Pesatnya perkembangan Informasi, Komunikasi, dan Transportasi merupakan tandatanda semakin mengglobalnya dunia.

Pemerintah Indonesia yang memahami hal tersebut telah mengambil keputusan untuk memberikan otonomi daerah, dimana pemerintah daerah dapat mengatur daerahnya masing-masing. Peran Pemerintah daerah jaga sangat diperlukan guna mengetahui dana yang diperlukan , karena pemerintah daerahlah yang mengetahui kondisi semua sector pembangunan. Pemerintah Daerah diberikan kebebasan dalam merancang dan melaksanakan anggaran perencanaan dan Belanja Daerah dan juga untuk menggali sumber-sumber keuangan daerah berdasarkan Undang-Undang No.34 Tahun 2000. Salah satu cara yang ditempuh adalah dengan meningkatakan pendapatan asli daerah yang bersumber dari pajak daerah, hasil perusahaan milik daerah, dan hasil pengelolaan kekayaan milik daerah yang dipisahkan. Dan penerimaan asli daerah salah satunya berasal dari pajak parkir. Pajak parkir merupakan salah satu factor yang mendukung Pendapatan Asli Daerah. Dapat dilihat dari pendapatan pajak parkir yang diterima selalu meningkat setiap tahunnya. Dan akan berpengaruh terhadap Pendapatan Asli Daerah tersebut. daerahnya, guna untuk meningkatkan

Dalam rangka meningkatkan semua sektor pembangunan yang telah dilaksanakan agar dapat berjalan sesuai dengan rencana serta dalam menaikan taraf hidup masyarakat dan untuk mendukung program pemerintah agar terlaksana secara berkesinambungan. Pemerintah daerah diberi kebebasan dalam merancang dan melaksanakan Anggaran Perencanaan dan Belanja Daerah. 22 tahun 1999 tentang Pemerintah Daerah. tentang pajak daerah dan kontribusi daerah berhubungan dengan berlaku Undang-Undang No. Peran pemerintah daerah juga sangat diperlukan guna mengetahui dana yang diperlukan untuk meningkatkan pembangunan daerahnya karena pemerintah daerahlah yang lebih mengetahui kondisi daerahnya. pemerintah membutuhkan dana yang cukup besar. pemerintah daerah juga diberi kebebasan untuk menggali sumber-sumber keuangan daerah beredasarkan Undang-Undang No. pemerintah pusat memberikan subsidi untuk pembangunan pemerintah daerah. 18 tahun 1997. Subsidi ini diberikan berdasarkan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah yang sumber utamanya didapatkan dari pajak. dan transportasi dalam kehidupan manusia di segala bidang khususnya bidang ekonomi dan perdagangan merupakan tanda-tanda bahwa semakin mengglobalnya dunia. Hasil pungutan pajak tidak saja berfungsi sebagai sumber dana dari pemerintah untuk membiayai pengeluaran-pengeluaran Negara melainkan juga sebagai alat untuk mengatur atau melaksanakan kebijakan pemerintah dalam bidang sosial dan ekonomi. Pemerintah Indonesia yang memahami hal tersebut telah mengambil keputusan untuk memberikan otonomi daerah yaitu dimana pemerintah daerah dapat mengatur daerahnya masing-masing. Keputusan yang diambil oleh pemerintah Indonesia supaya pemerintah daerah dapat lebih memajukan daerahnya. Pajak bermanfaat sekali bagi pambangunan nasional dan pembangunan daerah. . Undang-Undang No.Pendahuluan Latar Belakang Pesatnya perkembangan informasi. tentang pajak daerah dan kontibusi daerah sebagai penyesuaian dan penyempurnaan. Upaya meningkatkan kontribusi dana antara pembangunan daerah yang satu dengan pembangunan daerah yang lainnya dilakukan sesuai dengan kondisi daerah yang bersangkutan. komunikasi. 34 Tahun 2000.

Sebagaimana diketahui bahwa parkir adalah jenis usaha penjualan jasa pelayanan yang mempunyai keterkaitan sangat erat dan saling menunjang dengan dunia perdagangan yang menghasilkan penerimaan daerah. Penerimaan daerah salah satunya adalah dari pajak parkir. Bukan hanya untuk menjaga keamanan saja tetapi juga untuk keteraturan dan kenyamanan suatu tempat. 25 tahun 1999 tentang perimbangan keuangan antara pemerintah pusat dengan pemerintah daerah. Pengelola atau penyelenggara parkir haruslah menjamin keamanan dan pribadi pastilah memerlukan kenyamanan bagi konsumen parkir. dan hasil pengelolaan kekayaan milik daerah yang dipisahkan. Atas dasar . Berdasarkan uraian tersebut diatas kami akan membahas kontribusi yang telah diberikan oleh tindak penagihan pajak optimalisasi penerimaan pajak. Pajak parkir perimbangan keuangan diharapkan dapat memiliki peranan yang berarti dalam pembiayaan pembangunan daerah. Parkir pada saat ini sangatlah diperlukan kerena untuk menjaga keamanan kendaraan. Pemerintah pusat dalam pemungutan pajak daerah hanya berperan untuk menjaga dan mengawasi. Salah satu cara yang ditempuh adalah dengan meningkatkan pendapatan asli daerah yang bersumber dari pajak daerah. Pajak dibebankan kepada masyarakat oleh pemerintah. hasil perusahaan milik daerah. serta hambatan yang mungkin timbul dalam praktik penagihan pajak tersebut. Konsumen yang datang ke pusat perbelanjaan dan pertokoan dengan menggunakan kendaraan tempat untuk menitipkan kendaraan mereka.Pemerintah dearah harus menggunakan dana yang dimiliki seefisien mungkin haruslah bermanfaat bagi masyarakat luas khususnya bagi semua lapisan masyarakat yang adil dan makmur. Parkir menjadi salah satu sarana yang menunjang pusat perbelanjaan tersebut. Hal ini berdasarkan undang-undang otonomi daerah dan pajak daerah yang berasal dari Negara yang berdasarkan undang-undang antara pemerintah pusat dan pemerintah daerah. Pendapatan asli daerah yang sah sesuai dengan pasal 3 Undang-Undang No. maka pemerintah daerah menetapkan pajak parkir. hal ini merupakan kebijakan dari pemerintah sehingga perlu dijaga agar kebijakan tersebut dapat memberikan beban yang adil sejalan dengan system perpajakan Indonesia.

b. Menurut sifatnya : a. tanpa ada jasa timbal balik dari Negara secara langsung. Menurut golongannya : a. 2003 ) 1.uraian tersebut diatas maka kami akan member i judul pada kamian ini adalah “ Pelaksanaan Pemungutan Pajak Parkiran dalam Rangka Penerimaan Daerah di Wilayah Kota Sungai Penuh Landasan Teori Pengertian pajak menurut andriani : “ Pajak adalah iuran kepada Negara yang dipaksakan yang terhutang oleh yang wajib membayarnya menurut peraturan-paraturan yang tidak dapat mendapatkan prestasi kembali yang langsung dapat ditunjuk dan yang digunakannya adalah untuk biayai pengeluaran umum yang berhubungan dengan tugas Negara dan untuk menyelenggarakan pemerintah “ Adapun pengetian pajak yang dikemukakan oleh SI. yaitu : ( Waluyo dan Wirawan. Pajak subjektif b. tetapi bukan sebagai hukuman menurut peratuaran yang ditetapkan oleh pemerintah serta dapat dipaksakan. Pajak Objektif . 2. untuk memelihara kepentingan umum” (2001:5) Pengelompokan Pajak Pajak dapat dikelompokan menjadi 3 kelompok.Djajadiningrat yang dikutip dalam munawir adalah : “ Pajak sebagai kewajiban menyerahkan sebagian daripada kekayaan kepada Negara disebabkan sesuatu keadaan. kejadian dan perbuatan yang memberikan kedudukan tertentu. Pajak tidak langsung. Pajak langsung.

Pengenaan pajak parkiran tidak mutlak ada pada seluruh . tentang pajak daerah dan retribusi daerah. With Holding System Fungsi Pajak Sebagaimana telah diketahui cirri-ciri yang melekat pada pengertian pajak terdapat adanya fungsi yaitu ( Waluyo dan Wirawan. Fungsi Penerimaan ( Budgetair ) b. yaitu : ( Mansur dan Wardoyo. termasuk daerah kabupaten atau kota penyediaan tempat penitipan kendaraan bermotor yang memungut bayaran. Pajak pusat. Fungsi Mengatur ( Reguleren ) Pengertian Pajak Parkiran Pengertian pajak parkiran menurut Undang-undang No. Menurut lembaga pemungutannya : a. adalah sebagai berikut: Pajak parkiran adalah pajak yang dikenakan atas penyelenggaraan tempat parkiran ditepi jalan oleh orang pribadi atau badan. Self Assesment System c. Official Assesment System b. 2004 ) a. Pajak daerah Sistem Pemungutan Pajak Pada system pemungutan pajak dapat dibagi dalam tiga system. 18 tahun 1997. 34 Tahun 2000 sebagai pengganti dari Undang-undang No.3. baik yang disediakan berkaitan dengan pokok usaha maupun yang disedikan sebagai suatu usaha. 2003:-67 ) a. b.

. b.... Dasar Tarif dan Perhitungan Pengenaan Pajak Parkiran a.............. Pick Up... daya tampung. Rp.......500. Dengan nama Retribusi Parkir di Tepi Jalan Umum di t parkir pungut Retribusi sebagai pembayaran atas pelayanan penyediaan tempa di tepi jalan umum./ sekali parkir ... Dasar pengenaan pajak didasarkan pada klasifikasi tempat parkiran. dan diatur verdasarkan jumlah rata-rata kendaraan yang parkir dibandingkan dengtan kapasitas tempat parkir ditepi jalan umum dan harihari tertentu adapun struktur dan besarnya tarif ditetapkan sebagai berikut : JENIS KENDARAAN • Sedan.../ sekali parkir . dan frekuensi kendaraan bermotor.000. ....... 3...... Dasar Pengenaan Pajak Parkiran Dasar Pengenaan Pajak parkiran adalah jumlah pembayaran atau yang seharusnya dibayar untuk pemakaian tempat parkir... 1.. Mini Bus.. Jeep../ sekali parkir . Rp.... 1... dan kendaraan besar lainnya • Sepeda Motor • • TARIF • Rp. Truck.Tarif Pajak Parkiran struktur tarif retribusi parkir digolongkan berdasarkan tingkat kepadatan parkir di tepi jalan umum..... Sedangkan menurut peraturan daerah tentang retribusi parkir kota Sungai Penuh Pasal 2 tahun 2010... dan sejenisnya • Bus......yang ada di Indonesia..000..

Seperti : a. menyetorkan sendiri. Penyediaan suatu tempat parkir yang disediakan oleh perorangan dan atau badan hukum untuk fasilitas hukum mereka. Tahun 2001 keluarlah peraturan daerah tentang pajak daerah No. Melihat potensi tersebut pemerintah daerah membuat peraturan daerah tentang pajak dan retribusi daerah. Menurut Peraturan Daerah kota Sungai Penuh No. Apabila mereka ingin bepergian ketempat umum mereka pasti akan menitipkan kendaraan mereka ditempat yang telah disediakan oleh pemilik tempat umum tersebut. b. Biaya pemungutan tersebut digunakan oleh pemiliknya untuk lebih memajukan tempatnya. Objek Pajak Parkir Objek pajak parkiran adalah Penyelenggaraan tempat parkiran ditepi badan jalan. . Penyediaan tempat penitipan kendaraan tersebut membuat masyarakat lebih leluasa dan nyaman. Pemegang usaha harus meminta izin untuk mendirikan suatu tempat untuk sarana umum.Metodologi Penelitian Objek Penelitian Masyarakat sekarang banyak yang memiliki kendaraan bermesin. mereka harus menghitung. Biaya pemungutan biaya tersebut dapat sepenuhnya dimanfaatkan oleh pemilik usaha.16 tentang pajak parkir. mereka bepergian menggunakan menggunakan kendaraan untuk lebih memudahkan mereka. 13 Tahun 2010 Objek pajak parkir adalah : “Setiap pelayanan parkir yang disediakan dengan memungut bayaran sacara langsung”. c. Tempat penitipan tersebut biasanya menarik atau memungut biaya. baik yang disediakan sebagai suatu usaha termasuk penyediaan tempat penitipan kendaraan bermotor dan garasi kendaraan bermotor yang memungut bayaran. membayar. Hal inilah yang mendasari sejarah pajak parkir. Pelataran dan atau taman-taman parkir. Seluruh pemilik usaha yang mempunyai usaha tempat penitipan kendaraan dikenakan pajak sebesar 15%. Gedung-gedung dan atau bangunan dan pusat perbelanjaan yang menyediakan fasilitas parkir.

500... Pajak parkir merupakan ......... Contoh tarif pajak parkir di suatu pusat perbelanjaan sebesar Rp. Pick Up...4......5 Rangkuman Hasil penelitian yang telah diuraikan oleh kami adalah Dinas ________ didirikan menurut undang-undang No.000..4 Ketentuan Tarif Berdasarkan Undang-undang No.. Tarif ini diberlakukan sama untuk setiap objek parkir...../ sekali parkir . Mengenai besarnya pajak yang terutang dapat dihitung dengan cara mengalikan tarif pajak parkir yaitu 15% dengan satu kendaraan perjam..... tarif parkir dikenakan atas dari dari jumlah banyaknya kendaraan yang dititipkan oleh pemiliknya di suatu objek parkir. Mini Bus... 3. 4. Cara perhitungan pajak yang didapatkan oleh Dinas Pendapatan Daerah untuk satu mobil perjamnya adalah : JENIS KENDARAAN • Sedan. Tiap tahunnya pajak daerah terus meningkat.-......../ sekali parkir . untuk setiap setiap kendaraan sepeda motor.... menjelaskan bahwa pemerintah daerah berhak mengatur keuangannya sendiri.. 34 tahun 2000 tentang pemerintah Daerah dan Peraturan Daerah No... 13 tahun 2010 tantang pajak parkir menyatakan bahwa tarif untuk pajak parkir ditetapkan sebesar pembayaran ...000. 32 tahun 2004 tentang pemerintah daerah. dan kendaraan besar lainnya • Sepeda Motor TARIF • Rp.000. tentang perimbangan keuangan antara pemerintah pusat dan daerah ... Truck../ sekali parkir ... dan sejenisnya • Bus. • Rp. Jeep...... • Rp. 1. dilihat dari realisasi yang didapatkan jauh lebih besar dari rencana penerimaan pendapatan daerah... 1....33 tahun mengurus 2004 kepentingan daerah itu sendiri. 1..... pemerintah diberikan otonomi yaitu pemerintah diberikan otonomi yaitu kekuasaan yang diberikan untuk mengatur dan Undang-undang No.

pemerintah agar senantiasa melaksanakan pembagian wewenang dan pengaturan hubungan pemerintah pusat dan daerah. . b. Wajib pajak yang telah membayar tetapi tidak menyetorkan.salah satu pajak daerah. Segi penerimaan. Dalam segi kebijakan yang antara lain Undang-undang. System pemungutan pajak parkir adalah self assessment. dengan melakukan penyuluhan tentang pajak daerah terutama pajak parkir. Segi Kebijakan. Apabila wajib pajak parkir telat membayar maka akan dikenakan sanksi berupa 2% perbulannya. Melakukan Pendataan dan Pemeriksaan Wajib Pajak Parkir. Adapun factor-faktor yang mempengaruhi pajak parkir adalah : 1. Wajib pajak yang telat membayar. 2. Adapun upaya-upaya untuk meningkatkan dan untuk mengatasi hambatanhambatan tersebut adalah : a. c. Pemeriksaan juga salah satu cara untuk meningkatkan penerimaan.

Adapun factor-faktor yang mempengaruhi pajak parkir adalah : 1. maka kami mengambil kesimpulan sebagai berikut : 1. yaitu wajib pajak parkir menghitung.1 Kesimpulan Berdasarkan uraian pada bab sebelumnya. pemerintah agar senantiasa melaksanakan pembagian wewenang dan pengaturan hubungan pemerintah pusat dan daerah. dengan melakukan penyuluhan tentang pajak daerah terutama pajak parkir.2 Saran Beberapa saran yang dapat diberikan kami sehubungan dengan pelaksanakan pemungutan pajak perkir di Dinas Pendapatan Daerah adalah sebagai berikut : . Bidang Pendapatan kota Sungai Penuh sebagai organisasi yang efisien dan efektif dalam mengelola pendapatan daerah. b. 2. Dalam segi kebijakan yang antara lain Undang-undang.KESIMPULAN DAN SARAN 5. Melakukan Pendataan dan Pemeriksaan Wajib Pajak Parkir. System pemungutan pajak parkir menggunakan system self assessment. membayar dan menyetorkan langsung. 2. upaya-upaya untuk meningkatkan dan untuk mengatasi hambatan-hambatan tersebut adalah : a. Segi Kebijakan. c. Wajib pajak yang telat membayar. 4. terutama tentang perpajakan. Wajib pajak yang telah membayar tetapi tidak menyetorkan. 3. Segi penerimaan. Wajib pajak yang seharusnya sudah dapat dinyatakan sebagai wajib pajak tetapi wajib pajak tersebut tidak melapor. 5. 5. Pemeriksaan juga salah satu cara untuk meningkatkan penerimaan.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful