Mengingat adanya bunga pada bank konvensional difatwakan sama dengan riba, sehingga memunculkan alternatif untuk menghindari

harta haram, di buatlah bank bersystemkan syariah. Namun ternyata tidak sedikit masyarakat umum dan bahkan kalangan intelektual terdidik, bahkan masyarakat masih menganggap bahwa bank syariah sama saja dengan bank konvensional. Mereka juga beranggapan bagi hasil dan margin keuntungan, sama saja dengan bunga. Mereka mengklaim, bahwa bagi hasil hanyalah nama lain dari sistem bunga. Tegasnya, bagi hasil dan bunga sama saja. Pandangan ini juga masih terdapat di kalangan sebagian kecil ustazd yang belum memahami konsep dan operasional bagi hasil. Sehingga perlu dijelaskan perbedaan system dari bank tesebut. Perlu dipahami, bahwa bank konvensional merupakan bank yang menerapkan system bunga bank sedangkan bank syariah, menrapkan system bagi hasil. Dari pengertian tersebut sudah menjadi penjelasan sederhana system kedua bank. Penentuan bunga pada bank konvensional ditetapkan sejak awal, tanpa pedoman pada untung rugi, sehingga besarnya bunga yang harus dibayar sudah diketahui sejak awal. Sedangkan pada sistem bagi hasil, penentuan jumlah besarnya tidak ditetapkan sejak awal, karena pengambilan bagi hasil didasarkan untung rugi dengan pola nisbah (rasio) bagi hasil. Maka jumlah bagi hasil baru diketahui setelah berusaha atau sesudah ada untungnya. Dalam sistem bunga, jika terjadi kerugian, maka kerugian itu hanya ditanggung si peminjam (debitur)saja, berdasarkan pembayaran bunga tetap seperti yang dijanjikan, sedangkan pada sistem bagi hasil, jika terjadi kerugian, maka hal itu ditanggung bersama oleh pemilik modal dan peminjam. Pihak perbankan syariah menaggung kerugian materi, sedangkan si peminjam menanggung kerugian tenaga, waktu dan pikiran. Pada bank konvensional, kepentingan pemilik dana adalah memperoleh imbalan berupa bunga simpanan yang tinggi, sedang kepentingan pemegang saham adalah diantaranya memperoleh spread yang optimal antara suku bunga simpanan dan suku bunga pinjaman. Dilain pihak kepentingan pemakai dana adalah memperoleh tingkat bunga yang rendah. Dengan demikian terhadap ketiga kepentingan dari tiga pihak tersebut terjadi antagonisme yang sulit diharmoniskan. Dalam hal ini bank konvensional berfungsi sebagai lembaga perantara saja Sedangkan pada Bank syariah mendorong nasabah untuk mengupayakan pengelolaan harta nasabah (simpanan) sesuai ajaran Islam. Bank syariah menempatkan karakter/sikap baik nasabah maupun pengelolaan pada posisi yang sangat penting dan menempatkan sikap akhlakul karimah sebagai sikap dasar hubungan antara nasabah dan bank Perbedaannya selanjutnya terdapat pada masalah aqad yang berlangsung. Pada bank syariah ini hanya aqad yang halal, seperti bagi hasil, jual beli atau sewa menyewa. Tidak ada unsur riba¶ dalam bank syariah ini. Kemudian dalam hal struktur organisasi bank, maka bank syariah mempunyai Dewan Pengawas Syariah (DPS) dalam struktur organisasinya yang bertugas untuk mengawasi operasional bank dan produk-produknya agar sesuai dengan garis-garis syariah. DPS biasanya ditempatkan pada posisi setingkat dengan dewan komisaris dan ditetapkan pada saat Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) setiap tahunnya. Sumber: http://id.shvoong.com/humanities/religion-studies/2211779-bank-konvensional-vs-banksyariah/#ixzz1ivyiB3dT

Bank Syariah dan Bank Konvensional, serupa tapi tak sama
June 15, 2006 ² kamale Salah satu perangkat dalam ekonomi syariah adalah adanya perangkat bank syariah. Nah sebenarnya apa sih Bank syariah itu? Bagaimana cara kerja Bank Syariah itu? Apa bedanya Bank Syariah dengan Bank lain yang umum banyak berkembang di masyarakat (dalam banyak buku sering disebut dengan istilah bank konvensional) ? Nah disini akan dibahas sekilas satu per satu.

Yang pasti jika masuk ke kantor bank syariah insya Allah benar-benar sejuk nuansanya. Perbedaannya untuk aqad-aqad yang berlangsung pada bank syariah ini hanya aqad yang halal. Perbedaan selanjutnya yaitu dalam hal struktur organisasi bank. persamaan dalam hal mekanisme transfer. DPS ini ditetapkan pada saat Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) setiap tahunnya. usaha yang merusak masyarakat atau sejenisnya itu tidak akan dibiayai oleh bank syariah. Dalam hal persamaan ini semua hal yang terjadi pada Bank Syariah itu sama persis dengan yang terjadi pada Bank Konvensional. Akad dan legalitas ini merupakan kunci utama yang membedakan antara bank syariah dan bank konvensional. maka MUI membentuk sebuah lembaga otonom untuk lebih fokus pada ekonomi syariah dengan membentuk Dewan Syariah Nasional. Semenjak tahun 1997. Selanjutnya. Coba sekali-sekali pergi ke bank syariah. proposal. sesungguhnya setiap amalan itu bergantung dari niatnya. teknologi komputer yang digunakan maupun dalam hal syarat-syarat umum untuk mendapat pembiayaan seperti KTP. Dan dalam hal ini bergantung dari aqadnya. yakni ada persamaan dalam hal sisi teknis penerimaan uang. Mulai dari cara berpakaian. beretika dan bertingkahlaku dari para karyawannya. mengenai perbedaannya.. Selanjutnya.Pertama akan kita bahas tentang persamaannya. tinggi banget khan posisinya. NPWP. Nuansa yang diciptakan untuk lebih bernuansa islami. Ada aturan bahwa usaha-usaha yang dibiayai oleh bank syariah ini hanya lah usaha yang halal. pasti ketika kita memasuki kantor bank tersebut ada nuansa tersendiri. usaha yang dibiayai dan lingkungan kerja.. Kemudian perbedaan lainnya adalah pada lingkungan kerja bank syariah. Yang pertama tentang akad dan legalitas. DPS ini bertugas untuk mengawasi operasional bank dan produk-produknya agar sesuai dengan garis-garis syariah. seiring dengan pesatnya perkembangan bank syariah di Indonesia. Tidak ada unsur riba¶ dalam bank syariah ini. dan demi menjaga agar para DPS di setiap bank benar-benar tetap konsisten pada garis-garis syariah. Bank Syariah . perbedaan antara bank syariah dan bank konvensional adalah pada usaha yang dibiayai. DPS biasanya ditempatkan pada posisi setingkat dengan dewan komisaris (nah. jual beli atau sewa menyewa. Dalam bank syariah ada keharusan untuk memiliki Dewan Pengawas Syariah (DPS) dalam struktur organisasinya. laporan keuangan dan sebagainya. struktur organisasi. seperti bagi hasil. Sedangkan untuk usaha yang haram. ³innamal a¶malu bin niat´.). nyaris tidak ada perbedaan. seperti usaha asusila. jadi gak cuman main-main. antara lain meliputi aspek akad dan legalitas.

Dalam hal ini bank konvensional berfungsi sebagai lembaga perantara saja 2. mengelola. Jika proyek itu tidak mendapatkan keuntungan maka kerugian akan ditanggung bersama oleh kedua belah pihak 4.1. Pengelola Bank dan Nasabah atas jalannya usaha bank syariah Prinsip bagi hasil: y y y y y Penentuan besarnya resiko bagi hasil dibuat pada waktu akad dengan berpedoman pada kemungkinan untung dan rugi Besarnya nisbah bagi hasil berdasarkan pada jumlah keuntungan yang diperoleh Jumlah pembagian bagi hasil meningkat sesuai dengan peningkatan jumlah pendapatan Tidak ada yang meragukan keuntungan bagi hasil Bagi hasil tergantung kepada keuntungan proyek yang dijalankan. Sistem bunga: y y y y y Penentuan suku bunga dibuat pada waktu akad dengan pedoman harus selalu untung untuk pihak Bank Besarnya prosentase berdasarkan pada jumlah uang (modal) yang dipinjamkan. 2. sedang kepentingan pemegang saham adalah diantaranya memperoleh spread yang optimal antara suku bunga simpanan dan suku bunga pinjaman (mengoptimalkan interest difference). Tidak adanya ikatan emosional yang kuat antara Pemegang Saham. . Islam memandang harta yang dimiliki oleh manusia adalah titipan/amanah Allah SWT sehingga cara memperoleh. prinsip kesederajatan dan prinsip ketentraman antara Pemegang Saham. 3. Jumlah pembayaran bunga tidak mengikat meskipun jumlah keuntungan berlipat ganda saat keadaan ekonomi sedang baik Eksistensi bunga diragukan kehalalannya oleh semua agama termasuk agama Islam Pembayaran bunga tetap seperti yang dijanjikan tanpa pertimbangan proyek yang dijalankan oleh pihak nasabah untung atau rugi. 1. dan memanfaatkannya harus sesuai ajaran Islam Bank syariah mendorong nasabah untuk mengupayakan pengelolaan harta nasabah (simpanan) sesuai ajaran Islam Bank syariah menempatkan karakter/sikap baik nasabah maupun pengelolaan pada posisi yang sangat penting dan menempatkan sikap akhlakul karimah sebagai sikap dasar hubungan antara nasabah dan bank Adanya kesamaan ikatan emosional yang kuat didasarkan prinsip keadilan. Pengelola Bank dan Nasabah karena masing-masing pihak mempunyai keinginan yang bertolak belakang 3. kepentingan pemilik dana (deposan) adalah memperoleh imbalan berupa bunga simpanan yang tinggi. Bank Konvensional Pada bank konvensional. 5. Dilain pihak kepentingan pemakai dana (debitor) adalah memperoleh tingkat bunga yang rendah (biaya murah). Dengan demikian terhadap ketiga kepentingan dari tiga pihak tersebut terjadi antagonisme yang sulit diharmoniskan.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful