P. 1
Kebijakan Publik Mengenai BBM

Kebijakan Publik Mengenai BBM

|Views: 3,006|Likes:
Published by Sena Pamuji
Analisis Penetapan Harga dan Dampak yang Ditimbulkan Akibbat Adanya Kenaikan Harga BBM.
Makalah ini dibuat untuk memenuhi mata kuliah Ekonomi Publik dan juga seiring boomingnya isu kenaikan harga BBM bersubsidi pada April 2012. Membahas mengenai pengertian BBM, pro-kontra masyarakat mengenai dampak yang ditimbulkan dengan adanya kenaikan BBM.
Analisis Penetapan Harga dan Dampak yang Ditimbulkan Akibbat Adanya Kenaikan Harga BBM.
Makalah ini dibuat untuk memenuhi mata kuliah Ekonomi Publik dan juga seiring boomingnya isu kenaikan harga BBM bersubsidi pada April 2012. Membahas mengenai pengertian BBM, pro-kontra masyarakat mengenai dampak yang ditimbulkan dengan adanya kenaikan BBM.

More info:

Published by: Sena Pamuji on Jan 09, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF or read online from Scribd
See more
See less

08/13/2013

Bab I Pendahuluan

A. Latar Belakang Barang publik adalah barang-barang yang tidak ekskludabel dan juga tidak rival. Artinya, siapa saja tidak bisa dicegah untuk memanfaatkan barang ini, dan konsumsi seseorang atas barang ini tidak mengurangi peluang orang lain melakukan hal yang sama. Barang publik merupakan suatu barang yang menjadi konsumsi publik atau masyarakat umum, dalam penyalurannya dibutuhkan suatu kebijakan yang tepat karena menyangkut kepentingan masyarakat luas. Dalam hal ini pemerintah mempunyai peranan yang cukup dominan dan penting sekali untuk mengambil suatu keputusan atau kebijakan mengenai barang publik itu sendiri, baik menyangkut jumlah, kualitas maupun harganya. Penyediaan barang – barang publik yang dibutuhkan oleh pemerintah menimbulkan persoalan karena barang – barang tersebut tidak dapat dijual kepada seorang konsumen saja (prinsip pengecualian atau excusion principle tidak bisa diterapkan) atau karena tidak efisien (sebab konsumsi barang publik tidak bersaing, non rival). Penyediaan barang sosial atau barang publik yang dapat dipungut suatu harga pada barang tersebut, akan tetapi pemungutan harga atas penyediaan barang tersebut tidak dilaksanakan melalui mekanisme pasar. Khususnya, dalam penentuan harga publik. Pemerintah tidak mendapat laba atau mengalami kerugian. Hal ini dikarenakan penerimaan total sama dengan biaya total, namun biasanya produksi dengan jumlah tertentu bukan merupakan output yang efisien. Penentuan tingkat produksi yang efisien akan menyebabkan pemerintah mengalami kerugian, sehingga pemerintah mengalami defisit. Untuk menutupi defisit tersebut pemerintah dapat menempuh beberapa cara, yaitu dengan pajak, pungutan, atau dengan melakukan diskriminasi harga.

Page 1

Merupakan suatu kewajiban bagi pemerintah untuk menjamin ketersediaan dan kelancaran pendistribusian komoditas vital, seperti bahan bakar minyak yang dinilai sebagai komoditas yang sangat penting dan menguasai hajat hidup orang banyak di seluruh wilayah Negara Republik Indonesia, seperti yang sudah diamanatkan dalam UUD 1945 Pasal 33. “Bahan Bakar Minyak dan Gas Bumi merupakan kekayaan alam yang dikuasai oleh Negara dan dipergunakan untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat.” Pemanfaatan minyak dan gas bumi untuk kemakmuran rakyat secara langsung diimplementasikan dengan penyediaan Bahan Bakar Minyak (BBM) murah dengan adanya subsidi BBM yang merupakan Pengeluaran Rutin Negara. Salah satu kebijakan yang cukup berdampak ke berbagai sektor

perekonomian, yaitu tentang kebijakan harga BBM. Kebijakan menaikkan harga BBM tersebut sempat terjadi pada pertengahan tahun 2008, harga BBM yang meningkat berdampak juga pada kehidupan masyarakat khususnya masyarakat menengah ke bawah, namun demikian kebijakan tersebut sudah menjadi wewenang atau kuasa pemerintah, karena atas berbagai pertimbangan dan alasan – alasan tertentu yang bertujuan untuk kesejahteraan dan kemakmuran rakyat, bangsa dan Negara. Oleh karena itu, berdasarkan latar belakang di atas penulis akan membahas kebijakan publik mengenai dampak yang ditimbulkan akibat adanya kenaikan harga BBM. B. Tujuan Tujuan penulisan makalah ini, yaitu: 1. Untuk mengetahui dan memahami dampak atau akibat yang ditimbulkan dari adanya kenaikan BBM. 2. Untuk mengetahui dan memahami mekanisme dan elemen biaya penyediaan BBM.

Page 2

C. Ruang Lingkup Masalah Berdasarkan tujuan penulisan yang sudah ditetapkan maka penulis membatasi ruang lingkup masalah pada “ Penentuan Harga dan dampak atau akibat yang ditimbulkan dari sebuah kebijakan pemerintah mengenai kenaikan harga BBM. ” D. Manfaat Adapun manfaat dari penelitian ini adalah sebagai berikut : 1. Bagi Mahasiswa Dapat memberikan wawasan atau pengetahuan mengenai mekanisme dan elemen biaya penyediaan BBM, serta mengetahui dampak yang ditimbulkan akibat dari adanya kenaikan harga BBM sehingga dapat menyikapinya dengan tepat. 2. Bagi Fakultas Ekonomi dan Bisnis Penelitian ini diharapkan dapat menjadi bahan referensi tambahan dalam mempelajari dunia ekonomi. 3. Bagi Penulis Dapat membuka wawasan dan menambah ilmu pengetahuan secara nyata mengenai kebijakan penentuan harga dan dampak yang ditimbulkan akibat adanya kenaikan BBM.

Page 3

Bab II Landasan Teori
A. Teori – Teori 1. William N Dunn William N Dunn mengemukakan bahwa analisis kebijakan adalah suatu disiplin ilmu sosial terapan yang menggunakan berbagai macam metode penelitian dan argument untuk menghasilkan dan memindahkan informasi yang relevan dengan kebijakan, sehingga dapat dimanfaatkan ditingkat politik dalam rangka memecahkan masalah-masalah kebijakan1. William N Dunn membedakan tiga bentuk utama analisis kebijakan public, yaitu: 1. Analisis Kebijakan Prospektif, analisis prospektif yang berupa produksi dan transformasi informasi sebelum kebijakan dimulai dan

diimplementasikan. Analisis kebijakan di sini merupakan suatu alat untuk mensitesiskan informasi untuk dipakai dalam merumuskan alternative kebijakan yang dirumuskan secara komparatif, diramalkan dalam bahasa kuantitatif atau kualitatif sebagai landasan(penuntun) untuk mengambil suatu keputusan. 2. Analisis Kebijakan Retrospektif, analisis ini sebagai penciptaan dan transformasi informasi sesudah kebijakan dilakukan. Terdapat 3 tipe analisis berdasarkan kegiatan yang dikembangkan oleh kelompok analisis ini, yakni analisis yang berorientasi pada disiplin, pada masalah dan pada aplikasi. Ketiga tipe analisis rerospektif memiliki kelebihan dan kelemahannya masing – masing. 3. Analisis Kebijakan yang Terintegrasi, analisis ini merupakan bentuk tipe analisis yang mengkombinasikan gaya operasi para praktisi yang menaruh perhatiian pada penciptaan dan transformasi informasi sebelum dan
1

http://www.docstoc.com/docs/71006709/Ekonomi-Publik, diakses pada tanggal 8 Januari 2012 pukul

15:41 wib

Page 4

sesudah tindakan kebijakan diambil. Analisis kebijakan yang terintegrasi tidak hanya mengahruskan para analis untuk mengkaitkan tahap penyelidikan retrospektif dan perspektif, tetapi juga menuntut para analisis untuk terus – menerus menghasilkan dan mentransfomasikan informasi setiap saat. 2. Teori Kedua Terbaik(Second Best Theory) Teori kedua terbaik(second best) menyatakan bahwa apabila dalam suatu perekonomian terdapat banyak industry yang tidak efisien(yaitu tidak menentukan harga sesuai dengan biaya marginal) maka pemerintah harus memaksimumkan kemakmuran masyarakat dengan penetapan harga pada perusahaan – perusahaan Negara. B. Pelaksanaan Kebijakan Publik Dalam pelaksanaannya kebijakan publik ini harus diturunkan dalam serangkaian petunjuk pelaksanaan dan petunjuk teknis yang berlaku internal. Sedangkan dari sisi masyarakat, yang penting adalah adanya suatu standar pelayanan publik, yang menjabarkan pada masyarakat apa pelayanan yang menjadi haknya, siapa yang bisa mendapatkannya, apa saja persyaratannya juga bagaimana bentuk layanan itu. Hal ini akan mengikat pemerintah sebagai pemberi layanan dan masyarakat sebagai penerima layanan. Fokus politik pada kebijakan public mendekatkan kajian politik pada administrasi Negara, karena satuan analisisnya adalah proses pengambilan keputusan sampai dengan evaluasi dan pengawasan termasuk pelaksanaannya. Dengan mengambil fokus ini tidak menutup kemungkinan untuk menjadikan kekuatan politik atau budaya politik sebagai variabel bebas dalam upaya menjelaskan kebijakan public tertentu sebagai variabel terikat.

Page 5

Bab III Pembahasan

C. Pengertian BBM dan Harga BBM BBM(bahan bakar minyak) adalah jenis bahan bakar(fuel) yang dihasilkan dari pengilangan(refining) minyak mentah(crude oil). Minyak mentah dari perut bumi diolah dalam pengilangan (refinery) terlebih dulu untuk menghasilkan produk – produk minyak(oil products), yang termasuk di dalamnya adalah BBM. Selain menghasilkan BBM, pengilangan minyak mentah menghasilkan berbagai produk lain; terdiri dari gas, hingga ke produk–produk seperti naphta, light sulfur wax residue (LSWR) dan aspal. BBM seperti didefinisikan oleh pemerintah Indoonesia untuk keperluan pengaturan harga dan subsidi sekarang, meliputi: (i) bensin(premium gasoline), (ii) solar(IDO & ADO(Industrial Diesel Oil & automotive Diesel Oil)), (iii) minyak bakar(FO(Fuel Oil)) serta (iv) minyak tanah(kerosene). Definisi ini merupakan perkembangan dari periode sebelumnya yang masih mencantumkan avgas(aviation gasoline) dan avtur(aviation turbo gasoline, yaitu jenis-jenis bahan bakar yang dipergunakan untuk mesin pesawat terbang), dalam kategori sebagai BBM. Harga BBM di Indonesia adalah harga yang diatur oleh pemerintah dan berlaku sama di seluruh wilayah Indonesia. Pada dasarnya, pemerintah bersama DPR menetapkan harga BBM setelah memperhatikan biaya – biaya pokok penyediaan BBM yang diberikan PERTAMINA serta tingkat

kemampuan(willingness to pay) masyarakat. Beberapa waktu terakhir, dalam upaya menyesuaikan harga BBM di dalam negeri dengan perkembangan harga BBM internasional, dikeluarkan Keputusan Presiden yang memungkinkan Pertamina untuk secara berkala menyesuaikan harga BBM sesuai perkembangan

Page 6

MOPS(Middle Oil Platts, Singapore). Namun, mekanisme penyesuaian harga otomatis tersebut tidak terus dapat dipertahankan. 2 D. BBM dikategorikan sebagai barang publik Kenapa dikategorikan sebagai barang publik? Dalam ilmu ekonomi, barang publik adalah barang yang memiliki sifat nonrival dan non-eksklusif. Ini berarti: konsumsi atas barang tersebut oleh suatu individu tidak akan mengurangi jumlah barang yang tersedia untuk dikonsumsi oleh individu lainnya; dan noneksklusif berarti semua orang berhak menikmati manfaat dari barang tersebut. Sebagai contoh: jalan raya adalah barang publik, banyaknya pengguna jalan tidak akan mengurangi manfaat dari jalan tersebut; semua orang dapat menikmati manfaat dari jalan raya (noneksklusif); dan jalan raya dapat digunakan pada waktu bersamaan. Istilah barang publik sering digunakan untuk merujuk pada barang yang noneksklusif dan barang non-rival. Ini berarti bahwa tidak mungkin mencegah seseorang untuk tidak mengkonsumsi barang publik. Udara dapat dimasukkan sebagai barang publik karena secara umum tidak mungkin mencegah seseorang untuk menghirupnya. Barang-barang yang demikian itu sering disebut sebagai barang publik murni. BBM merupakan salah satu kebutuhan manusia. Pernahkah terbayang jika tiba – tiba bahan bakar minyak yang sangat penting itu tiba – tiba mengalami kelangkaan bahkan kehabisan stoknya? Sudah dapat dipastikan bahwa akan terjadi kepanikan di berbagai tempat, aktivitas produksi akan lumpuh karena penggerak mesin – mesin untuk berproduksi adalah bahan bakar, sektor transportasi juga akan mengalami gangguan karena sebagian besar menggunakan bahan bakar. Mengingat begitu penting dan vitalnya BBM, sudah menjadi tugas pemerintah untuk menjamin ketersediaan dan pendistribusiannya.

2

Hanan Nugroho, Apakah Persoalan Pada Subsidi BBM? Tinjauan terhadap masalah subsidi BBM,

Ketergantungan pada minyak bumi, Manajemen Energi Nasional, dan Pembangunan Infrastruktur Energi, h. 2

Page 7

E. Mekanisme dan Elemen Biaya Penyediaan BBM Gambar 1, secara sederhana menunjukkan aliran material dari minyak mentah menjadi BBM dan produk – produk minyak lainnya di Indonesia. Tampak dalam gambar bahwa BBM di Indonesia bersumber dari: (i) hasil pengolahan kilang dalam negeri, (ii) diimpor langsung dalam bentuk BBM, (iii) stok BBM di dalam negeri. Untuk menghasilkan BBM, kilang – kilang minyak di Indonesia menggunakan input: (i) minyak mentah yang diimpor dari luar negeri, dan (ii) minyak mentah produksi dalam negeri. Elemen biaya penyediaan BBM di dalam negeri dengan memperhatikan mekanisme penyediaan tersebut adalah meliputi:       Biaya impor minyak mentah (crude oil). Biaya pembelian minyak mentah produksi dalam negeri. Biaya impor BBM Biaya pengilangan(refining) Biaya distribusi Biaya tidak langsung

Harga minyak dunia yang melonjak tinggi seperti yang sudah pernah terjadi pada beberapa waktu yang lalu, akan meningkatkan biaya khususnya untuk impor minyak mentah dan impor BBM. Karena harga jual BBM di pasar domestik harus mengikuti harga yang ditetapkan pemerintah, maka sebagai akibatnya “subsidi BBM” akan meningkat.
Gambar 1. Aliran material minyak mentah dan BBM di Indonesia
Ekspor Produk Impor Minyak Tanah Impor Minyak Tanah Konsumsi Dalam Negeri
BBM (Konsumsi DN)

Produksi Minyak Mentah

Kilang Dalam Negeri Kilang Luar Negeri Impor BBM

Ekspor Minyak Mentah

Stok BBM DN

Page 8

F. Produksi BBM periode 2006-2009 Tabel 1. Produksi BBM tahun 2006

No
1 2 3 4 5 6 7

Produksi Bahan Bakar Minyak (BBM)
Avgas Avtur Premium Kerosene Gas Oil/ADO/HSD Diesel/IDO/MDF Fuel Oil/DCO/IFO/MFO

Total
26.022 10.645.046 68.457.000 53.745.697 90.415.233 3.606.884 24.156.698

Total
Ket. Satuan dalam barrels Avgas dan Avtur dihitung

251.052.580

Tabel 2. Produksi Kumulatif BBM tahun 2007 Produk Avgas Avtur Premium Kerosene Gas Oil/ADO/HSD Diesel Oil/IDO/MDF Fuel Oil/IFO/MFO Pertamax Plus Pertamax Pertadex Grand Total
Ket. Satuan dalam barrels

Total 29.578 8.189.579 71.337.408 51.933.916 82.120.150 2.267.135 24.795.065 950.577 2.754.360 18.104 244.395.872

Page 9

Berdasarkan tabel 1 dan 2 terlihat bahwa produksi BBM pada tahun 2007 lebih kecil atau lebih sedikit dibandingkan pada 2006. Produksi Premium, Fuel Oil dan Avgas memang mengalami peningkatan pada 2007 tetapi masih lebih sedikit dibandingkan penurunan jumlah produksi untuk Avtur, Kerosene Gas Oil dan Diesel Oil.
Tabel 3. Produksi Kumulatif BBM tahun 2008 Produk Avgas Avtur Premium Kerosene Gas Oil/ADO/HSD Diesel Oil/IDO/MDF Fuel Oil/IFO/MFO Pertamax Plus Pertamax Pertadex Grand Total
Ket. Satuan dalam barrels

Total 23.948 11.228.877 72.404.185 48.030.891 92.812.351 2.036.150 23.083.618 387.462 1.522.700 424 251.530.606

Tabel 4. Produksi Kumulatif BBM tahun 2009 Produk Avgas Avtur Premium Kerosene Gas Oil/ADO/HSD Diesel Oil/IDO/MDF Fuel Oil/IFO/MFO Pertamax Plus Pertamax Total 208 16.761.646 74.738.421 29.272.624 110.814.865 1.277.832 18.373.745 773.712 2.831.807

Page 10

Pertadex Grand Total
Ket. Satuan dalam barrels

30.652 254.875.512

Pada tahun 2006 total produksi sebesar 251.052.580, dan mengalami penurunan pada 2007 menjadi 244.395.872. Di tahun 2008 mengalami peningkatan menjadi 251.530.606 dan pada 2009 juga mengalami peningkatan total produksi 254.875.512. Terlihat bahwa total produksi terendah selama periode 2006-2009 terjadi pada tahun 2007 dan tertinggi terjadi pada tahun 2009.

E. Menimbang Efek Ekonomi Satu – satunya komoditas yang memiliki resonansi global adalah persoalan minyak. Harga minyak merupakan fakta ekonomi sekaligus politik yang saling berkaitan. Sebagai factor produksi, minyak merupakan komoditas strtegis. Kenaikan harga minyak akan memicu cost push inflation akibatnya adanya imported inflation dari harga minyak internasional. Implikasinya, biaya total produksi kian terdongkrak. Komposisi jenis industri yang diperkirakan sangat terpukul adalah industri padat energy, misalnya tekstil, semen, pabrik plastik, dan indutri manufaktur lainnya. Sementara sektor jasa, yakni transportasi(darat, laut dan udara) mayoritas masih mengandalkan BBM. Tidak dapat dibayangkan jika kenaikan harga minyak hingga melebihi US$ 100 per barrel akan mempercepat terangkatnya harga mencapai 50%. Dengan demikian, daya beli masyarakat akan tertekan. Dan berimplikasi pada peningkatan jumlah orang miskin. F. Keluhan – Keluhan Mengenai Kebijakan kenaikan Harga BBM. Kebijakan pemerintah yaitu kenaikan harga BBM ditanggapi beragam oleh masyarakat. Mereka berpendapat berbeda tentunya, melihat dari sudut pandang yang berbeda – beda pula. Seperti dari hasil observasiterhadap beberapa kalangan masyarakat antara lain: 3  Kalangan ibu rumah tangga Para ibu rumah tangga pada umumnya berpendapat bahwa kebijakan tersebut cukup memberatkan karena mereka harus dituntut untuk pandai –
3

http://www.docstoc.com/docs/71006709/Ekonomi-Publik, diakses pada tanggal 9 Januari 2012 pada pukul 07:18 wib

Page 11

pandai mengatur uang belanja. Di mana, dengan adanya kenaikan harga BBM maka segal sesuatunya semakin mahal. Harga BBM naik, seluruh kebutuhan rumah tangga yang dikonsumsinya pun akan naik sedangkan penghasilannya tetap. Inilah yang menjadikan kebijakan tersebut dirasa cukup memberatkan, khususnya untuk keluarga menengah ke bawah.  Kalangan pekerja atau Karyawan Untuk kalangan pekerja atau karyawan ini berpendapat dan memiliki keluhan yang relatif sama dengan kalangan ibu rumah tangga, hanya saja mereka lebih cenderung mengeluhkan biaya transportasi. Mereka

mengeluhkan biaya transportasi akan bertambah dengan adanya kenaikan harga BBM apalagi untuk karyawan atau pekerja yang berdomisili jauh dari tempatnya bekerja. Mereka perlu mengeluarkan dana lebih atau menyisihkan gajinya hanya untuk biaya transportasi sedangkan bayaran atau gaji yang diterima cenderung tetap atau tidak ikut naik sehingga dengan demikian mereka terpaksa mengurangi biaya untuk konsumsi kebutuhan sehari – hari(lebih berhemat).  Kalangan pengusaha kecil atau pedagang Untuk kalangan ini dampak yang diakibatkan karena kenaikan harga BBM dirasa akan dapat mengancam kelangsungan usaha mereka. Naiknya harga BBM mengakibatkan turut serta naiknya bahan baku serta bahan pendukung dalam produksi,, hal tersebut menciptakan suatu kondisi yang serba sulit. Untuk kelangsungan usaha, mereka dituntut untuk memperoleh keuntungan di mana harga jual lebih tinggi daripada biaya produksi. Akan tetapi dalam hal ini mereka merasa kesulitan untuk mencapainya, untuk mengembalikan modal pun dirasa sudah untung dan dippakai untuk melakukan kelangsungan usahanya kembali. Mereka mengeluhkan jika produknya dijual dengan menyesuaikan biaya produksi ditambah persentase keuntungan yang diharapkan maka mereka berasumsi bahwa produk mereka akan sulit untuk laku, karena pada yang sama masyarakat mengalami hal serupa yaitu melakukan pengurangan konsumsi akibat menurunnya daya beli. Jika mereka menjual produknya dengan harga tetap, yaitu sebelum harga BBM

Page 12

naik(padahal biaya produksi sekarang meningkat) maka mereka bisa tidak memperoleh keuntungan bahkan bisa saja gulung tikar. Kebanyakan para pengusaha atau pedagang mengambil jalan tengahnya, yaitu mengurangi persentase keuntungan yang ditetapkan serta pengurangan porsi produk yang dijual atau pengurangan kualitas produk yang dijual. G. Pendapat – Pendapat masyarakat tentang kebijakan harga BBM. Masyarakat mempunyai pendapat yang bereda – beda tergantung melihatnya dari sudut pandang siapa. Dari sumber yang didapatkan, penulis menemukan adanya dua pendapat yang bertolakbelakang, yaitu pendapat mereka yang setuju dan yang menolak dalam menyikapi adanya kebijakan tersebut.  Pendapat yang setuju dengan naiknya harga BBM Masyarakat yang setuju dengan dinaikannya harga berpendapat bahwa harga BBM yang bersubsidi tinggi kebanyakan lebih dinikati oleh orang – orang kaya atau orang – orang yang memiliki kecukupan dalam finansial, sedangkan masyarakat menengah ke bawah tidak begitu merasakan dikarenakan mereka kurang mampu. Sebagi contoh mobil – mobil mewah terkadang juga ikut merasakan subsidi BBM, sedangkan masyarakat yang kurang mampu tetap merasakan kesusahan, jangankan untuk mengisi bensin bersubsidi, kendaraan atau motorpun tidak ada sehingga walau ada jumlahnya tidak ebanding dengan kendaraan orang – orang yang “berkantung tebal”. Jadi masyarakat yang setuju dengan kenaikan BBM berasumsi bahwa dana untuk subsidi BBM kurang efektif dan efisien, lebih baik dialokasikan untuk dana BLT , dana pendidikan, ataupun dana kesehatan untuk masyarakat yang kurang beruntung, sebagai kompensasi akibat dinaikkannya harga BBM aagar mereka sedikit dapat terbantu.  Pendapat yang menolak kenaikan harga BBM Kebijakan menaikkan harga BBBM memang suatu keputusan yang sulit dan dilematis untuk pemerintah, di mana jika dinaikkan maka sebagian besar bahkan semua kebutuhan hidup juga akan ikut naik, tapi jika tidak dinaikkan APBN akan teancam. Di sini masyarakat menentang kebijakan tersebut, demonstrasi di jalan akan semakin banyak terjadi baik masyarakat umum

Page 13

maupun para mahasiswa. Mereka mengatakan bahwa dengan menaikkan harga BBM atau mengurangi subsidi itu adalah suatu langkah yang memberatkan, di mana dengan penghasilan yang hanya cukup untuk kebutuhan sehari – hari, tiba – tiba mereka dituntut untuk mebagi – bagikan atau mengalokasikan sumber penghasilan mereka dengan cermat dan seksama, dapat diperkirakan bahwa penghasilan mereka tidak akan mencukupi untuk itu. Pendapat ini dikemukakan oleh masyarakat menengah ke bawah yang tidak menerima BLT. Namun demikian, harga BBM tetap naik walaupun adanya protes dari berbagai kalangan karena itu merupakan suatu kebijakan serta keputusan yang telah diambil pemerintah dan mau tidak mau sebagai warga Negara harus mengikuti ketetapan pemerintah walaupun tidak sepenuh hati(terpaksa).

Page 14

Bab IV Penutup

A. Kesimpulan    BBM(bahan bakar minyak) adalah jenis bahan bakar(fuel) yang dihasilkan dari pengilangan(refining) minyak mentah(crude oil). Harga BBM di Indonesia adalah harga yang diatur oleh pemerintah dan berlaku sama di seluruh wilayah Indonesia. Harga minyak dunia yang melonjak tinggi seperti yang sudah pernah terjadi pada beberapa waktu yang lalu, akan meningkatkan biaya khususnya untuk impor minyak mentah dan impor BBM. Karena harga jual BBM di pasar domestik harus mengikuti harga yang ditetapkan pemerintah, maka sebagai akibatnya “subsidi BBM” akan meningkat   Untuk data yang diambil selama periode 2006-2009, total produksi terendah terjadi pada tahun 2007 dan tertinggi terjadi pada tahun 2009. Masyarakat memiliki pandangan yang berbeda dalam menyikapi kebijakan ini, ada yang mendukung(pro) dan ada juga yang menolak(kontra). B. Saran  Efisiensi konsumsi BBM di Indonesia perlu diperbaiki melalui perbaikan penggunaan BBM di sektor transportasi, pembangkit tenaga listrik, maupun rumah tangga.   Kenaikan harga BBM dirasakan lebih banyak memberatkan industry,

masyarakat selama tidak diikuti dengan peningkatan penghasilan. Subsidi BBM telah berkembang melampaui kemampuan dari pendapatan ekspor minyak. Karena itu, secara bertahap subsidi BBM perlu dikurangi dan dialokasikan untuk dana pendidikan, dana kesehatan, dana untuk kesejahteraan masyarakat ataupun dana – dana untuk membiayai fasilitas publik lainnya.

Page 15

Lampiran – Lampiran

MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MlNERAL NOMOR 01 TAHUN 2009 TENTANG HARGA JUAL ECERAN BAHAN BAKAR MINYAK JENlS MINYAK TANAH (KEROSENE), BENSIN PREMIUM, DAN MINYAK SOLAR (GAS OIL) UNTUK KEPERLUAN RUMAH TANGGA, USAHA KECIL, USAHA PERIKANAN,

TRANSPORTASI, DAN PELAYANAN UMUM. PERATURAN MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL TENTANG HARGA JUAL ECERAN BAHAN BAKAR MINYAK JENIS MINYAK TANAH (KEROSENE), BENSIN PREMIUM, DAN MINYAK SOLAR (GAS OIL) UNTUK KEPERLUAN RUMAH TANGGA, USAHA KECIL, USAHA PERIYANAN, TRANSPORTASI, DAN PELAYANAN UMUM. Pasal 1 (1) Harga jual eceran bahan bakar minyak jenis Minyak Tanah (Kerosene) untuk Rumah Tangga dan Usaha Kecil di titik serah, termasuk Pajak Pertambahan Nilai (PPN) untuk setiap liter ditetapkan Rp 2.500,00 (dua ribu lima ratus rupiah). Peraturan Menteri ini mulai berlaku pada tanggal 15 Januari 2009.

Page 16

INILAH.COM, Jakarta – Harga jual eceran BBM tertentu seperti bensin premium, solar dan minyak tanah tetap yang mulai berlaku mulai pukul 00:00 Selasa (15/2).

Demikian dikutip dari keterangan resmi Kementerian ESDM, Senin (14/2). Harga jualnya tetap mengacu pada PMESDM No 1 Tahun 2009 tanggal 12 Januari 2009. Untuk harga bensin premium Rp4.500 per liter, solar Rp4.500 per liter dan minyak tanah Rp2.500 per liter.

Berdasarkan hasil monitoring dan evaluasi perkembagnan harga minyak metnah dan harga produk BBM di pasar dunia dalam satu tahun terakhir masih dalam kisaran asumsi makro APBN 2011 sebesar US$80 per barel. Rata-rata minyak mentah Indonesia (ICP) maret 2010 sampai Februari 2011 Sebesar US$83,26 Per barel.

Dengan demikian pemerintah menetapkan harga jual eceran BBM jenis minyak tanah (kerosen), premium dan solar untuk rumah tangga, usaha kecil dan usaha perikanan, trasportasi dan pelayanan umum tidak mengalami perubahan. Harga jualnya tetap mengacu pada PMESDM No 1 Tahun 2009 tanggal 12 Januari 2009. Untuk harga bensin premium Rp4.500 per liter, solar Rp4.500 per liter dan minyak tanah Rp2.500 per liter.

Page 17

LAMPIRAN I KEPUTUSAN DIREKTUR JENDERAL MINYAK DAN GAS BUMI NOM0R 3994•K/12/DJM•S/2010 TANGGAL : 18 Februari 2010

Besaran Harga Indeks Pasar Bahan Bakar Minyak (BBM) untuk jenis Bensin Premium, jenis Minyak Solar dan jenis Minyak Tanah untuk bulan Januari dan Februari ditetapkan dengan rincian sebagaimana tercantum dalam Lampiran I Keputusan ini.

Page 18

Daftar Pustaka

Hanan Nugroho, Apakah Persoalan Pada Subsidi BBM? Tinjauan terhadap masalah subsidi BBM, Ketergantungan pada minyak bumi, Manajemen Energi Nasional, dan Pembangunan Infrastruktur Energi, h. 2 Mangkoesoebroto, Guritno. 1999. Ekonomi Publik.Yogyakarta: BPFE Yogyakarta Mankiw, N Gregory. 2006. Principles of Economics: Pengantar Ekonomi Mikro. Jakarta: Salemba Empat Rachbini, Didik J. 2006. Ekonomi Politik dan Teori Pilihan Publik. Jakarta: Ghalia Indonesia Peraturan dan Perundang – Undangan PERATURAN MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MlNERAL NOMOR 01 TAHUN 2009 KEPUTUSAN DIREKTUR JENDERAL MINYAK DAN GAS BUMI NOM0R 3994•K/12/DJM•S/2010 TANGGAL : 18 Februari 2010

Internet http://www.docstoc.com/docs/71006709/Ekonomi-Publik, diakses pada tanggal 8 Januari 2012 pukul 15:41 wib http://www.inilah.com http://www.docstoc.com/docs/71006709/Ekonomi-Publik, diakses pada tanggal 9 Januari 2012 pada pukul 07:18 wib

Page 19

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->