P. 1
Biosintesis Asam Amino Esensial

Biosintesis Asam Amino Esensial

1.0

|Views: 1,525|Likes:
Published by Andi Budianto

More info:

Categories:Types, Reviews
Published by: Andi Budianto on Jan 09, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/26/2014

pdf

text

original

Andi Budianto / 7091803 BIOSINTESIS ASAM AMINO ESENSIAL 1.

BIOSINTESIS HISTIDINE Gen-gen pengkode enzim yang berperan dalam biosintesis histidin telah teridentifikasi pada banyak fungi, bakteri, tanaman, dan archaea. Reaksi biosintesis histidin diawali dengan kondensasi Adenosine Tr-phosphate (ATP) dan 5-phosphoribosyl 1-pyrophosphate (PRPP) membentuk phosphoribosylATP. Kemudian akan melewati beberapa tahapan, mulai dari pembentukan 1(5-phospho-D-ribosyl)-AMP → 1-(5-phosphoribosyl)-5-[(5-phosphoribosylamino) methilideneamino]imidazole-4-carboxamide → phosphoribulosyformiminoAICAR-P → D-erythro-imidazole-glycerol-phosphat → imidazole acetol-phosphat → L-histidinol-phosphat → histidinol → histidinal → L-histidine. Berikut adalah mekanisme beserta enzim yang bekerja pada biosintesis histidine oleh beberapa bakteri, yaitu Escherichia coli (Ec), Arabidopsis thaliana col (At), Brassica oleracea botrytis (Bo0, Thermotoga maritima (Tm), Thermus thermophilus (Tt).

Andi Budianto / 7091803

Andi Budianto / 7091803

2. BIOSINTESIS ISOLEUCINE Biosintesis isoleusin yang telah berhasil diketahui dapat melalui beberapa jalur. Jalur yang pertama adalah melalui asam amino threonin, kedua adalah melalui asam piruvat, dan yang ketiga melalui asam oksaloasetat. Masingmasing jalur digunakan oleh bakteri yang berbeda. Escherichia coli (Ec)dapat menggunakan jalur pertama dan ketiga sesuai dengan substrat yang tersedia. Bacillus subtilis (Bs) dapat mensintesis isoleusin melalui jalur yang ketiga, namun enzim-enzimnya belum diketahui secara lengkap. Sementara jalur yang kedua lebih banyak digunakan oleh bakteri-bakteri metanogen, seperti Methanococcus aeolicus, Methanothermobacter thermautotrophicus. Bakteri metanogen menggunakan jalur ini, karena mereka banyak hidup pada rumen

Gambar 1. Biosintesis Histidine

Andi Budianto / 7091803 yang kaya akan asam piruvat. Berikut jalur biosintesis isoleusin masingmasing jalur beserta enzim yang berperan.

Gambar 2. Biosintesis isoleusin dari threonin

Andi Budianto / 7091803

Gambar 3. Biosintesis isoleusin dari asam piruvat

Andi Budianto / 7091803

Gambar 4. Biosintesis Isoleusin dari asam oksaloasetat

3. BIOSINTESIS LEUCINE Beberapa organisme memiliki kemampuan untuk melakukan sintesis asam amino leusin. Organisme yang memiliki jalur biosintesis leusin adalah golongan archaea, bakteri, fungi, dan viridiplantae. Pembentukan leusin melibatkan lima tahapan reaksi yang dimulai dari prekursor valin, yaitu 2keto-isovalerate sampai reaksi terakhir yang dikatalisa oleh enzim transaminase. Berikut adalah jalur biosintesis asam amino leusin oleh E.coli.

Andi Budianto / 7091803

Gambar 5. Biosintesis Leusin

Dari jalur di atas dapat dilihat bahwa keberadaan leusin yang berlebih akan menghambat kerja dari enzim 2-isopropylmalate synthase dan leucine transaminase. Feedback inhibition ini digunakan untuk menghindari akumulasi leusin yang terlalu berlebih dalam tubuh. 4. BIOSINTESIS LYSINE Terdapat enam jalur yang telah ditemukan pada bakteri, alga, fungi, dan tumbuhan tingkat tinggi dalam melakukan biosintesis asam amino lisin. Jalur tersebut dikelompokkan menjadi dua kelompok besar, yaitu jalur diaminopimelate (DAP) dan jalur 2-aminoadipate. Jalur DAP dikelompokkan menjadi empat macam variasi, yaitu variasi suksinilase yang melibatkan intermediet suksinilate, variasi asetilase yang melibatkan intermediet asetil, variasi dehidrogenase, dan variasi diaminopimelate-aminotransferase. Kedua jalur yang lain merupakan turunan dari jalur 2-aminoadipate. Berikut adalah jalur biosintesis yang melibatkan intermediet suksinilate atau jalur variasi suksinilase. Jalur ini merupakan jalur yang paling umum dalam biosintesis lisin oleh bakteri. Jalur ini telah banyak ditemukan pada beberapa jenis bakteri yang berbeda.

Andi Budianto / 7091803

Andi Budianto / 7091803
Gambar 6. Biosintesis Lisin

5. BIOSINTESIS METHIONINE Di bawah ini terdapat dua macam jalur pembentukan metionin. Jalur yang pertama merupakan pembentukan metionin dari oksaloasetat dan dari senyawa sulfur inorganik untuk membentuk asam amino yang mengandung gugus sulfur. Kebanyakan bakteri, yeast, dan fungi menggunakan jalur ini, mengingat pentingnya asam amino ini (sebagai inisiasi sintesis protein, metilasi DNA, rRNA dan xenobiotic, dan biosintesis sistein, fosfolipid, dan poliamin). Jalur yang kedua adalah jalur salvage yang ditemukan pada hampir seluruh mahluk hidup. Berikut adalah jalur pertama dari biosintesis asam amino metionin.

Jalur yang berikutnya merupakan jalur yang kedua, yaitu melalui jalur salvage. Jalur ini ditemukan pada banyak organisme, yaitu bakteri, protozoa, tumbuhan dan mamalia. Antar kelompok yang menggunakan jalur ini tentunya sangat berbeda berdasarkan degradasi senyawa S-metil-5-

Gambar 7. Biosintesis Metionin dari siklus TCA

Andi Budianto / 7091803 tioadenosin. Berikut ini adalah jalur salvage pembentukan asam amino metionin.

Gambar 8. Biosintesis Metionin dari S-methyl-5-thio-α-ribose-1-phsphate

Andi Budianto / 7091803

6. BIOSINTESIS PHENYLALANINE Biosintesis fenilalanin diawali dengan proses pengkonversian chorimate menjadi prephenate. Prephenate merupakan prekursor terakhir dari biosintesis fenilalanin dan tirosin. Hal ini yang menyebabkan proses biosintesis antara fenilalanin dan tirosin sangat mirip. Organisme yang menggunakan jalur biosintesis ini adalah golongan archaea, fungi, dan bakteri. Berikut ini adalah jalur biosintesis fenilalanin dari E.coli dan Bacillus subtilis.

Gambar 9. Biosintesis phenilalanin

Andi Budianto / 7091803

7. BIOSINTESIS THREONINE Jalur biosintesis threonin yang dapat dilihat pada gambar di bawah ini didasarkan pada pengubahan metabolisme energi molekul asam oksaloasetat menjadi threonin. Organisme yang menggunakan jalur biosintesis ini adalah archaea, fungi, dan bakteri. Berikut ini adalah jalur biosintesis asam amino threonin beserta enzim yang berperan dan regulasinya.

Jalur ini diatur pada beberapa poin dari produk akhir metabolisme, baik melalui penghambatan enzim dan atenuasi. Atenuasi terhadap keberadaan isoleusin dan treonin menekan langkah kedua, keempat, kelima, dan keenam pada jalur ini. Selain itu, enzim thr-A juga dihambat dengan keberadaan treonin. 8. BIOSINTESIS TRYPTOPHAN Biosintesis triptofan pada mikroba melibatkan lima jenis enzim yang dikode oleh tujuh gen. Gen ini biasanya diatur dalam suatu cluster tunggal membentuk suatu operon. Organisme yang mampu melakukan biosintesis ini adalah archaea, fungi, bakteri, dan embryophita. Dalam hal ini, arabidopsis thaliana mampu melakukan biosintesis terhadap triptofan. Jalur biosintesis yang digunakan oleh arabidopsis dan bakteri tidak jauh berbeda karena arabidopsis memiliki trp operon yang di dalamnya mengandung gen pengkode enzim untuk mensintesis triptofan. Berikut adalah jalur biosintesis asam amino triptofan beserta enzim yang berperan.

Gambar 10. Biosintesis threonin

Andi Budianto / 7091803

Andi Budianto / 7091803
Gambar 11. Biosintesis triptofan

9. BIOSINTESIS VALINE Jalur biosintesis valin sebenarnya merupakan jalur pararel dengan jalur biosintesis isoleusin, dimana pada satu jalur akan dihasilkan tidak hanya isoleusin tetapi juga valin dan leusin. Pembentukan valin menggunakan 2 molekul asam piruvat yang pada akhirnya akan terpecah untuk membentuk valin atau leusin. Jalur biosintesis ini digunakan oleh archaea, bakteri, dan beberapa eukariot. Karena tiga asam amino ini terbentuk melalui jalur yang sama, maka terdapat konsekuensi yang tidak dapat terhindarkan. Konsekuensi ini adalah sistem regulasi pada jalur biosintesis, dimana keberadaan valin akan menghambat jalannya proses biosintesis. Karena sistem biosintesis saling terkait, maka pembentukan ketiga asam amino jg akan terhambat. Berikut adalah jalur biosintesis asam amino valin beserta enzim yang berperan.

Gambar 12. Biosintesis valin

Andi Budianto / 7091803

REFERENSI Anonim. 2010. Diunduh dari http://biocyc.org/META/NEW-IMAGE? type=PATHWAY&object= DAPLYSINESYN-PWYa, tanggal 13 Nopember 2011. Anonim. 2010. Diunduh dari http://biocyc.org/META/NEW-IMAGE? type=PATHWAY&object= HISTSYN-PWY, tanggal 13 Nopember 2011. Anonim. 2010. Diunduh dari http://biocyc.org/META/NEW-IMAGE? type=PATHWAY&object= TRPSYN-PWY, tanggal 13 Nopember 2011. Anonim. 2010. Diunduh dari http://biocyc.org/META/NEW-IMAGE? type=PATHWAY&object= VALSYN-PWY, tanggal 13 Nopember 2011. Anonim. 2010. Diunduh dari http://biocyc.org/META/NEW-IMAGE? type=PATHWAY&object= LEUSYN-PWY, tanggal 13 Nopember 2011. Anonim. 2010. Diunduh dari http://biocyc.org/META/NEW-IMAGE? type=PATHWAY&object= PWY-3001, tanggal 13 Nopember 2011. Anonim. 2010. Diunduh dari http://biocyc.org/META/NEW-IMAGE? type=PATHWAY&object= ILEUSYN-PWY, tanggal 13 Nopember 2011. Anonim. 2010. Diunduh dari http://biocyc.org/META/NEW-IMAGE? type=PATHWAY&object= PWY-5101, tanggal 13 Nopember 2011. Anonim. 2010. Diunduh dari http://biocyc.org/META/NEW-IMAGE? type=PATHWAY&object= PWY-6755, tanggal 13 Nopember 2011. Anonim. 2010. Diunduh dari http://biocyc.org/META/NEW-IMAGE? type=PATHWAY&object= PWY-5345, tanggal 13 Nopember 2011. Anonim. 2010. Diunduh dari http://biocyc.org/META/NEW-IMAGE? type=PATHWAY&object= PWY- PHESYN, tanggal 13 Nopember 2011. Anonim. 2010. Diunduh dari http://biocyc.org/META/NEW-IMAGE? type=PATHWAY&object= THRESYN-PWY, tanggal 13 Nopember 2011.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->