Teori Purchasing Power Parity

Teori purchasing power parity atau indeks paritas daya beli ini dikemukakan oleh ahli ekonomi Swedia, bernama Gustav Cassel. Dasar teorinya bahwa, perbandingan nilai satu mata uang dengan mata uang lain ditentukan oleh tenaga beli uang tersebut (terhadap barang dan jasa) di masing-masing negara. Ada 2 versi teori PPP, yaitu Interpertasi absolut dan relatif. Menurut Interpertasi absolut PPP, perbandingan nilai satu mata uang dengan mata uang lain (kurs) ditentukan oleh tingkat harga di masing-masing negara. Contoh : harga 1 kg gandum di AS adalah $1 dan di Indonesia sebesar Rp 1.000 , maka kurs antara dolar dan rupiah adalah $1 = Rp 1.000.
PP=Rp 1000/kg$1/kg=1000

Jika terjadi perubahan harga yang berbeda di kedua negara, maka kurs tersebut haruslah mengalami perubahan pula. Misalnya, kalau harga-harga di Indonesia naik 3x lipat dan di AS hanya naik 2x lipat, maka kurs Ppnya akan menjadi:
1000$1 x 32=Rp 1500$1

Kurs PP yang didasarkan pada perubahan harga inilah yang sering disebut kurs PP dalam arti relatif. Namun demikian, perhitungan diatas kurang mencerminkan kenyataan kurs yang terjadi di negara-negara berkembang. Dengan dasar teori PP, kurs di negara berkembang akan selalu rendah, sebab biasanya harga barang-barang yang tidak termasuk dalam perdagangan luar negeri (tukang cukur atau jasa dokter) terlalu rendah bila dibandingkan dengan harga jasa tersebut di negara maju. Biasanya negara berkembang mengalami defisit neraca pembayaran (terdapat kelebihan permintaan valas) sehingga kurs naik.

Purchasing Power Parity
Purchasing Power Parity (PPP) atau Paritas daya beli adalah sebuah metode yang digunakan untuk menghitung sebuah alternatif nilai tukar antar mata uang dari dua negara. PPP mengukur berapa banyak sebuah mata uang dapat membeli dalam pengukuran internasional (biasanya dollar), karena barang dan jasa memiliki harga berbeda di beberapa

Contoh : Jika tingkat harga-harga umum di negara B dari tahun dasar ke-tahun 1 tidak mengalami perubahan.yaitu : a.negara. maka nilai tukar antara dollar dan poundsterling: ER = $2/₤ 1 = 2. dan biaya transaksi lainnya. Contoh : harga 1 kg gandum di USA = $2. sehingga kemampuan membeli masing-masing mata uang menjadi setara. barang tidak bergerak seperti rumah. Ada beberapa kelemahan dari “hukum satu harga”. harga 1 kg gandum di UK = ₤1. dan banyak layanan yang bersifat lokal. c. Ada 2 pendekatan yang dapat dilakukan : 1. b. bisa menjadi signifikan. maka menurut PPP relatif. Absolute Purchasing Power Parity Teori ini menyatakan bahwa nilai tukar antara dua mata uang sama dengan perbandingan (ratio) antara dua tingkat harga umum kedua negara tersebut. Relative Purchasing Power Parity Teori ini menyatakan bahwa perubahan nilai tukar selama satu periode tertentu proporsional terhadap perubahan relatif tingkat harga di kedua negara dalam periode yang sama. Hukum satu harga hanya berlaku untuk barang yang diperjualbelikan. . hambatan perdagangan. nilai tukarantara mata uang negara A dan negara B (B/A) naik menjadi 50% (atau mata uang negara A mengalami depresiasi sebesar 50%) pada periode 1 dibandingkan pada periode dasar. sementara itu tingkat harga-harga umum di negara A meningkat 50%. maka nilai tukar antara dollar dan poundsterling: ER = $2/₤ 1 = 2. tidak dapat diperdagangkan antar negara. Pendekatan ini didasari oleh hukum satu harga (law of one price) yang menyatakan bahwa dalam keadaan perdagangan bebas (free trade) barang-barang yang sejenis seharusnya mempunyai harga yang sama di kedua negara (setelah dikurangi ongkos angkut). Harus ada pasar yang kompetitif untuk barang dan jasa di kedua negara. Contoh : harga 1 kg gandum di USA = $2. 1. harga 1 kg gandum di UK = ₤1. Biaya transportasi.

Selama indeks harga umum termasuk didalamnya barang dan jasa traded dan non-traded. Salah satu alasannya. namun para pekerja di bidang ini di negara maju menerima gaji yang lebih besar dibandingkan dengan para pekerja pada produksi barang dan jasa traded. .Kelemahan dari Relative Purchasing Power Parity : a. adalah bahwa teknik produksi barang dan jasa non-traded di negara berkembang dan negara maju relatif hampirsama. Rasio antara harga barang dan jasa non-traded terhadap harga barang dan jasa traded lebih tinggi di negaranegara maju daripada di negara-negara berkembang. dan harga-harga barangdan jasa non-traded tidak sama dalam perdagangan internasional tetapi lebih tinggi di negara maju. maka pendekatan PPP relatif akan cenderung memberikan hasil bahwa mata uang negara berkembang dinilai terlalu rendah atau nilai tukardi negara berkembang mengalami undervalued. b.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful