P. 1
Materi Dakwah Islam

Materi Dakwah Islam

|Views: 95|Likes:

More info:

Published by: Irfandi Albantani Fanny Atikah on Jan 11, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/26/2013

pdf

text

original

Materi Dakwah Islam

Ustadz-Ustadz
Ust. Muhammad Sarbini Ustadz Rahendra Ustadz Ibrohim Ustadz Arifin Ustadz Abbas Lakamalai Ustadz Taufiq Ustadz Yanto Ustadz Sholahuddin Ustadz Fakhri Ustadz Eka Habibulloh

Kategori
y y y y y y

Ensiklopedi Islam (8) Fiqhi Ringakas (1) Fiqhi Ringkas (5) Fiqih Ringkas (2) Percikan Iman (11) Roddusy-Syubuhat (3)

Pengikut Arsip Blog
y o

2009 (32) Agustus (32)  MENELADANI AKHLAQ AS-SALAFUSH- SHOLIH  ORANG YANG PALING DEKAT DENGAN NABI  Pencipta Alam Semesta  Arti Nama Islam  SEBUAH RENUNGAN ILMU  Wujud Kecintaan Kepada Saudara Karena Alloh  Al-Wala Dalam Islam  Golongan yang Dinaungi Alloh  Kaedah Nahyu atau larangan  Amr (Perintah)  URGENSI BELAJAR ILMU SYARI¶AH  PESAN UNTUK ORANG TUA  AKAL dan KEDUDUKANNYA

.. . 

                 

Sholat Gerhana Matahari & Gerhana Bulan) WAKTU-WAKTU SHOLAT FARDHU ( Bag. 2) WAKTU-WAKTU SHOLAT FARDHU ( Bag. 1 ) JAMA¶ SHOLAT KETIKA HUJAN (bag. 2) JAMA¶ SHOLAT KETIKA HUJAN SHOF sholat CINTA SEPANJANG MASA Bid'ah-bid'ah di bulan Romadhon Sebab-sebab pemalsuan Hadits (TAQLID) Kehujjahan Hadits Ahad ITTIBA' DAMPAK NEGATIF ISBAL ISBAL DAN BANTAHANNYA (Bag. 2) ISBAL & BANTAHANNYA Amalan Di Bulan Rojab QUNUT µAqidah Islamiyah AHLUS SUNNAH & AKHLAQ MULIA

Mengenai Saya
Jum'at Abu Nushoibah Flores, NTT (Nusa Tenggara Timur), Indonesia Lihat profil lengkapku

Sabtu, 08 Agustus 2009
MENELADANI AKHLAQ AS-SALAFUSH- SHOLIH

Saudaraku rohimaniyallohu wa iyyakum. Dalam rubrik percikan Iman kali ini kita akan mempelajari bersama tentang Meneladani Akhlaq As-Salafush-Sholih. Tauhid dan keimanan yang benar pasti akan membuahkan amal nyata. Rosululloh bersabda:

³Iman itu terdiri dari tujuh puluh atau enam puluh lebih cabang. Yang tertinggi adalah ucapan , dan yang terendah adalah menyingkirkan gangguan dari jalan. Dan rasa malu juga

termasuk cabang keimanan. ´ (Hadits riwayat Al-Imam Al-Bukhori dan Muslim dari Abu Huroirairoh Rosululloh , dan ini lafazh Muslim). bersabda:

³Bertakwalah kepada Alloh di mana saja engkau berada. Dan ikutilah perbuatan dosa dengan perbuatan baik niscaya akan menghapuskannya. Dan pergaulilah orang dengan akhlak yang baik. ´(Hadits riwayat Al-Imam At-Tirmidzi dari Abu Dzar Ibnu Rojab al-Hanbali mengatakan, ³Rosululloh ). menyebutkan perintah dan tidak berurusan dengan

berakhlak secara terpisah, dikarenakan kebanyakan orang mengira bahwa ketakwaan itu hanya berkutat dengan masalah pemenuhan hak-hak Alloh pemenuhan hak hamba-hamba-Nya«´ ³Dan orang yang menunaikan hak-hak Alloh sekaligus hak-hak sesama hamba dengan baik adalah sesuatu yang sangat jarang ditemukan, kecuali pada diri para nabi dan orang-orang yang shidiq (benar) «´ (Jami¶ul µUlum wal Hikam, hal. 237) Diriwayatkan dari Abu Huroiroh , beliau berkata: Rosululloh pernah ditanya tentang sebab paling banyak yang mengakibatkan orang masuk surga. Beliau menjawab, ³Takwa kepada Alloh dan akhlaq mulia. ´ Beliau menjawab, ³Mulut dan kemaluan. ´ (Hadits riwayat Al-Imam Tirmidzi). Al-Imam An-Nawawi membuat sebuah bab khusus di dalam kitab Riyadhush Sholihin yang berjudul Bab Husnul Khuluq (Akhlaq mulia). Maksud penyusunan bab ini oleh beliau ialah dalam rangka memotivasi agar kita memiliki akhlak yang mulia. Di dalam bab ini beliau juga hendak menerangkan keutamaan-keutamaannya serta siapa sajakah di antara hamba-hamba Alloh mulia kepada Alloh yang memiliki sifat-sifat mulia itu. Husnul khuluq meliputi berakhlaq dan berakhlaq mulia kepada hamba-hamba Alloh . yaitu senantiasa ridho terhadap ketetapan hukum-Nya, mentaqdirkan juga ditanya tentang

sebab paling banyak yang mengakibatkan orang masuk neraka, maka beliau

Berakhlaq mulia kepada Alloh

baik yang berupa aturan syari¶at maupun ketetapan takdir, menerimanya dengan dada yang lapang tanpa keluh kesah, tidak berputus asa ataupun bersedih. Apabila Alloh sesuatu yang tidak disukai menimpa seorang muslim, maka hendaknya dia ridho terhadapnya, pasrah dan sabar dalam menghadapinya. Dia ucapkan dengan lisan dan hatinya: (rodhiitu billaahi Robban) µAku ridho Alloh sebagai Robb¶. Apabila Alloh patuh melaksanakan syari¶at Alloh menetapkan keputusan hukum syar¶i kepadanya maka, dia menerimanya dengan ridho dan pasrah, tunduk Jalla dengan dada yang lapang dan hati yang tenang, . inilah makna berakhlak mulia terhadap Alloh

Saudaraku yang budiman. Adapun berakhlak mulia kepada sesama hamba ialah dengan menempuh cara sebagaimana yang dikatakan oleh sebagian ulama, yaitu yang tercakup dalam tiga ungkapan berikut ini: (menahan diri dari mengganggu): yaitu dengan tidak mengganggu <DQJ SHUWDPD: sesama baik melalui ucapan maupun perbuatannya. .HPXGLDQ \DQJ NHGXD: (memberikan kebaikan yang dimiliki): yaitu rela memberikan apa yang dimilikinya berupa harta atau ilmu atau kedudukan dan kebaikan lainnya. 'DQ\DQJNHWLJD: (bermuka berseri-seri, ramah): dengan cara memasang wajah berseri apabila berjumpa dengan sesama, tidak bermuka masam atau memalingkan pipi. Inilah husnul khuluq. Orang yang dapat melakukan ketiga hal ini niscaya dia juga akan bisa bersabar menghadapi gangguan yang ditimpakan manusia kepadanya, sebab bersabar menghadapi gangguan mereka termasuk juga husnul khuluq . Bahkan jika seorang muslim mengharapkan pahala dari Alloh . Nah saudaraku yang budiman, bagaimanakah berakhlak mulia kepada sesama? Di dalam sebuah ayat Alloh telah menghimpun beberapa kunci pokok, untuk bisa meraih akhlak yang mulia kepada sesama. Barangsiapa mempraktekkannya, niscaya akan merasakan kenikmatan buahnya. Alloh berfirman: atas kesabarannya tentulah itu akan membuahkan kebaikan di sisi Alloh

³Jadilah Engkau Pema¶af dan suruhlah orang mengerjakan yang ma¶ruf, serta berpalinglah dari pada orang-orang yang bodoh. ´ (Surat al-A¶roofayat 199) Saudaraku yang budiman. Ayat yang mulia ini telah merangkum kandungan makna-makna husnul khuluq (akhlaq yang mulia) kepada sesama serta apa saja yang sepantasnya dilakukan oleh seorang hamba dalam hal mu¶amalah dan pergaulan hidup mereka. Alloh memerintahkan kita untuk melakukan tiga hal: Pertama: Menjadi pema¶af. Kemudian kedua: Menyuruh orang agar mengerjakan yang ma¶ruf. Dan yang ketiga adalah:Berpaling dari orangorang yang bodoh. Pengertian pema¶af di sini luas. Pemaaf mencakup segala bentuk perbuatan dan akhlak yang dapat membuat hati mereka lapang dan memberikan kemudahan untuk orang lain. Sehingga dia tidak membebankan perkara-perkara sulit yang tidak sesuai dengan tabi¶at mereka. Bahkan dia mampu mensyukuri (berterima kasih) terhadap apa saja yang mereka berikan baik berwujud ucapan maupun perbuatan yang santun atau bahkan yang lebih rendah darinya. Hal itu juga disertai dengan sikap memaklumi kekurangan dan kelemahan yang ada pada diri orang lain.

Dia tidak menyombongkan diri di hadapan yang kecil dan yang lemah akalnya karena kelemahan-kelemahan mereka. Begitu pula, dia tidak sombong kepada orang yang miskin disebabkan kemiskinannya. Bahkan dia mampu berinteraksi (berhubungan) dengan semuanya dengan lemah lembut dan melapangkan dada-dada mereka. Ia memilih sikap yang tepat sesuai situasi dan kondisi yang ada. Pengertian mengerjakan yang ma¶ruf adalah segala ucapan dan perbuatan yang baik, budi pekerti yang sempurna, terhadap orang yang memiliki hubungan dekat maupun jauh. Saudaraku yang budiman, hendaknya kita bersikap baik kepada orang lain dengan mengajarkan ilmu yang kita miliki, menganjurkan kebaikan, menyambung tali silaturahim, berbakti kepada kedua orang tua, mendamaikan persengketaan yang terjadi di antara sesama, atau menyumbangkan nasihat yang bermanfaat, pendapat yang jitu, memberikan bantuan dalam kebaikan dan ketakwaan, menghalangi terjadinya suatu keburukan atau dengan memberikan arahan untuk meraih kebaikan diniyah (agama) maupun duniawiyah (dunia). Adapun yang dimaksud dengan ³Berpaling dari orang-orang yang bodoh´ yaitu tidak melayani atau ikut larut dalam kebodohan mereka. Jika mereka mengusik kita dengan kata-kata atau dengan tindakan bodoh maka hendaknya kita menyingkir. Kita tidak perlu membalas dendam dengan mengganggu mereka juga. Barangsiapa yang memutuskan hubungan dengan kita, maka hendaknya kta sambung hubungan dengannya. Dan barangsiapa yang menzhalimi kita, maka hendaknya kita berbuat adil kepadanya. Dengan cara inilah kita akan memperoleh limpahan pahala dari Alloh , hati menjadi tentram dan tenang, bebas dari ulah orang-orang bodoh, bahkan dengan cara ini juga, dapat merubah orang yang semula musuh menjadi teman. Demikianlah pertemuan kita kali ini.

.

Diposkan oleh Jum'at Abu Nushoibah di 00:29 0 komentar Label: Percikan Iman

ORANG YANG PALING DEKAT DENGAN NABI HARI KIAMAT

DI

Saudaraku rohimaniyallohu wa iyyakum. Dalam rubrik percikan Iman kali ini kita akan mempelajari bersama tentang orang yang pali dekat dengan Nabi Qiyamat. Diriwayatkan dari Jabir bahwa Rosululloh bersabda, di hari

³Sesungguhnya orang yang paling aku cintai di antara kalian dan yang paling dekat kedudukannya denganku di hari kiamat kelak adalah orang yang terbaik akhlaqnya. Dan orang yang paling aku benci dan paling jauh dariku pada hari kiamat kelak adalah tsartsarun, mutasyaddiqun dan mutafaihiqun. ´ Sahabat berkata: ³Ya Rosululloh« kami sudah tahu arti tsartsarun dan mutasyaddiqun, lalu apa arti mutafaihiquun?´ Beliau menjawab, ³Orang yang sombong. ´ (Hadits riwayat Al-Imam At-Tirmidzi. Hadits ini dishohihkan oleh Al-Albani dalam kitab Shohih Sunan At-Tirmidzi) Saudaraku yang budiman. Di dalam hadits ini Rosululloh menerangkan bahwa orang yang paling dekat dengan beliau adalah orang-orang yang paling baik akhlaknya. Maka apabila akhlak kita semakin mulia, niscaya kedudukan kita di hari kiamat kelak akan semakin dekat dengan beliau posisinya dari Nabi mutafaihiqun. Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih al-¶Utsaimin menerangkan bahwa ma¶na tsartsarun adalah orang yang banyak bicara dan suka menyerobot pembicaraan orang lain. Apabila dia duduk ngobrol dalam suatu majlis, dia sering menyerobot pembicaraan orang lain, sehingga seolah-olah tidak boleh ada yang bicara dalam majlis itu selain dia. Dia berbicara, tanpa membiarkan orang lain leluasa berkata-kata. Perbuatan seperti ini tidak diragukan lagi termasuk kesombongan. Yang dimaksud majlis dalam konteks ini adalah pembicaraan-pembicaraan sehari-hari bukan majlis ilmu atau pengajian. Sebab jika suatu saat kita mendapat kesempatan untuk memberikan nasihat atau mengisi kajian di depan mereka lalu kita sendirian yang lebih banyak berbicara maka hal ini tidaklah mengapa. Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih al¶Utsaimin menerangkan bahwa makna mutasyaddiqun adalah orang yang suka berbicara dengan gaya bicara yang meremehkan orang lain, seolah-olah dia adalah orang paling fasih. Itu dilakukannya karena kesombongan dan bangga diri yang berlebihan. Seperti contohnya berbicara dengan menggunakan bahasa Arab di hadapan orang-orang awam. Sebab kebanyakan orang awam tidak paham bahasa Arab. Seandainya kita mengajak bicara mereka dengan bahasa Arab, maka tentulah hal itu terhitung sikap berlebihan dan memaksamaksakan dalam pembicaraan. Adapun jika kita sedang mengajar di hadapan para penuntut ilmu, maka biasakanlah berbicara dengan bahasa Arab dalam rangka mendidik dan melatih mereka agar sanggup berbicara dengan bahasa Arab. Adapun terhadap orang awam maka tidak selayaknya kita berbicara dengan mereka dengan bahasa Arab, tetapi hendaknya kita dibandingkan selain kita. Sedangkan orang yang terjauh pada hari kiamat kelak adalah tsartsarun, mutasyaddiqun dan

berbicara dengan mereka dengan bahasa yang mereka pahami, dan jangan banyak memakai istilah-istilah asing. Artinya janganlah kita menggunakan kata-kata asing yang sulit mereka mengerti, karena hal itu termasuk berlebihan dan angkuh dalam pembicaraan. Saudaraku yang budiman, Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih al-¶Utsaimin mutafaihiqun: Nabi juga menerangkan makna telah menerangkannya yaitu orang-orang yang sombong. Orang

sombong ini bersikap angkuh di hadapan orang-orang. Jika berdiri untuk berjalan seolah-olah dia berjalan di atas helaian daun (dengan langkah kaki yang dibuat-buat ±pent) karena adanya kesombongan di dalam dirinya. Perilaku ini tidak diragukan lagi termasuk akhlak yang sangat tercela. Wajib bagi setiap orang untuk menghindarinya. Karena yang namanya orang tetap saja manusia biasa, maka hendaklah dia mengerti ukuran dirinya sendiri. Meskipun dia telah dikaruniai sekian banyak harta, kedalaman ilmu atau kedudukan yang tinggi oleh Alloh , seyogyanya dia merendahkan hati (tawadhu¶). Sikap tawadhu¶ orang-orang yang telah mendapat anugerah harta, ilmu, atau kedudukan tentu lebih utama nilainya daripada tawadhu¶nya orang-orang yang tidak seperti mereka. Oleh sebab itu terdapat dalam sebuah hadits yang memberitakan orang-orang yang tidak akan diajak bicara oleh Alloh dan tidak disucikan-Nya pada hari kiamat, diantara mereka adalah:³Orang miskin yang sombong´. Sebab orang miskin tidak mempunyai faktor pendorong (modal) untuk sombong«. Sudah semestinya orang-orang yang diberi anugerah nikmat oleh Alloh semakin meningkatkan syukurnya kepada Alloh kepada sesama. Saudaraku yang budiman rohimaniyallohu wa iyyakum. Demikianlah pertemuan kita kali ini, tentang orang yang paling dekat dekat dengan Nabi di hari qiyamat. Insya Alloh kita akan berjumpa kembali dalam edisi dan kesempatan berikutnya. Semoga Alloh memberikan taufiq kepada kita semua untuk memiliki akhlak yang mulia dan amal yang baik, dan semoga Alloh menjauhkan kita dari akhlak-akhlak yang buruk dan amal-amal yang jelek, sesungguhnya Dia Maha dermawan lagi Maha mulia . serta semakin tambah tawadhu¶

.

Diposkan oleh Jum'at Abu Nushoibah di 00:28 0 komentar Label: Percikan Iman

Pencipta Alam Semesta

Saudaraku yang budiman a¶azzaniyallohu wa iyyaakum. Kembali kita berjumpa dalam rubrik percikan Iman. Kali ini kita akan mempelajari bersama mengenai Satu-Satunya Pencipta alam jagat raya beserta isinya. Saudaraku yang budiman, Alloh Demikian juga Alloh menciptakan manusia dengan fitroh mengakui serta

mengetahui Robb, yakni pengatur, pengurus dan penguasa alam semesta beserta isinya. menciptakan semua makhluk dalam keadaan fithroh terhadap Robb, pencipta, pengurus dan penguasa semesta alam beserta isinya. Bahkan orang-orang musyrik yang menyukutukan Alloh dalam ibadah dan ketaatan atau kepatuhan, juga mengakui keesaan Alloh dalam hal pencitaan, pengaturan dan kekuasaan. Mari kita simak firman Alloh suratAl-Mu¶minun ayat 86 - 89: dalam

ÇÑÏÈ ËLìÏàyèø9$# ĸö yèø9$# >uµur Æìö7¡¡9$# ÏNºuq»yJ¡¡9$# >§µ `tB ö@è% ßNqä3w=tB ¾ÍnÏÅu½Î/ .`tB ö@è% ÇÑÐÈ cqà)-Gs? xsùr& ö@è% 4 ¬! cqä9qà)u½yŒ ÇÑÑÈ tbqçHs>÷ès? óOçFZä. cÎ) Ïmø½n=tã âµ$pgä‚ wur ç Ågä‚ uqèdur &äóÓx« Èe@à2 ÇÑÒÈ crã ysó¡è@ 4¶¯Tr'sù ö@è% 4 ¬! cqä9qà)u½yŒ
³Katakanlah: "Siapakah yang Empunya langit yang tujuh dan yang Empunya 'Arsy yang besar?" Mereka akan menjawab: "Kepunyaan Alloh. " Katakanlah: "Maka apakah kamu tidak bertakwa?" Katakanlah: "Siapakah yang di tangan-Nya berada kekuasaan atas segala sesuatu sedang dia melindungi, tetapi tidak ada yang dapat dilindungi dari (azab)-Nya, jika kamu mengetahui?" Mereka akan menjawab: "Kepunyaan Alloh. " Katakanlah: "(Kalau demikian), maka dari jalan manakah kamu ditipu?" Saudaraku yang budiman, dalam ini, kita ketahui bahwa orang kafir sekalipun ketika ditanya tentang siapa pemilik langit dan µarsy. Maka mereka yakni orang kafir menjawab: pemilik langit dan µarsy adalah Alloh . Nah saudaraku, kenapa mereka dikatakan kafir, padahal mereka mengakui bahwa Alloh-lah pemilik, penguasa dan pengatur alam semesta. Hal ini dikarenakan mereka tidak menjunjung tinggi dan tidak mematuhi aturan hukum dan undangundang yang ditetapkan Alloh dan rosul-Nya. Saudaraku yang budiman, di zaman sekarang tidak sedikit manusia yang mempercayai bahwa penguasa atau pengatur adalah makhluk ghoib, seperti jin, malaikat atau nyi roro kidul. Mereka menampakkan keingkarannya dikarenan kesombongan, atau karena fithro mereka telah dirusak iblis atau syaithon la¶natulloh µalaihim. Nah saudaraku, sungguh sangat memprihatinkan, tidak sedikit juga orang yang mengaku Islam, akan tetapi mereka mempercayai ada makhluk ghoib sebagai penguasa gunung, penjaga laut. Atau mengatakan ada pohon atau batu kramat yang bisa mendatangkan manfaat dan mudhorot. Demikian juga ada yang mengatakan penguasa atau penjaga laut selatan adalah nyi

roro kidul. Padahal perkataan dan kepercayaan seperti ini adalah kesyirikan yang menjerumusskan pada neraka dan kekal di dalamnya. Na¶udzu billahi min dzalik. Saudaraku yang budiman, setelah kita mengetahui bahwa satu-satunya pencita, pengatur dan penguasa alam semeta isinya adalah hanya Alloh , selanjutnya kita akan mempelajari tentang tauhid rububiyyah. Saudaraku, arti tauhid adalah pengesaan. Adapun rububiyyah berasal dari Robb, yang memiliki arti pencipta, pengatur dan penguasa. Jadi Tauhid arrububiyah adalah pengesaan dan pensucian Alloh dalam kekuasaan dan perbuatanberfirman: perbuatan-Nya. Tiada sekutu bagi-Nya. Dalam surat Al-A¶rof ayat ayat 54, Alloh

tûüÏHs>»yèø9$#
´[

>uµ ª!$# x8uµ$t6s? 3 â öDF{$#ur ß,ù=s ø:$# ã&s! wr&

³Ingatlah, menciptakan dan memerintah hanya hak Alloh. Maha suci Alloh, Rabb semesta alam.

`ÏB cqããôÅs? tûïÏ%©!$#ur 4 Û ù=ßJø9$# çms9 öNä3 /uµ ª!$# ãNà6Ï9ºs A ÏJôÜÏ% `ÏB cqä3Î=÷Kt $tB ¾ÏmÏRrß
³Yang (berbuat) demikian itulah Alloh Rabb kalian, kepunyaan-Nya-lah kerajaan. Dan orangorang yang kalian seru (ibadahi) selain Alloh tidak mem-punyai apa-apa walaupun setipis kulit ari. ³ [QS. Faathir (35): 13] Berikut ini adalah kandungan tauhid rububiyyah Termasuk dalam kandungan tauhid rububiyyah, bahwa hanya Alloh-lah Pencipta alam semesta dan semua yang ada di dalamnya. Hanya Alloh- lah Pemberi dan Pencegah, Penghidup dan Pemati, Pengada dan Peniada. Tiada sekutu bagi-Nya.

@yèy_ur uÚöµF{$#ur ÏNºuq»yJ¡¡9$# t,n=y{ ³Ï%©!$# ¬! ßÅôJptø:$# öNÍkÍh5t Î/ (#rã xÿx. tûïÏ%©!$# ¢OèO ( uµqµZ9$#ur ÏM»uHä>²à9$# cqä9ÏÅ÷èt
³Segala puji bagi Alloh Yang telah menciptakan langit dan bumi, dan meng-adakan gelap dan terang, namun orang-orang yang kafir mempersekutukan Robb mereka. ´ Surat al-An`aam ayat 1. Dalam surat Aali µImron ayat 26-27, Alloh berfirman:

âä!$t±n@ `tB ù=ßJø9$# ¶ÎA÷sè? Å7ù=ßJø9$# y7Î=»tB ¢Oßg¯=9$# È@è% `tB µAɽè?ur âä!$t n@ `tB ±³Ïèè?ur âä!$t±n@ `£JÏB ù=ßJø9$# äíÍ´\s?ur Ö ÏÅs% &äóÓx« Èe@ä. 4¶n?tã y7¨RÎ) ( ç ö yÃø9$# x8ÏÅu Î/ ( âä!$t n@ È@ø ©9$# ¶Îû uµ$yg¨Y9$# ßkÏ9qè?ur ͵$yg¨Y9$# ¶Îû @ø ©9$# ßkÏ9qè? ÇËÏÈ z`ÏB |MÍh½yJø9$# ßlÌ ÷Ãè?ur ÏMÍh½yJø9$# ÆÏB ¢µyÛø9$# ßlÌ ÷Ãè?ur ( ÇËÐÈ 5>$|¡Ïm Î ö tóÎ/ âä!$t n@ `tB ä-ã²ö s?ur ( ÇcµyÛø9$#
³Katakanlah: ³Wahai Ilah Yang hanya Dia-lah pemilik seluruh kerajaan, Engkau berikan kerajaan (kekuasaan) kepada orang yang Engkau kehendaki Engkau cabut kerajaan (kekuasaan) dari orang yang Engkau kehendaki. Engkau mu-liakan orang yang Engkau kehendaki dan Engkau hinakan orang yang Engkau kehendaki. Di tangan Engkaulah segala kebajikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu. Engkau masukkan malam ke dalam siang dan Engkau masukkan siang kepada malam. Engkau keluarkan yang hidup dari yang mati, dan Engkau keluarkan yang mati dari yang hidup. Dan Engkau beri rezki siapa yang Engkau kehendaki tanpa hisab (batas)´. Demikian juga termasuk kandungan tauhid rububiyyah adalah, bahwa Alloh menandingi-Nya. Semua makhluk berada dalam genggaman kekuasaan Alloh adalah

Penguasa tertinggi, kekuasaan-Nya tidak ada batasnya, dan tidak ada kekuasaan yang . Semua yang ikehendaki-Nya pasti terjadi, dan semua yang tidak dikehendaki-Nya tidak akan pernah terjadi. Tidak ada keinginan lain yang bisa terlaksana bila bertentangan dengan keinginan-Nya. Tidak ada yang bisa mencegah-Nya dari berbuat apa pun juga. Alloh berfirman:

ßûøó$# ßx Å¡yJø9$# uqèd ©!$# ¨bÎ) (#þqä9$s% úïÏ%©!$# t xÿ 2 ôÅs)©9 br& y #uµr& ïcÎ) $º«ø½x© «!$# z`ÏB Û Î=ôJt `yJsù ö@è% 4 zNt ó tB ÇÚöµF{$# ¶Îû ÆtBur ¼çm¨Bé&ur zNt ö tB Æö/$# yx½Å¡yJø9$# Î=ôgã 4 $yJßguZ÷ t/ $tBur ÇÚöµF{$#ur ÏNºuq»yJ¡¡9$# Û ù=ãB ¬!ur 3 $Yè ÏHsd Ö ÏÅ s% &äóÓx« Èe@ä. 4¶n?tã ª!$#ur 4 âä!$t±o $tB ß,è=ø s‚
³Sesungguhnya telah kafirlah orang-orang yang berkata: "Sesungguhnya Alloh itu adalah al-Masih putera Maryam´. Katakanlah: ³Maka siapakah (gerangan) yang dapat menghalanghalangikehendak Alloh, jika Dia hendak membina-sakan al-Masih putera Maryam itu beserta ibunya dan seluruh orang-orang berada di bumi semuanya´. Kepunyaan Alloh kerajaan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya; Dia menciptakan apa yang dikendaki-Nya. Dan Alloh Maha Kuasa atas segala sesuatu. ´ [QS. al-Maa¶idah (5): 17] Saudaraku yang budiman, jadi Pencipta, pengatur dan penguasa semua makhluk hanya Alloh saja. Yang menurunkan hujan dan menahannya, menjaga gunung, laut, daratan, dan lain

sebagainya yang berkaitan dengan pencipta, pengatur dan penguasa, maka itu semua hanya Alloh . Oleh karena itu, jika barangsiapa yang mengatakan penjaga gunung, laut , atau yang lainnya adalah makhluk halus atau malaikat atau yang lainnya selain Alloh maka dia telah membuat kesyirikan. Na¶udzu billahi min dzalik. Demikianlah pembelajaran kita kali ini.

Diposkan oleh Jum'at Abu Nushoibah di 00:26 0 komentar Label: Percikan Iman Posting Lama Beranda Langgan: Entri (Atom)
Hubungi : Dr. H. Sulipan, M.Pd. HP. 085-222-02-9933 email : sulipan@yahoo.com

BERLATIH SABAR
Banyak sekali ayat-ayat dalam Al Quran yang menyerukan agar kita bersabar, sebagaimana disebutkan tadi dalam Surat AlI Imran, ayat 200, yang artinya : Hai orang-orang beriman, bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu dan tetaplah bersiap siaga dan bertakwalah kepada Allah supaya kamu memperoleh kesuksesan. Pada bulan Ramadhan ini, yang sering disebut oleh para penceramah terdahulu adalah bulan kesabaran, dimana pada bulan ini kita belajar dan berlatih untuk bisa bersabar. Latihan bersabar, itulah kata yang mudah untuk diucapkan tapi seringkali tidak mudah untuk dilaksanakan dalam kehidupan sehari-hari. Lebih tidak mudah lagi bagaimana dengan sabar itu kita dapat memperoleh kesuksesan, sebagaimana disebutkan dalam ayat tadi. Diberbagai kantor/instansi saat ini juga sudah dilakukan pelatihan agar bisa memanfaatkan kesabaran dalam menghadapi rintangan menjadi upaya atau peluang untuk memperoleh kesuksesan, yang mana saat ini disebut dengan nama Pelatihan Kecerdasan Adversitas. Dimana yang namanya kecerdasan adversitas (adversity Inteligent) atau kecerdasan daya tahan mental adalah salah satu kecerdasan yang penting bagi siapapun yang sedang menjalani kehidupan ini. Sehingga dengan modal kecerdasan ini, kita sadar, posisi daya tahan mental kita berada dimana, seberapa besar kemampuan pantang menyerah kita, seberapa tinggi daya tahan mental kita menghadapi segala tantangan kehidupan. Tingkat kesabaran atau daya tahan mental dikelompokkan menjadi 3, yaitu tipe Pendaki (Climber), Bertahan (Camper) dan Penghindar (Quitter). 1. Climber = orang yang punya cita-cita tinggi, pantang menyerah, terus mencoba walau pernah mengalami kegagalan, dan selalu memperbaiki diri dari waktu ke waktu. 2. Camper = orang yang cukup puas dengan yang dimiliki, bekerja sebatas yang ia mampu, walau memiliki potensi bekerja yang lebih baik. 3. Quitter = orang yang mudah mengalah dengan keadaan, selalu menghindar dari masalah, mudah menyerah menghadapi hambatan hidup. Nah, sekarang kita tinggal pilih, kita termasuk dalam posisi yang mana, dari tiga kategori kesabaran atau kecerdasan kehandalan mental diatas, yang tentunya harapannya, kita ada pada kelompok tipe Pendaki,

yang pantang menyerah. Namun lebih utama lagi apabila dengan bersabar kita dapat menikmati berkah di balik sebuah ujian yang kita hadapi. Dikisahkan ada 2 orang santri yang sedang belajar di sebuah pesantren, berbagai ilmu telah mereka peroleh dan tibalah saatnya akan diberikan ilmu terakhir yang hebat dari sang kyai. Untuk itu sang kyai memerintahkan kedua santrinya untuk menuju ke tempat kyainya berada yaitu diatas bukit yang tinggi, yang harus melalui jalan setapak menuju tempat itu. Sang kyai berkata, hai anak-anakku, tibalah saatnya kalian memperoleh ilmu terakhir dari saya agar kamu dapat memanfaatkannya dalam hidupmu, tapi syaratnya kalian harus berjalan menuju ketempatku diatas bukit disana. Maka berangkatlah kedua santri tadi menuju tempat sang kyai berada. Murid pertama, melihat dengan gamang tempat yang akan dia kunjungi, karena jauh diatas bukit. Terbayangkan olehnya bahwa tentu perjalannya melelahkan untuk mencapai tempat itu. Santri yang kedua juga melihat tempat yang akan ditujunya, tapi dengan gembira dia bayangkan, tentu indah sekali diperjalanan, karena dapat melihat pemandangan dari ketinggian. Dengan susah payah, kedua santri tadi berjalan menuju ketempat sang kyai berada, dan akhirnya dengan keringat mengucur ditubuh, kedua santri tadi berhasil mencapai tempat sang guru. Disana telah menunggu sang kyai, dengan senyum sejuknya, dan menyediakan air penawar haus bagi kedua santri tadi. Setelah hilang hausnya, sang kyai bertanya pada kedua santrinya, Anak-anakku berdua, sungguh kalian sangat hebat telah berhasil menaiki bukit ini dengan susah payah, kini saya ingin mendengar apa yang kalian alami selama perjalanan kalian. Santri pertama menjawab, Bapak Kyai, sungguh berat perjalanan tadi, sangat melelahkan karena harus melewati bebatuan dan semak belukar serta harus tinggi mendaki. Santri kedua menjawab, Bapak Kyai, terima kasih telah memberikan kesempatan pada saya untuk dapat menikmati pemandangan dari tempat yang tinggi ini, untung saja sepanjang jalan kutemukan batu untuk berpijak, dan semak tempat aku berpegang, sehingga dapat mencapai tempat ini. Dengan tersenyum arif, sang kyai tadi memberikan penjelasan, Anak-anakku sesungguhnya perjalanan kalian kemari adalah sebuah ujian, dan berat ringannya sebuah perjalanan sering tergantung darimana kita memandangnya, kalau kita dapat bersabar, tentulah kita akan mencapai tujuan kita dengan rasa bahagia. Akhirnya santri pertama tadi sadar, bahwa dirinya masih ada kekurangan dalam menempuh pelajaran dari sang kyai, yaitu dia belum bisa bersabar dalam menempuh ujian dan mengubah ujian yang berupa perjalanan tadi menjadi peluang untuk memperoleh kebahagiaan. Kata sang kyai : Santriku yang pertama, kamu sudah bagus dapat mencapai tempat ini, namun tingkatkan lagi agar dalam ujian selanjutnya kamu dapat lebih bersabar lagi. Dan santriku yang kedua, pertahankan sikap sabarmu karena mempertahankan sikap sabar juga merupakan upaya yang tidak mudah. Dan akhirnya sang kyai memberikan ilmu terakhirnya kepada kedua santrinya sebagai bekal menempuh hidup mereka. Perjalanan yang saya kisahkan tadi, ibarat mencerminkan bulan Ramadhan ini, kalau pada awalnya kita sudah berpandangan bahwa bulan puasa adalah bulan rintangan karena tidak bebas bepergian, tidak bisa makan minum di siang hari karena puasa, maka kita akan memandang berat pula bulan ini. Tetapi apabila kita memandang bulan puasa adalah bulan peluang untuk memperoleh banyak pahala, maka insyaallah kita memperoleh kesenangan dalam menjalankan puasa.

Untuk itu saya mengajak kepada bapak ibu dan adik2 agar memanfaatkan puasa kita sebagai ajang melatih kecerdasan adversitas kita, ajang mengubah hambatan jadi peluang agar kita memperoleh kesuksesan karena kita mengamalkan ibadah yang nilainya beberapa kali lipat dari hari-hari biasa. Demikian bapak ibu dan adik-adik semuanya, semoga paparan saya ini bermanfaat dan kalau ada benarnya itu semata karena Allah dan bila ada salahnya itu adalah karena saya adalah manusia biasa. Sekian assalamualaikum wr.wb. ILMU AMALIAH DAN AMAL ILMIAH Ilmu merupakan pijakan dalam beramal, sebagai landasan berbuat dan mengarahkan perbuatan ke arah kebaikan. Dengan ilmu kita mengetahui segalanya. Seorang bijak pernah berkata, "Ilmu tanpa amal; cacat. Dan, amal tanpa ilmu; buta." Maaf kalau perkataan orang bijak ini salah redaksi. Atau, ada istilah bangsa Arab yang tak pernah luput dari ingatan kita, "Al-'ilmu bilaa 'amalin, kasy-syajari bilaa tsamar". Terjemahan bahasa Indonesianya lebih kurang seperti ini: "Ilmu yang tidak diamalkan bagai pohon tak berbuah. Hati-hati, ini bukan hadits, melainkan pepatah alias 'ibarah. Makanya, jika berdakwah, pakailah dalil sesuai sumbernya. Jangan pepatah dianggap hadits. Singkatnya, ilmu harus aplikatif. Pengetahuan yang kita peroleh harus aplikatif. Benar ya, ilmu itu harus aplikatif. Ilmu harus amaliah. Sebaliknya, beribu-ribu amal yang kita lakukan tidak akan berbuah apa-apa melainkan kelelahan. Apa maksudnya? 'Amal yang dalam bahasa Indonesia berarti perbuatan, tidak hanya mengerahkan segenap jiwa raga dan otot, namun akal pun berperan.

Andaikata kita shalat fardlu tanpa wudlu, ya mungkin karena tidak tahu ilmunya, lantas kita shalat berrakaat-rakat hingga badan pegal-pegal. Apakah akan berbuah pahala? Tentunya tidak. Manusia pembelajar selalu melakukan segala pekerjaannya didasarkan pada ilmu yang ia peroleh. Amal merupakan konsekuensi dari ilmu. Untuk itu, setiap ilmu harus aplikatif, dan setiap amal harus ilmiah. Ilmu harus profesional, dan profesionalisme harus ilmiah! Sufyan Ats-Tsauri berkata : "Ilmu itu dipelajari agar dengannya seseorang bisa bertakwa kepada Allah" (Al-Hilyah : 6/362). Maka tujuan dari mempelajari ilmu adalah untuk beramal dengannya dan bersungguh-sunggguh dalam menerapkannya. Dan ini terdapat pada orang-orang yang berakal, yang dikehendaki Allah Ta'ala bagi mereka kebaikan hidup di dunia dan akhirat. Imam Tirmidzi meriwayatkan dari Abi Barzah Al Aslami, beliau berkata bahwa Rasulullah shallallahu alaihi wa sallamKedua kaki seorang hamba tidak akan bergeser pada hari kiamat sampai ia ditanya tentang umurnya dalam hal apa ia habiskan, tentang ilmunya dalam hal apa ia kerjakan dengannya, tentang hartanya dari mana ia peroleh dan dalam hal apa ia belanjakan, dan tentang tubuhnya dalam hal apa ia gunakan". Dalam riwayat Thabrani dan Al-Bazzar dengan lafadz : "... dan tentang ilmunya apa yang diamalkannya dari ilmu tersebut". bersabda : " Abu Darda radhiyallohu anhu berkata : "Engkau tidak akan menjadi alim sampai engkau berilmu, dan engkau dengan ilmu tadi tidak akan menjadi alim sampai engkau mengamalkannya". Abu Darda radhiyallohu anhu juga berkata : "Sesungguhnya hal pertama yang akan ditanyakan Robbku di hari kiamat yang paling aku takuti adalah tatkala Dia berkata : µEngkau telah berilmu, maka apa yang telah kamu amalkan dari ilmumu itu?". Abu Hurairoh radhiyallohu anhu berkata : "Perumpamaan ilmu yang tidak diamalkan bagaikan harta simpanan yang tidak dinfakkan di jalan Alloh Ta'ala".

Az-Zuhri berkata : "Orang-orang tidak akan menerima ucapan seorang alim yang tidak beramal, dan tidak pula orang beramal yang tidak berilmu". Abu Qilabah berkata : "Jika Alloh menjadikanmu berilmu maka jadikanlah ilmu itu sebagai ibadah kepada Alloh, dan janganlah kamu hanya berorientasi untuk menyampaikannya kepada orang lain (tanpa mengamalkannya)". Abdullah bin Al Mu'taz berkata : "Ilmu seorang munafiq pada lidahnya, sedang ilmu seorang mukmin pada amalannya". Amal adalah pendorong untuk tetap menjaga dan memperkokoh ilmu dalam sanubari para penuntut ilmu, dan ketiadaan amal merupakan pendorong hilangnya ilmu dan mewariskan kelupaan. Asy Sya'bi berkata : "Kami dahulu meminta bantuan dalam mencari hadits dengan berpuasa, dan kami dahulu meminta bantuan untuk menghapal hadits dengan mengamalkannya". As Sulamiy berkata : "Telah memberi kabar kepada kami dari orang-orang yang mengajari Al-Qur'an kepada kami, bahwa mereka (para shahabat Nabi) dahulu belajar Al-Qur'an dari Nabi shollallohu alaihi wa sallam dimana mereka apabila mempelajari sepuluh ayat mereka tidak akan beranjak ke ayat berikutnya sampai mereka mengamalkan kandungannya". Sesungguhnya orang yang bodoh kelak di hari kiamat akan ditanya kenapa ia tidak belajar (mencari ilmu), sedangkan orang yang berilmu akan ditanya apa yang telah diamalkan dengan ilmunya. Jika ia meninggalkan amal, maka ilmunya akan berbalik menjadi hujjah bagi dirinya. Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda : "Pada hari kiamat nanti, seseorang akan digiring kemudian dilemparkan ke dalam api neraka sampai isi perutnya terburai keluar. Kemudian penghuni neraka bertanya kepadanya : µBukankah kamu dahulu menyerukan kebajikan dan melarang kemungkaran?' Ia menjawab : µSaya dahulu menganjurkan kebaikan tapi saya sendiri tidak melakukannya, dan saya melarang kemungkaran tapi saya sendiri mengerjakannya'."(HR. Bukhari dan Muslim). Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam juga bersabda : "Perumpamaan seorang alim yang mengajarkan kebaikan kepada manusia dan melupakan dirinya, seperti lilin yang menerangi manusia tetapi membakar dirinya sendiri". (HR. Thabrani). Yahya bin Muadz Ar Razi berkata : "Orang miskin pada hari kiamat adalah orang yang ilmunya berbalik menjadi hujjah baginya, ucapannya berbalik menjadi musuhnya, dan pemahamannya yang mematahkan udzurnya". Ibnul Jauzi berkata : "Orang yang benar-benar sangat patut dikasihani adalah orang yang menyianyiakan umurnya dalam suatu ilmu yang tidak ia amalkan, sehingga ia kehilangan kesenangan dunia dan kebaikan akhirat, kemudian dia ketika hari kiamat dalam datang dalam keadaan bangkrut dengan kuatnya hujjah atas dirinya". (Shoidul Khatir hal. 144). DIarsipkan di bawah: Fatwa2 Ulama!, Manhaj!, Salaf! | Ditandai: abdullah bin al mu'taz, abi barzah al aslami, abu darda, abu hurairah, abu qilabah, al-hilyah, amal, as sulamiy, az-zuhri, hr. bukhari muslim, hr. thabrani, ibnul jauzi, ilmu, ilmu menuntut amal, imam tirmidzi, shoidul khatir, sufyan ats-Tsauri, yahya bin muadz ar razi PRIORITAS ILMU ATAS AMAL "Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya....." (Q.S. AlIsraa'; 17:36)

Bismillahirrahmanirrahim Assalamu'alaikum warahmatullaahi wabarakatuh Diantara pemberian prioritas yang dibenarkan oleh agama adalah prioritas ilmu atas amal. Ilmu didahulukan atas amal karena ilmu merupakan petunjuk dan pemberi arah amal yang akan dilakukan. Ilmu mendahului perkataan dan perbuatan, kedua hal itu tidak dianggap shahih kecuali dengan ilmu; sehingga ilmu itu didahulukan atas keduanga. Ilmulah yang membenarkan niat dan perbuatan. Ilmu yang pertama kali mesti dikuasai adalah ilmu tauhid, sebagaimana firman Allah : "Maka Ketahuilah, bahwa Sesungguhnya tidak ada Ilah (sesembahan, Tuhan) selain Allah dan mohonlah ampunan bagi dosamu ........" (Q.S. Muhammad; 47:19) Oleh karena itu Rasulullah saw pertama-tama memerintahkan umatnya untuk menguasai ilmu tahuid baru kemudian memohonkan ampunan yang merupakan amal perbuatan. Jadi, umat muslim mesti memiliki ilmu pengetahuan tentang tauhid sebelum memohon ampun. Memiliki pengetahuan tentang kebesaran Allah sebelum beribadah kepada-Nya. Sesungguhnya ilmu pengetahuanlah yang menyebabkan rasa takut kepada Allah dan kemudian mendorong manusia kepada amal perbuatan. Apabila seorang muslim sudah mengenal dan paham tentang agamanya, maka dia akan beramal dan tidak hanya sekedar beramal.... tetapi amalan yang dilakukan dengan baik..!! Dalil lainnya adalah dalil tentang perintah berjihad "Berangkatlah kamu baik dalam keadaan merasa ringan atau pun merasa berat, dan berjihadlah dengan harta dan dirimu di jalan Allah. Yang demikian itu adalah lebih baik bagimu jika kamu mengetahui." (Q.S. At-Taubah; 9:41) Berjihad , baik itu dengan harta maupun jiwa, adalah hal yang baik jika mengetahuinya. Jika kita memiliki ilmunya. Dalil yang menunjukkan kebenaran tindakan kita mendahulukan ilmu atas amal ialah bahwa ayat yang diturunkan pertama kali adalah : "Bacalah", baru kemudian diturunkan ayat yang berhubungan dengan kerja yaitu surat al-Muddatstsir

1. 2. 3. 4. 5.

Hai orang yang berkemul (berselimut), Bangunlah, lalu berilah peringatan! Dan Tuhanmu agungkanlah! Dan pakaianmu bersihkanlah, Dan perbuatan dosa tinggalkanlah, (Q.S. Al-Muddatstsir; 74:1-5)

Kita pun mengetahui kunci ilmu pengetahuan adalah membaca, dan dari sejarah diturunkannya surat AlAlaq baru kemudian Al-Muddatstsir tersebut maka sesungguhnya ilmu pengetahuan mesti didahulukan atas amal perbuatan. Ilmu pengetahuan mampu membedakan mana yang benar dan salah, mana yang baik dan buruk, mana yang halal dan haram, mana yang wajib dan sunah, mana akhlak terpuji dan yang bukan. Oleh karena itu, tanpa ilmu pengetahuan maka kita akan kehilangan arah dan melakukan tindakan yang tidak karuan. Benarlah apa yang pernah diucapkan oleh Umar bin Abdul Aziz: "Barangsiapa melakukan suatu pekerjaan tanpa ilmu pengetahuan tentang itu, maka apa yang dia rusak lebih banyak daripada apa yang dia perbaiki." Hal sehari-hari yang mungkin ada adalah berpuasa siang hingga malam, atau sholat Subuh agar terlihat lebih baik maka dilakukan 4 rakaat ??

Keadaan seperti ini tampak jelas pada sebagian kaum muslimin yang tidak kurang semangat beragamanya, keikhlasannya dan juga ketakwaannya, tetapi mereka tidak membekali diri dengan ilmu pengetahuan, dan pemahaman yang benar. Seperti itulah keadaan kaum Khawarij yang memerangi Ali bin Abu Thalib r.a. Kaum Khawarij menghalalkan darahnya dan darah kaum Muslimin yang mendekatkan diri kepada Allah SWT. Mereka, kaum Khawarij, merupakan kelanjutan dari orang-orang yang pernah menentang pembagian harta rampasan perang yang dilakukan Rasulullah saw. Mereka menentang karena pembagian harta lebih banyak kepada orang-orang yang baru masuk Islam daripada yang telah lama masuk Islam. Mereka berkata dengan kasar : "Berbuat adillah engkau ini!" Maka Rasul bersabda, "Celaka engkau! Siapa lagi yang adil apabila aku tidak bertindak adil.Kalau aku tidak adil, maka engkau akan sia-sia dan merugi." Orang yang mengucapkan perkataan itu sama sekali tidak memahami siasat Rasulullah untuk melunakkan hati orang-orang yang baru masuk Islam dengan memberikan bagian harta yang lebih banyak. Allah SWT memberikan hak kepada Rasulullah untuk mengatur shodaqoh yang diberikan oleh kaum muslimin, begitu juga dengan harta rampasan perang.

Sesungguhnya kesalahan fatal yang dilakukan oleh mereka bukanlah terletak pada perasaan dan niat mereka, tetapi lebih berada pada akal pikiran dan pemahaman mereka. Oleh karena itu niat yang benar dan semangat yang tinggi tidaklah cukup untuk memperbaiki, tetapi diperlukan juga ilmunya, agar apa-apa yang kita lakukan sesuai dengan tujuan awalnya yaitu memperbaik. Tidak lupa juga hal yang sebaliknya yaitu janganlah merasa cukup hanya dengan memiliki ilmu, tetapi juga dibutuhkan tindakan-tindakan dan amalan-amalan nyata setelah berilmu. Amal tanpa ilmu, buta.... Ilmu tanpa amal, pincang... Wallahu'alam bishshawab. Yang benar datangnya dari Allah sedangkan hal-hal yang salah datangnya dari saya pribadi. Mohon maaf atas segala kesalahan. Diakhir kesempatan ini marilah kita berdoa agar kita menjadi orang yang dapat berkontribusi terhadap perbaikan, menjadi orang yang berilmu dengan amalan-amalan nyata.

Kita memohon kepada Allah kita bersatu padu dalam beramal dan tidak tercerai berai.

Ilmu Adalah Pemimpin Amal Alhamdulillah wa shalaatu wa salaamu µala Rosulillah wa µala alihi wa shohbihi wa man tabi'ahum bi ihsaanin ilaa yaumid diin. Mu'adz bin Jabal -radhiyallahu µanhu- mengatakan, ÇáÚöáúãõ ÅöãóÇãõ ÇáÚóãóáö æóÇáÚóãóáõ ÊóÇÈöÚõåõ "Ilmu adalah pemimpin amal dan amalan itu berada di belakang setelah adanya ilmu." (Al Amru bil Ma'ruf wan Nahyu µanil Mungkar, hal. 15) Bukti bahwa ilmu lebih didahulukan daripada amalan Ulama hadits terkemuka, yakni Al Bukhari berkata, "Al µIlmu Qoblal Qouli Wal µAmali (Ilmu Sebelum Berkata dan Berbuat)" Perkataan ini merupakan kesimpulan yang beliau ambil dari firman Allah ta'ala,

ÝóÇÚúáóãú Ãóäøóåõ áóÇ Åöáóåó ÅöáøóÇ Çááøóåõ æóÇÓúÊóÛúÝöÑú áöÐóäúÈößó "Maka ilmuilah (ketahuilah)! Bahwasanya tiada sesembahan yang berhak disembah selain Allah dan mohonlah ampunan bagi dosamu." (QS. Muhammad [47]: 19) Dalam ayat ini, Allah memulai dengan µilmuilah' lalu mengatakan µmohonlah ampun'. Ilmuilah yang dimaksudkan adalah perintah untuk berilmu terlebih dahulu, sedangkan µmohonlah ampun' adalah amalan. Ini pertanda bahwa ilmu hendaklah lebih dahulu sebelum amal perbuatan. Sufyan bin µUyainah rahimahullah berdalil dengan ayat ini untuk menunjukkan keutamaan ilmu. Hal ini sebagaimana dikeluarkan oleh Abu Nu'aim dalam Al Hilyah ketika menjelaskan biografi Sufyan dari jalur Ar Robi' bin Nafi' darinya, bahwa Sufyan membaca ayat ini, lalu mengatakan, "Tidakkah engkau mendengar bahwa Allah memulai ayat ini dengan mengatakan µilmuilah', kemudian Allah memerintahkan untuk beramal?" (Fathul Bari, Ibnu Hajar, 1/108) Al Muhallab rahimahullah mengatakan, "Amalan yang bermanfaat adalah amalan yang terlebih dahulu didahului dengan ilmu. Amalan yang di dalamnya tidak terdapat niat, ingin mengharap-harap ganjaran, dan merasa telah berbuat ikhlas, maka ini bukanlah amalan (karena tidak didahului dengan ilmu, pen). Sesungguhnya yang dilakukan hanyalah seperti amalannya orang gila yang pena diangkat dari dirinya." (Syarh Al Bukhari libni Baththol, 1/144) Ibnul Munir rahimahullah berkata, "Yang dimaksudkan oleh Al Bukhari bahwa ilmu adalah syarat benarnya suatu perkataan dan perbuatan. Suatu perkataan dan perbuatan itu tidak teranggap kecuali dengan ilmu terlebih dahulu. Oleh sebab itulah, ilmu didahulukan dari ucapan dan perbuatan, karena ilmu itu pelurus niat. Niat nantinya yang akan memperbaiki amalan." (Fathul Bari, 1/108) Keutamaan ilmu syar'i yang luar biasa Setelah kita mengetahui hal di atas, hendaklah setiap orang lebih memusatkan perhatiannya untuk berilmu terlebih dahulu daripada beramal. Semoga dengan mengetahui faedah atau keutamaan ilmu syar'i berikut akan membuat kita lebih termotivasi dalam hal ini. Pertama, Allah akan meninggikan derajat orang yang berilmu di akhirat dan di dunia Di akhirat, Allah akan meninggikan derajat orang yang berilmu beberapa derajat berbanding lurus dengan amal dan dakwah yang mereka lakukan. Sedangkan di dunia, Allah meninggikan orang yang berilmu dari hamba-hamba yang lain sesuai dengan ilmu dan amalan yang dia lakukan. Allah Ta'ala berfirman, íóÑúÝóÚö Çááøóåõ ÇáøóÐöíäó ÂóãóäõæÇ ãöäúßõãú æóÇáøóÐöíäó ÃõæÊõæÇ ÇáúÚöáúãó ÏóÑóÌóÇÊò "Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat." (QS Al Mujadalah: 11) Kedua, seorang yang berilmu adalah cahaya yang banyak dimanfaatkan manusia untuk urusan agama dan dunia meraka. Dalilnya, satu hadits yang sangat terkenal bagi kita, kisah seorang laki-laki dari Bani Israil yang membunuh 99 nyawa. Kemudian dia ingin bertaubat dan dia bertanya siapakah di antara penduduk bumi yang paling berilmu, maka ditunjukkan kepadanya seorang ahli ibadah. Kemudian dia bertanya kepada si ahli ibadah, apakah ada taubat untuknya. Ahli ibadah menganggap bahwa dosanya sudah sangat besar

sehingga dia mengatakan bahwa tidak ada pintu taubat bagi si pembunuh 99 nyawa. Maka dibunuhlah ahli ibadah sehigga genap 100 orang yang telah dibunuh oleh laki-laki dari Bani Israil tersebut. Akhirnya dia masih ingin bertaubat lagi, kemudian dia bertanya siapakah orang yang paling berilmu, lalu ditunjukkan kepada seorang ulama. Dia bertanya kepada ulama tersebut, "Apakah masih ada pintu taubat untukku." Maka ulama tersebut mengatakan bahwa masih ada pintu taubat untuknya dan tidak ada satupun yang menghalangi dirinya untuk bertaubat. Kemudian ulama tersebut menunjukkan kepadanya agar berpindah ke sebuah negeri yang penduduknya merupakan orang shalih, karena kampungnya merupakan kampung yang dia tinggal sekarang adalah kampung yang penuh kerusakan. Oleh karena itu, dia pun keluar meninggalkan kampung halamannya. Di tengah jalan sebelum sampai ke negeri yang dituju, dia sudah dijemput kematian. (HR. Bukhari dan Muslim). Kisah ini merupakan kisah yang sangat masyhur. Lihatlah perbedaan ahli ibadah dan ahli ilmu. Ketiga, ilmu adalah warisan para Nabi Nabi shallallahu µalaihi wa sallam bersabda, Åöäøó ÇáÃóäúÈöíóÇÁó áóãú íõæóÑøöËõæÇ ÏöíäóÇÑðÇ æóáÇó ÏöÑúåóãðÇ ÅöäøóãóÇ æóÑøóËõæÇ ÇáúÚöáúãó Ýóãóäú ÃóÎóÐó Èöåö ÃóÎóÐó ÈöÍóÙøò æóÇÝöÑò "Sesungguhnya para Nabi tidak mewariskan dinar dan dirham, mereka hanyalah mewariskan ilmu. Barangsiapa yang mengambilnya, maka dia telah memperoleh keberuntungan yang banyak." (HR. Abu Dawud no. 3641 dan Tirmidzi no. 2682. Syaikh Al Albani dalam Shohih wa Dho'if Sunan Abi Daud dan Shohih wa Dho'if Sunan Tirmidzi mengatakan bahwa hadits ini shohih) Keempat, orang yang berilmu yang akan mendapatkan seluruh kebaikan Rasulullah shallallahu µalaihi wa sallam bersabda, ãóäú íõÑöÏö Çááøóåõ Èöåö ÎóíúÑðÇ íõÝóÞøöåúåõ Ýöì ÇáÏøöíäö "Barangsiapa yang Allah kehendaki mendapatkan seluruh kebaikan, maka Allah akan memahamkan dia tentang agama." (HR. Bukhari dan Muslim) Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah mengatakan, "Setiap orang yang Allah menghendaki kebaikan padanya pasti akan diberi kepahaman dalam masalah agama. Sedangkan orang yang tidak diberikan kepahaman dalam agama, tentu Allah tidak menginginkan kebaikan dan bagusnya agama pada dirinya." (Majmu' Al Fatawa, 28/80) Ilmu yang wajib dipelajari lebih dahulu Ilmu yang wajib dipelajari bagi manusia adalah ilmu yang menuntut untuk diamalkan saat itu, adapun ketika amalan tersebut belum tertuntut untuk diamalkan maka belum wajib untuk dipelajari. Jadi ilmu mengenai tauhid, mengenai 2 kalimat syahadat, mengenai keimanan adalah ilmu yang wajib dipelajari ketika seseorang menjadi muslim, karena ilmu ini adalah dasar yang harus diketahui. Kemudian ilmu mengenai shalat, hal-hal yang berkaitan dengan shalat, seperti bersuci dan lainnya, merupakan ilmu berikutnya yang harus dipelajari. Kemudian ilmu tentang hal-hal yang halal dan haram, ilmu tentang mualamalah dan seterusnya. Contohnya seseorang yang saat ini belum mampu berhaji, maka ilmu tentang haji belum wajib untuk ia pelajari saat ini. Akan tetapi ketika ia telah mampu berhaji, ia wajib mengetahui ilmu tentang haji dan segala sesuatu yang berkaitan dengan haji. Adapun ilmu tentang tauhid, tentang keimanan, adalah hal

pertama yang harus dipelajari karena setiap amalan yang ia lakukan tentunya berkaitan dengan niat. Kalau niatnya dalam melakukan ibadah karena Allah maka itulah amalan yang benar. Adapun kalau niatnya karena selain Allah maka itu adalah amalan syirik. Ini semua jika dilatarbelakangi dengan aqidah dan tauhid yang benar. Penutup Marilah kita awali setiap keyakinan dan amalan dengan ilmu agar luruslah niat kita dan tidak terjerumus dalam ibadah yang tidak ada tuntunan (alias bid'ah). Ingatlah bahwa suatu amalan yang dibangun tanpa dasar ilmu malah akan mendatangkan kerusakan dan bukan kebaikan. µUmar bin µAbdul µAziz mengatakan, ãä ÚÈÏ Çááå ÈÛíÑ Úáã ßÇä ãÇ íÝÓÏ ÃßËÑ ããÇ íÕáÍ "Barangsiapa yang beribadah kepada Allah tanpa ilmu, maka dia akan membuat banyak kerusakan daripada mendatangkan kebaikan." (Al Amru bil Ma'ruf wan Nahyu µanil Mungkar, hal. 15) Di samping itu pula, setiap ilmu hendaklah diamalkan agar tidak serupa dengan orang Yahudi. Sufyan bin µUyainah -rahimahullah- mengatakan, ãóäú ÝóÓóÏó ãöäú ÚõáóãóÇÆöäóÇ ßóÇäó Ýöíåö ÔóÈóåñ ãöäú ÇáúíóåõæÏö æóãóäú ÝóÓóÏó ãöäú ÚöÈóÇÏöäóÇ ßóÇäó Ýöíåö ÔóÈóåñ ãöäú ÇáäøóÕóÇÑóì "Orang berilmu yang rusak (karena tidak mengamalkan apa yang dia ilmui) memiliki keserupaan dengan orang Yahudi. Sedangkan ahli ibadah yang rusak (karena beribadah tanpa dasar ilmu) memiliki keserupaan dengan orang Nashrani." (Majmu' Al Fatawa, 16/567) Semoga Allah senantiasa memberi kita bertaufik agar setiap amalan kita menjadi benar karena telah diawali dengan ilmu terdahulu. Semoga Allah memberikan kita ilmu yang bermanfaat, amal yang sholeh yang diterima, dan rizki yang thoyib. Alhamdulilllahilladzi bi ni'matihi tatimmush sholihaat. Wa shallallahu µala nabiyyina Muhammad wa µala alihi wa shohbihi wa sallam. 21 Jumadil Ula 1430 H Al Faqir Ilallah *** Penulis: Muhammad Abduh Tuasikal

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->