CONTOH LATAR BELAKANG

Bahasa merupakan kebutuhan pokok manusia untuk dapat berkomunikasi antar manusia yang satu dengan yang lain, individu dengan individu, individu dengan masyarakat guna mencapai maksud-maksud serta kepentingan-kepentingan baik secara lisan maupun dalam bentuk tulisan. Sehubungan dengan ini pengajaran bahasa Arab sangat erat kaitannya dengan muhadasah. Melalui muhadasah siswa dapat berkomunikasi secara langsung dengan siswa yang lain dan akan membiasakan bagi diri siswa berbahasa Arab serta akan dapat menghindari kekuatan dalam menggunakan bahasa Arab guna mengungkapkan maksud-maksud yang ingin disampaikan, maka dengan demikian bahasa bukan saja alat untuk berkomunikasi antar satu Negara dengan Negara yang lain, tetapi lebih luas dari pada itu bahasa merupakan suatu kebutuhan sehingga pengembangannya pun menuntut manusia kepada kemampuan dan penguasaan berbahasa. Adapun mempelajari bahasa Arab adalah merupakan suatu kebutuhan pokok umat Islam sedunia karena satu-satunya bahasa yang dapat dipergunakan untuk berkomunikasi secara vertikal hamba dengan kholiknya dalam beribadah khususnya ibadah sholat (Bahasa Arab, 2007:1). Bahasa Arab merupakan satu-satunya bahasa agama Islam dan mempelajarinya maksud dan tujuan agar dapat mudah bisa membaca al-Qur¶an dengan baik mampu memahami, mengerti, dan menghayati makna yang terkandung didalam al-Qur¶an itu sendiri maupun dalam al-hadist dan kitab-kitab agama serta ilmu pengetahuan yang berbahasa Arab. Belajar bahasa Arab berarti harus sadar dengan seluruh daya upaya untuk membentuk kebiasaan baru, dengan bahasa Arab yang sedang dipelajarinya. Dengan singkat bahwa belajar bahasa Arab tidal lepas dari problem yang harus diatasi, yaitu pengaruh bahasa lain baik yang bersifat linguistik maupun non linguistik. Adalah suatu kenyataan disadari maupun tidak disadari bahwa umat Islam dalam mempelajari bahasa Arab membutuhkan waktu yang cukup lama, lebih-lebih dalam mengembangkan bahasa Arab untuk komunikasi sehari-hari berbeda dengan bahasa asing lainnya seperti bahasa Inggris, Jepang, Prancis, dimana orang banyak mempelajari bahasa tersebut dalam waktu yang relatif singkat sudah mahir dan bisa dijadikannya sebagai bahasa komunikasi sehari-hari bagi mereka yang sudah menguasainya. Pada umumnya pengembangan bahasa Arab sering dijumpai di pondok-pondok pesantren yang mana bahasa Arab dijadikan bukan hanya sekedar untuk dapat memahami kitab-kitab klasik Islam secara mendalam, tetapi juga dikembangkan dan dimasyarakatkan pemakaiannya untuk berkomunikasi dan berekspresi. Para santri diharuskan menggunakan bahasa Arab sehariharinya, karena menggunakan bahasa daerah merupakan pelanggaran yang dikenakan sangsi/hukuman. Sebagaimana pokok pesantren lainnya, pondok pesantren Islam Selaparang Putra juga berusaha untuk mengembangkan bahasa Arab sebagai alat komunikasi sehari-hari dikalangan santrinya. Usaha tersebut dilakukan dengan mengadakan pelajaran bahasa Arab yang menunjang tercapainya komunikasi sesuai yang diharapkannya. Dalam pengembangan pelajaran bahasa Arab sebagai alat komunikasi sehari-hari tidak cukup dengan menjawab santri untuk

dan suatu sifat dari fenomena di masyarakat. hewan. problematika pengajaran bahasa Arab di kelas II Madrasah Tsanawiyah Islam Selaparang Putra Kediri Lombok Barat.berbahasa Arab setiap harinya. majalah. Metode Pengumpulan Data Metode pengumpulan data merupakan salah satu aspek yang berperan dalam kelancaran dan keberhasilan dalam suatu penelitian. peraturanperaturan. Populasi dan Sampel 1. atau peristiwa. Berdasarkan data statistik bulan maret 2010 jumlah pengunjung perpustakaan UAJY berjumlah ± 9920 pengunjung. Populasi yang penulis gunakan sebagai objek penelitian adalah pengguna Perpustakaan Universitas Atma Jaya Yogyakarta (UAJY). Metode ini digunakan untuk memperoleh data tentang jumlah pengunjung perpustakaan UAJY. penulis merasa tertarik untuk melakukan penelitian yang berhubungan dengan problem pengajaran di dalam suatu lembaga pendidikan yaitu. 2. daftar pertanyaannya dibuat secara 28 berstruktur denan bentuk pertanyaan pilihan berganda (multiple choice questions) dan pertanyaan terbuka (open question). Populasi Menurut Warsito (1992: 49). C. Dalam penelitian ini metode pengumpulan data yang digunakan adalah sebagai berikut: 1. sebagai sumber data yang memiliki karakteristik tertentu dalam suatu penelitian. (Nazir. Sampel . dan sebagainya (Arikunto. 2. 1998: 51) B. Angket atau Kuesioner Angket atau kuesioner adalah teknik pengumpulan data melalui formulirformulir yang berisi pertanyaan-pertanyaan yang diajukan secara tertulis pada seseorang atau sekumpulan orang untuk mendapatkan jawaban atau tanggapan dan informasi yang diperlukan oleh peneliti (Mardalis: 2008: 66) Penelitian ini menggunakan angket atau kuesioer. Jenis Penelitian Penelitian ini menggunakan metode penelitian deskriptif karena dalam pelaksanaannya meliputi data. 2002: 158). dokumen. Penelitian ini disusun sebagai penelitian induktif yakni mencari dan mengumpulkan data yang ada di lapangan dengan tujuan untuk mengetahui faktor-faktor. Metode Dokumentasi Metode dokumentasi yaitu pengumpulan data dimana peneliti menyelidiki benda-benda tertulis seperti buku-buku. Metode ini digunakan untuk memperoleh data tentang persepsi desain interior dari responden. dan guna meningkatkan kemampuan berkomunikasi bahasa Arab di kelas II Madrasah Tsanawiyah Islam Selaparang Putra. populasi adalah keseluruhan objek penelitian yang dapat terdiri dari mausia. namun harus ditunjang sarana dan prasarana yang cukup memadai. Bertitik tolak dari uraian di atas. BAB III METODE PENELITIAN A. nilai tes. analisis dan interpretasi tentang arti dan data yang diperoleh. tumbuhan. unsur-unsur bentuk. gejala.

01 = 99 D. Semua data yang terkumpul kemudian disajikan dalam susunan yang baik dan rapi. 2002: 29 109). Jawaban R ragu-ragu diberi score 3. sebagai berikut: N n = --------------Nd2 + 1 9920 n = ------------------------(9920) (0. Teknik Pengolahan Data Data yang telah terkumpul selanjutnya diolah. Skala Pengukuran Variabel Skala pengukuran variabel dalam penelitian ini mengacu pada Skala Likert (Likert Scale). Jawaban S setuju diberi score 4. Jawaban TS tidak setuju diberi score 2. 4. Dengan rumus tersebut dapat dihitung ukuran sampel dari populasi 9920 dengan mengambil tingkat kepercayaan ( d ) = 10%. peneliti ³mencampur´ subjek-subjek di dalam populasi sehingga semua subjek-subjek dalam populasi dianggap sama. Penetapan sampel yang digunakan dalam penelitian ini menggunakan jenis metode random sampling.Sampel adalah sebagian atau wakil populasi yang diteliti. (Arikunto. Teknik sampling ini diberi nama demikian karena di dalam pengambilan sampelnya. Menurut Notoatmodjo. 3. Jawaban SS sangat setuju diberi score 5. 2003 yang disitir oleh Setyarini (2007: 41) untuk mengetahui ukuran sampel representative yang didapat berdasarkan rumus sederhana adalah sebagai berikut: N n = -------------Nd2 + 1 Dimana: N : besarnya populasi n : besarnya sampel d : tingkat kepercayaan / ketepatan yang diinginkan 10%. 1994: 249). Adapun caranya adalah dengan memberikan kuisoner kepada pemakai perpustakaan yang masuk atau mengunjungi Perpustakaan UAJY. 5. Yang termasuk dalam kegiatan pengolahan data adalah menghitung frekuensi mengenai pengaruh . E.10)2 + 1 30 9920 = ------------------------100. Jawaban STS sangat tidak setuju diberi score 1 (Singarimbun. dengan rincian: 1. dimana masing-masing dibuat dengan menggunakan skala 1 5 kategori jawaban. yang masing-masing jawaban diberi score atau bobot yaitu banyaknya score antara 1 sampai 5.2 = 99. 2.

dengan menggunakan rumus : P = f/N x 100% P : Persentase f. Tally. 1992:59) . 2. Tahap-tahap pengolahan data tersebut adalah: 1. 2.desain interior terhadap minat berkunjung masyarakat berdasarkan data hasil 31 kuesioner kemudian diolah untuk mendapatkan nilai persentase. 3. Pembuatan tabel tersebut dilakukan dengan cara tabulasi langsung karena data langsung dipindahkan dari data ke kerangka tabel yang telah disiapkan tanpa proses perantara lainnya. data kuesioner yang berhasil dikumpulkan selanjutnya diperiksa terlebih dahulu dan dikelompokkan. yaitu menghitung jumlah atau frekuensi dari masing-masing jawaban dalam kuesioner. Tabulasi Data yang telah disusun dan dihitung selanjutnya disajikan dalam bentuk tabel. Pada tahap ini data yang diperoleh diperiksa kembali untuk mencari jawaban dari kuesioner yang tidak lengkap. 32 3. Penyusunan dan Perhitungan Data Penyusunan dan perhitungan data dilakukan secara manual dengan menggunakan alat bantu berupa komputer. : Frekuensi data N : Jumlah sampel yang diolah (Warsito. Menghitung persentase jawaban responden dalam bentuk tabel tunggal melalui distribusi frekuensi dan persentase. Pemeriksaan akan kelengkapan jawaban. Penyuntingan Semua daftar pertanyaan wawancara. (Singarimbun. 1994: 248). F. Analisis Data Tahap-tahap pengolahan data hasil penelitian ini adalah sebagai berikut : 1.