P. 1
PERDA05-2010

PERDA05-2010

|Views: 186|Likes:
Published by Jisi Nasistiawan

More info:

Published by: Jisi Nasistiawan on Jan 12, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/07/2012

pdf

text

original

PERATURAN DAERAH KABUPATEN NGANJUK NOMOR 05 TAHUN  2010 TENTANG  BIAYA TRANSPORTASI JEMAAH HAJI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI  NGANJUK, Menimbang  :  bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 35 ayat (2) Undang­

Undang Nomor 13 Tahun 2008 tentang Penyelenggaraan Ibadah  Haji, maka perlu mengatur Biaya Transportasi Jemaah Haji dengan  Peraturan Daerah. : 1. Undang­Undang   Nomor   12   Tahun   1950   tentang   Pembentukan  Daerah­Daerah   Kabupaten   dalam   Lingkungan   Provinsi   Jawa  Timur   (Lembaran   Negara   Republik   Indonesia     Tahun   1950  Nomor   19,   Tambahan   Lembaran   Negara   Republik   Indonesia  Nomor   9)   sebagaimana   telah   diubah   dengan   Undang­Undang  Nomor   2   Tahun   1965   (Lembaran   Negara   Republik   Indonesia  Tahun 1965 Nomor 19, Tambahan Lembaran Negara Republik  Indonesia Nomor 2730); 2. Undang­Undang   Nomor  36   Tahun   2009   tentang   Kesehatan  (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1992 Nomor 144,  Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5063); 3. Undang­Undang   Nomor   17   Tahun  2003   tentang   Keuangan  Negara   (Lembaran   Negara   Republik   Indonesia   Tahun   2003  Nomor   47,   Tambahan   Lembaran   Negara   Republik   Indonesia  Nomor 4286); 4. Undang­Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan  Negara   (Lembaran   Negara   Republik   Indonesia   Tahun   2004  Nomor  5,   Tambahan   Lembaran   Negara   Republik   Indonesia  Nomor 4355); 5. Undang­Undang   Nomor   32   Tahun   2004   tentang   Pemerintahan  Daerah   (Lembaran   Negara   Republik   Indonesia   Tahun   2004  Nomor   125,   Tambahan   Lembaran   Negara   Republik   Indonesia  Nomor 4437) sebagaimana telah diubah beberapa kali terakhir  dengan   Undang­Undang   Nomor   12   Tahun   2008   (Lembaran  Negara Republik Indonesia  Tahun 2008  Nomor 59, Tambahan  Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor  4844);

Mengingat

1

6. Undang­Undang   Nomor   13   Tahun   2008   tentang  Penyelenggaraan   Ibadah   Haji   (Lembaran   Negara   Republik  Indonesia Tahun 2008 Nomor 60, Tambahan Lembaran Negara  Republik Indonesia Nomor 4845); 7. Peraturan   Pemerintah   Nomor   58   Tahun   2005   tentang  Pengelolaan   Keuangan   Daerah   (Lembaran   Negara   Republik  Indonesia   Tahun   2005   Nomor   140,   Tambahan   Lembaran  Negara Republik Indonesia  Nomor 4578); 8. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 tentang  Pedoman   Pengelolaan   Keuangan   Daerah   sebagaimana   telah  diubah   dengan   Peraturan   Menteri   Dalam   Negeri   Nomor   59  Tahun 2007; 9. Peraturan Daerah   Kabupaten Nganjuk Nomor 15 Tahun 2006  tentang   Pengelolaan   Keuangan   Daerah   (Lembaran   Daerah  Kabupaten Nganjuk Tahun 2006 Nomor 12). Dengan Persetujuan Bersama DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH KABUPATEN NGANJUK dan BUPATI NGANJUK MEMUTUSKAN: Menetapkan : PERATURAN   DAERAH   TENTANG   BIAYA   TRANSPORTASI  JEMAAH HAJI BAB  I KETENTUAN UMUM Pasal 1 Dalam Peraturan ini yang dimaksud dengan: 1. Daerah adalah Kabupaten Nganjuk. 2. Pemerintah Daerah adalah Pemerintah Kabupaten Nganjuk. 3. Bupati adalah Bupati Nganjuk. 4. Jemaah Haji adalah Jemaah Haji Kabupaten Nganjuk. 5. Transportasi   adalah   pengangkutan   yang   disediakan   bagi  Jemaah Haji dari daerah asal ke embarkasi dan dari debarkasi  ke daerah asal. Rujukan Pasal 35 ayat (1) UU 13 Tahun 2008 6. Biaya Transportasi jemaah haji adalah biaya transportasi dari  daerah asal ke embarkasi dan atau dari debarkasi ke daerah  asal. Rujukan Pasal 35 ayat (1) UU 13 Tahun 2008 7. Daerah   asal   adalah  Kabupaten   Nganjuk   tempat   jemaah   haji  melaksanakan prosesi pemberangkatan ke embarkasi.  8. Satuan   Kerja   Perangkat   Daerah   yang   selanjutnya   disingkat  SKPD   adalah   Satuan   Kerja   Perangkat   Daerah   di   lingkungan  Kabupaten Nganjuk. 9. Anggaran   Pendapatan   dan   Belanja   Daerah   yang   selanjutnya  disingkat   APBD   adalah   Anggaran   Pendapatan   dan   Belanja  Daerah Kabupaten Nganjuk.

2

10. Prosesi pemberangkatan  dan pemulangan jemaah haji adalah  rangkaian   kegiatan   dalam   rangka   mengantar   jemaah   haji  daerah asal ke embarkasi dan menyambut kedatangan jemaah  haji  dari debarkasi ke daerah asal. 11. Pengawalan  jemaah   haji   adalah   rangkaian   kegiatan  pengamanan   jemaah   haji   dan   barang   bawaan     untuk  menunjang kelancaran dan keamanan selama pemberangkatan  dan pemulangan jemaah haji. BAB II  TUJUAN Pasal 2 Transportasi  pemberangkatan   dan   pemulangan   jemaah   haji  ditetapkan   dengan   tujuan   untuk   meningkatkan   pelayanan   dan  kenyamanan   bagi   Jemaah   Haji   agar   dalam   pelaksanaan   Ibadah  haji berjalan aman, tertib dan lancar. BAB  III RUANG LINGKUP Pasal  3 Transportasi  jemaah haji yang diatur dalam Peraturan Daerah ini  adalah: a. transportasi haji dari daerah asal ke embarkasi; b. transportasi jemaah haji dari debarkasi ke daerah asal; c. pemberian   pelayanan   pada   saat   prosesi  pemberangkatan dan pemulangan haji;dan d. pemberian   pelayanan   pengawalan   jemaah   haji   dari  Kabupaten   Nganjuk   ke   embarkasi   dan   dari   debarkasi   ke  Kabupaten Nganjuk. BAB IV BIAYA TRANSPORTASI JEMAAH HAJI Pasal  4 (1) Biaya  transportasi jemaah haji sebagaimana dimaksud dalam  Pasal 3 dibebankan kepada APBD setiap tahun. (2) Pemberian   biaya   transportasi   jemaah   haji   sebagaimana  dimaksud dalam Pasal 3 diatur lebih lanjut dengan Peraturan  Bupati. BAB  V PENGELOLAAN BIAYA TRANSPORTASI  JEMAAH HAJI Pasal 5   Biaya   transportasi   jemaah   haji   sebagaimana   dimaksud   dalam  Pasal   4   dikelola   oleh   SKPD   yang   membidangi,   sesuai   dengan  tugas   pokok   dan   fungsi   dan   dipertanggungjawabkan   selambat­ lambatnya   3   (tiga)   bulan   setelah   pelaksanaan   kegiatan   kepada  Bupati.

3

BAB  VI KETENTUAN PENUTUP Pasal  6 Peraturan Daerah ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan. Agar   setiap   orang   dapat   mengetahuinya,   memerintahkan  pengundangan   Peraturan   Daerah   ini   dengan   penempatannya  dalam Lembaran Daerah Kabupaten Nganjuk. Ditetapkan di Nganjuk pada tanggal                             BUPATI  NGANJUK, TAUFIQURRAHMAN

4

PENJELASAN ATAS PERATURAN DAERAH KABUPATEN NGANJUK NOMOR        TAHUN 2010 TENTANG BIAYA TRANSPORTASI JEMAAH HAJI I. UMUM Ibadah haji merupakan Rukun Islam kelima yang wajib dilaksanakan oleh  setiap   orang   Islam   yang   memenuhi   syarat,   baik   secara   finansial,   fisik,   maupun  mental. Disamping itu, kesempatan untuk menunaikan ibadah haji yang semakin  terbatas   juga   menjadi   syarat   dalam   menunaikan   kewajiban   ibadah   haji.  Sehubungan dengan hal tersebut, penyelenggaraan ibadah haji harus didasarkan  pada   prinsip   keadilan   untuk   memperoleh   kesempatan   yang   sama   bagi   setiap  warga Negara Indonesia yang beragama Islam. Penyelenggaraan ibadah haji merupakan tugas nasional karena jumlah  jemaah   haji   Indonesia   yang   sangat   besar   melibatkan   berbagai   instansi   dan  lembaga  baik dalam negeri maupun  luar negeri dan  berkaitan  dengan  berbagai  aspek antara lain bimbingan, transportasi, kesehatan, akomodasi dan keamanan.  Sehubungan dengan hal tersebut pelayanan dalam penyelenggaraan ibadah haji  perlu dikelola secara professional dan akuntabel. Berdasarkan  Undang   ­   Undang   Nomor   13   Tahun   2008   tentang  Penyelenggaraan Ibadah Haji Pasal 35 ayat (1), bahwa transportasi jemaah haji  dari   daerah   asal   ke   embarkasi   dan   dari   debarkasi   ke   daerah   asal   menjadi  tanggung jawab Pemerintah Daerah.  Dan    dalam Pasal 35 ayat (2) disebutkan bahwa ketentuan lebih lanjut  mengenai pembiayaan transportasi tersebut ditetapkan dengan Peraturan Daerah. Atas   dasar   hal   tersebut   diatas   maka   disusun   Peraturan   Daerah   Kabupaten  Nganjuk sebagai dasar penetapan biaya transportasi jemaah haji.

II. PASAL DEMI PASAL Pasal 1 : Cukup jelas Pasal 2 : Cukup jelas Pasal 3 : Cukup jelas Pasal 4 : Cukup jelas Pasal 5 : Cukup jelas Pasal 6 : Cukup jelas

ooooo000ooooo

5

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->