P. 1
Definisi Kewibawaan Seorang Pendidik (Makalah)

Definisi Kewibawaan Seorang Pendidik (Makalah)

|Views: 1,199|Likes:
Published by Hikmah Khumaira

More info:

Published by: Hikmah Khumaira on Jan 13, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/02/2013

pdf

text

MAKALAH LANDASAN ILMU PENDIDIKAN

KEWIBAWAAN PENDIDIK

Kelas 1.c
NAMA KELOMPOK : 1. ANA TRIANA 2. ASRI MEGA REKNO 3. HIKMAH KHUMAIRA

KELOMPOK XII
FAKULTAS ILMU KEGURUAN DAN PENDIDIKAN BIOLOGI UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PROF. DR. HAMKA

KEWIBAWAAN SEORANG PENDIDIK

A.

Definisi Kewibawaan Pendidik
Arti dari kata wibawa itu sendiri ialah “karisma”. Dengan demikian, kewibawaan pendidik adalah kepatuhan peserta didik secara sadar dan sukarela terhadap nasihat dan peraturan yang ditetapkan baik oleh agama, adat istiadat, keluarga, pendidikan dan kurikulum. Berikut ini, beberapa definisi lain tentang kewibawaan, antara lain : a) Menurut Weins Tanlain, dkk. (1996) menjelaskan bahwa kewibawaan adalah adanya penerimaan, pengakuan, kepercayaan siswa terhadap guru sebagai pendidik yang memberi tuntunan dan nilai-nilai manusiawi. b) Menurut Charles Schaefer (1996) menjelaskan bahwa kewibawaan yang efektif didasarkan atas pengetahuan yang lebih utama atau keahlian yang dilaksanakan dalam suatu suasana kasih sayang dan saling menghormati. Oleh sebab itu, seorang pendidik diharapkan memiliki sikap kewibawaan agar mampu membimbing siswa kepada pencapaian tujuan belajar yang sesungguhnya ingin direalisasikan.

B.

Pengaruh Sikap Kewibawaan Pendidik
Menurut T. Raka Joni (1982) menyatakan bahwa karakteristik seorang guru (pendidik) meliputi : a) penguasaan materi yang mantap, b) sepenuh hati menyukai bidangnya, c) menguasai berbagai strategi pembelajaran, d) mampu mengelola kegiatan pembelajaran secara klasikal, kelompok dan individual, e) mengutamakan standar prestasi yang tinggi untuk siswa dan dirinya, dan f) dekat dan suka bergaul dengan siswa.

Dengan demikian, guru (pendidik) harus memiliki kemampuan, keterampilan, pandangan yang luas serta harus memiliki kewibawaan dan kesungguhan dalam melaksanakan tanggung jawab. Kewibawaan pendidik tersebut di atas harus didasarkan pada proses internalisasi tercermin pada pendekatan pendidik taerhadap peserta didik, luwes tetapi juga tegas dan sistematis dalam pengaturan kerja. Menurut Prayitno (2002) menyatakan bahwa Hubungan antara pendidik dan peserta didik haruslah mengarah kepada tujuan-tujuan intrinsik pendidikan, dan terbebas dari tujuan-tujuan ekstrinsik yang bersifat pamrih untuk kepentingan pribadi pendidik. Sejalan dengan itu, wibawa guru (pendidik) dimata murid (peserta pendidik) kian jatuh seiring dengan adanya perubahan sosiokultural masyarakat. Dikatakan demikian, karena khususnya di sekolah-sekolah kota yang hanya menghormati kewibawaan guru (pendidik) apabila ada maksud-maksud tertentu seperti untuk mendapatkan nilai tinggi. Kewibawaan yang hakiki itu melekat pada karakter bukan sekedar tampilan luar yang setiap saat bisa luntur hanya karena suatu kesalahan. Sehingga sikap kewibawaan itu sangat penting bagi seorang pendidik karena jika sampai hilang, hancurlah citra seorang pendidik di mata peserta didik. Peserta didik akan mengacuhkan dan meragukan kemampuan integritasnya sebagai seorang pendidik. Bila hal tersebut terjadi maka seorang pendidik harus memperbaiki diri. Dan hal itu tidak mudah dilakukan untuk mendapatkan kembali kewibaan seorang pendidik. Oleh karena itu, dibutuhkan waktu dan pembuktian yang nyata untuk mengembalikan sikap kewibawaan pendidik.

C.

Beberapa Unsur Utama Membangun Kewibawaan
Lima utama membangun kewibawaan, antara lain : 1. Pengakuan dan Penerimaan Kesadaran Kesadaran dan pemahaman tentang hak milik manusia dan dimensi kemanusiaan yang merupakan sikap dasar untuk memuliakan kemanusiaan peserta didik melalui pendidikan.

2. Kasih sayang Kasih sayang diwujudkan nuansa sosio emosional yang hangat, akrab, dekat, terbuka, permisisf, fasilitatif, dan konstruktuif. 3. Penguatan Memberikan penghargaan secara tepat untuk pengubahan tingkah laku yang positif. 4. Tindakan tegas yang mendidik Upaya pendidik untuk mengubah tingkah laku peserta didik atas kekeliruan melalui penyadaran dengan tetap menjunjung tinggi hak milik manusia. Penerapan ketegasan hendaknya diimbangi dengan pemberian penguatan. 5. Pengarahan dan keteladanan Pendidik harus menjadi seseorang yang patut diteladani oleh peserta didik dengan memberikan suatu etika yang baik di dalam memberikan pengarahan pembelajaran.

D.

Dampak Kewibawaan Pendidik Bagi Peserta Pendidik
Peserta didik membutuhkan kasih sayang. Tanpa adanya kasih sayang, peserta didik akan bertindak di luar kontrol pendidik. Peserta didik akan menjadi pribadi yang brutal dan sulit di atur. Di luar pihak, peserta didik yang mendapatkan kasih sayang secara berlebihan akan menjadi pribadi yang manja dan tidak siap dalam menghadapi tantangan hidup. Sama halnya dengan kewibawaan yang disesuaikan dengan kebutuhan peserta didik. Kewibawaan yang berlebihan akan berdampak kepada proses pendidikan diktator. Dampak positif a) b) seorang pendidik yang memiliki sikap kewibawaan

sesuai dengan kebutuhan peserta didik, antara lain : pendidik akan dihormati dan diteladani oleh peserta didik, dapat mempengaruhi peserta didik untuk patuh terhadap peraturan

secara sadar dan sukarela,

c) d)

peserta didik mengerti bentuk kepatuhan terhadap peraturan untuk dapat membentuk kepribadian yang baik dan santun bagi peserta

kebaikan peserta didik bukan untuk keuntungan salah satu pihak, dan pendidik. Dampak negatif seorang pendidik yang memiliki sikap kewibawaan secara berlebihan, antara lain : a) b) c) d) akses sosial peserta didik jarang terjadi sehingga mengakibatkan peraturan sistematik yang terus-menerus membentuk karakter peserta didik yang pemberontak, apabila peserta didik patuh pada peraturan, hal itu bukan malu sehingga peserta didik kurang mematikan potensi kepemimpinan peserta didik, karena peran pendidik yang sangat dominan, suka melanggar aturan dan melecehkan pandidik, dikarenakan rasa takut dan e)

mengerti arti penting dari suatu peraturan, dan peserta didik akan menjadi pribadi yang egois di lingkungan masyarakat.

Daftar Pustaka
Heriyani, Eka. 2010. “Pilar-Pilar Pendidikan”. UHAMKA : Jakarta. Sumber internet : 1. Bimbingan Konseling “Alat Pendidikan dalam proses pembelajaran” ditulis oleh Ifdil. 2. Shidewdivika “Kasih Sayang dan Kewibawaan Pendidik” (2010).

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->