Guru TK ABA II Pakisaji selalu mengajarkan kegiatan fisik motorik yang kurang bervariasi.

Pada saat guru mengajarkan pembelajaran fisik motorik dengan kegiatan memindahkan kelereng menggunakan sendok, dapat dilihat bahwa kegiatan yang dilakukan guru kurang bervariasi sehingga membuat anak merasa jenuh dan membuat anak merasa bosan. Hal ini dapat dilihat dari banyaknya anak yang sering bergurau pada saat kegiatan pembelajaran fisik motorik, sikap anak-anak yang sering berlarilarian dengan temannya ketika salah satu temannya melakukan kegiatan fisik motorik, ada pula anak-anak yang main bola sendiri tidak memperhatikan temannya yang lain yang sedang melakukan aktivitas fisik motorik. Berdasarkan hasil observasi yang yang dilakukan peneliti pada

waktu pembelajaran fisik motorik memindahkan kelereng dengan sendok dari satu tempat ke tempat lainnya, ditemukan fakta bahwa sebagian besar siswa mengalami kesulitan dalam memindahkan kelereng dengan sendok dari satu tempat ke tempat lainnya. Terdapat 11 siswa (34.38%) dari 32 siswa kelas A TK ABA II Pakisaji yang tidak dapat memindahkan kelereng dengan sendok dari satu tempat ke tempat lainnya , banyak siswa (65.62%) yang mengalami kesulitan ketika membawa sendok yang berisi kelereng untuk dipindahkan ke tempat yang lainnya. Berdasarkan hasil observasi tersebut, peneliti mencoba menerapkan suatu model permainan kinesthetic smart untuk meningkatkan kemampuan fisik motorik anak kelas A dalam memindahkan kelereng dengan sendok. Penggunaan model permainan kinesthetic smart ini diharapkan dapat meningkatkan kemampuan fisik motorik anak kelas A yaitu khususnya memindahkan kelereng dengan sendok.

Guru juga perlu memperhatikan teknik . Menurut para ahli. Permainan senam fantasi erat hubungannya dengan sifat anak yang senang berpura-pura atau meniru. sehingga menyenangkan bagi anak. Senam ini merupakan salah satu bentuk kegiatan fisik motorik di TK yaitu Senam Fantasi. sehingga bisa disebut permainan senam fantasi. bahwa kemampuan literasi harus diajarkan pada waktu yang bersamaan karena kemampuan-kemampuan tersebut saling mempengaruhi satu sama lain dan berkembang bersamaan. Meskipun gerakannya bebas tetapi permainan senam fantasi juga memperhatikan ketentuan teknik pedagogis. Senam Fantasi diberikan melalui permainan. Gerakan pada permainan senam fantasi bebas sesuai dengan fantasi anak. sehingga anak dapat berekspresi. Pengembangan senam fantasi baik diberikan setiap hari karena meningkatkan imajinasi anak yang diwujudkan dalam gerakan.Model permainan kinesthetic smart adalah bentuk permainan yang mengembangkan sehingga kemampuan menulis siswa berjalan seimbang dengan kemampuan membacanya. Melihat permasalahan dan kendala di lapangan penulis mencoba memberikan bentuk kegiatan senam yang lain.

yang meliputi motorik kasar dan motorik halus. Bentuk kegiatan pengembangan kinestetik pada anak usia dini . Salah satu jenis kecerdasan yang harus dikembangkan adalah kecerdasan kinestetik. dan kecerdasan natural. Strategi yang tepat serta pemilihan metode dan teknik yang tepat akan memberikan daya tarik anak. kecerdasan interpersonal. Penyampaian yang tepat akan meningkatkan potensi yang ada dalam diri anak. Kecerdasan ada bermacam-macam yaitu: kecerdasan linguistik. Peningkatan potensi anak akan mempengaruhi kecerdasan dalam diri anak. Kegiatan yang berhubungan dengan kecerdasan kinestetik mengarah pada kegiatan fisik. Setiap anak pada dasarnya cerdas hanya bentuk kecerdasannya yang berbeda. Kecerdasan kinestetik adalah kemampuan anak dalam menggunakan sebagian atau seluruh tubuhnya untuk berkomunikasi atau memecahkan berbagai masalah. kecerdasan logika matematik. kecerdasan musikal.pelaksanaan kegiatan yang tepat agar mudah penyampaiannya. kecerdasan kinestetik. kecerdasan visual spasial. kecerdasan intrapersonal.

Berdasarkan uraian mengenai permaian senam fantasi dan kecerdasan kinestetik. 5 misalnya: meronce. C. B. Ingin mengetahui apakah permainan senam fantasi berpengaruh terhadap kecerdasan kinestetik. Kurang pahamnya guru terhadap kecerdasan kinestetik anak. Pembatasan Masalah . maka penulis melakukan penelitian untuk mengetahui apakah permainan senam fantasi juga dapat mempengaruhi kecerdasan kinestetik pada anak. Banyak bentuk permainan yang merangsang kecerdasan kinestetik anak. senam. yaitu: 1. melompat. menari dan semua bentuk kegiatan yang berhubungan dengan fisik.dilakukan dengan bermain. 3. mencocok. lari. 2. Identifikasi Masalah Berdasarkan latar belakang di atas dapat diidentifikasi masalah dalam penelitian ini. karena bermain dengan berbagai permainan yang berhubungan dengan fisik akan merangsang kecerdasan kinestetik pada anak. Apakah ada peningkatan pada kecerdasan kinestetik anak setelah pemberian permainan senam fantasi. menggunting.

efektif dan efisien. maka perlu adanya pembatasan masalah. . adapun pembatasan masalah dalam penelitian ini adalah kecerdasan yang dibatasi pada kecerdasan kinestetik anak TK.Agar penelitian ini lebih terarah.