P. 1
Strategi Pengelolaan Kawasan DAS Kali Surabaya

Strategi Pengelolaan Kawasan DAS Kali Surabaya

|Views: 929|Likes:

More info:

Published by: Ainun Dita Febriyanti on Jan 15, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/13/2013

pdf

text

original

Mata Kuliah Manajemen Kota

Disusun Oleh:  Raditya Dwi Indrawan  Alifiana Hafidian R.  Sisca Henlita  Hesti Martadwiprani  Ainun Dita Febriyanti  M. Emil W.P  Daniel Yedidia W.

| | | | | | |

3609 3609 3609 3609 3609 3609 3609

-

004 012 013 014 019 021 039

Program Studi Perencanaan Wilayah dan Kota Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan Intitut Teknologi Sepuluh Nopember 2012

Pengelolaan Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena atas berkah dan rahmat-Nyalah Tugas Manajemen Kota “Pengelolaan Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya” ini dapat terselesaikan tepat pada waktunya. Adapun tujuan dari laporan ini adalah sebagai pemenuhan tugas mata kuliah Manajemen Kota. Di dalam laporan ini, kami memaparkan mengenai pengelolaan daerah sempadan sungai Kali Surabaya serta menganalisis strategi terkait permasalahan yang ada di daerah sempadan sungai Kali Surabaya. Tidak lupa kami mengucapkan terimakasih kepada pihak-pihak yang telah membantu dalam penyusunan laporan ini: 1. Bapak Dr. Ing. Haryo Sulistyarso, Bapak Prananda Navitas, ST. M.Sc serta Ibu Dian Rahmawati, ST.MT sebagai dosen mata kuliah Manajemen Kota 2. Bapak Ir. Sardjito. MT sebagai dosen pembimbing kelompok mata kuliah Manajemen Kota yang telah membimbing kami dalam menyelesaikan laporan ini 3. Rekan-rekan Program Studi Perencanaan Wilayah dan Kota angkatan 2009 4. Pihak-pihak yang telah membantu dalam proses penyusunan laporan ini Kami menyadari bahwa dalam penyusunan laporan ini masih jauh dari sempurna. Untuk itu, kami mengharapkan saran dan kritik dari pembaca. Semoga laporan ini bermanfaat bagi kita semua. Surabaya, Januari 2012

Penyusun

ii

Pengelolaan Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ................................................................................................ ii DAFTAR ISI........................................................................................................... iii DAFTAR GAMBAR ................................................................................................. v DAFTAR TABEL...................................................................................................... vi BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... 1 1.1 Latar Belakang ................................................................................................... 1 1.2 Rumusan Masalah .............................................................................................. 1 1.3 Tujuan Dan Sasaran ........................................................................................... 2 1.4 Ruang Lingkup Wilayah Studi .............................................................................. 2 1.5 Sistematika Penulisan ......................................................................................... 2 BAB II TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................. 3 2.1 Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 63 Tahun 1993 Tentang: Garis Sempadan Sungai, Daerah Manfaat Sungai, Daerah Penguasaan Sungai dan Bekas Sungai .............................................................................................. 3 2.2 Perda Kota Surabaya No.3 Tahun 2007 tentang RTRW Surabaya, Pasal 31 .............. 5 2.3 Perda Provinsi Jawa Timur oleh Gubernur Jawa Timur Tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi Jawa Timur Tahun 2009-2029 .................................. 5 2.4 Rancangan Perda Provinsi Jawa Timur oleh Gubernur Jawa Timur Tentang Penataan Sempadan Sungai Kali Surabaya dan Kali Wonokromo, No.9 Tahun 2007 ............................................................................................... 6 BAB III GAMBARAN UMUM .............................................................................. 7 3.1 Gambaran Umum Wilayah Studi .......................................................................... 7 3.1.1 Pemanfaatan Lahan di Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya .................... 9 3.1.2 Daerah Sempadan Sungai ..........................................................................12 3.1.3 Pembangunan Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) .................................12 3.2 Potensi dan Masalah ...........................................................................................13 3.2.1 Potensi .....................................................................................................13 3.2.2 Masalah ....................................................................................................13 3.3 Isu Strategis Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya ...........................................14 BAB IV PEMBAHASAN ...................................................................................... 15 4.1 Konsep Strategic Plan .........................................................................................15 4.2 Analisa ..............................................................................................................17

iii

Pengelolaan Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya 4.2.1 Analisa Internal .........................................................................................17 4.2.2 Analisa Eksternal .......................................................................................18 4.3 Strategis dan Konsep Pengelolaan Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya ............19 4.3.1 Strategi ....................................................................................................19 4.4 Strategi Penanganan Kasus .................................................................................21 BAB V PENUTUP ............................................................................................... 24 5.1 Kesimpulan ........................................................................................................24 5.1 Rekomendasi .....................................................................................................25 DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................26

iv

Pengelolaan Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya

DAFTAR GAMBAR
Gambar 3.1 Daerah Sempadan Sungai di Sekitar Pintu Air Jagir Wonokromo .............. Gambar 3.2 Pera Orientasi Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya .......................... 7 8

Gambar 3.3 Permukiman di Tepi Sungai Kawasan Sekitar Jl. Dinoyo .......................... 10 Gambar 3.4 Jembatan Sono Kembang dan PKL Pasar Keputran................................. 10 Gambar 3.5 Rumah-rumah Kumuh di Kawasan Keputran .......................................... 11 Gambar 3.6 Kawasan Sekitar Pasar Bunga Kayun .................................................... 11 Gambar 4.1 Alur Pemikiran dalam Strategic Plan ...................................................... 11

v

Pengelolaan Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya

DAFTAR TABEL
Gambar 4.1 Analisa Internal Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya........................ 17 Gambar 4.2 Analisa Eksternal Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya ...................... 18 Gambar 4.3 Analisa SWOT Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya .......................... 19

vi

Pengelolaan Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Kota Surabaya merupakan salah satu kota yang memiliki kondisi sungai yang buruk. Sungai-sungai yang ada memiliki kondisi air yang keruh dan alirannya tersumbat oleh sampah dan ganggang, seperti halnya yang terjadi pada Kali Surabaya, salah satu sungai di Kota Surabaya yang memiliki kondisi sangat buruk. Pertumbuhan permukiman penduduk disepanjang sungai yang semakin meningkat menyebabkan kualitas sungai semakin buruk. Hal ini dikarenakan peningkatan perumukiman sepanjang sungai tidak disertai dengan peningkatan kualitas sanitasi yang baik. Serangkaian pembangunan, revitalisasi, dan upaya mempercantik telah dilakukan oleh Pemerintah Surabaya. Namun, tentu itu belum cukup, pembangunanpembangunan akan terus dilaksanakan untuk memperkuat denyut kehidupan di Kali Surabaya. Namun seiring dari perkembangan jaman, banyak bangunan-bangunan liar yang berdiri secara permanen dan rumah-rumah pemulung di sepanjang sempadan sungai yang seharusnya tidak boleh dimanfaatkan untuk pembangunan vertikal secara sementara maupun permanen, oleh sebab itu, maka perlu upaya pengelolaan pemanfaatan ruang di daerah sempadan kali. Dengan adanya upaya pengelolaan kawasan garis sempadan kali, peruntukan serta pemanfaatannya jelas dan sesuai dengan peraturan yang telah dibuat oleh pemerintah Surabaya serta tidak menyimpang dari fungsi yang seharusnya. 1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang di atas, rumusan permasalahan yang dapat diidentifikasi adalah pemanfaatan di daerah sempadan sungai yang tidak sesuai dengan peruntukannya. Dari rumusan masalah tersebut, muncul pertanyaan bagaimana upaya mengelola daerah sempadan sungai Kali Surabaya agar sesuai dengan peruntukan yang ditetapkan pemerintah.

1

Pengelolaan Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya 1.3 Tujuan dan Sasaran Tujuan berikut : 1. 2. 1.4 Identifikasi potensi dan permasalahan pengelolaan pemanfaatan ruang di daerah sempadan sungai Kali Surabaya Merumuskan strategi pengelolaan pemanfaatan ruang di sempadan sungai dari penelitian ini adalah merumuskan strategi pengelolaan pemanfaatan ruang di sempadan kali Surabaya. Adapun sasarannya adalah sebagai

Ruang Lingkup 1.4.1 Ruang Lingkup Wilayah Ruang lingkup wilayah dalam makalah ini yaitu di sepanjang garis sempadan sungai Kali Surabaya. 1.4.2 Ruang Lingkup Substansi Pembahasan makalah ini meliputi identifikasi potensi dan permasalahan serta strategi pengelolaan dalam pemanfaatan ruang di daerah sempadan sungai Kali Surabaya berdasarkan data observasi.

1.5

Sistematika Penulisan Sistematika pembahasan dalam makalah ini adalah sebagai berikut :  BAB I PENDAHULUAN Bab ini menjelaskan tentang latar belakang, rumusan masalah, tujuan dan sasaran, ruang lingkup, serta sistematika pembahasan dalam pengelolaan pemanfaatan ruang daerah sempadan sungai Kali Surabaya.  BAB II TINJAUAN PUSTAKA Pada bab ini dijelaskan peraturan-peraturan yang digunakan dalam pengelolaan pemanfaatan ruang daerah sempadan sungai Kali Surabaya.  BAB III GAMBARAN UMUM Bab ini berisi gambaran umum dan kondisi eksisting pemanfaatan ruang kawasan garis sempadan kali Surabaya.  BAB IV PEMBAHASAN Bab ini menjelaskan pembahasan dalam pengelolaan pemanfaatan ruang kawasan garis sempadan kali Surabaya.  BAB V PENUTUP Bab ini berisi kesimpulan dan rekomendasi.

2

Pengelolaan Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya

BAB II TINJAUAN PUSTAKA
Permasalahan mengenai daerah sempadan sungai Kali Surabaya ini secara holistik didasarkan pada ketentuan regulasi yang mengatur jarak maupun penggunaan ruang kegiatan yang berada di sepanjang kawasan sempadan sungai. Hal itu berkaitan dengan penetapan garis sempadan sungai dimaksudkan sebagai upaya agar kegiatan perlindungan, penggunaan dan pengendalian atas sumber daya yang ada pada sungai dapat dilaksanakan sesuai dengan tujuannya. Selain itu adanya ketentuan regulasi yang mengatur jarak sempadan sungai ini juga bertujuan agar fungsi sungai tidak terganggu oleh aktivitas yang berkembang disektiranya. Agar kegiatan pemanfaatan dan upaya peningkatan nilai manfaat sumber daya yang ada di sungai dapat memberikan hasil secara optimal sekaligus menjaga fungsi sungai.Selain itu regulasi ini juga bertujuan untuk menjaga agar daya rusak air terhadap sungai dan lingkungannya dapat dibatasi. Permasalahan yang teridentifikasi berkaitan dengan pemanfaatan ruang di daerah sempadan sungai Kali Surabaya. Hal ini memerlukan beberapa perangkat-perangkat manajemen kota berupa peraturan peraturan yang dapat digunakan untuk mengendalikan pemanfaatan ruang yang telah ada pada kawasan tersebut. Karena permasalahan pada sempadan Kali Surabaya notabennya berkaitan dengan ketidaksesuaian pemanfaatan kawasan sempadan sungai dengan arahan dari Pemerintah kota Surabaya, maka perlu diketahui perangkat-perangkat terkait pengelolaan daerah sempadan sungai Kali Surabaya yaitu : 2.1 Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.63 Tahun 1993 Tentang: Garis Sempadan Sungai, Daerah Manfaat Sungai, Daerah Penguasaan Sungai dan Bekas Sungai Pada ketentuan umum peraturan ini, dijabarkan bahwa :   Garis sempadan sungai adalah garis batas luar pengamanan sungai; Daerah sempadan sungai adalah kawasan sepanjang kiri kanan sungai termasuk sungai buatan, yang mempunyai manfaat penting untuk mempertahankan kelestarian fungsi sungai.

3

Pengelolaan Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya Dengan adanya peraturan ini, seharusnya Kali Surabaya memenuhi penetapan garis sempadan sungai tak bertanggul di kawasan perkotaan seperti yang telah dipaparkan pada Pasal 8, Pasal 9, Pasal 11 dan Pasal 12 dengan kriteria antara lain :  Pasal 8 Penetapan garis sempadan sungai tak bertanggul di dalam kawasan perkotaan didasarkan pada kriteria: a. Sungai yang mempunyai kedalaman tidak lebih dan 3 (tiga) meter, garis sempadan ditetapkan sekurang-kurangnva 10 (sepuluh) meter dihitung dari tepi sungai pada waktu ditetapkan. b. Sungai yang mempunyai kedalaman tidak lebih 3 (tiga) meter sampai dengan 20 (duapuluh) meter, garis sempadan ditetapkan sekurang-kurangnya 15 (lima belas) meter dihitung dari tepi sungai pada waktu ditetapkan. c. Sungai yang mempunyai kedalaman maksimum lebih dari 20 (dua puluh) meter, garis sempadan ditetapkan sekurang-kurangnya 30 (tigapuluh) meter dihitung dari tepi sungai pada waktu ditetapkan.  Pasal 9 1. Garis sempadan sungai tidak bertanggul yang berbatasan dengan jalan adalah tepi bahu jalan yang bersangkutan, dengan kontruksi dan penggunaan jalan harus menjamin bagi kelestarian dan keamanan sungai serta bangunan sungai. 2. ketentuan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) tidak terpenuhi, maka segala perbaikan atas kerusakan yang tirnbul pada sungai dan bangunan sungai menjadi tanggungjawab pengelola jalan.  Pasal 11 1. Pemanfaatan lahan di daerah sempadan dilakukan oleh masyarakat untuk kegiatan-kegiatan tertentu sebagal berikut: a. b. c. d. e. Untuk budidaya pertanian, dengan jenis tanaman yang diijinkan. Untuk kegiatan niaga, penggalian dan penimbunan. Untuk pemasangan papan reklame, papan penyuluhan dan peringatan, serta rambu-rarnbu pekerjaan Untuk pemasangan rentangan kabel listrik, kabel telepon,dan pipa air minum. Untuk pemancangan tiang atau pondasi prasarana jalan / jembatan baik umum maupun kereta api.

4

Pengelolaan Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya f. Untuk penyelenggaraan yang bersifat sosial dan masyarakat yang tidak menimbulkan dampak merugikan bagi kelestarian dan keamanan fungsi serta fisik sungai. g. Untuk pembangunan prasarana lalu lintas air dan bangunan pengambilan dan pembuangan air. 2. Pelaksanaan ketentuan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) harus memperoleh izin terlebih dahulu dari pejabat yang berwenang atau pejabat yang ditunjuk olehnya, serta memenuhi syarat yang ditentukan. 3. Pejabat yang berwenang dapat menetapkan suatu ruas di daerah sempadan untuk membangun jalan inspeksi dan/atau bangunan sungai yang diperlukan, dengan ketentuan lahan milik perorangan yang diperlukan diselesaikan melalui pembebasan tanah.  Pasal 12 Pada daerah sempadan dilarang: a. Membuang sampah, limbah padat dan atau cair. b. Mendirikan bangunan permanen untuk hunian dan tempat usaha. 2.2 Perda Kota Surabaya No. 3 Tahun 2007 tentang RTRW Surabaya, Pasal 31 Pasal 31 Kawasan Sempadan Sungai, adalah kawasan di sekitar daerah aliran sungai yang berfungsi untuk melindungi sungai dari kegiatan yang dapat mengganggu atau merusak bantaran/tanggul sungai, kualitas air sungai, dasar sungai, mengamankan aliran sungai dan mencegah terjadinya bahaya banjir. 2.3 Peraturan Daerah Provinsi Jawa Timur oleh Gubernur Jawa Timur Tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi Jawa Timur Tahun 2009-2029 Pada peraturan ini, hal yang membahas Kawasan sempadan sungai terdapat pada pasal 32 ayat 5 mengenai arahan pengelolaan kawasan sempadan sungai, meliputi : a. Pembatasan dan melarang mengadakan alih fungsi lindung yang menyebabkan kerusakan kualitas sungai b. Pembatasan dan melarang menggunakan lahan secara langsung untuk bangunan sepanjang sempadan sungai yang tidak memiliki kaitan dengan pelestarian atau pengelolaan sungai

5

Pengelolaan Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya c. Melakukan re-orientasi pembangunan dengan menjadikan sungai sebagai bagian dari latar depan pada kawasan permukiman perdesaan dan perkotaan, dan d. Penetapan wilayah sungai sebagai salah satu bagian dari wisata perairan dan transportasi sesuai karakter masing-masing. 2.4 Rancangan Peraturan Daerah Provinsi Jawa Timur oleh Gubernur Jawa Timur Tentang Penataan Sempadan Sungai Kali Surabaya dan Kali Wonokromo, No. 9 Tahun 2007 Garis sempadan sungai adalah garis batas luar pengaman sungai. Sementara daerah sempadan sungai adalah kawasan sepanjang kiri kanan sungai, termasuk sungai buatan yang mempunyai manfaat penting untuk mempertahankan kelestarian fungsi sungai, baik yang telah dibebaskan maupun yang tidak dibebaskan. Berikut beberapa ketentuan yang termuat dalam Surat Keputusan Gubernur Jawa Timur terkait penataan sempadan Kali Surabaya : 1. BAB IV : Peruntukan dan Pemanfaatan Tanah Daerah Sempadan Sungai  Pasal 6 Tanah pada daerah sempadan sungai untuk keperluan : a. Operasi dan pemeliharaan sungai b. Tempat penimbunan hasil sementara pengerukan sungai c. Pembuatan bangunan sungai dan bangunan-bangunan pengairan d. Bangunan pengelolaan sungai (utilitas sungai) ; bangunan sungai meliputi tanggul/parapet lindungan tebing atau sheet pile e. Bangunan pengembalian dan pembuangan air ; bangunan pengairan meliputi talang, sipon, bangunan pengambilan dan pembuangan air yang berkaitan dengan izin pengambilan air dan pembuangan limbah. f. Bangunan fasilitas umum ; bangunan fasilitas umum adalah bangunan untuk kepentingan umum meliputi antara lain : jalan, jembatan, jaringan listrik, air dan telepon serta dermaga penyebrangan g. Jalur Hijau  Pasal 7 Setiap pemanfaatan tanah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 huruf e dan f harus mendapatkan ijin sesuai ketentuan peraturan perundangundangan yang berlaku

6

Pengelolaan Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya

BAB III GAMBARAN UMUM
3.1 Gambaran Umum Wilayah Studi Kali Surabaya merupakan bagian dari Daerah Aliran Sungai (DAS) Brantas yang mengalir 42 km dari DAM Mlirip Mojokerto, melewati Gresik, Sidoarjo dan berakhir di DAM Jagir Surabaya. Lebar sungai itu bervariasi, antara 20-35 meter. Kedalaman airnya juga berbeda-beda, mulai 1-2 meter. Sedangkan kedalaman dasarnya mulai 23 meter. Kali Surabaya merupakan sungai yang tak bertanggul yang berada di dalam kawasan perkotaan dengan kriteria yang berdasarkan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.63 Tahun 1993 Pasal 8 ayat I bahwa sungai yang mempunyai kedalaman tidak lebih dan 3 ( tiga ) meter, garis sempadan ditetapkan sekurang-kurangnya 10 ( sepuluh ) meter dihitung dari tepi sungai pada waktu ditetapkan. Pada Pasal 9, garis sempadan sungai tidak bertanggul yang berbatasan dengan jalan adalah tepi bahu jalan yang bersangkutan, dengan kontruksi dan penggunaan jalan harus menjamin bagi kelestarian dan keamanan sungai serta bangunan sungai. Kali Surabaya ini dikenal dengan nama Kalimas karena sungai ini tidak dapat dibatasi oleh batas administratif, maka Nama Kalimas adalah nama yang paling familiar dikenal oleh masyarakat Surabaya. Kalimas bermuara berkelok-kelok di selat sepanjang 12 kilometer membelah Kota Surabaya dan Madura.Dalam perjalanannya menuju muara, Kali Surabaya melintasi kawasan pintu air Jagir yang merupakan ujung pertama Kali Surabaya dengan kondisi sungai yang cukup lebar dan arus air yang stabil, yang melintasi jembatan BAT Jl.Ngagel, sungai sepanjang Jl.Darmokali, Jl.Dinoyo, Jembatan Sono Kembang, Pasar Keputran, Pasar Bunga Kayun, Dam Karet Gubeng, Sungai Monkasel, Jembatan WTC, kawasan sekitar Gereja Bukit Zaitun,kawasan Jembatan Taman Prestasi, dan berakhir di Jembatan Daerah Undaan.
Sumber : Dokumentasi Bappeko Surabaya, 2008
Gambar 3.1 Daerah Sempadan Sungai di sekitar Pintu Air Jagir Wonokromo

7

Pengelolaan Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya

Gambar 3.2 Peta Orientasi Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya Sumber : survey primer, 2 Oktober 2008

RS. Mata Undaan

Mall Grand City

Daerah Aliran Sungai Kali Surabaya

Jembatan BAT

Pintu Air Jagir
Sumber: Peta Udara Wikimapia, 2011

8

Pengelolaan Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya 3.1.1 Pemanfataan Lahan di Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya Pemanfaatan lahan sungai surabaya menggunakan Keputusan Gubernur Kepala Daerah Tingkat I Jawa Timur, no.93 tahun 1997 tentang Pola Pengelolaan Sungai. Dalam Pasal 2, ayat (1) dinyatakan bahwa penggunaan tanah pada kawasan sekitar sungai, dapat dilakukan setelah mendapat izin dari Gubernur Kepala Daerah tk.I Jatim atau pejabat yang ditunjuk. Tetapi kemudian berdasarkan UU 7 / 2004 tentang Sumberdaya Air, maka pengelolaan ada di Bawah Departemen Pekerjaan Umum, dengan Balai Besar Brantas sebagai pelaksana pengelolaan sumberdaya air yang meliputi perencanaan, pelaksanaan konstruksi, operasi dan pemeliharaan dalam rangka konservasi sumberdaya air, pengembangan sumberdaya air, pendayagunaan sumberdaya air dan pengendalian daya rusak air pada wilayah sungai. Berdasarkan Rancangan Peraturan Daerah Provinsi Jawa Timur No.9 Tahun 2007 Tentang Penataan Sempadan Sungai Kali Surabaya dan Kali Wonokromo Pasal 6 bahwa tanah pada daerah sempadan sungai digunakan untuk keperluan operasi dan pemeliharaan, tempat penimbunan hasil sementara pengerukan sungai, pembuatan bangunan sungai dan bangunanbangunan pengairan, bangunan pengelolaan sungai, bangunan pengambilan dan pembuangan air, bangunan fasilitas umum dan jalaur hijau. Sesuai dengan Peraturan Daerah Tentang Penataan Sempadan Sungai Kali Surabaya dan Kali Wonokromo Pasal 7 bahwa setiap pemanfaatan tanah sebagaimana yang dimaksud pada Pasal 6 pemanfaatan tanah harus mendapatkan ijin sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Secara umum, kegiatan hunian atau kawasan perumahan yang terdapat di sekitar Kali Surabaya umumnya merupakan perumahan informal, yaitu perumahan kampung. Dan beberapa bagian diantaranya, merupakan perumahan “liar”. Bangunan perumahan baik yang kampung maupun yang liar, banyak menggunakan bahan-bahan bangunan non permanen hingga semi permanen, serta secara umum kondisinya terlihat kumuh. Beberapa jembatan, sisi bagian bawahnya juga ada yang berubah fungsi menjadi hunian, dan dihuni secara ilegal oleh para pemulung. Pemanfaatan daerah sempadan sungai Kali Surabaya dapat dilihat pada kawasan pintu air jagir yang merupakan ujung pertama kali Surabaya

9

Pengelolaan Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya dengan kondisi sungai yang cukup lebar dan arus air yang stabil, yang melintasi jembatan BAT Jl. Ngagel. Di kawasan tepi sungai Ngagel memiliki ciri khas permukiman yang kuat. Karena itu, banyak sekali aktivitas warga di daerah sungai. Pada kawasan Ngagel tersebut terdapat gedung TCM dan apartemen Adistana. Beberapa kegiatan yang memanfaatkan area sekitar sungai juga terlihat pada kawasan ini.Mulai penghijauan hingga pemancingan atau kegiatan rekreatif lainnya.Sebuah tempat rekreasi air telah dikembangkan di daerah ini, namun peminatnya belum begitu banyak. Daerah sempadan sungai yang lebar bisa dimanfaatkan untuk interaksi warga kota pada sebuah taman. Pada daerah aliran sungai sekitar Jl.Dinoyo, kawasan ini juga punya identitas permukiman yang kuat. Karena itu, pengembangannya dapat diarahkan menjadi sebuah taman dan ruang terbuka hijau untuk menampung aktivitas rekreatif warga di sisi sungai Kali Surabaya. Revitalisasi dan pembangunan diharapkan mampu terintegrasi dengan ciri khas kawasan Dinoyo yang dekat dengan gedung-gedung di pusat kota. Kali Surabaya yang melintas di Dinoyo berada di sisi jalan yang cukup padat. Perbaikan dan revitalisasi Kali Surabaya pun bisa menciptakan sebuah landmark baru kawasan tersebut. Selain itu penggunaan lahan yang terdapat di jembatan Sonokembang masih banyak rumah warga yang terbangun di tepi sungai yang tergolong kumuh serta banyaknya PKL yang mangkal di tepi sungai.
Gambar 3.3 Permukiman di Tepi Sungai Kawasan Sekitar Jl.Dinoyo Gambar 3.4 Jembatan Sono Kembang dan PKL Pasar Keputran

P e
Sumber : Dokumentasi Bappeko Surabaya, 2008

10

Pengelolaan Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya ngelolaan dan pembatasan Pemanfaatan daerah sempadan sungai yang dilakukan Pemerintah Propinsi Jatim pada kawasan terbangun, membebaskan orang untuk memakai tanah di kanan kiri kali Surabaya. dan karena itulah banyak sekali kegiatan terbangun di bibir sungai. Sedangkan di sisi sungai ada pasar bunga kayun yang kerap menjadi tempat berkumpul dan belanja warga kota Surabaya. Aliran sungai legendaries berpadu dengan tetenger kota berupa Monumen Kapal Selam dan pusat perniagaan di sekitar sungai tersebut. Di sisi Kali Surabaya seberang Gedung Grahadi terdapat taman prestasi yang menjadi salah satu wahana rekreatif warga kota dan kali Surabaya berakhir di jembatan undaan.
Gambar 3.5 Rumah-rumah Kumuh di Kawasan Keputran Gambar 3.6 Kawasan Sekitar Pasar Bunga Kayun

Sumber : Dokumentasi Bappeko Surabaya, 2008

Berdasarkan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.63 Tahun 1993,

Pasal 11 tentang Garis Sempadan Sungai, Daerah Manfaat Sungai, Daerah Penguasaan Sungai dan Bekas Sungai. Dijelaskan bahwa pemanfaatan lahan
di daerah sempadan hanya boleh dilakukan oleh masyarakat untuk kegiatan-kegiatan tertentu yaitu untuk budidaya pertanian, dengan jenis tanaman yang diijinkan, untuk kegiatan niaga, penggalian dan penimbunan, untuk pemasangan papan reklame, papan penyuluhan dan peringatan, serta rambu-rambu pekerjaan, untuk pemasangan rentangan kabel listrik, kabel telepon, dan pipa air minum, untuk pemancangan tiang atau pondasi prasarana jalan/jembatan yang baik umum sosial maupun dan kereta api, yang untuk tidak penyelenggaraan bersifat masyarakat

menimbulkan dampak merugikan bagi kelestarian dan keamanan fungsi

11

Pengelolaan Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya serta fisik sungai, serta untuk pembangunan prasarana lalu lintas air dan bangunan pengambilan dan pembuangan air. 3.1.2 Daerah Sempadan Sungai Daerah sempadan sungai dalam Peraturan Pemerintah Nomor 26 tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional, bahwa sempadan sungai merupakan kawasan lindung. Dengan artian kawasan sepanjang tepi sungai yang mempunyai manfaat penting untuk mempertahankan kelestarian fungsi dari sungai itu agar tidak terganggu dari aktivitas yang ada disekitarnya. Kondisi pengelolaan sempadan sungai sepanjang Kali Surabaya tidak sesuai dengan tujuannya. Ketidaksesuaian tersebut terlihat dari daerah sempadan sungai Kali Surabaya sisi barat (Jalan Darmokali, Jalan Dinoyo, Jembatan Sono Kembang, Pasar Keputran dan kawasan sekitar Pasar Bunga Kayun) yang digunakan untuk bangunanbangunan liar. Suasana kumuh masih belum bisa dihilangkan sama sekali dan masih terdapat rumah temporer yang menjadi tempat hunian warga di sisi pasar bunga Kayun. Serta adanya aktivitas pedagang kaki lima ( PKL ) di sisi sungai Pasar Keputran.Berubahnya sempadan sungai yang seharusnya berfungsi sebagai kawasan lindung setempat menjadi kawasan hunian akan berdampak negatif terhadap kelestarian sumber daya air. 3.1.3 Pembangunan Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) Instalasi Pengelolaan Air Limbah merupakan tempat pembuangan limbah industri yang berfungsi Hidup untuk (BLH) mencegah telah terjadinya pencemaran.Badan Lingkungan merencanakan IPAL komunal

pembangunan Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) di Kali Surabaya yang letaknya di sepanjang Kali Surabaya. Pemanfaatan tersebut bisa membantu pengolahan sanitasi masyarakat. Limbah yang dihasilkan rumah tangga dapat diolah terlebih dahulu di saluran menuju IPAL sebelum dibuang ke sungai. Dengan begitu, beban pencemaran di Kali Surabaya bisa ditekan dan kualitas air dapat menjadi lebih baik. Jumlah IPAL yang akan dibangun sebanyak 8-9 unit. Pembangunan IPAL nantinya akan diimbangi dengan kegiatan pendampingan. Kegiatan tersebut nantinya akan dilakukan oleh sejumlah Lembaga Swadaya

12

Pengelolaan Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya Masyarakat (LSM) yang bersinergi dengan pemerintah. Kegiatan

Pendampingan dimaksudkan agar program pemberdayaan khususnya dalam pelestarian lingkungan dapat berjalan secara simultan. Adapun proses pembangunan IPAL tersebut dibangun secara cluster. IPAL komunal domestik merupakan sarana berupa sumur atau tandon yang ditanam di tanah sejumlah sembilan bak. Untuk bak pertama berfungsi sebagai penampung awal air limbah rumah tangga. Setelah itu, disalurkan pada bak kedua dengan proses penjernihan hingga memasuki bak yang terakhir. Pada proses di IPAL tersebut, dapat diketahui perbedaan limbah rumah tangga yang belum dan telah diolah. Pada bak satu, air masih tampak keruh dan berwarna kelabu, namun air hasil olahan pada bak kesembilan lebih tampak jernih dan bening. Air pada bak kesembilan tersebut yang nantinya akan disalurkan ke sungai. 3.2 Potensi dan Masalah 3.2.1 Potensi Berdasarkan kondisi yang ada di daerah sempadan sungai Kali Surabaya, beberapa potensi yang ada adalah sebagai berikut: 1. Daerah sempadan sungai yang lebar di kawasan jagir sangat mendukung untuk penghijauan dan aktivitas rekreatif bagi warga kota Surabaya yang bisa diarahkan menjadi sebuah taman bagi warga di sisi Kali Surabaya. 2. Daerah sempadan sungai di kawasan jembatan monkasel dan WTC berpotensi untuk dimanfaatkan pembangunan BMX & Skate Park serta taman rekreatif. 3.2.2 Masalah Terdapat pula permasalahan yang terjadi di daerah sempadan sungai Kali Surabaya. Beberapa permasalahan tersebut adalah: 1. Tidak ada upaya tegas Pemprov Jatim untuk mengendalikan pemakaian daerah sempdan sungai. Pengelolaan dan pembatasan Pemanfaatan lahan daerah sempdan sungai untuk kawasan terbangun, Pemerintah Propinsi Jatim membebaskan orang untuk bebas memakai tanah di kanan kiri kali Surabaya.

13

Pengelolaan Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya 2. Sumber pencemaran Kali Surabaya sebenarnya disumbangkan oleh aktivitas masyarakat di daerah sempdan sungai kali Surabaya seperti adanya permukiman. 3. 3.3 Tidak adanya kejelasan masalah perijinan penggunaan lahan.

Isu Strategis Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya Isu strategis merupakan sebuah potensi atau permasalahan dalam pembangunan yang menjadi fokus penting untuk diselesaikan melalui proses pengambilan keputusan. Berdasarkan deskripsi kondisi eksisting, maka dapat dirumuskan isu strategis yang menjadi fokus pengelolaan daerah sempadan sungai Kali Surabaya, diantaranya adalah sebagai berikut: 1. Daerah sempadan sungai Kali Surabaya sangat mendukung untuk kegiatan rekreasi dan penghijauan maupun budidaya ikan tawar, contohnya di kawasan Jagir. 2. Tidak ada upaya tegas Pemprov Jatim untuk mengendalikan pemakaian lahan daerah sempadan. Pengelolaan dan pembatasan pemanfaatan lahan daerah sempadan untuk kawasan terbangun, Pemerintah Propinsi Jatim membebaskan orang untuk memakai tanah di kanan kiri kali Surabaya. 3. Adanya pencemaran lingkungan yang diakibatkan dari aktivitas masyarakat di daerah sempadan sungai Kali Surabaya seperti permukiman kumuh, serta banyaknya PKL. 4. Kelembagaan pengelolaan sungai dan persampahan di kawasan studi belum maksimal, serta belum ada pembinaan terkait kebersihan lingkungan.

14

Pengelolaan Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya

BAB IV PEMBAHASAN
4.1 Konsep Stategic Plan Melalui strategic plan, permasalahan daerah sempadan sungai Kali Surabaya dapat dikelola dengan menentukan arahan serta pengambilan keputusan untuk mengalokasikan sumberdaya modal maupun sumberdaya manusia yang ada. Pengelolaan daerah sempadan sungai Kali Surabaya ini adalah proses penataan ruang kota yang sangat kompleks dan melibatkan peran serta multi sektor yang saling terkait baik itu dari peran pemerintah, swasta, maupun masyarakat, sehingga mewujudkan adanya participatory planning. Oleh karena itu, diperlukan suatu pendekatan perencanaan yang dapat menentukan prioritas dan pilihan tindakan/aksi dan alokasi sumberdaya yang tepat secara bijaksana. Beberapa hal yang perlu dipahami sebelum, saat, dan setelah melakukan

strategic plan dalam pengelolaan daerah sempadan sungai Kali Surabaya:
1. Pengenalan keadaan awal ● Persiapan awal Pada tahap ini diperlukan adanya pembentukan tim dengan kapabilitas yang sesuai dengan permasalahan terkait pengelolaan daerah sempadan sungai Kali Surabaya yang menjadi prioritas. ● Stakeholder dan partisipasinya Perlu diketahui siapa saja pihak yang terlibat dalam penanganan pengelolaan daerah semapadan Kali Surabaya ● Analisa kondisi yang ada Mencari informasi seputar profil keadaan lokal daerah sempadan sungai Kali Surabaya dan menganalisisnya dengan metode SWOT (Strenght, Weakness,

Opportunity, and Threat) untuk menganalisis kondisi internal dan eksternal
daerah sempadan sungai Kali Surabaya. 2. Penentuan arah dan tujuan pengembangan ● Perumusan visi Tahapan ini dilakukan untuk dapat memproyeksikan yang ada di masa yang akan datang melalui review analisa SWOT

15

Pengelolaan Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya

Isu dan objektif Tahapan ini merupakan objektif yang menterjemahkan isu-isu dalam kalimat yang jelas dan mengarahkan pada prioritas. Objektif yang terpilih menggunakan pendekatan SMART indicators (Spesific-jelas, Measurableterukur,

Appropriate-tepat
dan

menjawab

persoalan, kerangka

Realistic-dapat
waktu). Misalnya

dilaksanakan, 3.

Time

dated-memiliki

“mengembalikan fungsi garis sempadan…”, “memberi sanksi…”, dsb Perumusan cara pencapaian ● Mengevaluasi pilihan strategi (strategic options) Hal ini dilakukan untuk mengetahui apakah pilihan kegiatan dapat merealisasikan visi dan objektif dari rencana pengelolaan daerah sempadan sungai Kali Surabaya. ● Rencana aksi Melakukan fiksasi program yang paling sesuai dalam penanganan daeah sempadan Kali Surabaya. ● Pengorganisasian dan implementasi Setelah kegiatan/program telah meliputi jenis tugas, pembiayaan dan institusi yang terlibat, maka program dapat dilaksanakan. Tentunya program dilakukan sesuai sistem tatanan pemerintahan, dengan telah dilakukan penentuan siapa yang menjadi penanggung jawab, berkoordinasi dengan siapa dan dengan cara bagaimana. 4. Pengevaluasian ketercapaian tujuan ● Monitoring dan evaluasi Diperlukan pembandingan antara hasil dari progress pelaksanaan dengan rencana output yang diharapkan sebagai masukan apakah program yang dilakukan sudah sesuai dengan tahapannya. ● Penyesuaian dan modifikasi Perlu dilakukan penyesuaian kembali terhadap program-program yang telah dievaluasi dengan memperhatikan perubahan lingkungan, kemampuan pembiayaan, dan kemampuan organisasi pelaksananya.

16

Pengelolaan Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya

Gambar 4.1 Alur Pemikiran dalam Strategic Plan

Sumber: UNHABITAT, 2005

4.2

Analisa Analisa yang dilakukan dalam merumuskan strategi pengelolaan daerah sempadan sungai Kali Surabaya, yaitu dengan menggunakan metode analisa SWOT. Namun, sebelumnya dilakukan analisa internal dan eksternal terlebh dahulu untuk mengidentifikasi potensi dan permasalahan yang terjadi. Berikut penjelasannya analisa internal dan analisa eksternal. 4.2.1 Analisa Internal Analisa internal merupakan analisa yang terkait dengan potensi dan permasalahan pada kondisi eksisting di dalam daerah sempadan sungai Kali Surabaya. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel di bawah ini :
Tabel 4.1 Analisa Internal Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya

No 1.

Aspek Fisik

Kondisi Penggunaan eksisting lahan

Belum optimalnya penggunaan lahan terbuka maupun daerah sempadan sungai

Kondisi pembuangan sampah/limbah

Analisa Internal Kelemahan (W) Penggunaan lahan daerah sempadan sungai Kali Surabaya tidak sesuai dengan kebijakan/peraturan perundangan yang ada Pengembangan ruang Belum optimalnya penggunaan terbuka dan daerah lahan ruang terbuka dapat sempadan sungai dapat memungkinkan munculnya dikembangkan sebagai aktivitas baru seperti slum ruang terbuka hijau/taman area dan tempat kegiatan informal di sempadan sungai, dsb Pembuangan sampah/limbah masih dilakukan di daerah sempadan sungai Kali Kekuatan (S)

17

Pengelolaan Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya
Surabaya Kali Surabaya mengalami pendangkalan sedimentasi yang parah serta penurunan kualitas air sungai akibat adanya pembuangan limbah domestik maupun pabrik Banyak penduduk yang memiliki persepsi bahwa sungai merupakan tempat pembuangan sampah Tidak adanya aktivitas masyarakat yang dapat menjadi daya tarik kawasan sehingga tidak meningkatkan perekonomian masyarakat

Kali Surabaya

Berpotensi dikembangkan menjadi wisata dan tempat budi daya ikan

2.

Sosial

3.

Ekonomi

Pola hidup masyarakat yang kurang memperhatikan kebersihan lingkungan Aktivitas ekonomi masyarakat di sekitar daerah sempadan sungai Kali Surabaya

a. Munculnya kegiatan ekonomi informal di daerah sempadan sungai Kali Surabaya perlu dikelola b. Terdapat aktivitas perdagangan dan jasa yang bervariasi di daerah sempadan sungai

Sumber: Hasil Analisa, 2011

4.2.2 Analisa Eksternal Analisa eksternal merupakan analisa yang terkait dengan potensi dan permasalahan pada kondisi di luar daerah sempadan sungai Kali Surabaya yang berpengaruh terhadap pengelolaan daerah sempadan sungai Kali Surabaya. Untuk lebih jelas dapat dilihat pada tabel di bawah ini :
Tabel 4.2 Analisa Eksternal Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya
No 1. Fisik Aspek Kondisi Adanya kawasan industri di wilayah pinggiran Kota Surabaya Keterbatasan dan mahalnya harga lahan di Kota Surabaya Peluang (O) Analisa Eksternal Ancaman (T) Pembuangan limbah industri yang mengalir sampai ke Kali Surabaya Keterbatasan dan tingginya harga lahan yang tidak dapat dijangkau oleh masyarakat golongan menengah ke bawah menyebabkan mereka untuk lebih memilih tinggal di daerah sekitar sempadan sungai Investor tidak tertarik untuk menginvestasi pembangunan di daerah sempadan sungai Kali Surabaya dikarenakan adanya slum area dan kondisi sungai yang kumuh

2.

Ekonomi

Pertumbuhan ekonomi Kota Surabaya terus mengalami peningkatan, pada tahun 2005 Kota Surabaya mencapai 6,06 % meningkat pada tahun sebelumnya yang hanya berkisar 5,66% (Sumber: Disperindag dan Penanaman Modal, 2007)

Adanya peluang investasi, terutama pada pembangunan kembali daerah sempadan sungai Kali Surabaya

18

Pengelolaan Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya
3. Institusi Kebijakan pemerintah terkait dengan daerah sempadan sungai Daerah sempadan sungai Kali Surabaya berpotensi dikembangkan sebagai RTH

Sumber: Hasil Analisa , 2011

19

Pengelolaan Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya 4.3 Strategi dan Konsep Pengelolaan Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya 4.3.1 Strategi Berdasarkan hasil analis internal dan eksternal sebelumnya, maka selanjutnya dapat dilakukan analisa SWOT untuk menghasilkan strategi mengatasi permasalahan di daerah sempadan sungai Kali Surabaya. Analisa SWOT dapat dilihat pada tabel di bawah ini : Tabel 4.3 Analisa SWOT Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya
STRENGTH (S)
S1: Pengembangan ruang terbuka dan daerah sempadan sungai dapat dikembangkan sebagai ruang terbuka hijau/taman. S2: Berpotensi dikembangkan menjadi wisata dan tempat budi daya ikan. S3: Munculnya kegiatan ekonomi informal di daerah sempadan sungai Kali Surabaya berpeluang untuk dikembangkan. S4: Terdapat aktivitas perdagangan dan jasa yang bervariasi di daerah sempadan sungai

WEAKNESS (W)
W1: Penggunaan lahan daerah sempadan sungai Kali Surabaya tidak sesuai dengan kebijakan/peraturan perundangan yang ada. W2: Belum optimalnya penggunaan lahan ruang terbuka dapat memungkinkan munculnya aktivitas baru seperti slum area dan tempat kegiatan informal di sempadan sungai dsb. W3: Pembuangan sampah/limbah masih dilakukan di daerah sempadan sungai Kali Surabaya. W4: Kali Surabaya mengalami pendangkalan sedimentasi yang parah serta penurunan kualitas air sungai akibat adanya pembuangan limbah domestik maupun pabrik. W5: Banyak penduduk yang memiliki persepsi bahwa sungai merupakan tempat pembuangan sampah. W6: Tidak adanya aktivitas masyarakat yang dapat menjadi daya tarik kawasan sehingga tidak dapat meningkatkan perekonomian masyarakat.

INTERNAL

EKSTERNAL

20

Pengelolaan Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya
OPPORTUNITY (O)
O1: Adanya peluang investasi, terutama pada pembangunan kembali daerah sempadan Kali Surabaya. O2: Daerah sempadan sungai Kali Surabaya berpotensi dikembangkan sebagai RTH. STRATEGI S-O Pengadaan taman kota di sepanjang sempadan sungai (S1, S2, S4, O2) Pengelolaan PKL malalui sentra PKL (S1, S3, O1) STRATEGI W-O Pengadaan TPS beberapa di beberapa spot area yang berada di sekitar pusat kegiatan, misalnya: taman kota dan sentra PKL (W3, W5, O1)

THREAT (T)
T1: Pembuangan limbah industri yang mengalir sampai ke Kali Surabaya. T2: Keterbatasan dan tingginya harga lahan yang tidak dapat dijangkau oleh masyarakat golongan menengah ke bawah menyebabkan mereka untuk lebih memilih tinggal di daerah sekitar sempadan sungai. T3: Investor tidak tertarik untuk menginvestasi pembangunan di daerah sempadan sungai Kali Surabaya dikarenakan adanya slum area dan kondisi sungai yang kumuh.

STRATEGI S-T Pembuatan IPAL (Instalasi Pengolahan Air Limbah) untuk mengurangi masalah pencemaran lingkungan (S4, T1, T3)

STRATEGI W-T Mewujudkan pengelolan limbah yang baik serta memberikan penyuluhan kepada masyarakat (W3, W5, T1)

Sumber: Hasil Analisa , 2011

21

Pengelolaan Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya 4.4 Strategi Penanganan Kasus Dari potensi maupun masalah yang ada dapat disusun suatu strategi pengelolaan pemanfaatan ruang daerah sempadan sungai Kali Surabaya. Strategi tersebut antara lain:

a. Strategi pengadaan RTH di sepanjang sempadan sungai baik berupa jalur hijau maupun taman kota
Keberhasilan dalam mengembangkan kawasan tepi sungai ditentukan oleh bagaimana perencana menanggapi karakteristik/ keunikan yang ada di kawasan tepi sungai tersebut. Menurut Sastrawati, 2003, karakteristik dapat dibagi menjadi dua bagian besar yaitu fisik dan non fisik. Karakteristik fisik dapat berupa keadaan alam dan lingkungan, citra, akses, bangunan, dan ketersediaan sarana dan prasarana. Apabila menilik karakteristik daerah sempadan sungai Kali Surabaya baik secara fisik maupun non-fisik, maka terdapat beberapa kriteria di kawasan tersebut yang mampu menunjang atau menjadi modal dasar untuk kemudian dikembangkan menjadi kawasan yang berwawasan lingkungan dan berkelanjutan. Dari aspek fisik daerah sempadan sungai Kali Surabaya ditunjang dengan keadaan Kali surabaya dan lokasinya yang berada dalam area CBD, sehingga berpotensi menjadi kawasan rekreasi maupun budi daya perikanan. Adapun kawasan rekreasi ini dapat berupa pengadaan RTH baik berupa jalur hijau maupun taman kota di sepanjang daerah sempadan sungai. Selain itu kondisi jalan di sepanjang kawasan tersebut masih baik, dalam artian tidak ada jalan yang berlubang dan aksesibilitasnya juga mudah dijangkau. Penyediaan RTH yang sesuai dengan proporsi yang telah ditentukan juga memiliki peranan penting dalam mendukung konsep waterfront city. RTH yang dapat diterapkan disepanjang daerah sempadan sungai Kali Surabaya seperti jalur hijau, taman, maupun pekarangan (privat). Peranan RTH disini sangat penting mengingat bahwa daerah sempadan sungai Kali Surabaya mengalir dekat dengan pusat kota yang notabene sebagai daerah CBD yang penuh akan bangunan, sehingga adanya pembangunan RTH diharapkan dapat menjadikan keadaan kawasan disekitar kawasan sekitar Kali Surabaya berwawasan lingkungan dan berkelanjutan. Perlu diingat pula bahwa dalam mekanisme pembangunan/pemanfaatan ruang harus tersedia ruang terbuka hijau setidaknya 30 % dari total luas terbangun.

22

Pengelolaan Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya

b. Strategi pengelolaan sentra PKL di daerah sempadan sungai Kali Surabaya
Untuk meningkatkan vitalitas kawasan dilakukan upaya yang mengintegrasikan kegiatan ekonomi masyarakat sekitar daerah sempadan sungai Kali Surabaya dengan beberapa aktivitas yang ada di sekitar kawasan tersebut. Seperti yang kita ketahui bahwa kegiatan perekonomian masyarakat yang tinggal di sekitar daerah sempadan sungai paling banyak berupa kegiatan informal seperti PKL dll, padahal kegiatan perekonomian disekitar situ sangat bervariasi dan paling banyak didominasi oleh perdagangan jasa seperti mall, bank, apartemen dll. Konsep pengeloaan daerah sempadan sungai Kali Surabaya yang berwawasan lingkungan dan berkelanjutan ini selain dilakukan dengan adanya pembangunan RTH juga diintegrasikan dengan pembuatan sentra PKL sebagai sebuah sarana bagi para pedagang kaki lima yang berada disekitar daerah sempadan sungai Kali Surabaya, sehingga akan tercipta lingkungan yang lebih teratur dan bersih. Pengembangan sentra PKL di beberapa titik yang dekat dengan pusat kegiatan selain dapat membantu kegiatan perekonomian di kawasan pusat, juga dapat menjadi salah satu solusi untuk mengurangi kegiatan PKL yang awalnya berada di pinggiran daerah sempadan sungai Kali Surabaya. Perlu diketahui bahwa kegiatan PKL di daerah sempadan sungai merupakan salah satu sumber darimana sampah tersebut berasal.

c.

Strategi Penyediaan TPS di beberapa spot area yang berada di sekitar pusat kegiatan.
Pembangunan atau penyediaan sarana dan prasarana pendukung aktivitas di daerah sempadan sungai Kali Surabaya seperti TPS sangat diperlukan, mengingat kawasan ini merupakan kawasan yang memiliki aktivitas kegiatan yang cukup tinggi. Adapun aktivitas kegiatan ini banyak ditemui pada kegiatan para PKL. Dari para PKL inilah sumber sampah berasal. Oleh karena diperlukan adanya penyediaan TPS sehingga kegiatan perekonomian dapat berlangsung dengan lebih baik dan masih memperhatikan keadaan lingkungan. Dengan adanya keteraturan tersebut diharapkan dapat menciptakan citra kawasan yang lebih baik.

23

Pengelolaan Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya

d. Pembuatan Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) untuk mengurangi masalah pencemaran lingkungan.
Peningkatan kualitas lingkungan merupakan salah satu syarat wajib yang harus dilakukan dalam melaksanakan konsep kawasan yang berwawasan lingkungan dan berkelanjutan. Peningkatan kualitas lingkungan yang dimaksud dapat berupa peningkatan kualitas air maupun penyediaan ruang terbuka hijau di beberapa titik di sepanjang daerah sempadan sungai Kali Surabaya. Peningkatan kualitas air dapat dilakukan dengan menerapkan IPAL untuk mengurangi kadar kimia dari limbah sehingga tidak akan merusak ekosistem yang ada di sungai tersebut. Penerapan IPAL dilakukan kepada industri yang akan mengalirkan limbahnya ke Kali Surabaya maupun untuk sektor perdagangan jasa yang berada di sepanjang aliran sungai tersebut, seperti mall, hotel, dll. Selain itu peningkatan kualitas air dapat dilakukan dengan memberikan pembinaan kepada masyarakat sekitar Kali Surabaya untuk tidak membuang sampah di sungai dan lebih memperhatikan keberlangsungan lingkungan di sekitar mereka. Adanya pembinaan ini diharapkan dapat mengurangi kuantitas sampah yang masuk ke sungai sehingga tingkat sedimentasi atau pendangkalan yang dialami oleh Kali Surabaya juga ikut berkurang.

24

Pengelolaan Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya

BAB V PENUTUP
5.1 Kesimpulan Kali Surabaya merupakan bagian dari Daerah Aliran Sungai (DAS) Brantas yang melintas mulai pintu air Jagir dan berakhir di Jembatan Daerah Undaan. Lebar sungai antara 20-35 meter, dengan kedalaman air 1-2 meter dan kedalaman dasar mulai 23 meter. Kali Surabaya tergolong ke dalam sungai yang tak bertanggul yang berada di dalam kawasan perkotaan dengan kriteria yang berdasarkan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.63 Tahun 1993 Pasal 8 ayat I bahwa sungai yang mempunyai kedalaman tidak lebih dan 3 ( tiga ) meter, garis sempadan ditetapkan sekurangkurangnya 10 ( sepuluh ) meter dihitung dari tepi sungai pada waktu ditetapkan. Isu strategis yang muncul dari potensi atau permasalahan berikit ini menjadi fokus pengelolaan daerah sempadan sungai Kali Surabaya, yaitu: 1. Daerah sempadan sungai Kali Surabaya sangat mendukung untuk kegiatan rekreasi dan penghijauan maupun budidaya ikan tawar, contohnya di kawasan Jagir. 2. Tidak ada upaya tegas Pemprov Jatim untuk mengendalikan pemakaian lahan daerah sempadan. Pengelolaan dan pembatasan pemanfaatan lahan daerah sempadan untuk kawasan terbangun, Pemerintah Propinsi Jatim membebaskan orang untuk memakai tanah di kanan kiri kali Surabaya. 3. Adanya pencemaran lingkungan yang diakibatkan dari aktivitas masyarakat di daerah sempadan sungai Kali Surabaya seperti permukiman kumuh, serta banyaknya PKL. 4. Kelembagaan pengelolaan sungai dan persampahan di kawasan studi belum maksimal, serta belum ada pembinaan terkait kebersihan lingkungan. Dari potensi maupun masalah yang terangkum dalam isu strategis, dapat disusun suatu strategi pengelolaan pemanfaatan ruang daerah sempadan sungai Kali Surabaya. Strategi tersebut antara lain: a. Strategi pengadaan RTH di sepanjang sempadan sungai baik berupa jalur hijau maupun taman kota b. Strategi pengelolaan sentra PKL di daerah sempadan sungai Kali Surabaya

24

Pengelolaan Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya c. Strategi Penyediaan TPS di beberapa spot area yang berada di sekitar pusat kegiatan. d. Pembuatan Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) untuk mengurangi masalah pencemaran lingkungan. 5.2 Rekomendasi Adapun adalah : 1. Sebaiknya pemerintah Kota Surabaya memiliki langkah insentif yang inovatif dalam merangkul masyarakat, khususnya yang tinggal atau memiliki lahan di sekitar daerah sempadan sungai Kali Surabaya, untuk mewujudkan program pengadaan RTH yang pernah direncanakan sebelumnya oleh pemerintah. RTH tersebut nantinya akan menjadi taman kota sebagai tempat wisata lokal masyarakat Surabaya. 2. Diperlukan pengelolaan sentra PKL secara serius oleh pemerintah Kota Surabaya guna mendukung keberadaan taman kota di sepanjang daerah sempadan sungai. Misalnya dengan cara insentif seperti menyewakan kapling yang ada di sentra PKL dengan harga rendah bagi sejumlah PKL yang menjadi pendaftar pertama. 3. Pemerintah Kota Surabaya melakukan survey terhadap daerah permukiman, yang memang memiliki tingkat aktivitas penduduk tinggi, yang berada di sekitar daerah sempadan sungai sehingga lebih tepat dalam penentuan spot yang akan dibangun TPS. 4. Pemerintah lebih menegaskan konsistensi AMDAL yang dimilki tiap industri yang berada pada daerah sempadan sungai yang menuju Kali Surabaya , khususnya dalam penyediaan IPAL. Agar limbah yang dibuang tidak langsung mengalir begitu saja oleh arus sungai yang menuju Kali Surabaya. rekomendasi yang dapat mendukung terlaksananya strategi pengelolaan kasus pemanfaatan ruang di daerah sempadan sungai Kali Surabaya

25

Pengelolaan Daerah Sempadan Sungai Kali Surabaya

DAFTAR PUSTAKA
_______________, 2009. Kepmen Pedoman Pengelolaan DAS. Diunduh dari Dephut.go.id pada tanggal 7 Desember 2011 pukul 11.21 _______________, Pembersihan Lahan di Sekitar Bantaran Kali Surabaya. Diunduh dari www.reuni17grandong.com pada tanggal 7 Desember 2011 pukul 12.08 _______________, Horeee Akan Ada Taman di Bantaran Kali Surabaya. Diunduh dari suryaonline.com pada tanggal 7 Desember 2011 pukul 12.43. _______________,

BLH Bangun IPAL Komunal di Kali Surabaya. Diunduh dari

jatimprov.go.id pada tanggal 7 Desemberr 2011 pukul 14.46. _______________, Mandi Hingga Berak di Kali Surabaya. Diunduh dari surabaypagi.com pada tanggal 7 Desember 2011 pukul 15.10. _______________, 84 Persen Ikan Kali Surabaya Alami Interseksual. Diunduh dari www.ecoton.or.id pada tanggal 8 Desember 2011 pukul 11.22. _______________,

Kali

Surabaya

Masih

Dianggap

WC

Umum.

Diunduh

dari

www.beritajatim.com pada tanggal 8 Desember 2011 pukul 11.25. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.63 Tahun 1993 Tentang: Garis Sempadan Sungai,

Daerah Manfaat Sungai, Daerah Penguasaan Sungai dan Bekas Sungai.
Perda Kota Surabaya no. 3 Tahun 2007 tentang RTRW Surabaya pasal 31. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Timur oleh Gubernur Jawa Timur Tentang Rencana Tata

Ruang Wilayah Provinsi Jawa Timur Tahun 2009-2029. Kota Surabaya.
Rancangan Peraturan Daerah Provinsi Jawa Timur oleh Gubernur Jawa Timur Tentang

Penataan Sempadan Sungai Kali Surabaya dan Kali Wonokromo, No. 9 Tahun 2007.

26

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->