P. 1
GCG

GCG

|Views: 436|Likes:

More info:

Published by: Doni Sihite Sadahige Katsushika on Jan 16, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as RTF, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/24/2013

pdf

text

original

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

Good Corporate Governance (GCG) Good Corporate Governance (GCG) telah menjadi sebuah istilah dan gerakan yang hangat dibicarakan dalam beberapa tahun terakhir. Sebagai sebuah konsep yang makin populer, GCG ternyata tak memiliki definisi tunggal. Di kalangan bisnis, istilah GCG diartikan tata kelola perusahaan. Beberapa negara mendefinisikan GCG dengan pengertian yang agak mirip walaupun ada sedikit perbedaan istilah.

Pengertian Good Corporate Governance Pengertian Good Corporate Governance (GCG) menurut Indra Surya dalam buku Penerapan Good Corporate Governance: Mengesampingkan Hakhak Istimewa demi Kelangsungan Usaha yang mengutip pengertian dari Price Waterhouse Coopers adalah sebagai berikut: “Good Corporate Governance terkait dengan pengambilan keputusasn yang efektif. Dibangun melalui kultur organisasi, nilai-nilai, sistem, berbagai proses, kebijakan-kebijakan dan struktur organisasi, yang bertujuan untuk mencapai bisnis yang menguntungkan, efisien dan efektif dalam mengelola risiko dan bertanggungjawab dengan memerhatikan kepentingan stakeholders”. (2006:25) Pengertian Good Corporate Governance (GCG) menurut Muhammad dalam bukunya yang berjudul Manajemen Bank Syariah adalah sebagai berikut: “Good Corporate Governance dapat didefinisikan sebagai sistem hak,
12

13

proses, dan kontrol secara keseluruhan yang ditetapkan secara internal dan eksternal atas manajemen sebuah entitas bisnis dengan tujuan untuk melindungi kepentingan semua stakeholder”. (2005:404) Sedangkan pengertian Good Corporate Governance (GCG) menurut Mas Ahmad Daniri dalam buku Good Corporate Governance: Konsep dan Penerapannya dalam Konteks Indonesia adalah sebagai berikut: “Good Corporate Governance (GCG) didefinisikan sebagai suatu pola hubungan, sistem, dan proses yang digunakan oleh organ perusahaan (Direksi, Dewan Komisaris, RUPS) guna memberikan nilai tambah kepada pemegang saham secara berkesinambungan dalam jangka panjang, dengan tetap memperhatikan kepentingan stakeholders lainnya, berlandaskan peraturan perundangan dan norma yang berlaku”. (2005:8) Dari pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa good corporate governance merupakan suatu proses transparan atas penentuan tujuan perusahaan, pencapaian, dan pengukuran kinerja, dimana di dalamnya terdapat sistem yang mencakup perimbangan kewenangan atas pengendalian perusahaan yang dapat membatasi munculnya peluang pengelolaan yang salah dan penyalahgunaan aset perusahaan. Selain itu GCG merupakan suatu struktur yang mengatur pola hubungan harmonis tentang peran Dewan Komisaris, Direksi, RUPS dan para stakeholders.

Prinsip-prinsip Dasar Good Corporate Governance Prinsip-prinsip Good Corporate Governance (GCG) menurut Peraturan Bank Indonesia No. 8/4/PBI/2006 tentang Pelaksanaan Good Corporate Governance bagi Bank Umum adalah sebagai berikut:

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

1 4

“Pelaksanaan

Good

Corporate

Governance

harus

senantiasa

berlandaskan pada lima prinsip dasar: Transparency, Accountability, Resposibility, Independency, Fairness. Prinsip-prinsip yang dikandung GCG tersebut dapat dijabarkan sebagai berikut: Transparency (Keterbukaan) Transparency yaitu keterbukaan dalam mengemukakan informasi yang material dan relevan serta keterbukaan dalam melaksanakan proses pengambilan keputusan. Dalam mewujudkan transparansi, perusahaan harus menyediakan informasi yang cukup, akurat, dan tepat waktu kepada pihak yang berkepentingan dengan perusahaan tersebut. Selain itu, para investor harus dapat mengakses informasi penting perusahaan secara mudah pada saat diperlukan. Accountability (Akuntabilitas) Accountability (akuntabilitas) yaitu kejelasan fungsi dan pelaksanaan pertanggungjawaban organ perusahaan sehingga pengelolaannya berjalan secara efektif. Bila prinsip accountability (akuntabilitas) ini diterapkan secara efektif, maka perusahaan akan terhindar dari agency problem (benturan kepentingan peran). Responsibility (Pertanggungjawaban) Responsibility (pertanggungjawaban) adalah kesesuaian atau kepatuhan di dalam pengelolaan perusahaan terhadap prinsip korporasi yang sehat serta peraturan perundangan yang berlaku. Peraturan yang berlaku termasuk

kesehatan/keselamatan kerja. perlindungan lingkungan hidup. Fairness menjadi jiwa untuk memonitor dan menjamin perlakuan yang adil di antara beragam kepentingan dalam perusahaan. dan persaingan yang sehat. Fairness diharapkan membuat seluruh aset perusahaan dikelola secara baik dan prudent (hati-hati).15 yang berkaitan dengan masalah pajak. Fairness (Kesetaraan dan Kewajaran) Fairness yaitu keadilan dan kesetaraan dalam memenuhi hak-hak stakeholder yang timbul berdasarkan perjanjian dan peraturan perundangundangan yang berlaku. standar penggajian. Independensi penting sekali dalam proses pengambilan keputusan. Manfaat dan Prasyarat Penerapan Good Corporate Governance Esensi corporate governance adalah peningkatan kinerja perusahaan melalui supervisi atau pemantauan kinerja manajemen dan adanya akuntabilitas . Independency (Kemandirian) Independency atau kemandirian adalah suatu keadaan dimana perusahaan dikelola secara profesional tanpa benturan kepentingan dan pengaruh/tekanan dari pihak manapun yang tidak sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku dan prinsip-prinsip korporasi yang sehat. Hilangnya independensi dalam proses pengambilan keputusan akan menghilangkan objektivitas dalam pengambilan keputusan tersebut. hubungan industrial. sehingga muncul perlindungan kepentingan pemegang saham secara fair (jujur dan adil).

Menciptakan dukungan para stakeholders dalam lingkungan perusahaan terhadap keberadaan perusahaan dan berbagai strategi dan kebijakan yang ditempuh perusahaan”. Penerapan GCG secara konsisten juga menumbuhkan nilai integritas dan menciptakan budaya kerja yang harmonis diantara direksi dan karyawan secara langsung bank akan menikmati citra baik”. 2. (2005:14) Manfaat GCG ini bukan hanya untuk saat ini. yaitu suatu biaya yang harus ditanggung pemegang saham akibat pendelegasian wewenang kepada pihak manajemen. Mengurangi biaya modal (cost of capital). ada dua manfaat yang diperoleh bank apabila menerapkan GCG secara konsisten yaitu: “1. Mengurangi agency cost. 4.BAB II TINJAUAN PUSTAKA 1 6 manajemen terhadap pemangku kepentingan lainnya. jika perusahaan menerapkan GCG secara konsisten dan efektif maka akan dapat memberikan manfaat antara lain: “1. Penerapan GCG akan meningkatkan kepercayaan publik terhadap bank. Dalam kaitannya dengan dunia perbankan. tetapi juga dalam jangka . Meningkatkan nilai saham perusahaan sekaligus dapat meningkatkan citra perusahaan di mata publik dalam jangka panjang. 2. karena sudah timbul kepercayaan bahwa bank dikelola secara benar maka bank akan memperoleh kemudahan dalam berhubungan dengan calon investor baik internal maupun eksternal dalam rangka mencari tambahan dana atau modal. (2005:8) Disamping hal-hal tersebut. Fajriah yang dimuat dalam Kinerja Bank Online Magazine. menurut Deputi Gubernur Bank Indonesia Siti Ch. berdasarkan kerangka aturan dan peraturan yang berlaku. 3. menurut Mas Ahmad Daniri dalam buku Good Corporate Governance: Konsep dan Penerapannya dalam Konteks Indonesia.

(2006:68) Untuk menciptakan keberhasilan dalam penerapan GCG. Hal ini sesuai dengan yang dikemukakan oleh Mas Ahmad Daniri dalam buku Good Corporate Governance: Konsep dan Penerapannya dalam Konteks Indonesia yaitu: “Keberhasilan penerapan GCG juga memiliki prasyarat tersendiri. 2. 3. penerapan GCG secara konkret memiiki tujuan terhadap perusahaan sebagai berikut: “1. Memudahkan akses terhadap investasi domestik maupun asing. (2005:15) Kedua jenis faktor tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut: Faktor Eksternal Faktor eksternal adalah berbagai faktor yang berasal dari luar perusahaan yang sangat mempengaruhi keberhasilan penerapan GCG. Meningkatkan keyakinan dan kepercayaan dari stakeholders terhadap perusahaan 5. Mendapatkan cost of capital yang lebih murah. Ada dua faktor yang memegang peranan. menurut Indra Surya dalam buku Penerapan Good Corporate Governance: Mengesampingkan Hak-hak Istimewa demi Kelangsungan Usaha. Secara umum. 4. Memberikan keputusan yang lebih baik dalam meningkatkan kinerja ekonomi perusahaan. maka diperlukan syarat-syarat tertentu. faktor eksternal dan internal”. antara lain: .17 panjang dapat menjadi pilar utama pendukung tumbuh kembangnya perusahaan sekaligus pilar pemenang era persaingan global. Melindungi direksi dan komisaris dari tuntutan hukum”.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 1 8 Terdapatnya sistem hukum yang baik sehingga mampu menjamin berlakunya supremasi hukum yang konsisten dan efektif. Adanya manajemen pengendalian resiko perusahaan yang didasarkan pada kaidah-kaidah standar GCG. . Adanya semangat anti korupsi yang berkembang dilingkungan publik dimana perusahaan beroperasi disertai perbaikan masalah kualitas pendidikan dan perluasan peluang kerja. Faktor-faktor tersebut antara lain: Terdapatnya budaya perusahaan (corporate culture) yang mendukung penerapan GCG dalam mekanisme dan sistem kerja manajemen di perusahaan. Terdapatnya contoh pelaksanaan GCG yang tepat (best practices) yang dapat menjadi standar pelaksanaan GCG yang efektif dan profesional. Faktor Internal Faktor Internal adalah pendorong keberhasilan pelaksanaan praktek GCG yang berasal dari dalam perusahaan. Adanya dukungan pelaksanaan GCG dari sektor publik/lembaga pemerintahan yang diharapkan dapat pula melaksanakan Good Governance dan Cleane Government menuju Good Government Governance yang sebenarnya. Adanya berbagai peraturan dan kebijakan yang dikeluarkan perusahaan mengacu pada penerapan nilai-nilai GCG. Terbangunnya sistem tata nilai sosial yang mendukung penerapan GCG di masyarakat.

19 Terdapatnya sistem audit (pemeriksaan) yang efektif dalam perusahaan untuk menghindari setiap penyimpangan yang mungkin akan terjadi. Adanya keterbukaan informasi bagi publik untuk mampu memahami setiap gerak dan langkah manajemen dalam perusahaan sehingga kalangan publik dapat memahami dan mengikuti setiap derap langkah perkembangan dinamika perusahaan dari waktu ke waktu. dan tingkat kesiapannya. Tahap-tahap Penerapan Good Corporate Governance Salah satu tujuan utama ditegakannya good corporate governance ialah untuk menciptakan sistem yang dapat menjaga keseimbangan dalam pengendalian perusahaan sedemikian rupa sehingga mampu mengurangi peluang terjadinya kesalahan mengelola (missmanagement). skill. Dalam pelaksanaan penerapan GCG di perusahaan adalah penting bagi perusahaan untuk melakukan pentahapan yang cermat berdasarkan analisis atas situasi dan kondisi perusahaan. menciptakan insentif bagi manajer untuk memaksimumkan produktivitas penggunaan aset sehingga menciptakan nilai tambah perusahaan yang optimal. sehingga penerapan GCG dapat berjalan lancar dan mendapat dukungan dari seluruh unsur di dalam perusahaan. dan integritas berbagai pihak yang menggerakan perusahaan. kredibilitas. Kualitas. Menurut Mas Ahmad Daniri dalam buku Good Corporate Governance: Konsep dan Penerapannya dalam Konteks Indonesia ada beberapa tahapan dalam menerapkan GCG yaitu: .

Upaya ini dapat dilakukan dengan meminta bantuan tenaga ahli independen dari luar perushaan. dan diskusi kelompok.BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2 0 “Pada umumnya perusahaan-perusahaan yang telah berhasil dalam menerapkan GCG melakukan tahapan-tahapan berikut: Tahap Persiapan Tahap Implementasi Tahap Evaluasi”. (2005:112) Penjelasan tentang tahapan-tahapan GCG tersebut adalah sebagai berikut: Tahap persiapan Tahap ini terdiri atas tiga langkah utama yaitu: Awareness Building Awareness Building merupakan langkah sosialisasi awal untuk membangun kesadaran mengenai arti pentingnya GCG dan komitmen bersama dalam penerapannya. GCG Manual Building GCG Manual Building adalah langkah berikutnya setelah GCG . lokakarya. GCG Assessment GCG Assessment merupakan upaya untuk mengukur atau memetakan kondisi perusahaan dalam penerapan GCG saat ini. Langkah ini perlu guna memastikan titik awal atau level penerapan GCG dan untuk mengidentifikasi langkah-langkah yang tepat guna mempersiapkan infrastruktur dan struktur perusahaan yang kondusif bagi penerapan GCG secara efektif. Kegiatan dapat dilakukan melalui seminar.

Internalisasi Internalisasi mencakup upaya-upaya untuk memperkenalkan GCG di dalam seluruh proses bisnis perusahaan melalui berbagai prosedur operasi. Upaya sosialisasi perlu dilakukan dengan suatu tim khusus yang dibentuk untuk itu. tetapi benar- .21 Assessment dilakukan. penyusunan manual atau pedoman implementasi GCG dapat disusun. Dengan upaya ini dapat dipastikan bahwa penerapan GCG bukan sekadar dipermukaan atau sekadar suatu kepatuhan yang bersifat superficial. berdasarkan roadmap yang telah disusun. Berdasarkan hasil pemetaan tingkat kesiapan untuk kesiapan perusahaan dan upaya identifikasi prioritas penerapannya. Implementasi Implementasi adalah kegiatan yang dilakukan sejalan dengan pedoman GCG yang ada. langsung berada dibawah pengawasan Direktur Utama. dan berbagai peraturan perusahaan. Tahap implementasi Tahap ini terdiri atas tiga langkah utama yaitu: Sosialisasi Sosialisasi diperlukan untuk memperkenalkan kepada seluruh perusahaan berbagai aspek yang terkait dengan implementasi GCG khususnya mengenai pedoman penerapan GCG. sistem kerja. Implementasi harus bersifat top down approach yang melibatkan Dewan Komisaris dan Direksi perusahaan.

Membangun sistem yang melindungi hak-hak pemegang saham secara adil dan setara diantara pemegang saham. Dalam hal membangun GCG. yang diharapkan akan mempengaruhi perilaku setiap individu dalam perusahaan yang pada gilirannya akan membentuk kultur perusahaan yang bernuansa GCG. tetapi juga mencakup pengendalian risiko perusahaan. Membangun sistem informasi. Membangun sistem audit yang handal. yang tak terbatas pada kepatuhan terhadap peraturan dan prosedur operasi standar. dan terkait dengan pengembangan sistem. serta sistem operasional pencapaiannya secara jelas. Mengembangkan suatu struktur yang menjaga keseimbangan peran dan fungsi organ perusahaan (check and balance). maka diperlukan langkah-langkah berikut: Menetapkan visi. baik untuk keperluan proses pengambilan keputusan maupun keperluan keterbukaan informasi material dan relevan mengenai perusahaan. rencana strategis. termasuk pengukuran . Membangun sistem pengembangan SDM.BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2 2 benar tercermin dalam seluruh aktivitas perusahaan. misi. Tahap evaluasi Tahap evaluasi adalah tahap yang perlu dilakukan secara teratur dari waktu ke waktu untuk mengukur sejauh mana efektifitas penerapan GCG telah dilakukan dengan meminta pihak independen melakukan audit implementasi dan scoring atas praktek GCG yang ada. tujuan perusahaan.

Mas Ahmad Daniri dalam buku Good Corporate Governance: Konsep dan Penerapannya dalam Konteks Indonesia mengemukakan bahwa: “Sejalan dengan implementasi Arsitektur Perbankan Indonesia (API). . yang menyatakan bahwa: “Bank wajib melaksanakan prinsip-prinsip Good Corporate Governance dalam setiap kegiatan usahanya pada seluruh tingkatan atau jenjang”. BI memperkuat pelaksanaan GCG di industri perbankan Indonesia antara lain: Governance Structure Governance Process Governance Outcome ”. Good Corporate Governance di Lingkungan Perbankan Kebutuhan untuk menerapkan GCG juga dirasakan sangat kuat dalam industri perbankan. kuat.23 kinerjanya. Penerapan prinsip GCG selain untuk meningkatkan daya saing. Untuk menciptakan industri perbankan nasional yang sehat. Penerapan GCG menjadi suatu keharusan mengingat sektor perbankan mengelola dana publik (nasabah). Hal ini sesuai dengan Peraturan Bank Indonesia No. juga untuk lebih memberikan perlindungan kepada masyarakat. dan bermanfaat bagi masyarakat sesuai visi API (Arsitektur Perbankan Indonesia). maka Bank Indonesia telah mengeluarkan beberapa kebijakan yang dituangkan dalam Peraturan Bank Indonesia (PBI) yang terkait dengan Good Corporate Governance (GCG). 8/4/PBI/2006 tentang Pelaksanaan Good Corporate Governance bagi Bank Umum.

Adanya persyaratan yang terperinci untuk calon Direksi dan Komisaris ini dapat menjadikan terpilihnya pengurus yang independen serta memiliki kemampuan di bidangnya. dimana anggota Dewan Komisaris dan Direksi tidak diperbolehkan terafiliasi dan atau memiliki hubungan keuangan dengan Dewan Komisaris dan Direksi lainnya atau menjadi pemegang saham pengendali di perusahaan lain serta persyaratan Direksi dan Komisaris Independen. 2/27/PBI/2000 tentang Bank Umum. 5/25/PBI/2003 tentang fit and proper test.BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2 4 (2005:70) Ketiga jenis peraturan tersebut penjelasannya adalah sebagai berikut: Pengaturan yang berkenaan dengan Governance Struktur Fit dan Proper Test (Kemampuan dan Kepatutan) PBI No. dimana Direksi dan Komisaris yang akan memasuki dan telah aktif di Bank (existing) harus memenuhi kompetensi tertentu untuk menjadi pengurus bank. 1/6/PBI/1999 tentang Penugasan Direktur Kepatuhan (Complience Direktor) dan Penerapan Standar Pelaksanaan Fungsi Audit Intern Bank Umum. Bank dipersyaratkan untuk menunjuk Direktur Kepatuhan yang bertanggung jawab untuk memastikan kepatuhan Bank terhadap ketentuan yang ada. Independensi Pengurus Bank Berdasarkan PBI No. Direktur Kepatuhan dan Peningkatan Peran Fungsi Audit Bank Menurut PBI No. .

yang ditindaklanjuti dengan SE No. memberikan gambaran kepada pengelola bank mengenai kemungkinan kerugian bank di masa mendatang. 5/8/PBI/2003 tentang Penerapan Manajemen Risiko bagi Bank Umum. 2/27/PBI/2000 tentang Bank Umum) dan rencana kerja anggaran dan tahunan (RKAT) melalui ketentuan Surat Keputusan Direksi Bank Indonesia tahun 1995. Strategi dan Rencana Bisnis Bank Indonesia menetapkan ketentuan yang mewajibkan Bank untuk Menyusun rencana bisnis menengah dan panjang/corporate plan (PBI No. meningkatkan metode dan proses pengambilan yang sistematis yang didasarkan atas ketersediaan informasi. Penerapan manajemen risiko diharapkan dapat meningkatkan shareholder value. Manajemen dalam Tingkat Kesehatan Bank Dalam rangka meningkatkan pengelolaan Bank yang sehat dan .25 Pengaturan yang berkenaan dengan Governance Process Manajemen Risiko dan Pengendalian Intern Menurut PBI No. yang dimaksudakan agar Bank dapat menetapkan sasaran strategik (a well-articulated corporate strategy) dan serangkaian nilai-nilai (value) Bank yang mewajibkan dikomunikasikan kepada setiap jenjang jabatan pada organisasi serta mengendalikan risiko strategik yang melekat pada operasional Bank. 5/21/DPNP tanggal 29 September 2003.

semesteran. pemegang saham pengendali. 3/22/PBI2001 tentang Transparansi Kondisi Keuangan Bank yang mensyaratkan Bank untuk menyampaikan kepada publik tentang non performing loans. Transparansi Langkah Pengawasan Bank Indonesia Berdasarkan ketentuan PBI No. hubungan istimewa dengan pihak terafiliasi. non performing loans (NPL). Pengaturan yang berkenaan dengan Governance Outcome melalui Laporan Transparansi Kondisi Keuangan Bank dan Peningkatan Peran Auditor Eksternal Bank Indonesia telah menyusun ketentuan PBI No. Earnings. Asset. Tingkat Kesehatan Bank (TKS). Liquidity. antara lain ditetapkan pengawasan intensif dan pengawasan khusus terhadap Bank yang mengalami permasalahan seperti Kecukupan Pemenuhan Modal Minimum (KPMM). Quality. Bank Indonesia juga telah menerapkan ketentuan yang mengatur Tingkat Kesehatan Bank dimana salah satu faktor penilaian adalah faktor manajemen sebagai bagian dari keseluruhan faktor (Capital. . praktek manajemen risiko dalam laporan keuangan Bank. Sensitivity to Market Risk). baik secara triwulan. maupun triwulan.BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2 6 peningkatan prinsip kehati-hatian. 3/25/PBI/2001 tentang Penetapan Status Bank dan Penyerahan Bank Kepada BPPN (Exit Poilcy). Batas Maksimum Pemberian Kredit (BMPK). Management. profil risiko dan likuiditas.

Ada beberapa elemen yang perlu dikembangkan oleh perusahaan supaya penerapan GCG dapat berjalan efektif. dengan serta tujuan untuk untuk mengidentifikasi menangani memaksimalkan penggunaan sumber daya perusahaan secara etis. sistem audit. manajemen risiko. efektif. Hal ini sesuai dengan yang dikemukakan oleh Mas Ahmad Daniri dalam buku Good Corporate Governance: Konsep dan Penerapannya dalam Konteks Indonesia yaitu: “Elemen-elemen penting yang perlu secara sistematik dikembangkan di perusahaan agar implementasi GCG berjalan secara efektif adalah sistem pengendalian internal. perusahaan juga harus dikelola secara etis dan bertanggung jawab.27 Elemen-elemen Penting Pendukung Efektivitas Good Corporate Governance Good Corporate Governance pada dasarnya memberikan arahan kepada pengurus perusahaan agar dalam mengejar keuntungan dan mengembangkan usahanya. dan tidak semata-mata mengejar keuntungan finansial belaka. Sistem pengandalian internal yang dirancang secara komprehensif dan diimplementasikan secara efektif dapat menciptakan lingkungan yang kondusif bagi kepatuhan perusahaan terhadap peraturan perundangan yang berlaku dan mengurangi resiko kekeliruan material dalam laporan . (2005:158) Elemen-elemen penting GCG tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut: Sistem Pengendalian Internal Sistem pengendalian internal dimaksudkan untuk melindungi perusahaan terhadap penyelewengan dan finansial dan resiko hukum. dalam upaya mencapai sasaran-sasaran perusahaan. dan efisien. dan pelaporan perusahaan ”.

Direksi hendaknya merumuskan mekanisme yang dapat memastikan adanya kepatuhan terhadap berbagai peraturan dan ketentuan yang berlaku. dan mengelola resiko sedemikian rupa sehingga perusahaan senantiasa dapat menerapkan pengendalian atas kondisi saat ini maupun mengantisipasi resiko yang mungkin timbul sehingga perusahaan dapat memenuhi tujuan dan sasarannya. Manajemen Risiko Manajemen resiko adalah upaya untuk mengidentifikasi. menganalisis.BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2 8 keuangan. Standar praktek internasional sistem audit yang dikembangkan dan direkomendasikan oleh organisasi The Institute of Internal Auditors (IAA) sangat menekankan arti penting audit internal. Laporan Keuangan . Sistem Audit Sistem audit dan peran audit internal atau dikenal sebagai Satuan Pengawas Internal (SPI) amat penting bagi perusahaan. Pelaporan perusahaan Dewan Komisaris dan Direksi bertanggung jawab untuk memastikan bahwa perusahaan telah menyajikan laporan keuangan dan hasil-hasil operasi perusahaan dengan penuh integritas.

Prosedur dan Metode adalah sebagai berikut: “Laporan keuangan adalah suatu daftar keuangan yang dibuat pada akhir periode yang berasal dari catatan aktivitas perusahaan selama periode tertentu yang terdiri dari neraca. statement of retained earning and statement of changes in financial positions)”.1 Pengertian Laporan Keuangan Pengertian Laporan Keuangan menurut Kusnadi dalam buku Akuntansi Keuangan Menengah (Intermediate): Prinsip. Laporan keuangan pada umumnya diartikan sebagai ringkasan dan proses pencatatan mengenai transaksitransaksi keuangan yang terjadi pada perusahaan.2. laporan saldo laba. (2000:2) Jumingan dalam buku Analisis Laporan Keuangan memberikan pengertian Laporan Keuangan sebagai berikut: “Laporan keuangan pada dasarnya merupakan hasil refleksi dari sekian banyak transaksi yang terjadi dalam suatu perusahaan. Pengelolaan Aktiva. income statement. laporan laba rugi. dan Modal serta Pengukuran Kinerja Perusahaan adalah sebagai berikut: “Laporan keuangan (financial statement) merupakan daftar .29 Laporan keuangan merupakan salah satu pedoman bagi stakeholders untuk dapat mengetahui kinerja dari sebuah perusahaan. Transaksi dan peristiwa yang bersifat finansial dicatat. dan kemudian diadakan penafsiran untuk berbagai tujuan ”. dan diringkaskan dengan cara setepat-tepatnya dalam satuan uang. 2. laporan arus kas dan laporan perubahan modal (Balance sheet. (2006:4) Pengertian Laporan Keuangan menurut Sugiyarso dalam buku Manajemen Keuangan: Pemahaman Laporan Keuangan. digolongkan.

(2006:1) Laporan keuangan ini biasanya dibuat oleh manajemen dengan tujuan untuk mempertanggungjawabkan tugas-tugas yang dibebankan kepadanya oleh para pemilik perusahaan. Agar pembaca laporan keuangan tersebut memperoleh gambaran yang jelas.BAB II TINJAUAN PUSTAKA 3 0 ringkasan akhir transaksi keuangan organisasi yang menunjukan semua kegiatan operasional organisasi dan akibatnya selama tahun buku yang bersangkutan ”. laporan laba rugi. laporan arus kas dan laporan perubahan modal yang digunakan untuk berbagai tujuan. laporan perubahan posisi keuangan (yang dapat disajikan dalam berbagai cara misalnya. Disamping itu juga termasuk skedul dan informasi tambahan yang berkaitan dengan laporan tersebut. Disamping itu laporan keuangan juga digunakan untuk memenuhi tujuan-tujuan lainnya yaitu sebagai laporan kepada pihak-pihak di luar perusahaan. sebagai laporan arus kas atau laporan arus dana). catatan dan laporan lain serta materi penjelasan yang merupakan bagian integral dari laporan keuangan. Laporan keuangan yang lengkap biasanya meliputi neraca. Pendapat lain dikemukakan oleh Ikatan Akuntan Indonesia dalam Standar Akuntansi Keuangan. laporan laba rugi. laporan saldo laba. maka laporan keuangan yang disusun harus didasarkan pada prinsip keuangan yang lazim. Laporan keuangan tersebut merupakan sebagai alat pihak manajemen untuk berkomunikasi dengan pihak yang berkepentingan dengan kondisi keuangan dan hasil operasi .” (2004:2) Dari pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa laporan keuangan merupakan hasil dari transaksi keuangan yang dibuat pada akhir periode dimana di dalamnya terdiri dari neraca. yang menyatakan bahwa: “Laporan keuangan merupakan bagian dari proses pelaporan keuangan. misalnya informasi keuangan segmen industri dan geografis serta pengungkapan pengaruh perubahan harga.

laporan keuangan disusun atas dasar akrual. yang menyatakan bahwa: “Berikut ini beberapa asumsi dan konsep dalam akuntansi: Kesatuan (Entity) Kontinuitas (Continuity) Periode Waktu Unit Moneter Realisasi dan Pengakuan Mempertemukan Pendapatan dengan Biaya (Matching) dan .2. 2. Sedangkan konsep-konsep dasar merupakan pedoman dalam menyusun prinsip akuntansi. Menurut Mamduh M Hanafi dan Abdul halim dalam bukunya yang berjudul Analisis Laporan Keuangan. “Untuk mencapai tujuannya.31 perusahaan serta disusun berdasarkan prinsip-prinsip akuntansi yang diterima umum. disebutkan bahwa penyusunan dan penyajian laporan keuangan harus berdasarkan atas dasar akrual. hal ini diperlukan agar kualitas informasi laporan keuangan dapat bermanfaat bagi semua pemakai. pengaruh transaksi dan peristiwa lain diakui pada saat kejadian (dan bukan pada saat kas atau setara kas diterima atau dibayar) dan dicatat dalam catatan akuntansi serta dilaporkan dalam laporan keuangan pada periode yang bersangkutan”. (2004:6) Didalam menyusun prinsip akuntansi.2 Asumsi dan Konsep Dasar Laporan Keuangan Di dalam Standar Akuntansi Keuangan tentang Kerangka Dasar Penyusunan dan Penyajian Laporan Keuangan (KDPPLK) yang dikeluarkan oleh Ikatan Akuntan Indonesia. digunakan asumsi-asumsi dan konsep-konsep dasar tertentu. Asumsi dasar ini merupakan aspek dari lingkungan di mana akuntansi itu dilaksanakan. Dengan dasar ini.

dan perjanjian-perjanjian. Kontinuitas (Continuity) Asumsi kontinuitas menganggap bahwa perusahaan akan tetap beroperasi pada masa mendatang dan diharapkan tidak akan terjadi likuiditas. pembatasan waktu diperlukan.BAB II TINJAUAN PUSTAKA 3 2 Pendekatan Akrual Prinsip Harga Perolehan Konservatisme.” (2005:38) Adapun pengertian dari kedelapan asumsi dan konsep dasar tersebut adalah sebagai berikut: Kesatuan (Entity) Asumsi kesatuan yang berdiri tersebut memisahkan pihak pemilik dengan organisasinya. misalnya selama satu tahun. kontrak-kontrak. Sebagai konsekuensinya. Untuk menentukan prestasi perusahaan dengan lebih akurat. pencatatan dan pelaporan keuangan berkaitan dengan transaksi yang dilakukan oleh kesatuan bisnis. Periode Waktu Kegiatan perusahaan berjalan terus dari periode yang satu ke periode yang lain dengan volume laba yang berbeda. Dengan demikian pendapatan dan biaya kesatuan ekonomi diukur selama waktu tertentu. . Penekanan dari konsep ini adalah anggapan bahwa akan tersedia cukup waktu bagi suatu perusahaan untuk menyelesaikan usaha. Organisasi tersebut yang memiliki sumber daya dan menanggung kesatuan-kesatuannya. dipisahkan dari transaksi yang dilakukan oleh kesatuan bisnis tersebut. Transaksi yang dilakukan oleh individu pemilik.

Konservatisme . Harga perolehan adalah harga pertukaran yang disetujui kedua belah pihak yang bersangkutan dalam transaksi. Prinsip ini berguna untuk menentukan besarnya penghasilan bersih setiap periode. utang. pengakuan berarti proses pencatatan dan pelaporan secara formal suatu item dalam laporan keuangan. Unit moneter dipakai sebagai unit transaksi dalam laporan keuangan. Unit moneter yang digunakan adalah mata uang dari negara di mana perusahaan itu berdiri. Mempertemukan Pendapatan dengan Biaya (Matching) dan Pendekatan Akrual Prinsip mempertemukan (Matching) berarti mempertemukan pendapatan dan biaya yang terjadi pada periode terjadinya pendapatan atau biaya tersebut. Data biaya historis ini dianggap yang paling objektif dan dapat diperiksa kebenarannya. Salah satu akibat dari prinsip ini adalah digunakannya dasar waktu (akrual) dalam pembebanan biaya. Prinsip Harga Perolehan Prinsip ini menghendaki digunakannya harga perolehan dalam mencatat aktivitas. Realisasi dan Pengakuan Realisasi berarti proses perubahan (konversi) dari sumber daya non-kas menjadi kas atau hak untuk menjadikan kas (right to cash).33 Unit Moneter Semua transaksi dinyatakan di dalam catatan dalam bentuk unit moneter pada saat terjadinya transaksi. modal dan biaya.

Pelaporan yang didasari kehati-hatian akan memberi manfaat yang terbaik untuk semua pemakaian laporan keuangan.BAB II TINJAUAN PUSTAKA 3 4 Konservatisme merupakan reaksi yang berhati-hati atas ketidakpastian yang ada. sehingga dapat memberikan kualitas penyajian dan pengungkapan yang memadai bagi pengguna informasi yang disajikan dalam pelaporan keuangan perusahaan.” keuangan (2004:14) Tujuan laporan keuangan yang disusun dalam suatu perusahaan tersebut penjelasannya adalah sebagai berikut: Menyediakan informasi yang menyangkut posisi keuangan. Menyediakan informasi untuk pengambilan keputusan. 2. serta perubahan posisi keuangan suatu perusahaan yang bermanfaat bagi . Merupakan laporan pertanggungjawaban manajemen.3 Tujuan Laporan Keuangan Laporan keuangan yang disusun oleh perusahaan harus didasarkan pada prinsip akuntansi yang lazim. Menurut Ikatan Akuntan Indonesia dalam Standar Akuntansi Keuangan. kinerja. Ketidakpastian dan resiko tersebut harus dicerminkan dalam laporan keuangan agar nilai prediksi dan kenetralan bisa diperbaiki. agar ketidakpastian tersebut dan resiko yang berkaitan dalam situasi bisnis bisa dipertimbangkan dengan cukup memadai.2. tujuan para pemakai laporan keuangan adalah sebagai berikut: “Tujuan laporan keuangan adalah sebagai berikut : Menyediakan informasi yang menyangkut posisi perusahaan.

pelanggan. Mereka menggunakan laporan keuangan untuk memenuhi beberapa kebutuhan informasi yang berbeda”. Menurut Standar Akuntansi Keuangan menyatakan bahwa: “Pemakai laporan keuangan meliputi investor sekarang dan investor potensial. pemerintah serta lembaga-lembaganya. Memenuhi kebutuhan bersama sebagian besar pemakai. Pemakai yang ingin menilai apa yang telah dilakukan atau pertanggungjawaban manajemen berbuat demikian agar mereka dapat membuat keputusan ekonomi. atau pertanggungjawaban manajemen atas sumber daya yang dipercayakan kepadanya. namun demikian. (2004:9) Para pemakai laporan keuangan menggunakan informasi laporan keuangan . karyawan. pemberi pinjaman.2. laporan keuangan tidak menyediakan semua informasi yang mungkin dibutuhkan pemakai dalam pengambilan keputusan ekonomi karena secara umum menggambarkan pengaruh keuangan dari kejadian di masa lalu. dan masyarakat. keputusan untuk menahan atau menjual investasi mereka dalam perusahaan atau keputusan untuk mengangkat kembali atau mengganti manajemen. Keputusan ini mencakup misalnya.4 Pemakai Laporan Keuangan Laporan keuangan disusun dan disajikan sekurang-kurangnya setahun sekali untuk memenuhi kebutuhan sejumlah besar pemakai. pemasok dan kreditor usaha lainnya. 2. Menunjukan apa yang telah dilakukan manajemen (stewardship). dan tidak diwajibkan untuk menyediakan informasi nonkeuangan.35 sejumlah besar pemakai dalam pengambilan keputusan ekonomi.

Beberapa kebutuhan tersebut meliputi: Investor Investor membutuhkan informasi untuk membantu menemukan apakah harus membeli. Para pemegang saham juga tertarik pada informasi yang memungkinkan mereka untuk menilai kemampuan perusahaan untuk membayar dividen. Pemberi Pinjaman Pemberi pinjaman membutuhkan informasi keuangan untuk memutuskan apakah pinjaman serta bunganya dapat dibayar perusahaan pada saat jatuh tempo. menahan atau menjual investasi tersebut. manfaat pensiun. kesempatan kerja. .BAB II TINJAUAN PUSTAKA 3 6 untuk memenuhi berbagai kebutuhan yang berbeda. Kredir usaha berkepentingan pada perusahaan dalam tenggang waktu yang lebih pendek daripada pemberi pinjaman kecuali kalau sebagai pelanggan utama mereka tergantung pada kelangsungan hidup perusahaan. stabilitas dan profitabilitas perusahaan. Karyawan Karyawan dan kelompok-kelompok yang mewakili mereka tertarik pada informasi laporan keuangan yang memungkinkan mereka untuk menilai kemampuan perusahaan dalam memberikan balas jasa. Pemasok dan Kreditor Usaha Lainnya Pemasok dan kreditor usaha lainnya tertarik dengan informasi yang memungkinkan mereka untuk memutuskan apakah jumlah yang terhutang akan dibayar pada saat jauh tempo.

. Laporan keuangan dapat membantu masyarakat dengan menyediakan informasi kecenderungan (trend) dan perkembangan terakhir kemakmuran perusahaan serta rangkaian aktivitasnya. Pemerintah Pemerintah dan berbagai lembaga yang berada di bawah kekuasaanya berkepentingan dengan aktivitas perusahaan. Masyarakat Perusahaan mempengaruhi anggota masyarakat dalam berbagai cara.5 Jenis-jenis Laporan Keuangan Laporan keuangan perusahaan merupakan salah satu sumber informasi yang penting. Misalnya. 2.37 Pelanggan Para pelanggan berkepentingan dengan informasi mengenai kelangsungan hidup perusahaan. terutama kalau mereka terlibat dalam perjanjian jangka panjang denganm atau tergantung pada perusahaan.2. termasuk jumlah orang yang dipekerjakan dan perlindungan kepada penanam modal domestik. perusahaan dapat memberikan kontribusi berarti bagi perekonomian nasional. Ada empat macam laporan keuangan yang biasanya disusun oleh manajemen dan dapat dikatakan sebagai “laporan untuk tujuan umum”. menetapkan kebijakan pajak dan sebagai dasar untuk menyusun statistik pendapatan nasional dan statistik lainnya.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 3 8 Menurut Zaki Baridwan dalam bukunya yang berjudul Intermediate Accounting menyatakan bahwa: “Laporan keuangan yang disusun oleh manajemen biasanya terdiri dari : Neraca Laporan rugi laba Laporan perubahan modal Laporan arus kas. Laporan rugi laba Laporan yang menunjukkan hasil usaha dan biaya-biaya selama satu periode akuntansi.” (2000:18) Penjelasan mengenai jenis-jenis laporan keuangan tersebut adalah sebagai berikut: Neraca Laporan yang menunjukkan keadaan keuangan suatu perusahaan pada tanggal tertentu. . Laporan perubahan modal Laporan yang menunjukkan sebab-sebab perubahan modal dari jumlah pada awal periode menjadi jumlah pada akhir periode. Laporan arus kas Menunjukkan arus dana dan perubahan-perubahan dalam posisi keuangan selama tahun buku yang bersangkutan.

dan karakteristik kualitatif sesuai dengan standar yang telah ditetapkan oleh Ikatan Akuntan Indonesia. Karakteristik kualitas laporan keuangan yang dikemukakan oleh Ikatan Akuntan Indonesia dalam Standar Akuntansi Keuangan adalah sebagai berikut: “Karakteristik kualitatif merupakan ciri khas yang membuat informasi dalam laporan keuangan berguna bagi pemakai. Karakteristik Kualitatif Informasi Laporan Keuangan Agar dapat dimanfaatkan dalam pengambilan keputusan. Untuk menyusun dan menyajikan laporan keuangan harus memenuhi syarat mutu. Hal tersebut bertujuan agar pihak-pihak pengguna laporan keuangan dapat menggunakannya tanpa dihinggapi keraguan dan tidak menyesatkan. informasi laporan keuangan harus memiliki ciri-ciri atau karakteristik kualitatif tertentu.” (2004:7) Karakteristik kualitatif laporan keuangan menurut Zaki Baridwan dalam bukunya Intermediate Accounting adalah: ”Karakteristik kualitas laporan keuangan/informasi keuangan yang bermanfaat adalah: Relevan Dapat dimengerti Daya uji Netral Tepat waktu .39 Kualitas Laporan Keuangan Laporan keuangan disusun sebagai sebagai bentuk pertanggungjawaban pihak manajemen terhadap pihak-pihak yang berkepentingan dengan kinerja perusahaan yang dicapai selama periode tertentu.

dan bukan pada kebutuhan khusus pihak-pihak tertentu. Pihak pemakai juga diharapkan adanya pengertian atau pengetahuan mengenai aktivitas perusahaan dan istilahistilah teknis yang digunakan dalam laporan keuangan.” (2000:5) Ciri-ciri kualitatif yang harus melekat dalam informasi laporan keuangan tersebut dapat dijabarkan sebagai berikut: Relevan Relevansi suatu informasi harus dihubungkan dengan maksud penggunaannya. Relevansi suatu informasi dapat dicapai apabila mengandung nilai umpan balik dan prediksi. Dapat dimengerti Informasi laporan keuangan harus dapat dimengerti oleh pemakainya.BAB II TINJAUAN PUSTAKA 4 0 Daya banding Lengkap. Daya uji Informasi harus didasarkan pada bukti-bukti yang dapat diperiksa kelayakannya oleh para pengukur yang independen dengan menggunakan metode pengukuran yang sama. Relevansi informasi difokuskan pada kebutuhan umum pemakai. dan dinyatakan dalam bentuk dan istilah yang disesuaikan dengan batas pengertian para pemakai. Ukuran-ukuran tersebut tidak boleh . Seyogyanya dipilih metode-metode pengukuran dan penyajian laporan keuangan yang akan membantu para pemakai laporan keuangan dalam mengambil keputusan. Informasi dengan harus mempunyai kaitan dengan keputusan yang akan diambil.

bila prinsip yang baru dianggap lebih baik. susunan. Daya banding Informasi dalam laporan keuangan akan lebih berguna apabila dapat dibandingkan dengan laporan keuangan periode sebelumnya dengan menerapkan metode akuntansi yang sama dari tahun ke tahun. Netral Dalam menyajikan informasi laporan keuangan tidak boleh ada usaha untuk menguntungkan beberapa pihak. Lengkap Informasi yang lengkap dapat diartikan sebagai pemenuhan standar pengungkapan yang memadai dalam pelaporan keuangan. Untuk itu.41 didasarkan pada pendapat subjektif semata. serta istilah yang layak dalam laporan . maka harus terdapat klasifikasi. atau yang lebih dikenal dengan prinsip konsistensi. Perusahaan tetap diperkenankan melakukan perubahan atas metode/prinsip yang dianut. sementara hal tersebut akan merugikan pihak-pihak lain. Sifat dan pengaruh serta alasan dilakukannya perubahan harus diungkapkan dalam laporan keuangan periode terjadinya perubahan. Tepat waktu Informasi harus disampaikan sedini mungkin untuk dapat digunakan dalam pengambilan keputusan-keputusan ekonomi dan untuk menghindari tertundanya pengambilan keputusan.

dan lain-lain. Hal ini sesuai dengan penjelasan Sri Sulistyanto yang dikutip dari Chtourou yaitu sebagai berikut: “Secara empiris terbukti bahwa penerapan prinsip good corporate governance (GCG) dapat meningkatkan kualitas laporan keuangan dan menjadi constrain bagi aktivitas rekayasa kinerja yang dilakukan manajemen. 2. Good Corporate Governance diyakini dapat meningkatkan penyajian laporan keuangan yang lebih berkualitas. Dengan dilaksakannya GCG diharapkan kasus-kasus yang terjadi di Indonesia seperti kasus memperjualbelikan surat berharga fiktif dan kredit fiktif.2 Keterkaitan Pelaksanaan GCG terhadap Kualitas Laporan Keuangan Pelaksanaan Good Corporate Governance (GCG) sudah menjadi kebutuhan global. Rekayasa keuangan ini tidak sejalan dengan semangat GCG yang menekankan pentingnya keterbukaan. Secara teoritis rekayasa yang dikenal dengan istilah earnings management ini bertujuan untuk menyesatkan pemakai laporan keuangan yang ingin mengetahui kinerja perusahaan dan untuk mempengaruhi hasil kontraktual yang mengandalkan angka-angka akuntansi.3. Tyco. . akuntabilitas. (Jurnal Widya Warta: 2003) Saat ini hampir semua perusahaan terbuka di dunia mensyaratkan adanya pelaksanaan GCG di dalam perusahaan karena dengan dilaksanakannya GCG laporan keuangan perusahaan termasuk di dalamnya peran Komisaris dan Direksi serta transaksi-transaksi lain yang terjadi di perusahaan akan lebih transparan. Poly Peck. harus diungkapkan dengan jelas. Perhatian terhadap corporate governance terutama dipicu oleh skandal spektakuler perusahaan-perusahaan publik di Amerika dan Eropa. Worldcom. dan transparansi informasi yang akurat dan menggambarkan nilai fundamental perusahaan”. London & Commonwealth. Maxwell. Demikian pula semua fakta atau informasi tambahan yang dapat mempengaruhi pengambilan keputusan. seperti Enron.BAB II TINJAUAN PUSTAKA 4 2 keuangan.

Di dalam prinsip GCG yang dijabarkan oleh OECD dijelaskan bahwa pemenuhan prinsip keterbukaan (transparency) dilakukan dengan cara membuat laporan keuangan yang diaudit oleh auditor independent. Sehingga tidak salah apabila lembaga-lembaga keuangan Internasional seperti World Bank. Hal ini dipegang teguh karena menyangkut dana investor yang dipercayakan dan dengan adanya penerapan GCG tersebut akan meningkatkan nilai saham perusahaan sekaligus dapat meningkatkan citra perusahaan di mata publik dalam jangka panjang. qualified. dan APEC merekomendasikan kepada investor untuk membeli saham-saham perusahaan yang telah menerapkan GCG. OECD. dan competent. Prinsip akuntabilitas menuntut adanya check and balances antara elemen yang ada di dalam perusahaan. akan tetapi laporan keuangan yang disampaikan haruslah akurat dan menggambarkan keadaan yang sesungguhnya dari perusahaan. IMF. tetapi harus dilakukan secara profesional. kredit macet dan penyajian laporan keuangan ganda di perusahaan akan sulit dilakukan.43 Pelanggaran Batas Maksimum Pemberian Kredit (BMPK). Kewajiban untuk menginformasikan laporan keuangan tidak dapat dilakukan secara asal. Pembuatan laporan keuangan merupakan sebuah hal yang sangat penting. Selain itu hal ini juga terkait dengan ketaatan perusahaan dalam mematuhi peraturan perundang-undangan yang terkait dengan kegiatan usaha. karena selain merupakan sebuah kewajiban juga merupakan sarana informasi bagi para pemegang saham atau stakeholders lainnya. Melalui laporan keuangan yang berkualitaslah dapat diketahui kinerja . Prinsip transparansi dalam GCG tidak hanya menuntut perusahaan untuk mengumumkan laporan keuangan saja.

karyawan maupun semua yang terkait dengan pekerjaan. Artinya GCG mendukung pencapaian maksimalisasi nilai pemilik saham (shareholder value maximization).BAB II TINJAUAN PUSTAKA 4 4 perusahaan yang sehat dan kuat. . Kalau citra dan sentimen pasar yang positif tercipta dan dikomunikasikan terhadap pemangku kepentingan pasti akan membuat harga saham meningkat bagi perusahaan yang go public. Secara langsung perusahaan akan menikmati citra (image) baik. Penerapan GCG secara konsisten juga menciptakan nilai atau budaya kerja yang harmonis di antara seluruh direksi. dengan begitu investor yang berminat menanamkan modal tidak perlu ragu terhadap pengelolaan keuangan perusahaan tersebut.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->