PENERAPAN PANCASILA DALAM BIDANG HUKUM

Jauh sebelum Indonesia mencapai kemerdekaan, Bung Karno telah memikirkan bentuk dasar negara yang cocok untuk Indonesia merdeka nantinya. Melalui buku-buku yang dibacanya dan melalui perenungan yang dalam, yang dipadu dengan pahit getirnya perjuangan politik yang dialami sejak menjadi pelajar sekolah menengah di Surabaya yang diteruskan sewaktu menjadi mahasiswa di Institut Teknologi Bandung, serta seluruh sepak terjang perjuangan politiknya setelah itu, maka Bung Karno sampai pada kesimpulan bahwa dasar negara yang cocok untuk Indonesia merdeka adalah Pancasila. Rumusan dasar negara tersebut pertama kali disampaikannya secara resmi di hadapan rapat pleno BPUPKI atau Badan Penyelidik UsahaUsaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia, pada tanggal 1 Juni 1945. Rumusan Pancasila yang dikemukakan oleh Bung Karno adalah Kebangsaan, Kemanusiaan, Internasionalisme atau Prikemanusiaan, Mufakat atau Demokrasi, Kesejahteraan Sosial, dan Kemudian Bung Karno menyebutkan bahwa kelima rumusan itu masih bisa diperas lagi menjadi 3 sila yang disebutnya sebagai trisila yang terdiri dari Sosio-nasionalisme, sosio-demokrasi dan Ketuhanan, trisila itu juga kemudian masih diberikan kemungkinan untuk diperas lagi menjadi ekasila yaitu gotongroyong. Kemudian Setelah melalui proses yang panjang, rumusan Pancasila tersebut berubah secara redaksional seperti yang termuat dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945 seperti yang kita kenal sekarang. Seiring dengan derasnya arus globalisasi dewasa ini yang mana setiap individu sering melupakan bahkan mempertanyakan nilai-nilai yang ada dalam pancasila maka dirasakan makin kuat pula desakan untuk terus menerus mengkaji nilai-nilai yang terkandung dalam pancasila yang merupakan sumber dari segala sumber hukum yang berlaku di negara Republik Indonesia ini. Berbicara tentang nilai, nilai-nilai yang terkandung dalam pancasila memiliki arti yang mendalam baik itu secara historis maupun pengamalannya dalam kehidupan bermasyarakat. Nilai-nilai pancasila ini bagi bangsa Indonesia meupakan landasan atau dasar, cita-cita dalam malkukan sesuatu juga sebagai motivasi dalam perbuatannya, baik dalam kehidupan sehari-hari dalam masyarakat maupun dalam kehidupan kenegaraan. Dalam kehidupan bermasyarakat saat ini, nilai-nilai kepancasilaan yang kita pertahankan tersebut yang ada, seakan dikesampingkan dan itu menjadi sebuah permasalahan baru dewasa ini. Pertanyaan yang paling dikedepankan adalah bagaimana bentuk nyata penerapan yang cocok

terhadap nilai-nilai pancasila tersebut di dalam kehidupan bermasyarakat dewasa ini, berbangsa dan bernegara seiring dengan derasnya arus globalisasi dan juga bagaimana penerapan nilai-nilai tersebut dalam ruang lingkup hukum. Pancasila merupakan sumber dari segala sumber hukum, berarti segala bentuk hukum di Indonesia harus diukur menurut nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila, dan didalam aturan hukum itu harus tercermin kesadaran dan rasa keadilan yang sesuai dengan kepribadian dan falsafah hidup bangsa. Hukum di Indonesia harus menjamin dan menegakkan nilai-nilai yang terkandung dalam pembukaan UUD 1945 yang merupakan pencerminan Pancasila dan prinsipprinsip yang terkandung dalam batang tubuh UUD 1945 serta penjelasannya Dengan demikian ketiga unsur tersebut merupakan satu kesatuan yang tidak dapat dipisahkan dari UUD 1945. Pembukaan UUD 1945 adalah staatsfundamentalnormyang menurut Darji Darmodiharjo adalah filsafat hukum Indonesia, dan batang tubuh dan penjelasan UUD 1945 adalah teori hukumnya, karena dalam batang tubuhnya ditemukan landasan hukum positif Indonesia. Teori hukum tersebut meletakkan dasar-dasar falsafati hukum positif indonesia. Penjelasan UUD 1945 memberikan latar belakang pikiran dan suasana batin yang muncul pada saat UUD 1945 itu dibentuk
Sementara itu Mahfud menyebut Pembukaan dan Pasal-pasal UUD 1945 merupakan sumber dari keseluruhan politik hukum nasional Indonesia. Penegasan keduanya sebagai sumber politik hukum nasional didasarkan pada dua alasan. Pertama, Pembukaan dan Pasal-pasal UUD 1945 memuat tujuan, dasar, cita hukum, dan norma dasar negara Indonesia yang harus menjadi tujuan dan pijakan dari politik hukum di Indonesia. Kedua, Pembukaan dan Pasal-pasal UUD mengandung nilai-nilai khas yang bersumber dari pandangan dan budaya bangsa Indonesia yang diwariskan oleh nenek moyang sejak berabad-abad yang laluDalam pandangan di atas terlihat adanya kesamaan dalam melihat embukaan UUD sebagai nilai-nilai yang sudah mengakar dalam kehidupan bangsa Indonesia dan harus menjadi landasan dalam menetukan arah kebijakan dan aturan dalam menjalankan pemerintahan. Penentuan arah dan kebijakan tersebut harus dikawal oleh produk hukum yang berlandaskan kepada Pancasila. Pembentukan produk hukum merupakan konsekwensi logis dari prinsip negara hukum yang disandang Indonesia.

Apabila penjelasan UUD 1945 menggariskan, bahwa pokok-pokok pikiran yang terkandung dalam Pembukaan mewujudkan cita hukum (Rechtsidee), dan pokok-pokok pikiran dalam Pembukaan itu ialah persatuan dengan mewujudkan keadilan sosial atau disingkat persatuan, keadilan bagi seluruh rakyat, kerakyatan dan permusyawaratan perwakilan, dan Ketuhanan Yang Maha Esa menurut dasar kemanusiaan yang adil dan beradab, maka pokok-pokok pikiran itu tidak lain melainkan Pancasila. Dengan demikian maka pokok-pokok pikiran yang mewujudkan Cita Hukum itu ialah Pancasila

html .http://kodok-comiq.blogspot.com/2011/03/penerapan-pancasila-dalam-bidang-hukum.

NKRI telah memiliki sebuah konstitusi. Segi positifnya. Atas dasar tersebut. Masyarakat muslim di . yang di dalamnya terdapat rumusan Pancasila. hal ini karena mayoritas penduduk Indonesia beragama Islam. Hal ini mengandung makna bahwa tugas dan tanggung jawab tidak hanya oleh penyelenggara negara saja. Hukum tertulis seperti UUD²termasuk perubahannya². Pembukaan UUD 1945 merupakan bagian dari UUD 1945 atau merupakan bagian dari hukum positif. Persatuan Indonesia. Dalam undang-undang tersebut dinyatakan bahwa pertahanan negara bertitik tolak pada falsafah dan pandangan hidup bangsa Indonesia untuk menjamin keutuhan dan tetap tegaknya Negara Kesatuan Republik Indonesia yang berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945. substansi hukum yang dikembangkan harus merupakan perwujudan atau penjabaran sila-sila yang terkandung dalam Pancasila. di mana pemerintahan dari rakyat (individu) memiliki hak dan kewajiban yang sama dalam masalah pertahanan negara dan bela negara. terarah.sila Pancasila dasar negara). segi negatifnya. serta keyakinan pada kekuatan sendiri. Namun akhir-akhir ini keramahan kita mulai dipertanyakan oleh banyak kalangan karena ada beberapa kasus kekerasana yang bernuansa Agama. bhinneka dan plural.Sesuai dengan UUD 1945. Dalam kaitannya dengan µPancasila sebagai paradigma pengembangan hukum¶.Salah satu tujuan bernegara Indonesia adalah melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia. dan berlanjut untuk menegakkan kedaulatan negara. serta dipersiapkan secara dini oleh pemerintah dan diselenggarakan secara total terpadu. yaitu: (1) adanya perlindungan terhadap HAM. bahkan predikat ini menjadi cermin kepribadian bangsa kita di mata dunia internasional. harus mengacu pada dasar negara (sila . Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. tetapi juga rakyat Indonesia secara keseluruhan. wilayah. Dengan ditetapkannya UUD 1945. yang di dalamnya terdapat pengaturan tiga kelompok materi-muatan konstitusi. keutuhan wilayah. Dengan demikian. Sistem pembangunan pertahanan dan keamanan Indonesia disebut sistem pertahanan dan keamanan rakyat semesta (sishankamrata). Sistem pertahanan yang bersifat semesta melibatkan seluruh warga negara. Sistem ini pada dasarnya sesuai dengan nilai-nilai pancasila. substansi produk hukum merupakan karakter produk hukum responsif (untuk kepentingan rakyat dan merupakan perwujuan aspirasi rakyat). demikian juga UU dan peraturan perundang-undangan lainnya. Pancasila dapat dipaksakan berlakunya (oleh negara). bahasa dan agama namun terjalin kerja bersama guna meraih dan mengisi kemerdekaan Republik Indonesia kita. Indonesia terdiri dari beberapa suku. sistem pertahanan dan keamanan adalah mengikut sertakan seluruh komponen bangsa. dan sumber daya nasional lainnya. Pembukaan dapat diubah oleh MPR²sesuai dengan ketentuan Pasal 37 UUD 1945. Penyelenggaraan sistem pertahanan semesta didasarkan pada kesadaran atas hak dan kewajiban warga negara. 3 Tahun 2002 tentang pertahanan Negara. dan keselamatan segenap bangsa dari segala ancaman. etnis. ia mengandung segi positif dan segi negatif. Artinya. Ketika bicara peristiwa yang terjadi di Indonesia hampir pasti semuanya melibatkan umat muslim. hukum (baik yang tertulis maupun yang tidak tertulis) yang akan dibentuk tidak dapat dan tidak boleh bertentangan dengan sila-sila: (1) (2) (3) (4) (5) Ketuhanan Yang Maha Esa. Pancasila Sebagai Paradigma Pembangunan Kehidupan Umat Beragama Bangsa Indonesia sejak dulu dikenal sebagai bangsa yang ramah dan santun. dan (3) adanya pembagian dan pembatasan tugas-tugas ketatanegaraan yang juga mendasar. Dalam kedudukan yang demikian. Kemanusiaan yang adil dan beradab. Pancasila sebagai paradigma pembangunan pertahanan keamanan telah diterima bangsa Indonesia sebagaimana tertuang dalam UU No. Indonesia adalah Negara yang majemuk. (2) adanya susunan ketatanegaraan negara yang mendasar.

Hal ini didasarkan pada postulat bahwa homogenitas agama merupakan kondisi kesetabilan politik.blogspot. Bertentangga yang baik b. merupakan bukti-bukti kerukunan umat beragama dalam masyarakat. 2) pemupukan semangat persahabatan dan saling berkonsultasi dalam menyelesaikan masalah bersama serta saling membantu dalam menghadapi musuh bersama. ed. Saling membantu dalam menghadapi musuh bersama c. Dalam ³Analisis dan Interpretasi Sosiologis dari Agama´ (Ronald Robertson.Indonesia memang terdapat beberapa aliran yang tidak terkoordinir. sehingga apapun yang diperbuat oleh umat Islam menurut sebagian umat non muslim mereka seakan-seakan merefresentasikan umat muslim. Paradigma toleransi antar umat beragama guna terciptanya kerukunan umat beragama perspektif Piagam Madinah pada intinya adalah seperti berikut: 1. 2. Lahirnya lembagalembaga kehidupan sosial budaya seperti ³Pela´ di Maluku. Dialog Horizontal adalah interaksi antar manusia yang dilandasi dialog untuk mencapai saling pengertian. pengakuan akan eksistensi manusia. Sumatera Utara. meskipun terdiri dari banyak suku merupakan satu komunitas (ummatan wahidah). http://alfin1991. dan pengakuan akan sifat dasar manusia yang indeterminis dan interdependen. Ke depan. guna memperkokoh kerukunan hidup antar umat beragama di Indonesia yang saat ini sedang diuji kiranya perlu membangun dialog horizontal dan dialog Vertikal.html . posisi manusia yang bukan sebagai benda mekanik. Identitas indeterminis adalah sikap dasar manusia yang menyebutkan bahwa posisi manusia berada pada kemanusiaannya. yang kreatif. Membela mereka yang teraniaya d. Menghormati kebebasan beragama. Sebab bila kepercayaan yang berlawanan bicara mengenai nilai-nilai tertinggi (ultimate value) dan masuk ke arena politik. ³Mapalus´ di Sulawesi Utara. Dalam beberapa tahap dan kesempatan masyarakat Indonesia yang sejak semula bercirikan majemuk banyak kita temukan upaya masyarakat yang mencoba untuk membina kerunan antar masayarakat. Hubungan antara sesama anggota komunitas Islam dan antara komunitas Islam dan komunitas lain didasarkan atas prinsip-prinsi: a.) misalnya. ³Rumah Bentang´ di Kalimantan Tengah dan ³Marga´ di Tapanuli. melainkan sebagai manusia yang berkal budi. maka pertikaian akan mulai dan semakin jauh dari kompromi. Lima prinsip tersebut mengisyaratkan: 1) Persamaan hak dan kewajiban antara sesama warga negara tanpa diskriminasi yang didasarkan atas suku dan agama. Saling menasehati e. yang berbudaya. hanya pada bangsa-bangsa yang memiliki heterogenitas di bidang agama.com/2011/05/pancasila-sebagai-paradigma-pembangunan_17. Semua umat Islam. mengatakan bahwa hubungan agama dan politik muncul sebagai masalah. Artinya.

yaitu UU No. bahkan secara jelas bertentangan dengan UUD 1945 itu sendiri. akan tetapi dibuat oleh konsultan asing yang jelas tidak memahami nilai-nilai Pancasila itu sendiri. Indonesia harus selalu mendasarkan segala tindakan Negara dalam kerangka hukum yang bersumber dari cita hukum Pancasila ini. juga pada bidang kehidupan hukum. Melalui buku-buku yang dibacanya dan melalui perenungan yang dalam. Pengaruh paham asing adakalanya dipaksakan kepada pemerintah dalam membuat peraturan perundang-undangan. Dengan terjadinya proses ini maka Pancasila juga menjadi sumber hukum negara Republik Indonesia. Satu contoh dari itu adalah Undang-undang tentang pemanfaatan sumber daya air. Secara ideologis (sebagai suatu belief-system) ada terdapat suatu communis opinio bahwa dasar negara yang lima itu adalah Pancasila. Akan tetapi nama Pancasila tidak secara eksplisit disebutkan di dalam Pembukaan. 7 tahun 2004. Mufakat atau Demokrasi. Bung Karno telah memikirkan bentuk dasar negara yang cocok untuk Indonesia merdeka nantinya. serta seluruh sepak terjang perjuangan politiknya setelah itu. Kesejahteraan Sosial. Kemanusiaan. Dalam UU tersebut ditegaskan bahwa Hak guna usaha air dapat diberikan kepada perseorangan atau badan usaha dengan izin dari Pemerintah atau pemerintah daerah sesuai dengan kewenangannya. Ideologi disebut juga dengan cita hukum[3] Dalam dinamika proses-proses kemasyarakatan. . Rumusan dasar negara tersebut pertama kali disampaikannya secara resmi di hadapan rapat pleno BPUPKI atau Badan Penyelidik Usaha-Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia. dan Kemudian Bung Karno menyebutkan bahwa kelima rumusan itu masih bisa diperas lagi menjadi 3 sila yang disebutnya sebagai trisila yang terdiri dari Sosio-nasionalisme. dan dengan dimuatnya Pancasila dalam Pembukaan maka telah terjadi konstituering atau penuangan konstitusional dari Pancasila. Internasionalisme atau Prikemanusiaan.A. pada tanggal 1 Juni 1945. Batang Tubuh maupun Penjelasannya. Rumusan Pancasila yang dikemukakan oleh Bung Karno adalah Kebangsaan. Kemudian Setelah melalui proses yang panjang. sehingga peraturan perundang-undangan itu sendiri kemudian bertentangan dengan nilai-nilai yang hidup dalam masyarakat. rumusan Pancasila tersebut berubah secara redaksional seperti yang termuat dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945 seperti yang kita kenal sekarang[1]. Penerapan atau realisasi Pancasila pada bidang kehidupan hukum itu menumbuhkan ketentuan-ketentuan hukum yang dijiwai atau diwarnai oleh Pancasila. sosio-demokrasi dan Ketuhanan. Latar Belakang Jauh sebelum Indonesia mencapai kemerdekaan.[4] Sebagai sebuah Negara hukum. maka Bung Karno sampai pada kesimpulan bahwa dasar negara yang cocok untuk Indonesia merdeka adalah Pancasila. dan bahwa Pancasila itu adalah ideologi nasional[2]. yang dipadu dengan pahit getirnya perjuangan politik yang dialami sejak menjadi pelajar sekolah menengah di Surabaya yang diteruskan sewaktu menjadi mahasiswa di Institut Teknologi Bandung. (pasal 9 ayat 1). dapat disebut Hukum Pancasila. Pancasila diwujudkan dalam berbagai bidang kehidupan. tidak sepenuhnya lagi dibuat konsepnya oleh orang Indonesia asli. Keseluruhan Tata Hukum sebagai suatu sistem aturan hukum positif yang merupakan penjabaran atau penerapan Pancasila pada bidang hukum. Pancasila kemudian dalam perkembangannya menjadi dasar Negara seperti yang ditegaskan dalam pembukaan UUD 1945. Dalam kondisi sekarang kita lihat bahwa penyusunan suatu undang-undang di Indonesia. trisila itu juga kemudian masih diberikan kemungkinan untuk diperas lagi menjadi ekasila yaitu gotongroyong. Ketentuan ini tidak sejalan dengan pasal 33 UUD 1945.

Sementara itu Mahfud menyebut Pembukaan dan Pasal-pasal UUD 1945 merupakan sumber dari keseluruhan politik hukum nasional Indonesia. karena dalam batang tubuhnya ditemukan landasan hukum positif Indonesia. Pembukaan UUD 1945 adalah staatsfundamentalnorm yang menurut Darji Darmodiharjo adalah filsafat hukum Indonesia. namun Cita Hukum memberi faedah positif karena ia mengandung dua sisi. cita hukum. 1. Dengan demikian maka pokok-pokok pikiran yang mewujudkan Cita Hukum itu ialah Pancasila[8]. kerakyatan dan permusyawaratan perwakilan. dan norma dasar negara Indonesia yang harus menjadi tujuan dan pijakan dari politik hukum di Indonesia. Penjelasan UUD 1945 memberikan latar belakang pikiran dan suasana batin yang muncul pada saat UUD 1945 itu dibentuk[6]. Dalam dinamika kehidupan kemasyarakatan. Dengan demikian ketiga unsur tersebut merupakan satu kesatuan yang tidak dapat dipisahkan dari UUD 1945. Teori hukum tersebut meletakkan dasardasar falsafati hukum positif indonesia. dan pokok-pokok pikiran dalam Pembukaan itu ialah persatuan dengan mewujudkan keadilan sosial atau disingkat persatuan. Dalam pandangan di atas terlihat adanya kesamaan dalam melihat embukaan UUD sebagai nilai-nilai yang sudah mengakar dalam kehidupan bangsa Indonesia dan harus menjadi landasan dalam menetukan arah kebijakan dan aturan dalam menjalankan pemerintahan.Tulisan ini akan menguraikan tentang cita hukum Pancasila dalam pembentukan hukum nasional. dan batang tubuh dan penjelasan UUD 1945 adalah teori hukumnya. Hukum di Indonesia harus menjamin dan menegakkan nilai-nilai yang terkandung dalam pembukaan UUD 1945 yang merupakan pencerminan Pancasila dan prinsip-prinsip yang terkandung dalam batang tubuh UUD 1945 serta penjelasannya[5]. Pertama. Walaupun disadari benar bahwa titik akhir dari cita-cita masyarakat itu tidak mungkin dicapai sepenuhnya. keadilan yang dituju sebagai Cita Hukum itu menjadi . B. berarti segala bentuk hukum di Indonesia harus diukur menurut nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila. dan Ketuhanan Yang Maha Esa menurut dasar kemanusiaan yang adil dan beradab. keadilan bagi seluruh rakyat. dasar. Cita Hukum(rechtsidee) itu berfungsi sebagai penentu arah bagi tercapainya cita-cita masyarakat. Kedua. Penegasan keduanya sebagai sumber politik hukum nasional didasarkan pada dua alasan. dan didalam aturan hukum itu harus tercermin kesadaran dan rasa keadilan yang sesuai dengan kepribadian dan falsafah hidup bangsa. cita Hukum Pancasila memang merupakan suatu yang khas dalam kehidupan bangsa Indonesia. Cita Hukum Pancasila adalah sangat berbeda dengan liberalisme dan kolektivisme yang dikenal di Barat. Penentuan arah dan kebijakan tersebut harus dikawal oleh produk hukum yang berlandaskan kepada Pancasila. Pembentukan produk hukum merupakan konsekwensi logis dari prinsip negara hukum yang disandang Indonesia. Lebih lanjut menurutnya. bahwa pokok-pokok pikiran yang terkandung dalam Pembukaan mewujudkan cita hukum (Rechtsidee). dengan Cita Hukum dapat diuji hukum positif yang berlaku dan kepada Cita Hukum dapat diarahkan hukum positif sebagai usaha mengatur tata kehidupan masyarakat dan bangsa. maka pokok-pokok pikiran itu tidak lain melainkan Pancasila. Pembukaan dan Pasal-pasal UUD mengandung nilai-nilai khas yang bersumber dari pandangan dan budaya bangsa Indonesia yang diwariskan oleh nenek moyang sejak berabad-abad yang lalu[7]. Apabila penjelasan UUD 1945 menggariskan. Cita Hukum Pancasila Pancasila merupakan sumber dari segala sumber hukum. Pembukaan dan Pasal-pasal UUD 1945 memuat tujuan. menurut Rudolf Stammler.

Pengertian dari konsepsi hukum yang berusaha mewujudkan Cita Hukum harus memenuhi tuntutan bahwa hal tersebut dapat dikerjakan. mengendap menjadi suatu konsepsi hukum. Dalam Negara hukum Indonesia maka semua aturan yang dibuat itu harus bersumber dari dan menggambarkan cita hukum Pancasila tadi. Untuk itu diperlukan unsur-unsur dari konsepsi hukum yang dapat dinilai dan merupakan sesuatu yang rasional. Kemudian dalam menyusun aturan selanjutnya dari dan di atas asas-asas tersebut. penerapan. hukum akan kehilangan maknanya sebagai hukum. yang batasan rasionalnya tidak pasti. dengan istilah lain (namun sewarna). rechtsidee) dalam alam pikiran berdasarkan Pancasila[13].pula usaha dan tindakan mengarahkan hukum positif kepada Cita Hukum. masih harus melalui suatu ide yang merupakan kerangka dari aturan-aturan yang akan disusun selanjutnya. adalah merupakan unsur-unsur yang di dalam mengandung bahan-bahan dasar idiil tentang aturan-aturan hukum selanjutnya yang diperlukan. yaitu yang menguji apakah suatu hukum positif adil atau tidak. . hukum yang adil adalah hukum yang diarahkan oleh Cita Hukum untuk mencapai tujuan-tujuan masyarakat. Dengan demikian. norma kritik (kaidah evaluasi) dan faktor yang memotivasi dalam penyelenggaraan hukum (pembentukan. Dengan begitu segala perangkat aturan yang dikeluarkan negara hukum berarti harus berada dalam persenyawaan dengan isi Cita Hukum Pancasila yang membentuknya itu. seperti yang dimiliki Indonesia melalui UUD 1945. B. yang memungkinkan disusun suatu pengertian hukum umum (allgemein Rechtsbegriff) menurut apa yang dikandung dan dimaksud oleh Cita Hukum yang bersangkutan. Cita Hukum dalam dirinya adalah merupakan sesuatu yang di dalamnya mengandung unsur-unsur yang emosional ± ideal. Salah satu dari staatsidee ini adalah yang perlu disebutkan yaitu adanya ide negara hukumrechtstaat.[10] Dari uraian mengenai fungsi Cita Hukum tersebut. Ide tersebut adalah ide yang dapat terbentuk sebagai endapan dari asas-asas hukum yang bersangkutan. Hal ini sejalan dengan apa yang dikatakan Arief Sidharta yaitu bahwa dalam membentuk hukum di Indonesia maka setiap hukum itu harus dijiwai oleh Pancasila[12]. yaitu pikiran dasar atau yang fundamentil dari hukum yang bersangkutan. Unsur-unsur yang rasionil dari Cita Hukum tersebut. Unsur-unsur konsepsi hukum ini. Cita Hukum itu berfungsi sebagai asas umum yang mempedomani (guiding principle).[11] Hukum dalam hubungannya dengan Cita Hukum (rechtsidee) mengandung pula suatu pedoman dan suatu ukuran umum tentang apa yang harus dilihat sebagai hukum di dalam budaya yang bersangkutan. melainkan juga sekaligus berfungsi sebagai dasar yang bersifat konstitutif. Ide yang mendasari tersebut dapat dibedakan dalam dua ide. Yang pertama ialah ide sosial dan yang kedua ialah ide negara(Staatsidee). Menurutnya. atau dengan kata lain dia menyebutnya dengan cita hukum (the idea of law. Arief Sidharta menggabungkan fungsi Cita Hukum sebagaimana yang dikemukakan oleh Rudolf Stammler dan Gustav Radbruch tersebut.[9] Selanjutnya Gustav Radbruch menegaskan pula bahwa Cita Hukum (rechtsidee) tidak hanya berfungsi sebagai tolak ukur yang bersifat regulatif. Dengan dan dari asas-asas hukum ini selanjutnya disusun segala aturan-aturan hukum yang diperlukan secara tertib dan tetap dalam hubungan persenyawaan dengan Cita Hukum. penegakan dan penemuan) dan perilaku hukum. Bahan-bahan idiil yang tersimpan di dalam unsur-unsur konsepsi hukum tersebut merupakan apa yang disebut dengan asas-asas hukum. yaitu yang menentukan bahwa tanpa Cita Hukum. Artinya semua badan-badan Negara yang menjalankan kekuasaan pemerintahan harus dibentuk berdasarkan hukum yang berlaku dan dalam menjalankan kekuasaannya pun semua badan-badan tersebut harus berpedoman kepada aturan hukum.

Pandangan hidup bangsa (way of life). serta dengan menjaga keseimbangan kemajuan dan kesatuan ekonomi nasional. kemandirian. efisiensi berkeadilan. Karena itu. Jati diri bangsa.Susilo Bambang Yudowono menegaskan Pancasila sebagai ideologi nasional bangsa Indonesia. Semangat kekeluargaan menunjuk pada sikap yang berdasarkannya kepribadian setiap warga masyarakat diakui dan dilindungi oleh masyarakat[16]. yakni sifat kekeluargaan. Terpaut pada asas kerukunan adalah asas kepatutan. Karena itu. (2) Negara mengembangkan sistim jaminan sosial bagi seluruah rakyat dan memberdayakan masyarakat yang lemah dan tidak mampu sesuai dengan martabat kemanusiaan. dan yang dikehendaki hukum adalah ketertiban dan keteraturan yang bersuasanakan ketenteraman batin. (2) Cabang-cabang produksi yang penting bagi negara dan yang menguasai hajat hidup orang banyak dikuasai oleh negara. Asas ini menghendaki terselenggaranya harmoni dalam kehidupan bermasyarakat. berwawasan lingkungan. asas kepatutan dan asas keselarasan sebagai ciri-ciri khas dari Hukum Pancasila dapat dicakup dengan satu istilah. hukum yang dijiwai oleh Pancasila adalah hukum yang berasaskan semangat kerukunan. (3) Bumi dan air dan kekayaan alam yang terkandung di dalamnya dikuasai oleh negara dan dipergunakan untuk sebesarbesar kemakmuran rakyat. berkelanjutan. (3) Negara bertanggungjawab atas penyediaan fasilitas pelayanan kesehatan dan fasilitas pelayanan umum yang layak. Kemudian dalam Pasal 34 UUD 1945 yang telah diamandemen masih lebih diperjelas lagi sebagai berikut : (1) Fakir miskin dan anakanak terlantar dipelihara oleh negara.[14] Menurut Arief bahwa dalam membentuk hukum di Indonesia maka setiap hukum itu harus dijiwai oleh Pancasila[15]. keramahan dan kesejahteraan yang memungkinkan terselenggaranya interaksi antar-manusia yang sejati. . Dasar Negara Republik Indonesia. Falsafah bangsa: Weltanschaung. Cita hukum Pancasila secara gamblang dapat dilihat dalam pasal 33 UUD yang berbunyi: (1) Perekonomian disusun sebagai usaha bersama berdasar atas asas kekeluargaan. Asas ini juga adalah asas tentang cara menyelenggarakan hubungan antar-warga masyarakat yang di dalamnya para warga masyarakat diharapkan untuk berperilaku dalam kepantasan yang sesuai dengan kenyataan-kenyataan sosial. dapat dikatakan bahwa Hukum Pancasila adalah hukum bersemangat kekeluargaan. (4) Perekonomian nasional diselenggarakan berdasar atas demokrasi ekonomi dengan prinsip kebersamaan. Perekat dan pemersatu bangsa. Kemudian Asas kerukunan. Sifat lain yang memberikan ciri pada Hukum Pancasila adalah asas keselarasan. kesenangan bergaul di antara sesamanya.

[20] Dengan demikian terlihat bahwa pembangunan hukum mrupakan bagian integral dari pembangunan nasional secara keseluruhan.Ketentuan-ketentuan dalam pasal 33 dan 34 UUD tersebut kiranya berkaitan erat dengan pasal 27 ayat 1 dan 2 serta pasal 28 a yang menggariskan : (1) Segala warga negara bersamaan kedudukannya di dalam hukum dan pemerintahan dan wajib menjunjung hukum dan pemerintahan itu dengan tidak ada kecualinya. Atau yang dikemukakan oleh John Austin. sekalipun hukum formal adalah yang idealnya. Akan tetapi diakui bahwa tidak semua hal dapat dicapai melalui saluran hukum formal. (2) Tiaptiap warga negara berhak atas pekerjaan dan penghidupan yang layak bagi kemanusiaan. it is the primary norm which stipulates the sanction. bukan hulum dalam pengertian undang-undang seperti yang dimaksudkan oleh Hans Kelsen yaitu : law is a coercive order of humn behavior«. Oleh karena itu dalam pembangunan hukum. maupun RW Dworkin[18]. penegakan dan perlindungan hukum yang berintikan keadilan dan kebenaran serta mampu mengamankan dan mendukung pembangunan nasional. C. . oleh karena hukum segala tindakan pemerintah harus dilakuka berdasarkan hukum. yang mampu menjamin kepastian.[17] Hukum dalam hal ini harus diartikan dalam pengertian yang luas. dengan memperhatikan kemajemukan tatanan hukum yang berlaku. sarana dan prasarana yang memadai serta masyarakat yang sadar dan taat hukum. Dalam Tap MPR No. Pembangunan Hukum Indonesia Indonesia adalah Negara hukum (rechtstaat) bukan Negara kekuasaan (machtstaat). hukum harus dijadikan sebagai saringan yang harus dilalui oleh konsep apapun yang akan diterapkan pemerintah dalam menjalankan roda pemerintahan. 1. Hal ini masih dipertegas lagi oleh pasal 28a bahwa : Setiap orang berhak untuk hidup serta berhak mempertahankan hidup dan kehidupannya Dalam ketentuan tersebut terlihat adanya pengakuan terhadap hak setiap warganegara atau individu. Dalam hal ini terjadi proses interaksi saling tarik menarik dan pengaruh mempengaruhi yang intensif antara hukum dan berbagai proses yang berlangsung dalam masyarakat[19]. Suatu pendekatan yang normative semata-mata tentang hukum tidak cukup apabila kita melakukan pembinaan hukum secara menyeluruh. Cita hukum Pancasila tidak hanya memementingkan kemakmuran perseorangan tapi juga mementingkan kemakmuran banyak orang. yang didukung oleh aparat hukum. Dalam cita hukum pancasila terlihat bahwa untuk pembangunan hukum tersebut berbeda dengan paham liberalism (menekankan kebebasan individu) ataupun kollektivisme (yang menekankan kepentingan bersama) yang berkembang di Negaranegara barat.II/MPR/1993 tentang GBHN ditegaskan bahwa sasaran pembangunan hukum adalah terbentuk dan berfungsinya system hukum nasional yang mantap bersumberkan Pancasila dan UUD 1945. In berarti hukum merupakan sarana utama untuk mengatur kehidupannya. maka itu tidak berarti hanya dengan membuat undang-undang. ketertiban. Dalam konteks Indonesia sebagai Negara hukum. Pandangan-pandangan tentang hukum yang diberikan oleh mereka mencerminkan ciri positivisme yang kuat. dan kewajiban pemerintah untuk memenuhi hak individu tersebut.

Fungsi mengatur yang telah didukung oleh potensi dasar yang terkandung dalam hukum yang melampaui fungsi mengatur. melainkan melihat hukum dalam wujud sebagai masyarakat sendiri. 2. terutama. Bagi Pound. Menurut dia Negara didirikan demi kepentingan umum dan hukum merupakan sarana utama (law as a tool of social engineering) untuk merealisasikan tujuan itu. Pound. juga mencakup lembaga-lembaga (institutions). maka hukum sebagai sarana pembanguan tersebut telah dikembangkan oleh Muchtar Kusumaatmaja dengan menamainya sebagai teori Hukum pembangunan. pelindung. akan tetapi Mochtar dengan tegad menolak konsepsi mekanis dari konsepsi law as a tool of social engineering dan karenanya menggantikan istilah alat (tool) itu dengan sarana. Menurut Muchtar. dan pandangan Mochtar tentang fungsi hukum sebagai sarana pembangunan merupakan sumbangan penting dari Eugen Ehrlich dan Roscue Pound yang berasal dari aliran hukum pragmatis. tetapi merupakan syarat mutlak bagi suatu organisasi hidup yang melampaui batas-batas saat sekarang ini. Pengertian tersebut menunjukkan kepekatan Mochtar terhadap arti kepekaan hukum terhadap kondisi dan gejala-gejala kemasyarakatan. untuk mencapai ketertiban dalam masyarakat. 4. Sementara itu Rescue Pound memandang hukum sebagai rtealitas social yang mengatur masyarakatnya. tujuan hukum itu sendiri adalah ketertiban. dan prencanaan pembangunan itu perlu memanfaatkan hukum karena : 1. Hakekat pengadaan dan keberadaan hukum hukum dalam masyarakat.. diusahakan adanya kepastian dalam pergaulan antar manusia dalam masyarakat. Hukum merupakan hasil penjelajahan ide dan pengalaman manusia dalam mengatur hidupnya. suatu masyarakat yang baik ialah mesyarakat yang memperhatikan kepentingan umum. 3. Dalam isu pembangunan global itu hukum telah dipercaya unuk mengemban misinya yang paling baru yaitu sebagai sarana perubahan social atau sarana pembangunan. Urgensinya disini adalah bukan saja bagi kehidupan masyarakat yang teratur.[21] Sementara itu menurut Mochtar.[22] Dalam pembangunan hukum Indonesia dalam konteks pembangunan hukum yang berdasarkan cita hukum Pancasila. hukum merupakan keseluruhan asas-asas dan kaidah-kaidah yang mengatur kehidupan manusia dalam masyarakat.[24] Ehrlich dalam pandangannya tidak melihat hukum dalam wujud sebagai kaidah. Oleh karena itu Ehrlich kemudian melahirkan konsep tentang living law untuk membedakannya dengan positive law.Bagi Indonesia dalam melakukan pembangunan diperlukan suatu perencanaan pembangunan.[25] Teori hukum pembangunan Mochtar yang dipengaruhi oleh kedua pakar tersebut terlihat kemudian lebih merupakan transformasi dari teori hukumnya sendiri ditambah dengan transformasi teori hukum. dan proses-proses (processes) yang mewujudkan berlakunya kaidah-kaidah itu dalam kenyataan[23]. melainkan juga prediktif dan antisipatif. pengaman. Tanpa kepastian hukum dan ketertiban masyarakat yang dijelmakan olehnya manusia tidak mungkin mengembangkan bakat-bakat dan kemampuan yang diberikan Tuhan kepadanya secara optimal di dalam masyarakat dimana dia hidup.[26] . dan penyeimbang yang sifatnya dapat tidak sekedar adaptif dan fleksibel. yaitu sebagai pembri kepastian.

Konsep panutan demikian akan mempunyai peran yang penting dalam pembentukan budaya hukum masyarakat atau pembangunan kesadaran hukum secara prsuasif. Tentu saja sosok yang dianggap sebagai panutan adalah orang yang amanah dan bisa mengemban cita-cita perjuangan proklamasi. menganggap bahwa hukum tidak dapat memainkan suatu peranan yang berarti dalam proses pembaharuan. yudikatif. hukum tidak cukup memiliki memiliki fungsi demikian saja. Sunaryati menambahkan factor tersebut dengan faktor tingkat kecerdasan dan kejujuran (integrasi) para pelaku/pejabat lembaga-lembaga hukum hukum itu. misalnya jika dibandingkan dengan Amerika Serikat yang menempatkan yurisprudensi (khususnya putusan the Supreme Court) pada tempat lebih penting. Akan tetapi. sehingga fungsi hukum sebagai sarana pembaharuan dapat menciptakan harmonisasi antara elemen birokrasi. dinamika masyarakat akan membawa pengaruh terhadap perubahan nilai di dalamnya. tetap dubutuhkan adanya daya paksa dan struktur yang mengawal berlaknya hukum. Ia juga harus dapat membantu proses perubahan masyarakat itu. masyarakat yang sedang membangun. artinya sebuah contoh yang baik yang diberikan oleh orang yang dianggap sebagai panutan akan bisa menciptakan suatu perubahan yang lebih baik. dan di Indonesia ada sikap yang menunjukkan kepekaan masyarakat untuk menolak penerapan konsep seperti itu. eksekutif. perubahan nilai akan mengubah cara pandang masyarakat yang pada gilirannya pada perubahan pola hidup. tingkat teknologi yang digunakan oleh lembaga-lembaga dan profesi hukum. karena di sini pun ada hasil-hasil yang harus dipelihara.[29] Dalam suatu masyarakat yang sedang mengalami perubahan. Namun Menurut Romli perlu juga dilengkapi dengan pemberdayaan birokrasi (beureucratic engineering) yang mengedepankan konsep panutan atau kepemimpinan. gaya manajemen (kuno atau moderen) yang digunakan oleh pelaku-pelaku hukum dan pemberi pelayanan hukum.[28] Konsep panutan dan kepemimpinan tidak terlepas dari suatu pengakuan atas suatu realitas budaya paternalistic yang dianut di Indonesia. tolak ukur (norma-norma) untuk mengukuir kinerja dan profesi pejabat dan profesi hukum (yaitu yg dikenal dengan asas-asas pemerintahan yang baik ± good governance) dan last but not least besar kecilnya angaran pembangaunan belanja Negara yang disediakan/ disisihkan untuk pembangtunan dan reformasi hukum itu. . namun demikian sebagai suatu hukum yang menjaga kepentingan masyarakat pada umumnya. Friedman. dan pengawasan). Lebih lanjut juga dikemukakan bahwa hukum bersifat memelihara dan mempertahankan yang telah tercapai. dilindungi dan diamankan.Pengembangan konsepsional dari hukum sebagai sarana pembaharuan masyarakat di Indonesia lebih luas jangkauan dan ruang lingkupnya dari pada law as a tool of social engineering. yang berarti masyarakat yang sedang berubah cepat. Karena konsep hukum sebagai ³alat´ akan mengakibatkan hasil yang tidak jauh berbeda dengan penerapan ³legisme´ sebagaimana pernah diadakan pada zaman Hindia Belanda. Pandangan yang kolot tentang hukum yang menitikberatkan fungsi pemeliharaan ketertiban dalam artistatis. karena di Indonesia peranan perundang-undangan dalam proses pembaharuan hukum lebih menonjol. tingkat kinerja.[27] Dengan demikian terlihat bahwa Teori hukum pembangunan Muchtar tersebut sudah mencakup dimensi yang meliputi structure (struktur).Koordinasi dan sinkronisasi antara lembaga-lembaga hukum (baik dari lembaga legislative. dank arena apabila ³hukum´ di sini termasuk juga hukum internasional. termasuk masyarakat yang sedang membangun. tingkah laku atau karakter masyarakat. maka konsep hukum sebagai sarana pembaharuan masyarakat sudah diterapkan jauh sebelum konsep ini diterima secara resmi sebagai landasan kebijakan. standar operation procedures. dan menekankan sifat konservatif dari hukum. culture (kultur) dan substance(substansi) sebagaimana dikatakan oleh Lawrence W. Fungsi demikian diperlukan dalam setiap masyarakat.

yang apabila tidak di lakukan pengaturan. Pembangunan hukum dalam onteks pembuatan peraturan perundang-undangan. Husni Syam) http://saepudinonline. maka sangat mungkin terjadinya benturan-benturan kepentingan di antara mereka. Berbicara tentang ketiga dimensi itu termasuk membicarakan kekuatan sumber daya manusia yang berperan besar dalam pembangunan hukum nasional. Dalam masyarakat yang berubah diperlukan adanya suatu penelitian yang dan kajian terhadap fenomena perubahan itu sendiri.com/2011/03/20/cita-hukum-pancasila-dalam-pembangunan-hukumnasional/ . yang kemudian dijadikan landasan pembangunan hukum. Teori hukum pembangunan yang dikemukakan oleh Mochtar masih relevan unuk dijadikan ladasan pembangunan hukum Indonesia dengan modifikasi yang ditambahkan oleh Romli dan Sunaryati. maka idealnya adalah bahwa aturan yang dibuat tersebut akan lebih mudah mengimplementasikannya terhadap suatu kelompok masyarakat yang menjadi akar terbentuknya peratuan itu. (M. struktur. karena dimensi pembangunan hukum harus mencakup dimensi substanSi. dengan kata lain aturan hukum tersebut haruslah berakar dari nilai-nilai yang hidup dalam masyarakat tersebut.wordpress. Dalam hubungan ini cita hukum Pancasila tidak bisa dilepaskan sama sekali dalam proses dalam pembangunan hukum itu. dan kultur. Kondisi demikian merupakan suatu fenomena yang harus dipahami dan dijadikan landasan dalam menentukan arah pembangunan hukum itu sendiri.

Kerangka Berpikir Dilihat dari sejarah bahwa Pancasila sebagai dasar negara republik Indonesia pada tanggal 18 Agustus 1945.00 di dalam rapat tebuka gedung pegangsaaan 56 Jakarta. guna filsafat. Di dalam bukunya elements of Philiosofi Kattsott 1963 tentang perenungan filsafat b. Observasi Observasi merupakan suatu teknik untuk mengamati secara langsung atau tidak langsung terhadap kegiatan ± kegiatan yang sedang berlangsung 3. Dalam seluruh peristiwa tersebut Pancasila mempunyai peranan penting Mengingat hal tersebut pertama tama secara runtun kai kemukakan peristwa penyususnan dan perumusan Pancasila agar mengetahui bagaimana duduk persoalan yang sesungguhnya sehingga masing ± masing mendapat nilai yang wajar dan tidak I lupakan. komunikasi tersebut dilakuan dengan ialog ( Tanya jawab ) secara lisan baik langsung maupun tidak langsung wawan cara dapat bersifat langsung yaitu pabila data yang akan di kumpulkan langsung di peroleh dari data ndvidu yang bersangkutan. Kami mengkonstatir bahwa pengmalan Pancasila telah dilakukan pada masa ± masa sebelum kemerdekaan tanggal 17 Agustus 1945 bahkan juga sebelum masa tersebut B. unsur unsur Pancasila dn fungsi unsur ± unsur Pancasila. Di dalam bukunya Perpectivies In Social Philosophy Back 1967 Dan kita menganal filsafat pancasila dari sejarah pelaksanaannya diantara bangsa ± bangsa barat tersebut bangsa belandalah yang . Cepat dan tindaknya emerdekaan Indonesia sangat tergantung pada bangsa Indonesia sendiri setelah bekerja keras tanpa mengenal lelah dan dukungan seluruh rakyat Indonesia khususnya pemuda ± pemuda kita. Dan masalah yang di bahas dalam karya tulis ini untuk lebih terarah dan tidak terlalu jauh maka penulis membatasi masalahnya hanya pada arti fungsi dan guna filsafat Pancasila C. Angket atau daftar isian Angket merupakan teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan mengadakan komunikasi dengan sumber data melalui tulisan Metode ini dapat bersifat langsung atau tidak langsung saama halnya dengan metode wawancara D. Selanjutnya mengutip pendapat Van Melsen yang yang intinya adalah menggambarkan flsafat sebagai refleksi di dalam ilmu pengetahuan d. Di dalam bukunya filosofi c. Perumusan Masalah Dalam pembuatan karya tulis ini dapat penulis rumuskan sebagai erkut: pengertian Filsafat. Metode Penelitian Metode yang digunakan dalam penelitian dalam penelitian adalah: 1. Disamping itu hal kedua yang kami anggap penting adalah pengamalan Pancasila.BAB I PENDAHULUAN A. Metode wawancara dan interview Wawancara merupakan suatu teknik pengumpulan data dengan jalan mengadakan komunikasi dengan sumber data. Wawancara yang bersifat tidak angsg yatu wawancara yang dilakukan dengan seseorang untuk memeperoleh keterangandari orang lain maupun dari sumber buku 2. penuis enggunakan erangka berfikir elau pendekatanflsafat Pancasila dan sejarahnya Di bentuk Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia Bung Karno diangkat jadi ketua PPKI dan Bung Hatta menjadi wakil ketua. pada tanggal 17 Agustus 1945 jam 10. kemerdekaan indnesia di proklamasikan oleh Bung Karno dan Bung Hatta atas nama bangsa Indonesia BAB II ANALISA MASALAH Istilah filsafat sudah tidak asing lagi di dengarnya istilah ini dipergunakan dalam berbagai konteks tapi kita harus tahu dulu apa itu filsafat dan fungsi filsafat serta kegunaan filsafat dengan uraian yang singkat ini saya mengharapkan agar timbul kesan pada diri kita bahwa filsafat adalah suatu yang tidak sukar dan dapat di pelajari oleh semua orang di samping itu saya menghrapkan agar kita tak beranggapan filsafat sebagai suatu hasil potensi belaka dan tidak berpijak realita dengan cara ini saya mengharapkan dapat menggunakan sebagai modal untuk memepelajari pancasila dari sudut pandang filsafat Agara setiap orang yang belum mengetahui tentang pancasila dari sudut falsafat a. Latar Belakang Masalah Dalam mempelajari filsafat Pancasila ada dua hal yang lebih dahulu kita pelajari yaitu Pancasila dan Filsafat memeplajari Pancasila melalui pendekatan sejarah supaya akan dapat mengetahui berbagai peristiwa yang terjadi dari waktu ke waktu di tanah air kita Indonesia peristiwa ± peristiwa yang saya maksudkan adalah yang ada sangkut pautnya dengan Pancasila. pengertian Pancasila. maka kami bersyukur bila mendapatkan kesimpulan yang obyektif mungkin inter obyektif Sejarah Pancasila tidak dapat dipisahkan dengan sejarah bangsa Indonesia itu sendiri karena itu dalam tulisan ini kami mencoba mulai dari masa kejayaan bahwa Indonesia merdeka yang kemidian mengalami penderitaan akibat ulah kolonialisme sehingga timbul perjuangan bangsa Indonesia melawan kolonialisme tersebut kemudian bangsa Indonesia berhasil meproklamasikan kemerdekaan dan berhasil juga menjawab tanatangan tersebut serta mengisi kemerdekaannya itu dengan pembangunnan. Melalui pendekatan kami berharap untuk mendapatkan data obyektif dapat menghasilkan kesimpulan yang obyektif pula oleh karena manusia tidak mungkin menghilangkan sikap obyektif sebagai salah satu bawaan kodrat. fungsi filsafat.

soal manusia filsafat yang membicarakannya. Unsur kerakyatan terhadap penjajahan belanda tentang kebebasan untuk mendapatkan pendidikan dan seolah olah rakyat kecil tidak ada artinya 5.Idealisme mengagunggkan idea . Hubunganhubungan tersebut ada yang masih dekat tetapi ada pula yang telah jauh. Jika ilmu-ilmu pengetahuan tersebutterus bersusaha memperdalam dirinya akhirnya sampai juga pada filsafat. Pengertian khsusu. suatu siksaaan yang di derota rakyat indonesia 3. kata filsfat dalam Bahasa Indonesia berasal dari bahasa Yunani terdiri dari kata Philein artinya Cinta dan Sophia artinya Kebijaksanaan. Filsafat berarti Hasrat atau Keinginan yang sungguhsungguh akan kebenaran sejati. misalnya kesenangan. hukum. B. Ilmu pengetahuan tersebut lalu berpecah-pecah lagi menjadi lebih khusus. Dalam hal ini ada beberapa pendapat yang antara lain mengatakan bahwa pada hakekatnya sukar sekali memberikan definisi mengenai filsafat. soal kesehatan dan sebagainya. Filsapat dapat berfungsi sebagai tempat bertemunya berbagai disiplin ilmu pengetahuan Cara ini dapat pula di gunakan untuk menyelesaikan masalah yang ada. Kebijaksanaan artinya Kebenaran sejati atau kebenaran yang sesungguhnya. Pengertian menurut arti katanya. Pengetahuan Ekonomi dan lain-lain.Stoicisme mengagunggkan tabiat salah Aliran ± aliran tersebut mempunyai kekhususan masing-masing dengan menekankan kepada sesuatu yang dianggap merupakan inti dan harus diberi tempat yang tinggi . juga terdapat definisi itupun bermacam-macam pula. . Fungsi Filsafat Berdasarkan sejara kelahirannya filsafat mula-mula berfungsi sebagai induk atau ibu ilmu pengetahuan. soal negara. dengan cara ini saya mengharapkan dapat menggunakannya sebagai modal untuk mempelajari Panca Sila dari sudut pandang filsafat. karena filsafat telah mengelami perkembangan yang cukup lama tentu dipengaruhi oleh berbagai factor. Pada waktu itu belum ada ilmu pengetahuan lain sehingga filsafat harus menjawab segala macam hal. Hal-hal mana sesuai dengan arti filsafat menurut kata-katanya 3. Spesialisasi terjadi sedemikian rupa sehingga hubungan antara cabang dan ranting ilmu pengetahuan sangat kompleks. Lahirnya ilmu pengetahuan sanggup memberikan jawaban terhadap problem-problem tersebut. Unsur yang terakhir yaitu keadilan tentang penjajahan belanda tidak ada keadilan untuk mendapatkan kebutuhan kebebasan hak BAB III INTI PEMBAHASAN MASALAH A. Sehubungan dengan keadaan tersebut diatas filsafat dapat berfungsi sebagai interdisipliner sistim. Filsafat dapat berfungsi menghubungkan ilmu-ilmu pengetauhuan yang telah kompleks tersebut. Filsafat berarti Cinta Kebijaksanaan. Ada berbagai aliran didalam filsafat ada suatu bukti bahwa bemacam-macam pendapat yang khsusu yang berbeda satu sama lain. demikian pula soal masyarakat. kebendaan. Cara ini dapat saya gambarkan sepertiorang sedang . Pengetian Filsafat Tulisan ini saya menggunakan istilah pengertian dan bukan definisi. Unsur persatuan terhadap penjajahan belanda yang memecah belah persatuan 4.Materialisme mengagunggkan materi . Apa unsur ± unsur ketuhanan dalam penjajahan belanda 2. Unsur kemanusiaan dalam penjajahan belanda yang menghancurkan rakyat indonesia dengan tidak ada perikemanusiaan. Sebenarnya pendapat yang demikian ini tidak hanya mengenai filsafat saja akan tetapi juga menganai definisi lain. akal dan idea. keadaan dan orangnya. politik kebudayaan negara masyarakat manusia . kesolehan. Akan tetapi masih berjalan sendiri ± sendiri dan belum ada kerja sama melelui organisasi yang teratur Dan kita harus mengetahui unsur ± unsur pancasila yang menjiwai perlawanan terhadap kolonialisme jika pejuangan bangsa Indonesia mengetahui dan teliti dengan seksama maka unsur ± unsur pancasila merupakan semangat dan jiwa perjuangan tersebut kita harus menganalisa dalam pembahasan seperti: 1. misalnya ilmu pengetahuan alam. Bahkan ada yang seolah-oleh tidak mempunyai hubungan. belanda telah berjalan dengan hebat. Misalnya. soal ekonomi. 1. Oleh karena itu dalam tulisan ini saya ingin mengemukakan pengertian mengenai filsafat dan cirri-ciri berfilsfat. mislanya ruang.akhirnya dapat memegang peran sebagai penjajah yang benar ± benar yang menghancurkan p\rakyat Indonesia mengingat keadaan perjuangan bangsa Indonesia kita harus mengetahui perjuangan sebelum tahun 1900 Sebenarnya sejak waktu itu pula mempertahankan kemerdekaan dengan cara bermacam ± macam perlawanan rakyat Indonesia untuk menemtang kolonialisme.Hedonisme mengagunggkan kesenangan . Terhadap berbagai kata berikut ini misalnya ekonomi. karena tidak ada definisi yang definitif .Rationalisme mengagunggkan akal . 2. Ilmu Pengetahuan Kemasyarakatan Ilmu Pengetahuan Kedokteran. Ilmu Pengetahuan Manusia. Kemudian karena berkembang keadaan dari masyarakat banyak problem yang tidak dapat dijawab lagim oleh filsafat. Demikianlah lahirnya berbagai disiplin ilmu yang sangat banyak dengan kekhususannya masin-masing. waktu. cinta artinya hasrat yang besar atau yang berkobarkobar atau yang sungguh-sungguh. Itulah sebabnya maka timbul berbagai pendapat mengenai pengertian filsafat yang mempunyai kekhususannya masing-masing. Pengertian umum dari pengertian menurut kata-katanya tersebut di atas filsafat secara umum dapat diberi pengertian sebagai ilmu pengetahuan yang menyelidiki hakekat segala sesuatu untuk memperoleh kebenaran hakekat atai sari atau inti atau esensi segala sesuatu dengan cara ini jawaban yang akan diberikan berupa keterangan yang hakiki.

bunganya. Penjajahan pada hakikatnya adalah hendak menemukan kembali nilai ± nilai kemanusiaan yang telah di hancurkan oleh penjajah c. Betapapun ketatnya penjajah engekang bangsa ndonesia untuk menjadi bodoh. warga negara dan setiap orang yang berhubungan dengan Indonesia BAB V PENUTUP A. Kemerdekaan adalah hak segala bangsa penjajahan di atas dunia harus dihapuskan karena tidak sesua denga peri peri keadilan penjajahan bertentangan dengan kemerdekaan dan kebebasan e. Unsur Keadilan. Misalnya ada problem sosial tentang kenaikan tngkat kejahatan. Unsur Pancasila Menjiwai Perlawanan Terhadap Kolonialisme Jika pejuang bangsa Indonesia itu kita teliti dengan seksama maka unsur ± unsur Pancasila merupakan semangat dan jiwa perjuangan tersebut diantaranya a. Perjuangan sebelum tahun 1900 Pada umumnya kita telah mengetahui bahwa bangsa Indonesia telah di tindas dan di cekam oleh penjajah belanda selama tiga setengah abad. Di samping itu perlu di cari sebab pokok. urbanisasi. Oleh karena itu bagaimanpun juga persatuan sebagai senjata ampuh tidak hancur sama sekali d. Karena penjaahan tidak mengenal cinta kash dan sayang sebagai mana di ajarkan oleh tuhan. Menjadi alat yang berguna bagi manusia baik untuk kepentngan prbadinya maupun dalam hubungan dengan orang lain g. Pelaksanaan Pancasila yang unsur ± unsurnya di gali dari bangsa Indonesia sendiri kemudian di terima bulat oleh bangsa Indonesia menjadi Dasar Filsafat Negara Republik Indonesia harus di laksanakan Pelaksanaan Pancasila ada dua macam yaitu: a.meneliti sebuah pohon wajib meneliti ke seluruh pohon tersebut. Meskipun demikian bangsa Indonesia menyadari bahwa perpecahan akan mengakibatkan keruntuhan sebagaimana semboyan yang berbunyi bersatu kita teguh bercerai kita runtuh. Pelaksanaan Obyektif Pelaksanaan obyektif adalah pelaksanaan Pancasila di dalam semua peraturan dari yang tertinggi sampai terendah yaitu Undang Undang Dasar 1945 dan peraturan ±peraturan hukum yang ada di bawahnya. Demikian pula bahwa portugis mendapat perlawanan rakyat Indonesia. pohonnnya akarnya. Unsur Ketuhanan. Seluruh kehidupan kenegaraan dan kemasyarakatan serta segala tertib hokum di Indonesia harus di dasarkan atas Pancasila b. Oleh karena itu untuk mengatasi hal tersebut harus dilakukan pula oleh berbagai disiplin C. Kesimpulan . Perjuangan Setelah tahun 1900 Bangsa Indonesia menyadari bahwa untuk mengusir penjajah tidak cukup hanya dengan cara mengadu kekuatan fisik saja akan tetapi perlu adanya cara yang lebihteratur dan terkordinasi serta terpadu. Perjuangan Bangsa Indonesia Sebelum kedatangan bangsa ± bangsa belanda bangsa Indonesia telah mengali sejarahnya yang panjang dengan berbagai liku ± likunya. Diantara bangsa ± bangsa barat tersebut bangsa Belandalah yang akhirnya dapat memegang peranan sebagai penjajah yang benr ± benr menghancurkan rakyat Indonesia Mengingat keadaan yang demikian perjuangan bahwa Indonesia melawan penjajahan belanda dan jepang 1. Menyadari akan kedudukan manusia baik sebagai pribadi maupun hubungan dengan orang lain alam sekitar dan tuhan yang maha esa D. misalnya adanya tuna karya. ia tidak hanya meperhatikan daunnya. pengkajian dan memutuskan atau mengabil kesipulan mengenai suatu hal secara mendalam dan komprehensif d. Membuat diri menjadi manusia yang penuh toleransi dan tenggang rasa f. akan tetapi keseluruhannya dalam menghadapi suatu masalah diharapkan menggunakan berbaga disiplin untuk mengatasinya. Pada hakikatnya penjajahan bertentangan dengan ajaran tuhan. Penjajahan tidak mengenal peri kemanusiaan. Hitungan sejak tahun 1596 yaitu pada waktu orang ± orang belanda yang di pimpin oleh Cornelis de Houtman mendarat di Indonesia. Guna Filsafat Berdasarkan atas uraian diatas. Unsur Kerakyatan. Dari penemuan ini dapat kita ketahui bahwa masalah kejahatan menyangkut berbagai disiplin. Menjadikan diri bersifat dinamik dan terbuka dalam menghadapi berbagai problem e. Hal ini belum dapat di selesaikan dengan tuntas jika hanya menghukum para pelangarnya saja. Pelaksanaan Subyektif Pelaksanaan subyektif adalah pelaksanaan di dalam diri setiap orang Indonesia yaitu penguasa. Melatih diri melakukan peneltian. kurangnya lapangan kerja dan sebagainya. Melatih diri untuk berfkir kritik dan runtuk dan menyusun hasil pikiran tersebut secara sistematik b. kelenbihan penduduk. Langkah ini mungkin dapat menemukan berbagai sebab yang saling berkaiatan satu sama lain. buahnya dan sebagian lagi. namun terbuka juga jalan bagi sekelompokkecil rang ndonesia untuk endapatkan pendidikan E. Hal ini terbukti pada pengalaman bangsa Indonesia yang selama I jaah tidak pernah di perlakukan adil. Apalagi untuk mendapatkan pendidikan sebagaimana mestinya sangat di persukar F. Oleh karena itu perlawanan terhadap kolonialisme ada yang di dorong oleh keyakinan melaksanakan tugas ± tugas agama b. Unsur Persatuan. Unsur Kemanusiaan. Di dalam kenyataan memang bangsa Indonesia I pecah. Iatas sudah di sebutkan bahwa penjajahan tidak sesuai dengan peri kemanusiaan dan peri keadilan. filsafat mempunyai kegunaan sbb. tuna wisma.pecah oleh penjajah. a. Menambah pandangan dan cakrawala yang lebih luas agar tidak berfikir dan bersifat sempit dan tertutup c. Orang ± orang belanda bermula berdagang dan di terima baik oleh bangsa Indonesia ternyata dengan sefala daya dan upaya yang penuh kelicikanberusaha menjajah bangsa Indonesia 2.

Saran ± Saran Dalam karya tulis ini penulis berkeinginan memberikan saran kepada pembaca dalam pembuatan karya tulis ini penulis menyadari bahwa masih banyak terdapat kekurangan ± kekurangan baik dari bentuk maupun isinya . Unsur ± unsur itu telah ada sebelum tanggal 17 Agustus 1945. Karena bukti ± bukti sejarah sebagian ada yang berupa symbol maka diperlukan analisa yang teliti dan tekun berbagai bahan ± bahan bukti itu dapat diabstaksikan sedemikian rupa sehingga diperoleh hasil ± hasil yang memadai. Melalui cara ± cara tersebut hasilnya dapat bersifat kritik dan tentu saja ada kemungkinan yang bersifat spekulatif. bahkan sebelum datangnya kau penjajah dan pernah berfungsi secara sempurna B.Penulis menyarankan kepada pembaca agar ikut peduli dalam mengetahui sejauh mana pembaca mempelajari tentang filsafat Pancasila . Oleh karena bukti ± bukti sejarah sangat beraneka ragam wujudnya maka perlu diadakan analisa yang seksama.html .com/2008/07/makalah-filsafat-pancasila-tentang.Setelah penulis berusaha menguraikan masalah dalam setiap babnya penulis dapat mengambil kesimpulan sebagai berikut Bahwa nsur ± unsur Pancasila memang telah di miliki dan di jalankan oleh bangsa Indonesia sejak dahulu.Semoga dengan karya tulis ini para pembaca dapat menambah cakrawala ilmu pengetahuan http://www. merupakan sebagian bukti atas perjuangan bangsa Indonesia sebagai sejarah bukti ± bukti atas peninggalan zaman dahulu misalnya arti dari tiap ± tiap bangunan isi dan dan setiap buku tulisan serta lukisan makna dari pembuatan yang ada dengan mengemukakan contoh ± contoh ini saya mengharapkan dapat menimbulkan rangsangan untuk elakukan penelitian yang seksama terutama dalam rangka mempelajari filsafat Pancasila dalam tulisan ini setidak ± tidaknya saya dapat menyatakan bahwa unsur ± unsur Pancasila berasal dari bangsa Indonesia sendiri dan bukan jiplakan dari luar.anakciremai. Demikian pula adaunsur ± unsur yang di suatu daerah lebih menonjol dari daerah lain misalnya tampak pada perjuangan bangsa Indonesia dengan peralatan yang sederhana serta tampak pada bangunan dan tulisan dan perbuatan yang ada Contoh ± contoh yang saya tulis diatas.

. mengapa bukan 6 Presiden? Karena ada satu-satunya Presiden tidak berkhianat menurut saya. Baiklah. dengan konsep ini Soekarno menjadi seorang diktator. kerusuhan 13-14 Mei. atktivis Kampus. Papua. Soeharto telah mengkhianati Sila Ke-2 dari Pancasila yang berbunyi ³Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab´. Talang Sari. memanipulasi sejarah dan mematikan demokrasi. jika diurai lebih lanjut bisa dikumpulkan dalam sebuah buku. Aktivis Dakwah ditangkap dan dipenjarakan dengan dasar UndangUndang. saya yakin Pembaca semua sudah pada tahu. Tanjung Priok. Korupsi. saya tidak akan bercerita tentang nostalgia hari kesaktian pancasila semasa SMU kali ini. Daerah Operasi Militer (DOM) Aceh. Penembakan misterius. jadi tidak masuk dalam katagori yang saya maksud dalam tulisan ini. siapa orangnya. sebutlah masa transisi kepemimpinan bukan dari hasil pemilihan baik DPR/MPR ataupun pemilihan langsung rakyat Indonesia. tetapi saya akan mencoba sedikit menguraikan tentang pengkhiatanan Pancasila. Lima Presiden yang memiliki katagori sama yaitu TERPILIH baik secara perwakilan DPR/MPR ataupun secara langsung oleh Rakyat Indonesia. karena 5 Presiden Indonesia yang mengaku Pancasilais justru mengkhianati Pancasila. Pembunuhan massal 1965. lengkap dengan macam-macam adjektif seperti: dia melindungi PKI. faktanya adalah Soekarno menerapkan Sila ke-4 ini dengan defenisinya sendiri sehingga lahirlah Demokrasi Terpimpin. Soeharto telah ³menikam´ Soekarno dari belakang. tahun-tahun Indah semasa di SMU dulu. Sila ke-4 yang menyatakan bahwa sistem pemerintahan kita dibangun atas dasar keterwakilan dan musyawarah bukan diktatorisme. POLRI dan PNS untuk memilih Golkar. Megawati dan Susilo Bambang Yudhoyono. yaitu Soekarno. Pengkhianatan terbesar dari sila ke-2 ini adalah HAM terpasung di Republik ini. menggiring ABRI. ini yang terbesar pengkhianatannya selain pengkhianatan lainnnya. BJ Habibie hanya meneruskan kepemimpinan Soeharto. Pertanyaanya adalah apakah hanya PKI yang berkhianat pada Pancasila? saya berani mengatakan tidak. Maluku dan yang lainnya. dan pada akhirnya ketika ada proklamir Soekarno ingin menjadi Presiden seumur hidup membuat gerah sekelompok orang sehingga menumbangkannya. yaitu BJ HABIBIE. hingga hari ini hanya ada 5 Presiden. Soeharto. Kita akan sedikit urai satu persatu. Kejahatan terhadap kemanusiaan terjadi sangat nyata dimasa Soeharto. Abdurrahman Wahid. Kemudian Presiden Soeharto. Soekarno tidak mengurus ekonomi. Kejangkitan megalomania. melindungi Bob Hasan sang Raja Hutan. berkah dari peringatan kesaktian Pancasila ini terjadi pada tahun 1996 dan 1997 dimana saat itulah awal saya menulis karya ilmiah untuk dilombakan dalam sayembara menulis Departemen Pendidikan dan Kebudayaan tingkat Nasional. Kasus 27 Juli.Beberapa hari lagi kita akan memperingati hari kesaktian Pancasila tepatnya 1 oktober 2011 mendatang. maka saya memberikan garis besar pengkhiantan Soekarno diatas. Trisakti 12 Mei 1998. Soekarno sebagai Presiden yang pertama berkhianat pada Sila ke-4dari Pancasila yang berbunyi ³ Kerakyatan yang dipimpin oleh Hikmat Kebijaksanaan Dalam Permusyawaratan Perwakilan´ Sila ke-4 ini membahas tentang sistem pemerintahan Indonesia dan ini yang dikhianati Soekarno. Momentum 30 September adalah momentum kesaktian setelah dikhianati oleh Gerakan 30 S/PKI. Kolusi dan Nepotisme adalah kejahatan kemanusiaan Soeharto lainnya. itu pengkhiatan terbesar Soekarno.

menaikan BBM semaunya saja. menolak RUU Antipornografi. apa saja bentuk pengkhianatan Megawati? Bentuk ketidak adilan megawati adalah dengan menjual LNG Unggul ke Cina dengan sangat murah. Kalau SBY adalah salah satu orang yg sangat berpengaruh di dunia . Di injak-injak oleh negara tetangga kita yaitu Malaysia. Kita lanjutkan ke Presiden Megawati. Selain itupula Gusdur mengkampanyekan untuk mengganti Assalamualaikum menjadi Selamat Siang. Dari mulai kasus penyiksaan para TKI kita sampai ke kasus Ambalat. 9 diatas Presiden Amerika Husein Barrack Obama Tapi dalam kenyataannya kita terpaksa harus menerima pelecehan kedaulatan. terbunuhnya tokoh HAM Munir 7 september 2004. menjual Indosat ke perusahaan yang dikelola Zionis di Singapura. Gusdur mengatakan Al-Qur¶an adalah Kitab Suci Paling Porno di dunia. mengkorupsi uang rakyat hingga ada yang memperkirakan kepemimpiannya yang hanya beberapa tahun itu membuat hartanya hampir sama dengan kekayaan Soeharto (balas dendam). kesemua itu bertentangan dengan Keimanan kepada Tuhan Yang Maha Esa yang menjadi darah daging bansa tercinta ini. Dan yang terakhir adalah Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Megawati sudah berkhianat pada Sila ke-5 dari Pancasila. dan tidak tanggung2 beliau menempati urutan no. yaitu ³Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia ³. rasa kemanusiaan telah hilang.Sila ke-2 berlanjut dikhianati. Presiden SBY telah berkhianat pada Sila ke-3 dari Pancasila yang berbunyi ³Persatuan Indonesia´ dan ini juga sekaligus mengkhianati kabinet yang dinanamai ³KABINET INDONESIA BERSATU´ dan mengkhianati jargon pemilu di tahun 2004 ³Bersama Kita Bisa´ Pengkhianatan SBY terhadap sila ke-3 dari Pancasila ini terlihat pada fakta : Merekayasa majalah Time utk mamasukan nama SBY sebagai salah satu dari 100 orang yg berpengaruh dimuka bumi ini. negara kita. menjalin kerjasama dengan Zionis sedangkan Zionis itu sendiri sangat bertentangan dengan Ketuhanan Yang Maha Esa dan masih banyak lagi lainnya termasuk didalamnya membela Ahmadiyah yang sudah nyata menodai kesucian agama dengan hakikat Ketuhanan Yang Maha Esa. dan membela goyang ngebor Inul Daratista. menyerukan lembaga MUI dibubarkan. gizi buruk bangsa didaerah karena Soeharto adalah Presiden terkorup di Dunia dengan kekayaan 35 Dollar Amerika Serikat demikian PBB dalam laporannya. Kemudian kita lanjutkan pada Presiden ke-3 yaitu Abdurahman Wahid (Gusdur) yang telah berkhianat terhadap sila Pertama dari Pancasila yang berbunyi ³Ketuhanan Yang Maha Esa´. dimana letak pengkhianatan Gusdur. membebaskan Akbar Tanjung dari kasus korupsi 45 Milyar. pengkhianatan lainnya adalah Gusdur telah melegalisasi dan sekaligus menjadi pejuang Liberalisme Sekuler yang notabene sangat bertentangan dengan hakikat ³Ketuhanan Yang Maha Esa´. kita lihat faktanya : Gusdur secara terang-terangan ³memaki´ Al-Qur¶an yang notabene kitab sucinya sebagai seorang Muslim dan beriman kepada Tuhan Yang Maha Esa. dan terrorisme berupa ledakan Bom mulai marak sejak pemerintahan Megawati. pengkhianatan sila ke-5 ini pula sekaligus mengkhianiati jargon Megawati membela ³Wong Cilik´ . menjadikan Preman-Preman menjadi anggota DPR dan Pejabat Pemerintahan dan akhirnya keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia terkhianati lebih nyata saat Kemiskinan dan Pengangguran Rakyat meningkat tajam.

sagu dan sukun. Tapi sebaliknya dia juga bisa melepaskan tersangka kasus korupsi lainnya. tapi saya kira publik sudah kadung tahu. Sesuatu Banget kata Syahrini dengan tingkah SBY menghalakan segala cara demi meraih pencitraannya. Akan tetapi akhirnya bertekuk lutut pula dikaki SBY. . Akan tetapi pada kenyataannya balik badan menjadi salah satu tim sukses pasangan SBY-Budiono pada pemilu kemarin. radikalisme anti pemerintah semakin mengakar sehingga ini menjadi Film oleh Sineas Belanda yang lulus Nominasi OSCAR. Persatuan rakyat Indonesia semakin rapuh. sagu dan sukun jadi petani untung´ saya rasa seluruh bangsa ini tahu mana ada indo mie yg dibuat memakai bahan baku singkong. lobi sejumlah elite-elite dari partai tersebut dijanjikan jabatan menteri dan sebagainya. yaitu mengenai keinginan dia mengkerdilkan KPK yg dinyatakan sewaktu dia berkunjung ke kantor redaksi Kompas. sampai saat ini masih bebas berkampanye kemana-mana. dengan kriminalisasi MK. Amerika. Rasa persatuan bangsa ini semakin hari semakin menipis. ada yang Pro SBY dan tidak sedikit yang kontra. Film yang berjudul Van De Serren ini menceritakan salah satunya adalah semakin rapuhnya rasa kepemilikan bangsa Indonesia terhadap bangsa dan presidennya sendiri. karena gandum ini 100% di impor dari Negara-negara penghasil seperti China. dan sebagainya hanya sekedar mengalihkan issue rusaknya pemerintahan SBY saat ini. SBY tega mengorbankan besannya masuk penjara hanya utk mengangkat popularitas dirnya.ini apa mungkin negara tetangga bisa seenaknya melecehkan kedaulatan kita? Dari sinilah Bangsa ini terpecah. SBY nya enak di kursi presiden . Contohnya Fadel Muhamad tersangka korupsi lalu di SP3 hanya karena yg bersangkutan bersedia menjadi salah satu tim suksesnya SBY. Itu yang dulu. yang sekarang lebih banyak lagi. KPK. bom gereja. bahwa SBY pintar bersilat lidah. bahkan sempat bergabung dengan Rizal Ramli bahkan sempat mendukung Rizal utk menjadi presiden. Ketua umum PPP Surya Dharma Ali yang pada awal selesai pileg selalu mengatakan bahwa pemilu ini curang dan mencoba mencari dukungan partai-partai besar untuk membongkar kecurangan tersebut. Begitu pula seorang kader partai Demokrat yg namanya Jhoni Allen sudah jelas-jelas terlibat korupsi dgn kader partai PAN yg sudah dipecat yaitu Abdul Hadi Jamal. bom masjid. rakyatnya yang Pro dan Kontra saling baku hantam. Pengkhiantan terhadap sila ke-3 dari Pancasila oleh SBY berlanjut dengan memecah belah partai Politik agar tidak memiliki kekuatan. karena orang-orang ini dinilai penting bisa mendukungnya utk meraih kekuasaan. politik adu domba ala intelijen semakin marak bukan? Agama di adu domba. tapi mie yang saya makan bahan bakunya terbuat dari singkong. dan ini sangat merugikan petani kita. hanya selang beberapa hari dia menyatkan sebaliknya bahwa sesungguhnya pernyataanya tidak sperti itu. Akan tetapi SBY berbohong didepan rakyatnya sendiri sambil mengatakan ³Mie yang dimakan JK memang semua terbuat dari gandum. India dan sebagainya karena iklim negara Indonesia tidak bisa dipakai utk tanam gandum. sehingga sebagian dari para elite membelot dari partainya dan mendukung SBY untuk Pilpres yang lalu. Rasa persatuan Bangsa semakin hancur saat SBY untuk berbohong kesekian kalinya. seperti waktu debat capres sesi ke 2 yang mana JK mengingatkan SBY tentang jinglenya Indo mie. karena Indo Mie itu 90% lebih bahan bakunya terbuat dari gandum. Ketua umum PNBK Erros Jarot yang sebelumnya gigih menentang kebijakan-kebijakan pemerintahan SBY.

saat ini dengan 6 Presiden yang pernah memimpin (terkecuali BJ HABIBIE) sudah mengkhianati 5 sila dari Pancasila tersebut. mengangkat saudara iparnya GATOT SUWONDO menjadi Dirut BNI. 5 sila dikhianati atau 5 sila ini menjadi dasar memimpinnya Presiden selanjutnya. Hatta Radjasa naik mennadi Menko Perekonomian.com/2011/09/29/lima-presiden-indonesia-khianati-pancasila/ . lalu mengangkat saudara iparnya Hadi UTOMO sebagai ketua Umum Partai Demokrat sebelum Anas terpilih saat ini. Belum lagi KKN antara keluarga Ani Yudhoyono dan keluarga Hatta Rajasa di Power Tel yg selalu mendapatkan proyek serta kemudahan-kemudahan pada waktu Menteri Perhubungan masih dijabat oleh Hatta Rajasa dan kini untuk mengendalian roda ekonomi. Kita berharap momentum Kesaktian Pancasila kali ini adalah awal untuk menyiapkan generasi yang tidak mengkhianati lagi bangsanya. untuk lebih jelasnya bahwa begitu rentannya Soal Persatuan Indonesia ini Anda dapat baca tulisan saya yang berjudul Korupsi & Ancaman Runtuhnya NKRI Jika dimasukan dalam artikel ini terlalu panjang. minimal pemilihan Presiden di tahun 2014 mendatang ad dua kemungkinan yang terjadi. Masih Saktikah Pancasila ketika Presiden saja sudah berkhianat padanya? Jawablah di Komentar Anda« http://politik.kompasiana.Pancasila terus terkhianati. Semua fakta tentang SBY ini akhirnya bermuara pada pengkhianatan pada Sila ke-3 dari Pancasila. dengan Praktek KKNnya seperti menyiapkan anaknya yang bernama EDDIE BASKORO sebagai calon pewaris tongkat estafet di partai Demokrat.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful