P. 1
Anatomi Dan Fisiologi Sistem Reproduksi Pria

Anatomi Dan Fisiologi Sistem Reproduksi Pria

|Views: 3,290|Likes:
Published by Novery Ady

More info:

Published by: Novery Ady on Jan 19, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/09/2013

pdf

text

original

MAKALAH MATERNITAS

Tentang ORGAN REPRODUKSI PADA PRIA

DISUSUN OLEH : MILA SUSANTI NIM. 2009561

DOSEN PEMBIMBING : SRI WAHYUNI YUSUF, S.SiT, M. Biomed

AKADEMI KEPERAWATAN PEMERINTAH KABUPATEN PADANG PARIAMAN 2011

0

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Organ reproduksi merupakan organ yang sangat penting bagi manusia. Mulai bekerja setelah pertumbuhan yang matang pada tubuh manusia. Dimulai dengan gejala puberitas. Pada masing-masing jenis kelamin mempunyai perbedaan sistem reproduksi, yaitu antara pria dan wanita. Struktur luar dari sistem reproduksi pria terdiri dari penis, skrotum (kantung zakar) dan testis (buah zakar). Struktur dalamnya terdiri dari vas deferens, uretra, kelenjar prostat dan vesikula seminalis.

B. Tujuan Tujuan dari makalah ini adalah membahas mengenai anatomi fisiologi sistem reproduksi pada pria.

1

BAB II ANATOMI DAN FISIOLOGI SISTEM REPRODUKSI PRIA

A. Definisi Struktur luar dari sistem reproduksi pria terdiri dari penis, skrotum (kantung zakar) dan testis (buah zakar). Struktur dalamnya terdiri dari vas deferens, uretra, kelenjar prostat dan vesikula seminalis. Anatomi sistem reproduksi pria Sperma (pembawa gen pria) dibuat di testis dan disimpan di dalam vesikula seminalis. Ketika melakukan hubungan seksual, sperma yang terdapat di dalam cairan yang disebut semen dikeluarkan melalui vas deferens dan penis yang mengalami ereksi.

2

B. Struktur Penis terdiri dari: Akar (menempel pada didnding perut) Badan (merupakan bagian tengah dari penis) Glans penis (ujung penis yang berbentuk seperti kerucut).

Lubang uretra (saluran tempat keluarnya semen dan air kemih) terdapat di umung glans penis. Dasar glans penis disebut korona.

Pada pria yang tidak disunat (sirkumsisi), kulit depan (preputium) membentang mulai dari korona menutupi glans penis. Sirkumsisi Badan penis terdiri dari 3 rongga silindris (sinus) jaringan erektil : - 2 rongga yang berukuran lebih besar disebut korpus kavernosus, terletak 3

bersebelahan - Rongga yang ketiga disebut korpus spongiosum, mengelilingi uretra. Jika rongga tersebut terisi darah, maka penis menjadi lebih besar, kaku dan tegak (mengalami ereksi). Skrotum merupakan kantung berkulit tipis yang mengelilingi dan melindungi testis. Skrotum juga bertindak sebagai sistem pengontrol suhu untuk testis, karena agar sperma terbentuk secara normal, testis harus memiliki suhu yang sedikit lebih rendah dibandingkan dengan suhu tubuh.

Otot kremaster pada dinding skrotum akan mengendur atau mengencang sehinnga testis menggantung lebih jauh dari tubuh (dan suhunya menjadi lebih dingin) atau lebih dekat ke tubuh (dan suhunya menjadi lebih hangat). Testis berbentuk lonjong dengan ukuran sebesar buah zaitun dan terletak di dalam skrotum. Biasanya testis kiri agak lebih rendah dari testis kanan. Testis memiliki 2 fungsi, yaitu menghasilkan sperma dan membuat testosteron (hormon seks pria yang utama).

C. Anatomi sistem reproduksi pria Epididimis terletak di atas testis dan merupakan saluran sepanjang 6 meter. Epididimis mengumpulkan sperma dari testis dan menyediakan ruang serta lingkungan untuk proses pematangan sperma. Vas deferens merupakan saluran yang membawa sperma dari epididimis. Saluran ini berjalan ke bagian belakang prostat lalu masuk ke

4

dalam uretra dan membentuk duktus ejakulatorius. Struktur lainnya (misalnya pembuluh darah dan saraf) berjalan bersama-sama vas deferens dan membentuk korda spermatika. Jalur sperma Uretra berfungsi 2 fungsi: # Bagian dari sistem kemih yang mengalirkan air kemih dari kandung kemih # Bagian dari sistem reproduksi yang mengalirkan semen. Kelenjar prostat terletak di bawah kandung kemih di dalam pinggul dan mengelilingi bagian tengah dari uretra. Biasanya ukurannya sebesar walnut dan akan membesar sejalan dengan pertambahan usia. Prostat dan vesikula seminalis menghasilkan cairan yang merupakan sumber makanan bagi sperma. Cairan ini merupakan bagian terbesar dari semen. Cairan lainnya yang membentuk semen berasal dari vas deferens dan dari kelenjar lendir di dalam kepala penis.

D. Fungsi Selama melakukan hubungan seksual, penis menjadi kaku dan tegak sehingga memungkinkan terjadinya penetrasi (masuknya penis ke dalam vagina) Ereksi terjadi akibat interaksi yang rumit dari sitem saraf, pembuluh darah, hormon dan psikis. Rangsang yang menyenangkan menyebabkan suatu reaksi di otak, yang kemudian mengirimkan sinyalnya melalui korda spinalis ke penis. Arteri yang membawa darah ke korpus kavernosus dan korpus

5

spongiosum memberikan respon, yaitu berdilatasi (melebar). Arteri yang melebar menyebabkan peningkatan aliran darah ke daerah erektil ini, sehingga daerah erektil terisi darah dan melebar. Otot-otot di sekitar vena yang dalam keadaan normal mengalirkan darah dari penis, akan memperlambat aliran darahnya. Tekanan darah yang meningkat di dalam penis menyebabkan panjang dan diameter penis bertambah. Ejakulasi terjadi pada saat mencapai klimaks, yaitu ketika gesekan pada glans penis dan rangsangan lainnya mengirimkan sinyal ke otak dan korda spinalis. Saraf merangsang kontraksi otot di sepanjang saluran epididimis dan vas deferens, vesikula seminalis dan prostat. Kontraksi ini mendorong semen ke dalam uretra. Selanjutnya kontraksi otot di sekeliling urretra akan mendorong semen keluar dari penis. Leher kandung kemih juga berkonstriksi agar semen tidak mengalir kembali ke dalam kandung kemih. Setelah terjadi ejakulasi (atau setelah rangsangan berhenti), arteri mengencang dan vena mengendur.

Akibatnya aliran darah yang masuk ke arteri berkurang dan aliran darah yang keluar dari vena bertambah, sehingga penis menjadi lunak.

6

BAB III PENUTUP

A. Kesimpulan Struktur luar dari sistem reproduksi pria terdiri dari penis, skrotum (kantung zakar) dan testis (buah zakar). Struktur dalamnya terdiri dari vas deferens, uretra, kelenjar prostat dan vesikula seminalis. Anatomi sistem reproduksi pria Sperma (pembawa gen pria) dibuat di testis dan disimpan di dalam vesikula seminalis. Ketika melakukan hubungan seksual, sperma yang terdapat di dalam cairan yang disebut semen dikeluarkan melalui vas deferens dan penis yang mengalami ereksi.

B. Saran Setelah selesainya makalah ini semoga bagi pembaca terutama penulis disarankan agar lebih memahami lagi isi dari makalah ini.

7

DAFTAR PUSTAKA

Anatomi dan Fisiologi untuk Keperawatan http//www.Google.com µSistem Reproduksi Pada Manusia¶. dr. Fitranto Arjadi M.Kes, Anatomi Sistem Reproduksi

8

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ....................................................................................... i DAFTAR ISI .................................................................................................... ii BAB I PENDAHULUAN ................................................................................. 1 A. Latar Belakang ............................................................................................. 1 B. Tujuan.......................................................................................................... 1 BAB II ANATOMI DAN FISIOLOGI SISTEM REPRODUKSI PRIA ............ 2 A. Definisi ........................................................................................................ 2 B. Struktur ........................................................................................................ 3 C. Anatomi sistem reproduksi pria .................................................................... 4 D. Fungsi .......................................................................................................... 5 BAB III PENUTUP .......................................................................................... 7 A. Kesimpulan .................................................................................................. 7 B. Saran ............................................................................................................ 7 DAFTAR PUSTAKA

ii 9

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, segala puji bagi Alah SWT, Dialah yang telah memberikan rahmat bagi kita semua dan alam semesta ini. Selanjutnya, shalawat dan salam kami doakan kepada junjungan kami Nabi Muhammad SAW, yang telah membawa kita semua ke jalan yang benar. Kami bersyukur kepada Allah, karena limpahan rahmatNya kami telah dapat menyelesaikan tugas ini. Dalam penyelesaian makalah ini, kami mencoba menyusunnya dengan referensi dari berbagai sumber, dan pihak-pihak yang membimbing yang dapat mendukung materi makalah ini, dengan harapan makalah in memberi manfaat kepada penulis dan bagi orang-orang yang membutuhkannya. Semoga makalah ini menambah ilmu teman-teman sekalian. Amin««.. Akhir kata, penulis menerima dengan kerendahan hati apabila ada kritikan dan saran dari berbagai pihak yang bersifat membangun, karena hal tersebut berguna bagi kami dalam proses penyempurnaan makalah ini. Dan penulis ucapkan terima kasih. Wassalam.

Pariaman,

Maret 2011

Penulis

10 i

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->