1.2.

Diagram Segaris ( Single Line Diagram )

Suatu sistem tenaga listrik 3 fasa seimbang selalu diselesesaikan sebagai suatu
rangkaian fasa tunggal yang terdiri dari salah satu fasa dari ketiga fasanya
dengan sebuah jalur kembali, yaitu netral. Kemudian diagram semacam ini
dibuat lebih sederhana dengan mengabaikan jalur kembali atau netralnya dan
dengan penunjukkan bagian ± bagian komponen dengan lambang standar
sebagai pengganti rangkaian ekivalennya.
Parameter-parameter rangkaian tidak ditunjukkan, dan suatu saluran transmisi
disajikan dengan sepotong garis di antara kedua ujungnya. Diagram semacam
inilah yang disebut dengan diagram segaris ( Single Line Diagram ).


Gambar 1.2. Contoh Diagram Segaris Dari Suatu Sistem Daya
Pada contoh diagram segaris dari suatu sistem daya seperti yang ditunjukkan
pada gambar 1.2, dimana :
Generator no. 1 (G
1
) : 20.000 kVA; 6,6 kV; X´ = 0,655 Ohm
Generator no. 2 (G
2
) : 10.000 kVA; 6,6 kV; X´ = 1,31 Ohm
Generator no. 3 (G
3
) : 30.000 kVA; 3,8 kV; X´ = 1,1452 Ohm
T
1
dan T
2
: 3 buah trafo 1 fasa yang dihubungkan 3 fasa; 10.000 kVA;
(3,81/38,1) kV; X = 14,52 Ohm berpedoman pada sisi
tegangan tinggi.
Reaktansi saluran transmisi = 17,4 Ohm.
Beban A = 15.000 kW; 6,6 kV; faktor daya = 0,9 lagging.
Beban B = 30.000 kW; 3,81 kV; Faktor daya 0,9 lagging.
Diagram segaris ( Single Line Diagram ) ini dapat diuraikan sebagai berikut :
Dua generator ditanahkan melalui reaktor, kedua generator ini dihubungkan ke
sebuah Rel (Bus) dan melalui sebuah transformator peningkat tegangan
terhubung ke suatu saluran transmisi.
Pada ujung saluran transmisi yang lain terdapat generator ketiga yang
ditanahkan melalui sebuah reactor, dihubungkan ke sebuah Rel (Bus) melalui
sebuah transformator daya. Masing-masing Rel dibebani dengan sebuah beban.
Pada diagram segaris tersebut, juga tertera data-data beban, data-data
generator dan transformator, serta reaktansi-reaktansi pada komponen-
komponen rangkaian.
Dalam menghitung arus gangguan, resistansi pada umumnya diabaikan
sehingga tidak tercantum pada diagram segaris di atas, sedangkan dalam
melakukan studi aliran beban, resistansi harus diperhitungkan sehingga harus
dicantumkan dalam diagram segarisnya.
Reaktansi-reaktansi yang ada pada diagram segaris di atas dikenal sebagai
reaktansi subperalihan ( subtransient reaktances).
Studi-studi dalam mesin arus bolak-balik membuktikan bahwa arus yang
mengalir segera setelah timbulnya sutu gangguan tergantung kepada nilai
reaktansi dalam generator dan motor yang berbeda dengan nilai yang digunakan
dalam rangkaian setara (equivalent) generator dalam keadaan tetap (steady
state).
Perlu diketahui bahwa reaktansi dalam rangkaian setara suatu mesin berputar
adalah dalam hubungan seri dengan suatu G.G.L (e.m.f) yang dibangkitkan.

1.3. Diagram Impedansi dan Diagram Reaktansi
Untuk mengetahui sifat atau keadaan suatu sistem tenaga listrik pada keadaan
berbeban ataupun pada saat timbulnya gangguan maka diagram segaris harus
dirubah dahulu menjadi diagram impedansi yang menunjukkan rangkaian setara
dari setiap komponen dilihat dari sisi transformator.


Gambar 1.3. Diagram Impedansi dari Diagram Segaris yang ditunjukkan
pada gambar 1.2.

Pada gambar diagram impedansi di atas, yang mana saluran transmisi
digambarkan dengan nominal PI (ʌ) dengan resistansi dan reaktansi induktif total
dari saluran transmisi ditempatkan secara seri, sedang kapasitansi total ke netral
dibagi dua dan ditempatkan secara parallel. Resistansi; reaktansi bocor dan
bagian magnetisasi dari masing-masing transformator T
1
dan T
2
digambarkan
dengan tahanan dan induktansinya secara paralel.
Setiap generator digambarkan dengan e.m.f ( E ) seri dengan tahanan dalam
masing-masing generator.
Bila yang akan kita lakukan adalah studi aliran beban, maka beban A dan beban
B (beban lagging) digambarkan dengan tahanan yang dihubungkan seri dengan
reaktansi induktif.
Suatu hal yang perlu dicatat bahwa dalam diagram impedansi ini, tidak mengikut
sertakan impedansi (baik tahanan maupun induktansi) yang digunakan untuk
menghubungkan netral generator dengan tanah, karena pada keadaan seimbang
tidak ada arus yang mengalir dan netral generator dan netral sistem ada pada
potensial yang sama.
Kemudian arus magnetisasi transformator juga sangat kecil sekali dibandingkan
dengan arus beban penuh, maka impedansi magnetisasi ini dapat dabaikan
dalam rangkaian ekivalen transformator.
Telah disebutkan sebelumnya bahwa dalam perhitungan arus gangguan
resistansi selalu diabaikan, walaupun dengan mengabaikan resistansi ini tentu
akan membuat error (sedikit kurang tepat), tetapi hal ini masih akan cukup
memuaskan mengingat reaktansi dari system tenaga sangat jauh lebih besar bila
dibandingkan dengan tahanannya.
Kemudian karena impedansi adalah merupakan penjumlahan vector antara
resistansi dengan reaktansi, sehingga impedansi ini adalah hampir sama dengan
reaktansi.
Beban selain mesin listrik berputar hanya mempunyai sedikit pengaruh pada
arus gangguan dan beban ini selalu diabaikan, akan tetapi beban yang berupa
motor sinkron harus dimasukan dalam perhitungan atau diagram mengingat
e.m.f yang dibangkitkan akan menymbang arus hubung singkat.
Kalau yang dihitung adalah arus gangguan yang timbul segera setelah terjadinya
gangguan, maka pada diagram impedansi motor-motor induksi dicantumkan
dengan e.m.f yang dihubungkan seri dengan reaktansi induktifnya. Tetapi bila
yang akan dihitung atau dianalisa adalah arus gangguan beberapa putaran
(cycle) sesudah gangguan terjadi, motor-motor induksi diabaikan karena arus
yang yang disumbnagkan oleh suatu motor induksi akan hilang (menuju harga
nol) dengan sangat cepat sesudah motor induksi ini terhubung singkat.
Jadi bila dijadikan penyederhanaan dalam menghitung arus gangguan dengan
mengabaikan semua beban statis, semua resistansi, arus magnetisasi dari
masing-masing transformator, kapasitansi saluran transmisi, maka diagram
impedansi akan berubah menjadi diagram reaktansi seperti ditunjukkan pada
gambar diagram berikut ini.

Gambar 1.4. Diagram Reaktansi yang diperoleh dari gambar 1.3
Pada gambar diagram reaktansi seperti yang ditunjukkan pada gambar 1.4 di
atas dimana :
a. Beban diabaikan karena beban statis, dimana beban tersebut tidak mensuplai
arus pada saat terjadi hubung singkat.
b. Kapasitansi diabaikan karena adanya gangguan.
c. Tahanan (resistansi) diabaikan karena harganya sangat kecil.

Setelah membahas cara merubah diagram segaris menjadi diagram impedansi
dan kemudian disederhanakan lagi menjadi diagram reaktansi, selanjutnya
bagaimana cara untuk mengisi angka-angka yang mewakili besarnya parameter
yang ada pada diagram reaktansi (lihat gambar 1.4).
Telah diketahui pada transformator bahwa dengan mengabaikan arus
magnetisasi, maka rangkaian sekunder transformator dapat dipindahkan ke
rangkaian primer dengan mengalikan impedansi itu dengan pangkat dua
perbandingan lilitan kumparan primer terhadap lilitan pada kumparan sekunder.
Dalam hal ini reaktansi tegangan rendah transformator dapat dipindahkan ke sisi
tegangan tinggi dengan perbandingan kwadrat dari perbandingan belitannya.
- Impedansi yang terlihat dalam diagram segaris seperti ditunjukkan pada
gambar 1.2 adalah dipandang dari sisi tegangan tinggi, sehingga reaktansi
saluran transmisi langsung dapat dituliskan pada diagram reaktansinya
karena sepanjang saluran transmisi tegangannya adalah sama dengan
tegangan transformatornya.
- Kemudian seperti diketahui pada data-data sebelumnya bahwa impedansi
transformator sudah dilihat dari sisi tegangan tinggi, sehingga angka-angka
untuk reaktansi transformator dapat dituliskan langsung pada parameter
rangkaian reaktansinya.
- Pada diagram segaris seperti yang ditunjukkan pada gambar 1.2., masing-
masing fasa generator 1 (G
1
) mempunyai reaktansi substransient sebesar
0,655 Ÿ, reaktansi ini tersambung pada sisi tegangan rendah transformator
yang tegangan fasa ke fasanya (line to line) sebesar 6,6 kV, yang berarti
tegangan fasa ke netralnya adalah sebesar : ቀ
଺ǡ଺
ξଷ
ቁ ܸ݇ ൌ ͵ǡͺͳ ܸ݇
Kemudian dari teori transformator juga diketahui bahwa reaktansi ini bila dilihat
dari sisi tegangan tinggi (yang sementara dianggap sebagai patokan) maka
cukup dikalikan dengan kwadrat dari perbandingan belitannya (lihat gambar 1.5).


Gambar 1.5.a. Skema rangkaian tiga fasa pada gambar 1.2 yang menunjukkan
generator 1 dengan trafo T
1

Jadi bila dilihat dari sisi tegangan tinggi transformatornya, besarnya reaktansi G
1

ini adalah :
ܺ
௚ଵ
ൌ ቀ
ଷ଼ǡଵ
ଷǡ଼ଵ


ݔ Ͳǡ͸ͷͷ ȳ ൌ ͸ͷǡͷ ȳ
Untuk reaktansi generator G
2
dicari dengan cara yang sama, maka diperoleh :
ܺ
௚ଶ
ൌ ቀ
ଷ଼ǡଵ
ଷǡ଼ଵ


ݔ ͳǡ͵ͳ ȳ ൌ ͳ͵ͳ ȳ
Tetapi pada generator G
3
, ada sedikit perbedaan mengingat seperti terlihat
dalam diagram segaris pada gambar 1.2, dimana sisi tegangan rendah
transformatornya dalam hubungan delta.

Gambar 1.5.b. Skema rangkaian tiga fasa pada gambar 1.2 yang menunjukkan
generator G
3
dengan trafo T
2



Pada gambar 1.5.b. di atas terlihat hubungan yang sebenarnya, dimana belitan
generator G
3
yang terhubung Y disambungkan dengan belitan tegangan rendah
transformator T
2
yang terhubung delta.
Transformator dengan hubungan Y ± ǻ ini dapat dirubah menjadi rangkaian
setara (equivalent) 3 buah transformator 1 fasa yang dihubungkan Y ± Y seperti
terlihat pada gambar 1.5.c. di bawah ini.


Gambar 1.5.c. Bagian rangkaian tiga fasa pada gambar 1.2 yang menunjukkan
generator G
3
dengan setara Transformator T
3
.

Dalam rangkaian setara 3 buah transformator 1 fasa yang dihubungkan Y ± Y
seperti terlihat pada gambar 1.5.c. di atas, dimana perbandingan belitan tiap
fasanya adalah :

͵ͺǡͳ ׷
ଷǡ଼ଵ
ξଷ


atau
ଷ଼ǡଵ
ଶǡଶ
ܸ݇
Sehingga dengan berpedoman pada gambar 1.5.c. di atas, bila reaktansi
generator G
3
dilihat dari tegangan tinggi adalah sebesar :

ܺ
௚ଷ
ൌ ቀ
ଷ଼ǡଵ
ଶǡଶ


ݔ ͲǡͳͶͷʹ ȳ ൌ Ͷ͵ǡͷ͸ ȳ

Jadi parameter-parameter untuk diagram reaktansi dari diagram segaris pada
gambar 1.2 adalah :
X
g1
= j65,5 Ÿ
X
g2
= j131 Ÿ
X
g3
= j43,56 Ÿ
X
trafo 1
= j14,52 Ÿ
X
trafo 2
= j14,52 Ÿ
X
transmisi
= j17,4 Ÿ

Maka diagram reaktansi pada gamabar 1.4 bila dicantumkan harga-harga
reaktansinya menjadi :


Gambar 1.6. Diagram reaktansi dengan harga ± harga reaktansi untuk diagram
segaris pada gambar 1.2

1.4. Besaran Per Satuan (Per Unit)

Besaran tegangan, arus, kVA dan impedansi pada suatu rangkaian umumnya
dinyatakan dalam persen atau per unit pada suatu dasar (base) yang dipilih atau
harga referensiuntuk besaran-besaran ini.
Contoh :
Bila terdapat suatu harga tegangan sebesar 108 kV akan dinyatakan dalam
besaran per satuan atau per unit dengan berpatokan pada harga dasar (base)
tegangan sebesar 120 kV, maka tegangan sebesar 108 kV tadi adalah :

ͳͲͺ ܸ݇
ͳʹͲ ܸ݇
ൌ Ͳǡͻ ݌Ǥ ݑ ܽݐܽݑ ͻͲ Ψ
Tegangan 120 kVadalah 1 p.u atau 100 %, maka untuk tegangan sebesar 126
kV bila dinyatakan dalam besaran per unit (p.u) atau persen dengan berpatokan
pada harga dasar tegangan 120 kV adalah :

ͳʹ͸ ܸ݇
ͳʹͲ ܸ݇
ൌ ͳǡͲͷ ݌Ǥ ݑ ܽݐܽݑ ͳͲͷ Ψ
Besaran per unit dari besaran-besaran listrik ini didefinisikan sebagai :
Perbandingan besaran itu sendiri terhadap besaran dasarnya (base)
Perbandingan ini jika dalam persen adalah 100 kali harga per unit (p.u).
Kedua besaran p.u dan persen ini akan mempermudah perhitungan-perhitungan
selanjutnya, sedangkan dengan besaran per unit sedikit lebih menguntungkan
dibanding dengan per sen mengingat harga besaran dalam p.u. adalah
perbandingan langsung harga besaran sebenarnya dengan harga dasar (base),
tetapi bila dalam per sen harus dikalikan 100 terlebih dahulu.
Keempat besaran, yatu tegangan, arus, kVA, dan impedansi jelas saling
berhubungan, sehingga bila harga dasar (base) dari dua besaran tersebut telah
diperoleh maka dasar untuk dua besaran lainnya dapat ditentukan.
Misalnya bila dasar tegangan dan dasar arus telah ditentukan, maka dasar untuk
kVA dan dasar untuk impedansi dapat dihiung. Dasar impedansi ini adalah
impedansi yang akan memberikan drop tegangan yang sama dengan tegangan
dasar bila dialiri arus sebesar harga dasar arus.
Sedangkan dasar kVA adalah perkalian antara base tegangan (kV) dengan
dasar arus (Amper).
Pada umumnya yang dipakai adalah base kVA dan base tegangan (kV) untuk
dipilih sebagi referensi dalam penetapan base-base (dasar-dasar) lainnya.
Untuk system satu fasa atau 3 fasa, bila arus dianggap arus fasa (arus line) dan
tegangan dianggap tegangan line to netral dan kVA dianggap kVA per fasanya,
maka didapat besaran-besaran per unit sebagai berikut :
1. ܤܽݏ݁ ܽݎݑݏ ሺܣሻ ൌ
௞௏஺ǡଵ׎
஻௔௦ ௧௘௚௔௡௚௔௡ ሺ௞௏
ಽషಿ



2. ܤܽݏ݁ ݅݉݌݁݀ܽ݊ݏ݅ ൌ
஻௔௦௘ ௧௘௚௔௡௚௔௡ ሺ௞௏
ಽషಿ

஻௔௦௘ ஺௥௨௦ ሺ஺ሻ


3. ܤܽݏ݁ ݅݉݌݁݀ܽ݊ݏ݅ ൌ
ሺ஻௔௦௘ ௧௘௚௔௡௚௔௡ ௞௏
ಽషಿ


஻௔௦௘ ௞௏஺ ଵ׎
ݔ ͳͲͲͲ

4. ܤܽݏ݁ ݅݉݌݁݀ܽ݊ݏ݅ ൌ
ሺ஻௔௦௘ ௧௘௚௔௡௚௔௡ ௞௏
ಽషಿ


஻௔௦௘ ெ௏஺ ଵ׎

5. ܤܽݏ݁ ܦܽݕܽǡ ܹ݇ ͳ׎ ൌ ܤܽݏ݁ ܸ݇ܣ ͳ׎
6. ܤܽݏ݁ ܦܽݕܽǡ ܯܹ ͳ׎ ൌ ܤܽݏ݁ ܯܸܣ ͳ׎
7. ܤ݁ݏܽݎܽ݊ ݌Ǥ ݑǤ ܫ݉݌݁݀ܽ݊ݏ݅ ൌ
ு௔௥௚௔ ூ௠௣௘ௗ௔௡௦௜ ௬௔௡௚ ௦௘௕௘௡௔௥௡௬௔ ሺஐሻ
஻௔௦௘ ூ௠௣௘ௗ௔௡௦௜ ሺஐሻ

Pada persamaan-persamaan ini tanda 1ĭ menandakan per fasa dan tanda L-N
menandakan fasa ke netral, bila persamaan-persamaan tersebut digunakan
untuk rangkaian 3 fasa.
Sedangkan bila persamaan-persamaan tersebut digunakan untuk rangkaian1ĭ,
kV
L-N
adalah tegangan melalui kedua terminalnya, atau tegangan fasa ke netral
jika satu sisi ditanahkan.
Tetapi karena rangkaian-rangkaian 3 fasa disajikan dengan 1 fasa dengan netral
kembali, maka base (dasar) untuk besaran-besaran pada diagram impedansi
adalah :
kVA per fasa dan kV fasa ke netral
Kemudian data-data pada pelat nama peralatan adalah kVA total 3 fasa atau
MVA 3 fasa dengan tegangan fasa ke fasa dalam kV.
Karena kebiasaan untuk memberikan tegangan line to line (fasa ke fasa) dan
kVA atau MVA total dapat menimbulkan kebingungan mengenai hubungan antar
nilai per unit tegangan line dan tegangan fasa.
Meskipun tegangan line dapat dianggap sebagai dasar, tegangan yang
diperlukan untuk penyelesaian pada rangkaian fasa tunggal masih tetap
tegangan fasa ke netral.
Dasar tegangan fasa ke netral adalah dasar tegangan antara fasa ke fasa dibagi
ξ͵ .
Karena nilai ini juga merupakan perbandingan antara tegangan fasa ke fasa
terhadap tegangan fasa ke netral dalam suatu system 3 fasa yang setimbang.
Nilai per unit suatu tegangan fasa ke netral pada dasar tegangan fasa ke netral
sama dengan nilai per unit suatu tegangan fasa ke fasa pada titik yang sama,
dengan dasar tegangan fasa ke fasa bila system itu setimbang.
Demikian pula kVA 3 fasa adalah 3 kali kVA 1 fasa. Sehingga harga per unit
kVA 3 fasa pada dasar kVA 3 fasa adalah sama dengan harga per unit kVA 1
fasa dengan dasar kVA per fasa.

Contoh :
Dasar kVA 3 fasa = 30000 kVA
Dasar kV
L-L
= 120 kV
ܦܽݏܽݎ ܸ݇ܣ ͳ׎ ൌ
͵ͲͲͲͲ ܸ݇ܣ
͵
ൌ ͳͲͲͲͲ ܸ݇ܣ
ܦܽݏܽݎ ܸ݇
௅ିே

ͳʹͲ
ξ͵
ൌ ͸ͻǡʹ ܸ݇
Untuk tegangan fasa ke fasa yang sebenarnya 108 kV, maka tegangan fasa ke
netral adalah :
ͳͲͺ
ξ͵
ൌ ͸ʹǡ͵ ܸ݇
ܶ݁݃ܽ݊݃ܽ݊ ݈݀ܽܽ݉ ݌݁ݎ ݑ݊݅ݐ ൌ
ͳͲͺ
ͳʹͲ

͸ʹǡ͵
͸ͻǡʹ
ൌ Ͳǡͻ ݌Ǥ ݑ
Untuk daya 3 fasa keseluruhan sebesar 18000 kW, maka daya per fasa adalah =
6000 kW, dan
ܦܽݕܽ ݈݀ܽܽ݉ ݌݁ݎ ݑ݊݅ݐ ൌ
ͳͺͲͲͲ
͵ͲͲͲͲ

͸ͲͲͲ
ͳͲͲͲͲ
Ͳǡ͸ ݌Ǥ ݑ
Untuk harga MW dan MVA dapat disubstitusikan seperti kW atau kVA di atas.
Impedansi dasar dan arus dasar dapat dihitung langsung dari harga kV dasar
dank VA dasar.
Bila kita anggap kVA dasar adalah untuk kVA total 3 fasa dan kVA dasar untuk
kV fasa ke fasa, maka diperoleh :

8. ܣݎݑݏ ݀ܽݏܽݎ ሺܾܽݏ݁ ܽݎݑݏሻ ൌ
௞௏஺ ଷ׎ ௗ௔௦௔௥
ξଷ ௫ ௧௘௚௔௡௚௔௡ ௗ௔௦௔௥ǡ௞௏
ಽషಽ
ܣ݉݌݁ݎ
9. ܫ݉݌݁݀ܽ݊ݏ݅ ݀ܽݏܽݎ ൌ

௧௘௚௔௡௚௔௡ ௗ௔௦௔௥ǡ௞௏
ಽషಽ
ξଷ
൘ ൰

௫ ଵ଴଴଴
௞௏஺ ଷ׎ ௗ௔௦௔௥



10. ܫ݉݌݁݀ܽ݊ݏ݅ ݀ܽݏܽݎ
ሺ௧௘௚௔௡௚௔௡ ௗ௔௦௔௥ǡ௞௏
ಽషಽ


௫ ଵ଴଴଴
௞௏஺ ଷ׎ ௗ௔௦௔௥

11. ܫ݉݌݁݀ܽ݊ݏ݅ ݀ܽݏܽݎ ൌ
ሺ௧௘௚௔௡௚௔௡ ௗ௔௦௔௥ǡ௞௏
ಽషಽ


ெ௏஺ ଷ׎ ௗ௔௦௔௥


Untuk contoh pada diagram segaris seperti yang ditunjukkan pada gambar 1.2,
yang mana nilai-nilai reaktansinya dinyatakan dalam Ohm, bila nilai-nilai
reaktansi tersebut dirubah menjadi per unit adalah sebagai berikut :
Dengan memilih MVA dasar = 30 MVA
kV dasar = 66 kV
Maka :
ܫ݉݌݁݀ܽ݊ݏ݅ ݀ܽݏܽݎ ൌ
ሺܸ݇݀ܽݏܽݎሻ

ܯܸܣ ݀ܽݏܽݎ



ሺ͸͸ ܸ݇ሻ

͵Ͳ ܯܸܣ
ൌ ͳͶͷǡʹ

Sehingga contoh pada gambar 1.2, bila reaktansi-reaktansinya dinyatakan dalam
p.u.
ܺ
௚ଵ

݆͸ͷǡͷ ȳ
ͳͶͷǡʹ ȳ
ൌ ݆ͲǡͶͷ ݌Ǥ ݑ

ܺ
௚ଶ

݆ͳ͵ͳ ȳ
ͳͶͷǡʹ ȳ
ൌ ݆Ͳǡͻ ݌Ǥ ݑ
ܺ
௧௥௔௙௢ ଵ

݆ͳͶǡͷʹ ȳ
ͳͶͷǡʹ ȳ
ൌ ݆Ͳǡͳ ݌Ǥ ݑ
ܺ
௧௥௔௡௦௠௜௦௜

݆ͳ͹ǡͶ ȳ
ͳͶͷǡʹ ȳ
ൌ ݆Ͳǡͳʹ ݌Ǥ ݑ
ܺ
௧௥௔௙௢ ଶ

݆ͳͶǡͷʹ ȳ
ͳͶͷǡʹ ȳ
ൌ ݆Ͳǡͳ ݌Ǥ ݑ
ܺ
௚ଷ

݆Ͷ͵ǡͷ͸ȳ
ͳͶͷǡʹ ȳ
ൌ ݆Ͳǡ͵ ݌Ǥ ݑ



1.5. Merubah Dasar Besaran Per Unit
Kadang-kadang impedansi per unit suatu peralatan dalam suatu system tenaga listrik
dinyatakan dengan dasar yang berbeda dari yang dipilih sebagai dasar pada bagian
system dimana peralatan tersebut dioperasikan.
Karena dalam melakukan perhitungan dimana semua impedansi dalam setiap bagian
pada suatu system harus dinyatakan pada dasar yang sama, maka diperlukan suatu
cara untuk merubah impedansi per unit dari suatu dasara (base) ke dasar yang lain.
ܼ ݌Ǥ ݑ ൌ
ሾܫ݉݌݁݀ܽ݊ݏ݅ ݏܾ݁݁݊ܽݎ݊ݕܽ ሺȳሻሿ ݔ ሾܸ݇ܣ ݀ܽݏܽݎሿ
ሾݐ݁݃ܽ݊݃ܽ݊ ݀ܽݏܽݎ ሺܸ݇ሻሿ ݔ ͳͲͲͲ


Untuk mengubah dari impedansi per unit dengan suatu dasar yang telah diberikan ke
impedansi per unit dengan dasar yang baru, berlaku persamaan berikut :
ܼ

݌Ǥ ݑ ൌ ܼ݌Ǥ ݑ ൤
ܸ݇ ݀ܽݏܽݎ
ܸ݇

݀ܽݏܽݎ


ݔ ቈ
ܸ݇ܣ

݀ܽݏܽݎ
ܸ݇ܣ ݀ܽݏܽݎ

Dimana : tanda aksen ( µ ) menyatakan besaran-besaran dasar yang baru.
Z p.u = impedansi p.u pada dasar yang lama
Z¶p.u = impedansi p.u pada dasar yang baru
kV dasar = tegangan dasar yang lama
kV¶ dasar = tegangan dasar yang baru
kVA dasar = kVA dasar yang lama
kVA¶ dasar = kVA dasar yang baru
Contoh :
Suatu generator dengan reaktansi X´ = 0,2 p.u berdasarkan teraan (rating) generator
pada papan namanya dengan besaran tegangan 13,2 kV; 30000 kVA. Bila generator ini
dihubungkan ke suatu system yang mana dasar (base) dalam perhitungan telah dipilih
pada system ini adalah 13,8 kV dan 50000 kVA.
Tentukan X´ generator tersebut pada dasar yang baru.
Penyelesaian :
ܼ

݌Ǥ ݑ ൌ ܼ݌Ǥ ݑ ൤
ܸ݇
ܸ݇



ݔ ቈ
ܸ݇ܣ

ܸ݇ܣ

ൌ Ͳǡʹ ൬
ͳ͵ǡʹ
ͳ͵ǡͺ


ݔ
ͷͲͲͲͲ
͵ͲͲͲͲ

ൌ ݆ Ͳǡ͵Ͳ͸

1.6. Pemilihan Dasar Untuk Besaran Per Unit
Pemilihan harga-harga dasar kVA dan kV dimaksudkan untuk mengurangi
pekerjaan yang diperlukan dalam perhitungan. Sehingga dengan memilih dasar
yang tepat, maka hanya sedikit besaran-besaran p.u yang telah diketahui yang
perlu dirubah ke suatu dasar yang baru dan hal ini akan banyak menghemat
waktu dalam perhitungan.
Bila resistansi dan reaktansi suatu peralatan diberikan oleh pabrik dalam persen
atau per unit, dasar yang dipakai adalah kVA dan kV teraan(rating) alat itu.
Karena motor-motor biasanya ditera dalam istilah daya kuda (HP) dan tegangan,
maka kVA teraan hanya dapat diperoleh bila efisiensi dan faktor daya tidak
diketahui.
Hubungan daya kuda (HP) dengan kVA berikut ini diturunkan berdasarkan nilai
rata-rata untuk jenis motor tertentu.
Motor-motor induksi :
kVA = daya kuda (HP)
Motor-motor serempak :
Dengan factor daya 1
kVA = 0,85 x HP
Dengan factor daya 0,8
kVA = 1,10 x HP

Nilai-nilai resistansi dan reaktansi bocor dalam Ohm suatu transformator
tergantung apakah nilai-nilai Ohm itu diukur pada sisi tegangan tinggi atau sisi
tegangan rendah pada transformator tersebut.
Bila nilai-nilai resistansi dan reaktansi di atas dinyatakan dalam per unit, kVA
dasarnya adalah kVA teraan transformator itu.
Tegangan dasarnya adalah teraan tegangan kumparan tegangan rendah bila
nilai resistansi dan reaktansi bocornya dalam Ohm berpedoman pada sisi
tegangan rendah transformator, dan teraan tegangan kumparan tegangan tinggi
bila menurut sisi tegangan tinggi transformator teesebut.
Impedansi suatu transformator dalam p.u akan tetap sama apakah nilai
impedansi itu dalam Ohm-nya ditinjau menurut sisi tegangan tinggi atau sisi
tegangan rendah dari transformator yang bersangkutan.

Contoh :
1. Sebuah transformator 1 fasa mempunyai teraan ቀ
ଵଵ଴
ସସ଴
ቁ ܸ݋݈ݐ, 2,5 kVA.
Reaktansi bocor yang diukur menurut sisi tegangan rendah adalah 0,06 Ÿ.
Tentukan reaktansi bocor transformator ini dalam p.u

Penyelesaian :

X dasar tegangan rendah ൌ
ሺ଴ǡଵଵ଴ሻ

௫ ଵ଴଴଴
ଶǡହ
ൌ ͶǡͺͶ ȳ
ܺ ݌Ǥ ݑ ൌ
଴ǡ଴଺
ସǡ଼ସ
ൌ ͲǡͲͳʹͶ ݌Ǥ ݑ
Bila reaktansi bocor itu diukur menurut sisi tegangan tinggi, harganya
menjadi :
ܺ ൌ ͲǡͲ͸൬
ͶͶͲ
ͳͳͲ


ൌ Ͳǡͻ͸ ȳ
X dasar sisi tegangan tinggi ൌ
ሺ଴ǡସସ଴ሻ

௫ ଵ଴଴଴
ଶǡହ
ൌ ͹͹ǡͷ ȳ
ܺ ݌Ǥ ݑ ൌ
଴ǡଽ଺
଻଻ǡହ
ൌ ͲǡͲͳʹͶ ݌Ǥ ݑ

2. Tiga bagian suatu sistem tenaga listrik fasa tunggal ditunjukkan sebagai A, B
dan C, serta dihubungkan antara yang satu dengan yang lain melalui
transformator.
Transformator-transformator itu mempunyai teraan sebagai berikut :
A ± B, 10000 kVA, 13,8 ± 138 kV, reaktansi 10 %.
B ± C, 10000 kVA, 69 ± 138 kV, reaktansi 8 %.
Bila untuk rangkaian B dipilih sebagai dasar 10000 kVA, 138 kV, tentukan
impedansi per unit beban resistif 300 Ÿ dalam rangkaian C menurut
rangkaian-rangkaian C, B, dan A.
Gambarlah diagram impedansi dengan mengabaikan arus magnetisasi,
resistansi-resistansi transformator dan impedansi saluran.

Penyelesaian :




Tegangan dasar untuk rangkaian A ൌ
ଵଷǡ଼
ଵଷ଼
ݔ ͳ͵ͺ ܸ݇
ൌ ͳ͵ͺ ܸ݇
Tegangan dasar untuk rangkaian C ൌ
଺ଽ
ଵଷ଼
ݔ ͳ͵ͺ ܸ݇
ൌ ͸ͻ ܸ݇
Impedansi dasar rangkaian C =
ሺௗ௔௦௔௥ ௞௏
ಽషಿ


ௗ௔௦௔௥ ௞௏஺ ଵ׎
ݔ ͳͲͲͲ

͸ͻ

ݔ ͳͲͲͲ
ͳͲͲͲͲ
ൌ Ͷ͹͸ ȳ
Impedansi pada rangkaian C dalam p.u ൌ
ଷ଴଴
ସ଻଺
ൌ Ͳǡ͸͵ ݌Ǥ ݑ
Karena pemilihan dasar pada berbagai bagian system telah ditentukan berdasarkan
perbandingan lilitan transformator, impedansi per unit beban menurut setiap bagian
akan tetap sama.
Impedansi dasar rangkaian B =
ሺଵଷ଼ሻ

ଵ଴଴଴଴
ݔ ͳͲͲͲ ൌ ͳͻͲͶ ȳ
Impedansi beban menurut rangkaian B
ൌ ͵ͲͲ ݔ ቀ
ଵଷ଼
଺ଽ


ͳʹͲͲ ȳ
Impedansi p.u beban menurut B ൌ
ଵଶ଴଴ ஐ
ଵଽ଴ସஐ
ൌ Ͳǡ͸͵ ݌Ǥ ݑ
Impedansi dasar rangkaian A =
ሺଵଷǡ଼ሻ

ଵ଴଴଴଴
ݔ ͳͲͲͲ ൌ ͳͻǡͲͶ ȳ
Impedansi beban menurut rangkaian A
ൌ ͵ͲͲ ݔ ൬
ͳ͵ͺ
͸ͻ


ݔ ൬
ͳ͵ǡͺ
ͳ͵ͺ


ൌ ͳʹ ȳ
Impedansi p.u beban menurut A ൌ
ଵଶ ஐ
ଵଽஐ
ൌ Ͳǡ͸͵ ݌Ǥ ݑ
Diagram impedansi dengan impedansi-impedansi dinyatakan dalam per unit (p.u)


Pemilihan dasar yang tepat membuat nilai per unit (p.u) resistansi dan reakatansibocor
untuk suatu transformator sama, baik untuk sisi tegangan rendah maupun untuk sisi
tegangan tinggi tanpa memandang hubungan tiga fasanya ( Y ± Y; ǻ ± ǻ; atau ǻ ± Y).
Sebagai contoh tinjau suatu transformator 3 fasa dengan teraan 10000 kVA, 138 Y ±
13,8 ǻ) kV dengan suatu reaktansi bocor 10 % dan tentukan suatau dasar 10000 kVA,
13,8 kV pada sisi tegangan tinggi.
Resistansi dan reaktansi bocor suatu transformator diukur baik untuk kumparan
tegangan tinggi maupun untuk kumparan tegangan rendah bersama-sama dengan
mengukur impedansi pada salah satu sisi bila sisi ynag lain dihubung singkat.
R dan X yang diukur adalah jumlah nilai-nilai tegangan tinggi dan tegangan rendah
menurut sisi transformator dimana pengukuran dilakukan. Karena dalam pengukuran
dengan dasar saluran ke netral pada salah satu fasa pada sisi Y atau Y setara untuk
sisi ǻ.
Bila reaktansi bocor diberikan sebesar 10 %, reaktansi terukur pada masing-masing
fasa ke netral pada sisi tegangan tinggi adalah :
Ͳǡͳ
ሺଵଷ଼ ௞௏ሻ

ଵ଴ ெ௏஺
ൌ ͳͻͲǡͶ ȳ
Perbandingan lilitan kumparan-kumparannya adalah :
ͳ͵ͺ
ξ͵

ͳ͵ǡͺ
ൌ ͷǡ͹͹
Bila reaktansi kumparan tegangan rendah diukur dengan hubung singkat pada sisi
tegangan tnggi nilainya adalah :
ͳͻͲǡͶቀ

ହǡ଻଻


ൌ ͷǡ͹ʹ π
Tetapi karena kumparan-kumparan tegangan rendah ini dihubungkan secara ǻ, nilai
saluran ke netral pada rangkaian setara, yaitu reaktansi per fasa Y setaranya adalah
:
ହǡ଻ଶ

π
Tegangan dasar pada sisi transformator ini adalah : 13,8 kV dan reaktansi per unitnya
adalah :
ହǡ଻ଶ

π ݔ
ଵ଴ ெ௏஺
ሺଵଷǡ଼ ௞௏ሻ

ൌ Ͳǡͳ ݌Ǥ ݑ
Harga 0,1 p.u di atas sama seperti nilai per unit pada sisi Y.
Bila sisi tegangan rendah dihubungkan secara Y, teraan yang baru adalah :
ͳͲͲͲͲ ܸ݇ܣǢ ͳ͵ͺ െ ʹ͵ǡͻ ܸ݇
Maka dasar tegangan untuk sisi tegangan rendah adalah 23,9 kV dan sekarang nilai
reaktansi saluran ke netral dalam Ohm adalah 5,72 yang bila dinyatakan dalam per unit
adalah :
ͷǡ͹ʹ
ͳͲ ܯܸܣ
ሺʹ͵ǡͻ ܸ݇ሻ

π ൌ Ͳǡͳ ݌Ǥ ݑ
dan nilai 0,1 p.u di atas juga sama seperti nilai per unit pada sisi Y.




Contoh Soal
Suatu generator tiga fasa 30000 kVA; 13,8 kV mempunyai suatu reaktansi subperalihan
sebesar 15 %. Generator ini mensuplai dua motor melalui suatu saluran transmisi yang
mempunyai transformator pada kedua ujungnya, seperti ditunjukkan pada gambar
diagram segaris di bawah ini.

Motor-motor tersebut mempunyai masukan teraan 20000 dan 10000 kVA, keduanya
12,5 kV dengan X´ = 20 %. Transformator T
1
mempunyai teraan 35000 kVA, (13,2 ǻ ±
115 Y) kV dengan reaktansi bocor 10 %. Transformator T
2
terdiri dari tiga transformator
fasa tunggal yang masing-masing mempunyai teraan 10000 kVA, (12,5 ± 67) kV
dengan reaktansi bocor 10 %. Reaktansi seri saluran transmisi adalah 80 Ÿ.
Gambarlah diagram reaktansi dengan semua reaktansinya dinyatakan dalam per unit.
Pilih teraan generator sebagai dasar dalam rangkaian generator.

Penyelesaian
Transformator T
2
, terdiri dari 3 buah transformator 1 fasa yang dihubungkan 3 fasa.
Teraan tiga fasa transformator T
2
= 3 x 10000 kVA
= 30000 kVA
Perbandingan tegangan antar salurannya :
ൌ ൫ͳʹǡͷ െ ξ͵ ݔ ͸͹൯ܸ݇
ൌ ሺͳʹǡͷ െͳͳ͸ሻܸ݇
Dasar dalam rangkaian generator = 30000 kVA; 13,8 kV untuk seluruh bagian system
kVA dasar adalah 30000 kVA dengan dasar tegangan adalah :
Dalam saluran transmisi :
ͳ͵ǡͺ ܸ݇ ݔ
ͳͳͷ
ͳ͵ǡʹ
ൌ ͳʹͲǡʹ ൎ ͳʹͲ ܸ݇
Dalam rangkaian motor :
ͳʹͲ ܸ݇ ݔ
ͳʹǡͷ
ͳͳ͸
ൌ ͳʹǡͻ͵ ܸ݇ ൎ ͳʹǡͻ ܸ݇
Reaktansi-reaktansi transformator setelah dirubah ke dalam yang sesuai adalah :
Transformator T
1
:
ܺ ൌ Ͳǡͳ
͵ͲͲͲͲ ܸ݇ܣ
͵ͷͲͲͲ ܸ݇ܣ

ͳ͵ǡʹ ܸ݇
ͳ͵ǡͺ ܸ݇


ൌ ͲǡͲ͹ͺͶ ݌Ǥ ݑ
Transformator T
2
:
ܺ ൌ Ͳǡͳ
͵ͲͲͲͲ ܸ݇ܣ
͵ͲͲͲͲ ܸ݇ܣ

ͳʹǡͷ ܸ݇
ͳʹǡͻ ܸ݇


ൌ ͲǡͲͻͶͲ ݌Ǥ ݑ
Impedansi dasar saluran transmisi adalah :

ሺͳʹͲ ܸ݇ሻ

ݔ ͳͲͲͲ
͵ͲͲͲͲ ܸ݇ܣ
ൌ ͶͺͲ π
Impedansi saluran transmisi dalam per unit (p.u)

ͺͲ π
ͶͺͲ π
ൌ Ͳǡͳ͸͹ ݌Ǥ ݑ
Reaktansi motor 1 (X
m1
) :
ܺ
௠ଵ
ൌ Ͳǡʹ
͵ͲͲͲͲ ܸ݇ܣ
ʹͲͲͲͲ ܸ݇ܣ

ͳʹǡͷ ܸ݇
ͳʹǡͻ ܸ݇


ൌ Ͳǡʹͺʹ ݌Ǥ ݑ
Reaktansi motor 2 (X
m2
) :
ܺ
௠ଶ
ൌ Ͳǡʹ
͵ͲͲͲͲ ܸ݇ܣ
ͳͲͲͲͲ ܸ݇ܣ

ͳʹǡͷ ܸ݇
ͳʹǡͻ ܸ݇


ൌ Ͳǡͷ͸͵ ݌Ǥ ݑ
Dan diagram reaktansi yang diinginkan adalah seperti gambar berikut ini

1.7. Impedansi Per Unit Transformator Tiga Kumparan
Pada trafo dua kumparan, kedua sisinya selalu mempunyai teraan (rating) kVA
yang sama. Dalam sistem tenaga sering juga digunakan trafo tiga fasa kumparan
yang biasanya kVA kumparan primer, sekunder dan tertier tidak sama. Impedansi
dari masing-masing kumparan dinyatakan dalam persen atau per unit berdasarkan
teraan dari kumparan itu sendiri, atau dapat dilakukan pengetesan untuk
menentukan impedansinya. Tapi suatu hal yang perlu diingat adalah bahwa
impedansi dalam per unit (p.u) untuk semua kumparan harus dalam dasar kVA
yang sama. Tiga impedansi dapat diukur menurut test hubung singkat sebagai
berikut :
Zps = impedansi bocor yang diukur pada kumparan primer dengan
sekunder yang dihubung singkat dan tertier terbuka
Zpt = impesansi bocor yang diukur pada kumparan primer dengan
tertier yang dihubung singkat dan sekunder terbuka
Zst = impedansi bocor yang diukur pada kumparan sekunder
dengan tertier yang dihubung singkat dan primer terbuka
Kemungkinan jika pengukuran ohm nya adalah dengan referensi pada tegangan
salah satu kumparan, teori trafo menyatakan bahwa impedansi dari masing-
masing kumparan yang terpisah terhadap salah satu kumparan tertentu adalah
dihubungkan dengan impedansi-impedansi terukur sebagai berikut :
Zps = Zpt + Zs
Zpt = ZP + Zt
Zst = Zs + Zt
Dimana : Zp = Impedansi kumparan primer
Zs = Impedansi kumparan sekunder
Zt = impedansi kumparan tertier
Masing-masing menurut rangkaian primer jika Zps, Zpt dan Zst adalah impedansi-
impedansi terukur menurut rangkaian primer.
Selanjutnya dengan analisa matematis diperoleh persamaan :

ܼ݌ ൌ


ሺܼ݌ݏ ൅ܼ݌ݐ െܼݏݐሻ
ܼݏ ൌ
ͳ
ʹ
ሺܼ݌ݏ ൅ܼݏݐ െ ܼ݌ݐሻ
ܼݐ ൌ
ͳ
ʹ
ሺܼ݌ݐ ൅ ܼݏݐ െܼ݌ݏሻ

Impedansi-impedansi ketiga kumparan itu dihubungkan secara bintang untuk
mewakili rangkaian fasa tunggal untuk transformator tiga kumparan dengan arus
magnetisasi diabaikan seperti ditunjukan pada Gbr. 1.10

Gbr.1.10.a) Lambang untuk diagram segaris Gbr.1.10.b) Rangkaian setara
Titik bersama pada rangkaian setara Gbr. 1.10 diatas merupakan titik khayal dan
tidak ada hubungannya dengan netral sistem.
Titik-titik p, s dan t dihubungkan ke bagian-bagian diagram impedansi yang
mewakili bagian-bagian sistem yang dihubungkan ke kumparan-kumparan primer,
sekunder dan tertier pada transformator tersebut.
Karena impedansi-impedansi dalam ohm itu harus berdasarkan kepada tegangan
yang sama, pengubahan ke impedansi p.u memerlukan dasar kVA yang sama
untuk ketiga rangkaiannya dan memerlukan dasar-dasar tegangan pada ketiga
rangkaian itu yang sama seperti perbandingan tegangan-tegangan antar saluran
teraan pada ketiga rangkaian transformator tersebut.

Contoh Soal :
Teraan tiga fasa suatu transformator tiga kumparan adalah :
Primer dihubungkan secara Y ; 66 kV, 15 MVA.
Sekunder dihubungkan secara Y ; 13,2 kV ; 10 MVA
Tertier dihubungkan secara ( ; 2,3 kV ; 5 MVA
Dengan mengabaikan resistensi, impedansi-impedansi bocornya adalah :
Zps = 7% dengan dasar 15 MVA, 66 kV
Zpt = 9% dengan dasar 15 MVA, 66 kV
Zst = 8% dengan dasar 10 MVA, 13,2 kV
Tentukan impedansi-impedansi per unit rangkaian setara yang dihubungkan
secara bintang dengan suatu dasar sebesar 15 MVA, 66 kV pada rangkaian
primer

Penyelesaian :
Dengan dasar 15 MVA, 66 kV pada rangkaian primer, maka dasar-dasar yang
tepat untuk impedansi-impedansi pada rangkaian setara adalah :
15 MVA; 66 kV untuk besaran-besaran primer
15 MVA; 13,2 kV untuk besaran-besaran sekunder
15 MVA; 2,3 kV untuk besaran-besaran tertier
Zps dan Zpt telah diukur menurut rangkaian primer dan telah dinyatakan dalam
dasar yang tepat untuk rangkaian setara :
Sedangkan yang perlu dirubah adalah untuk kVA dasar Zst, yaitu :
ܼݏݐ ൌ ͺΨ ݔ
ͳͷ ܯܸܣ
ͳͲ ܯܸܣ
ൌ ͳʹΨ
Dalam p.u pada dasar yang telah ditentukan :
ܼ݌ ൌ


ሺܼ݌ݏ ൅ܼ݌ݐ െܼݏݐሻ ൌ


ሺ݆ͲǡͲ͹ ൅݆ͲǡͲͻ െ ݆Ͳǡͳʹ
ൌ ݆ͲǡͲʹ ݌Ǥ ݑ

ܼ݌ ൌ
ͳ
ʹ
ሺܼ݌ݏ ൅ ܼݏݐ െ ܼ݌ݐሻ ൌ
ͳ
ʹ
ሺ݆ͲǡͲ͹ ൅ ݆Ͳǡͳʹ െ ݆ͲǡͲͻ
ൌ ݆ͲǡͲͷ ݌Ǥ ݑ
ܼ݌ ൌ
ͳ
ʹ
ሺܼ݌ݐ ൅ܼݏݐ െ ܼ݌ݏሻ ൌ
ͳ
ʹ
ሺ݆ͲǡͲͻ ൅ ݆Ͳǡͳʹ െ ݆ͲǡͲ͹
ൌ ݆ͲǡͲ͹ ݌Ǥ ݑ

Contoh Soal
Suatu sumber tegangan konstan (ril tak terhingga) mencatu suatu beban resistif
murni sebesar 5 MW; 2,3 kV dan sebuah motor serempak 7,5 MVA, 13,2 kV yang
mempunyai suatu reaktansi subperalihan X´ = 20%. Sumber itu dihubungkan ke
kumparan primer transformator tiga kumparan dengan impedansi-Impedansi : Zp
= j0,02 p.u ; Zs = j0,05 p.u ; Zt = j0,07 p.u.
Motor dan beban resistif tersebut dihubungkan ke sekunder dan tertier
transformator tersebut. Hitung impedansi-impedansinya dalam p.u dan gambar
diagram impedansinya.
Penyelesaian
Sumber tegangan konstan dapat diwakili dengan suatu generator yang tidak
mempunyai impedansi dalam. Resistensi beban adalah 1,0 p.u menurut dasar 5
MVA; 2,3 kV dalam rangkaian tertier.
Bila dinyatakan dalam dasar 15 MVA; 2,3 kV, maka resistensi beban adalah :
ܴ ൌ ͳǡͲ ݔ
ͳͷ
ͷ
ൌ ͵ǡͲ ݌Ǥ ݑ

Reaktansi motor

ሺ̶ܺሻ ൌ Ͳǡʹ ݔ
ͳͷ
͹ǡͷ
ൌ ͲǡͶ ݌Ǥ ݑ





1.8. Rangkaian Setara Thevenin Suatu Sistem
Umumnya sistem penyaluran tenaga listrik yang besar dan mempunyai jaringan yang
sangat luas disediakan data yang memberikn arus hubung singkat (I
SC
) yang
diharapkan di titik-titik pada seluruh bagian system.

Biasanya data yang disediakan memberikan harga megavoltamper hubung singkat, di
mana:
ܯܸܣ ݄ݑܾݑ݃݊ ݏ݅݊݃݇ܽݐ ൌ ξ͵ ݔ ሺܸ݇
௡௢௠௜௡௔௟
ሻ ݔ ܫ
ௌ஼
ݔ ͳͲ
ିଷ

Dengan resistansi dan kapasitansi simpang diabaikan, rangkaian setara Theveninnya
yang mewakili suatu sistem adalah sebuah ggl yang sama dengan tegangan saluran
nominal dibagi dengan ξ͵ dalam hubungan seri dengan reaktansi induktif ሺܺ
௧௛
ሻ sebesar
:
ܺ
௧௛


ܸ݇
௡௢௠௜௡௔௟
ξ͵
൘ ቍ ݔ ͳͲͲͲ
ܫ
ௌ஼
π

ܺ
௧௛

ሺܸ݇
௡௢௠௜௡௔௟


ܯܸܣ ݄ݑܾݑ݊݃ ݏ݅݊݃݇ܽݐ
π

Bila kV dasar sama dengan kV nominal, maka ܺ
௧௛
dalam p.u menjadi :

ܺ
௧௛

ܯܸܣ ݀ܽݏܽݎ
ܯܸܣ ݄ݑܾݑ݊݃ ݏ݅݊݃݇ܽݐ
pǤ u

ܺ
௧௛

ܫ ݀ܽݏܽݎ
ܫ
ௌ஼
pǤ u


























Bab II
Gangguan Tiga Fasa Simetri Pada Mesin Serempak

Bila terjadi gangguan pada sistem tenaga listrik, maka besarnya arus gangguan
akan tergantung kepada tegangan induksi (e.m.f) mesin-mesin pada jaringan,
impedansi-impedansi mesin dan impedansi dalam jaringan itu di antara mesin
dengan titik gangguan tersebut.
Arus yang mengalir dalam suatu mesin serempak segera setelah terjadinya
gangguan, yang mengalir beberapa putaran (cyele) kemudian dan yang bertahan
(sustained) atau keadaan tetap, nilai arus gangguannya berbeda cukup banyak
karena pengarus arus jangkar pada flux yang membangkitkan tegangan dalam
mesin itu.
Arus berubah relative lambat dari awalnya ke nilai keadaan tetapnya.

2.1. Keadaan Peralihan Dalam Rangkaian R-L Seri
Pemilihan suatu pemutus tenaga (PHT/circuit breaker) untuk sistem tenaga, tidak
hanya tergantung kepada arus yang mengalir dalam pemutus hungga pada
keadaan operasi normal saja tetapi juga tergantung kepada arus maksimum yang
mengalir sesaat dan arus yang harus diputus (disela) pada tegangan saluran
dimana PMT itu dipasangkan. Untuk mendekati masalah perhitungan arus awal
bila suatu generator dihubung singkat, kita tinjau suatu rangkaian yang
mengandung nilai-nilai resistansi dan induktansi bila diterapkan ke suatu tegangan
arus bolak-balik.
Misalnya tegangan yang dipasangkan :
V
max
. Sin ([t + E )
Dimana : t = nol pada saat tegangan dikenakan maka E menentukan besar
tegangan pada saat rangkaian tertutup.
Bila tegangan sesaat nol dan meningkat dengan arah positif pada saat dikenakan
dengan menutup sebuah sakelar, E = 0
Bial tegangan pada nilai sesaat maksimumnya yang positif, E adalah T/
2
.
Berdasarkan hokum kirchoff tentang tegangan merupakan persamaan sebagai
berikut :
ܸ݉ܽ݇ݏǤ ܵ݅݊ ሺ[ݐ ൅ Eሻ ൌ ܴǤ ݅ ൅ܮ
݀݅
݀ݐ


Solusi persamaan ini adalah
݅ ൌ
ܸ݉ܽ݇ݏ
ȁܼȁ
൤ሺܵ݅݊ ሻ[ݐ ൅ E െ U ሻ െ݁
ି



ܵ݅݊ ሺE െ U൨
Dimana : ȁܼȁ ൌ ඥܴ

൅ ሺݓܮሻ


U ൌ ݐܽ݊
ିଵ


ܴ


y
௏௠௔௞௦
ȁ௓ȁ
ܵ݅݊ሺ[ݐ ൅ E െ Uሻ adalah merupakan nilai arus keadaan tetap dalam
suatu rangkaian RL untuk tegangan terpasang yang diketahui.
y െ݁
ି



ܵ݅݊ ሺE െ U ሻ merupakan komponen arus searahnya dari arus itu.
Komponen arus searahnya dapat mempunyai nilai antara dari 0 sampai
௏௠௔௞௦
ȁ௓ȁ

Tergantung kepada nilai sesaat tegangan pada waktu rangkaian itu ditutup dan
faktor daya rangkaian.
Pada saat tegangan diterapkan, komponen-komponen arus searah dan keadaan
tetapnya selalu mempunyai besar yang sama tetapi berlawanan tanda untuk
menyatakan arus yang bernilai nol yang ada.
Pada gambar dibawah ini diperlihatkan bentuk gelombang dari dua keadaan nilai
tegangan sesaat yang diterapkan pada waktu rangkaian RL ditutup.





Arus sebagai fungsi waktu dalam suatu rangkaian RL untuk E - U =
0,dimana
U ൌ ݐܽ݊
ିଵ


ܴ

Tegangannya adalah Vmaks Sin ( [t + L ) yang dikenakan pada t = 0



Arus sebagai fungsi waktu dalam suatu rangkaian RL untuk
E െ U ൌ െ
ߨ
ʹ

Dimana
U ൌ ݐܽ݊
ିଵ


ܴ

Tegangannya adalah Vmaks Sin ( [t + E ) yang dikenakan pada t = 0

2.2. Arus Hubung Singkat dan Reaktansi Mesin Sinkron
Dalam suatu mesin sinkron (seremoak), flux diantara celah udara pada mesin itu
jauh lebih besar saat hubung singkat terjadi daripada yang terdapat beberapa
putaran kemudian.
Bila suatu hubung singkat terjadi pada kutub-kutub mesin sinkron, diperlukan
waktu untuk pengurangan flux diantara celah udara itu. Pada saat plux mengecil,
arus jangkar berkuran karena tegangan yang dibangkitkan oleh flux celah udara
menentukan arus yang mengalir melalui resistensi dan reaktansi bocor pada
kumparan jangkar.
Arus yang mengalir bila suatu generator dihubung singkat serupa dengan yang
mengalir bila suatu tegangan bolak-balik tiba-tiba diterapkan ke suatu rangkaian
yang terdiri dari sebuah resistensi dan reaktansi yang dihubung seri. Tetapi
terdapat perbedaan-perbedaan penting karena arus dalam jangkar mempengaruhi
medan yang berputar.



Gbr. 2.3. Arus sebagai fungsi waktu untuk suatu generator 208 volt, 30 kW yang
dihubung singkat pada saat berputar tanpa beban

Dalam perhitungan arus hubung singkat pada suatu system tenaga dapat
didefinisikan dari Gbr. 2.3. Arus-arus dan reaktansi-reaktansi didefinisikan oleh
persamaan-persamaan berikut, yang berlaku untuk suatu generator yang bekerja
tanpa beban sebelum suatu gangguan tiga fasa terjadi pada kutub-kutubnya.
ȁܫȁ ൌ
Ͳܽ
ξʹ

ȁܧ݃ȁ
ܺ݀


ȁܫ

ȁ ൌ
Ͳܾ
ξʹ

ȁܧ݃ȁ
ܺ

݀

ȁܫ
ᇱᇱ
ȁ ൌ
Ͳܽ
ξʹ

ȁܧ݃ȁ
ܺ
ᇱᇱ
݀


Dimana : I = arus hubung singkat keadaan tetap ( steddy state )
I¶ = arus hubung singkat peralihan (transient)
I´ = arus hubung singkat subperalihan (subtransient)
Xd = reaktansi sinkron
X¶d = reaktansi peralihan (transient reactance)
X´d = reaktansi subperalihan
Eg = tegangan fasa ke netral pada beban nol.
Contoh





T : 75000 kVA ; X = 10% ; (13,8 ( - 69 Y) kV.
Sebelum gangguan terjadi, tegangan pada sisi tegangan tinggi transformator
adalah 66 kV. Transformator tidak berbeban dan tidak ada arus di antara kedua
generator tersebut.
Tentukan arus subperalihan masing-masing generator bila suatu hubung singkat
tiga fasa terjadi pada sisi tegangan tinggi transformator.

Penyelesaian
Pilih sebagai dasar pada rangkaian tegangan tinggi 69 kV ; 75000 kVA.
Maka tegangan dasar untuk sisi tegangan rendah adalah : 13,8 kV
Generator 1 :
̶ܺ݀ ൌ Ͳǡʹͷ
͹ͷͲͲͲ
ͷͲͲͲͲ
ൌ Ͳǡ͵͹ͷ ݌Ǥ ݑ
ܧ݃ͳ ൌ
͸͸
͸ͻ
ൌ Ͳǡͻͷ͹ ݌Ǥ ݑ

Transformator :
X = 0,L p.u

Generator 2 :
̶ܺ݀ ൌ Ͳǡʹͷ
͹ͷͲͲͲ
ʹͷͲͲͲ
ൌ Ͳǡ͹ͷ ݌Ǥ ݑ
ܧ݃ʹ ൌ
͸͸
͸ͻ
ൌ Ͳǡͻͷ͹ ݌Ǥ ݑ
Diagram reaktansinya adalah sebagai berikut :


Reaktansi subperalihan setaranya adalah :
̶ܺ‰ͳ ሺX݃ʹ
ܺ

݃ͳ ൅̶ܺ݃ʹ

݆Ͳǡ͵͹ͷ ݔ ݆Ͳǡ͹ͷ
݆Ͳǡ͵͹ͷ ൅݆Ͳǡ͹ͷ
ൌ ݆Ͳǡʹͷ ݌Ǥ ݑ
Arus subperalihan dalam hubung singkat tersebut adalah :
ܫ
ᇱᇱ

ܧ݃
ܺ
ᇱᇱ
ݐ݋ݐ݈ܽ
Ǣ ݀݅݉ܽ݊ܽǣ ܺ
ᇱᇱ
ݐ݋ݐ݈ܽ ൌ ܺ
ᇱᇱ
݃ͳȀȀܺ݃ʹ ൅ ܺݐݎܽ݌݋


Ͳǡͻͷ͹
݆Ͳǡʹͷ ൅݆Ͳǡͳ
ൌ െ݆ʹǡ͹͵ͷ ݌Ǥ ݑ
Tegangan pada sisi delta transformator adalah :
(-j2,735)(j0,1) = 0,2735 p.u
Jadi arus subperalihan dari generator 1 dan 2
ܫ

ᇱᇱ

Ͳǡͻͷ͹ െ Ͳǡʹ͹Ͷ
݆Ͳǡ͵͹ͷ
ൌ െ݆ͳǡͺʹͳ ݌Ǥ ݑ

ܫ

ᇱᇱ

Ͳǡͻͷ͹ െ Ͳǡʹ͹Ͷ
݆Ͳǡ͹ͷ
ൌ െ݆Ͳǡͻͳͳ ݌Ǥ ݑ

Arus dasar rangkaian generator adalah :
ܫ ݀ܽݏܽݎ ൌ
ܸ݇ܣ ͵J ݀ܽݏܽݎ
ξ͵ ݔ ܸ݇ ݀ܽݏܽݎ ܮ െܮ

͹ͷͲͲͲ
ξ͵ ݔ ͳ͵ǡͺ

ൌ ͵ͳ͵͹ǡ͹͹ ܣ݉݌݁ݎ
Sehingga arus-arus subperalihan dari gangguan 1 dan gangguan 2 dalam satuan
amper adalah :
ܫ

ᇱᇱ
ൌ െ݆ͳǡͺʹͳ ݔ ͵ͳ͵͹ǡ͹͹ ൌ ͷ͹ͳ͵ǡͺͺ ܽ݉݌݁ݎ
ܫ

ᇱᇱ
ൌ െ݆Ͳǡͻͳͳ ݔ ͵ͳ͵͹ǡ͹͹ ൌ ʹͺͷͺǡͷͳ ܽ݉݌݁ݎ



2.3. Tegangan Internal Mesin Berbeban Dalam Keadaan Peralihan
Pembahasan sebelumnya merupakan masalah generator yang tidak berbeban
pada saat terjadi suatu gangguan tiga fasa pada kutub-kutub mesin.
Untuk generator dalam keadaan berbeban bila terjadi suatu gangguan akan
memenuhi keadaan seperti ditunjukan pada gambar berikut ini :


(a) (b)
Gbr. 2.4. Rangkaian setara untuk suatu generator yang mencatu suatu beban tiga
fasa seimbang. Pengenaan suatu hubung singkat tiga fasa di titik P
ditirukan dengan menutup sakelar S
(a). Rangakaian setara generator dengan suatu beban
(b). Rangakaian untuk perhitungan arus subtransient (I´)

I
L
= Arus yang mengalir sebelum gangguan terjadi pada titik P
V
t
= Tegangan terminal generator
V
f
= Tegangan pada titik gangguan
E
g
= Tegangan generator tanpa beban
X
s
= Reaktansi sinkron
E
ext
= Impedansi yang ada diantara generator dan beban
Bila gangguan tiga fasa terjadi di titik P, maka X
S
akan berubah menjadi X´d bila
yang akan dihitung adalah arus gangguan subtransient.
Dan Xs berubah menjadi X¶d bila yang akan dihitung adalah arus gangguan
transient, sehingga Gbr. 3.4. (a) berubah menjadi Gbr. 3.4. (b).
Setelah gangguan terjadi I´ akan menaglir akibat E´g, X´d dan Zext atau I¶ akan
mengalir akibat E¶g ; X¶d dan Zext.
Bila sakelar S terbuka maka terlihat bahwa :
E´g = Vt + jI
L
x X´d
Atau Eg¶ = Vt + jI
L
x X´d
E´g disebut tegangan dibelakang reaktansi subtransient
E¶g disebut tegangan dibelakang reaktansi transient
Tegangan E´g dan E¶g ditentukan oleh I
L
dan keduanya sama dengan tegangan
tanpa beban Eg hanya bila I
L
sama dengan nol, dimana pada keadaan ini Eg = Vt.
Pada titik ini bahwa E´g yang dihubung seri dengan X´d mewakili suatu generator
sebelum gangguan terjadi dan segera setelah gangguan terjadi hanya jika arus
pragangguan dalam generator itu adalah I
L
.
Sedangkan Eg dalam hubungan seri dengan reaktansi sinkron Xs adalah
rangkaian setara generator dalam keadaan tetap untuk semua beban.
Motor-motor serempak (sinkron) mempunyai reaktansi-reaktansi yang sejenis
dengan generator. Bila suatu motor dihubung singkat, motor itu tidak lagi
menerima tenaga listrik dari saluran dayanya, tetapi medannya tetap bertenaga
dan kelembaman (inertia) rotornya serta bebannya yang tersambung akan
membuatnya tetap berputar untuk suatu selang waktu yang tak tentu.
Tegangan internal (dalam) suatu motor sinkron menyebabkan menyumbangkan
arus kepada sistem, dan kemudian motor tersebut berperan sebagai suatu
generator.
Dengan membandingkan rumus-rumus yang sesuai untuk suatu generator,
tegangan dibelakang reaktansi sub-peralihan dan tegangan dibelakang reaktansi
peralihan untuk suatu motor serempak diberikan oleh persamaan :
E´m = Vt - jI
L
X´d
E¶m = Vt - jI
L
X¶d
Contoh :
Suatu generator dan sebuah motor serempak mempunyai teraan 30000 kVA ;
13,2 kV dan keduanya mempunyai reaktansi subperalihan 20% saluran yang
menghubungkan kedua mesin itu mempunyai suatu reaktansi sebesar 10%
berdasarkan kepada teraan-teraan mesin. Motor itu menarik 20000 kW pada
faktor daya 0,8 mendahului dengan tegangan kutub sebesar 12,8 kV pada saat
suatu gangguan tiga fasa terjadi pada kutub-kutub motor.
Hitunglah arus subperalihan dalam generator, motor dan gangguan dengan
menggunakan tegangan dalam (internal) kedua mesin itu.
Penyelesaian

(a) Sebelum gangguan (b) selama gangguan

Pilih sebagai dasar : 30000 kVA ; 13,2 kV
Bila tegangan pada gangguan V
f
digunakan sebagai fasor pedoman.
ܸ݂ ൌ
ݐ݁݃ܽ݊݃ܽ݊ ݌ܽ݀ܽ ݏܽܽݐ ݃ܽ݊݃݃ݑܽ݊
ݐ݁݃ܽ݊݃ܽ݊ ݊݋݈݉݅݊ܽ ሺݐ݁ݎܽܽ݊ሻ


ͳʹǡͺ ܸ݇
ͳ͵ǡʹ ܸ݇
ൌ Ͳǡͻ͹ ’Ͳ

݌Ǥ ݑ
ܣݎݑݏ ݀ܽݏܽݎ ሺܫ݀ሻ ൌ
ܸ݇ܣǡ ͵J
ξ͵Ǥ ܸ݇
௅ି௅

ܫ݀ ൌ
ܸ݇ܣǡ ͵ͲͲͲͲ
ξ͵Ǥ ݔ ͳ͵ǡʹ
ൌ ͳ͵ͳʹ ܣ݉݌݁ݎ
ܣݎݑݏ ܾܾ݁ܽ݊ ሺܫ

ሻ ൌ
ʹͲͲͲͲ
Ͳǡͺ ݔ ξ͵ ݔ ͳʹǡͺ
ൌ ͳͳʹͺ ’͵͸ǡͻ

ܣ
ܫ

݈݀ܽܽ݉ ݌Ǥ ݑ ൌ
ͳͳʹͺ
ͳ͵ͳʹ
ൌ Ͳǡͺ͸ ’͵͸ǡͻ

݌Ǥ ݑ

ܫ

ൌ Ͳǡͺ͸ ሺͲǡͺ ൅ ݆Ͳǡ͸ሻ ൌ Ͳǡ͸ͻ ൅݆Ͳǡͷʹ ݌Ǥ ݑ
Untuk generator :
V
t
= V
f
+ (X.
ext
)(I
L
)
= 0,97 + j0,1 (0,69 + j0,52)
= 0,97 + j0,069 ± 0,052
= 0,918 + j0,069


g
= V
t
+ X´
d
(I
L
)
= 0,918 + j0,069 + j0,2 (0,69 + j0,52)
= 0,918 + j0,069 + j0,138 ± 0,104
= 0,814 + j0,207 p.u
ܫ̶݃ ൌ
ܧ̶݃
̶ܺ݀ ൅ܺǤ ݁ݔݐ

ͲǡͺͳͶ ൅ ݆ͲǡʹͲ͹
݆Ͳǡʹ ൅ ݆Ͳǡͳ

ൌ Ͳǡ͸ͻ െ ݆ʹǡ͹ͳ ݌Ǥ ݑ
ൌ ሺͲǡ͸ͻ െ ݆ʹǡ͹ͳሻሺͳ͵ͳʹሻ ൌ ͻͲͷ െ ݆͵ͷͷͲ ܣ݉݌

Untuk motor :
V
t
= V
f
= 0,97 ’0
0
p.u

m
= V
t
- jI
L
(X´d)
= 0,97 + j0 ± j0,2 (0,69 + j0,52
= 0,97 ± j0,139 + 0,104
= 1,074 ± j0,138 p.u
ܫ

݉ ൌ
ܧ̶݉
̶ܺ݀

ͳǡͲ͹Ͷ െ ݆Ͳǡͳ͵ͺ
݆Ͳǡʹ

= - 0,69 ± j5,37 p.u
= (-0,69 ± j5,37) x 1312
= - 905 ± j7050 Amper
Dalam gangguan

f
= I´
g
+ I´
m
= 0,69 ± j2,71 ± 0,69 ± j5,37
= - j 8,08 p.u
= - j 8,08 x 1312 = -j10600 Amper
= 10600 ’-90
0
Amper

2.4. Pemilihan Pemutus Rangkaian (Circuit Breaker)
Arus subperalihan yang menjadi pokok pembahasan sampai saat ini merupakan
arus simetri awal dan tidak meliputi komponen arus searahnya.
Sebagaimana dapat dilihat, penggabungan komponen arus searah menghasilkan
suatu nilai efektif arus segera setelah gangguan terjadi, yang lebih tinggi dari pada
arus subperalihan.
Untuk pemutus rangkaian minyak diatas 5 kV arus subperalihan yang dikalikan 1,6
dipandang sebagai nilai efektif arus yang gaya perobeknya (disruptive force) dapat
ditahan oleh pemutus selama setengah putaran pertama setelah gangguan timbul.
Arus ini dinamakan arus seketika (momentary current), dan telah bertahun-tahun
pemutus-pemutus rangkaian ditera menurut arus seketika ini disamping kriteria-
kriteria lainnya.
Teraan kapasitas pemutusan (interupting rating) suatu pemutus rangkaian
ditetapkan dalam satuan MVA hubung singkatnya.
Kapasitas MVA hubung singkat tersebut, didasarkan pada kemampuan PMT untuk
memutus arus hubung singkat pada saat kontak-kontaknya terbuka.
Arus hubung singkat yang diputus oleh kontak-kontak PMT sebagai teraannya,
adalah diambil dari harga arus hubung singkat tiga fasa simetrinya. Arus ini tentu
saja lebih rendah daripada arus seketika dan tergantung kepada kecepatan
pemutus, misalnya 8 ; 5 ; 3 atau 1½ putaran, yang merupakan suatu ukuran waktu
sejak timbulnya gangguan sampai matinya bunga api listrik.








Contoh
Suatu generator 25000 kVA ; 13,8 kV dengan X´d = 15% disambungkan melalui
sebuah transformator ke suatu ril yang mencatu empat motor identik. Reaktansi
subperalihan X´
d
untuk masing-masing motor adalah 20%. berdasarkan 5000 kVA
; 6,9 kV. Teraan tiga fasa transformatornya adalah 25000 kVA; (13,8 ± 6,9) kV
dengan suatu reaktansi bocor sebesar 10%. Tegangan ril pada motor adalah 6,9
kV pada saat suatu gangguan tiga fasa terjadi di salah satu kutub motor (lihat
gambar)
Tentukan :
a). Arus subperalihan pada gangguan
b). Arus subperalihan dalam pemutus A
c). Arus penyela hubung singkat simetri dalam gangguan dan dalam pemutus A


Penyelesaian
Untuk suatu dasar pada rangkaian generator sebesar 25000 kVA ; 13,8 kV ; dasar
untuk motor adalah 25000 kVA ; 6,9 kV
Reaktansi subperalihan untuk setiap motor adalah :
̶ܺ݀ ൌ Ͳǡʹ
ʹͷͲͲͲ
ͷͲͲͲ
ൌ ͳǡͲ ݌Ǥ ݑ



Untuk suatu gangguan di titik P
ܸ݂ ൌ
͸ǡͻ ܸ݇
͸ǡͻ ܸ݇
ൌ ͳǡͲ ݌Ǥ ݑ
̶ܺǤ ݁݇ݑ݅ݒ݈ܽ݁݊ ݉݋ݐ݋ݎ ൌ
݆ͳǡͲ ݔ ݆ͳǡͲ
݆ʹǡͲ
ȀȀ
݆ͳǡͲ ݔ ݆ͳǡͲ
݆ʹǡͲ


ൌ ݆Ͳǡʹͷ ݌Ǥ ݑ

ܼݐ݄ ൌ
݆Ͳǡʹͷ ݔ ݆Ͳǡʹͷ
݆ǡ Ͳʹͷ ൅ ݆Ͳǡʹͷ
ൌ ݆Ͳǡͳʹͷ ݌Ǥ ݑ
̶ܼ݂ ൌ
ܸ݂
ܼݐ݄

ͳǡͲ
݆Ͳǡͳʹͷ
ൌ ݆ͺǡͲ ݌Ǥ ݑ
Arus dasar dalam rangkaian 6,9 kV adalah :

ܸ݇ܣ ͵ø
ξ͵Ǥ ܸ݇
௅ି௅

ʹͷͲͲͲ
ξ͵Ǥ ͸ǡͻ
ൌ ʹͲͻͲ ܣ݉݌݁ݎ
ܫ̶݂ ൌ െ݆ͺ ݔ ʹͲͻͲ ൌ െ݆ͳ͸͹ʹͲ ܣ݉݌݁ݎ
ൌ ͳ͸͹ʹͲ ’െͻͲ

ܣ݉݌݁ݎ
b). Pemutus (PMT) A dilalui oleh arus gangguan sumbangan dari generator dan
tiga dari ke emapt motornya.
Generator menyumbangkan arus sebesar
െ݆ͺǡͲ ݔ
Ͳǡʹͷ
ͲǡͷͲ
ൌ െ݆ͶǡͲ ݌Ǥ ݑ
Masing-masing motor menyumbang 25% arus gangguan yang tersisa, yaitu = -j1,0
p.u
Melalui PMT A :
I´ = -j4,0 + 3(-j1,0) = -j7,0 p.u
= -j7,0 x 2090 = 14630 ’-90
0
Amper
c). untuk menghitung arus yang melalui pemutus (PMT) A yang harus diputus,
gantikan reaktansi subperalihan motor sebesar j1,0 dengan reaktansi
peralihan sebesar j1,5, maka :

ܼݐ݄ ൌ ݆
Ͳǡ͵͹ͷ ݔ Ͳǡʹͷ
Ͳǡ͵͹ͷ ൅Ͳǡʹͷ
ൌ ݆Ͳǡͳͷ ݌Ǥ ݑ
Generator menyumbang arus gangguan sebesar :

ͳǡͲ
݆Ͳǡͳͷ
ݔ
Ͳǡ͵͹ͷ
Ͳǡ͸ʹͷ
ൌ ݆ͶǡͲ ݌Ǥ ݑ

Setiap motor menyumbang arus gangguan sebesar :
ͳ
Ͷ

ͳǡͲ
݆ͳǡͷ
ݔ
Ͳǡʹͷ
Ͳǡ͸ʹͷ
ൌ ݆Ͳǡ͸͹ ݌Ǥ ݑ
Arus hubung singkat yang harus disela (diputus) adalah :
(4,0 + 3,0 x 0,67) x 2090 = 12560 Amper

Prosedur yang umum adalah memberikan teraan kepada semua pemutus yang
dihubungkan pada suatu ril (bus) berdasarkan arus menuju gangguan pada ril itu.
Dalam hal ini teraan penyela arus hubung singkat pemutus (PTM/CB) yang
dihubungkan ke ril 6,9 kV itu paling sedikit harus :
-J4 + 4x (-j0,67) = -j6,67 p.u
Atau 6,67 x 2090 = 13940 Amper
Sebuah PTM14,4 kV mempunyai suatu teraan tegangan maksimum 15,5 kV
dengan suatu K = 2,67. Pada 15,5 kV arus penyela hubung singkat teraannya =
8900 Amper.
PTM ini ditera suatu arus penyela hubung singkat sebesar 2,67 x 8900 = 23760
Amper, pada tegangan15,5/2,67 = 5,8 kV.
Arus ini adalah nilai maksimum yang dapat disela meskipun PTM itu dapat berada
pada suatu rangkaian dengan tegangan yang lebih rendah.
Teraan arus penyela hubung singkat pada 6,9 kV adalah :
ͳͷǡͷ
͸ǡͻ
ݔ ͺͻͲͲ ൌ ͳͻͻͻʹǡͺ ൎ ʹͲͲͲͲ Ampei
kemampuan yang diperlukan sebesar 13940 Amper cukup dibawah 80% dari
20000 A dan PTM tersebut sesuai menurut arus hubung singkat.
Harga rata-rata dari arus hubung singkat yang diputus dari mulai kontak PTM
membuka sampai busur api listrik padam dimana posisi kontak PTM dalam
keadaan terbuka, disebut ³Breaking Current´ dengan satuan kiloAmper (kA).
Pemutus-pemutus (PTM) dikenali menurut kelas tegangan nominal, misalnya 69
kV.
Diantara factor-faktor lain yang ditetapkan adalah :
- Arus kontinu teraan
- Tegangan maksimum tegangan
- Faktor daerah tegangan (K)
- Arus hubung singkat teraan pada kilovolt teraan maksimum.
K. menentukan daerah tegangan dimana arus hubung singkat teraan kali
tegangan kerja sama dengan konstanta.
Contoh :
Untuk suatu pemutus (PTM) 69 kV mempunyai :
- Tegangan teraan maksimum 72,5 kV.
- Faktor tegangan K sebesar 1,21
- Teraan arus kontinu 1200 A
- Arus hubung singkat teraan pada tegangan maksimum (arus simetri yang
dapat disela /diputus pada 72,5 kV) adalah 19 kA, Ini berarti bahwa hasil
kali 72,5 x 19000 merupakan nilai yang konstan untuk arus hubung
singkat teraan kali tegangan kerja dalam darah dari 72,5 sampai 60 kV,
karena :

͹ʹǡͷ
ͳǡʹͳ
ൌ ͸Ͳ
Arus hubung singkat teraannya pada 60 kV adalah :
19000 x 1,21 = 22990, atau } 20000 Amper
Pada tegangan-tegangan yang lebih rendah arus hubung singkat ini tidak dapat
dilampaui.
Pada 69 kV arus hubung singkat teraannya adalah :
͹ʹǡͷ
͸ͻ
ݔ ͳͻͲͲͲ ൌ ͳͻͻ͸͵ǡ͹͹ ൎ ʹͲͲͲͲ ܣ݉݌݁ݎ
Pemutus-pemutus dengan kelas 115 kV dan yang lebih tinggi mempunyai K
sebesar 1,0
Suatu prosedur untuk menghitung arus hubung singkat simetri yang telah
disederhanakan, mengabaikan semua resistensi, semua beban statis dan semua
arus penggangguan, disebut dengan metoda
ܧ
ܺ

Reaktansi subperalihan digunakan untuk generator dalam metoda (E/X), dan
untuk motor-motor serempak reaktansi yang dianjurkan adalah : X´d. motor x 1,5 ;
yang mendekati nilai reaktansi peralihan motor.
Untuk suatu sistem yang besar secara umum untuk mencari besar arus hubung
singkat tiga fasa simetri adalah :
ܫݏܿ ൌ
ܧ
ξ͵ ݔ ܺ


ͳͲͲ
Ψ ܺ

ݔ ܫ݊
Dimana : I
sc
= arus hubung singkat tiga fasa
E = tegangan sistem maksimum (kV)
I
m
= arus nominal (Amper)


݇ܽ݌ܽݏ݅ݐܽݏ ݏ݅ݏݐ݁݉ ሺܸ݇ܣሻ
ξ͵ ݔ ܸ݇

X
1
= reaktansi urutan positif dari system ditinjau dari titik gangguan (Ÿ)
% X
1
= reaktansi urutan positif dalam persen dengan dasar V dan I
Sehingga MVA hubung singkat sistem adalah :
= ξ͵ x tegangan sistem x Isc.sistem
= ξ͵ x kV x I
sc
x 10
-3

Kapasitas MVA hubung singkat PMT adalah :
= ξ͵ x tegangan maksimum PMT x breaking capacity PMT x 10
-3

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful