Kode Etik Guru Indonesia 24 Februari 2011 Budisastro Tinggalkan komentar Go to comments Peranan guru semakin penting dalam

era global. Hanya melalui bimbingan guru yang profesional, setiap siswa dapat menjadi sumber daya manusia yang berkualitas, kompetitif dan produktif sebagai aset nasional dalam menghadapi persaingan yang makin ketat dan berat sekarang dan dimasa datang. Dalam melaksanakan tugas profesinya guru Indonesia menyadari sepenuhnya bahwa perlu ditetapkan Kode Etik Guru Indonesia sebagai pedoman bersikap dan berperilaku yang mengejewantah dalam bentuk nilai-nilai moral dan etika dalam jabatan guru sebagai pendidik putera-puteri bangsa BAGIAN SATU Pengertian, Tujuan, dan Fungsi Pasal 1 (1) Kode Etik Guru Indonesia adalah norma dan asas yang disepakati dan diterima oleh guru-guru Indonesia sebagai pedoman sikap dan perilaku dalam melaksanakan tugas profesi sebagai pendidik, anggota masyarakat, dan warga negara. (2) Pedoman sikap dan perilaku sebagaimana yang dimaksud pasa ayat (1) pasal ini adalah nilai-nilai moral yang membedakan perilaku guru yang baik dan buruk, yang boleh dan tidak boleh dilaksanakan selama menunaikan tugas-tugas profesionalnya untuk mendidik, mengajar, membimbing, mengarahkan, melatih, menilai, dan mengevaluasi peserta didik, serta pergaulan sehari-hari di dalam dan di luar sekolah. Pasal 2 (1) Kode Etik Guru Indonesia merupakan pedoman sikap dan perilaku bertujuan menempatkan guru sebagai profesi terhormat, mulia, dan bermartabat yang dilindungi undang-undang. (2) Kode Etik Guru Indonesia berfungsi sebagai seperangkat prinsip dan norma moral yang melandasi pelaksanaan tugas dan layanan profesional guru dalam hubungannya dengan peserta didik, orangtua/wali siswa, sekolah dan rekan seprofesi, organisasi profesi, dan pemerintah sesuai dengan nilai-nilai agama, pendidikan, sosial, etika, dan kemanusiaan. BAGIAN DUA Sumpah/Janji Guru Indonesia Pasal 3 (1) Setiap guru mengucapkan sumpah/janji guru Indonesia sebagai wujud pemahaman, penerimaan, penghormatan, dan kesediaan untuk mematuhi nilai-nilai moral yang termuat di dalam Kode Etik Guru Indonesia sebagai pedoman bersikap dan berperilaku, baik di sekolah maupun di lingkungan masyarakat.

(2) Nilai-nilai kompetensi pedagogik. intelektual. Guru membimbing peserta didik untuk memahami. Guru secara perseorangan atau bersama-sama secara terus-menerus berusaha menciptakan. dan spiritual. f. mengajar. warga sekolah. BAGIAN TIGA Nilai-nilai Dasar dan Nilai-nilai Operasional Pasal 5 Kode Etik Guru Indonesia bersumber dari: (1) Nilai-nilai agama dan Pancasila. b. mengarahkan. dan kompetensi profesional. dan mengembangkan suasana sekolah yang menyenangkan sebagai lingkungan belajar yang efektif dan efisien bagi peserta didik. dan mengamalkan hak-hak dan kewajibannya sebagai individu. emosional. Pasal 6 (1) Hubungan Guru dengan Peserta Didik: a. melatih. (3) Setiap pengambilan sumpah/janji guru Indonesia dihadiri oleh penyelenggara satuan pendidikan. Guru mengakui bahwa setiap peserta didik memiliki karakteristik secara individual dan masingmasingnya berhak atas layanan pembelajaran. membimbing. menghayati. e. Guru menjalin hubungan dengan peserta didik yang dilandasi rasa kasih sayang dan menghindarkan diri dari tindak kekerasan fisik yang di luar batas kaidah pendidikan. harkat. (3) Nilai-nilai jatidiri. dan anggota masyarakat. dan mengevaluasi proses dan hasil pembelajaran. memelihara. menilai.(2) Sumpah/janji guru Indonesia diucapkan di hadapan pengurus organisasi profesi guru dan pejabat yang berwenang di wilayah kerja masing-masing. kompetensi kepribadian. kompetensi sosial. . d. dan martabat manusia yang meliputi perkembangan kesehatan jasmaniah. (2) Pengambilan sumpah/janji guru Indonesia dapat dilaksanakan secara perorangan atau kelompok sebelum melaksanakan tugas. c. Guru berprilaku secara profesional dalam melaksanakan tugas mendidik. Pasal 4 (1) Naskah sumpah/janji guru Indonesia dilampirkan sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Kode Etik Guru Indonesia. sosial. Guru menghimpun informasi tentang peserta didik dan menggunakannya untuk kepentingan proses kependidikan.

Guru menjunjung tinggi hak orangtua/wali siswa untuk berkonsultasi denganya berkaitan dengan kesejahteraan. dan tidak sekali-kali merendahkan martabat peserta didiknya. g. i. p. kebudayaan. d. Guru bekomunikasi secara baik dengan orangtua/wali siswa mengenai kondisi dan kemajuan peserta didik dan proses kependidikan pada umumnya. kesehatan. c. . Guru bertindak dan memandang semua tindakan peserta didiknya secara adil. n. (2) Hubungan Guru dengan Orangtua/Wali Murid : a. Guru terpanggil hati nurani dan moralnya untuk secara tekun dan penuh perhatian bagi pertumbuhan dan perkembangan peserta didiknya. dan cita-cita anak atau anak-anak akan pendidikan. dan agama. moral. Guru membuat usaha-usaha yang rasional untuk melindungi peserta didiknya dari kondisi-kondisi yang menghambat proses belajar. j. termasuk kemampuannya untuk berkarya. kemajuan. Guru tidak menggunakan hubungan dan tindakan profesionalnya kepada peserta didik dengan cara-cara yang melanggar norma sosial. Guru berperilaku taat asas kepada hukum dan menjunjung tinggi kebutuhan dan hak-hak peserta didiknya. f. Guru berusaha secara manusiawi untuk mencegah setiap gangguan yang dapat mempengaruhi perkembangan negatif bagi peserta didik. Guru memberikan informasi kepada orangtua/wali secara jujur dan objektif mengenai perkembangan peserta didik. Guru berusaha membina hubungan kerjasama yang efektif dan efisien dengan orangtua/wali siswa dalam melaksanakan proses pendidikan. Guru tidak menggunakan hubungan dan tindakan profesional dengan peserta didiknya untuk memperoleh keuntungan-keuntungan pribadi. e. l. Guru secara langsung mencurahkan usaha-usaha profesionalnya untuk membantu peserta didik dalam mengembangkan keseluruhan kepribadiannya.g. dan keamanan. Guru memotivasi orangtua/wali siswa untuk beradaptasi dan berpartisipasi dalam memajukan dan meningkatkan kualitas pendidikan. hukum. k. integritas. h. Guru merahasiakan informasi setiap peserta didik kepada orang lain yang bukan orangtua/walinya. b. o. Guru tidak membuka rahasia pribadi peserta didiknya untuk alasan-alasan yang tidak ada kaitannya dengan kepentingan pendidikan. menimbulkan gangguan kesehatan. Guru menjunjung tinggi harga diri. dan kemanusiaan. m. Guru tidak melakukan hubungan dan tindakan profesional dengan orangtua/wali siswa untuk memperoleh keuntungan-keuntungan pribadi.

Guru memiliki beban moral untuk bersama-sama dengan sejawat meningkatkan keefektifan pribadi sebagai guru dalam menjalankan tugas-tugas profesional pendidikan dan pembelajaran. Guru menghormati rekan sejawat. Guru menjunjung tinggi martabat profesionalisme dan hubungan kesejawatan dengan standar dan kearifan profesional. dan kemanusiaan dalam berhubungan dengan masyarakat. moral. e. efektif. c. dan reputasi sekolah. (4) Hubungan Guru dengan Sekolah dan Rekan Sejawat: a. Guru saling membimbing antarsesama rekan sejawat. d. i. d. Guru mememberikan pandangan profesional. g. b. menjunjung tinggi nilai-nilai agama. moral. j. Guru menciptakan suasana kekeluargaan di didalam dan luar sekolah. Guru memotivasi diri dan rekan sejawat secara aktif dan kreatif dalam melaksanakan proses pendidikan. k. prestasi. Guru memelihara dan meningkatkan kinerja. Guru membasiskan-diri pada nilai-nilai agama. Guru tidak menampilkan diri secara ekslusif dalam kehidupan bermasyarakat. c. Guru dengan berbagai cara harus membantu rekan-rekan juniornya untuk tumbuh secara profesional dan memilih jenis pelatihan yang relevan dengan tuntutan profesionalitasnya. b. Guru menerima otoritas kolega seniornya untuk mengekspresikan pendapat-pendapat profesional berkaitan dengan tugas-tugas pendidikan dan pembelajaran. Guru menjalin komunikasi dan kerjasama yang harmonis. dan kemanusiaan dalam setiap tindakan profesional dengan sejawat. e. hukum.(3) Hubungan Guru dengan Masyarakat : a. f. dan efisien dengan masyarakat untuk memajukan dan mengembangkan pendidikan. Guru melakukan semua usaha untuk secara bersama-sama dengan masyarakat berperan aktif dalam pendidikan dan meningkatkan kesejahteraan peserta didiknya. h. Guru menciptakan suasana sekolah yang kondusif. Guru bekerjasama secara arif dengan masyarakat untuk meningkatkan prestise dan martabat profesinya. Guru peka terhadap perubahan-perubahan yang terjadi dalam masyarakat. g. Guru mengakomodasikan aspirasi masyarakat dalam mengembangkan dan meningkatkan kualitas pendidikan dan pembelajaran. h. Guru tidak membocorkan rahasia sejawat dan peserta didiknya kepada masyarakat. f. .

Guru menunjung tinggi tindakan dan pertimbangan pribadi dalam menjalankan tugas-tugas profesional dan bertanggungjawab atas konsekuensinya. dan integritas dalam tindakan-tindakan profesional lainnya. Guru tidak melakukan tindakan dan mengeluarkan pendapat yang akan merendahkan marabat pribadi dan profesional sejawatnya. . Guru tidak menciptakan kondisi atau bertindak yang langsung atau tidak langsung akan memunculkan konflik dengan sejawat. Guru tidak membuka rahasia pribadi sejawat kecuali untuk pertimbangan-pertimbangan yang dapat dilegalkan secara hukum. kemanusiaan. pemberian. dan pujian yang dapat mempengaruhi keputusan atau tindakan-tindakan profesionalnya. Guru memantapkan dan memajukan organisasi profesi guru yang memberikan manfaat bagi kepentingan kependidikan. Guru menjadi anggota organisasi profesi guru dan berperan serta secara aktif dalam melaksanakan program-program organisasi bagi kepentingan kependidikan. b. f. Guru mengoreksi tindakan-tindakan sejawat yang menyimpang dari kaidah-kaidah agama. h. Guru terus menerus meningkatkan kompetensinya. (5) Hubungan Guru dengan Profesi : a. Guru menerima tugas-tugas sebagai suatu bentuk tanggungjawab. m. Guru tidak mengeluarkan pernyataan-keliru berkaitan dengan kualifikasi dan kompetensi sejawat atau calon sejawat. (6) Hubungan Guru dengan Organisasi Profesinya : a. Guru tidak melakukan tindakan dan mengeluarkan pendapat yang akan merendahkan martabat profesionalnya. moral. c. Guru tidak mengoreksi tindakan-tindakan profesional sejawatnya atas dasar pendapat siswa atau masyarakat yang tidak dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya. d. Guru tidak menerima janji. inisiatif individual. n. g. o.l. b. Guru berusaha mengembangkan dan memajukan disiplin ilmu pendidikan dan mata pelajaran yang diajarkan. e. Guru tidak mengeluarkan pendapat dengan maksud menghindari tugas-tugas dan tanggungjawab yang muncul akibat kebijakan baru di bidang pendidikan dan pembelajaran. dan martabat profesionalnya. Guru menjunjung tinggi jabatan guru sebagai sebuah profesi. p. q.

BAGIAN EMPAT Pelaksanaan. masyarakat. h. Guru tidak menghindari kewajiban yang dibebankan oleh pemerintah atau satuan pendidikan untuk kemajuan pendidikan dan pembelajaran. Guru membantu program pemerintah untuk mencerdaskan kehidupan yang berbudaya. dan Sanksi Pasal 7 (1) Guru dan organisasi profesi guru bertanggungjawab atas pelaksanaan Kode Etik Guru Indonesia. dan pemerintah. Guru aktif mengembangkan organisasi profesi guru agar menjadi pusat informasi dan komunikasi pendidikan untuk kepentingan guru dan masyarakat. Guru tidak menyatakan keluar dari keanggotaan sebagai organisasi profesi tanpa alasan yang dapat dipertanggungjawabkan. Guru memiliki komitmen kuat untuk melaksanakan program pembangunan bidang pendidikan sebagaimana ditetapkan dalam UUD 1945. e. Pelanggaran. (2) Guru dan organisasi guru berkewajiban mensosialisasikan Kode Etik Guru Indonesia kepada rekan sejawat. d. penyelenggara pendidikan. Guru menerima tugas-tugas organisasi profesi sebagai suatu bentuk tanggungjawab. e. Guru tidak melakukan tindakan dan mengeluarkan pendapat yang dapat merendahkan martabat dan eksistensi organisasi profesinya. Guru menunjung tinggi tindakan dan pertimbangan pribadi dalam menjalankan tugas-tugas organisasi profesi dan bertanggungjawab atas konsekuensinya. b. d. (7) Hubungan Guru dengan Pemerintah: a. . Guru tidak melakukan tindakan pribadi atau kedinasan yang berakibat pada kerugian negara. (2) Guru yang melanggar Kode Etik Guru Indonesia dikenai sanksi sesuai dengan ketentuan peraturan yang berlaku. g. Guru berusaha menciptakan. Pasal 8 (1) Pelanggaran adalah perilaku menyimpang dan atau tidak melaksanakana Kode Etik Guru Indonesia dan ketentuan perundangan yang berlaku yang berkaitan dengan profesi guru.c. Undang-Undang tentang Guru dan Dosen. UU tentang Sistem Pendidikan Nasional. dan integritas dalam tindakan-tindakan profesional lainnya. memelihara dan meningkatkan rasa persatuan dan kesatuan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara berdasarkan Pancasila dan UUD 1945. Guru tidak mengeluarkan pendapat dan bersaksi palsu untuk memperoleh keuntungan pribadi dari organisasi profesinya. f. c. inisiatif individual. dan ketentuan perundang-undangan lainnya.

tidak diskriminatif. (6) Setiap pelanggar dapat melakukan pembelaan diri dengan/atau tanpa bantuan organisasi profesi guru dan/atau penasihat hukum sesuai dengan jenis pelanggaran yang dilakukan dihadapan Dewan Kehormatan Guru Indonesia. sedang. serta menjunjung tinggi Kode Etik Guru Indonesia. (2) Pemberian sanksi oleh Dewan Kehormatan Guru Indonesia sebagaimana dimaksud pada ayat (1) harus objektif. Bagian Lima Ketentuan Tambahan Pasal 10 Tenaga kerja asing yang dipekerjakan sebagai guru pada satuan pendidikan di Indonesia wajib mematuhi Kode Etik Guru Indonesia dan peraturan perundang-undangan. dan tidak bertentangan dengan anggaran dasar organisasi profesi serta peraturan perundang-undangan. Pasal 9 (1) Pemberian rekomendasi sanksi terhadap guru yang melakukan pelanggaran terhdap Kode Etik Guru Indonesia menjadi wewenang Dewan Kehormatan Guru Indonesia. (3) Rekomendasi Dewan Kehormatan Guru Indonesia sebagaimana dimaksud pada ayat (1) wajib dilaksanakan oleh organisasi profesi guru. dan berat. mengamalkan. (5) Siapapun yang mengetahui telah terjadi pelanggaran Kode Etik Guru Indonesia wajib melapor kepada Dewan Kehormatan Guru Indonesia.(3) Jenis pelanggaran meliputi pelanggaran ringan. (3) Dewan Kehormatan Guru Indonesia menetapkan sanksi kepada guru yang telah secara nyata melanggar Kode Etik Guru Ind . (4) Sanksi sebagaimana dimaksud pada ayat (3) merupakan upaya pembinaan kepada guru yang melakukan pelanggaran dan untuk menjaga harkat dan martabat profesi guru. Bagian Enam Penutup Pasal 11 (1) Setiap guru harus secara sungguh-sungguh menghayati. atau pejabat yang berwenang. (2) Guru yang belum menjadi anggota organisasi profesi guru harus memilih organisasi profesi guru yang pembentukannya sesuai dengan peraturan perundang-undangan. organisasi profesi guru.

6) Menjauhkan ocehan atau kecaman yang bersifat menentang tentang guru-guru lain. Pengertian Kode Etik Secara etimologis kode etik berarti pola aturan. Fungsi Kode Etik Keguruan. 2. 2) Membantu teman-temannya dengan nasehat-nasehat yang konstruktif dan pikiran-pikiran yang membantu. 1. pedoman etis dalam melakukan suatu kegiatan atau pekerjaan. 7) Berbicara secara konstruktif tentang guru-guru lain. mentingkan kesehjahteraan orang lain. kecuali jika kedudukannya yang resmi mengharuskan. tata cara.449) menegaskan bahwa suatu kode etik menggambarkan nilai-nilai professional suatu profesi yang diterjemahkan kedalam standar prilaku anggotanya. 8) Menggabungkan diri dengan aktif dalam organisasi-organisasi guru. dan norma yang dianut oleh sekelompok orang atau masyarakat tertentu. Kode etik guru sesungguhnya merupakan pedoman yang mengatur hubungan guru dangan teman sejawat. . C. Inti nilai professional adanya sifat altruistis dari seorang propesional. peserta didik.HUBUNGAN GURU DENGAN GURU . tanda. Etika hubugan guru dangan teman sejawat Menghendaki supaya guru menjalankan kewajiban-kewajibannya sebagai berikut : 1) Membantu dalam menentukan dan memjalankan kebijakan-kebijakan sekolah. kode etik merupakan pola atauran atau tata cara etis sebagai pedoman berprilaku. Etika hubungan guru dengan peserta didik. Jalinan hubugan tersebut dilakukan untuk berbagai kepentingan terutama untuk kepentingan pekembangan siswa secara optimal. orang tua peserta didik. Dengan kata lain. akan tetapi melaporkan secara jujur kepada pejabat-pejabat yang berwenang dalam perkara-perkara yang menyangkut kesejahteraan muridmurid. dan lebih berorentasi pada pelayanan masyarakat umum. Etis berarti sesuai dengan nilai-nilai. masyarakat dan dengan misi tugasnya. 3) 4) Menghargai dengan ikhlas bantuan yang diterima dan kemajuan-kemajuan yang dicapai. sekolah dan jabatan. 5) Menjauhkan diri campur tangan perkara-perkara antara guru-guru dan murid-murid. Gibson dan Mitchel (1995. pimpinan. Membantu teman-teman untuk memperoleh promosi yang patut didapat.

adil serta menumbuhkannya dengan tanggung jawab. politik. kehangatan dan perhatian. Guru wajib menyimpan rahasia jabatan. Menurut norma ini guru hendaknya : 1) Mengakui bahwa kesejahteraan anak didik ialah kewajiban guru. mental. . penerimaan dan penghargaan . Guru wajib menghormati hierarki jabatan. 8) Di dalam melaksanakan tugasnya harus dijiwai dengan kasih saying. 4) Mengajui perbadaan antara murid-murid dan berusaha untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan individual. ekonomi. 5) Jalinan hubungan antara guru dan atasan hendaknya selalu diarahkan untuk meningkatkan mutu dan pelayanan pendidikan yang menjadi tanggung jawab bersama. 2) Memperlakukan anak didik secara benar dan adil tanpa memandang sifat fisik. 4. Etika hubungan guru dengan pimpinan di sekolah 1) 2) 3) Guru wajib melaksanakan perintah dan kebijaksanaan atasanya.Menuntut terciptanya hubungan berupa helping relationship (Brammer.ketulusan dan keterbukaan. 7) Guru selaku pendidik hendaknya selalu menjadikan dirinya suri teladan bagi anak didiknya. 9) Guru wajib menjunjung tinggi harga diri setiap murid.1979) yaitu hubungan yang bersifat membantu dengan mengupayakan terjadinya iklim sekolah yang kondusif bagi perkembangan peserta didik .hubungan ini ditandai dengan adanya prilaku empati. 6) Menghindarkan untuk mendasarkan keyakinan-keyakinan agama atau politik partainya kepada muridnya. 5) Memegang dengan baik keterangan-keterangan yang bersifat rahasia tentang murid-muridnya dan menggunakan secara professional. Etika hubungan guru dengan masyarakat. 4) Setiap saran dan kritik kepada atasan harus diberikan melalui prosedur dan forum yang semestinya. 10) Guru seyogyanya tidak memberi pelajaran tambahan kepada muridnya sendiri dengan memungut bayaran. serta kekonkretan dan kekhususan ekspresi seorang guru. 3) Bersikap ramah dan sopan terhadap anak didiknya. social rasial atau agama. 3.

3) Membuat jabatan guru demikian menarik dalam cita-cita dan praktek-praktek sehingga anakanak muda yang cakap dan bersungguh-sungguh akan ingin memasukinya.mengadakan kerja sama dengan kalangan industri terdekat yang berorientasi pada peningkatan mutu pendidikan. Etika hubungan guru dengan misi tugasnya sendiri.dengan berupaya meningkatakan profesionalisme dan kinerjanya melalui pendalaman ilimu keguruan terkini atau melanjutkan studi ke jenjang yang lebih tinggi serta berpartisipasi dalam keprofesian yang relevan. dan negara. Dalam hal ini guru hendaknya : 1) 2) Menghormati tanggung jawab dasar dari orang tua terhadap terhadap anak-anaknya. Menciptakan dan memelihara hubungan-hubungan yang ramah dan kooperatif dengan rumah. Mendukung dan membantu usaha-usaha untuk meninggikan syarat-syarat memasuki jabatan. . 3) Membantu memperkuat kepercayaan murid terhadap rumahnya sendiri dan menghindarkan ucapan yang mungkin merusak kepercayaan itu. 5) Ikut serta aktif dalam kehidupan masyarakat. 5) Bekerja kearah tercapainya kondisi-kondisi materil yang diperlukan bagi pengabdian professional yang bermutu. masyarakat. 4) Berusaha memperoleh pertumbuhan profesioanal secara kontinu dengan kegiatan kegiatan yang memperluas pandangan pendidikan dan meninggikan kecakapan-kecakapan untuk mengajar. 4) Menghormati masyarakat dimana ia bekerja dan bersikap setia kepada sekolah. Guru menghayati hubungan baik terhadap misi tugasnya sendiri.misalnya.Peningkatan kinerja dapat diawali dari mncintai profesi kependidikan.Guru sangat perlu mememlihara hubungan baik dengan masyarakat yang lebih luas untuk kepentingan pendidikan. 6) Melaporkan kepada yang berwajib praktek-praktek yang korup dan tak hormat yang diketahui. Beberapa tanggung jawab yang diharapkan dijalankan guru sebagai anggota organisasai profesinya : 1) 2) Memperhatikan kebanggaan yang sejati dalam jabatan guru. bangsa. 5. sehingga profesi ini menjadi bagian dari hidupnya.

Pada dasarnya terdapat seperangkat tugas yang harus dilaksanakan oleh guru berhubungan dengan profesinya sebagai pengajar. menginformasikan dua faktor yang mempengaruhi terbentuknya kompetensi. (f) penguasaan terhadap prinsip-prinsip teknologi pembelajaran. sebab sampai kapanpun posisi/peran guru tersebut tidak akan bisa digantikan sekalipun dengan mesin sehebat apapun. (d) pengetahuan tentang filsafat dan tujuan pendidikan. guru sebagai seorang pendidik juga membina sikap mental yang menyangkut aspek-aspek manusiawi dengan karakteristik yang beragam dalam arti berbeda antara satu siswa dengan lainnya. seperti hasil belajar. guru juga merasa masih perlu meningkatkan kompetensinya agar benar-benar menjadi guru yang lebih baik dan lebih profesional terutama dalam proses belajar mengajar sehari-hari. Ciri seseorang yang memiliki kompetensi apabila dapat melakukan sesuatu. Kita sadari. seperti bakat. (e) pengetahuan serta penguasaan metode dan model mengajar. bahwa peran guru sampai saat ini masih eksis. mengapa ? Karena. (b) bahan ajar yang diajarkan. (g) pengetahuan terhadap penilaian. Tuntutan atas berbagai kompetensi ini mendorong guru untuk memperoleh informasi yang dapat memperkaya kemampuan agar tidak mengalami ketinggalan dalam kompetensi .KOMPETENSI PROFESIONALISME GURU 22 November 2008 | dibaca 24616 kali | 4 komentar Tulisan ini berjudul Kompetensi Profesionalisme Guru dirujuk dari pendapat para ahli tentang apa dan bagaimana kompetensi seorang guru yang profesional. dan mampu merencanakan. kompetensi merupakan daya untuk melakukan suatu tindakan sebagai hasil dari pembawaan dan latihan. (c) pengetahuan tentang karakteristik siswa. Hakikat profesi guru merupakan suatu profesi. Pendapat ini. Tetapi perjuangan guru tersebut tidak berhenti sampai disitu. Guru yang memiliki kompetensi profesional perlu menguasai antara lain : (a) disiplin ilmu pengetahuan sebagai sumber bahan pelajaran. peranan guru sangat penting sekali untuk membentuk sumber daya manusia yang berkualitas dan berakhlak mulia. yang berarti suatu jabatan yang memerlukan keahlian khusus sebagai guru dan tidak dapat dilakukan oleh sembarang orang di luar bidang pendidikan. hal ini sesuai dengan pendapat Munandar bahwa. tugas guru ini sangat berkaitan dengan kompetensi profesionalnya. yakni . memimpin. Dalam rangka turut serta mencerdaskan kehidupan bangsa. dan (b) faktor latihan. Menurut Soedijarto. Banyak pengorbanan yang telah diberikan oleh seorang guru semata-mata ingin melihat anak didiknya bisa berhasil dan sukses kelak. guna kelancaran proses pendidikan. Walaupun pada kenyataannya masih terdapat hal-hal tersebut di luar bidang kependidikan. (a) faktor bawaan.

peserta didik secara aktif dilibatkan dalam memecahkan masalah. b. ditandai oleh ciri-ciri sebagai berikut . c. terdiri dari 3 (tiga) yaitu . Profesionalisme seorang guru merupakan suatu keharusan dalam mewujudkan sekolah berbasis pengetahuan. dan kompetensi profesional mengajar. Dengan demikian. Adapun kompetensi yang harus dimiliki oleh seorang guru. guru yang mempunyai tingkatan komitmen tinggi. c. data evaluasi. Kompetensi guru berkaitan dengan profesionalisme. kolaborasi tentang pengembangan kurikulum. Banyak bekerja untuk kepentingan orang lain. Guru yang rendah tingkat komitmennya. kurikulum. bahwa untuk menjadi guru profesional yang memiliki akuntabilitas dalam melaksanakan ketiga kompetensi tersebut. mencari sumber informasi. Dengan kompetensi profesional tersebut. Dalam suasana seperti itu. serta menyajikan dan mempertahankan pandangan dan hasil kerja mereka kepada teman sejawat dan yang lainnya.profesionalnya. Waktu dan tenaga yang dikeluarkan untuk melaksanakan tugasnya banyak. kompetensi sosial. Perhatian yang disisihkan untuk memerhatikan siswanya hanya sedikit. kompetensi pribadi. Keberhasilan guru dalam menjalankan profesinya sangat ditentukan oleh ketiganya dengan penekanan pada kemampuan mengajar. dan perkembangan manusia termasuk gaya belajar. Sedangkan para guru dapat bekerja secara intensif dengan guru lainnya dalam merencanakan pembelajaran. kompetensi profesionalisme guru dapat diartikan sebagai kemampuan dan kewenangan guru dalam menjalankan profesi keguruannya dengan kemampuan tinggi. a. Pada umumnya di sekolahsekolah yang memiliki guru dengan kompetensi profesional akan menerapkan pembelajaran dengan melakukan untuk menggantikan cara mengajar dimana guru hanya berbicara dan peserta didik hanya mendengarkan. Kompetensi profesional seorang guru adalah seperangkat kemampuan yang harus dimiliki oleh seorang guru agar ia dapat melaksanakan tugas mengajarnya dengan berhasil. Semua hal yang disebutkan diatas merupakan hal yang dapat menunjang terbentuknya kompetensi guru. yaitu pemahaman tentang pembelajaran. membuat keputusan tentang desain sekolah. yaitu guru yang profesional adalah guru yang kompeten (berkemampuan). Waktu dan tenaga yang dikeluarkan untuk melaksanakan tugasnya hanya sedikit. Keluaran yang bermutu dapat dilihat pada hasil langsung pendidikan yang berupa nilai yang dicapai siswa dan dapat juga dilihat dari dampak pengiring. Karena itu. baik individual maupun tim. b. salah satu unsur pembentuk kompetensi profesional guru adalah tingkat komitmennya terhadap profesi guru dan didukung oleh tingkat abstraksi atau kemampuan menggunakan nalar. ditandai oleh ciri-ciri sebagai berikut : a. Perhatiannya terhadap siswa cukup tinggi. yakni dimasyarakat. Perhatian utama guru hanyalah jabatannya. dan partisipasi dalam proses penilaian. dibutuhkan tekad dan keinginan yang kuat dalam diri . Selain itu. Sebaliknya. dapat diduga berpengaruh pada proses pengelolaan pendidikan sehingga mampu melahirkan keluaran pendidikan yang bermutu.

Guru harus dapat membuat urutan (sequence) dalam pemberian pelajaran dan penyesuaiannya dengan usia dan tahapan tugas perkembangan peserta didik. 6. Guru wajib memerhatikan dan memikirkan korelasi atau hubungan antara mata pelajaran dan/atau praktik nyata dalam kehidupan sehari-hari. Bertitik tolak dari pendapat para ahli tersebut diatas. Guru perlu menghubungkan pelajaran yang akan diberikan dengan pengetahuan yang telah dimiliki peserta didik (kegiatan apersepsi). Guru harus tetap menjaga konsentrasi belajar para peserta didik dengan cara memberikan kesempatan berupa pengalaman secara langsung. diharapkan guru dapat menjelaskan unit pelajaran secara berulang-ulang hingga tanggapan peserta didik menjadi jelas. 7. 4. 9. yaitu sebagai berikut : 1. maka yang dimaksud Kompetensi Profesionalisme Guru adalah orang yang memiliki kemampuan dan keahlian khusus dalam bidangnya sehingga ia mampu menjalankan tugas dan fungsinya sebagai seorang guru dengan hasil yang baik. 8. mengamati/meneliti. Guru harus mengembangkan sikap peserta didik dalam membina hubungan sosial. Sesuai dengan prinsip repitisi dalam proses pembelajaran. PROFESIONALISME GURU DALAM MENGAJAR Sebagai seorang guru perlu mengetahui dan menerapkan beberapa prinsip mengajar agar seorang guru dapat melaksanakan tugasnya secara profesional. tetapi juga harus mampu bertindak sebagai fasilitator. agar peserta didik menjadi mudah dalam memahami pelajarannya yang diterimanya. Seiring dengan kemajuan teknologi informasi yang berkembang pesat. motivator. Guru harus dapat membangkitkan perhatian peserta didik pada materi mata pelajaran yang diberikan serta dapat menggunakan berbagai media dan sumber belajar yang bervariasi. . 5. dan pembimbing yang lebih banyak memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk mencari dan mengolah sendiri informasi. Guru juga dapat melaksanakan evaluasi yang efektif serta menggunakan hasilnya untuk mengetahui prestasi dan kemajuan siswa serta menggunakan hasilnya untuk mengetahui prestasi dan kemajuan siswa serta dapat melakukan perbaikan dan pengembangan. Guru harus dapat membangkitkan minat peserta didik untuk aktif dalam berpikir serta mencari dan menemukan sendiri pengetahuan. guru tidak lagi hanya bertindak sebagai penyaji informasi. Dengan demikian keahlian guru harus terus dikembangkan dan tidak hanya terbatas pada penguasaan prinsip mengajar seperti yang telah diuraikan diatas. Guru harus menyelidiki dan mendalami perbedaan peserta secara individual agar dapat melayani siswa sesuai dengan perbedaannya tersebut. dan menyimpulkan pengetahuan yang didapatnya. baik dalam kelas maupun diluar kelas.setiap guru atau calon guru untuk mewujudkannya. 3. 2. 10.

8. berbudi pekerti luhur dan berkepribadian yang santun dan bertanggungjawab. baik dalam berkata maupun bersikap. memiliki multi peran sehingga mampu menciptakan kondisi belajar mengajar yang efektif dan suasana sekolah yang kondusif. mempunyai motivasi kerja yang baik sehingga dapat meningkatkan kinerja guru dalam proses belajar mengajar. 3. 6. 4. SESEORANG HARUS : 1. mempunyai program pengajaran yang jelas dan terarah sesuai dengan kurikulum.KESIMPULAN : UNTUK MENJADI GURU PROFESIONAL. berjiwa sabar dan bisa dijadikan suri tauladan bagi anak didiknya. dan didukung dengan kompetensi profesionalisme. 5. mengikuti perkembangan teknologi komunikasi dan informasi untuk dunia pendidikan. . 2. mengerti dan menyenangi dunia pendidikan. menerapkan prinsip mengajar yang baik serta mempunyai komitmen yang tinggi terhadap pendidikan. 7.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful