1.

1

Pengertian, Notasi, dan Ordo suatu Matriks

a) Pengertian Matriks Matriks adalah susunan sekumpulan bilangan berbentuk segiempat yang diatur menurut baris dan kolom. Setiap bilangan dalam susunan itu dinamakan unsur (element) matriks. Matriks dinotasikan dengan huruf kapital. Susunan unsur-unsur matriks itu berada di dalam tanda kurung. Contoh : 1 5 1 2 6 2 3 7 3 4 8 9 baris ke-1 baris ke-2 baris ke-3

A3 x 4 =

Kolom ke- 1

2

3

4

Ordo dari matriks tersebut yaitu 3 x 4, menunjukan bahwa matriks di atas terdiri dari 3 baris dan 4 kolom. Unsur baris ke-i dan kolom ke-j matriks A dilambangkan oleh Aij. Jadi, a11 : melambangkan unsur yang terletak pada baris ke-1 dan kolom ke-1 a23 : melambangkan unsur yang terletak pada baris ke-2 dan kolom ke-3 b) Jenis matriks dipandang dari segi banyaknya baris dan kolom 1) Matriks persegi Jika m = n, maka Am x n disebut matriks persegi/bujur sangkar). Karena banyaknya baris sama dengan banyaknya kolom, penamaan ordo dipersingkat dari n x n menjadi n saja. Contoh : A2x2 = 0 2 1 , Matriks A berordo 2x2 (memiliki 2 baris x 2 kolom) 3

2) Matriks baris Matriks baris yaitu matriks yang terdiri dari suatu baris saja. A1 x n : merupakan matriks baris yang mengandung n unsur. Contoh : kolom) B1x3 = 1 2 3 , Matriks B berordo 1x3 (memiliki 1 baris x 3

3) Matriks kolom Matriks kolom yaitu matriks yang terdiri dari satu kolom saja. Am matriks kolom yang mengandung m unsur. Contoh : C3x1 =

x 1

: merupakan

5 6 , Matriks C berordo 3x1 (memiliki 3 baris x 1 kolom) 7

c) Transpose suatu matriks Transpose dari matrikas Am x n adalah sebuah matriks berordo (n x m) yang dinotasikan dengan A’ atau At, sedemikian sehingga baris ke-i matriks A menjadi kolom ke-i matriks At, i = 1,2, ..., m. www.ahsanudin-ahsan.blogspot.com 1
Ahsan File’s

Matriks C = (cij)m x n. yang dinotasikan dengan O.Contoh : 2 A= 3 5 1 2 4 6 A’ = A = 1 4 6 t 3 5 1. Contoh : 2 A= -8 9 6 5 -7 . maka jumlah matriks A dan B (ditulis A+B ) adalah sebuah matriks baru yang diperoleh dengan cara menjumlahkan unsur-unsur matriks A dengan unsur-unsur matriks B yang seletak. lawannya: (-A) = 8 -9 -6 -2 -5 7 d) Pengurangan matriks Pengurangan matriks A dengan matriks B dilakukan dengan menjumlahkan matriks A dengan lawan matriks B atau A – B = A + (-B). 1. atau dapat didefinisikan: untuk dua matriks A = (aij)m x n dan B = (bij)m x n. Contoh : 0 0 O3x2 = 0 0 Sifat: O(m x n) + A(m x n) = A(m x n) 0 0 c) Lawan suatu matriks Matriks B disebut lawan (negatif) dari matriks A jika setiap unsur matriks B merupakan lawan (negatif) dari unsur matriks A yang seletak. e) Sifat-sifat penjumlahan dan pengurangan matriks www. jika dan hanya jika: ordo A sama dengan ordo B dan unsur-unsur yang seletak sama. Jika A dan B adalah dua buah matriks yang berordo sama. Lawan dari A dinyatakan dengan –A.2 Kesamaan dua matriks Dua buah matriks A dan B dikatakan sama yang dilambangkan oleh A = B.ahsanudin-ahsan.com 2 Ahsan File’s . yang dimaksud dengan jumlah dua matriks itu yaitu C = A + B.3 Penjumlahan dan pengurangan matriks a) Penjumlahan matriks Penjumlahan matriks dapat mengikuti kaidah penjumlahan untuk bilangan nyata. dan berlaku A + (-A) = O.blogspot. asal yang dijumlahkan unsur-unsurnya. sehingga cij = aij + bij Contoh: 3 5 2 1 + 7 2 2 1 4 6 7 3 = 5+2 7+1 2+4 3+6 2+7 1+3 = 7 8 6 9 9 4 b) Matriks nol Matriks nol adalah suatu matriks (m x n) yang seluruh unsurnya bernilai nol.

1 + 9.2 3.A = -A c.4 + 6.1 + 3.3 + 2.5 Perkalian matriks Syarat dua buah matriks dapat dikalikan ialah jika banyaknya matriks kolom pada matriks sebelah kiri sama dengan banyaknya baris matriks sebelah kanan. ℓ)A f.4 + 9.5 8 17 26 26 62 98 Ahsan File’s Maka C.ahsanudin-ahsan.2 0. maka berlaku sifat-sifat : a.2 7.2 4. ordo hasil kali A(m x n) B(n x p) harus sama Aturan perkalian Mengalikan unsur-unsur baris matriks A (matriks sebelah kiri) dengan unsur-unsur kolom matriks B (matriks sebelah kanan).1 + 6.A = A b.1) 2) 3) 4) Komutatif : A + B = B + A Asosiatif : (A + B) + C = A + (B + C) Terdapat sebuah matriks identitas penjumlahan.B = 2 0.3 + 5. A dan B adalah matriks ordo m x n. k(ℓ . 1. k(A + B) = kA + kB e.5 4.5 7.2 = www. A) = (k .0 + 2. Perkalian matriks A(m x n) dengan matriks B(n x p) didefinisikan sebagai berikut.D = = 1. 0 1 .7 3.0 + 8.com 3 . sedemikian sehingga A + (A) = O 1.3 = 21 12 6 9 Sifat-sifat perkalian bilangan real dengan matriks Jika k dan ℓ adalah bilangan real.5 = 2 1 Contoh 2 : Jika C = 4 7 1 4 7 2 5 8 3 6 9 2 5 8 3 6 . 9 0 1 2 3 4 5 D= 0 1 2 3 4 5 1. Contoh : 2 A= 7 4 3 3A = 3 7 4 2 3 = 3.blogspot.4 3. Contoh 1 : Jika A = 0 1 B= 2 5 0 5 Maka A.4 + 3. kemudian menjumlahkan hasil perkalian itu. 0.5 0 5 = 1. (k + ℓ)A = kA + ℓA d. (-1).A = 0 1.3 + 8. maka kA adalah sebuah matriks baru yang diperoleh dari hasil perkalian k dengan setiap unsurnya.2 1.4 Perkalian Matriks real (skalar) dengan matriks Jika k adalah bilangan real dan A adalah sebuah matriks.0 + 5. yaitu matriks nol O: A+O = O+A = A Setiap matriks A mempunyai lawan atau negatif yaitu –A.

Jika A.7 Pemangkatan matriks Jika A adalah matriks persegi. A = A 0 1 0 0 1 1.C) c. 1. I3 = 0 1 0 Sifat-sifatnya : A . dan distributif kanan : (B + C)A = BA + CA. sedangkan unsur yang lainnya nol. Perkalian matriks pada umumnya tidak komutatif. dan disebut non singular jika │A│≠ 0. Pernyataan B adalah invers dari A ditulis B = A-1 . e. d.10 Dua Matriks saling invers Jika A dan B masing-masing adalah matriks persegi dan mempunyai ordo yang sama serta berlaku hubungan A. maka invers dari matriks A adalah A-1 = │A│ -c a .ahsanudin-ahsan.11 Rumus invers matriks ordo 2 x 2 Jika A = a c b 1 d -b d .8 Sifat-sifat perkalian matriks a. Notasi A-1 tidak diartikan sebagai 1 A 1.B = A.A. Matriks satuan disebut juga matriks identitas dilambangkan dengan I. maka matriks B adalah invers matriks A dan matriks A adalah invers matriks B (A dan B saling invers).12 Matriks singular dan matriks nonsingular Matriks persegi A disebut singular jika │A│= 0.A b.B)t = Bt. I = I .A = I.6 Matriks satuan (Matriks Identitas) Matriks satuan matriks persegi yang semua unsur pada diagonal utamanya 1.  A. Contoh : 1 0 0 1 0 I2 = . pada umumnya B ≠ C. www. Perkalian matriks bersifat distributif. maka A2 = A. A4 = A3.A. distributif kiri : A(B + C) = AB + AC.B).com 4 Ahsan File’s .B = B. dan seterusnya.blogspot.(B.B ≠ B. 1. Jika At dan Bt masing-masing adalah tranpose dari matriks A dan B maka (A.  (A.1. A-1 ada jika │A│≠ 0. maka determinan matriks A ditulis det A = │A│ = a c b d Nilai dari det A = (ad – bc) 1.C = A.9 Determinan matriks ordo 2 x 2 Jika A = a c b d . Perkalian matriks bersifat asosiatif. A3 = A2.C.A.At 1.

A . B X = B . yaitu A-1. a Jadi A = c d │A│ 1. Unsur-unsur yang tidak terletak pada diagonal utama dikalikan dengan (-1). B X .1.ahsanudin-ahsan. A merupakan matriks tranpose dari matriks kofaktor matriks A. Agar X dapat ditentukan.16 Menyelesaikan sistem persamaan linear dua variabel dengan menggunakan matriks Misalkan persamaan linear berbentuk : ax + by = p dan cx + dy = q Cara menentukan himpunan penyelesaiannya dapat mengunakan matriks dengan langkah sebagai berikut.X = A . X = B untuk persamaan X . B. A = B A-1 . X = B atau X .13 Menentukan invers matriks ordo 2 x 2 Proses menentukan invers matriks persegi yang berordo 2 x 2 dapat diperoleh melalui langkah-langkah berikut : a. sedangkan X adalah matriks yang akan ditentukan. b.B X. Invers dari matriks A ditentukan : Adj . A = B adalah sebagai berikut : a.I = B . Untuk persamaan : A . A-1 = B . maka A haruslah matriks nonsingular. b. Ditentukan invers dari A. a c b d x = y q p Langkah 2 : Tentukan matriks koefisien a A = c d b Langkah 3 : Tentukan invers dari matriks koefisien www. X = B atau X . 1. X = A-1 . A A-1 = │A│ dimana Adj.14 Menentukan invers matriks selain berordo 2 x 2 b d -b A-1 = -c a = 1 d -b │A│ -c a Untuk menentukan invers matriks selain berordo 2 x 2 menggunakan adjoin matriks.15 Menyelesaikan soal yang berkaitan dengan invers matriks A . A-1 1. dan X masing-masing merupakan matriks persegi ordo 2. A . A-1 X = A-1 . Matriks yang diperoleh dibagi dengan │A│.com 5 Ahsan File’s . A = B dengan A. c. A-1 -1 I. Unsur-unsur pada diagonal utama ditukar letaknya. dalam persamaan tersebut A dan B adalah matriks-matriks yang diketahui. Langkah 1 : Nyatakan sistem persamaan linear itu dalam bentuk persamaan matriks. Cara-cara menentukan matriks X pada persamaan A . Persamaan matriks yang bersangkutandikalikan dengan A-1.blogspot.

y -1 p = A -1 x p = A -1  q y q Langkah 5 : Dari persamaan terakhir nilai x dan y dengan mudah dapat ditentukan.blogspot.1 A-1 = d -b a ad – bc -c Langkah 4 : Kalikan kedua ruas persamaan matriks yang diperoleh pada langkah 1 dari arah kiri dengan matriks A-1 yang diperoleh pada langkah 3 x A . Catatan │A│ ≠ 0 │A│ = 0 Penyelesaiannya tunggal Penyelesaiannya tidak tunggal atau tidak memiliki penyelesaian www.A.ahsanudin-ahsan.com 6 Ahsan File’s .

dan B = 2 1 1 4 1 .blogspot.... maka AB : 3 (1...3) (4. www..(2).SOAL-SOAL MATRIKS BESERTA PENYELESAIANNYA 1) Dari Persamaan matriks x – y 2x + 1 + 45 -3 15 4y .. 2 Subtitusikan Persamaan (2) pada persamaan (1) => a = 3 – 2a .1) (4.  2x + 10 = 50.. tentukan nilai a ? 3 .  2x = 40.1) 1 .(1).com 7 Ahsan File’s .2a Penyelesaian : 0 b 1 2 b = <==> a = b ...3 9 = x+y 40 54 50 60  2x + 1 + 9 = 50. 60 Penyelesaian : x – y 2x + 1 + 45 -3 15 4y .....2a b 3 .  x = 40/2  x = 20 Jadi nilai x yang memenuhi adalah x = 20 2) Matriks A = 1 4 3 -2 . 2 => 2a + 2a = 3 => 4a = 3 => a =¾ => 2a = 3 – 2a .3) => AB = 1 4 3 2 -2 1 1 = 3 => AB = -2 + 3 -8 + 2 1+9 4+6 = 1 -6 10 10 3) Jika a 0 0 b 1 2 b a 0 = b . 2b = 3 – 2a b= 3 – 2a ..1)+(2.. tentukan AB ? 3 Penyelesaian : A = 3 -2 .  2x = 50 – 10.3 9 = x+y 40 54 50 .-2)+(2.....ahsanudin-ahsan. dan B = 2 1 (1.-2)+(3.1)+(3. Tentukan nilai x.2a a = 2b b b 3 .

ahsanudin-ahsan. Jika A = C maka tentukan x – 2xy 1 -2y -x/2 3 . AC = B Sehingga : AC = B A-1 AC = A-1B C = B. b = -1 6) Jika matriks B adalah invers dari matriks A. => A-1 = a 1 . tentukan nilai b 1 Penyelesaian : dik : A = a 0 a 0 1-a -1 1 .com . x – 2xy = 2 – 2 (2)(-1) =2+4 x – 2xy = 6 5) Jika Matriks A = a 0 1-a . dan C = -1 x-y matriks B. C = -2y x-y -x/2 3 A=C x+y x 1 -1 = -2y x-y  x = -2y  2 = -2y  y = -1  -1 = -x/2  -2 = -x  x = 2 Jadi.B  C = B2 8 Ahsan File’s www. dan matriks A merupakan transpose x+y Penyelesaian : dik : B = -1 x t x-y . => A = 1 a 0 a–1 a 1 A =A -1 -1  1 a 0 a–1 a 1   = 2 0 b 1  1 a = 2 a-1 = b a ½-1 =b ½  (-1/2)(2/1) = -1  2a =1 Jadi.blogspot. A=B = -x/2 3 x+y x 1 -1 . dan A = 1 0 a-1 a 2 0 b 1 -1 => A = 1 1-a . dan A-1 = 1 2 0 b . Tentukan C? Penyelesaian : dik : B = A-1 .x+y x 4) Diketahui B = . dan AC = B.

A = 5 -6 9) Apakah Syarat agar matriks p-1 p+q mempunyai invers.blogspot. Penyelesaian : 1 -2 k  -2 = -b.  b = 2.ahsanudin-ahsan. a c x 1 x 1 b .com 9 q≠1 atau q ≠ -1 Ahsan File’s .7) Jika matriks-matriks berikut memenuhi hubungan nilai k. d = x2 + 5x – 6 x2 + 5x – 6 x2 + 5x – 6 x 1 A x 1 Penyelesaian : Misal A = a c b d => x 1 => ax + c => bx +d = ax2 + cx + bx +d 1 5 a c b = d -6 1 0 = Jadi. Tentukan 5 1 -2 k = 3a 0 -2a     + 2b -b 5b = -2a + 5b = -2(-1) + 5(2) = 2 + 10 = 12  1 = 3a + 2b  1 = 3a + 2(2)  1–4 = 3a  a = -3/3  a = -1 k k k k 8) Bentuk Kuadrat x2 + 5x – 6 dapat dinyatakan sebagai perkalian matriks Tentukan matriks A. p-q p+1 Penyelesaian : Matriks tersebut memiliki invers jika det ≠ 0 det = (p – 1)(p + 1) – (p + q)(p – q) ≠ 0 => (p2 – 1) – (p2 – q2) ≠ 0 => q2 – 1 ≠ 0 (q – 1) ( q + 1) ≠ 0 q≠1 q ≠ -1 jadi. matriks tersebut memiliki invers dengan syarat www. 3 = a 0 -2 2 + b -1 5 <=> 1 -2 k = a 3 0 -2 2 + b -1 .

blogspot.com 10 Ahsan File’s .x -x x 1+x 1 .2 2 = = = ± 2 11) Jika P = 1+x x dan P-1 adalah invers dari tentukan (P-1)2 -x 1-x Penyelesaian : dik : P = P-1 = 1+x x -x 1-x 1 . -b ± b2 – 4ac 2a ± 32 4 Jadi.ahsanudin-ahsan.2. b .(-x ) x 1 + x 2 1 P-1 = 1 1 – x2 + x2 1 .10) Jika matriks A = a 1 a 2 a 2 3 4 5 tidak memiliki invers maka tentukan nilai a.x -x x 1+x 1 .c. untuk menyelesaikan persamaan tersebut gunakan rumus a.2x -2x 2x 1 + 2x => (P-1)2 = www. nilai a = ± 2 ±4 4 -0 ± 02 – 4. Penyelesaian : matriks A tidak memiliki invers jika A = 0 A => a a 2 4 1 -2 5 a 4 1 +3 5 a a =0 2  a (5a – 8) – 2 (5 – 4a) + 3(2 – a2) = 0  5a2 – 8a – 10 + 8a + 6 – 3 a2 = 0  2a2 – 4 = 0.x -x x 1+x (1 – x)(-x) + (-x)(1 + x) (x)(-x) + (1 + x)2 => (P-1)2 = (1 – x)2 + (-x)(x) (x)(1 – x) + (1 + x)( x) 1 .x -x (1 + x)( 1 – x) .x -x x 1+x P-1 = => (P-1)2 = 1 .-4 2.

Adj AB = 1 -2 -3 4 = Jadi (AB)-1 = 1 AB AB = (4)(1) – (3)(2) = 4 – 6 = -2 (AB)-1 = 1 AB 1 -2 Adj AB. tentukan (AB)-1 4 Penyelesaian : A = 1 3 2 . -2 (3)(-2) – (-5)(2) -2 1 4 -2 -2 5 3 5/4 = 3/4 A-1 = B = -2/4 -2/4 -1/2 -1/2 5/4 3/4 www. jika suatu perkalian dua matriks menghasilkan sebuah matriks I.5) = 4 (3.-6)+(4. -2 Penyelesaian : AB = I.-6)+(2.-5)+(4.5) = (1. 4 B= -6 5 -5 4 1 AB = 3 2 -6 4 5 -5 (1.-5)+(2.ahsanudin-ahsan.4) (3.4) -6 + 10 -5 + 8 -18+20 -15+16 4 2 3 1 4 2 3 1 . maka dapat dipastikan bahwa kedua matriks tersebut adalah saling invers. Tentukan B.com 11 Ahsan File’s . dan Adj A = -2 -2 5 3 Adj A. dengan AB = Adj AB = 1 -2 -3 4 = -1/2 1 3/2 -2 13) Jika A = 3 2 -5 dan AB = I dengan I matriks Identitas. Sehingga B = A-1 A-1 = A-1 = A-1 = 1 A 1 3 dimana A = 2 5 3 -5 -2 .12) Diketahui : A = 1 3 2 -6 dan B = 4 5 -5 .blogspot.

Tentukan A. a Penyelesaian : misal P = c 1 P 1 b 1 dan A = d 0  0 2 Maka: PQ = A  P-1P Q = P-1A a) P-1 = Adj P. u 1 u 0 -b ad-bc a ad-bc u u Q= 0 2 = d ad-bc -c ad-bc -2b ad-bc 2a ad-bc u u c) Q-1 = u = u (ad-bc) 2 2a ad-bc c ad-bc 2b ad-bc d ad-bc u u a Q = u -1 b d/2 c/2 15) Jika AB = 2 4 1 1 dan B-1 = 3 3 2 . sehingga A = CB-1 A= 2 4 1 3 1 3 2 5 = (2.bc) (ad-bc)2 2a ad-bc t c ad-bc 2b ad-bc d ad-bc -b ad-bc a ad-bc Adj Q.2)+(1.2)+(3.blogspot.3) 5 13 9 23 (2.ahsanudin-ahsan. tentukan Q .5) (4.1)+(1.5) A= 2+3 4+9 4+5 8 + 15 = www. 5 . Q = P-1A d ad-bc d -b P-1 = = -c -c a ad-bc ad-bc b) Q = P-1A d ad-bc -c ad-bc 1 Q 1 Q-1 = 2(ad .3) (4.1 14) Jika P dan Q adalah matriks berordo 2 x 2 yang memenuhi PQ = 0 0 -1 2 .1)+(3.com 12 Ahsan File’s . Penyelesaian : Jika AB = C maka ABB-1 = CB-1.

com 13 Ahsan File’s . dan Adj A = -8 6 Adj A.(1) 4x + 2y = -6 …………….(2) -x + 3y = 5 x2 -2x + 6y = 10 4x + 2y = -6 x3 12x + 6y = -18 – -14x = 28 x = 28/-14 x = -2 -x + 3y = 5 x4 -4x + 12y = 20 4x + 2y = -6 x1 4x + 2y = -6 + 14y = 14 y = 14/14 y=1 Jadi nilai x y = -2 1 17) Jika matriks P 6 8 7 2 = 9 4 3 . dimana A = P = P= (2.9)+(3. Tentukan matriks P.ahsanudin-ahsan.-8) 2 1 (2. -6 y Penyelesaian : -1 4 3 2 5 x = -6 y .-7)+(5.6) (4. -x + 3y = 5 …………….16) Persamaan -1 4 3 2 5 x = .-7)+(3. Tentukan nilai x dan y.6) -6 -2 -4 5 www.-8) (4.9)+(5. 5 3 5 6 Penyelesaian : P 8 7 2 9 = 4 P x A = B -1 P x A x A = B x A-1 P = B x A-1 A-1 = A-1 = A-1 = 1 A 1 (6)(9) – (7)(8) 1 -2 2 4 1 -2 P = -3 -2 5 9 -7 -8 6 3 1 5 -2 9 -7 -8 6 1 <=> -2 <=> 2 4 1 3 5 9 -7 -8 6 4 2 9 -7 -8 6 6 8 7 9 -7 9 .blogspot.

8 = 0 (x – 4) (x + 2) = 0 x = 4 x = -2 Jadi nilai x yang memenuhi pada persamaan tersebut adalah: x = 4 atau x = -2 20) Jika matriks A = 2x + 1 6x – 1 3 tidak mempunyai invers..1) C = 9–2 -3 + 1 (3. B= 3 3 1 1 . x 2 -2 x -2 -2 = 2 -2 x => (x)( x)-( x)(2) = (-2)(-2)-(-2)(2) => x2 ..18) Jika matriks A = 1 1 2 .3) – (2.2x .4) 3–8 -1 + 4 C = 7 -5 -2 3 19) Nilai x yang memenuhi Penyelesaian : => x 2 x 2 x -2 -2 = adalah .1) -1 5 1 (3.3)+(1.3)+(-2.4) (-1.. dan C memenuhi AC = B... 4 Penyelesaian : AC = B A-1AC = A-1B C = A-1B -2 3 1 1 1 4 C = 3 (1.ahsanudin-ahsan.1)+(-2.1) C = (-1.1)+(1. maka nilai x adalah .blogspot..com 14 Ahsan File’s . Tentukan matriks C.2x = 4 + 4 2 => x .2x = 4 – (-4) => x2 . 5 Penyelesaian : Matriks tersebut tidak memiliki invers jika det A = 0 => A = (2x + 1)(5) – (3)(6x – 1) = 0 => 10x + 5 – 18x + 3 = 0 => -8x + 8 = 0 => -8x = -8 => x = 1 Jadi Matriks A tidak memiliki invers jika nilai x = 1 www.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful