P. 1
pengertian-kemampuan-akademis

pengertian-kemampuan-akademis

|Views: 787|Likes:

More info:

Published by: Cecepp Lesmana Ceppiiedhuasembilanmeisabelas on Jan 24, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/04/2013

pdf

text

original

Pengertian Kemampuan Akademis

Program Peningkatan Kualifikasi Akademik Guru Dalam Jabatan (Ppkag-Dj) [caption id="" align="alignleft" width="264" caption="Kualifikasi Akademik Guru Dalam Jabatan"][/caption] Undang-Undang (UU) Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional pasal 42 disebutkan bahwa pendidik harus memiliki kualifikasi minimum dan sertifikasi sesuai dengan jenjang kewenangan mengajar, sehat jasmani, rohani, serta memiliki kemampuan untuk mewujudkan tujuan pendidikan nasional. Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan, pasal 28 disebutkan bahwa pendidik memiliki kualifikasi akademiki dan kompetensi sebagai agen pembelajaran, sehat jasmani dan rohani, serta memiliki kemampuan untuk mewujudkan tujuan pendidikan nasional. Pasal 29 ayat 2 disebutkan bahwa pendidik pada SD/MI atau bentuk lain yang sederajat memiliki a) kualifikasi akademik pendidikan minimum diploma empat (D-IV) atau Sarjana (S-1); b) latar belakang pendidikan tinggi di bidang pendidikan SD/MUI, kependidikan lain; dan dan c) sertifikat profesi guru untuk SD/MI. Berdasarkan UU No 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen dan PP no 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan, bahwa persyaratan kualifikasi minimal guru SD/MI adalah D-IV atau S-1. Sementara kualifikasi guru SD yang berijasah D-II PGSD baru 40%, berijasah D-III 2,7%, dan 8,3% beriijasah S-1 dan sisanya berijasah SPG, SGO atau yang sederajat (Sumber Ditjen PMPTK, 2004). Data tersebut menunjukkan bahwa jumlah guru SD/MI yang belum memenuhi kualifikasi persyaratan yang telah ditetapkan sebesar ... Read More Pengaruh Pembelajaran Kooperatif terhadap Kemampuan Akademik Satu aspek penting pembelajaran kooperatif ialah bahwa di samping pembelajaran kooperatif membantu mengembangkan tingkah laku kooperatif dan hubungan yang lebih baik di antara siswa, pembelajaran kooperatif secara bersamaan membantu siswa dalam pembelajaran akademis mereka. Slavin (1986) menelaah penelitian dan melaporkan bahwa 45 penelitian telah dilaksanakan antara tahun 1972 sampai dengan 1986, menyelidiki pengaruh pembelajaran kooperatif terhadap hasil belajar. Studi ihi dilakukan pada semua tingkat kelas dan meliputi bidang studi bahasa, geografi, ilmu sosial, sains, matematika, bahasa Inggris sebagai bahasa kedua, membaca, dan menulis. Studi yang ditelaah itu dilaksanakan di sekolah sekolah kota, piriggiran, dan pedesaan di Amerika Serikat, Israel, Nigeria, dan Jerman. Dan 45 laporan tersebut, 37 di antaranya menunjukkan bahwa kelas kooperatif menunjukkan hasil belajar akademik yang signifikan lebih tinggi dibandingkan dengan kelompok kontrol. Delapan studi menunjukkan tidak ada perbedaan. Tidak satupun studi menunjukkan bahwa kooperatif memberikan pengaruh negatif. Hasil-hasil penelitian ini menunjukkan bahwa teknik teknik pembelajaran kooperatif lebih unggul dalam meningkatkan hasil belajar dibandingkan dengan pengalaman-pengalaman belajar individual atau kompetitif. Peningkatan belajar terjadi tidak bergantung pada usia siswa, mata pelajaran, atau aktivitas belajar. Tugas tugas belajar yang kompleks seperti pemecahan masalah, berpikir kritis, dan pembelajaran konseptual meningkat secara nyata pada saat digunakan strategi-strategi kooperatif. Siswa lebih memiliki kemungkinan menggunakan tingkat ... Read More

1/1

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->