P. 1
Strategi Pengembangan Agroindustri

Strategi Pengembangan Agroindustri

|Views: 428|Likes:
Published by Nailul Abror

More info:

Published by: Nailul Abror on Jan 24, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/08/2014

pdf

text

original

Strategi Pengembangan Agroindustri 8erbasis Kakao (H. Syam et al.

)
STRATEGI PENGEMBANGAN AGROINOUSTRI BERBASIS KAKAO
01 !NOONESIA
1
)
(Development Strategy of Cocoa-Based Agroindustry in Indonesia)
Husain Syam, M. Syamsu! Eriyatno
21
, lIIah Sailah
2
"
Machfud
2
" dan M.Said Oidu
2
)
ABSTRACT
This research was conducted with system approach which aim to identify
the main components that important to cocoa-based agro-industrial development
strategy. Factors, actors, and gaals of cocoa-based agro-industrial development
strategy in Indonesia were analyzed using Process Hierarchy AnalytiC (PHA). The
results showed that main goals of cocoa-based agro-industrial development were
commodity added value creation, cocoa prvduct competitiveness improvement,
working opportunity creation, cocoa farmer income improvement, and regional
income improvement. To make these goals achieved, key elements that must be
considered were market prospect, raw material continuity, skill-full human
resources support, and technology access; key actors that involved were farmers
who join the farmer's cooperation, professional management of agro-industry,
funding institution, and local gnvernment. '
Keywords: development strategy, cocoa-based agro-industry
PENDAHULUAN
Strategi menurut Quinn (1995) adalah suatu po!a atau perencanaan yang
mampu mengintegrasikan sasaran, kebijakan, dan tindakantindakan organisasi
secara kohesif. Pe'1gembangan adalah segala bentuk kegiatan yang dilakukan ke
arah yang leblh baik dari keadaan sebelumnya. Menurut Austin (1992),
agroindustri adal3h perusahaan yang mengolah bahan yang berasal dari
tumbuhan dan hewan. Pengolahan meliputi transformasi dan pengawetan melalui
perubahan fisik atau Kimia, penyimpanan, pengepakan, dan distribusi. Dengan
demiklan, pengembangan agrvindustri adalah suatu pola atau perencanaan usaha
yang mampu mengintegrasikan sasaran dan kebijakan ke arah yang lebih baik
guna mendapatkan nilai tambah komoditi yang sebesar-besarnya.
Terdapat empat kekuatan strategi agroindustri menurut Austin (1992) yang
dapat dijadikan motor penggerak perekonomian suatu negara, yaitu sebagai
berikut.
(1) Agroindustri .merupakan pintu keluar bagi produk pertanian, artinya produk
pertanian memerlukan pengolahan sampai tingkat tertentu sehingga
meningkatkan nilai tam bah.
(2) Agrcindustri merupaKan penunjang utama sektor manufaktur, artinya sumber
caya pertani'!n sangat diperlukan pada tahap awal indllstrialisasi dan
agroindustri sena mempunyai kapasitas yang oesar daidm menciptakan
1) Bagian dan disertasi penulis pertama, Program Stuai IImu Pangan, Sekolah IPB
2) Berturut-turut Ketua dan An990ta Komisi Pembimbing
179
Forum PasCBs8rjan8 Vol. 29 No.3 Juli 2006:179-190
lapangan kerja, meningkatkan produksi, dan pemasaran, serta
mengembangkan lembaga keuangan dan jasa.
(3) Agroindustri berperan dalam menciptakan devisa negara, artinya produk
pertanian mempunyai permintaan di pasar dunia baik dalam bentuk
bahan baku, setengah jadi, maupun produk jadi sehingga perlu pengolahan
sesuai dengan permintaan konsumen.
(4) Agroindustri mempunyai dimensi nutrisi, artinya agroindustrj dapat menjadi
pemasok kebutuhan gizi masyarakat dan pemenuhan kebutuhan pangan
nasiona\.
Pembangunan ekonomi Indonesia kini dan ke depan seharusnya
mengarah kepada era liberalisasi perdagangan yang ditandai oleh adanya
perubahan term of trade sehingga perdagangan lambat laun akan kehilangan
subsidi dan tarif. Sebaliknya, arus laiu lintas modal semakin
meningkat sehingga menimbulkan foreign direct investment (Devaragan dan
Lewis, 1990).
Berdasarkan kondisi tersebut, kinerja industri di Indonesia cepat atau
lambat akan dihadapkan pada situasi dan kondisi berikut.
(1) Industri yang mendapat perlindungan dari pemerintah melalui subsidi atau
tarif akan tertekan pada posisi yang tidak diuntungkan.
(2) Industri yang padat modal dan tergolong industri berat yang tingkat
keunggulan komparatifnya rendah akan dihadapkan pada tantangan produk­
produk impor ataupun produk dari investasl asing secara langsung.
(3) Industri monopoli akan dipaksa bersifat kompetitif karena tekanan produk
impor.
(4) Industri padat modal dan teknologi dihadapkan pada ketidakpatuhan
konsumen dalam mengkonsumsi produk industri yang bersangkutan karena
cepatnya arus informasi menyebabkan biaya pemasaran tidak efisien.
(5) Industri yang berbasis sumber daya lokal akan berada dalam posisi yang
relatif aman dalam era liberalisasi perdagangan.
Kondisi tersebut hanya dapat diatasi melalui dua cara, yaitu mewujudkan
efisiensi dalam proses produksi dan pengembangan agrcindustri
yang berbasis sumber daya lokal, bersinergi, dan terintegrasi. Oleh karena itu,
strategi pembangunan nasional harus menempatkan agroindustri sebagai pilihan
utama yang tidak dapat ditawar lagi karena agroindustri akan memicu percepatan
peningkatan kesempatan kerja, peningkatan ekspor, pertumbuhan ekonomi,
pemerataan pendapatan, pengentasan kemiskinan, dan jaminan ketahanan
nasiona\. Dengan demikian, agroindustri seharusnya dipandang sebagai salah
satu sumber pertumouhan ekonomi utama dan terdepan di Indonesia.
Karakteristik agroindustri yang ideal adalah agroindustri yang bersifat
resource-based industry. Strategi pengembangannya harus didasarkan pada
pendekatan wilayah potensi sumber daya dengan tetap berpijak pada konsep
keunggu!an komparatif dinamis dan mengikutsertakan peran pemerintah untuk
mengarahkan keunggulan komparatif jangka panjang. Menurut Kartasasmita
(1996), transformasi menuju pertanian berbudaya industri akan menjadi psmicu
percepatan pertumbuhan ekonomi perdesaan yang dapat dihantarkan melalui
pendekatan sistem. Melalui pendekatan sistem dihaiapkan adanya keterkaitan
agroindustri dalam pengembangan dan penyaiuran sarana produksi, penyediaan
180
Strategi Pengembangan Agroindustri 8erbasis Kakao (H. Syam et al.)
dana, investasi, dan teknologi dengan dukungan sistem tata niaga dan
perdagangan yang efektif.
Sebagai subsektor yang diharapkan mampu menghela perekonomian
perdesaan, strategi pengembailgan agroindustri menganut prinsip dasar, yaitu (1)
memacu keunggulan komparatif wllayah dan kompetitif produk; (2) memacu
peningkatan sumbcr (jaya manusia dan penumbuhan agroindustri sesuai dengan
kondisi setempat; (3) memperluas kawasan sentra komoditi unggulan yang dapat
berfungsi sebagai pemasok bahan baku, produk setengah jadi, dan produk jadi
yang berkelanjutan; (4) memacu pertumbuhan subsistem lainnya; (5)
menghadirkan berbagai sarana pendukung pengembangan industri perdesaan.
Untuk menuju ke arah tersebut yang perllJ diperhatikan adalah kualitas sumber
daya manusia yang handal dalam membangun modernisasi perdesaan yang
dimotori oleh agroindustri perdesaan.
Pengembangan agroindustri kakao harus dilakukan secara terintegrasi
yang dimulai dari analisis prospe!\tif dilanjutkan dengan pemilihan bibit unggul
guna mendapatkan produksi kakao yang bermutu dan berdaya saing tinggi. Untuk
itu, perlu dllakukan usaha perbaikan melalui aspek (1) budi daya dan produktivitas;
(2) penanganan pascapanen; (3) industri pengolaha:l; (4) sistem pemasaran; (5)
kelembagaan; (6) ketersediaan modal; (7) dukungan pemerintah sebagai fasilitator
dan mediator. ,
Indonesia sebagai negara produsen kakao terbesar ketiga Gunia setelah
Pantai Gading dan Ghana, perlu mengidentifikasi dan mengkaji strategi yang tepat
dalam menciptakan daya saing produk kakao termasuk kakao olahan.
Pengembangan agroindustri kakao dapat dilakukan melalui pendekatan
keunggulan komparatif dan kompetitif yang dimiliki serta kelayakan usaha. Untuk
meraih sejumlah peluang yang ada tidak hanya dilakukan untuk pemenuhan
volume produksi terhadap pasar, tetapi bagaimana memperkuat daya saing produk
karena keberhasiian pemasaran sang at ditentukan oleh daya saing produk itu
sendiri. Dalam upaya pencapaian tujuan tersebut, Indonesia memiliki daya dukung
komparatif pengembangan agroindustri kakao yang didasarkan pada (1) sumber
daya yang dimiliki, (2) teknologi yang telah dikuasai, dan (3) peluang pasar dalam
negeri yang diprediks! akan berkembang secara signifikan di masa datang.
Mencermati sejauh mana peluang yang dimiliki Indonesia untuk menjadi
produsen kakao terkemuka cii dunia, dalam Tabel 1 c!iperlihatkan beberapa
keunggulan komparatif pengusahaan kakao Indonesia jika dibandingkan dengan
negara produsen lainnya seperti Afrika dan Amerika Latin. Keunggulan tersebut
ditinjau dari beberapa faktor produksi seperti (1) lahan pengembangan yang masih
terbuka lebar; (2) jumlah tenaga kerja yang melimpah; (3) letak geografis
Indonesia pada posisi strategis k8rena dekat dengan negara tujuan ekspor
sehingga biaya transpor jauh lebih murah; (4) sistem politik luar negeri bebas-aktif
yang dapat memudahkan Indonesia menembus pasar ke negara-negara
pengimpor.
181
Forum Pascasatjana Vol. 29 NO.3 Juli 2006:179·190
Tabel 1. Perbandingan pengusahaan kakao di Indonesia dengan Afrika dan
Amerika Latin
Ii1ciOilesia Afrika dan Amerika Latin
Secara Mikro =::..:...:.:.:.::...===-=-------­
-a-.-:UC7p-a-;-h-:-te-n-a--g.. kerja lebih mahal
b. Harga pokok produk lebih murah karena lIpah, b. Harga pokok produk lebih maha, karena
bahan bakar, dan unsur biaY<I produKsi lainnya upah, bahan dan ur.sur biaya
lebih murah produksi lainnya lebih mahal .. _____
Secara Makro
3.lnfraStruktur dan daerail produsen ke a. InfrastruktUl dari daerah produksi ke
pelabuhan ekspor lebih bagus pelabuhan ekspor kurang memadai
b. Gejolak iklim tidak besar b. Gejolak iklim besar
c. Memiliki sumber devisa nonmigas sohingga c. Sumber devisa nonmigas kurang
prasarana yang disediakan pemerintah cukup mendukung sehingga prasarana yng
mendukung disediakan kurang .memadai
Sumber' Spillane (1995)
Keunggulan kompetitif kakao Indonesia jika dibandingkan ctengan negara
produsen lainnya dapat diukur dari biaya produksi yang digunakan. Dalam laporan
Bank Dunia disebutkan biaya produksi kakao Indonesia relatif sangat rendah,
yakni diperkirakan pad a kisaran US$ 500-800 per ton (Spillane, 1995) dan angka
tersebut masih relevan dengan kondisi saat ini. Dari a!?pek tenaga kerja, upah
tenaga kerja Indonesia relatif sangat rendah jika dibandingkan dengan negara­
negara produsen lainnya seperti Malaysia yang mencapai lima kali lebih besar.
Dengan demikian, walaupun harga kakao di dunia turun, usaha perkakaoan di
Indonesia secara finansial seharusnya tetap menguntungkan karena sekitar 70­
80% biaya produksi dalam pengusahaan kakao adalah biaya tenaga kerja.
METODE PENELITIAN
Pendekatan Sistem
Metodologi ilmu sistem sangat erat kaitannya dAngan prinsip dasar
manajemen, yaitu suatu aktivitas yang dapat mentransformasikan sumber daya
(input) menjadi hasil yang dikehendaki (output) secara sistematis dan terorgallisasi
guna mencapai tingkat efektivitas dan efisiensi dari strategi sistem yang direkayasa
(Eriyatno, 1999). Metode penyelesaian persoalan dengan pendekatan sistem
harus dilakukan dalam beberapa tahapan proses, yaitu (1) analisis sistem, (2)
rekayasa model, (3) implementasi rancangan, (4) implementasi model, dan (5)
operasi sistem (Eriyatno, 1999). Setiap tahapan dalam proses tersebut harus
diikuti oleh suatu evall.rasi berulang untuk mengetahui apakah hasil suatu tahapan
telah sesuai atau mencakup apa yang diharapkan. Jika ternyata belum sesuai
dengan harapan, harus dilakukan pengulangan kembali (iteratif) pada tahap
tersebut, sebelum melangkah ke tahap berikutnya.
Metodologi sistem dimaksudkan untuk mendapatkan suatu gugus alternatif
sistem yang layak untuk mencukupi kebutuhan-kebutuhan yang telah diidentifikasi
dan !olos seleksi. Tahap tersebut dimulai dengan berusaha memahami kebutuhan
sistem yang harus dicukupi. Terdapat enam tahapan analisis sistem d8r!
metodologi sistem yang harus dilakukan sebeium sampai pada tahap sintesis
182
Strategi Pengembangan Agroindustri Berbasis Kakao (H. Syam et al.)
(rekayasa) , yaitu (1) analisis kebutuhan, (2) ider.tifikasi sistem, (3) formulasi
masalah, (4) pembentukan alternatif sistem, (5) determinasi dari reaUtas fisik,
sosial, dan poiitik, dan (6) penentuan kelayakan (Eriyatno, 1999). Langkah
pertama sampai keenam umumnya dilakukan dalam satu kesatuan kerja
yang dikenai dengan anaiisis slstem. Langkah selanjutnya adalah sintesis atau
rekayasa model sistt;m, implementasi rancangan model sistem, implementasi dan
operasi dari sistem dan setiap tahapan tersebut di evaluasi.
Proses Hierarki Analitik (PHA)
Tiga prtnslp dasar teknik PHA adalah (1) penyusunan hierarki, yang
merupakan proses menggambarkc:m dan menguraikan secara hierarki persoalan
yang akan diselesaikan menjadi unsur-unsur yang terpisah-pisah; (2) penetapan
prioritas, yaitu proses menentukan peringkat elemen-elemen menurut kepentingan
relatif; (3) konsistensi logis, yaitu memastikan atau menjamin bahwa semua
elemen dikelompokkan secara logis dan diperingkatkan secara konsisten sesuai
dengan kriteria yang logis (Saaty, 1993).
Beberapa keuntungan pemecahan masalah menggunakan metode PHA
adalah sebagai berikut: (1) kesatuan, memberikan satu model tunggal yang
mudah dimengerti, (2) luwes, untuk aneka ragam persoalan takterstruktur; (3)
kcmpleksifas, memadukan pf>ndekatan deduktif dan pendekatan sistem dalam
memecahkan persoalan kompleks; (4) saling kebergantungan, dapat menangani
saling kebsigantungan elemer.-elemen dalam suatu sistem dan tidak memaksakan
pemikiran lineor; (5) penyusunan hierarki, mencerminkan kecenderungan alami
pikiran untuk memilah-milah elemen sistem dalam berbagai tingkat berlainan dan
mengelompokkan ur.sur yang serupa dalam setiap tingkat; (6) pengukuran,
memberi suatu skala l,mtuk mengukur hal-hai dar. terwujud suatu metode untuk
menetapkan prioritas; (7) konsistensf, melacak konsistensi logis dari pertimbangan­
pertimbangan yang digunakan dalam menetapkan prioritas; (8) sintesis, menuntun
suatu taksiran menyeluruh ter.tang kebaikan setiap alternatif; (9) tawar­
menawar, mempertimbangkan prioritas-prioritas relatif dari berbagai faktcr sistem
dan memungkinkan orang memilih alternatif terbaik berdasarkan tujuan yang
diinginKan; (10) penilaian dan konsensus, tidak memaksakan konsensus, tetapi
mensintes!s suatu hasil yang representatif dari berbagai penilaian yang berbeda­
beda; (11) pengulangan proses, memungkinkan orang memperhalus definisi pada
suatu persoalan dan memperbaiki pengertian melalui pengulangan.
Penyelesaian PHA dengan persamaan matematik
Terdapat tiga langkah untuk menentukan besarnya bobot dimulai dari kasus
khusus yang sarnpai dengan kasus-kasus umum (Marimin, 2004),
seperti berikut.
Langkah 1
w;lwj =aij (i,j =1.2, ... , n) ... ... ......... ..... ...... ................................ (1)
Wi = bobot input dalam baris
Wj = babot input dalam kolam
183
Forum Pasoasarjana Vol. 29 NO.3 Juli 2006:179·190
Langkah 2
Wi =aij Wj (i,j = 1,2, ... , ill ................. , ......... ...... ......................... (2)
untuk kasus-kasus umum mempunyai bentuk
1 n
Wi =-LaijWj (i,j= 1,2, "', n) ...................................... .......... (3)
n j=)
Wi = rata-rata dari ai1W1, ... , ainWn
Langkah 3
Bila perkiraan alj baik akan cenderung untuk dekat dengan nisbah w/'Nj. Jika n
juga berubah, n diubah menjadi Amaks sehingga diperoleh
(i,j=1,2, ... ,n) ........................................ (4)
Pengolahan horisontal
Pengolahan horisontal dimaksudkan untuk manyusun prioritas elemen
keputusan setiap tingkat hierarki keputusan. Tahapcm yang harus dilakukan
menurut Saaty (1993) adalah sebagai berikut:
(1) perkalian baris (z) dengan rumus
Zi = *'aij ................ ... ............ ............ ............ ....... ....................... (5)
(2) perhitungan vektor prioritas atau vektor eigen
nr;; aij
~ r ~ l
eVPi = n ....... ............... ............... ...... ........ .................. (5)
LnG: aij
i=l 'j=]
eVPj adalah elemen vektor prioritas ke-i
(3) perhitungan nilai eigen maksimum
VA ::; alj X VP dengan VA ={Vail (7)
VB =VANP dengan VB =(V
hi
)
(8)
1 n
Arnaks = - Laij VB
i
(untuk i = 1,2, ... , n) (9)
n i=l
VA =VB = Vektor antara
(4) perhitungan indeks konsistensi (CI)
Pengukuran ini dimaksudkan untuk mengetahui konsistensl jawaban yang akan
berpengaruh pada kesahihan hasil yang ditantukan dengan rumus
CI = Amus n .................................................................. . (10)
n-l
184
Strategi Pengembangan Agroindustrl Berbasis Kskso (H. Syam et aL)
Untuk mengetahui apakah CI dengan besaran tertentu cukup baik atau
tidak, perlu diketahui consistency ratio (CR) yang dianggap baik (CR ::;; 0.1).
Consistency ratio dihitung dengan rumus
CR=CilRI .................................................................. ( 1 ~ )
dengan RI merupakan nilai random indeks yang dilakukan oleh Carbifdge
Laboratory.
Pengolahan vertikal
Pengolahan inj digunakan untuk menyusun pricrjtas setjap elemen dalam
hierarki terhadap sasaran utama. Jika NPpq didefinisikan sebagai nilai prioritas
pengaruh elemen ke-p pada tingkat ke-q terhadap sasaran utama
s
NPpq LNPHpq(t,q -1)xNPTt(q 1) ............................... (12)
1=1
untuk p =1, 2, ... , r
t =1,2, ... , s
dengan
NPpq = Nilai prioritas pengaruh elemen ke-p pada tingkat ke-q terhadap
sasaran utama.
NPHpq =Nilai prioritas elemen ke-p pada tingkat ke-q.
NPTt =Nilai prioritas pengaruh elemen ke-t pada tingkat ke q-1.
HASll DAN PEMBAHASAN
Penentuan prioritas pcngembangan agroindustri berbasis kakao melalui
teknik PHA dilakt!kan terhadap aktor, faktor, dan tujuan. Aktor yang dikaji meliputi
kelompok petani-pekebun dalam wadah koperasi pekebun, Pemerintah Daerah,
Dinas Perind!.Jstrian, Dinas Perdagangan, Dinas Perkebunan, Dinas Koperasi dan
UKM, lembaga keuangan, manajemen agrokakao, asosiasi petani kakao, asosiasi
pengusaha dan eksportir kakac, perguruan tinggi dan litbang perkakaoan, serta
LSM. Faktor yang dikaji meliputi ketersediaan 8DM di desa yang terampil,
penguasaan teknologi, ketersediaan bahan baku, peluang pasar, sarana dan
prasarana produksi, kondisi iklim usaha, kekuatan permodalan, infrastruktur,
teknologi budi daya, teknologi pascapanen, teknologi industri pengolahan,
kemudahan birokrasi, standarisasi mutu, dan sistem tata niaga. Tujuan yang dikaj:
meliputi peningkatan nilal tambah komoditi, peningkatan pendapatan petani­
pekebun, peningkatan daya saing produk, perluasan lapangan dan kesempatan
kerja, penciptaan kesempatan investasi, peningkatan devisa, peningkatan
produkt:vitas kebun, peningkatan produk kakao olahan, penciptaan pengusahaan
kakao secara terintegrasi dan bersinergi. serta peningkatan kesejahteraan
masyarakat di cesa.
Hasil analisis diketahui bahwa dalam program pengembangan agroindustri
berbasis kakao iJnsur peJaku utama yang harus mandapat perhatian adalah petani­
pekebun, manajemen agrcindustri kakao, dan lembaga keuangan. Petani­
pekebun merupakan pelaku utama produsen kakao untuk bahan baku mdustri
pengolahar. lanjllt menjadi produk kakao olahar.. Manajemen pengelola
agroindustri juga diposisikan sebagai pelaku utama karana dalam pengernbangan
agroindustri mutlak diperiukan manajemen pengelola usaha yang profesional.
Pet8!1i-pekebun sebagai produsen bahan baku dar. manajemen pengelolaan
185
Forum Pascasarjana Vot. 29 No.3 Jut; 2006:179-190
agroindustri yang profesional belum cukup tanpa didukung oleh /embaga
keuangan sebagai penyedia modal usaha. Hal terse but logis karena tidak
mungkin petani-pekebun dapat menjalankan usahanya jlka tidak ada lembaga
pembiayaan, termasuk ketidakje!asan sumber dan mekanisme mendapatkannya.
Faktor ketersediaan SOM di desa yang terampil, kepastian pasar bagi
produk agroindustri kakao, dan lembaga pembiayaan usaha juga belum memadai
tanpa didukung o!eh Pemerintah Daerah sebagai fasilitator dan mt:diator.
Pengembangan agroindustri berbasis kakao bertujuan maningkatkan ni!si
tambah komoditi dan pertumbuhan, dan mempercepat perekonomian daerah yang
selanjutnya akan meningkatkan pendc:::patan asli daerah. Selain komponen pelaku
utama, diperlukan juga lembaga pendukung lainnya seperti APKAI, APIKCI,
ASKINOO, litbang perkakaoan, perguruan tinggi, dan LSM. Faktor utama program
pengembangan agroindustri berbasis kakao adalah SOM di desa yang terampil,
peluang pasar produk kakao, ketersediaan bahan baku, kemudahan mengakses
sumber pendanaan secara cepat dan tepat, ketersediaan teknologi produksi,
infrastruktur yang memadai, sarana dan prasarana yang tersed:a, ik!!m usaha yang
kondusif, teknologi budi daya, teknologi pascapal1en. kemudahan sistem birokrasi,
sistem tata niaga, dan strandardisasi mutu.
Hasil analisis tersebut menunjukkan bahwa faktor utama yang harus
mendapat perhatian adalah ketersediaan SOM yang trampil dii desa. Faktor SOM
yang trampil di desa merupakan permasalahan mendasar dan sullt dipecahkan,
termasuk dalam pengembangan agroindustri berbasis kakao di sentra produksi.
Pelaku utama selain ketersediaan SOM yang trampil adalah kepastian pasar bagi
produk. Kepastian pasar bagi produk dipandang penting karena produk yang akan
dikembangkan masih merupakan produk primer (bahan baku industri pengolahan
lanjut). Kegiatan terse but menjadi kian penting karena menurut Huseini (1999)
persaingan pasar dewasa ini sudah berubah dari perebutan pangsa pasar (market
share) menuju perebutan pangsa peluang (opportunity slJare). Kondisi tersebut
menyebabkan ketersediaan SOM yang trampil di desa dan kepastlan pasar produk
kakao belum k:.Jat untuk dijadikan dasar pengembangan agroindustri bcrbasis
kakao, tetapi diperlukan kepastian pasokan bahan baku untuk industri pengolahan.
Jaminan ketersediaan bahan baku me;upakan salah satu faktor yang harus
mendapat prioiitas karer.a pengembangan agroindustri berbasis kakao sulii
dijalankan jlka tidak ada jaminan bahan baku termasuk sumber dan mekanisme
mendapatkannya.
Hasil analisis dengan teknik PHA strategi pengembangan agroindustri
berbasis kakao (Gambar 1) menunjuKkan bahwa faktor ketersediaan SOM yang
trampil di desa, kepastian pasar produk kakao olahan, dan jaminan ketersediaan
bahan baku ternyata belum cukup tanpa dukungan lembaga pembiayaan usaha.
Faktor ketersediaan lembaga pembiayaan usaha ini dipandang penting karena
mustahil dapat menjalankan program pengembangan agroindustri berbasis kakao
ini jlka tidak didukung oleh aspek permodalan. Apabila keempat faktor terse but di
atas telah terpenuhi dengan dukungan teknologi produksi, infrastruktur. sarana dan
prasarana, iklim usaha, teknologi budi daya, pascapanen, industri pengoiahan.
kemudahan sistern birokrasi, dan sistem tata niaga, dapat diyakini bahwa program
pengembangan agroind:.Jstri berbasis kakao bemrinetasi sentra produksi aKan
muncul sebagai industri yang tangguh dar. berkelanjutan.
Tujuan utarna program pengembangan agroindustri berbasis k ~ k a o
berdasarkan skaia prioritas ada!ah peningkatan nilai tambah, peningkatan daya
186
----------------------
I
Strategi Pengembangan Agroindustri Berbasis Kakao (H. Syam et al.)
saing produk. penciptaan kesempatan kerja, peningkatan pendapatan pekebun,
penciptaan pengusahaan agroindustri berbasis kakao secara bersinergi dan
terintegrasi, peningkatan produk agrokakao. peningkatan produktivitas kebun.
pemberdayaaG elulnomi pekeb:.m, penciptaan iklim investasi. peningkatan devisa,
peningkatan kesejailteraan mar;yarakat desa, dan peningkatan kualitas SOM.
r --- -- - - ----
SlRA lEGI SISlEM PENGEMBANGAN AGROKAKAO POLA·JASA
i I
I
J
l[
LSM
0.0149
I
I
[
KP.BUN
H
DISPRND PEMDA D!SBUN BANK
DKUKM
M-UKM
J
JI[ JI[ J l
JI[
0.,1992 0.0744 0.1657 0.0744 0.1051
0.0744
0.1376
ASPFR ASTANK P.TlNGGI
Jl
J( [ Jl(
J [
UTBANG EKSPOR
00149 0.0149 0.0484 00484 0.0280
I
I
I
I
I
J
I
l I
I
I
I
I
I
I
I
I
I
I
I L I I I I
SPRASR ] r TEKNOL
J![
B.BAKU
]If
PASAR
I(
JI [
80M
Jl
MODAL IL-USHA
0.0898 0.H16 0.1395 01559 0.1731 0.1269 0.0414
I
IF.STRKL
]1
BD.DAYA
J
P.PANEN JI [ BRKRASI J [
ST.MUTU
n
SlNIAGA
00691 0,0186 0,0186 0.0186 , 0.0184 0.0186
I
I
,
I
[
I I I I I
J[
I
KTRSDM N.TMBH
H
P. PTN
J,[
J[
L. KERJA
J (
D.SAING
,
P PAD
J(
M.INVTS
00189 0.1778 0.1350 0.101 0.1566 0.0972
(
Il
0.0363
DEVISA
](
P.KEBUN
Jf
P.OLAHN
H
!NTGRSI
]
M:{EKM
J [
P.EKNMI
0.0296 00390 0.0557 0.0710 0.0287 0.0377
I I
I
I
I
}
1
I
I I
I I
I I
I I
I I
I I
I I
I I
I
: Keterangan:
: KP.BUN =Kelompok Pekebun (Koperasi Pekebun) IF.STRKT =Dukungan infrastruktur yang memadai
: PEMOA Pemerintah Daerah BD.DAVA =Teknologi budi daya yang baik
: DISBUN =Dinas Perkebunan P,PANEN =Teknologi pascapanen
I CANK Peltankan (Lembaga Keuangan) BRKSARI :.:: Kemudahan birokrasi perizinan
: DISPRN =Diiias Perindustrian ST,MUTU =Pemenuhan standardisasi mutu
: DK.UKM =Oinas Koperasi dan UKM ST.NIAGA =Jaminan sistem tata niaga
: M.UKM Manajemen Agrokakao UKM KTR.SDM :.:: Ketersediaan SOM yang terampll
: ASPER =Asosiasi pengusaha dan eksportir N.TMBH =Peningkatan nilai tambah komoditj
: ASTANK ;.. Asosasi petani kakao P.PTN ;: Peningkatan pendapatan petani-pekebun
I P.TINGGI Perguruan linggi LKERJA =Penciptaan lapangan kerja
: LlTBANG ;: Lembaga dan pengembangan D.SAING ;: Peningkatan daya saing produk
: EKSPOR =Pengekspor kakao P.PAD =Peningkalan pendapatan asli daerah
: LSM " Lembaga swadaya masyarakat M.lNVTS =Mendorong investasi agrokakao
: S,PRASR =Sare:la dan pmsarana prodl!ks: OEVISA =Peningkalan devisa perekonomian negara
: TEKNOL = teknologi produksi P.KEBUN =Peningkatan produktivitas keblln
I B.BAKU :.:: Ketersediaan baha'l baku P.OLAHN Pening:>atan produk kaka(l olahan
: PASAR =Prospek pasar produk INTGRST ;: Mendcrong pengusahaan secara teri'ltegrasi
; SOM =Ketersediaan SDM yang terampi! MK.EKM" Merlingkatkan pemberdayaan ekonomi
: MODAL ;: Ke:tcrsediaan nlodal u:;aha P.EKNM ;: PeningY.3tan pertumbuhan ekonomi daerah I
_____________________________________________________ I
I IL-USHA ;: Iklom usaha yang k()ndusit :
Garnbar 1. Hasil process hierarclw analytic sistem pengembangan agroindustri
berbasis kai<ao.
187
Forum Pascasarjana Vol. 29 No.3 Juli 2006:179-190
Hasil analisis menegaskan bahwa tujuan utama program pengembangan
agroindustri berbasis kakao yang harus mendapat prioritas adalah peningkatan
nilai tam bah komoditi. peningkatan daya saing produk. penciptaan kesempatan
kerja. dan peningkatan pendapatan petani-pekebun. Peningkatan nilai tam bah
komoditi kakao melalui industri pengolahan sejauh illl belum dapat dirasakan oleh
petani-pekebun. baik langsung maupun tidak langsung. karens industri
pengolahan yong ada masih terbatas dan dilakukan dalam skala industri besar
yang terkonsentrasi di sekitar perkotaan yang jauh dari sentra produksi. Padahal.
potensi petani-pekebun untuk mendapatkan nUai tambah dari setiap rantai nilai
sangat dimungkinkan. Kemungkinan inilah yang menjadi fokus perhatian dalam
penelitian ini. yaitu membangun industri pengolahan di sentra produksi melalui
kekuatan petani-pekebun dalam wadah koperasi pekebun.
Hasil analisis menunjukkan bahwa prioritas strategl pengembangan
agroindustri berbasis kakao adalah merr.bangun agroindustri kakao di sentra
produksi secara terintegrasi dan bersinergL Hal tersebut sejalan dengan prioritas
tujuan pengembangan. yaitu untuk meningkatkan nilai tambah komoditi yang dapat
dirasakan langsung oleh petani-pekebun sebagai pelaku utama perkakaoan.
Komponen utama aldor. faktor. dan tujuan str3tegi pengembangan agroindustri
berbasis kakao diperlihatkan pada Gambar 2.
TUJUAN
• Peningkatan nilai tambah komoditi
• Peningkatan daya saing produk UKM
• Penciptaan lapangan kerja di desa
• Peningkatan pendapatan pet<lni-p'3kebun
• Peningkatan kesejahleraan masyaldkal
• Peningkatan pend2patan asH daerah
• Prospek pasar produk agrokakao • Petani-pekebun (kopersi
.FAKTOR AKTOR
• Jaminan ketersediaan bahan baku • Manajemen pengelolaan industri
• Ketersediaan SDM yang \.erampil di desa • lembaga pembiayaan usaha (pelbankan)
• Kelersedlaan alaI dan teknologi produksi • Pemertntah Oaerah dan Oms lelkait
Gambar 2. Komponen utama sistem pengembangan agroindustri berbasis kakao
pola jejaring usaha
188
Strategi Pengembangan Agroindustri Berbasis Kakao (H. Syam at al.)
KESIMPULAN DAN SARAN
Kesimpulan
(1) Strategi pengembangari agroindustri berbasis kakao di Indonesia
seharusnya dilakukan melalui pendekatan sistem sehingga pengkajiannya
menyeluruh, terintegrasi, dan bersinergi di antara seluruh komponen yang
terkait dalam satu kesatuan (holistik).
(2) Tujuan utama pengembangan agroindustri kakao seharusnya berorientasi
pada peningkatan niiai tam bah komoditi, peningkatan daya saing produk,
penciptaan lapangan kerja di desa, peningkatan pendapatan petani­
pekebun. peningkatan kesejahterClan masyarakat dan peningkatan
pendapatan asli daerah.
(3) Faktcr kunci yang harus diperhatikan dalam pencapaian tujuan strategi
pe;tgembangan agroindustri kakao adalah prospek pasar, jaminan
ketersediaan bahan baku. dukungan SDM yang trampU di desa. dan
kemudahan dalam mengakses alat dan teknologi.
(4) Aktor atau palalu kunci pencapaian tujuan pengembangan agroindustri
adalah petani-pekebun dalam wadan koperasi pekebun. manajemen
pengelola agroindustri yang profesional. lembaga pembiayaan usaha,
pemerintah naerah. dan dinas terkait. .
Saran
(1) Pengembangan agroindustri berbasis kakao di Indonesia sedapat mungkin
memperhatlkan elemen-elemen kunci tujuan. faktor. dan pelaku perkakaoan
sehingga dipero!er. hasi! pengembangan yang optimal.
(2) Untuk membangun formulasi strategi pengembangan agroindustri berbasis
kekac di Indonesia agar lebih komprehensif dan operasional sebaiknya
diawali dengan analisis SWOT kemudian dilanjutkan dengan analisis PHA.
Dengan demikian. rumusan strategi yang telah diperoleh melalui SWOT
mudah diketahui skala prioritasnya berdasarkan hierarki masing-masing
komponen.
DAFTAR PUSTAKA
Austin, J.E. 1992. Agroindustrial project analysis; critical design factors. EDI series
in economic development Baltimore and London: The Johns Hopkins
U;tiversity Press.
Cocoa Cooperative Development Center. 2002. General overview of Cocoa
Cooperativt! Deveiopment Center. Makassar: Universitas Hasanuddin.
Oevaragan. S, Lewis, J.D., and Robinson. S. 1990. Policy lessons from trade­
focuss'3d. two sektor models. Jumal of Policy Modeiing. Vol.12 (4): 625­
657.
Dinas Perkebunan Sulawesi Salatan. 2003. Makassar: Scatistik Perkebunan
Propinsi Sulawesi Se/alan .
189
Forum Pascasarjana Vol. 29 NO.3 Juli 2006:179-190
Eriyatno. 1999. IImu sistem: Meningkatkan mutu dan efektivitas manajemen. Jilid
satu. Bogar: IPB Press.
Huseini, M. 1999. Mencermati misteri globalisasi: Menata ulang strategi I
pemasaran internasional Indonesia melalui pendekatan resource based. ­
Pidato pengukuhan jabatan Guru Besai tetap da!am bidang marketing
internasional. Fakultas IImu 80slal dan !Imu Politik Indonesia.
Depok Jakarta: 25 September 1999. !
,
Kartasasmita, G. 1996. Membangun pertanian abad-21: Menuju pertanian yang
berkebudayaan industri. Jakarta: Badan perencanaan pembangunan
nasional.
Marimin. 2004. Teknik dan aplikasi pengambilan keputusan. Kriteria majemuk.
Jakarta: Penerbit PT Grasindo.
Saaty, T. L. 1993. Pengambilan keputusan bagi para pemimpin. Proses hierarki
analitik untuk pengambilan keputusan dalam situasi kompleks.
Terjemahan. Jakarta: PT. Pustaka Binaman Pressindo.
Siswoputranto. 1991. Perkembangan kakao dunia dan kepentingan Indonesia.
Jakarta: Seminar penyempurnaan pengolahan biji kakao ASKINDO.
Spillane, J.J. 1995. Komoditi kakao dan peranannya dalam perekonomian
Indonesia. Yogyakarta: Penerbit Kanisius.
Suprapto, A. 1997. Agroindustri masa depan. Makalah disampaikan pada
Simposium Nasional Agroindustri III. Bogar: 4-5 Saptemb€ r 1997.
190

Pembangunan ekonomi Indonesia kini dan ke depan seharusnya mengarah kepada era liberalisasi perdagangan yang ditandai oleh adanya perubahan term of trade sehingga perdagangan lambat laun akan kehilangan subsidi dan tarif.Forum PasCBs8rjan8 Vol. meningkatkan produksi. arus laiu lintas modal antarn~gara semakin meningkat sehingga menimbulkan foreign direct investment (Devaragan dan Lewis. pemerataan pendapatan. 1990). artinya produk pertanian mempunyai permintaan di pasar dunia baik dalam bentuk bahan baku. Melalui pendekatan sistem dihaiapkan adanya keterkaitan agroindustri dalam pengembangan dan penyaiuran sarana produksi. Strategi pengembangannya harus didasarkan pada pendekatan wilayah potensi sumber daya dengan tetap berpijak pada konsep keunggu!an komparatif dinamis dan mengikutsertakan peran pemerintah untuk mengarahkan keunggulan komparatif jangka panjang.3 Juli 2006:179-190 lapangan kerja. Oleh karena itu. Menurut Kartasasmita (1996). artinya agroindustrj dapat menjadi pemasok kebutuhan gizi masyarakat dan pemenuhan kebutuhan pangan nasiona\. peningkatan ekspor. Kondisi tersebut hanya dapat diatasi melalui dua cara. transformasi menuju pertanian berbudaya industri akan menjadi psmicu percepatan pertumbuhan ekonomi perdesaan yang dapat dihantarkan melalui pendekatan sistem. Karakteristik agroindustri yang ideal adalah agroindustri yang bersifat resource-based industry. serta mengembangkan lembaga keuangan dan jasa. (4) Industri padat modal dan teknologi dihadapkan pada ketidakpatuhan konsumen dalam mengkonsumsi produk industri yang bersangkutan karena cepatnya arus informasi menyebabkan biaya pemasaran tidak efisien. (3) Industri monopoli akan dipaksa bersifat kompetitif karena tekanan produk impor. pertumbuhan ekonomi. (5) Industri yang berbasis sumber daya lokal akan berada dalam posisi yang relatif aman dalam era liberalisasi perdagangan. agroindustri seharusnya dipandang sebagai salah satu sumber pertumouhan ekonomi utama dan terdepan di Indonesia. (3) Agroindustri berperan dalam menciptakan devisa negara. penyediaan 180 . (1) Industri yang mendapat perlindungan dari pemerintah melalui subsidi atau tarif akan tertekan pada posisi yang tidak diuntungkan. bersinergi. dan terintegrasi. Sebaliknya. 29 No. Dengan demikian. dan pemasaran. Berdasarkan kondisi tersebut. (2) Industri yang padat modal dan tergolong industri berat yang tingkat keunggulan komparatifnya rendah akan dihadapkan pada tantangan produk­ produk impor ataupun produk dari investasl asing secara langsung. maupun produk jadi sehingga perlu pengolahan sesuai dengan permintaan konsumen. strategi pembangunan nasional harus menempatkan agroindustri sebagai pilihan utama yang tidak dapat ditawar lagi karena agroindustri akan memicu percepatan peningkatan kesempatan kerja. setengah jadi. (4) Agroindustri mempunyai dimensi nutrisi. dan jaminan ketahanan nasiona\. yaitu mewujudkan efisiensi dalam proses produksi dan memprioritaska~ pengembangan agrcindustri yang berbasis sumber daya lokal. pengentasan kemiskinan. kinerja industri di Indonesia cepat atau lambat akan dihadapkan pada situasi dan kondisi berikut.

(4) memacu pertumbuhan subsistem lainnya. Syam et al. (3) letak geografis Indonesia pada posisi strategis k8rena dekat dengan negara tujuan ekspor sehingga biaya transpor jauh lebih murah. yaitu (1) memacu keunggulan komparatif wllayah dan kompetitif produk. (7) dukungan pemerintah sebagai fasilitator dan mediator. (4) sistem pemasaran. (5) kelembagaan. Dalam upaya pencapaian tujuan tersebut. (6) ketersediaan modal. Indonesia memiliki daya dukung komparatif pengembangan agroindustri kakao yang didasarkan pada (1) sumber daya yang dimiliki. (2) jumlah tenaga kerja yang melimpah. strategi pengembailgan agroindustri menganut prinsip dasar. (3) memperluas kawasan sentra komoditi unggulan yang dapat berfungsi sebagai pemasok bahan baku. Sebagai subsektor yang diharapkan mampu menghela perekonomian perdesaan.Strategi Pengembangan Agroindustri 8erbasis Kakao (H. Untuk menuju ke arah tersebut yang perllJ diperhatikan adalah kualitas sumber daya manusia yang handal dalam membangun modernisasi perdesaan yang dimotori oleh agroindustri perdesaan. 181 .) dana. Keunggulan tersebut ditinjau dari beberapa faktor produksi seperti (1) lahan pengembangan yang masih terbuka lebar. dalam Tabel 1 c!iperlihatkan beberapa keunggulan komparatif pengusahaan kakao Indonesia jika dibandingkan dengan negara produsen lainnya seperti Afrika dan Amerika Latin. dan produk jadi yang berkelanjutan. dan (3) peluang pasar dalam negeri yang diprediks! akan berkembang secara signifikan di masa datang. perlu dllakukan usaha perbaikan melalui aspek (1) budi daya dan produktivitas. Pengembangan agroindustri kakao dapat dilakukan melalui pendekatan keunggulan komparatif dan kompetitif yang dimiliki serta kelayakan usaha. . Untuk meraih sejumlah peluang yang ada tidak hanya dilakukan untuk pemenuhan volume produksi terhadap pasar. Untuk itu. tetapi bagaimana memperkuat daya saing produk karena keberhasiian pemasaran sang at ditentukan oleh daya saing produk itu sendiri. investasi. Mencermati sejauh mana peluang yang dimiliki Indonesia untuk menjadi produsen kakao terkemuka cii dunia. Indonesia sebagai negara produsen kakao terbesar ketiga Gunia setelah Pantai Gading dan Ghana. Pengembangan agroindustri kakao harus dilakukan secara terintegrasi yang dimulai dari analisis prospe!\tif dilanjutkan dengan pemilihan bibit unggul guna mendapatkan produksi kakao yang bermutu dan berdaya saing tinggi. (2) teknologi yang telah dikuasai. (5) menghadirkan berbagai sarana pendukung pengembangan industri perdesaan. (4) sistem politik luar negeri bebas-aktif yang dapat memudahkan Indonesia menembus pasar ke negara-negara pengimpor. (3) industri pengolaha:l. perlu mengidentifikasi dan mengkaji strategi yang tepat dalam menciptakan daya saing produk kakao termasuk kakao olahan. (2) penanganan pascapanen. produk setengah jadi. dan teknologi dengan dukungan sistem tata niaga dan perdagangan yang efektif. (2) memacu peningkatan sumbcr (jaya manusia dan penumbuhan agroindustri sesuai dengan kondisi setempat.

yakni diperkirakan pad a kisaran US$ 500-800 per ton (Spillane.. 1995) dan angka tersebut masih relevan dengan kondisi saat ini."i'iU~pa~h..sur biaya lebih murah produksi lainnya lebih mahal . Terdapat enam tahapan analisis sistem d8r! metodologi sistem yang harus dilakukan sebeium sampai pada tahap sintesis 182 . _ _ _ __ Secara Makro 3. walaupun harga kakao di dunia turun. Gejolak iklim tidak besar b.-ke::-:rj:-:-a'-le::O:b·-. Metodologi sistem dimaksudkan untuk mendapatkan suatu gugus alternatif sistem yang layak untuk mencukupi kebutuhan-kebutuhan yang telah diidentifikasi dan !olos seleksi. (3) implementasi rancangan.lnfraStruktur dan daerail produsen ke a. Metode penyelesaian persoalan dengan pendekatan sistem harus dilakukan dalam beberapa tahapan proses.. Sumber devisa nonmigas kurang prasarana yang disediakan pemerintah cukup mendukung sehingga prasarana yng mendukung disediakan p~merintah kurang . METODE PENELITIAN Pendekatan Sistem Metodologi ilmu sistem sangat erat kaitannya dAngan prinsip dasar manajemen.:.rasi berulang untuk mengetahui apakah hasil suatu tahapan telah sesuai atau mencakup apa yang diharapkan.. karena bahan bakar. Perbandingan pengusahaan kakao di Indonesia dengan Afrika dan Amerika Latin Ii1ciOilesia Afrika dan Amerika Latin Secara Mikro =::. (2) rekayasa model. b. usaha perkakaoan di Indonesia secara finansial seharusnya tetap menguntungkan karena sekitar 70­ 80% biaya produksi dalam pengusahaan kakao adalah biaya tenaga kerja. Dari a!?pek tenaga kerja. upah tenaga kerja Indonesia relatif sangat rendah jika dibandingkan dengan negara­ negara produsen lainnya seperti Malaysia yang mencapai lima kali lebih besar.:ih::-:m=u::-:r:::. bahan b3k~r. harus dilakukan pengulangan kembali (iteratif) pada tahap tersebut. 1999)..g::a kerja lebih mahal b. Harga pokok produk lebih murah karena lIpah. Harga pokok produk lebih maha. (4) implementasi model. InfrastruktUl dari daerah produksi ke pelabuhan ekspor lebih bagus pelabuhan ekspor kurang memadai b. dan ur. --.3 Juli 2006:179·190 Tabel 1. yaitu (1) analisis sistem..ah.t:::::en..===-=-------­ -a-. Dalam laporan Bank Dunia disebutkan biaya produksi kakao Indonesia relatif sangat rendah.-h-:-te-n-a--g. Gejolak iklim besar c. dan unsur biaY<I produKsi lainnya upah. sebelum melangkah ke tahap berikutnya.. Tahap tersebut dimulai dengan berusaha memahami kebutuhan sistem yang harus dicukupi.:. 29 NO. Dengan demikian. Setiap tahapan dalam proses tersebut harus diikuti oleh suatu evall.:--~-"::::"::'=':::"':::::a. Jika ternyata belum sesuai dengan harapan.:a::. dan (5) operasi sistem (Eriyatno.:.Forum Pascasatjana Vol.. yaitu suatu aktivitas yang dapat mentransformasikan sumber daya (input) menjadi hasil yang dikehendaki (output) secara sistematis dan terorgallisasi guna mencapai tingkat efektivitas dan efisiensi dari strategi sistem yang direkayasa (Eriyatno.-:UC7p-a-. 1999).memadai Sumber' Spillane (1995) Keunggulan kompetitif kakao Indonesia jika dibandingkan ctengan negara produsen lainnya dapat diukur dari biaya produksi yang digunakan. Memiliki sumber devisa nonmigas sohingga c.:.-.::.

.. seperti berikut. menuntun ~e suatu taksiran menyeluruh ter. dapat menangani saling kebsigantungan elemer. tidak memaksakan konsensus. .. memungkinkan orang memperhalus definisi pada suatu persoalan dan memperbaiki pengertian melalui pengulangan. (9) tawar­ menawar... memberikan satu model tunggal yang mudah dimengerti.. (11) pengulangan proses.. terwujud suatu metode untuk menetapkan prioritas... Wi = bobot input dalam baris Wj = babot input dalam kolam = = (1) 183 . .a sarnpai dengan kasus-kasus umum (Marimin.... (3) konsistensi logis. yaitu memastikan atau menjamin bahwa semua elemen dikelompokkan secara logis dan diperingkatkan secara konsisten sesuai dengan kriteria yang logis (Saaty. . (10) penilaian dan konsensus. n) .. (2) penetapan prioritas... (2) luwes... (3) kcmpleksifas. Syam et al. (4) pembentukan alternatif sistem.sur yang serupa dalam setiap tingkat. dan (6) penentuan kelayakan (Eriyatno... implementasi dan operasi dari sistem dan setiap tahapan tersebut di evaluasi.. 1993). tetapi mensintes!s suatu hasil yang representatif dari berbagai penilaian yang berbeda­ beda... Penyelesaian PHA dengan persamaan matematik Terdapat tiga langkah untuk menentukan besarnya bobot dimulai dari kasus khusus yang s~derhar. memadukan pf>ndekatan deduktif dan pendekatan sistem dalam memecahkan persoalan kompleks.) (rekayasa) .mtuk mengukur hal-hai dar.. yaitu proses menentukan peringkat elemen-elemen menurut kepentingan relatif. dan poiitik.2..... (3) formulasi masalah. (5) determinasi dari reaUtas fisik. Langkah 1 w. untuk aneka ragam persoalan takterstruktur.tifikasi sistem. Proses Hierarki Analitik (PHA) Tiga prtnslp dasar teknik PHA adalah (1) penyusunan hierarki.. 2004). .... .m. (8) sintesis. mempertimbangkan prioritas-prioritas relatif dari berbagai faktcr sistem dan memungkinkan orang memilih alternatif terbaik berdasarkan tujuan yang diinginKan. 1999)...-elemen dalam suatu sistem dan tidak memaksakan pemikiran lineor.... (2) ider.. sosial.lwj aij (i.Strategi Pengembangan Agroindustri Berbasis Kakao (H.. Beberapa keuntungan pemecahan masalah menggunakan metode PHA adalah sebagai berikut: (1) kesatuan. . mencerminkan kecenderungan alami pikiran untuk memilah-milah elemen sistem dalam berbagai tingkat berlainan dan mengelompokkan ur. (6) pengukuran.. memberi suatu skala l. (5) penyusunan hierarki..... yaitu (1) analisis kebutuhan. Langkah selanjutnya adalah sintesis atau rekayasa model sistt.. melacak konsistensi logis dari pertimbangan­ pertimbangan yang digunakan dalam menetapkan prioritas. implementasi rancangan model sistem.j 1..tang kebaikan setiap alternatif. . (7) konsistensf.. Langkah pertama sampai lang~~ah keenam umumnya dilakukan dalam satu kesatuan kerja yang dikenai dengan anaiisis slstem........ yang merupakan proses menggambarkc:m dan menguraikan secara hierarki persoalan yang akan diselesaikan menjadi unsur-unsur yang terpisah-pisah.. (4) saling kebergantungan.

......... .............. ... .. . .............. n) (4) perhitungan indeks konsistensi (CI) Pengukuran ini dimaksudkan untuk mengetahui konsistensl jawaban yang akan berpengaruh pada kesahihan hasil yang ditantukan dengan rumus CI = Amus n .........3 Juli 2006:179·190 Langkah 2 Wi = aij Wj (i.............. .. "'...............Forum Pasoasarjana Vol................. .......... n diubah menjadi Amaks sehingga diperoleh (i........ .....j=1.. n) ...........2.......... .... Jika n juga berubah.......j = 1........... Tahapcm yang harus dilakukan menurut Saaty (1993) adalah sebagai berikut: (1) perkalian baris (z) dengan rumus Zi = *' = 1 aij . ...2............... .... ainWn Langkah 3 Bila perkiraan alj baik akan cenderung untuk dekat dengan nisbah w/'Nj. (5) (2) perhitungan vektor prioritas atau vektor eigen eVPi LnG: i=l 'j=] n n nr. ............. . ............. ....................... (4) Pengolahan horisontal Pengolahan horisontal dimaksudkan untuk manyusun prioritas elemen keputusan setiap tingkat hierarki keputusan.. .......... ..... . ill .... (5) aij eVP j adalah elemen vektor prioritas ke-i (3) perhitungan nilai eigen maksimum VA ::.......2...j= 1........... 29 NO........ alj X VP dengan VA {Vail VB VANP dengan VB (Vhi ) = = = (7) (8) (9) Arnaks =- VA =VB = Vektor antara n Laij VB i i=l (untuk i = 1.2...........n) . ......... ~ r~l aij .. untuk kasus-kasus umum mempunyai bentuk Wi (2) 1 n =...LaijWj (i............ (3) n j=) Wi = rata-rata dari ai1W1.......... n-l (10) 184 ........... .......... ..... ........ ..... ........................

. Jika NPpq didefinisikan sebagai nilai prioritas pengaruh elemen ke-p pada tingkat ke-q terhadap sasaran utama s NPpq untuk p t dengan NPpq LNPHpq(t.. peluang pasar.. perluasan lapangan dan kesempatan kerja..Strategi Pengembangan Agroindustrl Berbasis Kskso (H.. standarisasi mutu.... perlu diketahui consistency ratio (CR) yang dianggap baik (CR ::... Dinas Perkebunan........... kemudahan birokrasi. Petani­ pekebun merupakan pelaku utama produsen kakao untuk bahan baku mdustri pengolahar. Syam et aL) Untuk mengetahui apakah CI dengan besaran tertentu cukup baik atau tidak. . manajemen agrcindustri kakao... manajemen agrokakao. peningkatan produkt:vitas kebun.. penguasaan teknologi.. teknologi industri pengolahan... .. asosiasi pengusaha dan eksportir kakac... Nilai prioritas pengaruh elemen ke-t pada tingkat ke q-1.. kekuatan permodalan. Pemerintah Daerah.. r =1..... teknologi budi daya. dan sistem tata niaga.. s 1=1 = Nilai prioritas pengaruh elemen ke-p pada tingkat ke-q terhadap sasaran utama.. . peningkatan daya saing produk. sarana dan prasarana produksi. peningkatan pendapatan petani­ pekebun. Pet8!1i-pekebun sebagai produsen bahan baku dar. faktor... dan tujuan. Tujuan yang dikaj: meliputi peningkatan nilal tambah komoditi. lembaga keuangan... manajemen pengelolaan 185 ...Jstrian. (12) =1. Dinas Perdagangan... Dinas Koperasi dan UKM. 2.2.. Dinas Perind!. Manajemen pengelola agroindustri juga diposisikan sebagai pelaku utama karana dalam pengernbangan agroindustri mutlak diperiukan manajemen pengelola usaha yang profesional........q -1)xNPTt(q 1) ....... dan lembaga keuangan.1). serta peningkatan kesejahteraan masyarakat di cesa. NPHpq Nilai prioritas elemen ke-p pada tingkat ke-q.... Faktor yang dikaji meliputi ketersediaan 8DM di desa yang terampil..... infrastruktur. serta LSM. Consistency ratio dihitung dengan rumus CR=CilRI ....... penciptaan kesempatan investasi.. perguruan tinggi dan litbang perkakaoan.. lanjllt menjadi produk kakao olahar... NPTt = = HASll DAN PEMBAHASAN Penentuan prioritas pcngembangan agroindustri berbasis kakao melalui teknik PHA dilakt!kan terhadap aktor... . Pengolahan vertikal Pengolahan inj digunakan untuk menyusun pricrjtas setjap elemen dalam hierarki terhadap sasaran utama.. ketersediaan bahan baku...... peningkatan produk kakao olahan. kondisi iklim usaha.. teknologi pascapanen.... Aktor yang dikaji meliputi kelompok petani-pekebun dalam wadah koperasi pekebun.. 0.. Hasil analisis diketahui bahwa dalam program pengembangan agroindustri berbasis kakao iJnsur peJaku utama yang harus mandapat perhatian adalah petani­ pekebun... peningkatan devisa.... asosiasi petani kakao..... (1~) dengan RI merupakan nilai random indeks yang dilakukan oleh Carbifdge Laboratory.. penciptaan pengusahaan kakao secara terintegrasi dan bersinergi..

termasuk ketidakje!asan sumber dan mekanisme mendapatkannya. dan strandardisasi mutu. Tujuan utarna program pengembangan agroindustri berbasis k~kao berdasarkan skaia prioritas ada!ah peningkatan nilai tambah. iklim usaha. teknologi budi daya. peningkatan daya 186 . dan mempercepat perekonomian daerah yang selanjutnya akan meningkatkan pendc:::patan asli daerah. ASKINOO. kemudahan sistern birokrasi. kemudahan sistem birokrasi. teknologi budi daya.Jstri berbasis kakao bemrinetasi sentra produksi aKan muncul sebagai industri yang tangguh dar. dan sistem tata niaga. kemudahan mengakses sumber pendanaan secara cepat dan tepat. 2006:179-190 agroindustri yang profesional belum cukup tanpa didukung oleh /embaga keuangan sebagai penyedia modal usaha. teknologi pascapal1en. diperlukan juga lembaga pendukung lainnya seperti APKAI. Apabila keempat faktor terse but di atas telah terpenuhi dengan dukungan teknologi produksi. sarana dan prasarana.upakan salah satu faktor yang harus mendapat prioiitas karer. ik!!m usaha yang kondusif. Hasil analisis dengan teknik PHA strategi pengembangan agroindustri berbasis kakao (Gambar 1) menunjuKkan bahwa faktor ketersediaan SOM yang trampil di desa. sarana dan prasarana yang tersed:a. sistem tata niaga. industri pengoiahan. Kondisi tersebut menyebabkan ketersediaan SOM yang trampil di desa dan kepastlan pasar produk kakao belum k:. ketersediaan teknologi produksi. Faktor ketersediaan lembaga pembiayaan usaha ini dipandang penting karena mustahil dapat menjalankan program pengembangan agroindustri berbasis kakao ini jlka tidak didukung oleh aspek permodalan. Hasil analisis tersebut menunjukkan bahwa faktor utama yang harus mendapat perhatian adalah ketersediaan SOM yang trampil dii desa. Jaminan ketersediaan bahan baku me. Kegiatan terse but menjadi kian penting karena menurut Huseini (1999) persaingan pasar dewasa ini sudah berubah dari perebutan pangsa pasar (market share) menuju perebutan pangsa peluang (opportunity slJare).Jat untuk dijadikan dasar pengembangan agroindustri bcrbasis kakao. tetapi diperlukan kepastian pasokan bahan baku untuk industri pengolahan. Pengembangan agroindustri berbasis kakao bertujuan maningkatkan ni!si tambah komoditi dan pertumbuhan. kepastian pasar bagi produk agroindustri kakao. 29 No. Kepastian pasar bagi produk dipandang penting karena produk yang akan dikembangkan masih merupakan produk primer (bahan baku industri pengolahan lanjut).3 Jut.a pengembangan agroindustri berbasis kakao sulii dijalankan jlka tidak ada jaminan bahan baku termasuk sumber dan mekanisme mendapatkannya. pascapanen. infrastruktur yang memadai. dan jaminan ketersediaan bahan baku ternyata belum cukup tanpa dukungan lembaga pembiayaan usaha. Selain komponen pelaku utama. infrastruktur. peluang pasar produk kakao. termasuk dalam pengembangan agroindustri berbasis kakao di sentra produksi. Hal terse but logis karena tidak mungkin petani-pekebun dapat menjalankan usahanya jlka tidak ada lembaga pembiayaan. dapat diyakini bahwa program pengembangan agroind:.Forum Pascasarjana Vot. Faktor utama program pengembangan agroindustri berbasis kakao adalah SOM di desa yang terampil. Faktor SOM yang trampil di desa merupakan permasalahan mendasar dan sullt dipecahkan. kepastian pasar produk kakao olahan. berkelanjutan. perguruan tinggi. dan lembaga pembiayaan usaha juga belum memadai tanpa didukung o!eh Pemerintah Daerah sebagai fasilitator dan mt:diator. Faktor ketersediaan SOM di desa yang terampil. ketersediaan bahan baku. litbang perkakaoan. APIKCI. dan LSM. Pelaku utama selain ketersediaan SOM yang trampil adalah kepastian pasar bagi produk.

: Mendcrong pengusahaan secara teri'ltegrasi SOM = Ketersediaan SDM yang terampi! MK.MUTU =Pemenuhan standardisasi mutu DK. peningkatan pendapatan pekebun.TlNGGI 0.KEBUN 0. peningkatan kesejailteraan mar. peningkatan produktivitas kebun.Strategi Pengembangan Agroindustri Berbasis Kakao (H.: Peningkatan pendapatan petani-pekebun P.0149 I I I I I I I l SPRASR ] 0.0710 ] 0.0972 J( P.: PeningY..1992 H ASPFR DISPRND 0.BAKU 0.1376 J l[ I I 00149 Jl L TEKNOL 0. Syam et al. r I --.0744 J ASTANK 0.UKM Manajemen Agrokakao UKM KTR.DAVA =Teknologi budi daya yang baik DISBUN =Dinas Perkebunan P.OLAHN Pening:>atan produk kaka(l olahan PASAR =Prospek pasar produk INTGRST .0744 M-UKM JI[ LSM 0.:: Ketersediaan baha'l baku P. 1 I I I [ KTRSDM I I ( J. pemberdayaaG elulnomi pekeb:.0744 JI[ UTBANG 0.TMBH =Peningkatan nilai tambah komoditj ASTANK .: Peningkatan daya saing produk EKSPOR = Pengekspor kakao P.1350 J[ P.BAKU :.1051 Jl EKSPOR 0.0149 J( I B.0287 I I J[ 0.0186 .1778 0.- ---~---- -----~-------------- i ---- ---------------------- SlRAlEGI SISlEM PENGEMBANGAN AGROKAKAO POLA·JASA I I I I PEMDA D!SBUN BANK DKUKM [ I I KP.TINGGI Perguruan linggi LKERJA = Penciptaan lapangan kerja LlTBANG . 187 ..yarakat desa.[ .BUN =Kelompok Pekebun (Koperasi Pekebun) IF.:: Ketersediaan SOM yang terampll ASPER = Asosiasi pengusaha dan eksportir N.: Iklom usaha yang k()ndusit : : : : : : I : : : : : I : . J[ I ST.0280 J[ I MODAL 0.0898 r 0.aha P.m.EKNM .0186 J I P.H16 J![ BD.1657 JI[ P.lNVTS = Mendorong investasi agrokakao S. penciptaan iklim investasi.PTN ..0184 I n I P PAD J SlNIAGA 0.PRASR =Sare:la dan pmsarana prodl!ks: OEVISA = Peningkalan devisa perekonomian negara TEKNOL =Ketei1iediaa~ teknologi produksi P.SAING . Asosasi petani kakao P. KERJA 0. DEVISA H P.DAYA 0.UKM = Oinas Koperasi dan UKM ST.EKNMI M.MUTU 0.0186 JI[ I L.1566 J[ M:{EKM 0.0363 } I I I I I I I I I I I Il 0.0484 [ I PASAR 00484 Jl( 80M 0.EKM" Merlingkatkan pemberdayaan ekonomi MODAL .0557 H 0.PAD =Peningkalan pendapatan asli daerah LSM " Lembaga swadaya masyarakat M.0186 I .BUN 0.SAING 0. peningkatan devisa.NIAGA = Jaminan sistem tata niaga M.STRKL 00691 ]1 I N. Hasil process hierarclw analytic sistem pengembangan agroindustri berbasis kai<ao. penciptaan pengusahaan agroindustri berbasis kakao secara bersinergi dan terintegrasi.STRKT = Dukungan infrastruktur yang memadai PEMOA Pemerintah Daerah BD.KEBUN = Peningkatan produktivitas keblln B.: Lembaga peneli~l\n dan pengembangan D. : I ~ Garnbar 1.OLAHN 0.PANEN =Teknologi pascapanen CANK ~ Peltankan (Lembaga Keuangan) BRKSARI :.) saing produk.:: Kemudahan birokrasi perizinan DISPRN = Diiias Perindustrian ST.SDM :.1731 J l 0.PANEN 01559 I( BRKRASI 0.: Ke:tcrsediaan nlodal u:.TMBH 0.1395 ]If P.INVTS 0.0296 ]( 00390 Jf 0..0414 I I I I I I I I I I I I 00189 IF.101 J( !NTGRSI D. peningkatan produk agrokakao.1269 J IL-USHA I[ 0. dan peningkatan kualitas SOM. PTN 0.0377 I I I I : : : : I Keterangan: KP.-. penciptaan kesempatan kerja.3tan pertumbuhan ekonomi daerah I _____________________________________________________ I IL-USHA .

dan tujuan str3tegi pengembangan agroindustri berbasis kakao diperlihatkan pada Gambar 2.FAKTOR • • • • Prospek pasar produk agrokakao Jaminan ketersediaan bahan baku Ketersediaan SDM yang \. karens industri pengolahan yong ada masih terbatas dan dilakukan dalam skala industri besar yang terkonsentrasi di sekitar perkotaan yang jauh dari sentra produksi. yaitu membangun industri pengolahan di sentra produksi melalui kekuatan petani-pekebun dalam wadah koperasi pekebun. Hasil analisis menunjukkan bahwa prioritas ut~ma strategl pengembangan agroindustri berbasis kakao adalah merr. yaitu untuk meningkatkan nilai tambah komoditi yang dapat dirasakan langsung oleh petani-pekebun sebagai pelaku utama perkakaoan. 29 No. dan peningkatan pendapatan petani-pekebun. TUJUAN • • • • • • Peningkatan nilai tambah komoditi Peningkatan daya saing produk UKM Penciptaan lapangan kerja di desa Peningkatan pendapatan pet<lni-p'3kebun Peningkatan kesejahleraan masyaldkal Peningkatan pend2patan asH daerah . potensi petani-pekebun untuk mendapatkan nUai tambah dari setiap rantai nilai sangat dimungkinkan. Komponen utama aldor. Kemungkinan inilah yang menjadi fokus perhatian dalam penelitian ini. peningkatan daya saing produk. faktor.erampil di desa Kelersedlaan alaI dan teknologi produksi • • • • AKTOR Petani-pekebun (kopersi pekebunl~ Manajemen pengelolaan industri lembaga pembiayaan usaha (pelbankan) Pemertntah Oaerah dan Oms lelkait Gambar 2. Padahal. Peningkatan nilai tam bah komoditi kakao melalui industri pengolahan sejauh illl belum dapat dirasakan oleh petani-pekebun. Komponen utama sistem pengembangan agroindustri berbasis kakao pola jejaring usaha 188 . baik langsung maupun tidak langsung.3 Juli 2006:179-190 Hasil analisis menegaskan bahwa tujuan utama program pengembangan agroindustri berbasis kakao yang harus mendapat prioritas adalah peningkatan nilai tam bah komoditi.Forum Pascasarjana Vol.bangun agroindustri kakao di sentra produksi secara terintegrasi dan bersinergL Hal tersebut sejalan dengan prioritas tujuan pengembangan. penciptaan kesempatan kerja.

dan dinas terkait. pemerintah naerah. DAFTAR PUSTAKA Austin. rumusan strategi yang telah diperoleh melalui SWOT mudah diketahui skala prioritasnya berdasarkan hierarki masing-masing komponen. . manajemen pengelola agroindustri yang profesional. 189 .Strategi Pengembangan Agroindustri Berbasis Kakao (H. Untuk membangun formulasi strategi pengembangan agroindustri berbasis kekac di Indonesia agar lebih komprehensif dan operasional sebaiknya diawali dengan analisis SWOT kemudian dilanjutkan dengan analisis PHA. dan kemudahan dalam mengakses alat dan teknologi. Dinas Perkebunan Sulawesi Salatan. Tujuan utama pengembangan agroindustri kakao seharusnya berorientasi pada peningkatan niiai tam bah komoditi. peningkatan pendapatan petani­ pekebun. S. critical design factors. Cocoa Cooperative Development Center. 2002. Oevaragan. dan pelaku perkakaoan sehingga dipero!er. Lewis. Agroindustrial project analysis. Syam at al.tgembangan agroindustri kakao adalah prospek pasar. dan bersinergi di antara seluruh komponen yang terkait dalam satu kesatuan (holistik).D. Makassar: Scatistik Perkebunan Propinsi Sulawesi Se/alan . peningkatan kesejahterClan masyarakat dan peningkatan pendapatan asli daerah. Aktor atau palalu kunci pencapaian tujuan pengembangan agroindustri adalah petani-pekebun dalam wadan koperasi pekebun.tiversity Press. hasi! pengembangan yang optimal. two sektor models.. Makassar: Universitas Hasanuddin. penciptaan lapangan kerja di desa. Policy lessons from trade­ focuss'3d. S. General overview of Cocoa Cooperativt! Deveiopment Center. dukungan SDM yang trampU di desa. terintegrasi.) KESIMPULAN DAN SARAN Kesimpulan (1) (2) (3) (4) Strategi pengembangari agroindustri berbasis kakao di Indonesia seharusnya dilakukan melalui pendekatan sistem sehingga pengkajiannya menyeluruh. jaminan ketersediaan bahan baku. 2003. faktor. Jumal of Policy Modeiing.12 (4): 625­ 657.E. EDI series in economic development Baltimore and London: The Johns Hopkins U. Faktcr kunci yang harus diperhatikan dalam pencapaian tujuan strategi pe. Dengan demikian. 1990. Vol. lembaga pembiayaan usaha. Saran (1) (2) Pengembangan agroindustri berbasis kakao di Indonesia sedapat mungkin memperhatlkan elemen-elemen kunci tujuan. J. peningkatan daya saing produk. 1992. and Robinson. J.

Jakarta: Seminar penyempurnaan pengolahan biji kakao ASKINDO. Suprapto. Depok Jakarta: 25 September 1999. 29 NO.J. Yogyakarta: Penerbit Kanisius.:versit~s Indonesia. A. Fakultas IImu 80slal dan !Imu Politik Ur. 1999. Proses hierarki analitik untuk pengambilan keputusan dalam situasi kompleks. G. 190 . ~ ! . Perkembangan kakao dunia dan kepentingan Indonesia. Spillane. Huseini. Teknik dan aplikasi pengambilan keputusan. ~ Kartasasmita. Komoditi kakao dan peranannya dalam perekonomian Indonesia. 1995. IImu sistem: Meningkatkan mutu dan efektivitas manajemen. M. Jilid satu. Pengambilan keputusan bagi para pemimpin. 1996. Siswoputranto. L. Jakarta: PT. Marimin. Bogar: 4-5 Saptemb€r 1997.3 Juli 2006:179-190 Eriyatno. Makalah disampaikan pada Simposium Nasional Agroindustri III. Terjemahan. 2004. Jakarta: Badan perencanaan pembangunan nasional. Saaty. Agroindustri masa depan. Membangun pertanian abad-21: Menuju pertanian yang berkebudayaan industri.Forum Pascasarjana Vol. 1993. T. Bogar: IPB Press. 1991. 1999. Kriteria majemuk. Pustaka Binaman Pressindo. J. Jakarta: Penerbit PT Grasindo. Mencermati misteri globalisasi: Menata ulang strategi pemasaran internasional Indonesia melalui pendekatan resource based. I ­ ~. 1997. Pidato pengukuhan jabatan Guru Besai tetap da!am bidang marketing internasional.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->