P. 1
Pre Fire Plan of Tanki T 77 by Nizhenifa Falenshina

Pre Fire Plan of Tanki T 77 by Nizhenifa Falenshina

3.0

|Views: 1,573|Likes:
Mungkin tulisan ini tidak terlalu hebat. namun setidaknya memberi sedikit ilmu :)
Mungkin tulisan ini tidak terlalu hebat. namun setidaknya memberi sedikit ilmu :)

More info:

Published by: Nizhenifa Falenshina on Jan 24, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/06/2015

pdf

text

original

Universitas Indonesia

LAPORAN MAGANG

PRE FIRE PLAN PADA TANKI T – 77 SUNGAI GERONG PT. PERTAMINA RU III PALEMBANG.

Oleh NIZHENIFA FALENSHINA 0906616716

DEPARTEMEN KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT UNIVERSITAS INDONESIA 2012

KATA PENGANTAR Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, karena atas rahmat dan karuniaNya sehigga penulis dapat menyelesaikan Kerja Praktik dan Laporan Kerja Praktik di PT. Pertamina (Persero) RU III Plaju dengan baik. Adapun tujuan dari kerja praktik ini adalah untuk mengenal secara langsung lingkungan kerja pada pabrik atau industri serta membandingkannya dengan teori yang didapat di perkuliahan. Dalam Penyelasaian laporan kerja praktik ini penulis telah banyak mendapat bantuan dari berbagai pihak hingga terselesainya laporan ini dimulai dari pengumpulan data sampai proses penyusunan laporan. Untuk itu penulis mengucapkan banyak terimakasih kepada: 1. 2. General Manager PT. Pertamina (Persero) RU III Bpk Leodan Haadin selaku Manager HSE PT. Pertamina (Persero) RU III yang telah banyak membantu saya dalam memberikan masukan dan ilmu – ilmunya. 3. 4. 5. HR Area Manager RU III. HR Development Section Head. Bapak Ibnu selaku penghubung kerja praktek mahasiswa dengan PT. Pertamina (Persero) RU III. 6. Ibu Dr. Robiana Modjo SKM., M.kes selaku dosen pembimbing akademik dalam menyusun laporan magang ini. 7. Kedua Orang Tua yang sudah banyak memberikan segala yang terbaik untuk masa depan saya. 8. Alm. Kristian Silalahi. Yang sempat menjadi bagian hidupku, Subhanallah dan Alhamdulillah Tuhan sempat mempertemukan kita. Karena kamu aku bisa sampai disini. Selamat jalan. 9. Vika Prasetya Andika, ST selaku pembimbing lapangan yang telah sabar dalam membimbing saya dan membantu saya di saat-saat sulit.

10.

Kakak – kakak saya yang sudah banyak membantu saya dan adik kecil saya yang selalu dapat menghibur saya.

11.

Bapak Syamsul Danil yang tidak pernah bosan membagikan ilmu nya kepada penulis. Dan semua tim fire atas bantuannya.

12.

Semua Bapak – bapak, ibu - ibu dan kakak – kakak yang berada di PT. PERTAMINA REFINERY Unit III Plaju – S. Gerong terutama safety section yang sudah banyak membantu dan menolong penulis ketika berada dalam masa – masa yang sulit.

13.

Semua teman – teman di Jakarta yang tidak dapat disebutkan satu persatu. Terimakasih selalu bersedia mendengarkan dan membantu saya dalam mencari solusi saat sedang dalam masalah. Masukan – masukan dari kalian mendewasakan saya. Dalam penyusunan laporan ini penulis menyadari bahwa masih banyak memberikan

kekurangan. Oleh karena itu kritik dan saran yang bersifat membangun sangatlah diharapkan guna perbaikan dimasa yang akan datang. Penulis berharap semoga laporan dengan segala keterbatasan ini dapat bermanfaat bagi penulis khususnya, serta bagi semua pihak umumnya.

Depok, 09 January 2012 Penulis

Nizhenifa Falenshina

DAFTAR ISI

Cover ..................................................................................................................................... i Lembar Persetujuan ............................................................................................................... ii Kata Pengantar ...................................................................................................................... iii Daftar Isi ................................................................................................................................ iv Daftar Tabel ........................................................................................................................... v Daftar Gambar ....................................................................................................................... vi Daftar Lampiran ..................................................................................................................... vii BAB 1. PENDAHULUAN .......................................................................................................... 1.1 1.2 Latar Belakang .............................................................................................................. 1 Tujuan .......................................................................................................................... 3 1.2.1 1.2.2 1.3 Tujuan Umum .................................................................................................. 3 Tujuan Khusus .................................................................................................. 3

Manfaat ....................................................................................................................... 3 1.3.1 1.3.2 1.3.3 Bagi Peserta PKL............................................................................................... 3 Bagi Departemen K3 FKM UI ............................................................................ 4 Bagi Institusi tempat Magang (PT. Pertamina RU III) ......................................... 4

1.4 1.5

Ruang Lingkup .............................................................................................................. 5 Batasan masalah........................................................................................................... 5

BAB 2. KEGIATAN LAPANGAN ............................................................................................... 2.1 2.2 2.3 2.4 2.5 2.6 Uraian Kegiatan Minggu 1............................................................................................. 6 Uraian Kegiatan Minggu 2............................................................................................. 7 Uraian Kegiatan Minggu 3............................................................................................. 8 Uraian Kegiatan Minggu 4............................................................................................. 9 Uraian Kegiatan Minggu 5............................................................................................. 10 Uraian Kegiatan Minggu 6............................................................................................. 11

2.7 2.8

Uraian Kegiatan Minggu 7............................................................................................. 12 Uraian Kegiatan Minggu 8............................................................................................. 13

BAB 3. GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN............................................................................ 3.1 3.2 Sejarah Singkat PT Pertamina RU III .............................................................................. 15 Unit Proses PT. Pertamina RU III ................................................................................... 16 3.2.1 3.2.2 3.2.3 3.3 3.4 Primary Process Unit ........................................................................................ 16 Secondary Process Unit .................................................................................... 23 Kilang Petrokimia ............................................................................................. 24

Struktur Organisasi PT. Pertamina RU III ....................................................................... 25 Gambaran Umum Section HSE PT. Pertamina RU III ...................................................... 25 3.4.1 3.4.2 Struktur Organisasi HSE PT. Pertamina RU III .................................................... 26 Upaya Pengendalian Yang Telah Diimplementasikan ........................................ 31

BAB 4. NILAI BELAJAR ............................................................................................................ 4.1 Tipe dan Isi Tanki Timbun ............................................................................................. 37 4.1.1 4.1.2 4.1.3 4.2 Tanki atmosferik .............................................................................................. 38 Tanki Bertekanan ............................................................................................. 41 Sifat dan karakteristik Minyak .......................................................................... 43

Risiko kebakaran dan Ledakan pada Tanki Timbun ........................................................ 48 4.2.1 4.2.2 Pengertian ....................................................................................................... 48 Faktor dan Sumber Penyebab .......................................................................... 49

4.3

Sistem Proteksi dan Pemadaman Kebakaran ................................................................ 52 4.3.1 4.3.2 4.3.3 4.3.4 4.3.5 4.3.6 Flame Arrester ................................................................................................. 52 Grounding System ............................................................................................ 52 Jarak aman dan Bundwall................................................................................. 52 Media pemadam .............................................................................................. 53 Fasilitas Pemadam ........................................................................................... 57 Teknik Pemadaman Kebakaran ........................................................................ 59

BAB 5. ANALISA ..................................................................................................................... 5.1 5.2 Gambaran Umum tanki T - 77 ....................................................................................... 61 Pre Fire Plan ................................................................................................................. 62 5.2.1 5.2.2 5.2.3 5.2.4 Pengertian Pre Fire Plan ................................................................................... 62 Tahapan pembuatan Pre Fire Plan .................................................................... 63 Implementasi ................................................................................................... 64 Evaluasi............................................................................................................ 73

BAB 6. SIMPULAN DAN SARAN.............................................................................................. 6.1 6.2 Kesimpulan................................................................................................................... 79 Saran ............................................................................................................................ 81

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................................. LAMPIRAN .............................................................................................................................

DAFTAR GAMBAR

Cover ..................................................................................................................................... i Gambar 3.1 Unit Proses PT. Pertamina RU III.......................................................................... 16 Gambar 3.2 Struktur Organisasi PT. Pertamina RU III.............................................................. 25 Gambar 3.3 Struktur Organisasi HSE PT. Pertamina RU III....................................................... 26 Gambar 3.4 Tugas Pokok masing – Masing Fungsi HSE ........................................................... 30 Gambar 4.1 Fixed Cone Roof With Internal Floating Roof ....................................................... 39 Gambar 4.2 Self Supporting Dome Roof ................................................................................. 40 Gambar 4.3 Tanki Horizontal .................................................................................................. 40 Gambar 4.4 Tanki Tipe Plan Hemispheroid ............................................................................. 40 Gambar 4.5 Tanki Peluru ........................................................................................................ 41 Gambar 4.6 Tanki Bola ........................................................................................................... 42 Gambar 4.7 Dome Roff Tanki 1 .............................................................................................. 42 Gambar 4.8 Dome Roof Tank 2 .............................................................................................. 43 Gambar 4.9 Diagram Penyebab Accident ............................................................................... 51 Gambar 4.10 Foam Mobile..................................................................................................... 56 Gambar 4.11 Foam Portable .................................................................................................. 57 Gambar 5.1 Gambar Tanki 77 S. Gerong ................................................................................. 61 Gambar 5.2 Tahapan Proses Pre Fire Plan .............................................................................. 63 Gambar 5.3 Zona Radiasi Pnas/ Plot Plan ............................................................................... 67

Gambar 5.4 Foam Cannon...................................................................................................... 70 Gambar 5.5 Foam Chamber Pada Tanki 77 ............................................................................. 75 Gambar 5.6 Water Ground Monitor ....................................................................................... 76 Gambar 5.7 Selang ................................................................................................................. 77 Gambar 5.8 Access ................................................................................................................. 78

DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Jenis Api.................................................................................................................. 3 Tabel 2.1 Uraian Kegiatan Minggu 1 ....................................................................................... 7 Tabel 2.2 Uraian Kegiatan Minggu 2 ....................................................................................... 8 Tabel 2.3 Uraian Kegiatan Minggu 3 ....................................................................................... 9 Tabel 2.4 Uraian Kegiatan Minggu 4 ....................................................................................... 10 Tabel 2.5 Uraian Kegiatan Minggu 5 ....................................................................................... 11 Tabel 2.6 Uraian Kegiatan Minggu 6 ....................................................................................... 12 Tabel 2.7 Uraian Kegiatan Minggu 7 ....................................................................................... 13 Tabel 2.8 Uraian Kegiatan Minggu 8 ....................................................................................... 14 Tabel 3.1 Produk CD-II Diadopsi dari Musi Refinery Overview 2009 ........................................ 17 Tabel 3.2 Kondisi Operasi Kolom CD III ................................................................................... 19 Tabel 3.3 Produk dan Perolehan CD III dan IV ......................................................................... 20 Tabel 3.4 Kondisi Operasi CD III dan IV ................................................................................... 21 Tabel 3.5 Produk dan Perolehan CD V .................................................................................... 22 Tabel 3.6 Kpndisi Operasi CD V .............................................................................................. 23 Tabel 3.7 Secondary Proses Unit ........................................................................................... 24 Tabel 3.5 Produk dan Perolehan CD V .................................................................................... 23 Tabel 3.5 Produk dan Perolehan CD V .................................................................................... 23 Tabel 4.1 Tabel Hydrocarbon ................................................................................................. 45

Tabel 4.2 Tabel karakteristik Hydrogen .................................................................................. 47 Tabel 4.3 Hazard Identification Operational Tank ................................................................... 50 Tabel 5.1 Data Tanki 77 .......................................................................................................... 62 Tabel 5.2 Data Tanki............................................................................................................... 64 Tabel 5.3 Zona Radiasi Panas.................................................................................................. 67 Tabel 5.4 Kebutuhan Foam Chamber ..................................................................................... 69 Tabel 5.5 Foam Handline and Monitor Protection forFixed-Roof Storage Tanks Containig ...... 70 Tabel 5.6 Kebutuhan Air Pendingin pada Tanki yang Terbakar ................................................ 72 Tabel 5.7 Kebutuhan Air Pendingin pada Tanki yang Terpapar ............................................... 73 Tabel 5.8 Kebutuhan Water Ground ....................................................................................... 73 Tabel 5.9 Kebutuhan Selang ................................................................................................... 74 Tabel 5.10 Tabel Fire Truck .................................................................................................... 74

LAMPIRAN

Praktek Kerja Lapangan Surat keterangan Asuransi Pedoman Pengelolaan Sistem Penanggulangan kebakaran PT. Pertamina RU III Engineering Guide Fire Protection – Storage tanks, EGS 626 Data Persediaan Media Pemadam Busa PT. Pertamina RU III Data Sarana dan Fasilitas Penanggulangan Kebakaran PT. Pertamina RU III Fire Pump Test Sumary PT. Pertamina RU III Data Mobil Pemadam Kebakaran PT. Pertamina RU III Input Proses Parameter Data Tanki Sertifikat Magang NFPA Perhitungan Water Cooling

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia merupakan Negara yang kaya akan sumber daya alamnya terutama pada sumber daya minyak dan gas bumi. Pada masa sekarang ini permintaan akan minyak bumi dan gas bumi sangat besar baik dari dalam negeri maupun di luar negeri sehingga dibutuhan pengolahan minyak dan gas bumi secara tepat dan efisien guna memenuhi kebutuhan tersebut. Perkembangan teknologi yang semakin modern baik untuk kehidupan maupun dunia industri, dapat menimbulkan kecelakaan bagi manusia dan timbulnya kebakaran serta terganggunya proses produksi. Oleh karena itu, perlu dihindari atau dikurangi sumber bahayanya yang dimulai dari tahap pembuatan, pemasangan dan pemakaian melalui pengawasan instalasinya. (Dept. Tenaga kerja RI. Modul 7 keselamatan dan kesehatan kerja listrik dan penanggulangan kebakaran) Dalam hal ini, salah satu perusahaan minyak yang cukup berperan dalam mengatasi kebutuhan minyak dan gas bumi di indonesia yaitu PT. PERTAMINA (PERSERO) REFINERY UNIT III PLAJU-SUNGAI GERONG. Perusahaan ini bergerak di bidang pengolalahan minyak mentah dengan menggunakan berbagai macam teknologi yang digunakan untuk menunjang proses pengolahan minyak tersebut. Kegiatan industri migas yang dimulai dari produksi, pengolahan maupun transportasi mempunyai potensi bahaya yang sangat besar yaitu terjadinya kecelakaan kerja dan kebakaran. Di sini peranan K3 sangat penting untuk menunjang keselamatan kerja, pencegahan dan penanggulangan kebakaran serta pengendalian pencemaran lingkungan. Menurut keputusan menteri tenaga kerja No. Kep. 186/MEN/1999 penanggulangan kebakaran ialah segala upaya untuk mencegah timbulnya kebakaran dengan berbagai upaya pengendalian setiap perwujudan energi, pengadaan sarana proteksi kebakaran dan sarana penyelamatan serta pembentukan organisasi tanggap darurat untuk memberantas kebakaran.

Undang-Undang Nomor 1 tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja telah mengantsipasi dalam hal mencegah, Mengurangi dan memadamkan kebakaran, memberi jalan penyelamatan, penyelenggaraan latihan penanggulangan kebakaran yang ditetapkan di setiap tempat kerja dari perencanaan sampai ada sanksi hukum terhadap pelanggaran (Kurniawan. 2009). Proteksi kebakaran adalah suatu studi dan praktek yang bertujuan untuk mengurangi efek yang tidak diinginkan dari kebakaran yang melibatkan studi tentang perilaku, investigasi kebakaran dan keadaan darurat terkait, serta penelitian dan pengembangan, produksi, pengujian dan penerapan mengurangi sistem. ( wikipedia fire.htm ) Terdapat berbagai klasifikasi tipe kebakaran dalam beberapa kelas, seperti yang terdapat pada negara Asutralia, Eropa dan Amerika Utara yang dapat dilihat pada tabel di bawah ini. Tabel 1.1 Jenis Api
Jenis Api Australia Eropa Amerika Utara

Kebakaran yang melibatkan mudah terbakar padat seperti Kelas A kayu , kain , karet , kertas , dan beberapa jenis plastik Kebakaran yang melibatkan mudah terbakar cairan atau Kelas B padatan liquefiable seperti bensin / bensin , minyak , cat , beberapa lilin & plastik, namun tidak memasak lemak atau minyak Kebakaran yang melibatkan mudah terbakar gas , seperti Kelas C gas alam , hidrogen , propana , butana Kebakaran yang melibatkan terbakar logam , seperti Kelas D natrium , magnesium , dan kalium Kebakaran yang melibatkan lemak dan minyak goreng. Kelas F

Kelas A

Kelas A

Kelas B

Kelas B

Kelas C

Kelas D

Kelas D

Kelas F

Kelas K

Diadopsi Dari wikipedia fire.htm Alasan penulis mengangkat judul Pre Fire Plan pada tanki T – 77 PT. Pertamina Plaju – S. Gerong di sini adalah dikarenakan tanki yang berada di dekat jalan besar dan berhadapan langsung dengan area perkantoran, bengkel, gudang bahan-bahan kimia dan tanki sekitar yang masih aktif, Sehingga memiliki potensi besar untuk terjadinya bahaya kebakaran dan ledakan. Pada tanki T –

77 S. Gerong tersebut memiliki kandungan fluida slop oil naptha yang tinggi dan tanki timbun slop oil hanya ada beberapa di Refinery Unit III Plaju – S. Gerong. Oleh karena itu penulis mencoba meninjau aktifitas kegiatan yang dilakukan di PT. PERTAMINA (Persero) RU III Plaju – S. Gerong dengan memulai kegiatan kerja praktek lapangan yang dilakukan selama dua bulan di lapangan (20 Juni- 19 Agustus 2011). Kerja praktek ini juga sangat membantu penulis untuk bisa melihat langsung penerapan ilmu yang di dapat di bangku kuliah dan secara tidak langsung akan sangat memotivasi penulis untuk belajar lebih semangat lagi dalam mempelajari hal-hal yang diperlukan di lapangan. 1.2 1.2.1 Tujuan Tujuan Umum Mampu memahami proses penyusunan, penerapan dan pelaksanaan pre fire plan di tanki 77 PT. PERTAMINA PLAJU – S. GERONG 1.2.2 Tujuan Khusus

a. Mampu mengenali potensi bahaya kebakaran dan peledakan di tanki 77 PT. PERTAMINA RU III b. Mampu menjelaskan tentang proses pre fire planning di tanki 77 PT. PERTAMINA RU III c. Mampu mengevaluasi kondisi fire proteksi pada tanki 77 PT. PERTAMINA RU III 1.3 Manfaat Adapun manfaat penulisan laporan kerja praktek ini PT. PERTAMINA ( persero) RU III Plaju. 1.3.1 Bagi Peserta PKL

a. Mahasiswa terpapar dengan berbagai permasalahan nyata di lapangan b. Mahasiswa mendapatkan pengetahuan dan keterampilan yang lebih aplikatif dalam bidang kesehatan masyarakat c. Mahasiswa mendapatkan pengalaman bekerja dalam tim untuk memecahkan suatu permasalahan d. Mahasiswa mendapatkan pengalaman dalam menggunakan metode yang relevan untuk

melakukan analisis situasi, mengidentifikasi msalah, menetapkan alternative pemecahan masalah, merencanakan program intervensi/pengendalian serta memonitor dan mengevaluasi keberhasilan suatu program intervensi/pengendalian e. Memberikan kontribusi yang positif kepada perusahaan serta meningkatkan rasa percaya diri terhadap profesi terkait bidang K3. f. Mahasiswa menjalin hubungan langsung dengan personal di dunia kerja dan dunia usaha sebagai bekal jejaring sosial di kemudian hari. 1.3.2 Bagi Departemen K3 FKM UI

a. Terbinanya suatu jaringan kerjasama antara institusi tempat magang dalam upaya meningkatkan keterkaitan dan kesepadanan (link and match) antara substansi akademik dengan kompetensi yang dibutuhkan di tempat kerja b. Salah satu mediator dalam penyaluran tenaga kerja di bidang Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3). c. Meningkatnya kapasitas dan kualitas pendidikan dengan menghasilkan peserta didik yang terampil d. Tersusunnya kurikulum yang sesuai dengan kebutuhan nyata di lapangan 1.3.3 Bagi Institusi Tempat Magang ( PT Pertamina RU III)

a. Membantu dalam penyelesaian tugas-tugas perusahaan yang terkait dengan aspek Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) b. Memanfaatkan pengetahuan mahasiswa, baik dalam kegiatan manajemen maupun kegiatan operasional c. Memanfaatkan tenaga pembimbing akademik untuk memberikan asupan yang relevan dengan kegiatan manajemen maupun operasional di institusi tempat magang, sesuai dengan bidang keahliannya d. Mendapatkan alternatif calon pekerja yang telah diketahui kompetensi dan kredibilitasnya e. Membuka peluang untuk dapat saling bekerja sama dengan Departemen K3 FKM UI di kegiatan-kegiatan selanjutnya 1.4 Ruang lingkup Kerja praktek di PT. PERTAMINA (PERSERO) REFENERY UNIT III PLAJU-SUNGAI GERONG berlangsung mulai tanggal 20 Juni – 19 Agustus 2011. Adapun tempat pelaksanaan kerja praktek

dilaksanakan di Health Safety and Environmental (HSE) dengan tugas khususnya pada tanki 77 PT. PERTAMINA PLAJU – S. GERONG. Untuk mencapai tujuan diatas, diharapkan agar penulis dapat melakukan kerja praktik dengan tahap-tahap sebagai berikut : 1. Mengenal perusahaan secara keseluruhan melalui orientasi umum 2. Memahami struktur proses, sistem proses dan pengoperasiannya melalui orientasi operasional 3. Menganalisis masalah dan penyelesaiannya melalui orientasi Process Engineering (PE) dan pelaksanaan tugas khusus. 1.5 Batasan Masalah Dalam penulisan laporan magang ini dibatasi oleh hal – hal sebagai berikut : 1. Tanki yang diangkat dalam laporan ini adalah tanki timbun untuk minyak Hydrocarbon 2. Fasilitas proteksi dan pemadaman yang dianalisa meliputi fasilitas foam chamber dan Water cooling. 3. Sebagai sampel pengamatan ialah tanki T- 77, T- 76, T- 78, T-81 dan T- 82 4. Penghitungan untuk evaluasi water cooling dan kebutuhan foam menggunakan standar NFPA 11 dan EGS 266 Pertamina. 5. Belum termasuk menghitung jumlah personil baru dan equipment.

BAB 2 KEGIATAN LAPANGAN

Tabel 2.1 Uraian Kegiatan Minggu 1 Hari/ tanggal 13/ 06 2011 20/06 2011 21/06 2011 Registrasi Magang Pengambilan perlengkapan APD dan sesi pengarahan    22/06 2011   23/06 2011  space  CDU 4 24/06 2011  menggunakan APAR Pelatihan pemadaman api Pemantauan kerja confined space Safety program Pengenalan APD Penjelasan pengukuran alat Orientasi lapangan Praktek penggunaan APD Praktek pengukuran suhu confined Uraian Kegiatan

Tabel 2.2 Uraian Kegiatan Minggu 2 27/06 2011 28/06 2011    secara umum 29/06 2011   30/06 2011   01/07 2011   Konsultasi judul untuk laporan magang Penjelasan materi fire Orientasi di section Process Engineering (PE) Penjelasan tentang operasional kerja pada unit Furnace CDU 4 Konsultasi laporan magang Penjelasan mengenai Flow diagram di furnace Penjelasan mengenai fire tanki Orientasi di section Process Engineering (PE) Penjelasan mengenai proses kerja seluruh unit

Tabel 2.3 Uraian Kegiatan Minggu 3 04/07 2011  unit HVU 05/07 2011  laporan magang  06/07 2011 07/07 2011 08/07 2011    magang 11/07 2011  magang 12/07 2011  magang 13/07 2011  magang 14/07 2011  magang 15/07/2011  magang Konsultasi dan menyusun laporan Konsultasi dan menyusun laporan Konsultasi dan menyusun laporan Konsultasi dan menyusun laporan Konsultasi dan menyusun laporan Konsultasi laporan magang Penjelasan materi laporan magang Menyusun HIRADC Konsultasi, menyusun laporan Penjelasan materi Fire untuk bahan Orientasi lapangan pada furnace di

Tabel 2.4 Uraian Kegiatan Minggu 4 18/07/2011 19/07/2011 20/07/2011 21/07/2011 22/07/2011        Konsultasi dan menyusun laporan magang Konsultasi dan menyusun laporan magang Safety Talk Unit alkilasi Konsultasi dan menyusun laporan magang Safety talk di Safety Section Konsultasi dan menyusun laporan magang Observasi Tanki A-23

Tabel 2.5 Uraian Kegiatan Minggu 5 25/07/2011   magang 26/07/2011   magang 27/07/2011   magang 28/07/2011   magang 29/07/2011   magang Safety talk di Safety Section Konsultasi dan menyusun laporan Safety talk di Safety Section Konsultasi dan menyusun laporan Safety talk di Safety Section Konsultasi dan menyusun laporan Safety talk di Safety Section Konsultasi dan menyusun laporan Safety talk di Safety Section Konsultasi dan menyusun laporan

Tabel 2.6 Uraian Kegiatan Minggu 6 01/08/2011   magang 02/08/2011   magang 03/08/2011   magang 04/08/2011   magang 05/08/2011   magang Safety talk di Safety Section Konsultasi dan menyusun laporan Safety talk di Safety Section Konsultasi dan menyusun laporan Safety talk di Safety Section Konsultasi dan menyusun laporan Safety talk di Safety Section Konsultasi dan menyusun laporan Safety talk di Safety Section Konsultasi dan menyusun laporan

Tabel 2.7 Uraian Kegiatan Minggu 7 08/08/2011    09/08/2011    10/08/2011    11/08/2011    12/08/2011    Safety talk di Safety Section Konsultasi dan menyusun laporan magang Menyusun Laporan Magang Safety talk di Safety Section Konsultasi dan menyusun laporan magang Menyusun Laporan Magang Safety talk di Safety Section Konsultasi dan menyusun laporan magang Menyusun Laporan Magang Safety talk di Safety Section Konsultasi dan menyusun laporan magang Menyusun Laporan Magang Safety talk di Safety Section Konsultasi dan menyusun laporan magang Menyusun Laporan Magang

Tabel 2.8 Uraian Kegiatan Minggu 8 15/08/2011   magang  16/08/2011   magang   Gudang 18/08/2011 19/08/2011   kebakaran di marine Persentasi Laporan Magang Cek pompa dan alat pemadam Menyusun Laporan Magang Pengambilan data di Fire station dan Menyusun Laporan Magang Safety talk di Safety Section Konsultasi dan menyusun laporan Safety talk di Safety Section Konsultasi dan menyusun laporan

BAB 4 NILAI BELAJAR 4.1 Tipe dan Isi Tanki Timbun Dalam industri perminyakan, salah satu peralatan yang banyak digunakan adalah tangki. Tanki minyak adalah suatu alat yang terbuat dari plat baja, untuk menampung dan menimbun minyak mentah dan produk hasil pengolahan serta produk hasil blending. Tanki penyimpanan atau storage tank menjadi bagian yang penting dalam suatu proses industri karena tanki penyimpanan tidak hanya menjadi tempat penyimpanan bagi produk dan bahan baku tetapi juga menjaga kelancaran ketersediaan produk dan bahan baku serta dapat menjaga produk atau bahan baku dari kontaminan ( kontaminan tersebut dapat menurunkan kualitas dari produk atau bahan baku ) . Pada umumnya produk atau bahan baku yang terdapat pada industri berupa liquid atau gas, namun tidak tertutup kemungkinan juga dalam bentuk padatan( solid ). Untuk kilang minyak (Refinery) tangki merupakan sarana yang sangat penting yaitu: 1. Sebagai rantai penghubung dalam kegiatan operasional industri minyak, pada umumnya termasuk kegiatan operasional kilang. 2. Sebagai salah satu fungsi penunjang kegiatan operasi kilang maupun peningkatan operasi maupun operasi perminyakan keseluruhannya. Untuk memudahkan operasional oil storage dan sekaligus handlingnya, maka tangkitangki yang ada di refinery diatur atau dikelompokkan berdasarkan jenis minyaknya yaitu : 1. Bahan baku ( Feed ) Tangki untuk feed dikelompokkan di suatu area dan didekatkan dengan RPM yang khusus untuk umpan ke Crude Distiller. Dalam operasinya setiap jenis feed ditampung di tangki tersendiri. 2. Intermedia Tangki untuk menampung produk dari salah satu unit proses yang selanjutnya akan menjadi umpan di unit proses berikutnya dan sebagai komponen produk untuk diblending menjadi produk tertentu.

Contoh : a. Tangki Naphta : yaitu produksi dari Crude Distiller dan sekaligus umpan untuk Thermal Reforming b. Tangki Gasoil : yaitu produksi dari Vacuum Distiller dan juga sebagai umpan untuk unit berikutnya (FCCU).

3. Produksi Tangki untuk menampung produksi (Premium, Kerosine, Solar dan LSWR). Tangki produksi yang sifatnya untuk komersial/ transaksi harus mempunyai kalibrasi yang masih berlaku dari Direktorat Meteorologi. Untuk tangki-tangki yang digunakan sebagai transaksi (bila metering system tidak beroperasi) harus dilakukan tera ulang (kalibrasi) dalam suatu periode tertentu. Tera ulang akan dilakukan bersama Direktorat Metereologi. Tangki-tangki tersebut dibangun dengan berbagai macam type, ukuran dan berbagai jenis bahan konstruksi, tergantung dari maksud penggunaannya. Didalam menentukan type tangki, faktor yang paling penting adalah mudah tidaknya bahan yang disimpan untuk menguap dan tekanan penyimpanan yang diinginkan. Secara umum tanki penyimpanan dapat di bagi menjadi dua bila diklasifikasikan berdasarkan tekanannya ( tekanan internal ) yaitu : a. Tanki Atmosferik ( Atmospheric Tank ) b. Tanki Bertekanan ( Pressure Tank ) 4.1.1 Tanki Atmosferik

Terdapat beberapa jenis dari tanki timbun tekanan rendah ini yaitu : 4.1.1.1 Fixed Cone Roof Tank Digunakan untuk menimbun atau menyimpan berbagai jenis fluida dengan tekanan uaprendah atau amat rendah (mendekati atmosferik) atau dengan kata lain fluida yang tidak mudah menguap namunpada literatur lainnya menyatakan bahwa fixed roof (cone atau dome) dapat digunakan untuk menyimpan semua jenis produk (crude oil, gasoline, benzene, fuel dan

lain – lain) termasuk produk atau bahan baku yang bersifat korosif , mudah terbakar, ekonomis bila digunakan hingga volume 2000 m^3, diameter dapat mencapai 300 ft ( 91.4 m ) dan tinggi 64 ft (19.5 m).

Gambar 4.1 Fixed cone roof with internal floating roof Diadopsi dari http://www.astanks.com/EN/Fixed_roof_EN.html 4.1.1.2 Tanki Umbrella Kegunaanya sama dengan fixed cone roof bedanya adalah bentuk tutupnya yang melengkung dengantitik pusat meredian di puncak tanki. 4.1.1.3 Tanki Tutup Cembung Tetap (fixed dome roof) Bentuk tutupnya cembung ,ekonomis bila digunakan dengan volume> 2000 m^3 dan bahkan cukup ekonomis hingga volume 7000 m^3 (dengan D < 65 m), kegunaanya sama dengan fix cone roof tank.

Gambar 4.2 Self supporting dome roof Diadopsi dari http://www.astanks.com/EN/Fixed_roof_EN.html 4.1.1.4 Tanki Horizontal Tanki ini dapat menyimpan bahan kimia yang memiliki tingkat penguapan rendah (low volatility) ,air minum dengan tekanan uap tidak melebihi 5 psi, diameter dari tanki dapat mencapai 12 feet (3.6 m) dengan panjang mencapai 60 feet (18.3 m).

Gambar 4.3 Tanki Horizontal Diadopsi dari http://www.astanks.com/EN/Fixed_roof_EN.html 4.1.1.5 Tanki Tipe plain Hemispheroid Digunakan untuk menimbun fluida (minyak) dngan tekanan uap (RVP) sedikit dibawah 5 psi.

Gambar 4.4 Tanki Tipe plain Hemispheroid Diadopsi dari http://www.astanks.com/EN/Fixed_roof_EN.html

4.1.1.6 Tanki tipe Noded Hemispheroid Untuk menyimpan fluida (light naptha pentane) dengan tekanan uap tidak lebih dari 5 psi. 4.1.1.7 Tanki Plain Spheroid Tanki bertekanan rendah dengan kapasitas 20.000 barrel .

4.1.1.8 Tanki Tipe Noded Spheroid Baik Fixed cone dan dome roof dapat memiliki internal floating roof , biasanya dengan penggunaan floating roof ditujukan untuk penyimpanan bahan – bahan yang mudah terbakar atau mudah menguap , kelebihan daripenggunaan internal floating roof ini adalah : 1. Level atau tingkat penguapan dari produk bisa dikurangi2. 2. Dapat mengurangi resiko kebakaran

4.1.2

Tanki Bertekanan Dapat menyimpan fluida dengan tekanan uap lebih dari 11,1 psi dan umumnya fluida yang

disimpan adalah produk – produk minyak bumi. 4.1.2.1 Tanki peluru ( bullet tank ) Tanki ini sebenarnya lebih sebagai pressure vessel berbentuk horizontal dengan volume maksimum 2000 barrel biasanya digunakan untuk menyimpan LPG, LPG , Propane, Butane , H2, ammonia dengantekanan diatas 15 psig.

Gambar 4.5 Tanki peluru ( bullet tank ) Diadopsi dari http://www.astanks.com/EN/Fixed_roof_EN.html

4.1.2.2 Tanki Bola ( spherical tank ) Pressure vessel yang digunakan untuk menyimpan gas – gas yang dicairkan seperti LPG,O2, N2 dan lain–lain bahkan dapat menyimpan gas cair tersebut hingga mencapai tekanan 75 psi, volume tanki dapat mencapai 50000 barrel, untuk penyimpanan LNG dengan suhu -190 (cryogenic) tanki dibuat berdinding double dimana diantara kedua dinding tersebut diisi dengan isolasi seperti polyurethane foam, tekanan penyimpanan diatas 15 psig.

Gambar 4.6 Tanki bola ( spherical tank ) Diadopsi dari http://www.astanks.com/EN/Fixed_roof_EN.html 4.1.2.3 Dome Roof Tank Untuk menyimpan bahan –bahan yang mudah terbakar, meledak, dan mudah menguap seperti gasoline, bahan disimpan dengan tekanan rendah 0.5 –15 psig.

Gambar 4.7 Dome Roof tank 1 Diadopsi dari http://www.astanks.com/EN/Fixed_roof_EN.html

Terdapat juga tanki penyimpanan khusus yang digunakan untuk menyimpan liquid ( H2, N2, O2, Ar, CO2 ) pada temperature yang sangat rendah (cryogenic) , dimana untuk jenis tanki ini diperlukan isolasi ( seperti pada spherical tank) dan dioperasikan pada tekanan rendah.

Gambar 4.8 Dome Roof tank 2 Diadopsi dari http://www.astanks.com/EN/Fixed_roof_EN.html 4.1.3 Sifat dan Karakteristik Minyak Setelah mengenal karakteristik dari tanki diperlukan juga untuk mengenal jenis dan sifat minyak yang terdapat pada tanki timbun (storage tank) tersebut. Dalam hal ini akan di pelajari karakteristik dari produk minyak bumi yang mempengaruhi serta menyebabkan produk tersebut mudah terbakar. Karena sebagaimana diketahui bila terjadi kebakaran, maka yang terbakar adalah gas minyak dan bukan cairan minyaknya, namun untuk terjadinya kebakaran terdapat ukuran – ukuran yang tertentu antara campuran udara, gas minyak dan sumber api. Untuk mengetahui kondisi awal dari kebakaran tersebut harus ada beberapa hal yang mesti diketahui. 4.1.3.1 Klasifikasi minyak berdasarkan mudah terbakarnya Bersama-sama tekanan uap dan titik nyala memberikan penilaian tentang kemudahan menguap dan kemudahan terbakar dari semua jenis cairan minyak bumi. Secara dasar pembagian kelas dari minyak bumi beserta produk minyak bumi dibagi secara luas menjadi non volatile (sulit menguap) dan volatile (mudah menguap). Dari pengertian ini maka didapatkan bahwa (http://www.library.upnvj.ac.id) :  non volatile

Cairan minyak ini pada suatu temperatur normal akan memiliki keseimbangan konsentrasi gas di bawah batas bawah explosive (LEL). Senyawa-senyawa ini meliputi minyak-minyak bahan bakar sisa (residual fuel oil), minyak bakar berat (heaw gas oil) dan minyak-minyak disel (diesel oil). RVP dari senyawa minyak ini kurang dari 1 lbf/ in² dan tak begitu sering diukur. Senyawa minyak non volatile mempunyai flash point kurang dari 140 ⁰F (60 ⁰C).  Volatile Senyawa hydrocarbon yang volatile adalah senyawa minyak yang dapat membentuk keseimbangan konsentrasi gas yang mudah terbakar pada kondisi yang normal antara 1.5 % sampai 10 % gas. Senyawa hydrocarbon yang dapat membentuk konsentrasi flammable (gas yang mudah terbakar) adalah mempunyai flash point dibawah 140 ⁰F (60 ⁰C) dan RVP kurang dari 4.5 lbf/ in² Yang perlu diperhatikan dalam menangani material senyawa minyak dalam daerah ini adalah bahwa selama masih dibawah suhu titik nyala maka senyawa cairan ini tidak menghasilkan keseimbangan konsentrasi gas yang mudah terbakar. Penguapan minyak disebabkan oleh tekanan uap yang dipengaruhi oleh komposisi senyawa dan oleh suhunya. Sebagai contoh adalah bila sebuah senyawa minyak bumi yang volatikel dimasukan kedalam suatu tanki yang bebas gas,maka senyawa minyak bumi ini akan mulai menguap yang berarti senyawa minyak bumi ini melepaskan gas kelingkungan sekelilingnya. Selain itu juga ada kecenderungan gas ini untuk kembali larut dalam cairan dan membuat suatu kondisi tertentu dimana jumlah gas dan cairan minyak ini selalu tetap. Tekanan yang diakibatkan oleh gas minyak pada kondisi ini disebut vapour pressure dari cairan, yang dipengaruhi oleh temperatur. Dimana semakin tinggi temperatur maka semakin besar pula tekanan gas minyak. Kemampuan menguap dari cairan minyak ditunjukan dengan Reid Vapour Pressure (RVP). 4.1.3.2 Sifat mudah terbakar dari muatan minyak Semua minyak dan produk minyak bumi adalah berupa cairan terbentuk dari senyawa hydrocarbon yang berasal dari hydrogen dan carbon. Senyawa hydriocarbon ini memiliki titik didih antara -260 ⁰F (-162⁰C) untuk gas methane sampai 752 ⁰F (400⁰C) untuk senyawa yang lain (http://www.library.upnvj.ac.id) a. Kecenderungan untuk terbakar Dalam proses terbakarnya minyak, maka senyawa gas hydrocarbon bereaksi dengan udara. Pada saat gas minyak dan udara ini terbakar maka panas yang dihasilkan

cukup untuk menguapkan gas minyak yang baru untuk dibakar oleh api, sehingga seakan terlihat bahwa cairan minyak yang terbakar. Campuran gas hydrocarbon dan udara tak dapat terbakar kecuali konsentrasi gas dan udara terletak antara 2 konsentrasi yang diketahui sebagai batas bawah, batas atas untuk terbakar. Dan campuran senyawa diantaranya disebut dalam kondisi mudah terbakar. Batas bawah biasa disebut Lower explosion limit (LEL) dan batas atas disebut upper explosion limit (UEL). Konsentrasi dalam bermacam-macam hydrocarbon sangat bervariasi, yang daftar nya ada dibawah ini : Tabel 4.1 Tabel Hydrocarbon HIDROCARBON % DARI VOLUME BATAS YANG TERDAPAT TERL LOWER Metane Etane Propane Butane Pentane Heksane 5.3 3.0 2.2 1.9 1.2 2.4 UPPER 14.0 12.5 9.5 8.5 7.8 7.5

Diadopsi dari http://www.library.upnvj.ac.id  Titik nyala/ flash point Pada saat campuran minyak mengalami kenaikan suhu, demikian pula yang terjadi pada tekanan uap dan hal ini menyebabkan pula naiknya konsentrasi dan senyawa gas. Sehingga pada suatu suhu tertentu konsentrasi campuran udara dan gas minyak ini mencapai LEL dan memasuki daerah explosif dan bila suhu tetap naik maka akan makin banyak campuran gas hydrocarbon yang bisa terbakar. Temperatur atau suhu dimana campuran memasuki daerah LEL disebut titik nyala dari aliran minyak tersebut, dan hal ini menjadi ukuran dari kecenderungan untuk mudah terbakar. Dari keterangan diatas maka dapatlah dihubungkan bahwa untuk senyawa campuran gas minyak secara sederhana bila RVP bertambah besar, maka akan semakin rendah suhu dimana konsentrasi gas mencapai LEL, yang juga menyebabkan titik nyalanya juga rendah.  Flash Over dan Back Draft

Disebut Flashover apabila semua bahan yang mudah terbakar (Combustible material) telah mencapai ignition temperature, proses pirolisa dimulai, gas dan uap dihasilkan dan secara serentak menyala kemudian terbakar semua. Sebaiknya bila kondisi bahan atau ruangan yang panasnya ; telah mencapai ignition temperature, tetapi disana tidak cukup oksigen atau udara, maka tidak akan terjadi flashover karena kekurangan atau terbatasnya oksigen, sebagai salah satu sisi segitiga api, sehingga tidak dapat segera terbakar.  Panas spontan (Spontaneous heating) Adalah proses peningkatan temperatur dari suatu zat (material) tanpa adanya pemberian panas dari luar atau sekelilingnya. Panas spontan dari suatu benda kesuhu penyalaannya menghasilkan nyala spontan atau pembakaran spontan.  Titik didih (Boiling point) Adalah temperatur pada saat tekanan uap sama tekanan atmosfir. Titik didih sepenuhnya tergantung pada tekanan total; akan naik bila tekanan naik. Secara teoritis cairan apapun akan dapat dibuat mendidih pada temperatur berapa yang kita inginkan dengan tekanan total yang cukup pada permukaan cairan tersebut. Sama juga artinya, cairan apupun dapat mendidih pada tekanan yang kita inginkan dengan merubah temperaturnya ketitik penyesuian tersebut. Lebih rendah titik didih, cairan makin mudah dan karenanya semakin berbahaya cairan mudah terbakar.  Boil over Suhu didih yang berlebih sehinga menyebabkan vapour yang meningkat dan terjadi tekanan yang tinggi.  BLEVE (Boiling Liquid Expanding Vapor Explosion) Bila bahan bakar gas dalam betuk cair ( LPG ) ditempatkan dalam ruang tertutup (misal tanki penyimpanan, reaktor atau container) dipanaskan sampai diatas titik didihnya oleh sumber panas atau kontak dengan api dari luar, kemudian secara mendadak tempat (container) tersebut pecah; oleh kelebihan tekanan dari pengembangan bahan cair menjadi uap atau uap yang terbakar, menyembur keluar dan membentuk bola-

bola api (Fireball) di udara. Panas yang dikeluarkan kecepatannya lebih rendah dari pada peledakan, tetapi umumnya terjadi untuk waktu dengan periode yang lebih lama.  Fire Initiation Pengapian dapat terjadi dengan tiga cara : − Pilot Ignition Api yang dimulai dari uap/ udara yang bbercampur dengan nyala api/ percikan listrik. − Auto Ignition Api mulai menyala secara spontan karena temperature dalam campuran uap/ udara tanpa adanya pilot flame/ percikan. − Spontaneous Combustion Inisiasi pembakaran nyang disebabkan oleh pemanasan sendiri dalam padatan sebagai hasil dari proses biologis, reaksi kimia atau pemanasan reaksi kimia. Tabel 4.2 Karakteristik Hydrogen

Diadopsi dari karakteristik Hydrocarbon Pertamina 4.2 Risiko Kebakaran dan Ledakan Pada Tanki Timbun Tanki T-77 memiliki resiko bahaya kebakaran dan ledakan yang cukup besar karena merupakan tanki timbun yang berfungsi untuk menampung slop oil dari fraksi naphta yang merupakan flammable liquid dalam jumlah yang besar, sehingga perlu dilakukan persiapan pengendalian terhadap bahaya kebakaran dan ledakan sebagai dasar pemenuhan kebutuhan tuntutan hukum.

Tanki penyimpanan dapat menimbulkan bahaya yang sangat fatal terhgadap terjadinya kebakaran dan membutuhkan pengetahuan teknis yang tinggi dalam perlindungan kebakaran dan pemadaman api terhadap bahan yang mudah terbakar dalam tanki penyimpanan tersebut. Hal ini dikarenakan apabila risiko tersebut muncul dalam proses penanggulangan dan perbaikannya dapat memakan waktu dan sumber daya yang cukup besar. ( Modul 7 Tank Farm and Bulk Storage Fire Incidents, hlm 7-2) 4.2.1. Pengertian 4.2.1.2 Kebakaran Kebakaran adalah suatu insiden akibat dari api yang bekerja tidak pada tempatnya, yang terjadi antara api, bahan bakar, dan oksigen (Astra internasional, 2001) Kebakaran dapat terjadi karena proses persenyawaan antara bahan bakar, oksigen dan panas (doddyakhmadsyah, 2009)  Oksigen Oksigen adalah suatu unsur/ zat yang sangat dibutuhkan bagi kehidupan manusia, binatang dan tumbuh-tumbuhan. Demikian pula api, tanpa kehadiran oksigen, api tidak akan terjadi. Dalam proses pembakaran, oksigen merupakan alat oksidasi.  Bahan Bakar Benda yang mudah terbakar adalah benda yang mempunyai suhu penyalaan yang rendah. Sebaliknya benda-benda yang mempunyai suhu penyalaan tinggi akan sulit terbakar. Yang termasuk bahan-bahan yang mudah terbakar adalah semua benda padat, cair, dan gas yang dapat terbakar. Misalnya : kain, kertas, kayu, oli, bensin, solar, gas, LPG dan LNG.  Panas Dengan adanya panas, maka suatu bahan akan mengalami perubahan temperatur, sehingga akhirnya mencapai titik nyala sebagai akibatnya bahan tersebut menjadi mudah sekali terbakar. Adapun sumber-sumber panas yaitu, loncatan bunga api, pemetik api, api las grinda, listri karena hubungan singkat. Reaksi ketiga unsur tersebut dapat digambarkan dalam segitiga yang di sebut ”SEGITIGA API”. 4.2.1.2 Ledakan Menuruit AlChE, 1994 ledakan adalah adanya suatu energi yang lepas akibat dari blast. (Edy.K Nugroho. 2010)

Menurut Crowl and Louvar, 2002 ledakan adalah gas yang meluap dengan cepat, yang dihasilkan dari perpindahan tekanan dengan cepat atau gelombang kejut/ shock wave (Edy.K Nugroho. 2010) Terdapat tiga karakteristik esensial dari ledakan, yaitu :    Melepasnya energi secara mendadak Ledakan bergerak dengan sangat cepat atau gelombang kejut/ shock wave Ledakan mempunyai peranan yang cukup besar dalam menjadi potensi bahaya

Perbedaan antara kebakaran dan ledakan bisa dilihat dari dua hal, seperti :  Waktu Kebakaran memiliki tipe kejadian yang lebih lambat disertai dengan material yang mudah terbakar. Sedangkan ledakan adalah karena energi yang lepas dengan tiba-tiba dan secara berlebih dalam waktu yang singkat. 4.2.2 Faktor dan Sumber Penyebab

4.2.2.1 Faktor Penyebab Bahaya utama yang berasal dari penggunaan bahan yang mudah terbakar adalah kebakaran dan peledakan. Baik melibatkan cairan ataupun gas yang dilepaskan oleh cairan/ liquid tersebut. Kebakaran atau peledakan terjadi disaat gas ataupun liquid tersebut yang dilepaskan dari area dimana kemungkinan terdapatnya sumber ignisi, atau dimana sumber ignisi tersebut berasal dari area material flammable tersebut digunakan. Ada tiga faktor penyebab terjadinya kebakaran pada umumnya (Pusdiklat Migas Cepu) : a. Faktor Manusia Manusia sebagai penyebab kebakaran dikarenakan faktor pekerja dan pengelola. Faktor pekerja antara lain, menempatkan barang atau menyusun barang yang mudah terbakar tanpa menghiraukan norma-norma pencegahan kebakaran dan peledakan, kurang mengetahui prinsip pencegahan kebakaran dan peledakan, pemakaian tenaga listrik yang berlebihan, kurang memiliki rasa tanggung jawab dan disiplin, dan adanya unsur-unsur kesengajaan. b Faktor Teknologi Faktor teknologi ini dipicu antara lain akibat kurang dilaksanakannya pedoman standar pemakaian produk dan biasanya karena sifat individual manusia. c Faktor Alam

Kebakaran merupakan akibat sampingan dari bencana alam, seperti: gempa bumi, erupsi, vulkanik gunung berapi, loncatan listrik alam (kilat), dan pemampatan udara panas. Tabel 4.3 Hazard Identification Operational Tank Hazard Concequence Recommended

- Roof seal bocor/ sobek - Fire - Perbaikan seal roof tank - Bonding tidak terpasang - Electric static - Pasang bonding - Grounding tidak discharge - Pengukuran dan pengecekan standart - Electric static - Reinspeksi shell tanki - Shell/roof keropos discharge - Normally close drain - Drain bund wall open - Fire, terjatuh - Reinspeksi dan perbaikan - Grating tangga lepas - Release HC - Inspeksi tanki sesuai jadwal - Over due tank inspect - Jatuh overdue tank - Drain roof/leg bocor - Release HC - Perbaikan drain roof - Water sprinkler rusak - Release HC - Perbaikan sprinkle, PM program - Over filing - Fire proteksi - Maintain optimum tank - Unattended drain tidak ready - Ditunggu sampai selesai - Tumpahan minyak - Oil spill fire - Stripping, mindset - Minimum/maximum - Oil spill fire - Evaluasi flow rate tank flow rate tidak - Fire, pencemaran - Buat check list/ sheet utk termonitor - Overfill memastikan tertutup lagi - Lubang ukur terbuka - HC release, injury - Perhatikan dan lakukan sesuai (saat normal ops) - Over fill prosedur - Kesalahan membuka - Hc release - Chek dan lakukan perbaikan kerangan antar tanki - Fire, explotion - Ikuti prosedur SIKA - Buka manhole utk bantuan venting - Tidak melengkapi JSA SIKA saat maint. work Diadopsi dari SAFETY UPSKILLING MODUL ACCELERATED PREVENTIVE RESPONSE HIDROCARBON STORAGE AND HANDLING, slide 9 Berdasarkan A Study of Storage tank accidents, James I. Change, Cheng-Chung Lin, 2005 yang menjadi penyebab utama terjadinya accident adalah Lightning, maintenance (hot work) error, operating error dan equipment failure. Sedangkan bila dilihat dari tipe tanki yang memiliki potensi besar untuk terjadinya accident adalah External Floating Roof, Fixed Roof dan Sphere Tank. Dan menurut produk fluida yang terkandung yang memiliki potensi besar terhadap bahaya kebakaran adalah Crude oil, gasoline, oil product.

Gambar 4.9 Diagram Penyebab Accident Diadopsi dari SAFETY UPSILLING MODUL ACCELERATED PREVENTIVE RESPONSE HIDROCARBON STORAGE AND HANDLING, slide 11 Pembakaran cairan terjadi ketika uap yang mudah terbakar dilepaskan dari permukaan cairan yang menyala. Jumlah uap yang mudah terbakar yang dilepaskan dari cairan dank arena itu tingkat bahaya kebakaran atau ledakan tergantung pada suhu cairan, volatilitas, berapa banyak luas permukaan yang terkena, berapa lamauntuk terkena dan gerakan udara di atas permukaan. Fisik lainnya seperti sifat cairan, titiknya, viskositas otomatis pengapian, suhu, batas ledakan yang lebih rendah dan batas ledakan atas, memberikan informasi loebih lanjut tentang bagaimana uap udara campuran dapat mengembang dan juga pada potensi bahaya. Sumber – sumber umum dari pengapian adalah : a. b. c. d. e. f. Adanya api, termasuk saat melakukan pengelasan dan pemotongan Merokok Pencahayaan listrik (electrical lighting), power circuit dan peralatan yang tidak tahan api Proses dan peralatan yang melibatkan gesekan atau bunga api Permukaan yang panas Listrik statis

(HSE Books, The Safe Use & Handling of Flammable Liquids) 4.3 Sistem Proteksi dan Pemadam Kebakaran

4.3.1. Flame Arrester sebuah perangkat yang berfungsi untuk menghentikan pembakaran bahan bakar. Flame arrester yang digunakan berfungsi untuk :  Untuk menghentikan penyebaran api terbuka

  

Untuk membatasi penyebaran suatu peristiwa ledakan yang terjadi Untuk melindungi campuran yang berpotensi memicu ledakan Untuk membatasi kebakaran di dalam lokasi yang tertutup, dikendalikan, atau diatur

Umumnya digunakan pada :   Ventilasi penyimpanan tangki bahan bakar ( Bahan bakar gas pipa ) Sistem pembuangan mesin pembakaran internal

(http://en.wikipedia.org/wiki/Flame_arrester) 4.3.2. Grounding system Grounding atau pembumian adalah salah satu metoda dalam listrik dan elektornika yang digunakan untuk meneruskan energi listrik yang berlebihan dengan aman ke bumi. Beberapa fungsi dari grounding adalah  Stabilizer Alat ini banyak digunakan untuk menstabilkan tegangan yang bersumber dari listrik.  Penangkal petir Alat ini digunakan untuk meredam tegangan yang berasal dari petir yang terjadi karena adanya perbedaan potensial pada awan-awan yang mengandung air. (http://en.wikipedia.org/wiki/Ground_%28electricity%29) 4.3.3. Jarak aman dan bundwall (kebakaran pasif) Bundwall dibangun disekeliling lokasi tanki, yang berfungsi untuk menampung tumpahan minyak dari dalam tanki akibat luber atau adanya kebocoran dan mencegah agar minyak tidak tercecer keluar area tanki. Disamping itu juga sebagai perlindungan kebakaran pasif. Konstruksi Tanggul Pengaman umumya dari tanah, plat baja, beton ataupun tembok yang mampu menahan cairan dengan tekanan hidrostatisnya. Persyaratan umum dalam desain bundwall ialah: (NFPA 30, Flammable and Combustible Liquids) a. Kapasitas volume area bundwall minimum harus sama dengan volume penuh tanki terbesar dalam tanggul untuk beberapa tanki dalam satu bundwall. b. Tinggi bundwall maksimum 1,8 m (6 ft) dari bagian dalam tanggul. Tinggi boleh lebih dari 1,8 m bila syarat-syarat untuk akses normal, akses darurat ke tanki, kerangan dan peralatan lain serta safe egress dari dalam area tanggul dapat terpenuhi. c. Bila dalam tanggul terdapat lebih dari 1 tanki yang menyimpan liquids Class I,atau terdapat tanki dengan diameter lebih dari 45 m dalam 1 grup tanki harus dibuat tanggul antara

(intermediate dike) dengan tinggi minimum 45 cm (18 in) dan dapat menampung minimum 10 % volume penuh tanki. 4.3.4 Ditinjau Media Pemadaman dari jenis media pemadam kebakaran, dibagi menjadi

(http://www.library.upnvj.ac.id) : 1. Air Walaupun penggunaan air terlihat sangat penting dalam peraturan-peraturan keamanan sebagai media pemadam kebakaran serta air mempunyai keunggulan dalam jumlah yang tak terbatas dan daya hisap panas yang besar namun terlihat dengan jelas bahwa prakteknya air bukanlah prioritas utama, terutama bila jumlah pemadam jenis yang lain juga ditentukan. Kapal dilindungi oleh bermacam-macam alat pemadam kebakaran misalnya CO₂ dan busa dimana bahan – bahan pemadam ini tidak cocok dengan air. Dalam penggunaannya air disemprotkan dengan tiga cara yakni : Percikan tirai/ spray nozle Dalam banyak kejadian maka percikan tirai yang menghasilkan percikan air merata lebih efektif karena percikan ini dapat berupa perisai dimana petugas pemadam kebakaran dapat berlindung dari panas api maupun asap. Sebagai tambahan maka percikan dalam bentuk spray ini membentuk campuran

emulsidipermukaan minyak berat yang berfungsi sebagai penutup dan juga pendingin yang baik. Untuk minyak ringan seperti bensin dan minyak tanah maka hal ini tak dapat dilaksanakan. Secara fisik air yang dapat digunakan secara efektif dalam pemadaman adalah sebagai berikut :  Pada suhu ruangan, air merupakan cairan yang stabil. Viskositas air berada dalam rentang temperatur antara 34 sampai 210 °F ( 1 – 99 °C ) tetap stabil. Sehingga masih memungkinkan untuk dapat dialirkan dan dipompa.  Kalor laten dari air adalah sejumlah energy yang dibutuhkan untuk merubah fase air yang berbentuk solid (es) 32 °F (0 °C) sampai liquid. Air dapat menyerap panas sebesar 143.4 Btu per lb (333.2 kJ/ kg).  Kalor jenis air adalah sebesar 1.0 Btu per lb (4.186 kJ/kg). Sebagai contoh, temperatur meningkatkan 1 lb (0.45 kg) air dengan temperature 180 °F (100 °C) dari 32 °F (0 °C) sampai dengan 212 °F (100 °C) membutuhkan energi sebesar 180 btu.

Air sangat efektif sebagai media pendingin karena memiliki kalor laten yang tinggi pada saat penguapan (perpindahan air dari liquid ke gas).

Pengembangan air pada saat terjadi perubahan fase dari keadaan liquid sampai dengan keadaan gas dapat mencapai 1600 sampai 1700 kali volume cairan. Sebagai contoh, 1 galon (3.8 L) dalam bentuk cairan dapat menghasilkan uap air 223 cu ft (6.3 m³). Dalam 1 galon (3.8 L) air yang berada dalam suhu ruangan digunakan untuk memadamkan

api yang akan berubah menjadi uap air dan mengabsorbsi panas terhadap kenaikan temperatur, yang mana akan menjadi gas dan dalam fase perubahan dari cairan menjadi gas. a. Percikan kabut/ fog jet Pancaran kabut ini adalah hampir sama dengan percikan nozzle namun air yang dipancarkan dalam bentuk kabut air yang terarah. Pancaran ini memberi penyerapan panas yang lebih besar. Yang kurang menguntungkan adalah bahwa pancaran kabut ini kurang luas daerah jangkauannya. b. Pancaran kuat/ water jet Pancaran kuat ini membutuhkan suplai daya yang besar. Air yang dipancarkan berjumlah banyak dan hal ini bisa menyebabkan meluasnya kebakaran bila digunakan untuk memadamkan kebakaran minyak. 2. Busa/ Foam Busa adalah kumpulan dari gelembung-gelembung kecil yang memiliki spesific gravity lebih kecil dari mineral atau air. Kumpulan busa ini mengalir kepermukaan cairan yang terbakar dan membentuk lapisan yang rata menyelimuti api. Lapisan ini juga akan mengurangi suhu permukaan cairan yang terbakar dengan menyerap panasnya. Walaupun terbatas daya serapnya. Bahan dasar busa terdiri dari :  Busa Sintetik Busa sintetis didasrkan pada surfaktan sintetis. Busa sintetis dapat mengalir lebih baik serta knockdown terhadap api lebih cepat.  Aqueous film forming foams (AFFF) adalah berbasis air dan sering mengandung surfaktan berbasis hydrocarbon seperti sulfat sodium alkyl, dan fluoro surfactant seperti fluorotelomers, asam perfluorooctanoic (PFOA), atau asm perfluorooctanesulfonic (PFOS). Mereka memiliki kemampuan untuk menyebar dipermukaan cairan berbasis hidrokarbon. Alcohol- resistant aqueous film forming foams (AR-AFFF) adalah busa yang tahan terhadap reaksi dari alkohol, dapat membentuk lapisan pelindung ketika disemprotkan.

Protein foam Protein foam mengandung protein alami sebagai agen busa. Tidak seperti busa sintetis lainnya, busa protein bersifat bio-degradable. Menyebar lebih lambat, tetapi menyediakan selimut busa yang lebih tahan panas dan lebih tahan lama. Protein foam meliputi regular protein foam (P), fluoroprotein foam (FP), film forming fluoroprotein (FFFP), alcohol resistant fluoroprotein foam (AR-FP), dan alcohol-resistant film forming fluoroprotein (AR-FFFP). Protein foam dari sumber-sumber non-hewan lebih disukai karena ancaman kemungkinan kontaminan biologis seperti prion (satu jenis penularan penyakit akibat protein hewani) (http://pkppksupadio.wordpress.com) Menurut NFPA 11 foam pada dasar nya terbagi menjadi empat sistem, yaitu :

Fixed Instalasi pemipaan yang menyeluruh dari pusat pemancar foam. Tiap-tiap komponen foam terpasang dengan permanen

Semi fixed Instalasi dalam bahaya ini dilengkapi dengan perangkat yang tetap terhubung ke pipa dengan jarak aman dari bahaya. Produksi material busa diangkut ke lokasi terjadinya bahaya setelah terjadinya suatu kebakaran dan setelah terhubung ke dalam pipa.

Mobile Unit yang memproduksi setiap jenis busa, yang terpasang roda dan

self-propelled atau ditarik oleh kendaraan dan dapat terhubung ke pasokan air atau dapat memanfaatkan pra-campuran busa solusi.

Gambar 4.10 Foam Mobile

Portable Foam-memproduksi peralatan, bahan, selang, dan sebagainya, yang diangkut dengan tangan . Biasanya perangkat lainnya seperti selang, eductors dan nozzle.

Gambar 4.11 Foam Portable

Berdasarkan expansi Busa : Tingkatan expansi busa dapat diukur dengan memperhatikan beberapa besar volume busa yang telah terjadi bila dibandingkan dengan volume bahan asal busa. Busa ekspansi rendah (low expansion foam) memiliki ekspansi rata-rata (expansion rate) kurang dari 20 kali, busa dengan rasio ekspansi antara 20-200 adalah ekspansi sedang. Busa ekspansi rendah seperti AFFF bersifat rendah-viskositas, mudah dalam pendistribusian, dan dapat dengan cepat menutupi area yang luas. Busa ekspansi tinggi (high expansion rate) memiliki ekspansion rate lebih dari 200. Cocok untuk ruangan tertutup seperti hanggar, yang mana dibutuhkan suatu pengisian cepat. 4.3.5. Fasilitas Pemadam Adalah suatu alat pemadam api yang terpasang permanen pada area sekitar tanki, dan digunakan untuki memadamkan kebakaran besar yang terjadi pada tanki. Bagian – bagian alat pemadam api tetap terdiri dari : a. Pompa pemadam Pompa berfungsi untuk menghisap dan memompakan air keselang pemadam dan menhasilkan tekanan air 2 – 3.5 kg/cm. b. Instalasi pipa pemadam Pipa pemadam adalah berfungsi sebagai penyalour air dari pompa ke hydrant pemadam kebakaran. c. Hydrant Hydrant berfungsi sebagai penyambung dengan selang pemadam kebakaran. Hydrant pemadam kebakaran (fire hydrant) merupakan salah satu peralatan pemadam kebakaran yang digunakan untuk mengeluarkan air pemadam yang bertekanan dari suatu unstalasi jaringan pipa air pemadam. Pemadam terpasang tetap yang dihubungkan dengan sumber air melalui sistem perpipaan yang fungsinya sebagai sumber air yang dibutuhkan untuk pencegahan atau pemadam kebakarn. Air pemadam yang disuplai oleh fire hydrant merupakan air pemadam yang bertekanan (fire water outlet), dimana air tersebut berasal dari jaringan pipa air pemadam yang mendapat suplai air bertekanan dari pompa utama pemadam kebakaran. Fungsi fire hydrant yaitu : 1) Untuk operasi pemadam kebakaran 2) Mengalirkan, mengatur dan mengendalikan aliran air pemadam

3) Saran siaga pada npekerjaan panas di area kilang serta area tangki yang rawan terhadap kebakaran d. Selang pemadam Selang air pemadam kebakaran terbuat dari bahan kain tahan api yang ringan, elastis dan kuat yang berfungsi sebagai pengalir air dari pompa ke nozzle. e. Sambungan selang pemadam Sambungan selang pemadam cabang terbuat dari kuningan dan berfungsi untuk menyambung dua selang pemadam kebakaran. f. Nozzle Nozzle terbuat dari kuningan atau alumunium dan berfungsi untuk nmenyemprotkan air dengan tekanan berbentuk pancaran atau payung (spray) g. Foam Chamber Foam chamber adalah alat pemadam api yang terpasang pada tanki-tanki kilang yang apabila terjadi kebakaran maka kaca foam chamber akan pecah ketika mendapat tekanan dari saluran hydrant yang dibuka, setelah itu foam chamber akan mengeluarkan busa dan masuk kedalam tanki-tanki lewat pipa besi. Busa dari foam chamber berasal dari eductor. h. Mobil pemadam kebakaran Mobil pemaam kebakaran adalah suatu rangkaian dari beberapa unit sistem yangt secara garis besar terdiri dari :   Engine dan chasis kendaraan Pompa dan PTO (Power Take Off) Yang dirangkai melalui sistem mekanik elektik, konstruksi bodi dan sistem perpipaan, sehingga mejadi suatu unit yang secara utuh dan data yang ada pada kendaraan pemadam kebakaran dan media pemadam sesuai dengan kebutuhan. 4.3.6. Teknik Pemadaman Kebakaran a. Smothering atau isolasi Yaitu dengan membatasi atau mengurangi oksigen dalam proses pembakaran api akan dapat padam. Salah satu contoh adalah memadamkan minyak yang terbakar pada penggorengan/kuali dengan jalan menutup kuali tersebut dengan bahan pemisah. Pembatasan ini biasanya adalah salah satu cara yang paling mudah untuk memadamkan api.

b. Cooling atau Pendinginan Salah satu cara yang umum untuk memadamkan kebakaran adalah dengan cara pendinginan/menurunkan temperatur bahan bakar sampai tidak dapat menimbulkan uap/gas untuk pembakaran. Air adalah salah satu bahan pemadam yang terbaik menyerap panas. Membasahi bahan-bahan yang mudah terbakar adalah cara yang sering dipakai untuk mencegah terbakarnya bahan-bahan yang belum terbakar menyerap air, ia memerlukan waktu lebih lama agar bisa terbakar, sebab air itu harus diuapkan terlebih dahulu sebelum mencapai panas yang cukup untuk terbakar. c. Starvation Yaitu pemadaman kebakaran dengan cara menghilangkan atau memutuskan suplai bahan bakar (menghilangkan bendanya). Sebagai contoh adalah pipa saluran minyak atau gas yang pada ujungnya terbakar, karena salurannya di tutup. d. Sistem Urai Yaitu memadamkan kebakaran dengan menggunakan alat pemadam api modern, dimana pada saat media pemadam disemprotkan maka media tadi akan mengikat panas sekaligus akan menutup atau menyelimuti benda yang terbakar sehingga udara atau oksigen tidak biasa masuk atau hilang (http://www.library.upnvj.ac.id.)

BAB 5 ANALISA 5.1 Gambaran umum tanki T - 77 Tanki T - 77 Pertamina RU III yang terletak di Jl. No I Sungai Gerong Di dirikan oleh perusahaan minyak Amerika ESSO (STANVAC) pada tahun 1920. Tanki T - 77 tersebut berada di dekat jalan besar, berseberangan dengan area perkantoran, bengkel, gudang dan dikelilingi oleh tanki timbun lainnya yang masih aktif di RU III. Tanki T - 77 bila diklasifikasikan berdasarkan tekanannyan dan jenis tanki penyimpanannya, maka tanki tersebut termasuk kedalam tanki atmosferik dengan jenis tanki tutup cembung tetap (fixed dome roof).

Gambar 5.1 tanki - 77 S. Gerong Tanki T - 77 memiliki service slop yaitu campuran dari berbagai minyak, mulai dari minyak ringan sampai dengan minyak berat (multifraksi). Pada tanki T – 77 kandungan produk sebagian

besar adalah naptha dengan hasil obeservasi melalui data, kandungan service tanki tersebut adalah sebagai berikut : Tabel 5.1 Data Tanki 77 V Volume Luas Permukaan Mass Burning Rate of Fuel (m") Spesific Gravity Effective Heat of Combustion of Fuel (DHc,eff) Fuel Density (r) Empirical Constant (kb) Ambient Air Temperature (Ta) Gravitational Acceleration (g) Ambient Air Density (ra) 4582.1900 m3 466.943 m2 0.055 kg/m2-sec 0.72 43700 kJ/kg 759 kg/m3 100 m-1 28.00 °C 9.81 m/sec2 1.17 kg/m3

Diadopsi dari Fire Risk card PT. Pertamina RU III

5.2 5.2.1

Pre Fire Plan Pengertian Pre Fire Plan Pre Fire Plan (PFP) adalah suatu desktop studi yang mencakup aspek perencanaan untuk

penanggulangan suatu incident dengan scenario tertentu untuk meminimalisasi dampak yang mungkin timbul. (Synergi Risk & Consultan management ) Jadi, Pre fire plan dibuat berdasarkan pertimbangan-pertimbangan hal sebagai berikut :    Seringkali bahaya kebakaran berasal dari hal-hal yang sederhana Kemungkinan untuk timbulnya kecelakaan serius cukup besar Waktu dan situasi yang tidak dapat diprediksi

Dalam hal menyusun Pre Fire Plan juga harus memiliki prinsip – prinsip sebagai berikut : 1. 2. Perencanaan harus dapat mengurangi hal-hal yang tidak diketahui dalm situasi problematis. Perencanaan harus dapat menghasilkan tindakan yang tepat.

3. 4. 5.

Perencanaan adalah sebuah proses yang berkelanjutan. Perencanaan harus fokus pada hal-hal yang prinsip. Perencanaan harus menggambarkan garis perintah dan tanggung jawab yang jelas. Sebelum menyusun sistem penanggulangan kebakaran dilakukan pre fire plan.

Perencanaan awal diperlukan untuk menentukan strategi dan kebutuhan penanggulangan kebakaran antara lain : − − − − Melindungi keselamatan manusia Melindungi instalasi berdekatan Memadamkan atau mengendalikan kebakaran Tujuan dari pengadaan Pre Fire Plan adalah sebagai persiapan kegawatdaruratan, memanajemen terjadinya kerugian dari suatu dampak risiko, Memelihara Fire Protection yang memadai dan untuk kemajuan suatu industri yang lebih baik. (Synergi Risk & Consultan management) 5.2.2 Tahapan Pembuatan Pre Fire Plan

Tahapan prosedur dari penerapan pre fire plan adalah

• Evaluation
5

Gambar 5.2 Tahapan Proses Pre Fire plan

5.2.3

Implementasi

5.2.3.1 Analisa Bahaya Tabel 5.2 Data Tanki Tanki Service Diameter , m² 24,37 24,38 24,40 24,37 24,37 Tinggi lubang ukur, m² 11,34 11,35 13,10 11,28 11,27 Tinggi max, m² 10,80 10,80 12,50 10,70 10,80 Tank factor, m3/mm 0,46 0,46 0,46 0,46 0,46 Volume max m3 MBbl Volume optimu m m3

MBbl

T-76 T-77 T-78 T-82 T-81

MDO SLOP FUEL OIL CRUDE MDO

5041,98 5049,76 5845,25 5009,53 5040,79

31,71 31,76 36,76 31,51 31,70

4575,13 4582,19 5377,63 4541,35 4574,05

28,77 28,82 33,82 28,56 28,77

Diadopsi dari OM RU III Plaju, Kapasitas Pertankian ITP 2008

Dilihat dari data kapasitas pertankian diatas maka jika ditinjau dari data table hazard identifikasi risiko operational tanki, maka penyebab accident terbesar yang mungkin muncul pada tanki T – 77 adalah :       Lightning Equipment failure Sabotage Static electricity Leak and line Run away reaction

5.2.3.2 Pembuatan Skenario Sekenario yang penulis buat dari kemungkinan terjadinya bahaya kebakaran yang muncul pada tanki T – 77 adalah pool surface fire. Pengertian dari Pool surface fire adalah api yang terbakar secara difusi dari penguapan cairan dengan momentum yang sangat rendah. (Donny Tigor, 2008) Menurut hasil perhitungan rumus dasar yang penulis lakukan, maka didapatkan :

a.

Heat Release Rate

= 1.122.298,249 kW  1.063.736,72 Btu/sec

Q m“

= pool fire heat release rate (kW) = mass burning rate of fuel per unit surface area (kg/m2-sec)

∆Hc,eff = effective heat of combustion of fuel (kJ/kg) Adike kβ D = surface area of pool fire (area involved in vaporization) (m2) = empirical constant (m-1) = diameter of pool fire (diameter involved in vaporization, circular pool is

assumed) (m) Diadopsi dari SFPE Handbook of Fire Protection Engineering, 3rd Edition, 2002, Page 3-25.

b.

Flame Height (Heskestad) = 36,95 m  121,22 ft

Hf Q D

= pool fire flame height (m) = pool fire heat release rate (kW) = pool fire diameter (m)

(Thomas) = 28,05 m

Hf m“ ρa

= pool fire flame height (m) = mass burning rate of fuel per unit surface area (kg/m2-sec) = ambient air density (kg/m3)

D g

= pool fire diameter (m) = gravitational acceleration (m/sec2)

Diadopsi dari SFPE Handbook of Fire Protection Engineering, 2nd Edition, 1995, Page 2-10.

c.

Zona Radiasi

Jarak dan luas dari zona radiasi yang muncul adalah sebesar : Distance radiation

Jika :

Jadi : r = sqrt (Q/(pi*R)) where R Q A r = Radiation Intensity = Heat Release for Pool Fire = Surface Area = Distance Radiation from Pool Fire Core

Tabel 5.3 Zona Radiasi Panas (dampak) Radiation Intensity (kW/m2) 37,5 25

r (m)

A (m2)

Level of Damage

9760 119,54

29.927,95 44.891,93

Sufficient to cause damage to process equipment Minimum energy required to ignite wood at indefinitely long exposure Minimum energy required for piloted ignition of wood, and melting of plastic tubing. This value is typically used as a fatality numbe Sufficient to cause pain in 8 seconds and 2nd degree burns in 20 seconds Sufficient to cause pain in 20 seconds. 2nd degree burns are possible. 0 percent fatality. This value of often used as an injury threshold Discomfort for long exposures

12,5

169,05

89.783,86

9,5

193,92

118.136,66

5 1,6

267,30 472,52

224.459,65 701.436,41

Gambar 5.3 Zona Radiasi Panas (dampak)/ Plot plan

d.

Burning Duration

= 135.421,625 sec  2.257,02 minutes (1,56 hari) Dimana tb V D υ : = burning duration of pool fire (sec) = volume of liquid (m3) = pool diameter (m) = regression rate (m/sec)

Diadopsi dari SFPE Handbook of Fire Protection Engineering, 2nd Edition, 1995, Page 3-197

5.2.3.3 Calculating Fire Fighting Resources a. Kebutuhan Larutan Busa Foam chamber merupakan salah satu jenis peralatan pemadam media foam yang digunakan untuk mentransfer foam ke dalam tanki yang terbakar, dimana apabila terjadi kebakaran maka rupture disc/ break glass akan pecah ketika mendapat tekanan, namun sebelumnya air akan bercampur dengan busa di tanki pembentuk busa. Setelah itu air yang telah bercampur dengan busa atau biasa disebut foam solution akan dialirkan mealului pipapipa foam chamber dan masuk kedalam tanki-tanki melalui line foam chamber. Menurut data sumber pada tabel 5.4 dari standart NFPA 11. Pada tanki dengan diameter antara 24 – 36 m, maka minimum dischrage outlets yang diperlukan adalah sebanyak 2.

Tabel 5.4 Kebutuhan foam chamber Tank Diameter (or equivalent area) (Ft) Up to 80 Over 80 to 120 Over 120 to 140 Over 140 to 160 Over 160 to 180 Over 180 to 200 (m) Up to 24 Over 24 to 36 Over 36 to 42 Over 48 to 42 Over 48 to 54 Over 54 to 60 1 2 3 4 5 6 Minimum number of Discharge Outlets

Diadopsi dari NFPA 11 Standard for Low Expansion Foam

Namun dua foam chamber yang telah terpasang pada tanki T – 77 S. Gerong belum memiliki saluran lubang udara / orifice yang berfungsi sebagai mixer antara foam solution dengan udara, sehingga pada saat terjadinya kebakaran, proses pemadaman dengan menggunakan media foam tidak dapat dilakukan dengan menggunakan foam chamber. Karena hasil dari proses pemadaman dengan menggunakan media foam tersebut tidak akan efektif. Hal ini dikarenakan oleh :  Pemasangan inductor sebagai foam maker di awal line menyebabkan aliran foam dari foam maker sampai dengan foam chamber tersebut membutuhkan jalur yang lebih panjang dan proses transfer foam yang lebih lama. Hal tersebut menimbulkan foam yang terbentuk menjadi tidak sempurna (sebagian menjadi foam solution lagi)  Penyebaran foam akan sulit menutupi seluruh permukaan tanki yang terbakar, karena loss pressure yang tinggi dalam pipa aliran tersebut. Sehingga proses pemadaman full surface tank fire menggunakan foam cannon dari CT- 147 dan MFT – 2 dengan kapasitas 1000 Gpm. Foam cannon adalah alat pemadam dengan menggunakan media busa yang ditembakkan ke arah area yang ingin dipadamkan.

Gambar 5.4 Foam cannon

Tabel 5.5 Foam Handline and Monitor Protection forFixed-Roof Storage Tanks Containing Minimum Aplication Rate Hydrocarbons Type (gpm/ft²) (L/mnt.m²) Flash point between 100°F and 140°F (37.8°C and 93.3°C) Flash point below 100°F (37.8°C) or liquids heated above their flash points Crude petroleum 0,16 6,5 0,16 6,5 0,16 6,5 Time(min) 50 Minimum Discharge

65

65

Hydrocarbons (NFPA 11)

Menurut table 5.5 type hydrocarbon pada T – 77 dengan flash point diantara 100 F dan 140 F (37.8 c dan 93.3 c), memiliki minimum application rate sebesar 6,5 9L/mnt.m²) dengan minimum discharge time selama 50 mnt. Maka dari itu dapat dihitung : Kebutuhan Foam Pada Tanki yang terbakar ( T 77 ) Luas Permukaan (A) =  . r² = 3,14 x 12,1915² = 466,70 m2

Kapasitas foam solution = 6,5 ℓ/mnt.m² . A = 6,5 ℓ/mnt.m² . 466,7065909 m2 = 3033,59 ℓ/mnt  801,47 Gpm

Kebutuhan foam

= foam solution x 3% x 50 mnt = 757,80 Galon

Dengan minimum discharge time selama 50 mnt (Table 3-2.4.3 Minimum Discharge Times and Application Rates for Subsurface Application on Fixed-Roof Storage Tanks. NFPA 11) Kebutuhan air pemadaman tanki = 97 % x foam solution = 97% x 505,54 GPM = 490,37 GPM  111,44 m3 b. Kebutuhan Water Cooling  Pada tanki 77 Aliran air pendingin untuk keperluan ini masing-masing sebesar 250 gpm setiap saluran atau selang yang jumlahnya tergantung dari diameter tangki yang dapat dilihat pada table 5.6 sebagai berikut :

Tabel 5.6 Kebutuhan Air Pendingin pada Tanki yang Terbakar Diameter tangki (m) < 20 36 47 s.d s.d s.d > 20 36 47 61 61 65 118 155 < s.d s.d s.d > 65 118 155 200 200 (ft) Jumlah Saluran Air Pendingin 2 3 4 5 6

Diadospsi dari Engineering Guide Standart, PT. Pertamina

 I

Pada tanki 78 dan tanki sekitar = Q (Btu/ sec) /A ( m² )  (  . r² ) = 451.2356 Btu/sec/ m² Q = I (Btu/sec/ m² ) .A (m² )  ( L =  . r . t ) = 478.85 = 216,074.1791 Btu/sec Kebutuhan cooling water : Q ( Btu/sec ) / water absorb (Btu/gal) x 60 mnt = 1,396.57985 gal/mnt (Diadopsi dari SFPE Handbook of Fire Protection Engineering, 2nd Edition, 1995)

Menurut kalkulasi penghitungan kebutuhan air pendingin pada tanki sekitarnya dapat dilihat pada table di bawah ini, namun pada pedoman EGS Pertamina untuk tanki sekitar hanya dibutuhkan air pendingin sebesar 500 GPM.

Tabel 5.7 Kebutuhan Air Pendingin pada Tanki yang Terpapar Tanki *Jarak terhadap tanki terbakar (T – 77) T – 78 T – 76 T – 82 T – 81 27.4 m 26.5 m 38.4 m 55 m 24.40 24.37 24.37 24.37 Diameter (m²) **Kebutuhan Water cooling ( Gpm ) 1396.57 1289.08 608.01 298.98 500 500 500 500 Pedoman EGS ( Gpm )

Diadospsi dari Engineering Guide Standart, PT. Pertamina

*Jarak antara dinding tanki yang terbakar terhadap dinding tanki yang terpapar oleh panas ** Kebutuhan total untuk absorbsi panas yang ditimbulkan oleh tanki yang terbakar sehingga suhu pada dinding tanki yang terkena panas tidak mengalami peningkatan suhu dan tetap berada dibawah flash point. ( ∆t = 0°c )

c. Water Ground Monitor Sejumlah air diperlukan untuk pendinginan dinding tangki yang terbakar guna mencegah buckling diatas ketinggian cairan minyak dan agar busa yang terbentuk tidak rusak. Maka dari itu diperlukan suatu alat yang dinamakan water ground monitor untuk proses pendinginan tersebut. Pada 1 ground monitor dibutuhkan 2 selang yang terhubung untuk mengaliri air pendinginan. Tabel 5.8 Kebutuhan Water Ground Tanki Kebutuhan Water Ground Monitor T – 77 T – 76 T – 78 T – 82 T – 81 3 2 2 1 1 500 gpm Kapasitas Water Ground 250 gpm

Diadospsi dari Engineering Guide Standart, PT. Pertamina

d. Kebutuhan Selang Selang yang terdapat pada PT. Pertamina adalah selang dengan kapasitas 250 gpm, diameter 2,5 dan panjang 22,5 m. Maka pada tabel berikut dapat dilihat berapa banyak selang yang dibutuhkan dan disesuaikan dengan kebutuhan air pendingin.

Tabel 5.9 Kebutuhan Selang Tanki Standart Kebutuhan Air Pendingin (EGS) T – 77 T – 78 T – 76 T – 82 T – 81 3 x 250 Gpm 2 x 500 Gpm 2 x 500 Gpm 1 x 500 Gpm 1 x 500 Gpm Kebutuhan Air Pendingin (SFPE) 1396,58 Gpm 1289,10 Gpm 608,02 Gpm 298,98 Gpm Jumlah selang 6 4 4 2 2

Diadospsi dari Engineering Guide Standart, PT. Pertamina

e. Fire Truck Mobil pemadam yang dibutuhkan dalam pemadaman kebakaran pada tanki T – 77 sebanyak 1 buah dengan jenis mobil yang memiliki media foam dan water. Pada tabel berikut dapat dilihat jenis mobil pemadam yang tersedia dan disesuaikan dengan kapasitas pompa air dan foam. Tabel 5.10 Tabel fire truck Jenis Pemadam Pompa (GPM) (L) (Gall) (Kg) Mobil No.Persh Kapasitas Air Foam D.P

Snorkel

MFT. 2 CT. 147

1000 1000

-

700 700

-

Diadopsi dari laporan kegiatan PT. Pertamina (Persero) RU III

5.2.4

Evaluasi a. Foam Chamber Data untuk kapasitas foam chamber pada tanki T – 77 masih belum dapat penulis temukan, sehingga cukup sulit untuk diketahui berapa besar kapasitas foam chamber yang terpasang. dan jika pada proses pemadaman yang menggunakan foam maker di ujung line

selain tidak efektif, foam maker yang terdapat pada Refinery unit III plaju hanya ada 1 foam maker. Dari hal tersebut tidak cukup untuk mengcover pemadaman pada tanki T – 77, oleh karena itu proses pemadaman menggunakan foam cannon, namun hal tersebut juga belum pernah dilakukan uji coba.

Gambar 5.5 Foam chamber pada tanki T- 77 b. Water cooling Proses pendinginan pada tanki T – 77 membutuhkan air sebanyak 750 gpm, sedangkan pada tanki sekitar masing-masing membutuhkan air sebesar 500gpm. Namun saat ini record hasil test dan uji coba belum dapat diperoleh, sehingga sulit untuk menemukan risiko-risiko lain bila terjadi bahaya.

c.

Wáter ground monitor Wáter ground yang terdapat pada Refinery unit III Plaju – S. gerong ada sebanyak 13

dengan kapasitas masing – masing 500 gpm, sehingga bila terjadi kebakaran pada tanki T – 77, stok alat pemadam yang dimiliki masih dapat dan cukup mampu untuk menanggulangi kebakaran tersebut.

Gambar 5.6 Water Ground Monitor d. Kebutuhan Selang Selang yang terdapat di Refinery unit III Plaju – S. gerong memiliki diameter sebesar 2,5 inch, panjang 22,5 m sebanyak 25 buah. Sedangkan yang dibutuhkan untuk menanggulangi kebakaran pada tanki T- 77 yaitu dengan kapasitas 250 gpm, panjang 22,5 dan diameter 2,5 inch.

Gambar 5.7 Selang e. Fire Truck Pertamina Refinery unit III Plaju – S. Gerong memiliki 10 mobil pemadam kebakaran yang masing-masing mempunyai kapasitas air yang berbeda, dimana 5 unit mobil pemadam kebakaran adalah jenis foam tander, yang mempunyai media busa (foam), 3 unit mobil pemadam kebakaran jenis water tander, dan 2 unit triple agent yang memiliki media foam, dry dan water. Fire truck yang dibutuhkan untuk kebutuhan foam minimal sebanyak 1 fire truck. Karena foam yang disalurkan oleh fire truck memiliki kapasitas sebesar 1000 GPM. Sedangkan foam yang dibutuhkan untuk memadamkan tanki T - 77 S. Gerong sebesar 3033.59284085 ℓ/mnt  801.477 Gpm. Sesuai dengan standar, tekanan yang dihasilkan dari fire truck sebesar 7-15 kg/ cm².

Gambar 5.8 Access

BAB 6 SIMPULAN DAN SARAN 6.1 Kesimpulan 1. Tanki T - 77 Pertamina RU III yang terletak di Jl. No I Sungai Gerong dengan posisi tanki yang berada dekat dengan jalan utama dan berhadapan langsung dengan area

perkantoran, gudang dan bengkel, memiliki potensi besar untuk terjadinya kebakaran dan ledakan. 2. Tipe tanki T- 77 adalah fixed fire cone roof tank, yaitu fixed cone dome tank, yaitu bentuk tutupnya cembung ,ekonomis bila digunakan dengan volume> 2000 m^3 dan bahkan cukup ekonomis hingga volume 7000 m^3 ( dengan D < 65 m ) , kegunaanya sama dengan fix cone roof tank. 3. Berdasarkan A Study of Storage tank accidents, James I. Change, Cheng-Chung Lin, 2005 bila dilihat dari tipe tanki yang memiliki potensi besar untuk terjadinya ccident adalah External Floating Roof, Fixed Roof dan Sphere Tank. 4. Kandungan fluida yang berada di dalam tanki yaitu slop oil, memiliki flash point > 100 ⁰F dan merupakan flammable liquid dengan potensi bahaya kebakaran dan ledakan yang tinggi. 5. Sistem proteksi yang telah terdapat pada tanki T – 77 adalah :  Foam chamber Berdasarkan hasil observasi visual dan perhitungan foam yang terpasang di tanki T – 77 sudah memenuhi persyaratan standart ari NFPA, namun pada foam chamber tersebut masih belum dilengkapi oleh air intake, sehingga bila terjadu kebakaran system pemadaman dengan menggunakan foam chamber belum dapat dilakukan secara maksimal. Oleh karena itu, pemadaman yang dilakukan harus menggunakan foam monitor seperti foam cannon.

Water Cooling Air pendingin/ water cooling adalah sejumlah air yang diperlukan dalam proses pemadaman kebakaran yang disemprotkan pada tanki yang terbakar maupun tanki yang terpapar, guna mencegah terjadinya Buckling dan menjaga suatu busa pemedam agar tidak rusak. Water cooling yang dibutuhkan pada tanki yang terbakar (T – 77), menurut standart EGS sebesar 250 GPM setiap saluran atau selang yang jumlahnya tergantung dari diameter tangki. Dan pada tanki T – 77 dengan diameter sebesar 24 m² maka dibutuhkan 3 jumlah saluran pendingin air. Sedangkan untuk tanki sekeliling yang terpapar panas dibutuhkan air pendingin sebesar 500 gpm. Namun, dikarenakan belum pernah dilakukannya fire drill sehingga belum dapat diketahui tingkat efektivitas dan efisiensi dari pre fire plan yang telah disusun.

Selang Selang yang terdapat pada PT. Pertamina Plaju – S. gerong adalah dengan kapasitas 250 gpm, diameter 2.5 dan panjang 22.5 m. Berikut tabel kebutuhan selang pada tanki 77 dan tanki sekitar.

Fire Truck Pertamina Refinery unit III Plaju – S. Gerong memiliki 10 mobil pemadam kebakaran yang masing-masing mempunyai kapasitas air yang berbeda, dimana 5 unit mobil pemadam kebakaran adalah jenis foam tander, yang mempunyai media busa (foam), 3 unit mobil pemadam kebakaran jenis water tander, dan 2 unit triple agent yang memiliki media foam, dry dan water. Fire truck yang dibutuhkan untuk kebutuhan foam minimal sebanyak 1 fire truck. Karena foam yang disalurkan oleh fire truck memiliki kapasitas sebesar 1000 GPM. Sedangkan foam yang dibutuhkan untuk memadamkan tanki T - 77 S. Gerong sebesar 3033.59 ℓ/mnt  801.47 Gpm. Sesuai dengan standar, tekanan

yang dihasilkan dari fire truck sebesar 7-15 kg/ cm². Dan berikut adalah tabel kebutuhan mobil pemadam.

6.2

Saran

1. Dikarenakan ke dua foam chamber yang terpasang pada tanki T- 77 belum memiliki air intake yang berfungsi sebagai mixer antara air dan foam solution ,maka sebaiknya desain instalasi pemasangan foam maker terletak di dekat dengan foam chamber. 2. Untuk memberikan saran yang bersifat konstruktif perlu dilakukan drill untuk memndapatkan hasil implementasi dan evaluasi yang lebih aplikatif di lapangan. 3. Portable foam sudah sangat jarang digunakan saat ini, sehingga sebaiknya sistem foam diganti dengan menggunakan fixed foam/ foam cannon. 4. Lakukan evaluasi terhadap jarak maksimum range (jangkauan) dan tinggi dari foam cannon pada tekanan tertentu dengan sudut tembakan bervariasi (30⁰,40⁰,50⁰,60⁰) 5. Pada saat drill dilakukan, pengukura real kapasitas (flow) dari foam cannon. 6. Sebaiknya penghitungan kebutuhan water cooling menggunakan perhitungan dasar agar mendapatkan hasil yang lebih relevan.

DAFTAR PUSTAKA Edy.K Nugroho. Pencegahan dan Pengendalian Terhadap Bahaya kebakaran Pada Kilang di Pusdiklat migas Cepu. Surakarta : Program Diploma III Hiperkes dan Keselamatan Kerja Fakultas Kedokteran Universitas Sebelas Maret. 2010 Departemen Tenaga Kerja Transmigrasi RI, Keselamatan dan Kesehatan Kerja Listrik dan Penanggulangan Kebakaran Modul 7. Jakarta : Depnakertrans RI, 2002. http://www.library.upnvj.ac.id. Sifat dan Karakteristik Minyak Mudah terbakar. Diunduh tanggal 02 Agustus 2011. Pusdiklat Migas Cepu, Pedoman Pencegahan dan Pengendalian Terhadap Bahaya Kebakaran. Cepu : Pusdiklat Migas, 2007. Doddyakhmasyah, 2009. Pipa Hydrant. www. Dodyakhmadsyah.com, diunduh tanggal 22 Mei 2009. PT. Astra Internasional TBK, 2001. Green Company Pedoman Pengelolaan Lingkungan Keselamatan dan Kesehatan Kerja. Cokro, hadi. 2009. Analisis Potensial Ledakan dan Proyeksi Threat Zone Pada Pipa Gasa Hydrogen di PT. Pupuk Kujang Cikampek Tahun 2009. Depok : Program Pascasarjana Program Studi Ilmu Kesehatan Masyarakat. , Pre Fire Plan, Synergi Risk and Consultant Management. J. DiNenno Philip. SFPE Handbook of Fire Protection Engineering 3rd Edition. NFPA Page 3-2, Quincy, Massachusetts, 2002. E. Cote Arthur. SFPE Handbook of Fire Protection Engineering 3rd Edition. NFPA Page 3-2, Quincy, Massachusetts, 2002. Ariana,”Jenis2 tanki penyimpanan,” www.blog.unsri.ac.id (Senin, 4 Juli 2011). , Tank Farm and Bulk Storage Fire Incidents, Modul 7

Tigor, Donny. Pengaruh Sudut dan Ketinggian Terhadap Waktu Pemadaman Sistem Kabut Air dengan Arah Co- Flow Untuk Pool Fire Berbahan bakar Mesin Premium. Depok : Fakultas Teknik Mesin Universitas Indonesia. 2008 Safety Upsilling Modul Accelerated Preventive Response Hidrocarbon Storage and Handling, Pertamina , “The Safe Use & Handling of Flammable Liquids, Heath and Safety Executive”, http://www.hsebook.co.uk England, 2002. Mengenal Busa (Foam) sebagai bahan pemadam api. http://pkppksupadio.wordpress.com Diunduh tanggal 10 Juli 2011. “Flame Arrester,” http://en.wikipedia.org/wiki/Flame_arrester (Selasa, 5 Juli 2001). “Ground Electricity,” http://en.wikipedia.org/wiki/Ground_%28electricity%29 (Selasa, 5 Juli 2001 ).

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->