Indikator Ekonomi Indikator adalah petunjuk yang memberikan indikasi tentang suatu keadaan dan merupakan refleksi dari

keadaan tersebut. Top Pencarian

Secara garis besar indikator yang digunakan untuk mengukur pembangunan meliputi berikut ini. a. Indikator ekonomi, di antaranya: 1. laju pertumbuhan ekonomi, yaitu proses kenaikan output per kapita dalam jangka panjang; 2. Produk Nasional Bruto (Gross National Income/GNI) per kapita, yaitu pendapatan nasional bruto dibagi dengan jumlah populasi penduduk.

dan indeks standar hidup layak. dan tingkat melek huruf. . 2. ‡ . Indeks Mutu Hidup (Physical Quality Life Index/PQLI). angka kematian. yaitu harapan hidup pada usia satu tahun. yaitu indeks komposit (gabungan) dari tiga indikator.indeks rata-rata lama sekolah).

DAMPAK PEMBANGUNAN PRASARANA TRANSPORTASI .

karena manfaatnya menyebar di berbagai tempat dan meratakan pembangunan. .Manfaat pembangunan prasarana transportasi ‡ Pola pembangunanprasarana ini baik dikembangkan di tempat lain. sehingga lebih banyak masyarakat dapat merasakan pembangunan yg di prakarsai oleh pemerintah.

Produksi dan Konsumsi Energi ‡ Produksi dan Konsumsi Energi ‡ Akses sumber energi untuk penggunaan masing-masing orang dipertimbangkan dari kebutuhan dasar manusia. Variasi penggunaan energi tersebar luas di sunia dan hal ini berkaitan dengan pembangunan sosial. Masyarakat yang berbasis pertanian akan menggunakan lebih banyak lima kali energi daripada masyarakat pemburu. maka tingkat kebutuhan energinya berubah. Karena masyarakat berkembang secara ekonomis. maka rata-rata penggunaan energi dunia meningkat. Oleh sebab itu. ‡ . dan masyarakat berbasis teknologi setidaknya lebih dari lima puluh kali. karena perputaran ekonomi berkembang dari berbasis pertanian ke arah berbasis teknologi.

Konsumsi energi meningkat seiring dengan kemajuan ekonomi dan hal ini berpengaruh pada perbaikan kesehatan.Pengaruh Positif dan Negatif Konsumsi Energi pada Kesehatan ‡ Produksi dan konsumsi energi memiliki pengaruh positf dan negatif yang signifikan pada kesehatan. akses untuk pelayanan dan aktivitas sosial. .

Penggersangan lahan (desertification) ‡ Penggersangan lahan banyak terjadi di wilayah iklim kering (arid) dan setengah semi kering (semiarid). Ini berarti telah terjadi kerusakan lahan secara meluas yang menyebabkan vegetasi tidak dapat tumbuh. Degradasi lahan di wilayah ini menyebabkan terbentuknya gurun. .

. Selama berabad-abad para penggembala ternak berpindahpindah menjelajahi padang gembala bersama ternakternaknya. Cara hidup mereka member sedikit pengaruh terhadap kerusakan lahan. maka akan berpengaruh besar terhadap pembentukan lahan gersang pada suatu wilayah. Akan tetapi. bila kegiatan ini digabung denagn kerusakan alam secara alami. penggersangan lahan merupakan masalah lingkungan pada decade sekarang.‡ Seperti halnya penggundulan hutan. Beberapa penyebab penggersangan lahan sebagai berikut.

. sektoral dan regional yang mendukung pembangunan ketenagakerjaan.Kebijaksanaan Ketenagakerjaan ‡ Kebijakan makro. ‡ Dalam upaya penciptaan lapangan kerja yang berkelanjutan diperlukan dukungan pertumbuhan ekonomi yang lebih berorientasi pada kepentingan pekerja dan perluasan lapangan kerja melalui program-program penciptaan lapangan kerja dengan didukung penyebaran informasi dan perencanaan tenaga kerja.

‡ Proses pertumbuhan ekonomi yang memperhatikan kepentingan pekerja memungkinkan pertumbuhan output yang diinginkan. mometer. Agar pertumbuhan tersebut tidak mengabaikan kepentingan tenaga kerja. suku bunga. fiskal. pengendalian kurs mata uang. investasi serta kebijaksanaan sektoral dan regional yang kondusif bagi penanaman modal. perlu diupayakan kebijaksanaan yang mendukung kondisi ekonomi makro seperti neraca perdagangan. Stabilitas ekonomi makro mutlak diperlukan untuk mengembalikan pertumbuhan perekonomian yang berkelanjutan. ..

.

Lahan yang sudah tidak subur kemudian di tinggalkan. Vegetasi alami tidak dapat tumbuh dan berkembang biak pada lahan gersang karena tanah kekurangan makanan (unsur hara). . Praktik-praktik pertanian yang buruk dengan menanami lahan secara terus menerus tanpa jeda memang mapu meningkatkan hasil panen. keadaan ini akan mempercepat penurunan kesuburan lahan.Kegiatan pertanian ‡ Pertumbuhan penduduk di wilayah semiarid biasanya diikiuti oleh kegiatan pertanian yang meningkat. Hanya saja.

Hewan gembalaan juga menginjak-nginjak lahan dan memakan rumput yang tinggal sedikit. hal ini sulit terwujud karena hewan gembalaan yang telah meninggalkan lading penggembalaan digantikan oleh hewan gembalaan yang lain. .‡ Jumlah dan ukuran hewan ternak memengaruhi kebutuhan pakan. Pertambahan jumlah hewan ternak telah meningkatkan kebutuhan lading penggembalaan untuk merumput. Lahan yang telah habis rumputnya akan kembali pulih setelah ditinggakan dan di beri cukup kesempatan untuk tumbuh. Akan tetapi.

Di wilayah Afrika banyak disediakan sumur bor untuk para penggembala dibuat untuk mendapatkan air tanah.Penggunaan teknologi ‡ Penggersangan di wilayah semiarid dapat ditimbulkan oleh pemanfaatan teknologi irigasi modern. Kaki-kaki hewan yang menginjak tanah turut menekan lahan dan memadatkan tanah. Degradasi lahan telah di perburuk oleh hewan-hewan gembala yang menginjaknginjak lahan subur di lingkungan sekitar. Sumur-sumur ini telah menarik para penggembala dan hewan gembalaanya untuk minum dan merumput. Kemudahan mendapatkan air menyebabkan para penggembala tinggal di wilayah itu. .

resiko kerusakan tanah bias diperkecil. akhirnya pengembalian ketersediaan unsur hara dalam tanah berlangsung lebih cepat. . Lahan dibiarkan istirahat agar vegetasi alami bias tumbuh kembali.‡ Sebenarnya jika penggembala di lakukan dengan sistem rotasi seperti pada penanaman tanaman pertanian.

.Vegetasi berkurang ‡ Peningkatan jumlah hewan dan manusia mempengaruhi penurunan jumlah vegetasi. Ketika lahan menjadi gundul dan terbuka karena pertumbuhan penutupnya hilang. Lahan yang tererosi tidak dapat menanam dan meresapkan air hujan ke dalam tanah. Kondidi ini menimbulkan lahan gersang sehingga vegetasi tidak dapat tumbuh subur dan lahan menjadi sepi dari kehidupan. Kegiatan pencarian kayu bakar dan hewan-hewan gembala yang merumput menyebabkan jumlah vegetasi berkurang dengan cepat. maka angin dan hujan mudah mengerosi lapisan tanah atas yang subur.

Data Produk Nasional Bruto (Gross Domestic Produck .

tahun 2010 mengalami pertumbuhan sebesar 6.1 persen dibandingtahun 2009. Nilai Produk Domestik Bruto (PDB) atas dasar harga konstan pada tahun 2010 .

Ada hal yang menarik dengan laju pertumbuhan untuk pulaujawa yang semakin menurun dan terjadi kenaikan laju pertumbuhan untuk daerah sumatera dan . Jikapertumbuhan penduduk ini tidak diimbangi dengan ketahanan ekonomi maka akan menjadimasalah untuk masa mendatang. ‡ Tercatat bahwa jumlah penduduk dari tahun ke tahun mengalami kenaikan yaitu dari 2005. GDP.2 juta pada tahun 2025. Konsumsi Energi.‡ Analisa Keterkaitan Antara Jumlah Penduduk.1juta pada tahun 2000 dan akan menjadi 273.dan Cadangan Sumber Energi. Hal ini perlu diwaspadaibagi seluruh masyarakat kita akan penggunaan energi dan kebutuhan sehariharinya.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful