P. 1
Hak Dan Kewajiban Suami Istri

Hak Dan Kewajiban Suami Istri

|Views: 21|Likes:
Published by eidi33nara_lee

More info:

Published by: eidi33nara_lee on Jan 25, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/25/2012

pdf

text

original

Bioskop Wisata Denpasar Arti Nama Hendra W Saputro »

Hak dan Kewajiban Suami Isteri dalam Islam
Sebagai bahan referensi dan renungan bahkan tindakan, berikut, garis besar hak dan kewajiban suami isteri dalam Islam yang di nukil dari buku ³Petunjuk Sunnah dan Adab Sehari-hari Lengkap´ karangan H.A. Abdurrahman Ahmad. Hak Bersama Suami Istri - Suami istri, hendaknya saling menumbuhkan suasana mawaddah dan rahmah. (Ar-Rum: 21) - Hendaknya saling mempercayai dan memahami sifat masing-masing pasangannya. (AnNisa¶: 19 - Al-Hujuraat: 10) - Hendaknya menghiasi dengan pergaulan yang harmonis. (An-Nisa¶: 19) - Hendaknya saling menasehati dalam kebaikan. (Muttafaqun Alaih) Adab Suami Kepada Istri . - Suami hendaknya menyadari bahwa istri adalah suatu ujian dalam menjalankan agama. (Ataubah: 24) - Seorang istri bisa menjadi musuh bagi suami dalam mentaati Allah clan Rasul-Nya. (AtTaghabun: 14) - Hendaknya senantiasa berdo¶a kepada Allah meminta istri yang sholehah. (AI-Furqan: 74) - Diantara kewajiban suami terhadap istri, ialah: Membayar mahar, Memberi nafkah (makan, pakaian, tempat tinggal), Menggaulinya dengan baik, Berlaku adil jika beristri lebih dari satu. (AI-Ghazali) - Jika istri berbuat µNusyuz¶, maka dianjurkan melakukan tindakan berikut ini secara berurutan: (a) Memberi nasehat, (b) Pisah kamar, (c) Memukul dengan pukulan yang tidak menyakitkan. (An-Nisa¶: 34) « µNusyuz¶ adalah: Kedurhakaan istri kepada suami dalam hal ketaatan kepada Allah. - Orang mukmin yang paling sempurna imannya ialah, yang paling baik akhlaknya dan paling ramah terhadap istrinya/keluarganya. (Tirmudzi) - Suami tidak boleh kikir dalam menafkahkan hartanya untuk istri dan anaknya.(Ath-Thalaq: 7) - Suami dilarang berlaku kasar terhadap istrinya. (Tirmidzi) - Hendaklah jangan selalu mentaati istri dalam kehidupan rumah tangga. Sebaiknya terkadang menyelisihi mereka. Dalam menyelisihi mereka, ada keberkahan. (Baihaqi, Umar bin Khattab ra., Hasan Bashri) - Suami hendaknya bersabar dalam menghadapi sikap buruk istrinya. (Abu Ya¶la) - Suami wajib menggauli istrinya dengan cara yang baik. Dengan penuh kasih sayang, tanpa kasar dan zhalim. (An-Nisa¶: 19) - Suami wajib memberi makan istrinya apa yang ia makan, memberinya pakaian, tidak memukul wajahnya, tidak menghinanya, dan tidak berpisah ranjang kecuali dalam rumah sendiri. (Abu Dawud). - Suami wajib selalu memberikan pengertian, bimbingan agama kepada istrinya, dan menyuruhnya untuk selalu taat kepada Allah dan Rasul-Nya. (AI-Ahzab: 34, At-Tahrim : 6, Muttafaqun Alaih) - Suami wajib mengajarkan istrinya ilmu-ilmu yang berkaitan dengan wanita (hukum-hukum haidh, istihadhah, dll.). (AI-Ghazali) - Suami wajib berlaku adil dan bijaksana terhadap istri. (An-Nisa¶: 3) - Suami tidak boleh membuka aib istri kepada siapapun. (Nasa¶i)

- Apabila istri tidak mentaati suami (durhaka kepada suami), maka suami wajib mendidiknya dan membawanya kepada ketaatan, walaupun secara paksa. (AIGhazali) - Jika suami hendak meninggal dunia, maka dianjurkan berwasiat terlebih dahulu kepada istrinya. (AI-Baqarah: ?40) Adab Isteri Kepada Suami - Hendaknya istri menyadari clan menerima dengan ikhlas bahwa kaum laki-Iaki adalah pemimpin kaum wanita. (An-Nisa¶: 34) - Hendaknya istri menyadari bahwa hak (kedudukan) suami setingkat lebih tinggi daripada istri. (Al-Baqarah: 228) - Istri wajib mentaati suaminya selama bukan kemaksiatan. (An-Nisa¶: 39) - Diantara kewajiban istri terhadap suaminya, ialah: a. Menyerahkan dirinya, b. Mentaati suami, c. Tidak keluar rumah, kecuali dengan ijinnya, d. Tinggal di tempat kediaman yang disediakan suami e. Menggauli suami dengan baik. (Al-Ghazali) - Istri hendaknya selalu memenuhi hajat biologis suaminya, walaupun sedang dalam kesibukan. (Nasa¶ i, Muttafaqun Alaih) - Apabila seorang suami mengajak istrinya ke tempat tidur untuk menggaulinya, lalu sang istri menolaknya, maka penduduk langit akan melaknatnya sehingga suami meridhainya. (Muslim) - Istri hendaknya mendahulukan hak suami atas orang tuanya. Allah swt. mengampuni dosadosa seorang Istri yang mendahulukan hak suaminya daripada hak orang tuanya. (Tirmidzi) - Yang sangat penting bagi istri adalah ridha suami. Istri yang meninggal dunia dalam keridhaan suaminya akan masuk surga. (Ibnu Majah, TIrmidzi) - Kepentingan istri mentaati suaminya, telah disabdakan oleh Nabi saw.: ³Seandainya dibolehkan sujud sesama manusia, maka aku akan perintahkan istri bersujud kepada suaminya. .. (Timidzi) - Istri wajib menjaga harta suaminya dengan sebaik-baiknya. (Thabrani) - Istri hendaknya senantiasa membuat dirinya selalu menarik di hadapan suami(Thabrani) - Istri wajib menjaga kehormatan suaminya baik di hadapannya atau di belakangnya (saat suami tidak di rumah). (An-Nisa¶: 34) - Ada empat cobaan berat dalam pernikahan, yaitu: (1) Banyak anak (2) Sedikit harta (3) Tetangga yang buruk (4) lstri yang berkhianat. (Hasan Al-Bashri) - Wanita Mukmin hanya dibolehkan berkabung atas kematian suaminya selama empat bulan sepuluh hari. (Muttafaqun Alaih) - Wanita dan laki-laki mukmin, wajib menundukkan pandangan mereka dan menjaga kemaluannya. (An-Nur: 30-31) Isteri Sholehah - Apabila¶ seorang istri, menjaga shalat lima waktu, berpuasa pada bulan Ramddhan, memelihara kemaluannya, dan mentaati suaminya, niscaya Allah swt. akan memasukkannya ke dalam surga. (Ibnu Hibban) - Istri sholehah itu lebih sering berada di dalam rumahnya, dan sangat jarang ke luar rumah. (Al-Ahzab : 33) - Istri sebaiknya melaksanakan shalat lima waktu di dalam rumahnya. Sehingga terjaga dari fitnah. Shalatnya seorang wanita di rumahnya lebih utama daripada shalat di masjid, dan shalatnya wanita di kamarnya lebih utama daripada shalat di dalam rumahnya. (lbnu Hibban) - Hendaknya menjadikan istri-istri Rasulullah saw. sebagai tauladan utama.

M. Luthfi Thomafi dalam milis mencintai-islam.
(http://www.hendra.ws/hak-dan-kewajiban-suami-isteri-dalam-islam/comment-page-2/) [2 mei 2011]

Hak Dan Kewajiban Suami Isteri Dalam Keluarga Rumah Tangga Demi Kebahagiaan Lahir Batin
Fri, 30/01/2009 - 9:10am ² godam64 Tidaklah mudah untuk membentuk keluarga yang damai, aman, bahagia, sejahtera. Diperlukan pengorbanan serta tanggungjawab dari masing-masing pihak dalam menjalankan peran dalam keluarga. Rasa cinta, hormat, setia, saling merhargai dan lain sebagainya merupakan hal wajib yang perlu dibina baik suami maupun istri. Dengan mengetahui dan memahami hak dan kewajiban suami isteri yang baik diharapkan dapat mempermudah kehidupan keluarga berdasarkan ajaran agama dan hukum yang berlaku. Berikut ini adalah beberapa hak dan kewajiban pasangan suami isteri yang baik : A. Kewajiban Suami - Memberi nafkah keluarga agar terpenuhi kebutuhan sandang, pangan dan papan. - Membantu peran istri dalam mengurus anak - Menjadi pemimpin, pembimbing dan pemelihara keluarga dengan penuh tanggung jawab demi kelangsungan dan kesejahteraan keluarga. - Siaga / Siap antar jaga ketika istri sedang mengandung / hamil. - Menyelesaikan masalah dengan bijaksana dan tidak sewenang-wenang - Memberi kebebasan berpikir dan bertindak pada istri sesuai ajaran agama agar tidak menderita lahir dan batin. B. Hak Suami - Isteri melaksanakan kewajibannya dengan baik sesuai ajaran agama seperti mendidik anak, menjalankan urusan rumah tangga, dan sebagainya. - Mendapatkan pelayanan lahir batin dari istri - Menjadi kepala keluarga memimpin keluarga C. Kewajiban Isteri - Mendidik dan memelihara anak dengan baik dan penuh tanggung jawab. - Menghormati serta mentaati suami dalam batasan wajar. - Menjaga kehormatan keluarga. - Menjaga dan mengatur pemberian suami (nafkah suami) untuk mencukupi kebutuhan keluarga. - Mengatur dan mengurusi rumah tangga keluarga demi kesejahteraan dan kebahagiaan keluarga. D. Hak Istri - Mendapatkan nafkah batin dan nafkah lahir dari suami.

- Menerima maskawin dari suami ketika menikah. - Diperlakukan secara manusiawi dan baik oleh suami tanpa kekerasan dalam rumah tangga / kdrt. - Mendapat penjagaan, perlindungan dan perhatian suami agar terhindar dari hal-hal buruk. E. Kewajiban Suami dan Istri - Saling mencintai, menghormati, setia dan saling bantu lahir dan batin satu sama lain. - Memiliki tempat tinggal tetap yang ditentukan kedua belah pihak. - Menegakkan rumah tangga. - Melakukan musyawarah dalam menyelesaikan problema rumah tangga tanpa emosi. - Menerima kelebihan dan kekurangan pasangan dengan ikhlas. - Menghormati keluarga dari kedua belah pihak baik yang tua maupun yang muda. - Saling setia dan pengertian. - Tidak menyebarkan rahasia / aib keluarga. F. Hak Suami dan Istri - Mendapat kedudukan hak dan kewajiban yang sama dan seimbang dalam keluarga dan masyarakat. - Berhak melakukan perbuatan hukum. - Berhak diakui sebagai suami isteri dan telah menikah jika menikah dengan sah sesuai hukum yang berlaku. - Berhak memiliki keturunan langsung / anak kandung dari hubungan suami isteri. - Berhak membentuk keluarga dan mengurus kartu keluarga / kk.
(http://organisasi.org/hak-dan-kewajiban-suami-isteri-dalam-keluarga-rumah-tangga-demikebahagiaan-lahir-batin) [2 mei 2011]

Subyek: HAK DAN KEWAJIBAN SUAMI ISTRI Tue Aug 05, 2008 4:38 pm HAK DAN KEWAJIBAN suami istri menurut UU nomor 1 tahun 1974 tentang perkawinan yang tercantum pada pasal 30 dan 31 pasal 30.dinyatakan bahwa: suami istri memikul kewajiban yang luhur untuk menegakkan RT yang menjadi dasar dari susunan masyarakat. kemudian dalam pasal 31 dinyatakan. 1.Hak dan kedudukan istri adalah seimbang dg hak dan kedudukan suami dalam kehidupan dan pergaulan hidup bersama dalam masyarakat. 2.masing2 pihak berhak untuk melakukan perbuatan hukum 3.suami adalah kepala keluarga dan istri ibu rumah tangga. mengenai kewajiban suami istri selanjutnya dijelaskan dalam pasal 33 suami istri wajib saling mencintai,hormat menghormati,setia dan memberi bantuan lahir dan batin yang satu kepda yang lain. dalm pasal 34 dinyatakan. 1.suami wajib melindungi istrinya dan memberikan segala sesuatu keperluan hidup berumahtangga sesuai dg kemampuan. 2.istri wajib mengatur urusan rumah tangga sebaikbaiknya

3.jika sumai istri melalaikan kewajiban masing2 dapat menagjukan gugatan kepada pengadilan mengenai rumah tinggal sebagi tempat kediaman suami istri dijelaskan dalam pasal 32 sebagai berikut: 1.suami istri harus mempunyai tempat kediaman yang tetap 2.rumah tempat kediaman yang dimaksud dalam ayat1 pasal ini ditentukan oleh suami istri bersama.
(SAPTO SARDIYANTO, http://www.wonosari.com/t2162-hak-dan-kewajiban-suami-istri)

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->