46

III. PASAR PERSAINGAN MONOPOLISTIK 3.1. Teori Harga dalam Pasar Persaingan Monopolistik Model pasar persaingan monopolistik, dibandingkan dengan model pasar persaingan sempurna atau monopoli, relatif baru. Model ini baru diperkenalkan untuk pertama kalinya tahun 1930-an oleh E.Chamberlin dan Joan Robinson. Model ini sebenarnya dirumuskan atas adanya rasa ketidakpuasan terhadap model pasar persaingan sempurna yang anggapan-anggapan dasarnya dirasa kurang realistis (seperti anggapan jenis produk yang homogen). Model Chamberlin ini didasari atas beberapa anggapan dasar, yaitu: a. b. c. d. e. f. g. Di pasar banyak terdapat penjual dan juga pembeli Produk yang dihasilkan produsen bersifat dibedakan (diferensiasi produk), tetapi diantara mereka mempunyai kemampuan relatif besar untuk saling. Di pasar ada kebebasan bagi perusahaan untuk masuk ke/ keluar dari pasar. Produsen selalu berusaha untuk memaksimisasi keuntungan, baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang Harga-harga faktor produksi dan tingkat teknologi tertentu Perilaku produsen dianggap tertentu setelah ia mengetahui bentuk permintaan dan biaya produksi dari usahanya Kurva permintaan dan juga kurva biaya produksi dianggap sama untuk semua produsen yang ada di kelompok itu. (Anggapan ini tidak muncul pada model pasar persaingan sempurna maupun pasar monopoli). Anggapan ini dibuat Chamberlin dengan maksud agar di dalam analisanya ia dapat menunjukkan posisi keseimbangan produsen sebagai satu kelompok. Anggapan ini mengakibatkan model yang dibuat Chamberlin sangat bersifat khusus, karena dengan anggapan ini ia menghalangi kemungkinan sebuah kelompok produsen yang menghasilkan output yang sama dengan biaya produksi yang berbeda.

Chamberlin menganggap bahwa advertensi secara umum akan mampu menggeser kurva permintaan yang ada di pasar dan mengurangi derajat elastisitasnya (karena dengan adanya advertensi selera konsumen terhadap barang itu diperkirakan akan menjadi semakin meningkat). agar calon pembeli tersebut tetap tertarik pada produknya dan bukan pada produk pesaingnya. ditambah juga dengan berbentuknya biaya produksi seperti huruf U mengakibatkan bentuk kurva AC produsen secara keseluruhan juga akan seperti huruf U. Dalam model ini Chamberlin memperkenalkan untuk pertama kalinya biaya penjualan (selling cost) Pengakuan terhadap adanya pembedaan produk secara tidak langsung menyadari adanya perilaku produsen yang rasional yaitu setiap produsen akan selalu berusaha dengan segala cara untuk membedakan (misalnya dengan jalan advertensi. Pada tingkat permulaan. ini mencerminkan bahwa di dalam kegiatan penjualan output juga berlaku konsep ekonomisasi dan disekonomisasi biaya advertensi (economies and diseconomies of advertising). Dengan biaya penjualan (advertensi) yang berbentuk seperti huruf U.2. Ini mengandung maksud bahwa model tersebut dianggap hanya ada satu tingkat output yang dapat dihasilkan secara optimal dengan skala produksi tertentu. . MC dan juga ATC semuanya dianggap berbentuk seperti huruf U. Dalam model Chamberlin ini juga digunakan model kurva biaya penjualan yang berbentuk seperti huruf U. bentuk biaya produksi yang digunakan adalah sama dengan bentuk biaya produksi tradisional. adanya usaha perluasan output mempunyai kecenderungan akan memerlukan tambahan biaya advertensi yang semakin kecil (biaya advertensi rata-rata per satuan output menurun).47 3. di dalam analisa perilaku produsen. Tetapi mulai titik output tertentu biaya tersebut ada kecenderungan semakin lama semakin bertambah. atau segala promosi penjualan yang lain) produknya dengan produk yang lain yang ada di pasar. Hal ini disebabkan karena mulai titik output tertentu (yang sudah barang tentu jumlah relatif sudah begitu besar) agar produsen dapat menjual tambahan satu-satuan output lebih banyak ia memerlukan tambahan biaya advertensi yang semakin besar. Biaya produksi Dalam model Chamberlin ini. Kurva AVC.

Keuntungan perusahaan jika melakukan strategi diferensiasi produk adalah: (1) Produk lebih mudah diingat para konsumen. (5) Membantu terciptanya image produk . c. apabila : a. b. jumlah output. Jadi. Chamberlin dalam modelnya memperkenalkan dua tambahan variabel baru di dalam teori perusahaan tradisional yaitu sifat dari produk itu sendiri dan kegiatan advertensi yang dilakukan perusahaan. Penampilan (style) produk. jenis pelayanan tertentu. penghasilan. (3) Harga jual produk bisa lebih tinggi. Dengan demikian kurva permintaan dalam model Chamberlin menggambarkan jumlah barang yang diminta konsumen untuk sifat produk tertentu. Dengan begitu sebuah produk akan lebih mudah dikenali dan memberikan daya tarik tersendiri bagi para konsumen. Pembedaan Produk dan Kurva Permintaan dalam Model Chamberlin Kurva permintaan dalam model Chamberlin dianggap tidak hanya ditentukan oleh kebijaksanaan penentuan harga yang ditetapkan oleh produsen. atau menciptakan image produk yang unik dan berbeda dari pesaing lainnya. kurva permintan posisinya akan bergeser. pelayanan (service) yang diberikan oleh produsen dan juga oleh kegiatan. strategi pemasaran berubah Produsen merubah tingkat harga jual. pelayanan penjualan. memberikan pelayanan yang berbeda. (4) Mengatasi masalah kejenuhan pasar. tetapi juga oleh penampilan (style) dari barang itu sendiri. pelayanan penjualan atau kebijaksanaan pemasaran Selera. Dengan demikian.1. yang ditawarkan dengan kebijaksanaan penjualan yang tertentu pula. Pembedaan produk (diferensiasi produk) adalah semua kegiatan yang dilakukan seorang pengusaha atau pelaku pasar untuk menciptakan sebuah perbedaan yang bertujuan memberikan nilai lebih kepada para konsumen.48 3.2. Diferensiasi bisa dilakukan dengan menciptakan produk yang berbeda. harga atau kebijaksanaan penjualan produsen lain berubah Pembedaan produk dalam model Chamberlin ini mendapatkan tekanan di dalam analisanya untuk membedakan produk yang dihasilkan produsen yang satu dan produsen yang lain yang ada di pasar. (2) Produk lebih unggul dibandingkan dengan produk lainnya.

Jadi. letak perusahaan atau pelayanan produsen terhadap konsumen (yang semuanya dapat berakibat kenyamanan yang dirasakan konsumen memang betul-betul berbeda).49 Perbedaan produk tersebut dapat dalam arti yang sesungguhnya atau hanya sekedar semu. Dengan demikian. tetapi ia sedikit mempunyai kekuatan monopoli dalam menjual outputnya. dalam model Chamberlin ini ada unsur-unsur monopoli-nya tetapi juga ada unsur-unsur persaingannya. hanya saja dengan melalui advertensi atau bentuk promosi dagang yang lain konsumen diberi kesan bahwa produk tersebut berbeda dengan yang lain. design-nya atau merek dagangnya.2. terhadap merek tertentu Oleh karena itu model tersebut dinamakan Pembedaan produk menciptakan kefanatikan (brand-loyality) bagi konsumen dan ia juga mengakibatkan produsen akan berperilaku rasional dalam melakukan pengeluaran biaya pemasaran. Perbedaan diantara dua produk bisa dalam arti sebenarnya apabila diantara dua produk tersebut ada perbedaan spesifikasi baik dalam arti input yang digunakan. Ini berarti bila produsen menaikkan harga jual maka ia akan . Advertensi dan segala bentuk promosi penjualan yang lain merupakan peralatan utama di dalam model persaingan monopolistik. Penentuan Posisi Keseimbangan Produsen Pembedaan produk akan menghasilkan suatu kurva permintaan yang berlereng negatif. Akibat dari adanya pembedaan produk ini. hanya ia membedakan dalam pembungkusannya. produsen sampai tingkat tertentu dapat menetapkan tingkat harga jual. “persaingan monopolistik”. Perbedaan tersebut dikatakan semu apabila produk tersebut pada dasarnya sama dengan produk yang lain. Sedang perbedaan yang bersifat semu itu dapat terjadi apabila dua output itu pada dasarnya sama.2. Namun meskipun demikian. Apapun jenis dari perbedaan produk tersebut (nyata atau semu) sebetulnya tujuan produsen adalah sama yaitu mengusahakan agar outputnya berbeda dengan output lain yang ada di pasar sehingga produk tersebut bersifat “unique” dan dianggap konsumen tidak memiliki barang pengganti yang sempurna di dalam kelompoknya. dalam hal ini di pasar ia menghadapi saingan yang ketat dari produk serupa yang ditawarkan oleh produsen lain di pasar. ia tidak berperan sebagai “pengambil harga” (a price-taker). Hal inilah yang membatasi dia di dalam mengontrol harga jualnya di pasar. 3.

penghasilan dan tingkat harga barang-barang lain dianggap tidak berubah). ini disebabkan karena adanya anggapan di pasar banyak terdapat penjual.50 kehilangan sebagian dari langganannya. P d d Q O Gambar 3. maka apabila produsen menurunkan harga jual akibatnya jumlah barang yang dapat terjual meningkat.1. Karena di pasar banyak terdapat penjual yang menjual produk sejenis. tetapi kedua kurva tersebut sebenarnya tersirat juga dalam analisanya.1. Satu contoh kurva permintan bagi produsen yang menjalankan kebijakan pembedaan harga dilukiskan oleh Gambar 3. . Kurva permintaan dd tersebut dapat dianggap sebagai kurva rencana penjualan (planned sales curve) bagi produsen yang bersangkutan dan ia dilukis berdasarkan asumsi produsen-produsen pesaing tidak bereaksi terhadap adanya perubahan tingkat harga yang dilakukan oleh perusahaan tersebut (dan juga sudah barang tentu selera konsumen. atau sebaliknya apabila produsen menurunkan harga jual akibatnya langganan dia akan bertambah (tambahan langganan baru ini berasal dari pindahan pembeli output yang dihasilkan produsen lain karena ia tertarik pada output sejenis yang harganya lebih murah). kurva permintan bagi produsen yang menjalankan kebijakan pembedaan harga Kurva permintaan tersebut terlihat relatif lebih tinggi derajat elastisitasnya. Chamberlin tidak menggunakan kurva MC dan kurva MR dalam analisanya. Hal itu berarti produsen-produsen lain ada yang kehilangan sebagian pembelinya.

Chamberlin membedakan tiga jenis posisi keseimbangan produsen. Dalam model keseimbangan pertama.51 Dalam analisa jangka pendek. meskipun komoditi yang tersedia di pasar dibedakan oleh produsennya. Dengan adanya asumsi ini berarti tingkat harga yang terjadi di pasar adalah sama. tingkah laku perusahaan dalam model Chamberlin adalah seperti monopolis. pada tingkat kurva permintaan dan kurva biaya tertentu. Dalam model ini perusahaan tidak mempunyai dorongan untuk menyesuaikan tingkat harga mereka dalam jangka pendek tetapi dalam jangka panjang. maka Chamberlin membuat dua buah asumsi khusus. akan memaksimisasi keuntungannya apabila ia menghasilkan output dimana MC = MR. yaitu masing-masing perusahaan mempunyai struktur biaya produksi yang identik dan preferensi konsumen didistribusikan diantara berbagai komoditi yang ada di pasar secara merata sehingga akibatnya. perusahaan yang ada di pasar dianggap berusaha pada keadaan optimal (jadi tidak ada perusahaan yang ingin masuk ke atau keluar dari pasar) dan keseimbangan jangka pendek dicapai dengan melalui penyesuaian tingkat harga (persaingan harga) dari perusahaan-perusahaan yang ada di pasar. Dalam model keseimbangan kedua. namun dianggap masing-masing perusahaan mempunyai kurva permintaan dan kurva biaya produksi yang sama. . keseimbangan produsen ditentukan dengan masuknya beberapa perusahaan baru yang tertarik untuk masuk ke pasar karena di sana ada keuntungan. Sebuah perusahaan. Dalam modelnya. Agar posisi keseimbangan produsen tersebut dapat ditentukan secara bersama-sama dengan posisi titik keseimbangan pasar dalam satu diagram. Berikut ini akan dibicarakan cara penentuan posisi keseimbangan produsen dari ketiga model tersebut. Sedang dalam model ketiga digunakan asumsi yang merupakan gabungan antara kedua model yang terdahulu: keseimbangan jangka panjang dicapai dengan melalui kompetisi harga dari semua perusahaan yang ada di pasar dan melalui masuknya beberapa perusahaan baru ke pasar. perusahaan yang ada di pasar dianggap dalam posisi keseimbangan jangka pendek dapat menerima keuntungan murni.

Gambaran dari permasalahan ini dilukiskan oleh Gambar 3. maka akan menarik perusahaan-perusahaan baru ke dalam pasar sehingga pada akhirnya dalam jangka panjang tidak ada lagi keuntungan yang dapat diperoleh oleh perusahaa tersebut.2. Sedang kurva permintaan yang ia hadapi dilukiskan oleh kurva dd’. Kondisi ini akan menarik perusahaan-perusahaan baru masuk ke pasar. Model 1 Dalam gambar tersebut terlihat struktur biaya produksi perusahaan dilukiskan oleh kurva LAC dan LMC. Terlihat bahwa Pm > LAC.2. . sehingga perusahaan akan menikmati laba positif (lebih besar dari laba normal). Ketika di pasar dianggap terjadi keuntungan dalam jangka pendek.52 Model 1 : Pencapaian keseimbangan dengan melalui masuknya beberapa perusahaan baru ke pasar Dalam model ini dianggap masing-masing perusahaan dalam keseimbangan jangka pendek. Harga yang terbentuk di pasar adalah Pm yang ditentukan oleh perpotongan antara kurva MR dan MC. (dimana keseimbangan terjadi pada saat P = LAC) P C d dE Pm PE A E C LMC LAC B d’E O MR2 MR1 d’ Q Gambar 3. memaksimisasi keuntungan pada tingkat yang jumlahnya tidak wajar.

Dalam gambar tersebut posisi keseimbangan terakhir terjadi pada tingkat harga PE dengan kurva permintaan dEd’E. karena di pasar tidak lagi terdapat keuntungan murni (masing-masing perusahaan hanya menerima keuntungan normal). Dalam posisi keseimbangan terakhir ini tidak ada motivasi bagi perusahaan baru untuk memasuki pasar. Dengan demikian. Masing-masing perusahaan yang ada di pasar pada dasarnya ingin berusaha untuk memaksimisasi keuntungannya masing-masing. dan melupakan reaksi yang terjadi pada perusahan-perusahaan pesaingnya. Akibatnya perusahaan yang semula menurunkan harga dan berharap dapat menjual outputnya lebih banyak. Hal ini membuat permintaan yang dihadapi masing-masing produsen di pasar menjadi berkurang. terlihat dari bergesernya kurva permintaan dari dd’ menjadi dEd’E. Pada titik ini PE = LAC. hanya dapat menjual output pada jumlah yang lebih sedikit dari yang diperkirakan sebelumnya. Suatu perusahaan dalam usahanya untuk memaksimisasi keuntungan berusaha menurunkan harga dan dengan harga ini ia mengharapkan dapat menjual output lebih banyak. Proses ini akan terjadi sampai kurva permintaan bersinggungan dengan kurva biaya rata-rata (LAC) atau berarti keuntungan murni bagi produsen tidak terdapat lagi. Tetapi jumlah output sebanyak yang diharapkannya dalam kenyataannya tidak dapat direalisasikan. semua perusahaan yang ada di pasar tersebut masing-masing dianggap bertindak secara bebas dan mereka masing-masing menurunkan harga secara serentak pada tingkat harga yang sama. Dengan demikian. dalam model ini tidak diperlukan adanya keluar/ masuk perusahaan baru ke pasar untuk mencapai posisi keseimbangan. karena semua perusahaan yang ada di pasar tersebut mempunyai struktur biaya dan permintaan yang sama. . Hanya saja dalam model ini dianggap tingkat harga yang sedang berlaku di pasar lebih tinggi dari tingkat harga keseimbangan. sehingga mereka juga mempunyai dorongan untuk mengerjakan hal yang sama juga.53 karena tidak adanya hambatan untuk memasuki pasar. Model 2 : Pencapaian keseimbangan melalui Persaingan Harga Dalam model ini dianggap jumlah perusahaan yang ada di pasar cukup memadai untuk terjadinya keseimbangan jangka panjang.

Ini berarti produsen masih akan tetap berperilaku dengan tetap akan menurunkan tingkat harga lagi (dalam usaha untuk memperoleh keuntungan maksimum) dan ia mengharapkan dapat menjual output dalam tingkat harga yang baru tersebut lebih banyak dari tingkat output sebelumnya walaupun relatif lebih rendah dari yang tingkat output yang benar-benar diharapkannya. Pada saat ini. Dalam keadaan seperti ini perusahaan baru tertarik untuk memasuki pasar dan ini terjadi terus sampai keuntungan yang diterima masing-masing perusahaan dalam . Chamberlin menyadari bahwa model yang realistis adalah model yang menganggap bahwa keseimbangan pasar terjadi melalui kombinasi antara penyesuaian harga (price adjusment) dari perusahaanperusahaan yang ada di pasar dan mekanisme keluar dari/ masuk ke pasar dari perusahaan-perusahaan baru. mungkin timbul pemikiran apakah perusahaan tidak belajar dari pengalaman di dalam mengantisipasi adanya penurunan harga yang sama antar perusahaan untuk masa-masa yang akan datang. Proses serupa ini akan terjadi terus sampai kurva permintaan yang dihadapinya bergeser ke kiri (menunjukkan permintaan yang berkurang) sebegitu rupa sehingga ia bersinggungan dengan kurva LAC.54 Dalam hal ini. Model 3 : Keseimbangan melalui Persaingan Harga dan Mekansime bebas keluar dari/ masuk ke Pasar. Dalam kasus ini dianggap misalnya keuntungan yang diterima produsen dalam jangka pendek adalah lebih dari normal (keuntungan murni atau π > 0). Ini disebabkan karena dengan adanya penurunan harga tersebut semua perusahaan yang ada di pasar juga melakukan hal yang sama. Hal ini akan menciptakan keseimbangan yang bersifat stabil (stable equilibrium) dan volume penjualan yag diharapkan (expected sales) sama dengan volume penjualan yang sebenarnya (actual sales). perusahaan hanya akan memperoleh keuntungan normal (P = LAC). Dalam model ini dianggap masing-masing perusahaan mempunyai rasa enggan untuk mengambil resiko dan tidak banyak memanfaatkan pengetahuan yang diperolehnya berdasarkan pengalaman. Di dalam dunia nyata. Penurunan harga lagi dari harga terakhir ini tidak akan menarik untuk dilakukan oleh produsen karena pada tingkat harga tersebut penerimaan produsen tidak lagi mampu menutup seluruh biaya produksi (P < LAC).

maka akibatnya masing-masing perusahaan menderita rugi dan bukannya mendapatkan keuntungan murni seperti yang diharapkan. bahwa perusahaan-perusahaan yang lain pun akan melakukan hal yang sama karena ia juga mempunyai motivasi yang sama dengan perusahaan itu. Namun. karena perusahaanperusahaan yang lain juga melakukan hal yang sama yaitu menurunkan harga sampai tingkat yang sangat rendah jauh di bawah LAC maka akibatnya hal itu hanyalah akan memperbesar kerugian yang diderita produsen saja. jelas dalam hal ini cepat-cepat dia akan keluar dari pasar.55 jangka panjang hanyalah keuntungan normal (π = 0). . dalam model ini karena masing-masing harga produsen memiliki anggapan bahwa apabila bertambah ia dan menurunkan maka volume penjualannya akan keuntungannya akan bertambah. Keluarnya beberapa perusahaan dari pasar akan terjadi terus sampai kurva permintaan bersinggungan dengan kurva AC pada suatu titik koordinasi tingkat harga dan output tertentu. maka akibatnya perusahaan hanya mendapatkan bagian pasar yang jumlahnya lebih sedikit dari Q*. Meskipun demikian karena di pasar banyak terdapat perusahaan-perusahaan lain. Tetapi disini perlu diperhatikan. Namun demikian. Apabila semua perusahaan yang ada di pasar itu terus menurunkan harga jual. Perusahaan dianggap masih percaya bahwa tingkat output Q* dapat dicapainya dengan menurunkan harga lagi. Kerugian yang sebenarnya diderita produsen dengan demikian akan menjadi lebih besar dan proses ini. Perusahaan yang mempunyai posisi keuangan lemah. selama tingkat harga masih lebih besar dari LAC maka ia tetap akan mendapatkan keuntungan murni dengan jalan menurunkan harga jual. akan berhenti sampai kurva permintaan bersinggungan dengan LAC pada suatu tingkat output tertentu (anggap saja misalnya Q*). Dengan demikian pada tingkat ini merupakan kondisi keseimbangan yang dapat dianggap stabil dimana pada titik ini masing-masing perusahaan hanya menerima keuntungan normal dan di pasar tidak ada dorongan lagi bagi perusahaan untuk keluar dari/masuk ke pasar. sedang perusahaan-perusahaan yang kuat akan tetap berada di pasar dan akhirnya dia akan memperoleh bagian pasar yang semakin besar. Jadi. Kurva permintaan yang dihadapinya akan kembali bergeser ke kanan (menunjukkan permintaan yang bertambah).

3. perusahaan bebas masuk dan keluar. Dalam hal ini. . (dengan asumsi bahwa perusahaan baru beralih ke pasar lain). terdapat beberapa hal yang dapat merintangi masuknya perusahaan baru ke dalam pasar. Perbandingan Antara Persaingan Monopolistik Dengan Persaingan Sempurna Bagaimana perbandingan antara persaingan monopolistik dan persaingan sempurna dalam hal efisiensinya? Dalam jangka panjang. Pada masing-masing struktur pasar.4. lalu apa bedanya? Perbedaannya terletak pada kurva permintaan yang dihadapi masing-masing perusahaan dalam kedua struktur pasar tersebut. baik perusahaan dalam persaingan monopolistik maupun dalam persaingan sempurna tidak dapat memperoleh laba positif tetapi hanya laba nol (laba normal).3. Dengan asumsi bahwa kedua perusahaan mempunyai kurva biaya yang serupa. jika perusahaan di dalam pasar menggunakannya untuk meyakinkan perusahaan yang akan masuk bahwa tidak akan menguntungkan untuk masuk ke pasar tersebut.56 3. contohnya mungkin menimbulkan rintangan masuk dengan meningkatkan loyalitas merk yang kuat. Rintanganrintangan tersebut seperti : Diferensiasi produk. Walaupun demikian. Harga diturunkan sampai perusahaan kecil dapat dibeli pada harga yang rendah. maksud untuk kembali menaikkan harga jika pelaku potensial sudah tidak ada lagi Rintangan dapat juga berupa penetapan harga predator (predatory pricing). diasumsikan perusahaan besar dapat membeli perusahaan yang lebih kecil. Untuk memahami hal ini dapat dilihat gambar 3. Rintangan bagi Para Pelaku Pasar untuk masuk (Barriers to Entry) Dalam pasar persaingan monopolistik. Kemungkinan menggunakan strategi keputusan penetapan harga juga mungkin menghalangi masuk ke pasar. seperti halnya dalam monopoli. kemudian perusahaan besar kembali menetapkan harga yang tinggi. 3. kurva biaya marginal (MC) memotong kurva penerimaan marginal (MR) pada tingkat output yang menyebabkan kurva biaya total rata-rata (AC) bersinggungan dengan kurva permintaan yang dihadapi masing-masing perusahaan. Perusahaan mungkin untuk beberapa waktu dengan menggunakan harga yang lebih rendah untuk mencapai tujuan ini.

perusahaan dalam persaingan monopolistik berproduksi pada tingkat yang lebih kecil daripada tingkat yang menghasilkan biaya rata-rata terendah (seperti dalam persaingan sempurna).57 Melihat gambar 3. kurva permintaan menyinggung titik terendah kurva biaya total rata-rata jangka panjang (LAC).3. Jadi. (a)). harga dan biaya rata-rata dalam persaingan monopolistik (P’ dalam gambar 3.3. kurva permintaan yang dihadapi perusahaan dalam persaingan sempurna adalah garis horizontal pada harga pasar. (b). Jika perusahaan-perusahaan tersebut mempunyai kurva biaya yang sama.3. P LMC LAC P c (a) Persaingan Sempurna P D=AR LMC e P” (b) D = AR=MR Persaingan Monopolistik P’ f LAC MR 0 q Q 0 Q q’ q’’ Q . (b)) lebih besar daripada harga dan biaya rata-rata dalam persaingan sempurna (P dalam gambar 3.3. Dalam jangka panjang. perusahaan dalam persaingan sempurna berproduksi pada biaya rata-rata terendah dalam jangka panjang atau dengan kata lain. (a). perusahaan menggunakan kapasitas penuh dalam berproduksi (q).. Jadi. perusahaan dalam persaingan monopolistik berproduksi lebih sedikit dan menetapkan harga lebih tinggi (P’q’) daripada perusahaan dalam persaingan sempurna (P”q”). perusahaan dalam persaingan monopolistik menghadapi kurva permintaan yang mempunyai kemiringan negatif karena produknya sedikit banyak berbeda dari produsen lainnya. Pada gambar 3. seperti yang ditunjukkan pada gambar 3.3.

b). karena tingkat produksi (q’) lebih sedikit daripada tingkat yang menghasilkan biaya rata-rata terendah (q”). . Kelebihan kapasitas ditunjukkan oleh selisih q’. Perusahaan tersebut dikatakan mempunyai kelebihan kapasitas (excess capacity).58 Gambar 3. Perbedaan lain antara persaingan monopolistik dengan persaingan sempurna adalah bahwa perusahaan dalam persaingan monopolistik sebenarnya lebih banyak mengeluarkan dana untuk advertensi dan kegiatan promosi lain untuk membedakan produknya dari produsen lain (differensiasi produk).3. Jadi industri ini beroperasi hanya pada 50 persen kapasitasnya.q”. sehingga kesejahteraan ekonomi akan meningkat pula. Tapi kenyataannya orang yang senang makan di restoran padang hanya sekitar 2500 orang per bulan. sehingga biaya ratarata per orang menjadi lebih tinggi karena sumber daya yang ada sering menganggur atau tidak digunakan. tetapi sebagian berpendapat bahwa dengan diferensiasi produk akan menguntungkan konsumen karena adanya pilihan yang lebih banyak. Kelebihan kapasitas berarti bahwa produsen sebenarnya dapat dengan mudah memenuhi permintaan yang lebih besar dan menurunkan biaya produksi rata-rata. sebenarnya 100 restoran padang di Indonesia dapat secara efisien melayani 5000 orang per bulan. Beberapa ekonom berpendapat bahwa persaingan monopolistik menghasilkan terlalu banyak pemasok dan diferensiasi produk seringkali hanya semu saja. maka nilai marginal dari kenaikan output akan melebihi biaya marginalnya. Persaingan Sempurna dan Persaingan Monopolistik Perusahaan dalam persaingan monopolistic berproduksi pada tingkat di mana MR = MC yaitu pada tingkat harga dimana kurva permintaan bersinggungan dengan kurva LAC yang relatif tinggi (titik f) dan tidak berproduksi pada biaya rata-rata terendah (titik e gambar 3.3. Karena nilai produksi marginal (MP) melebihi biaya produksi marginal. dimana sebenarnya dia mampu menghasilkan output lebih banyak dengah harga yang lebih murah (P”q”). Salah satu contohnya adalah usaha rumah makan. Misalnya. sehingga hal ini lah yang menyebabkan terjadinya inefisiensi penggunaan sumberdaya dalam persaingan monopolistik.

Jelaskan perbedaan yang sangat nyata antara karakteristik pasar persaingan sempurna dan persaingan monopolistik? 2. Jelaskan bagaimana proses tercapainya keseimbangan jangka panjang dalam persaingan monopolistik melalui persaingan harga dan mekanisme keluar dari dan masuknya perusahaan ke pasar? 7. Berapa laba maksimal/kerugian minimalnya? . Diketahui fungsi permintaan perusahaan X dalam persangan monopolistik : P = 100 – 2Q. Keuntungan apa saja yang diperoleh produsen dengan dilakukannya diferensiasi produk? 5. Apa yang dimaksud dengan diferensiasi produk ? 4. Jelaskan bagaimana cara yang dilakukan perusahaan dalam persaingan monopolistik untuk menghalangi perusahaan baru masuk ke pasar? 8. Jelaskan perbedaan antara persaingan sempurna dan persaingan monopolistik? 10. Dan TC = 5+2Q.59 SOAL-SOAL LATIHAN: 1. Perusahaan dalam persaingan monopolistik selalu beroperasi dengan kapasitas berlebih. Kombinasi harga dan tingkat output optimal yang memaksimalkan laba/meminimalkan kerugian? b. seorang produsen masih dimungkinkan untuk mempengaruhi harga pasar walaupun relatif lemah dibandingkan dengan produsen monopoli? 3. Jelaskan bagaimana proses tercapainya keseimbangan jangka panjang dalam persaingan monopolistik melalui masuknya beberapa perusahaan baru ke pasar? 6. Tentukan: a. Mengapa demikian? 9. Mengapa dalam pasar persaingan monopolistik.