WILAYAH KRITIS KEANEKARAGAMAN HAYATI DI INDONESIA

:
instrumen penilaian dan pemindaian indikatif/cepat bagi pengambil kebijakan

Sebuah studi kasus ekosistem pesisir laut

BAPPENAS Deputi Bidang Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup Direktorat Pengendalian Sumberdaya Alam dan Lingkungan Hidup Oktober 2004

Pengarah Dedi M. Masykur Riyadi Penanggung Jawab Agus Prabowo Tim Penulis - Medrizam - Sudhiani Pratiwi - Wardiyono Kontributor - Anton Wijonarno - Arief Wicaksono - Bambang Suherman - Sasmita Nugroho Ide desain sampul Agus Prabowo Tata letak Wardiyono Publikasi ini diterbitkan atas dukungan: United Nation Development Program (UNDP) INS/01/024 Project - IDEN

I

Pengantar

Dokumen ini merupakan salah satu initiatif yang dilakukan dalam rangka mengimplementasikan dokumen nasional Indonesia Biodiversity Strategy and Action Plan (IBSAP) yang diterbitkan oleh BAPPENAS pada tahun 2003. Sebagai produk dari sebuah proses kolaboratif, berbagai pemikiran dan pandangan dari berbagai pihak secara intensif dicurahkan bagi penyempurnaan buku ini. Untuk itu, diharapkan buku ini mampu memenuhi salah satu peran dan fungsinya sebagai salah satu bentuk implementasi dari rencana aksi IBSAP mengenai pengembangan sumber daya, teknologi dan kearifan lokal dalam pengelolaan keanekaragaman hayati 2003-2020. Terutama rencana aksi untuk program pemetaan kerusakan keanekaragaman hayati di pesisir laut dan pulaupulau kecil. Keanekaragaman hayati bagi manusia adalah pendukung kehidupan. Ia memberi manusia memperoleh ruang hidup, dan di dalam ruang hidup itu tersedia bekal kehidupan (flora, fauna, dan sebagainya) untuk dikelola secara bijaksana oleh manusia, dimana sebenarnya manusia sendiri adalah salah satu komponen keanekaragaman hayati. Meskipun begitu, masih banyak yang belum memahami pentingnya peran keanekaragaman hayati sebagai penopang kehidupan. Oleh sebab itu, saat ini sangat mendesak untuk dilakukan langkahlangkah penting peningkatan kesadaran publik terhadap fakta dan permasalahan keanekaragaman hayati (KH). Seluruh komponen masyarakat harus memahami biaya sosial dan biaya lingkungan dari kemerosotan keanekaragaman hayati. Prioritas layak diberikan pada pemberdayaan konstituen keanekaragaman hayati di tingkat lokal. Atas dasar kebutuhan diatas, buku ini disusun sebagai dokumentasi suatu proses kegiatan identifikasi kawasan yang kritis keanekaragaman hayatinya. Dilengkapi dengan manual aplikasi sistem informasi geografis (SIG) sebagai salah satu

atas segala bantuan. Peran serta semua pihak masih dibutuhkan untuk dapat memberikan masukan agar penyusunan buku selanjutnya dapat lebih baik dan lebih bermanfaat. Dokumen ini masih jauh dari sempurna. Akhir kata. 1 September 2004 Tim Penulis .ii metode pemindaian cepat untuk pengambil kebijakan. yang tidak bisa saya sebutkan satu per satu disini. kami mengucapan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada semua pihak. kerja keras dan dedikasi yang tinggi dalam rangka menyelesaikan kegiatan buku ini. kontribusi. diharapkan buku ini bisa dijadikan sebagai salah satu referensi untuk mencari data dan menyusun informasi mengenai kawasan yang kritis KH di wilayah masing-masing.

. . . . . . .1. . . . . .3. . . . . . 10 2. . . . . 16 2. . . . . . . . . . . . . 9 2. . . .3 Keluaran . . . . . . . 7 2. . . . . 12 2. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .4. . . . . .4. . . . 6 2. . . . . . . . . . . . . . . . . 1 1. 21 . . .1 Faktor Teknis . . . . . . . . .1. . . . . . . . . . . . . . .2. .iii Daftar Isi Kata Pengantar Daftar Isi Daftar Tabel Bagian Pertama: Pendahuluan 1. . . . . . . . . . . . . . . . . . .1 Sejarah . . . . . . . . .3. . . . . . . . . . . . . . . . 14 2. . . . . . . . . . . . . .2 Kebijakan Pengelolaan Keankearagaman Hayati Di Indonesia. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 11 2. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 16 2. . . . . . . . . 3 Bagian Kedua: Keanekaragaman Hayati Di Indonesia 2. . .2 Tujuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2 1. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 12 2. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Pemilihan Wilayah Studi . . . . . . . . . . .1 Keanekaragaman Hayati: definisi dan pemahaman akan nilainya. . . . .2 Faktor Struktural . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .2 Data Dan Informasi Keanekaragaman Hayati Untuk Pengambil Keputusan . 6 2. . . . . . .1 Definisi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 21 a. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .1 Latar Belakang . . .1 Inisiatif Yang Sudah Dilakukan . . .4 Metodologi Penulisan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 19 Bagian Ketiga: Identifikasi Wilayah Kritis Keanekaragaman Hayati Pesisir Laut Di Indonesia: sebuah studi kasus ekosistem pesisir laut 3. . . . . . . . . 2 1. .1 Pengantar Studi Kasus . . . . . . . . . . . . . . . . .4 Gambaran Ketersediaan Data Dan Pengembangan Sistem Informasi Keanekaragaman Hayati . . . . . . . . . . .2 Nilai Keanekaragaman Hayati. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .2. . . . . . .3 Faktor-Daktor Yang Mempengaruhi Kondisi Keanekaragaman Hayati Di Indonesia . . .2 Peraturan Perundangan Yang Terkait Dengan Keanekaragaman Hayati Di Indonesia . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Mangrove . . 35 b. . . . . 24 c. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Prakarsa-Prakarsa Penanganan Krisis Keanekaragaman Hayati Pesisir-Laut . . . . . . . .2. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .2 3. . . Padang Lamun . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 63 . . . . 43 a. . . . . . . . 43 b. . . 30 Penjajakan Kebutuhan Data Dan Informasi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .2 'Small step toward a far jump’ . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .4 b. . . 32 c. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .2 3. . . . . . . 51 4. . . . . . . . . 33 Pengumpulan Data . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Tujuan Studi . . . . . . . . . . . . . . . . Perkiraan Kemerosotan Keanekaragaman Hayati Pesisir-Laut Indonesia . . . . . . . . . . . . . . . . .1 3. . . . . . . . . . . . . . . . . . .3 3. . . . . . . . . 52 Daftar Pustaka dan Lampiran Daftar Pustaka . . . . . . . . . . . . . . . . 31 b. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Kategorisasi Data. . . . . . . . . . . . . . Sebaran Wilayah Kritis Keanekaragaman Hayati Pesisir-Laut . . . . . . 25 a. . . . . . Kategorisasi Data. . . . . . . . 42 Hasil Analisa . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 26 Metodologi . . . . . . . . . . . . Terumbu Karang . . . . . .3. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 24 Kondisi Saat Ini . . . . . . . . . . . . . 61 Lampiran B Peta sebaran wilayah krisis lingkungan laut dan pesisir . .3 3. . 31 a. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .3. . . . . . . . . . . . Kekayaan Keanekaragaman Hayati Pesisir-Laut Indonesia . . . . . . . . . 23 b. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .2 3. . . . . . . . . . . Pertanyaan Kunci Dan Identifikasi Kebutuhan Data . . . . . . 22 Gambaran Umum Keanekaragaman Hayati Pesisir Dan Laut . . . . . . . . . . . . . . . . . . 40 c. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .1 3. . . . . . . . . . . . 35 a. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 34 Pengolahan Data . . . Identifikasi Sumber Data . . . . . . . . . . . . 23 Keanekaragaman Hayati Pesisir Dan Laut Indonesia . . . . . . . . 49 Bagian Keempat: Penutup 4. . Content Analysis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Alur Pengisian Data . . .iv 3. . Jenis Krisis Dan Ancamaan Keanekaragaman Hayati Pesisir-Laut Di Indonesia. . . . . . . . . . . . . .3. . . . . . 25 b. . . . . . . 23 a. . . 45 c. 57 Lampiran A Daftar ringkas sebagian proyek dan program lingkungan laut dan pesisir (sedang berjalan dan yang sudah selesai). . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .2. . .1 Catatan Dari Proses Studi. . . . . . . . . . . . . . .

. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .5. . . . . . . . . . . . . . . Skema proses dari metodologi studi kasus . . .4. . . . . . . . . . 48 . .Gambaran umum prakarsa dan tindakan intervensi di wilayah pesisir-laut. Diagarm alur pengisian data pangkalan data . . . . .Ragam tindakan dari prakarsa-prakarsa penanganan krisis keanekaragaman hayati pesisir-laut . . . . . . . Rangkuman kritis kehidupan manusia wilayah pesisir-laut . . . . . . . . . . 22 Tabel 3. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .1. . . . . . . . . .2. . . . . . . . Rangkuman kritis keanekaragaman hayati spesies wilayah pesisirlaut . . . . . . .2. . . . . . . . . . . . . . .6. . . . . . .6. . . . .9. . . . . . . . 50 Gambar 3. . . . . . . . . 41 Gambar 3. . . . . . . . . . . . . . . . 44 Tabel 3. . . . . . . . . . . . . . . . . . 38 Tabel 3. . . . . . . 45 Gambar 3. . . . . . . .Usulan matriks klasifikasi ekosistem pesisir-laut-pulau kecil . . . 30 Gambar 3. . .3. . . . Rangkuman kritis keankekaragaman hayati ekosistem wilayah pesisir-laut . . . .Ringkasan informasi keanekaragaman hayati peisir dan laut Indonesia . . . . . . . 35 Tabel 3. . . . . . . . . Sebagian dari daftar berita dalam tabel artikel media massa dalam pangkalan data. . . .Kategori krisis keanekaragaman hayati . . . . . . . . . . . . . . 27 Tabel 3.1. . . . . . . .Ringkasan statistika geografik Kepulauan Indonesia . .4. . . . . . . . .Mengapa dibutuhkan perhatian dan penanganan khusus terhadap masalah keanekaragaman hayati pesisir-laut . 47 Gambar 3. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 9 Tabel 3. . . .8. . .5. . . Gambaran besar lingkungan pesisir-laut kritis di Indonesia berdasarkan rekapitulasi data yang dikumpulkan hingga April 2004 . . . Skema hubungan dalam struktur pangkalan data . . 41 Gambar 3. .8. .3. . . 42 Gambar 3. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 27 Tabel 3. . . . . . . . . . . . . . . . . . .v Daftar Tabel dan Gambar Tabel 2. . . . . . . . . . . . .1. . . . . . . . . . . .7. . . . . . . . . Contoh pengisian form pangkalan data MS Access untuk mengelola data temuan . . . . 46 Gambar 3. . . . . . . . . . . . . . 40 Tabel 3. .Perbedaan antara nilai keanekaragaman hayati global dan lokal . . . . . . . sebagian besar adalah proyek pemerintah . . . . 43 Gambar 3.Bentuk ancaman terhadap keanekaragaman hayati . 38 Tabel 3. . . . . . . . . .7. . .9. . . .Rangkuman wilayah kritis keanekaragaman hayati peisisr-laut di Indonesia . . . . . . . . .

vi .

Untuk mencapai visi tersebut. pada tahun 2003. terkini.1 Bagian Pertama Pendahuluan 1. Namun nampaknya sampai saat ini kita masih belum mampu menjawab dengan tepat pertanyaan-pertanyaan seperti: seberapa besar keanekaan sumberdaya hayati kita? Bagaimana sebaran potensi sumberdaya hayati kita? Dimana saja lokasinya? Apakah jenis-jenis sumberdaya hayati tersebut masih punya kemampuan lestari? dan lain sebagainya. Indonesia telah mengeluarkan sebuah dokumen Indonesian Biodiversity Strategy and Action Plan (IBSAP). diperlukan pemahaman yang menyeluruh atas kekayaan yang dimiliki.1 Latar Belakang Sebagai salah satu negara mega biodiversity. Saat ini. relevan dan menyeluruh untuk mendukung pelaksanaan rencana aksi IBSAP kedepan yang kongkrit dan mendukung pengambilan keputusan dalam rangka mewujudkan pembangunan yang berkelanjutan bagi kesejahteraan bangsa. Sebagai produk dari sebuah proses kolaboratif yang cukup lama. hampir 20 bulan. yang paling mendesak ialah dimanakah wilayah-wilayah kritis keanekaragaman hayati yang perlu segera . dokumen IBSAP merupakan dokumen strategis bangsa Indonesia tentang visi ke depan pengelolaan keanekaragamanan hayatinya. Data dan informasi perlu disajikan scara cepat.

2 ! Tujuan mengembangkan alternatif cara pemindaian wilayah kritis keanekaragaman hayati secara cepat untuk mendukung pengambilan keputusan.2 ditangani? Karena tiap tahun. jenis yang masuk Red List akibat semakin langka dan terancam punah semakin bertambah. Sistem informasi ini diperlukan sebagai acuan bagi pemerintah di pusat maupun daerah agar perumusan kebijakan dan program pembangunan SDA dan LH lebih komprehensif.dan Peta Sebaran wilayah Pesisir Kritis Keanekaragaman Hayati di Indonesia. Selain itu.q Direktorat Pengendalian Sumberdaya Alam dan Lingkungan Hidup dengan dukungan United Nation Development Program (UNDP) telah mencoba melakukan studi untuk mengisi gap dalam penyediaan data dan sistem informasi ini. Penurunan mutu dan jumlah keanekaragaman hayati (KH) serta dampaknya terhadap keadaan fisik dan sosio-ekonomik merupakan indikasi terhadap kebutuhan mendesak terhadap perencanaan dan pengelolaan terintegrasi di Indonesia. menyajikan informasi terkini. penelitian dan kajian yang lebih ekstensif tentang kekayaan dan sumbersumber keanekaragaman hayati.3 ! ! ! Keluaran Dokumentasi proses studi kasus KH di Kawasan Pesisir-Laut sebagai pembelajaran Panduan aplikasi SIG untuk identifikasi wilayah kritis KH di Indonesia. BAPPENAS dalam hal ini Deputi Bidang Sumberdaya Alam dan Lingkungan Hidup c. ! ! 1. sinergis (antar sektor). Dokumentasi proses studi ini berikut hasilnya disajikan dalam buku ini sebagai media untuk berbagi pengalaman dengan para penggiat di bidang keaneka ragaman hayati. 1. . menyusun suatu instrumen cara pemindaian wilayah kritis keankearagaman hayati dengan menggunakan aplikasi SIG dan informasi publik yg tersedia. dan tepat. relevan dan menyeluruh tentang wilayah kritis keanekaragaman hayati dalam bentuk sistem informasi geografis. diperlukan juga perlindungan dan pemantauan yang lebih baik. cepat. serta prakarsa dan kerja-kerja pengembangan masyarakat yang lebih intensif untuk memberdayakan dan memperbaikinya. Salah satu faktor yang menyebabkan terjadinya hal ini adalah tidak adanya suatu sistem informasi yang terintegrasi antara instansi terkait di pusat dan daerah.

proses pengolahan data dan alat analisis yang digunakan. merupakan gambaran ringkas mengenai definisi. proses pengumpulan data. kebijakan. tujuan. nilai.3 1. pada bab ini diuraikan mengenai catatan proses studi dari aspek kelebihan dan kekurangannya serta catatan penulis sebagai penutup Bagian kedua: Bagian ketiga: Bagian keempat: . dan keluaran disusunnya buku ini. kategorisasi data. Pada bab ini juga disajikan hasil analisis berupa identifikasi wilayah kritis keanekaragaman hayati di Indonesia dan model basis data yang dikembangkan.4 Metodologi Penulisan Buku ini disusun dengan alur penulisan sebagai berikut: Bagian kesatu: menjelaskan mengenai latar belakang. membahas mengenai studi kasus KH di Kawasan Pesisir dan Laut termasuk metodologinya yang meliputi identifikasi kebutuhan data dan informasi. kondisi serta faktor-faktor yang bisa mempengaruhi kondisi keanekaragaman hayati di Indonesia. identifikasi sumber data.

4 .

1 Data dan informasi yang diuraikan dalam sub-bab ini diambil dan diringkas dari buku Indonesia Biodiversity Strategy and Action Plan (IBSAP) 2003 dan berbagai sumber.5 Bagian Kedua Keanekaragaman Hayati di Indonesia1 Uraian dalam bab II ini dimaksudkan untuk memberikan suatu pengantar ringkas bagi pembaca untuk memahami berbagai aspek dari keanekaragaman hayati (KH) seperti definisi. nilai. kebijakan yang terkait. Uraian dalam bab ini juga diharapkan bisa mengantar pembaca untuk memahami metodologi penilaian dan pemindaian cepat dalam upaya mencermati tingkat ke kritisan keanekargaman hayati disuatu wilayah yang akan diuraikan pada bab selanjutnya. Metode pemindaian cepat ini merupakan salah satu inisiatif untuk pengembangan sistem informasi KH dalam konteks peta sebaran wilayah kritis pesisir keanekaragaman hayati di Indonesia sebagai studi kasus. . Dari pemahaman aspek-aspek ini diharapkan dapat tumbuhnya kesadaran akan pentingnya ketersediaan data dan pengembangan Sistem Informasi keanekaragaman hayati yang dapat mendukung pengambilan keputusan untuk pemanfaatan secara lestari dann pengelolaan yang berkelanjutan. gambaran umum kemerosotan dan penyusutannya.

ekonomi dan lingkungan serta aspek sistem pengtahuan dan etika. Keanekaragaman spesies: adalah keanekaan spesies organisme yang menempati suatu ekosistem. di darat maupun di perairan.1. dan kaitan di antara berbagai aspek ini. Gen adalah faktor ! ! 2 Uraian mengenai definisi dan pemahaman akan nilai diambil dan diringkas dari buku Indonesia Biodiversity Strategy and Action Plan (IBSAP) 2003. dan tingkat genetik (3). yaitu mencakup aspek sosial. hewan dan mikroorganisme) berinteraksi dan membentuk keterkaitan dengan lingkungan fisiknya. Terdapat tiga pendekatan membaca keanekaragaman hayati.1 2. Keanekaragaman hayati mencakup semua bentuk kehidupan di muka bumi. .1 Keanekaragaman hayati: definisi dan pemahaman akan nilainya2 Definisi Pengertian atau definisi Keanekaragaman hayati dapat diartikan dari berbagai aspek. Keanekaragaman hayati ialah fungsi-fungsi ekologi atau layanan alam. mulai dari makhluk sederhana seperti jamur dan bakteri hingga makhluk yang mampu berpikir seperti manusia. uraian dibawah ini setidaknya mewakili beberapa diantaranya : ! ! ! ! ! Keanekaragaman hayati adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan keanekaan bentuk kehidupan di bumi. Dengan demikian masing-masing organisme mempunyai ciri yang berbeda satu dengan yang lain. Keanekaragaman hayati merujuk pada aspek keseluruhan dari sistem penopang kehidupan. Keanekaan sistem pengetahuan dan kebudayaan masyarakat juga terkait erat dengan keanekaragaman hayati. di mana makhluk atau organisme hidup (tumbuhan. interaksi di antara berbagai makhluk hidup serta antara mereka dengan lingkungannya. daratan maupun perairan. Berikut uraiannya: ! Keanekaragaman ekosistem: mencakup keanekaan bentuk dan susunan bentang alam. Keanekaragaman genetis: adalah keanekaan individu di dalam suatu spesies. Keanekaan ini disebabkan oleh perbedaan genetis antarindividu. yakni tingkat tingkat ekosistem (1).6 2. tingkat taksonomik atau spesies (2). berupa layanan yang dihasilkan oleh satu spesies dan/atau ekosistem (ruang hidup) yang memberi manfaat kepada spesies lain termasuk manusia (McAllister 1998).

7 pembawa sifat yang dimiliki oleh setiap organisme serta dapat diwariskan dari satu generasi ke generasi berikutnya.1. misalnya nilainya dari segi etika agama.edu/fish/tropical/JSA/terms1. banyak kalangan. baik pecinta alam maupun wisatawan. dan taksonomi adalah ilmu yang mengklasifikasikan seluruh makhluk hidup di dunia. Berbagai agama dunia menganjurkan manusia untuk memelihara alam ciptaan Tuhan. bersedia mengeluarkan sejumlah uang untuk mengunjungi taman-taman nasional guna melihat satwa di habitat aslinya. Nilai Keanekaragaman Hayati Keanekaragaman hayati memiliki beragam nilai atau arti bagi kehidupan. Ia tidak hanya bermakna sebagai modal untuk menghasilkan produk dan jasa saja (aspek ekonomi) karena keanekargaman hayati juga mencakup aspek sosial.htm .2 Pusat Asal-usul: adalah wilayah geografis tempat suatu takson3 berasal atau pertama kali berkembang. Ada beberapa hal lain yang perlu dipahami mengenai keanekaragaman hayati. pusat keanekaragaman. Pusat Keanekaragaman4: kawasan geografis yang mempunyai keanekaragaman spesies atau genetis yang tinggi. Pusat Endemisme: kawasan geografi dengan jumlah spesies endemik yang tinggi pada tingkat lokal5. Berdasarkan uraian tersebut. aspek sistem pengtahuan. 5 Definisi pusat asal-usul. pusat endemisme diambil dari web www. tetapi berkaitan dengan beberapa faktor berikut: ! ! ! Faktor hak hidupnya sebagai salah satu bagian dari alam. 1991). meskipun mereka tidak mendapatkan manfaat ekonomi dari kegiatan tersebut. yaitu: ! ! ! 2. berikut ini setidaknya ada 6 nilai keanekaragaman hayati yang bisa diuraikan: a) Nilai Eksistensi Nilai eksistensi merupakan nilai yang dimiliki oleh keanekaragaman hayati karena keberadaannya (Ehrenfeld. dan Faktor estetika bagi manusia. 3 Takson adalah unit dalam klasifikasi taksonomi. Contoh keterkaitan ketiga tingkat keanekaragaman hayati tersebut dapat dilihat pada kawasan yang mempunyai keanekaan ekosistem yang tinggi.flmnh. dan etika serta kaitan di antara berbagai aspek ini. Nilai ini tidak berkaitan dengan potensi suatu organisme tertentu. lingkungan.ufl. Faktor yang dikaitkan dengan etika. biasanya juga memiliki keanekaragaman spesies yang tinggi dengan variasi genetis yang tinggi pula. 4 Pusat keanekaragaman belum tentu juga sebagai pusat asal-usul. Misalnya.

Sebagai contoh Dari nilai komsumtif ini ialah pemanfaatan keanekaragaman hayati untuk pemenuhan kebutuhan sandang. Keanekaragaman hayati bisa memberikan manfaat jasa nilai lingkungan jika keanekaragaman hayati dipandang sebagai satu kesatuan. hutan. e) Nilai Konsumtif Manfaat langsung yang dapat diperoleh dari keanekaragaman hayati disebut nilai konsumtif Dari keanekaragaman hayati. penjaga kesuburan tanah melalui pasokan unsur hara dari serasah hutan. pola konsumsi dan asupan teknologi. Potensi keanekaragaman hayati dalam memberikan keuntungan bagi masyarakat di masa datang ini merupakan nilai pilihan (Primack dkk.misalnya. 1998). Nilai ini acap terkait dengan nilai sosio-kultural dan juga nilai pilihan. dimana ada saling ketergantungan antara komponen di dalamnya. 6 Nilai pilihan. namun seiring dengan perubahan permintaan. Spesies atau kawasan tertentu sengaja dipertahankan dan diwariskan turun temurun untuk menjaga identitas budaya dan spiritual kelompok etnis tertentu atau sebagai cadangan pemenuhan kebutuhan mereka di masa datang. . memungkinkan manusia untuk mengembangkan pilihannya dalam upaya beradaptasi menghadapi perubahan lingkungan fisik maupun sosial. Sebagai contoh jasa ekologis . pangan maupun papan. mempunyai beberapa fungsi bagi lingkungan sebagai: ! ! ! pelindung keseimbangan siklus hidrologi dan tata air sehingga menghindarkan manusia dari bahaya banjir maupun kekeringan. pencegah erosi dan pengendali iklim mikro.8 b) Nilai Jasa Lingkungan Nilai jasa lingkungan yang dimiliki oleh keanekaragaman hayati ialah dalam bentuk jasa ekologis bagi lingkungan dan kelangsungan hidup manusia. yang juga dapat diartikan sebagai tabungan. d) Nilai Pilihan6 Keanekaragaman hayati menyimpan nilai manfaat yang sekarang belum disadari atau belum dapat dimanfaatkan oleh manusia. nilai ini menjadi penting di masa depan.. c) Nilai Warisan Nilai warisan adalah nilai yang berkaitan dengan keinginan untuk menjaga kelestarian keanekaragaman hayati agar dapat dimanfaatkan oleh generasi mendatang. salah satu bentuk dari ekosistem keanekaragaman hayati.

9 f) Nilai Produktif Nilai produktif adalah nilai pasar yang didapat dari perdagangan keanekaragaman hayati di pasar lokal. Konvensi ini 7 dirangkum dari berbagai sumber 8 Sumber: Penjelasan Umum UU No. Konvensi PBB mengenai Keanekaragaman Hayati (KKH atau United Nations Conventions on Biological Diversity) merupakan salah satu produk Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Bumi 1992 di Rio de Janeiro.1. Persepsi dan pengetahuan mengenai nilai pasar ditingkat lokal dan global berbeda. Perbedaan antara nilai keanekaragaman hayati global dan lokal dapat dilihat pada Tabel 2.5/1994. 2000. Brazil8. Tabel 2. nasional maupun internasional. dengan atau tanpa pemanfaatan berkelanjutan Biasanya tidak ada kelompok pengguna khusus Spesies endemik dan langka diberi nilai tinggi Fokus pada genotip (informasi genetis) Keanekaragaman hayati yang liar dan budidaya (pertanian) diperlakukan berbeda Sumber: Vermuelen dan Koziell. Di tingkat global. nilai keanekaragaman hayati lokal belum terdokumentasikan dengan baik sehingga sering tidak terwakili dalam perdebatan maupun perumusan kebijakan mengenai keanekaragaman hayati di tingkat global (Vermeulen dan Koziell.1 Kebijakan pengelolaan keanekaragaman hayati di 7 Indonesia Sejarah Upaya awal untuk mengarusutamakan pendekatan pengelolaan keanekaragaman hayati secara lestari telah dilakukan baik ditingkat global maupun lokal. 2002. UNEP dan WCMC. Pada umumnya. Perbedaan antara nilai keanekaragaman hayati global dan lokal GLOBAL Nilai pemanfaatan tidak langsung dan nonpemanfaatan adalah prioritas LOKAL Nilai pemanfaatan langsung sama penting atau lebih penting daripada nilai nonpemanfaatan dan pemanfaatan tidak langsung Penekanan pada pemanfaatan berkelanjutan Ada kelompok pengguna khusus Spesies endemik mempunyai nilai sama dengan spesies lain Fokus pada fenotip (sifat yang dapat dilihat) Tidak ada batasan perlakuan antara keanekaragaman hayati liar dan hasil budidaya Penekanan pada konservasi. 2002).1. 2.2 2. KLH .2.

Pada saat yang hampir bersamaan. termasuk akses yang memadai serta alih teknologi. ! Menerapkan pendekatan ekosistem. tahun 1993 Kantor Menteri Negara Lingkungan Hidup (KMNLH sekarang Kementrian Lingkungan Hidup. UU No. yaitu UU No. ! Dll. Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (BAPPENAS) menerbitkan Rencana Aksi Keanekaragaman Hayati untuk Indonesia (Biodiversity Action Plan for Indonesia 1993 .biodiv. Dokumen BAPI ini pada tahun 2003 direvisi menjadi dokumen Indonesia Biodiversity Strategy and Action Plan (IBSAP) juga oleh BAPPENAS. Kesepakatan lain yang ditandatangani oleh pemerintah di tingkat internasional ialah: Misalnya. dan (3) pembagian keuntungan yang adil dan merata dari penggunaan sumber daya genetis. (2)pemanfaatan berkelanjutan dari komponennya.48/1991. Perundangan ini belum dapat dikatakan komprehensif karena cakupannya masih berbasis kehutanan dan pelestarian hanya di kawasan lindung. 5/1990 tentang Pelestarian Sumber Daya Hayati dan Ekosistemnya yang mengatur konservasi ekosistem dan spesies terutama di kawasan lindung. kebijakan mengenai pelestarian keanekaragaman hayati adalah UU No. ! Memfasilitasi partisipasi masyarakat adat dan lokal dalam pelaksanaan KKH. KLH) menerbitkan Strategi Pengelolaan Keanekaragaman Hayati. untuk : ! Membuat strategi dan rencana aksi nasional (seperti BAPI 1993 dan IBSAP 2003). melalui ratifikasi dalam bentuk UU No. Ditingkat nasional. Padahal di luar kawasan lindung banyak sekali eksosistem yang mengalami ancaman yang setara.5/1990. pemerintah meratifikasi CITES (Konvensi Perdagangan Internasional Spesies Flora dan Fauna Liar yang Terancam. ! Mendukung pengembangan kapasitas bagi pendidikan dan komunikasi keanekaragaman hayati. Tiga kebijakan. Misalnya. 43/1978 dan Konvensi Ramsar mengenai Lahan Basah melalui Keppres No. dan memperkuat kapasitas nasional serta lokal. ada beberapa kebijakan yang diharapkan dapat menjadi panduan komprehensif bagi pengelolaan keanekaragaman hayati. Sesuai dengan tujuannya KKH mewajibkan negaranegara yang meratifikasinya. Tujuan utama dari KKH yaitu: (1)konservasi keanekaragaman hayati. 5/1994. Dokumen ini telah didokumentasikan oleh sekretariat UNCBD sebagai dokumen nasional Indonesia (lihat: http://www. dan melalui sumber pendanaan yang sesuai.org/world/report. bilamana memungkinkan.aspx? Type=all&alpha=1). Pada awal 1990an. Kementerian Lingkungan Hidup (KLH) adalah fokal point nasional bagi pelaksanaan KKH. Convention on International Trade in Endangered Species of Wild Flora and Fauna) melalui Keppres No.10 mulai berlaku di Indonesia sejak tahun 1994. termasuk Indonesia.5/1994 dan IBSAP 2003 merupakan serangkaian upaya yang apabila dijalankan dapat menjadi sarana bagi .BAPI 1993). ! Mengembangkan peraturan tentang akses pada sumber daya genetis dan pembagian keuntungan yang adil.

Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Penggunaan Jenis Kehidupan Liar. Undang Undang Nomor 12 Tahun 1992 Tentang Sistem Budidaya Tanaman .2 Peraturan Perundangan Yang Terkait Dengan Keanekaragaman Hayati di Indonesia9 Sejak tahun 1984 pemerintah telah mengeluarkan peraturan perundangan yang terkait dengan keanekaragaman hayati. Undang Undang Nomor 5 Tahun 1990 Tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati Dan Ekosistemnya. dan Undang Undang Nomor 24 Tahun 1992 Tentang Penataan Ruang. Taman hutan Nasional Dan Taman Wisata Alam. Undang Undang Nomor 41 Tahun 1999 Tentang Kehutanan. 2. Peraturan Pemerintah RI Nomor 51 Tahun 1993 Tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan. dan Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 1984 Tentang Pengelolaan Sumber Daya Alam Di Dalam Zone Ekonomi Eksklusif Indonesia.go.2. Peraturan Pemerintah RI Nomor 13 Tahun 1994 Tentang Perburuan Satwa Buru. Peraturan Pemerintah RI Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Pemanfaatan Tumbuhan dan Satwa Liar .menlh. 9 Sumber: situs Balai Kliring KH (http://www.htm) . Peraturan Pemerintah Nomor 68 Tahun 1998 tentang Suaka Alam Dan Daerah Perlindungan Alam. Peraturan Pemerintah RI Nomor 25 Tahun 2000 Tentang Kewenangan Propinsi Sebagai Daerah Otonom. Undang-undang ! ! ! ! ! ! ! Undang Undang Nomor 5 Tahun 1994 Tentang Pengesahan United Nations Convention On Biological Diversity. 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah. Peraturan Pemerintah ! ! ! ! ! ! ! ! ! Peraturan Pemerintah RI Nomor 18 Tahun 1994 Tentang Pengusahaan Pariwisata Alam Di Zona Pemanfaatan Taman Nasional .11 pengelolaan keanekaragaman hayati secara berkelanjutan. Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 1999 Tentang Pelestarian Jenis Tumbuhan dan Satwa . Berikut ini adalah daftar peraturanperaturan tersebut yang diklasifikasikan berdasar bentuk perundangannya: a. b. Undang Undang Nomor 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup.id/bk/peraturan/peraturan. Undang Undang Nomor.

yang dilindungi maupun yang tidak. Adapun penjelasannya adalah sebagai berikut: 2. Keputusan Menteri ! Keputusan Menteri Bersama Menteri Pertambangan Energi dan Menteri Kehutanan Nomor 110/12/702.1 Faktor Teknis Ada 3 (tiga) aspek yang masuk kedalam kategori faktor teknis yaitu kegiatan manusia. Ketiga aspek ini diperkirakan mampu menimbulkan kerusakan dan kepunahan keanekaragaman hayati seperti yang diuraikan berikut ini: a. juga marak di Indonesia. yang satu dengan yang lainnya saling berkaitan. Di kawasan laut. pemahaman dan kepedulian yang rendah: Sebagian lapisan masyarakat kurang memiliki kesadaran dan pemahaman tentang makna penting keanekaragaman hayati bagi kehidupan seharihari maupun sebagai aset pembangunan. 2002. serta perdagangan flora dan fauna. teknologi yang digunakan. Krisis keanekaragaman hayati ini bisa disebabkan oleh berbagai faktor. 10 Sumber: Wicaksono. Faktor-faktor ini dikelompokkan menjadi dua kategori. 2004 . Pemanfaatan berlebih: Pemanfaatan sumber daya sering dilakukan tanpa mempertimbangkan daya dukung lingkungan. terjadi pencurian ikan. dan kondisi alam itu sendiri. Kompas 15 Februari 2003).12 c. sebagian besar oleh kapal asing yang nilainya diperkirakan antara US$ 3 sampai 4 miliar atau Rp.3.M/PE/1991 dan Nomor 346/Kpts. Ketidaktahuan ini menimbulkan sikap tidak peduli yang mengarah pada perusakan keanekaragaman hayati. Pemungutan dan perdagangan ilegal: Contoh jelas tentang hal ini adalah penebangan liar.3 Faktor-faktor yang Mempengar uhi Kondisi 10 Keanekaragaman Hayati di Indonesia Kekayaan sumberdaya hayati Indonesia saat ini diperkiraan sedang mengalami penurunan dan kerusakan. 2. d. Keputusan Presiden ! Keppres Nomor 32 Tahun 1990 Tentang Pengelolaan Kawasan Lindung. yaitu faktor teknis dan faktor struktural. 36 triliun (Kwik. Faktor kegiatan Manusia ! ! ! Kesadaran.11/1991 tentang pedoman pengaturan bersama usaha pertambangan dan energi dalam kawasan hutan.

Tekanan jumlah dan kualitas penduduk ini akan semakin mengancan keanekaragaman hayati laut dan pesisir. pemukiman. Namun. Pola pemanfaatan yang tidak bijaksana akan ancaman bagi kelestarian keanekaragaman hayati. Tekanan penduduk: Indonesia merupakan negara terpadat keempat di dunia dengan populasi mencapai 203 juta orang pada tahun 2000. Hal ini terjadi terutama karena konversi habitat alami untuk berbagai kepentingan pembangunan. Kualitas SDM yang rendah ini merupakan salah satu penyebab tingginya tingkat kemiskinan di negara ini. Lebih dari 60% atau sekitar 140 juta penduduk Indonesia hidup di wilayah pesisir dan laut dan kehidupan mereka bergantung pada sumber daya hayati laut dan pesisir (Dahuri. Kemiskinan dan keserakahan: kualitas sumber daya manusia (SDM) yang masih rendah. penyelundupan flora dan fauna yang dilindungi serta konversi habitat alami untuk proyek-proyek pembangunan ekonomi. Monokulturisme11 dalam budidaya dan pemanfaatan: Pola monokultur ini mengarah pada ketidakseimbangan dan akhirnya menimbulkan keterancaman spesies serta erosi keanekaragaman genetik. 1993). tingkat pertumbuhannya diperkirakan 1. Untuk penghidupannya. b. Demikian pula. dan Sulawesi Selatan. merupakan ancaman bagi kelestarian keanekaragaman hayati (KLH. pangan. 2002). 2000). 11 Monokultur. Hampir semua daya dukung ini berasal dari alam yang berkaitan sangat erat dengan KH. penebangan berlebih yang resmi maupun ilegal. karena tingkat kemiskinan tertinggi biasanya terdapat di pedesaan. jumlah penduduk yang tinggi ini memerlukan dukungan sandang. Pemilihan Teknologi Beberapa jenis teknologi. pelabuhan dan industri. Misalnya. . degradasi hutan mangrove untuk dikonversi menjadi tambak. lahan pertanian. dan upaya budidayanya dilakukan. papan serta ruang untuk beraktivitas.13 ! ! ! ! Konversi habitat alami: Diperkirakan sekitar 20-70% habitat alami Indonesia sudah rusak (Bappenas. Sikap serakah inilah yang menjurus pada gejala tangkap lebih di beberapa perairan laut. seperti yang umum terjadi di pesisir timur Sumatera. sebenarnya perusakan keanekaragaman hayati yang disebabkan oleh kemiskinan lebih kecil dibandingkan dengan perusakan yang terjadi akibat keserakahan beberapa pihak yang mengeksploitasi sumber daya alam demi keuntungan semata. Spesies yang diketahui nilai ekonomi pasarnya dieksploitasi secara berlebih. teknik dan alat untuk pemanfaatan keanekaragaman hayati dapat menimbulkan kerusakan pada ekosisem. pantai utara Jawa. yaitu mempertimbangkan satu aspek nilai.2% pada 2000-2005. Sementara spesies yang dianggap tidak punya nilai ekonomi dibiarkan terancam punah tanpa ada upaya budidaya. maka tekanan pada sumber daya alam pasti akan meningkat. satu atau beberapa spesies budidaya dan dengan satu cara.

dan kegiatan industri. yang terjadi di banyak bagian dunia. lingkungan. teknologi pertanian yang intensif. belum terbentuk tata kelola12 (good governance) yang baik. tetapi diduga pengaruhnya cukup besar. termasuk sumber daya air dan keanekaragaman hayati. perubahan iklim telah berdampak pada pertanian. bahan beracun dan pukat harimau. karena musim kemarau menjadi lebih panjang daripada biasanya.14 Sebagai contoh: ! ! ! Jenis alat yang diketahui merusak habitat sumber daya hayati pesisir adalah penggunaan alat pengumpul ikan. Tata kelola atau governance merujuk pada 'sebuah proses yang mempertimbangkan kepentingan politis dari berbagai pihak.3. . Dampak yang mudah terlihat adalah frekuensi dan skala banjir dan musim kering yang panjang. c. Faktor Alam Salah satu faktor alam yang bisa mempengaruhi kerusakan dan penyusutan keanekaragaman hayati ialah Perubahan iklim global. tata kepemerintahan. 12 Belum ada istilah yang baku untuk 'governance' dalam bahasa Indonesia. Perubahan iklim global. termasuk Indonesia. tetapi diperparah oleh perubahan iklim. sumber pencemar kebanyakan dari limbah kegiatan industri dan rumah tangga. Beberapa tahun terakhir ini. Seperti disebutkan diatas. Dampak perubahan iklim pada keanekaragaman hayati secara langsung masih harus diteliti. yang saling berinteraksi dalam praktik pengelolaan negara' (World Bank. yang disebabkan antara lain oleh pemanasan global.2 Faktor Struktural Ada dua akar persoalan atau masalah struktural. ketahanan pangan. yang pada gilirannya berdampak pada struktur dan fungsi ekosistem alami dan penghidupan manusia. Pertama. praktik kepemerintahan. 1992 dalam Weller. misalnya revolusi hijau (untuk padi) dan revolusi biru (untuk pertambakan udang) telah mengubah cara budidaya polikultur yang kaya spesies dan kultivar dengan budidaya monokultur. Kebakaran hutan besar yang terjadi tahun 1997/1998 disebabkan oleh kegiatan manusia. pukat udang dengan lebar 20 meter mampu menggerus dasar laut seluas 1 km2 dalam waktu 1 jam. Ada yang menyebutnya tata pemerintahan. Di laut. bahan peledak. paradigma pembangunan yang dianut oleh pemerintah selama era 1970-an hingga 1990an dan kedua. 2. pola monokultur ini mengarah pada ketidakseimbangan dan akhirnya menimbulkan keterancaman spesies serta erosi keanekaragaman genetik. Sedangkan diperairan tawar. pemerintah dan nonpemerintah. praktik bernegara dsb. Sebagai ilustrasi. 2000). Tingkat kerusakan ini melebihi tingkat kerusakan yang ditimbulkan oleh gelombang. sumber pencemaran adalah tumpahan minyak dari kapal. Di bidang pertanian. kesehatan manusia dan permukiman manusia. mempunyai pengaruh pada sistem hidrologi bumi.

Kelemahan di segi kelembagaan juga mempengaruhi koordinasi pelaksanaan kewajiban terhadap berbagai konvensi internasional. pemanfaatan keanekaragaman hayati dilakukan dengan prinsip keruk habis. 1997). Pengelolaan keanekaragaman hayati dilakukan oleh berbagai lembaga tanpa mempunyai wewenang hukum yang jelas. Akibatnya. Kedua pangkal persoalan tersebut menimbulkan masalah struktural di bawah ini: a. 2003). salah satunya karena tidak ada arahan nasional yang kuat dan diakui yang mendasari perencanaan setiap sektor. Akibatnya keputusan yang dibuat sering parsial. Lembaga penegakan hukum sering tidak memahami substansi hukum yang terkaitan dengan . seperti yang telah diuraikan di atas. jual murah dan jual mentah. bertanggung gugat. Tata kelola yang baik dicirikan oleh pemerintah yang bersih. seperti yang telah diuraikan di atas. dan bahkan keputusan satu sektor bisa bertentangan dengan sektor lainnya (Wetlands Indonesia Programme. salah satunya karena tidak ada arahan nasional yang kuat dan diakui yang mendasari perencanaan setiap sektor. kerusakan dan kepunahan keanekaragaman hayati meningkat seiring dengan melajunya pertumbuhan ekonomi. representatif dan demokratis. Kebijakan Eksploitatif. Koordinasi dan integrasi program di antara para pengelola amat lemah. c. termasuk sumber daya alam (Barber. Dengan kata lain. Sentralistik. pelaksanaan dan pengawasan pengelolaan lestari keanekaragaman hayati belum terpadu. Pemerintah memandang keanekaragaman hayati sebagai sumber daya yang berharga untuk dilikuidasi dalam rangka perolehan devisa. Pemanfaatan dan pengelolaan KH yang lestari dan berkelanjutan memerlukan tata kelola (good governance) yang baik. 2003). dan bahkan keputusan satu sektor bisa bertentangan dengan sektor lainnya (Wetlands Indonesia Programme. Sektoral dan Tidak Partisipatif Paradigma pertumbuhan ekonomi mendorong pemerintah untuk melakukan sentralisasi pelaksanaan pembangunan dan penguasaan sumber daya untuk pembangunan. misalnya KKH. Akibatnya keputusan yang dibuat sering parsial. Konvensi Ramsar dan CITES. Sistem Kelembagaan yang Lemah Indonesia belum mempunyai sistem yang kuat dan efektif untuk pengelolaan keanekaragaman hayati. perencanaan. Oleh sebab itu. Koordinasi dan integrasi program di antara para pengelola amat lemah. percepatan pertumbuhan ekonomi serta diversifikasi basis perekonomian (Dauvergne dalam Sunderlin dan Resosudarmo. (KLH.15 Paradigma pembangunan dimasa lalu belum mempertimbangkan kepentingan pengelolaan keanekaragaman hayati secara berkelanjutan. Sistem dan penegakan hukum yang lemah Pengelolaan keanekaragaman hayati secara lestari sulit terjadi karena sistem dan instrumen hukum yang ada masih lemah. b. 2002). 1996).

Database ini mengandung 240. Berkaitan dengan Pengelolaan Sistem Informasi. sebagai biaya dari upaya konservasi dan pada saat yang sama manfaat dari eksploitasinya. nama lokal. keterangan mengenai koleksi seperti status kelimpahan. Sistem Informasi Keanekaragaman hayati Indonesia atau IBIS (Indonesian Biodiversity Information System) Dari 1994 hingga 2001. kegunaan. dilengkapi informasi. WCMC (1994) menegaskan bahwa informasi merupakan landasan bagi semua jenis kegiatan dan pendekatan dalam konservasi keanekaragaman hayati.000 nomor entri Botani dan 144. Semuanya ini diperparah oleh keterbatasan dana. Oleh karena itu.4 2. revisi informasi secara teratur dan sistematik serta pengumpulan data baru sangat penting (WCMC. Sistem judisial juga belum profesional dan otonom sehingga menyulitkan penegakan hukum. telah dikembangkan “specimen based” database yang dinamakan Indonesian Biodiversity Infromation System (IBIS) untuk mengelola koleksi botani dan zoologi.000 nomor entri Zoologi. banyak kebijakan berbeda dari hukum adat yang berlaku di masyarakat sehingga kadang-kadang sulit diterima oleh masyarakat. 1994).16 keanekaragaman hayati. 2. kadang-kadang aparat di daerah tidak mengetahui atau tidak peduli dengan kebijakan yang telah dibuat di pusat. Dan yang terakhir. dan pengelolaan koleksi yang dilengkapi sistem informasi.1 Gambaran ketersediaan data dan Pengembangan Sistem Informasi keanekaragaman hayati Inisiatif yang sudah dilakukan Informasi mengenai keanekaragaman hayati sangat diperlukan agar perencanaan dan pelaksanaan pengelolan keanekaragaman hayati menjadi lebih efektif serta efisien. dan endemisme. sehingga tidak dapat membantu penegakannya. sumber daya manusia serta infrastruktur yang memadai untuk penegakan hukum (KLH. kalangan masyarakat tidak mengetahui adanya kebijakan tersebut. tahun dan tempat koleksi.4. Jenis-jenis data yang dibutuhkan untuk mendukung upaya-upaya konservasi keanekaragaman spesies dan habitat terus berubah. Kegiatan ini terdiri dari dua komponen penting yaitu penelitian sistematik dalam bidang botani dan zoologi. Beberapa inisiatif yang telah dilakukan pemerintah di bidang pengadaan dan pengembangan informasi diantaranya: a. Lebih jauh. Aplikasi penentuan lokasi ini mampu menghasilkan peta sebaran suatu spesies berikut indikator geografis . antara lain nama ilmiah. Karena perumusan kebijakan sering tidak melibatkan partisipasi publik. 2002). Pusat Penelitian BiologiLIPI melaksanakan Biodiversity Collections Project dengan dana hibah dari Global Environment Facility (GEF).

zoologi. dan (iii) memantapkan kemandirian NBIN dalam jangka panjang. yang berada di bawah Direktorat Bina Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil. Departemen Kelautan dan Perikanan. yaitu lembaga pemerintah. lembaga penelitian maupun organisasi nonpemerintah. Departemen Kehutanan atas dukungan dana Dari Japan Internasional . beserta laboratorium dan peralatan pendukungnya. survai lapangan. dilengkapi dengan penyiapan perangkat keras dan lunak komputer serta infrastruktur jaringan (Local Area Network). Tujuannya adalah mewujudkan BIC dan NCIC. iv) Pembentukan Biodiversity Marketing Enterprise (BIOME). b. dan v) Pembentukan Kelompok Pengguna d. untuk pengelolaan koleksi zoologi. Puslit BiologiLIPI bertindak sebagai institusi pelaksana di bawah payung Marine and Coastal Resources Management Project (MCRMP). meliputi database koleksi botani. Tujuannya adalah: i) membangun mekanisme pertukaran data dan informasi. ii) meningkatkan daya tanggap terhadap permintaan pengguna informasi. Jaringan Informasi Keanekaragaman Hayati Nasional atau NBIN (National Biodiversity Information Network) NBIN yang merupakan inisiatif dari Puslit BiologiLIPI adalah jaringan kerja untuk memfasilitasi tukar menukar data dan informasi tentang keanekaragaman hayati di antara institusi yang tergabung di dalamnya. perguruan tinggi. ii) Menjalin hubungan dengan Komunitas Keanekaragaman Hayati Internasional melalui pembentukan Balai Kliring Keanekaragaman Hayati. Kegiatan Fase I (1997-2000) berupa pembangunan Gedung Widyasatwaloka. Biodiversity Information Center (BIC) dan Nature Conservation Information Center (NCIC) Biodiversity Conservation Project dimulai tahun 1997 oleh Puslit Biologi-LIPI. dengan hibah dari pemerintah Jepang melalui Japan International Cooperation Agency (JICA). Kegiatan NBIN baru dimulai tahun 2002 dengan penandatangan Nota Kesepahaman dan Kesepakatan Bersama para anggotanya.17 keberadaannya. iii) Pembentukan dan dukungan bagi Asosiasi NBIN. Dana untuk kegiatan ini berasal dari pinjaman Asian Development Bank. Setelah proyek berakhir pada 2001. Pusat Informasi Konservasi Alam (PIKA) Didirikan oleh Direktorat Jendral Pelestarian Hutan dan Konservasi Alam (PHKA). kegiatan entri data dilanjutkan dengan menggunakan dana dari anggaran pembangunan. Komponen kegiatan NBIN meliputi: i) Pembentukan Komisi Nasional Pembakuan Pertukaran Data Keanekaragaman Hayati. c. Fase II (2000-2003) melanjutkan dan memperbarui struktur database IBIS yang terintegrasi. dan database peneliti. Anggota NBIN berperan sebagai penyedia sekaligus pengguna data dan informasi keanekaragaman hayati. bibliografi. sedangkan database koleksi mikrobiologi masih dalam tahap pengembangan.

e. swasta dan juga kelompok-kelompok masyarakat seperti: 1. Produsen jamu Indonesia adalah contoh sektor swasta yang mengambil inisiatif untuk bergiat dalam melestarikan KH. lembaga penelitian dan masyarakat (Haryatmo. Bidang Zoologi-Pusat Penelitian BiologiLIPI. Wildlife Conservation Society (WCS). 4. Bentuk dokumentasi lain yang bisa digunakan untuk membangun sistem informasi keanekaragaman hayati. di antaranya: ! dokumen yang berjudul Seri Sumber Daya Ekonomi yang diterbitkan oleh LIPI sejak tahun 1960-an. komuikasi pribadi). ada berbagai upaya yang dilakukan oleh Organisasi nonpemerintah (Ornop). BIC merupakan pusat pengelolaan data keanekaragaman hayati Indonesia yang berbasis spesimen koleksi. Fauna Flora Indonesia (FFI). Ornop internasional mulai berkegiatan di Indonesia sejak tahun 1970-an dan semakin meningkat pada dekade terakhir ini. Di antara ornop tersebut adalah Conservation International (CI).go. Balai Pustaka kemudian menerbitkan dokumen ini sebagai buku pegangan untuk sekolah. Yayasan Keanekaragaman Hayati Indonesia (KEHATI) dibentuk tahun 1994 untuk memberikan dukungan dana dan teknis bagi kegiatan yang berkaitan dengan konservasi keanekaragaman hayati. Selain itu. World Wide Fund (WWF). Selain berusaha melestarikan tanaman obat melalui pelestarian tradisi pengobatan asli Indonesia yang menggunakan tanaman obat. Sebagian data dapat diakses melalui situs web: http://bio. Pembentukan Jaringan Kearifan Tradisional Indonesia (JKTI) yang mewadahi berbagai kelompok yang ingin melindungi dan mengembangkan pengetahuan tradisional di bidang keanekaragaman hayati. Sistem pengelolaan data dan aplikasinya masih belum dapat segera digunakan oleh pengguna awam. termasuk spesies yang sudah langka.lipi.bogor.net Selain pemerintah. Pembahasan dalam dokumen ini di antaranya menyangkut Sumber Daya Hayati yang dikenal sebagai Seri Buku Hijau. dan lainnya yang lebih banyak bergiat di kawasan konservasi. 2. dengan melibatkan universitas. 3. The Nature Conservancy (TNC). PIKA berfungsi mengelola data tentang kawasan konservasi di Indonesia. . mereka saat ini juga mengembangkan kebun benih dan budidaya tanaman obat. Wetlands International.18 Corporation Agency (JICA). Indonesia juga menjadi tuan rumah bagi dua lembaga penelitian internasional yaitu CIFOR (Pusat Penelitian Kehutanan Internasional) dan ICRAF (Pusat Penelitian Agroforestri Internasional). Biodiversity Information Center (BIC) Terletak di gedung Widyasatwaloka.id atau http://biolipi.

Bab selanjutnya akan menguraikan proses penyusunan dan pengembangan sistem informasi berupa pemindaian cepat kawasan kritis keanekaragaman hayati untuk pengambil keputusan. Beberapa kekurangan dari sistem informasi yang sudah ada diantaranya ialah: ! ! ! ! Lokasi: data yang digali dan ditampilkan belum menyeluruh atau hanya pada lokasi-lokasi tertentu saja. Ekologi Kalimantan. flora. Ekologi Jawa dan Bali. Seri buku tersebut dalam versi bahasa Indonesia diterbitkan oleh Prenhalindo. data sekunder atau dalam bentuk statistik sulit diperoleh. Jenis data: kedalaman dan cakupannya tidak sama. Bagi para pengambil keputusan.19 ! PROSEA telah mendokumentasikan informasi tentang keanekaragaman spesies tanaman di Asia Tenggara. Biasanya hanya lokasi yang potensial mendapatkan bantuan proyek dalam bentuk hibah maupun pinjaman luar negeri. yang diterbitkan oleh LIPI. biogeografi dan ekosistem serta interaksinya dengan manusia di berbagai pulau di Indonesia. informasi yang terintegrasi sangat berharga untuk digunakan sebagai dasar intervensi maupun usulan penyelesaian suatu masalah yang prioritas dilakukan. 2. namun belum merangsang publik untuk menggunakannya bagi panduan pelestarian alam. fauna. ! buku panduan lapangan untuk mengamati fauna. sayuran. dan Ekologi Laut Indonesia.2 Data dan Informasi Keanekaragaman Hayati untuk Pengambil Keputusan Apa yang sudah dilakukan dalam hal pengembangan sistem informasi keaneka ragaman hayati memang belum cukup. Masing-masing jilid menguraikan secara rinci vegetasi. dan telah menerbitkan belasan seri buku tentang spesies budidaya dan liar seperti tanaman buah-buahan. beberapa lembaga internasional dan Dephut. Ekologi Sulawesi. Waktu: tidak berkesinambungan. Masih dibutuhkan penyajian informasi geografis yang integrasi agar bisa secara komunikatif menampilkan peta sebaran permasalah keanekaragaman hayati di Indonesia. tergantung dari kebutuhan instansi masing-masing.4. kayu dsb.dan Sumber data: kebanyakan diambil secara langsung di lapangan (primer). ! buku seri Ekologi Indonesia mencakup Ekologi Sumatera. Ekologi Nusa Tenggara dan Maluku. termasuk Indonesia. .

20 .

1 Pengantar studi kasus a. Luas ini mencakup perairan kepulauan. laut memiliki nilai penting bagi jutaan manusia yang menggantungkan hidupnya pada ekonomi perikanan. serta aliran materi dan enerji. Dengan potensi lestari sumber daya ikan mencapai sekitar 6. 1997). . dan Zone Ekonomi Ekslusif seluas lebih dari 5. Proses perubahan fisik. seperti pasang-surut. perairan teriotorial. Pemilihan Wilayah Studi Dua pertiga luas seluruh wilayah kepulaun Indonesia adalah laut.8 juta km2. menjadikan lingkungan ini sangat dinamis.. 2004). berlangsung secara alami dan terus-menerus yang kemudian berpengaruh kepada bentuk pola kehidupan lingkungan laut. Lingkungan laut juga memiliki pula pembatas-pembatas fisik dan 1 Tulisan di bagian ini disadur dan ditulis ulang berdasarkan laporan studi kasus yang dibuat untuk IDEN (Wicaksono.4 juta ton pertahun (DirJen Perikanan Tangkap. pola arus. Ekosistem laut tropis juga memilikin tingkat keanekaragaman hayati tumbuhan dan hewan yang tinggi untuk membangun industri pariwisata melalui kegiatan ekoturisme dan penemuan produk-produk biochemical (English et al.21 Bagian Ketiga Identifikasi Wilayah Kritis Keanekaragaman Hayati di Indonesia: sebuah studi kasus wilayah kritis keanekaragaman hayati ekosistem pesisir dan laut 1 3. 2004) serta sumber-sumber lainnya.

tidak hanya di tingkat internasional tetapi juga di tingkat nasional. Tujuan studi Beberapa hal yang ingin dicapai dalam studi kasus ini antara lain: 1.22 geografik (terrain) seperti halnya lingkungan daratan yang ditimbulkan oleh prosesproses geologik. jumlah spesies yang terdapat di suatu wilayah. Secara umum keanekaragaman hayati pesisir-laut baru sebatas menggambarkan ukuran populasi dan persebaran geografis dari suatu spesies. Keanekaragaman ekosistem yang terbentuk di lingkungan laut ini saling terkait dan berpengaruh satu sama lain. Tabel 1 berikut ini mencoba menjelaskan mengapa perlu perhatian dan penangan khusus terhadap keanekaragaman hayati pesisir-laut. Tabel 3. maka seluruh ekosistem akan berubah. Menyajikan gambaran-gambaran umum tentang krisis keanekaragaman hayati pesisir laut dari sumber-sumber publikasi media berita harian . serta interaksi dan aliran atau pergerakan diantara beragam spesies tersebut di dalam wilayah tertentu. Hal sama juga berlaku untuk terumbu karang dan ekosistem pesisir. Sumberdaya yang belum sepenuhnya dipahami Basis pengetahuan · Pengelolaan · Diadaptasi dari Costello (2000) b. peraturan. kurang terlihat dan diakses Diyakini masih banyak spesies yang belum diidentifkasi di perairan (Indonesia) Perkembangan teknik dan metodologi inventarisasi dan perpetaan bentang perairan dan kekayaan alamnya jauh tertinggal dibandngkan inventarisasi dan perpetaan daratan Masih dibutuhkan lebih banyak eksplorasi untuk lebih memahami keanekaragaman hayati pesisir-laut (Indonesia). Sebagai contoh. mengingat ruang hidup spesies tersebut yang tidak memiliki batas-batas fisik seperti halnya di daratan (terestrial). pelenyapan ekosistem mangrove akan secara langsung berdampak kepada penyusutan keanekaragaman dan populasi biota laut yang hidup bergantung kepadanya. Aplikasi bioteknologi Budidaya Masih sedikit yang telah diungkap dan dipelajari dibandingka lingkungan daratan Kurang dipahami oleh publik luas. Loke Ming (1997) menyatakan bahwa keanekaragaman ekosistem di lingkungan laut beriklim tropik sangat tinggi dan kemungkinan lebih tinggi dibandingkan lingkungan daratan (terestrial). baik menyangkut huku. Terus meningkatnya tekanan · · · · · · · · · · · · · Tidak ada wilayah pesisir-laut yang terbebas dari kegiatan manusia Pencemaran yang menyebar lewat medium air Mengkontaminasi sumber persediaan protein bagi pangan manusia Penangkapan ikan berlebihan (over-fishing) Pemanenan hasil kekayaan alam pesisir-laut lain secara berlebihan Introduksi spesies dan varietas asing yang sulit dikendalikan Meningkatnya pengerukan dan pengurasan kekayaan laut dalam dan laut lepas tanpa kendali. Faktor pembatas di lingkungan laut adalah perbedaan-perbedaan ambien lingkungan sesuai dengan karakter falli atau fisiologis spesies yang hidup di dalamnya. Apabila terjadi pelenyapan salah satu unsurnya. Pengaturan dan ketentuan pengelolaannya masih sangat rumit. kimia dan fisik. Mengapa dibutuhkan perhatian dan penanganan khusus terhadap masalah keanekaragaman hayati pesisir-laut.1. konvensi dan perjanjian-perjanjian.

Mangrove merupakan jenis tumbuhan utama yang melindungi daerah pasang surut sepanjang wilayah pantai tropis dan subtropis. dan tingkat pertumbuhannya (English et al. 1997). diatas beragam tipe tanah dari tanah liat sampai gambut. 1997). dan padang lamun. lingkungan dan sosioekonomi yang penting dari ekosistem ini meliputi: 2 GESAMP (1997) memperkirakan. struktur hutan. Ekosistem-ekosistem ini berfungsi pula sebagai indikator baik-buruknya keanekaragaman hayati pesisir dan laut. a. sedangkan di lingkungan perairan laut memiliki 28 filum.2 3. terumbu karang. atau kepingan terumbu karang yang hancur. Mangroves tumbuh di wilayah dengan kondisi kelembaban tinggi sampai wilayah arid. daratan memiliki 11 bentuk hidupan utama atau filum. Mangrove Ekosistem mangrove diseluruh dunia saat ini meliputi areal seluas 20 juta hektar (English et al. Setidaknya teridentifikasi tiga (3) ekosistem pesisir dan laut yang penting dalam studi kasus yang mendasari penulisan ini.23 2. Merumuskan tipologi krisis yang ada sebagi instrumen pemindaian (scanning) dan pengenal awal (diagnostik) krisis kenekaragaman hayati pesisir laut 3. Nilai ekologi. secara umum lingkungan lautnya memiliki tingkat keragaman bentuk kehidupan lebih tinggi dibandingkan wilayah daratan2 . pasir.1 Gambaran Umum Keanekaragaman Hayati Pesisir dan laut Keanekaragaman hayati pesisir dan laut Indonesia Di wilayah beriklim tropik. Ketiganya adalah: mangrove.. meskipun jumlah tersebut sangat jarang diperoleh pada satu kawasan sempit. Tidak banyak data yang tersedia tentang semua spesies pesisir-laut. Memberi masukan dan menyediakan basis argumen bagi pengambilan keputusan dan pengembangan kebijakan mengelolaan keanekaragaman hayati pesisir laut yang kritis 4.2. oleh karena itu Scudder (1989) dalam GESAMP (1997) menyatakan bahwa tindakan terbaik untuk merawat dan melindungi keanekaragaman genetik (dan spesies) adalah dengan melindungi habitat alaminya. . Menyediakan basis argumen bagi penyusunan proposal untuk pengembangan lebih lanjut berbagai upaya strategis bagi perlindungan dan pengelolaan keanekaragaman hayati pesisir laut dengan merujuk kepada Rancang Tindak IBSAP 2003/2020 3. Tidak mengherankan jika ekosistem mangrove memiliki variasi yang sangat ekstirm dalam hal komposisi tumbuhan..

Rhizophora. dan Bruguiera). Mengurangi dampak kerusakan akibat badai.. dengan cara berkembang biak mebelah diri untuk membentuk terumbu karang. Karang adalah binatang yang sangat kecil. Terumbu karang Indonesia merupakan salah satu yang terkaya dalam keanekaragamannya di dunia. dengan lebih dari 1. mangrove dikelompokkan kedalam mangrove pantai (Sonneratia.6 juta ton produksi total perikanan laut di tahun 1997. terumbu karang kurang stabil. ditemukan di perairan dangkal di seluruh wilayah tropis. Bruguiera. 1997). Ceriops. dikenal sebagai polyp.650 spesies khusus untuk wilayah Indonesia Timur saja. Hutan penghasil produk kayu dan non kayu. Setiap karang menghasilkan substrat kapur disekitar tubuhnya untuk membentuk rangka dimana polyp-polyp dapat menempel dan kemudian membentuk koloni di atasnya. Rhizophora. Padang lamun Padang lamun dikelompokkan dalam tumbuhan berbunga yang hidup dibawah . 2000). Tercatat lebih dari 480 jenis hard coral ditemukan di wilayah Timur Indonesia.. atau sekitar 60 persen dari spesies hard coral dunia (Suharsono and Purnomohadi. Nypa. c. Dengan hasil 3. mangrove lagoon (Sonneratia. 2003). mangrove estuarin (Sonneratia. gelombang dan banjir pantai. dan Avicennia). Rhizophora. Dibalik kompleksitas dan tingginya keanekaragaman hayati ekosistem ini. 2001). serta berbagai spesies burung. Areal pembesaran dan pencari pakan untuk perikanan komersil maupun trandisional. Habitat penting dan areal pencari pakan untuk berbagai jenis bentik. Keanekaragaman ikan karang terbesar dunia juga dapat ditemukan di Indonesia. dan mangrove pantai pasir (Rhizophora mucronata) (Directorate Bio Resources Development 1993 in Resosudarmo et al. hewan-hewan yang hidup di dasarnya. Pertumbuhan karang amat lambat dan diperkirakan dapat mencapai usia ribuan tahun mengingat tingkat pertumbuhannya sangat dipengaruhi oleh dinamika dan perubahan lingkungan sekitarnya. Terumbu karang Terumbu karang merupakan ekosistem kompleks dengan keanekaragaman hayati tinggi yang. dan Bruguiera).24 ! ! ! ! ! Memelihara kualitas perairan pantai. Nypa. Terumbu karang mendukung perikanan produktif sebagai pemasok sumber protein utama. b. bahkan sangat sensitif terhadap setiap gangguan yang beranekaragam (English et al. Spesies pembentuk karang sangat menentukan bentuk terumbu karang yang ada di perairan tropis. Sesuai dengan habitatnya. wilayah terumbu karang Indonesia praktis merupakan salah satu pensuplai ikan terbesar di dunia (Reefs at Risks of South East Asia.

Jawa. 1989 dalam English et al. 1997). berikut hewan-hewan yang berasosiasi.25 permukaan air laut. Selain fungsi yang telah disebutkan sebelumnya. memisahkan air dan endapan sedimen. 3. Rumput laut di atas hamparan karang dan didekat estuarin. Areal padang lamun berperan sebagai penghubung dan penyangga diantara mangrove dan terumbu karang. Ekosistem padang lamun dikenal memiliki fungsi sebagai tempat pembesaran dan sumber pakan serta nutrisi bagi spesies penting hewan-hewan laut. seperti ikan-ikan pelagis dan demersal. Selain pulau-pulau besar. dan 2 ordo (Kuo dan McComb. mangrove. juga mengendapkan nutrien. Kekayaan keanekaragaman hayati pesisir laut Indonesia Karakter geologis kepulauan Nusantara merupakan penyumbang terbesar tingginya keanekaragaman ekosistem tropikal di Indonesia (Tomascik et al. wilayah Indo-Pasifik yang meliputi Sulawesi. Kompleksitas habitat di areal padang lamun meningkatkan keanekaragaman dan jumlah hewan-hewan laut. padang lamun mewakili salah satu dari tiga unsur penting ekologi lingkungan laut dan pesisir. pantai berpasir. Bali. 1997).. pantai berbatu karang. 1992). Keanekaragaman ekosistem bertanggungjawab atas tingginya keanekaragaman spesies (dan tentu saja genetik). Dari pulau stabil yang bervegetasi hingga gosong karang atau gosong pasir yang bisa timbul tenggelam diantara pasang surut. Pulau-pulau kecil ini . 4 famili. bayak pulau-pulau kecil tersebar di kepulauan Indonesia. Meskipun perannya dianggap tidak terlalu dominan dibanding terumbu karang dan mangrove. Habitatnya terdapat di perairan dangkal wilayah pantai yang membedakannya dengan padang rumput di daratan.2 Kondisi saat ini a. krustasea. Keanekaragaman ekosistem pesisir-laut tropikal meliputi terumbu karang. Peran padang lamun secara fisik maupun biologis sekarang mulai dipahami sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari kesatuan wilayah ekologi dan keutuhan pantai. 1997). Diseluruh dunia hanya ditemukan 58 speises rumput laut yang menckup 12 genus. Maluku dan Papua) memperkaya keanekaragaman bentuk hidupan tropikal. menyaring atau menahan kandungan kimia yang terbawa air bagi lingkungan laut. dan menetralisir endapan di dasar permukaan. areal padang lamun membantu mengurangi kekuatan gelombang dan arus laut.. 1985 dalam English et al. Dinamika geologik di sekujur kepulauan (terutama rantai pulau-pulau Sumatra. Nusatenggara.. reptil dan mamalia. padang lamun.2. Hubungan ketiganya membentuk ekosistem pantai tropis yang sangat tinggi tingkat keanekaragaman hayatinya (Kementrian Negara Kependudukan dan Lingkungan Hidup. Padang lamun bisa terdiri dari satu jenis spesies atau komunitas dari banyak spesies hingga mencapai 12 jenis (Kirkman.

Di Pulau Kalimantan potret tersebut terlihat di Kalimantan Timur.org) dan Reef at Risk. gambaran umum kemerosotan dan penyusutan keanekaragaman hayati pesisir-laut sebagian besar disebabkan oleh konversi habitat alami untuk membuka ruang-ruang investasi di wilayah pesisir serta perusakan secara langsung ekosistem akibat pengerukan dan pengurasan kekayaan alam hayati dan non-hayati. WCMC dan Earth Trend. .002% untuk budidaya laut. jumlah tangkapan dari seluruh potensi sumber daya ikan sebesar 5. Angka-angka ini menunjukkan peluang pengembangan pengelolaan sumber daya perikanan dan usaha perikanan diperairan Indonesia masih memiliki prospek yang baik. Untuk melihat potensi perikanan misalnya. World Conservation Monitoring Centre (WCMC) dan World Resource Institute (WRI) lewat Earth Trend Country Profile (www. Belum lagi ancaman peningkatan tinggi muka air laut (sea-level rise). Potensi pemanfaatan jangan hanya dilihat sebagai potensi keruk untuk mendapatkan keuntungan yang sebesar-besarnya. Persoalannya. Keanekaragaman ekosistem laut amat retan terhadap dinamika perubahan disekitarnya dan semuanya saling terkait satu sama lain. terutama di Delta Mahakam. dalam pengembangan sumber daya perikanan harus dilakukan secara hati-hati dan tidak melulu terpaku pada angka-angka potensi yang menggiurkan tersebut.earthtrend. 45. masalah jumlah penduduk. Dari laporan pencapaian pembangunaan perikanan tangkap DKP tahun 2001-2003 menyebutkan. ketersediaan sarana dan prasarana perhubungan.42% untuk budidaya air payau.reefbase. Habitat alami yang secara langsung dikonversi adalah mangrove dan pada beberapa kasus hutan dataran rendah berikut sistem estuarina dan sungai. b.12 juta ton pertahun atau sekitar 80% angka pemanfaatan potensi lestari sumber daya ikan (Dirjen Perikanan Tangkap. Meski ketersediaan data terbatas serta tersebar di berbagai lembaga beberapa pihak berusaha menyajikan informasi keanekaragaman hayati pesisir-laut Indonesia.wri. justru akan mengakibatkan susut atau hilangnya potensi yang ada pada eksositem pesisir laut lainnya. Sementara potensi perikanan budidaya sendiri baru dimanfaatkan sebesar 0. 2004). yang menampilkan tingginya kebutuhan investasi dan industri akan tanah di wilayah pesisir. Nilai ekonomis laut juga amat besar. seperti Reef Base (www. serta ketergantungan yang tinggi kepada faktor ekonomik eksternal. Kesalahan pengembangan potensi sumber daya pesisir laut yang terkonsentrasi hanya disatu jenis ekosisem atau terpaku pada satu sektor saja. Potret tersebut sebagian besar dapat dilihat di pulau-pulau Jawa dan Sumatra. terutama perikanan tangkap.org). dan 25% untuk budidaya air tawar (Dirjen Perikanan Budidaya. 2004). Perkiraan kemerosotan keanekaragaman hayati pesisir laut Indonesia Di tingkat nasional.26 merupakan ekosistem yang sangat rentan. luas laut Indonesia dibagi menjadi sembilan Wilayah Pengelolaan Perikanan. Di halaman berikut disajikan ringkasan statistik geografik dan potret keanekaragaman hayati pesisir-laut Indonesia yang disarikan dari Reef Base. baik terhadap faktor-faktor alam.

Moosa (1999). 2000 (di luar budidaya) metrik ton/tahun Jumlah rata-rata tangkapan krustasea & moluska.437.337 2.27 Tabel 3.870 95. Ringkasan informasi keanekaragaman hayati peisir dan laut Indonesia Satuan Luas wilayah perairan laut Luas paparan (shelf) Panjang garis pantai Luas wilayah daratan Luas wilayah terumbu Kekayaan spesies karang (versi CITES) Kekayaan spesies karang (tafsir basis data GIS) Ekosistem terumbu karang yang terancam Luas wilayah ekosistem mangrove Kekayaan spesies mangrove Kawasan ekosistem mangrove yang dilindungi Kekayaan spesies lamun (seagrass ) Kekayaan spesies ikan Ikan laut (keseluruhan) Ikan karang Kekayaan spesies reptilia Penyu laut Kekayaan spesies mamalia laut Paus dan lumba-lumba Dugong Luas lahan-basah yang bernilai penting internasional.2.000 420. Jawa.791 km km2 km2 km2 km2 km2 km2 terbesar dari Borneo (Kalimantan) dan Papua Panjang sesungguhnya dari garis pantai Indonesia sebagai garis dasar adalah 204.7% dari luas seluruh teritori Indonesia (bagian dalam) 5.020 443 602 82 42. .000 7.4% dari luas seluruh teritori Indonesia 35.000 km (Astuti et al.730.3% dari luas seluruh teritori Indonesia (zona 12 mil-laut) 19% dari luas seluruh teritori Indonesia 34.343 6 29 1 2.745 320.741 1.670 228. Sulawesi. serta bagian 80.705. Ringkasan statistika geografik Kepulauan Indonesia Parameter Jumlah pulau Panjang garis pantai Luas wilayah daratan (pulau) Luas wilayah perairan kepulauan Luas wilayah perairan teritorial Luas wilayah paparan benua Luas Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Luas seluruh teritori Indonesia Sumber: Tomascik et.700 95.440 51.181 1. WCMC (1999).6% dari luas seluruh teritori Indonesia 1.915. 1997 Nilai Satuan Keterangan 17. 1999 km2 km2 km km2 km2 spesies spesies % km2 spesies % spesies spesies spesies spesies spesies spesies km2 Nilai 2.847.892.350 Tabel 3.al .000 1.427 102 3.820. Eart Trends (2002).550 45 33 13 2.000 2.926.826. 1997 metrik ton/tahun Konsumsi Jumlah penduduk keseluruhan jiwa Penduduk yang tinggal di wilayah pesisir % Tingkat konsumsi ikan kg/jiwa sumber: Reefbase (2000).500.000 1. 1994) 24.508 pulau Pulau besar: Sumatera.3. 2000 Jumlah kawasan lindung pesisir laut.5 18 Produktifitas Jumlah rata-rata tangkapan ikan.

serta merosot drastisnya populasi ikan. 1999). dan sekitar 35. Pantai utara pulau Jawa. Konsekuensi konversi mangrove adalah penyusutan dan pelenyapan ekosistem mangrove yang pada gilirannya akan berdampak kepada lingkungan dan masyarakat di sekitarnya. dengan asumsi 10% discount rate.9% luas mangrove. tetapi telah mencapai beberapa kawasan penting di Jakarta Pusat . Perusakan terumbu karang telah menyebabkan meningkatnya nilai kerugian ekonomik dengan angka yang mencengangkan. atau 15. salah satu ancaman penting adalah perluasan usaha tambak air payau di wilayah pesisir untuk komoditas udang dan bandeng. seperti dilaporkan oleh Reef at Risks (2000). merupakan potret kemerosotan wilayah pesisir yang sangat serius.78% dengan kondisi kerusakan sangat parah.72% dengan kondisi baik. Selain penyusutan dan kemerosotan populasi tumbuhan dan hewan. atau yang lebih dikenal dengan sebutan Pantura. Kira-kira 4.. 28.96% (tanpa mengikutsertakan Papua) dikonversi menjadi tambak udang (Siregar. terutama yang intensif. akan menimbulkan pencemaran hara di perairan sekitar dari hasil buangan bahan-bahan penyubur (fertilizers). Pada 1999 luas mangrove di Jawa Tengah adalah 95. serta 41. yang menyebabkan meluasnya malaria di lingkungan permukiman di sekitar ekosistem mangrove serta intrusi air laut ke tata-air permukaan di wilayah sekitarnya.20% terumbu karang dengan kondisi sangat baik. menunjukkan hanya 6. Bahkan di kawasan konservasi di Indonesia mutu dan kuantitas terumbu karang terus mengalami penurunan (Aristiarini. banjir musiman Jakarta tidak hanya melanda wilayah Jakarta Utara. 1999). konversi mangrove akan menyebabkan pula abrasi pantai. maka kerugian yang telah diderita Indonesia sepanjang 25 tahun terakhir adalah senilai 30 juta Dollar AS (Endinger et al. Dengan perkiraan luas keseluruhan terumbu karang di Indonesia sebesar 75.000 Dollar AS per km2 sepanjang 25 tahun terakhir. Apabila model ekonomik itu mendekati kebenaran serta mewakili potret umum terumbu karang di Indonesia. Berdasarkan model ekonomik yang dikembangkan Cesar (1997). Pertumbuhan perluasan usaha tambak air payau mencapai 47% sepanjang 16 tahun terakhir.814 ha diantaranya hancur setelah dikonversi menjadi tambak udang (Thoha. 1999). Hasil penelitian Puslitbang Oseanologi LIPI terhadap terumbu karang di Indonesia pada 1995.28 Pada kasus mangrove.30% dengan tingkat kerusakan sedang. Pada Januari 2002. maka Indonesia telah kehilangan sekitar 40% sumberdaya perikanannya. perkiraan kerugian di sektor perikanan Indonesia akibat kemerosotan terumbu karang dan penangkapan ikan berlebih (overfishing) sekitar 410. terumbu karang. menyebabkan memburuknya banjir musiman yang secara konstan melanda Jakarta.377 ha. padang lamun. Menyusutnya luas kawasan Cagar Alam Muara Angke akibat perluasan pembangunan permukiman di Jakarta Utara. Gambaran paling buruk terjadi pada ekosistem mangrove di Jawa Tengah. 1999). Penyusutan dan pelenyapan mangrove akan menyebabkan perubahan iklimmikro (microclimate). dengan pelenyapan ekosistem-ekosistem mangrove. 23. Selain penyusutan dan pelenyapan mangrove budidaya pesisir.000 km2.

dari 15 lokasi amatan di tiga wilayah perairan teritori (Laut Jawa [7 lokasi]. yang meliputi Kota Surabaya.or. Di sepanjang pantai timur pulau Sumatra. Kabupaten Situbondo dan Kabupaten Probolinggo. 31 Juli. Di seluruh lokasi amatan terlihat penurunan keanekaragaman spesies sebesar 30%-50% pada kedalaman 3m dan 40%-60% pada kedalaman 10m dibandingkan terumbu karang yang tidak terancam di wilayah yang sama. Francis Xavier University. Mengabaikan pelajaran penting dari banjir Januari 2002. Potret serupa juga terlihat di Pantura di Propinsi Jawa Timur.terranet. dari Kabupaten Bekasi (Jawa Barat) hingga sebagian dari Kabupaten Tangerang (Propinsi Banten). terutama kelapa sawit.29 dan Jakarta Selatan. meliputi areal sepanjang 1. James Cook University. Universitas Pattimura. Endinger et al (1999) juga menyatakan bahwa pada kedalaman 10m penyusutan keanekaragaman hayati hanya terjadi sekitar 10% di wilayah amatan yang sama. Tipologi kemerosotan wilayah pesisir di pulau Sumatra sedikit berbeda dibandingkan pulau Jawa. terumbu karang terancam oleh pencemaran yang bersumber dari kegiatan di darat. pendangkalan dan/atau pencemaran industri. Kabupaten Gresik. Kabupaten Tuban. Pada tataran spesies. Resosudarmo et al. . kawasan industri serta konversi mangrove secara ekstensif untuk pembangunan tambak udang dan bandeng (www. Senada dengan hasil penelitian di atas. (1999) menyatakan. (2003) merujuk kepada penelitian lain yang diselenggarakan oleh para peneliti dari St. Universitas Hasanuddin. Teknologi pukat harimau (trawl) selain mengancam komposisi spesies dan proses ekologi juga menghancurkan substrat dasar laut. seperti sampah. akibat penambangan pasir skala besar merupakan potret paling mutakhir yang mengenaskan dari masalah keanekaragaman hayati. 2002). dan Ambon [4 lokasi]). Universitas Diponegoro. Sementara itu. potret kemerosotan wilayah pesisir paling mutakhir adalah penambangan pasir skala besar di Kepulauan Riau untuk diekspor ke Singapura. dampak penangkapan ikan menggunakan peledak serta pembuangan jangkar tak terkendali telah mengurangi keanekaragaman hayati sebesar 50% di perairan dangkal (3m) dibandingkan terumbu yang tidak rusak di wilayah yang sama. Sulawesi Selatan [4 lokasi]. seperti penggunaan potassium cyanide (KCN) dan peledak. Endinger et al. telah menghancurkan ribuan hektar mangrove (Siregar 1999). penggunaan teknik penangkapan ikan yang merusak. Penyebab utamanya adalah perluasan kawasan permukiman.id. di Propinsi Kepulauan Riau. proyek reklamasi pantai di sepanjang Pantura terus berlanjut. Kabupaten Lamongan. Lenyapnya pulau Nipah. Teknologi penangkapan ikan lain yang mengancam keanekaragaman hayati adalah purse seine dengan mata-jaring berukuran kecil yang menyebabkan tingginya jumlah tangkapan sampingan (by-catches). menyebabkan tidak hanya pelenyapan spesies ikan tetapi juga menimbulkan kemerosotan ekosistem.5 km. perluasan kawasan perkebunan skala besar. dan McMaster University dari Desember 1994 hingga Nopember 1996 menunjukkan.

Melalui analisa media.3 Metodologi Untuk dapat memanfaatkan potensi yang masih tersisa. permasalahan kelautan yang timbul dari proses pengerukan sumberdaya juga harus dipantau agar dapat menanggulangi krisis yang muncul.30 3. Pemahaman tentang sumberdaya laut yang belum sepenuhnya. Namun tidak mudah untuk dapat memperoleh gambaran sesungguhnya tentang kondisi pesisir laut secara menyeluruh. Kemudian diikuti proses analisis media untuk mendaptkan pemahaman kondisi yang sesungguhnya. Diperlukan alat/metode alternatif untuk melihat hal ini dengan lebih cepat dan memberikan gambaran awal yang memadai dalam mendukung pengambilan keputusan. Pemahaman ini juga tidak terlepas dari analisa kognitif yang harus dilakukan dalam membaca informasi publik yang diperoleh tadi. Dengan demikian kondisi kritis keanekaragaman hayati pesisir laut di lapangan termonitor dengan baik.1. ketersediaan data sumberdaya itu sendiri. Secara garis besar proses pengumpulan informasi publik mengawali seluruh kegiatan studi. Skema proses dari metodologi studi kasus Datum Proses analisis berdasarkan kategori dan pengolahan data Analisa Kognitif Konteks Kebijakan Konteks Monitoring & Evaluasi Konteks Pengelolaan Konteks Pengelolaan Sumber data: Informasi Publik Analisa Media (Content Analysis) Konteks Perencanaan Konteks Pembiayaan Konteks Lainnya Reframing Penentuan kategori Temporal Spasial Konteks Lainnya Informasi Baru Kategorisasi Penyajian . Dalam bentuk skema kasar. harus dapat diketahui setiap saat agar pemanfaatannya terencana dengan menghasilkan produksi maksimal. studi kasus yang menjadi dasar penulisan mencoba menawarkan alternatif mewujudkan hal tersebut. Proses pemahaman menghasilkan pengelompokkan (clustering) atau kategorisasi. diperlukan informasi yang akurat agar dapat diperoleh hasil yang optimal dan lestari. dan luas areal yang harus dipantau menjadi bagian penghambat utama. Selain angka potensi dan pemanfaatan. Membaca informasi media dengan analisa kognitif juga menghasilkan data-data baru yang kemudian diolah berdasarkan kategorisasi untuk menghasilkan informasi berupa analisa cepat kondisi terkini. proses studi ini digambarkan sebagai berikut: Gambar 3. bisa dalam format temporal maupun spasial. Neraca sumberdaya ikan misalnya.

kemungkinan akan ditemukan kendala untuk dapat membandingkan secara transparan kelompok data kritis . Kita juga bisa mengajukan pertanyaan dari sudut pandang lain seperti „Apa saja kriteria pemilihan wilayah cakupan proyek?“ Atau yang lainnya. hasil yang diharapkan. ekosistem yang terkait. upaya konservasi dan investasi yang lebih spesifik. lembaga pelaksana. dan kenakearagaman ekosistem pesisir dan laut. Pertanyaan kunci selanjutnya yang dapat ditarik mundur dari hal ini adalah „Apakah proyek berhasil menciptakan pengaruh dan guliran terhadap lingkungan disekitar wilayah-wilayah kerjanya?“ Pertanyaan ini menjadi sangat penting karena keanekaragaman hayati tidak selalu ada di wilayah konservasi atau wilayah kerja proyek saja. dan Data spasial geografis: peta-peta tematik digital meliputi batas administratif (hingga tingkat desa). Ketiga data ini diharapkan dapat digunakan untuk menganalisa hubungan antra proyek/ program. ada dua pertanyaan kunci yang dicoba untuk dijawab: 1.1 Penjajakan Kebutuhan Data dan Informasi a. rekasi terhadap krisis yang sudah terjadi dan status (baik krisis itu sendiri atau reaksi terhadap krisis).31 3. serta upaya konservasi dan investasi pembangunan. Data tentang krisis: Sumber informasi yang dikumpulkan tentang krisis atau kasus degradasi di wilayah pesisir dan laut dalam kurun waktu 3 tahun terakhir di media masa. jenis ekosistem. „Mengapa proyek dilaksanakan di wilayah tersebut?“ atau „Krisis apa yang coba ditangani oleh proyek?“ Ketika identifikasi kebutuhan data dan informasi dilakukan untuk menjawab setiap pertanyaan-pertanyaan ini.3. Citra satelit yang dapat dipakai untuk menyajikan hal tersebut tidak bisa berdiri sendiri tanpa dilengkapi dengan pencarian informasi krisis. akan lebih menarik disajikan dalam skala yang luas dibandingkan dengan tingkat makro. batas administratif. Pertanyaan Kunci dan Identifikasi Kebutuhan Data Dalam proses identifikasi wilayah krisis keanekaragaman hayati laut pesisir di Indonesia. laporan dari lembaga pemerintah dan LSM untuk menyajikan jenis krisis. Apa saja jenis krisis yang ada dan ancaman terhadap keanekaragaman hayati pesisir dan laut di Indonesia? Data dan informasi yang dapat menunjukkan indikasi hubungan wilayah geografis dimana krisis terjadi. cakupan wilayah dan besarnya krisis. jenis krisis atau isu atau masalah. dan potret krisis lingkungan yang terjadi di setiap wilayah geografis. Untuk itu dibutuhkan data-data berikut yang dapat menjawab pertanyaan ini: ! ! ! Data non-spasial tentang proyek/program yang didanai oleh pemerintah: Wilayah kerja proyek secara spesifik. serta keterangan waktu kegiatan dan lamanya.

Mengidentifikasi kerusakan apa saja yang muncul disuatu wilayah harus dilakukan lebih dahulu untuk mendapatkan gambaran umum yang terjadi saat itu. data dari sumber-sumber ini tidak mudah untuk pakai begitu saja untuk keperluan lain karena dirancang untuk konteks yang telah disesuaikan dengan misi kelembagaan yang mengerjakannya. Meskipun data yang ditampilkan memberikan gambaran yang mendekati kenyataan. hasil analisa berita media masa dalam bentuk data yang terstruktur diperlukan untuk dapat membantu melengkapi sumber-sumber sekunder inisiatif berbasis krisis tadi. Dimana wilayah di Indonesia yang paling terancam kekayaan keankearagman hayatinya? Belum ada data lengkap dan menyeluruh untuk menjawab langsung pertanyaan ini. Reefs at Risks (World Resources Institute. akan sangat membantu. Dilain sisi. agregat data berasal dari kompilasi berbagai sumber dengan pembuktian rendah melalui keterbatasan kegiatan verifikasi lapangan. Disini. Jika suatu daerah ternyata memiliki kerusakan lebih dari satu macam. Hasil proses identifikasi krisis antara lain akan menghasilkan jenis-jenis kerusakan apa saja yang terjadi diwilayah yang kritis. wilayah industri. pabrik. pengembangan kota. Dengan melakukan pembingkaian yang tepat akan menyediakan kelompok tindakan intervensi yang paling sesuai baik untuk mengelola. Misalnya. dimana ekosistem sudah mendapatkan tekanan. pertambangan bahan mineral. baik pemerintah. kualitasnya sudah menurun. Dari gambaran-gambaran umum ini dibentuk bingkai (framing) berdasarkan kesamaan tipologi tertentu yang akan mengelompokan krisis tersebut. Daftar kegiatan ini seperti investasi konstruksi perumahan. Dengan melihat dalam batas bingkai yang serupa. Untuk mempertajam pemahaman kritis wilayah. juga kebijakan terhadap setiap kelompok krisis/kerusakan tersebut. juga kuantitasnya makin menyusut. 2. Proses identifikasi ini tidak lain adalah mencari penyebab-penyebab kritis suatu wilayah. b. tetapi tantangan ini tidak bisa dijawab dalam studi kasus akibat fragmentasi dan data yang tersebar di banyak lembaga. akan lebih mudah melakukannya jika berangkat dari situasi keadaan krisis. Kategorisasi data Agar kita dapat memahami tingkat kritis suatu wilayah. pembangunan infrastruktur. komunikasi. dilakukan pula identifikasi jenis . Fishing for Solutions (TRAFFIC Southeast Asia). Masing-masing krisis/kerusakan ini bisa saja memiliki kaitan satu sama lain atau bisa jadi berdiri sendiri. kecuali data dan informasi yang dihasilkan dari inisatif yang ditujukan untuk menangani krisis. dan yang lainnya. krisis dapat saling dibandingkan satu dengan lainnya atau bahkan diberikan penilaian bobot untuk setiap krisis. swasta dan non-pemerintah.32 keanekaragaman hayati dan kelompok kemajuan yang dihasilkan oleh banyak prakarsa dan inisiatif kegiatan proyek penanggulangan krisis. usaha perkayuan. perikanan dan aqua kultur. maka tingkat kekritisan wilayah tersebut akan semakin tinggi. pertambangan minyak dan gas. pengembangan kapasitas. WRI).

33

ekosistem yang terkena atau yang mengalami kerusakan. Khusus untuk studi, identifikasi jenis ekosistem pesisir laut perlu dilakukan mengingat banyaknya sistem klasifikasi yang berbeda satu dengan yang lain. Salah satu sistem bisa dipakai atau disusun sebuah sistem klasifikasi yang akan mendukung hasil keluaran yang diharapkan. Dalam studi kasus kali ini dokumen IBSAP 2003/2020 menjadi salah satu rujukan penting untuk membangun kategori jenis ekosistem pesisir laut. Pembentukan kategori juga dilakukan terhadap kegiatan interversi/prakarsa yang dilakukan terhadap krisis dan bentuk acaman yang timbul. Kategori intervensi diharapkan dapat menampilkan pola dan pendekatan tindakan campur tangan atau intervensi yang telah dilakukan untuk menangani masalah dan isu kemerosotan dan penyusutan keanekaragaman hayati. Sementara bentuk ancaman diharapkan dapat membantu melihat rantai sebab akibat dari setiap kerusakan. c. Identifikasi sumber data 1. Kriteria sumber data Untuk mencapai tujuan menghasilkan pemindaian cepat dan pengenal awal wilayah krisis keanekaragaman hayati dibutuhkan sumber data dengan kriteria sebagai berikut: ! Aksesibilitas Sumber data harus dapat diakes dengan mudah yang akan meningkatkan kecepatan akses serta mengurangi waktu pengumpulan data. Pemindaian cepat membutuhkan kecepatan pengumpulan data yang sebanding pula. Cakupan wilayah dan informasi Semakin luas wilayah yang dicakup sumber data akan membantu melihat krisis secara lebih global. Kedalaman informasi yang diberikan akan meningkatkan kedetilan hasil analisa yang dihasilkan oleh sumber data tersebut. Rentang waktu (time series) Rentang waktu data yang ditampilkan akan memberikan kemampuan melihat krisis menembus batas waktu dan menggambarkan ada tidaknya relasi antar krisis dalam kurun waktu tersebut. Tidak jarang krisis yang ada sudah berumur panjang atau dipicu oleh krisis-krisis yang terjadi sebelumnya. Real time Sedapat mungkin diperoleh data terkini agar dapat membantu melihat krisis dan menampilkan keadaan yang sebenarnya dilapangan. Data publik. Informasi publik merupakan refleksi dari kebijakan dan kondisi publik.

!

!

!

!

34

Tercakup didalamnya liputan media masa tentang isu yang beredar di masyarakat, laporan masyarakat terhadap isu dan masalah yang mengganggu mereka, dan pernyataan politik pemerintah. Informasi publik yang tersebar luas dan juga memiliki dasar hukum akan lebih mudah dipertanggungjawabkan. 2. Media masa Jenis informasi yang diusulkan dalam studi kasus dan memenuhi kriteria seperti penjelasan sebelumnya adalah berita di media masa. Secara tidak langsung, berita di media masa menggambarkan tingkat kesadaran dan pemahaman publik terhadap isu yang terjadi. Informasi dari media masa secara tidak langsung juga dapat menyediakan petunjuk dan evaluasi terhadap strategi inisatif penanggulangan krisis yang terjadi di lapangan. Sumber berita ditemukan dalam bentuk tercetak atau elektronik. Layanan kliping berita yang disediakan oleh berbagai lembaga penelitian dapat menjadi pilihan selain upaya membangun koleksi kliping sendiri. Bentuk elektronik (online) menawarkan lebih banyak kemudahan dengan tersedianya sarana pencarian dan penelusuran krisis sampai beberapa tahun kebelakang. Situs koran online atau portal-portal berita di internet merupakan pilihan terbaik untuk jenis berita elektronik.

3.3.2

Pengumpulan data

Selama pelaksanaan pengumpulan data studi kasus, diperoleh 124 artikel yang terkait dengan krisis keanekaragaman hayati pesisir dan laut. Diawal proses, pencarian dilakukan pada situs koran (media masa) yang bisa ditemukan. Kemudian proses pencarian lebih mengandalkan portal-portal berita lingkungan seperti www.pili.or.id (Pusat Informasi Lingkungan Indoesia), www.forek.or.id, dengan kemudahan pencarian arsip berita 3-4 tahun sebelumnya. Pecarian berita online juga menunjukkan pemberitaan krisis di daratan (teresterial) lebih dominan dibandingkan berita pesisir dan laut. Contoh-contoh kata kunci yang digunakan dalam pencarian berita melalui situs berita online antara lain:

! ! ! ! ! ! ! !

“marine coastal” degradation kerusakan pesisir pantai laut keanekaragaan hayati pesisir laut wilayah kritis pesisir laut kerusakan ekosistem pesisir laut kerusakan terumbu karang kerusakan hutan bakau mangrove kerusakan padang lamun

Metode workshop diawal kegiatan yang melibatkan para pemimpin proyek dari

35

pemerintah, NGO, dan lembaga donor, menghasilkan masukan dan petunjuk yang membantu dalam proses pengumpulan dan pengolahan data proyek. Kegiatan workshop kemudian ditindak lanjuti dengan pencarian intensif dokumendokumen proyek yang tersedia dari berbagai jenis institusi termasuk dari Bappenas sendiri. Situs-situs lembaga donor seperti Worldbank, ADB dapat menjadi refensi lain untuk sumber informasi proyek yang mereka danai.

3.3.3

Pengolahan data

a. Kategorisasi data Ide disusunnya kategorisasi data dalam studi kasus ini adalah untuk bisa melihat tingkat krisis suatu wilayah. Usulan kategorisasi didasarkan pada hasil analisa media dan analisa kognitif diawal proses dalam membaca data yang dikumpulkan. Setiap data yang diekstrak dari informasi publik yang diperoleh kemudian melalui kembali proses analisa lewat kategorisasi data yang dikembangkan. Bahan-bahan rujukan keanekaragaman hayati dan ekosisitem pesisir laut yang dipergunakan dalam proses penyusunan dapat dilihat dalam daftar bacaan. Berikut asalah penjabaran kategori data tersebut:
Tabel 3.4. Kategori krisis keanekaragaman hayati

EKOSISTEM

SPESIES & VARIETAS

KEHIDUPAN MANUSIA

· · · · · · · · ·

Kemerosotan ekosistem Penyusutan ekosistem Pelenyapan ekosistem Keterancaman spesies dan varietas Kelangkaan spesies dan varietas Kepunahan spesies dan varietas Pemiskinan sumber dan ruang hidup Penyingkiran dari ruang hidup Kematian

1.

Penyebab krisis suatu wilayah

Suatu daerah dapat dikatakan mengalami krisis jika ditemukan kategori kerusakan/masalah berdasarkan ekosistem, keanekaragaman hayati spesies/varietas dan kondisi kehidupan manusia. Kategori krisis keanekaragaman ekosistem di atas dijelaskan sebagai berikut,

!

Kemerosotan ekosistem: Menggambarkan kemerosotan kinerja dan mutu fungsi ekosistem akibat berbagai faktor penyebab. Meskipun bukan satusatunya, tetapi secara praktis dan kualitatif kemerosotan ekosistem dapat diindikasikan dengan menurunnya kemampuan produksi setempat, misalnya semakin kecilnya nilai tangkapan per satuan usaha (catch per unit effort, CPUE) di bidang perikanan karang. Penyusutan ekosistem: Digambarkan dengan berkurangnya luasan tutupan

!

Meskipun ketiga kategori kerusakan tersebut saling berkait satu sama lain. Ketiadaan data berdasarkan hasil sensus dapat dikompensasikan dengan tafsir terhadap luasan tutupan habitat alami spesies yang bersangkutan. Laporan ini mengkategorikan krisis kehidupan manusia sebagai berikut. (Terancam) punah: Spesies yang laporan penampakannya sudah sangat lama sekali dan pada saat yang sama habitat alaminya sudah semakin menyusut dan merosot kinerja fungsi-fungsinya. Namun sebagai data indikatif ia dapat memberi petunjuk tindakan lebih lanjut yang dibutuhkan serta bagaimana mengaitkannya dengan keadaan habitat alami spesies bersangkutan. ! Pemiskinan ruang dan sumber hidup: Kesempatan manusia di wilayah tertentu untuk berproduksi semakin berkurang karena ruangnya menyempit serta sumber-sumbernya menyusut. yang dimulai dari keterancaman populasinya (endangered). Ini dapat diindikasikan pula dengan tingginya ketergantungan masyarakat pemanfaat langsung kekayaan alam (direct Proses yang menyebabkan kawasan habitat alami yang semula saling bersambungan terpecah menjadi petak-petak yang saling terpisah dan terpencar (dimodifikasi dari IBSAP 2003/2020) 3 . ! ! Derajat kemerosotan dan penyusutan keanekaragaman spesies dapat diukur dari keterancaman populasinya di habitat alaminya.36 habitat penting. Penyusutan ekosisem juga mencakup fragmentasi habitat3. ! Terancam populasinya: Spesies bersangkutan jumlahnya semakin berkurang dan pada saat yang sama menurun tingkat kepadatan populasinya per satuan luas habitat alami. baik sebagai akibat maupun sebagai pangkal penyebabnya. ! Pelenyapan ekosistem: Digambarkan dengan lenyapnya keberadaan ekosistem tertentu di suatu wilayah akibat berbagai faktor penyebab. Derajat dan rangkaian proses keterancaman spesies yang digunakan IUCN sulit untuk dijadikan acuan kategori keterancaman spesies karena persyaratannya yang terlalu ketat. Pernyataan tentang kategori kemerosotan dan penyusutan keanekaragaman spesies dari berita online mungkin tidak dapat menggambarkan secara jelas tentang situasi nyata di lapangan. tetapi masih ada laporan anekdotal maupun sistematik tentang pemunculan atau penampakannya di habitat alaminya. sementara ada masalah lemahnya data dan informasi tentang keragaman spesies serta persebaran geografiknya. tetapi ia dapat digambarkan sebagai suatu rangkaian proses. kelangkaan (rarity) dan kepunahan (extinction) dengan penjelasan sebagai berikut. (Terancam) langka: Spesies yang penampakannya sudah sangat jarang. Dalam laporan ini diusulkan kategori . Krisis keanekaragaman hayati tidak dapat dipisahkan dari krisis yang dihadapi kehidupan manusia.

misalnya banjir. pola arus. Mengakses wilayah tersebut. Panah mendatar dalam matriks usulan kategori ekosistem menunjuk titik pandang dari daratan/pulau ke arah laut lepas. dan sebagainya. Kabupaten A merupakan wilayah yang sangat kritis karena ekosistem pesisir-lautnya sudah lenyap. Indikasi lainnya. Sebagai contoh. gelombang dan iklim. Laporan ini mengusulkan tiga kategori utama ekosistem pesisir-laut-pulau kecil Indonesia. Klasifikasi ekosistem pesisir-laut-pulau kecil yang diusulkan laporan ini merujuk kepada konteks Indonesia sebagai negara kepulauan. Namun secara umum ada dua jenis data yang digunakan dalam mengklasifikasikan wilayah pesisir. longsor. kematian adalah titik akhir dimana manusia tidak dapat lagi melanjutkan kehidupannya. suatu wilayah dianggap kritis apabila ia memiliki jumlah skor paling tinggi. Kematian: Kematian manusia akibat kehilangan ruang dan sumber hidupnya. ! ! Kajian rinci dari suatu kawasan tertutup berdasarkan faktor-faktor yang berpengaruh di tingkat lokal. baik oleh faktor penyebab alami maupun bukan. dan perairan lepas/dalam (3). dan. yakni (IBSAP 2003/2020). yakni pesisir. pantai dan pulau (1). tingkat usaha produksi manusia semakin meningkat tanpa diikuti oleh peningkatan hasil. dan terjadi migrasi besar-besaran manusia sepanjang tiga tahun terakhir. Diduga masih terdapat eksosistem laut penting yang belum diidentifikasi dan diselidiki secara seksama karena keterbatasan rujukan maupun kendala teknologi pendukung. Untuk wilayah pesisir terhadap banyak sistem klasifikasi berbeda. Ekosistem rujukan pesisir-laut-pulau kecil Menurut IBSAP 2003/2020 klasifikasi resmi ekosistem laut telah dikembangkan untuk tingkat dan lingkup terbatas. Skor diberikan berdasarkan frekuensi pemunculan krisis sesuai kategori di atas. kelompok kecil maupun massal) dimana strategi bertahan hidup (survival) masih bisa dilakukan meski tidak akan mengembalikan kepada keadaan semula. seperti persebaran tipe ekosistem atau geomorfologi. Berbeda dengan penyingkiran manusia dari ruang hidupnya (baik secara perseorangan. 2. seperti jenis substrat. Sedangkan panah vertikal menunjuk titik pandang dari arah daratan ke bagian yang terendam air laut (baik pada pasang . Pendekatan global berdasarkan pada satu ata dua tipe data. ! Berdasarkan kategori di atas. perairan pesisir (2). habitat.37 users) terhadap utang (indebtedness) kepada para tengkulak (middleperson). seperti halnya kemerosotan ekosistem. ! Penyingkiran dari ruang hidup: Kesempatan untuk mempertahankan kehidupannya lenyap karena ruang hidupnya lenyap dan/atau ia dikeluarkan secara paksa dari ruang hidupnya baik akibat faktor alami maupun tindakan manusia. Tersingkirnya manusia dari ruang hidupnya dapat dilihat pada fenomena bencana ekologis.

yang hakekatnya . tidak langsung. Sedangkan laporan ini mengacu kepada model konseptual dari kajian ancaman (threat analysis). Kategori data intervensi/ prakarsa Terdapat ratusan prakarsa/proyek yang dilaksanakan baik oleh lembaga negara maupun lembaga swasdaya masyarakat (LSM) yang terkait dengan upaya-upaya penyelamatan dan perlindungan keanekaragaman hayati pesisir-laut di Indonesia sepanjang sepuluh tahun terakhir. pola dan pendekatan tindakan campur-tangan atau intervensi untuk menangani masalah dan isu kemerosotan dan penyusutan keanekaragaman hayati.6. Usulan matriks klasifikasi ekosistem pesisir-laut-pulau kecil Daratan/Dataran Rendah · Hutan dataran rendah · Sungai Pesisir. Kategori dan bentuk ancaman yang menyebabkan kemerosotan dan penyusutan keanekaragaman hayati (pesisirlaut) disajikan pada Tabel 6 di bawah ini. Tabel 3. Pantai dan Pulau · · · · · · Muara dan sungai Pantai berbatu karang Pantai berpasir Mangrove Padang lamun Terumbu karang Perairan Pesisir · · · · Mangrove Padang lamun Terumbu karang Laguna Perairan Dalam/Lepas tinggi maupun pasang rendah) kemudian lanjut hingga ke laut lepas. 3. informasi dan modal manusia Akar Rendahnya kesadaran dan pemahaman tentang nilai dan manfaat keanekaragaman hayati.5. Pada IBSAP 2003/2020 kategori yang digunakan adalah teknikal dan struktural. 4. Bentuk ancaman terhadap keanekaragaman hayati Langsung Pengambilan dan perdagangan ilegal Pemanfaatan berlebihan Introduksi spesies dan varietas asing Konversi habitat alami Pencemaran Perubahan iklim Tidak Langsung Pembagian manfaat yang tidak adil Tekanan populasi. kemiskinan dan keserakahan Budidaya monokultur Teknologi yang merusak Lemahnya hukum dan penegakannya Lemahnya kelembagaan negara Kesalahan penilaian dan apresiasi kekayaan alam Pendorong Kebijakan negara yang eksploitatif. pendorong dan akar.38 Tabel 3. Kategori dan bentuk ancaman Bentuk ancaman dalam laporan ini diadopsi dari IBSAP 2003/220. yakni langsung. sentralistik dan tidak partisipatoris Lemahnya riset. Namun penulis menggunakan pengkategorian yang berbeda. Membaca ragam bentuk.

riset. Pencegahan kerusakan Pendekatan pencegahan timbulnya kerusakan atau bencana lebih kepada upaya proaktif belajar dari pengalaman wilayah lain dengan latar situasi yang lebih kurang sama. dimana sifat tindakannya adalah pre-emptive atau mendahului segala kemungkinan. komunikasi dan pengembangan kapasitas. meskipun dapat pula terbayarkan apabila direncanakan dengan baik untuk sebuah pembangunan-ulang wilayah yang secara ekonomik lebih produktif. Namun perbedaan mendasarnya. misalnya penanamanulang mangrove. rehabilitasi dan pemulihan dilakukan karena parameter-parameter dasar lingkungan masih memungkinkan dan mampu untuk diperbaiki dan dipulihkan. Contoh yang paling banyak ditemui adalah konstruksi pemecah ombak (breakwater) di wilayah-wilayah pesisir yang mengalami abrasi air laut serius serta perembesan air laut ke sumber-sumber air permukaan di daratan.39 dapat dikelompokkan menjadi enam. Kasus tambak udang intensif yang sudah merosot produktifitasnya akibat ledakan hara yang disebabkan oleh penggunaan penyubur kimiawi merupakan contoh terbaik. Upaya ini lebih bersifat post-mortem (pasca-kehancuran). rehabilitasi dan pemulihan merupakan campur-tangan yang bersifat reaktif dan kuratif. Rehabilitasi Seperti halnya penanggulangan kerusakan. pengelolaan. Contoh prakarsa ini adalah penanganan pencemaran perairan laut akibat tumpahan minyak dari kapal tanker. seperti di berbagai wilayah di pantai utara pulau Jawa (Pantura). Masing-masing kelompok tindakan intervensi di atas mengandung lima wilayah diskusi dan tindakan yang sama. Sebagian besar upaya reaktif dan kuratif seperti ini dilakukan di wilayah yang sudah tidak memungkinkan dilakukan rehabilitasi lingkungan. Upaya seperti ini sangat mahal dari segi pembiayaan. yakni kebijakan. Alih-fungsi wilayah rusak. Alih-fungsi (konversi) wilayah rusak merupakan upaya yang diambil bagi kerusakan yang terkembalikan (irreversible destruction). akibat merosotnya tingkat kesuburan substratnya (landasan medium tumbuh). untuk membangun-ulang lingkungan. Perspektif upaya ini adalah strategi menjaga keutuhan suatu ekosistem yang merupakan perwakilan dari ruang hidup yang lebih besar. yakni: ! ! ! ! ! ! Perlindungan ekosistem dan pencadangan wilayah Perlindungan ekosistem dan pencadangan wilayah merupakan upaya untuk menjamin terjaganya pelayanan alam (ecological services). Penanggulangan kerusakan Penanggulangan kerusakan lebih bersifat reaktif dan kuratif (mengobati). Tabel 7 menyajikan penjelasan tindakan-tindakan . Pengurangan dampak dan pengendalian perluasan kerusakan Pengurangan dampak dan pengendalian perluasan kerusakan merupakan upaya untuk menurunkan derajat daya rusak suatu faktor penyebab kerusakan lingkungan serta mencegah meluasnya dampak-gulir kepada wilayah tetangganya.

Secara ringkas. Komunikasi Strategi penyampaian pesan yang bertujuan mendukung efektifitas tegaknya kebijakan. . Di dalam pangkalan data. berikut satuan-satuan tugas. Untuk informasi proyek inisiatif yang diperoleh. struktur pangkalan data dan skema hubungannya digambarkan di halaman berikut. knowledge. analisa data hanya dapat dilakukan pada tingkatan regional (pulau besar) mengingat keterbatasan data yang diperoleh dari dokumen-dokumen proyek yang tersedia. anggaran. Berdasarkan kebutuhan ini Microsoft Access dan ArcView dipilih. status krisis. pemantauan perkembangan serta penilaian hasil capaian. semua data dimasukkan ke dalam struktur pangkalan data yang diupayakan sedemikian rupa agar dapat berhubungan dan berkorespondensi dengan data spasial. Pengembangan kapasitas Strategi penguatan kemampuan individu (skill. masingmasing untuk pengelolaan pangkalan data artikel dan data-data spasial. sumber info dari krisis. dan cakupan hasil analisa yang diharapkan. menginformasikan hasil riset dari prakarsa penanganan krisis keanekaragaman hayati pesisir-laut. yang mengatur hak dan kewajiban subyek. Ragam tindakan dari prakarsa-prakarsa penanganan krisis keanekaragaman hayati pesisir-laut Kebijakan Perangkat peraturan dan ketentuan hukum normatif (baik positif maupun yang telah berlaku umum dan luas seperti norma dan aturan adat) tentang penanganan krisis keanekaragaman hayati pesisir-laut. b.7. terlaksananya pengelolaan. Untuk itu program perangkat lunak pangkalan data yang dipilih juga harus memiliki kemampuan untuk dapat berhubungan dengan program pengolahan data spasial. Setiap satuan wilayah terkecil yang terkena krisis harus dapat diidentifikasi mengingat data-data kategori pengolahan harus dikaitkan dengan setiap satuan wilayah terkecil ini. Dalam studi. Pengelolaan Perangkat operasional pelaksanaan kegiatan-kegiatan yang memiliki sasaran dan tujuan yang diartikulasikan. pengelolaan. komunikasi dan pengembangan kapasitas. dari setiap kelompok campur-tangan tersebut. Penggunaan satuan wilayah terkecil sangat tergantung dari sumber informasi krisis yang diperoleh. serta waktu pemberitaan krisis. Alur pengisian data Untuk membantu pengolahan artikel online yang dikumpulkan. batas wilayah terkecil yang bisa diidentifikasi adalah kabupaten dan analisa keluaran diharapkan dapat digunakan untuk pengambilan keputuasn ditingkat nasional dengan wilayah administrasi untuk pelaporan setingkat propinsi.40 Tabel 3. kerangka waktu. setiap informasi krisis diwakili oleh deskripsi info krisis itu sendiri. Riset Perangkat operasional kegiatan-kegiatan penggalian data dan informasi yang dibutuhkan bagi tindakan-tindakan kebijakan. attitude atau SKA) untuk memenuhi kebutuhan efektifitas dan dinamika pengelolaan sepanjang waktu.

41 Gambar 3. Contoh pengisian form pangkalan data MS Access untuk mengelola data temuan . maka skema ini dapat dikembangkan lebih jauh lagi. Skema hubungan dalam struktur pangkalan data Diagram hubungan dalam struktur disusun sedemikian rupa untuk dapat mengakomodir hasil identifikasi untuk setiap satuan wilayah terkecil. maka kategori krisis Gambar 3. ketika kebutuhan lebih menekanan pada identifikasi jenis ekosistem yang terkena krisis.2. dan wilayah administrasi hanya sebatas penyajian untuk informasi spasial.3. Sebagai contoh. Jika sumber informasi yang tersedia memiliki tingkat kedetilan yang tinggi.

Pemahaman ekosistem pesisir laut sebagai latar belakang analisa sangat berpengaruh terhadap hasil analisa berita yang dihasilkan. data yang dikumpulkan dalam pangkalan data akan sangat bergantung dari analisa yang dilakukan pembaca. kecamatan Analisis Media dan Analisa kognitif Identifikasi ekosistem terkena krisis/kerusakan Torus jenis ka tegori krisis Identifikasi pelaku/aktor terkait krisis Identifikasi penyebab krisis Identifikasi intervensi di lokasi krisis Analisa & Penyajian Selesai harus terkait langsung langsung dengan jenis ekosistem yang terkena.4. . Sesungguhnya. Demikian pula tabel penyebab krisis dan penyebab intervensi harus dikaitakan langsung dengan tabel jenis ekosistem ketimbang lokasi wilayah administrasi. Penyusunan kategoriasi dibagian sebelumnya diharapkan dapat membantu memudahkan pembaca berita melakukan analisis yang lebih tajam agar data yang dihasilkan menggambarkan keadaan yang sesungguhnya.42 Gambar 3. kabupten. C. waktu pemberitaan Identifikasi wilayah terkecil krisis: propinsi. pembaca berita harus melakukan analisa isi berita dengan seksama. ringkasan. Panduan pengisian struktur data yang digunakan dalam studi selengkapnya disertai contoh presentasi hasil pengolahan dapat ditemukan dalam lampiran CD buku ini. Tentu hal ini juga akan mengubah proses analisa yang digunakan dan tampilan yang akan dihasilkan. Content Analysis Untuk memindahkan data dari berita koran kedalam pangkalan data. Diagarm alur pengisian data pangkalan data Mulai Deskripsi info krisis: sumber info.

Potret umum krisis keanekaragaman hayati pesisir-laut sepanjang tahun 1998 hingga 2003 berupa kemerosotan dan pelenyapan ekosistem. Dari record data yang ada pemberitaan tentang isu spesies dan varietas sangat sedikit. Jumlah record data mengenai krisis ekosistem paling tinggi dibandingkan krisis . 1999. 2001.4 Hasil Analisis a.5.43 Gambar 3. Sebagian dari daftar berita dalam tabel artikel media masa didalam pangkalan data 3. Tingkat akurasi data diakui memang mengandalkan ketajaman penulis berita serta kecermatan tafsir berita untuk dapat diperlakukan sebagai data. Jenis krisis dan ancamaan keanekaragaman hayati pesisir laut di Indonesia Data yang digunakan laporan ini bersumber dari pemberitaan sepanjang tahun 1998. sebagai data ia sangat konsisten. 2002 dan 2003 yang berhasil diperoleh. 90 lokasi). Hal tersebut selain menggambarkan tentang tingkat kesadaran publik juga menunjukkan prioritas berbagai pihak dalam upaya-upaya penanganan keanekaragaman hayati pesisir laut. Meskipun hanya bersumber dari pemberitaan media massa. Tabel rangkuman wilayah kritis keanekaragaman hayati peisisr-laut di Indonesia di halaman berikut menyajikan agregasi data yang masuk hingga April 2004 (124 records. dapat dipertanggungjawabkan dan realtime. Manfaat sampingan selain kandungan berita adalah gambaran tentang tingkat kesadaran publik (dalam hal ini diwakili oleh perhatian pihak media massa) terhadap keanekaragaman hayati pesisir-laut serta efektifitas upaya-upaya mengarusutamakan isu keanekaragaman hayati kepada publik.

§ Kemerosotan dan penyusutan ekosistem mangrove. § . Rendahnya kesadaran dan pemahaman tentang keanekaragaman hayati. Kalimantan: § Kemerosotan dan penysutan ekosistem mangrove. Rendahnya kesadaran dan pemahaman tentang keanekaragaman hayati. Teknologi (pemanfaatan) yang merusak. Bencana alam (tambahan) Teknologi (pemanfaatan) yang merusak (melenyapkan fungsi-fungsi perlindungan oleh ekosistem terumbu karang dan mangrove) Bencana alam (tambahan. Jawa Timur Penyebab § § § § § § Konversi habitat alami Teknologi (pemanfaatan) yang merusak Lemahnya hukum dan penegakannya Lemahnya kelembagaan negara Kesalahan penilaian dan apresiasi kekayaan alam. gempa tektonik yang ber-kombinasi dengan badai Tsunami). Wilayah Banten. Pemanfaatan berlebihan Konversi habitat alami Pencemaran Tekanan populasi. § § § § § § Pencemaran. Bali § Kemerosotan dan penyusutan ekosistem terumbu karang. penambangan karang dan pasir). Bencana alam (tambahan) Pemanfaatan berlebih (pembukaan hutan hutan di dataran tinggi yang mendorong terjadinya erosi dan kemerosotan daerah tangkapan air serta daerah aliran sungai). Kalimantan Timur. Sulawesi Utara.8. Nusa Tenggara § Badai Vincent § Kemerosotan dan penyusutan ekosistem terumbu karang Papua § Abrasi pantai di pulau-pulau kecil. Bengkulu. Teknologi (pemanfaatan) yang merusak. Pencemaran. Lampung. § Abrasi pantai. Sulawesi Tenggara. Rendahnya kesadaran dan pemahaman tentang keanekaragaman hayati. NustTenggara Barat. § Kemerosotan ekosistem terumbu karang yang meluas. § Pencemaran perairan pesisir yang kemudian menyebabkan kematian karang dan biota laut lain. § § Pulau Biak. § Abrasi pantai.44 Tabel 3. Kalimantan Tengah. Sulawesi Tengah. Nusatenggara Timur. § Kemerosotan dan penysutan ekosistem mangrove. Sulawesi § Konsentrasi kalsium sianida yang tinggi di perairan pesisir. Rangkuman wilayah kritis keanekaragaman hayati peisisr-laut di Indonesia Krisis Jawa: § Abrasi pantai yang kemudian menyebabkan banjir di wilayah perkotaan § Penebangan mangrove § Endapan lumpur yang meluas yang kemudian menyebabkan kerusakan terumbu karang § Kemerosotan dan penyusutan ekosistem terumbu karang Sumatra: § Kemerosotan dan penyusutan ekosistem terumbu karang. Sumatera Barat. § Perluasan endapan lumpur yang menutupi substrat perairan pesisir. Kepulauan Riau § § § § § § Kalimantan Barat. Sulawesi Selatan § § § § Kabupaten Jembrana § § § § Pemanfaatan berlebih (meluasnya kegiatan pariwisata tanpa kendali. Rendahnya kesadaran dan pemahaman tentang keanekaragaman hayati. § Penambangan pasir skala besar di pulau kecil yang kemudian menyebabkan penysutan dan pelenyapan pulau kecil. Jawa Tengah. Jawa Barat. DKI Jakarta. Teknologi yang merusak (pembuangan jangkar perahu). Pemanfaatan berlebih (pembalakan hutan di dataran tinggi yang mendorong terjadinya erosi dan kemerosotan daerah tangkapan air serta daerah aliran sungai). § Pencemaran perairan pesisir oleh industri. kemiskinan dan keserakahan. Pemanfaatan (mangrove) berlebihan Bencana alam (tambahan) Konversi habitat alami Teknologi (pemanfaatan) yang merusak. § Endapan lumpur yang meluas yang kemudian menyebabkan kerusakan terumbu karang dan biota laut lain.

6. pulau Jawa di laporkan sebagai pulau yang paling kritis. Namun bentuk krisis keanekaragaman hayati pesisir laut yang bermanifestasi dalam bentuk krisis kehidupan manusia relatif lebih banyak dibandingkan krisis spesies. Kondisi tersebut kemudian akan menyebabkan krisis lanjutan berupa pengikisan wilayah pantai dan intrusi air laut yang menyebabkan menurunnya kemampuan wilayah pesisir sebagai tempat bermukim masyarakat. Meskipun demikian berita-berita tersebut tidak dapat memastikan indikasi adanya pemiskinan sumber dan ruang hidup (masyarakat setempat). Gambar 3. bisa diduga bahwa tingkat ancaman (bahkan tidak menutup . Informasi yang disajikan berita-berita online tentang Maluku sebagian besar tentang konflik horisontal. Sebagai catatan. Gambaran umum krisis di wilayah pesisir adalah kemerosotan dan penyusutan ekosistem akibat konversi habitat alami. Dibandingkan dengan krisis spesies dan varietas serta kehidupan manusia. Nilai yang ditampilkan menunjukkan kemunculan krisis dalam artikel yang diperoleh. Membaca tingkat kemerosotan dan penyusutan keanekaragaman hayati pesisirlaut di Indonesia.45 spesies dan varietas serta kehidupan manusia. data kerusakan lingkungan pesisir-laut dan pulau kecil di wilayah kepulauan Maluku tidak diperoleh. Semua kategori krisis dihitung berdasarkan perhitungan torus sederhana. hingga 27 Pebruari 2004. serta kematian. Gambar besar lingkungan pesisir-laut kritis di Indonesia berdasarkan rekapitulasi data yang dikumpulkan hingga April 2004 b. krisis ekosistem di Jawa muncul sebagai yang tertinggi. Namun berita-berita tersebut secara tersirat mengindikasikan terjadinya penyingkiran (masyarakat) dari ruang hidup(nya). Sebaran Wilayah Kritis Keanekaragaman Hayati Pesisir-Laut Secara umum.

7. Lebih jauh McAllister (1998) bertanya.46 kemungkinan kepunahan) spesies di pesisir-laut lebih besar dari yang data keanekaragaman spesies yang tersedia sekarang. 50% berakibat kepada penyusutan keanekaragaman spesies sebsar 10%. jamur dan ganggang yang ketersediaan datanya sangat terbatas. “Bagaimana mungkin kita begitu yakin telah cukup memahami dan merasa mampu mengelola ekosistem pesisir-laut dengan pemahaman dan pengetahuan yang masih sangat terbatas?” Gambar 3. Keprihatinan tersebut terutama untuk kelompok besar dari organisma sederhana seperti bakteria. betapa informasi taksonomik dan ekologi harus digunakan secara bersama untuk tujuan konservasi dan pengelolaan. krisis keanekaragaman hayati ekosistem pesisir dan laut ditampilkan sebagi berikut. bagaimana mungkin sebuah daftar yang serius seperti Red Data List CITES dari spesies-spesies yang populasinya terancam dapat dihasilkan? Diduga ada spesies yang terlanjur punah tanpa pernah diidentifikasi. bahwa dengan hanya 15% spesies tumbuhan. Rangkuman kritis keankekaragaman hayati ekosistem wilayah pesisir-laut 1. Ekosistem Dalam urutan tertinggi sampai terendah. McAllister (1998) mengajukan pertanyaan kritis. tanpa harus sibuk memenangkan mana dari keduanya yang lebih penting atas yang lain. misalnya. sedangkan penyusutan habitat alami sebesar 90% berakibat kepada penyusutan keanekaragaman spesies sebesar 50% (McAllister 1998). hewan dan mikro-organisma laut yang telah diidentifikasi. dari yang tertinggi sampai yang terendah: ! ! Jawa Sumatra . Menyusutnya habitat alami sebesar. Pernyataan tersebut mengindikasikan. bahkan pemahaman tentang fungsifungsi kunci ekologisnya.

47 ! ! ! ! ! Kalimantan Sulawesi Bali dan Nusatenggara Maluku Papua Grafik berikut menunjukkan sebaran geografis krisis keanekaragaman hayati eksosistem pesisir dan laut di Indonesia Degradasi ekosistem terlihat lebih dominan dibandingkan pelenyapan ekosistem dalam krisis yang terjadi atas ekosistem hayati pesisir dan laut. pelenyapan. Untuk itu dibutuhkan penelitian lebih lanjut untuk mengumpulkan fakta perbandingan antara degradasi ekosistem.8. . Hilang/pelenyapan ekosistem seperti yang dilaporkan sesungguhnya merupakan kondisi yang sangat luar biasa jika dibandigkan dengan penyusutan ekosistem. Rangkuman kritis keanekaragaman hayati spesies wilayah pesisir-laut Penentuan krisis spesies dan varietas merupakan bagaian yang tersulit karena pelaporan kejadian diberitakan dalam artikel online. khususnya untuk melihat apakah wilayah penyusutan/fragmentasi juga menghadapi masalah degradasi fungsi-fungsi ekosistem disaat bersamaan. 2. Penyusutan dan fregmentasi ekosistem dari hasil laporan dalam hal ini menempati tempat terendah. Spesies dan varietas Gambar 3. Interpretasi dan analisis berdasarkan laporan lain untuk melihat kaitan antara degradasi ekosistem dan ancaman terhadap spesies biota laut disusun dalam urutan kejadian sebelum sampai pada sebuah kesimpulan. kecuali untuk kasus penyu laut. dan penyusutan keosistem. Pernyataan bahwa produktifitas yang menurun dari perikanan lokal sebagai dampak dari krisis ekosistem adalah salah satu contohnya bagaimana penulis sampai pada kesimpulan terjadinya krisis spesies dan varietas.

Berita kematian di Kalimantan muncul akibat dampak penambangan Pulau Laut (Kalimantan Selatan) yang menyebabkan konflik antara nelayan setempat dan perusahaan swasta yang didukung oleh aparat keamanan. tulisan terkait krisis ini. ketika pernyataan krisis kehidupan manusia ini tidak muncul. Gambar 3. erosi pantai dan longsor di wilayah pantai yang merusakkan ruang hidup masyarakat menjadi penyebab dengan banyaknya berita yang muncul. dilakukan intepretasi dan analisis untuk melihat apakah ada kaitannya dengan krisis ekosistem yang dilaporkan. Meskipun demikian. Hal ini terjadi akibat berita koran yang amat gencar sehubungan isu penambangan pasir laut di Riau dan tebang-habis hutan mangrove di pantai timur Sumatra.48 Khusus untuk pulau Jawa. 3. muncul paling tinggi di Sumatra. Kehidupan Manusia Berbeda dengan krisis spesies dan varietas. yang merupakan peringkat kedua untuk pemiskinan dan berkurangnya ruang hidup. Rangkuman kritis kehidupan manusia wilayah pesisir-laut . Kelangkaan spesies di Bali dan Nusatenggara menjadi yang tertinggi karena adanya laporan intensif tentang perdagangan dan pemotongan penyu. keterancaman spesies dan varietas di Maluku tergolong tinggi karena laporan yang menyatakan bahwa penyu hijau yang dipotong di Bali berasal/ditangkap dari pulau Dobo di kepulauan Aru. data krisis spesies dan varietas dihasilkan dari kesimpulan analisis bahwa setiap keadaan krisis selalu terkait dengan adanya krisis ekosistem. Sementara di Bali.9. krisis kehidupan manusia relatif lebih mudah untuk dipahami dan disimpulkan karena hampir sebagian besar tulisan menyatakan hal tersebut secara eksplisit. Dilain pihak. Yang mengejutkan. Krisis kehidupan manusia akibat degradasi keankearagaman hayati pesisir dan laut disajikan sebagai berikut.

49 c. Namun. Kerentanan dan kepekaan lingkungan pesisir tidak terbatas terhadap tekanan dari kegiatankegiatan manusia di sekitarnya. Prakarsa-Prakarsa Penanganan Krisis Keanekaragaman Hayati Pesisir-Laut Indonesia merupakan negara yang memiliki nilai penting global serta dianggap sebagai hotspots keanekaragaman hayati pesisir-laut. Oleh karena itu. untuk mengatasi berbagai keterbatasan. pembangunan di Indonesia masih sangat bergantung kepada kekayaan dan sumber-sumber alamnya. Penting memperhatikan wilayah pesisir sebagai pintu gerbang proses kemerosotan lingkungan dan keanekaragaman hayati di seluruh wilayah pulau bersangkutan mengingat Indonesia adalah negara kepulauan. Mempelajari pengalaman dan hikmah dari berbagai usaha dan prakarsa lewat proyek-proyek negara dengan dampingan organisasi-organisasi bantuan internasional serta LSM dalam mengatasi kemerosotan dan penyusutan keanekaragaman hayati merupakan hal penting untuk meletakan landasan yang kuat bagi perencanaan dan pengelolaan wilayah pesisir dan laut yang terintegrasi. serta prakarsa pengembangan masyarakat yang lebih intensif untuk memberdayakan dan memperbaiki mutu hidupnya. jauh dari penyajian yang khas dan spesifik lokasi. . tetapi dipengaruhi pula oleh berbagai kegiatan yang terjadi di daratan pedalaman pulau. pemantauan dan perlindungan yang lebih baik. Persebaran geografis dari prakarsa/proyek tersebut tidak begitu saja dapat ditafsirkan sebagai respon terhadap persebaran krisis keanekaragaman hayati pesisir-laut di seluruh Indonesia. Menelusuri dokumen-dokumen proyek untuk memahami kriteria pemilihan lokasi akan mengarah kepada frustrasi karena sebagian besar artikulasinya lebih bersifat generik dan abstrak. penelitian yang lebih intensif tentang kekayaan dan sumber-sumber alam laut. Berikut diperlihatkan gambaran umum prakarsa dan tindakan intervensi di wilayah pesisir laut yang sebagian besar adalah proyek pemerintah yang berhasil diidentifikasi. bahkan hingga di dataran tinggi. Untuk itu dibutuhkan proses belajar bersama diantara pelaku pengelolaan untuk saling berbagi pengalaman. termasuk keanekaragaman hayati. Kenyataannya. sangat penting mempertimbangkan pesisir-laut-pulau kecil sebagai unsur kunci dalam membaca keanekaragaman hayati di Indonesia. Semakin kecil ukuran fisik pulau semakin cepat kemerosotan terjadi di wilayah pesisir akibat kegiatan-kegiatan di pedalaman. Apabila kita mengganti nama lokasi suatu proyek dengan lokasi lain ternyata tidak menghasilkan perbedaan. baik perspektif maupun ketersediaan data. termasuk wilayah pesisir. Penebangan hutan di dataran tinggi telah membuktikan dirinya sebagai penghancur yang efektif ekosistem di bawahnya (downstream ecosystem). meski begitu banyak upaya dilakukan untuk merespon hirauan tersebut kecenderungan menurunnya mutu lingkungan hidup dan kekayaan alam terus berlangsung secara cepat.

9. Jika model studi ini dilakukan ditingkat yang lebih sempit. Masih banyak prakasa yang tidak teridentifikasi yang dilakukan ditingkat lokal baik oleh pemerintah. sebagian besar adalah proyek pemerintah Berdasarkan hasil diskusi kelompok khusus yang diadakan untuk membahas hasil temuan ini. informasi kontribusi prakarsa terhadap penanganan krisis keanekaragman hayati dikeluarkan dalam laporan akhir studi kasus. maupun masyarakat selama proses studi. Gambaran umum prakarsa dan tindakan intervensi di wilayah pesisir laut. kabupaten misalnya. Hal ini dilakukan mengingat data prakarsa yang berhasil dikumpulkan dianggap belum mewakili keseluruhan prakarsa/inisiatif yang sesungguhnya terjadi di lapangan. Ini akan menghindari bias kegiatan prakarsa berskala besar yang biasanya terekspos dan terdokumentasi dengan lebih baik. . swasta.50 Tabel 3. informasi prakarsa/inisatif harus digali lebih detil dan mendalam.

Tidak tertutup kemungkinan untuk mengubah struktur pangkalan data mengingat cakupan sumber informasi tersedia seharusnya akan semakin rinci dibandingkan artikel media masa.1 Catatan Dari Proses Studi Pemilihan sumber data dan kategorisasi informasi krisis amat menentukan tingkat ketelitian pengolahan data dan informasi yang akan dihasilkan. Namun demikian jika dilakukan di tingkat yang lebih kecil. Perhitungan nilai torus dalam studi hanya menampilkan jumlah liputan yang muncul terhadap krisis dan tidak sepenuhnya menggambarkan tingkatan kerusakan yang terjadi sesungguhnya. .51 Bagian Keempat Penutup: 'Small step toward a far jump' 4. skala kabupaten misalnya. Untuk melakukan pemindaian cepat daerah kritis di tingkat nasional. informasi krisis dari artikel media masa sudah cukup memadai. informasi Dari media masa ini sebaiknya dilengkapi pula dengan laporan-laporan kegiatan lain yang lebih detail. Jika dilengkapi dengan sumber yang menyeluruh maka nilai dari setiap kategori krisis sebaiknya tidak hanya terbatas pada perhitungan torus. Proses penentuan krisis suatu wilayah yang dihasilkan studi juga dapat diterapkan untuk jenis ekosistem lainnya.

dan tingkat kekritisan keanekaragaman hayati di wilayahnya dari informasi publik. maka krisis yang terjadi mungkin hanya terdeteksi di Bali tapi tidak di daerah asal penyu ditangkap. memungkinkan para pengambil keputusan menganalisa secara keruangan (spatial). Dengan demikian gambaran krisis yang diharapkan bisa diperoleh dengan lebih tepat. ternyata informasi yang tersaji melalui analisis ini sangat menarik dan cukup memberikan gambaran yang ”mengejutkan” hati para pengambil keputusan di bidang lingkungan. Untuk membantu memahami studi kasus dengan lebih mendalam. data-data yang diperoleh dapat ditemukan didalam CD yang disertakan pada dokumen ini. Hasil analisa metodologi ini juga menyediakan indikator mengenai perlu tidaknya penelitian lanjutan atau verifikasi lapangan sesuai dengan jenis krisis dan lokasi kejadian. Ketika memilih media masa sebagai sumber data. tingkat kerusakan. Walaupun secara intuitif kita telah pahami bahwa telah terjadi banyak . Dalam konteks peta sebaran wilayah kritis pesisir keanekaragaman hayati. Kesepakatan bisa didasari pada penetapan jenis ekosistem menurut ilmu pengetahuan yang umum atau disusun sesuai kebutuhan analisa data yang diperlukan. Untuk itu proses analisa media dengan dukungan analisa kognitif menjadi sangat penting untuk dapat mengimbangi subjektifitas para penulis di media masa. analisa media dan analisa kognitif harus benar-benar dipahami atau subjektifitas penulis yang akan menentukan hasil penyajian. 4. Sebagai contoh. Jika dilihat sepintas dengan alur pengisian data dipenjelasan tentang struktur data. struktur penyimpanan data dan penyusunan hasil analisis SIG yang dicontohkan bukan merupakan hasil final karena sebaiknya disesuaikan lagi dengan kebutuhan yang ada. Mereka memerlukan sumber informasi yang cepat dan tepat untuk tujuan evaluasi dan pengambilan keputusan. berita penangkapan penyu besarbesaran yang terkait dengan tertangkapnya kapal penangkap penyu di Bali. Isi berita lebih dominan membahas Bali sebagai tempat kejadian penangkapan daripada tentang daerah asal penangkapan.2 'Small step toward a far jump' Mengacu kepada hasil analisis yang disampaikan pada bab sebelumnya kita telah mendapatkan suatu gambaran yang utuh tentang cara atau metodologi pemindaian cepat dalam upaya mencermati tingkat ke kritisan suatu wilayah. Panduan menggunakan struktur pangkalan data. Meskipun demikian. jenis ekosistem harus disepakati bersama terlebih dahulu sebelum menganalisa perolehan data. Dengan menggunakan metode ini.52 Untuk penggunaan pada ekosistem lain. jenis ancaman. serta penyusunan hasil analisis dalam bentuk Sistem Informasi Geografis (SIG) juga dibisa ditemukan bersama aplikasi pangkalan data yang dipakai dalam studi kasus didalamnya . Target pengguna metodologi ini adalah para pengambil keputusan.

informasi berharga ini diharapkan dapat digunakan sebagai dasar untuk intervensi maupun usulan penyelesaian suatu masalah yang urgent untuk dilakukan.53 kerusakan kehati. Oleh karena itu. Diharapkan kerjasama tim dalam validasi berita tersebut mengurangi tingkat kesalahan dalam upaya pemindaian cepat serta mampu memperbaiki kedalaman suatu analisis masalah yang muncul dalam suatu berita. namun penyajian informasi geografis ini secara komunikatif telah berhasil menampilkan peta sebaran permasalah keanekaragaman hayati di wilayah pesisir pantai Indonesia. Kelemahan tersebut berupa subyektifitas pembaca berita serta teknik perhitungan torus (penilaian frekuensi kejadian) yang dapat menyesatkan hasil analisis bila kemunculan isu di berbagai media tidak diimbangi dengan pemahaman derajat ke-kritisan isu yang dibahas. beberapa kelemahan memang telah ditemukan dalam menyusun kegiatan ini. Karena sifat kegiatannya yang berupa pemindaian. seringkali pembaca berita terpaksa harus mengacu kepada satu sumber berita berupa media setempat yang sebenarnya rawan akan unsur subyektifitas. satu hal yang tidak dapat dihindari oleh pembaca berita adalah subyektifitas media massa dalam pemberitaan yang terkadang tidak berimbang dan sering terkontaminasi oleh masalah sosial dan politik khususnya di wilayah kejadian bersangkutan. Memang. Selain itu bentuk ancaman berupa ancaman langsung dan tidak langsung serta faktor pendorong maupun akar permasalahan juga turut dibahas secara komprehensif untuk memperkuat analisis kajian ini. Bagi para pengambil keputusan. kelangkaan dan kepunahan spesies dan varietas) serta kehidupan manusia (pemiskinan dan penyingkiran sumber dan ruang hidup serta kematian). Namun tentunya hal ini bukanlah suatu hal yang 'cost effective' bila kita ingin melakukan suatu pemindaian cepat untuk mengambil suatu keputusan cepat. validasi berita serta kontrol yang ketat dalam membaca berita serta komunikasi/koordinasi antar pembaca berita telah dilakukan secara intensif sebelum tulisan ini dipublikasikan. penyusutan dan pelenyapan ekosistem). hasil analisis ini ternyata dapat memberikan gambaran menyeluruh tentang ke kritisan suatu wilayah dengan klasifikasi antara lain kritis menurut ekosistem (kemerosotan. Untuk mengantisipasi ke dua hal tersebut. spesies dan varietas (keterancaman. Hal ini sering terjadi bila kejadian atau masalah keanekaragaman hayati sifatnya hanya memiliki dampak setempat (locally based) sehingga tidak diliput oleh media nasional. Terlepas dari berbagai kelemahan yang ada dalam melakukan pemindaian cepat. memang disarankan untuk kejadian seperti diperlukan verifikasi langsung di lokasi yang bersangkuta sehingga dapat menambah bobot informasi yang ditampilkan dalam analisis ke-kritisan wilayah. Hal yang patut . baik internet media on line maupun media cetak. Peta sebaran wilayah kritis ditampilkan dengan mengacu kepada pembagian jenis ke-kritisan sehingga dapat memperjelas dimana saja wilayah kritis tersebut. Karena sifatnya yang 'locally based' tersebut. Terminologi ”pemindaian cepat” (rapid scanning) harus mendapat penekanan dalam membaca tulisan ini mengingat teknik yang digunakan hanya terbatas dengan mengandalkan upaya observasi berita dalam media surat kabar.

Sementara kekritisan dalam konteks ekosistem dan kehidupan manusia dapat dilihat melalui Sistem Informasi Geografis untuk setiap kabupaten di Indonesia. Perangkat lunak ArcINFO yang sudah umum digunakan dalam SIG digunakan sebagai basis dan perangkat pengolahan data untuk ditampilkan dalam bentuk peta informasi. Hal ini mencerminkan rendahnya perhatian media massa tentang rusaknya kondisi keanekaragaman hayati di Indonesia walaupun Indonesia telah masuk ke dalam Red Data oleh CITES. pencegahan kerusakan. organisasi internasional maupun Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) untuk mengurangi tingkat kerusakan keanekaragaman hayati di wilayah pesisir laut juga diidentifikasi dalam analisis ini. CD interaktif yang disertakan dalam tulisan ini diharapkan juga memperjelas secara rinci hasil studi ini terutama peta sebaran wilayah kritis beserta bentuk intervensinya. pengurangan dampak dan pengendalian perluasan kerusakan. Data detail yang tercantum di dalam kolom-kolom pangkalan data diharapkan dapat membantu untuk lebih menjelaskan apa sebenarnya yang terjadi dalam wilayah tersebut. Walaupun demikian. melakukan revisi maupun penambahan tentang data di dalam field data base sehingga dapat sistem pendataan dan informasi menjadi lebih lengkap. Walaupun dalam studi ini pemindaian hanya dilakukan pada wilayah pesisir laut. Sebagai penutup. penanggulangan kerusakan. para pembaca sebaiknya lebih memahami bahwa tujuan dari kajian ini adalah semata-mata untuk melakukan pemindaian cepat bagi para pengambil keputusan. Identifikasi wilayah ke-kritisan keanekaragaman hayati diyakini cukup banyak memiliki data dan dihimpun dalam sistem data base yang cukup baik. Para pembaca diharapkan dapat melihat. tentunya analisis Uji materi atau verifikasi perlu dilakukan di wilayah yang dinyatakan kritis sehingga lebih memperjelas status ke kritisan dan sekaligus up dating informasi yang ada dalam sistem data base kajian ini. metode ini juga berlaku umum dan dapat digunakan untuk pemindaian aspek lain misalnya keanekaragaman hayati di wilayah darat. Untuk lebih menjelaskan kepada para pembaca dan pemerhati keanekaragaman hayati. Adapun gambaran umum prakarsa dan tindakan intervensi berupa: perlindungan ekosistem dan pencadanan wilayah. Pola intervensi yang telah dilakukan oleh pemerintah. Semoga bermanfaat…!!! . upaya rehabilitasi dan alih fungsi wilayah rusak. Untuk itu di sarankan agar pengklasifikasian awal perlu untuk dilakukan agar data-data yang cukup berlimbah tersebut tidak menimbulkan kebingungan dalam analisisnya. Metodologi dengan analisis media on line dan media cetak diharapkan menjadi perangkat data yang sahih sebagai masukan awal bagi pengambil keputusan.54 disayangkan dalam konteks keanekaragaman hayati sebenarnya adalah kurang dapat ditampilkannya ke-kritisan dalam konteks species dan varietasnya karena kurangnya data dan pemberitaan.

55 DAFTAR PUSTAKA DAN LAMPIRAN .

56 .

State Capacity and Civil Violence: Indonesia Case Study. 2000. Manila. Fishing for Solutions. Pendayagunaan Sumber Daya Kelautan untuk Kesejahteraan Rakyat.V. A Framework for an Action Plan on Marine Biodiversity in Ireland. TRAFFIC Southeast Asia. Kompas. (ADB Loan 1203-INO). Third Draft. 2003. PPS IPB. Biodiversity Action Plan for Indonesia. . Direktorat Jenderal Perikanan Tangkap. Dahuri. The Marine Institute. LISPI dan DKP Jakarta. Asian Development Bank. Jakarta.57 DAFTAR PUSTAKA Aristiarini. 4 Desember 1999. 2001. The World Bank. Bogor. R. Departemen Kelautan Dan Perikanan. “Eksplorasi Tanpa Tinggalkan Konservasi”. Tidak dipublikasikan Bentley. 1996. 1996. Ministry of National Development Planning/National Development Planning Agency. Mark J. Completion Report on the Marine Resource Evaluation and Planning Project. Makalah Disampaikan dalam Kongres I Mahasiswa SPL. Publish under the coordination of Bappenas. Jakarta. Costello. 1999. 1997. Indonesian Biodiversity Strategy and Action Plan 2003-2020: National Document. Dublin. Nokome. 2000. . Herman. 1993. ADB. C. Dahuri. 2002. Barber. Kebijakan Nasional dan Renstra Pengelolaan Sumber Daya Pesisir dan Laut secara Berkelanjutan. Cesar. R. Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (BAPPENAS). Economic Analysis of Indonesian Coral Reefs. Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (BAPPENAS). Environment Scarcity.

“Southeast Asia as the Global Center of Marine Biodiversity”. 2002. Departemen Kelautan Dan Perikanan. Republika. “Selamatkan Hutan Mangrove. 1997.org. 1996. Bogor. Ruijtenbeek. Jack H. “Nilai Keanekaragaman Hayati”. The Crises in Marine Biodiversity and Key Knowledge. Used with permission. London. Fortes.. Makalah disampaikan dalam rangka memperingati 100 tahun Bung Hatta. Krisis Biologi: Hilangnya Keanekaragaman Biologi. Rujukan online di www. Miguel D. Food and Agriculture Organization. 62. Yayasan Obor Indonesia.fao. 1992. Pusat Kajian dan Studi Pesisir Laut (PKSPL). 1997. Evan et al. 30 Nopember 1998. Republika. Threats and Conservation Needs. K. dkk. No. Jakarta. Paving The Way for Sustainable Development in Indonesia: Overview of the Implementation of Agenda 21. Endinger. 1998. From Crisis to Sustainability. Seagrasses: A Resources Unknown in the ASEAN Region. Loke Ming. 1991. Dalam Kuswata Kartawinata dan Anthony J. Jakarta. Reports and Studies of GESAMP. Database of Marine Fisheries in Indonesia. DKP Jakarta. Jakarta. Kwik. Jurnal Pesisir dan Lautan. . Proyek Pesisir/USAID. Halifax. Depok. Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya. R. Marine Biodiversity in Tropical Coast Vol 4 No. Yayasan Obor Indonesia. B. Pusat Antar Universitas Ekonomi Universitas Indonesia. No. Masa Depan Perikanan Indonesia : “Kinerja Pembangunan Akuakultur 2000-2003”. Vol. Pencapaian Pembangunan Perikanan Tangkap Tahun 2001-2003. 2003. Unpublished draft manuscript. Resosudarmo et al. Don E. Institut Pertanian Bogor (IPB). Resosudarmo et al. Akuakultur. DKP Jakarta. Ehrenfeld. Canada. Whitten (Ed). 2004. Marine Resources: an Overview of their Problems and Challenges. Marine Biodiversity: Patterns. 2002. . IGESAMP (IMO/FAO/UNESCO-IOC/WMO/WHO/IAEA/UN/UNEP Joint Group of Experts on the Scientific Aspects of Marine Environmental Protection). 19 Agustus 2002. Segera!”. 1 July 1997. McAllister. Studi Awal Biaya-Nilai Manfaat Sistem Informasi Seawatch Indonesia. 2. Chou. (GESAMP). 1999. Kementerian Negara Lingkungan Hidup (KLH). Coral Biodiversity. Pemerintah Kabupaten Manokwari dengan Universitas Negeri Papua. and Reef Management in Indonesia”. D. Proyek Pesisir.G. 1999. Membangun kekuatan nasional untuk kemandirian bangsa. 1998. Jakarta. KLH. Mangrove Management: An Economic Analysis of . 2003. Makalah dipresentasikan pada Pacem in Maribus XXVI. USAID.2.58 2004. 1990. Primack. ICLARM. 2004. Papua. 29 Desember 1996. “Reef Degradation. Pemerintah Propinsi Papua. Atlas Sumber Daya Pesisir dan Laut Teluk Bintuni. Manila. Biologi Konservasi.

S. 1994. Rujukan online di http://earthtrends. I. Paper presented at the Regional ICRI Workshop for East Asia. Siregar. 1997. World Conservation Monitoring Centre. Mangrove Hilang”. 2000. Jakarta . The Ecology of the Indonesian Seas Part Two. UK. Purnomohadi. Hong Kong. Irian Jaya. Jakarta. London.wri. 14 Desember 1999.59 Management Options with a Focus on Bintuni Bay. Raja P 1999. WALHI. World Resources Institute. Kompas. Crisis. Suharsono. Vermeulen. International Coral Reef Initiative Country Report: Indonesia. Cebu. Dirman. Periplus Editions.. The Ecology of the Indonesian Seas Part One. Tomas et. ICLARM. WCMC Biodiversity Series 1. A Report on Shrimp Export Target to Cope With Economic . A review of biodiversity assessment. Tomas et. Metro Manila. Tomascik. IUCN/WCMC. Washington. Environmental Management Development in Indonesia-Project. Critical and Degraded Marine Coastal Biodiversity in Indonesia: Rapid and Indicative Assessment Instrument for Policy Makers.al. Earth Trend Country Profile: Coastal and Marine Ecosystems of Indonesia. Suharsono & N. Biodiversity Source Book. 2001 Thoha. Jakarta and Halifax. Integrating global and local values. “Tambak Berkembang. . Reefs at Risk of Southeast Asia. Hong Kong. Arief. 2002. A final report submitted to Indonesia Decentralization of Environment and Natural Resources Management (IDEN)/UNDP BAPPENAS-IDEN. April 2. 2001.org. 2004. International Institute for Environment and Development.al.C. Cambridge. World Resource Institute. dan Koziell. Philippines. Tomascik. Wicaksono. The Status of Coral Reef Resource Systems and Current Research Needs in Indonesia. D. 1999. Periplus Editions. 1997. 2003. 1994. The Management of Coral Reef Resource Systems. Jakarta.

60 .

Phase II (1986-1989). November 1995) ! Cenderawasih Bay Coastal Area Development Project ! ! ! ! ! ! Marine Pollution. Daftar ringkas sebagian proyek dan program lingkungan laut dan pesisir (sedang berjalan dan yang sudah selesai) Cooperating Agencies Asian Development Banks (ADB) Projects and Programs ! ! ! ! Marine Resources Evaluation and Planning Project (MREPP) Marine Science Education Project (MSEP) Coastal Environmental Management Project (CEMP) Coral Reefs Rehabilitation and Management Project (COREMAP TA) ! BAPEDAL Regional Network Development Project ! Sulawesi Mangrove Management and Rehabilitation project ! Segara Anakan Project ! Regional Seas Program . Phase III (1989-1995) ! Collaborative Environmental Project in Indonesia (CEPI) ! ASEAN-Canada Cooperative Program on Marine Science ! ASEAN-Canada Marine Pollution Criteria United States Agency for International Development (USAID) United States of America (USA) Canadian International Development Agency (CIDA) .Indonesia Project on Marine Tracers ! Environmental Management Development in Indonesia (EMDI) Project Phase I (1983-1986). East Kalimantan.61 Lampiran A. Monitoring and Training Program Riau Coastal Zone Land Use Management Project Reforestation in Critical Watersheds Watershed Rehabilitation in Nusatenggara Timur Project Research and Application to Mangrove Ecosystems GEF/UNDP/IMO Regional Program for the Prevention and Management of Marine Pollution in the East Asian Seas (PEMSEA) United Nations Environmental Programme (UNEP) UN-Food and Agriculture Organization (FAO) UN Development Programme (UNDP) World Bank ! Environmental Management Technical Assistance Project ! BAPEDAL Development Project ! Coral Reefs Rehabilitation and Management Project (COREMAP TA) ! ASEAN-US Cooperative Program on marine Science (Coastal Resources Management Project in Segara Anakan) co-funded by ASEAN ! Natural Resource Management Project (NRMP)/Bunaken Marine National Park Development ! Natural Resource Management (NRM) Phase II and III/Bunaken Marine National Park Development ! Coastal Resources Management Project (CRMP)/North Sulawesi. Lampung ! Columbia University .Coordinating Body on the Seas of East Asia (COBSEA) ! Conference of Parties (COP) II on the Convention on Biological Diversity (Jakarta.

62 Cooperating Agencies Norway Agency for Development (NORAD) Australia Agency for International Development (AusAID) Projects and Programs ! Integrated Marine and Coastal Biodiversity Management Project ! Sea Watch ASEAN-Australia Living Coastal Resources Program ASEAN-Australia Regional Ocean Dynamics ASEAN-Australia Coastal Resources Management Project ASEAN-Australia Economic Cooperation Program. Wasur National Park (Papua) ! Komodo National Park (marine component). ! ! ! ! Japan International Cooperation Agency (JICA) Japan . Phase III (Coastal Zone Environmental and Resource Management Project) ! Coral Reefs Rehabilitation and Management Project (COREMAP TA) ! Coastal Resources Inventory Project ! Urban Drainage and Waste Water Disposal ! Environmental Study Center Development (PSLs) ! ASEAN-Japan Management of Multispecies and Multigear Fisheries Project ! Japan-Indonesia JAMSTEC Project on Indonesian Through Flows ! ASEAN-ROK Industrial Use of Marine Biological Resources ! International Coral Reefs Initiatives (ICRI) ! Strategy on Coral Reefs Ecosystem Conservation and Management (with MoE and EMDI Project) ! Primary Environmental Care (PEC) Project ! Bintuni Bay and Pulau Dolok Reserves.Overseas Economic Cooperation Fund (OECF) Government of Japan Republic of South Korea Multinational & Multiagency sponsored World Wide Fund for Nature (WWF) Indonesia Asian Wetland Bureau Indonesia Programme The Nature Conservancy (TNC) .

Peta sebaran wilayah krisis lingkungan laut dan pesisir Daftar Peta: ! Tingkatan Kritis Wilayah Kabupaten di Sumatra ! Tingkatan Kritis Wilayah Kabupaten di Jawa dan Bali ! Tingkatan Kritis Wilayah Kabupaten di Kalimantan dan Sulawesi ! Tingkatan Kritis Wilayah Kabupaten di Maluku dan Papua ! Tingkatan Kritis Wilayah Kabupaten di Nusa Tenggara .63 Lampiran B.

64 .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful