BAB I PENDAHULUAN 1.

1 Latar Belakang Teknologi seolah menjadi suatu kebutuhan yang harus dimiliki masyarakat pada saat sekarang ini, dengan teknologi masyarakat tentunya memerlukan alat teknologi yang bermanfaat bagi kehidupan masyarakat itu sendiri. Salah satu alat teknologi yang paling dominan dikalangan masyarakat adalah alat komunikasi seperti handphone dan komputer. Dalam alat komunikasi terdapat beberapa fitur yang memudahkan kita untuk dapat berkomunikasi dengan cepat, salah satu perkembangan fitur yang sedang berkembang dikalangan masyarakat saat ini adalah long term evolution (LTE). 1.2 Rumusan Masalah 1 Apakah pengertian dari Natural Merge? 2 Apakah pengertian dari Balanced Merge? 3 Apakah pengertian dari Polyphase Merge? 4 Apakah pengertian dari Cascade Merge?

1.3 Tujuan Masalah 1. Untuk mengetahui apakah pengertian dari Natural Merge? 2. Untuk mengetahui apakah pengertian dari Balanced Merge? 3. Untuk mengetahui apakah pengertian dari Polyphase Merge? 4. Untuk mengetahui apakah pengertian dari Cascade Merge?

BAB II MERGE FILE Ada 4 teknik dalam sort/merge file, yaitu : 1 Natural Merge 2 Balanced Merge 3 Polyphase Merge 4 Cascade Merge 2.1. Natural Merge Merge yang menangani 2 input file sekaligus disebut 2 way natural merge. Merge yang menangani M input file sekaligus disebut M way natural merge. M menunjukkan derajat merge.

jika kita gunakan M input file.2. Jadi kita menggunakan 2 way polyphase merge. Pada balanced merge terbagi lagi menjadi : 2 way balanced merge 3 way balanced merge : : M way balanced merge Pada balanced merge. Gambar 4 2. Balanced Merge Dari metode natural merge kita lihat bahwa. walaupun pada akhirnya tak ada lagi keseimbangan antara input dan output file. maka file seluruhnya yang kita gunakan adalah M + 1 file. Sedangkan pada balanced merge. Polyphase Merge Pada M way polyphase merge digunakan 2 M-1 input file dengan 1 output file. dapat didefinisikan sebagai merge dengan : M input file dan hanya 1 output file. maka banyaknya input file yang digunakan ada 3 input file. yang ditunjukkan pada : Gambar 2 Lihat pula contoh 2 way natural merge dengan kapasitas memori 500 record. Buatlah dengan menggunakan 2 way natural merge ! Lihat gambar 1 Lihat pula contoh 3 way natural merge. . Gambar 3 Lihat pula contoh 3 way natural merge dengan kapasitas memori 500 record. jika kita gunakan M input file. maka file seluruhnya yang dipakai adalah 2 M file. Contoh : Sebuah file yang terdiri dari 6000 record hendak disortir ke dalam memori komputer yang kapasitasnya 1000 record. jumlah input file sama dengan jumlah output file. Lihat gambar 5 2.Pada natural merge terbagi lagi menjadi : 2 way natural merge 3 way natural merge : : M way natural merge Pada M way natural merge.3.

Dari pendistribusian tersebut. Cascade merge dengan derajat M menggunakan : 2 M-1. kemudian 2 input file selama merge Setiap merge pass dimulai dengan merge dari : 2 M-1 input file ke 1 output file Pada cascade merge. berarti 17 run tersebut harus didistribusikan ke dalam 3 input file. Lihat gambar 7 . maka diperoleh : Lihat gambar 6 2. misalkan kita mempunyai 17 subfile atau 17 run yang akan didistribusikan ke input file.Contoh : Setelah phase sort internal. hanya berbeda pada phase merge-nya. CascadeMerge Jenis lain dari unbalanced merge yang berusaha mengurangi penyalinan/copy dari record-record disebut cascade merge. Jika kita menggunakan 2 way polyphase merge.4. 2 M-2. 2 M-3. pendistribusian run-nya sama dengan pendistribusian run pada polyphase merge. .