LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASIAN (PSAP 11) PENDAHULUAN TUJUAN Tujuan Pernyataan Standar ini adalah untuk mengatur penyusunan laporan

keuangan konsolidasian pada unit-unit pemerintahan dalam rangka menyajikan laporan keuangan untuk tujuan umum (general purpose financial statements) demi meningkatkan kualitas dan kelengkapan laporan keuangan dimaksud. Dalam standar ini, yang dimaksud dengan laporan keuangan untuk tujuan umum adalah laporan keuangan yang ditujukan untuk memenuhi kebutuhan bersama sebagian besar pengguna laporan termasuk lembaga legislatif sebagaimana ditetapkan dalam ketentuan peraturan perundang-undangan. RUANG LINGKUP Laporan keuangan untuk tujuan umum dari unit pemerintahan yang ditetapkan sebagai entitas pelaporan disajikan secara terkonsolidasi menurut Pernyataan Standar ini agar mencerminkan satu kesatuan entitas. Laporan keuangan konsolidasian pada pemerintah pusat sebagai entitas pelaporan mencakup laporan keuangan semua entitas pelaporan, termasuk laporan keuangan badan layanan umum. Laporan keuangan konsolidasian pada kementerian/lembaga/pemerintah daerah sebagai entitas pelaporan mencakup laporan keuangan semua entitas akuntansi termasuk laporan keuangan Badan Layanan Umum/Badan Layanan Umum Daerah. Pernyataan Standar ini tidak mengatur: (a) Laporan keuangan konsolidasian perusahaan negara/ daerah; (b) Akuntansi untuk investasi dalam perusahaan asosiasi; (c) Akuntansi untuk investasi dalam usaha patungan (joint venture); dan (d) Laporan statistik gabungan pemerintah pusat dan pemerintah daerah. DEFINISI Berikut ini adalah istilah-istilah yang digunakan dalam Pernyataan Standar dengan pengertian: 1. Badan Layanan Umum (BLU)/Badan Layanan Umum Daerah (BLUD) adalah instansi di lingkungan pemerintah yang dibentuk untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat berupa penyediaan barang dan/atau jasa yang dijual tanpa mengutamakan mencari keuntungan dan dalam melakukan kegiatannya didasarkan pada prinsip efisiensi dan produktivitas. 2. Entitas akuntansi adalah unit pemerintahan pengguna anggaran/pengguna barang dan oleh karenanya wajib menyelenggarakan akuntansi dan menyusun laporan keuangan untuk digabungkan pada entitas pelaporan.

3. Entitas pelaporan adalah unit pemerintahan yang terdiri dari satu atau lebih entitas akuntansi atau entitas pelaporan yang menurut ketentuan peraturan perundangundangan wajib menyampaikan laporan pertanggungjawaban berupa laporan keuangan. 4. Konsolidasi adalah proses penggabungan antara akun-akun yang diselenggarakan oleh suatu entitas pelaporan dengan entitas pelaporan lainnya, entitas akuntansi dengan entitas akuntansi lainnya, dengan mengeliminasi akun-akun timbal balik agar dapat disajikan sebagai satu entitas pelaporan konsolidasian. 5. Laporan keuangan konsolidasian adalah suatu laporan keuangan yang merupakan gabungan keseluruhan laporan keuangan entitas pelaporan, atau entitas akuntansi, sehingga tersaji sebagai satu entitas tunggal. PENYAJIAN LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASIAN Laporan keuangan konsolidasian terdiri dari Laporan Realisasi Anggaran, Laporan Perubahan SAL, Neraca, Laporan Operasional, Laporan Perubahan Ekuitas, Laporan Arus Kas, dan Catatan atas Laporan Keuangan. Laporan keuangan konsolidasian tersebut disajikan oleh entitas pelaporan, kecuali: a. Laporan keuangan konsolidasian arus kas yang hanya disajikan oleh entitas yang mempunyai fungsi perbendaharaan umum; b. Laporan keuangan konsolidasian perubahan saldo anggaran lebih yang hanya disusun dan disajikan oleh Pemerintah Pusat. Laporan keuangan konsolidasian disajikan untuk periode pelaporan yang sama dengan periode pelaporan keuangan entitas pelaporan dan berisi jumlah komparatif dengan periode sebelumnya. Pemerintah Pusat menyampaikan laporan keuangan konsolidasian dari semua kementerian negara/lembaga kepada lembaga legislatif. Pemerintah daerah menyampaikan laporan keuangan konsolidasian dari semua entitas akuntansi dibawahnya kepada lembaga legislatif. Dalam standar ini proses konsolidasi diikuti dengan eliminasi akun-akun timbal balik (reciprocal accounts). Namun demikian, apabila eliminasi dimaksud belum dimungkinkan, maka hal tersebut diungkapkan dalam Catatan atas Laporan Keuangan. Contoh akun timbal balik (reciprocal accounts) antara lain sisa uang persediaan yang belum dipertanggungjawabkan oleh bendahara pengeluaran sampai dengan akhir periode akuntansi. ENTITAS PELAPORAN Suatu entitas pelaporan ditetapkan di dalam peraturan perundang-undangan, yang umumnya bercirikan:

dan secara periodik menyiapkan laporan keuangan menurut Standar Akuntansi Pemerintahan. Setiap unit pemerintahan yang menerima anggaran belanja atau mengelola barang adalah entitas akuntansi yang wajib menyelenggarakan akuntansi. universitas negeri. Dengan penetapan menurut peraturan perundang-undangan yang berlaku suatu entitas akuntansi tertentu yang dianggap mempunyai pengaruh signifikan dalam pencapaian program pemerintah dapat ditetapkan sebagai entitas pelaporan. tetapi tidak berbentuk badan hukum sebagaimana kekayaan negara yang dipisahkan. ENTITAS AKUNTANSI Entitas akuntansi menyelenggarakan akuntansi dan menyampaikan laporan keuangan sehubungan dengan anggaran/barang yang dikelolanya yang ditujukan kepada entitas pelaporan. serta membelanjakan dana masyarakat yang diterima berkaitan dengan pelayanan yang diberikan. walaupun bukan berbentuk badan hukum yang mengelola kekayaan Negara yang dipisahkan. Selaku penerima anggaran belanja pemerintah (APBN/APBD) BLU/BLUD adalah entitas akuntansi. Termasuk dalam BLU antara lain adalah rumah sakit. Entitas tersebut dibiayai oleh APBN atau dibiayai oleh APBD atau mendapat pemisahan kekayaan dari anggaran. Konsolidasi laporan keuangan BLU/BLUD pada kementerian/lembaga/pemerintah daerah yang secara organisatoris membawahinya dilaksanakan setelah laporan keuangan BLU/BLUD disusun menggunakan standar akuntansi yang sama dengan standar akuntansi yang dipakai oleh organisasi yang membawahinya. Entitas tersebut membuat pertanggungjawaban baik langsung maupun tidak langsung kepada wakil rakyat sebagai pihak yang menyetujui anggaran. BLU/BLUD adalah entitas pelaporan. memungut dan menerima. Entitas tersebut dibentuk dengan peraturan perundang-undangan. dan otorita. Pimpinan entitas tersebut adalah pejabat pemerintah yang diangkat atau pejabat negara yang ditunjuk atau yang dipilih oleh rakyat. b. .a. Selaku satuan kerja pelayanan berupa Badan. c. yang laporan keuangannya dikonsolidasikan pada entitas pelaporan yang secara organisatoris membawahinya. BADAN LAYANAN UMUM/BADAN LAYANAN UMUM DAERAH Badan Layanan Umum (BLU) menyelenggarakan pelayanan umum. Laporan keuangan tersebut disampaikan secara intern dan berjenjang kepada unit yang lebih tinggi dalam rangka penggabungan laporan keuangan oleh entitas pelaporan. dan d.

PROSEDUR KONSOLIDASI Konsolidasi yang dimaksud oleh Pernyataan Standar ini dilaksanakan dengan cara menggabungkan dan menjumlahkan akun yang diselenggarakan oleh entitas pelaporan dengan entitas pelaporan lainnya. Dalam hal konsolidasi tidak diikuti dengan eliminasi akun timbal balik sebagaimana disebut pada paragraf 12. atau yang diselenggarakan oleh entitas akuntansi dengan entitas akuntansi lainnya. . dengan mengeliminasi akun timbal balik. apakah entitas pelaporan atau entitas akuntansi. TANGGAL EFEKTIF Pernyataan Standar Akuntansi Pemerintahan (PSAP) ini berlaku efektif untuk laporan atas pertanggungjawaban pelaksanaan anggaran mulai Tahun Anggaran 2010. entitas pelaporan dapat menerapkan PSAP Berbasis Kas Menuju Akrual paling lama 4 (empat) tahun setelah Tahun Anggaran 2010. Entitas pelaporan menyusun laporan keuangan dengan menggabungkan laporan keuangan seluruh entitas akuntansi yang secara organisatoris berada di bawahnya. maka perlu diungkapkan nama-nama dan besaran saldo akun timbal balik tersebut. dan disebutkan pula alasan belum dilaksanakannya eliminasi. Dalam hal entitas pelaporan belum dapat menerapkan PSAP ini. PENGUNGKAPAN Dalam Catatan atas Laporan Keuangan perlu diungkapkan nama-nama entitas yang dikonsolidasikan atau digabungkan beserta status masing-masing.

beban. beban. dan surplus/defisit operasional dari suatu entitas pelaporan yang penyajiannya disandingkan dengan periode sebelumnya. baik pemerintah pusat maupun pemerintah daerah. RUANG LINGKUP Pernyataan Standar ini diterapkan dalam penyajian Laporan Operasional dan berlaku untuk setiap entitas pelaporan dan entitas akuntansi. b. dan peningkatan ekuitas (bila surplus operasional). dalam menyusun laporan operasional yang menggambarkan pendapatanLO. yang berguna dalam memprediksi pendapatan-LO yang akan diterima untuk mendanai kegiatan pemerintah pusat dan daerah dalam periode mendatang dengan cara menyajikan laporan secara komparatif. mengenai operasi keuangan secara menyeluruh yang berguna dalam mengevaluasi kinerja pemerintah dalam hal efisiensi. sehingga Laporan Operasional menyediakan informasi: a. beban. . dan surplus/defisit operasional dalam suatu periode pelaporan tertentu. dan surplus/defisit operasional dari suatu entitas pelaporan. tidak termasuk perusahaan negara/daerah. d. efektivitas. mengenai besarnya beban yang harus ditanggung oleh pemerintah untuk menjalankan pelayanan. MANFAAT INFORMASI LAPORAN OPERASIONAL Laporan Operasional menyediakan informasi mengenai seluruh kegiatan operasional keuangan entitas pelaporan yang tercerminkan dalam pendapatan-LO. Tujuan pelaporan operasi adalah memberikan informasi tentang kegiatan operasional keuangan yang tercerminkan dalam pendapatan-LO. mengenai penurunan ekuitas (bila defisit operasional).LAPORAN OPERASIONAL (PSAP 12) PENDAHULUAN TUJUAN Tujuan pernyataan standar Laporan Operasional adalah menetapkan dasar-dasar penyajian Laporan Operasional untuk pemerintah dalam rangka memenuhi tujuan akuntabilitas penyelenggaraan pemerintahan sebagaimana ditetapkan oleh peraturan perundang-undangan. c. dan kehematan perolehan dan penggunaan sumber daya ekonomi. Pengguna laporan membutuhkan Laporan Operasional dalam mengevaluasi pendapatan-LO dan beban untuk menjalankan suatu unit atau seluruh entitas pemerintahan.

Beban Transfer adalah beban berupa pengeluaran uang atau kewajiban untuk mengeluarkan uang dari entitas pelaporan kepada suatu entitas pelaporan lain yang diwajibkan oleh peraturan perundang-undangan. 7. 10. Entitas Pelaporan adalah unit pemerintahan yang terdiri dari satu atau lebih entitas akuntansi atau entitas pelaporan yang menurut ketentuan peraturan perundangPerubahan Ekuitas.Laporan Operasional disusun untuk melengkapi pelaporan dari siklus akuntansi berbasis akrual (full accrual accounting cycle) sehingga penyusunan Laporan Operasional. bersifat tidak wajib dan tidak mengikat. Beban adalah penurunan manfaat ekonomi atau potensi jasa dalam periode pelaporan yang menurunkan ekuitas. masyarakat dan organisasi kemasyarakatan. 9. . dan Neraca mempunyai keterkaitan yang dapat dipertanggungjawabkan. 2. Laporan DEFINISI Berikut ini adalah istilah-istilah yang digunakan dalam Pernyataan Standar dengan pengertian: 1. Bantuan Sosial adalah transfer uang atau barang yang diberikan kepada masyarakat guna melindungi dari kemungkinan terjadinya risiko sosial. Entitas Akuntansi adalah unit pemerintahan pengguna anggaran/pengguna barang dan oleh karenanya wajib menyelenggarakan akuntansi dan menyusun laporan keuangan untuk digabungkan pada entitas pelaporan. Azas Bruto adalah suatu prinsip tidak diperkenankannya pencatatan penerimaan setelah dikurangi pengeluaran pada suatu unit organisasi atau tidak diperkenankannya pencatatan pengeluaran setelah dilakukan kompensasi antara penerimaan dan pengeluaran. Basis Akrual adalah basis akuntansi yang mengakui pengaruh transaksi dan peristiwa lainnya pada saat hak dan/atau kewajiban timbul. 3. perusahaan negara/daerah. 4. 5. 8. 6. Beban Hibah adalah beban pemerintah dalam bentuk uang/barang atau jasa kepada pemerintah lainnya. Bantuan Keuangan adalah beban pemerintah dalam bentuk bantuan uang kepada pemerintah lainnya yang digunakan untuk pemerataan dan/atau peningkatan kemampuan keuangan. yang dapat berupa pengeluaran atau konsumsi aset atau timbulnya kewajiban. Beban Penyusutan adalah alokasi yang sistematis atas nilai suatu aset tetap yang dapat disusutkan (depreciable assets) selama masa manfaat aset yang bersangkutan.

PERIODE PELAPORAN Laporan Operasional disajikan sekurang-kurangnya sekali dalam setahun. Surplus/Defisit-LO adalah selisih antara pendapatan-LO dan beban selama satu periode pelaporan. Pendapatan Transfer adalah pendapatan berupa penerimaan uang atau hak untuk menerima uang oleh entitas pelaporan dari suatu entitas pelaporan lain yang diwajibkan oleh peraturan perundang-undangan. setelah diperhitungkan surplus/defisit dari kegiatan non operasional dan pos luar biasa. 18. Pendapatan-LO adalah hak pemerintah pusat/daerah yang diakui sebagai penambah ekuitas dalam periode tahun anggaran yang bersangkutan dan tidak perlu dibayar kembali. 16. masyarakat dan organisasi kemasyarakatan. Surplus/Defisit dari Kegiatan Operasional adalah selisih lebih/kurang antara pendapatan-operasional dan beban selama satu periode pelaporan. 11. Untung/Rugi Penjualan Aset merupakan selisih antara nilai buku aset dengan harga jual aset. apabila tanggal laporan suatu entitas berubah dan Laporan Operasional tahunan disajikan dengan suatu periode yang lebih pendek dari satu tahun. fakta bahwa jumlah-jumlah komparatif dalam Laporan Operasional dan catatancatatan terkait tidak dapat diperbandingkan. tidak diharapkan sering atau rutin terjadi. 17. Manfaat Laporan Operasional berkurang jika laporan tersebut tidak tersedia tepat . bersifat tidak wajib dan tidak mengikat serta tidak secara terusmenerus. Subsidi adalah beban pemerintah yang diberikan kepada perusahaan/lembaga tertentu yang bertujuan untuk membantu biaya produksi agar harga jual produk/jasa yang dihasilkan dapat dijangkau oleh masyarakat. Dalam situasi tertentu.undangan wajib menyampaikan laporan pertanggungjawaban berupa laporan keuangan. Pendapatan Hibah adalah pendapatan pemerintah dalam bentuk uang/barang atau jasa dari pemerintah lainnya. 13. 12. Pos Luar Biasa adalah pendapatan luar biasa atau beban luar biasa yang terjadi karena kejadian atau transaksi yang bukan merupakan operasi biasa. perusahaan negara/daerah. 14. alasan penggunaan periode pelaporan tidak satu tahun. b. entitas harus mengungkapkan informasi sebagai berikut: a. 15. dan berada di luar kendali atau pengaruh entitas bersangkutan.

Pendapatan-LO b. serta daftar-daftar yang merinci lebih lanjut angka-angka yang dianggap perlu untuk dijelaskan. Surplus/Defisit-LO Dalam Laporan Operasional ditambahkan pos. cakupan entitas pelaporan. Struktur Laporan Operasional mencakup pos-pos sebagai berikut: a. INFORMASI YANG DISAJIKAN DALAM LAPORAN OPERASIONAL ATAU DALAM CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN . pos luar biasa. dan surplus/defisit-LO. diulang pada setiap halaman laporan. Kegiatan non operasional e. Contoh format Laporan Operasional disajikan dalam ilustrasi PSAP 12. mata uang pelaporan. judul. surplus/defisit dari operasi. Surplus/Defisit dari operasi d. Surplus/Defisit sebelum Pos Luar Biasa f.C standar ini. Beban c. STRUKTUR DAN ISI LAPORAN OPERASIONAL Laporan Operasional menyajikan berbagai unsur pendapatan-LO. jika dianggap perlu. Dalam Laporan Operasional harus diidentifikasikan secara jelas.B. d. atau apabila penyajian tersebut diperlukan untuk menyajikan Laporan Operasional secara wajar. dan e. satuan angka yang digunakan.A. Laporan Operasional dijelaskan lebih lanjut dalam Catatan atas Laporan Keuangan yang memuat hal-hal yang berhubungan dengan aktivitas keuangan selama satu tahun seperti kebijakan fiskal dan moneter. b. dan sub jumlah lainnya apabila diwajibkan oleh Pernyataan Standar Akuntansi Pemerintahan. surplus/defisit sebelum pos luar biasa.pada waktunya. c. yang diperlukan untuk penyajian yang wajar secara komparatif. informasi berikut: a. nama entitas pelaporan atau sarana identifikasi lainnya. Ilustrasi merupakan contoh dan bukan merupakan bagian dari standar. dan PSAP 12. beban. periode yang dicakup. Faktor-faktor seperti kompleksitas operasi pemerintah tidak dapat dijadikan pembenaran atas ketidakmampuan entitas pelaporan untuk menyajikan laporan keuangan tepat waktu. Tujuan ilustrasi ini adalah menggambarkan penerapan standar untuk membantu dalam klarifikasi artinya. dan. PSAP 12. Pos Luar Biasa g. surplus/defisit dari kegiatan non operasional.

Klasifikasi menurut sumber pendapatan untuk pemerintah daerah dikelompokkan menurut asal dan jenis pendapatan. Akuntansi pendapatan-LO dilaksanakan berdasarkan azas bruto. Klasifikasi pendapatan-LO menurut sumber pendapatan maupun klasifikasi beban menurut ekonomi. dan lain-lain pendapatan yang sah. maka asas bruto dapat dikecualikan. Klasifikasi menurut sumber pendapatan untuk pemerintah pusat dikelompokkan berdasarkan jenis pendapatan. Pendapatan-LO diklasifikasikan menurut sumber pendapatan. b. yaitu pendapatan perpajakan. pada prinsipnya merupakan klasifikasi yang menggunakan dasar klasifikasi yang sama yaitu berdasarkan jenis. Beban berdasarkan klasifikasi organisasi dan klasifikasi lain yang dipersyaratkan menurut ketentuan perundangan yang berlaku. dan pendapatan hibah. Masing-masing pendapatan tersebut diklasifikasikan menurut jenis pendapatan. Rincian lebih lanjut sumber pendapatan disajikan pada Catatan atas Laporan Keuangan. pendapatan diakui dengan mengacu pada peraturan perundangan yang mengatur mengenai badan layanan umum. yaitu dengan membukukan pendapatan bruto. Pendapatan direalisasi. diakui pada saat timbulnya hak untuk menagih imbalan. Pendapatan-LO yang diperoleh sebagai imbalan atas suatu pelayanan yang telah selesai diberikan berdasarkan peraturan perundangundangan. Pengembalian yang sifatnya normal dan berulang (recurring) atas pendapatan-LO pada periode penerimaan maupun pada periode sebelumnya dibukukan sebagai pengurang pendapatan. yaitu adanya aliran masuk sumber daya ekonomi. Timbulnya hak atas pendapatan. Dalam hal badan layanan umum. Pendapatan-LO yang diperoleh berdasarkan peraturan perundang-undangan diakui pada saat timbulnya hak untuk menagih pendapatan. dan tidak mencatat jumlah netonya (setelah dikompensasikan dengan pengeluaran). AKUNTANSI PENDAPATAN-LO Pendapatan-LO diakui pada saat: a. Pendapatan-LO yang diakui pada saat direalisasi adalah hak yang telah diterima oleh pemerintah tanpa terlebih dahulu adanya penagihan. pendapatan transfer. disajikan dalam Catatan atas Laporan Keuangan. Koreksi dan pengembalian yang sifatnya tidak berulang (nonrecurring) atas . yaitu pendapatan asli daerah. pendapatan bukan pajak. Dalam hal besaran pengurang terhadap pendapatanLO bruto (biaya) bersifat variabel terhadap pendapatan dimaksud dan tidak dapat diestimasi terlebih dahulu dikarenakan proses belum selesai.Entitas pelaporan menyajikan pendapatan-LO yang diklasifikasikan menurut sumber pendapatan. Entitas pelaporan juga menyajikan beban yang diklasifikasikan menurut klasifikasi jenis beban.

Beban diklasifikasikan menurut klasifikasi ekonomi. beban diakui dengan mengacu pada peraturan perundangan yang mengatur mengenai badan layanan umum. terjadinya konsumsi aset. Metode saldo menurun ganda (double declining balance method). Contoh penurunan manfaat ekonomi atau potensi jasa adalah penyusutan atau amortisasi. beban barang. c. beban transfer. dan beban lain-lain. Beban Transfer adalah beban berupa pengeluaran uang atau kewajiban untuk . beban subsidi. dan beban tak terduga. beban transfer. Dalam hal badan layanan umum. beban bantuan sosial. beban subsidi. Koreksi dan pengembalian yang sifatnya tidak berulang (nonrecurring) atas pendapatan-LO yang terjadi pada periode sebelumnya dibukukan sebagai pengurang ekuitas pada periode ditemukannya koreksi dan pengembalian tersebut. beban bunga. beban hibah. Klasifikasi ekonomi pada prinsipnya mengelompokkan berdasarkan jenis beban. Metode unit produksi (unit of production method). Terjadinya penurunan manfaat ekonomi atau potensi jasa terjadi pada saat penurunan nilai aset sehubungan dengan penggunaan aset bersangkutan/berlalunya waktu. Metode garis lurus (straight line method). Saat timbulnya kewajiban adalah saat terjadinya peralihan hak dari pihak lain ke pemerintah tanpa diikuti keluarnya kas dari kas umum negara/daerah. Contohnya tagihan rekening telepon dan rekening listrik yang belum dibayar pemerintah. Klasifikasi ekonomi untuk pemerintah pusat yaitu beban pegawai. b. beban hibah. timbulnya kewajiban. Yang dimaksud dengan terjadinya konsumsi aset adalah saat pengeluaran kas kepada pihak lain yang tidak didahului timbulnya kewajiban dan/atau konsumsi aset nonkas dalam kegiatan operasional pemerintah.pendapatan-LO yang terjadi pada periode penerimaan pendapatan dibukukan sebagai pengurang pendapatan pada periode yang sama. b. beban bantuan sosial. c. beban barang. beban penyusutan aset tetap/amortisasi. beban penyusutan aset tetap/amortisasi. beban bunga. AKUNTANSI BEBAN Beban diakui pada saat: a. Klasifikasi ekonomi untuk pemerintah daerah terdiri dari beban pegawai. Penyusutan/amortisasi dapat dilakukan dengan berbagai metode yang dapat dikelompokkan menjadi: a. terjadinya penurunan manfaat ekonomi atau potensi jasa.

SURPLUS/DEFISIT DARI KEGIATAN NON OPERASIONAL Pendapatan dan beban yang sifatnya tidak rutin perlu dikelompokkan tersendiri dalam kegiatan non operasional. SURPLUS/DEFISIT DARI KEGIATAN OPERASIONAL Surplus dari kegiatan operasional adalah selisih lebih antara pendapatan dan beban selama satu periode pelaporan. Termasuk dalam pendapatan/beban dari kegiatan non operasional antara lain surplus/defisit penjualan aset non lancar. dan surplus/defisit dari kegiatan non operasional lainnya. Apabila diterima pada periode berikutnya. Saldo . termasuk penerimaan kembali beban. kegiatan non operasional. tidak diharapkan terjadi berulang-ulang. b. Dalam hal mengakibatkan penambahan beban dilakukan dengan pembetulan pada akun ekuitas. kejadian yang tidak dapat diramalkan terjadi pada awal tahun anggaran. Selisih lebih/kurang antara pendapatan dan beban selama satu periode pelaporan dicatat dalam pos Surplus/Defisit dari Kegiatan Operasional. yang terjadi pada periode beban dibukukan sebagai pengurang beban pada periode yang sama. Koreksi atas beban. dan kejadian luar biasa. dan c. Defisit dari kegiatan operasional adalah selisih kurang antara pendapatan dan beban selama satu periode pelaporan. koreksi atas beban dibukukan dalam pendapatan lain-lain. kejadian diluar kendali entitas pemerintah. Sifat dan jumlah rupiah kejadian luar biasa harus diungkapkan pula dalam Catatan atas Laporan Keuangan. Pos Luar Biasa memuat kejadian luar biasa yang mempunyai karakteristik sebagai berikut: a. Selisih lebih/kurang antara surplus/defisit dari kegiatan operasional dan surplus/defisit dari kegiatan non operasional merupakan surplus/defisit sebelum pos luar biasa.mengeluarkan uang dari entitas pelaporan kepada suatu entitas pelaporan lain yang diwajibkan oleh peraturan perundang-undangan. POS LUAR BIASA Pos Luar Biasa disajikan terpisah dari pos-pos lainnya dalam Laporan Operasional dan disajikan sesudah Surplus/Defisit sebelum Pos Luar Biasa. SURPLUS/DEFISIT-LO Surplus/Defisit-LO adalah penjumlahan selisih lebih/kurang antara surplus/defisit kegiatan operasional. surplus/defisit penyelesaian kewajiban jangka panjang.

Dalam hal tersedia dana dalam mata uang asing yang sama dengan yang digunakan dalam transaksi. TANGGAL EFEKTIF Pernyataan Standar Akuntansi Pemerintahan (PSAP) ini berlaku efektif untuk laporan keuangan pertanggungjawaban pelaksanaan anggaran mulai Tahun Anggaran 2010. Transaksi dalam mata uang asing lainnya tersebut dicatat dalam rupiah berdasarkan kurs tengah bank sentral pada tanggal transaksi. yaitu sebesar rupiah yang digunakan untuk memperoleh valuta asing tersebut. barang rampasan. Transaksi mata uang asing ke mata uang asing lainnya dijabarkan dengan menggunakan kurs transaksi b. LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASIAN PENDAHULUAN Tujuan . maka transaksi dalam mata uang asing tersebut dicatat dengan menjabarkannya ke dalam mata uang rupiah berdasarkan kurs tengah bank sentral pada tanggal transaksi. Dalam hal tidak tersedia dana dalam mata uang asing yang digunakan untuk bertransaksi dan mata uang asing tersebut dibeli dengan mata uang asing lainnya. TRANSAKSI DALAM MATA UANG ASING Transaksi dalam mata uang asing harus dibukukan dalam mata uang rupiah. dan jasa konsultansi. maka transaksi dalam mata uang asing tersebut dicatat dalam rupiah berdasarkan kurs transaksi. Dalam hal entitas pelaporan belum dapat menerapkan PSAP ini. transaksi semacam ini juga harus diungkapkan sedemikian rupa pada Catatan atas Laporan Keuangan sehingga dapat memberikan semua informasi yang relevan mengenai bentuk dari pendapatan dan beban. TRANSAKSI PENDAPATAN-LO DAN BEBAN BERBENTUK BARANG/JASA Transaksi pendapatan-LO dan beban dalam bentuk barang/jasa harus dilaporkan dalam Laporan Operasional dengan cara menaksir nilai wajar barang/jasa tersebut pada tanggal transaksi. entitas pelaporan dapat menerapkan PSAP Berbasis Kas Menuju Akrual paling lama 4 (empat) tahun setelah Tahun Anggaran 2010. Transaksi pendapatan dan beban dalam bentuk barang/jasa antara lain hibah dalam wujud barang.Surplus/Defisit-LO pada akhir periode pelaporan dipindahkan ke Laporan Perubahan Ekuitas. Dalam hal tidak tersedia dana dalam mata uang asing yang digunakan dalam transaksi dan mata uang asing tersebut dibeli dengan rupiah. Di samping itu. maka: a.

Ruang Lingkup Laporan keuangan untuk tujuan umum dari unit pemerintahan yang ditetapkan sebagai entitas pelaporan disajikan secara terkonsolidasi menurut Pernyataan Standar ini agar mencerminkan satu kesatuan entitas. b. c. Badan Layanan Umum (BLU) adalah instansi di lingkungan pemerintah yang dibentuk untuk memberikan pelyanan kepada masyarakat berupa penyediaan barang dan/atau jasa yang dijual tanpa mengutamakan mencari keuntungan dan dalam melakukan kegiatannya didasarkan pada prinsip efisiensi dan produktivitas. termasuk laporan keuangan badan layanan umum. Dalam standar ini. 3. Laporan keuangan konsolidasian pada pemerintah pusat sebagai entitas pelaporan mencakup laporan keuangan semua entitas akuntansi. Laporan keuangan konsolidasian perusahaan negara/ daerah. Akuntansi untuk investasi dalam perusahaan asosiasi.Tujuan Pernyataan Standar ini adalah untuk mengatur penyusunan laporan keuangan konsolidasian pada unit-unit pemerintahan dalam rangka menyajikan laporan keuangan untuk tujuan umum (general purpose financial statements) demi meningkatkan kualitas dan kelengkapan laporan keuangan dimaksud. dan d. Akuntansi untuk investasi dalam usaha patungan (joint venture). 4. dengan mengeliminasi akunakun timbal balik agar dapat disajikan sebagai satu entitas pelaporan konsolidasian. yang dimaksud dengan laporan keuangan untuk tujuan umum adalah laporan keuangan untuk memenuhi kebutuhan bersama sebagian besar pengguna laporan termasuk lembaga legislatif sebagaimana ditetapkan dalam ketentuan peraturan perundang-undangan. DEFINISI Berikut adalah istilah-istilah yang digunakan dalam Pernyataan Standar dengan pengertian: 1. Laporan keuangan konsolidasian adalah suatu laporan keuangan yang merupakan . Pernyataan Standar ini tidak mengatur: a. 5. Entitas akuntansi adalah unit pemerintahan pengguna anggaran/pengguna barang dan oleh karenanya wajib menyelenggarakan akuntansi dan menyusun laporan keuangan untuk digabungkan pada entitas pelaporan. Laporan statistik gabungan pemerintah pusat dan pemerintah daerah. 2. Entitas pelaporan adalah unit pemerintahan yang terdiri dari satu atau lebih entitas akuntansi yang menurut ketentuan peraturan perundangundangan wajib menyampaikan laporan pertanggungjawaban berupa laporan keuangan. Konsolidasi adalah proses penggabungan antara akun-akun yang diselenggarakan oleh suatu entitas pelaporan dengan entitas pelaporan lainnya.

Pimpinan entitas tersebut adalah pejabat pemerintah yang diangkat atau pejabat negara yang ditunjuk atau yang dipilih oleh rakyat. Contoh akun timbal balik (reciprocal accounts) antara lain sisa Uang Yang Harus Dipertanggungjawabkan yang belum dipertanggungjawabkan oleh Bendaharawan Pembayar sampai dengan akhir periode akuntansi. b. Entitas tersebut membuat pertanggungjawaban baik langsung maupun tidak langsung kepada wakil rakyat sebagai pihak yang menyetujui anggaran. ENTITAS AKUNTANSI Pengguna anggaran/pengguna barang sebagai entitas akuntansi menyelenggarakan akuntansi dan menyampaikan laporan keuangan sehubungan dengan anggaran/barang yang dikelolanya yang ditujukan kepada entitas pelaporan. Dalam standar ini proses konsolidasi diikuti dengan eliminasi akun-akun timbal balik (reciprocal accounts). ENTITAS PELAPORAN Suatu entitas pelaporan ditetapkan di dalam peraturan perundang-undangan. Setiap unit pemerintahan yang menerima anggaran belanja atau mengelola barang adalah entitas akuntansi yang wajib menyelenggarakan akuntansi. dan secara periodik menyiapkan laporan keuangan menurut standar akuntansi pemerintahan. Entitas tersebut dibiayai oleh APBN atau dibiayai oleh APBD atau mendapat pemisahan kekayaan dari anggaran. dan Catatan atas Laporan Keuangan. Laporan keuangan konsolidasian disajikan untuk periode pelaporan yang sama dengan periode pelaporan keuangan entitas pelaporan dan berisi jumlah komparatif dengan periode sebelumnya. Laporan keuangan tersebut disampaikan secara intern dan berjenjang kepada unit yang lebih tinggi dalam rangka penggabungan laporan keuangan oleh entitas pelaporan. dan d. Entitas tersebut dibentuk dengan peraturan perundang-undangan. Neraca. Namun demikian. maka hal tersebut diungkapkan dalam Catatan atas Laporan Keuangan. PENYAJIAN LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASIAN Laporan keuangan konsolidasian terdiri dari Laporan Realisasi Anggaran. .gabungan keseluruhan laporan keuangan entitas pelaporan sehingga tersaji sebagai satu entitas tunggal. yang umumnya bercirikan: a. Pemerintah pusat menyampaikan laporan keuangan konsolidasian dari semua kementerian negara/lembaga kepada lembaga legislatif. c. apabila eliminasi dimaksud belum dimungkinkan.

Dalam hal konsolidasi dilakukan tanpa mengeliminasi akun-akun yang timbal-balik. dan otorita. namun akuntansi dan penyajian laporannya tidak menggunakan standar akuntansi pemerintahan. Konsolidasi dapat dilaksanakan baik dengan mengeliminasi akun-akun yang timbal balik (reciprocal) maupun tanpa mengeliminasinya. PROSEDUR KONSOLIDASI Konsolidasi yang dimaksud oleh Pernyataan Standar ini dilaksanakan dengan cara menggabungkan dan menjumlahkan akun yang diselenggarakan oleh entitas pelaporan dengan entitas pelaporan lainnya dengan atau tanpa mengeliminasi akun timbal balik.Perusahaan negara/daerah pada dasarnya adalah suatu entitas akuntansi. tetapi tidak berbentuk badan hukum sebagaimana kekayaan negara yang dipisahkan. Neraca BLU digabungkan kepada neraca kementerian negara/lembaga teknis pemerintah pusat/daerah yang secara organisatoris membawahinya. universitas negeri. b. Laporan Realisasi Anggaran BLU digabungkan secara bruto kepada Laporan Realisasi Anggaran kementerian negara/lembaga teknis pemerintah pusat/daerah yang secara organisatoris membawahinya. Laporan keuangan Badan Layanan Umum (BLU) digabungkan pada kementerian negara/lembaga teknis pemerintah pusat/daerah yang secara organisatoris membawahinya dengan ketentuan sebagai berikut: a. memungut dan menerima serta membelanjakan dana masyarakat yang diterima berkaitan dengan pelayanan yang diberikan. dan estimasi besaran jumlah dalam akun yang timbal balik dicantumkan dalam Catatan atas Laporan Keuangan. maka nama-nama akun yang timbal balik. BADAN LAYANAN UMUM Badan Layanan Umum (BLU) menyelenggarakan pelayanan umum. TANGGAL EFEKTIF Pernyataan Standar Akuntansi Pemerintahan ini dapat diberlakukan untuk laporan keuangan atas pertanggungjawaban pelaksanaan anggaran sampai dengan tahun anggaran . Entitas pelaporan menyusun laporan keuangan dengan menggabungkan laporan keuangan seluruh entitas akuntansi yang secara organisatoris berada di bawahnya. Dengan penetapan menurut peraturan perundang-undangan yang berlaku suatu entitas akuntansi tertentu yang dianggap mempunyai pengaruh signifikan dalam pencapaian program pemerintah dapat ditetapkan sebagai entitas pelaporan. Termasuk dalam BLU antara lain adalah rumah sakit.

.2014.

.

Hal ini sangat . kegiatan. proyek yang dihentikan.KASUS OPERASI YANG TIDAK DILANJUTKAN Apabila suatu misi atau tupoksi dihapuskan oleh peraturan sebagai contoh penghapusan departemen penerangan dan social. tidak diadakan pemutusan hubungan kerja terhadap PNS dari departemen tersebut melainkan ditertibkan serta tetap akan melakukan pembayaran gaji. penjualan. dampak sosial atau dampak pelayanan. hibah dan lain-lain. Termasuk mengambil alih tupoksi Departemen Penerangan. Pendapatan dan beban operasi yang dihentikan dilaporkan seperti biasa. resolusi masalah legal. Laporan keuangan segmen yang dihentikan. kegiatan. tanggal efektif penghentian. proyek yang terkait serentak juga diberhentikan. Tujuannya adalah operasi yang dihentikan tersebut tetap muncul dalam laporan keuangan. Badan Informasi dan Komunikasi Nasional ini bertanggung jawab untuk melaksanakan tugas umum pemerintahan dan pembangunan di bidang pelayanan informasi dan komunikasi nasional sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Atas pembubaran ini. program. Informasi penting dalam operasi yang tidak dilanjutkan-misalnya hakikat operasi.harus diungkapkan pada Catatan atas Laporan Keuangan. cara penghentian. dikeluarkanlah Keputusan Presiden RI Nomor 153 Tahun 1999 mengenai Badan Informasi dan Komunikasi Nasional yang secara fungsional menggantikan peranan Departemen Penerangan. Presiden Megawati membentuk Kementrian Komunikasi dan Informasi. maka operasi. Menyusul Surat Keputusan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara Tersebut. pengeluaran aset atau kewajiban terkait pada penghentian apabila ada. menyatakan bahwa fungsi pemerintah dan pembangunan dibidang penerangan dan social akan dialihkan ke badan/lembaga lain ditingkat pemerintah pusat dan daerah (juga ditandai dengan mulainya otonomi daerah pada saat itu). Pada umumnya entitas membuat rencana penghentian. Pasca dibubarkannya Departemen Penerangan dan Departemen Sosial oleh presiden Abdurrahman Wahid melalui Keputusan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara Republik Indonesia (Freddy Numberi) Nomor 02/M/PAN/11/1999. lelang. seolah-olah operasi itu berjalan sampai akhir tahun Laporan Keuangan. harus tetap dilaporkan ke dalam laporan keuangan walaupun berjumlah nol. tunjangan dan hak lain sebagaimana yang telah ditetapkan sebelumnya mengenai anggaran belanja PNS sampai berakhirnya tahun anggaran 1999/2000. pendapatan dan beban tahun berjalan sampai tanggal penghentian apabila dimungkinkan. Namun masalah kembali timbul semenjak dibentuknya cabinet Gotong Royong. program. meliputi jadwal penghentian bertahap atau sekaligus.

membingungkan karena Kementrian Perhubungan masih ada Dirjen Pos dan Telekomunikasi. 71 Tahun 2010 PSAP Nomor 10 mengenai Koreksi Kesalahan. PP No. pengeluaran asset ataupun terjadinya hutang yang terkait terhadap penghentian dan segala hal yang terkait dengan penghentian tersebut harus diungkapkan. Sebuah entitas yang akan dihentikan operasi. pendapatan dan beban yang terjadi sampai dihentikan. Seiring berjalannya waktu. Kedua kementrian dan dirjen yang saling bertabrakan ini berada dibawah koordinasi yang berbeda. Kebingungan juga kembali bertambah sejak dikeluarkannya Keppres tupoksi yang mengatakan bahwa Kementrian Kominfo juga bertugas untuk memfasilitasi pembangunan telematika. dilaporkan seperti biasa seperti apa yang terjadi seolah-olah kegiatan tersebut berjalan sampai akhir tahun Laporan Keuangan. kegiatan. namun harus diungkapkan pada Catatan Atas Laporan Keuangan (CALK) mengenai proyek/program/kegiatan yang dihentikan. Segmen yang dihentikan tetap harus dilaporkan kedalam laporan keuangan. hukum dan Keamanan) dan Dirjen Postel (Departemen Perhubungan) dibawah Menko Ekuin (Menteri Ekonomi dan Industri) saat ini menjadi Menko Perekonomian. Perubahan Kebijakan Akuntansi. program. Kementrian kominfo berada dibawah Menko Polkam. proyek dan kantornya. Untuk Pengukuran dan pengakuan pendapatan dan beban. awalnya akan membuat rencana penghentian. sekarang Menko Polhukam (Menteri Koordinator bidang Politik. terlihat bahwa Dirjen Postel lebih mengarah pada pembangunan infrastruktur sedangkan kementrian kominfo lebih kearah konten. Perubahan Estimasi Akuntansi dan Operasi yang Tidak Dilanjutkan. .

323/KMK. telah dihapus 2 departemen yaitu Departemen Penerangan dan Depratemen social. Dalam hal ini dikenal 2 istilah penanganan BM/KN yaitu Penghapusan dan Pengalihan.03/2000 mengenai tata cara penghapusan dan pengalihan barang milik/kekayaan Negara pada departemen yang dihapus.03/2000. mengeluarkan keputusan menteri keuangan RI Nomor 323/KMK. Sedangkan Pengalihan BM/KN adalah penyerahan BM/KN milik Departemen yang dihapus/ digabung/diubah statusnya kepada Pemerintah Daerah/Instansi lain tanpa imbalan/ pengganti. Sehubungan dengan penghapusan kedua kementrian ini. Untuk melakukan penghapusan dan pengalihan BM/KN departemen yang diubah/dihapus ini pemerintah membentuk Tim Penataan Pegawai Negeri Sipil. Abdurrahman Wahid (1999-2001). menteri keuangan yang saat itu dijabat oleh Bambang Sudibyo.digabung/diubah statusnya. dengan tujuan membebaskan Unit Pengurus Barang dan atau Pembantu Penguasa Barang Inventaris (PPBI) dari pertanggungjawaban administrasi dan fisik atas BM/KN yang berada di bawah penguasaan atau pengurusannya sesuai ketentuan perundang-undangan yang berlaku. Keuangan. Barang milik/kekayaan Negara (BM/KN) adalah barang bergerak atau barang tidak bergerak yang dimiliki atau dikuasai oleh instansi pemerintah yang sebagian atau seluruh Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara serta perolehan lain yang sah. Hal ini disebabkan oleh adanya dugaan departemen tersebut adalah departemen “terkorup” dimasanya dan departemen yang membelenggu kebebasan pers. Penghapusan kedua kementrian/departemen ini tentunya akan menimbulkan masalah bagaimana dengan pengelolaan asset yang dimiliki oleh masing-masing departemen. 323/KMK. . Dokumen dan Arsip dan dibantu oleh Sub tim II bidang kekayaan Negara dan peralatan dibentuk berdasarkan keppres Nomor 25 Tahun 2000. Kepmenkeu No.KASUS PENGHAPUSAN DEPARTEMEN PENERANGAN Selama kepemimpinan Presiden KH. Penghapusan BM/KN adalah keputusan dari pejabaat yang berwenang untuk menghapus barang dari daftar/buku inventaaris.03/2000 Menurut Kepmenkeu No. Dalam hubungan ini tidak termasuk kekayaan negara yang dipisahkan (dikelola Badan Usaha Milik Negara) dan kekayaan Pemerintah Daerah. Kekayaan Negara dan Peralatan.

pada tanggal akuisisi pihak akuisisi mengakui secara terpisah liabilitas. Hasil inventarisasi tersebut kemudian oleh Sub tim II dipilah menurut :  BM/KN yang akan dialihkan kepada Pemerintah Daerah dan atau Instansi lain di daerah  BM/KN yang akan dialihkan kepada Instansi lain di pusat Hasil inventarisasi tersebut kemudian dilaporkan kepada Menteri Keuangan yang diwakili oleh Dirjen Anggaran sebagai bahan penghapusan atau pengalihan BM/KN. Mengenai tata cara pengalihan. goodwill dan asset yang terdentifikasi. Pengukuran dan Pengakuan Menurut PSAK 22. 71 Tahun 2010 PSAP No. Barulah setelah itu diterbitkan surat keputusan penghapusan BM/KN dengan tembusan Kepala Kantor Wilayah Dirjen Anggaran. PP No. digabung ataupun di ubah statusnya. Tim Penataan dan Kepala Badan Akuntansi Keuangan Negara. dikeluarkan dari daftar/buku inventaris barang milik departemen yang dihapus/digabung/diubah statusnya. Setelah itu BM/KN yang telah dihapus berdasarkan Surat Keputusan Penghapusan BM/KN. Dirjen Anggaran meneliti laporan hasil inventarisasi BM/KN yang disampaikan oleh Tim penataan. 11 mengenai Laporan Keuangan Konsolidasian dan PSAP No. perlu diadakan koordinasi kemudian acara serah terima BM/KN yang dialihkan kepada pemerintah pusat ataupun kepada pemerintah daerah.. Pihak yang mengakuisisi mengukur asset dan liabilitas yang diambil-alih dengan nilai wajar pada tanggal akuisisi. 8 mengenai Aset tetap tidak mengungkapkan secara terperinci bagaimana harus mencatat penghapusan atau pengalihan asset yang dikarenakan salah satu kementrian dihapus.q. Pengungkapan Pihak yang mengakuisisi mengungkapkan informasi yang dapat memudahkan pengguna laporan keuangan untuk dapat mengevaluasi dampak keuangan dari akuisisi selama periode berjalan atau sebelum tanggal penyelesaian laporan keuangan . Namun dalam PSAK 22 (revisi 2010) mengenai Kombinasi Bisnis atau Penggabungan Usaha menjelaskan bagaimana cara mengakui asset hasil akuisisi.Awalnya tim Penataan menyusun dan pengelompokkan hasil inventarisasi BM/KN yang telah dilaksanakannya dari tiap provinsi. Selanjutnya oleh Menteri Keuangan c. Setelah itu BM/KN dapat dicatat dalam daftar buku inventaris barang milik pemerintah daerah/pemerintah pusat/instansi lain.