P. 1
pp 38 th 2011_sungai

pp 38 th 2011_sungai

|Views: 22|Likes:
Published by hadisatriyo

More info:

Published by: hadisatriyo on Jan 31, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/06/2012

pdf

text

original

Sections

  • BABIII
  • SISTEMINFORMASISUNGAI
  • BABVII KETENTUANLAIN-LAIN
  • I. UMUM
  • II. PASALDEMIPASAL
  • Cukupjelas
  • Ayat(4)
  • Ayat (3)
  • Hurufe
  • Huruff
  • Ayat (2)
  • Cukup jelas
  • Hurufb
  • Hurufc
  • Hurufd
  • Hurufk
  • Ayat(2)
  • Ayat(3)
  • Pasal 79

PEFATUFAN PEMEFINTAH FEPUDLIK INDONESIA
NOMOF 38 TAHUN 2011
TENTANC
SUNCAI

DENCAN FAHMAT TUHAN YANC MAHA ESA

PFESIDEN FEPUDLIK INDONESIA,



Mcninlang . laIwa dalan rangla lonscrvasi sungai, ¡cngcnlangan
sungai, dan ¡cngcndalian daya rusal air sungai
sclagainana dinalsud dalan Pasal 25 ayai (3}, Pasal 36
ayai (2}, dan Pasal 58 ayai (2} Undang-Undang Nonor 7
TaIun 2004 icniang Sunlcr Daya Air ¡crlu ncncia¡lan
Pcraiuran PcncriniaI icniang Sungai;


Mcngingai . 1. Pasal 5 ayai (2} Undang-Undang Dasar Ncgara Fc¡ullil
Indoncsia TaIun 1945;

2. Undang-Undang Nonor 7 TaIun 2004 icniang Sunlcr
Daya Air (Lcnlaran Ncgara Fc¡ullil Indoncsia TaIun
2004 Nonor 32, TanlaIan Lcnlaran Ncgara Fc¡ullil
Indoncsia Nonor 4377};


MEMUTUSKAN.

Mcncia¡lan . PEFATUFAN PEMEFINTAH TENTANC SUNCAI.


DAD I
KETENTUAN UMUM

Pasal 1

Dalan Pcraiuran PcncriniaI ini yang dinalsud dcngan.


1. Sungai . . .






















- 2 -

1. Sungai adalaI alur aiau wadaI air alani dan/aiau
luaian lcru¡a jaringan ¡cngaliran air lcscria air di
dalannya, nulai dari Iulu san¡ai nuara, dcngan
dilaiasi lanan dan liri olcI garis scn¡adan.
2. Danau ¡a¡aran lanjir adalaI ian¡ungan air alani yang
ncru¡alan lagian dari sungai yang nula airnya
icr¡cngaruI langsung olcI nula air sungai.
3. Daiaran lanjir adalaI daiaran di sc¡anjang liri
dan/aiau lanan sungai yang icrgcnang air ¡ada saai
lanjir.
4. Pcngclolaan sunlcr daya air adalaI u¡aya
ncrcncanalan, nclalsanalan, ncnaniau, dan
ncngcvaluasi ¡cnyclcnggaraan lonscrvasi sunlcr daya
air, ¡cndayagunaan sunlcr daya air, dan ¡cngcndalian
daya rusal air.
5. DacraI aliran sungai adalaI suaiu wilayaI daraian yang
ncru¡alan saiu lcsaiuan dcngan sungai dan anal-anal
sungainya, yang lcrfungsi ncnan¡ung, ncnyin¡an, dan
ncngalirlan air yang lcrasal dari curaI Iujan lc laui
sccara alani, yang laias di darai ncru¡alan ¡cnisaI
io¡ografis dan laias di laui san¡ai dcngan dacraI
¡crairan yang nasiI icr¡cngaruI aliiviias daraian.
6. WilayaI sungai adalaI lcsaiuan wilayaI ¡cngclolaan
sunlcr daya air dalan saiu aiau lcliI dacraI aliran
sungai dan/aiau ¡ulau-¡ulau lccil yang luasnya lurang
dari aiau sana dcngan 2.000 Kn
2
(dua rilu lilo ncicr
¡crscgi}.
7. Danjir adalaI ¡crisiiwa nclua¡nya air sungai nclcliIi
¡alung sungai.
8. Daniaran sungai adalaI ruang aniara ic¡i ¡alung sungai
dan lali ianggul sclclaI dalan yang icrlcial di liri
dan/aiau lanan ¡alung sungai.
9. Caris scn¡adan adalaI garis naya di liri dan lanan
¡alung sungai yang diicia¡lan sclagai laias
¡crlindungan sungai.



10. Masyaralai . . .
.





















- 3 -
10. Masyaralai adalaI scluruI ralyai Indoncsia, lail
sclagai orang ¡crscorangan, lclon¡ol orang,
nasyaralai adai, ladan usaIa, nau¡un yang
lcrIin¡un dalan suaiu lcnlaga aiau organisasi
lcnasyaralaian.
11. PcncriniaI ¡usai, sclanjuinya disclui PcncriniaI,
adalaI Prcsidcn Fc¡ullil Indoncsia yang ncncgang
lcluasaan ¡cncriniaIan ncgara Fc¡ullil Indoncsia
lcrdasarlan Undang-Undang Dasar Ncgara Fc¡ullil
Indoncsia TaIun 1945.
12. PcncriniaI dacraI adalaI gulcrnur, lu¡aii/waliloia,
dan ¡cranglai dacraI sclagai unsur ¡cnyclcnggara
¡cncriniaIan dacraI.
13. Mcnicri adalaI ncnicri yang ncnyclcnggaralan urusan
¡cncriniaIan di lidang sunlcr daya air.

Pasal 2

Pcraiuran ¡cncriniaI ini ncngaiur ncngcnai ruang sungai,
¡cngclolaan sungai, ¡crizinan, sisicn infornasi, dan
¡cnlcrdayaan nasyaralai.


Pasal 3

(1} Sungai diluasai olcI ncgara dan ncru¡alan lclayaan
ncgara.
(2} Pcngclolaan sungai dilalulan sccara ncnycluruI,
icr¡adu, dan lcrwawasan linglungan dcngan iujuan
uniul ncwujudlan lcnanfaaian fungsi sungai yang
lcrlclanjuian.

Pasal 4

Pcngclolaan sungai sclagainana dinalsud dalan Pasal 3
ayai (2} dilalulan olcI PcncriniaI, ¡cncriniaI ¡rovinsi,
aiau ¡cncriniaI lalu¡aicn/loia scsuai dcngan
lcwcnangannya.


DAD II . . .





















- 4 -
DAD II
FUANC SUNCAI

Pasal 5

(1} Sungai icrdiri aias.
a. ¡alung sungai; dan
l. scn¡adan sungai.

(2} Palung sungai dan scn¡adan sungai sclagainana
dinalsud ¡ada ayai (1} ncnlcniul ruang sungai.

(3} Dalan Ial londisi io¡ografi icricniu dan/aiau lanjir,
ruang sungai da¡ai icrIulung dcngan danau ¡a¡aran
lanjir dan/aiau daiaran lanjir.

(4} Palung sungai sclagainana dinalsud ¡ada ayai (1}
Iuruf a lcrfungsi sclagai ruang wadaI air ncngalir dan
sclagai icn¡ai lcrlangsungnya lcIidu¡an closisicn
sungai.

(5} Scn¡adan sungai sclagainana dinalsud ¡ada ayai (1}
Iuruf l lcrfungsi sclagai ruang ¡cnyangga aniara
closisicn sungai dan daraian, agar fungsi sungai dan
lcgiaian nanusia iidal saling icrganggu.

Pasal 6

(1} Palung sungai sclagainana dinalsud dalan Pasal 5
ayai (1} Iuruf a ncnlcniul jaringan ¡cngaliran air,
lail yang ncngalir sccara ncncrus nau¡un lcrlala.

(2} Palung sungai sclagainana dinalsud ¡ada ayai (1}
diicniulan lcrdasarlan io¡ografi icrcndaI alur sungai.

Pasal 7

Dalan Ial di dalan scn¡adan sungai icrda¡ai ianggul
uniul ncngcndalilan lanjir, ruang aniara ic¡i ¡alung
sungai dan ic¡i dalan lali ianggul ncru¡alan laniaran
sungai.

Pasal 8 . . .





















- 5 -

Pasal 8

(1} Scn¡adan sungai sclagainana dinalsud dalan Pasal
5 ayai (1} Iuruf l ncli¡uii ruang di liri dan lanan
¡alung sungai di aniara garis scn¡adan dan ic¡i
¡alung sungai uniul sungai iidal lcrianggul, aiau di
aniara garis scn¡adan dan ic¡i luar lali ianggul uniul
sungai lcrianggul.
(2} Caris scn¡adan sclagainana dinalsud ¡ada ayai (1}
diicniulan ¡ada.
a. sungai iidal lcrianggul di dalan lawasan
¡crloiaan;
l. sungai iidal lcrianggul di luar lawasan ¡crloiaan;
c. sungai lcrianggul di dalan lawasan ¡crloiaan;
d. sungai lcrianggul di luar lawasan ¡crloiaan;
c. sungai yang icr¡cngaruI ¡asang air laui;
f. danau ¡a¡aran lanjir; dan
g. naia air.

Pasal 9

Caris scn¡adan ¡ada sungai iidal lcrianggul di dalan
lawasan ¡crloiaan sclagainana dinalsud dalan Pasal 8
ayai (2} Iuruf a diicniulan.
a. ¡aling scdilii lcrjaral 10 n (sc¡uluI ncicr} dari ic¡i liri
dan lanan ¡alung sungai sc¡anjang alur sungai, dalan
Ial lcdalanan sungai lurang dari aiau sana dcngan 3 n
(iiga ncicr};
l. ¡aling scdilii lcrjaral 15 n (lina lclas ncicr} dari ic¡i
liri dan lanan ¡alung sungai sc¡anjang alur sungai,
dalan Ial lcdalanan sungai lcliI dari 3 n (iiga ncicr}
san¡ai dcngan 20 n (dua ¡uluI ncicr}; dan
c. ¡aling scdilii lcrjaral 30 n (iiga ¡uluI ncicr} dari ic¡i
liri dan lanan ¡alung sungai sc¡anjang alur sungai,
dalan Ial lcdalanan sungai lcliI dari 20 n (dua ¡uluI
ncicr}.

Pasal 10 . . .






















- 6 -
Pasal 10

(1} Sungai iidal lcrianggul di luar lawasan ¡crloiaan
sclagainana dinalsud dalan Pasal 8 ayai (2} Iuruf l
icrdiri aias.
a. sungai lcsar dcngan luas DAS lcliI lcsar dari 500
Kn
2
(lina raius liloncicr ¡crscgi}; dan
l. sungai lccil dcngan luas DAS lurang dari aiau
sana dcngan 500 Kn
2
(lina raius liloncicr
¡crscgi}.

(2} Caris scn¡adan sungai lcsar iidal lcrianggul di luar
lawasan ¡crloiaan sclagainana dinalsud ¡ada ayai
(1} Iuruf a diicniulan ¡aling scdilii lcrjaral 100 n
(scraius ncicr} dari ic¡i liri dan lanan ¡alung sungai
sc¡anjang alur sungai.
(3} Caris scn¡adan sungai lccil iidal lcrianggul di luar
lawasan ¡crloiaan sclagainana dinalsud ¡ada ayai
(1} Iuruf l diicniulan ¡aling scdilii 50 n (lina ¡uluI
ncicr} dari ic¡i liri dan lanan ¡alung sungai sc¡anjang
alur sungai.

Pasal 11

Caris scn¡adan sungai lcrianggul di dalan lawasan
¡crloiaan sclagainana dinalsud dalan Pasal 8 ayai (2}
Iuruf c diicniulan ¡aling scdilii lcrjaral 3 n (iiga ncicr}
dari ic¡i luar lali ianggul sc¡anjang alur sungai.

Pasal 12

Caris scn¡adan sungai lcrianggul di luar lawasan
¡crloiaan sclagainana dinalsud dalan Pasal 8 ayai (2}
Iuruf d diicniulan ¡aling scdilii lcrjaral 5 n (lina ncicr}
dari ic¡i luar lali ianggul sc¡anjang alur sungai.

Pasal 13

Pcncniuan garis scn¡adan yang icr¡cngaruI ¡asang air laui
sclagainana dinalsud dalan Pasal 8 ayai (2} Iuruf c,
dilalulan dcngan cara yang sana dcngan ¡cncniuan garis
scn¡adan scsuai Pasal 9, Pasal 10, Pasal 11, dan Pasal 12
yang diulur dari ic¡i nula air ¡asang raia-raia.
Pasal 14 . . .





















- 7 -

Pasal 14

Caris scn¡adan danau ¡a¡aran lanjir sclagainana
dinalsud dalan Pasal 8 ayai (2} Iuruf f diicniulan
ncngclilingi danau ¡a¡aran lanjir ¡aling scdilii lcrjaral
50 n (lina ¡uluI ncicr} dari ic¡i nula air icriinggi yang
¡crnaI icrjadi.

Pasal 15

Caris scn¡adan naia air sclagainana dinalsud dalan
Pasal 8 ayai (2} Iuruf g diicniulan ncngclilingi naia air
¡aling scdilii lcrjaral 200 n (dua raius ncicr} dari ¡usai
naia air.

Pasal 16

(1} Caris scn¡adan sclagainana dinalsud dalan Pasal 8
diicia¡lan olcI Mcnicri, gulcrnur, aiau
lu¡aii/waliloia scsuai dcngan lcicniuan ¡craiuran
¡crundang-undangan.
(2} Pcncia¡an garis scn¡adan sclagainana dinalsud
¡ada ayai (1} dilalulan lcrdasarlan lajian ¡cncia¡an
garis scn¡adan.
(3} Dalan ¡cncia¡an garis scn¡adan Iarus
ncn¡criinlanglan laralicrisiil gconorfologi sungai,
londisi sosial ludaya nasyaralai scicn¡ai, scria
ncn¡crIaiilan jalan alscs lagi ¡cralaian, laIan, dan
sunlcr daya nanusia uniul nclalulan lcgiaian
o¡crasi dan ¡cncliIaraan sungai.
(4} Kajian ¡cncia¡an garis scn¡adan sclagainana
dinalsud ¡ada ayai (2} ncnuai ¡aling scdilii
ncngcnai laias ruas sungai yang diicia¡lan, lcial garis
scn¡adan, scria rincian junlaI dan jcnis langunan
yang icrda¡ai di dalan scn¡adan.
(5} Kajian ¡cncia¡an garis scn¡adan sclagainana
dinalsud ¡ada ayai (4} dilalulan olcI iin yang
dilcniul olcI Mcnicri, gulcrnur, aiau lu¡aii/waliloia
scsuai lcwcnangannya.
(6} Tin . . .





















- 8 -
(6} Tin lajian ¡cncia¡an garis scn¡adan sclagainana
dinalsud ¡ada ayai (5} lcranggoialan walil dari
insiansi iclnis dan unsur nasyaralai.

Pasal 17

(1} Dalan Ial Iasil lajian sclagainana dinalsud dalan
Pasal 16 ayai (2} ncnunjullan icrda¡ai langunan
dalan scn¡adan sungai nala langunan icrsclui
dinyaialan dalan siaius quo dan sccara lcriaIa¡
Iarus diicriillan uniul ncngcnlalilan fungsi
scn¡adan sungai.
(2} Kcicniuan sclagainana dinalsud ¡ada ayai (1} iidal
lcrlalu lagi langunan yang icrda¡ai dalan scn¡adan
sungai uniul fasiliias lc¡cniingan icricniu yang
ncli¡uii.
a. langunan ¡rasarana sunlcr daya air;
l. fasiliias jcnlaian dan dcrnaga;
c. jalur ¡i¡a gas dan air ninun; dan
d. rcniangan lalcl lisiril dan iclclonunilasi.


DAD III
PENCELOLAAN SUNCAI

Dagian Kcsaiu
Unun

Pasal 18

(1} Pcngclolaan sungai ncli¡uii.
a. lonscrvasi sungai;
l. ¡cngcnlangan sungai; dan
c. ¡cngcndalian daya rusal air sungai.

(2} Pcngclolaan sungai sclagainana dinalsud ¡ada ayai
(1} dilalulan nclalui iaIa¡.
a. ¡cnyusunan ¡rogran dan lcgiaian;
l. ¡clalsanaan lcgiaian; dan
c. ¡cnaniauan dan cvaluasi.
Pasal 19 . . .





















- 9 -
Pasal 19

(1} Pcngclolaan sungai sclagainana dinalsud dalan Pasal
18 dilalulan olcI.
a. Mcnicri, uniul sungai ¡ada wilayaI sungai linias
¡rovinsi, wilayaI sungai linias ncgara, dan wilayaI
sungai siraicgis nasional;
l. gulcrnur, uniul sungai ¡ada wilayaI sungai linias
lalu¡aicn/loia; dan
c. lu¡aii/waliloia, uniul sungai ¡ada wilayaI sungai
dalan saiu lalu¡aicn/loia.

(2} Pcngclolaan sungai sclagainana dinalsud ¡ada ayai
(1} dilalulan dcngan nclilailan insiansi iclnis dan
unsur nasyaralai icrlaii.

(3} Pcngclolaan sungai dilalsanalan lcrdasarlan norna,
siandar, ¡cdonan, dan lriicria yang diicia¡lan olcI
Mcnicri.

Dagian Kcdua
Konscrvasi Sungai

Pasal 20

(1} Konscrvasi sungai sclagainana dinalsud dalan Pasal
18 ayai (1} Iuruf a dilalulan nclalui lcgiaian.
a. ¡crlindungan sungai; dan
l. ¡cnccgaIan ¡cnccnaran air sungai.

(2} Pcrlindungan sungai sclagainana dinalsud ¡ada ayai
(1} Iuruf a dilalulan nclalui ¡crlindungan icrIada¡.
a. ¡alung sungai;
l. scn¡adan sungai;
c. danau ¡a¡aran lanjir; dan
d. daiaran lanjir.

(3} Pcrlindungan sclagainana dinalsud ¡ada ayai (2}
dilalulan ¡ula icrIada¡.
a. aliran ¡cncliIaraan sungai; dan
l. ruas rcsiorasi sungai.
Pasal 21 . . .





















- 10 -
Pasal 21

(1} Pcrlindungan ¡alung sungai sclagainana dinalsud
dalan Pasal 20 ayai (2} Iuruf a dilalulan dcngan
ncnjaga dincnsi ¡alung sungai.

(2} Mcnjaga dincnsi ¡alung sungai sclagainana dinalsud
¡ada ayai (1} dilalulan nclalui ¡cngaiuran
¡cnganlilan lonodiias ianlang di sungai.

(3} Pcnganlilan lonodiias ianlang di sungai
sclagainana dinalsud ¡ada ayai (2} Ianya da¡ai
dilalulan ¡ada sungai yang ncngalani lcnailan dasar
sungai.

Pasal 22

(1} Pcrlindungan scn¡adan sungai sclagainana dinalsud
dalan Pasal 20 ayai (2} Iuruf l dilalulan nclalui
¡cnlaiasan ¡cnanfaaian scn¡adan sungai.
(2} Dalan Ial di dalan scn¡adan sungai icrda¡ai ianggul
uniul lc¡cniingan ¡cngcndali lanjir, ¡crlindungan
ladan ianggul dilalulan dcngan larangan.
a. ncnanan iananan sclain run¡ui;
l. ncndirilan langunan; dan
c. ncngurangi dincnsi ianggul.
(3} Pcnanfaaian scn¡adan sungai sclagainana dinalsud
¡ada ayai (1} Ianya da¡ai dilalulan uniul lc¡crluan
icricniu.

Pasal23

(1} Pcrlindungan danau ¡a¡aran lanjir sclagainana
dinalsud dalan Pasal 20 ayai (2} Iuruf c dilalulan
dcngan ncngcndalilan scdincn dan ¡cnccnaran air
¡ada danau.
(2} Pcngcndalian scdincn sclagainana dinalsud ¡ada
ayai (1} dilalulan dcngan ¡cnccgaIan crosi ¡ada
dacraI iangla¡an air.

Pasal 24 . . .





















- 11 -
Pasal 24

(1} Pcrlindungan daiaran lanjir sclagainana dinalsud
dalan Pasal 20 ayai (2} Iuruf d dilalulan ¡ada daiaran
lanjir yang lcr¡oicnsi ncnan¡ung lanjir.

(2} Pcrlindungan daiaran lanjir sclagainana dinalsud
¡ada ayai (1} dilalulan dcngan ncnlclaslan daiaran
lanjir dari ¡cruniulan yang ncngganggu fungsi
¡cnan¡ung lanjir.

Pasal 25

(1} Pcrlindungan aliran ¡cncliIaraan sungai sclagainana
dinalsud dalan Pasal 20 ayai (3} Iuruf a diiujulan
uniul ncnjaga closisicn sungai.

(2} Mcnjaga closisicn sungai sclagainana dinalsud ¡ada
ayai (1} dilalulan nulai dari Iulu san¡ai nuara
sungai.

(3} Pcrlindungan aliran ¡cncliIaraan sungai dilalulan
dcngan ncngcndalilan lcicrscdiaan dclii andalan 95%
(scnlilan ¡uluI lina ¡crscn}.

(4} Dalan Ial dclii andalan 95% (scnlilan ¡uluI lina
¡crscn} iidal icrca¡ai, ¡cngclola sunlcr daya air Iarus
ncngcndalilan ¡cnalaian air di Iulu.

Pasal 26

(1} Pcrlindungan ruas rcsiorasi sungai sclagainana
dinalsud dalan Pasal 20 ayai (3} Iuruf l diiujulan
uniul ncngcnlalilan sungai lc londisi alani.

(2} Pcrlindungan ruas rcsiorasi sungai sclagainana
dinalsud ¡ada ayai (1} dilalulan nclalui.
a. lcgiaian fisil; dan
l. rclayasa sccara vcgciasi.

(3} Kcgiaian fisil sclagainana dinalsud ¡ada ayai (2}
Iuruf a ncli¡uii ¡cnaiaan ¡alung sungai, ¡cnaiaan
scn¡adan sungai dan scn¡adan danau ¡a¡aran lanjir,
scria rcIaliliiasi alur sungai.
Pasal 27 . . .





















- 12 -
Pasal 27
(1} PcnccgaIan ¡cnccnaran air sungai sclagainana
dinalsud dalan Pasal 20 ayai (1} Iuruf l dilalulan
nclalui.
a. ¡cncia¡an daya ian¡ung lclan ¡cnccnaran;
l. idcniifilasi dan invcniarisasi sunlcr air linlaI
yang nasul lc sungai;
c. ¡cncia¡an ¡crsyaraian dan iaia cara ¡cnluangan
air linlaI;
d. ¡clarangan ¡cnluangan san¡aI lc sungai;
c. ¡cnaniauan lualiias air ¡ada sungai; dan
f. ¡cngawasan air linlaI yang nasul lc sungai.

(2} PcnccgaIan ¡cnccnaran air sungai dilalsanalan
scsuai dcngan dcngan lcicniuan ¡craiuran ¡crundang-
undangan.

Pasal 28

Kcicniuan lcliI lanjui ncngcnai iaia cara ¡crlindungan
sungai diaiur dcngan ¡craiuran Mcnicri.

Dagian Kciiga
Pcngcnlangan Sungai

Pasal 29 

Pcngcnlangan sungai sclagainana dinalsud dalan Pasal
18 ayai (1} Iuruf l ncru¡alan lagian dari ¡cngcnlangan
sunlcr daya air.

Pasal 30

(1} Pcngcnlangan sungai sclagainana dinalsud dalan
Pasal 29 dilalulan nclalui ¡cnanfaaian sungai.
(2} Pcnanfaaian sungai sclagainana dinalsud ¡ada ayai
(1} ncli¡uii ¡cnanfaaian uniul.
a. runaI iangga;
l. ¡crianian . . .





















- 13 -
l. ¡crianian;
c. saniiasi linglungan;
d. indusiri;
c. ¡ariwisaia;
f. olaIraga;
g. ¡criaIanan;
I. ¡crilanan;
i. ¡cnlanglii icnaga lisiril; dan
j. irans¡oriasi.

(3} Pcngcnlangan sungai sclagainana dinalsud ¡ada
ayai (1} dilalulan dcngan iidal ncrusal closisicn
sungai, ncn¡criinlanglan laralicrisiil sungai,
lclcsiarian lcanclaraganan Iayaii, scria lclIasan
dan as¡irasi dacraI/nasyaralai scicn¡ai.

Pasal 31

(1} Pcnanfaaian sungai sclagainana dinalsud dalan
Pasal 30 ayai (1} dilalulan dcngan lcicniuan.
a. ncnguianalan ¡cncnuIan lcluiuIan ¡olol
scIari-Iari dan ¡crianian ralyai dalan sisicn
irigasi yang sudaI ada; dan
l. ncngalolasilan lcluiuIan air uniul aliran
¡cncliIaraan sungai.
(2} Dalan nclalulan ¡cnanfaaian sungai sclagainana
dinalsud ¡ada ayai (1} dilarang.
a. ncngalilailan icrjadinya ¡cnccnaran; dan
l. ncngalilailan icrganggunya aliran sungai
dan/aiau lcruniuIan icling sungai.

Pasal 32

Dalan nclalulan ¡cnanfaaian sungai uniul ¡crilanan
sclagainana dinalsud dalan Pasal 30 ayai (2} Iuruf I,
sclain Iarus ncngiluii lcicniuan sclagainana dinalsud
dalan Pasal 31, Iarus ¡ula ncn¡criinlanglan daya
ian¡ung dan daya dulung linglungan sungai.
Pasal 33 . . .





















- 14 -
Pasal 33

Dalan nclalulan ¡cnanfaaian sungai uniul ¡cnlanglii
icnaga lisiril sclagainana dinalsud dalan Pasal 30 ayai (2}
Iuruf i, sclain Iarus ncngiluii lcicniuan sclagainana
dinalsud dalan Pasal 31, dilarang ncninlullan lanjir dan
lclcringan ¡ada dacraI Iilir.

Dagian Kccn¡ai
Pcngcndalian Daya Fusal Air Sungai
Pasal 34

(1} Pcngcndalian daya rusal air sungai sclagainana
dinalsud dalan Pasal 18 ayai (1} Iuruf c dilalulan
nclalui ¡cngclolaan rcsilo lanjir.
(2} Pcngclolaan rcsilo lanjir sclagainana dinalsud ¡ada
ayai (1} dilalulan sccara icr¡adu lcrsana ¡cnilil
lc¡cniingan.

Pasal 35

(1} Pcngclolaan rcsilo lanjir sclagainana dinalsud dalan
Pasal 34 diiujulan uniul ncngurangi lcrugian lanjir.
(2} Pcngclolaan rcsilo lanjir sclagainana dinalsud ¡ada
ayai (1} dilalulan nclalui.
a. ¡cngurangan rcsilo lcsaran lanjir; dan
l. ¡cngurangan rcsilo lcrcnianan lanjir.

(3} Kcgiaian ¡cngurangan rcsilo lanjir sclagainana
dinalsud ¡ada ayai (2} dilalulan lcrdasarlan rcncana
¡cngclolaan sunlcr daya air scsuai dcngan lcicniuan
¡craiuran ¡crundang-undangan.

Pasal 36 

(1} Pcngurangan rcsilo lcsaran lanjir sclagainana
dinalsud dalan Pasal 35 ayai (2} Iuruf a dilalulan
dcngan ncnlangun.
a. ¡rasarana ¡cngcndali lanjir; dan
l. ¡rasarana ¡cngcndali aliran ¡crnulaan.

(2} Pcnlangunan . . .





















- 15 -


(2} Pcnlangunan ¡rasarana ¡cngcndali lanjir
sclagainana dinalsud ¡ada ayai (1} Iuruf a dilalulan
dcngan ncnluai.
a. ¡cninglaian la¡asiias sungai;
l. ianggul;
c. ¡clin¡aI lanjir dan/aiau ¡on¡a;
d. lcndungan; dan
c. ¡crlailan drainasc ¡crloiaan.

(3} Pcnlangunan ¡rasarana ¡cngcndali aliran ¡crnulaan
sclagainana dinalsud ¡ada ayai (1} Iuruf l dilalulan
dcngan ncnluai.
a. rcsa¡an air; dan
l. ¡cnan¡ung lanjir.

Pasal 37

(1} Fcsa¡an air sclagainana dinalsud dalan Pasal 36
ayai (3} Iuruf a da¡ai lcru¡a saluran, ¡i¡a lcrlulang,
sunur, lolan rcsa¡an, dan lidang rcsa¡an scsuai
dcngan londisi ianaI dan lcdalanan nula air ianaI.
(2} Dalan Ial lidang rcsa¡an sclagainana dinalsud ¡ada
ayai (1} dinanfaailan uniul lc¡crluan lain, wajil
ncnggunalan la¡is ¡cnuiu¡ aiau ¡crlcrasan lulus air.

Pasal 38

(1} Pcnlangunan ¡cnan¡ung lanjir sclagainana
dinalsud dalan Pasal 36 ayai (3} Iuruf l Iarus
icrIulung dcngan sungai.
(2} Dalan Ial ¡cnan¡ung lanjir sclagainana dinalsud
¡ada ayai (1} dilangun di aias Ial aias ianaI
¡crorangan aiau ladan Iulun, ¡clalsanaannya wajil
dilalulan scsuai dcngan lcicniuan ¡craiuran
¡crundang-undangan di lidang ¡crianaIan.


Pasal 39 . . .





















- 16 -


Pasal 39

(1} Pcnlangunan ¡rasarana yang lcrfungsi sclagai
¡cngcndali lanjir sclagainana dinalsud dalan Pasal
36 ayai (2} Iuruf a san¡ai dcngan Iuruf d
dilalsanalan olcI Mcnicri, gulcrnur, dan/aiau
lu¡aii/waliloia scsuai lcwcnangannya.
(2} Pcnlangunan ¡rasarana yang lcrfungsi sclagai
drainasc loia sclagainana dinalsud dalan Pasal 36
ayai (2} Iuruf c dilalsanalan olcI lu¡aii/waliloia.

Pasal 40
(1} Pcnlangunan ¡rasarana ¡cngcndali aliran ¡crnulaan
sclagainana dinalsud dalan Pasal 36 ayai (3}
dilalsanalan olcI Mcnicri, gulcrnur, dan/aiau
lu¡aii/waliloia a¡alila ¡cngcndali aliran ¡crnulaan
lcrfungsi sclagai ¡cngcndali lanjir.
(2} Pcnlangunan ¡rasarana ¡cngcndali aliran ¡crnulaan
sclagainana dinalsud dalan Pasal 36 ayai (3}
dilalsanalan olcI lu¡aii/waliloia a¡alila ¡cngcndali
aliran ¡crnulaan lcrfungsi sclagai drainasc loia.

Pasal 41

(1} Pcngurangan rcsilo lcrcnianan lanjir sclagainana
dinalsud dalan Pasal 35 ayai (2} Iuruf l dilalulan
nclalui ¡cngclolaan daiaran lanjir.
(2} Pcngclolaan daiaran lanjir sclagainana dinalsud
¡ada ayai (1} ncli¡uii.
a. ¡cncia¡an laias daiaran lanjir.
l. ¡cncia¡an zona ¡cruniulan laIan scsuai rcsilo
lanjir;
c. ¡cngawasan ¡cruniulan laIan di daiaran lanjir;
d. ¡crsia¡an ncngIada¡i lanjir;
c. ¡cnanggulangan lanjir; dan
f. ¡cnuliIan sciclaI lanjir.
Pasal 42 . . .





















- 17 -
Pasal 42

(1} Pcncia¡an laias daiaran lanjir sclagainana dinalsud
dalan Pasal 41 ayai (2} Iuruf a dilalulan dcngan
idcniifilasi gcnangan lanjir yang icrjadi sclclunnya
dan/aiau ¡cnodclan gcnangan dcngan dclii rcncana
50 (lina ¡uluI} iaIunan.

(2} Pcncia¡an laias daiaran lanjir dilalulan olcI Mcnicri,
gulcrnur, dan/aiau lu¡aii/waliloia scsuai
lcwcnangannya.

Pasal 43

(1} Dalan daiaran lanjir sclagainana dinalsud dalan
Pasal 42 ayai (2} diicia¡lan zona ¡cruniulan laIan
scsuai rcsilo lanjir sclagainana dinalsud dalan Pasal
41 ayai (2} Iuruf l.

(2} Pcncia¡an zona sclagainana dinalsud ¡ada ayai (1}
diiuanglan dalan ¡cia zonasi ¡cruniulan laIan
daiaran lanjir.

(3} Pcncia¡an zona ¡cruniulan laIan scsuai rcsilo lanjir
dilalulan olcI lu¡aii/waliloia.

Pasal 44

Du¡aii/waliloia nclalulan ¡cngawasan aias zona
¡cruniulan laIan scsuai rcsilo lanjir yang iclaI diicia¡lan
sclagainana dinalsud dalan Pasal 43 ayai (3}.


Pasal 45

(1} Pcrsia¡an ncngIada¡i lanjir sclagainana dinalsud
dalan Pasal 41 ayai (2} Iuruf d dilalulan nclalui
lcgiaian.

a. ¡cnycdiaan dan ¡cngujian sisicn ¡raliraan lanjir
scria ¡cringaian dini;
l. ¡cnciaan lawasan lcrcsilo lanjir;
c. ins¡clsi lcrlala londisi ¡rasarana ¡cngcndali
lanjir;
d. ¡cninglaian . . .





















- 18 -
d. ¡cninglaian lcsadaran nasyaralai;
c. ¡cnycdiaan dan sosialisasi jalur cvaluasi dan
icn¡ai ¡cngungsian; dan
f. ¡cnyusunan dan ¡cncia¡an ¡roscdur o¡crasi
la¡angan ¡cnanggulangan lanjir.

(2} Kcgiaian sclagainana dinalsud ¡ada ayai (1}
dilalulan olcI Mcnicri, gulcrnur, lu¡aii dan/aiau
waliloia scsuai lcwcnangannya.

Pasal 46

Pcnanggulangan lanjir sclagainana dinalsud dalan Pasal
41 ayai (2} Iuruf c diloordinasilan olcI ladan
¡cnanggulangan lcncana nasional, ¡rovinsi, aiau
lalu¡aicn/loia scsuai dcngan lcicniuan ¡craiuran
¡crundang-undangan.

Pasal 47

(1} PcnuliIan sciclaI lanjir sclagainana dinalsud dalan
Pasal 41 ayai (2} Iuruf f dilalulan olcI PcncriniaI,
¡cncriniaI ¡rovinsi, dan/aiau ¡cncriniaI
lalu¡aicn/loia scsuai dcngan lcwcnangannya nclalui
lcgiaian rcIaliliiasi dan rclonsirulsi.

(2} Kcgiaian rcIaliliiasi dan rclonsirulsi sclagainana
dinalsud ¡ada ayai (1} dilalulan uniul ncnuliIlan
londisi linglungan, fasilliias unun, fasiliias sosial,
scria ¡rasarana sungai.

Pasal 48

Kcicniuan lcliI lanjui ncngcnai ¡cdonan ¡cngclolaan
daiaran lanjir diaiur dcngan ¡craiuran Mcnicri.


Dagian Kclina
Pcnyusunan Progran dan Kcgiaian

Pasal 49

Pcnyusunan ¡rogran dan lcgiaian sclagainana dinalsud
dalan Pasal 18 ayai (2} Iuruf a ncli¡uii ¡rogran lonscrvasi
sungai, ¡cngcnlangan sungai, dan ¡cngcndalian daya rusal
air sungai.
Pasal 50 . . .






















- 19 -
Pasal 50

(1} Progran lonscrvasi sungai, ¡cngcnlangan sungai, dan
¡cngcndalian daya rusal air sungai sclagainana
dinalsud dalan Pasal 49 disusun lcrdasarlan rcncana
¡cngclolaan sunlcr daya air ¡ada wilayaI sungai yang
iclaI diicia¡lan scsuai dcngan lcicniuan ¡craiuran
¡crundang-undangan di lidang ¡cngclolaan sunlcr
daya air.

(2} Dalan Ial rcncana ¡cngclolaan sunlcr daya air ¡ada
wilayaI sungai sclagainana dinalsud ¡ada ayai (1}
lclun diicia¡lan, ¡rogran lonscrvasi sungai,
¡cngcnlangan sungai, dan ¡cngcndalian daya rusal
air sungai disusun lcrdasarlan lcluiuIan.

(3} Progran sclagainana dinalsud ¡ada ayai (2} Iarus
discsuailan dcngan rcncana ¡cngclolaan sunlcr daya
air ¡ada wilayaI sungai yang alan diicia¡lan.

Pasal 51

(1} Progran lonscrvasi sungai, ¡cngcnlangan sungai, dan
¡cngcndalian daya rusal air sungai sclagainana
dinalsud dalan Pasal 50 ayai (1} disusun uniul
jangla waliu 5 (lina} iaIun.

(2} Progran lonscrvasi sungai, ¡cngcnlangan sungai, dan
¡cngcndalian daya rusal air sungai sclagainana
dinalsud ¡ada ayai (1} dijalarlan lcliI lanjui dalan
rcncana lcgiaian iaIunan.

(3} Fcncana lcgiaian iaIunan sclagainana dinalsud
¡ada ayai (2} ncnuai rcncana rinci ¡clalsanaan
lcgiaian scria ¡cnaniauan dan cvaluasi lcgiaian
lonscrvasi sungai, ¡cngcnlangan sungai, dan
¡cngcndalian daya rusal air sungai.

Pasal 52

(1} Pcnyusunan ¡rogran dan rcncana lcgiaian iaIunan
Iarus ncn¡crIiiunglan.
a. nanfaai dan dan¡al jangla ¡anjang;
l. ¡cnggunaan . . .





















- 20 -
l. ¡cnggunaan iclnologi yang ranaI linglungan;
c. liaya ¡cngo¡crasian dan ¡cncliIaraan yang
nininun; dan
d. lciaIanan icrIada¡ ¡crulaIan londisi alan
scicn¡ai.

(2} Pcnyusunan ¡rogran dan rcncana lcgiaian
sclagainana dinalsud ¡ada ayai (1} dilalulan scsuai
dcngan lcicniuan ¡craiuran ¡crundang-undangan.


Dagian Kccnan
Pclalsanaan Kcgiaian

Pasal 53

Pclalsanaan lcgiaian sclagainana dinalsud dalan Pasal
18 ayai (2} Iuruf l ncli¡uii lcgiaian.
a. fisil dan nonfisil lonscrvasi sungai, ¡cngcnlangan
sungai, dan ¡cngcndalian daya rusal air sungai; dan
l. o¡crasi dan ¡cncliIaraan ¡rasarana sungai scria
¡cncliIaraan sungai.

Pasal 54

(1} Pclalsanaan lcgiaian fisil dan nonfisil sclagainana
dinalsud dalan Pasal 53 Iuruf a da¡ai dilalulan olcI
nasyaralai uniul lc¡cniingan scndiri lcrdasarlan
izin.

(2} Pcncgang izin sclagainana dinalsud ¡ada ayai (1}
lcrianggung jawal aias o¡crasi dan ¡cncliIaraan
lcgiaian fisil.

(3} Dalan Ial icricniu ¡clalsanaan lcgiaian fisil dan
nonfisil da¡ai dilalulan ian¡a izin.

(4} Kcicniuan lcliI lanjui ncngcnai iaia cara ¡cnlcrian
izin lc¡ada nasyaralai diaiur dcngan ¡craiuran
Mcnicri.




Pasal 55 . . .





















- 21 -

Pasal 55

(1} Pclalsanaan lcgiaian o¡crasi dan ¡cncliIaraan
¡rasarana sungai sclagainana dinalsud dalan Pasal
53 Iuruf l dilalulan nclalui lcgiaian.

a. ¡cngaiuran dan ¡cngalolasian air sungai;
l. ¡cncliIaraan uniul ¡cnccgaIan lcrusalan
dan/aiau ¡cnurunan fungsi ¡rasarana sungai; dan
c. ¡crlailan icrIada¡ lcrusalan ¡rasarana sungai.

(2} Pclalsanaan lcgiaian ¡cncliIaraan sungai
sclagainana dinalsud dalan Pasal 53 Iuruf l
dilalulan nclalui ¡cnyclcnggaraan lcgiaian lonscrvasi
sungai sclagainana dinalsud dalan Pasal 20 san¡ai
dcngan Pasal 28, dan ¡cngcnlangan sungai
sclagainana dinalsud dalan Pasal 29 san¡ai dcngan
Pasal 33.

(3} Kcicniuan lcliI lanjui ncngcnai iaia cara o¡crasi dan
¡cncliIaraan ¡rasarana sungai scria ¡cncliIaraan
sungai diaiur dcngan ¡craiuran Mcnicri.


Dagian KciujuI
Pcnaniauan dan Evaluasi

Pasal 56

(1} Pcnaniauan dan cvaluasi sclagainana dinalsud
dalan Pasal 18 ayai (2} Iuruf c dilalulan sccara
lcrlala dan scwaliu-waliu scsuai lcluiuIan.

(2} Pcnaniauan dan cvaluasi sclagainana dinalsud ¡ada
ayai (1} dilalulan nclalui lcgiaian ¡cnganaian,
¡cncaiaian, dan cvaluasi Iasil ¡cnaniauan.

(3} Hasil cvaluasi ¡cnaniauan sclagainana dinalsud
¡ada ayai (2} digunalan sclagai nasulan dalan
¡cninglaian lincrja dan/aiau ¡cninjauan ulang
rcncana ¡cngclolaan sungai.


DAD IV . . .






















- 22 -
DAD IV

PERIZINAN

Pasal 57

(1} Sciia¡ orang yang alan nclalulan lcgiaian ¡ada ruang
sungai wajil ncn¡crolcI izin.

(2} Kcgiaian sclagainana dinalsud ¡ada ayai (1} ncli¡uii.
a. ¡clalsanaan lonsirulsi ¡ada ruang sungai;
l. ¡clalsanaan lonsirulsi yang ncngulaI aliran
dan/aiau alur sungai;
c. ¡cnanfaaian laniaran dan scn¡adan sungai;
d. ¡cnanfaaian lclas sungai;
c. ¡cnanfaaian air sungai sclain uniul lcluiuIan
¡olol scIari-Iari dan ¡crianian ralyai dalan
sisicn irigasi yang sudaI ada;
f. ¡cnanfaaian sungai sclagai ¡cnycdia icnaga air;
g. ¡cnanfaaian sungai sclagai ¡rasarana
irans¡oriasi;
I. ¡cnanfaaian sungai di lawasan Iuian;
i. ¡cnluangan air linlaI lc sungai;
j. ¡cnganlilan lonodiias ianlang di sungai; dan
l. ¡cnanfaaian sungai uniul ¡crilanan
ncnggunalan laranla aiau jaring a¡ung.

Pasal 58

(1} Izin sclagainana dinalsud dalan Pasal 57 ayai (2}
Iuruf a san¡ai dcngan Iuruf f dilcrilan olcI Mcnicri,
gulcrnur, aiau lu¡aii/waliloia scsuai dcngan
lcwcnangannya.
(2} Izin sclagainana dinalsud dalan Pasal 57 ayai (2}
Iuruf g dilcrilan olcI insiansi yang ncnyclcnggaralan
urusan ¡cncriniaIan di lidang irans¡oriasi scsuai
dcngan lcicniuan ¡craiuran ¡crundang-undangan,
sciclaI ncnda¡ai rcloncndasi iclnis dari ¡cngclola
sunlcr daya air.

(3} Izin . . .





















- 23 -
(3} Izin sclagainana dinalsud dalan Pasal 57 ayai (2}
Iuruf I dilcrilan olcI Mcnicri, gulcrnur, aiau
lu¡aii/waliloia scsuai lcwcnangannya dalan lcniul
Izin UsaIa Pcnanfaaian Jasa Linglungan ¡cnanfaaian
aliran air dan ¡cnanfaiaan air sciclaI ncnda¡ai
rcloncndasi iclnis dari insiansi yang
ncnyclcnggaralan urusan ¡cncriniaIan di lidang
lcIuianan lccuali uniul lawasan Iuian yang
¡cngclolaannya iclaI dilin¡aIlan lc¡ada ladan usaIa
nilil ncgara di lidang lcIuianan.
(4} Izin sclagainana dinalsud dalan Pasal 57 ayai (2}
Iuruf i dan Iuruf j dilcrilan olcI lu¡aii/waliloia
scsuai dcngan lcicniuan ¡craiuran ¡crundang-
undangan, sciclaI ncnda¡ai rcloncndasi iclnis dari
¡cngclola sunlcr daya air.
(5} Izin sclagainana dinalsud dalan Pasal 57 ayai (2}
Iuruf l dilcrilan olcI insiansi yang ncnyclcnggaralan
urusan ¡cncriniaIan di lidang ¡crilanan scsuai
dcngan lcicniuan ¡craiuran ¡crundang-undangan,
sciclaI ncnda¡ai rcloncndasi iclnis dari ¡cngclola
sunlcr daya air.

Pasal 59

Pcncgang izin lcgiaian ¡ada ruang sungai sclagainana
dinalsud dalan Pasal 57 wajil.
a. nclindungi dan ncncliIara lclangsungan fungsi sungai;
l. nclindungi dan ncngananlan ¡rasarana sungai;
c. ncnccgaI icrjadinya ¡cnccnaran air sungai;
d. ncnanggulangi dan ncnuliIlan fungsi sungai dari
¡cnccnaran air sungai;
c. ncnccgaI gcjolal sosial yang iinlul lcrlaiian dcngan
lcgiaian ¡ada ruang sungai; dan
f. ncnlcrilan alscs icrIada¡ ¡clalsanaan ¡cnaniauan,
cvaluasi, ¡cngawasan, dan ¡cncrilsaan.

Pasal 60

(1} Sciia¡ ¡cncgang izin yang iidal nclalsanalan
lcwajilan sclagainana dinalsud dalan Pasal 59
dilcnai sanlsi adninisiraiif olcI ¡cnlcri izin scsuai
dcngan lcicniuan ¡crundang-undangan.
(2} Sclain . . .






















- 24 -
(2} Sclain dilcnai sanlsi adninisiraiif sclagainana
dinalsud ¡ada ayai (1}, a¡alila ¡clalsanaan lcgiaian
¡ada ruang sungai yang dilalulan olcI ¡cncgang izin
ncninlullan.
a. lcrusalan ¡ada ruang sungai dan/aiau linglungan
scliiarnya, wajil nclalulan ¡cnuliIan dan/aiau
¡crlailan aias lcrusalan yang diiinlullannya;
dan/aiau
l. lcrugian ¡ada nasyaralai, wajil ncngganii liaya
lcrugian yang dialani nasyaralai.


DAD V
SISTEM INFOFMASI SUNCAI

Pasal 61

(1} PcncriniaI, ¡cncriniaI ¡rovinsi, aiau ¡cncriniaI
lalu¡aicn/loia scsuai lcwcnangannya
ncnyclcnggaralan sisicn infornasi sungai.
(2} Sisicn infornasi sungai sclagainana dinalsud ¡ada
ayai (1} ncru¡alan lagian dari sisicn infornasi
sunlcr daya air.
(3} Sisicn infornasi sungai sclagainana dinalsud ¡ada
ayai (1} Iarus di¡crlarui scsuai lcluiuIan.
(4} Sisicn infornasi sungai lcrsifai icrlula dan da¡ai
dialscs olcI sciia¡ orang.

Pasal 62

Pcnyclcnggaraan sisicn infornasi sungai sclagainana
dinalsud dalan Pasal 61 ayai (1} dilalsanalan olcI unii
¡clalsana iclnis yang ncnlidangi ¡cngclolaan sunlcr daya
air.

Pasal 63

(1} Masyaralai da¡ai ncnyclcnggaralan sisicn infornasi
yang icrlaii dcngan sungai uniul lc¡cniingan scndiri.

(2} Infornasi . . .





















- 25 -

(2} Infornasi yang diIasillan dari sisicn infornasi
sclagainana dinalsud ¡ada ayai (1} wajil disan¡ailan
lc¡ada dan/aiau da¡ai dialscs olcI PcncriniaI,
¡cncriniaI ¡rovinsi, aiau ¡cncriniaI lalu¡aicn/loia
scsuai lcwcnangannya.

Pasal 64

Sisicn infornasi sungai ncli¡uii.
a. daia varialcl dan ¡arancicr sungai;
l. o¡crasi ¡cralaian; dan
c. ¡clalsana sisicn infornasi.

Pasal 65

(1} Daia varialcl sungai sclagainana dinalsud dalan
Pasal 64 Iuruf a ncru¡alan infornasi ncngcnai daia
lcicrscdiaan air dan lcjadian lanjir.

(2} Daia lcicrscdiaan air dan lcjadian lanjir sclagainana
dinalsud ¡ada ayai (1} ¡aling scdilii ncli¡uii daia.
a. curaI Iujan;
l. clcvasi nula air sungai;
c. landungan scdincn air sungai;
d. ¡cnganlilan air;
c. daia fisil lanjir; dan
f. ¡cnyclal, jcnis, dan junlaI lcrugian alilai lanjir.

(3} Daia ncngcnai lcicrscdiaan air dan lcjadian lanjir
sclagainana dinalsud ¡ada ayai (2} diinvcniarisasi
olcI insiansi yang ncnlidangi sunlcr daya air.

Pasal 66

(1} Sisicn infornasi ncngcnai ¡arancicr sungai
sclagainana dinalsud dalan Pasal 64 Iuruf a ncli¡uii
daia fisil sungai dan daia fisil dacraI aliran sungai
scria daia sosial clononi nasyaralai di dacraI aliran
sungai.
(2} Daia . . .





















- 26 -
(2} Daia sclagainana dinalsud ¡ada ayai (1} ¡aling
scdilii ncngcnai.

a. io¡ografi alur sungai;
l. ¡rasarana sungai;
c. londisi fisil dacraI aliran sungai;
d. Iidroncicorologi
c. Iidrogcologi;
f. londisi ¡cnuiu¡ laIan;
g. rcncana iaia ruang;
I. lclcnlagaan yang icrlaii dcngan sungai;
i. lc¡cndudulan;
j. naia ¡cncaIarian ¡cndudul; dan
l. lcarifan lolal.
  
(3} Daia sclagainana dinalsud ¡ada ayai (2} di¡crolcI
dari insiansi yang ncngclola daia scsuai dcngan
lcicniuan ¡craiuran ¡crundang-undangan.

Pasal 67

(1} O¡crasi ¡cralaian sisicn infornasi sungai sclagainana
dinalsud dalan Pasal 64 Iuruf l di¡crlulan uniul
¡cnyclcnggaraan lcgiaian ¡cngun¡ulan daia,
¡cngolaIan daia, dan ¡cngirinan daia.

(2} Pcralaian sisicn infornasi sungai icrdiri aias ¡cranglai
lcras dan ¡cranglai lunal.

(3} Pcranglai lcras dan ¡cranglai lunal sclagainana
dinalsud ¡ada ayai (2} Iarus ncncnuIi lriicria
nudaI dio¡crasilan, alurai, dan iidal nudaI rusal.

(4} Pcngadaan ¡cralaian sisicn infornasi sungai Iarus
ncnguianalan ¡rodulsi dalan ncgcri.

Pasal 68

(1} Pclalsana sisicn infornasi sungai sclagainana
dinalsud dalan Pasal 64 Iuruf c Iarus dilalulan olcI
sunlcr daya nanusia yang ncnilili lcaIlian di lidang
sisicn infornasi sungai.
(2} KcaIlian . . .





















- 27 -

(2} KcaIlian di lidang sisicn infornasi sungai
sclagainana dinalsud ¡ada ayai (1} icrdiri aias
lcaIlian ¡cngun¡ulan daia sungai, ¡cngolaIan daia
sungai, dan ¡cngirinan daia sungai.

(3} PcncriniaI, ¡cncriniaI ¡rovinsi, dan ¡cncriniaI
lalu¡aicn/loia scsuai lcwcnangannya
ncnyclcnggaralan ¡cndidilan dan ¡claiiIan uniul
ncninglailan lcnan¡uan sunlcr daya nanusia yang
diiugaslan ncnangani sisicn infornasi sungai.


DAD VI
PEMDEFDAYAAN MASYAFAKAT

Pasal 69

(1} PcncriniaI, ¡cncriniaI ¡rovinsi, dan ¡cncriniaI
lalu¡aicn/loia scsuai lcwcnangannya nclalulan
¡cnlcrdayaan nasyaralai sccara icrcncana dan
sisicnaiis dalan ¡cngclolaan sungai.

(2} Pcnlcrdayaan nasyaralai sclagainana dinalsud
¡ada ayai (1} ncli¡uii lcgiaian.
a. sosialisasi;
l. lonsuliasi ¡ullil; dan
c. ¡ariisi¡asi nasyaralai.

(3} Sosialisasi, lonsuliasi ¡ullil, dan ¡ariisi¡asi
nasyaralai sclagainana dinalsud ¡ada ayai (2}
dilalulan dalan lcgiaian lonscrvasi sungai,
¡cngcnlangan sungai, dan ¡cngcndalian daya rusal
air sungai.

(4} Dalan nclalulan ¡cnlcrdayaan nasyaralai,
PcncriniaI, ¡cncriniaI ¡rovinsi, dan ¡cncriniaI
lalu¡aicn/loia scsuai lcwcnangannya Iarus
ncnycdialan ¡usai infornasi.





Pasal 70 . . .





















- 28 -

Pasal 70

(1} Kcgiaian sosialisasi sclagainana dinalsud dalan Pasal
69 ayai (2} Iuruf a diiujulan uniul ncnunluIlan
lc¡cdulian nasyaralai icrIada¡ nasalaI yang icrlaii
dcngan ¡crlindungan sungai, ¡cnccgaIan ¡cnccnaran
air sungai, scria ¡cngurangan rcsilo lcrcnianan lanjir.

(2} Kcgiaian sosialisasi dilalulan nclalui ¡cngcnalan
linglungan sungai, lunjungan la¡angan, idcniifilasi
nasalaI, ¡cndan¡ingan, dan ¡claiiIan.

Pasal 71

(1} Kcgiaian lonsuliasi ¡ullil sclagainana dinalsud
dalan Pasal 69 ayai (2} Iuruf l diiujulan uniul
ncn¡crolcI nasulan dalan rangla ncninglailan
cfcliifiias lcgiaian ¡cngclolaan sungai.

(2} Kcgiaian lonsuliasi ¡ullil dilalulan nclalui survci
¡cnda¡ai unun, dislusi, dcngar ¡cnda¡ai, dan
lolalarya ncngcnai ¡cngclolaan sungai.

Pasal 72

(1} Kcgiaian ¡ariisi¡asi nasyaralai sclagainana dinalsud
dalan Pasal 69 ayai (2} Iuruf c diiujulan uniul
ncninglailan lincrja ¡cngclolaan sungai.
(2} Kcgiaian ¡ariisi¡asi nasyaralai dilalulan nclalui
¡cnlcniulan lclon¡ol lcrja dan lcrja sana
¡cngclolaan sungai.

Pasal 73

Kcicniuan lcliI lanjui ncngcnai ¡cnlcrdayaan nasyaralai
dalan ¡cngclolaan sungai diaiur dcngan ¡craiuran Mcnicri.

Pasal 74
Dalan rangla ncnlcrilan noiivasi lc¡ada nasyaralai agar
¡cduli icrIada¡ sungai, ianggal diicia¡lannya Pcraiuran
PcncriniaI ini diicia¡lan sclagai Hari Sungai Nasional.
DAD VII . . .





















- 29 -
DAD VII
KETENTUAN LAIN-LAIN

Pasal 75

(1} Dclas sungai diluasai ncgara.
(2} Lolasi lclas sungai da¡ai digunalan uniul
ncnlangun ¡rasarana sunlcr daya air, sclagai laIan
¡cngganii lagi ¡cnilil ianaI yang ianaInya icrlcna
alur sungai laru, lawasan ludidaya dan/aiau lawasan
lindung scsuai dcngan lcicniuan ¡craiuran ¡crundang-
undangan.
(3} Dalan Ial sungai sclagainana dinalsud ¡ada ayai (2}
icrcaiai sclagai larang nilil ncgara/dacraI,
¡cnggunaan lclas sungai dilalulan scsuai dcngan
lcicniuan ¡craiuran ¡crundang-undangan di lidang
¡cngclolaan larang nilil ncgara/dacraI.
(4} Kcicniuan lcliI lanjui ncngcnai ¡cngaiuran lclas
sungai sclagainana dinalsud ¡ada ayai (1} diaiur
dcngan ¡craiuran Mcnicri.

Pasal 76

(1} Dalan Ial icrjadi ¡cngaliIan alur ¡ada sungai scIingga
icrlcniul alur sungai laru yang ¡clalsanaannya
diliayai Anggaran Pcnda¡aian dan Dclanja Ncgara
dan/aiau ¡crolcIan lainnya scsuai dcngan lcicniuan
¡craiuran ¡crundang-undangan, nala alur sungai
laru dicaiai sclagai larang nilil ncgara scsuai dcngan
lcicniuan ¡craiuran ¡crundang-undangan.
(2} Dalan Ial icrjadi ¡cngaliIan alur ¡ada sungai scIingga
icrlcniul alur sungai laru yang ¡clalsanaannya
diliayai Anggaran Pcnda¡aian dan Dclanja DacraI
dan/aiau ¡crolcIan lainnya scsuai dcngan lcicniuan
¡craiuran ¡crundang-undangan, nala alur sungai
laru dicaiai sclagai larang nilil dacraI scsuai dcngan
lcicniuan ¡craiuran ¡crundang-undangan.

Pasal 77 . . .






















- 30 -
Pasal 77

(1} Sungai dan/aiau anal sungai yang scluruI dacraI
iangla¡an airnya icrlcial dalan saiu wilayaI
¡crloiaan, da¡ai lcrfungsi sclagai drainasc ¡crloiaan.
(2} Sungai dan/aiau anal sungai yang lcrfungsi sclagai
drainasc ¡crloiaan, ¡cngclolaannya disclcnggaralan
olcI ¡cncriniaI lalu¡aicn/loia dcngan ¡cnlinaan
iclnis dari Mcnicri.
(3} Pcncniuan sungai dan/aiau anal sungai yang lcrfungsi
sclagai drainasc ¡crloiaan dilalulan lcrdasarlan
lcsc¡alaian aniara ¡cncriniaI lalu¡aicn/loia
dcngan Mcnicri aiau gulcrnur scsuai lcwcnangannya.

Pasal 78
Pcngclolaan sungai yang dilalulan olcI Mcnicri
sclagainana dinalsud dalan Pasal 19 ayai (1} Iuruf a
da¡ai dilin¡aIlan sclagian ¡cngclolaannya lc¡ada
gulcrnur dan/aiau lu¡aii/waliloia lcrdasarlan asas
dclonscnirasi aiau iugas ¡cnlaniuan scsuai dcngan
lcicniuan ¡craiuran ¡crundang-undangan.

Pasal 79
Pcngclolaan sungai da¡ai dilalulan nclalui lcrja sana
aniara PcncriniaI, ¡cncriniaI ¡rovinsi, dan/aiau
¡cncriniaI lalu¡aicn/loia scsuai dcngan lcicniuan
¡craiuran ¡crundang-undangan.

DAD VIII
KETENTUAN PENUTUP

Pasal 80
Dalan waliu ¡aling lana 5 (lina} iaIun icrIiiung scjal
Pcraiuran PcncriniaI ini lcrlalu, Mcnicri, gulcrnur,
lu¡aii/waliloia wajil ncncia¡lan garis scn¡adan ¡ada
scnua sungai yang lcrada dalan lcwcnangannya.


Pasal 81 . . .





















- 31 -
Pasal 81

(1} Pada saai Pcraiuran PcncriniaI ini nulai lcrlalu,
sciia¡ izin ¡cnanfaaian sungai icia¡ lcrlalu san¡ai
dcngan lcralIirnya izin.
(2} PcrnoIonan izin ¡cnanfaaian sungai yang scdang
dalan ¡roscs wajil discsuailan dcngan lcicniuan
dalan Pcraiuran PcncriniaI ini.

Pasal 82

Pada saai Pcraiuran PcncriniaI ini nulai lcrlalu, scnua
¡craiuran ¡clalsanaan dari Pcraiuran PcncriniaI Nonor 35
TaIun 1991 icniang Sungai dinyaialan icia¡ lcrlalu
sc¡anjang iidal lcricniangan dcngan Pcraiuran PcncriniaI
ini.

Pasal 83

Pada saai Pcraiuran PcncriniaI ini nulai lcrlalu, Pcraiuran
PcncriniaI Nonor 35 TaIun 1991 icniang Sungai
(Lcnlaran Ncgara Fc¡ullil Indoncsia TaIun 1991 Nonor
44, TanlaIan Lcnlaran Ncgara Fc¡ullil Indoncsia Nonor
3445} dicalui dan dinyaialan iidal lcrlalu.

Pasal 84

Pcraiuran ¡cncriniaI ini nulai lcrlalu ¡ada ianggal
diundanglan.












Agar . . .





















- 32 -
Agar sciia¡ orang ncngciaIuinya, ncncriniaIlan
¡cngundangan Pcraiuran PcncriniaI ini dcngan
¡cncn¡aiannya dalan Lcnlaran Ncgara Fc¡ullil Indoncsia.


Diicia¡lan di Jalaria
¡ada ianggal 27 Juli 2011

PFESIDEN FEPUDLIK INDONESIA,

iid.

DF. H. SUSILO DAMDANC YUDHOYONO


Diundanglan di Jalaria
¡ada ianggal 27 Juli 2011

MENTEFI HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA
FEPUDLIK INDONESIA,

iid.

PATFIALIS AKDAF

LEMDAFAN NECAFA FEPUDLIK INDONESIA TAHUN 2011 NOMOF 74

Salinan scsuai dcngan aslinya
KEMENTEFIAN SEKFETAFIAT NECAFA FI
Asisicn Dc¡uii Pcrundang-undangan
Didang Pcrclononian,





Sciio Sa¡io NugroIo
PENJELASAN
ATAS
PEFATUFAN PEMEFINTAH FEPUDLIK INDONESIA
NOMOF 38 TAHUN 2011
TENTANC
SUNCAI

I. UMUM

Ncgara Fc¡ullil Indoncsia dilaruniai TuIan Yang MaIa Esa sunlcr
daya air yang nclin¡aI aniara lain diiandai dari junlaI sungai yang
sangai lanyal.

Mcngingai disirilusi Iujan lcr¡ola nusinan dan londisi gcologi yang
lcrlcda-lcda ncnjadilan aliran sungai di Indoncsia sangai lcrvariasi.
Sclain iiu, larcna londisi gcologi yang rclaiif nuda dan illin iro¡is
dcngan naiaIari lcrsinar sc¡anjang iaIun, ncngalilailan iinglai
¡cla¡ulan icrIada¡ laiuan sangai iinggi, dcnilian ¡ula aliifiias crosi
dan scdincniasi di sungai. Sclanjuinya larcna io¡ografinya yang
lcrlcniul lc¡ulauan dcngan ¡cgunungan di lagian icngaInya,
sungai di Indoncsia ununnya ¡cndcl dcngan lcniringan yang curan
lccuali lclcra¡a sungai di Kalinanian dan Pa¡ua. Kondisi icrsclui
ncnjadilan sungai di Indoncsia sangai s¡csifil dan rcnian icrIada¡
lcrlagai nasalaI.

Di sisi lain junlaI ¡cndudul Indoncsia yang iunluI dcngan ¡csai
dan lcccndcrungan laIan di scliiar sungai yang dinanfaailan uniul
lcgiaian nanusia, iclaI ncngalilailan ¡cnurunan fungsi, yang
diiandai dcngan adanya ¡cnycn¡iian, ¡cndanglalan, dan ¡cnccnaran
sungai.

Uniul lc¡cniingan nasa dc¡an lcccndcrungan icrsclui ¡crlu
dilcndalilan agar da¡ai dica¡ai lcadaan yang Iarnonis dan
lcrlclanjuian aniara fungsi sungai dan lcIidu¡an nanusia.

Sclain lcrsifai s¡csifil, sungai juga lcrsifai dinanis larcna
di¡cngaruIi olcI ¡crulaIan dclii air dan laralicr sungai scicn¡ai.
Dclii air sungai sclalu lcrulaI di¡cngaruIi curaI Iujan, londisi
laIan, dan ¡crulaIan yang icrjadi di alur sungai. Karalicr sciia¡
sungai diicniulan olcI londisi gcoIidroliologi wilayaI dan sosial
ludaya nasyaralai scicn¡ai.



McliIai . . .





















- 2 -
McliIai lcccndcrungan di aias, ruang sungai ¡crlu dilindungi agar
iidal digunalan uniul lc¡cniingan ¡cruniulan lain. Sungai sclagai
sunlcr air, ¡crlu dilindungi agar iidal icrccnar. Pcnyclal
¡cnccnaran air sungai yang uiana adalaI air linlaI dan san¡aI.
Kcccndcrungan ¡crilalu nasyaralai ncnanfaailan sungai sclagai
icn¡ai luangan air linlaI dan san¡aI Iarus diIcniilan. Hal ini
ncngingai air sungai yang icrccnar alan ncninlullan lcrugian
dcngan ¡cngaruI iluian yang ¡anjang. SalaI saiunya yang icr¡cniing
adalaI naii aiau Iilangnya lcIidu¡an flora dan fauna di sungai yang
da¡ai ncngancan lcscinlangan closisicn.
Pcnlcrian scn¡adan yang culu¡ icrIada¡ sungai dan ¡cnccgaIan
¡cnccnaran sungai ncru¡alan u¡aya uiana uniul ¡crlindungan dan
¡clcsiarian fungsi sungai.
ScjaraI iclaI ncncaiai laIwa sungai adalaI icn¡ai lcrawalnya
¡cradalan nanusia. Scjal daIulu sungai iclaI dinanfaailan uniul
lcrlagai lc¡cniingan nanusia, nisalnya ¡cnanfaaian sungai uniul
ncncnuIi lcluiuIan runaI iangga, saniiasi linglungan, ¡crianian,
indusiri, ¡ariwisaia, olaIraga, ¡criaIanan, ¡crilanan, ¡cnlanglii
icnaga lisiril, dan irans¡oriasi. Dcnilian ¡ula fungsinya lagi alan
sclagai ¡cndulung uiana lcIidu¡an flora dan fauna sangai
ncncniulan. Kondisi ini ¡crlu dijaga jangan san¡ai ncnurun. OlcI
larcna iiu, sungai ¡crlu di¡cliIara agar da¡ai lcrfungsi sccara lail
dan lcrlclanjuian.

Kclurang¡aIanan nanusia icrIada¡ Iulungan iinlal lalil aniara
air dan laIan diiandai dcngan ¡cnanfaaian laIan daiaran lanjir yang
ian¡a ¡cngaiuran dan aniisi¡asi icrIada¡ rcsilo lanjir, iclaI
ncngalilailan lcrugian yang iinlul alilai daya rusal air. Sccara
alani daiaran lanjir ncru¡alan ruang uniul air sungai ¡ada saai
lanjir.
PcrulaIan ¡cnuiu¡ laIan dari ¡cnuiu¡ alani ncnjadi aia¡ langunan
dan la¡isan lcda¡ air yang ian¡a u¡aya aniisi¡asi iclaI
ncngalilailan scnalin lcrlurangnya infilirasi air Iujan lc dalan
ianaI scIingga ncngalilailan ncnlcsarnya aliran air di ¡crnulaan
ianaI yang ncninlullan lanjir.
Dua londisi di aias, yang jila diianlaI dcngan ncnurunnya la¡asiias
¡alung sungai larcna ¡cndanglalan dan/aiau ¡cnycn¡iian olcI
scdincniasi, san¡aI dan gangguan aliran lain alilai aliiviias
nanusia di dclai sungai lIususnya di wilayaI ¡crloiaan alan
ncngalilailan lcrugian lanjir yang lcliI lcsar. U¡aya ¡cngcndalian
lanjir yang iclaI dilalulan sclana ini scolaI-olaI ncnjadi lurang
lcrarii dilanding dcngan ¡cninglaian lcrugian lanjir yang icrus
ncnlcsar larcna lciiga londisi di aias.
Uniul . . .





















- 3 -
Uniul ncngaiasi lcccndcrungan ncninglainya lcrugian alilai lanjir
¡iIal yang icrlaii dcngan londisi di aias ¡crlu diidcniifilasi dan
lcnudian saling lclcrja sana uniul nclalulan ¡crulaIan cara
¡cngcndalian lanjir. U¡aya ¡cngcndalian lanjir Iarus ncnggunalan
¡cndclaian nanajcncn rcsilo dalan rangla ¡cngclolaan lanjir
icr¡adu.
Pcngclolaan lanjir icr¡adu ncn¡unyai ciri uiana ilui scrianya
scluruI unsur di dalan dacraI aliran sungai. Danjir ncru¡alan
¡rodul dacraI aliran sungai, olcI larcnanya sciia¡ lcgiaian di dacraI
aliran sungai scsuai lolasi dan ¡oicnsinya Iarus ilui lcr¡cran
ncngurangi dan ncn¡crlanlai aliran air dcngan cara ncn¡crnudaI
infilirasi air Iujan ncrcsa¡ lc dalan ianaI dan ncn¡crlanyal
ian¡ungan. Pcngcndalian lanjir iidal lagi lcriun¡u Ianya lc¡ada
u¡aya di sungai dcngan lcgiaian sccara fisil nclainlan juga ¡ada
lcgiaian non fisil yaiiu ¡cngclolaan rcsilo scluruI lcgiaian di dacraI
aliran sungai yang lcrsangluian.
U¡aya ¡cngcndalian lanjir sccara fisil adalaI lcgiaian ¡cngcndalian
lanjir yang lcriun¡u ¡ada ¡cnlangunan ¡rasarana fisil sc¡crii.
lcndungan, ianggul, ¡cninglaian la¡asiias alur aiau¡un ¡cngaliIan
dclii lanjir. U¡aya sccara fisil ¡ada ¡rinsi¡nya Ianya ncngurangi
frclucnsi lcjadian lanjir scsuai dclii lanjir rcncana. U¡aya ini
ncnilili lcicrlaiasan yaiiu sclalu ada lcnunglinan dclii rcncana
icrsclui icrlan¡aui. Pcngcriian ini jila iidal di¡aIani sccara lcnar
juga ncn¡unyai sifai ncnjclal dan ncnjcrunuslan nasyaralai
dcngan ncnlcri ¡crasaan anan yang sclcnarnya scnu. Kciila icrjadi
lanjir nclcliIi dclii rcncana dan lawasan yang dilindungi iclaI
lcrlcnlang ¡csai, larcna ncrasa anan dari laIaya lanjir, nala
lcrugian yang iinlul jauI lcliI lcsar dari¡ada sclclun ada u¡aya
¡cngcndalian sccara fisil. U¡aya sccara fisil ¡cniing dan ¡crlu ia¡i
iidal culu¡ uniul ncnyclcsailan nasalaI lanjir larcna u¡aya sccara
fisil ncnilili lcicrlaiasan.

U¡aya sccara fisil ¡crlu dilcngla¡i dcngan u¡aya non fisil. U¡aya non
fisil adalaI u¡aya ncnganiisi¡asi lcjadian lanjir dan ncnangani
lorlan.

Uniul lc¡crluan lcgiaian ¡cngclolaan sungai di¡crlulan dulungan
daia dan infornasi yang culu¡. Masing-nasing lcgiaian ncncrlulan
jcnis dan lcicliiian daia yang lcrlcda. Daia dan infornasi icniang
sunlcr daya air dilclola icrsclar di lclcra¡a insiansi, scIingga ¡crlu
ada nclanisnc alscs dan lonvcrsi fornai daia aniara insiansi
icrsclui.
Dianiara . . .





















- 4 -
Dianiara daia dan infornasi icrsclui yang sccara lIusus ¡crlu
ncnda¡ai ¡crIaiian dalan rangla ¡cngclolaan sungai adalaI daia
aliran sungai, curaI Iujan dan ¡crulaIan ¡cruniulan laIan. Daia ini
¡cniing uniul ncnganalisis lcccndcrungan yang scdang dan alan
icrjadi di dacraI aliran sungai dan di alur sungai. Jila icrjadi
lcccndcrungan lc araI ncgaiif nala ¡crlu dilalulan u¡aya
¡cngcndalian aiau¡un ncrcsiorasi sungai.

Sungai lcrinicralsi dcngan dacraI aliran sungai nclalui dua
Iulungan yaiiu sccara gcoIidroliologi dcngan alan dan sccara sosial
ludaya dcngan nasyaralai scicn¡ai. Scnalin disadari laIwa
lclcrIasilan ¡cngclolaan sungai sangai icrganiung ¡ada ¡ariisi¡asi
nasyaralai.

Masyaralai sclagai ¡cnanfaai sungai ¡crlu diajal ncngcnali
¡crnasalaIan, lcicrlaiasan, dan nanfaai ¡cngclolaan sungai sccara
lcngla¡ dan lcnar scIinggga da¡ai iunluI lcsadaran uniul ilui
lcr¡ariisi¡asi ncngclola sungai. Kcicrlilaian ¡ariisi¡asi nasyaralai
yang ¡aling nyaia adalaI gcralan ¡cduli sungai dcngan ¡rogran
¡crlindungan alur sungai dan ¡cnccgaIan ¡cnccnaran sungai yang
dilalulan olcI nasyaralai.

Sungai sclagai wadaI air ncngalir sclalu lcrada di ¡osisi ¡aling
rcndaI dalan lansla¡ luni, scIingga londisi sungai iidal da¡ai
di¡isaIlan dari londisi dacraI aliran sungai. Dalan u¡aya
ncn¡crlaili dan ncnjaga lclcrlanjuian fungsi sungai lanyal as¡cl
yang icrlaii ncncalu¡ lcgiaian yang anai luas di dacraI aliran
sungai. Linglu¡ ¡craiuran ¡cncriniaI ini Ianya ncngaiur sulsiansi
yang icrlaii dcngan sungai dan danau ¡a¡aran lanjir yang ncru¡alan
lagian ial icr¡isaIlan dari sungai.


II. PASAL DEMI PASAL

 Pasal 1
Culu¡ jclas.
 
 Pasal 2
  Culu¡ jclas.
 
 Pasal 3
Ayai (1}
Culu¡ jclas.

Ayai (2} . . .





















- 5 -
Ayai (2}
Yang dinalsud dcngan ºfungsi sungai" adalaI nanfaai
lclcradaan sungai lagi.

a. KcIidu¡an nanusia, lcru¡a nanfaai lclcradaan sungai
sclagai ¡cnycdia air dan wadaI air uniul ncncnuIi
lcluiuIan runaI iangga, saniiasi linglungan, ¡crianian,
indusiri, ¡ariwisaia, olaI raga, ¡criaIanan, ¡crilanan,
¡cnlanglii icnaga lisiril, irans¡oriasi, dan lcluiuIan
lainnya;
l. KcIidu¡an alan, lcru¡a nanfaai lclcradaan sungai
sclagai ¡cnuliI lualiias air, ¡cnyalur lanjir, dan
¡cnlanglii uiana closisicn flora dan fauna.
Fungsi sungai sclagai ¡cnuliI lualiias air ¡crlu dijaga
dcngan iidal ncnlclani zai ¡cnccnar yang nclcliIi
lcnan¡uan ¡cnuliIan alani air sungai.
Fungsi sungai sclagai ¡cnyalur lanjir ¡crlu dianiisi¡asi
agar iidal ncninlullan lcrugian lagi aliifiias nasyaralai
di scliiar sungai.
Fungsi sungai sclagai ¡cnlanglii uiana closisicn flora
dan fauna ¡crlu dijaga agar iidal ncnurun. Elosisicn flora
dan fauna ncli¡uii lcrlagai jcnis iunluI-iunluIan ic¡ian
sungai dan lcrlagai jcnis s¡csics linaiang. S¡csics linaiang
di sungai ncli¡uii aniara lain. cacing (ínuc¡tcI¡utu}, si¡ui
(noííuscu}, lc¡iiing (c¡ustuccu}, laial (un¡IíIíu}, ladal
(¡c¡tíííu}, scrangga (ínscct}, ilan (¡ísI}, dan lurung (uuíun}.

Pasal 4
Culu¡ jclas.

Pasal 5
Ayai (1}
Culu¡ jclas.

Ayai (2}
Culu¡ jclas.

Ayai (3}
Culu¡ jclas.

Ayai (4} . . .






















- 6 -
Ayai (4}
Culu¡ jclas.

Ayai (5}
Scn¡adan sungai ncn¡unyai lclcra¡a fungsi ¡cnyangga
aniara closisicn sungai dan daraian, aniara lain.
a. Karcna dclai dcngan air, lawasan ini sangai laya dcngan
lcancla-raganan Iayaii flora dan fauna. Kcancla-
raganan Iayaii adalaI assci linglungan yang sangai
lcrIarga lagi lcIidu¡an nanusia dan alan.
l. Scnal dan rcrun¡uian yang iunluI di scn¡adan sungai
lcrfungsi sclagai filicr yang sangai cfcliif icrIada¡
¡oluian sc¡crii ¡u¡ul, olai anii Iana, ¡aiIogcn dan
logan lcrai scIingga lualiias air sungai icrjaga dari
¡cnccnaran.
c. TunluI-iunluIan juga da¡ai ncnaIan crosi larcna
sisicn ¡cralarannya yang nasul lc dalan ncn¡crluai
siruliur ianaI scIingga iidal nudaI icrcrosi dan icrgcrus
aliran air.
d. Finlunnya dcdaunan dan sisa iunluI-iunluIan yang
naii ncnycdialan icn¡ai lcrlindung, lcricduI dan
sunlcr nalanan lagi lcrlagai jcnis s¡csics linaiang
aluaiil dan saiwa liar lainnya.
c. Kawasan ic¡i sungai yang scn¡adannya icriaia asri
ncnjadilan ¡ro¡crii lcrnilai iinggi larcna icrjalinnya
lcIidu¡an yang Iarnonis aniara nanusia dan alan.
Linglungan yang icduI dcngan iunluI-iunluIan, ada
lurung lcrlicau di dclai air jcrniI yang ncngalir
ncnci¡ialan rasa nyanan dan icnicran icrscndiri.
Pasal 6
Ayai (1}
Culu¡ jclas.

Ayai (2}
Pcncniuan ¡alung sungai da¡ai dilalulan sccara visual di
la¡angan. Dalan Ial sungai alluvial, ¡alung sungai diicniulan
dcngan dclii rcncana aniara dclii 2 iaIunan (Q2} san¡ai
dcngan 5 iaIunan (Q5}.


Pasal 7 . . .























- 7 -
Pasal 7
Yang dinalsud dcngan ºianggul" adalaI langunan ¡cnaIan lanjir
yang icrluai dari iinlunan ianaI.
Daniaran sungai lcrfungsi sclagai ruang ¡cnyalur lanjir.

Pasal 8
Culu¡ jclas.

Pasal 9
Yang dinalsud dcngan ºic¡i liri dan lanan ¡alung sungai" adalaI
ic¡i ¡alung sungai yang diicniulan ¡ada saai ¡cncia¡an garis
scn¡adan.
Dalan Ial sungai sangai landai, scIingga ¡cncniuan ic¡i ¡alung
sungai sulii dilalulan, ¡cncniuan ic¡i ¡alung sungai dilalulan
dcngan ncnluai ¡crliraan clcvasi nula air ¡ada dclii doninan
(Q2-Q5} dan clcvasi nula air lanjir yang ¡crnaI icrjadi. Tc¡i ¡alung
sungai icrlcial di aniara dua clcvasi icrsclui.

Pasal 10
Culu¡ jclas.

Pasal 11
Uniul ¡cninglaian fungsinya, ianggul da¡ai di¡crluai, diiinggilan,
dan di¡crlclar, yang da¡ai lcralilai lcrgcscrnya lcial garis
scn¡adan, scIingga ¡cncniuan garis scn¡adan ¡crlu
ncn¡crIaiilan lcnunglinan ¡crulaIan dincnsi ianggul icrsclui
dcngan ncnganlil jaral scn¡adan yang lcliI lclar.

Pasal 12
Culu¡ jclas.

Pasal 13
Yang dinalsud dcngan ºsungai icr¡cngaruI ¡asang air laui" adalaI
jila nula air ¡ada saai ¡asang nclcliIi ic¡i ¡alung sungai.
ConioI ¡cncniuan garis scn¡adan yang icr¡cngaruI ¡asang air
laui.
Caris scn¡adan uniul sungai icr¡cngaruI ¡asang air laui iidal
lcrianggul di luar lawasan ¡crloiaan diicniulan ncnanjang
sungai ¡aling scdilii lcrjaral 100 n (scraius ncicr} dari ic¡i nula
air ¡asang raia-raia. Dcnilian ¡ula uniul londisi sungai lainnya.

Scn¡adan . . .





















- 8 -
Scn¡adan sungai yang icr¡cngaruI ¡asang air laui diicniulan
Ianya uniul lagian ruas sungai yang icr¡cngaruI ¡asang air laui
saja.

Pasal 14
Scn¡adan danau ¡a¡aran lanjir juga disclui sclagai salul Iijau
yang ncngclilingi danau ¡a¡aran lanjir. Danau ini lcrlcda dcngan
daiaran lanjir, dalan Ial lclcradaan gcnangan. Danau ¡a¡aran
lanjir di nusin lcnarau icia¡ lcru¡a danau (ada gcnangan} dan
lcrianlaI luas di nusin ¡cngIujan. Scdanglan daiaran lanjir di
nusin lcnarau lcru¡a daraian (iidal ada gcnangan}, laru ¡ada
nusin ¡cngIujan daiaran icrsclui icrgcnang air lua¡an sungai.

Pasal 15
Culu¡ jclas.

Pasal 16
Ayai (1}
Culu¡ jclas.

Ayai (2}
Culu¡ jclas.

Ayai (3}
Yang dinalsud dcngan ºlaralicrisiil gconorfologi sungai"
adalaI lcscluruIan sifai gcoIidrologi dacraI aliran sungai
yang ncnlcniul ciri s¡csifil sungai icricniu, nisalnya.
a. fluliuasi aliran sungai;
l. ¡crulaIan landungan scdincn di sungai; dan
c. lcccndcrungan ¡crulaIan gconciri sungai yang ncli¡uii.
lclar dasar, iinggi icling, lcniringan ncnanjang sungai,
¡cnlcniulan lclolan (ncundc¡} dan jalinan (I¡uídcd}
sungai.
Dclcra¡a sungai ncnilili laralicr yang s¡csifil nisalnya
lcrlclol-lclol (ncundc¡íng}, lcrjalin (I¡uídcd}, ncnlawa ¡asir,
dan/aiau aliran laIar. Sungai jcnis ini, ¡alung sungainya
lcrulaI sangai dinanis. Pcncniuan garis scn¡adan uniul
sungai sc¡crii ini ¡crlu dilalulan sccara lcliI Iaii-Iaii dan
agar diicniulan lcliI lclar ncngiluii laias icrluar alur
dinanisnya.
Yang . . .






















- 9 -


Yang dinalsud dcngan ºlondisi sosial ludaya nasyaralai
scicn¡ai" adalaI ¡crilalu, adai lcliasaan, dan norna-norna
yang Iidu¡ dalan nasyaralai scicn¡ai lIususnya yang
icrlaii dcngan sungai.

Yang dinalsud dcngan ºlcgiaian o¡crasi dan ¡cncliIaraan
sungai" adalaI lcgiaian yang lcrlaiian dcngan lcrfungsinya
sungai dan lcro¡crasinya langunan sungai ncli¡uii aniara
lain ¡cngawasan, ¡cncliIaraan, o¡crasi, dan ¡crlailan.

Ayai (4}
Hasil lajian disan¡ailan lc¡ada nasyaralai sclagai
infornasi, lcngla¡ dcngan rcncana ¡cncia¡an scn¡adan dan
jadwal ¡clalsanaannya.

Ayai (5}
Culu¡ jclas.

Ayai (6}
Culu¡ jclas.

Pasal 17
Ayai (1}
Yang dinalsud dcngan ºsiaius quo" adalaI londisi iidal lolcI
ncngulaI, ncnanlaI, aiau¡un ncn¡crlaili langunan.

Yang dinalsud dcngan ºlcriaIa¡" adalaI scsuai ¡rioriias dan
lcnan¡uan scria dcngan ¡ariisi¡asi nasyaralai.

Ayai (2}
Culu¡ jclas.

Pasal 18
Ayai (1}
Culu¡ jclas.

Ayai (2}
Huruf a
Culu¡ jclas.

Huruf l . . .






















- 10 -
Huruf l
Culu¡ jclas.

Huruf c
Pcnaniauan dan cvaluasi diiujulan uniul ncninglailan
lincrja ¡cngclolaan sungai.

Pasal 19
Culu¡ jclas.

Pasal 20
Ayai (1}
Yang dinalsud dcngan º¡crlindungan sungai" adalaI u¡aya
uniul ncnjaga dan ncn¡criaIanlan fungsi sungai.
Yang dinalsud dcngan º¡cnccgaIan ¡cnccnaran air sungai"
adalaI u¡aya uniul ncnjaga dan nclindungi lualiias air
sungai.

Ayai (2}
Culu¡ jclas.

Ayai (3}
Culu¡ jclas.

Pasal 21
Ayai (1}
Pcrlindungan ¡alung sungai dinalsudlan agar dincnsi ¡alung
sungai icia¡ icrjaga dari gangguan aliran dan lcrusalan ¡alung
sungai.

Ayai (2}
Yang dinalsud dcngan ºlonodiias ianlang" adalaI laIan
galian di sungai lcru¡a scdincn, ¡asir, lcrilil, dan laiu yang
da¡ai icrlawa aliran sungai. DaIan galian ini lcrsifai dinanis,
daiang dan ¡crgi, lcrgcral lc Iilir scsuai dcngan lcnan¡uan
anglui aliran air.
Uniul sungai alluvial, laIan galian dinanis ini adalaI laIan
¡cnyusun sungai iiu scndiri yang lcrfungsi sclagai wadaI air
ncngalir. OlcI larcnanya ¡cnganlilannya ¡crlu diaiur jangan
san¡ai ncrusal ¡alung sungai.

Mcngingai . . .





















- 11 -
Mcngingai ¡cngaruI ncgaiifnya yang sangai luas dan ncrugilan,
¡crizinan icniang ¡cnganlilan lonodiias ianlang di sungai
¡crlu diaiur sccara ccrnai dan di¡aniau sccara ncncrus. Dalan
¡crizinan ¡crlu diicniulan sccara jclas la¡an lcgiaian
¡cnganlilan lonodiias ianlang di sungai icrsclui Iarus
diIcniilan dan/aiau dialIiri.


Ayai (3}
Yang dinalsud dcngan ºsungai yang ncngalani lcnailan dasar
sungai" adalaI sungai aiau ruas sungai yang ncnlawa scdincn
nclcliIi la¡asiias angluinya scIingga sclagian lclcliIan
scdincn alan dicnda¡lan dan ncngalilailan lcnailan dasar
sungai. Hal ini icrjadi jila icrda¡ai ¡cnanlaIan lclan scdincn
aiau ¡cngurangan dclii air di lagian Iulu ruas sungai yang
lcrlangsung lana dan ncncrus.

Pasal 22
Ayai (1}
Culu¡ jclas.

Ayai (2}
Culu¡ jclas.

Ayai (3}
Yang dinalsud dcngan ºlc¡crluan icricniu" dalan ¡cnanfaaian
laniaran dan scn¡adan sungai ncli¡uii.
a. langunan ¡rasarana sunlcr daya air;
l. fasiliias jcnlaian dan dcrnaga;
c. jalur ¡i¡a gas dan air ninun;
d. rcniangan lalcl lisiril dan iclclonunilasi; dan
c. lcgiaian lain sc¡anjang iidal ncngganggu fungsi sungai,
nisalnya iananan sayur-nayur.

Pasal 23
Ayai (1}
Culu¡ jclas.

Ayai (2}
Yang dinalsud dcngan ºdacraI iangla¡an air" adalaI lawasan
di Iulu danau yang ncnasol air lc danau.
Pasal 24 . . .





















- 12 -

Pasal 24
Ayai (1}
Yang dinalsud dcngan ºdaiaran lanjir yang lcr¡oicnsi
ncnan¡ung lanjir" adalaI daiaran lanjir yang dicadanglan
sclagai icn¡ai ¡cnan¡ung air sclana nusin lanjir uniul
ncngIindari lanjir yang lcliI lcsar di lagian Iilir.

Ayai (2}
Yang dinalsud dcngan ºncnlclaslan daiaran lanjir dari
¡cruniulan yang ncngganggu fungsi ¡cnan¡ung lanjir" adalaI
ncngIindari lcrlcnlangnya daiaran lanjir ncnjadi lawasan
¡cngcnlangan yang ncngalilailan lcrugian lcsar jila icrjadi
lanjir.

Pasal 25
Ayai (1}
Yang dinalsud dcngan ºaliran ¡cncliIaraan sungai" adalaI
aliran air nininun yang Iarus icrscdia di sungai uniul ncnjaga
lcIidu¡an closisicn sungai.

Ayai (2}
Culu¡ jclas.

Ayai (3}
Yang dinalsud dcngan dclii andalan 95% (scnlilan ¡uluI lina
¡crscn} adalaI aliran air (n
3
/dciil} yang sclalu icrscdia dalan
95% (scnlilan ¡uluI lina ¡crscn} waliu ¡cnganaian, aiau
Ianya ¡aling lanyal 5% (lina ¡crscn} lcnunglinannya aliran
icrsclui iidal icrca¡ai.

Ayai (4}
Culu¡ jclas.

Pasal 26
Ayai (1}
Yang dinalsud dcngan ºlondisi sungai alani" adalaI lcadaan
linglungan sungai alani yang dircncanalan sclagai londisi yang
ingin dica¡ai.


Ayai (2} . . .






















- 13 -

Ayai (2}
Prioriias uiana rcsiorasi sungai adalaI ncnccgaI lcrusalan
lcrlanjui ¡ada ruas sungai icricniu dan dircncanalan agar
ncnjadi ruas sungai yang scIai lcnlali. Sungai yang scIai
icrccrnin dari lcrlcnlangnya lcIidu¡an lcrlagai jcnis flora
dan fauna di sungai icrsclui.

Ayai (3}
Culu¡ jclas.

Pasal 27
Ayai (1}
Yang dinalsud dcngan ºair linlaI" adalaI adalaI sisa dari
suaiu Iasil usaIa dan/aiau lcgiaian yang lcrwujud cair.

Ayai (2}
Yang dinalsud dcngan ¡craiuran ¡crundang-undangan adalaI
¡craiuran ¡crundang-undangan di lidang ¡crlindungan dan
¡cngclolaan linglungan Iidu¡ dan ¡craiuran ¡crundang-
undangan di lidang ¡cngclolaan san¡aI.

Pasal 28
Pcraiuran Mcnicri ncngcnai iaia cara ¡crlindungan sungai ¡aling
scdilii ncli¡uii. ¡cngaiuran ncngcnai ¡cnganlilan lonodiias
ianlang di sungai, aliran ¡cncliIaraan sungai, dan rcsiorasi
sungai.

Pasal 29
Culu¡ jclas.

Pasal 30
Ayai (1}
Culu¡ jclas.

Ayai (2}
Culu¡ jclas.


Ayai (3} . . .
























- 14 -


Ayai (3}
Yang dinalsud dcngan ºiidal ncrusal closisicn sungai" adalaI
iidal ncninlullan lcrusalan icrIada¡ lon¡oncn-lon¡oncn
closisicn sungai, yaiiu lon¡oncn alioiil (fisil, linia} dan
lon¡oncn lioiil (iunluI-iunluIan, linaiang, dan nilro
organisnc}.

Elosisicn sungai da¡ai lcrulaI ncnuju lc londisi lcliI lurul
olcI aliiviias nanusia nisalnya iidal icrscdia aliran
¡cncliIaraan sungai, sungai icrccnar olcI air linlaI dan
san¡aI, scria icrjadi ¡cnganlilan laIan lonodiias ianlang
yang ial icrlcndali.

Yang dinalsud dcngan ºlaralicrisiil sungai" adalaI
lcscluruIan sifai gcoIidroliologi dacraI aliran sungai yang
ncnlcniul ciri s¡csifil sungai icricniu, nisalnya.
a. fluliuasi aliran;
l. ¡arancicr fisil alur sungai;
c. landungan scdincn; dan
d. flora dan fauna ¡cnlcniul closisicn sungai.

Yang dinalsud dcngan ºlclcsiarian lcanclaraganan Iayaii"
adalaI lclcrlanjuian fungsi closisicn sungai ncli¡uii ancla
lcIidu¡an flora dan fauna sclagai ¡cndulung uiana lcIidu¡an
nanusia dan alan dari gcncrasi lc gcncrasi.

Yang dinalsud dcngan ºlclIasan dan as¡irasi dacraI" adalaI
ciri lcIidu¡an nasyaralai lail yang icraliualisasi nau¡un yang
¡oicnsial yang ncnlcniul lcinginan dan lcluiuIan nasyaralai
scicn¡ai icrlaii dcngan lclcradaan sungai.

Pasal 31
Ayai (1}
Culu¡ jclas.

Ayai (2}
Huruf a
Culu¡ jclas.



Huruf l . . .






















- 15 -
Huruf l
Yang dinalsud dcngan ºicrgangggunya aliran dan/aiau
lcruniuIan icling sungai" adalaI icrjadinya gangguan
lcru¡a ¡cngurangan/¡cnycn¡iian ¡cnan¡ang ¡alung
sungai dan/aiau lcru¡a lcrlurangnya lcsialilan icling
sungai.
Pcnycn¡iian ¡alung sungai ncngalilailan lcnailan clcvasi
nula air sungai yang da¡ai ncngalilailan lanjir,
scdanglan lcrlurangnya lcsialilan icling sungai
ncngalilailan runiuInya icling yang ncngancan
langunan aiau lc¡cniingan nanusia yang ada di dclai
sungai.

Pasal 32
Culu¡ jclas.

Pasal 33
Culu¡ jclas.

Pasal 34
Ayai (1}
Yang dinalsud dcngan º¡cngclolaan rcsilo lanjir" adalaI
lcgiaian aniisi¡asi ncngIada¡i rcsilo lanjir yang dilalulan
sclclun lcjadian lanjir dcngan langlaI-langlaI ¡cngurangan
rcsilo.

Ayai (2}
Yang dinalsud dcngan º¡cnilil lc¡cniingan" adalaI scnua
individu ¡crorangan, gru¡, ¡crusaIaan, organisasi, asosiasi, dan
insiansi ¡cncriniaI yang icrlaii dalan ¡cngclolaan rcsilo
lanjir.

Pasal 35
Ayai (1}
Culu¡ jclas.

Ayai (2}
Yang dinalsud dcngan º¡cngurangan rcsilo lcsaran lanjir"
adalaI u¡aya ncngurangi rcsilo lcrugian lanjir dcngan cara
ncn¡crlccil lcnunglinan icrjadinya lanjir, yaiiu dcngan
ncnlangun ¡rasarana fisil yang nan¡u ncngalirlan dclii
lanjir yang lcliI lcsar dan ncngurangi ¡uncal aliran lanjir.
Yang . . .





















- 16 -
Yang dinalsud dcngan º¡cngurangan rcsilo lcrcnianan lanjir"
adalaI u¡aya ncngurangi lcrugian lanjir dcngan cara
ncn¡crlccil junlaI lcrugian jila icrjadi lanjir, yaiiu dcngan
¡cngclolaan daiaran lanjir dan ¡crcncanaan aniisi¡aiif icrIada¡
lorlan lanjir.

Ayai (3}
Yang dinalsud dcngan º¡craiuran ¡crundang-undangan" adalaI
Pcraiuran PcncriniaI ncngcnai Pcngclolaan Sunlcr Daya Air.

Pasal 36
Ayai (1}
Huruf a
Yang dinalsud dcngan º¡rasarana ¡cngcndali lanjir"
adalaI ¡rasarana fisil yang lcrfungsi sclagai ¡cnyalur dan
¡cngaiur air lanjir. Konsirulsi ¡cngcndali lanjir ¡ada
Ialclainya lcrfungsi ncngurangi/ncn¡crlccil iinglai
lcnunglinan lcjadian (¡¡oIuIííít¸ o¡ occu¡cncc} lanjir
scsuai dcngan iinglai layanan lonsirulsi icrsclui. Misalnya
scnula Ianya nan¡u ncngalirlan dclii rcncana 5 iaIunan
(Q5} diiinglailan ncnjadi 20 iaIunan (Q20}.

Huruf l
Yang dinalsud dcngan ¡rasarana º¡cngcndali aliran
¡crnulaan" adalaI ¡rasarana fisil yang lcrfungsi
ncngurangi icrlcniulnya dan icrdisirilusinya aliran
¡crnulaan dalan junlaI lcsar sccara lcrsanaan ncngalir
lc sungai.

Ayai (2}
Huruf a
Culu¡ jclas.

Huruf l
Culu¡ jclas.

Huruf c
Culu¡ jclas.

Huruf d
Culu¡ jclas.

Huruf c . . .





















- 17 -
Huruf c
Yang dinalsud dcngan º¡crlailan drainasc ¡crloiaan"
adalaI ¡cnluaian sisicn ¡cnaiusan air Iujan di ¡crloiaan
yang ¡cla icrIada¡ linglungan Iidu¡ yaiiu iidal Ianya
ncngalirlan air nanun ncnlcri ¡rioriias ¡ada ¡cnlangunan
sarana rcsa¡an/infilirasi dan lolan ¡cnan¡ung/¡crcdan
lanjir.

Ayai (3}
Culu¡ jclas.

Pasal 37
Ayai (1}
Yang dinalsud dcngan ºsaluran" adalaI saluran lcrvcgciasi
(lcru¡a run¡ui} yang lcrfungsi uniul ncrcsa¡lan air Iujan.
Yang dinalsud dcngan º¡i¡a lcrlulang" adalaI ¡i¡a yang lagian
lawaInya lcrlulang dan diianan di dalan ianaI dcngan ¡osisi
ncndaiar yang lcrfungsi ncngalirlan dan ncrcsa¡lan air Iujan.
Yang dinalsud dcngan ºsunur rcsa¡an" adalaI lulang vcriilal
yang diisi dcngan laiu dan lcrilil yang lcrfungsi ncrcsa¡lan air
Iujan.
Yang dinalsud dcngan ºlolan rcsa¡an" adalaI lolan yang
dasarnya ian¡a ¡crlcrasan.
Yang dinalsud dcngan ºlidang rcsa¡an" adalaI luasan yang
da¡ai lcrfungsi ncrcsa¡lan air Iujan.
Ayai (2}
Yang dinalsud dcngan "lc¡crluan lain" nisalnya uniul
¡cdcsirian, Ialanan gcdung, aiau la¡angan ¡arlir.
Yang dinalsud dcngan º¡crlcrasan lulus air" adalaI ¡crlcrasan
yang ncnggunalan laIan lcrongga scIingga air Iujan icia¡
da¡ai ncrcsa¡ lc dalan ianaI.

Pasal 38
Ayai (1}
Pcnan¡ung lanjir yang iidal icrIulung dcngan sungai aiau
iidal da¡ai dilosonglan, iidal da¡ai lcrfungsi sclagai
¡cngcndali aliran ¡crnulaan larcna ¡cnan¡ung lanjir ini ¡ada
awal nusin Iujan ununnya sudaI ¡cnuI scIingga iidal da¡ai
ncnan¡ung air lagi.
Ayai (2} . . .





















- 18 -

Ayai (2}
Culu¡ jclas.

Pasal 39
Culu¡ jclas.

Pasal 40
Culu¡ jclas.

Pasal 41
Ayai (1}
Pcngclolaan daiaran lanjir lcriujuan uniul ncngurangi
lcrugian alilai lanjir.
Kcgiaian ini ncncalu¡ ¡cngurangan rcsilo lcicr¡a¡aran
(cx¡osu¡c} dan rcsilo lcrcnianan icrIada¡ lanjir, aniara lain
dcngan nclalulan ¡cringaian dini lanjir, ¡cncia¡an dan
¡cngawasan ¡cruniulan laIan, ¡cncia¡an jalur cvaluasi dan
¡cngungsian, ¡cnyusunan ¡roscdur o¡crasi la¡angan,
¡cninglaian lcsadaran nasyaralai, dan lain-lain.

Ayai (2}
Culu¡ jclas.

Pasal 42
Ayai (1}
Dclii rcncana 50 (lina ¡uluI} iaIunan ncru¡alan dclii lanjir
rcncana yang raia-raia icrjadi 1 (saiu} lali dalan 50 (lina ¡uluI}
iaIun aiau dclii dcngan iinglai lcnunglinan icrjadi (¡¡oIuIííít¸
o¡ occu¡cncc} 1/50 (saiu ¡crlina¡uluI} aiau 2% (dua ¡crscn} iia¡
iaIun.

Dclii lanjir 50 (lina ¡uluI} iaIunan da¡ai ¡ula icrjadi 2 (dua}
lali dalan jangla waliu 100 (scraius} iaIun aiau 3 (iiga} lali
dalan jangla waliu 150 (scraius lina ¡uluI} iaIun ian¡a
dilciaIui la¡an icrjadinya.

Ayai (2}
Culu¡ jclas.

Pasal 43
Culu¡ jclas.
Pasal 44 . . .





















- 19 -


Pasal 44
Culu¡ jclas.

Pasal 45
Ayai (1}
Huruf a
Sisicn ¡raliraan lanjir digunalan uniul ncngciaIui lcsaran
lanjir dalan lclcra¡a waliu lc dc¡an, nisalnya alan icrjadi
dclii 400 n
3
/dci (cn¡ai raius ncicr lulil ¡crdciil} ¡ada 6
(cnan} jan lcnudian di lagian Iilir sungai.

Huruf l
Kcgiaian ¡cnciaan lawasan lcrcsilo lanjir di¡crlulan agar
nasyaralai da¡ai ncnaIani lcrcnianan suaiu lawasan
icrIada¡ lanjir.

Huruf c
Kcgiaian ins¡clsi lcrlala londisi ¡rasarana ¡cngcndali lanjir
dilalulan dcngan ¡cnganaian, ¡cncaiaian, dan ¡cla¡oran
ncngcnai londisi ¡rasarana ¡cngcndali lanjir.
Huruf d
Pcninglaian lcsadaran nasyaralai dinalsudlan agar
nasyaralai ncnaIani ¡cnyclal lanjir di dacraInya
scIingga da¡ai ilui nclalulan aniisi¡asi uniul ncngurangi
lcrcnianan lawasan icrIada¡ lanjir.

Huruf c
Culu¡ jclas.

Huruf f
Proscdur o¡crasi la¡angan ¡cnanggulangan lanjir ncnuai
aniara lain lcwcnangan, ianggung jawal, iinglai laIaya
lanjir, ¡roscdur lonunilasi dan ¡cnyan¡aian infornasi,
¡cngcraIan sunlcr daya nanusia, laIan dan ¡cralaian,
¡clayanan lcscIaian, scria laniuan darurai lcnanusiaan
lainnya.

Ayai (2}
Culu¡ jclas.

Pasal 46 . . .





















- 20 -


Pasal 46
Culu¡ jclas.

 Pasal 47
Ayai (1}
Yang dinalsud dcngan ºrcIaliliiasi" adalaI ¡crlailan ¡rasarana
sungai agar da¡ai lcrfungsi lcnlali.
Yang dinalsud dcngan ºrclonsirulsi" adalaI ¡cnlangunan
lcnlali icrnasul ¡cnlangunan laru ¡rasarana sungai.

Ayai (2}
Culu¡ jclas.

Pasal 48
Culu¡ jclas.

Pasal 49
Culu¡ jclas.

Pasal 50
Ayai (1}
Culu¡ jclas.

Ayai (2}
Yang dinalsud dcngan ºlcrdasarlan lcluiuIan" adalaI suaiu
lcadaan icricniu yang ncngIaruslan ¡clalsanaan lcgiaian
lonscrvasi sungai, ¡cngcnlangan sungai, dan ¡cngcndalian
daya rusal air sungai.

Ayai (3}
Culu¡ jclas.

Pasal 51
Culu¡ jclas.

Pasal 52
Culu¡ jclas.


Pasal 53 . . .





















- 21 -
Pasal 53
Huruf a
Yang dinalsud dcngan ºlcgiaian fisil" adalaI lcgiaian
¡clalsanaan lonsirulsi ¡rasarana lonscrvasi, ¡cngcnlangan,
dan ¡cngcndalian daya rusal air sungai.
Yang dinalsud dcngan ºlcgiaian non fisil" adalaI lcgiaian yang
lcrsifai ¡cranglai lunal aniara lain ¡cngaiuran, ¡cnlinaan,
¡cngawasan, dan ¡cngcndalian.

Huruf l
Yang dinalsud dcngan º¡rasarana sungai" adalaI ¡rasarana
fisil yang dilangun uniul lc¡crluan ¡cngclolaan sungai
icrnasul fasiliias ¡cndulungnya, aniara lain lcru¡a.

1. langunan ¡cnganlilan air;
2. langunan ¡cngcndali lanjir;
3. langunan ¡cngcndali scdincn;
4. langunan ¡clindung dan ¡crluaian icling sungai;
5. langunan ¡cngaraI alur sungai; dan
6. langunan dan ¡cralaian ¡cnaniau daia Iidrollinaiologi.

Pasal 54
Ayai (1}
Culu¡ jclas.

Ayai (2}
Culu¡ jclas.

Ayai (3}
Yang dinalsud dcngan ºIal icricniu" nisalnya lcgiaian
lonscrvasi dcngan slala lccil dan dilalulan sccara sularcla.

Ayai (4}
Culu¡ jclas.

Pasal 55
Culu¡ jclas.

Pasal 56
Ayai (1}
Culu¡ jclas.
Ayai (2} . . .





















- 22 -
Ayai (2}
Kcgiaian ¡cnganaian dan ¡cncaiaian ¡crlu dilalulan dcngan
¡cnclusuran la¡angan (uuíItI¡ougI}.

Ayai (3}
Culu¡ jclas.

 Pasal 57
Ayai (1}
Sciia¡ orang dalan lcicniuan ini ncli¡uii orang ¡crscorangan,
lclon¡ol orang, aiau ladan usaIa.

Ayai (2}
Huruf a
Pclalsanaan lonsirulsi ¡ada ruang sungai nisalnya
lonsirulsi jcnlaian, lcndungan, ianggul, rcniangan ¡i¡a
dan lalcl.

Huruf l
Pclalsanaan lonsirulsi yang ncngulaI aliran dan/aiau alur
sungai nisalnya lcndung, sudcian, ¡iniu air, ¡on¡a lanjir,
lril.

Huruf c
Pcnanfaaian laniaran dan scn¡adan sungai nisalnya
dcrnaga, jalur ¡i¡a gas, ¡i¡a air ninun, rcniangan lalcl
lisiril, rcniangan lalcl iclclonunilasi, dan langunan
¡rasarana sunlcr daya air.

Huruf d
Pcnanfaaian lclas sungai nisalnya ludidaya ¡crilanan
aiau uniul ¡cruniulan lain lcru¡a ¡crnulinan.

Huruf c
Pcnanfaaian air sungai sclain uniul lcluiuIan ¡olol
scIari-Iari dan ¡crianian ralyai dalan sisicn irigasi yang
sudaI ada nisalnya ¡cnganlilan air uniul air irigasi yang
alan dilangun, air ninun, dan saniiasi linglungan
¡crloiaan.

Huruf f
Pcnanfaaian sungai sclagai ¡cnycdia icnaga air nisalnya
¡cnlanglii lisiril icnaga air.

Huruf g . . .





















- 23 -

Huruf g
Culu¡ jclas.

Huruf I
Kawasan Iuian dalan lcicniuan ini iidal icrnasul lawasan
suala alan dan lawasan ¡clcsiarian alan scsuai dcngan
lcicniuan ¡craiuran ¡crundang-undangan di lidang
lcIuianan.

Huruf i
Pcnluangan air linlaI lc sungai nisalnya ¡cnluangan air
linlaI dari ¡alril.

Huruf j
Pcnganlilan laIan lonodiias ianlang di sungai nisalnya
¡cnganlilan ¡asir, lcrilil, dan laiu dari sungai aiau ic¡i
sungai.

Huruf l
Culu¡ jclas.

 Pasal 58
Culu¡ jclas.

Pasal 59
Culu¡ jclas.

Pasal 60
Culu¡ jclas.

Pasal 61
Ayai (1}
Culu¡ jclas.

Ayai (2}
Sisicn infornasi sungai diiujulan uniul ncn¡crolcI daia
dan infornasi yang di¡crlulan uniul ¡cngclolaan sungai.

Ayai (3}
Culu¡ jclas.

Ayai (4} . . .























- 24 -
Ayai (4}
Culu¡ jclas.

Pasal 62
Culu¡ jclas.

Pasal 63
Ayai (1}
Yang dinalsud dcngan ºuniul lc¡cniingan scndiri" nisalnya
uniul lc¡crluan ¡cringaian dini laIaya lanjir olcI
nasyaralai yang iinggal di wilayaI icricniu, uniul lc¡crluan
¡cnycdiaan air di wilayaI ¡crlclunan nilil ladan usaIa.

Ayai (2}
Culu¡ jclas.

 Pasal 64
Culu¡ jclas.

Pasal 65
Ayai (1}
Culu¡ jclas.

Ayai (2}
Huruf a
Culu¡ jclas.

Huruf l
Culu¡ jclas.

Huruf c
Culu¡ jclas.

Huruf d
Culu¡ jclas.

Huruf c
Daia fisil lanjir yaiiu luas, lcdalanan, durasi, frclucnsi, dan
jcnis lanjir (lanjir lua¡an sungai, ¡asang air laui, lanjir
landang}.


Huruf f . . .





















- 25 -
Huruf f
Yang dinalsud dcngan ºlcrugian alilai lanjir" adalaI scgala
lcrugian yang iinlul sclagai alilai lanjir, lail di dacraI
yang dilanda lanjir nau¡un dacraI lain yang lcgiaian
nasyaralainya ncn¡unyai laiian dcngan lcjadian lanjir
icrsclui.

Ayai (3}
Culu¡ jclas.

Pasal 66
Ayai (1}
Culu¡ jclas.

Ayai (2}
Huruf a
Culu¡ jclas.

Huruf l
Culu¡ jclas.

Huruf c
Culu¡ jclas.

Huruf d
Culu¡ jclas.

Huruf c
Culu¡ jclas.

Huruf f
Kondisi ¡cnuiu¡ laIan aniara lain lcru¡a ¡crianian,
¡crloiaan, Iuian, ¡crianlangan, indusiri, dan jalan raya.

Huruf g
Culu¡ jclas.

Huruf I
Culu¡ jclas.

Huruf i
Culu¡ jclas.

Huruf j . . .





















- 26 -
Huruf j
Culu¡ jclas.

Huruf l
Culu¡ jclas.

Ayai (3}
Culu¡ jclas.

Pasal 67
Culu¡ jclas.

Pasal 68
Culu¡ jclas.

Pasal 69
Ayai (1}
Culu¡ jclas.

Ayai (2}
Culu¡ jclas.

Ayai (3}
Kcgiaian sosialisasi, lonsuliasi ¡ullil, dan ¡ariisi¡asi
nasyaralai dilalulan sccara lcruruian uniul ncnca¡ai
¡cnlcrdayaan nasyaralai yang cfcliif.

Ayai (4}
Culu¡ jclas.

  Pasal 70
Culu¡ jclas.

Pasal 71
Ayai (1}
Konsuliasi ¡ullil dilalulan nclalui lcgiaian dialog dan
ncnlcrilan nasulan dalan ¡cnyusunan rcncana ¡crlindungan
sungai, ¡cngcndalian ¡cnccnaran air sungai, scria ¡cngurangan
rcsilo lcrcnianan lanjir.

Ayai (2}
Culu¡ jclas.
Pasal 72 . . .





















- 27 -
Pasal 72
Ayai (1}
Yang dinalsud dcngan lcgiaian º¡ariisi¡asi nasyaralai" adalaI
lcgiaian dcngan ncngiluiscrialan nasyaralai sccara sularcla
scsuai ninai dan lcnan¡uannya uniul ncninglailan lincrja
¡cngclolaan sungai.

Pariisi¡asi nasyaralai da¡ai lcru¡a aniara lain lcgiaian
¡cla¡oran olcI nasyaralai lila icrjadi lcrusalan ruang sungai
lcrdasarlan Iasil ins¡clsi sularcla saai ncnjclang nusin
¡cngIujan.

Ayai (2}
Culu¡ jclas.

Pasal 73
Culu¡ jclas.

Pasal 74
Pada Hari Sungai Nasional, ¡cncriniaI, ¡iIal swasia, dan
nasyaralai lcrsana-sana nclalulan ¡cnaniauan langsung
londisi sungai. Kcgiaian ini dinalsudlan agar nasyaralai
ncnaIani ¡cngaruI lcgiaian yang dilalulannya icrIada¡ sungai,
lail ¡cngaruI ncgaiif/ncrugilan nau¡un ¡cngaruI
¡osiiif/ncnguniunglan lagi fungsi sungai. Kcgiaian yang
dilalulan nisalnya.
a. ¡cnlcrsiIan san¡aI dan gangguan aliran di sungai;
l. ncngidcniifilasi sunlcr ¡cnccnaran sungai;
c. ¡cnananan iunluI-iunluIan yang scsuai di scn¡adan sungai
(¡í¡u¡íun zonc};
d. sosialisasi langsung di la¡angan;
c. ¡cnyclcnggaraan worlsIo¡ ¡cduli sungai; aiau
f. lcsc¡alaian iindal lanjui lcrsana.

 Pasal 75
Ayai (1}
Yang dinalsud ºlclas sungai" adalaI lagian/ruas sungai aiau
sungai yang iidal lcrfungsi lagi sclagai alur aliran sungai
larcna aliran lcr¡indaI aiau di¡indaI lc alur yang lain.

Ayai (2} . . .





















- 28 -
Ayai (2}
Culu¡ jclas.

Ayai (3}
Culu¡ jclas.

Ayai (4}
Culu¡ jclas.

Pasal 76
Culu¡ jclas.

Pasal 77
Culu¡ jclas.

Pasal 78
Culu¡ jclas.

Pasal 79
Kcrja sana ¡cngclolaan sungai nisalnya icrda¡ai orang
¡crscorangan aiau ladan usaIa yang ncnilili langunan di
scn¡adan sungai yang ncnjadi lcwcnangan dan ianggung jawal
PcncriniaI, uniul ¡clalsanaan ¡cnlonglarannya da¡ai dilalulan
sccara lcrja sana dcngan saiuan lcrja ¡cranglai dacraI yang
ncnlidangi ¡cncgalan Iulun.

Pasal 80
Culu¡ jclas.

Pasal 81
Culu¡ jclas.

Pasal 82
Culu¡ jclas.

Pasal 83
Culu¡ jclas.

Pasal 84
Culu¡ jclas.


TAMDAHAN LEMDAFAN NECAFA FEPUDLIK INDONESIA NOMOF 5230

-21. Sungai adalah alur atau wadah air alami darr/ atau buatan berupa jaringan pengaliran air beserta air di dalamnya, mulai dari hulu sampai muara, dengan dibatasi kanan dan kiri oleh garis sempadan. 2. Danau paparan banjir adalah tampungan air alami yang merupakan bagian dari sungai yang muka airnya terpengaruh langsung oleh muka air sungai. Dataran banjir adalah dataran di sepanjang kiri dan z atau kanan sungai yang tergenang air pada saat banjir. Pengelolaan sumber daya air adalah upaya mereneanakan, melaksanakan, memantau, dan mengevaluasi penyelenggaraan konservasi sumber daya air, pendayagunaan sumber daya air, dan pengendalian daya rusak air. Daerah aliran sungai adalah suatu wilayah daratan yang merupakan satu kesatuan dengan sungai dan anak-anak sungainya, yang berfungsi menampung, menyimpan, dan mengalirkan air yang berasal dari eurah hujan ke laut seeara alami, yang batas di darat merupakan pemisah topografis dan batas di laut sampai dengan daerah perairan yang masih terpengaruh aktivitas daratan. Wilayah sungai adalah kesatuan wilayah pengelolaan sumber daya air dalam satu atau lebih daerah aliran sungai dan Zatau pulau-pulau keeil yang luasnya kurang dari atau sarna dengan 2.000 Km2 (dua ribu kilo meter persegi). Banjir adalah peristiwa meluapnya air sungai melebihi palung sungai. Bantaran sungai adalah ruang antara tepi palung sungai dan kaki tanggul sebelah dalam yang terletak di kiri dany atau kanan palung sungai. Garis sempadan adalah garis maya di kiri dan kanan ditetapkan sebagai batas palung sungai yang perlindungan sungai.

3.

4.

5.

6.

7. 8.

9.

10. Masyarakat ...

-310. Masyarakat adalah seluruh rakyat Indonesia, baik sebagai orang perseorangan, kelornpok orang, rnasyarakat adat, badan usaha, rnaupun yang berhirnpun dalarn suatu lernbaga atau organisasi kernasyarakatan. 11. Pernerintah pusat, selanjutnya disebut Pernerintah, adalah Presiden Republik Indonesia yang rnernegang kekuasaan pernerintahan negara Republik Indonesia berdasarkan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945. 12. Pernerintah daerah adalah gubernur, bupati/walikota, dan perangkat daerah sebagai unsur penyelenggara pernerintahan daerah. 13. Menteri adalah rnenteri yang rnenyelenggarakan urusan pernerintahan di bidang surnber daya air. Pasa12 Peraturan pernerintah ini rnengatur rnengenai ruang sungai, pengelolaan sungai, penzman, sistern inforrnasi, dan pernberdayaan rnasyarakat. Pasa13 (1) (2) Sungai dikuasai oleh negara dan rnerupakan kekayaan negara. Pengelolaan sungai dilakukan secara rnenyeluruh, terpadu, dan berwawasan lingkungan dengan tujuan untuk rnewujudkan kernanfaatan fungsi sungai yang berkelanjutan. Pasa14 Pengelolaan sungai sebagairnana dirnaksud dalarn Pasal 3 ayat (2) dilakukan oleh Pernerintah, pernerintah provinsi, kabupaten Zkota sesuai dengan atau pernerintah kewenangannya.
BAB II ...

Palung sungai sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a berfungsi sebagai ruang wadah air mengalir dan sebagai tempat berlangsungnya kehidupan ekosistem sungai. dan sempadan sungai.-4 BAB II RUANG SUNGAI Pasal5 (1) Sungai terdiri atas: a. Dalam hal kondisi topografi tertentu darr/ atau banjir.. Palung sungai dan sempadan sungai sebagaimana dimaksud pada ayat (1) membentuk ruang sungai. ruang an tara tepi palung sungai dan tepi dalam kaki tanggul merupakan bantaran sungai. Palung sungai sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditentukan berdasarkan topografi terendah alur sungai. (2) (3) palung sungai. . agar fungsi sungai dan kegiatan manusia tidak saling terganggu.. Pasal7 (2) Dalam hal di dalam sempadan sungai terdapat tanggul untuk mengendalikan banjir. Pasal6 (4) (5) (1) Palung sungai sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 ayat (1) huruf a membentuk jaringan pengaliran air. ruang sungai dapat terhubung dengan danau paparan banjir darr/ atau dataran banjir. Pasal8 . baik yang mengalir secara menerus maupun berkala. Sempadan sungai sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b berfungsi sebagai ruang penyangga an tara ekosistem sungai dan daratan. b.

Pasal9 Garis sempadan pada sungai tidak bertanggul di dalam kawasan perkotaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 ayat (2) huruf a ditentukan: a. dalam hal kedalaman sungai lebih dari 20 m (dua puluh meter). dan c. paling sedikit berjarak 10 m (sepuluh meter) dari tepi kiri dan kanan palung sungai sepanjang alur sungai. . sungai tidak bertanggul di dalam kawasan perkotaan. sungai yang terpengaruh pasang air laut. Garis sempadan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditentukan pada: a. c.. b. b. danau paparan banjir. paling sedikit berjarak 15 m (lima belas meter) dari tepi kiri dan kanan palung sungai sepanjang alur sungai. dan mata air.. e. d. sungai bertanggul di luar kawasan perkotaan. paling sedikit berjarak 30 m (tiga puluh meter) dari tepi kiri dan kanan palung sungai sepanjang alur sungai. dalam hal kedalaman sungai kurang dari atau sarna dengan 3 m (tiga meter). Pasal 10 .-5Pasal8 (1) Sempadan sungai sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 ayat (1) huruf b meliputi ruang di kiri dan kanan palung sungai di an tara garis sempadan dan tepi palung sungai untuk sungai tidak bertanggul. sungai bertanggul di dalam kawasan perkotaan. (2) g. sungai tidak bertanggul di luar kawasan perkotaan. atau di antara garis sempadan dan tepi luar kaki tanggul untuk sungai bertanggul. f. dalam hal kedalaman sungai lebih dari 3 m (tiga meter) sampai dengan 20 m (dua puluh meter).

-6Pasal 10 (1) Sungai tidak bertanggul di luar kawasan perkotaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 ayat (2) huruf b terdiri atas: a. dan sungai keeil dengan luas DAS kurang dari atau sarna dengan 500 Km2 (lima ratus kilometer persegi). Garis sempadan sungai keeil tidak bertanggul di luar kawasan perkotaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b ditentukan paling sedikit 50 m (lima puluh meter) dari tepi kiri dan kanan palung sungai sepanjang alur sungai. Pasal 14 .. dan Pasal 12 yang diukur dari tepi muka air pasang rata-rata.. Pasal 12 Garis sempadan sungai bertanggul di luar kawasan perkotaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 ayat (2) huruf d ditentukan paling sedikit berjarak 5 m (lima meter) dari tepi luar kaki tanggul sepanjang alur sungai. sungai besar dengan luas DAS lebih besar dari 500 Km2 (lima ratus kilometer persegi). Pasal 11. (2) Garis sempadan sungai besar tidak bertanggul di luar kawasan perkotaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a ditentukan paling sedikit berjarak 100 m (seratus meter) dari tepi kiri dan kanan palung sungai sepanjang alur sungai. dilakukan dengan eara yang sarna dengan penentuan garis sempadan sesuai Pasal 9. b. Pasal 13 Penentuan garis sempadan yang terpengaruh pasang air laut sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 ayat (2) huruf e. . Pasal 11 (3) Garis sempadan sungai bertanggul di dalam kawasan perkotaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 ayat (2) huruf e ditentukan paling sedikit berjarak 3 m (tiga meter) dari tepi luar kaki tanggul sepanjang alur sungai. Pasal 10.

. Dalam penetapan garis sempadan harus mempertimbangkan karakteristik geomorfologi sungai. serta rincian jumlah dan jenis bangunan yang terdapat di dalam sempadan. . atau bupati/walikota sesuai dengan ketentuan peraturan perundang. serta memperhatikan jalan akses bagi peralatan. danau paparan banjir sebagaimana Pasal 8 ayat (2) huruf f ditentukan paparan banjir paling sedikit berjarak meter) dari tepi muka air tertinggi yang Pasal 15 Garis sempadan mata air sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 ayat (2) huruf g ditentukan mengelilingi mata air paling sedikit berjarak 200 m (dua ratus meter) dari pusat mata air. letak garis sempadan. Pasal 16 (1) Garis sempadan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 ditetapkan oleh Menteri. atau bupati/walikota sesuai kewenangannya. (6) (2) (3) (4) (5) Tim . dan sumber daya manusia untuk melakukan kegiatan operasi dan pemeliharaan sungai. Kajian penetapan garis sempadan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) memuat paling sedikit mengenai batas ruas sungai yang ditetapkan. kondisi sosial budaya masyarakat setempat. gubernur.undangan. gubernur. Kajian penetapan garis sempadan sebagaimana dimaksud pada ayat (4) dilakukan oleh tim yang dibentuk oleh Menteri. Penetapan garis sempadan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan berdasarkan kajian penetapan garis sempadan. bahan.-7- Pasal 14 Garis sempadan dimaksud dalam mengelilingi danau 50 m (lima puluh pernah terjadi..

. b. BABIII PENGELOLAAN SUNGAI (2) Bagian Kesatu Umum Pasal 18 (1) Pengelolaan sungai meliputi: a. pengembangan sungai. c. Ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tidak berlaku bagi bangunan yang terdapat dalam sempadan sungai un tuk fasilitas kepentingan terten tu yang meliputi: a. . dan pemantauan dan evaluasi.(6) -8Tim kajian penetapan garis sempadan sebagaimana dimaksud pada ayat (5) beranggotakan wakil dari instansi teknis dan unsur masyarakat. dan pengendalian daya rusak air sungai. Pasal 19 . c. pelaksanaan kegiatan. b. Pasal 17 (1) Dalam hal hasil kajian sebagaimana dimaksud dalam Pasal 16 ayat (2) menunjukkan terdapat bangunan dalam sempadan sungai maka bangunan tersebut dinyatakan dalam status quo dan secara bertahap harus ditertibkan untuk mengembalikan fungsi sempadan sungai. dan d. b. (2) konservasi sungai. jalur pipa gas dan air minum.. Pengelolaan sungai sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan melalui tahap: a. rentangan kabellistrik dan telekomunikasi. bangunan prasarana sumber daya air. penyusunan program dan kegiatan. c. fasilitas jembatan dan dermaga.

Menteri. Pengelolaan sungai dilaksanakan berdasarkan norma. gubernur. b. c.. b. untuk sungai pada wilayah sungai lintas kabupaten Zkota. wilayah sungai lintas negara. (2) Pengelolaan sungai sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan dengan melibatkan instansi teknis dan unsur masyarakat terkait. dan kriteria yang ditetapkan oleh Menteri. palung sungai. (2) Perlindungan sungai sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a dilakukan melalui perlindungan terhadap: a. dan pencegahan pencemaran air sungai. c. perlindungan sungai.. dan dataran banjir. . Pasal21 . dimaksud pada ayat (2) (3) Perlindungan sebagaimana dilakukan pula terhadap: a. b. Bagian Kedua Konservasi Sungai Pasal 20 (3) (1) Konservasi sungai sebagaimana dimaksud dalam Pasal 18 ayat (1) huruf a dilakukan melalui kegiatan: a. danau paparan banjir. d. aliran pemeliharaan sungai. dan bupati/walikota. b.-9 Pasal 19 (1) Pengelolaan sungai sebagaimana dimaksud dalam Pasal 18 dilakukan oleh: a. pedoman. dan ruas restorasi sungai. untuk sungai pada wilayah sungai lintas provinsi. untuk sungai pada wilayah sungai dalam satu kabupaten Zkota. dan wilayah sungai strategis nasional. standar. sempadan sungai.

(2) . Pasal23 (1) Perlindungan danau paparan banjir sebagaimana dimaksud dalam Pasal 20 ayat (2) huruf c dilakukan dengan mengendalikan sedimen dan pencemaran air pada danau. mendirikan bangunan. Dalam hal di dalam sempadan sungai terdapat tanggul untuk kepentingan pengendali banjir. b. Menjaga dimensi palung sungai sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan melalui pengaturan pengambilan komoditas tambang di sungai. Pengambilan komoditas tambang di sungai sebagaimana dimaksud pada ayat (2) hanya dapat dilakukan pada sungai yang mengalami kenaikan dasar sungai. dan mengurangi dimensi tanggul. (3) menanam tan aman selain rumput. perlindungan badan tanggul dilakukan dengan larangan: a.. Pengendalian sedimen sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan dengan pencegahan erosi pada daerah tangkapan air.10 Pasal21 (1) Perlindungan palung sungai sebagaimana dimaksud dalam Pasal 20 ayat (2) huruf a dilakukan dengan menjaga dimensi palung sungai.. Pasal 24 . (2) (3) (2) Pemanfaatan sempadan sungai sebagaimana dimaksud pada ayat (1) hanya dapat dilakukan untuk keperluan tertentu.. c. Pasal22 (1) Perlindungan sempadan sungai sebagaimana dimaksud dalam Pasal 20 ayat (2) huruf b dilakukan melalui pembatasan pemanfaatan sempadan sungai.

Dalam hal debit andalan 95% (sembilan puluh lima persen) tidak tercapai.. Menjaga ekosistem sungai sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan mulai dari hulu sampai muara sungai. rekayasa secara vegetasi. Pasal25 (1) Perlindungan aliran pemeliharaan sungai sebagaimana dimaksud dalam Pasal 20 ayat (3) huruf a ditujukan untuk menjaga ekosistem sungai.11 Pasal 24 (1) Perlindungan dataran banjir sebagaimana dimaksud dalam Pasal 20 ayat (2) huruf d dilakukan pada dataran banjir yang berpotensi menampung banjir. Pasal26 (1) Perlindungan ruas restorasi sungai sebagaimana dimaksud dalam Pasal 20 ayat (3) huruf b ditujukan untuk mengembalikan sungai ke kondisi alami. penataan sempadan sungai dan sempadan danau paparan banjir. Kegiatan fisik sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf a meliputi penataan palung sungai. Pasal27 . dan b.. pengelola sumber daya air harus mengendalikan pemakaian air di hulu.. (2) (2) (3) (4) (2) (3) . Perlindungan aliran pemeliharaan sungai dilakukan dengan mengendalikan ketersediaan debit andalan 95% (sembilan puluh lima persen). serta rehabilitasi alur sungai. Perlindungan dataran banjir sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan dengan membebaskan dataran banjir dari perun tukan yang mengganggu fungsi penampung banjir. Perlindungan ruas restorasi sungai sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan melalui: a. kegiatan fisik.

. . f. Pemanfaatan sungai sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi pemanfaatan untuk: a. pertanian . e. penetapan persyaratan dan tata cara pembuangan air limbah. identifikasi dan inventarisasi sumber air limbah yang masuk ke sungai. rumah tangga. Pasa130 (1) (2) Pengembangan sungai sebagaimana dimaksud dalam Pasal 29 dilakukan melalui pemanfaatan sungai. . Bagian Ketiga Pengembangan Sungai Pasa129 Pengembangan sungai sebagaimana dimaksud dalam Pasal 18 ayat (1) huruf b merupakan bagian dari pengembangan sumber daya air. pelarangan pembuangan sampah ke sungai. dan pengawasan air limbah yang masuk ke sungai. (2) Pencegahan pencemaran air sungai dilaksanakan sesuai dengan dengan ketentuan peraturan perundangundangan. b. d.12 Pasa127 (1) Pencegahan pencemaran air sungai sebagaimana dimaksud dalam Pasal 20 ayat (1) huruf b dilakukan melalui: a. penetapan daya tampung beban pencemaran. c. pemantauan kualitas air pada sungai. Pasa128 Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara perlindungan sungai diatur dengan peraturan Menteri. . b.

e. pembangkit tenaga listrik. b. dan mengakibatkan terganggunya aliran sungai dan z atau keruntuhan tebing sungai. pariwisata. mengalokasikan kebutuhan air untuk aliran pemeliharaan sungai. dan b. pertahanan. i. Pasal31 (1) Pemanfaatan sungai sebagaimana dimaksud Pasal 30 ayat (1) dilakukan dengan ketentuan: a. f. dalam (2) mengutamakan pemenuhan kebutuhan pokok sehari-hari dan pertanian rakyat dalam sistem irigasi yang sudah ada. selain harus mengikuti ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 31. industri. harus pula mempertimbangkan daya tampung dan daya dukung lingkungan sungai. j. (3) pertanian. olahraga. kelestarian keanekaragaman hayati. perikanan. d. mempertimbangkan karakteristik sungai... sanitasi lingkungan. dan transportasi. g. mengakibatkan terjadinya pencemaran. Pasal32 Dalam melakukan pemanfaatan sungai untuk perikanan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 30 ayat (2) huruf h. Pasal33 . . Dalam melakukan pemanfaatan sungai sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilarang: a. serta kekhasan dan aspirasi daerah Zrnasyarakat setempat. h. Pengembangan sungai sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan dengan tidak merusak ekosistem sungai.. c.13 b.

Pengelolaan resiko banjir sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan secara terpadu bersama pemilik kepentingan.. dan pengurangan resiko kerentanan banjir. Pengelolaan resiko banjir sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan melalui: a.14 Pasa133 Dalam melakukan pemanfaatan sungai untuk pembangkit tenaga listrik sebagaimana dimaksud dalam Pasal 30 ayat (2) huruf i. (2) Kegiatan pengurangan resiko banjir sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dilakukan berdasarkan rencana pengelolaan sumber daya air sesuai dengan ketentuan peraturan perundang. (2) Pembangunan . b.undangan. Pasa136 (1) Pengurangan resiko besaran banjir sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35 ayat (2) huruf a dilakukan dengan membangun: a. dilarang menimbulkan banjir dan kekeringan pada daerah hilir. b.. Bagian Keempat Pengendalian Daya Rusak Air Sungai Pasa134 (1) Pengendalian daya rusak air sungai sebagaimana dimaksud dalam Pasal 18 ayat (1) huruf c dilakukan melalui pengelolaan resiko banjir. prasarana pengendali banjir. (3) pengurangan resiko besaran banjir. dan prasarana pengendali aliran permukaan. . Pasa135 (1) (2) Pengelolaan resiko banjir sebagaimana dimaksud dalam Pasal 34 ditujukan untuk mengurangi kerugian banjir. selain harus mengikuti ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 31..

. Pasal37 (1) Resapan air sebagaimana dimaksud dalam Pasal 36 ayat (3) huruf a dapat berupa saluran.. pipa berlubang. c. dan penampung banjir. peningkatan kapasitas sungai. bendungan. dan bidang resapan sesuai dengan kondisi tanah dan kedalaman muka air tanah. e. Dalam hal bidang resapan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dimanfaatkan untuk keperluan lain. sumur. d. kolam resapan.15 - (2) Pembangunan prasarana pengendali banjir sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a dilakukan dengan membuat: a. resapan air. tanggul. Dalam hal penampung banjir sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dibangun di atas hak atas tanah perorangan atau badan hukum. wajib menggunakan lapis penutup atau perkerasan lulus air. (2) . (3) Pembangunan prasarana pengendali aliran permukaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b dilakukan dengan membuat: a. b. b. pelaksanaannya wajib dilakukan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan di bidang pertanahan. Pasal38 (2) (1) Pembangunan penampung banjir sebagaimana dimaksud dalam Pasal 36 ayat (3) huruf b harus terhubung dengan sungai..dan perbaikan drainase perkotaan. pelimpah banjir darr/ atau pompa. Pasal 39 .

Pernbangunan prasarana yang berfungsi sebagai drainase kota sebagairnana dirnaksud dalarn Pasal 36 ayat (2) huruf e dilaksanakan oleh bupati/walikota. penanggulangan banjir.. d. darr/ atau bupati /walikota sesuai kewenangannya. f. . Pasal41 (1) Pengurangan resiko kerentanan banjir sebagairnana dirnaksud dalarn Pasal 35 ayat (2) huruf b dilakukan rnelalui pengelolaan dataran banjir.. gubernur. gubernur.. (2) (2) (2) sebagairnana dirnaksud penetapan batas dataran banjir: penetapan zona peruntukan lahan sesuai resiko banjir. Pernbangunan prasarana pengendali aliran perrnukaan sebagairnana dirnaksud dalarn Pasal 36 ayat (3) dilaksanakan oleh bupati/walikota apabila pengendali aliran perrnukaan berfungsi sebagai drainase kota. pengawasan peruntukan lahan di dataran banjir.16 - Pasal39 (1) Pernbangunan prasarana yang berfungsi sebagai pengendali banjir sebagairnana dirnaksud dalarn Pasal 36 ayat (2) huruf a sarnpai dengan huruf d dilaksanakan oleh Menteri. Pengelolaan dataran banjir pada ayat (1) rneliputi: a. e. Pasal42 . dan pernulihan setelah banjir. darr/ atau bupati /walikota apabila pengendali aliran perrnukaan berfungsi sebagai pengendali banjir. persiapan rnenghadapi banjir. Pasal40 (1) Pernbangunan prasarana pengendali aliran perrnukaan sebagairnana dirnaksud dalarn Pasal 36 ayat (3) dilaksanakan oleh Menteri. c. b.

b. pemetaan kawasan beresiko banjir.17 Pasal42 (1) Penetapan batas dataran banjir sebagaimana dimaksud dalam Pasal 41 ayat (2) huruf a dilakukan dengan identifikasi genangan banjir yang terjadi sebelumnya dan z atau pemodelan genangan dengan debit rencana 50 (lima puluh) tahunan.. Penetapan zona peruntukan lahan sesuai resiko banjir dilakukan oleh bupati/walikota. (2) (2) (3) .. c. d. gubernur. inspeksi berkala kondisi prasarana pengendali banjir.. Pasal45 (1) Persiapan menghadapi banjir sebagaimana dimaksud dalam Pasal 41 ayat (2) huruf d dilakukan melalui kegiatan: a. Penetapan zona sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dituangkan dalam peta zonasi peruntukan lahan dataran banjir. dan/ atau bupati/walikota sesuai kewenangannya. penyediaan dan pengujian sistem prakiraan banjir serta peringatan dini. Penetapan batas dataran banjir dilakukan oleh Menteri. Pasal43 (1) Dalam dataran banjir sebagaimana dimaksud dalam Pasal 42 ayat (2) ditetapkan zona peruntukan lahan sesuai resiko banjir sebagaimana dimaksud dalam Pasal 41 ayat (2) huruf b. peningkatan . Pasal44 Bupati/walikota melakukan pengawasan atas zona peruntukan lahan sesuai resiko banjir yang telah ditetapkan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 43 ayat (3).

Pasa148 Ketentuan lebih lanjut mengenai pedoman pengelolaan dataran banjir diatur dengan peraturan Menteri. Bagian Kelima Penyusunan Program dan Kegiatan Pasa149 Penyusunan program dan kegiatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 18 ayat (2) huruf a meliputi program konservasi sungai. walikota sesuai kewenangannya.undangan. pengembangan sungai. Pasal 47 (1) Pemulihan setelah banjir sebagaimana dimaksud dalam Pasal 41 ayat (2) huruf f dilakukan oleh Pemerintah. atau kabupaten Zkota sesuai dengan ketentuan peraturan perundang. pada bupati ayat (1) darr/ atau (2) Kegiatan sebagaimana dimaksud dilakukan oleh Menteri. f. provinsi. dan pengendalian daya rusak air sungai. serta prasarana sungai. (2) . Kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan untuk memulihkan kondisi lingkungan. darr/ atau pemerintah kabupaten Zkota sesuai dengan kewenangannya melalui kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi.. fasilitas sosial. pemerintah provinsi. fasillitas umum. gubernur. Pasa146 Penanggulangan banjir sebagaimana dimaksud dalam Pasal 41 ayat (2) huruf e dikoordinasikan oleh badan penanggulangan bencana nasional. dan penyusunan dan penetapan prosedur operasi lapangan penanggulangan banjir.18 peningkatan kesadaran masyarakat. . e. penyediaan dan sosialisasi jalur evakuasi dan tempat pengungsian..d. Pasal 50 .

Pasal52 (1) Penyusunan program dan rencana kegiatan tahunan harus memperhitungkan: a. pengembangan sungai.. pengembangan sungai. pengembangan sungai. Rencana kegiatan tahunan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) memuat rencana rinci pelaksanaan kegiatan serta pemantauan dan evaluasi kegiatan konservasi sungai. Program sebagaimana dimaksud pada ayat (2) harus disesuaikan dengan rencana pengelolaan sumber daya air pada wilayah sungai yang akan ditetapkan. penggunaan . (2) (3) (2) (3) .19 Pasal50 (1) Program konservasi sungai. pengembangan sungai. program konservasi sungai. dan pengendalian daya rusak air sungai. manfaat dan dampak jangka panjang. dan pengendalian daya rusak air sungai sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dijabarkan lebih lanjut dalam rencana kegiatan tahunan. Dalam hal rencana pengelolaan sumber daya air pada wilayah sungai sebagaimana dimaksud pada ayat (1) belum ditetapkan.. pengembangan sungai. Pasal51 (1) Program konservasi sungai.. b. dan pengendalian daya rusak air sungai sebagaimana dimaksud dalam Pasal 49 disusun berdasarkan rencana pengelolaan sumber daya air pada wilayah sungai yang telah ditetapkan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan di bidang pengelolaan sumber daya air. dan pengendalian daya rusak air sungai disusun berdasarkan kebutuhan. dan pengendalian daya rusak air sungai sebagaimana dimaksud dalam Pasal 50 ayat (1) disusun untuk jangka waktu 5 (lima) tahun. Program konservasi sungai.

dan operasi dan pemeliharaan prasarana sungai serta pemeliharaan sungai. dan pengendalian daya rusak air sungai. pengembangan sungai. d.. dan ketahanan terhadap perubahan kondisi alam setempat. Pasal54 (1) Pelaksanaan kegiatan fisik dan nonfisik sebagaimana dimaksud dalam Pasal 53 huruf a dapat dilakukan oleh masyarakat untuk kepentingan sendiri berdasarkan izin. (2) . Pasal55 .20 penggunaan teknologi yang ramah lingkungan. Penyusunan program dan rencana kegiatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. biaya pengoperasian dan pemeliharaan yang minimum.. b.b. (2) (3) (4) . Bagian Keenam Pelaksanaan Kegiatan Pasal53 Pelaksanaan kegiatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 18 ayat (2) huruf b meliputi kegiatan: a. fisik dan nonfisik konservasi sungai. c. Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara pemberian izin kepada masyarakat diatur dengan peraturan Menteri. Pemegang izin sebagaimana dimaksud pada ayat (1) bertanggung jawab atas operasi dan pemeliharaan kegiatan fisiko Dalam hal tertentu pelaksanaan kegiatan fisik dan nonfisik dapat dilakukan tanpa izin.

b.. dan evaluasi hasil pemantauan. c. dan pengembangan sungai sebagaimana dimaksud dalam Pasal 29 sampai dengan Pasa133.. (2) (3) . Bagian Ketujuh Pemantauan dan Evaluasi Pasa156 (3) (1) Pemantauan dan evaluasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 18 ayat (2) huruf c dilakukan secara berkala dan sewaktu-waktu sesuai kebutuhan.21 Pasa155 (1) Pelaksanaan kegiatan operasi dan pemeliharaan prasarana sungai sebagaimana dimaksud dalam Pasal 53 huruf b dilakukan melalui kegiatan: a.. pemeliharaan untuk pencegahan kerusakan dany atau penurunan fungsi prasarana sungai. Hasil evaluasi pemantauan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) digunakan sebagai masukan dalam peningkatan kinerja darr/ atau peninjauan ulang rencana pengelolaan sungai. pengaturan dan pengalokasian air sungai. Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara operasi dan pemeliharaan prasarana sungai serta pemeliharaan sungai diatur dengan peraturan Menteri. Pemantauan dan evaluasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan melalui kegiatan pengamatan. pencatatan. BABIV . dan perbaikan terhadap kerusakan prasarana sungai. (2) Pelaksanaan kegiatan pemeliharaan sungai sebagaimana dimaksud dalam Pasal 53 huruf b dilakukan melalui penyelenggaraan kegiatan konservasi sungai sebagaimana dimaksud dalam Pasal 20 sampai dengan Pasal 28.

i. pengambilan komoditas tambang di sungai. pemanfaatan bekas sungai. (1) Izin sebagaimana dimaksud dalam Pasal 57 ayat (2) huruf a sampai dengan huruf f diberikan oleh Menteri. j. pembuangan air limbah ke sungai. pelaksanaan konstruksi yang mengubah aliran dany atau alur sungai. e. g. c. k. (2) . pemanfaatan bantaran dan sempadan sungai. Izin sebagaimana dimaksud dalam Pasal 57 ayat (2) huruf g diberikan oleh instansi yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang transportasi sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. atau bupati/walikota sesuai dengan kewenangannya.. h. Kegiatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi: a. b. dan pemanfaatan sungai untuk perikanan menggunakan karamba atau jaring apung. (3) Izin .. pemanfaatan sungai di kawasan hutan. setelah mendapat rekomendasi teknis dari pengelola sumber daya air.. pemanfaatan air sungai selain untuk kebutuhan pokok sehari-hari dan pertanian rakyat dalam sistem irigasi yang sudah ada.22 BABIV PERIZINAN Pasa157 (1) Setiap orang yang akan melakukan kegiatan pada ruang sungai wajib memperoleh izin. d. pelaksanaan konstruksi pada ruang sungai. gubernur. pemanfaatan sungai sebagai prasarana transportasi. pemanfaatan sungai sebagai penyedia tenaga air. Pasa158 (2) f.

memberikan akses terhadap pelaksanaan pemantauan. b. gubernur. mencegah terjadinya pencemaran air sungai.23 - (3) (4) (5) Izin sebagaimana dimaksud dalam Pasal 57 ayat (2) huruf h diberikan oleh Menteri. d.. setelah mendapat rekomendasi teknis dari pengelola sumber daya air. Izin sebagaimana dimaksud dalam Pasal 57 ayat (2) huruf i dan huruf j diberikan oleh bupati/walikota sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan. mencegah gejolak sosial yang timbul berkaitan dengan kegiatan pada ruang sungai. c. Izin sebagaimana dimaksud dalam Pasal 57 ayat (2) huruf k diberikan oleh instansi yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang perikanan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Pasa159 Pemegang izin kegiatan pada ruang sungai sebagaimana dimaksud dalam Pasal 57 wajib: a. e. setelah mendapat rekomendasi teknis dari pengelola sumber daya air. (2) Selain . atau bupati /walikota sesuai kewenangannya dalam bentuk Izin Usaha Pemanfaatan Jasa Lingkungan pemanfaatan aliran air dan pemanfataan air setelah mendapat rekomendasi teknis dari instansi yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang kehutanan kecuali untuk kawasan hutan yang pengelolaannya telah dilimpahkan kepada badan usaha milik negara di bidang kehutanan. dan pemeriksaan. dan f.. melindungi dan mengamankan prasarana sungai. melindungi dan memelihara kelangsungan fungsi sungai.. Pasa160 (1) Setiap pemegang izm yang tidak melaksanakan kewajiban sebagaimana dimaksud dalam Pasal 59 dikenai sanksi administratif oleh pemberi izin sesuai dengan ketentuan perundang-undangan. evaluasi. . pengawasan. menanggulangi dan memulihkan fungsi sungai dari pencemaran air sungai.

Sistem informasi sungai sebagaimana dimaksud pada ayat (1) harus diperbarui sesuai kebutuhan. dan dapat (2) (3) (4) . kerusakan pada ruang sungai darr/ atau lingkungan sekitarnya. pemerintah provinsi. Sistem informasi sungai bersifat terbuka diakses oleh setiap orang.. (2) Informasi . Sistem informasi sungai sebagaimana dimaksud pada ayat (1) merupakan bagian dari sistem informasi sumber daya air. Pasa163 (1) Masyarakat dapat menyelenggarakan sistem informasi yang terkait dengan sungai untuk kepentingan sendiri. BABV b..24 - (2) Selain dikenai sanksi administratif sebagaimana dimaksud pada ayat (1). wajib melakukan pemulihan darr/ atau perbaikan atas kerusakan yang ditimbulkannya. wajib mengganti biaya kerugian yang dialami masyarakat.. atau pemerintah kabupaten Zkota sesuai kewenangannya menyelenggarakan sistem informasi sungai. Pasa162 Penyelenggaraan sistem informasi sungai sebagaimana dimaksud dalam Pasal 61 ayat (1) dilaksanakan oleh unit pelaksana teknis yang membidangi pengelolaan sumber daya air. dan z atau kerugian pada masyarakat. apabila pelaksanaan kegiatan pada ruang sungai yang dilakukan oleh pemegang izin menimbulkan: a. SISTEMINFORMASI UNGAI S Pasa161 (1) Pemerintah.

Pasa165 (1) Data variabel sungai sebagaimana dimaksud dalam Pasal 64 huruf a merupakan informasi mengenai data ketersediaan air dan kejadian banjir. d. data fisik banjir. data variabel dan parameter sungai. c. c. kandungan sedimen air sungai. atau pemerintah kabupaten Zkota sesuai kewenangannya. (2) curah hujan. .. b. b. (2) Data . f. elevasi muka air sungai. dan penyebab. Pasa166 (1) Sistem informasi mengenai parameter sungai sebagaimana dimaksud dalam Pasal 64 huruf a meliputi data fisik sungai dan data fisik daerah aliran sungai serta data sosial ekonomi masyarakat di daerah aliran sungai. Data ketersediaan air dan kejadian banjir sebagaimana dimaksud pada ayat (1) paling sedikit meliputi data: a.. Pasa164 Sistem informasi sungai meliputi: a. operasi peralatan.. pengambilan air. pemerintah provinsi.25 (2) Informasi yang dihasilkan dari sistem informasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) wajib disampaikan kepada darr/ atau dapat diakses oleh Pemerintah. (3) Data mengenai ketersediaan air dan kejadian banjir sebagaimana dimaksud pada ayat (2) diinventarisasi oleh instansi yang membidangi sumber daya air. dan pelaksana sistem informasi. dan jumlah kerugian akibat banjir. jenis. e.

mata pencaharian penduduk. Pasal 67 (1) Operasi peralatan sistem informasi sungai sebagaimana dimaksud dalam Pasal 64 huruf b diperlukan untuk penyelenggaraan kegiatan pengumpulan data. h. i. Data sebagaimana dimaksud pada ayat (2) diperoleh dari instansi yang mengelola data sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. c. . j. dimaksud pada ayat (1) paling g. kondisi fisik daerah aliran sungai. k.. (2) Keahlian . rencana tata ruang. hidrometeorologi hidrogeologi. pengolahan data. (3) topografi alur sungai. d... kondisi penutup lahan. prasarana sungai. dan pengiriman data. kelembagaan yang terkait dengan sungai. Pengadaan peralatan sistem informasi sungai harus mengutamakan produksi dalam negeri.26 - (2) Data sebagaimana sedikit mengenai: a. Peralatan sistem informasi sungai terdiri atas perangkat keras dan perangkat lunak. e. dan tidak mudah rusak. kependudukan. f. Pasal68 (2) (3) (4) (1) Pelaksana sistem informasi sungai sebagaimana dimaksud dalam Pasal 64 huruf c harus dilakukan oleh sumber daya manusia yang memiliki keahlian di bidang sistem informasi sungai. Perangkat keras dan perangkat lunak sebagaimana dimaksud pada ayat (2) harus memenuhi kriteria mudah dioperasikan. dan kearifan lokal. akurat. b.

. dan pemerintah kabupaten Zkota sesuai kewenangannya harus menyediakan pusat informasi. b.. (4) . pengolahan data sungai. pemerintah provinsi. pemerintah provinsi. c. pengembangan sungai. Pemberdayaan masyarakat sebagaimana pada ayat (1) meliputi kegiatan: a.27 - (2) Keahlian di bidang sistem informasi sungai sebagaimana dimaksud pada ayat (1) terdiri atas keahlian pengumpulan data sungai. dan pengendalian daya rusak air sungai. Dalam melakukan pemberdayaan masyarakat. BABVI PEMBERDAYAAN MASYARAKAT (3) Pasa169 (1) Pemerintah. Pasal 70 . dan pemerintah kabupaten Zkota sesuai kewenangannya menyelenggarakan pendidikan dan pelatihan untuk meningkatkan kemampuan sumber daya manusia yang ditugaskan menangani sistem informasi sungai. Pemerintah. sosialisasi. Pemerintah. konsultasi publik. dan pemerintah kabupaten Zkota sesuai kewenangannya melakukan pemberdayaan masyarakat secara terencana dan sistematis dalam pengelolaan sungai. konsultasi publik. pemerintah provinsi.. dan partisipasi masyarakat sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dilakukan dalam kegiatan konservasi sungai. dan partisipasi masyarakat. dimaksud (2) (3) Sosialisasi. dan pengiriman data sungai.

BAB VII . Kegiatan konsultasi publik dilakukan rnelalui survei pendapat urnurn. Pasal 73 Ketentuan lebih lanjut rnengenai pernberdayaan rnasyarakat dalarn pengelolaan sungai diatur dengan peraturan Menteri. diskusi. pendarnpingan.. identifikasi rnasalah.. (2) (2) (2) dilakukan rnelalui dan kerja sarna . serta pengurangan resiko kerentanan banjir.. Pasa172 (1) Kegiatan partisipasi rnasyarakat sebagairnana dirnaksud dalarn Pasal 69 ayat (2) huruf c ditujukan untuk rneningkatkan kinerja pengelolaan sungai. Pasa171 (1) Kegiatan konsultasi publik sebagairnana dirnaksud dalarn Pasal 69 ayat (2) huruf b ditujukan untuk rnernperoleh rnasukan dalarn rangka rneningkatkan efektifitas kegiatan pengelolaan sungai. tanggal ditetapkannya Peraturan Pernerintah ini ditetapkan sebagai Hari Sungai Nasional.28 - Pasal 70 (1) Kegiatan sosialisasi sebagairnana dirnaksud dalarn Pasal 69 ayat (2) huruf a ditujukan untuk rnenurnbuhkan kepedulian rnasyarakat terhadap rnasalah yang terkait dengan perlindungan sungai. dan pelatihan. Kegiatan sosialisasi dilakukan rnelalui pengenalan lingkungan sungai. pencegahan pencernaran air sungai. dan lokakarya rnengenai pengelolaan sungai. dengar pendapat. kunjungan lapangan. Kegiatan partisipasi rnasyarakat pernbentukan kelornpok kerja pengelolaan sungai. Pasa174 Dalarn rangka rnernberikan rnotivasi kepada rnasyarakat agar peduli terhadap sungai.

Pasal 77 .. Lokasi bekas sungai dapat digunakan untuk membangun prasarana sumber daya air. (2) . Dalam hal sungai sebagaimana dimaksud pada tercatat sebagai barang milik negaray penggunaan bekas sungai dilakukan sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan di pengelolaan barang milik negaray daerah. maka alur sungai baru dicatat sebagai barang milik negara sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Dalam hal terjadi pengalihan alur pada sungai sehingga terbentuk alur sungai baru yang pelaksanaannya dibiayai Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah dany atau perolehan lainnya sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.29 - BABVII KETENTUAN LAIN-LAIN Pasal75 (1) (2) Bekas sungai dikuasai negara. maka alur sungai baru dicatat sebagai barang milik daerah sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Pasal76 (1) Dalam hal terjadi pengalihan alur pada sungai sehingga terbentuk alur sungai baru yang pelaksanaannya dibiayai Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara dany atau perolehan lainnya sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. kawasan budidaya darr/ atau kawasan lindung sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan.. ayat (2) daerah. sebagai lahan pengganti bagi pemilik tanah yang tanahnya terkena alur sungai baru.. dengan bidang (3) (4) Ketentuan lebih lanjut mengenai pengaturan bekas sungai sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diatur dengan peraturan Menteri.

bupati /walikota wajib menetapkan garis sempadan pada semua sungai yang berada dalam kewenangannya. Menteri.. dapat berfungsi sebagai drainase perkotaan.30 - Pasal77 (1) Sungai dan Zatau anak sungai yang seluruh daerah tangkapan airnya terletak dalam satu wilayah perkotaan. Penentuan sungai darr/ atau anak sungai yang berfungsi sebagai drainase perkotaan dilakukan berdasarkan kesepakatan an tara pemerintah kabupaten Zkota dengan Menteri atau gubernur sesuai kewenangannya.undangan. BAB VIII KETENTUAN PENUTUP (2) (3) Pasal80 Dalam waktu paling lama 5 (lima) tahun terhitung sejak Peraturan Pemerintah In! berlaku. Sungai dan Zatau anak sungai yang berfungsi sebagai drainase perkotaan. pemerintah pemerintah kabupaten Zkota sesuai dengan ketentuan peraturan perundang. Pasal81 . Pasal78 Pengelolaan sungai yang dilakukan oleh Menteri sebagaimana dimaksud dalam Pasal 19 ayat (1) huruf a dapat dilimpahkan sebagian pengelolaannya kepada gubernur darr/ atau bupati/walikota berdasarkan as as dekonsentrasi atau tugas pembantuan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. darr/ atau antara Pemerintah. gubernur. Pasal 79 Pengelolaan sungai dapat dilakukan melalui kerja sarna provinsi. pengelolaannya diselenggarakan oleh pemerintah kabupaten Zkota dengan pembinaan teknis dari Menteri.

ini mulai berlaku pada tanggal (2) Agar . Pasa182 Pada saat Peraturan Pemerintah ini mulai berlaku. semua peraturan pelaksanaan dari Peraturan Pemerintah Nomor 35 Tahun 1991 tentang Sungai dinyatakan tetap berlaku sepanjang tidak bertentangan dengan Peraturan Pemerintah ini. Pasa184 Peraturan pemerintah diundangkan.31 Pasa181 (1) Pada saat Peraturan Pemerintah In! mulai berlaku. Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3445) dicabut dan dinyatakan tidak berlaku. setiap izin pemanfaatan sungai tetap berlaku sampai dengan berakhirnya izin.. .. Peraturan Pemerintah Nomor 35 Tahun 1991 ten tang Sungai (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1991 Nomor 44. Permohonan izin pemanfaatan sungai yang sedang dalam proses wajib disesuaikan dengan ketentuan dalam Peraturan Pemerintah ini. Pasa183 Pada saat Peraturan Pemerintah ini mulai berlaku..

SUSILO BAMBANGYUDHOYONO Diundangkan di Jakarta pada tanggal 27 Juli 2011 MENTERI HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA REPUBLIK INDONESIA. ttd. ttd. Ditetapkan di Jakarta pada tanggal 27 Juli 2011 PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA..32 - Agar setiap pengundangan penempatannya orang mengetahuinya. Setio Sapto Nugroho . DR. memerintahkan Peraturan Pemerintah In! dengan dalam Lembaran Negara Republik Indonesia. PATRIALIS AKBAR LEMBARANNEGARA REPUBLIK INDONESIA TAHUN 2011 NOMOR 74 Salinan sesuai dengan aslinya KEMENTERIAN SEKRETARIAT NEGARA RI Asisten Deputi Perundang -undangan Bidang Perekonomian. H.

Selain bersifat spesifik.PENJELASAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIKINDONESIA NOM OR 38 TAHUN2011 TENTANG SUNGAI I. demikian pula aktifitas erosi dan sedimentasi di sungai. Untuk kepentingan mas a depan kecenderungan tersebut perlu dikendalikan agar dapat dicapai keadaan yang harmonis dan berkelanjutan an tara fungsi sungai dan kehidupan manusia. . Selanjutnya karena topografinya yang berbentuk kepulauan dengan pegunungan di bagian tengahnya. telah mengakibatkan penurunan fungsi. dan pencemaran sungai. sungai juga bersifat dinamis karena dipengaruhi oleh perubahan debit air dan karakter sungai setempat. Di sisi lain jumlah penduduk Indonesia yang tumbuh dengan pesat dan kecenderungan lahan di sekitar sungai yang dimanfaatkan untuk kegiatan manusia. Karakter setiap sungai ditentukan oleh kondisi geohidrobiologi wilayah dan sosial budaya masyarakat setempat. mengakibatkan tingkat pelapukan terhadap batuan sangat tinggi. Selain itu. Melihat . yang ditandai dengan adanya penyempitan.. dan perubahan yang terjadi di alur sungai. karena kondisi geologi yang relatif muda dan iklim tropis dengan matahari bersinar sepanjang tahun. sungai di Indonesia umumnya pendek dengan kemiringan yang curam kecuali beberapa sungai di Kalimantan dan Papua. UMUM Negara Republik Indonesia dikaruniai Tuhan Yang Maha Esa sumber daya air yang melimpah an tara lain ditandai dari jumlah sungai yang sangat banyak. pendangkalan. Kondisi tersebut menjadikan sungai di Indonesia sangat spesifik dan rentan terhadap berbagai masalah. kondisi lahan.. Debit air sungai selalu berubah dipengaruhi curah hujan. Mengingat distribusi hujan berpola musiman dan kondisi geologi yang berbeda-beda menjadikan aliran sungai di Indonesia sangat bervariasi.

pariwisata. Dua kondisi di atas.. Hal ini mengingat air sungai yang tercemar akan menimbulkan kerugian dengan pengaruh ikutan yang panjang. Upaya pengendalian banjir yang telah dilakukan selama ini seolah-olah menjadi kurang berarti dibanding dengan peningkatan kerugian banjir yang terus membesar karena ketiga kondisi di atas. telah mengakibatkan kerugian yang timbul akibat daya rusak air. Penyebab pencemaran air sungai yang utama adalah air limbah dan sampah. sungai perlu dipelihara agar dapat berfungsi secara baik dan berkelanjutan. Perubahan penutup lahan dari penutup alami menjadi atap bangunan dan lapisan kedap air yang tanpa upaya antisipasi telah mengakibatkan semakin berkurangnya infiltrasi air hujan ke dalam tanah sehingga mengakibatkan membesarnya aliran air di permukaan tanah yang menimbulkan banjir. yang jika ditambah dengan menurunnya kapasitas palung sungai karena pendangkalan darr/ atau penyempitan oleh sedimentasi.. . industri. Demikian pula fungsinya bagi alam sebagai pendukung utama kehidupan flora dan fauna sangat menentukan. Sungai sebagai sumber air. olahraga. Oleh karena itu. Salah satunya yang terpenting adalah mati atau hilangnya kehidupan flora dan fauna di sungai yang dapat mengancam keseimbangan ekosistem. Untuk . Kecenderungan perilaku masyarakat memanfaatkan sungai sebagai tempat buangan air limbah dan sampah harus dihentikan.-2Melihat kecenderungan di atas. sampah dan gangguan aliran lain akibat aktivitas manusia di dekat sungai khususnya di wilayah perkotaan akan mengakibatkan kerugian banjir yang lebih besar. Sejak dahulu sungai telah dimanfaatkan untuk berbagai kepentingan manusia. dan transportasi. Secara alami dataran banjir merupakan ruang untuk air sungai pada saat banjir. Sejarah telah mencatat bahwa sungai adalah tempat berawalnya peradaban manusia. pertanian. perikanan. Pemberian sempadan yang cukup terhadap sungai dan pencegahan pencemaran sungai merupakan upaya utama untuk perlindungan dan pelestarian fungsi sungai. Kondisi ini perlu dijaga jangan sampai menurun. pembangkit tenaga listrik. misalnya pemanfaatan sungai untuk memenuhi kebutuhan rumah tangga. pertahanan. ruang sungai perlu dilindungi agar tidak digunakan untuk kepentingan peruntukan lain. Kekurangpahaman manusia terhadap hubungan timbal balik an tara air dan lahan ditandai dengan pemanfaatan lahan dataran banjir yang tanpa pengaturan dan antisipasi terhadap resiko banjir. perlu dilindungi agar tidak tercemar. sanitasi lingkungan.

karena merasa aman dari bahaya banjir. sehingga perlu ada mekanisme akses dan konversi format data an tara instansi tersebut. Ketika terjadi banjir melebihi debit rencana dan kawasan yang dilindungi telah berkembang pesat. Pengelolaan banjir terpadu mempunyai ciri utama ikut sertanya seluruh unsur di dalam daerah aliran sungai.-3Untuk mengatasi kecenderungan meningkatnya kerugian akibat banjir pihak yang terkait dengan kondisi di atas perlu diidentifikasi dan kemudian saling bekerja sarna untuk melakukan perubahan cara pengendalian banjir. Diantara .. Upaya secara fisik perlu dilengkapi dengan upaya non fisikoUpaya non fisik adalah upaya mengantisipasi kejadian banjir dan menangani korban. Pengendalian banjir tidak lagi bertumpu hanya kepada upaya di sungai dengan kegiatan secara fisik melainkan juga pada kegiatan non fisik yaitu pengelolaan resiko seluruh kegiatan di daerah aliran sungai yang bersangkutan. Upaya secara fisik pada prinsipnya hanya mengurangi frekuensi kejadian banjir sesuai debit banjir rencana.. tanggul. maka kerugian yang timbul jauh lebih besar daripada sebelum ada upaya pengendalian secara fisiko Upaya secara fisik penting dan perlu tapi tidak cukup untuk menyelesaikan masalah banjir karena upaya secara fisik memiliki keterbatasan. Upaya pengendalian banjir secara fisik adalah kegiatan pengendalian banjir yang bertumpu pada pembangunan prasarana fisik seperti: bendungan. Untuk keperluan kegiatan pengelolaan sungai diperlukan dukungan data dan informasi yang cukup. Data dan informasi tentang sumber daya air dikelola tersebar di beberapa instansi. oleh karenanya setiap kegiatan di daerah aliran sungai sesuai lokasi dan potensinya harus ikut berperan mengurangi dan memperlambat aliran air dengan cara mempermudah infiltrasi air hujan meresap ke dalam tanah dan memperbanyak tampungan. Pengertian ini jika tidak dipahami secara benar juga mempunyai sifat menjebak dan menjerumuskan masyarakat dengan memberi perasaan aman yang sebenarnya semu. . Upaya ini memiliki keterbatasan yaitu selalu ada kemungkinan debit rencana tersebut terlampaui. Banjir merupakan produk daerah aliran sungai. peningkatan kapasitas alur ataupun pengalihan debit banjir. Masing-masing kegiatan memerlukan jenis dan ketelitian data yang berbeda. Upaya pengendalian banjir harus menggunakan pendekatan manajemen resiko dalam rangka pengelolaan banjir terpadu.

. Masyarakat sebagai pemanfaat sungai perlu diajak mengenali permasalahan. Pasal 3 Ayat(l) Cukup jelas. Jika terjadi kecenderungan ke arah negatif maka perlu dilakukan upaya pengendalian ataupun merestorasi sungai. II. Semakin disadari bahwa keberhasilan pengelolaan sungai sangat tergantung pada partisipasi masyarakat. Ayat (2) . sehingga kondisi sungai tidak dapat dipisahkan dari kondisi daerah aliran sungai. dan manfaat pengelolaan sungai secara lengkap dan benar sehinggga dapat tumbuh kesadaran untuk ikut berpartisipasi mengelola sungai. Dalam upaya memperbaiki dan menjaga keberlanjutan fungsi sungai banyak aspek yang terkait mencakup kegiatan yang amat luas di daerah aliran sungai. Pasal 2 Cukup jelas. Keterlibatan partisipasi masyarakat yang paling nyata adalah gerakan peduli sungai dengan program perlindungan alur sungai dan pencegahan pencemaran sungai yang dilakukan oleh masyarakat. Data ini penting un tuk menganalisis kecenderungan yang sedang dan akan terjadi di daerah aliran sungai dan di alur sungai. Lingkup peraturan pemerintah ini hanya mengatur substansi yang terkait dengan sungai dan danau paparan banjir yang merupakan bagian tak terpisahkan dari sungai.-4 Diantara data dan informasi tersebut yang secara khusus perlu mendapat perhatian dalam rangka pengelolaan sungai adalah data aliran sungai. curah hujan dan perubahan peruntukan lahan. . PASAL DEMIPASAL Pasal 1 Cukup jelas. Sungai berinteraksi dengan daerah aliran sungai melalui dua hubungan yaitu secara geohidrobiologi dengan alam dan secara sosial budaya dengan masyarakat setempat.. keterbatasan. Sungai sebagai wadah air mengalir selalu berada di posisi paling rendah dalam lanskap bumi.

pertahanan. Ayat (2) Cukup jelas. penyalur banjir. siput (mollusca). berupa manfaat keberadaan sungai sebagai pemulih kualitas air. sanitasi lingkungan. perikanan. kepiting (crustacea). . Kehidupan alam.-5Ayat (2) Yang dimaksud dengan keberadaan sungai bagi: "fungsi sungai" adalah manfaat a. Pasal 5 Ayat(l) Cukup jelas. pembangkit tenaga listrik. berupa manfaat keberadaan sungai sebagai penyedia air dan wadah air untuk memenuhi kebutuhan rumah tangga. dan burung (avian). Kehidupan manusia. Ayat (4) . serangga (insect). industri. dan kebutuhan lainnya. Ekosistem flora dan fauna meliputi berbagai jenis tumbuh-tumbuhan tepian sungai dan berbagai jenis spesies binatang. Fungsi sungai sebagai pemulih kualitas air perlu dijaga dengan tidak membebani zat pencemar yang melebihi kemampuan pemulihan alami air sungai. katak (amphibia). dan pembangkit utama ekosistem flora dan fauna. Spesies binatang di sungai meliputi an tara lain: cacing (invertebrata). kadal (reptilia). Ayat (3) Cukup jelas. Fungsi sungai sebagai penyalur banjir perlu diantisipasi agar tidak menimbulkan kerugian bagi aktifitas masyarakat di sekitar sungai. Pasal 4 Cukup jelas.. ikan (fish). transportasi. pariwisata.. Fungsi sungai sebagai pembangkit utama ekosistem flora dan fauna perlu dijaga agar tidak menurun. b. olah raga. pertanian.

Kawasan tepi sungai yang sempadannya tertata asri menjadikan properti bernilai tinggi karena terjalinnya kehidupan yang harmonis an tara manusia dan alamo Lingkungan yang teduh dengan tumbuh-tumbuhan. obat anti hama. palung sungai ditentukan dengan debit rencana an tara debit 2 tahunan (Q2) sampai dengan 5 tahunan (Qs). e. Pasal7 . b. an tara lain: a. d. Karena dekat dengan air. Rimbunnya dedaunan dan sisa tumbuh-tumbuhan yang mati menyediakan tempat berlindung. Ayat (2) Penentuan palung sungai dapat dilakukan secara visual di lapangan. ada burung berkicau di dekat air jernih yang mengalir menciptakan rasa nyaman dan tenteram tersendiri. Tumbuh-tumbuhan juga dapat menahan erosi karena sistem perakarannya yang masuk ke dalam memperkuat struktur tanah sehingga tidak mudah tererosi dan tergerus aliran air. Ayat (5) Sempadan sungai mempunyai beberapa fungsi penyangga an tara ekosistem sungai dan daratan... kawasan ini sangat kaya dengan keaneka-ragaman hayati flora dan fauna. c. Dalam hal sungai alluvial. berteduh dan sumber makanan bagi berbagai jenis spesies binatang akuatik dan satwa liar lainnya. Keanekaragaman hayati adalah asset lingkungan yang sangat berharga bagi kehidupan manusia dan alamo Semak dan rerumputan yang tumbuh di sempadan sungai berfungsi sebagai filter yang sangat efektif terhadap polutan seperti pupuk. Pasal 6 Ayat (1) Cukup jelas.-6Ayat (4) Cukup jelas. . pathogen dan logam berat sehingga kualitas air sungai terjaga dari pencemaran.

-7-

Pasal 7 Yang dimaksud dengan "tanggul" adalah bangunan penahan banjir yang terbuat dari timbunan tanah. Bantaran sungai berfungsi sebagai ruang penyalur banjir. Pasal 8 Cukup jelas. Pasal 9 Yang dimaksud dengan "tepi kiri dan kanan palung sungai" adalah tepi palung sungai yang ditentukan pada saat penetapan garis sempadan. Dalam hal sungai sangat landai, sehingga penentuan tepi palung sungai sulit dilakukan, penentuan tepi palung sungai dilakukan dengan membuat perkiraan elevasi muka air pada debit dominan (Q2-QS) dan elevasi muka air banjir yang pernah terjadi. Tepi palung sungai terletak di an tara dua elevasi tersebut. Pasal 10 Cukup jelas. Pasal 11 Untuk peningkatan fungsinya, tanggul dapat diperkuat, ditinggikan, dan diperlebar, yang dapat berakibat bergesernya letak garis sempadan, sehingga penentuan garis sempadan perlu memperhatikan kemungkinan perubahan dimensi tanggul tersebut dengan mengambil jarak sempadan yang lebih lebar. Pasal 12 Cukup jelas. Pasal 13 Yang dimaksud dengan "sungai terpengaruh pasang air laut" adalah jika muka air pada saat pasang melebihi tepi palung sungai. Contoh penentuan garis sempadan yang terpengaruh pasang air laut: Garis sempadan untuk sungai terpengaruh pasang air laut tidak bertanggul di luar kawasan perkotaan ditentukan memanjang sungai paling sedikit berjarak 100 m (seratus meter) dari tepi muka air pasang rata-rata. Demikian pula untuk kondisi sungai lainnya. Sempadan ...

-8Sempadan sungai yang terpengaruh pasang air laut ditentukan hanya untuk bagian ruas sungai yang terpengaruh pasang air laut saja. Pasal 14 Sempadan danau paparan banjir juga disebut sebagai sabuk hijau yang mengelilingi danau paparan banjir. Danau ini berbeda dengan dataran banjir, dalam hal keberadaan genangan. Danau paparan banjir di musim kemarau tetap berupa danau (ada genangan) dan bertambah luas di musim penghujan. Sedangkan dataran banjir di musim kemarau berupa daratan (tidak ada genangan), baru pada musim penghujan dataran tersebut tergenang air luapan sungai. Pasal 15 Cukup jelas. Pasal 16 Ayat (1) Cukup jelas. Ayat (2) Cukup jelas. Ayat (3) Yang dimaksud dengan "karakteristik geomorfologi sungai" adalah keseluruhan sifat geohidrologi daerah aliran sungai yang membentuk ciri spesifik sungai tertentu, misalnya: a. b. c. fluktuasi aliran sungai; perubahan kandungan sedimen di sungai; dan kecenderungan perubahan geometri sungai yang meliputi: lebar dasar, tinggi tebing, kemiringan memanjang sungai, pembentukan kelokan (meander) dan jalinan (braided) sungai.

Beberapa sungai memiliki karakter yang spesifik misalnya berkelok-kelok (meandering), berjalin (braided), membawa pasir, dan Zatau aliran lahar. Sungai jenis ini, palung sungainya berubah sangat dinamis. Penentuan garis sempadan untuk sungai seperti ini perlu dilakukan secara lebih hati-hati dan agar ditentukan lebih lebar mengikuti batas terluar alur dinamisnya. Yang ...

-9 Yang dimaksud dengan "kondisi sosial budaya masyarakat setempat" adalah perilaku, adat kebiasaan, dan norma-norma yang hidup dalam masyarakat setempat khususnya yang terkait dengan sungai. Yang dimaksud dengan "kegiatan operasi dan pemeliharaan sungai" adalah kegiatan yang berkaitan dengan berfungsinya sungai dan beroperasinya bangunan sungai meliputi an tara lain pengawasan, pemeliharaan, operasi, dan perbaikan. Ayat (4) Hasil kajian disampaikan kepada masyarakat sebagai informasi, lengkap dengan rencana penetapan sempadan dan jadwal pelaksanaannya. Ayat (5) Cukup jelas. Ayat (6) Cukup jelas. Pasal 17 Ayat (1) Yang dimaksud dengan "status quo" adalah kondisi tidak boleh mengubah, menambah, ataupun memperbaiki bangunan. Yang dimaksud dengan "bertahap" adalah sesuai prioritas dan kemampuan serta dengan partisipasi masyarakat. Ayat (2) Cukup jelas. Pasal 18 Ayat (1) Cukup jelas. Ayat (2) Hurufa Cukup jelas. Hurufb ...

Untuk sungai alluvial. kerikil. dan batu yang dapat terbawa aliran sungai. Bahan galian ini bersifat dinamis. Yang dimaksud dengan "pencegahan pencemaran air sungai" adalah upaya untuk menjaga dan melindungi kualitas air sungai. bergerak ke hilir sesuai dengan kemampuan angku t aliran air. Ayat (3) Cukup jelas. bahan galian dinamis ini adalah bahan penyusun sungai itu sendiri yang berfungsi sebagai wadah air mengalir. Hurufc Pemantauan dan evaluasi ditujukan untuk kinerja pengelolaan sungai. meningkatkan . Pasal 19 Cukup jelas. Ayat (2) Cukup jelas. Oleh karenanya pengambilannya perlu diatur jangan sampai merusak palung sungai. Ayat (2) Yang dimaksud dengan "komoditas tambang" adalah bahan galian di sungai berupa sedimen.10 Hurufb Cukup jelas. datang dan pergi. pasir. Mengingat . Pasal 20 Ayat (1) Yang dimaksud dengan "perlindungan sungai" adalah upaya untuk menjaga dan mempertahankan fungsi sungai.. Pasal 21 Ayat (1) Perlindungan palung sungai dimaksudkan agar dimensi palung sungai tetap terjaga dari gangguan aliran dan kerusakan palung sungai...

Pasal 23 Ayat (1) Cukup jelas. misalnya tan aman sayur-mayur.. b. Ayat (2) Yang dimaksud dengan "daerah tangkapan air" adalah kawasan di hulu danau yang memas ok air ke danau. d. c. Ayat (3) Yang dimaksud dengan "sungai yang mengalami kenaikan dasar sungai" adalah sungai atau ruas sungai yang membawa sedimen melebihi kapasitas angkutnya sehingga sebagian kelebihan sedimen akan diendapkan dan mengakibatkan kenaikan dasar sungai. jalur pipa gas dan air minum.. rentangan kabellistrik dan telekomunikasi. Dalam penzman perlu ditentukan secara jelas kapan kegiatan pengambilan komoditas tambang di sungai tersebut harus dihentikan darr/ atau diakhiri. Hal ini terjadi jika terdapat penambahan beban sedimen atau pengurangan debit air di bagian hulu ruas sungai yang berlangsung lama dan menerus.. fasilitas jembatan dan dermaga. bangunan prasarana sumber daya air. dan kegiatan lain sepanjang tidak mengganggu fungsi sungai.11 Mengingat pengaruh negatifnya yang sangat luas dan merugikan. Ayat (3) Yang dimaksud dengan "keperluan tertentu" dalam pemanfaatan bantaran dan sempadan sungai meliputi: a. e. Pasal 24 . perizinan tentang pengambilan komoditas tambang di sungai perlu diatur secara cermat dan dipantau secara menerus. Ayat (2) Cukup jelas. Pasal 22 Ayat (1) Cukup jelas. .

Ayat (2) Yang dimaksud dengan "membebaskan dataran banjir dari peruntukan yang mengganggu fungsi penampung banjir" adalah menghindari berkembangnya dataran banjir menjadi kawasan pengembangan yang mengakibatkan kerugian besar jika terjadi banjir. atau hanya paling banyak 5% (lima persen) kemungkinannya aliran tersebut tidak tercapai... Pasal 26 Ayat (1) Yang dimaksud dengan "kondisi sungai alami" adalah keadaan lingkungan sungai alami yang direncanakan sebagai kondisi yang ingin dicapai. . Pasal 25 Ayat (1) Yang dimaksud dengan "aliran pemeliharaan sungai" adalah aliran air minimum yang harus tersedia di sungai untuk menjaga kehidupan ekosistem sungai. Ayat (4) Cukup jelas.. Ayat (2) Cukup jelas.12 Pasal 24 Ayat (1) Yang dimaksud dengan "dataran banjir yang berpotensi menampung banjir" adalah dataran banjir yang dicadangkan sebagai tempat penampung air selama musim banjir untuk menghindari banjir yang lebih besar di bagian hilir. Ayat (3) Yang dimaksud dengan debit andalan 95% (sembilan puluh lima persen) adalah aliran air (m-/ detik) yang selalu tersedia dalam 95% (sembilan puluh lima persen) waktu pengamatan. Ayat (2) .

. Pasal 28 Peraturan Menteri mengenai tata cara perlindungan sungai paling sedikit meliputi: pengaturan mengenai pengambilan komoditas tambang di sungai. Ayat (3) Cukup jelas.13 Ayat (2) Prioritas utama restorasi sungai adalah mencegah kerusakan berlanjut pada ruas sungai tertentu dan direncanakan agar menjadi ruas sungai yang sehat kembali. Ayat (3) . Pasal 30 Ayat (1) Cukup jelas. dan restorasi sungai. Pasal 29 Cukup jelas. Ayat (2) Cukup jelas.. Pasal 27 Ayat (1) Yang dimaksud dengan "air limbah" adalah adalah sisa dari suatu hasil usaha dan Zatau kegiatan yang berwujud cairo Ayat (2) Yang dimaksud dengan peraturan perundang-undangan adalah peraturan perundang-undangan di bidang perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup dan peraturan perundangundangan di bidang pengelolaan sampah... Sungai yang sehat tercermin dari berkembangnya kehidupan berbagai jenis flora dan fauna di sungai tersebut. aliran pemeliharaan sungai.

dan mikro organisme). Yang dimaksud dengan "kelestarian keanekaragaman hayati" adalah keberlanjutan fungsi ekosistem sungai meliputi aneka kehidupan flora dan fauna sebagai pendukung utama kehidupan manusia dan alam dari generasi ke generasi. Pasal 31 Ayat (1) Cukup jelas. Ekosistem sungai dapat berubah menuju ke kondisi lebih buruk oleh aktivitas manusia misalnya tidak tersedia aliran pemeliharaan sungai. parameter fisik alur sungai. Yang dimaksud dengan "karakteristik sungai" adalah keseluruhan sifat geohidrobiologi daerah aliran sungai yang membentuk ciri spesifik sungai tertentu. kimia) dan komponen biotik (tumbuh-tumbuhan. dan flora dan fauna pembentuk ekosistem sungai. binatang. misalnya: a. fluktuasi aliran. b.14 - Ayat (3) Yang dimaksud dengan "tidak merusak ekosistem sungai" adalah tidak menimbulkan kerusakan terhadap komponen-komponen ekosistem sungai.. Yang dimaksud dengan "kekhasan dan aspirasi daerah" adalah ciri kehidupan masyarakat baik yang teraktualisasi maupun yang potensial yang membentuk keinginan dan kebutuhan masyarakat setempat terkait dengan keberadaan sungai.. serta terjadi pengambilan bahan komoditas tambang yang tak terkendali. . Hurufb . Ayat (2) Hurufa Cukup jelas.. c. yaitu komponen abiotik (fisik. kandungan sedimen. d. sungai tercemar oleh air limbah dan sampah.

asosiasi. sedangkan berkurangnya kestabilan tebing sungai mengakibatkan runtuhnya tebing yang mengancam bangunan atau kepentingan manusia yang ada di dekat sungai.15 Hurufb Yang dimaksud dengan "tergangggunya aliran dan Zatau keruntuhan tebing sungai" adalah terjadinya gangguan berupa pengurangan Zpenyernpitan penampang palung sungai darr/ atau berupa berkurangnya kestabilan tebing sungai. grup. Ayat (2) Yang dimaksud dengan "pengurangan resiko besaran banjir" adalah upaya mengurangi resiko kerugian banjir dengan cara memperkecil kemungkinan terjadinya banjir. organisasi. .. Penyempitan palung sungai mengakibatkan kenaikan elevasi muka air sungai yang dapat mengakibatkan banjir. dan instansi pemerintah yang terkait dalam pengelolaan resiko banjir. Pasal 35 Ayat (1) Cukup jelas. Pasal 32 Cukup jelas. Pasal 33 Cukup jelas. Ayat (2) Yang dimaksud dengan "pemilik kepentingan" adalah semua individu perorangan.. Yang . perusahaan. Pasal 34 Ayat (1) Yang dimaksud dengan "pengelolaan resiko banjir" adalah kegiatan antisipasi menghadapi resiko banjir yang dilakukan sebelum kejadian banjir dengan langkah-langkah pengurangan resiko. yaitu dengan membangun prasarana fisik yang mampu mengalirkan debit banjir yang lebih besar dan mengurangi puncak aliran banjir..

Pasal 36 Ayat (1) Hurufa Yang dimaksud dengan "prasarana pengendali banjir" adalah prasarana fisik yang berfungsi sebagai penyalur dan pengatur air banjir. Hurufb Yang dimaksud dengan prasarana "pengendali aliran permukaan" adalah prasarana fisik yang berfungsi mengurangi terbentuknya dan terdistribusinya aliran permukaan dalam jumlah besar secara bersamaan mengalir ke sungai. yaitu dengan pengelolaan dataran banjir dan perencanaan antisipatif terhadap korban banjir...16 Yang dimaksud dengan "pengurangan resiko kerentanan banjir" adalah upaya mengurangi kerugian banjir dengan cara memperkecil jumlah kerugian jika terjadi banjir.. Konstruksi pengendali banjir pada hakekatnya berfungsi mengurangi / memperkecil tingkat kemungkinan kejadian (probability of occurence) banjir sesuai dengan tingkat layanan konstruksi tersebut. Hurufd Cukup jelas. Hurufc Cukup jelas. Misalnya semula hanya mampu mengalirkan debit rencana 5 tahunan (Qs) ditingkatkan menjadi 20 tahunan (Q20). Hurufe . Ayat (3) Yang dimaksud dengan "peraturan perundang-undangan" adalah Peraturan Pemerintah mengenai Pengelolaan Sumber Daya Air. Ayat (2) Hurufa Cukup jelas. . Hurufb Cukup jelas.

.. untuk Yang dimaksud dengan "perkerasan lulus air" adalah perkerasan yang menggunakan bahan berongga sehingga air hujan tetap dapat mere sap ke dalam tanah. Yang dimaksud dengan "kolam resapan" dasarnya tanpa perkerasan. adalah kolam yang Yang dimaksud dengan "bidang resapan" adalah luasan yang dapat berfungsi meresapkan air hujan. Yang dimaksud dengan "pipa berlubang" adalah pipa yang bagian bawahnya berlubang dan ditanam di dalam tanah dengan posisi mendatar yang berfungsi mengalirkan dan meresapkan air hujan. Ayat (2) . tidak dapat berfungsi sebagai pengendali aliran permukaan karena penampung banjir ini pada awal musim hujan umumnya sudah penuh sehingga tidak dapat menam pung air lagi. atau lapangan parkir. Ayat (2) Yang dimaksud dengan "keperluan lain" misalnya pedestrian. Pasal 38 Ayat (1) Penampung banjir yang tidak terhubung dengan sungai atau tidak dapat dikosongkan.. halaman gedung. Pasal 37 Ayat (1) Yang dimaksud dengan "saluran" adalah saluran bervegetasi (berupa rumput) yang berfungsi untuk meresapkan air hujan.. Yang dimaksud dengan "sumur resapan" adalah lubang vertikal yang diisi dengan batu dan kerikil yang berfungsi meresapkan air hujan.17 Hurufe Yang dimaksud dengan "perbaikan drainase perkotaan" adalah pembuatan sistem pematusan air hujan di perkotaan yang peka terhadap lingkungan hidup yaitu tidak hanya mengalirkan air namun memberi prioritas pada pembangunan saran a resapanyinfiltrasi dan kolam penarnpung /peredam banjir. Ayat (3) Cukup jelas.

Ayat (2) Cukup jelas. Pasal 41 Ayat (1) Pengelolaan dataran banjir bertujuan untuk mengurangi kerugian akibat banjir. penyusunan prosedur operasi lapangan. penetapan jalur evakuasi dan pengungsian. penetapan dan pengawasan peruntukan lahan. Pasal44 . Debit banjir 50 (lima puluh) tahunan dapat pula terjadi 2 (dua) kali dalam jangka waktu 100 (seratus) tahun atau 3 (tiga) kali dalam jangka waktu 150 (seratus lima puluh) tahun tanpa diketahui kapan terjadinya. Ayat (2) Cukup jelas. Pasal 40 Cukup jelas. Pasal 42 Ayat (1) Debit rencana 50 (lima puluh) tahunan merupakan debit banjir rencana yang rata-rata terjadi 1 (satu) kali dalam 50 (lima puluh) tahun atau debit dengan tingkat kemungkinan terjadi (probability of occurence) 1/50 (satu perlimapuluh) atau 2% (dua persen) tiap tahun. peningkatan kesadaran masyarakat.18 Ayat (2) Cukup jelas. an tara lain dengan melakukan peringatan dini banjir.. Pasal 39 Cukup jelas. Pasal 43 Cukup jelas. . dan lain-lain... Kegiatan ini mencakup pengurangan resiko keterpaparan (exposure) dan resiko kerentanan terhadap banjir.

Pasal46 . Huruff Prosedur operasi lapangan penanggulangan banjir memuat an tara lain kewenangan. prosedur komunikasi dan penyampaian informasi. . pelayanan kesehatan. Pasal 45 Ayat (1) Hurufa Sistem prakiraan banjir digunakan untuk mengetahui besaran banjir dalam beberapa waktu ke depan. dan pelaporan mengenai kondisi prasarana pengendali banjir. misalnya akan terjadi debit 400 m-'/ det (empat ratus meter kubik perdetik) pada 6 (enam) jam kemudian di bagian hilir sungai.. pencatatan. pengerahan sumber daya manusia.. tanggung jawab.19 - Pasal 44 Cukup jelas. Hurufd Peningkatan kesadaran masyarakat dimaksudkan agar masyarakat memahami penyebab banjir di daerahnya sehingga dapat ikut melakukan antisipasi untuk mengurangi kerentanan kawasan terhadap banjir. bahan dan peralatan. Hurufb Kegiatan pemetaan kawasan beresiko banjir diperlukan agar masyarakat dapat memahami kerentanan suatu kawasan terhadap banjir. serta bantuan darurat kemanusiaan lainnya. Hurufe Cukup jelas. Hurufc Kegiatan inspeksi berkala kondisi prasarana pengendali banjir dilakukan dengan pengamatan. Ayat (2) Cukup jelas. tingkat bahaya banjir..

Pasal 52 Cukup jelas. pengembangan sungai. Pasal 48 Cukup jelas.20 - Pasal 46 Cukup jelas. dan pengendalian daya rusak air sungai. Ayat (2) Yang dimaksud dengan "berdasarkan kebutuhan" adalah suatu keadaan tertentu yang mengharuskan pelaksanaan kegiatan konservasi sungai. Pasal 51 Cukup jelas. Ayat (2) Cukup jelas... Pasal 53 . Pasal 49 Cukup jelas. Pasal 47 Ayat(l) Yang dimaksud dengan "rehabilitasi" adalah perbaikan prasarana sungai agar dapat berfungsi kembali. Pasal 50 Ayat (1) Cukup jelas.. . Yang dimaksud dengan "rekonstruksi" adalah pembangunan kembali termasuk pembangunan baru prasarana sungai. Ayat (3) Cukup jelas.

pengembangan. pengarah alur sungai. Huruf b Yang dimaksud dengan "prasarana sungai" adalah prasarana fisik yang dibangun untuk keperluan pengelolaan sungai termasuk fasilitas pendukungnya. Pasal 56 Ayat (1) Cukup jelas. pengendali sedimen. Ayat (3) Yang dimaksud dengan "hal tertentu" misalnya kegiatan konservasi dengan skala keeil dan dilakukan seeara sukarela. pengendali banjir.. dan pengendalian. Yang dimaksud dengan "kegiatan non fisik" adalah kegiatan yang bersifat perangkat lunak an tara lain pengaturan. Ayat (2) Cukup jelas. 5. 4. . pelindung dan perkuatan tebing sungai. 3. Pasal 54 Ayat (1) Cukup jelas. dan pengendalian daya rusak air sungai. pengawasan. bangunan bangunan bangunan bangunan bangunan bangunan pengambilan air.. Pasal 55 Cukup jelas. Ayat (4) Cukup jelas. 6. an tara lain berupa: 1. pembinaan. Ayat (2) . 2. dan dan peralatan pemantau data hidroklimatologi.21 Pasal 53 Huruf a Yang dimaksud dengan "kegiatan fisik" adalah kegiatan pelaksanaan konstruksi prasarana konservasi..

krib. pipa air minum. rentangan kabel telekomunikasi. jalur pipa gas.. dan bangunan prasarana sumber daya air. Hurufd Pemanfaatan bekas sungai misalnya budidaya perikanan atau untuk peruntukan lain berupa permukiman. sudetan. dan sanitasi lingkungan perkotaan. perlu dilakukan dengan . Hurufc Pemanfaatan bantaran dan sempadan sungai misalnya dermaga. Ayat (3) Cukup jelas.22 Ayat (2) Kegiatan pengamatan dan pencatatan penelusuran lapangan (walkthrough). rentangan pipa dan kabel. bendungan. atau badan usaha. Hurufe Pemanfaatan air sungai selain untuk kebutuhan pokok sehari-hari dan pertanian rakyat dalam sistem irigasi yang sudah ada misalnya pengambilan air untuk air irigasi yang akan dibangun.. Huruf f Pemanfaatan sungai sebagai penyedia tenaga air misalnya pembangkit listrik tenaga air.. tanggul. rentangan kabel listrik. pompa banjir. pintu air. kelompok orang. Pasal 57 Ayat (1) Setiap orang dalam ketentuan ini meliputi orang perseorangan. Ayat (2) Hurufa Pelaksanaan konstruksi pada ruang sungai misalnya konstruksi jembatan. Hurufb Pelaksanaan konstruksi yang mengubah aliran dan Zatau alur sungai misalnya bendung. air minum. Hurufg .

Ayat (2) Sistem informasi sungai ditujukan untuk memperoleh data dan informasi yang diperlukan untuk pengelolaan sungai.23 - Huruf g Cukup jelas. Huruf i Pembuangan air limbah ke sungai misalnya pembuangan air limbah dari pabrik.. Pasal 60 Cukup jelas. Huruf k Cukup jelas. dan batu dari sungai atau tepi sungai. Pasal 59 Cukup jelas.. Ayat (3) Cukup jelas. Hurufh Kawasan hutan dalam ketentuan ini tidak termasuk kawasan suaka alam dan kawasan pelestarian alam sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan di bidang kehutanan.. Pasal 61 Ayat (1) Cukup jelas. Huruf j Pengambilan bahan komoditas tambang di sungai misalnya pengambilan pasir. Ayat (4) . Pasal 58 Cukup jelas. . kerikil.

Ayat (2) Cukup jelas. Hurufd Cukup jelas. kedalaman. Huruff . pasang air laut..24 - Ayat (4) Cukup jelas. banjir bandang). untuk keperluan penyediaan air di wilayah perkebunan milik badan usaha. Pasal 65 Ayat (1) Cukup jelas. Hurufb Cukup jelas. Pasal 64 Cukup jelas. Hurufe Data fisik banjir yaitu luas. durasi. Hurufc Cukup jelas. frekuensi. Ayat (2) Hurufa Cukup jelas. . dan jenis banjir (banjir luapan sungai. Pasal 63 Ayat (1) Yang dimaksud dengan "untuk kepentingan sendiri" misalnya untuk keperluan peringatan dini bahaya banjir oleh masyarakat yang tinggal di wilayah tertentu. Pasal 62 Cukup jelas...

. pertambangan. hutan.25 Huruff Yang dimaksud dengan "kerugian akibat banjir" adalah segala kerugian yang timbul sebagai akibat banjir.. Hurufc Cukup jelas... Hurufb Cukup jelas. Hurufj . baik di daerah yang dilanda banjir maupun daerah lain yang kegiatan masyarakatnya mempunyai kaitan dengan kejadian banjir tersebut. Ayat (2) Hurufa Cukup jelas. Hurufd Cukup jelas. perkotaan. Hurufg Cukup jelas. Huruff Kondisi penutup lahan an tara lain berupa pertanian. dan jalan raya. Hurufi Cukup jelas. Hurufe Cukup jelas. Ayat (3) Cukup jelas. industri. Pasal 66 Ayat (1) Cukup jelas. Hurufh Cukup jelas.

Hurufk Cukup jelas. Pasal 70 Cukup jelas. Pasal 71 Ayat (1) Konsultasi publik dilakukan melalui kegiatan dialog dan memberikan masukan dalam penyusunan rencana perlindungan sungai. pengendalian pencemaran air sungai.. Pasal 68 Cukup jelas. masyarakat dilakukan secara berurutan pemberdayaan masyarakat yang efektif.26 Hurufj Cukup jelas. Ayat (3) Kegiatan sosialisasi. Ayat (4) Cukup jelas. serta pengurangan resiko kerentanan banjir. Pasal 69 Ayat (1) Cukup jelas. Pasal72 .. dan untuk partisipasi mencapai . konsultasi publik. Ayat (2) Cukup jelas.. Pasal 67 Cukup jelas. Ayat (3) Cukup jelas. Ayat (2) Cukup jelas.

c.. Kegiatan yang dilakukan misalnya: a. Kegiatan In! dimaksudkan agar masyarakat memahami pengaruh kegiatan yang dilakukannya terhadap sungai. Pasal 75 Ayat (1) Yang dimaksud "bekas sungai" adalah bagian Zruas sungai atau sungai yang tidak berfungsi lagi sebagai alur aliran sungai karena aliran berpindah atau dipindah ke alur yang lain. b. penyelenggaraan workshop peduli sungai. kesepakatan tindak lanjut bersama.27 Pasal 72 Ayat (1) Yang dimaksud dengan kegiatan "partisipasi masyarakat" adalah kegiatan dengan mengikutsertakan masyarakat secara sukarela sesuai minat dan kemampuannya untuk meningkatkan kinerja pengelolaan sungai. pembersihan sampah dan gangguan aliran di sungai. . Ayat (2) . atau f. Ayat (2) Cukup jelas. sosialisasi langsung di lapangan. e. Partisipasi masyarakat dapat berupa an tara lain kegiatan pelaporan oleh masyarakat bila terjadi kerusakan ruang sungai berdasarkan hasil inspeksi sukarela saat menjelang musim penghujan.. penanaman tumbuh-tumbuhan yang sesuai di sempadan sungai (riparian zone). dan masyarakat bersama-sama melakukan pemantauan langsung kondisi sungai. baik pengaruh negatif/rnerugikan maupun pengaruh positif'/menguntungkan bagi fungsi sungai. Pasal 74 Pada Hari Sungai Nasional. mengidentifikasi sumber pencemaran sungai. Pasal 73 Cukup jelas. d.. pihak swasta. pemerintah.

. Pasal 84 Cukup jelas. untuk pelaksanaan pernbongkarannya dapat dilakukan secara kerja sarna dengan satuan kerja perangkat daerah yang rnernbidangi penegakan hukurn. Ayat (3) Cukup jelas. Ayat (4) Cukup jelas. Pasal 79 Kerja sarna pengelolaan sungai rnisalnya terdapat orang perseorangan atau badan usaha yang rnerniliki bangunan di sernpadan sungai yang rnenjadi kewenangan dan tanggung jawab Pernerintah. Pasal 83 Cukup jelas. Pasal 81 Cukup jelas. Pasal 80 Cukup jelas. Pasal 78 Cukup jelas. Pasal 76 Cukup jelas.28 Ayat (2) Cukup jelas. Pasal 82 Cukup jelas. Pasal 77 Cukup jelas. TAM BAHAN LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA NOM OR 5230 .

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->