P. 1
Bab Vi Iklan Dan Promosi - APB

Bab Vi Iklan Dan Promosi - APB

|Views: 47|Likes:
Published by Amri Nur Ikhsan

More info:

Published by: Amri Nur Ikhsan on Jan 31, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPT, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/31/2012

pdf

text

original

Komunikasi Pemasaran Terpadu

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Menjelaskan faktor utama yang digunakan dalam mensegmentasi audiens sasaran untuk tujuan strategis. Menjelaskan arti dari jangkauan, frekuensi, gross rating points, effective rating points, dan konsep media lainnya. Mendiskusikan logika dari hipotesis tiga exposure. Menggambarkan manfaat prosedur indeks-efisiensi untuk pemilihan media. Membedakan tiga bentuk alokasi periklanan. Menjelaskan model ³rak penyimpan barang´ (shelf space). Menggambarkan ukuran STAS untuk efektivitas iklan. Melakukan perhitungan biaya per seribu (cost-perthousand/CPM). Menginterpretasikan output dari model media terkomputerisasi.

`

`

Perencanaan media merupakan proses penyusunan rencana penjadwalan yang menunjukkan bagaimana waktu dan ruang periklanan akan mencapai tujuan pemasaran. Perencanaan media harus dikooordinasikan dengan strategi pemasaran dan aspek-aspek lain dari strategi periklanan.

`

Strategi pemasaran:
o Identifikasi pasar sasaran o Seleksi bauran pemasaran

` `

memberi tekanan dan arah pilihan pemasangan iklan serta strategi media. Strategi periklanan lebih luas dari keseluruhan strategi pemasaran. Strategi media dikembangkan dari strategi periklanan yang lebih umum.

`

Terdapat empat kegiatan strategi media:
1. 2. 3. 4. Memilih audiens sasaran. Menspesifikasi tujuan media. Memilih kategori media dan sarana. Membeli media.

`

Faktor utama dalam mensegmentasi audiens sasaran:
1) 2) 3) 4) Geografis Demografis Pemakaian produk Gaya hidup/psikografis

`

Audiens sasaran didefinisikan dalam batas spesifik yang mempunyai implikasi jelas untuk pesan dan strategi media.

`

Dasar perencanaan media:

1) Jangkauan
x Persentase audiens sasaran yang diekspos sekurang-kurangnya satu kali dengan pesan pemasang iklan selama jangka waktu tertentu. x Beberapa faktor yang menentukan jangkauan kampanye pemasangan iklan:

a. Banyaknya media yang digunakan. b. Jumlah dan keragaman sarana media yang digunakan. c. Pembedaan bagian-bagian hari saat iklan ditayangkan.

2)

Frekuensi
‡ Jumlah waktu rata-rata, dalam periode empat minggu di mana para anggota audiens sasaran diekspos kepada sarana media yang termasuk dalam jadwal media tertentu.

3)

Bobot
‡ Gross Rating Points (GRPs) merupakan indikator jumlah bobot kotor yang dapat disampaikan jadwal periklanan tertentu. ‡ Secara aritmatika, GRPs merupakan hasil dari jangkauan dikalikan dengan frekuensi. GRPs = Jangkauan (J) x Frekuensi (F)

a.

GRPs dalam praktik
‡ Dalam praktiknya, penentuan GRPs dilakukan dengan menjumlahkan peringkat yang diperoleh setiap sarana. ‡ Peringkat: bagian dari audiens sasaran yang diekspos kepada suatu kejadian di sarana periklanan di mana merek pemasang iklan diiklankan.

b.

Effective Rating Points (ERPs)
‡ Muncul sebagai evaluasi terhadap GRPs. ‡ ERPs menunjukkan efektivitas media, yang mengukur seberapa seringnya para anggota audiens sasaran mempunyai kesempatan untuk diekspos dengan pesanpesan periklanan atas merek fokal.
Penerbit Erlangga

c.

Exposure
‡ Salah satu isu yang rumit dalam periklanan adalah tidak diketahuinya rentang exposure yang efektif. ‡ Muncul konsep three-exposure hypothesis:
1. Exposure pertama akan mendorong respon ³apa ini?´ 2. Exposure kedua mendorong respon ³bagaimana dengan ini?´ 3. Exposure ketiga hanya mengingatkan informasi yang telah dipelajari dari dua exposure sebelumnya.

Penerbit Erlangga

d.

Prosedur indeks-efisiensi
‡ Prosedur ini dikembangkan untuk memilih jadwal media yang menghasilkan nilai exposure yang paling banyak per GRP, sebagai alternatif three-exposure hypothesis.

e.

Jangkauan yang efektif
‡ Penayangan iklan selama 3 banding 10 exposure selama periode perencanaan media dibentuk (biasanya 4 minggu).

Penerbit Erlangga

4)

Kontinuitas
‡ Bagaimana iklan dialokasikan selama ditayangkannya suatu kampanye periklanan.
a. Jadwal yang kontinu Jumlah uang yang sama diinvestasikan sepanjang kampanye. b. Pulsing Digunakan beberapa iklan selama setiap periode kampanye, tetapi jumlahnya sangat bervariasi dari periode ke periode. c. Flighting Pemasang iklan mengeluarkan biaya yang bervariasi selama kampanye dan tidak mengalokasikan biaya pada beberapa bulan.

Penerbit Erlangga

Contoh grafik jadwal periklanan

`

Periklanan model shelf-space 
Dalam pembahasan mengenai jadwal periklanan, muncul model shelf-space yang dikemukakan oleh Erwin Ephron.  Model ini dibangun berdasarkan dua ide:
a. Exposure pertama konsumen terhadap iklan suatu merek adalah yang paling kuat. b. Untuk mencapai tingkat jangkauan mingguan yang tinggi untuk suatu merek harus melebihi frekuensi yang intensif.

`

Prinsip-prinsip model shelf-space:
1. Menggunakan prinsip recency, yang tidak bertujuan mengajarkan tetapi mempengaruhi pemilihan merek konsumen. 2. Tujuan periklanan adalah untuk menyewa tempat penyimpanan barang (shelf) sehingga menjamin keberadaan barang ketika konsumen mau membeli. 3. Iklan efektif jika dekat dengan waktu pembelian. 4. Efektivitas biaya 1 exposure adalah kira-kira 3 kali lebih besar dari nilai exposure berikutnya. 5. Mengalokasikan dana untuk menjangkau lebih banyak konsumen dengan lebih sering. 6. Menjangkau presentase yang tinggi dari audiens sasaran selama berminggu-minggu.   

Tidak ada satu strategi media yang mutlak akan berhasil dilakukan. Hal tersebut tergantung pada berbagai faktor. Terdapat dua model periklanan: a) Kuat: periklanan penting untuk mengajarkan konsumen mengenai merek dan mendorong pembelian. b) Lemah: iklan hanya untuk mengingatkan konsumen tentang merek-merek yang biasanya sudah terkenal. Dengan berbekal pengetahuan akan kekuatan merek, maka pemasar akan dapat menentukan model apa yang akan digunakan.
Penerbit Erlangga

5)

Pertimbangan biaya
‡ Para perencana media berusaha mengalokasikan anggaran iklan dengan cara yang efisien. ‡ Salah satu indikator efisiensi media yang digunakan secara universal adalah cost per thousand/CPM. ‡ Ukuran tersebut dapat didefinisikan sebagai biaya untuk menjangkau 1.000 anggota audiens sasaran kecuali orangorang yang berada di luar pasar sasaran (CPM-TM). ‡ CPM = biaya iklan ÷ jumlah kontak total
(dinyatakan dalam ribuan)

‡ CPM-TM = biaya iklan ÷ jumlah kontak TM
(dinyatakan dalam ribuan)
Penerbit Erlangga

`

Penghitungan CPM dan CPM-TM harus dilakukan dengan hati-hati, karena:
1. Penghitungan dilakukan terhadap efisiensi biaya, bukan efektivitas. Mungkin terjadi kesalahan: (a) menjangkau audiens yang salah, atau (b) tidak tepat untuk kategori produk yang diiklankan. 2. Kurangnya komparabilitas di antara berbagai media. 3. Statistik CPM dapat disalahgunakan kecuali sarana atau wahana komunikasi dalam media tertentu dibandingkan atas dasar yang sama.

`

`

`

Dalam prakteknya, tujuan-tujuan perencanaan media (jangkauan, frekuensi, dll) terkadang terjadi secara berlawanan. Tradeoff dilakukan untuk mencari optimisasi tujuan-tujuan tersebut. Dapat dibantu dengan perangkat lunak ADPlus suatu program komputer untuk mengevaluasi semua kategori dan subkategori media periklanan penting serta menemukan jadwal optimum berdasarkan pemilihan berbagai sarana dari satu media periklanan. Contoh penggunaan ADPlus: Ilustrasi DodgeRambler

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->