P. 1
Wawasan Al-Quran Tentang Manusia

Wawasan Al-Quran Tentang Manusia

|Views: 420|Likes:
Published by RulHas SulTra

More info:

Published by: RulHas SulTra on Feb 01, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/08/2013

pdf

text

original

Tafsir Tematik Aqidah WAWASAN AL-QURAN TENTANG MANUSIA

Hasrul Dosen Pembimbing : Dr. H. Ali Nurdin, MA
INSTITUT PERGURUAN TINGGI ILMU AL-QURAN JAKARTA

Tahun Akademik 2011-2012

Tafsir Tematik Aqidah 1 Ushuluddin III

WAWASAN AL-QURAN TENTANG MANUSIA

Fakultas Ushuluddin Semester III

INSTITUT PERGURUAN TINGGI ILMU AL-QURAN JAKARTA SELATAN

2011-2012

Makalah|Wawasan Al-Quran Tentang Manusia

Tafsir Tematik Aqidah 2 Ushuluddin III A. PENDAHULUAN

Al-Qur¶an adalah kitabullah yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW sabagai petunjuk untuk segenap umat manusia. Melalui kitab suci inilah, Allah SWT menyempurnakan ajaran Islam sebagai Agama yang diridhai di sisi-Nya. Al-Quran memuat petunjuk dalam segenap aspek kehidupan manusia. Sisi-sisi ayat Al-Quran tidak hanya terkait masalah ukhrawi tetapi juga banyak menyinggung mengenai problematika kehidupan khusunya pada diri manusia sendiri. Banyak ayat Al-Quran yang megisyaratkan peningkatan taraf manusia untuk mancapai Insan Kamil. Menurut Abu A¶la Maududi dalam karya besarnya ³The Meaning of the Quran´ bahwa pokok pembicaraan Al-Quran adalah manusia. Karangan yang lain ³The Basic Principles of Understanding Al-Quran´, sebuah karya Ulama dan pemikir Islam Pakistan menyatakan juga bahwa tema sentral pembicaraan Al-Quran adalah manusia sendiri.1 Keterangan ini menunjukkan ayat-ayat Al-Quran lebih banyak menyinggung manusia mengingat peran penting mereka sebagai khalifah dimuka bumi. Pemahaman tentang manusia merupakan bagian dari kajian filsafat. Usaha dan upaya dalam berbagai kajian ini telah telah banyak dicurahkan untuk membahas tentang manusia. Walaupun demikian, hakikat dari manusia masih menjadi misteri yang belum terselesaikan. Kita hanya mampu mengetahui beberapa segi tertentu pada diri manusia. Menurut Quraish Shihab, keterbatasan pengetahuan manusia tentang dirinya itu disebabkan oleh beberapa hal berikut:2 1) Pembahasan tentang masalah manusia terlambat dilakukan karena pada mulanya perhatian manusia hanya tertuju pada alam materi, 2) Ciri khas akal manusia lebih cenderung memikirkan hal-hal yang tidak kompleks, dan 3) Kehidupan manusia dihadapkan dengan masalah yang multikompleks. Menurut Husein Aqil Munawwar, selain faktor diatas ialah keterbatasan pengetahuan para ilmuan untuk menjangkau segala aspek yang terdapat dalam diri manusia. Lebih lanjut mengatakan bahwa manusia sebagai makhluk Allah yang istimewa memang memiliki latar belakang kehidupan yang penuh rahasia.3 Terkait hal ini, Agamawan berkomentar bahwa demikian itu disebabkan manusia adalah satu-satunya makhluk yang dalam unsur penciptaannya terdapat ruh Ilahi. Walaupun demikian, usaha untuk mempelajari diri kita sendiri tidak berhenti begitu saja. Banyak sumber yang mendukung untuk mempelajari manusia. Diantara sumber yang paling tinggi adalah Kitab Suci Al-Qur¶an. Oleh karena itu, penulis melalui Makalah ini menguraikan secara sederhana mengenai Wawasan Al-Quran tentang Manusia yang kami sajikan dari beberapa sumber.
M. Dawam Rahardjo, ³Bumi, Manusia dalam Al-Quran´ dalam Insan Kamil : Konsepsi Manusia Menurut Islam, (Jakarta : Pustaka Grafitipers, 1987), Cet. II, Hal 211 2 Muhammad Quraish Shihab, Wawasan Al-Quran : Tafsir Tematik atas Pelbagai Persoalan Umat, (Bandung : PT Mizan Pustaka, 2007), Cet. I, Hal. 365-366 3 Jalaluddin. Teologi Pendidikan, (Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada, 2003), Hal. 11
1

Makalah|Wawasan Al-Quran Tentang Manusia

Tafsir Tematik Aqidah 3 Ushuluddin III B. ISTILAH MANUSIA DALAM AL-QURAN

Menurut Quraish Shihab, kepada manusia, yaitu:4

Ada tiga kata yang digunakan Al-Quran untuk menunjuk

1) Menggunakan kata yang terdiri dari huruf alif ( ), nun ( ), dan sin ( ) semacam insan ( ), ins ( ), nas ( ), atau unas ( ), 2) Menggunakan kata basyar ( ), dan 3) Menggunakan kata Bani Adam ( ) dan zuriyat Adam ( ). Secara rinci, uraian dari masing-masing istilah diatas dapat dilihat sebagai berikut: a) Konsep Insan ( )

kata insan ( ) terambil dari kata uns yang berarti jinak, harmonis, dan tampak. Ada pula yang mengaitkan kata insan dengan nasiya yang berarti lupa. Misalnya Ibnu Abbas yang mengungkapkan bahwa manusia itu disebut insan karena ia sering lupa kepada janjinya. Namun dari sudut pandang Al-Quran, pendapat yang mengatakan Insan terambil dari kata Uns yang berarti jinak, harmonis, dan tampak adalah lebih tepat dari yang berpendapat bahwa ia terambil dari kata Nasiya (lupa) dan Nasa-Yanusu (berguncang).5 Dalam Al-Qur¶an, kata insan disebut sebanyak 61 kali. Kata insan di dalam kebanyakan konteks pembicaraanya dalam Al-Quran lebih mengarah kepada arti manusia dengan sifat psikologisnya.6 Makna ini dapat dilihat dalam ayat berikut:

:
Artinya: ³Dan mereka menjadikan sebahagian dari hamba-hamba-Nya sebagai bahagian daripada-Nya . Sesungguhnya manusia itu benar-benar pengingkar yang nyata (terhadap rahmat Allah). (QS. Az-Zukhruf : 15)

:
Artinya: ³Adapun manusia apabila Tuhannya mengujinya lalu dimuliakan-Nya dan diberi-Nya kesenangan, maka dia berkata: ³Tuhanku telah memuliakanku´. (QS. al-Fajr : 15) Menurut Quraish Shihab, kata insan digunakan Al-Qur¶an untuk menunjuk kepada manusia dengan seluruh totalitasnya, jiwa dan raga. Bahkan Bintusy Syathi¶ menegaskan bahwa makna kata insan inilah yang membawa manusia sampai pada derajat yang
Muhammad Quraish Shihab, Wawasan Al-Quran : Tafsir Tematik atas Pelbagai Persoalan Umat, (Bandung : PT Mizan Pustaka, 2007), Cet. I, Hal. 367 5 Sahabuddin., (ed.). Ensiklopedi Al-Quran : Kajian Kosakata, (Jakarta : Lentera Hati, 2007), Cet. I, Hal. 1040 6 Ibid, Hal 1040
4

Makalah|Wawasan Al-Quran Tentang Manusia

Tafsir Tematik Aqidah 4 Ushuluddin III

membuatnya pantas menjadi khalifah di muka bumi, menerima beban dan amanat kekuasaan.7 Potensi manusia menurut konsep al-Insan diarahkan pada upaya mendorong manusia untuk berkreasi dan berinovasi.8 Jelas sekali bahwa dari kreativitasnya, manusia dapat menghasilkan sejumlah kegiatan berupa ilmu pengetahuan, kesenian, ataupun benda-benda ciptaan. Kemudian melalui kemampuan berinovasi, manusia mampu merekayasa temuan-temuan baru dalam berbagai bidang. Dengan demikian manusia dapat menjadikan dirinya makhluk yang berbudaya dan berperadaban. b) Konsep Ins ( )

Kata ins ( ) merupakan salah satu turunan dari kata anasa ( ). Kata ini juga sering pula diperhadapkan dengan kata al-jinn ( ). Misalnya dalam beberapa ayat berikut:

:
:

:
Kedua jenis kata ini ( ) tentu sangat bertolak belakang bahwa yang yang pertama bersifat nyata (kasat mata), sedangkan yang kedua bersifat tersembunyi. Ada sebanyak 17 kali Allah menyebutkan kata al-ins yang disandingkan dengan al-jinn atau jan. Dalam pemakaiannya, kata ins dalam Al-Quran mengarah kepada jenis dan menunjukkan manusia sebagai nomina kolektif. Secara keseluruhan, penyebutan al-Ins dalam Al-Quran sebanyak 22 kali.9 Pendapat lain menyebutkan, sisi kemanusiaan pada manusia yang disebut dalam al-Qur¶an dengan kata al-Ins dalam arti ³tidak liar´ atau ³tidak biadab´ merupakan kesimpulan yang jelas bahwa manusia yang nampak itu merupakan kebalikan dari jin yang bersifat metafisik dan identik dengan liar atau bebas.10 Dari pendapat di atas dapat dikatakan bahwa dalam konsep al-ins yang berarti manusia selalu di posisikan sebagai lawan dari kata jin yang bebas. Kata ini mengandung makna bersifat halus dan tidak biadab. Adapun Jin adalah makhluk bukan manusia yang hidup di alam yang tak terinderakan.

7

Aisyah Bintusy Syati, Manusia Dalam Perspektif AL-Qur¶an, (Jakarta: Pustaka Firdaus, 1955), Jalaluddin. Teologi Pendidikan, (Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada, 2003), Hal. 23 Sahabuddin., (ed.). Ensiklopedi Al-Quran : Kajian Kosakata, (Jakarta : Lentera Hati, 2007), Cet. I, Aisyah Bintusy Syati, Manusia Dalam Perspektif AL-Qur¶an, (Jakarta: Pustaka Firdaus, 1955),

Hal. 14 Hal. 1040 Hal. 5

8 9

10

Makalah|Wawasan Al-Quran Tentang Manusia

Tafsir Tematik Aqidah 5 Ushuluddin III

c) Konsep Nas (

)

Konsep al-Nas ( ) pada umumnya dihubungkan dengan fungsi manusia sebagai makhluk sosial.11 Tentunya sebagai makhluk sosial, manusia harus mengutamakan keharmonisan bermasyarakat. Manusia harus hidup sosial artinya tidak boleh sendiri-sendiri Karena manusia tidak bisa hidup sendiri. Asal mula terjadinya manusia yang bermula dari pasangan laki-laki dan wanita (Adam dan Hawa) kemudian berkembang menjadi masyarakat. Dengan kata lain, adanya pengakuan terhadap spesis di dunia ini menunjukkan bahwa manusia harus hidup bersaudara dan tidak boleh saling menjatuhkan. Secara sederhana, inilah sebenarnya fungsi manusia dalam konsep an-Naas. Mengenai asal kejadian keturunan umat manusia, dijelaskan dalam ayat berikut:

:
Artinya: ³Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhan-mu yang telah menciptakan kamu dari diri yang satu, dan daripadanya Allah menciptakan isterinya; dan daripada keduanya Allah memperkembang biakkan laki-laki dan perempuan yang banyak. Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturahim. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu. (QS. an-Nisa¶ : 1) d) Konsep Unas ( )

Kata unas ( ), seperti halnya kata ins terdiri dari tiga huruf yang berarti manusia. Dari sini pula terbentuk kata anasiyyu ( ). Pemakaian kata ini dalam ayat-ayat Al-Quran selalu menunjukkan kepada sejumlah manusia sehingga mengandung makna suku atau kabilah. Kata ini ditemukan sebanyak 5 kali dalam Al-Quran yaitu QS. Al-Baqarah : 60; QS. Al-A¶raf : 82, 160; QS. Al-Isra¶ 71; dan QS. An-Naml : 56.12 Lebih lanjut, teks ayatnya dapat diperhatikan dibawah ini:

:
Artinya: ³Dan (ingatlah) ketika Musa memohon air untuk kaumnya, lalu Kami berfirman: "Pukullah batu itu dengan tongkatmu". Lalu memancarlah daripadanya dua belas mata air. Sungguh tiap-tiap suku telah mengetahui tempat minumnya (masing-masing). Makan dan minumlah rezki (yang diberikan) Allah, dan janganlah kamu berkeliaran di muka bumi dengan berbuat kerusakan´.(QS. al-Baqarah : 60) e) Konsep Basyr (
11

)

Jalaluddin. Teologi Pendidikan, (Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada, 2003), Hal. 24 Sahabuddin., (ed.). Ensiklopedi Al-Quran : Kajian Kosakata, (Jakarta : Lentera Hati, 2007), Cet. I, Hal. 1040-1041
12

Makalah|Wawasan Al-Quran Tentang Manusia

Tafsir Tematik Aqidah 6 Ushuluddin III

Kata Basyr ( ) bermakna pokok tampaknya sesuatu dengan baik dan indah. Dari akar kata yang sama, lahir kata basyarah yang berarti kulit. Manusia dinamai basyar karena kulitnya tampak jelas dan berbeda dengan kulit binatang yang lain.13 Oleh karena itu, kata basyar dalam Al-Quran secara khusus merujuk kepada tubuh dan lahiriah manusia. Al-Quran menggunakan kata ini sebanyak 37, yaitu 36 kali dalam bentuk mufrad dan sekali dalam bentuk mutsanna untuk menunjukkan manusia dari sudut lahiriahnya serta persamaannya dengan manusia seluruhnya. Dalam pengertian ini, dapat kita temukan dalam QS. Al-Kahfi 110:

:
Artinya: Sesungguhnya aku ini hanya seorang manusia seperti kamu, yang diwahyukan kepadaku: µBahwa sesungguhnya Tuhan kamu itu adalah Tuhan Yang Esa´. (QS. al-An¶am : 110) Pada konteks lain, ayat-ayat Al-Quran yang menggunakan kata basyar yang mengisyaratkan bahwa proses kejadian manusia sebagai basyar melalui tahap-tahap sehingga mencapai tahap kedewasaan.14 Hal ini ditegaskan di dalam QS. Al-Rum : 20:

:
Artinya: ³Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan kamu dari tanah, kemudian tiba-tiba kamu (menjadi) manusia yang berkembang biak´. (QS. ar-Ruum : 20) Sejalan dengan keterangan diatas, maryam mengungkapkan keherananya ³bagaimana mungkin aku memperoleh anak padahal belum pernah disentuh oleh basyar, yakni manusia dewasa yang mampu melakukan hubungan seksual´.15 Keterangan ini ditegaskan dalam QS. al-Imran : 47:

:
Artinya: ³Maryam berkata: µYa Tuhanku, betapa mungkin aku mempunyai anak, padahal aku belum pernah disentuh oleh seorang laki-lakipun´. QS. al-Imran : 47)

Muhammad Quraish Shihab, Wawasan Al-Quran : Tafsir Tematik atas Pelbagai Persoalan Umat, (Bandung : PT Mizan Pustaka, 2007), Cet. I, Hal. 367 14 Ibid, Hal. 368 15 Sahabuddin., (ed.). Ensiklopedi Al-Quran : Kajian Kosakata, (Jakarta : Lentera Hati, 2007), Cet. I, Hal. 1040-1041

13

Makalah|Wawasan Al-Quran Tentang Manusia

Tafsir Tematik Aqidah 7 Ushuluddin III

Disamping itu, ditemukan pula kata basyiruhunna ( ) yang juga berakar dari kata basyara ( ) dengan arti hubungan seksual. Kata ini disebutkan dua kali di dalam satu ayat, yakni QS. al-Baqarah : 187.16 f) Konsep Bani Adam ( ) dan Zurriyat Adam ( )

Adapun kata bani adam ( ) dan zurriyat Adam ( ), yang berarti anak Adam atau keturunan Adam digunakan untuk menyatakan manusia bila dilihat dari asal keturunannya. Dalam Al-Qur¶an istilah bani adam disebutkan sebanyak 7 kali dalam 7 ayat.17 Penggunaan kedua kata ini dapat dilihat dibawah ini:

:
Artinya: ³Hai anak Adam, pakailah pakaianmu yang indah di setiap (memasuki) masjid makan dan minumlah, dan janganlah berlebih-lebihan . Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berlebih-lebihan´. (QS. al-Baqarah : 31)

:
Artinya: ³Mereka itu adalah orang-orang yang telah diberi ni'mat oleh Allah, yaitu para nabi dari keturunan Adam, dan dari orang-orang yang Kami angkat bersama Nuh, dan dari keturunan Ibrahim dan Israil, dan dari orang-orang yang telah Kami beri petunjuk dan telah Kami pilih. Apabila dibacakan ayat-ayat Allah Yang Maha Pemurah kepada mereka, maka mereka menyungkur dengan bersujud dan menangis´.(QS. al-Baqarah : 58) Menurut Thabathaba¶i dalam Samsul Nizar (2001: 52), penggunaan kata bani Adam menunjuk pada arti manusia secara umum. Dalam hal ini setidaknya ada tiga aspek yang dikaji, yaitu: 1) Anjuran untuk berbudaya sesuai dengan ketentuan Allah, di antaranya adalah dengan berpakaian guna manutup aurat, 2) Mengingatkan pada keturunan Adam agar jangan terjerumus pada bujuk rayu setan yang mengajak kepada keingkaran, 3) Memanfaatkan semua yang ada di alam semesta dalam rangka ibadah dan mentauhidkan-Nya. Kesemuanya itu adalah merupakan anjuran sekaligus peringatan Allah dalam rangka memuliakan keturunan Adam dibanding makhluk-Nya yang lain.
16 Sahabuddin., (ed.). Ensiklopedi Al-Quran : Kajian Kosakata, (Jakarta : Lentera Hati, 2007), Cet. I, Hal. 1040-1041 17 Abdul Mukti Ro¶uf. Manusia Super, (Pontianak: STAIN Pontianak Press, 2008.), Hal. 39

Makalah|Wawasan Al-Quran Tentang Manusia

Tafsir Tematik Aqidah 8 Ushuluddin III

Lebih lanjut, Jalaluddin mengatakan konsep Bani Adam dalam bentuk menyeluruh adalah mengacu kepada penghormatan kepada nilai-nilai kemanusian. Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa manusia dalam konsep Bani Adam adalah sebuah usaha pemersatu (persatuan dan kesatuan) tidak ada perbedaan sesamanya yang juga mengacu pada nilai penghormatan menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusian serta mengedepankan HAM.18 Adapun yang membedakan hanyalah ketaqwaannya kepada Pencipta. Sebagaimana yang diutarakan dalam QS. Al-Hujarat: 13:

:
Artinya: ³Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal´. (QS. al-Hujurat : 13)
C. PENCIPTAAN MANUSIA DALAM AL-QURAN

Al-Quran telah memberikan informasi kepada kita bahwa Allah SWT menciptakan manusia dari materi dan roh. Unsur materi dan roh pada manusia tidak bisa dijadikan terpisah atau berdiri sendiri satu sama lain, tetapi keduanya berpadu secara bersamaan dalam satu kesatuan yang saling melengkapi dan harmonis. Dari perpaduan yang saling melengkapi dan harmonis ini, terbentukah diri manusia dan kepribadiannya. a) Produksi dan Reproduksi Manusia Al-Quran menguraikan produksi dan reproduksi pada manusia. Ketika berbicara tentang penciptaan manusia pertama, al-Quran menunjuk kepada Sang Pencipta dengan menggunakan pengganti nama berbentuk tunggal.19 Hal ini seperti diungkapkan dalam beberapa ayat berikut:

:
Artinya: ³(Ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada malaikat: µSesungguhnya Aku akan menciptakan manusia dari tanah´.(QS. Shad : 71)

:
Artinya: ³Allah berfirman: ³Hai iblis, apakah yang menghalangi kamu sujud kepada yang telah Ku-ciptakan dengan kedua tangan-Ku. Apakah kamu menyombongkan diri ataukah kamu (merasa) termasuk orang-orang yang (lebih) tinggi?´. (QS. Shad : 75)

Jalaluddin. Teologi Pendidikan, (Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada, 2003), Hal. 27 Muhammad Quraish Shihab, Wawasan Al-Quran : Tafsir Tematik atas Pelbagai Persoalan Umat, (Bandung : PT Mizan Pustaka, 2007), Cet. I, Hal. 369
19

18

Makalah|Wawasan Al-Quran Tentang Manusia

Tafsir Tematik Aqidah 9 Ushuluddin III

Adapun ayat-ayat al-Quran jika berbicara tentang reproduksi manusia secara umum, Yang Maha pencipta ditunjuk dengan menggunakan bentuk jamak. Perhatikan ayat berikut:

:
Artinya: ³Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaikbaiknya´. (QS. at-Tin : 4) Keterangan diatas menunjukkan perbedaan proses kejadian manusia secara umum dan proses kejadian Adam a.s. Penciptaan manusia secara umum, melalui prosses keterlibatan tuhan bersama selain-Nya, yaitu ibu dan bapak. Keterlibatan ibu dan bapak mempunyai pengaruh menyangkut bentuk fisik dan psikis anak, sedangkan dalam penciptaan adam tidak terdapat keterlibatan pihak lain termasuk ibu dan bapak.20 Hal serupa dalam penciptaan Nabi Isa a.s yang tidak melibatkan seorang bapak. Keterangan ini termaktub dalam ayat berikut:

:
Artinya: ³Sesungguhnya misal (penciptaan) 'Isa di sisi Allah, adalah seperti (penciptaan) Adam. Allah menciptakan Adam dari tanah, kemudian Allah berfirman kepadanya: µJadilah¶ (seorang manusia), maka jadilah dia´. (QS. al-Imran : 59) b) Penciptaan Awal Manusia Secara sederhana dapat kita sebut bahwa asal-usul manusia dari tanah. Adam diciptakan dari tanah, sementara anak cucunya dari saripati (ekstrak) tanah yang terkandung dalam spermatozoa dan ovum. Allah SWT telah mengemukakan fase-fase penciptaan manusia di beberapa tempat berbeda pada al-Quran. Disatu tempat, Allah SWT menyatakan bahwa dia menciptakan Adam dari tanah. Pada tempat lainnya dari tanah lumpur, yaitu campuran tanah dan air. Di tempat lain dari tanah liat yang dibentuk, yaitu tanah yang berubah karena pengaruh cuaca. Disisi lain diungkapkan dari tanah liat kering dari lumpur hitam yang dapat dibentuk, yaitu lumpur yang kering dan bisa mengeluarkan suara berdenting bila diketok. Kemudian pada tempat lainnya lagi, dari tanah kering seperti tembikar, yaitu tanah yang benar-benar telah kering sebagaimana yang terjadi ketika mengubah tanah menjadi tembikar melalui pembakaran. Proses diatas diterjemahkan dari beberapa term yang digunakan Al-Quran, yaitu Turab ( ), Tin ( ), hama¶in masnun ( ), dan salsal ( ). Term-term ini dalam bahasa arab memiliki makna berbeda sehingga dapat dikatakan bahwa unsur-unsur tersebut mengalami suatu proses kreatif kemudian ditiupkannya padanya roh dari ciptaan Allah sehingga menjadi bentuk yang sama sekali berbeda dengan unsur awalnya.21

Muhammad Quraish Shihab, Wawasan Al-Quran : Tafsir Tematik atas Pelbagai Persoalan Umat, (Bandung : PT Mizan Pustaka, 2007), Cet. I, Hal. 370 21 Hanafi , Muchlis., (ed.), Spiritualitas dan Akhlak ³Tafsir Tematik Al-Quran´, (Jakarta : Lajnah Pentashihan Mushaf Al-Quran, 2010), Cet. I, Hal. 39

20

Makalah|Wawasan Al-Quran Tentang Manusia

Tafsir Tematik Aqidah 10 Ushuluddin III

Keempat term yang mengandung unsur tanah yang dsebut oleh al-Quran dapat dicermati dalam ayat-ayat dibawah ini:22  Term Turab ( )

Term Turab ( ), diartikan sebagai sebagai tanah atau partikel debu tanah. Kata ini dalam kaitannya dengan penciptaan manusia dapat ditemukan pada QS. al-Imran : 59; QS. al-Kahfi : 37, QS. al-Hajj : 5; QS. ar-Rum : 20; QS. Fatir : 11; QS. Gafir : 67. Salah satu diantara ayat-ayat itu adalah sebagai berikut:

:
Artinya: ³Dan Allah menciptakan kamu dari tanah kemudian dari air mani, kemudian Dia menjadikan kamu berpasangan (laki-laki dan perempuan). Dan tidak ada seorang perempuanpun mengandung dan tidak (pula) melahirkan melainkan dengan sepengetahuanNya. Dan sekali-kali tidak dipanjangkan umur seorang yang berumur panjang dan tidak pula dikurangi umurnya, melainkan (sudah ditetapkan) dalam Kitab (Lauh Mahfuzh). Sesungguhnya yang demikian itu bagi Allah adalah mudah´. (QS. Fatir : 11)  Term Tin ( )

Term tin yang diartikan sebagai tanah liat atau ekstrak tanah liat dijumpai dalam QS. al-Maidah : 110, QS. al-An¶am : 2, QS. al-A¶raf : 12, 17, 61, QS. al-Mu¶minun : 12, as-Sajadah : 7, QS. Shad : 71, 76. Salah satu ayat yang jelas-jelas menyatakan penciptaan awal manusia dari tanah liat adalah:

:
Artinya: ³Yang membuat segala sesuatu yang Dia ciptakan sebaik-baiknya dan Yang memulai penciptaan manusia dari tanah´. (QS. as-Sajadah : 7)  Hama¶in masnun ( )

Term hama¶in masnun dimaknai sebagai lumpur hitam yang pekat. Kata ini dijumpai dalam ayat ke-26, 28 dan 33 dari surah al-Hijr yang semuanya berhubungan dengan proses penciptaan manusia. Proses pada tahap hama¶in masnun merupakan proses transisi antara tin dan salsal. Surah al-Hijr : 26 menjelaskan sebagai berikut:

:
Artinya:

Hanafi , Muchlis., (ed.), Spiritualitas dan Akhlak ³Tafsir Tematik Al-Quran´, (Jakarta : Lajnah Pentashihan Mushaf Al-Quran, 2010), Cet. I, Hal. 39-40

22

Makalah|Wawasan Al-Quran Tentang Manusia

Tafsir Tematik Aqidah 11 Ushuluddin III

³Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia (Adam) dari tanah liat kering (yang berasal) dari lumpur hitam yang diberi bentuk´. (QS. al-Hijr : 26)  Salsal ( )

Term salsal yang diartikan tembikar kering sebelum proses pembakaran. Seperti disebutkan dalam ayat berikut:

:
Artinya: ³Dia menciptakan manusia dari tanah kering seperti tembikar´. QS. ar-Rahman : 14) Ketika proses awal penciptaan manusia secara fisik sampai pada tahap salsal, Allah meniukan roh padanya sehingga terciptalah manusia secara utuh.23 Penjelasan ini ditegaskan di dalam surah al-Hijr : 28-29 sebagai berikut:

. Artinya: ³Dan (ingatlah), ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: "Sesungguhnya Aku akan menciptakan seorang manusia dari tanah liat kering (yang berasal) dari lumpur hitam yang diberi bentuk. Maka apabila Aku telah menyempurnakan kejadiannya, dan telah meniupkan ke dalamnya ruh (ciptaan) Ku, maka tunduklah kamu kepadanya dengan bersujud´. (QS. al-Hijr : 28-29). c) Penciptaan Keturunan Adam Setelah proses penciptaan manusia pertama yang unik, lahirlah anak cucu yang berkembang biak dari generasi ke generasi. Surah an-Nisa¶ ayat 1 menjelaskan tentang ini:

:

:
Artinya: ³Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhan-mu yang telah menciptakan kamu dari diri yang satu, dan daripadanya Allah menciptakan isterinya; dan daripada keduanya Allah memperkembang biakkan laki-laki dan perempuan yang banyak. Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturahim. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu. (QS. an-Nisa¶ : 1) Manusia keturunan adam (bani/zurriyat adam) beregenerasi dengan pola pertemuan antara sel laki-laki dan sel perempuan. Setelah pertemuan ini terjadilah pembuahan yang kemudia berproses menjadi janin. Pertumbuhan dan perkembangannya diterangkan dengan
Hanafi , Muchlis., (ed.), Spiritualitas dan Akhlak ³Tafsir Tematik Al-Quran´, (Jakarta : Lajnah Pentashihan Mushaf Al-Quran, 2010), Cet. I, Hal. 40
23

Makalah|Wawasan Al-Quran Tentang Manusia

Tafsir Tematik Aqidah 12 Ushuluddin III

sangat jelas di dalam al-Quran. Terdapat beberapa ayat yang menjelaskan hal ini, dua diantaranya sangat terperinci. Masing-masing surah al-Mu¶minun ayat 12 sampai ayat 14 dan surah al-Hajj ayat 5. Berikut uraian surah al-Mu¶minun ayat 12-14:

Artinya: Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari suatu saripati (berasal) dari tanah. Kemudian Kami jadikan saripati itu air mani (yang disimpan) dalam tempat yang kokoh (rahim). Kemudian air mani itu Kami jadikan segumpal darah, lalu segumpal darah itu Kami jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu Kami jadikan tulang belulang, lalu tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging. Kemudian Kami jadikan dia makhluk yang (berbentuk) lain. Maka Maha Sucilah Allah, Pencipta Yang Paling Baik´. (QS. al-Mu¶minun : 12-14) Secara komprehensif, Umar Shihab memaparkan bahwa proses penciptaan manusia terbagi ke dalam beberapa fase kehidupan sebagai berikut.24 1) Fase awal kehidupan manusia berupa tanah. Manusia berasal dari tanah disebabkan oleh dua hal yaitu manusia adalah keturunan Nabi Adam a.s. yang diciptakan dari tanah dan sperma atau ovum yang menjadi cikal bakal manusia bersumber dari saripati makanan yang berasal dari tanah, 2) Saripati makanan yang berasal dari tanah tersebut menjadi sperma atau ovum, yang disebut oleh Al-Qur¶an dengan istilah nutfah, 3) Kemudian sperma dan ovum tersebut menyatu dan menetap di rahim sehingga berubah menjadi embrio (µalaqah), 4) Proses selanjutnya, embrio tersebut berubah menjadi segumpal daging (mudghah), 5) Proses ini merupakan kelanjutan dari mudghah. Dalam hal ini, bentuk embrio sudah mengeras dan menguat sampai berubah menjadi tulang belulang (µidzaam), 6) Proses penciptaan manusia selanjutnya adalah menjadi daging (lahmah), 7) Proses peniupan ruh. Pada fase ini, embrio sudah berubah menjadi bayi dan mulai bergerak, dan 8) Setelah sempurna kejadiannya, akhirnya lahirlah bayi tersebut ke atas dunia.

D. POTENSI MANUSIA DAN PERGULATAN PSIKOLOGIS

Al-Quran banyak menyinggung mengenai sifat-sifat dan potensi manusia. Dalam hal ini, ditemukan sekian ayat yang memuji dan memuliakan manusia. Seperti pernyataan
Umar Shihab, Kontekstualitas Al-Qur¶an: Kajian Tematik atas Ayat-ayat Hukum dalam Al-Qur¶an (Jakarta: Penamadani, 2005), hlm. 105-106.
24

Makalah|Wawasan Al-Quran Tentang Manusia

Tafsir Tematik Aqidah 13 Ushuluddin III

tentang terciptanya manusia dalam bentuk dan keadaan yang sebaik-baiknya (QS. at-Tin : 5), penegasan tentang dimuliaknnya makhluk ini dibandingkan dengan kebanyakan makhluk-makhluk Allah yang lain (QS. al-Isra¶ : 70). 25 Kedua ayat ini dapat diperhatikan dibawah ini:

:
Artinya: ³Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaikbaiknya´. (QS. at-Tin : 4)

:
Artinya: ³Dan sesungguhnya telah Kami muliakan anak-anak Adam, Kami angkut mereka di daratan dan di lautan, Kami beri mereka rezki dari yang baik-baik dan Kami lebihkan mereka dengan kelebihan yang sempurna atas kebanyakan makhluk yang telah Kami ciptakan´. (QS. al-Isra¶ : 70) Namun pada sisi lain, manusia sering pula mendapat celaan Tuhan karena ia amat aniaya dan mengingkari nikmat (QS. Ibrahim : 34), sangat banyak membantah (QS. al-Kahfi : 54), dan bersifat keluh kesah lagi kikir (QS. al-Ma¶arij : 19) serta masih banyak lagi lainnya. Beberapa ayat yang disebutkan diatas, redaksinya dapat dilihat dibawah ini:

:
Artinya: ³Dan Dia telah memberikan kepadamu (keperluanmu) dari segala apa yang kamu mohonkan kepadanya. Dan jika kamu menghitung ni'mat Allah, tidaklah dapat kamu menghinggakannya. Sesungguhnya manusia itu, sangat zalim dan sangat mengingkari (ni'mat Allah)´. (QS. Ibrahim : 34)

:
Artinya: ³Dan sesungguhnya Kami telah mengulang-ulangi bagi manusia dalam Al Qur'an ini bermacam-macam perumpamaan. Dan manusia adalah makhluk yang paling banyak membantah´. (QS. al-Kahfi : 54) Menurut Quraish Shihab, ini bukan berarti bahwa ayat-ayat al-Quran saling bertentangan satu dengan lainnya. Akan tetapi, ayat tersebut menunjukkan beberapa kelemahan manusia yang harus dihindarinya. Disamping itu, menunjukkan bahwa makhluk
Muhammad Quraish Shihab, Wawasan Al-Quran : Tafsir Tematik atas Pelbagai Persoalan Umat, (Bandung : PT Mizan Pustaka, 2007), Cet. I, Hal. 372
25

Makalah|Wawasan Al-Quran Tentang Manusia

Tafsir Tematik Aqidah 14 Ushuluddin III

ini mempunyai potensi untuk menempati tempat tertinggi sehingga ia terpuji atau berada ditempat yang rendah sehingga ia tercela.26 Sesungguhnya dalam kepribadian manusia terkandung sifat-sifat hewan yang tampak dari kebutuhan-kebutuhan fisik yang mesti dipenuhi demi menjaga diri dan kelangsungan hidup. Selain itu, dalam kepribadian manusia juga terkandung sifat-sifat malaikat yang tergambar dari kerinduan spritualnya untuk mengenal, beriman, beribadah dan bertasbih kepada Allah SWT.27 Al-Quran menunjukkan aspek pergulatan psikologis tentang aspek materi dan rohani pada beberapa tempat. Misalnya, ketika Qarun menemui kaummnya dengan mengenakan perhiasaannya. Ini menjadikan sebagian orang berangan-angan memiliki kekayaan seperti Qarun. Akan tetapi, sebagian lainnya menolak dengan alasan bahwa yang ada pada Allah SWT itu lebih baik dan lebih langgeng. Pergulatan antara aspek materi dan rohani pada manusia diisyartkan pula oleh al-Quran saat menggambarkan beberapa kaum muslimin yang bubar disekeliling nabi SAW ketika mendengar berita tibanya para kafilah yang penuh dengan barang-barang ke Madinah.

:
Artinya: ³Dan apabila mereka melihat perniagaan atau permainan, mereka bubar untuk menuju kepadanya dan mereka tinggalkan kamu sedang berdiri (berkhutbah). Katakanlah: "Apa yang di sisi Allah adalah lebih baik daripada permainan dan perniagaan", dan Allah Sebaik-baik Pemberi rezki´. (QS. al-Jumu¶ah : 11) Jadi, dalam sifat penciptaan manusia terdapat kesiapan untuk melakukan kebaikan atau keburukan. Kesiapan untuk memperturutkan hawa nafsu, tenggelam dalam kesenagan duniawi atau semacamnya. Selain itu, terdapat juga kesiapan untuk menaiki ufuk kemulian dan ketakwaan, meraih ketenangan, memperoleh manisnya iman dan sebagainya. Pembawaan manusia yang mengandung pergulatan antara kebaikan dan keburukan atau keutamaan dan kehinaan adalah sangat alamiah. Ujian sesungguhnya bagi manusia dalam kehidupannya ialah apa yang akan dituju oleh kemauannya dan apa yang akan ditimbulkan oleh pilihannya. Wallahu A¶lam bi as-Shawab !!!

Daftar Pustaka

Muhammad Quraish Shihab, Wawasan Al-Quran : Tafsir Tematik atas Pelbagai Persoalan Umat, (Bandung : PT Mizan Pustaka, 2007), Cet. I, Hal. 372 27 Muhammad Utsman Najati, Psikologi dalam Al-Quran : Terapi Qur¶ani dalam pemyembuhan Gangguan Kejiwaan, (Bandung : CV Pustaka Setia, 2005), Cet. I, Hal364

26

Makalah|Wawasan Al-Quran Tentang Manusia

Tafsir Tematik Aqidah 15 Ushuluddin III

Hanafi , Muchlis., (ed.). Spiritualitas dan Akhlak ³Tafsir Tematik Al-Quran´, Jakarta : Lajnah Pentashihan Mushaf Al-Quran, 2010
Jalaluddin. Teologi Pendidikan, Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada, 2003

Najati, Muhammad Utsman.

Psikologi dalam Al-Quran :

Terapi Qur¶ani dalam

pemyembuhan Gangguan Kejiwaan, Bandung : CV Pustaka Setia, 2005 Rahardjo, M. Dawam., (ed.). Insan Kamil : Konsepsi Manusia Menurut Islam, Jakarta : Pustaka Grafitipers, 1987 Ro¶uf, Abdul Mukti. Manusia Super, Pontianak: STAIN Pontianak Press, 2008 Sahabuddin., (ed.). Ensiklopedi Al-Quran : Kajian Kosakata, Jakarta : Lentera Hati, 2007 Shihab, Muhammad Quraish. Wawasan Al-Quran : Tafsir Tematik atas Pelbagai Persoalan Umat, Bandung : PT Mizan Pustaka, 2007 Syati, Aisyah Bintu. Manusia Dalam Perspektif AL-Qur¶an, Jakarta: Pustaka Firdaus, 1955

Informasi ³bagi teman-teman yang berminat mengunduh makalah ini dapat membuka situs (http://www.scribd.com/zsultra). Lebih dari itu, saran dan kritiknya sangat diharapkan yang dapat disalurkan melalui alamat email (rul19bs1@gmail.com). Terima Kasih !!!
Semangat Terus UNITY

Selamat Membaca !!!

Makalah|Wawasan Al-Quran Tentang Manusia

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->