P. 1
TUGAS TENIS MEJA

TUGAS TENIS MEJA

|Views: 416|Likes:
Published by RolandPnjsorkes

More info:

Published by: RolandPnjsorkes on Feb 02, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/12/2013

pdf

text

original

PEMBAHASAN MATERI

1. LATAR BELAKANG
Tenis meja termasuk salah satu permainan yang digemari oleh masyarakat dunia umumnya dan masyarakat Indonesia khususnya. Di Indonesia, tenis meja sudah sangat memasyarakat baik di sekolah-sekolah, kampung-kampung, instansi-instansi,

perusahaan-peusahaan, dan sebagainya. Di kampung-kampung, olahraga ini menjadi salah satu cabang olahraga yang sering dipertandingkan setiap acara Agustusan. Di tingkat nasional, olahraga ini juga selalu muncul dalam daftar cabang-cabang olahraga yang dipertandinngkan pada Pekan Olahraga Nasional (PON).

Para penggemar tenis meja ada yang menjadikannya sebagai permainan hiburan dan sebagai kesenangan saja juga yang menggelutinya dengan serius. Mereka yang menjadikan permainan tenis meja sekedar permainan hiburan saja biasanya tidak begitu memedulikan teknik, taktik, dan strategi permainan. Namun bagi mereka yang terpenting bahwa permainan tenis meja itu menyenangkan.

Akan tetapi bagi mereka yang menggeluti tenis meja dengan serius, tentu saja pengetahuan tentang teknik, taktik, strategi dan aturan main tenis meja sangat penting. Aturan main dibutuhkan untuk memastikan cara bermain yang benar, sedangkan teknik, taktik dan strategi untuk memenangkan prtandingan.

Dalam hal ini, bagi penggemar permainan tenis meja baik yang akan menggelutinya ataupun hanya sebagai kesenagan saja, diperlukan tes keterampilan dasar terlebih dahulu agar dapat diketahui seberapa baik keterampilan permainan tenis meja yang dimilikinya.

2.

TUJUAN TES

Tes tersebut dilakukan untuk mengumpulkan data tentang keterampilan motorik awal yang telah dimiliki calon mahasiswa sebagai guru nantinya untuk memberikan permainan tenis meja dengan baik. Menurut Scott (1959) pengukuran dapat menggunakan banyak cara diantaranya dengan menggunakan tes, yang bertujuan untuk menentukan status siswa dan tingkat kemampuan yang telah dimiliki. Verducci (1980); Kirkendall (1980); dan Safrit (1981) mengemukakan tujuan pengukuran dan evaluasi antara lain: (1) menentukan kedudukan siswa secara obyektif, (2) pengelompokan siswa sesuai dengan kemampuan, (3) mengarahkan siswa sesuai dengan program, (4) memprediksi tingkat kemampuan, (5) menentukan prestasi, (6) mengetahui sejumlah ciri khusus kemajuan siswa, (7) memotivasi siswa, (8) penentuan kelas, dan (9) mengevaluasi pengajaran.

Dari pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa terdapat banyak tujuan pengukuran dan evaluasi. Dan salah satu tujuan pengukuran adalah melakukan seleksi, seperti juga tes khusus keterampilan tenis meja.

A. KRITERIA PENYUSUNAN TES Penyusunan suatu tes keterampilan olahraga harus memenuhi berapa persyaratan. Para ahli menyatakan persyaratan tersebut meliputi: kesahihan (validity), keajegan atau keterandalan (reliability), objektif, ekonomis, menarik, dan dapat dilaksanakan. (Kirkendall, 1980); (Abdullah, 1988); (Arikunto, 1991).

Suatu alat tes yang lengkap berarti alat tes tersebut akan mengukur apa yang seharusnya diukur. (Safrit, 1981); (Kirkendall, 1980). Alat tes memiliki keterandalan atau keajegan yang tinggi apabila alat tes tersebut mengukur secara tetap dan apa yang diukur (Kirkendall, 1980; Safrit, 1981; Abdullah, 1988) dan alat tes tersebut dikatakan obyektif apabila tes tersebut dilakukan oleh beberapa orang, memperoleh hasil yang sama atau hampir sama (Kirkendall, 1980).

Secara garis besar kesahihan dapat dibagi menjadi dua jenis: pertama logika (logical validity) terdiri dari kesahihan isi (content validity) dan konsep (construct validity) dan kedua kesahihan statistik (statistical validity) yang terdiri dari kesahihan kriterion (criterion validity) dan kesahihan ramalan (predictive validity) (Ary, 1979; Kirkendall, 1980; Safrit, 1981; Abdullah, 1988; dan Arikunto, 1991). Tes khusus keterampilan olahraga yang memiliki kemampuan prediksi yang tinggi akan mampu memprediksi hasil belajar yang akan dicapai calon mahasiswa selama mengikuti perkuliahan. Kesahihan prediksi yang tinggi dan suatu tes ditunjukkan oleh derajat kesahihan yang berapa koefisien korelasi yang tinggi. Derajat kesahihan prediksi suatu tes merupakan hasil koefisien korelasi antara nilai tes khusus keterampilan olahraga dengan nilai matakuliah teori dan praktik yang disajikan. Koefisien korelasi tersebut akan berguna menurut Bloom (1976); Mathews, (1976); dan Kirkendall, (1980) apabila r > 0,70. Kesimpulan yang dapat ditarik adalah, bahwa suatu korelasi akan memiliki makna apabila memiliki koefisien korelasi lebih besar dari 0,70 (r > 0,70). Selain tuntutan koefisien korelasi yang tinggi sesuai dengan ketentuan yang ada, syarat lain yang harus dipenuhi adalah variabel yang dikorelasikan harus memiliki hubungan fungsional agar kofisien korelasi yang diperoleh memiliki makna, variabel yang diambil sebagai butir tes merupakan faktor penting yang telah teruji secara teoritis maupun empiris.

B. Sifat Tes Keterampilan Montoye (1978) mengemukakan tes keterampilan olahraga memiliki rifat-sifat sebagai berikut: (a) Tes keterampilan olahraga harus dapat membedakan tingkat kemampuan dari orang coba. (b) Tes keterampilan olahraga ditekankan pada kemampuan untuk menampilkan

dasar keterampilan olahraga, dan bukan hanya menghitung banyaknya variabel yang mempengaruhi permainan dalam situasi pertandingan. (c) Semua tes keterampilan olahraga memerlukan tingkat kekuatan dan daya tahan, sehingga butir-butir tes yang ada harus memperlihatkan elemen-elemen yang penting. (d) Sejak munculnya tes kemampuan motorik, banyak guru-guru pendidikan jasmani telah terpedaya dan membandingkan tes kemampuan motorik secara umum dengan tes IQ (Intelegencia Question) dari para ahli psikologi. Tetapi dalam kenyataannya sampai sekarang tidak demikian. Contoh: Keterampilan senam tidak dapat dibandingkan dengan kemampuan shooting dalam bolabasket, (e) Beberapa kualitas utama seperti kecepatan, keseimbangan dan koordinasi secara umum sesuai dengan variasi cabang olahraga tertentu.

C. Kriteria Tes Keterampilan Olahraga yang Baik Scott (1959) menyatakan kriteria tes keterampilan olahraga meliputi: (a) tes harus mengukur kemampuan yang penting, (b) tes harus menyerupai situasi permainan yang sesungguhnya, (c) tes harus mendorong bentuk permainan yang baik, (d) tes hanya melibatkan satu orang saja, (e) tes yang dilakukan harus menarik dan berarti, (f) tes harus dapat membedakan tingkat kemampuan, (g) tes harus dapat menunjang penskoran yang baik, (h) tes harus dapat dinilai sebagian dengan menggunakan statistik, (i) tes yang akan digunakan harus memberikan cukup percobaan, (j) tes harus memberikan makna untuk interpretasi penampilan. Kriteria tes yang baik menurut Montoye (1988) adalah sebagai berikut: (a) hanya melibatkan satu orang pelaku, (b) teknik pengukuran dapat dilakukan dengan mudah dan teliti (akurat), (c) variabel-variabel yang tidak ada hubungannya dengan tes dibatasi seminim mungkin, (d) tes keterampilan harus disusun secara sederhana, (e) bentuk tes keterampilan dan teknik yang dilakukan harus mendekati sama dengan situasi permainan yang sesungguhnya, (f) tes yang diberikan harus sesuai dengan tingkat perbedaan, (g) tes yang akan digunakan harus sesuai dengan tingkatan yang ada, (h) tes dilakukan secara menyeluruh dan teliti sesuai dengan instruksi, (i) tes yang digunakan harus memenuhi prinsip-prinsip kesahihan, reliabilitas, dan obyektifitas.

Untuk memilih keterampilan dasar yang akan digunakan sebagai butir tes, menurut Montoye (1988), dapat dimulai dengan melakukan observasi secara subjektif dalam suatu pertandingan olahraga, hasil observasi ditabulasikan secara obyektif. Selain dengan observasi juga dapat dicari melalui studi literatur, opini para ahli dan sebagainya.

Kesimpulan dari pendapat di depan bahwa tes keterampilan yang baik adalah: (a) tes harus mengukur kemampuan yang penting, (b) tes harus menyerupai situasi permainan yang sesungguhnya, (c) tes harus mendorong bentuk permainan yang baik, dilaksanakan secara menyeluruh dan teliti sesuai dengan instruksi, (d) tes hanya melibatkan satu orang saja, (e) tes yang dilakukan harus menarik dan berarti, (f) tes harus dapat membedakan tingkat

kemampuan, (g) tes harus dapat menunjang penskoran yang baik, (h) tes yang akan digunakan harus memberikan cukup percobaan, (i) tes harus memberikan makna untuk interpretasi penampilan, (j) teknik pengukuran dapat dilakukan dengan mudah dan teliti (akurat), (k) tes yang digunakan harus memenuhi prinsip-prinsip kesahihan, keajegan (reliabilitas), dan keobyektifian.

D. HAKIKAT TES KHUSUS KETERAMPILAN OLAHRAGA Tes khusus keterampilan olahraga selain berfungsi sebagai syarat formal untuk mengukur kemampuan awal keterampilan motorik calon mahasiswa, selayaknya juga mampu menjaring calon mahasiswa juga benar-benar berkualitas. Kalau kualitas sebagai tuntutan, maka konsekuensinya alat ukur yang digunakan (butir tes) harus dapat mengukur apa yang seharusnya diukur (valid).

3. MATERI TES
1. 2. 3. 4. 5. 6. Memantul-mantulkan bola dengan bet Pukulan farehand Pukulan backhand Servis Defensife/ pertahanan Smahs

4. PETUNJUK PELAKSANAAN
1. Memantul-mantulkan bola dengan bet a. Testi

Berdiri dengan rilek Tangan kanan memegang bet dan tangan kiri memegang bola ataupunsebaliknya Setelah aba-aba ³Ya´ memantul-mantulkan bola ke salah datu permukaan bet Tinggi bola minimal 30 cm Lakukan secara berulang-ulang sebanyak mungkin dalam waktu 30 detik

b.

Tertor

Memberikan aba-aba ³Ya´ Memperhatikan tinggi bola Menghitung banyaknya bola yang dipantulkan Memulai dan menghentikan waktu

2.

Pukulan farehand a. Testi

Berdiri di depan dinding pada garis yang telah ditentukan Tangan kanan memegang bet dan tangan kiri memegang bola ataupun sebaliknya Telapak tangan menghadap ke depan Setelah aba-aba ³Ya´ memukul bola ke dinding Saat memantulkan bola ke dinding, kaki jangan melewati garis Pantulan bola di dinding harus berada di atas garis Lakukan secara berulang-ulang sebanyak mungkin dalam waktu 1 menit b. Tastor

Memberikan aba-aba ³Ya´ Memperhatikan pantulan bola Menghitung banyaknya bola yang dipantulkan Memulai dan menghentikan waktu

3.

Pukulan backhand a. Testi

Berdiri di depan dinding pada garis yang telah ditentukan Tangan kanan memegang bet dan tangan kiri memegang bola ataupun sebaliknya Telapak tangan menghadap ke belakang Setelah aba-aba ³Ya´ memukul bola ke dinding Saat memantulkan bola ke dinding, kaki jangan melewati garis Pantulan bola di dinding harus berada di atas garis Lakukan secara berulang-ulang sebanyak mungkin dalam waktu 1 menit

b.

Tastor

Memberikan aba-aba ³Ya´ Memperhatikan pantulan bola Menghitung banyaknya bola yang dipantulkan Memulai dan menghentikan waktu Gambar Petunjuk Tes Pukulan Forehand dan Backhand

Keterangan: A B Testor Testi Arah laju bola

4.

Servis a. Testi

Berdiri di depan lapangan tenis meja Tangan kanan memegang bet dan tangan kiri memegang bola ataupun sebaliknya Setelah aba-aba ³Ya´ melakukan servis Bola harus memantul di kedua sisi meja Saat servis harus focus terhadap target Lakukan secara berulang-ulang dengan 10 kali kesempatan

b.

Tastor

Memberikan aba-aba ³Ya´ Memperhatikan pantulan bola Menghitung banyaknya bola yang masuk di target Gambar Petunjuk Tes Servis

Keteranga: A B Testor Testi

5.

Defensife/ pertahanan a. Testi

Berdiri di depan lapangan tenis meja

Tangan kanan memegang bet dan tangan kiri memegang bola ataupun sebaliknya Setelah aba-aba ³Ya´ bersiap menerima bola Bola harus dikembalikan ke daerah lawan yang telah ditentukan Saat defensife harus focus terhadap datangnya bola Lakukan secara berulang-ulang dengan 20 kali kesempatan

b.

Testor 1

Memberikan aba-aba ³Ya´ Memberikan bola kepada testi sebanyak 20 kali

c.

Testor 2

Menghitung jumlah datangnya bola yang masuk Gambar Petunjuk Tes Defensife/ pertahanan

Keterangan: A B Testor Testi

6.

Smash a. Testi

Berdiri di depan lapangan tenis meja Tangan kanan memegang bet dan tangan kiri memegang bola ataupun sebaliknya Setelah aba-aba ³Ya´ bersiap menerima bola Saat melakukan smash harus focus terhadap target Lakukan secara berulang-ulang dengan 10 kali kesempatan b. Testor 1

Memberikan aba-aba ³Ya´ Memberikan bola kepada testi sebanyak 10 kali

c.

Testor 2

Menghitung banyaknya bola yang masuk di target Gambar Petunjuk Tes Smesh

Keterangan: A B Testor Testi

PROSES PENILAIAN TABEL PENILAIAN Pukulan forehand 1 menit Pukulan backhand 1 menit Servis 10 bola

Memantulkan bola 30 detik

Defensife 20 bola

Smash 10 bola

NILAI

50 ke atas

70 ke atas

70 ke atas

25 ± 30 20 ± 24 15 ± 19 10.- 14 0±9

18 ± 20

25 ± 30

5

42 ± 50

58 ± 69

58 ± 69

15 ± 17

20 ± 24

4

30 ± 41

45 ± 57

45 ± 57

11.- 14

15 ± 19

3

0 ± 29 0 -19

35 -44 0 -34

35 -44 0 -34

6.- 10 0±5

10.- 14 0±9

2 1

NORMA PENILAIAN No. 1 2 3 4 5 Jumlah Nilai 22 ± 25 18 ± 21 14 ± 17 10. ± 13 5. ± 9 Klasifikasi Baik Sekali Baik Sedang Kurang (BS) (B) (S) (K)

Kurang Sekali (KS)

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->