kedudukan hakim sebagai pejabat negara...?

Kedudukan Hakim berdasarkan Peraturan Perundangan Hakim dalam tulisan ini dibatasi pada hakim yang bertugas pada badan peradilan dibawah Mahkamah Agung, oleh karena Hakim Agung dan Hakim Mahkamah Konstitusi berdasarkan kedudukannya sebagai pejabat yang melaksanakan tugas di lembaga tinggi negara dengan sendirinya sudah berstatus sebagai pejabat tinggi negara yang tentunya merupakan pejabat negara dengan gaji dan fasilitas pejabat tinggi negara. Berdasarkan Pasal 24 ayat 2 amandemen ke-III UUD 1945 eksistensi badan peradilan di bawah Mahkamah Agung yang meliputi empat lingkungan peradilan yaitu peradilan umum, agama, militer dan peradilan tata usaha negara disebutkan secara eksplisit dalam konstitusi sebagai alat perlengkapan negara yaitu sebagai pelaksana kekuasaan kehakiman sehingga dapat dikelompokkan dalam institusi dasar negara bersama dengan Mahkamah Agung dan Mahkamah Konstitusi, berbeda dengan sebelum amandemen yang menyatakan bahwa badan kehakiman lain yang melaksanakan kekuasaan kehakiman diatur menurut undang-undang. Selanjutnya Pasal 25 UUD 1945 menegaskan bahwa syarat - syarat untuk menjadi dan diberhentikan sebagai hakim ditetapkan dengan undang undang. Tindak lanjut amanat konstitusi terkait kedudukan hakim tersebut ditetapkan dalam Pasal 19 UU No.48 tahun 2009 tentang Kekuasaan Kehakiman yang pada pokoknya menegaskan bahwa Hakim dan Hakim Konstitusi adalah pejabat negara yang melakukan kekuasaan kehakiman yang diatur dalam undangundang. Hakim dalam pasal tersebut adalah hakim pada Mahkamah Agung dan hakim pada badan peradilan yang berada di bawahnya dalam lingkungan peradilan umum, agama, militer dan peradilan tata usaha negara serta hakim pada pengadilan khusus yang berada dalam lingkungan peradilan tersebut. Kemudian Pasal 31 ayat 1 juga menyebutkan bahwa Hakim

Hakim Agung pada Mahkamah Agung serta Ketua. Peradilan Tata Usaha Negara.pengadilan di bawah Mahkamah Agung merupakan pejabat negara yang melaksanakan kekuasaan kehakiman pada badan peradilan dibawah Mahkamah Agung.54 tahun 2010 tentang Pemberian Gaji Bulan Ketigabelas kepada Pegawai Negeri. Wakil Ketua.8 tahun 2004 tentang Peradilan Umum dan UU No.9 .3 tahun 2006 tentang Peradilan Agama pada pokoknya menyebutkan bahwa seseorang dapat diangkat sebagai hakim apabila terlebih dahulu berkedudukan sebagai PNS Calon Hakim yang berasal dari CPNS Calon Hakim yang selanjutnya setelah lulus pendidikan hakim atas usul MA diangkat oleh Presiden. Hakim pengadilan diangkat dan diberhentikan oleh Presiden sama dengan pejabat negara lainnya yang membedakan adalah tata cara usulan dan pengangkatannya. Selain UU Kekuasaan Kehakiman. Peradilan Agama. Pasal 13 ayat 2 UU No. Selanjutnya mengenai pemberhentian hakim ketentuan Pasal 21 UU No. peraturan perundangan lain yang mengatur tentang kedudukan hakim pengadilan di bawah Mahkamah Agung adalah Pasal 11 ayat 1 huruf d UU No. Peradilan Militer dan Hakim yang dipekerjakan untuk tugas peradilan adalah termasuk dalam pengertian Pejabat Negara sebagaimana dimaksud peraturan tersebut. Ketua Muda.8 tahun 2004 tentang Peradilan Umum dan UU No. Kemudian Pasal 1 angka 2 huruf f PP No. PER-22/PB/2010 pada pokoknya juga menyebutkan bahwa Hakim pada Badan Peradilan Umum. 43 tahun 1999 tentang Pokok-pokok Kepegawaian yang menyebutkan bahwa "Pejabat Negara terdiri atas Ketua. Peraturan Dirjend Perbendaharaan No. Wakil Ketua dan Hakim pada semua badan peradilan". Pejabat Negara dan Penerima Pensiun/Tunjangan jo. Terkait dengan tata cara pengangkatan dan pemberhentian hakim berdasarkan ketentuan Pasal 14 ayat 2 UU No. 9 tahun 2004 tentang Peradilan Tata Usaha Negara jo.

Sebagai bukti bahwa sejak tahun 2009 hakim tidak lagi berkedudukan sebagai PNS dapat dilihat dari tidak ikut dinaikkannya gaji pokok hakim setiap ada kenaikan gaji pokok PNS yang mana sebelumnya setiap ada kenaikan gaji pokok PNS gaji hakim ikut disesuaikan. maka dapat disimpulkan bahwa secara normatif merujuk pada amandemen konstitusi. berbeda dengan ketentuan dalam ketiga undang-undang tersebut sebelum diubah yakni hakim yang diberhentikan dari jabatannya tidak serta merta diberhentikan sebagai pegawai negeri. Ironi Hakim Sebagai Pejabat Negara Meskipun secara normatif status hakim adalah sebagai pejabat negara. uu kekuasaan kehakiman serta peraturan perundangan dibidang kepegawaian kedudukan/status kepegawaian Hakim pengadilan di bawah Mahkamah Agung adalah sebagai Pejabat Negara. Setelah adanya perubahan atas peraturan perundangan mengenai lingkungan peradilan di bawah MA pada tahun 2009 ketentuan yang menyatakan bahwa hakim yang diberhentikan dari jabatannya dengan sendirinya diberhentikan sebagai pegawai negeri telah dihapus. Berdasarkan uraian tersebut oleh karena hakim menurut UU No.undang.3 tahun 2006 tentang Peradilan Agama menyebutkan bahwa hakim yang diberhentikan dari jabatannya dengan sendirinya diberhentikan sebagai pegawai negeri. 48 tahun 2009 disebut sebagai pejabat negara yang melaksanakan kekuasaan kehakiman.43 tahun 1999 yang menyebutkan bahwa Pejabat Negara adalah Pimpinan dan anggota lembaga tertinggi/tinggi negara sebagaimana dimaksud dalam UndangUndang Dasar Negara 1945 dan Pejabat Negara lainnya yang ditentukan oleh undang.tahun 2004 tentang Peradilan Tata Usaha Negara jo. maka merujuk ketentuan Pasal 1 angka 4 UU No. Pasal 20 UU No. namun demikian pola penggajian hakim sebagai pejabat .

oleh karena tunjangan tersebut selain tidak dibayarkan tiap bulan juga dipakai untuk memenuhi kebutuhan hidup keluarga misal kebutuhan pangan dan sandang bagi sebagian hakim juga harus dipakai untuk membayar kontrak rumah. Apabila dibandingkan dengan penyelenggara negara yang lain misal anggota dewan di daerah. serta biaya-biaya lain yang harus dipersiapkan ketika harus pindah dari satu daerah ke daerah lain.negara masih menggunakan ketentuan hakim sebagai PNS yaitu Keppres No. Penghasilan hakim yang tidak memadai tersebut dapat digambarkan sebagai berikut. penghasilan yang diterima hakim tidak lebih besar dari tunjangan perumahan seorang anggota dewan. Belum lagi mengenai fasilitas dinas.15 tahun 2008 tentang Penyesuaian Gaji Pokok Hakim. namun demikian tunjangan tersebut tidak cukup signifikan untuk menunjang kebutuhan hidup seorang hakim secara layak dalam kedudukannya sebagai pejabat negara. . biaya pendidikan anak. sedangkan untuk pimpinan pengadilan hakim madya pratama masa kerja 26 tahun tidak sampai 6 juta rupiah. maka seorang hakim yang baru diangkat bila seluruh gajinya dipakai untuk membeli mobil memerlukan waktu kurang lebih 43 bulan untuk memperoleh mobil tersebut. kredit kendaraan/rumah. 89 tahun 2001 tentang Tunjangan Hakim dan Perpres No. biaya listrik/air/telp. misal harga mobil paling murah dan diminati saat ini Toyota Avanza 130 juta. hanya ketua dan wakil ketua pengadilan yang mendapatkan mobil dinas. Berdasarkan ketentuan tersebut penghasilan seorang hakim dengan pangkat paling rendah tidak sampai tiga juta rupiah. Meskipun saat ini sudah ada tunjangan kinerja/remunerasi. serta hanya sebagian hakim yang mendapatkan rumah dinas.

dan merenungkan dengan seksama persoalan yang dihadapi guna menjatuhkan putusan dan memberikan keadilan yang berkualitas. .Terhadap realitas tersebut. begitu diputar selesai masalah. oleh karenanya negara harus memberikan kompensasi dengan baik kalau perlu semua hakim adalah pejabat negara sehingga tidak terbentur dengan aturan aturan pegawai negeri. Hikmahanto kritik pedas terhadap para hakim tidak seharusnya dilakukan sebelum kesejahteraan para hakim terpenuhi oleh negara dan selama kesejahteraan hakim belum terpenuhi bisa jadi reformasi hukum (peradilan) merupakan kegiatan non-sense belaka. Prof. Prof. Sosiolog hukum Indonesia alm. Sebagai penutup tulisan ini. Hakim hanya dapat menerima secara sah kompensasi dari negara. Satjipto Rahardjo dalam salah satu tulisannya pernah menyampaikan bahwa hakim perlu diberikan gaji yang cukup agar tidak terbebani oleh "urusan duniawi" sehingga dapat banyak membaca. Oleh karena itu sependapat dengan Prof. Hikmahanto Juwana pernah menyampaikan bahwa dalam melakukan reformasi peradilan satu hal yang paling esensial adalah mengembalikan profesi hakim menjadi profesi yang berwibawa dan terhormat yaitu dengan memberikan kompensasi (kesejahteraan) secara layak terhadap profesi hakim. maka logika yang bisa diterima akal sehat adalah perkuat dulu konstruksi tanggul atau benteng tersebut dengan bahan-bahan yang berkualitas baru bisa diharapkan sejauhmana tanggul atau benteng tersebut dapat menahan derasnya gelombang air (godaan) yang menerjang. Dengan kata lain menerapkan hukum untuk menegakkan keadilan tidak seperti memutar nomor telepon. oleh karena pekerjaan menegakkan hukum dan keadilan itu tidak segampang dan sejelas seperti dikatakan oleh undang-undang tetapi sarat dengan berbagai intervensi baik itu sosial. kalau hakim bisa diibaratkan sebagai tanggul atau benteng. ekonomi maupun politik. menimbang.

oleh: Joko A. Sugianto .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful