P. 1
Bagian Isi Laporan Pkm

Bagian Isi Laporan Pkm

|Views: 1,293|Likes:
Published by Andree Andshani

More info:

Published by: Andree Andshani on Feb 03, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/24/2013

pdf

text

original

BAB I PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG SD Ngawen II berada di wilayah Desa Kampung, Kecamatan Ngawen, Kabupaten Gunungkidul. SD ini berada di daerah Jantung kota kecamatan Ngawen dan berdiri di sebelah utara kantor kecamatan Ngawen. Jumlah siswa SD Ngawen II ada 140 siswa, dengan satu Kepala Sekolah, Guru Kelas 6 orang, 1 Guru Agama Islam, 1 Guru mulok Bahasa Inggris, 1Guru Olahraga, serta 1 Penjaga sekolah. Pembelajaran dikelas yang berlangsung selama ini belum optimal melibatkan belajar aktif dalam menyelesaikan tugas sebagai tuntutan akademis maupun sosial sewaktu bekerja dikelas. Keadaan yang terjadi adalah belum banyak siswa terlibat secara tanggung jawab dalam suatu kelompok kerja Dalam pembelajaran di kelas V, penulis menemukan kendala yang sangat serius, dimana siswa banyak yang pasif dan diam jika guru mengajukan pertanyaan. Setiap akhir pembelajaran, guru selalu mengadakan tes akhir. Dari hasil tersebut ditemukan bahwa prestasi hasil belajar siswa masih rendah. Dari siswa jumlahnya 21 anak yang mencapai nilai ketuntasan minimal 65, belum mencapai ketuntasan belajar. Menurut Sutan Zanti Arbi (1992 : 134), tugas guru secara profesional meliputi tugas mendidik, mengajar, dan melatih. Sehubungan dengan tugas tersebut, guru harus mampu menguasai kemampuan dasar profesional dalam belajar mengajar. Dalam kegiatan belajar mengajar, guru juga dituntut mampu menilai kinerjanya sendiri. Kemampuan ini berkaitan dengan penelitian yang ruang lingkupnya berada di dalam kelas, yaitu penelitian di kelasnya sendiri (Wardani I. G. A. K, 2004) Peningkatan Kemampuan mengajar guru antara lain dilakukan dengan studi diprogram S 1 PGSD Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Terbuka. Mahasiswa program S1 PGSD diwajibkan untuk menempuh mata kuliah Pemantapan Kemampuan Mengajar ( PKM ). Mata kuliah PKM ini merupakan mata kuliah yang melatih dan membekali guru dengan kemampuan untukmenyelenggarakan pembelajaran di SD. Pembelajaran dilakukan berdasarkan prinsip prinsip keilmuan anak sekolah dasar dan kependidikan keguruan yang dapat dipertanggung jawabkan kebenarannya. Berbekal pengetahuan dan pengalaman yang diperolehnya, guru diharapkan dapat menerapkannya dalam unjuk kerja pembelajaran pada jenjang pendidikan sesuai dengan bidang tugasnya. kelas V yang hanya 37 %, selebihnya

B. TUJUAN MENGIKUTI PKM Berdasarkan latar belakang, Praktek Kemantapan Mengajar ini bertujuan untuk : 1. Meningkatkan nilai hasil belajar siswa. 2. Meningkatkan partisipasi aktif siswa dalam proses pembelajaran. 3. Menyusun rencana pembelajaran dengan menerapkan prinsip prinsip dan keilmuan pendidikan anak sekolah dasar. 4. Melaksanakan pembelajaran secara efektif dengan mengacu pada rencana pembelajaran yang telah disusun 5. Mempersiapkan pembelajaran, termasuk mengenali karakteristik dan kebutuhan belajar pesrta didik. 6. Mengidentifikasi kelebihan dan kekurangan dalam mengajar melalui refleksi. 7. Memperbaiki tindak penyelenggaraan berikutnya mempertanggung jawabkan tindak pembelajaran yang telah dilakukan.

C. MANFAAT MENGIKUTI PKM 1. Bagi Guru. 1. Untuk memperbaiki kinerja guru dalam upaya meningkatkan hasil belajar siswa dalam proses pembelajaran, dengan metode dan media yang tepat. 2. Dapat mengkaji ulang konsep penting yang terkait bidang keilmuan pendidikan anak sekolah dasar . 3. Mempunyai kemampuan untuk melakukan refleksi diri dalam menemukan kekurangan dan kelebihan pembelajaran yang telah dilakukan. 4. Terbiasa mengambil keputusan/tindak pembelajaran yang dilakukan berdasarkan prinsip prinsip keilmuan yang dapat dipertanggung jawabkan. 2. Bagi Siswa. Untuk meningkatkan keaktifan dan pemahaman terhadap pembelajaran, sehingga hasil belajarnya meningkat. 3. Bagi Sekolah. Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberi masukan kepada guru-guru di SD Ngawen II untuk menggunakan metode dan media pembelajaran yang tepat dalam pembelajaran , dengan tujuan untuk meningkatkan hasil belajar siswa.

Proses identifikasi masalah yang dilakukan penulis pada waktu penulis mengajar di kelas V SD Ngawen II, Ngawen, Gunungkidul, D.I. Yogyakarta, penulis dapat melihat langsung hasil dari proses pembelajaran sampai pelaksanaan tes akhir menunjukkan bahwa: 1. Prestasi belajar siswa masih rendah. 2. Siswa banyak yang pasif. 3. Siswa kurang berkonsentrasi pada materi pelajaran. 4. Siswa menganggap pelajaran Sains suatu pelajaran yang sulit. ANALISIS MASALAH Berdasarkan identifikasi masalah yang peneliti temukan pada pembelajaran dikelas V SD Ngawen II dengan bantuan teman sejawat, peneliti mencoba mencari penyebab mengapa siswa kurang aktif, siswa kurang antusias dan rendahnya pemahaman serta hasil belajar siswa yang didapat ternyata ada penyebab timbulnya masalah. Penyebab timbulnya masalah dalam pembelajaran di kelas V SD Ngawen II terdiri dari 3 faktor, yaitu : 1. Faktor dari guru, antara lain : a. Guru kurang mempersiapkan pembelajaran dengan baik. b. Guru hanya menggunakan satu metode pembelajaran. c. Guru tidak menggunakan metode yang bervariasi. d. Guru kurang bisa membuat pertanyaan agar siswa aktif. e. Guru tidak menggunakan alat peraga yang dapat mengaktifkan siswa. 2. Faktor dari siswa, antara lain : a. Rendahnya perhatian siswa pada pembelajaran. b. Siswa tidak mempersiapkan diri belajar materi pelajaran dari rumah. c. Siswa tidak berani bertanya bila mendapat kesulitan. d. Siswa mudah bosan menerima materi pelajaran. 3. Faktor dari materi pelajaran. Pada waktu pembelajaran berlangsung, lebih tepat jika guru menyajikan dengan melibatkan aktifitas fisik siswa, tetapi biasanya guru mengajar hanya menggunakan metode ceramah, sehingga siswa dalam pembelajaran menjadi pasif.

BAB II TEMUAN TEMUAN DALAM PEMBELAJARAN Selama melakukan Praktik Kemampuan Mengajar di SD Ngawen II, praktikan memperoleh temuan khas sebagai berikut : A. Pertemuan Ke-1 (PKn) 1. Kelemahan yang saya temukan selama proses pembelajaran adalah: siswa banyak yang pasif dalam mengikuti proses pembelajaran. Kelemahan tersebut nampak ketika guru menyampaikan pertanyaan secara lisan banyak siswa yang hanya diam saja. 2. aktif. 3. 4. 5. Kelebihan yang saya temukan selama proses pembelajaran adalah : siswa siswi terlihat Kelebihan tersebut terjadi karena : Siswa tertarik pada gambar Atlas yang digunakan Hal hal unik yang terjadi selama proses pembelajaran adalah : ada anak yang hampir fokus terhadap materi saat guru menerangkan pentingnya keutuhan NKRI. guru sebagai alat peraga. terjatuh saat disuruh maju kedepan untuk mengidentifikasi nama nama pulau pulau besar yang terdapat di Atlas. 6. Dengan memperhatikan proses pembelajaran ke-1, rencana saya berikutnya adalah : Saya akan menjelaskan kepada anak didik mengenai tekhnik membaca Atlas dengan benar secara perlahan lahan. B. Pertemuan Ke-2 (PKn) 1. 2. 3. 4. 5. disuruh 6. Kelemahan yang saya temukan selama proses pembelajaran adalah : siswa kurang Kelemahan tersebut terjadi karena : siswa cenderung memilih milih teman untuk Kelebihan yang saya temukan selama proses pembelajaran adalah : siswa siswi terlihat Kelebihan tersebut terjadi karena : siswa merasa bebas saat bertukar pendapat dengan Hal hal unik yang terjadi selama proses pembelajaran adalah : pada waktu anak anak mempresentasikan hasil diskusi, ada seorang anak yang berkeringat dingin saat Dengan memperhatikan proses pembelajaran ke-2, rencana saya akan menjelaskan cekatan dalam hal membentuk kelompok diskusi. dijadikan kawan dalam kelompok diskusi. cukup aktif dalam diskusi kelompok. teman kelompoknya. Kelemahan tersebut terjadi karena : guru kurang bisa membuat pertanyaan agar siswa

disuruh mewakili kelompoknya untuk membacakan hasil diskusi. bagaimana cara mempresentasikan hasil diskusi dengan baik dan lancar.

C. Pertemuan Ke-3 (Bahasa Indonesia) 1. 2. 3. 4. 5. Kelemahan yang saya temukan selama proses pembelajaran adalah : siswa tidak Kelemahan tersebut terjadi karena : kurangnya perhatian dari sebagian besar orang tua Kelebihan yang saya temukan selama proses pembelajaran adalah : siswa siswi terlihat Kelebihan tersebut terjadi karena : siswa merasa tertarik mengenai cerita rakyat yang Hal hal unik yang terjadi selama proses pembelajaran adalah : pada saat seorang siswa mempersiapkan diri belajar materi pelajaran dari rumah. mengenai cara belajar siswa. fokus terhadap materi saat guru membacakan teks cerita rakyat. dibacakan guru. memperagakan suara nenek nenek , anak yang lain tertawa karena anak tersebut pantas sekali memperagakannya. 6. Dengan memperhatikan proses pembelajaran ke-3, pada waktu menjelaskan materi saya akan berusaha memotivasi anak untuk selalu memperhatikan penjelasan guru. D. Pertemuan Ke-4 (Bahasa Indonesia) 1. Kelemahan yang saya temukan selama proses pembelajaran adalah: siswa banyak yang pasif dalam mengikuti proses pembelajaran. Kelemahan tersebut nampak ketika guru menyampaikan pertanyaan secara lisan banyak siswa yang hanya diam saja. 2. 3. 4. 5. Kelemahan tersebut terjadi karena : guru hanya menggunakan satu metode Kelebihan yang saya temukan selama proses pembelajaran adalah : siswa siswi terlihat Kelebihan tersebut terjadi karena : siswa merasa tertarik mengenai cerita pendek yang Hal hal unik yang terjadi selama proses pembelajaran adalah : pada saat seorang siswa pembelajaran. fokus terhadap materi saat seorang siswa diminta maju untuk membacakan teks cerita pendek. dibacakan oleh seorang temannya. memperagakan suara nenek nenek , anak yang lain tertawa karena anak tersebut pantas sekali memperagakannya. 6. Dengan memperhatikan proses pembelajaran ke-4, pada waktu menjelaskan materi saya akan berusaha memotivasi anak untuk selalu memperhatikan penjelasan guru.

E. Pertemuan Ke-5 (Matematika) 1. 2. 3. 4. 5. 6. Kelemahan yang saya temukan selama proses pembelajaran adalah : siswa kurang Kelemahan tersebut terjadi karena : siswa tidak mempersiapkan diri belajar materi Kelebihan yang saya temukan selama proses pembelajaran adalah : anak didik sangat Kelebihan tersebut terjadi karena : dalam penyampaian materi guru melakukan variasi Hal hal unik yang terjadi selama proses pembelajaran adalah : ada anak yang hampir Dengan memperhatikan proses pembelajaran ke-5, saya akan menjelaskan tekhnik lancar dalam melakukan operasi hitung campuran pada bilangan bulat. pelajaran dari rumah. antusias saat guru memberikan penjelasan mengenai materi. dalam hal penggunaan metode pembelajaran. terjatuh karena tergesa gesa saat disuruh mengerjakan soal dipapan tulis. pengerjaan operasi hitung campuran dengan baik dan benar. F. Pertemuan Ke-6 (Matematika) 1. 2. 3. 4. 5. Kelemahan yang saya temukan selama proses pembelajaran adalah : Ada sebagian Kelemahan tersebut terjadi karena : siswa tersebut belum jelas mengenai penulisan Kelebihan yang saya temukan selama proses pembelajaran adalah : siswa siswi terlihat Kelebihan tersebut terjadi karena : dalam penyampaian materi guru menggunakan alat Hal hal unik yang terjadi selama proses pembelajaran adalah : saat guru menanyakan siswa yang mengalami kesulitan saat diminta menentukan tanda waktu dengan notasi 24 jam. perbedaan waktu pagi, siang, sore, dan malam hari. cukup aktif dalam proses pembelajaran. peraga yang sesuai. kepada salah seorang siswa yang bernama Agus Triatmojo kapan ayahnya pulang dari bekerja? Dengan polos si anak menjawab pukul 4. 6. Dengan memperhatikan proses pembelajaran ke-6, saya akan menjelaskan kepada anak anak mengenai penulisan tanda waktu 24 jam dengan benar.

G. Pertemuan Ke-7 (IPA) 1. Kelemahan yang saya temukan selama proses pembelajaran adalah : dalam kegiatan mengidentifikasi nama dan fungsi organ pencernaan manusia ada sebagian siswa yang tidak mampu melakukannya dengan baik. 2. 3. 4. 5. 6. Kelemahan tersebut terjadi karena : anak masih merasa kesulitan dalam melakukan Kelebihan yang saya temukan selama proses pembelajaran adalah : anak didik Kelebihan tersebut terjadi karena : alat peraga yang digunakan menarik dan mudah Hal hal unik yang terjadi selama proses pembelajaran adalah : saat guru menunjuk Dengan memperhatikan proses pembelajaran ke-7, rencana saya selanjutnya adalah : pengidentifikasian, terutama pengidentifikasian fungsi organ pencernaan. bersemangat saat diminta mengurutkan gambar alat pencernaan makanan. dipahami oleh siswa. gambar kerongkongan, ada sebagian anak yang menyebutnya sebagai tenggorokan. saya akan menjelaskan dengan pelan pelan sehingga anak anak betul betul memahami nama nama organ pencernaan makanan beserta fungsinya. H. Pertemuan ke-8 (IPA) 1. Kelemahan yang saya temukan selama proses pembelajaran adalah : saat diminta menunjukkan bagian bagian jantung ada sebagian kecil anak yang belum bisa melakukannya dengan baik. 2. 3. 4. 5. 6. Kelemahan tersebut terjadi karena : siswa tidak mempersiapkan diri belajar materi Kelebihan yang saya temukan selama proses pembelajaran adalah : siswa siswi sangat Kelebihan tersebut terjadi karena : dalam penyampaian materi guru tidak hanya Hal hal unik yang terjadi selama proses pembelajaran adalah : ketika dilaksanakan Dengan memperhatikan proses pembelajaran ke-8, rencana saya selanjutnya adalah : pelajaran dari rumah. fokus terhadap materi pelajaran yang disampaikan oleh guru. menggunakan satu metode saja. kegiatan mendemonstrasikan sistem kerja jantung, ada seorang anak yang gemetaran. saya akan menjelaskan dengan bahasa yang mudah dipahami anak secara palan pelan agar anak benar benar bisa memahami materi yang diberikan.

I. Pertemuan Ke-9 (IPS) 1. 2. 3. 4. 5. Kelemahan yang saya temukan selama proses pembelajaran adalah : waktu Kelemahan tersebut terjadi karena : siswa masih cenderung memilih milih teman untuk Kelebihan yang saya temukan selama proses pembelajaran adalah : siswa siswi terlihat Kelebihan tersebut terjadi karena : siswa merasa bebas saat bertukar pendapat dengan Hal hal unik yang terjadi selama proses pembelajaran adalah : pada waktu anak anak pembentukan kelompok belajar anak anak masih mengalami kesulitan. dijadikan kawan dalam kelompok diskusi. cukup aktif dalam diskusi kelompok. teman kelompoknya. disuruh mempresentasikan hasil diskusi, seorang siswa yang bernama Indri Astuti sangat cekatan dalam membawakan hasil diskusi kelompoknya. 6. Dengan memperhatikan proses pembelajaran ke-9, , rencana saya selanjutnya adalah : akan semakin sering menerapkan metode diskusi kelompok, karena metode tersebut dapat membuat siswa semakin aktif dalam proses pembelajaran. I. Pertemuan Ke-10 (IPS) 1. Kelemahan yang saya temukan selama proses pembelajaran adalah : saat kegiatan mengidentifikasi kenampakan alam dan buatan, ada sebagian siswa yang belum bisa melakukannya dengan baik. 2. 3. 4. 5. 6. Kelemahan tersebut terjadi karena : siswa tidak mempersiapkan diri belajar materi Kelebihan yang saya temukan selama proses pembelajaran adalah : siswa siswi sangat Kelebihan tersebut terjadi karena : alat peraga yang dipegunakan cukup menarik dan Hal hal unik yang terjadi selama proses pembelajaran adalah : saat guru menunjukan Dengan memperhatikan proses pembelajaran ke-10, rencana saya selanjutnya adalah : pelajaran dari rumah. fokus terhadap materi pelajaran yang disampaikan oleh guru. dapat memudahkan pemahaman siswa. gambar waduk, ada seorang anak yang bernama Rico Mahardika menyebutnya sebagai danau. akan semakin sering menggunakan alat peraga dalam proses pembelajaran karena hal tersebut dapat meningkatkan pemahaman peserta didik.

J. Pertemuan Ke-11 (Matematika)

1.

Kelemahan yang saya temukan selama proses pembelajaran adalah : waktu

kegiatan menghitung luas trapesium dan layang layang ada sebagian siswa yang belum mampu melakukannya dengan baik. 2. 3. 4. 5. Kelemahan tersebut terjadi karena : Anak didik tidak mempersiapkan diri Kelebihan yang saya temukan selama proses pembelajaran adalah : anak didik Kelebihan tersebut terjadi karena : dalam proses penyampaian materi pelajaran Hal hal unik yang terjadi selama proses pembelajaran adalah : saat seorang anak belajar materi dari rumah. bersikap cukup aktif selama proses pembelajaran berlangsung. guru tidak hanya menggunakan satu metode saja, sehingga siswa tidak merasa bosan. diberi soal untuk menentukan luas trapesium dengan rumus yang telah diberikan, anak tersebut malah menggunakan rumus mencari luas segitiga. 6. Dengan memperhatikan proses pembelajaran ke-11, rencana saya selanjutnya adalah : akan menjelaskan dengan menggunakan bahasa yang mudah dipahami oleh peserta didik supaya siswa mudah menangkap materi serta dapat memahaminya dengan baik. K. Pertemuan Ke-12 (Bahasa Indonesia) 1. Kelemahan yang saya temukan selama proses pembelajaran adalah : waktu kegiatan membaca teks percakapan, sebagian besar peserta didik belum bisa membawakannya dengan baik. 2. Kelemahan tersebut terjadi karena : anak ingin cepat selesai membacanya sehingga tidak memperhatikan intonasi serta tanda baca didalam teks. 3. Kelebihan yang saya temukan selama proses pembelajaran adalah : siswa siswi sangat antusias dalam mengikuti proses pembelajaran. 4. Kelebihan tersebut terjadi karena : siswa siswi merasa senang dengan cerita yang ada didalam teks percakapan tersebut. 5. Hal hal unik yang terjadi selama proses pembelajaran adalah : ada seorang murid putra yang menirukan gaya seorang wanita dengan luwes, sehingga anak anak yang lain tertawa. 6. Dengan memperhatikan proses pembelajaran ke-11, rencana saya selanjutnya adalah : akan memberithukan bagaimana membacakan teks percakapan dengan baik, yaitu dengan cara memperhatikan intonasi serta tanda baca.

BAB III

KESIMPULAN, SARAN DAN TINDAK LANJUT A. KESIMPULAN Berdasarkan data dan hasil temuan yang diperoleh dari Praktek Kemampuan Mengajar, dapat diambil kesimpulan bahwa untuk meningkatkan keaktifan dan nilai hasil belajar siswa dalam prses pembelajaran, harus 1. Metode Diskusi Kelompok dapat meningkatkan prestasi belajar siswa. 2. Dengan metode diskusi siswa akan merasa senang menerima pelajaran yang diberikan guru, karena siswa dengan berdiskusi akan memperoleh pengetahuan dari dirinya sendiri. 3. Dengan metode dan cara pembelajaran yang tidak monoton bisa membuat siswa tidak merasa jenuh atau bosan dalam menerima atau mengikuti proses belajar mengajar, khususnya pada mata pelajaran. 4. Penggunaan alat peraga yang kompeten wajib dilakukan oleh pendidik, karena hal itu dapat menambah tingkat pemahaman siswa. B. SARAN DAN TINDAK LANJUT Dari kesimpulan yang dirumuskan oleh praktikan, maka dalam pelaksanaan pembelajaran, guru harus: 1. Pada awal pelajaran hendaknya guru memberikan dorongan belajar. 2. Usahakan dalam pembelajaran guru tidak hanya menggunakan metode ceramah saja, karena akan membuat siswa menjadi verbalisme, jenuh dan cepat bosan. 3. Penggunaan alat peraga dan sarana pembelajaran yang menarik dan sesuai dengan materi pelajaran Sains. 4. Sekolah akan menyediakan media / alat peraga yang kompeten untuk menunjang proses belajar mengajar siswa kelas V SD Ngawen II. 5. Selama siswa melakukan diskusi, hendaknya guru memberikan dorongan dan menjadi motivator dan fasilisator. 6. Diadakannya Kelompok Kerja Guru (KKG) juga sangat diperlukan untuk selalu bertukar pikiran dan pengalaman berkenaan dengan masalah-masalah dan tugas-tugas mengajar sehari-hari.

LEMBAR REFLEKSI

SETELAH MELAKUKAN PEMBELAJARAN 1 Nama NIM Program Studi POKJAR UPBJJ UT : ANDRIAS BUDI SANTOSO : 813132107 : S1 PGSD : WONOSARI 2 : YOGYAKARTA

A. Refleksi Komponen Pembelajaran 1. Apakah kegiatan membuka yang saya lakukan dapat mengarahkan dan mempersiapkan siswa mengikuti pelajaran dengan baik ? Ya. Hal ini terjadi karena : Setiap membuka pelajaran selalu saya sampaikan informasi tujuan yang hendak dicapai oleh siswa . 2. Bagaimana tanggapan siswa terhadap matei/bahan ajar sesuai dengan yang diharapkan? Ya. Apakah materi terlalu tinggi, terlalu rendah, atau sudah sesuai dengan kemampuan awal siswa ? Ya, karena saya memilih materi yang sesuai dengan tingkat perkembangan siswa supaya materi mudah dipahami. 3. Bagaimana respon siswa terhadap media pembelajaran yang digunakan ? Respon siswa terhadapmedia pembelajaran yang digunakan bagus, hal itu terlihat dari kefokusan siswa terhadap materi yang diberikan. Apakah media sesuai dan mempermudah siswa menguasai kompetensi/materi yang diajarkan ? Ya. 4. Bagaimana tanggapan siswa terhadap kegiatan belajar yang telah saya rancang? Tanggapan siswa terhadap kegiatan belajar yang telah saya rancang baik, hal itu terlihat dari kefokusan siswa terhadap materi yang diberikan. 5. Bagaimana tanggapan siswa terhadap metode/tekhnik pembelajaran yang saya gunakan? Tanggapan siswa terhadap metode/teknik yang saya gunakan bagus, hal itu terlihat dari keaktifan siswa disaat proses pembelajaran berlangsung. 6. Bagaimana tanggapan siswa terhadap pengelolaan kelas ? Siswa menanggapi pengelolaan kelas yang saya lakukan dengan baik, hal itu terlihat dari proses pembelajaran yang berjalan dengan baik dan lancar. 7. Apakah siswa dapat menangkap penjelasan/instruksi yang saya berikan dengan baik ? Ya, siswa dapat menangkap penjelasan / instruksi yang saya berikan dengan baik. 8. Bagaimana tanggapan siswa terhadap latihan atau penilaian yang saya berikan ? Siswa menanggapi latihan / penilaian yang saya lakukan dengan baik, hal ini terlihat dari hasil belajar anak yang cukup optimal. 9. Apakah siswa telah mencapai penguasaan kemampuan yang telah diterapkan ? Penguasaan kemampuan yang telah dicapai anak sesuai dengan apa yang sudah direncanakan. 10. Apakah saya telah dapat mengatur dan memanfaatkan waktu mpembelajaran dengan baik ? Ya, pengelolaan waktu yang saya gunakan sesuai dengan apa yang sudah direncanakan 11. Apakah kegiatan menutup pelajaran yang saya gunakan sudah meningkatkan pemaham an siswa terhadap materi pelajaran yang telah saya sampaikan ? Ya, karena sebelum pulang, saya mengulang kembali materi yang telah disampaikan secara singakat dan jelas.

B. Refleksi Menyeluruh 1. Apakah rencana pembelajaran yang telah saya susun berjalan sebagaimana mestinya ? Ya, rencana pembelajaran yang telah saya susun berjalan sebagaimana mestinya, hal itu terjadi karena mempunyai tujuan dan arah yang jelas. 2. Apakah kelemahan kelemahan saya dalam menyusun dan melakukan pembelajaran (dalam hal penguasaan materi, penggunaan bahan dan media, penataan kegiatan, pengelolaan kelas, komunikasi dan pendekatan terhadap siswa, penggunaan waktu serta penilaian belajar) ? Komunikasi dan pendekatan terhadap anak merupakan kelemahan saya dalam melaksanakan kegiatan pembelajaran. 3. Apa saja penyebab kelemahan saya tersebut dan bagaimana memperbaikinya kedepan ? Penyebab kelemahan tersebut adalah terbatasnya waktu, saya akan berusaha mengatur waktu yang sebaik baiknya dan pendekatan terhadap anak tidak hanya terbatas padawaktu kegiatan saja. 4. Apakah kekuatan saya atau hal hal baik yang telah saya capai dalam merancang dan me laksanakan pembelajaran ? Alat peraga dan sumber belajar yang ada. 5. Apa penyebab kelebihan dan kebaikan yang telah saya capai daalm merancang dan me laksanakan pembelajaran ? Dengan tersedianya alat peraga dan sumber belajar akan memepermudah dalam melaksanakan pembelajaran. 6. Bagaimana kebaikan dan kekuatan saya dalam mengajar dapat mempertahankan bahkan ditingkatkan ? dapat berjalan dengan baik, untuk itu perlu dirancang Saya ingin kegiatan pembelajaran terlebih dulu. 7. Hal hal unik ( positif atau negatif ) apa yang terjadi dalam pembelajaran yang saya laku kan ? Anak lebih suka tehadap kegiatan yang sifatnya praktik langsung. 8. Ketika ditanya tentang dasar dan alasan pengambilan keputusan dan tindakan mengajar yang saya lakukan, apakah saya dapat mempertanggung jawabkannya secara ilmiah dan moral ? Ya, karena sebelum bertindak saya harus memikirkan apa yang saya ajarkan nanti harus sesuai dengan apa yang telah tercantum dalam kurikulum yang berlaku.

RENCANA PEMBELAJARAN

Mata Pelajaran Kelas /Semester Alokasi Waktu

: BAHASA INDONESIA : V/I : 1 x 35 Menit

A. STANDAR KOMPETENSI Memahami teks dengan dengan membaca teks percakapan, membaca cepat 75 kata / menit dan membaca puisi B. KOMPETENSI DASAR Menanggapi penjelasan nara sumber dengan memperhatikan santun berbahasa . C. INDIKATOR Siswa dapat membacakan dialog dengan lafal dan intonasi yang tepat D. MATERI POKOK Teks percakapan E. KEGIATAN PEMBELAJARAN 1. Pra kegiatan Guru menyiapkan sarana kegiatan belajar mengajar . 2. Kegiatan awal ( 5 menit ) a. Guru melakukan tanya jawab. b. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran. 3. Kegiatan inti ( 20 menit ) a. Dua orang siswa diminta maju untuk membacakan teks percakapan, siswa yang lain mendengarkan dan menyimak dengan tekun. b. guru menjelaskan cara membacakan teks percakapan dengan lafal dan intonasi yang tepat 4. Kegiatan akhir ( 10 menit ) Siswa mengerjakan soal-soal pos tes. E. Sarana dan sumber belajar 1. Sarana Teks percakapan yang berjudul “ Lomba Kebersihan Kelas “ 2. Sumber belajar a. Buku paket Bahasa Indonesia kelas V, Wendi Widya RD & Anton Suparyanto, Intan Pariwara. b. Kutipan Buku Sekolah Elektronik, Bahasa Indonesia untuk Sekolah Dasar kelas V, Umri Nur’aini Dan Indriyani, Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional

F. Evaluasi . 1. Prosedur Penilaian a. Tes awal c. Tes akhir 2. Jenis penilaian a. Pre tes c. Pos tes 3. Alat penilaian a. Soal tes b. Kunci tes : terlampir : terlampir : lisan / tertulis / perbuatan : lisan / tertulis/ perbuatan b. Tes dalam proses: lisan / tertulis/ perbuatan : --: ada / tidak b. Tes dalam proses: ada / tida

c. Standar penilaian : terlampir

Mengetahui Kepala SD Ngawen II

Ngawen ,

November 2008

Mahasiswa

SRI SUHARMI NIP: 130393021

ANDRIAS BUDI SANTOSO NIM: 813132107

RENCANA PEMBELAJARAN Mata Pelajaran Alokasi Waktu A. STANDAR KOMPETENSI Menghitung Luas bangun datar sederhana dan menggunakannya dalam pemecahan masalah B. KOMPETENSI DASAR Menghitung Luas Trapesium Dan Layang layang. C. INDIKATOR Menggunakan rumus untuk menghitung luas trapesium dan layang layang D. MATERI POKOK Pengukuran Luas E. KEGIATAN PEMBELAJARAN 1. Pra kegiatan Guru menyiapkan sarana pembelajaran. 2. Kegiatan awal a. Guru melakukan tanya jawab, misalnya : Berapakah luas layang layang jika diketahui panjang diagonalnya 20 Cm dan 10 Cm ? b. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran . 3. Kegiatan inti a. Siswa memperhatikan penjelasan guru tentang cara-cara menghitung luas trapesium dan layang layang dengan menggunakan rumus. b. Siswa menyelesaikan masalah dengan menggunakan rumus luas layang layang dan trapesium secara individu 4. Kegiatan akhir Siswa mengerjakan soal-soal pos tes F. Sarana dan sumber belajar 1. Sarana Gambar Peraga matematika( gambar trapesium dan layang layang ) . 2. Sumber belajar a. Buku paket Matematika kelas V, M. Khafid dan Suyati, Erlangga. : Matematika : 2 x 35 menit Kelas / Semester : V/ I

G. EVLUASI 1. Prosedur Penilaian a. Tes Awal b. Tes Dalam Proses c. Tes Akhir 2. Jenis Penilaian a. Pre Tes b. Tes Dalam Proses c. Tes Akhir 3. Alat Penilaian a. Soal Tes b. Kunci Soal c. Standar Penilaian : Terlampir : Terlampir : Terlampir : Lisan/Tertulis/Perbuatan : Lisan/Tertulis/Perbuatan : Lisan/Tertulis/Perbuatan : Ada : Ada / Tidak : Ada / Tidak

Ngawen, Mengetahui Kepala SD Ngawen II

November 2008

Mahasiswa

SRI SUHARMI NIP: 130393021

ANDRIAS BUDI SANTOSO NIM: 813132107

SOAL TES DALAM PROSES 1. Berapa luas trapesium jika diketahui sisi sejajarnya adalah 25 Cm dan 15 Cm serta tingginya 10 Cm ? 2. Berapakah luas layang layang jika diketahui panjang diagonalnya 16 Cm dan 35 Cm ? SOAL TES AKHIR

KUNCI JAWABAN DAN STANDAR PENSKORAN

NO 1 2 3 4 5 . .

KUNCI JAWABAN

SKOR 2 2 2 2 2

PEDOMAN PENILAIAN NILAI = JUMLAH JAWABAN YANG BENAR X 2

Ngawen, Mengetahui Kepala SD Ngawen II

November 2008

Mahasiswa

SRI SUHARMI NIP: 130393021

ANDRIAS BUDI SANTOSO NIM: 813132107

KUNCI JAWABAN DAN STANDAR PENSKORAN

NO 1 2 3 4 5 . .

KUNCI JAWABAN

SKOR 2 2 2 2 2

PEDOMAN PENILAIAN NILAI = JUMLAH JAWABAN YANG BENAR X 2

Ngawen, Mengetahui Kepala SD Ngawen II

November 2008

Mahasiswa

SRI SUHARMI NIP: 130393021

ANDRIAS BUDI SANTOSO NIM: 813132107

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->