P. 1
Analisis Dan an Kebijakan

Analisis Dan an Kebijakan

|Views: 206|Likes:

More info:

Published by: Garnis Afrianda SaLim on Feb 03, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/16/2015

pdf

text

original

ANALISIS DAN PENGEMBANGAN KEBIJAKAN KUANTITATIF METODE PERENCANAAN

PENGEMBANGAN KEBIJAKAN DAN PERENCANAAN: TINJAUAN Peran negara dalam proses pembangunan adalah salah satu topik tertua di ekonomi sastra, dan kontroversi terus berlanjut selama manfaat relatif dari mekanisme pasar sebagai lawan intervensi negara. Memang, hubungan antara pemerintah dan pasar mungkin merupakan isu sentral dalam ekonomi pembangunan. Pertanyaannya, bagaimanapun, bukanlah pilihan sederhana antara laissezfaire dan intervensi negara, karena itu adalah bukti diri bahwa dalam semua negarapemerintah harus latihan beberapa derajat manajemen ekonomi dan kontrol. Pertanyaan penting, karena itu, adalah tentang sifat dan kualitas, bukan luasnya, intervensi negara dalam perekonomian. Sebagian besar diskusi tentang pasar dan pemerintah dalam konteks pembangunan ekonomi telah dilakukan dalam hal kegagalan pasar. Awal ekonomi pembangunan sastra 1950-an dan 1960-an mengidentifikasi kekurangan dari mekanisme pasar sebagai penyebab utama dari ekonomi keterbelakangan di negara berkembang, dan intervensi pemerintah dianggap sebagai sarana mengoreksi ketidaksempurnaan ini. Berbagai jenis kegagalan pasar diidentifikasi sebagai penghambat baik alokasi efisien sumber daya dan proses pertumbuhan yang dinamis. Indivisibilities dalam kapasitas, skala ekonomi, monopoli dan oligopoli, dan eksternalitas, semua menghasilkan dalam pasar hasil yang menyimpang dari allocativeefficiency, persaingan sempurna, memaksimalkan kesejahteraan-ekuilibrium. Selain itu informasi, yang tidak memadai pada masa depan permintaan, kurangnya modal infrastruktur dan biaya tinggi pasokan input masing-masing bisa bertindak sebagai kendala pada keputusan investasi swasta, dan dengan demikian mengurangi perekonomian pertumbuhan. Berbagai bentuk kegagalan pasar diberikan kasus prima facie untukintervensi pemerintah dalam ekonomi pasar Dunia Ketiga. Para pandangan dominan di kalangan ekonom waktu itu adalah bahwa masalah pasar kegagalan yang sangat parah di bidang infrastruktur (jalan, komunikasi, listrik) dan industrialisasi. Oleh karena itu, stres banyak yang diletakkan di kebijakan pemerintah diarahkan untuk meningkatkan akumulasi modal dalam sektor. Bentuk kebijakan pemerintah yang diadopsi oleh sebagian berkembang negara itu investasi sektor publik langsung. Untuk mencapai hal ini diperlukan pemerintah untuk menaikkan tingkat tabungan, untuk memastikan bahwa ia memiliki kontrol atas penggunaan surplus ini diinvestasikan, dan untuk mengalokasikan mereka untuk investasi di daerahdaerah dimana kendala modal fisik yang paling parah. Tapi bagaimana seharusnya pemerintah pengambil keputusan mengatasi tugas-tugas ini? Apa kebijakan yang harus mereka mengadopsi? Pertanyaan-pertanyaan terbaik dapat diatasi dengan membangun sebuah kerangka kebijakan

berbasis pasar atas kebijakan intervensionis. Pertama. yang menentukan dalam istilah kuantitatif hubungan antara tujuan. sebagai hasil tak terelakkan dari lebih dari harapan ambigu dan tidak realistis untuk apa yang bisa dicapai di hal pertumbuhan ekonomi dan transformasi struktural. . langsung. dalam beberapa kasus. Ketiga. pendekatan perencanaan pembangunan. misalnya. dan sejak awal 1950-an lebih dari 300 yang berbeda rencana pembangunan telah dirumuskan. Model ini kemudian digunakan untuk menghitung layak atau konsisten solusi. konsumsi. dengan penekanan pada peran mekanisme harga dalam mengalokasikan sumber daya untuk menggunakan mereka yang paling efisien. dan. Killick (1976:103). Antusiasme awal untuk perencanaan pembangunan secara bertahap digantikan oleh tumbuh rasa kekecewaan. sebagian. Perencanaan pembangunan dapat mengambil banyak bentuk yang berbeda. Sebuah latihan perencanaan pembangunan biasanya melibatkan penggunaan model perencanaan. ada bukti bahwa kinerja aktual sering jatuh pendek dari target rencana. Formulir analisis kebijakan yang diadopsi pada periode sebelumnya sering digambarkan sebagai 'Perencanaan pembangunan'. pertumbuhan ekonomi dinamis Asia Timur diadakan sebagai konfirmasi keunggulan dari sikap non-intervensionis. Kedua. investasi. Contoh dari Asia baru negara-negara industrialisasi (NIC) pada gilirannya memicu kebangkitan yang lebih umum paradigma neoklasik dalam ekonomi pembangunan. tetapi adalah mungkin untuk menentukan fitur-fitur umum tertentu. Perencanaan pembangunan dapat didefinisikan sebagai 'sadar upaya organisasi pusat untuk mempengaruhi. Ini kekecewaan dengan perencanaan pembangunan dapat terkait dengan sejumlah pengaruh. bahkan mengendalikan perubahan-perubahan dalam variabel ekonomi utama (misalnya PDB. literatur saat ini membutuhkan lebih kualifikasi.sesuai dengan ekonomi campuran analisis negara berkembang. Para kegagalan untuk mencapai target rencana sekarang dapat dilihat. keterbatasan teknis perencanaan teknik dan model yang digunakan menjadi semakin nyata melalui waktu. sehingga pada akhir 1970-an banyak ekonom berbicara terbuka tentang 'kegagalan perencanaan'. kendala dan variabel kebijakan instrumen. latar-tengah posisi pada peran perencanaan pembangunan. Setelah meninjau pengalaman sebelumnya 30 tahun '. Selain itu. Para luas adopsi pendekatan perencanaan pembangunan dengan kebijakan ekonomi formulasi pada gilirannya menyebabkan produksi rencana pembangunan nasional. tabungan. Sebuah rencana pembangunan adalah satu set spesifik target kuantitatif yang akan dicapai dalam diberikan waktu. Setelah pindah dari sentralisme 1950-an dan awal 1960-an ke neoclassicalism tahun 1970-an dan 1980-an. didefinisikan sebagai satu set nilai untuk kebijakan instrumen yang memenuhi tujuan yang ditentukan dan tidak melebihi ditentukan kendala. dll) dari sebuah negara tertentu dan daerah selama perjalanan waktu sesuai dengan seperangkat tujuan yang telah ditentukan "(Todaro 1971:1). menyimpulkan bahwa 'Jangka menengah perencanaan pembangunan telah di LDC yang paling hampir seluruhnya gagal memberikan keuntungan yang diharapkan dari itu.

dan memungkinkan perencana untuk mensimulasikan efek pada ekonomi instrumen kebijakan yang spesifik. dan dengan demikian membuat kuantitas-kontrol perencanaan kebijakan utama variabel. sempit berbagai tujuan dianggap. Sebagai teknik perencanaan pembangunan telah berkembang melalui waktu. Banyak dari jumlah kritik untuk sebuah kasus terhadap jenis tertentu dari perkembangan perencanaan yang dicoba pada 1950-an dan 1960-an. dengan lainnya faktor-faktor seperti modal manusia dan pertumbuhan produktivitas diabaikan. yang mengesampingkan penggunaan harga sebagai instrumen kebijakan. dengan asumsi eksogen ditentukan ekspor dan berfokus sepenuhnya pada kebijakan internal. dalam perencanaan dan mengarahkan pertumbuhan ekonomi yang baru ini industrialisasi ekonomi. ada konsentrasi pada investasi sebagai penentu tunggal pertumbuhan. Argumen terhadap perencanaan. Investasi diarahkan ke daerah yang dinilai memiliki potensi jangka panjang pertumbuhan dan kebijakan itu bertujuan untuk meningkatkan keterlibatan sektor swasta dalam daerah target produksi. Area untuk intervensi dipilih dengan tujuan mencapai internasional standar efisiensi produktif dan daya saing. Ketiga. dengan target yang ditentukan dalam hal agregat pendapatan atau pertumbuhan pekerjaan. perencanaan pembangunan terus memberikan yang . adalah cara di mana perencanaan itu penguatan pasar daripada pasar menggantikan. Sebagai hasil dari perkembangan ini. Sebuah evaluasi dianggap pengalaman NIC Asia Timur 'membuat jelas bahwa litani neoklasik tentang 'mendapatkan harga yang tepat' serius mendistorsi realitas. sekarang ada jauh lebih luas teknik dan prosedur yang tersedia untuk analisis kebijakan. daripada menggunakan kerangka kerja standar. Model dapat lebih mudah dirancang agar sesuai dengan kendala dan tujuan kebijakan individu negara. Apa yang membedakan perencanaan di Korea Selatan dan Taiwan dari bahwa di India. awal Model ini biasanya mengambil harga yang tetap. Akhirnya. pertimbangan yang dikecualikan pengentasan kemiskinan atau redistribusi pendapatan. Pengembangan dihitung model ekuilibrium umum memperkenalkan kemungkinan substitusi faktor dan meningkatkan produktivitas. termasuk tenaga kerja terampil dan sumber daya asing. Juga. banyak keterbatasan ini model awal telah diatasi. Pertama. Bukti menunjukkan bahwa negara memainkan peran aktif. misalnya. model-model itu pada dasarnya ekonomi tertutup. Input-output teknik memungkinkan perencana untuk mempertimbangkan alokasi sumber daya antarsektor. tidak berarti konklusif. misalnya. oleh karena itu.keterbatasan teknik perencanaan menjadi jelas. Dipandang sebagai yang lebih luas proses untuk analisis kebijakan. Matriks akuntansi sosial Pendekatan menyediakan metode pemodelan efek berbagai kebijakan intervensi pada distribusi pendapatan. yang berjalan baik di luar rezim kebijakan yang ditetapkan netral neoklasik ekonomi. Model pemrograman dibawa keluar implikasi dari kendala yang berbeda. pergeseran ke arah simulasi hasil pasar berarti bahwa analisis kebijakan telah bergeser jauh dari penetapan target untuk perbandingan instrumen dan program. Kedua.

mereka memberikan kontribusi untuk kita pemahaman tentang beberapa fitur penting dari kenyataan itu.. Ini variabel sosial-ekonomi yang berkaitan satu sama lain dengan sangat cara yang rumit dan kompleks dan pemahaman kita dari rantai panjang interaksi menjadi kabur tanpa bantuan model analitis. Keutamaan pertama model adalah bahwa mereka dapat membuat eksplisit dan ketat apa yang dinyatakan mungkin tetap implisit. birokrat dan lain-lain yang terlibat dalam kebijakan proses perumusan merupakan unsur penting dalam setiap jenis perencanaan dan komunikasi tersebut dapat ditingkatkan dengan model perencanaan analitis.berguna kerangka kerja untuk pengambilan keputusan dan perumusan kebijakan ekonomi yang masih banyak digunakan di negara-negara berkembang. Oleh karena itu kemampuan perencana untuk berkomunikasi dengan para politisi. untuk menganalisis interaksi kompleks antara berbagai elemen yang mungkin tampaknya tidak berhubungan. Model perencanaan Analytical juga memiliki 'komunikasi' nilai. para perencana dapat mensimulasikan efek dari kebijakan-kebijakan alternatif pada sosial tujuan dan memeriksa apakah rencana keseluruhan atau tujuan yang konsisten dan layak dalam hal kapasitas dan kendala sumber daya.. melonggarkan sesak intelektual otot. Yang paling dibenarkan klaim untuk penggunaan ekonomi model adalah orang-orang sederhana yang mereka obat untuk kekakuan berlebihan pemikiran dan latihan dalam mencari hubungan saling tergantung. samar-samar dan kontradiksi-diri . Dengan demikian model perencanaan analitis memiliki nilai 'didaktik' atau 'pikir-terapi'. karena terlalu sering berpikir biasa hasil dengan aturan yang cukup sederhana jempol dan uni-kausal penjelasan. oleh karena itu. Dengan mengukur ini hubungan. Meskipun model yang disederhanakan dari realitas gambar. perencanaan Model berguna karena mereka memaksa para pembuat perencana. kebijakan dan orang lain yang terlibat dalam proses perencanaan untuk menetapkan struktur perekonomian dan untuk fokus pada hubungan yang menentukan hasil dari perubahan kebijakan.. Model yang diperlukan.. yang memaksa para ekonom dan ahli statistik untuk . Seperti Myrdal telah menaruhnya: Model alat bantu penting untuk berpikir jernih . Kuantitatif model perencanaan karena memberikan kerangka kerja dimana berbagai lembaga yang terlibat dalam proses perencanaan dapat melaksanakan dialog yang berhasil mengenai kemungkinan dan trade-off yang dihadapi bangsa. Sebuah model perencanaan menentukan hubungan antara tujuan masyarakat dan instrumen yang tersedia untuk mencapai mereka. (Myrdal 1968:1962-3). modelthinking dapat berfungsi sebagai semacam pemikiran-terapi. Singkatnya. Sebuah nilai lebih lanjut metode analisis perencanaan adalah bahwa mereka membutuhkan basis data yang komprehensif. dan jarang naik ke sistem yang kompleks hubungan saling tergantung. dan menyarankan kemungkinan saling ketergantungan suatu sebelumnya dikecualikan. Banyak yang berbeda organisasi dan agen individu berinteraksi dalam perumusan dan eksekusi dari negara kebijakan ekonomi dan sosial. menunjukkan kepalsuan atau kekuatiran dari generalisasi. KARAKTERISTIK PERENCANAAN PEMBANGUNAN MODEL Proses perencanaan melibatkan pemeriksaan sejumlah sosial dan ekonomi variabel.

jawaban yang tegas. mereka tidak dapat melakukan pekerjaan dengan sendirinya. (ii) sektor utama model dan (iii) model multi-sektor. berbagai jenis model yang cocok untuk memeriksa masalah kebijakan yang berbeda. meskipun Model latihan merupakan elemen penting dalam penyusunan terkoordinasi dengan baik kebijakan. Para Model agregat memperlakukan seluruh perekonomian (atau wilayah. Selain itu. (ii) model sektoral atau regional. dan untuk mengidentifikasi kesenjangan dimana informasi tambahan yang diperlukan. dan itu adalah saat ini analisis proyek tahap itu digunakan untuk memeriksa pilihan teknik. 'kita tidak bisa mengharapkan model kita untuk memberikan akhir. Rencana akhirnya dilaksanakan melalui proyek-proyek. tidak ada model tunggal yang dapat dianggap sebagai yang terbaik. bagaimanapun. (iii) model khusus dan (iv) analisis proyek. Selanjutnya. bisa dianggap sebagai prestasi jika hanya mengilhami pikiran yang menarik. lokasi dan ukuran tanaman dalam tujuan keseluruhan dari rencana nasional. jika melengkapi tambahan sudut pandang untuk keputusan '(Kornai 1975:19). model perencanaan dapat diklasifikasikan menjadi: (i) keseluruhan atau nasional model. Sekali lagi.merakit data yang ada menjadi bentuk yang konsisten dan mudah diakses. Para teknik yang paling banyak digunakan untuk tujuan ini adalah biaya manfaat-sosial analisis. Baik dalam teori dan dalam praktek. 'Model merupakan kerangka atau tengkorak dan daging dan darah akan memiliki yang akan ditambahkan oleh banyak akal sehat dan pengetahuan tentang rincian '(Tinbergen 1981:15). Beberapa karakteristik model yang dibahas di bawah ini. tergantung pada ruang lingkup . Oleh karena itu. dalam kata-kata Tinbergen. Model keseluruhan kesepakatan dengan seluruh ekonomi dan bangsa strategi pengembangan dianalisis dalam diri mereka. Model khusus dirancang untuk aspek-aspek tertentu dari rencana keseluruhan. Untuk kutipan Kornai. pelopor dalam membangun model dan seorang praktisi perencanaan. penggunaan teknik perencanaan kuantitatif tidak dapat sepenuhnya menggantikan intuitif penilaian berdasarkan pengalaman kerja sistem ekonomi. Para sektoral dan regional model berurusan dengan sektor produksi individu dan daerah dan dapat digunakan untuk memeriksa konsistensi dan kelayakan dari tujuan secara keseluruhan. yang lain pelopor dalam praktek teknik perencanaan kuantitatif. Liputan Dalam hal cakupan atau ruang lingkup. Pengumpulan Model perencanaan juga dapat diklasifikasikan dalam hal tingkat agregasi: (i) agregat model. bahwa latihan dengan perencanaan analitis model tidak memberikan '' solusi. misalnya perdagangan luar negeri atau tenaga kerja pembangunan. Kita harus diingat. Latihan tersebut hanya membantu dalam menemukan mereka.

Selain itu. tergantung pada cara di mana hubungan perilaku diperlakukan. model ini tidak dibahas dalam buku ini. Perilaku Model perencanaan dapat diklasifikasikan sebagai stokastik atau sistem deterministik. model dapat berupa (i) statis atau (ii) dinamis. kita dapat membedakan tiga jenis model yang luas perencanaan: (i) jangka pendek. dikenal sebagai model Mahalanobis. Dalam pengobatan waktu. Multi-sektor ekonomi model membagi atau wilayah menjadi sejumlah besar memproduksi sektor. meliputi 1-3 tahun. Dalam model stokastik. memanjang sampai 10 tahun atau lebih. Karenanya hasil yang diperoleh dari model tersebut harus diperlakukan sebagai probabilistik. mereka menyediakan kerangka kerja untuk memeriksa konsistensi antara berbagai rencana sektoral. hubungan perilaku. Contoh-contoh awal-sektor utama model dapat ditemukan di ganda Arthur Lewis ekonomi hipotesis yang pendikotomian ekonomi ke tradisional (Pertanian) dan sektor (manufaktur) yang modern. Satu konsumsi barang modal versi dari sektor utama model. dan skema Marxis konsumsi dan barang modal sektor. Yang pertama adalah bagaimana jauh ke masa depan model dirancang untuk proyek dan yang kedua adalah waktu jalan diperlakukan dalam model. Waktu Ada dua aspek dari dimensi waktu dalam perencanaan model. (ii) jangka menengah.atau cakupan) sebagai salah satu sektor produksi dan prihatin dengan perkiraan seperti rekening agregat nasional utama sebagai tabungan. yang diperkirakan dengan menggunakan model ekonometrik yang memungkinkan untuk stokastik atau acak gangguan. sebagai kasus mungkin) menjadi beberapa sektor memproduksi dan memeriksa keterkaitan antara mereka. Sebaliknya. Statis model membandingkan satu tanggal di masa mendatang dengan sekarang: mereka menunjukkan nilai-nilai masa depan dari variabel model tetapi tidak menggambarkan jalan ekonomi antara awal dan akhir periode. Sebagian besar model-model yang dibahas dalam buku ini dimaksudkan untuk perencanaan jangka menengah. investasi dan kotor produk nasional (GNP). Contoh yang paling representatif dari jenis ini adalah Harrod-Domar Model. Jangka pendek model makroekonomi dalam stokastik umum. seperti sistem input-output terbuka. Sebaliknya. tidak menentukan apapun hubungan perilaku dan bukannya memperlakukan mereka sebagai eksogen atau . meliputi cakrawala 3-7 tahun. dan (iii) jangka panjang. digunakan ekstensif dalam latihan perencanaan awal di India. Karena analisis model dinamis membutuhkan pengetahuan tentang perbedaan atau persamaan diferensial yang cukup maju di tingkat. Sehubungan dengan kriteria pertama. Sektor utama model membagi ekonomi (atau wilayah. model deterministik. model dinamis menggabungkan variabel endogen dari sejumlah periode waktu dan memberikan informasi tentang sifat pergerakan ekonomi dari sekarang untuk beberapa tahun target. Inti dari model tersebut adalah Leontief analisis input-output. misalnya tabungan dan investasi. Salah satu keuntungan dari model multi-sektoral adalah bahwa mereka menyediakan sistematis hubungan antara keseluruhan dan rencana sektoral.

tergantung pada masalah di tangan. Sebagai contoh. Para model simulasi memberikan skenario alternatif untuk set yang mungkin berbeda dari kebijakan atau variabel eksogen dan dengan demikian membantu mengevaluasi hasil dari alternatif langkah-langkah kebijakan. pembuat model harus memilih variabel yang akan dijelaskan (variabel endogen) untuk model tutup. utama-sektor dan multisektor model input-output-akuntansi-berbasis model. Namun. mengingat kendala. Akuntansi kerangka Setiap model ekonomi harus memenuhi beberapa definisi kesetaraan. Aturan penutupan. Model yang menggunakan identitas berasal dari kerangka kerja akuntansi umumnya disebut sebagai model yang konsisten. Pemrograman linier adalah teknik yang paling sering dipilih. beberapa jenis teknik optimasi harus digunakan untuk memilih set nilai yang memaksimalkan tujuan dari rencana keseluruhan. Artinya. Namun. Dengan demikian. yaitu beberapa variabel yang tidak dijelaskan dalam model. model perencanaan dapat diklasifikasikan menjadi (i) terbuka sistem. Dengan demikian. dalam beberapa kasus solusi dari sistem ini tidak tentu.administratif ditentukan. Demikian pula. model agregat dapat diklasifikasikan sebagai rekening nasional model berdasarkan. Ini mengikuti dari kenyataan bahwa semua model telah baik implisit atau eksplisit kerangka akuntansi. pengeluaran menghubungkan dengan pendapatan. lebih dari satu nilai yang tidak diketahui adalah mungkin untuk satu set tertentu eksogen atau kebijakan variabel. Hal ini karena akuntansi . (ii) tertutup atau sepenuhnya ditentukan sistem dan (iii) sebagian ditentukan sistem. Hal ini karena pendapatan setiap harus dicocokkan oleh pengeluaran yang sesuai sebagai tanda terima setiap pengeluaran juga merupakan. semua variabel atau tidak diketahui dapat dihitung dalam sistem sekali kebijakan tertentu variabel yang ditentukan. (misalnya GNP adalah jumlah pengeluaran akhir) yang diperlukan untuk menutup model agregat. Sebuah contoh dari sistem terbuka adalah model input-output yang memperlakukan final tuntutan sebagai variabel eksogen atau diberikan (yaitu tidak dijelaskan dalam model). Penutupan Kadang-kadang jumlah persamaan kurang dari jumlah variabel dalam model. perhitungan pendapatan nasional menghasilkan identitas makroekonomi. Dengan demikian. Model ini umumnya dikenal sebagai simulasi atau model peramalan. atau sepenuhnya ditentukan. yaitu variabel yang harus menjadi variabel endogen dan yang harus diperlakukan sebagai variabel eksogen. Dalam kasus ini. Oleh karena itu model perencanaan juga dapat diklasifikasikan sesuai dengan basis data mereka atau akuntansi kerangka. Akuntansi kerangka menyediakan basis data untuk pelaksanaan masing-masing model. Dalam hal ini. yang dikenal sebagai identitas. dan model kemudian menjadi 'tertutup'. tuntutan akhir dapat endogenized dengan menggunakan beberapa bentuk Engel kurva atau fungsi permintaan. maka seperangkat teknik ini disebut sebagai model pemrograman.

Hal ini karena apa yang terbaik untuk memeriksa satu jenis masalah mungkin bukan yang paling cocok untuk jenis lain dari dilema kebijakan. model input-output dan sosial-akuntansi-matriks-berbasis model sebagai ilustrasi perencanaan teknik yang digunakan dalam beberapa bentuk atau lainnya di negara berkembang. Model konsistensi tidak secara umum mengandung kesejahteraan ex ante atau fungsi optimasi dan sumber daya panduan alokasi sesuai dengan beberapa tujuan prespecified tanpa memeriksa apakah adalah hasil yang optimal. kita akan fokus hanya pada versi statis dari model ini. memberikan angka untuk jumlah yang lebih besar sektor kecil. dalam cara yang sementara. model yang agak lebih rumit. Hal ini pada gilirannya memaksa perkiraan dari latihan model yang berbeda untuk konsisten. Oleh karena itu. dapat pergi ke detail lebih untuk periode yang lebih pendek. Dengan demikian. Dalam . jika diperlukan. Sebuah panggung kedua mungkin terdiri kemudian di menentukan target produksi untuk sejumlah sektor selama periode yang cukup lama. Berbeda dengan model konsistensi. Ini harus jelas sekarang bahwa skema di atas klasifikasi tidak saling eksklusif. Ini berarti bahwa hasil yang diperoleh dari satu jenis model dapat diumpankan ke lain. data baru akan tersedia dan ini dapat mengakibatkan revisi lain. Perencana biasanya berkaitan dengan berbagai masalah yang saling terkait dan maka harus menggunakan lebih dari satu model perencanaan. Bercampur dengan suksesi ini mungkin ada tahapan revisi sebelumnya tahap. sebagai menunjukkan skema klasifikasi. model perencanaan berbagai tumpang tindih komponen. twogap yang model. Sebagai disebutkan sebelumnya. Setelah interval waktu yang tetap. kita akan membahas model Harrod-Domar.menyiratkan identitas konsistensi antara persediaan dan pasokan sektoral total dan antara penawaran total dan total permintaan. tingkat tabungan dan indeks umum produksi. dikombinasikan atau tidak dengan pergeseran periode rencana. angka-angka dari tahap kedua mungkin sudah mengaktifkan perencana untuk merevisi beberapa koefisien yang digunakan dalam tahap pertama dan untuk kembali melakukan karena itu. Dalam bab-bab berikutnya. ada pemrograman model yang memungkinkan untuk hubungan ketidaksetaraan dan berurusan dengan optimal dan alokasi yang efisien sumber daya yang langka. tahap pertama. pilihan model harus dipandu oleh masalah di tangan. Dalam hal ini hal. Bahkan. itu adalah relevan untuk mengutip Tinbergen dan Bos (1962:10): tahap pertama dapat terdiri dari studi makro-ekonomi umum proses produksi dan investasi. Baik itu mungkin untuk mengidentifikasi satu set model karakteristik yang dapat dianggap sebagai yang terbaik. sepanjang baris yang sama disarankan oleh Harrod-Domar model atau serupa. Sifat saling berbagai jenis model perencanaan menjadi jelas jika kita melihat proses perencanaan sebagai 'perencanaan di tahap'. Sebuah tahap ketiga. model Feldman-Domar-Mahalanobis. Sebuah tahap keempat dapat terdiri dalam 'mengisi rencana keluar' dengan proyek-proyek individu. Tujuan dari tahap pertama harus untuk menentukan.

Harrod-Domar dan dua-gap model agregat dan sisanya dipisahkan di alam. bab 3). al. Ini adalah teknik perencanaan yang paling terpilah dibahas dalam buku ini. (1975) adalah teks lebih maju: Bab I memiliki diskusi yang jelas pada berbagai jenis model perencanaan dan Bab II dan III membahas penggunaan model . (1992:. Sementara semua dari mereka adalah model ekonomi yang luas konsistensi. Sebagai tanggapan terhadap kelemahan ini. mereka jatuh di bawah berbagai kategori. Salah satu keterbatasan model ini adalah bahwa mekanisme harga tidak memainkan peran apa pun dalam mereka dan karenanya mereka gagal untuk mencerminkan saling ketergantungan dalam desentralisasi pengaturan pengambilan keputusan. BACAAN Todaro (1989:. Pembahasan pada model perencanaan sehingga mencakup bab tentang CGE. dan penawaran dengan penilaian investasi individu sebagai sarana memilih antara alternatif proyek. sedangkan pengalaman dengan perencanaan pembangunan yang diperiksa dari perspektif neoklasik di Little (1982:. Ch 6) meringkas berbagai jenis model perencanaan. Blitzer et. multisektoral model perencanaan yang diperluas untuk dihitung model ekuilibrium umum (CGE) dan teknik yang digunakan CGE untuk menganalisis masalah semakin kebijakan di negara-negara berkembang. Populer Satu versi model pemrograman pemrograman linier-teknik yang digunakan untuk mengoptimalkan beberapa fungsi tujuan sosial dibahas dalam buku ini.segi skema klasifikasi di atas. Ch 16) memberikan pengenalan yang baik untuk teori dan praktek pembangunan perencanaan. Bab terakhir ini berkaitan dengan analisis biaya-manfaat. Mereka adalah deterministik dan sebagian besar tidak melibatkan kriteria mengoptimalkan. Gillis et al.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->