P. 1
Kajian 120130 - QS An Nahl: 90

Kajian 120130 - QS An Nahl: 90

|Views: 818|Likes:
Published by evamuchtar
Catatan dari kajian yang saya ikuti. Membahas QS An Nahl: 90 Semoga bermanfaat. Lebih kurangnya, saya meminta maaf. Salaam.
Catatan dari kajian yang saya ikuti. Membahas QS An Nahl: 90 Semoga bermanfaat. Lebih kurangnya, saya meminta maaf. Salaam.

More info:

Published by: evamuchtar on Feb 04, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/08/2013

pdf

text

original

 

 

 
   

Catatan  Kajian  

Topik:  QS  An-­‐Nahl  (16):90   Tanggal:    30  Januari  2012   Fasilitator:  Bapak  Mukhlisin  Aziz   E-­‐mail:  emuchtar@gmail.com   Blog:  http://chippingin.wordpress.com  

 

TOPIK:  QS  AN-­‐NAHL  (16):90  
QS  16:90  sebenarnya  merupakan  ayat  yang  cukup  populer  dan  kerap  dibacakan  di  penghujung  khutbah  Shalat  Jum’at.  Tradisi  untuk   membaca  ayat  di  penghujung  khutbah  Jumat  dikatakan  dimulai  pada  zaman  Umar  bin  Abdul  Aziz  (100H)  dari  Bani  Umayah,  seorang   tokoh  yang  dianggap  luar  biasa  karena  kesederhanaannya  dan  kesuksesannya  dalam  memimpin.     Zaman  itu  merupakan  zaman  yang  amat  politis.  Khutbah  dan  agama  sering  digunakan  sebagai  alat  politik  dan  propaganda.  Ayat  ini   dibacakan  sebagai  pengingat  dan  penetralisir  suasana.  Sayangnya,  sekarang  ayat  ini  seringkali  dibacakan  secara  cepat  dan  hanya   dalam  bahasa  Arab,  sehingga  maknanya  kurang  bisa  diresapi.  

  “Sesungguhnya  Allah  menyuruh  berlaku  adil  dan  berbuat  kebajikan  (ihsan),  memberi  kepada  kaum  kerabat,  dan  Allah  melarang  dari   perbuatan  keji,  kemungkaran  dan  permusuhan.  Dia  memberi  pengajaran  kepadamu  agar  kamu  dapat  mengambil  pelajaran.”  QS  An   Nahl  (16):90.   Tampak  dalam  ayat  ini,  Allah  memberikan  sebuah  petunjuk,  rumus  hidup.    Bahkan  dalam  ayat  ini  digunakan  kata   “menyuruh”.    Jadi,  sebenarnya  ini  lebih  dari  sekedar  petunjuk.  Ini  adalah  sebuah  perintah  (hukum  asalnya:  wajib).   Ini  adalah  sebuah  kewajiban.  Seperti  halnya  hukum  wajib  lainnya,  bila  ditinggalkan  secara  fiqih  dikatakan  berdosa.   Secara  tasawuf,  dosa  dimaknai  sebagai  berada  jauh  dari  Tuhan,  saat  kesadaran  akan  Tuhan  dalam  diri  kita   menurun  dan  mengakibatkan  hidup  yang  tak  seimbang.     (Catatan  iseng:  kata  “dosa”  dalam  Bahasa  Indonesia  berasal  dari  Bahasa  Pali,  yang  berarti  kebencian,  kemarahan).   Jadi  dalam  ayat  ini,  ada  empat  rumus  atau  perintah  yang  diberikan:  (1)  bersikap  adil,  (2)  Ihsan,  (3)  memberi  kepada   kaum  kerabat,  dan  (4)  mencegah  perbuatan  keji,  kemungkaran  dan  permusuhan.   Mari  kita  simak  satu  per  satu.   (1)  Bersikap  adil.  Secara  definisi,  “adil”  berarti  meletakkan  segala  sesuatu  pada  tempatnya.  Berarti  sebelum  kita  mau  meletakkan   sesuatu  tersebut,  kita  perlu  memahami  (atau  menyadari)  seperti  apa  tempat  sebenarnya  bagi  sesuatu  itu.  Dengan   pernyataan  lain,  memahami  sesuatu  seperti  apa  adanya,  sebagaimana  adanya.  Know  things  as  they  are.  Bila   peletakan  itu  salah,  maka  akan  terjadi  ketidakseimbangan  dalam  berbagai  hal.     Misal,  dalam  mendirikan  shalat,  bersikap  adil-­‐lah.  Dalam  pengertian,  tahu  hakikat  shalat,  tujuannya,  caranya,   adabnya;  dan  letakkan  shalat  pada  tempatnya  itu.  Bila  tidak,  maka  berarti  kita  bersikap  tak  adil  terhadap  shalat  itu.   Terjadi  ketidakseimbangan,  shalat  tak  berdampak  kepada  kehidupan  kita  sehari-­‐hari.     Demikian  dengan,  sebagai  contoh,  menjalankan  kehidupan  rumah  tangga  atau  bekerja.  Sadari  hakikatnya,   tujuannya,  adabnya,  dan  letakkan  rumah  tangga  atau  kerja  pada  tempatnya.  Sehingga  keadilan  dan  keseimbangan   hidup  pun  tercipta.     Yang  Maha  Tahu  letak  segala  sesuatu  adalah  Allah.  Mintalah  petunjuk  pada-­‐Nya  agar  seimbang,  agar  adil:  “Ya   Allah,  tunjukkan  segala  sesuatu  apa  adanya.”  Show  me  things  as  they  are.  Memahami  hakikat.  

KAJIAN:  QS  An-­‐Nahl(16):90  (30/01/2012)  –  halaman  1  dari  3  

(2)  Ihsan.  Ihsan  kerap  diterjemahkan  dengan  sekedar  “berbuat  baik.”  Sebenarnya,  lebih  tepat  bila  dimaknai  sebagai  melaksanakan   segala  sesuatu  dengan  baik.  Bahasa  modern-­‐nya:  secara  profesional.  Bersungguh-­‐sungguh,  sepenuh  hati,  penuh   konsentrasi,  dengan  sebaik-­‐baiknya  kesadaran.  Allah  mewajibkan  kita  agar  berlaku  ihsan  dalam  segala  hal.   Seperti  apa  perilaku  ihsan?     QS  Al-­‐Qashash  (28):77  mengatakan  “Dan  carilah  pada  apa  yang  telah  dianugerahkan  Allah  kepadamu  negeri   akhirat,  dan  janganlah  kamu  melupakan  bagianmu  dari  duniawi  dan  berbuat  baiklah  sebagaimana  Allah  telah   berbuat  baik  kepadamu,  dan  janganlah  kamu  berbuat  kerusakan  di  bumi.  Allah  tidak  menyukai  orang-­‐orang  yang   berbuat  kerusakan.”   Ayat  ini  menyebutkan  “berbuat  baik(ihsan)-­‐lah  sebagaimana  Allah  telah  berbuat  ihsan  kepadamu.  Jadi  rujukan   ihsan  kita  adalah  ihsannya  Allah.  Teringat  buku  asmaul  husna-­‐nya  Al-­‐Ghazali  atau  Pak  Quraish  Shihab.  Di  situ   dibahas  makna  setiap  nama  dari  99  nama  Allah  dan  bagaimana  implikasinya  atau  penerapannya  bagi  kita.   Misalnya,  nama  Ar-­‐rahmaan  (Maha  Pengasih),  bagaimana  kita  sebagai  manusia  pun  bisa  menjadi  penuh  kasih,  Al-­‐ Hakim  (Maha  Bijak),  bagaimana  kita  dalam  keseharian  pun  bisa  memiliki  sikap  bijak,  dan  seterusnya.   Di  dalam  QS  As-­‐Sajdah  (32):7  –  Yang  membuat  segala  sesuatu  yang  Dia  ciptakan  sebaik-­‐baiknya  dan  Yang  memulai   penciptaan  manusia  dari  tanah.   Allah  tak  pernah  bermain-­‐main  atau  setengah-­‐setengah  dalam  mencipta.  Dia  mencipta  dengan  sebaik-­‐baiknya.   ‘Profesional.’  Demikian  kita  bila  ingin  merujuk  kepada  keihsanan  yang  sejati.  Melakukan  atau  memperlakukan   segala  sesuatu  dengan  kesungguhan  hati,  dengan  telaten,  memberikan  yang  terbaik  yang  kita  mampu.   Dikatakan  pula  bahwa  ihsan  merupakan  buah  dari  keimanan  dan  keislaman  kita.  Mungkin  merupakan  bahan   kontemplasi  yang  menyenangkan.  Bila  kita  ingin  menilik  diri  apakah  keislaman  kita  sudah  baik,  maka  tengoklah   keihsanan  kita,  apakah  kita  dalam  keseharian  sudah  berlaku  baik,  sudah  memberikan  yang  terbaik  yang  kita   mampu,  sudah  melakukan  segala  sesuatu  dengan  kesungguhan  hati,  sudah  mencerminkan  kasih-­‐sayang,   pengendalian  diri  terjaga,  sakinah  (damai/mendamaikan).  Sejatinya,  Ihsan  lahir  dari  pribadi  yang  berserah  diri.   Keihsanan,  sikap  baik  itu  sejatinya  mengalir  tanpa  dipikir,  ditimbang-­‐timbang,  atau  dibuat-­‐buat.     Beribadah  pun  dilakukan  dengan  ihsan.  Sederhananya,  ingat  hadits:  “ihsan:  …  seolah-­‐olah  melihat  Allah  …  Allah   melihatmu.”   QS  Al-­‐Israa’  (17):53  –  Dan  katakanlah  kepada  hamba-­‐hamba-­‐Ku:  “Hendaklah  mereka  mengucapkan  perkataan   yang  lebih  baik  (ihsan).  Sesungguhnya  syaitan  itu  meimbulkan  perselisihan  di  antara  mereka.  Sesungguhnya   syaitan  itu  adalah  musuh  yang  nyata  bagi  manusia.”   Menarik  sekali  (buat  saya)  karena  ayat  ini  spesifik  bertutur  tentang  perkataan  atau  berkata  ihsan.  Kata-­‐kata  atau   berbicara  sebagai  salah  satu  ekspresi  komunikasi  yang  paling  universal.  Tanggapan  kita  ketika  berbicara  dengan   orang  lain,  hendaknya  senantiasa  dalam  bingkai  ihsan.  Bila  tidak,  maka  tanggapan  orang  tersebut  pun  bisa  tak   ihsan  juga.  Garis  bawah  pada  perkataan  yang  ihsan  tampaknya  menekankan  lisan  yang  terjaga  sebagai  salah  satu   ciri  seorang  muslim.     Karena  itu,  terkadang  berdiam  diri  (silence)  dibutuhkan.  Silence  di  sini  bisa  diartikan  beragam  rupa:  puasa,   meditasi,  kontemplasi,  tafakkur,  i’tikaf,  apa  pun,  pada  intinya  untuk  kembali  ke  sejatinya  diri,  melatih  hening,   menahan  diri.  Izinkan  saya  untuk  menyertakan  kajian  dua-­‐tiga  tahun  lalu  tentang  puasa,  sebuah  catatan  yang   disarikan  dari  kajian  dengan  Pak  Quraish  Shihab,  Pak  Achmad  Chodjim  dan  Pak  Agus  Mustofa.   Keheningan  ini  dibutuhkan  dalam  kita  menanggapi  segala  sesuatu  dalam  hidup.  Tiap-­‐tiap  hal  yang  datang   menghampiri  kita,  entah  itu  kejadian,  orang,  rasa,  atau  apapun,  reaksi  pertama  hendaknya  adalah  ridha.  Kemudian   hening.  Meminta  tuntunan.  Gunakan  segenap  potensi  (hati,  akal,  panca  indera,  ucapan,  kaki,  tangan)  yang  kita   miliki  untuk  menanggapinya  dengan  sungguh-­‐sungguh  sehingga  keseimbangan  pun  insya  Allah  tercipta.   (3)  Memberi  kepada  (atau  berbagi  dengan)  kerabat.  Kata  kerabat  di  sini  berasal  dari  “qurba”,  yang  berarti  dekat  (sama  akar  katanya   dengan  kata  “karib”  dalam  bahasa  Indonesia).  Jadi  perhatikan,  berbagilah,  dengan  yang  ada  di  sekitarmu,  yang  ada   di  hadapanmu.  Kata  memberi  di  sini  menggunakan  kata  bahasa  Arab  “Atta”,  yang  bermakna:  mengeluarkan  segala  

KAJIAN:  Berusaha  untuk  menghamba  (16/02/2012)  –  halaman  2  dari  3  

sesuatu  dari  diri  dengan  segera  dan  senang  hati.  Jadi  ada  keringanan  langkah  dalam  berbagi  tanpa  terlalu  berpikir   panjang  dan  rumit.    (4)  Mencegah  dari  perbuatan  keji,  kemungkaran  dan  permusuhan/pertengkaran.  Bila  di  lingkungan  perbuatan  seperti  ini  tidak  kita   cegah,  maka  cepat  atau  lambat  akan  berpengaruh  ke  diri  kita.  Nauzubillahiminzalik.   Rasulullah  pernah  bersabda,  “Barangsiapa  yang  melihat  kemungkaran  di  hadapannya,  maka  ubahlah  dengan   tangannya  (tindakan/kuasa).  Dan  bila  ia  tidak  mampu  melakukannya  dengan  tangannya,  maka  hendaknya  ia   menggunakan  lisannya  (nasihat,  tulisan,  diskusi),  dan  bila  ia  tak  mampu  menggunakan  lisannya,  maka  hendaknya  ia   mengubah  dengan  hatinya.  Dan  bila  ia  memilih  yang  ketiga,  itulah  selemah-­‐lemahnya  iman.”   Allah  memberi  pengajaran  kepadamu  agar  kamu  dapat  mengambil  pelajaran.     Ada  dua  hal  yang  menarik.  Pertama  digunakan  kata  agar/mudah-­‐mudahan  -­‐  “la  ah”,  yang  sebenarnya  tidak   memberikan  kepastian.  Mudah-­‐mudahan,  bisa  iya,  bisa  tidak.  Semua  tergantung  konsistensi  dan  upaya  kita,  yang   juga  ditekankan  pada  hal  menarik  kedua,  yaitu  penggunakan  kata  “tazakkarun”  (akar  kata:  zikr),  yang  berarti   mengingat  dalam  bentuk  present  continuous,  terus-­‐menerus,  proses,  perlu  dijaga  keberlangsungannya.     Berlakulah  seperti  empat  yang  diajarkan  diatas,  sehingga  mudah-­‐mudahan  kita  dapat  menjadi  manusia  yang  terus-­‐ menerus  berproses  untuk  mengingat(-­‐Nya).  Dengan  demikian,  insya  Allah,  hidup  kita  akan  seimbang,  dalam  setiap   aspek  kehidupan—vertikal  maupun  horizontal,  di  setiap  saat.     Amin.     Semoga  bermanfaat.  Lebih  kurangnya,  saya  meminta  maaf.  Salaam.        

KAJIAN:  Berusaha  untuk  menghamba  (16/02/2012)  –  halaman  3  dari  3  

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->