BAB I BARISAN DAN DERET

Pola Bilangan, Barisan dan Deret
a. Pola bilangan Perhatikan deretan bilangan-bilangan berikut: a. 1 2 3 « b. 4 9 16 « c. 31 40 21 30 16 « Deretan bilangan di atas mempunyai pola tertentu. Dapatkah anda menentukan bilangan yang belum diketahui sesuai dengan aturan yang dipunyai? Pada a, bilangan ke 4 adalah 4, sebab deretan bilangan nomor 1, mempunyai aturan: bilangan ke 2 = 1 + 1 = 2, bilangan ke 3 = bilangan ke 2 + 1 = 2 + 1 = 3. Jadi bilangan ke 4 = bilangan ke 3 + 1 = 3 + 1 = 4. Pada b, bilangan ke 4 adalah 25, sebab deretan bilangan nomor 2, mempunyai aturan: bilangan ke 1 = (1 + 1)2 = 2 2 = 4, bilangan ke 2 = (2 + 1)2 = 3 2 = 9, bilangan ke 3 = (3 + 1)2 = 4 2 = 16. Jadi bilangan ke 4 = (4 + 1)2 = 5 2 = 25. Pada c, bilangan ke 6 adalah 25, sebab deretan bilangan nomor 3, mempunyai aturan: bilangan ke 3 = bilangan pertama ± 10 = 31 ± 10 = 21, bilangan ke 4 = bilangan ke 2 ± 10 = 40 ± 10 = 30, bilangan ke 5 = bilangan ke 3 ± 5 = 21 ± 5 = 16,. Jadi bilangan ke 6 = bilangan ke 4 ± 5 = 30 ± 5 = 25. Aturan yang dimiliki oleh deretan bilangan di atas disebut pola bilangan pada deretan itu. Pola sebuah deretan bilangan tidak tunggal. Sebagai contoh, pada deretan bilangan nomor 2, bilangan ke n = (n + 1)2 dengan n = 1, 2, 3, 4. Tidak semua pola bilangan dapat dirumuskan secara singkat dengan kata-kata yang langsung memperlihatkan pola yang dimaksud seperti kedua contoh tadi.

karena setiap kali dapat digambarkan dengan bulatan-bulatan yang tersusun dalam pola segitiga. Misalnya: Bilangan-bilangan 1. 7. b. 10. 3. 4. 3. 7. Rumusan pola bilangan dengan kalimat matematika adalah rumusan yang menyatakan hubungan antara setiap bilangan dengan nomor urutnya. 2.Misalnya. . Setiap bilangan dalam sustu barisan bilangan disebut suku dan biasa dilambangkan dengan Un (n menyatakan nomor urut suku). U3. 5. 6. 8. Deret Diketahui barisan bilangan 1. 15. « Bilangan Fibonacci: 1. « Bilangan ganjil. barisan bilangan sering pula disebut sebagai fungsi dengan daerah asal (domain) himpunan bilangan asli yang anggota-anggotanya menyatakan nomor urut suku. 13. « penjumlahan suku-suku barisan itu. 9. Jadi. sungguh sulit kita merumuskan pola bilangan-bilangan 5. 5. Jadi. U5. 1. U2. Barisan Perhatikan bilangan-bilangan yang disusun secara urut berikut ini: Bilangan ganjil: 1. bilangan segitiga dan bilangan Fibonacci yang disusun secara urut merupakan barisan bilangan. Rumusan pola bilangan dengan kalimat matematika dapat ditentukan setelah sekian banyak bilangan berpola sama ditata secara urut. « disebut barisan bilangan. 3. 17. barisan bilangan adalah sekumpulan bilangan-bilangan dengan pola yang sama dan tertata secara urut. 7. Disetiap nomor urut terdapat satu bilangan yang unik. Oleh karenanya pola bilangan dapat dirumuskan dengan cara-cara lain. Oleh karena itu. 10. U4. Selain itu pola bilangan dapat juga dirumuskan dengan kalimat matematika. yaitu 1 + 4 + 7 + 10 + 13 + « disebut deret bilangan. « disebut bilangan-bilangan segitiga. Bila U1. 25 secara singkat dengan kata-kata. 11. 3. c. 13. « Bilangan segitiga: 1. 10. 6.

= + . 1. = na 2. Notasi penulisan deret Perhatikan jumlahan bilangan-bilangan berikut. 4. Jumlahan bilangan-bilangan dari deretan bilangan yang mempunyai pola dapat dituliskan dengan notasi ´ ´(dibaca: sigma). 1 + 3 + 5 + 7 + 9. 1 + 2 + 3 + 4 + 5 + 6 + 7.= a1 + a2 + « + an 3. Nilai deret bilangan hingga n buah suku pertama biasa dilambangkan dengan Sn.= 6.= 1 + 2 + 3 +« + n 5. Notasi Sigma di lambangkan dengan Dibaca : jumlah bilangan dari mulai suku ke-i = m sampai ke-i = n Untuk menuliskan jumlah bilangan asli dari suku pertama sampai suku ke-10 dapat ditulis =1+2+3+«+10 Jumlah bilangan ganjil dari suku ke-5 sampai ke-10 ditulis : : = 9 + 11 + « + 19 Sifat-sifat Notasi Sigma 1. 2.maka U1 + U2 + U3 + U4 + U5 + « disebut deret bilangan. 1. 3. = a 4. 2 + 4 + 6 + 8 + 10 + 12.

90. barisan aritmatika adalah suatu barisan bilangan yang suku beriktnya diperoleh dengan menambah atau mengurangi dengan suatu bilangan yang tetap kepada suku sebelumnya.2. dengan b suatu tetapan yang tidak bergantung pada n. Suatu barisan U1. Barisan dan Deret Aritmatika 1. beda kita misalkan b. « Un. suku ke-n suatu barisan aritmatika adalah fungsi linier dari n. 7. Apabila bedanya positif. Pada setiap barisan bilangan di atas. 2. U3. Menentukan Rumus Suku ke-n Barisan Aritmatika. maka barisan itu naik. Jadi. dan suku ke-n kita misalkan Un maka barisan aritmatika ditulis sebagai berikut: Rumus suku ke-n suatu barisan aritmatika adalah Un = a + (n ± 1)b Sifat-sifat suku ke-n Un = a + (n ± 1) b = a + bn ± b = bn + (a ± b). kita misalkan a. beda dua suku yang berurutan selalu tetap (konstan). 80. Barisan Aritmatika Perhatikan barisan-barisan berikut: 1. . maka barisan itu turun. 70. 10. Apabila bedanya negative. « dan 100. 4. dengan n bilangan asli. Jika suku pertama U1. U2. Jadi. « Barisan pertama dan kedua merupakan barisan aritmatika. Bilangan yang tetap itu disebut selisih atau beda. disebut barisan aritmatika jika untuk setiap nilai n bilangan asli berlaku: U2 ± U1 = U3 ± U2 = « = Un ± Un-1 = b.

dia menjawab sebagai berikut: S100 = 1 + 2 + 3 + « + 99 + 100 S100 = 100 + 99 + « + 2 + 1 + 2S100 = 1001 + 101 + 101 + « + 101 + 101 2S100 = 100 + 101 Jadi. Gauss memberikan jawaban dalam beberapa detik. Jika sukusuku barisan aritmatika kita jumlahkan. maka Sn = U1 + U2 + U3 + U4 + U5 + « Un. U3. Kemudian urutan suku-suku dijumlahkan dan dibalik sehingga: Sn = a + (a + b) + (a + 2b) + « + (Un ± 2b) + (Un ± b) + Un. Jika U1. Kita dapat mencari rumus untuk jumlah n suku pertama (Sn). Jika jumlah n suku pertama deret aritmatika itu kita lambangkan dengan Sn.3. maka deret tersebut disebut deret aritmatika. U2. « Un adalah suku-suku barisan aritmatika. gurunya meminta dia untuk menjumlahkan seratus bilangan asliyang pertama. maka U1 + U2 + U3 + U4 + U5 + « disebut deret aritmatika. Menentukan Jumlah n Suku dari Deret Aritmatika Pada bahasan sebelumnya kamu sudah mempelajari barisan aritmatika. dari deret aritmatika. Seorang matematikawan Karl Friedrech Gauss (1777 ± 1855) ketika di sekolah dasar. yaitu: Atau Sn = a + (a + b) + (a + 2b) + « + (Un ± 2b) + (Un ± b) + Un. Sn = Un + (Un ± b) + (Un ± 2b) + « + (a + 2b) + (a + b) + (a + 2b) + a + 2Sn = (a + Un) + (a + Un) + (a + Un) + « + (a + Un) + (a + Un) + (a + Un) . jumlah seratus bilangana asli yang pertama adalah 5050.

Sn merupakan fungsi kuadrat dari n dengan n bilangan asli. Contoh 1. Oleh karena itu dengan menggunakan rumus S n = diperoleh S25 = [2(3) + (25 -1)(3)] = [6 + 24(3)] = (6 + 72) = 25 (39) = 975. dan Un = 99. Jadi jumlah 25 suku pertama dari deret 3 + 6 + 9 +«. Penyelesaian: Diketahui a = 51. Untuk mencari jumlah semua bilangan ganjil di antara 50 dan 100.3 hal 174 Penjumlahan n suku. adalah 975. yaitu n dengan menggunakan rumus: Un = a + (n ± 1) b . tiap sukunya (a + Un) 2Sn = n (a + Un) Sn = Jumlah n suku pertama deret aritmatika adalah Sn = atau Sn = Catatan : Un = a + (n ± 1)b Sifat-sifat Sn = = = Jadi.1 Tentukan jumlah 25 suku pertama deret 3 + 6 + 9 +«. pertama-tama kita cari dulu banyaknya bilangan ganjil di antara 50 dan 100. Penyelesaian: Deret 3 + 6 + 9 +«.Gambar 1.2 Tentukan jumlah semua bilangan ganjil antara 50 dan 100. Contoh 1. adalah deret aritmatika dengan a = 3 dan b = 3. b = 2.

Jadi jumlah semua bilangan ganjil antara 50 dan 100 adalah 1. Contoh 1.99 = 51 + (n ± 1)(2) 99 = 51 + 2n ± 2 99 = 49 + 2n 2n = 99 ± 49 n = 25. rumus jumlah n suku pertama. Selanjutnya dengan rumus jumlah n suku pertama suatu barisan aritmatika.875.3 Ditentukan deret aritmatika 1 + 4 + 7 + 10 + « Carilah : a. jumlah 20 suku pertama adalah 590.4 Hitunglah jumlah deret aritmatika 3+ 8 + 13 + « + 98 . rumus suku ke-n. b. Penyelesaian: a. Jumlah n suku pertama Sn = c. Contoh 1. Jumlah 20 suku pertama = 600 ± 10 = 590 Jadi. Diketahui a = 1. Sn = diperoleh: S25 = [2(51) + (25 -1)(2)] = 25(51 + 24) = 25(75) = 1.875. jumlah 20 suku pertama. dan c. dan b = 3 Un = a + (n ± 1)b = 1 + (n ± 1)3 = 3n ± 1 b.

5. 80. « rasionalnya b. 18. Bilangan tetap itu disebut pembanding atau rasio yang dilambangkan dengan huruf r.Penyelesaian: Diketahui n = 3. b = 5 dan Un = 98 Un = a + (n ± 1)b 98 = 3 + (n ± 1)5 98 = 5n ± 2 5n ± 2 = 98 5n = 100 n = 20 S20 = Sn = = 1010 Jadi. Sn adalah 1010 3. Pada setiap barisan bilangan di atas. « rasionalnya c. 4. 320. barisan geometri adalah barisan bilangan yang tiap sukunya diperoleh dari suku sebelumnya dengan mengalikan atau membagi dengan suatu bilangan tetap. 2. Pengertian barisan geomatri Perhatikan contoh barisan geometri berikut a. disebut barisan geometri jika untuk setiap nilai n bilangan asli berlaku: dengan r suatu tetapan yang tidak bergantung pada n. pembanding dua suku yang berurutan selalu tetap (konstan). Jadi. . U3. 16. U2. 8. -6. « Un. Barisan dan Deret geometri 1. « rasionalnya Barisan tersebut merupakan barisan geometri. 20. Suatu barisan U1. 2. -54.

maka suku-suku barisan geometri itu semakin besar. . jumlah n suku pertama deret geometri dapat ditentukan dengan rumus: rumus untuk barisan turun atau < 1. Jika < 1. dapat kita simpulkan rumus ke-n dari barisan geometri adalah Un = arn-1 Sifat-sifat suku-suku ke-n barisan geometri Un = arn-1 adalah fungsi eksponen dari n. Barisan tersebut dinamakan barisan geometri turun (contoh c dan d). « arn-1 adalah barisan geometri. maka suku-suku barisan geometri itu semakin kecil. maka kita dapat merumuskanya dengan: Dari keterangan di atas. artinya r < -1 atau r > 1. dinyatakan dengan a dan perbandingan dua suku berurutan adalah rasio yang dinyatakan dengan r dan suku ke-n dinyatakan dengan Un.Jika > 1. ar2. 2. ar. dan rumus untuk barisan naik atau > 1. Deret Geometri Jika a. artinya -1 < r < 1. maka a + ar + ar2 + ar3 + « arn-1 disebut deret geometri. Barisan tersebut dinamakan barisan geometri naik (contoh a dan b). ar3. Kalau jumlah n suku pertama deret geometri kita lambangkan dengan Sn. maka dapat ditulis: Sn = a + ar + ar2 + ar3 + « arn-1 Kita kalikan persamaan di atas dengan r. 3. Menentukan Rumus Suku ke-n Barisan Geometri Jika suku pertama U1. diperoleh r Sn = ar + ar2 + ar3 + ar4 + « arn-1 + arn kita kurangkan Sn = a + ar + ar2 + ar3 + « arn-1 r Sn = ar + ar2 + ar3 + ar4 + « arn-1 + arn Sn ± r Sn = a ± arn (1 ± r)Sn = a(1 ± rn) Dengan demikian. Deret geometri adalah penjumlahan suku-suku dari barisan geometri.

Jika merupakan barisan geometri. 2. 8. 7.5 Apakah barisan-barisan berikut merupakan barisan geometri. «. 2. sebab b. 9. Contoh 1. sebab . «. 7. 16. adalah barisan geometri dengan rasio 2. 3. Penyelesaian: a. 4. tentukan rasionya.«.7 Carilah jumlah dari deret geometri 2 + 6 + 18 + « + 4374 Penyelesaian: Barisan geometri 2 + 6 + 18 + « + 4374 a = 2 dan r = 3 Un = arn-1 2 .Contoh 1. 16. 8. b. 9. 4. 5. Contoh 1. bukan deret geometri. 5. jumlah 7 suku pertama deret geometri adalah 4372. a.6 Carilah jumlah tujuh suku pertama pada deret geometri 4 + 12 + 36 + 108 + « Penyelesaian: 4 + 12 + 36 + 108 + « .««. jumlah 8 suku pertama deret geometri adalah 6560 . 3n-1 = 4374 3n-1 = 3n-1 = 2187 3n-1 = 37 n±1=7 n=8 S8= 6560 Jadi. 3. S7 = 4372 Jadi.

Untuk itu diingatkan lagi sifat-sifat deret aritmatika maupun geometri. atau jika + ditulis ar² dengan notasi adalah «««««« Deret tersebut akan konvergen (mempunyai jumlah) jika -1 < r < 1.8 Tentukan jumlah deret geometri berikut. untuk n ~ maka deret tersebut dikatakan deret geometri tak berhingga. Kemudian selesaikan dengan menggunakan rumus yang sesuai. 4+2+1+ Penyelesaian: Deret: 4 + 2 + 1 + adalah deret geometri dengan a = 4 dan r = < 1.4. lalu kita lihat apakah barisan itu termasuk barisan aritmatika atau geometri. Penerapan Konsep Deret Aritmatika dan Deret Geometri untuk Memecahkan Masalah Untuk menyelesaikan soal-soal cerita terlebih dahulu kita susun ke dalam bentuk barisan bilangan. Jadi. . Deret Geometri tak berhingga adalah penjumlahan dari U1 = n=1 dimana n ~ dan -1 < r < 1 sehingga rn 0 + U2 a + U3 + + « Un ar . dan mempunyai jumlah dengan -1 < r < 1 : Bila r tidak terletak pada -1 < r < 1. maka deret tersebut akan divergen (tidak mempunyai jumlah) Contoh 1. Jumlah deret geometri itu adalah= 5. Deret Geometri Tak Hingga Pada deret geometri.

Kita gunakan rumus deret aritmatika S10 = Jadi. banyaknya kursi dalam gedung itu. Penghasilan kebun tebu Pak Arman pada akhir tahun 2000 adalah Rp 6. b. banyaknya kursi pada baris ke-10.Deret aritmatika Un = a + (n ± 1)b Sn = Deret Geometri Un = arn-1 untuk < 1 dan untuk > 1. Pak Arman memperkirakan bahwa setiap akhir tahun.9 Dalam suatu gedung pertunjukan terdapat 30 kursi pada baris pertama dan setiap baris berikutnya memuat empat kursi lebih banyak dari baris di depanya. Mulai tahun 2001.000. banyaknya kursi pada gedung itu ada 480 kursi.10 Mulai tahun 2000. Contoh1. a. penghasilan kebun tebunya . Tentikanlah: 1. 34. b. Pak Arman mempunyai kebun tebu. Bila dalam gedung itu terdapat sepuluh baris kursi. banyaknya kursi pada baris ke-10 adalah 66 kursi. barisanya adalah 30. « adalah barisan aritmatika U10 = a + (n ± 1)b = 30 + (10 ± 1)4 = 30 + 36 + = 66 Jadi. 38.000. Pak Arman memupuk kebun tebunya dengan pupuk kandang. Contoh 1. 42. Penyelesain: a.-.

-. P2005 = U6 = a + 5b = 6. Jadi perkiraan penghasilan kebun tebu Pak Arman pada akhir tahun 2005 adalah Rp 8. yang dinotasikan dengan b. disebut barisan aritmatika jika Un ± Un-1 = konstan.000. maka . «. Un. maka untuk menentukan penghasilan kebun Pak Arman pada akhir tahun 2005. Un. b = Rp 500. merupakan barisan aritmatka. P2005 = perkiraan penghasilan kebun Pak Arman pada akhir tahu 2005.000. maka rumus unsur ke n dari barisan itu adalah Un = a + (n ± 1)b y Jika U1. Jadi a = Rp 6. Un.000.000. b = perkiraan kenaikan penghasilan kebun tebu Pak Arman setiap akhir tahun.000.500.500.000.000.500.000. dan P2005 akan dicari.000. dan konstanta tersebut disebut beda. kita dapat menerapkan rumus unsur ke n dari barisan aritmatika dengan U1 = a = a = Rp 6. merupakan barisan aritmatka dengan beda b dan unsur pertama U1 = a. Berapa perkiraan penghasilan kebun tebu Pak Arman pada akhir tahun 2005? Penyelesaian: Misalkan: a = penghasilan kebun tebu Pak Arman pada akhir tahun 2000. b = Rp 500.000 + 2. Un disebut unsur ke n barisan itu. Karena perkiraan kenaikan penghasilan kebun tebu Pak Arman setiap akhir tahun adalah tetap.000) = 6.-. U2.-.000. U2. «.naik Rp 500. U3. «. U3. U3.000 + 5(500.000 = 8. «.000.- RANGKUMAN y y Barisan U1. «. y Jika U1. «.-. U2.

Un disebut suku ke n dari deret itu. U4.«.«. Un.«. «.  Jumlah tak hingga suatu deret geometri dengan suku pertama a dan rasio r adalah dengan -1 < r < 1 Bila r tidak terletak pada -1 < r < 1.  Rumus unsur ke n barisan geometri U1. maka deret tersebut akan divergen (tidak mempunyai jumlah) . U3. U2. dengan n = 2.U1 + U2 + U3 + « + Un.«. 2. merupakan barisan geometri dengan unsure pertama adalah a = U1 dan rasio r. U3. U2. Un. U2.  Konstanta pada barisan geometri di atas disebut rasio dari barisan itu dan sering dinotasikan dengan r. y Jumlah n suku deret aritmatika dengan beda b dan unsur pertama U1 = a adalah Sn = n[2a + (n -1)b]. Un.«. disebut deret aritmatika. «.  Barisan U1. 3. U3. dengan U1 = a dan rasio r adalah Un = arn-1  Jika U1. maka U1 + U2 + U3 + « + Un disebut deret geometri dengan Un = arn-1  Rumus jumlah n suku pertama deret geometri dengan suku pertama a dan rasio r adalah untuk < 1 dan untuk > 1.« disebut barisan geometri jika konstan.