P. 1
Penggunaan Alat Keselamatan Kerja

Penggunaan Alat Keselamatan Kerja

|Views: 740|Likes:
Published by Dian Kurniawan

More info:

Published by: Dian Kurniawan on Feb 09, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/14/2013

pdf

text

original

Sections

  • A.Deskripsi
  • B. Prasyarat
  • C. Petunjuk penggunaan modul
  • D.Tujuan akhir
  • E.Kompetensi
  • F. Cek Kemampuan
  • A. Rencana Belajar Peserta Diklat
  • Kegiatan Belajar
  • Kegitan Belajar 1
  • a. Tujuan Kegiatan Pembelajaraan
  • b. Uraian Materi
  • c. Rangkuman
  • e.Tes Formatif
  • f.Kunci Jawaban
  • g. Lembar Kerja
  • Kegiatan Belajar 2
  • e. Tes Formatif
  • f. Kunci Jawaban
  • Kegiatan Belajar 3
  • a. Tujuan Kegiatan Pemelajaran
  • b. Uraian materi
  • f. Kunci Jawaban
  • KEGIATAN BELAJAR 4
  • a. Tujuan Kegiatan Pembelajaran
  • Kegiatan Belajar 5
  • d.Tugas
  • EVALUASI
  • Tes Tertulis
  • Tes Praktek
  • Lembar Penilaian Tes Praktik
  • PENUTUP
  • DAFTAR PUSTAKA

KODE MODUL M.ELKA-MR.UM.008.

A

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN BIDANG KEAHLIAN TEKNIK ELEKTRONIKA PROGRAM KEAHLIAN TEKNIK AUDIO VIDIO

MENGUASAI PENGGUNAAN ALAT/PERLENGKAPAN KESELAMATAN KERJA

DIREKTORAT PEMBINAAN SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN DIREKTORAT JENDERAL MANAJEMEN PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL 2005

KODE MODUL M.ELKA-MR.UM.008.A

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN BIDANG KEAHLIAN TEKNIK ELEKTRONIKA PROGRAM KEAHLIAN TEKNIK AUDIO VIDIO

MENGUASAI PENGGUNAAN ALAT/PERLENGKAPAN KESELAMATAN KERJA

Tim Penyusun: 1. Dadang Sofian, S.Pd 2. Drs. Edi Marwanda

Fasilitator: Toni Karja Saputra, S.Pd

DIREKTORAT PEMBINAAN SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN DIREKTORAT JENDERAL MANAJEMEN PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL 2005

Teknik Pembangkit Ketenagalistrik-kan). Adapun modul manual terdiri atas bidang-bidang dan programprogram keahlian kejuruan yang berkembang di dunia kerja baik instansi maupun perusahaan.KATA PENGANTAR Puji Syukur dipanjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas rahmat dan karuniaNya.UM. Tata Busan. Diharapkan modul-modul ini digunakan sebagai sumber belajar pokok peserta pendidikan dan pelatihan (Diklat) Kejuruan khususnya SMK dalam mencapai standar kompetensi kerja yang diharapkan dunia kerja. para praktisi Balai Latihan dan Pengembangan Teknologi (BLPT) dan Modul ELKA-MR. Teknik Elektronika (Teknik Audio Vidio. Pertanian (Agroindustri pangan dan nonpangan. Teknik Bangunan (Gambar Bangunan. Tahun Anggaran 2005 telah dibuat sebanyak 300 modul manual terdiri atas 9 (sembilan) bidang keahlian dan 32 (tiga puluh dua) program keahlian yaitu: Bisnis dan Manajemen (Administrasi Perkantoran dan Akuntansi). Penyusunan modul dilakukan oleh para tenaga ahli kejuruan dibidangnya terdiri atas para Guru SMK. Teknik Pemesinan). dan program Normatif Bahasa Indonesia. sehingga kami dapat menyusun bahan ajar modul interaktif dan modul manual. Kriya Keramik. Tekni Industri Kayu). Teknik Gambar Mesin. Teknik Elektronika Industri). Teknik Bodi Otomotif. Teknik Pembentukan. Kurikulum Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Edisi 2004 dengan menggunakan pendekatan pembelajaran berbasis kompetensi (Competency Based Training/CBT). Teknik Listrik (Pemanfaatan Energi Listrik. Kriya Kulit. Rekayasa Perangkat Lunak. para Widyaiswara Pusat Pengembangan Penataran Guru (PPPG) lingkup Kejuruan dengan para nara sumber dari berbagai perguruan Tinggi. Teknik Komputer dan Jaringan). Teknik Konstruksi Batu Beton. Pengecoran Logam.008. Teknologi Informasi dan Komunikasi (Multimedia. Kriya Logam Kriya Tekstil). Teknik Konstruksi Baja dan Alumunium. Pengendalian Mutu). Seni Rupa dan Kriya (Kriya Kayu. Budidaya Tanaman. Teknik Distribusi. Modul ini disusun mengacu kepada Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI). Budidaya Ternak Ruminansia.A i . Teknik Pemeliharaan Mekanik Industri. Teknik Mesin (Mekanik Otomotif.

dan berbagai sumber referensi yang digunakan baik dari dalam dan luar negri. Direktur Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah Direktur Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan Dr.008. para nara sumber dan fasilitator. Joko Sutrisno. Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah beserta para penulis dan unsure terlibat. para akademis. menerima masukan-masukan konstruktif dari berbagai pihak khususnya para praktisi dunia usaha dan industri. tenaga. MM NIP 131415680 Modul ELKA-MR. dan para psikologis untuk dihasilkannya Sumber Daya Manusia (SDM) tingkat menengah yang handal. Desember 2005 a. Modul dilakukan melalui beberapa tahap pengerjaan termasuk validasi dan uji coba kepada para peserta Diklat/Siswa di beberapa SMK.A ii .unsure dunia usaha dan industri (DU/DI).UM. Jakarta. serta para editor atas dedikasi dan pengorbanan waktu. Pada kesempatan baik ini kami sampaikan ucapan terima kasih dan penghargaan sebesar-besarnya kepada berbagai pihak terutama tim penyusun modul. khususnya peserta Diklat SMK atau praktisi yang sedang mengembangkan bahan ajar modul SMK. dan pemikiran untuk dihasilkannya modul ini.n. Sesuai perkembangan paradigma yang selalu terjadi. Semoga modul ini bermanfaat bagi kita semua.

24 Modul ELKA-MR. Tes formatif………………………………………………………………….v Daftar judul modul…………………………………………………………………………. Tugas………………………………………………………………………… 21 e. 13 e. Uraian materi……………………………………………………………… 17 c.ix Glossary………………………………………………………………………………………. Tujuan kegiatan pembelajaraan……………………………………. C.8 c. Kunci jawaban……………………………………………………………… 14 g.A iii . 21 Kegitan belajar 3…………………………………………………………… 24 a. B. Lembar kerja…………………………………………………………………15 Kegitan belajar 2…………………………………………………………… 17 a. Tujuan kegiatan pembelajaraan……………………………………. 2 Kompetensi…………………………………………………………………………4 Cek kemampuan………………………………………………………………… 6 II Pemelajaran A. Tujuan kegiatan pembelajaran………………………………………. iii Peta kedudukan modul …………………………………………………………………. E. Kunci jawaban……………………………………………………………. 13 d..DAFTAR ISI       Kata Pengantar……………………………………………………………………………… i Daftar isi……………………………………………………………………………………….1 Prasyarat…………………………………………………………………………… 1 Petunjuk penggunaan modul………………………………………………. Rangkuman…………………………………………………………………. Tugas………………………………………………………………………….vi Mekanisme Pemelajaran ……………………………………………………………….x I Pendahuluan A.. Rencana Belajar Peserta Diklat……………………………………… 7 B.UM. F.. 14 f.. 8 b. D.008.. Kegiatan belajar………………………………………………………………8 Kegitan belajar 1…………………………………………………………… 8 a.. Rangkuman………………………………………………………………… 20 d. Lembar kerja……………………………………………………………….21 g.1 Tujuan akhir………………………………………………………………………. Uraian materi………………………………………………………………. 17 b. Deskripsi…………………………………………………………………………….. Tes formatif…………………………………………………………………21 f.

Kunci jawaban  Tes tertulis………………………………………………………………………56  Lembar penilaian tes prakrik…………………………………………….. f.27 Tes formatif…………………………………………………………………28 Kunci jawaban…………………………………………………………….b. 40 kegitan belajar 5…………………………………………………………… 42 a.58 IV Penutup………………………………………………………………………………. Kunci jawaban…………………………………………………………….53 A. c. Uraian materi……………………………………………………………… 24 Rangkuman………………………………………………………………… 27 Tugas…………………………………………………………………………. 39 d. Tes formatif…………………………………………………………………40 f. 53  Tes praktek…………………………………………………………………….. 61 Modul ELKA-MR. Instrumen penilaian  Tes tertulis……………………………………………………………………. 29 b.. Tes formatif…………………………………………………………………51 f.51 e. Uraian materi……………………………………………………………… 42 c. 54 B.. Rangkuman………………………………………………………. Tugas………………………………………………………………………….. Uraian materi……………………………………………………………… 29 c.40 e. Kunci jawaban……………………………………………………………. Rangkuman………………………………………………………………… 50 d. Tugas…………………………………………………………………………. d. 42 b.008. e.UM.A iv . Tujuan kegiatan pembelajaraan…………………………………….52 III Evaluasi………………………………………………………………………………. ……….28 Kegitan belajar 4…………………………………………………………… 29 a. 60 Daftar pustaka……………………………………………………………………………. Tujuan kegiatan pembelajaraan…………………………………….

PS.003.006.PETA KEDUDUKAN MODUL ELKA-MR.A ELKA-MR. A ELKAMR.A ELKA-MR.PIL. A ELKAMR. A ELKAMR.002.UM.A ELKA-MR.002. 007.005. A Modul ELKA-MR.UM. 008.007.UM. 004. 001.PIL.UM. 002.UM.A SLTP & ELKA-MR.00 ELKAMR. A ELKAMR.A A 1 ELKA-MR. A ELKAMR.UM.A ELKAMR.A v .A B C D 2 ELKAMR.AMP.PIL. A ELKAMR.00 3.004.PIL. A ELKAMR.A ELKA-MR.002.UM.A ELKAMR.005 . 005.PS. A ELKAMR.TAP. 003.001.TV.UM.AM.008.CD.UM.

26.02 AVI.UM.UM.29 AVI. 25. 21.UM. 32. 28.UM.UM. 24.UM.UM.UM. 35.26 AVI.19 AVI.UM.08 AVI.27 AVI. 3.25 AVI.04 AVI. 2.03 AVI.06 AVI. 16.UM.A .UM.UM.28 AVI.12 AVI.UM.10 AVI.UM. 20.35 AVI.UM.UM.UM. 22.23 AVI.30 AVI.UM.UM. 33.09 AVI.33 AVI.UM.UM. 31.18 AVI. 6.UM.UM.15 AVI.UM. Kode 2 AVI.22 AVI.14 AVI.13 AVI.UM.UM. 5.07 AVI.21 AVI. 12.DAFTAR JUDUL MODUL Bidang Keahlian : Teknik Elektronika Program Keahlian : Teknik Audio-Video No.008.31 AVI.34 AVI.UM. 23.17 AVI. 18.11 AVI. 15. 29.UM. 34.UM. 11. 13.UM.05 AVI.16 AVI. 4.UM.UM.UM. 17. 8. 9.24 AVI.32 AVI.36 Judul Modul 3 Fasilitas Peralatan Keselamatan Kerja Penggunaan Alat/Perlengkapan Keselamatan Kerja Mesin Pemadam Kebakaran Kejutan Listrik (Electric Shock) Bahan kimia Polychlorina ted Biphenyls (PCBs) Keselamatan kerja berdasarkan OSHA (Occupational Safety and Health Administration) Wakt u 4 Dasar Listrik Motor Listrik Generator Listrik Komponen Elektronika Rangkaian Elektronika Analog I Rangkaian Elektronika Analog II Elektronika Optik Alat Ukur Multimeter Alat Ukur Osciloscope Alat Ukur Insulation Tester Function Generator Pattern Generator Resistor Kapasitor Induktor Tranformator Transistor Thyristor Dioda FET Amplifier Daya Rendah Amplifier Daya Menengah Sistim Audio Filter dan Tone Control Equalizer Sistim Video Dasar Telekomunikasi Sistim Komunikasi Radio Sistim Televisi Power Supply vi Modul ELKA-MR. 19. 7. 36.01 AVI. 27. 14.20 AVI.UM.UM. 30. 1 1. 10.UM.UM.

38 AVI. 70.A.04 AVI.05 AVI. 54. 43. 39. 76.51 AVI.02 AVI.UM.59 AVI. 74.B.61 Judul Modul 3 Pengoperasian Peralatan Audio Pengoperasian Peralatan Video Setting Respon Akustik Audio Setting Respon Impresive Video Pengoperasian Peralatan Game Komersial Elektronika Digital I Elektronika Digital II Sistim Mikroprosesor Pemrograman Mikroprosesor Mikrokontroler Pemrograman Mikrokontroler Internet Personal Computer Applikasi Komputer Gambar Elektronika Teknik Pengkabelan Teknik Soldering & Desoldering Prosedur Kerja Teknisi Perawatan Peralatan Audio Perawatan Peralatan Video Perawatan Peralatan Game Komersial Sensor dan Transduser Sistim Pesawat Audio Mobil Sistim Pesawat Audio Home Theatre Sistim Pesawat Audio Pertunjukan Sistim Pesawat Audio Konperensi Sistim Pesawat Video Gambar Instalasi Sistim Audio Video Instalasi Peralatan Audio Video Spesifikasi Peralatan Audio Video Penerapan Peralatan Audio Video Trouble Shooting Pesawat Audio Trouble Shooting Pesawat Video Reparasi Power Supply Dinding Reparasi Power Supply Produk Elektronika Modifikasi Adaptor Reparasi Amplifier Reparasi Radio Reparasi Tape Recorder Reparasi Televisi Reparasi VCD/DVD Reparasi Monitor Komputer Reparasi Remote Control Wakt u 4 Modul ELKA-MR.C.UM.C.UM.46 AVI.44 AVI.04 AVI.C. 58.AMP.TV.AM.01 AVI. 66.B.UM.60 AVI.43 AVI. 52.C.05 AVI. 67.37 AVI.02 AVI.03 AVI.B.A.TAP. 75. 64. 77.UM.02 AVI.UM. 48.57 AVI.D.03 AVI.C.UM. 55.47 AVI. 60.B. 61. 72.45 AVI.56 AVI.PIL.A.53 AVI.39 AVI.A.D.02 AVI.A.008.06 AVI. 44.PS. 69.40 AVI.UM.01 AVI.03 AVI. 78.UM.48 AVI.54 AVI.No. 53.C. 47. 63.UM.A vii .49 AVI.PIL. 71. 1 37.01 AVI.58 AVI.UM.UM.UM.07 AVI. 57. 42.01 AVI. 50.52 AVI. 45.PS.55 AVI.04 AVI. 62.PS. 51. 68. 79. 46. Kode 2 AVI.UM.41 AVI. 56.UM. 41.CD. 40. 38. 65.50 AVI.C. 49. 59.42 AVI.UM. 73.

E. 81.PIL.62 AVI.UM. 1 80. Kode 2 AVI.008.01 Judul Modul 3 Reparasi CD Player Reparasi Peralatan Game Komersial Wakt u 4 Modul ELKA-MR.No.A viii .

008.UM.MEKANISME PEMELAJARAN Untuk mencapai penguasaan modul ini dilakukan melalui alur mekanisme pemelajaran sebagai berikut: START Lihat Kedudukan Modul Lihat Petunjuk Penggunaan Modul Kerjakan Cek Kemampuan Nilai ≥ 7 T Kegiatan Belajar 1 Y Kegiatan Belajar n Kerjakan Evaluasi T Nilai ≥ 7 Y Modul berikutnya/Uji Kompetensi Modul ELKA-MR.A ix .

GLOSSARY ISTILAH Dry chemicals ELCB Fire Damper Fire Detektor Halon KETERANGAN Sistem bubuk kimia kering Pengamanan arus bocor pada pertanahan Pembatas Asap Alat pendeteksi api Bahan untuk membuat alat pemadam kebakaran MCB Alat pengamat pada listik bila terjadi hubungan singkat atau pembatas arus Saklar Alat untuk memutus dan menyambungkan arus Smoke Detektor Alat pendeteksi asap Temperatur Head Alat pendeteksi apabila di dalam ruangan Detektor temperature yang sangat tinggi Water mist Sistem Sistem pengkabutan air Water Sprinkler Alat penyemprot air untuk kebakaran Modul ELKA-MR.008.A x .UM.

Water. I PENDAHULUAN A.Sprinkler dan Fire Damper yang digunakan pada teknik elektronika. B. Petunjuk penggunaan modul Materi yang terdapat dalam modul ini harus diketahui oleh peserta diklat agar dapat merangsang dan mengetahui cara menggunakan tombol EPO.UM. dan Fire Damper.BAB.Halon.A 1 . karena modul ini diberikan pada peserta diklat diawal proses pemelajaran khususnya pada level awal atau pertama.Water. Modul ini terdiri dari: 5 kegiatan belajar. Fire Detector. Dalam pempelajari anda harus dapat membedakan fungsi dan spesifikasi teknik alat/perlengkapan keselamatan kerja dan mengoperasikannya sesuai prosedur untuk memperoleh unjuk kerja yang optimal. Halon.OO8. Sprinkler. C. Prasyarat Modul penggunaan alat/perlengkapan keselamatan kerja merupakan prasarat untuk modul berikutnya. Deskripsi Modul ini berjudul penggunaan alat/perlengkapan keselamatan kerja yang berisikan tentang menggunakan alat perlengkapan dan keselamatan kerja dalam teknik elektronika. Fire Ditektor. Model ini akan bermanfaat secara optimal apabila digunakan secara tepat yaitu: Model ELKA-MR. dengan menguasai modul ini diharapkan peserta didik mampu menggunakan fungsi alat perlengkapan keselamatan kerja misalnya tombol Emergency Power Off (EPO).

D. maka anda harus mengikuti kegiatan pembelajaran dalam modul ini 6. jelas dan kerjakan sesuai dengan kemampuan anda setelah mempelajari modul ini 9. kerjakan lembar karja dengan tepat.1. maka anda dapat langsung menuju evaluasi untuk mengerjakan soal-soal tersebut. perhatikan langkah-langkah dalam pelakukan perkerjaan dengan benar untuk mempermudah dalam memahami suatu proses pekerjaan 7.UM. kemudian kerjakan soalsoal evaluasi sebagai sarana latihan 8. kerjakan soal-soal dalam cek kemampuan untuk mengukur sampai sejauh mana pengetahuan yang telah anda miliki 5. Tujuan akhir Pada akhir pembahasan/pembelajaran peserta diklat dapat: Model ELKA-MR. perhatikan dengan seksama tujuan modul. kerjakan tugas tersebut dengan baik dan bila mana perlu konsultasikan hasil tersebut pada guru/instruktur 10. bila masih dianggap kurang dapat merujuk langsung kedaftar pustaka 3. bila terdapat penugasan. untuk menjawab tes usahakan memberi jawaban yang singkat. catatlah kesulitan yang anda dapatkan dlam modul ini untuk ditanyakan pada guru pada saat kegiatan tatap muka. pahami lembar informasi apa bila ada kata-kata sulit pada peristilahan. pahami setiap materi teori dasar yang akan menunjang dalam penguasaan suatu pekerjaan dengan membaca secara teliti. apa bila dari soal dalam ceuk kemampuan telah anda kerjakan dan 70% terjawab dengan benar.A 2 . bacalah reverensi lainnya yang berhubungan dengan materi modul agar anda mendapatkan pengetahuan.OO8. tetepi bila hasil jawaban anda tidak mencapai 70% benar. jangan sampai mengerjakan lembaran kerja tanpa mengetahui tujuan modul 2. bila ceroboh dapat mengakibatkan kerusakan pada alat 4.

OO8. Memahamoi fungsi Halon 4. Memahami fungsi Water Sprinkler 5.UM. dapat memahami buku petunjuk menggunakan alat/perlengkapan keselamatan kerja 2.A 3 . Memahami fungsi tombol Emergency Power Off (EPO) 3.1. Memahami fungsi Fire Damper. Model ELKA-MR.

UM.OO8. Menggunakan alat/perlengka pan keselamatan kerja dan 5 K: KRITERIA KINERJA Prosedur menggunaka n alat/perlengk apan keselamatan kerja dan 5 K dikuasai dengan baik sesuai buku petunjuk  Alat /perlengkapa  LINGKUP BELAJAR Penggunaa n peralatan keselamata n kerja di industri dan lingkungan kantor/tem pat kerja SIKAP Cermat dalam menggunakan alat/perlengka pan keselamatan kerja dan 5 K PENGETAHU AN Identifikasi fungsi alat/perlengka pan keselamatan kerja Prosedur penggunaan alat/perlengka pan keselamat kerja KETERAMPI LAN Menngunakan tombol EPO Mengunakan Fire detector. Water Sprinkler. peralatan peralatan P3K.A 4 . dan Fire Damper Model ELKA-MR. sabuk pengaman.A : 25JAM @ 45 MENIT B 2 C 2 D 3 E 1 F 2 G 2 LEVEL KOMPETENSI KUNCI 2 KONDISI KINERJA Unit kompetensi ini berlaku keselamatan kerja dibidang industri elektronika da elektronika.1 Peralatan umum keselamatan dan kesehatan kerja misalkan.2 Bahan: Tabung oksigen. obat-obatan pe MATERI POKOK PEMBELAJARAN SUB KOMPETENS I 2.008. topi pengaman.  4. Halon. Kompetensi KOMPETENSI KESEHATAN KERJA KODE DURASI PEMBELAJARAN A : MENGUASAI KESELAMATAN DAN : ELKA-MR.E. tabung pemadam kebakaran. hand clove. dsb. Kompentensi ini bisa ditunjukan apabila tersedia:  Standard Operanting Procedure (SOP) untuk keselamatan dan kesehatan masing perusahaan  buku pedoman petunjuk keselamatan dan kesehatan kerja  perlengkapan untuk simulasi kebakaran dan yang lainnya  peralatan dan bahan yang dipergunakan:  4.UM.

A 5 .UM.OO8.n keselamatan kerja dan 5 K diindentifikasi dan spesifikasi teknis  Kondisi alat/perlengk apan keselamatan kerja dan 5 K dikenali untuk meningkatka n efesiensi dan pengoperasia n alat/pereleng kapan ini  Alat/perlengk apan keselamatan kerja dan 5 K dioperasikan sesuai prosedur untuk kerja yang optimal Pemantauan kondisi alat/perlengka pan keselamatan kerja dan 5 K Optimalisasi penggunaan alat/perlengka pan keselamatan kerja Model ELKA-MR.

UM.OO8. Apa fungsi kegunaan Water Springkler? 8. Jelaskan cara kerja tombil EPO (Emergency Power Off)? 3. Apa kegunaan Halon? 6. Jelaskan cara mengoprrasikan Fire Dumper? Model ELKA-MR. Apa fungsi kegunaan Fire Detektor? 4. jika telah merasa telah menguasai dan mampu.A 6 . Apa fungsi kegunaan Fire Damper? 10. Jelaskan bagaimana cara memasang Fire Detektor? 5.F. Jelaskan cara mengoperasikan Halon? 7. anda bisa langsung mengajukan uji kompetensi assesor internal atau external melalui guru pembimbing. Cek Kemampuan Pelajari dan coba jawab pertanyaan-pertayaan dibawah ini dengan lengkap. Jelaskan cara mengoperasikan Water Springkler? 9. 1. Apa kegunaan tombol EPO (Emergency Power Off)? 2.

Alat/perlengka pan keselamatan kerja dan 5 K dioperasikan sesuai prosedur kerja yang optimal TANGGAL WAKTU TEMPAT BELAJAR ALASAN PERUBAHAN TANDA TANGAN GURU Model ELKA-MR. Identifikasi dan spesifikasi teknis keselamatan kerja dan 5 K 3. II PEMELAJARAN A. Pengoperasian alat/perlengka pan keselamatan kerja dan 5 K untuk meningkatkan efisiensi 4. Rencana Belajar Peserta Diklat Kompetensi : Menguasai keselamatan dan kesehatan kerja Sub kompetensi : Menggunakan alat/perlengkapan kerja dan 5 K JENIS KEGIATAN 1.A 7 .OO8. Prosedur menggunakan alat/perlengka pan keselamatan kerja dan 5 K 2.UM.BAB.

Mengetahui alat pengaman ELCB (Earth Leakage Circuit Breaker) 2. Mengetahui fungsi kegunaan alat pengaman ELCB (Earth Leakage Circit Breker) 3. Menjawab dengan benar soal-soal tes formatif b. Selain dari pada itu.A 8 . Kalau dalam suatu instalasi listrik terjadi arus bocor maka pengaman sekering dan pembatas arus tidak dapat memberikan pengaman sehingga akan terjadi kehilangan daya listrik secara terus menerus.Kegiatan Belajar Kegitan Belajar 1 a. Memahami alat pengaman MCB (Miniature Circuit Breker) 5. kalau ada pemakai tenaga listrik mendapat arus bocor dan tersentuh oleh manusia maka pengaman tersebut tidak akan memutuskan rangkaian Model ELKA-MR. Mengetahui fungsi kegunaan alat pengaman MCB (Miniature Circuit Breker) 6.UM. Memahami cara kerja alat pengaman ELCB (Earth Leakage Circit Breker) 4. Memahami cara kerja alat pengaman MCB (Miniature Circuit Breaker) 7. Uraian Materi 1. Tujuan Kegiatan Pembelajaraan Pada akhir pembelajaraan peserta diklat diharapkan dapat: 1.OO8. Apabila terjadi hubungan singkat maka pengaman sekering akan putus dan bila pada rangkaian terjadi beban lebih maka pembatas arus (MCB) akan terbuka rangkaian sehingga aliran arus kerangkaian bagian dalam bangunan jadi terputus. ALAT PENGAMAN ELCB (EARTH LEAKAGE CIRCUIT BREAKER) Instalasi suatu bangunan biasanya telah dilengkapi dengan pengaman arus hubung singkat dan pembatas arus.

Travo akan bekerja membuka rangkaian dengan menarik sakelar rangkain utama harus diset terlebih dahulu untuk digunakan kembali demikain seterusnya.A 9 .UM.1 detik. 1. Sakelar ini dapat dikendalikan secara manual dan magnet listrik.302. Kumparan magnet yang akan membuka rangkaian. Arus bocor yang dimaksutkan dapat melalui komponen listrik yang pada keadaan normal tidak bertegangan atau pun penghantar fasa tersentuh langsung oleh manusia. pada kumparannya. Untuk itu dipasang suatu alat pengaman khusus yang disebut Earth Leakage Circuit Breaker atau ELCB. sebagai contoh ELCB buatan ABB dengan data F. maka sumber tegangan listrik akan mengalir kebagian beban. Dalam hal ini. Kumparan magnet yang akan membuka rangkaian bekerja apabila ada arus listrik yang mengalir. Cara Kerja Rangkain ELCB Rangkain ELCB terdiri dari kumparan magnet dan sakelar. yang dalam keadaan normal tidak mendapatkan tegangan. Alat ini mampu memutuskan hubungan rangkain bila terjadi araus bocor sebesar 30 MA dalam waktu 0.OO8.listriknya sehungga cukup berbahaya hal ini akan menjadi aman kalau pada instalasi tersebut sudah dipasang pentanahan. Apabila ada arus bocor maka z.40/0. Travo.a. Kumparan magnet ELCB disebut juga z. Tetapi apabila manusia pengguna listrik terkena tegangan listrik maka semua alat pengaman tersebut tidak dapat mengamankannya. pada kumparannya. bekerja apabila ada arus listrik yang mengalir. Model ELKA-MR.03. Apabila kedudukan sakelar penghubung ELCB dalam keadaan tertutup.

juga dioperasikan secara manual dengan menekan tombol. ALAT PENGAMAN MCB (MINIATURE CIRCUIT BREAKER) Miniature Circuit Breaker adalah alat pemutus yang sangat baik digunakan untuk mendeteksi besaran arus lebih.Gambar 1.UM. alat Bimetalic ini dibuat dan direncanakan sesuai dengan ukuran standar (arus nominal MCB). dimana dalam waktu yang sangat singkat dapat bekerja sehingga rangkaian beban terlindungi.2 Hubungan rangkain ELCB 2.OO8. Seperti halnya pada Thermostat Load Relay (dipelajari dalam motor control) MCB mempuyai Bimetalic. elemen jika terkena panas akan memuai secara langsung maupun tidak langsung yang diakibatkan dengan adanya arus mengalir. Model ELKA-MR.A 10 .1 Bentuk ELCB Gambar 1. MCB juga dilengkapi dengan magnet triping yang bekerja secara cepat pada beban lebih atau arus hubung singkat yang besar.

biasanya alat ini bekerja 250 c apabila temperatur ruang naik. Perhatikan gambar dimana karakteristik H.Karateriskrik arus waktu untuk jenis MCB.OO8. MCB jenis G mempunyai titik triping yang besar. misalnya pada lampu TL tegangan rendah dimana tidak dipasang kapasitor untuk perbaikan faktor kerja sehingga arus yangmengalir sangat besar dan menyebabkan triping MCB akan bekerja.maka salah satu cara untuk mengatasinya adalah dengan menurunkan beban. Sehingga dengan diturunkannya beban berarti panas disipasi yang timbul akan berkurang. Model ELKA-MR. hampir sama dengan pengaman lebur oleh karena itu sering kali MCB dan pengaman lebur digunakan secara bersamaan. Bimetal yang terdapat pada pengaman arus lebih. Setiap MCB direncanakan untuk karakteristik arus waktu yang berbedabeda.5 x arus kerja. Perlu diketahui pula kapasitas arus MCB tidak dapat dibandingkan dengan kapasitas putus pengaman lebur sesuai dengan peraturan yang berlaku bahwa setiap beban lebih dari 100 A harus dilengkapi dengan pengaman lebur.A 11 .UM.L dan G ppad hal khusus MCB hanya dapat dibebani kira-kira 1.

Penekan yang begerak kareana akibat tarikan magnet Model ELKA-MR. Penekan yang begerak karena reaksi bimetal b. Inti magnet g. Bimetal e. Sirip logam pendingin dan peredam cetusan api i. Gumparan magnet h. Pengunci d.Gambar 1.UM.OO8.3 Bukaan MCB Keterangan: a. Kabel feksibel sebagai penghubung c.A 12 . Kontak hubung f.

OO8. c. Togel kembali pada kedudukan ON dan MCB keadaan bekerja.yang dililit kumparan (g). arus rangkaian akan mengalir melaluinya. Tugas 1. Setiap MCB direncanakan untuk karakteristik arus waktu yang berbedabeda d.UM. ELCB (Earth Leakage Circuit Breaker) adalah pengaman khusus yang mampu memutuskan hubungan rangkaian bila terjadi arus bocor sebesar 30 MA dalam waktu 0. 2. bila terjadi tegangan naik yang melampaui tegangan nominal MCB. Jelaskan langkah-langkah cara memasang alat pengaman ELCB 3. sehingga menekan (i) bergerak ditarik kebawah dan melepaskan pengunci (c) akibatnya kontak hubung (e) terbuka dan togel keposisi OFF.Prinsip kerja: 1.A 13 . Rangkuman 1. Karateristik arus waktu jenis MCB hampir sama dengan pengaman lebur 5.1 detik 2. MCB (Miniature Circuit Breaker) adalah alat pemutus otomatis 4. Bila togel berada diposisi ON. Buatlah gambar rangkaian cara memasang alat pengaman ELCB Leakage Circuit Breaker) 2. Bila arus beban naik melampaui arus nominal MCB. kontak (e) terhubung. Rangkaian ELCB terdiri dari kumparan magnet dan saklar 3. bimetal akan panas dan memuai sehingga menekan (a) bergerak dan melepaskan kunci (c) akibatnya MCb terbuka. Gambarkan bukaan dari MCB dan jelaskan cara kerjanya (Earth Model ELKA-MR. akan mengakibatkan timbulnya fluksi (Q) pada inti magnet (f).

bila terjadi tegangan naik yang melampaui tegangan nominal MCB. Kumparan magnet yang akan membukan rangkain bekerja bila ada arus listrik yang mengalir 4. sekering 2.OO8. Togel kembali pada kedudukan ON dan MCB keadaan bekerja.A 14 . Sebutkan kegunaan ELCB! 3. sehingga menekan (i) bergerak ditarik kebawah dan melepaskan pengunci (c) akibatnya kontak hubung (e) terbuka dan togel keposisi OFF. Tes Formatif 1.UM. arus rangkaian akan mengalir melaluinya. Kunci Jawaban 1. Bila togel berada diposisi ON. Jelaskan cara kerja MCB! f. kontak (e) terhubung. Untuk memutuskan hubungan rangkaian apa bila terjadi arus bocor 3. ELCB.e. Untuk pembatas arus listrik 5. Pada kedudukan saklar penghubung ELCB dalam keadaan tertutup. Digunakan untuk apa alat pengaman MCB! 5. maka sumber tegangan listrik akan mengalir kebagian beban. akan mengakibatkan timbulnya fluksi (Q) pada inti magnet (f). MCB. Bila arus beban naik melampaui aarus nominal MCB. Sebutkan macam-macam alat pengaman listrik! 2. Jelaskan cara kerja ELCB! 4.yang dililit kumparan (g). Model ELKA-MR. bimetal akan panas dan memuai sehingga menekan (a) bergerak dan melepaskan kunci (c) akibatnya MCb terbuka.

2 A/ 220 V d. Putar posisi R beban pada kedudukan minimum Model ELKA-MR. 2 buah saklar tunggal 6 – 20 Ampere c. Jangan menempatkan alat ukur dipinggir meja kerja c.A 15 .U 0 – 10 V c. Pergunakan alat-alat ukur sesuai dengan fungsinya b. Jam pencatat waktu 2) Bahan a. Tahanan beban (load Resistor) Variabel e. Buat rangkain pengujian sesuai dengan gambar Gambar 1.g.4 Gambar rangkain pengujian c. sebelum rangakaian diperiksa dan benar 4) Langkah kerja a.U 0 – 10 A b. Siapkan perlengkapan yang diperlukan b. Periksakan rangkaian yang telah dibuat pada pengawas d. Volt-meter AC dengan B.OO8.UM. Lembar Kerja 1) Alat a. Jangan memberikan tegangan pada rangkaian. Kabel penghubung 3) Keselamatan kerja a. MCB type G. Ampere-meter AC dengan B. Sumber tegangan 1 fasa 220 Volt b.

dengan saklar S1 dan S2 keadaan tertutup f. Kalau MCB sudah panas harus ditunggu selama kurang lebih 3 menit sebelumtombol MCB tersebut di reset l. 5 …. 4. Naikan arus beban melebihi arus nominal pada MCB.5 ….5 …. 4 …. Ulangi pengujian dengan menaikan arus beban sebesar 0.UM.OO8. 5. Bereskan semua perlengkapan. 2. lamanya waktu (menit/detik) sejak S2 dibuka sampai MCB jatuh i. buat gambar grafiknya dan tulis kesimpulan dari pengujian yang anda kerjakan m. simpan pada tempatnya semula dengan rapih dan kedaan baik TABEL PENGUKURAN: No 1. GRAFIK: T T 0 Model ELKA-MR.5 …. U Volt 220 220 220 220 220 I Waktu Ampere (menit) 3. Masukan data pengujian dalam tabel. Siapkan pengukur waktu. dengan memutar tombol putar sesuai arah panah g. 3. Hubungkan rangkaian dengan tegangan sumber 220 Volt.5 Ampere setiap tahap pengujian j. buka saklar S2 serta perhatikan pengukur waktu hingga MCB jatuh h. Saklar S2 selalu tertutup sebelum pengambilan data dimulai k.A 16 . 4. Catat arus rangkaian.e. 5.

Instalasi Bel Panggil Tanda Bahaya Kebakaran pada Gedung Bertingkat Selain tanda bahaya yang menggunakan smoke Detektor dan Temperature Head Detektor.UM. Memasang Instalasi fire Detector b. peserta diklat diharapkan dapat: 1. Uraian Materi 1. pada setiap tingkat (ruangan) terpasang saklar yang terhubung jajar (saklar yang manapun di tekan seluruh bel akan berbunyi) 4. sistem alarm tanda bahaya yang banyak dipasang pada gedung-gedung bertingkat adalah bel panggil alarm tanda bahaya gedung bertingkat. Tujuan Kegiatan Pemelajaran Setelah mempelajari kegiatan belajar 2. Model ELKA-MR. Cara kerja rangkaian bel panggil alarm tanda bahaya ini ialah: 1. saklar di tempatkan pada suatu kotak khusus sehingga tangan-tangan jahil tidak mudah menekan saklar. Menjelaskan fire Detektor 2.OO8. Bel (alarm) di pasang pada setiap tingkat/ruangan 2. seluruh bel (alarm) terhubung jajar berbunyi semua 3.A 17 .Kegiatan Belajar 2 a. Merencanakan Instalasi fire Detektor 4. Menggambarkan Instalasi fire Detektor 5. Memahami cara kerja fire Detektor 3.

2 Gambar sebuah gedung bertingkat yang perlu dilengkapi dengan instalasi bel panggil tanda bahaya Gambar 2.OO8.3 Gambar kotak tempat tombol model lain (memakai kunci) Model ELKA-MR. tapi bahaya-bahaya. Gambar 2. seperti gempa.Gambar 2.UM. maka dengan mudah seluruh penghuni gedung bertingkat tersebut diberi tanda supaya segera meninggalkan gedung. tempat menempatkan tombol-tombol Sakeral instalasi tanda bahaya Tujuan pemasangan sistem bel panggil tanda bahaya gedung bertingkat ini. adalah apabila pada suatu tingkat atau suatu ruangan ada bahaya kebakaran.1 Kotak berkaca bening.A 18 . Keuntungan lain dari sistem ini adalah tidak hanya untuk bahaya kebakaran saja yang dapat diberi tahu. dan adanya keretakan bangunan.

bahkan di gedunggedung yang besar dilengkapi dengan announciator. selain harus dapat petunjuk kepada seluruh penghuni jika terjadi kebakaran termasuk isyarat tentang adanya kebakaran. Gambar 2. Dengan demikian tanda bahaya kebakaran selalu siap pakai.A 19 . Oleh karena itu. sehingga tombol akan terdorong oleh pegas dan tombol akan merupakan penghubung arus listrik.UM.OO8. yaitu jenis tombol NC yang diletakkan dalam kotak dan dipasang kaca sebagai penekan tombol seperti diperlihatkan pada gambar di bawah. bel atau sirine akan berbunyi menandakan adanya kebakaran. isyarat untuk kebakaran di gedung-gedung termasuk industri dengan bunyi (misalnya sirine) dan lampu terutama di tepat-tempat yang ramai atau bising. sehingga para petugas dapat segera menghubungi barisan pemadam kebakaran (BPK). Instalasi untuk tanda bahaya kebakaran secara rutin harus diperiksa dan jika perlu ada perbaikan seperlunya. Selanjutnya. Tanda Bahaya Kebakaran kebakaran oleh siapapun dan dimanapun tidak dikehendaki. Hal ini dikhawatirkan suara tidak dapat didengar. Jika terjadi kebakaran kaca sebagai panutup kotak tombol dapat dipecahkan dengan cara memukul (alat pemukul tergantung di samping kotak tombol).2. Biasanya. Tombol untuk tanda bahaya kebakaran biasanya menggunakan tombol khusus.4 Tombol khusus untuk bahaya kebakaran Model ELKA-MR.

Gambar 2. semua jalan atau tempat perlu mendapat penerangan. Tombol akan menghubungkan aliran listrik dan bel akan berdering. 2. Pemasangan system bel panggil tanda bahaya kebakaran gedung beertingkat adalah apabila pada suatu gedung bertingkat atau suatu ruangan ada bahaya kebakaran. Model ELKA-MR. Instalasi untuk tanda bahaya kebakaran secara rutin harus diperiksa dan jika perlu ada perbaikan seperlunya. Dengan demikian mereka dapat segera menyelamatkan diri dari bahaya kebakaran. Jika terjadi kebakaran kotak tombol dengan dinding kaca dapat dipecahkan.5 Instalasi alarm sebagai tanda bahaya kebakaran Untuk membantu mengurangi kepanikan para penghuni. supaya Instalasi tanda bahaya kebakaran selalu siap dipakai 3. Rangkuman 1. Instalasi tanda bahaya kebakaran digabungkan lingkungannya. dengan memecahkan kaca. dengan lampu yang jumlahnya disesuikan dengan c.OO8.Perlengkapan announciator dapat disertakan dalam Instalasi tanda bahaya kebakaran agar orang tidak saja mendengar bunyi bel tapijuga dapat mengetahui sumber kebakaran.UM.A 20 .

d. Tugas
1. Selesaikan gambar Instalasi tanda bahaya kebakaran pada gambar di bawah ini?

e. Tes Formatif
1. Apa tujuan pemasangan system bel panggil tanda bahaya kebakaran pada gedung bertingkat? 2. Tombo untuk tanda bahaya kebakaran biasa menggunakan tombol khusus yaitu? 3. Kenapa Instalasi untuk tanda bahaya kebakaran secara rutin harus diperiksa?

f. Kunci Jawaban
1. Adalah apabila pada suatu ruangan ada bahaya kebakaran maka dengan mudah seluruh penghuni gedung tersebut diberi tahu supaya segera meninggalkan gedung. 2. Jenis tombol NC yang di letakkan dalam kotak dan di pasang kaca sebagai penekan tombol. 3. Supaya Instalasi tanda bahaya kebakaran selalu siap dipakai.

g. Lembar Kerja
PELATIHAN PEMASANGAN INSTALASI TANDA BAHAYA KEBAKARAN PETUNJUK Pemasangan instalasi tanda bahaya kebakaran berpedoman pada Gambar 2.6 setelah gambarnya diselesaikan.

Model ELKA-MR.UM.OO8.A

21

Gambar 2.6 Perencanaan instalasi tanda bahaya kebakaran

Model ELKA-MR.UM.OO8.A

22

1. Alat

a. Tang kombinasi b. Tang pemotong c. Tang lancip d. Obeng(+) dan Obeng (-) e. Pisau pengupas kabel
2. Bahan

a. Bel satu buah b. Announciator 3 buah c. Tombol khusus untuk bahaya kebakaran 3 buah d. Sumber tegangan e. Kabel NYAF Q 1mm secukupnya
3. Keselamatan kerja

a. Gunakan peralatan sesuai fungsinya b. Gunakan tangga bila diperlukan
4. Langkah kerja

a. Siapkan semua alat dan bahan b. Pasang semua komponen pada posisi yang benar sesuai gambar
perencanaan

c. Lakukan pengawatannya d. Lakukan pengetesan e. Lapor pada Instruktur

Model ELKA-MR.UM.OO8.A

23

kira-kira sepertiga luas ruang bila memakai alat pemadam jenis CO2 . ada yakni pula Halon Halon 1211 1202 (Bromochlorodifluoromethane) yang lebih dikenal sebagai BCF dan Halon 1301 (Bromotrifluoromethane) (Dibromodifluoromethane) yang banyak digunakan dibidang militer. penerbangan. Memahami tentang penggunaan Halon b. Tujuan Kegiatan Pemelajaran Setelah mempelajari kegiatan belajar 3.UM. peralatan computer dan pemproses data. Memahami fungsi Halon 3. industri perminyakan. perkapalan. permuseuman serta dibidang pertahanan dan keamanan (HAMKAM). industri dan militer.Kegiatan Belajar 3 a. Keunggulan dibanding alat pemadam lainnya adalah daya pemadam api yang sangat efektif. Model ELKA-MR. misalnya untuk perlindungan terhadap kebakaran pada peralatan listrik dan telekomunikasi. Ada dua jenis Halon yang dikenal banyak sebagai digunakan BTM. sehingga aman untuk digunakan pada peralatan listrik halon pun sangat efektif untuk memadamkan kebakaran pada cairan mudah terbakar (flammable). relatif tidak beracun.OO8. bersifat nonkondutif. Memahami tentang pengetahuan Halon 2. Halon banyak digunakan baik dilingkungan bangunan. pemakaiannya luas. Uraian materi PEMAKAIAN HALON SEBAGAI PEMADAM API Siapapun yang berkecimpung dibidang proteksi kebakaran pasti mengenal Halon terutama Halon 1211 dan halon 1301. bersih dan tidak meninggalkan residu setelah pemadaman selesai. tidak merusak peralatan dan mesin. komersial. peserta diklat diharapkan dapat: 1.A 24 . disamping instalasinya yang hemat ruang.

baik dengan sistem pembanjir total (total Flooding) maupun pemadaman setempat (lokal application).OO8. ruang pengendali (Kontrol room) dan ruang telekomunikasi terhadap bahaya kebakaran. Halon 1301 yang memiliki daya racun lebih rendah banyak digunakan pada sistem proteksi terpasang (fixed sistem). Namun perkembangan di Dunia saat ini yang ditandai dengan semakin gencarnya penanganan masalah lingkungan hidup. Bahan-bahan tersebut dikenal sebagai bahan berpotensi menipiskan lapisan ozon atau ODS (ozone depleting substances). Sistem ini digunakan untuk melindungi ruang-ruang mesin dan ruang control. oleh karena berdasarkan penelitian para ahli. pada industri foam dan plastik serta solvent yang digunakan sebagai bahan pembersih di industri elektronik dan mesin. sehingga secara bertahap harus phase-out. disamping sebagai alat pemadam api ringan. industri penerbanagan memerlukan Halon 1211 dan 1301 untuk pemadaman api dalam pesawat . pemakaian Halon meningkat pesat khususnya pada tahun 1980an. sedang Halon adalah bahan pemadam api yang efektif. Halon harus dihentikan penggunaannya.A 25 terhadap bahaya kebakaran. galeri seni rupa. bangunan dan industri misalnya untuk perlindungan ruang computer. baik di sektor bangunan gedung maupun industri. mesin fotocopy. Halon 1211 digunakan sebagai alat pemadam penyemprot (Streaming) umumnya berbentuk tabung portable. serta ruang telekomunikasi terbang. replica museum. CFC (cloro-fluorocarbon)adalah bahan yang dipakai pada media pendingin untuk kulkas. computer dan peralatan elektronik lainnya. biasa digunakan sektor komersial. Sebagian besar bangunan gedung tinggi di Jakarta memasang Halon untuk melindungi ruangruang khusus seperti ruang computer. Model ELKA-MR. telah membawa dampak terhadap kelangsungan akan keberadaan Halon.Pemakaian Halon meningkat sejak tahum 1970-an terutama setelah bahan pemadam api dari jenis Carbon Tetrachlorida (CCl4) dilarang pemakaiannya pada tahun1954 akibat racun yang ditimbulkannya. bahan CFC dan Halon berperan dalam proses penipisan ozon di stratosfir.UM. Di Indonesia.

A 26 . yakni antara tahun 1996–1997. Hal ini jelas membawa dampak terhadap negara-negara peng-import Halon seperi Indonesia. maka mulai 1 januari 1994 tidak lagi diproduksi di negara-negara maju. Bahan lain seperti methyl bromide sudah harus dihapus sebelum tahun 2000. jadwal tersebut makin dipercepat.OO8. dan ketetuan teknis. kebijaksanaan pemerintah Indonesia adalah bahwa kita tidak perlu menunggu sampai batas tempo tersebut dan telah menjadwalkan pelaksanaan phase-out secara lebih dini. Khusus untuk Halon. Olehkarena itu meskipun Indonesia baru meratifikasi Montreal Protocol lewat KEPRES no 23 tanggal 13 Mei 1992. LANGKAH PENGHAPUSAN HALON DI INDONESIA Tahun 1994 negara-negara maju meberhentikan produksi Halon. serta pengkajian bahan pengganti termasuk teknologi alternatifnya. rencana ini telah di tuangkan dalam Indonesia Country yang mendapatkan approval dari komite Internasional pada awa 1994. Negara-negara berkembang termasuk Indonesia memperoleh penghapusan ODS ini hingga tahun 2010. serta proses penghancuran Halon dilakukan lewat suatu Halon bank. uji coba dalam bidang retrofitting Halon . pemakaian Halon untuk beberapa jenis penggunaan tertentu masih bias dibenarkan dan inipun hanya bias dipenuhi dari sisa Halon yang masih bias didaur ulang. termasuk hal-hal mengenai pendaur-ulangan. Dengan demikian tersedia waktu yang cukup untuk melaksanakan penyebaran informasi. penyusunan standar. namun program penghapusan ODS di Indonesia telah direncanakan dan direlisai lebih cepat. Pengaturan mengenai pemakaian Halon.UM. pelatihan system baru. Model ELKA-MR. proposal Kopenhagen bulan nopember 1992 menjadwalkan penghapusan CFC dan Halon pada tahuntahun 1994 – 1996.Konfensi imternasional yang di kenal sebagai Montreal Protocol yang dicetuskan tahu 1987. telah menyusun jadwal penghapusan (phase–out) ODS sebelum tahun 2000. pendataan sisa-sisa Halon .

Tugas Buatlah alat pemadam kebakaran dari bahan kimia yang berbentuk tepung dan carbon dioksida (CO2) Model ELKA-MR. akrab dengan lingkungan. HFC-23 (FE-13). Januari 1994 – Desember 1997: Penyebar-luasan informasi pada masyarakat mengenai penghapusan bahan pemadam api jenis Halon b. AF11e. Keputusan ini sesuai dengan jadwal penghapusan bahan-bahan CFC dan halon. serta bahan-bahan konfensional seperti CO2. yang disusun oleh Indonesia dalam country programnya sebagai tindak lanjut ratifikasi konvensi wina (1985) dan Montreal Protocol (1987) mengenal zat-zat yang merusak lapisan ozon di stratosfir dengan dihapuskannya halon maka pemikiran tertuju kepada bahan pengganti atau pun sistem alternatifnya. tidak menimbulkan panas global. yakni efektif. Halotron l. penjadwalan ditetapkan sebagai berikut: a.UM.A 27 . inergen serta sistem pengkabutan air diusulkan sebagai pengganti sedang untuk pemadam tabung diusulkan beberapa bahan kimia seperti Triodide. PFC-410. Desember 1996: Stop import dan produksi baru pemadam api jnis Halon 1211 c. Januari 1994 – Desember 1995: Persiapan dan pembentukan Halon Bank di Indonesia c. Desember 1995: Stop import dan produksi baru pemadam api jenis Halon 1301 e. Rangkuman akhir tahun 1996. produksi baru maupun import halon dihentikan di ikuti dengan CFC pada akhir tahun 1997 ini. bahan-bahan pengganti tersebut harus memenuhi persyratan. bersih.OO8. gas argon.Untuk sector Halon. dan tidak beracun. Untuk fixed sistem bahanbahan seperti HFC-227 ea atau FM-200. d. Desember 1994: Menghentikan import dan produksi pemadam api tipe aerosol yang memakai ODS d.

Kunci Jawaban 1) a. Tes Formatif 1) Sebutkan 2 jenis halon yang banyak digunakan? 2) Sebutkan halon yang digunakan dibidang kemiliteran? 3) Kenapan bahan pemadam api dari jenis carbon tetrachloride (CC14) dilarang pemakainnya? 4) Halon 1211 digunakan untuk… 5) Halon 301 banyak digunakan pada sistem… f.UM.e.A 28 .OO8. halon 1211 yang lebih dikenal dengan BCF b. halon 1301 yang lebih dikenal dengan BTM 2) yaitu halon 1202 (dibromodifluorometaane) 3) karena racun yang ditimbulkannya 4) alat pemadam penyemprot 5) yaitu pada sistem proteksi terpasang (fixed system) Model ELKA-MR.

butiran air hujan pada saat gerimis berdiameter 500 mikron. jenis sprinkler rumah (domestic type) dsb. antara lain melalui system sprinkler otomatis. Penghapusa relative gas murah. Memahami system pekabutan air 3.UM. Sebagai perbandingan. Sistem sprinkler telah berkembang dari tipe yang konvensional hingga jenis yang beroprasi cepat (fast response sprinkler). Memahami system co2 4.5-1. Menggunakan macam-macam alat pemadam b. Dengan semburan air halus dan Model ELKA-MR. hingga operasi system menyerupai kabut (gas-like suppression sistem).A 29 .OO8. Uraian Materi ALAT PENYEMPROT AIR (WATER SPRINKLER) 1. Selain mampu memadamkan api lewat prinsip prinsip pendinginan fasa gas. Sistem Pengkabutan Air (Water Mist Sistem) Sistem pemadaman denganmenggunakan media air merupakan cara tradisional dan telah lama diterapkan. Memahami tentang pengetahuan Water Sprinkler (Alat Penyemprot Air) 2.0 mm tetapi umumnya 1-2 mm. mudah didapat efektif memadamkan api. Pada sistem pengkabutan air (water mist sistem) kepala sprinkler/pemercik memercikan butiran air halus ber-diameter antara 80-200 mikron. butiran air hujan memiliki diameter 0. Tujuan Kegiatan Pembelajaran Setelah mempelajari kegiatan belajar 4 peserta diklat diharapkan dapat: 1. juga sangat efisien pemakaian airnya. Halon semakin meningkatkan serta perhatian dalam terhadap media air mengingat unsur-unsur positif-nya seperti bersih lingkungan. Memahami system bubuk kimia kering 5. percikan sprinkler menghasilkan butiran air berdiameter 1-2 mm.KEGIATAN BELAJAR 4 a.

yakni system tekanan rendah (low pressure).pemakaian air yang hanya sepersepuluh dari pemakaian sprinkler biasa. sehingga mampu mengendalikan kebakaran pada lokasi dalam timbunan bahan terbakar (deep seat fire). 2 buah pipa berdiameter 12mm dan 15 mm menyambung kedua tangki lewat nozzle yang dirancang khusus sedemikian hingga kedua media tercampur dan menghasilkan butiran air halus (fine water droplets). Sistem ini mampu memadamkan kebakaran pada cairan flammable serta memberikan efek ‘cooling’ pada sasaran permukaan panas. serta persyaratan untuk menghasilkan.A 30 . Kesulitan yang dijumpai adalah belum adanya standarisai penetapan diameter butiran air. semakin besar efek pendinginan-nya. Pebgukuran dengan cara yang berbeda menghasilkan diameter butiran yang berbeda pula. Kabut air yang terjadi kerap memiliki daya penembusan yang mirip seperti bahan pemadam gas. rancangan nozzle. ventilasi dan penggumpalan cairan di permukan dinding. Meskipun teknologi system pengkabutan air ini cukup feasible namun masih memerlukan banyak riset antara lain mengenai ukuran butiran air yang tepat. Sistem tekanan rendah. Ditinjau dari segi tekanan air. maka semakin luas permukaan yang dijangkau oleh volume cairan tersebut. Model ELKA-MR. beroprasi tekanan 5 bar dan terdiri atas tangki terpisah berisi air dan nitrogen.UM. Karena proses penguapan terjadi pada permukaan cairan. Oleh karena itu dikaitkan dengan keandalan kinerja. dan system tekanan tinggi (high– pressure) dengan tekanan lebih dari 50 bar. atau dikenal sebagai aquasprai. Efek pendinginan air ini berasal dari kalor laten penguapan (evaporation). 3-50 bar.OO8. maka kekuatiran akan kerusakan akibat air (water damage) bisa dihindari. system pengkabutan air ini masih memerlukan penyempurnaan lebih lanjut untuk dapat menggantikan system Halon meskipun beberapa hal seperti ketersediaan bahan baku dan karakteristik bahan terhadap lingkungan cukup memenuhi syarat. mendistribusikan dan menjaga agar konsentrasi ukuran butiran selalu tetap terhadap pengaruh gravitasi. ada 2 (dua) macam system.

Ruang-ruang tersebut harus terlebih dahulu dikosongkan terhadap penghuni/orang sebelum system dioprasikan. Sistem CO2 terdiri atas silinder/tabung. mirip kepala sprinkler jenis deluge. Ada 2 (dua) jenis system CO2 yakni system CO2 tekanan tinggi (high pressure) dan tekanan rendah (low pressure). Model ELKA-MR. seperti pada ruangruang mesin. System ini telah dikenbangkan sebagai alternatif system sprinkler pada kapal penumpang. system persediaan air dan heads yang dirancang khusus. nozzle dan system deteksi otomatis atau system pembukaan/pelepas katub secara manual.A 31 . 2.Sistem tekanan tinggi atau dikenal sebagai hi-fog menggunakan tekanan tinggi namun memerlukan relatif sedikit air. mampu memantau sendiri terhadap kebocoran gas dan gangguan sumber daya dan dengan demikian akan menghemat biaya pemeliharaan. ruang trafo. genset. Dibandingkan dengan tekanan tinggi. Penggunaan sistem CO2 harus dilakukan secara cermat karena pada konsentrasi desian 34-75% volume. System pemadam CO2 memiliki sifat penetrasi yang baik serta meminimasi kerusakan sekunder pada bahan maupun peralatan yang dilindungi. Sistem CO2 Alternatif lain bagi pangganti Halon adalah pemakaian system CO2. maka system CO2 tekanan rendah ini lebih menguntungkan karena bisa menghemat ruang. merupakan kondisi yang kurang aman bagi penghuni ruangan. System terdiri atas pompa. PABX dan ruang penyimpanan data.UM. pemipaan. sehingga umumnya dipakai pada daerah atau ruang-ruang yang tidak dihuni secara terus-menerus. Tegangan waktu (delay) 3060 detik sebelum system jalan atau aktivasi diperlukan untuk memberi peringatan peringatan kepada penghuni. Bahan ini digunakan untuk memadakan api dengan menyingkirkan atau mengencerkan komposisi udara normal hingga kandungan oksigen melorot turun dari 21% ke 15% atau kurang. dapat dibuat dalam modular unit.OO8.

sehingga penyemprotan jangan dihentikan dahulu setelah api padam. namun diteruskan agar permukaan panas menjadi benar-benar dingin dan tidak akan terjadi penyalaan kembali (re-ignition).A 32 . jenis alat pemadam portable ini kurang aman untuk penanggulangan kebakaran dalam ruangan yang didalamnya terdapat jaringan listrik yang dialiri arus. namun efek pendinginan kecil. Model ELKA-MR. Selimut foam yang terjadi dipermukaan api mengurangi penimbulan gas-gas flammable sehingga penjalaran api dapat dicegah. serta untuk perlindungan kebakaran pada cerobong pembuangan residu lemak (grease exhaust system).OO8. foam mampu menyelimuti lidah api dan melumpuhkan kebakaran cairan flammable disamping kemampuannya untuk mendinginkan permukaan panas karena ada efek air-nya. Sistem Foam Pada fixed foam system terjadi proses pencampuran air dengan foam concentrate sehingga terbentuk foam. lithium.UM. Karena sifat ringannya. sedangkan high-expansion foam digunakan untuk perlindungan dalam ruangan dengan cara menggagalkan kontak antara oksigen dengan api. eter. dan magnesium. Sistem Bubuk Kimia Kering (Dry Chemicals) Sistem pemadaman api dengan bubuk kimia kering atau powder sangat efektif untuk memadamkan kebakaran yang disebabkan oleh cairan mudah terbakar. Jenis foam ekspansi rendah (low expansion foam) digunakan untuk penanggulangan kebakaran diudara terbuka. Bahn ini banyak digunakan di industri pertambangan dan sebagai media pemadam kebakaran logam seperti sodium.3. Jenis foam yang portable mampu menanggulangi kebakaran klas A seperti kayu. Meskipun memiliki kecepatan pemadam yang tinggi. kertas dan kain. 4. dll. Namun tergantung pada pola penyemprotannya. Selain itu dry chemichal powder ini sering digunakan untuk perlindungan peralatan memasak direstauran dan hotel kitchen. seperti minyak tanah. alkohol. bensin.

Pengenalan dan Penggunaan Macam-Macam Alat Pemadam Kebakaran Alat pemadam kebakaran yang mudah dibawa-bawa biasanya baik sekali ditempatkan pada petunjuk api yang sesuai.A 33 .UM. Variasi tekan gas.1 Gambar tabung SODA ACID b. disamping atau pada setiap alat pemadam kebakaran harus dipertunjukkan instruksi cara penggunaannya juga menjelaskan jenis api yang bagaimana. Ada lima dasar tipe dari alat pemadam kebakaran 1. a. Gambar 4. Variasi soda acid adalah suatu yang sederhana untuk menahan posisi yang benar arahkan jet pada tempat duduk api dari posisi penyelamatan yang terdekat. jika pengunci pen sudah dibuka maka gas tersebut akan beroprasi sampai kosong. Model ELKA-MR.5.OO8. Pemadam kebakaran beisi zat cair Tiga macam zat cair yang diisi p[ada alat pemadam kebakaran adalah sesuai untuk memadamkan api pada kelas A. Tipe ini beroperasi sampai kosong.

3 Gambar TABUNG UDARA BERTEKANA 2. Alat ini diisi dengan karbon dioksida dan menjadi cair dibawah tekanan yang sangat tinggi dan sesuai dengan api kelas B dan C.Gambar 4. ukuran yang kecil mempunyai jarak 1. Alat pemadam kebakaran karbon dioksida (CO2) Alat ini berwarna merah dengan selang hitam. Alat ini mempunyai suatu tamduk pembebasan untuk Model ELKA-MR.2 meter dan ukuran yang besar mempunyai jarak sampai dengan 3 meter.UM.OO8. Variasi tekanan udara yang disimpan sebagai persediaan adalah pelatuk yang dioprasikan dan dapat diberhentikan sewaktu-waktu dengan memindahkan pelatuk.A 34 . Gambar 4.2 Gambar tabung GAS BERTEKANAN c.

Model ELKA-MR. Gunakanlah sedapat mengkin dengan api d. Pembebasan pertama adalah cairan karbon dioksida yang dengan cepat menjadi cairan seperti gas. Gerakanlah selang penyemprot dari sisi ke sisi e.OO8. Gambar 4.penyelamatan dan penggunaan yang efektif. Bersihkanlah tempat yang telah dipakai dengan segera dan tukarkanlah udara untuk pengganti udara yang baru. Majukanlah dengan berlahan-lahan sampai api padam f. Pembebasan pertama menghasilkan dingin yang hebat. Pembagian api yang kecil pada cairan tangmudah terbakar akan melepaskan kedua permukaan vertical dan horizontal c. Pembagian api meliputi elektronik dan peralatan laboratorium yang sulit b. Hati-hati dalam menggunakan karbon dioksida (CO2) ini karena bisa mengakibatkan mati lemas g. pengoprasian alat harus spenuhnya dibuka untuk mencegah pembekuan saluran keluar.A 35 .UM.4 Alat pemadam kebakaran kelas B dan c Contoh Penggunaan a.

Model ELKA-MR.OO8. Alat pemadam BCF khususnya berguna pada pesawat terbang. pemadam kebakaran tersebut mempunyai efesiensi yang tinggi dan mengadung racun dengan kadar sangat rendah sehingga sisa-sisa yang tertinggal tidak berbahaya dan tidak mempengaruhi bahan-bahan yang ada disekitarnya. kendaraandan instalasiinstalasi industri yang penting. Pemadaman dengan bromochlorodifluoromethane (BCF)/penguapan air alat pemadan BCF mempunyai aplikasi yang luas dan bekerja sangat cepat serta melawan api yang menyala kembali dari suatu kebakaran yang telah dipadamkan.A 36 .UM.Gambar 4.5 Alat pemadam kebakaran kelas C 3.

Selimut busa yang tertinggal dalam posisi yang cukup lama masih bisa pemadamkan nyala api yang tersisa.A . sehingga menyebabkan busa mengalir dan menyebar keseluruh permukaan cairan yang terbakar.Gambar 4.UM. kabut dari bahan kimia yang kering menjaga 37 Model ELKA-MR. 5. Alat ini sesuai untuk memadamkan api kelas B dan C.OO8.6 Tabung pemdam BCF 4. Alat ini mempunyai tanda tabungnya bercat biru dan busa yang digunakan untuk membentuk suatu selimbut untuk menekan dan memadamkan api. Alat pemadam kebakaran Dry Powder mempenyai aksi penekanan yang sangat cepat untuk memadamkan api. alat ini diisi dengan bahan kimia Dry Powder yang disemprotkan oleh tekanan gas atau tekanan udara yang disimpan. Ukuran yang kecil mempunyai jarak sampai 3 meter dan ukuran yang besar mempunyai jarak sampai 6 meter. Untuk memadamkan cairan yang terbakar dalam sebuah drum arahkan busa pemadam kearah atas api. Alat pemadam dari bubuk yang kering Alat pemadam ini diberi tanda dengan cat merah dan diberi sabuk (band) putih dan dilengkapi dengan kipas angin. Alat pemadam kebakaran dari busa Alat pemadam dari busa paling efektif digunakan untuk memedamkan api didalam kaleng yang berisi cairan yang mudah terbakar (seperti cat) yang mempunyai panas dan bisa menyala lagi jika terkena oksigen.

juka perusahaan cukupluas.perlindungan operator dari panas.OO8. Pancaran air otomatis merupakan instalasi paling efektif.UM. sehingga dengan bantuannya tak perlu alat pemadam yang terpasang ditempat dikerahkan. tetapi air tak dapat dipergunakan. Yang disebut terakhir ini sangat efektif untuk pemadam api yang masih kecil. bubuk yang kering paling efektif untuk memadamkan api pada area yang besar dari cairan yang terbakar. pompa air harus terletak pada ketinggian sekurang-kurangnya 45cm diatas tanah atau lantai air merupakan bahan yang efektif untuk menaggulangan kebakaran selama tidak terjadi reaksi kimia diantara air dan bahan-bahan yang sedang terbakar. namun perlu suatu teknologi khusus untuk penerapannya. pompa. seperti pada sekitar tangki penyimpanan bahan cairan yang mudah terbakar atau peralatan listrik. Alat-alat pemadam kebakaran yang tidak terpasang tetap harus tersedia terutama untuk keadaan darurat. Terpasang tetap ditempat b. kecuali kalau api menjadi relatife cukup besar. Alat-alat tersebut harus disesuaikan dengan jenis kebakaraan dan besarnya api. 6. Jenis-jenis yang disebut terakhir ini dipergunakan pada keadaan-keadaan dengan bahannya kebakaran relatife besar. pipapipa dan selang-selang untuk aliran air. Perlengkapan pemadam dan penanggulangan kebakaran diperusahaan Alat-alat pemadam dan penaggulangan kebakaran meliputi 2 jenis: a.A 38 . serta peralatan pemadam dengan segenap pipa-pipanya dengan menggunakan bahan-bahan kimia kering. terutama sekali pada arus yang bebas tertumpah. pompa air juga sangat baik dan perlu diadakan cukup jumlahnya. Sistem pemadam yang terpasang ditempat harus dilengkapi pula dengan alat-alat pemadam yang dapat dibawa. Alat-alat demikian harus Model ELKA-MR. Dapat bergerak atau dibawa Perlengkapan yang terpasang ditempat meliputi peralatan pemadam dengan menggunakan air seperti pemancar air otomatis. karbon dioksida atau busa.

Rangkuman 1.OO8. Gambar 4. Sistem pemadam CO2 memiliki sifat peneterasi yang baik serta meminimasi kerusakan sekunder pada bahan maupun peralatan yang dilindung 5. Pada sistem pengkabutan air (water mist system) kepala sprinkler memercikan butiran air halus berdiameter antara 80-200 mikron 3.UM.ditempatkan kebakaraanya pada tempat-tempat atau yang paling mungkin ketika terjadu akan kebakaraan. Sistem pemadam api dengan bubuk kimia kering atau powder sangat efektif untuk memadamkan kebakaran yang disebabkan oleh cairan yang mudah terbakar 6. Alat-alat kebakaraan demikian diperlihatkan pada gambar dibawah ini. tetapi tidak terlalu dekat terhapat kemungkinan terkena sendiri orang-orang pemadam terhadang menggunakannya.A 39 .7 Alat pemadam kebakaran dengan bahan kimiaei kering c. 5 dasar tipe alat pemadam kebakaran (water sprinkler) yaitu: Model ELKA-MR. Sistem pengkabutan air mampu memadamkan kebakaran pada cairan flammable serta memberikan efek “cooling” pada sasaran permukan panas 4. Sistem sprinkler mulai berkembang dari tipe yang konfensional hingga jenis yang beroperasi cepat (fast response sprinkler) 2.

pemadam kebakaran dengan bromochlorodifluoromethane (BCF) penguapan air d. Kunci Jawaban 1) Kepala sprinkler memercikan butiran air halus berdiametr antara 80-200 mikron 2) a. d. pemadam kebakaran carbon dioksida (CO2) c. Pancaran air otomatis (water sprinkler) merupakan instalasi paling efektif namun perlu suatu teknologi khusus untuk penerapannya. sistemtekanan rendah 3-50 bar b.a. Pemadam kebakarab dari busa e.UM. Pemadam kebakaran dari bubuk yang kering 7.OO8. pemadam kebakaran berisi zat cair Model ELKA-MR. bensin danlain-lain 5) a. Tugas cobalah demokan cara menggunakan alat pemadam kebakaran dengan bahan kimiawi kering e.A 40 . pemadam kebakaran berisi zat cair b. Tes Formatif 1) Apa yang dimaksud dengan sistem pengkabutan air? 2) Sebutkan 2 macam sistem tinjau dari segi tekanan air? 3) Digunakan untuk apa pemakaian sistem (CO2) ? 4) Digunakan untuk apa sistem pemadam api dengan bubuk kimia kering? 5) Sebutkan 5 dasar tipe alat pemadam kebakaran? f. sistem tekanan tinggi dengan tekanan lebih dari 50 bar 3) digunakan untuk memadamkan api dengan cara mengencerkan kompusisi udara normal hingga kandungan oksigen turun dari 21% ke 15% 4) digunakan untuk memadamkan kebakaran tang disebabkan oleh cairan mudah terbakar seperti minyak tanah alkohol.

pemadam kebakaran BCF (penguapan air) d. pemadam kebakaran dari busa e.A 41 . pemadam kebakaran dari bubuk kering Model ELKA-MR. pemadam kebakaran carbon doksida (CO2) c.b.UM.OO8.

Efek temperature kebakaran c. khususnya angina dan temperature d.UM. komponen bangunan dan peralatan seperti dinding. pintu. Menjelaskan fire damper 2. Perancangan bangunan menyeluruh yang memenuhi sarat dan konstruksi yang kedap asap penting untuk pengendaliaan asap. tembusan pipa.A 42 . Gerakan asap dapat dikendalikan dengan mengubah perbedaan tekanan ini. Efek cerobong b. lantai. Mengetahui kegunaan fire damper b. dan pintu yang terbuka. Uraian Materi PRINSIP PENGENDALIAAN ASAP Seringkali aliran asap mengikuti gerakan udara menyeluruh dalam bagunan meskipun suatu kebakaran dimungkinkan dikurung dalam kompartemen tahan api.OO8. ventilasi dan pengkondisiaan udara untuk membantu dalam mengendalikan gerakan asap. Model ELKA-MR. Faktur prinsip yang menyebabkan asap menyebar kedaerah luar kompartemen dalah sebagai berikut: a. Menjaelaskan cara kerja fire damper 3.Kegiatan Belajar 5 a. damper. dinding dan lantai yang dapat menghasilkan penjalaran api. Sistem pengolahan udara mekanik Faktor yang tercantum diatas menyebabkan perbedaan tekanan dikedua sisi partisi. asap dapat menyebar kedaerah yang bersebelahan melalui bukaan seperti konstruksi yang retak. Tujuan Kegiatan Pembelajaran Pada akhir pembelajaran ini peserta diklat diharapkan dapat: 1. Kondisi cuaca. dan sumur tangga tahan asap dapat digunakan bersamaan dengan sistem pemanasan.

Aliran udaranya sendiri akan mengendalikan gerakan asap jika kecepatan udara rata-rata cukup besar SISTEM PENGENDALIAAN ASAP DAN PENERAPANNYA Sistem Terdedikasi dan Tidak Terdedikasi Sistem Terdedikasi a) Sistem pengendalian asap terdedikasi dipasang dengan tujuan tunggal untuk menyediakan pengendaliaan asap.Pengoperasiaan dan pengendalian sistem umumnya sederhana 3.UM.Pengenceran asap dalam bukan daerah sarana kebakaran pengendaliaan dari bagunan yang yang tepat. Pengendaliaan asap dapat dibagi dalam 2 prinsip sebagai berikut: a. sistem ini beroperasi secara khusus dalam menjalankan fungsinya sebagai pengendalian asap. Sistem dapat membutuhkan ruangan yang lebih besar Model ELKA-MR.ketergantungan pada pengaruh oleh sistem bagunan lain c) Kerugiaan dari sistem terdedikasi. b) Keuntungan sistem terdedikasi. Sistem merupakan sistem terpisah dari penggerak udara dan peralatan distribusi yang tidak berfungsi dibawah kondisi pengoperasian bangunan secara normal. Perbedaan tekanan cukup besar yang bekerja dikedua sisi penghalang akan mengendalikan gerakan asap b.A 43 . Pada saat aktifkan. dikompartemenisasi asap pengendaliaan asap tidak dapat dicapai secara sederhana dengan pemasokan udara ke dan membuang udara dari kompartemen. termasuk sebagai berikut: 1.Modifikasi dari pengendalian sistem setelah pemasangan jarang dilakukan 2.OO8.Kerusakan sistem mungkun tidak ditemukan pada antara jangka waktu pengujian atau diantara aktifitas pemeliharaan 2. termasuk sebagai berikut: 1.

Tambahan ruangan yang dibutuhkan terbatas untuk peralatan pengendaliaan asap yang penting. 2. Kerusakan sampai peralatan yang tergabung yang dibutuhkan untuk pongeperasian bagunan secara normal. Proteksi saf selanjutnya dapat dibagi menjadi sistem presurisasi sumur tangga dan sistem ruang luncur lift. Proteksi lantai meliputi variasi beberapa zona pengendalian asap. sehingga kerusakan dapat diperbaiki dengan cepat 2.OO8. Penggunaan suatu sistem khusus atau sistem kombinasi tergantung pada persaratan bagunan dan persaratan hunian khusus serta keselamatan jiwa dari situasi yang dipertimbangkan.A 44 . Modifikasi dari peralatan yang tergabung atau pengendali dapat merusak fungsi pengendaliaan asap. b) Kerugiaan dari sistem tidak terdedikasi termasuk sebagai berikut: 1. Pertimbangan lain dapat dicatat bahwa suatu sistem seharusnya tetap efektif untuk jangka waktu yang panjang.UM.Sistem Tidak Terdedikasi a) Keuntungan dari sistem tidak terdedikasi. dipasang dan dipelihara sehingga sistem akan tetap efektif selama efakuasi dari daerah yang diproteksi. Hal-hal yang seharusnya dipertimbangkan adalah sebagai berikut: a) Kehandalan sumber daya b) Susunan distribusi daya Model ELKA-MR. ternasuk sebagai berikut : 1. Tipe sistem dasar Sistem untuk mengendalikan gerakan asap dalam suatu bagunan umumnya dapat dibagi kedalam 2 tipe yang terpisah yaitu proteksi saf dan proteksi lantai. Intergritas Sistem Sistem pengendalian asap sebaiknya dirancang. Pengendaliaan sistem menjadi rumit.

c) Metoda dan proteksi dari kontrol dan sistem pemantauan d) Bahan peralatan dan konstruksinya e) Penghuniaan bagunan. mungkin penyediaan pengendalian asap dalam bangunan tidak mempunyai fasilitas pembatasan kebakaran. Pada umumnya sistem ventilasi dan pengkondisian udara dapat disesuaikan dan digunakan sebagai pengendalian asap terzona. laju pembakaran masa. dalam ruang bersebelahan atau dalam ruang peralatan mekanikal yang berjauhan.UM. Peralatan Ventilasi dan Pengendalian Udara Peralatan ventilasi dan pengkondisian udara secara normal menyediakan sarana untuk memasok. menghisap balik dan menghisap buang udara dari suatu ruangan yang dikondisikan.A 45 . akumulasi bahan bakar yang tidak terbakar dan hasil output lainnya dari kebakaran yang tak terkendali. Beberapa sistem ventilasi dan pengkondisian udara mempunyai kemampuan ini tanpa memerlukan Model ELKA-MR. kompartemenisasi atau sprinkler otomatik. Udara Luar Sistem ventilasi dan pengkondisian udara sebaiknya disediakan dengan udara luar yang cukup untuk memasok sedemikian sehingga dapat dicapai perbedaan tekanan yang cukup untuk mencegah perpindahan asap ke dalam daerah yang tidak mengalami kebakaran/asap.OO8. Pembuangan asap secara mekanis ke udara luar dari zona asap juga sangat penting. temperature tinggi. Besarnya ukuran kebakaran dapat dibatasi dengan pengendalian bahan bakar. tetapi dalam contoh ini dipertimbangkan yang hati-hati harus dilakukan untuk tekanan kebakaran. Pengendalian asap terzona Pembatasan besarnya ukuran kebakaran (laju pembakaran masa) menaikan kehandalan dan kelangsungan sistem pengendalian asap. Peralatan ventilasi dan pengkondisian udara dapat ditempatkan di dalam ruang yang dikondisikan.

Bila fan-fan ini terpisah. sebaiknya diteliti. bila tidak melalui damper pelepasan pada sistem dakting atau dengan sarana lain. damper asap sebaiknya disediakan untuk memisahkan pemasokan dan pembuangan selama operasi pengendalian asap.OO8. Sistem Lantai Jamak Terpusat Beberapa bangunan menggunakan peralatan ventilasi dan pengkondisian udara terpusat dalam ruangan mekanikal utama yang melayani lantai jamak Model ELKA-MR. Jenis Sistem Pengolah Udara Ventilasi dan Pengkondisian Udara Bermacam jenis dan susunan sistem pengolah udara umumnya digunakan pada berbagai fungsi bangunan.perubahan. Udara luar dapat dipasok ke masingmasing unit pengolahan udara melalui saran berikut ini: a) Kisi-kisi dan damper luar b) Sistem dakting bersama yang digunakan untuk menangani jumlah udara yang dibutuhkan c) Sistem dakting bersama dengan kecepatan fan pemasok yang dapat diubah d) Fan pemasok terpisah dengan kecepatan yang dapat diubah. sebuah sarana untuk menyediakan pelepasan tekanan pada lantai kebakaran. Unit ventilasi dan pengkondisian udara ini dapat atau dapat tidak mempunyai fan isap balik atau fan isap buang yang terpisah.UM. Sistem Terpisah Tiap Lantai Penggunaan unit pengolahan udara terpisah yang melayani satu lantai atau bagian dari satu lantai merupakan suatu yang biasa dalam pendekatan rancangan. Unit pengolah udara dapat digunakan untuk pengendalian asap apabila udara yang cukup dan kemampuan udara tersedia. Bilamana udara pasok dan udara balik saling berhubungan sebagai bagian pengoperasian ventilasi dan pengkondisian udara normal. Beberapa jenis dapat dengan mudah disesuaikan untuk penerapan pengendalian asap daripada yang lain.A 46 .

Unit Fan/Koil dan Unit Pompa Panas Sumber Air Jenis fan/koil dan pompa panas sumber air dari unit pengolah udara seringkali ditempatkan pada sekitar parimetri lantai bangunan untuk mengkondisikan zona-zona perimetri. Suatu sarana sebaiknya disediakan untuk mengendalikan tekanan di dalam eksit dan koridor yang dapat menghambat buka dan tutup pintu.UM. kehatihatian sebaiknya diambil dalam merancang sistem.uar yang kecil dan pada umumnya cukup sulit melakukan konfigurasi ulang untuk tujuan pengendalian asap. jenis ini secara umum tidak sesuai untuk melakukan fungsi pengendalian asap.OO8. Fungsi pengendalian asap zona sebaiknya disediakan oleh unit pengolah udara pusat yang lebih besar atau oleh unit pengolah udara zona dalam ruangan.dalam bangunan.A 47 . Dapat juga ditempatkan sepanjang daerah keseluruhan lantai untuk memberikan pengkondisian udara pada seluruh ruangan. untuk mencegah keretakan. Sistem ventilasi dan pengkondisian udara jenis ini memerlukan pemasangan damper pada saf terhadap api dan asap dalam rangka untuk menyediakan pembuangan dari lantai kebakaran dan menyediakan presurisasi pada lantai yang bersebelahan dengan menggenakan udara luar. keruntuhan atau kerusakan lainnya. termasuk sarana pencegah tekanan lebih di dalam sistem dakting. Karena fan sistem terpusat ini dapat berkapasitas besar. Model ELKA-MR. Apabila unit ini mempunyai sarana pemasokan udara luar dalam zona asap. Karena unit fan/koil dan pompa panas sumber air ini mempunyai kemampuan pasokan udara . Unit fan/koil dan pompa panas sumber air biasanya digunakan dalam kombinasi dengan unit pengolah udara peralatan ventilasi dan pengkondisian udara pusat yang lebih besar atau bersama dengan unit pengolah udara zona dalam ruangan terpisah. unit seperti ini sebaiknya dimatikan apabila zona tersebut diberi tekanan negatip.

dan unit ruang computer. sambungan udara primer dengan pengendali damper. Karena standar mensyaratkan adanya ventilasi untuk semua lokasi yang dihuni. Dalam modal pengendalian asap. fan unit terminal yang diletakkan dalam zona asap ini sebaiknya dimatikan dan damper udara primer ditutup. system panel radiasi panas. Model ELKA-MR. Dalam system ini termasuk pengkondisi udara berdiri sendiri. Unit terminal ini terdiri dari sebuah fan volume udara konstan untuk memasok udara yang dipadukan ke ruang hunia. Sistem Ventilasi Pda keadaan tertentu. Unit terminal yang melayani zona perimetri dapat mempunyai koil pemanas untuk memberikan panas tambahan pada zona perimetri tersebut.Sistem Terminal dengan Fan Penggerak Unit terminal dengan fan penggerak menerima volume udara berubah dari udara dingin primer atau udara balik yang dipadukan dalam unit terminal untuk memberikan volume konstan dari udara pasok dengan temperature yang berubah pada ruang hunian. maka tidak sesuai untuk penerapan pengendalian asap. sitem-sistem yang dikhususkan tanpa udara luar dipergunkan untuk pendinginan dan pemanasan utama. Karena system ini tidak menyediakan udara luar. dan bukan udara balik. Damper Asap Damper asap yang digunakan untuk memproteksi bukaan dalam penghalang asap atau digunakan sebagai damper terkait dengan keselamatan pada system pengendalian asap keteknikkan sebaiknya diklasifikasikan dan dilabel sesuai ketentuan berlaku.OO8. Unit terminal yang melayani zona yang bersebelahan dengan zona asap sapat terus beroprsi. maka system terpisah untuk menyediakan udara luar diperlukan.UM. System pasokan udara luar dapat digunakan untuk pengendalian asap meskipun jumlah udara yang disediakan mungkin tidak mencukupi untuk presurisasi penuh.A 48 .

elektronik dan unit berbasis logika terprogram.Koordinasi System kontrol sebaiknya mengkoordinasikan dengan sepenuhnya fungsifungsi system pengendalian asap diantara system alarm kebakaran. Baik pada aktivasi otomatik maupun manual. Kontrol Sistem Ventilasi dan Pengkondisian Udara Operasi control system ventilasi dan pengkondisian udara sebaiknya dirancang atau dimodifikasi untuk mengakomodasi moda pengendalian asap. Beberapa jenis system kontrol biasa dipergunakan untuk system ventilasi dan pengkondisian udara. system pengendalian asap untuk petugas pemadam kebakaran. De-aktivasi adalah penghentian moda operasional system pengendalian asap. Unit control elektronik berbasis logika terprogram (misal berbasis microprosesor) yang mengontrol dan memantau system ventilasi dan pengkondisian udara seperti halnya fungsi-fungsi control dan pemantauan bangunan lainnya. namun pada keadaan tertentu. System kontrol ini menggunakan unit kontrol pneumatik. aktivasi manual mungkin lebih tepat. listrik. tersedia siap digunakan untuk menyediakan logika dan urutan kerja pengontrolan yang diperlukan bagi moada operasi pengendalian asap dari sistem ventilasi dan pengkondisian udara. System pengendalian asap secara normal sebaiknya diaktifkan secara otomatik.UM. Model ELKA-MR. dan system-sistem lain terkait dengan system ventilasi dan pengkondisian udara dan peralatan pengendalian asap bangunan yang lain. system springkler. system pengendalian asap sebaiknya mampu dioperasikan secara manual.OO8.A 49 . Semua system control ini dapat disesuaikan untuk menyediakan logika dan urutan kerja control guna mengkonfigurasikan system ventilasi dan pengkondisian udara untuk tujuan pengendalian asap. Aktivasi dan De-aktivasi Sistem Pengendalian Asap Aktivasi system pengendalian asap adalah mengawali moda operasional system pengendalian asap. Yang mana sebaiknya mempunyai prioritas lebih tinggi melebihi seluruh moda pengendalian lain.

atau alat pada stasiun komando kebakaran. Model ELKA-MR. yang mana untuk beroprasinya dengan benar. Semua kebakaran memproduksi asap yang jika tidak dikendalikan akan menyebar keseluruh bangunan atau bagian bangunan. Untuk tujuan aktivasi manual. Lokasi-lokasi khusus tersebut sebaiknya sesuai yang dipersyaratkan oleh instansi yang berwenang. pada pusat control utama bangunan. mengsyaratkan informasi lokasi kebakaran. posisi (misal membuka atau tertutup) damper asap pada kehilangan daya dan pada penghentian dari c. alat deteksi kebakaran termasuk alat otomatik seperti detector asap. saklar aliran air. pada panel control local. yang berpotensi mengancam jiwa serta merusak harta benda. Untuk tujuan aktivasi otomatik. dan detector panas. Aktivasi Otomatik Aktivasi (atau deaktivasi) otomatik termasuk semua sarana dimana alat deteksi kebakaran khusus atau kombinasi alat tersebut menyebabkan aktivasi satu atau lebih sistem pengendalian asap tanpa gangguan manual.Berdasarkan rancangan dan kinerja yang diharapkan dari sistem pengendalian asap. Stasiun alarm kebakaran manual sebaiknya tidak boleh digunakan untuk mengaktifkan system pengendalian asap. oleh sebab kemungkinan dari seseorang memberikan sinyal alarm dari suatu stasiun diluar zona asal kebakaran.UM. Aktivasi Manual Aktivasi (deaktivasi) manual mengcakup semua sarana yang dimana petugas berwenang mengaktifkannya satu atau lebih system pengendalian asap melalui secara control yang tersedia untuk maksud tersebut.OO8. pertimbangan sebaiknya diberikan pada system fan yang melayani damper. Rangkuman 1.A 50 . lokasi pengendalian dapat ditempatkan pada alat control.

sebutkan 2 prinsip pengendalian asap? 2. Sistem pengendalian asap sebaiknya berfungsi selama jangka waktu evakuasi pada daerah yang diproteksi oleh system. 4.A 51 . apabila system pengendalian asap tersedia sebaiknya diaktifkan sedini mungkin pada keadaan darurat kebakaran untuk membatasi penyebaran gas kebakaran dan untuk menjaga lingkungan yang masih dapat dipertahankan dan pada daerah yang diproteksi.2. sebutkan 3 keuntungan system terdedikasi? 3.OO8. dapat membatasi penjalaran dan besarnya kebakaran secara efektif dan ekonomis. atau daerah lain yang serupa.UM. d. Sistem lain dapat disediakan untuk hunian khusus atau fasilitas yang sudah ada. mengapa damper asap yang digunakan untuk memproteksi bukaan dalam penghalang asap harus diklasifikasikan dan dilabel sesuai ketentuan yang berlaku? Model ELKA-MR. 5. Tes Formatif 1. daerah tempat berlindung. 3. yang demikian itu berarti menyediakan daerah tempat berlindung atau waktu tambahan untuk keluar gedung. Dengan menyediakan springkler otomatik atau sarana pemadam kebakaran otomatik lain yang umum diperlukan untuk pengendalian asap. sebutkan kegunaan damper asap? 5. jalan terusan keluar. Sistem pengendalian asap sebaiknya dirancang untuk menghalangi aliran asap kedalam sarana jalan keluar. Tugas Coba rencanakan pemasangan fan untuk bangunan yang berukuran 6mx3m pada sebuah bengkel las? e. sebutkan 2 kerugian dari system tidak terdedikasi? 4. System seperti itu ditujukan untuk pengendalian perpindahan asap kedalam daerah yang diproteksi. tetapi sebaiknya jangan mengharapkan daerah seperti itu akan bebas dari asap sepenuhnya.

4. ketergantungan pada pengaruh oleh system bangunan lain. aliran udaranya sendiri akan mengendalikan gerakan asap jika kecepatan udara rata-rata cukup besar.UM.A 52 . digunakan untuk memisahkan pemasokan dan pembuangan selama operasi pengendalian asap. a. b. pengoprasian dan pengendalian system umumnya sederhana c. a.f. pengendalian system menjadi rumit. untuk keselamatan pada system pengendalian asap. 2. 5.OO8. Model ELKA-MR. modifikasi dari peralatan yang tersambung atau pengendali dapat merusak fungsi pengendalian asap. 3. modifikasi dari pengendalian system setelah pemasangan jarang dilakukan b. Kunci Jawaban 1. a. perbedaan tekanan cukup besar yang bekerja dikedua sisi penghalang akan mengendalikan gerakan asap b.

Sebutkan cara proses terbentuknya foam? 9.OO8. III EVALUASI A. Coba gambarkan rangkaian untuk pengujian MCB? 3. Sebutkan factor-faktor yang menyebabkan asap menyebar ke daerah luar kompartement? 10. Coba gambarkan hubungan rangkaian ELCB? 2. Jelaskan cara kerja rangkaian Bel panggil alarem tanda bahaya? 5. Sebutkan keunggulan Halon dibandingkan dengan alat pemadam lainnya? 7. Sebutkan pemakaian Halon dalam arti pemakaian luas? 6. Sebutkan hal-hal yang harus dipertimbangkan supaya suatu system tetap efektif untuk jsngka waktu yang panjang? Model ELKA-MR. Instrumen Penilaian Tes Tertulis Jawablah pertanyaan berikut ini dengan singkat dan jelas! 1.BAB. Terdiri dari apa system springkler pada kapal penumpang? 8. Apa tujuan pemasangan system bel panggil tanda bahaya gedung bertingkat? 4.UM.A 53 .

Tang kombinasi b. Gunakan peralatan sesuai fungsinya b. announciator 3 buah c. terlebih dahulu gambarnya diselesaikan. Bel satu beah b. Kabel NYAF Q 1mm secukupnya f. Tang kombinasi d.A 54 . Tombol khusus untuk bahaya kebakaran 3 buah d. Obeng (+) dan obeng (-) e. Gambar 1 Perencanaan instalasi tanda bahaya kebakaran 1) Alat a.Tes Praktek Kerjakan atau praktekkan pemasangan Instalasi tanda bahaya kebakaran berpedoman pada gambar di bawah ini. Gunakan tangga bila diperlukan Model ELKA-MR. Tang lancip 2) Bahan a. Tang potong c.UM. Sumber tegangan e. Kelem kabel secukupnya 3) Keselamatan kerja a.OO8.

Lakukan pengetesan e. Siapkan semua alat dan bahan b.UM. lapor pada instruktur Model ELKA-MR.OO8.4) Langkah kerja a. Lakukan pengawatannya d.A 55 . Pasang semua komponen pada posisi yang benar sesuai gambar perencanaan c.

B. adalah untuk apabila pada suatu tingkat atau suatu rungan ada bahaya kebakaran. dan Industri perminyakan. Bel dipasang pada setiap tingkat/ruangan b. telekomunikasi.A 56 . Seluruh bel terhubung sejajar berbunyi semua c. perkapalan . Model ELKA-MR.UM. 5. 3. 2.OO8. kunci Jawaban Tes Tertulis 1. Digunakan perlindungan terhadap kebakaran pada peralatan listrik. Sakelar di tempatkan pada suatu kotak khusus sehingga tangan–tangan jahil tidak mudah menekan sakelar. Cara kerja rangkaian Bel panggil alarm tanda bahaya: a. Pada setiap tingkat/ruangan terpasang sakelar yang terhubung sejajar. sakelar yang mana pun apa bila di tekan seluruh bel akan berbunyi d. 4.

Hal-hal yang harus dipertimbangkan supaya suatu system tetap efektif: a. 9. Fixed foam system terjadi proses pencampuran air dengan foam concentrate.OO8. faktor efek temperytur kebakaran c. 7. bersih dan tidak meninggalkan residu setelah pemadaman selesai. system persediaan air dan haeds yang dirancang khusus. khususnya angina dan temperature d. faktor efek cerobong b. Adalah daya pemadam api yang sangat efektif. susunan distribusi daya c. 8.6. penghunian bangunan. Model ELKA-MR. metoda dan proteksi dari control dan system pemantauan d. system terdiri atas pompa.A 57 . 10. system pengolahan udara mekanik. kondisi cuaca. kehandaian sumber-sumber daya b. bahan peralatan dan konstruksinya e.UM. Faktor-faktor yang menyebabkan asap menyebar ke daerah luar kompartement: a.

Dasar Waktu Jumlah methoda Hasil Hasil Pembuatan pesawat waktu Jumlah Penggunaan alat dan perkakas Memilih peralatan Kwalitas gambar – gambar Rencana penempatan komponen Kwalitas hasil pekerjaan Pengerjaan hasil akhir Isi laporan Bahasa laporan baik Model ELKA-MR.UM.Lembar Penilaian Tes Praktik Nama Peserta No.OO8. Induk Program keahlian : : : Nama Jenis Pekerjaan: Pedoman Penilaian Macam Pekerjaa n Penempatan peralatan Memilih peralatan Ketelitian / kehati-hatian menggunakan alat Ketepatan pengukuran / pembacaan Kebaikan grafik dan gambar Jawaban pertanyaan Kerapihan laporan Bahasa laporan yang baik 15 12 15 18 10 5 100 10 10 10 13 15 15 12 10 5 100 Nilai Uraian Max Dicapai Keterangan Methoda 10 10 5 Lab.A 58 .

A 59 .Methoda Mengenal gejala gangguan Diagnosa / mencari gangguan Kehati – hatian menggunakan alat Ketepatan mencari gangguan Bahasa laporan yang baik 20 20 15 Reparasi Hasil 25 15 5 100 waktu Jumlah BOBOT = WAKTU (STANDAR) Nilai akhir = jumlah x waktu 10 Instruktur: 1 2 Model ELKA-MR.UM.OO8.

BAB. maka anda berhak untuk melanjunkan ke topik/ modul berikutnya. atau apabila anda telah menyelesaikan seluruh evaluasi dari setiap modul.A 60 .OO8. Mintalah pada pengajar/instruktur untuk melakukan uji kompetensi dengan system penilaiannya dilakukan langsung dari pihak dunia industri atau asosiasi profesi yang berkompeten apabila anda telah memyelesaikan suatu kompetensi tertentu.UM. Model ELKA-MR. Dan apa bila anda dinyatakan memenuhi syarat kelulusan dari hasil evaluasi dalam modul ini. maka hasil yang berupa nilai dari instruktur atau berupa portopolio dapat dijadikan sebagai bahan verifikasi bagi pihak industri atau asosiasi profesi. Kemudian selanjutnya hasil ersebut dapat dijadikan sebagai penentu standard pemenuhan kompetensi tertentu dan bila memenuhi syarat anda berhak mendapatkan sertifikat kompetensi yang dikeluarkan aleh dunia industri atau asosiasi profesi.maka andak berhak untuk mengikuti tes praktik untuk menguji kompetensi yang telah dipelajari. IV PENUTUP Setelah menyelesaikan modul ini.

dkk. Keselamatan dan Kesehatan Kerja Bengkel.K.OO8.Sc. Bandung: Seminar Teknologi dan Manajemen Proteksi Kebakaran Daryanto. Dr. 2003. Bandung: Angkasa Ir. Bandung: Angkasa Dalimunte M. chaerudin dan Drs. Instalasi Listrik Bangunan 1.P. 1999. Alternatif Bahan dan Sistem Pengganti Halon serta Paradigma Baru Sistem Proteksi Kebakaran. Rachmad Adi.Instalasi Listrik Industri. 1987. FPE. MSc.UM.. 1997.A 61 . Suprapto. Drs.DAFTAR PUSTAKA Djumadi Drs. Keselamatan Kerja dan Pencegahan Kecelakaan.E.2001. dkk. Instalasi Listrik Komersial. 1999. Bandung: Angkasa Sariadi. Jakarta: Rineka Cipta dan Bina Adiaksara Suma’mur. Jakarta:CV Haji Masagung Model ELKA-MR.M.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->