P. 1
Pedoman Tesis MAP

Pedoman Tesis MAP

|Views: 699|Likes:
Published by Nov Kris

More info:

Published by: Nov Kris on Feb 10, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/04/2014

pdf

text

original

1

P£DDMAN
P£N¥V5VNAN T£5I5
MA6I5T£R ADMINI5TRA5I PV8LIX
VNIY£R5ITA5 DIPDN£6DRD











PBOOBAm PASCA SABjANA
mAOISTBB ADmINISTBASI P0BLIH
0NIVBBSITAS DIPONBOOBO
SBmABANO
2002
2
KATA PENGANTAR

Tesis merupakan karya ilmiah kesarjanaan atas penelitian pribadi di
lapangan atau riset kepustakaan yang disusun oleh mahasiswa sesuai
dengan prosedur yang ditetapkan sebagai bagian kegiatan akademik
pada Program Pasca Sarjana. Penerbitan Buku Pedoman Penyusunan
Tesis ini dimaksudkan untuk menetapkan standarisasi dan memberikan
rujukan bagi proses penyusunan Tesis yang diberlakukan pada Program
Ilmu Administrasi Konsentrasi Magister Administrasi Publik pada
Universitas Diponegoro.

Buku ini disusun oleh staf pengajar melalui proses diskusi, koordinasi dan
konfirmasi dengan berbagai nara sumber yang berminat terhadap
pengembangan karya ilmiah. Dengan demikian substansi buku pedoman
ini mendasarkan diri pada prinsip-prinsip kajian keilmuan sehingga
memenuhi persyaratan kaidah ilmiah menjembatani aspirasi staf pengajar
dan kemampuan mahasiswa di tingkat pascasarjana.

Dengan adanya buku pedoman ini diharapkan para mahasiswa dan dosen
sebagai pembimbing dalam menyusunan Tesis memiliki kesamaan
referensi dalam proses pembimbingan, sehingga proses pembimbingan
dapat lebih terarah pada substansi Tesis yang pada gilirannya akan
meningkatkan kualitas karya ilmiah mahasiswa.

Pada kesempatan ini Tim Penyusun mengucapkan terimakasih kepada
Ketua Program Magister Adminsitrasi Publik yang telah memberikan
kesempatan kepada Tim Penyusun untuk melakukan berbagai inovasi
dalam memperbaiki Buku Pedoman Penyusunan Tesis yang telah terbit
sebelumnya. Kepada teman-teman sejawat, para mahasiswa dan para
nara sumber Tim Penyusun mengucapkan terimakasih atas berbagai
sumbang saran demi terbitnya Buku Pedoman Penyusunan Tesis ini.
Semoga bermanfaat bagi pengembangan proses belajar mengajar pada
Program Ilmu Administrasi Konsentrasi Magister Administrasi Publik pada
Universitas Diponegoro.




Semarang, Juni 2007




Tim Penyusun




3
PRAKATA

Penyusunan Tesis merupakan akhir dari proses belajar mengajar pada
program pascasarjana. Kegiatan penyusunan Tesis pada umumnya
merupakan beban tetapi sekaligus tuntutan bagi mahasiswa, namun
mempunyai nilai prerstasi akademis yang tinggi. Dalam penyusunan Tesis
mahasiswa dituntut untuk mencurahkan semua pengetahuan dan
kemampuan analisisnya sebagai manifestasi pertangungjawaban
akademis selama mengikuti perkuliahan. Selain substansi Tesis,
mahasiswa harus pula memahami dan mengikuti prosedur penyusunan
Tesis yang bersifat teknis. Buku Pedoman Penyusunan Tesis ini
merupakan rujukan bagi mahasiswa dalam memahami substansi maupun
prosedur yang harus diikuti.

Sesuai dengan visi Program Ilmu Administrasi Konsentrasi Magister
Administrasi Publik yaitu ” menjadi pusat pendidikan, penelitian dan
pengembangan peningkatan kualitas sumberdaya manusia dalam
penyelenggaraan administrasi publik ” diharapkan Tesis yang disusun
mahasiswa sebagai karya ilmiah dapat memberikan rekomendasi yang
berkaitan dengan isu dan masalah publik yang sedang dihadapi baik oleh
masyarakat maupun pemerintah. Untuk keperluan tersebut dibutuhkan
kesamaan persepsi terhadap langkah-langkah yang harus ditempuh
dalam penyusunan Tesis. Hal ini akan sangat membantu dalam
mengurangi hambatan yang mungkin terjadi dalam proses pembimbingan,
oleh karenanya standarisasi baik bersifat substansi maupun teknis
prosedural sangat bermanfaat bagi berbagai pihak terkait.

Penerbitan Buku Pedoman Tesis ini merupakan jawaban terhadap
keinginan dan kebutuhan akan pentingnya standarisasi mutu dalam
penyusunan karya ilmiah sebagai tugas akhir bagi mahasiswa di tingkat
program pascasarjana, khususnya Program Ilmu Administrasi Konsentrasi
Magister Administrasi Publik. Akhirnya semoga Buku Pedoman Tesis ini
memberikan manfaat dan dapat meningkatkan kelancaraan proses
pembimbingan dan kualitas penulisan Tesis.


Semarang, Juni 2007
Ketua Program Studi
Magister Administrasi Publik




Prof.Drs.Y.Warella, MPA, PhD
NIP.130 227 811



4
DAFTAR ISI

Halaman
Kata Pengantar ................................................................................... i
Prakata ............................................................................................... ii
Daftar Isi ............................................................................................. iii
BAB I PENGERTIAN .................................................................... 1
BAB II PERSYARATAN DAN PROSEDUR ................................... 1
BAB III NILAI UJIAN DAN TANGGAL KELULUSAN ....................... 6
BAB IV REVISI TESIS ..................................................................... 7
BAB V PEMBIMBING DAN PENGUJI TESIS ................................. 8
BAB VI SANKSI ............................................................................... 8
BAB VII BENTUK TESIS .................................................................. 9
BAB VIII PENULISAN ARTIKEL TESIS ............................................ 9
LAMPIRAN-LAMPIRAN
Lampiran 1 : Teknik Penulisan Tesis ............................................ 1
Lampiran 2 : Kerangka Penulisan Proposal .................................. 9
Lampiran 3 : Kerangka Penulisan Tesis ....................................... 18
Lampiran 4 : Contoh Topik-Topik Penelitian dalam Kajian
Administrasi Publik ................................................... 32
Lampiran 5 : Contoh Judul-judul Tesis .......................................... 33
Lampiran 6 : Halaman Sampul Depan Proposal ........................... 35
Lampiran 7 : Halaman Sampul Dalam Proposal ........................... 36
Lampiran 8 : Lembar Pernyataan .................................................. 37
Lampiran 9 : Halaman Persetujuan untuk Seminar Proposal ....... 38
Lampiran 10 : Halaman Daftar Isi Proposal ................................... 39
Lampiran 11 : Contoh Halaman Daftar Tabel .................................. 40
Lampiran 12 : Contoh Halaman Daftar Gambar .............................. 41
Lampiran 13 : Contoh Halaman Daftar Skema ............................... 42
Lampiran 14 : Contoh Halaman Daftar Diagram ............................. 43
Lampiran 15 : Contoh Halaman Daftar Lampiran ............................ 44
Lampiran 16 : Halaman Sampul Depan Tesis ................................. 45
5
Lampiran 17 : Halaman Sampul Dalam Tesis ................................. 46
Lampiran 18 : Lembar Pernyataan Tesis ........................................ 47
Lampiran 19 : Halaman Persetujuan Tesis ..................................... 48
Lampiran 20 : Contoh Daftar Pustaka ............................................. 49
FORM-FORM
Form 1. : PERMOHONAN PEMBIMBING TESIS
Form 2. : SURAT PERNYATAAN KELENGKAPAN ADMINISTRASI
Form 3. : PENUNJUKAN DOSEN PEMBIMBING
Form 4. : SURAT PERMOHONAN SEMINAR PROPOSAL
Form 5. : SURAT KETERANGAN KELAYAKAN PROPOSAL
Form 6. : SURAT PERMOHONAN UJIAN TESIS
































6
BAB I
PENGERTIAN

1. Tesis merupakan karya ilmiah kesarjaanaan atas penelitian pribadi di
lapangan atau riset kepustakaan yang disusun oleh mahasiswa
sesuai prosedur yang ditetapkan sebagai bagian kegiatan akademik
Program Magister Ilmu Administrasi Konsentrasi Magister
Administrasi Publik.
2. Dosen Pembimbing adalah dosen yang ditunjuk Ketua Program
Magister Administrasi Publik untuk membimbing Tesis.
3. Pembimbingan tesis adalah proses penyusunan tesis melalui
konsultasi yang dilakukan secara intensif antara mahasiswa dengan
dosen pembimbing.
4. Dosen Penguji adalah dosen yang ditunjuk oleh Ketua Program
Magister Administrasi Publik untuk menguji Tesis
5. Ujian tesis adalah kegiatan evaluasi atas tesis yang telah disusun
oleh mahasiswa sebagai pertanggungjawaban akademik
berdasarkan kaidah-kaidah keilmuan.

BAB II
PERSYARATAN DAN PROSEDUR

1. Persyaratan Pengajuan Proposal Tesis
a. Mahasiswa yang diijinkan mengajukan Proposal Tesis adalah
mahasiswa yang telah menempuh 28 SKS atau 30 SKS dan
telah lulus matakuliah MPA
b. Mahasiswa yang bersangkutan telah mencantumkan Tesis
dalam Kartu Rencana Studi.
2. Prosedur Pengajuan Proposal Tesis
a. Mahasiswa mengajukan proposal tesis dengan mengisi formulir
Permohonan Pembimbing Tesis (Form. 1) dan diajukan kepada
Ketua Program Studi MAP dengan dilampiri Surat Pernyataan
Kelengkapan Administrasi (Form. 2).
7
b. Mahasiswa mengajukan dua nama calon pembimbing, terdiri
dari Pembimbing I dan Pembimbing II. Ketua Program Studi
dapat mengganti nama calon pembimbing dan menetapkan
calon pembimbing yang diajukan mahasiswa sesuai dengan
kompetensi pembimbing.
c. Mahasiswa yang telah mendapatkan dosen pembimbing
diperkenankan untuk melakukan konsultasi proposal tesis
dengan melampirkan Form Penunjukan Dosen Pembimbing
yang telah ditandatangani oleh Ketua Program Studi MAP
(Form. 3)
d. Kerangka Proposal Tesis yang diajukan terdiri dari :
Halaman Judul
Daftar Isi
BAB I : PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah
B. Identifikasi dan Perumusan Masalah
C. Tujuan Penelitian
D. Kegunaan Penelitian
BAB II : TINJAUAN PUSTAKA
A. Landasan Teori
B. Hipotesis (Jika ada)
BAB III : METODE PENELITIAN
A. Pendekatan Penelitian
B. Ruang Lingkup/Fokus Penelitian
C. Lokasi Penelitian
D. Variabel Penelitian/Fenomena yang diamati
E. Jenis dan sumber data
F. Instrumen Penelitian
G. Populasi dan Teknik Sampel
H. Teknik Pengumpulan Data
I. Teknik Analisis Data
J. Jadwal Pelaksanaan Penyusunan Tesis
8
3. Pembimbingan Tesis
a. Mahasiswa mengkonsultasikan proposal tesis kepada
Pembimbing I dan II sampai disetujui untuk diseminarkan.
b. Pembimbing I dan II memberikan persetujuan pada halaman
lembar pengesahan proposal tesis yang akan diseminarkan.
c. Mahasiswa mengajukan permohonan seminar proposal kepada
Ketua Program dan melakukan koordinasi dengan bagian tata
usaha untuk menentukan waktu pelaksanaan.
d. Mahasiswa mengkonsultasikan proposal hasil seminar dengan
Pembimbing I dan II untuk mendapatkan persetujuan
melaksanakan penelitian.
e. Batas waktu antara seminar proposal dengan ujian tesis
maksimal 3 caturwulan, apabila waktu tersebut tidak dipenuhi
maka mahasiswa diwajibkan menyusun proposal baru.
f. Mahasiswa mengkonsultasikan laporan hasil penelitian kepada
Pembimbing I dan II sampai siap untuk diujikan.
g. Mahasiswa diwajibkan mengkonsultasikan perbaikan hasil ujian
tesis yang disarankan oleh Tim Penguji kepada Pembimbing I
dan II.
h. Ketua Program Studi MAP dapat melakukan penggantian
pembimbing tesis berdasarkan pada pertimbangan-
pertimbangan tertentu.
i. Dalam proses pembimbingan Tesis mahasiswa diwajibkan
menggunakan Buku Konsultasi Tesis.
j. Tesis ditulis dalam bahasa Indonesia dengan baik dan benar.
k. Tesis dimungkinkan ditulis dalam bahasa Inggris.
l. Proses pembimbingan dilakukan di Kampus Universitas
Diponegoro juga dimungkinkan menggunakan surat elektronik
(email).
m. Abstrak dikonsultasikan kepada dan disetujui oleh Pembimbing
I.

9
4. Waktu Penyusunan Tesis
a. Waktu untuk menyelesaikan penyusunan tesis paling lama
akhir Semester IV.
b. Perpanjangan waktu penyelesaian tesis harus mendapat
persetujuan Ketua Program Studi MAP.
5. Seminar Proposal
a. Persyaratan :
1) Telah memenuhi persyaratan akademik dan administrasi.
2) Kesediaan hadir Tim Penguji telah terpenuhi (Pembimbing
I, II dan satu Penguji) yang telah ditunjuk oleh Program
Studi.
3) Kehadiran peserta mahasiswa dalam seminar proposal
minimal 5 orang.
4) Fotocopy proposal (9 copy)
b. Prosedur Pengajuan Seminar Proposal
1) Mahasiswa mengajukan permohonan dengan mengisi
formulir Surat Permohonan Seminar Proposal (Form. 4)
dan diajukan kepada Ketua Program Studi MAP dengan
dilampiri Proposal Tesis yang telah disetujui oleh
Pembimbing I dan II sebanyak 3 eksemplar.
2) Ketua Program Studi menetapkan seorang Penguji sesuai
dengan kompetensi.
c. Tata Cara Pelaksanaan Seminar Proposal
1) Seminar Proposal dilaksanakan secara terbuka yang
dihadiri oleh Mahasiswa yang diuji, Pembimbing, Penguji,
dan mahasiswa minimal 5 orang, apabila mahasiswa yang
hadir kurang dari 5 orang maka pelaksanaan ujian
seminar proposal akan dijadwalkan kembali.
2) Pelaksanaan seminar proposal meliputi :
Pembukaan oleh Pembimbing I
Paparan Proposal
Ujian proposal seminar
10
Kesimpulan Tim Penguji
Penyampaian Keputusan Kelayakan Proposal oleh
Pembimbing I yang dituangkan dalam Surat
Keterangan Kelayakan Proposal (Form 5)
3) Ketua Tim Penguji berkewajiban memimpin acara seminar
proposal.
4) Sekretaris Tim Penguji bertugas menginventarisasi
pertanyaan-pertanyaan dalam seminar proposal.

6. Seminar Hasil Penelitian/Tesis
a. Persyaratan :
1) Laporan hasil penelitian telah di setujui oleh Pembimbing I
dan II.
2) Indeks Prestasi Kumulatif minimal 2,75.
3) Telah lulus TOEFL skor minimal 400 dari SEU UNDIP atau
lembaga lain yang terakreditasi dengan menunjukkan
sertifikat asli dan menyerahkan salinannya.
4) Terdaftar sebagai mahasiswa pada semester yang
bersangkutan.
5) Telah melunasi seluruh biaya pembinaan pendidikan.
6) Tidak mempunyai tanggungan pinjaman buku perpustakaan
MAP.
b. Prosedur Pengajuan Seminar Hasil Penelitian/Tesis
1) Mahasiswa mengajukan permohonan dengan mengisi
formulir Surat Permohonan Ujian Tesis (Form. 6) dan
diajukan kepada Ketua Program Studi MAP dengan
dilampiri Tesis yang telah disetujui oleh Pembimbing I dan II
sebanyak 4 eksemplar
2) Ketua Program Studi menetapkan seorang Penguji hasil
penelitian/Tesis sesuai dengan kompetensi.


11
c. Tata Cara Seminar Hasil Penelitian/Tesis
1) Ujian Tesis dapat diselenggarakan setiap saat sesuai
dengan ketentuan yang dipersyaratkan.
2) Ujian tesis dilaksanakan secara tertutup yang dihadiri oleh
mahasiswa yang diuji, pembimbing, dan penguji.
3) Tim Penguji terdiri dari 2 orang pembimbing dan 2 orang
penguji.
4) Pelaksanaan Ujian Tesis meliputi :
Pembukaan oleh Ketua Tim Penguji
Paparan Tesis
Ujian Tesis
Diskusi Tim Penguji
Penyampaian Yudisium Tesis oleh Ketua Tim
Penguji.

BAB III
NILAI UJIAN DAN TANGGAL KELULUSAN

1. Nilai hasil ujian Tesis diumumkan di Program Studi Magister
Adminsitrasi Publik
2. Penilaian Tesis meliputi :
a. Presentasi / Pembahasan Materi bobot 30 %
b. Pemahaman topik tesis bobot 20 %
c. Kajian Literatur / Pustaka bobot 10%
d. Metode Penelitian bobot 30 %
e. Penulisan bobot 10 %
3. Hasil akhir ujian tesis merupakan rangkuman penilaian dari setiap
dosen penguji, dikonversi sebagai berikut :
Kisaran Nilai Huruf Nilai Angka
> 84 A 4
80-84 AB 3,5
75-79 B 3
12
70-74 BC 2,5
65-69 C 2

4. Ketua Tim Penguji menyampaikan keputusan kelulusan kepada
mahasiswa yang bersangkutan disaksikan oleh anggota Tim Penguji
lainnya.
5. Nilai ujian tesis akan diumumkan setelah mahasiswa melakukan
revisi tesis dan disetujui oleh Tim Penguji.
6. Mahasiswa dinyatakan berhasil dalam ujian tesis bila memperoleh
nilai minimum C.
7. Bagi mahasiswa yang dinyatakan TIDAK LULUS ujian tesis WAJIB
mengulang maksimum 3 kali.
8. Mahasiswa yang mengulang ujian tesis berkewajiban melunasi biaya
ujian tesis ulangan.
9. Apabila telah 3 kali mengulang ujian tesis dan dinyatakan TIDAK
LULUS mahasiswa berkewajiban menyusun proposal penelitian baru
sesuai dengan prosedur yang telah ditentukan.
10. Apabila Tesis merupakan Mata Kuliah terakhir yang ditempuh, maka
tanggal kelulusan adalah tanggal diumumkannya nilai ujian Tesis.

BAB IV
REVISI TESIS

1. Revisi Tesis yang disarankan oleh Tim Penguji wajib dilakukan oleh
mahasiswa, dengan konsultasi kepada Dosen Pembimbing sebagai
persyaratan mengikuti wisuda.
2. Apabila Tesis perlu direvisi redaksional, maka Tim Penguji dapat
langsung memberikan nilai.
3. Apabila Tesis perlu direvisi substansi, nilai diberikan setelah revisi
disetujui Dosen Pembimbing.


13
BAB V
PEMBIMBING DAN PENGUJI TESIS

1. Pembimbing I harus tenaga pengajar dari Program MAP Universitas
Diponegoro Semarang, sedangkan Pembimbing II dimungkinkan dari
luar program yang memenuhi persyaratan.
2. Pembimbing I serendah-rendahnya berpendidikan Magister (S2) dan
jabatan fungsional Lektor Kepala atau bergelar Doktor (S3) dengan
jabatan fungsional Lektor atau Guru Besar.
3. Pembimbing II serendah-rendahnya berpendidikan Magister (S2)
dengan jabatan fungsional Lektor atau bergelar Doktor (S3) dengan
Jabatan Fungsional Asisten.
4. Pembimbing I adalah Ketua Tim Penguji, Pembimbing II adalah
Sekretaris Tim Penguji.
5. Anggota Tim Penguji terdiri dari 2 orang, berasal dari tenaga
pengajar MAP atau dari luar program yang memenuhi persyaratan.
6. Penguji I serendah-rendahnya berpendidikan Magister (S2) dan
jabatan fungsional Lektor Kepala atau bergelar Doktor (S3) dengan
jabatan fungsional Lektor atau Guru Besar.
7. Penguji II serendah-rendahnya berpendidikan Magister (S2) dengan
jabatan fungsional Lektor atau bergelar Doktor (S3) dengan Jabatan
Fungsional Asisten.

BAB VI
SANKSI

Seorang mahasiswa dapat dikenakan sanksi pembatalan tesis,
skorsing, sampai dikeluarkan dari Program Studi atas pertimbangan
akademik, apabila terbukti :
1. Melakukan tindakan yang diukur dari segi etika akademik tidak
dibenarkan.
2. Tidak dapat menyelesaikan penyusunan tesis dalam batas
waktu yang ditentukan.

14
BAB VII
BENTUK TESIS

1. Proporsi tesis terdiri dari :
a. Pendahuluan 30%
b. Isi 60%
c. Penutup 10%
2. Jenis Kertas yang digunakan adalah HVS 80 gram, jenis huruf
Times New Roman, ukuran 12, ukuran kuarto (28cm X 21,5cm)
dengan jarak 2 spasi.
3. Pengetikan Tesis dilakukan pada dua muka (bolak-balik)
dengan batas (margin) tulisan sebelah kiri 4 cm, kanan 3 cm,
atas 4 cm, dan bawah 3 cm.
4. Nomor halaman ditulis di bagian kanan atas halaman, kecuali
di awal bab ditulis pada bagian tengah bawah halaman.
5. Mahasiswa wajib menyerahkan tesis sebanyak 2 (dua)
eksemplar disertai dengan softcopy tesis (CD).
6. Sampul Tesis berwarna orange dengan mencantumkan
lambang Universitas, dijilid hard cover dan pada setiap bab
dibatasi kertas warna orange berlogo Universitas Diponegoro.

BAB IX
PENULISAN ARTIKEL TESIS

1. Mahasiswa diwajibkan membuat artikel ilmiah sesuai dengan
format yang berlaku didasarkan pada tesis.
2. Artikel Ilmiah wajib dikonsultasikan dan disetujui Pembimbing I
dan II.
3. Dalam pencantuman nama penulis artikel, penulis wajib
mencantumkan nama pembimbing.
4. Mahasiswa wajib menyerahkan artikel, disertai softcopy (CD).
5. Bila dinilai memenuhi syarat baik tema dan isi, artikel sewaktu-
waktu dapat diterbitkan pada jurnal ilmiah MAP.
15
Lampiran 1 : Teknik Penulisan Tesis

A. PENGETIKAN DAN PENULISAN
1. Judul/nama bab ditulis dengan huruf kapital yang diatur simetris
trapesium terbalik dengan batas pengetikan yang telah
ditentukan.
2. Pengetikan alinea baru dimulai pada karakter yang keenam dari
batas tepi.
3. Sub judul/anak bab diketik mulai dari batas tepi kiri pada setiap
tingkatannya. Setiap kata dimulai dengan huruf kapital, kecuali
kata penghubung dan kata depan. Pengetikan tanpa garis bawah
dan tidak diakhiri titik. Kalimat pertama dalam sub bab judul
dimulai dengan alinea baru.
4. Sub-sub judul/bagian anak bab, ditulis dengan menggunakan
huruf kapital untuk huruf pertama pada kalimat saja dan tidak
diakhiri dengan titik, serta ditulis mulai dari batas tepi kiri pada
tingkatannya dan diberi garis bawah.
5. Perkataan tabel, gambar, dan lampiran ditulis dengan huruf
kapital pada huruf pertama kata tersebut dan diletakkan secara
simetris kiri kanan dari batas yang telah ditentukan (lihat contoh
pada lampiran).
6. Nama tabel, gambar, dan lampiran ditulis dengan huruf kapital
pada huruf pertama setiap kata kecuali kata penghubung dan
disusun secara simetris kiri kanan dari batas yang telah
ditetapkan. Apabila lebih panjang dari satu baris, maka harus
disusun sedemikian rupa sehingga menyerupai treapesium
terbalik dan berjarak satu spasi.
7. Pencantuman tabel, gambar, dan lampiran tidak boleh disajikan
terpotong kecuali terdapat keterangan yang menunjukkan
“lanjutan” (diberi garis).
8. Tabel, gambar, dan lampiran yang lebar, dapat disajikan pada
posisi memanjang dengan kepala judul dicantumkan pada posisi
16
halaman sebelah kiri. Apabila tabel, gambar, dan lampiran lebih
lebar lagi, maka halaman dapat diperlebar dengan cara direkat
dan dilipat.
9. Tulisan pada sampul sama dengan tulisan pada halaman judul,
yang dicetak dengan menggunakan tinta warna hitam.

B. PENOMORAN
1. Setiap halaman diberi nomor. Pada bagian nomor angka romawi
kecil, yaitu : i, ii, iii dan seterusnya yang diketik pada bagian
tangah bawah.
2. Setiap halaman di bagian isi dan bagian akhir diberi nomor angka
arab (1, 2, 3 dan seterusnya). Penomoran diketik pada sudut
kanan atas sejauh dua spasi dari teks dan tiga centimeter dari
garis tepi kertas. Kecuali apabila pada halaman itu dimulai bab
baru. Dalam hal ini nomor halaman ditempatkan di bagian bawah
halaman simetris kiri kanan. Di belakang penulisan nomor
halaman tidak diberi tanda titik.
3. Nomor urut untuk bab, sub bab, sub-sub bab, dan seterusnya
dilakukan secara berturut-turut sebagai berikut :
a. Angka romawi besar untuk Bab tingkat I.
b. Huruf besar untuk Sub Bab (Bab tingkat II).
c. Angka Arab untuk Sub-sub Bab (Bab tingkat III).
d. Huruf kecil untuk Bab tingkat IV.
e. Angka Arab dengan satu tanda kurung di belakang.
f. Huruf kecil dengan satu tanda kurung di belakang.
g. Angka Arab di antara dua tanda kurung.
h. Huruf kecil di antara dua tanda kurung.
i. Angka Romawi kecil di antara dua tanda kurung.
4. Tiap tabel, gambar dan lampiran diberi nomor urut dari awal
sampai akhir dengan angka Arab (1, 2, 3 dan seterusnya), tidak
untuk masing-masing bab.
17
5. Tiap persamaan atau rumus matematik, statistik dan lain-lain
diberi nomor dengan angka Arab (1, 2, 3 dan seterusnya)
yang diketik di antara dua kurung pada posisi tepi kanan
sejajar dengan penulisan rumus atau persamaan tersebut.
Contoh : Y=a + bx (1)
6. Halaman daftar pustaka tidak diberi nomor.

C. PEMBAGIAAN BAB DAN SUB BAB
1. Setiap tesis terbagi dalam sejumlah bab. Setiap bab baru dimulai
dengan halaman baru.
2. Sebuah bab yang besar dapat diperinci lebih lanjut dalam
kesatuan-kesatuan bertingkat yang lebih kecil yang disebut anak-
anak bab atau sub bab, setiap sub bab baru tidak harus dimulai
dengan halaman baru.
3. Untuk membedakan sub bab, sub-sub dan seterusnya, maka
cara penulisan bagian tersebut dilakukan dengan penomoran
berbentuk angka, huruf secara berturut-turut sebagai berikut :
I. Bab (Bab tingkat I)
A. Sub bab (Bab tingkat II)
1. Sub-sub bab (Bab tingkat III)
a. Bab tingkat IV
1) Bab tingkat V
a) Bab tingkat VI
(1) Bab tingkat VII
(a) Bab tingkat VIII

D. KUTIPAN
1. Menurut jenisnya, kutipan dapat dibedakan atas : Kutipan
langsung dan kutipan tidak langsung. Kutipan langsung adalah
pinjaman pendapat dengan mengambil secara lengkap kata demi
kata, kalimat demi kalimat dari sebuah teks asli. Sedangkan
kutipan tidak langsung adalah pinjaman pendapat seseorang
18
tokoh ilmuwan yang berupa intisari atau ikhtisar dari pendapat
tersebut
2. Cara penulisan kutipan langsung adalah sebagai berikut :
a. Penulisan kutipan langsung harus sama dengan aslinya, baik
yang berkenan dengan susunan kata-katanya, ejaannya
maupun tanda bacanya (baik kutipan bahasa Indonesia
maupun bahasa asing)
b. Kutipan yang panjangnya lima baris atau lebih, diketik dengan
spasi 1 (satu), tanpa diberi tanda kutip pada awal dan akhir
kalimat.
c. Kutipan yang panjangnya kurang dari lima baris diketik dua
spasi, dimasukkan teks dengan ditandai tanda kutip pada awal
dan akhir kalimat.
d. Apabila dalam kutipan tersebut perlu dihilangkan beberapa
bagian kalimatnya, maka bagian tersebut diberi titik 3 (tiga)
kali pada awal pengetikannya. Demikian pula apabila
ditiadakan satu kalimat atau lebih dalam kutipan tersebut
diganti dengan titik-titik sepanjang garis.
e. Setelah kutipan selesai ditulis, sebagai penunjukkan sumber
kutipan (referensi), nama pengarang dicantumkan hanya
nama/nama keluarga/nama belakang, kemudian di
belakangnya diikuti dengan penulisan dalam kurung tentang
tahun buku diterbitkan dan halaman buku yang dikutip.
contoh : Zaki Baridwan (1997:27) ditulis : Baridwan
(1997:27). Penunjukkan sumber kutipan/referensi dapat
dicantumkan di depan atau di belakang kutipan sesuai dengan
urutannya.
1) Apabila dicantumkan di depan, maka penulisannya
sebagai berikut : Menurut Baridwan (1997:27).
2) Jika refernsi ditulis di belakang, maka penulisannya
menjadi : (Baridwan, 1997:27).
f. Penulisan judul buku dicetak miring.
19
g. Apabila penunjukkan sumber referensi mempunyai nama
pengarang yang sama dengan judul buku berbeda, maka
penulisannya dapat dilakukan dengan memberi indeks angka
atau huruf di belakang tanda kurung yang diketik naik satu
spasi. Contoh : Mulyadi (1993:59)
1).

h. Penunjukkan sumber referensi dengan jumlah pengarang
terdiri dari satu dan dua orang dilakukan dengan menuliskan
nama pengarang secara lengkap.
Contoh : Milton F. Usry (1991:5) dan Zaki Baridwan
(1997:27).
i. Apabila jumlah pengarang dari sumber referensi tiga orang
lebih maka cukup nama pengarang pertama ditulis dan diikuti
dengan singkatan et.al (et.al = dan lain-lain). Contoh : Robin
Cooper, Milton Usry, Zaki Baridwan, Agus Ahyari, (1992:79),
ditulis Cooper et. al (1992:79).
j. Apabila sumber referensi diambil dari sejumlah kumpulan atau
bunga rampai, cukup dituliskan nama penyunting terakhir
dengan ditambahkan ed. (editor = penyunting) di belakang
nama penyunting tersebut.
Contoh : J. Ravianto ed. (1994:45).
k. Apabila sumber referensi tidak ada nama pengarang, maka
penunjukkan referensi dapat dilakukan dengan menuliskan
nama lembaga, apabila terlalu panjang dapat disingkat.
Contoh : IAI (1994:24-I3).
l. Apabila sumber referensi berasal dari jurnal atau majalah
ilmiah maka dituliskan berurutan adalah nama jurnal atau
majalah edisi atau nomor penerbitan atau periode penerbitan
(tanggal atau bulan), dan diikuti dalam kurung dan halaman.
Contoh : Science. Nomor 9 (1992:23) atau Akuntansi.Jan
(1991:10).


20
3. Cara penulisan kutipan tidak langsung :
a. Tidak dipergunakan tanda kutip pada awal dan akhir kutipan
dan kutipan diintegrasikan dengan teks.
b. Jarak antar baris dua spasi.
c. Sesudah kutipan selesai dituliskan penunjukan referensi
dalam kurung dengan dituliskan nama pengarang tanpa gelar,
tahun buku diterbitkan dan halaman buku atau artikel yang
dikutip. Contoh : (Agus Ahyari, 1997:7), ditulis (Ahyari,
1997:7).

E. DAFTAR PUSTAKA
1. Nama pengarang yang terdiri dari dua unsur atau lebih, nama
akhir dicantumkan terlebih dahulu (dibalik).
2. Dicantumkan sesuai dengan urutan abjad nama pengarang.
3. Gelar kesarjanaan, misalnya Prof. Dr. Drs. dan lain-lain tidak
dicantumkan.
4. Pencantuman masing-masing pustaka tidak didahului dengan
pencantuman nomor urut.
5. Susunan pengetikan daftar pustaka secara berurutan memuat
nama penulis koma, tahun terbit koma, judul buku (dicetak
miring/tebal) koma, edisi atau volume buku koma, nama penerbit
koma dan tempat penerbit titik.
Contoh :
Darwin, Muhadjir M,2005, Memanusiakan Rakyat
Penanggulangan Kemiskinan Sebagai Arus Utama
Pembangunan atau Memanusiakan Rakyat Penanggulangan
Kemiskinan Sebagai Arus Utama Pembangunan, Benang Merah,
Yogyakarta
6. Apabila sumber referensi adalah jurnal atau majalah ilmiah, maka
susunan pengetikan secara berurutan memuat : nama penulis
artikel atau tulisan koma judul artikel atau tulisan (dicetak miring)
koma nama jurnal atau tulisan koma tahun penerbitan koma
21
nomor atau edisi atau periode penerbitan dan nomor halaman
titik.
Contoh :
Boechari, “A Preliminary Note on the Studi of the Old Javanese
Civil Administration”, Majalah Ilmu-ilmu Sastra, 1963, I:122-
133.
7. Apabila sumber referensi adalah merupakan terjemahan, maka
susunan pengetikan secara berurutan memuat nama penerjemah
koma, kata trans dalam tanda kurung koma nama pengarang
buku asli sebelum diterjemahkan koma, tahun publikasi buku
koma, judul buku terjemahan (dicetak miring) koma edisi atau
volume buku koma nama penerbit koma dan tempat penerbit titik.
8. Jarak masing-masing baris dalam setiap kepustakaan adalah satu
spasi.
9. Jarak antara masing-masing kepustakan adalah dua spasi.
10. Huruf pertama dari baris pertama masing-masing kepustakaan
diketik tepat pada garis tepi kiri (tanpa endensi) dan untuk baris-
baris berikutnya masuk pada ke empat ketukan huruf (karakter ke
lima).
11. Penulisan nama pengarang lebih dari satu ditulis semua nama
pengarang kemudian susunan penulisan disesuaikan dengan
daftar pustaka yang lain (hanya nama pengarang pertama yang
dibalik) dan urutannya sesuai dengan yang tercantum di buku.
12. Apabila seseorang penulis menulis lebih dari satu karya/buku,
maka dalam karya berikutnya nama penulis tidak dicantumkan
dua kali melainkan diganti dengan garis panjang delapan karakter
dari margin sebelah kiri yang berfungsi sebagai nama penulis
tersebut.




22
F. BAHASA YANG DIGUNAKAN
1. Bahasa yang digunakan adalah Bahasa Indonesia yang baku
(subyek, predikat, obyek, dan keterangan). Dengan bentuk
kalimat pasif, kata pengganti orang pertama seperti aku diganti
dengan penulis.
2. Istilah yang dipakai ialah istilah Indonesia atau yang sudah di
Indonesia-kan. Apabila dengan terpaksa digunakan istilah asing,
cara penulisnya dicetak miring pada istilah tersebut.
























1
Lampiran 2 : Kerangka Penulisan Proposal

A. Bagian Awal
1. Halaman Judul/Sampul Depan:
Pada bagian ini memuat berturut-turut : Judul Proposal, Lambang Univeisitas Diponegoro Semarang, Nama dan NIM
Mahasiswa, Program Pascasariana Universitas Diponegoro Semarang, tulisan : Proposal untuk Seminar Proposal
dalam penulisan Tesis Program Studi Magister Administrasi Publik, dan Tahun Proposal ditulis. Halaman, sampul
depan dicetak di atas kertas Buffalo atau linnen warna orange. (Lihat Lampiran 6)
2. Halaman Sampul Dalam :
Bagian ini sama dengan halaman sampul depan, tetapi di atas kertas putih sesuai dengan ketentuan kertas yang
berlaku. (Lihat Lampiran 7)
3. Halaman Pernyataan:
Halarnan ini berisi pernyataan mahasiswa tentang isi Proposal Tesis. Bunyi pemyataan ini adalah : "PERNYATAAN,
Dengan ini saya menyatakan bahwa dalam Proposal Tesis ini tidak terdapat karya yang pemah diajukan untuk
niemperoleh gelar kesadanaan di suatu Perguruan Tinggi, juga tidak terdapat karya atau pendapat yang pemah
ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali yang secara tertulis diacu dalam naskah ini dan disebutkan dalam
daftar pustaka”. (Lihat Lampiran 8)


2
4. Halarnan Persetujuan Proposal
Halaman ini memuat Nama Lengkap dan NIM mahasiswa, judul Proposal dan nama lengkap serta tanda tangan Tim
Pembimbing (Pembimbing I dan Pembimbing II). (Lihat Lampiran 9)
5. Halaman Daftar Isi Proposal
Halaman ini memuat urutan ; Bab, Sub Bab dan Anak Bab dari Proposal Tesis dengan nomor halamannya. (Lihat
Lampiran 10)
6. Halaman Daftar Tabel (Jika Diperlukan)
Dattar Tabel memuat nomor urut tabel, judul tabel dan nomor halaman. (Lihat Lampiran 11)
7. Halaman DaftarGambar/Grafik/Diagram/Skema (Jika Diperlukan):
Daftar Gambar memuat nornor urut gambar, judul gambar dan nomor halaman. (Lihat Lampiran 12, 13, dan 14)
8. Halaman Daftar Lampiran (Jika Diperlukan):
Daftar Lampiran memuat nomor urut lampiran, judul lampiran dan nomor halamannya. (Lihat Lampiran 15).







3
B. Bagian Inti
KUANTITATIF KUALITATIF
BAB I PENDAHULUAN BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah
Memuat penjelasan tentang apa yang menjadi
masalah penelitian, alasan mengapa masalah
tersebut penting dan perlu diteliti. Masalah
tersebut harus didukung oleh fakta empiris yang
didukung alasan teoritis sehingga jelas dan perlu
diteliti.

A. Latar Belakang Masalah
Memuat penjelasan tentang apa yang menjadi
masalah penelitian, alasan mengapa masalah
tersebut penting dan perlu diteliti. Masalah tersebut
harus didukung oleh fakta empiris sehingga jelas
dan perlu diteliti.
B. Identifikasi dan Perumusan Masalah
B.1. Identifikasi Masalah
Identifikasi masalah adalah proses untuk
menyusun pokok-pokok permasalahan
berdasarkan hal-hal yang diuraikan pada latar
belakang masalah.
B.2. Perumusan Masalah
Perumusan masalah adalah suatu upaya
B. Identifikasi dan Perumusan Masalah
B.1. Identifikasi Masalah
Identifikasi masalah adalah proses untuk menyusun
pokok-pokok permasalahan berdasarkan hal-hal
yang diuraikan pada latar belakang masalah.
B.2. Perumusan Masalah
Perumusan masalah adalah suatu upaya
merumuskan permasalahan yang melibatkan
4
merumuskan permasalahan yang melibatkan
proses teorisasi atas fakta empiris yang
dipaparkan pada latar belakang masalah.

proses teorisasi (bila diperlukan) atas fakta empiris
yang dipaparkan pada latar belakang masalah.

C. Tujuan Penelitian
Tujuan penelitian merupakan target yang harus
dijawab oleh peneliti melalui proses penelitian.
Oleh karena itu tujuan penelitian menjelaskan
tentang apa yang akan dicapai peneliti
berdasarkan perumusan masalah.

C. Tujuan Penelitian
Tujuan penelitian merupakan target yang harus
dijawab oleh peneliti melalui proses penelitian. Oleh
karena itu tujuan penelitian menjelaskan tentang
apa yang akan dicapai peneliti berdasarkan
perumusan masalah.
D. Kegunaan Penelitian
Kegunaan penelitian memuat manfaat yang
diharapkan dari hasil penelitian, baik yang bersifat
teoritis maupun praktis.




D. Kegunaan Penelitian
Kegunaan penelitian memuat manfaat yang
diharapkan dari hasil penelitian, baik yang bersifat
teoritis maupun praktis.
5
BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA
A. Kajian Teori
Dalam kajian teori dibahas relevansi teori
dan/atau hasil penelitian sebelumnya yang
berkaitan dengan fokus permasalahan penelitian.
Pembahasan perlu memunculkan diskursus teori
administrasi publik yang berkaitan dengan
permasalahan penelitian.

A. Kajian Teori
Dalam kajian teori dibahas relevansi teori dan/atau
hasil penelitian sebelumnya yang berkaitan dengan
fokus permasalahan penelitian. Pembahasan perlu
memunculkan diskursus teori administrasi publik
yang berkaitan dengan permasalahan penelitian.
B. Kerangka Pikir
Kerangka pikir adalah penjelasan secara
sistematis tentang hubungan antar variabel
penelitian yang dituangkan dalam bentuk bagan
atau tabel.

B. Kerangka Pikir
Kerangka pikir adalah penjelasan secara sistematis
tentang hubungan antar fenomena penelitian.
C. Hipotesis (jika ada)
Hipotesis merupakan proposisi keilmuan yang
disimpulkan dari kerangka konseptual penelitian
dan merupakan jawaban sementara atas masalah
C. Hipotesis (jika ada)
Hipotesis merupakan proposisi keilmuan yang
disimpulkan dari kerangka konseptual penelitian
dan merupakan jawaban sementara atas masalah
6
yang diteliti, diuji kebenarannya berdasarkan fakta
empiris. Hipotesis dapat dituangkan dalam model
verbal dan model geometrikal.
yang diteliti. Penelitian kualitatif tidak dimaksudkan
untuk membuktikan teori, namun mengembangkan
teori berdasarkan data yang dikumpulkan
(Grounded Theory).

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN
A. Tipe Penelitian
Dalam bagian ini diuraikan tentang
tipe/pendekatan penelitian, yaitu : survai (diskriptif
analistis, eksplanatori dan lain sebagainya),
eksperimental atau teknik kuantitatif lain.

A. Perspektif Pendekatan Penelitian
Dalam bagian ini diuraikan perspektif pendekatan
penelitian kualitatif yang akan dilakukan yaitu :
content analysis, grounded research, policy
reseach, interpretif, dan lain sebagainya.

B. Ruang Lingkup
Bagian ini membatasi dan menjelaskan substansi
materi kajian penelitian yang akan dilakukan.

B. Fokus Penelitian
Bagian ini menjelaskan lingkup perhatian dan
substansi materi kajian penelitian yang akan
dilakukan.



7
C. Lokasi Penelitian
Menjelaskan tempat/wilayah, organisasi/
lembaga, kelompok masyarakat tertentu yang
dijadikan objek penelitian.

C. Lokasi Penelitian
Menjelaskan tempat/wilayah, organisasi/ lembaga,
kelompok masyarakat tertentu yang dijadikan objek
penelitian.
D. Variabel Penelitian
D.1. Definisi Konsep
Definisi konseptual memberikan penjelasan
tentang konsep dari variabel yang diteliti menurut
pendapat peneliti berdasarkan kerangka teori
yang digunakan.
D.2. Definisi Operasional
Definisi operasional merupakan penjabaran
konsep atau variabel penelitian dalam rincian
yang terukur (indikator penelitian). Variabel
penelitian dilengkapi dengan tabel matrix variabel,
indikator, sub indikator dan nomor pertanyaan
sebagai lampiran.

D. Fenomena Pengamatan
Fenomena pengamatan adalah hal-hal yang akan
diamati dalam penelitian yang didasarkan pada
diskursus permasalahan penelitian.
8
E. Jenis dan Sumber Data
Menjelaskan jenis data yang digunakan dalam
analisis dan darimana data diperoleh. Dalam
penelitian dikenal dua jenis data yaitu primer
(dikumpulkan langsung oleh peneliti) dan
sekunder (diperoleh dari hasil dokumentasi).
E. Jenis dan Sumber Data
Menjelaskan jenis data yang digunakan dalam
analisis dan darimana data diperoleh. Dalam
penelitian dikenal dua jenis data yaitu primer
(dikumpulkan langsung oleh peneliti) dan sekunder
(diperoleh dari hasil dokumentasi). Untuk penelitian
kualitatif data yang umum dipakai adalah berupa
narasi verbal yang bersumber dari informan.

F. Populasi dan Teknik Pengambilan Sampel
Menjelaskan populasi, unit analisis, sampel dan
teknik pengambilan sampel yang digunakan
dalam penelitian.
F. Pemilihan Informan
Informan penelitian adalah sumber informasi utama
yaitu orang yang benar-benar tahu atau pelaku
yang terlibat langsung dengan permasalahan
penelitian. Dalam penelitian kualitatif besaran
informan tidak menentukan, tetapi yang terpenting
adalah kedalaman informasi yang diperoleh oleh
peneliti.


9
G Teknik Pengumpulan Data
Bagian ini menjelaskan tentang prosedur
pengumpulan data secara rinci. Ada beberapa
teknik pengumpulan data yaitu wawancara
berdasarkan kuesioner dan panduan wawancara,
observasi, dan dokumentasi.
G. Instrumen Penelitian
Dalam penelitian kualitatif yang menjadi instrumen
adalah peneliti itu sendiri. Bagian ini menjelaskan
bagaimana peneliti berperan sebagai instrumen
penelitian, selain itu perlu juga dijelaskan alat bantu
apa yang akan digunakan dalam pengumpulan
data. Misalnya fotografi, film, dokumen, tape-
recorder, dan lain sebagainya.
I. Teknik Analisis Data
Menjelaskan pilihan teknik analisis data yang
akan digunakan disertai alasan penggunaannya,
termasuk rumus statistik dalam pengujian
hipotesis atau teknik lainnya untuk menganalisis
data penelitian.
I. Teknik Analisis Data
Menjelaskan teknik atau cara yang akan digunakan
dalam analisis data termasuk penggunaan metode
dan prosedur yang akan dilakukan.
J. Sistematika Penulisan Laporan
Bagian ini menjelaskan rincian rencana bab-bab
yang akan ditulis pada laporan penelitian beserta
penjelasan singkatnya.
J. Sistematika Penulisan Laporan
Bagian ini menjelaskan rincian rencana bab-bab
yang akan ditulis pada laporan penelitian beserta
penjelasan singkatnya.

10
Lampiran 3 : Kerangka Penulisan Tesis

B. Bagian Awal
1. Halaman Judul/Sampul Depan
Pada bagian ini memuat berturut-turut : Judul Tesis, , tulisan : Tesis untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna
Mencapai Derajat Sarjana S-2 Program Pascasarjana Program Studi Magister Administrasi Publik Konsentrasi
Administrasi Publik, Lambang Univeisitas Diponegoro, Nama dan NIM Mahasiswa, Program Pascasariana
Universitas Diponegoro Semarang, dan tahun Tesis ditulis. Halaman, sampul depan dicetak di atas kertas Buffalo
atau linnen warna oranye. (Lihat lampiran 16)
2. Halaman Sampul Dalam :
Bagian ini sama dengan halaman sampul depan, tetapi di atas kertas putih sesuai dengan ketentuan kertas yang
berlaku. (Lihat Lampiran 17)
3. Halaman Pernyataan:
Halarnan ini berisi pernyataan mahasiswa tentang isi Tesis. Bunyi pemyataan ini adalah : "PERNYATAAN, Dengan ini
saya menyatakan bahwa dalam Tesis ini tidak terdapat karya yang pemah diajukan untuk niemperoleh gelar
kesadanaan di suatu Perguruan Tinggi, juga tidak terdapat karya atau pendapat yang pemah ditulis atau diterbitkan
oleh orang lain, kecuali yang secara tertulis diacu dalam naskah ini dan disebutkan dalam daftar pustaka”. (Lihat
Lampiran 18)

11
4. Halarnan Persetujuan Tesis
Halaman ini berisi pengesahan yang menjelaskan bahwa tesis telah dipertahankan di depan tim penguji. Halaman ini
memuat Judul, Nama Lengkap dan NIM mahasiswa, nama lengkap serta tanda tangan Tim Pembimbing selaku
Ketua Penguji dan Sekretaris Penguji serta Anggota Tim Penguji yang terdiri dari 2 Orang. (Lihat Lampiran 19)
9. Halarnan Persembahan (jika ada)
10. Kata Pengantar
11. Ringkasan
Ringkasan terdiri dari 3 alinea yang ditulis dengan spasi tunggal dengan jumlah kata antara 750-1.000 kata.
Ringkasan merupakan ulasan singkat tentang masalah yang dianalisis, hasil yang menonjol dan implikasinya.
12. Abstraksi
Halaman ini berisi abstraksi tesis yang ditulis dalam bahasa Indonesia berisi tujuan penelitian, metodologi dan hasil
penelitian dengan kata-kata kunci (key words paling banyak 250 kata spasi tunggal.
13. Abstract
Halaman ini berisi abstraksi yang ditualis dalam bahasa Inggris.
14. Halaman Daftar Isi Tesis
Halaman ini memuat urutan ; Bab, Sub Bab dan Anak Bab dari Proposal Tesis dengan nomor halamannya. (Lihat
Lampiran 10)
15. Halaman Daftar Tabel (Jika Diperlukan)
Dattar Tabel memuat nomor urut tabel, judul tabel dan nomor halaman. (Lihat Lampiran 11)
12
16. Halaman DaftarGambar/Grafik/Diagram/Skema (Jika Diperlukan):
Daftar Gambar memuat nornor urut gambar, judul gambar dan nomor halaman. (Lihat Lampiran 12, 13, dan 14)
17. Halaman Daftar Lampiran (Jika Diperlukan):
Daftar Lampiran memuat nomor urut lampiran, judul lampiran dan nomor halamannya. (Lihat Lampiran 15).

C. Bagian Inti


KUANTITATIF KUALITATIF
BAB I PENDAHULUAN BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah
Memuat penjelasan tentang apa yang
menjadi masalah penelitian, alasan
mengapa masalah tersebut penting dan
perlu diteliti. Masalah tersebut harus
didukung oleh fakta empiris yang
didukung alasan teoritis sehingga jelas
dan perlu diteliti.

A. Latar Belakang Masalah
Memuat penjelasan tentang apa yang
menjadi masalah penelitian, alasan
mengapa masalah tersebut penting dan
perlu diteliti. Masalah tersebut harus
didukung oleh fakta empiris yang
didukung alasan teoritis sehingga jelas
dan perlu diteliti.
13
B. Identifikasi dan Perumusan Masalah
B.1. Identifikasi Masalah
Identifikasi masalah adalah proses
untuk menyusun pokok-pokok
permasalahan berdasarkan hal-hal
yang diuraikan pada latar belakang
masalah.
B.2. Perumusan Masalah
Perumusan masalah adalah suatu
upaya merumuskan permasalahan
yang melibatkan proses teorisasi
atas fakta empiris yang dipaparkan
pada latar belakang masalah.

B. Identifikasi dan Perumusan Masalah
B.1. Identifikasi Masalah
Identifikasi masalah adalah proses
untuk menyusun pokok-pokok
permasalahan berdasarkan hal-hal
yang diuraikan pada latar belakang
masalah.
B.2. Perumusan Masalah
Perumusan masalah adalah suatu
upaya merumuskan permasalahan
yang melibatkan proses teorisasi
atas fakta empiris yang dipaparkan
pada latar belakang masalah.
C. Tujuan Penelitian
Tujuan penelitian merupakan target
yang harus dijawab oleh peneliti melalui
proses penelitian. Oleh karena itu tujuan
penelitian menjelaskan tentang apa
C. Tujuan Penelitian
Tujuan penelitian merupakan target yang
harus dijawab oleh peneliti melalui proses
penelitian. Oleh karena itu tujuan
penelitian menjelaskan tentang apa yang
14
yang akan dicapai peneliti berdasarkan
perumusan masalah.

akan dicapai peneliti berdasarkan
perumusan masalah.
D. Kegunaan Penelitian
Kegunaan penelitian memuat manfaat
yang diharapkan dari hasil penelitian,
baik yang bersifat teoritis maupun
praktis.

D. Kegunaan Penelitian
Kegunaan penelitian memuat manfaat
yang diharapkan dari hasil penelitian,
baik yang bersifat teoritis maupun praktis.
BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA
A. Kajian Teori
Dalam kajian teori dibahas relevansi
teori dan/atau hasil penelitian
sebelumnya yang berkaitan dengan
fokus permasalahan penelitian.
Pembahasan perlu memunculkan
diskursus teori administrasi publik yang
berkaitan dengan permasalahan
penelitian.
A. Kajian Teori
Dalam kajian teori dibahas relevansi teori
dan/atau hasil penelitian sebelumnya
yang berkaitan dengan fokus
permasalahan penelitian. Pembahasan
perlu memunculkan diskursus teori
administrasi publik yang berkaitan
dengan permasalahan penelitian.
15
B. Kerangka Pikir
Kerangka pikir adalah penjelasan secara
sistematis tentang hubungan antar
variabel penelitian yang dituangkan
dalam bentuk bagan atau tabel.

B. Kerangka Pikir
Kerangka pikir adalah penjelasan secara
sistematis tentang hubungan antar
variabel penelitian yang dituangkan
dalam bentuk bagan atau tabel.
C. Hipotesis (jika ada)
Hipotesis merupakan proposisi keilmuan
yang disimpulkan dari kerangka
konseptual penelitian dan merupakan
jawaban sementara atas masalah yang
diteliti, diuji kebenarannya berdasarkan
fakta empiris. Hipotesis dapat
dituangkan dalam model verbal dan
model geometrikal.




C. Hipotesis (jika ada)
Hipotesis merupakan proposisi keilmuan
yang disimpulkan dari kerangka
konseptual penelitian dan merupakan
jawaban sementara atas masalah yang
diteliti, diuji kebenarannya berdasarkan
fakta empiris. Hipotesis dapat dituangkan
dalam model verbal dan model
geometrikal.
16
BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN
A. Tipe Penelitian
Dalam bagian ini diuraikan tentang
tipe/pendekatan penelitian, yaitu : survai
(diskriptif analistis, eksplanatori dan lain
sebagainya), eksperimental atau teknik
kuantitatif lain.

A. Tipe Penelitian
Dalam bagian ini diuraikan tentang
tipe/pendekatan penelitian, yaitu : survai
(diskriptif analistis, eksplanatori dan lain
sebagainya), eksperimental atau teknik
kuantitatif lain.
B. Ruang Lingkup
Bagian ini membatasi dan menjelaskan
substansi materi kajian penelitian yang
akan dilakukan.

B. Ruang Lingkup
Bagian ini membatasi dan menjelaskan
substansi materi kajian penelitian yang
akan dilakukan.
C. Lokasi Penelitian
Menjelaskan tempat/wilayah, organisasi/
lembaga, kelompok masyarakat tertentu
yang dijadikan objek penelitian.


C. Lokasi Penelitian
Menjelaskan tempat/wilayah, organisasi/
lembaga, kelompok masyarakat tertentu
yang dijadikan objek penelitian.
17
D. Variabel Penelitian
D.1. Definisi Konsep
Definisi konseptual memberikan
penjelasan tentang konsep dari
variabel yang diteliti menurut
pendapat peneliti berdasarkan
kerangka teori yang digunakan.
D.2. Definisi Operasional
Definisi operasional merupakan
penjabaran konsep atau variabel
penelitian dalam rincian yang
terukur (indikator penelitian).
Variabel penelitian dilengkapi
dengan tabel matrix variabel,
indikator, sub indikator dan nomor
pertanyaan sebagai lampiran.



D. Variabel Penelitian
D.1. Definisi Konsep
Definisi konseptual memberikan
penjelasan tentang konsep dari
variabel yang diteliti menurut
pendapat peneliti berdasarkan
kerangka teori yang digunakan.
D.2. Definisi Operasional
Definisi operasional merupakan
penjabaran konsep atau variabel
penelitian dalam rincian yang terukur
(indikator penelitian). Variabel
penelitian dilengkapi dengan tabel
matrix variabel, indikator, sub
indikator dan nomor pertanyaan
sebagai lampiran.
18
E. Jenis dan Sumber Data
Menjelaskan jenis data yang digunakan
dalam analisis dan darimana data
diperoleh. Dalam penelitian dikenal dua
jenis data yaitu primer (dikumpulkan
langsung oleh peneliti) dan sekunder
(diperoleh dari hasil dokumentasi).

E. Jenis dan Sumber Data
Menjelaskan jenis data yang digunakan
dalam analisis dan darimana data
diperoleh. Dalam penelitian dikenal dua
jenis data yaitu primer (dikumpulkan
langsung oleh peneliti) dan sekunder
(diperoleh dari hasil dokumentasi).
F. Populasi dan Teknik Pengambilan
Sampel
Menjelaskan populasi, unit analisis,
sampel dan teknik pengambilan sampel
yang digunakan dalam penelitian.

F. Populasi dan Teknik Pengambilan
Sampel
Menjelaskan populasi, unit analisis,
sampel dan teknik pengambilan sampel
yang digunakan dalam penelitian.
G Teknik Pengumpulan Data
Bagian ini menjelaskan tentang
prosedur pengumpulan data secara
rinci. Ada beberapa teknik pengumpulan
data yaitu wawancara berdasarkan
G Teknik Pengumpulan Data
Bagian ini menjelaskan tentang prosedur
pengumpulan data secara rinci. Ada
beberapa teknik pengumpulan data yaitu
wawancara berdasarkan kuesioner dan
19
kuesioner dan panduan wawancara,
observasi, dan dokumentasi.

panduan wawancara, observasi, dan
dokumentasi.
I. Teknik Analisis Data
Menjelaskan pilihan teknik analisis data
yang akan digunakan disertai alasan
penggunaannya, termasuk rumus
statistik dalam pengujian hipotesis atau
teknik lainnya untuk menganalisis data
penelitian.

I. Teknik Analisis Data
Menjelaskan pilihan teknik analisis data
yang akan digunakan disertai alasan
penggunaannya, termasuk rumus statistik
dalam pengujian hipotesis atau teknik
lainnya untuk menganalisis data
penelitian.
J. Sistematika Penulisan Laporan
Bagian ini menjelaskan rincian rencana
bab-bab yang akan ditulis pada laporan
penelitian beserta penjelasan
singkatnya.



J. Sistematika Penulisan Laporan
Bagian ini menjelaskan rincian rencana
bab-bab yang akan ditulis pada laporan
penelitian beserta penjelasan singkatnya.
20
BAB IV HASIL PENELITIAN DAN
PEMBAHASAN
BAB IV HASIL PENELITIAN DAN
PEMBAHASAN
A. Gambaran Umum Lokasi Penelitian
Bagian ini menjelaskan kondisi tempat/
wilayah, organisasi/lembaga, kelompok
masyarakat tertentu dan
kebijakan/program yang dijadikan objek
penelitian.

A. Gambaran Umum Lokasi Penelitian
Bagian ini menjelaskan kondisi tempat/
wilayah, organisasi/lembaga, kelompok
masyarakat tertentu dan
kebijakan/program yang dijadikan objek
penelitian.
B. Hasil Penelitian
B.1. Penyajian Data
Bagian ini memaparkan hasil
penelitian yang relevan dengan
masalah dan tujuan penelitian.
Pemaparan disertai tabel, grafik,
foto atau bentuk penyajian data
yang lain dengan tata cara
penyajian yang sesuai dengan
ketentuan.
B. Hasil Penelitian
B.1. Penyajian Data
Bagian ini memaparkan hasil
penelitian yang relevan dengan
masalah dan tujuan penelitian.
Pemaparan disertai tabel, grafik, foto
atau bentuk penyajian data yang lain
dengan tata cara penyajian yang
sesuai dengan ketentuan.

21
B.2. Analisis Data
Bagian ini menjelaskan analisis
hasil penelitian, apabila
menggunakan tipe penelitian
eksplanatori harus disertai dengan
hasil analisis tabel silang dan
analisis uji hipotesis.

B.2. Analisis Data
Bagian ini menjelaskan analisis hasil
penelitian secara kualitatif dengan
memaparkan narasi-narasi dari
informan yang selanjutnya akan
digunakan sebagai bahan penarikan
kesimpulan.
C. Pembahasan Hasil Penelitian
Pada bagian ini dibahas hasil penelitian
dikaitkan dengan teori yang menjadi
landasan penelitian serta implikasi
teoritis dan praktis sesuai dengan
perkembangan administrasi publik.

C. Pembahasan Hasil Penelitian
Pada bagian ini dibahas hasil penelitian
dikaitkan dengan teori yang menjadi
landasan penelitian serta implikasi teoritis
dan praktis sesuai dengan
perkembangan administrasi publik.
BAB V PENUTUP BAB V PENUTUP
A. Kesimpulan
Kesimpulan merupakan rangkuman dari
hasil pembahasan yang menjawab
A. Kesimpulan
Kesimpulan merupakan rangkuman dari
hasil pembahasan yang menjawab
22
perumusan masalah dan tujuan
penelitian. Kesimpulan memuat temuan-
temuan penelitian yang signifikan dalam
bentuk narasi dengan dukungan angka
jika diperlukan.

perumusan masalah dan tujuan
penelitian. Kesimpulan memuat temuan-
temuan penelitian yang menarik dalam
bentuk narasi.
B. Saran
Saran memuat rekomendasi aplikatif
dan operasional yang dapat digunakan
untuk memecahkan masalah penelitian.
Saran harus bersifat implikatif bagi
pengembangan ilmu administrasi publik
disertai rekomendasi pelaksanaan
penelitian lanjutan.
B. Saran
Saran memuat rekomendasi aplikatif dan
operasional yang dapat digunakan untuk
memecahkan masalah penelitian.
Saran harus bersifat implikatif bagi
pengembangan ilmu administrasi publik
disertai rekomendasi pelaksanaan
penelitian lanjutan.





1
Lampiran 4 : Contoh Topik-Topik Penelitian dalam Kajian Administrasi
Publik

FOKUS ADMINISTRASI PUBLIK TOPIK PENELITIAN
ORGANISASI PUBLIK Budaya organisasi
Etika Organisasi
Pengembangan dan
Pelembagaan Organisasi
Analisis organisasi publik
Kepemimpinan
Komunikasi organisasi
Koordinasi
Evaluasi Kinerja Organisasi
Dsb
KEBIJAKAN PUBLIK Formulasi Kebijakan
Implementasi Kebijakan
Evaluasi Kebijakan
Analisis Kebijakan
Dsb
MANAJEMEN PUBLIK Perencanaan Pembangunan
Pengendalian Pembangunan
Evaluasi Kinerja Pembangunan
Analisis Pelayanan Publik
Manajemen SDM
Otonomi Daerah
Pemberdayaan Masyarakat
Dsb





2
Lampiran 5 : Contoh Judul-judul Tesis

FOKUS ADMINISTRASI PUBLIK JUDUL TESIS
ORGANISASI PUBLIK Analisis Penataan Organisasi Perangkat
Daerah Berdasarkan PP Nomor 8 Tahun
2003 di Kota Salatiga

Strategi Peningkatan Kinerja
Pengawasan Pada Badan Pengawas
Propinsi Jawa Tengah

Analisis Kultur Organisasi di Universitas
Diponegoro

Analisis Pelembagaan Lembaga
Pembangunan Masyarakat Desa (LPMD)
di Kabupaten Semarang

KEBIJAKAN PUBLIK Studi Implementasi Kebijakan Upaya
Melestariskan Bangunan Cagar Budaya di
Kota Semarang

Evaluasi Kebijakan Pengelolaan Kawasan
Konservasi di Taman Nasional
Karimunjawa Pasca Pelaksanaan UU No
22/1999 Tentang Pemerintahan Daerah

Implementasi Kebijakan Umpah Minimum
Kabupaten (UMK) di Kabupaten
Semarang

Analisis Kebijakan Pelaksanaan
3
Pengadaan Barang Dan Jasa di
Kabupaten Majalengka

MANAJEMEN PUBLIK Partisipasi Stakeholders Dalam
Perencanaan Kebijakan Pembangunan
Pertanian di Kabupaten Buleleng Propinsi
Bali

Implementasi Desentralisasi Pendidikan
Dasar Dalam Rangka Otonomi Daerah di
Kabupaten Semarang

Analisis Indeks Kepuasan Masyarakat
Pada Kantor Perpustakaan Daerah
Propinsi Jawa Tengah

Konflik Proses Pilkada di Era Otonomi
Daerah (Studi Kasus Pilkada Kabupaten
Jepara Tahun 2002)













4
Lampiran 6 : Halaman Sampul Depan Proposal


Studi Implementasi Kebijakan
Upaya Melestarikan Bangunan Cagar Budaya
di Kota Semarang


PROPOSAL
Untuk Seminar Proposal
dalam Penulisan Tesis

Program Pascasarjana Universitas Diponegoro
Program Studi : Magister Ilmu Administrasi
Konsentrasi : Magister Administrasi Publik




Diajukan oleh :
AGUS SUNARKO
D4E004002

Kepada

PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG
2007
5
Lampiran 7 : Halaman Sampul Dalam Proposal

Studi Implementasi Kebijakan
Upaya Melestarikan Bangunan Cagar Budaya
di Kota Semarang

PROPOSAL
Untuk Seminar Proposal
dalam Penulisan Tesis

Program Pascasarjana Universitas Diponegoro
Program Studi : Magister Ilmu Administrasi
Konsentrasi : Magister Administrasi Publik



Diajukan oleh :
AGUS SUNARKO
D4E004002



Kepada

PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG
2007
6
Lampiran 8 : Lembar Pernyataan
















Semarang, Januari 2007


………………………………
Tanda tangan dan nama terang















Dengan ini saya menyatakan bahwa dalam Proposal
Tesis ini tidak terdapat karya yang pernah diajukan untuk
memperoleh gelar kesarjanaan di suatu perguruan tinggi,
juga tidak terdapat karya atau pendapat yang pernah
ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali yang
secara tertulis diacu dalam naskah ini dan disebutkan
dalam daftar pustaka.
7
Lampiran 9 : Halaman Persetujuan untuk Seminar Proposal

LEMBAR PENGESAHAN
PROPOSAL TESIS

NAMA PENULIS :
NIM :




Proposal tesis telah disetujui :
Tanggal :










Pembimbing I



( )
Pembimbing II



( )






8
Lampiran 10 : Halaman Daftar Isi Proposal

DAFTAR ISI





Halaman
ABSTRAK i
KATA PENGANTAR ii
DAFTAR ISI iii
DAFTAR GAMBAR iv
DAFTAR TABEL v
DAFTAR LAMPIRAN

vi
BAB I : PENDAHULUAN
E. Latar Belakang Masalah ..........................................
F. Identifikasi dan Perumusan Masalah .......................
G. Tujuan Penelitian .....................................................
H. Kegunaan Penelitian ...............................................
BAB II : TINJAUAN PUSTAKA
A. Landasan Teori ........................................................
B. Hipotesis (Jika ada) .................................................
BAB III : METODE PENELITIAN
K. Pendekatan Penelitian .............................................
L. Ruang Lingkup/Fokus Penelitian .............................
M. Lokasi Penelitian .....................................................
N. Variabel Penelitian/Fenomena yang diamati ...........
O. Jenis dan sumber data ............................................
P. Instrumen Penelitian ................................................
Q. Populasi dan Teknik Sampel ...................................
R. Teknik Pengumpulan Data ......................................
S. Teknik Analisis Data ................................................
T. Jadwal Pelaksanaan Penyusunan Tesis .................
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

1
2
3
5

8
15

20
25
28
35
40
45
52
57
62
65










9
Lampiran 11 : Contoh Halaman Daftar Tabel


DAFTAR TABEL

Halaman
I.1 Jumlah Dinas dan Instansi Vertikal di Kabupaten
Kota Se Jawa Tengah

1
II.1 Jumlah Pegawai per Unit Organisasi di lingkungan
pemerintah Kabupaten se Jawa Tengah

22
II.2 Tingkat pendidikan Pegawai di lingkungan
pemerintah Kabupaten se Jawa Tengah

24
III.1 Lama masa kerja Para Pegawai di lingkungan
Pemerintahan Kabupaten se Jawa Tengah

27
III.2 Rata-rata usia Para Pegawai di Lingkungan
Pemerintah Kabupaten se Jawa Tengah

33
























10
Lampiran 12. : Contoh Halaman Daftar Gambar


DAFTAR GAMBAR

Halaman
I.1 Struktur Organisasi Pegawai di Lingkungan
Pemerintahan Kabupaten se Jawa Tengah

10
II.1 Unsur-unsur dalam penataan promosi jabatan bagi
para pegawai di lingkungan pemerintah kabupaten
se Jawa Tengah

22
II.2 Struktur Penataan Kelembagaan Pemerintahan
Kabupaten se Jawa Tengah

24
III.1 Struktur Eselon Para pegawai di lingkungan
Pemerintahan Kabupaten se Jawa Tengah

27
III.2 Struktur Organisasi Kantor-kantor dinas di
lingkungan pemerintah kabupaten se Jawa Tengah

33
III.3 Rentang kendali para pejabat di lingkungan
pemerintah kabupaten se Jawa Tengah

44






















11
Lampiran 13. : Contoh Halaman Daftar Skema


DAFTAR SKEMA

Halaman
I.1 Proses Perubahan Sikap 10
II.1 Keterkaitan Antar Variabel Penelitian 22
II.2 Unsur-unsur dalam Proses Komunikasi 24
III.1 Model Struktural Paradigma Penelitian 27
III.2 Bagan Struktur Organisasi Kantor cabang 33
III.3 Skema Pengaruh Terpaan Komunikasi 44




























12
Lampiran 14. : Contoh Halaman Daftar Diagram


DAFTAR DIAGRAM

Halaman
I.1 Proses Perubahan Sikap 10
II.1 Keterkaitan Antar Variabel Penelitian 22
II.2 Unsur-unsur dalam Proses Komunikasi 24
III.1 Model Struktural Paradigma Penelitian 27
III.2 Bagan Struktur Organisasi Kantor cabang 33
III.3 Diagram Pengaruh Terpaan Komunikasi 44

























13
Lampiran 15 : Contoh Halaman Daftar Lampiran


DAFTAR LAMPIRAN


Halaman
Lampiran 1 : Data Hasil Penelitian 50
Lampiran 2 : Matriks Korelasi 55
Lampiran 3 : Daftar Riwayat Hidup 60
Lampiran 4 : Peta Lokasi Penelitian 70


























14
Lampiran 16 : Halaman Sampul Depan Tesis

Studi Implementasi Kebijakan
Upaya Melestariskan Bangunan Cagar Budaya
di Kota Semarang

TESIS
Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan
Guna Mencapai Derajat S-2

Program Pascasarjana Universitas Diponegoro
Program Studi : Magister Ilmu Administrasi
Konsentrasi : Magister Administrasi Publik



Diajukan oleh :
AGUS SUNARKO
D4E004002





PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG
2007



15
Lampiran 17 : Halaman Sampul Dalam Tesis

Studi Implementasi Kebijakan
Upaya Melestariskan Bangunan Cagar Budaya
di Kota Semarang

TESIS
Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan
Guna Mencapai Derajat S-2

Program Pascasarjana Universitas Diponegoro
Program Studi : Magister Ilmu Administrasi
Konsentrasi : Magister Administrasi Publik





Diajukan oleh :
AGUS SUNARKO
D4E004002



PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG
2007

16
Lampiran 18 : Lembar Pernyataan
















Semarang, Januari 2007


………………………………
Tanda tangan dan nama terang















Dengan ini saya menyatakan bahwa dalam Tesis ini tidak
terdapat karya yang pernah diajukan untuk memperoleh
gelar kesarjanaan di suatu perguruan tinggi, juga tidak
terdapat karya atau pendapat yang pernah ditulis atau
diterbitkan oleh orang lain, kecuali yang secara tertulis
diacu dalam naskah ini dan disebutkan dalam daftar
pustaka.
17
Lampiran 19 : Halaman Persetujuan Tesis


Studi Implementasi Kebijakan
Upaya Melestariskan Bangunan Cagar Budaya
di Kota Semarang

Dipersiapkan dan disusun oleh
AGUS SUNARKO
D4E004002

telah dipertahankan di depan Tim Penguji
pada tanggal :
Susunan Tim Penguji

Ketua Penguji,



Anggota Tim Penguji lain :
1. ……………………………….

Sekretaris Penguji,


2. ……………………………….

Tesis ini telah diterima sebagai salah satu persyaratan
untuk memperoleh gelar Magister Sain
Tanggal : ………………………..
Ketua Program Studi MAP
Universitas Diponegoro
Semarang



18
Lampiran 20 : Contoh Daftar Pustaka

DAFTAR PUSTAKA

Adam I. Indrawijaya, 1988, Perilaku Organisasi, cetakan Ketiga, Sinar
Baru, Bandung.
Agung Dwi Santoso, Gatot, 1996, Pengaruh Beberapa Faktor Motivasi
Terhadap Prestasi Kerja Karyawan Pada Rumah Sakit dan Balai
Kesehatan Muhammadiyah di Wilayah Jawa Timur, Tesis Program
Studi Ilmu Manajemen-Program Pascasarjana, Universitas
Airlangga, Surabaya.
Alex S. Nitisemito, 1984. Manajemen Personalia, (Manajemen Sumber
Daya Manusia). Cetakan Kelima, Ghalia Indonesia, Jakarta.
Anwar, Saifuddin, 1997, Reabilitas dan Validitas Interprestasi dan
Komputerisasi, Edisi Ketiga, Pustaka Pelajar, Yogyakarta.
Armstrong, M, 1990, Pengantar Manajemen Sumber Daya Manusia,
terjemahan, Penerbit PT. Elex Media Komputindo, Jakarta.
Assad, Mohammad. 1987, Psikologi Industri, Edisi Ketiga, Cetakan
Pertama, Liberty, Yogyakarta.
Buchari Alma, 1992, Manajemen Pemasaran-Pemasaran dan Pemasaran
Jasa, Edisi Kedua, Alfabeta, Bandung.
Budiyanto, 1990, Pengaruh Motivasi Terhadap Produktifitas Kerja Pada
Perusahaan Pakaian Jadi di Kotamadya Surabaya, Tesis Program
Studi Imu Manajemen Program Pascasarjana UNAIR, Surabaya.
Byars, Llyod L and Leslie W. Rue, 1984, Human Resource and Personal
Management, Richard D. Irwin Inc. Illinois.
Dinas Pariwisata Propinsi Daerah Tingkat I Jawa Timur, 1997, Pariwisata
Dalam Angka Jawa Timur, Surabaya.
Djarwanto, PS, 1991, Statistik Non Parametik, Edisi kedua, BPFE,
Yogyakarta.
Emory, William C, 1980, Businnes Research Methods, Revised Edition,
Richard D. Irwin, Inc., Homewoiod Illinois.
19
Joseph R. Dominick, Children’s Viewing of Crime Shows and Attitudes on
Law Enforcement, Journalism Quarterly 51 (spring 1974): p.5-12.
Hesti R. Wijaya, Peran Perempuan dan Perdagangan Dunia, Prisma 6 (24
juni 1995): hal.43-59.
Muhammad Adnan, Reformasi : Sebuah Tuntunan Zaman, MPIIS-Forum
83 (Desember 1998): hal. 20-24.
Waspadai Penyakit Menular Seksual pada Kelompok Resiko Rendah,
Kompas, 19 Mei 2000, hal.10.
Effendi Gazali, Banser dan Komunikasi Politik, Kompas, 17 Mei 2000,
hal.4.
George A. Donohoe, Clarice N. Olien and Philip J. Tichenor, Knowledge
Gaps and Smoking Behavior, (Makalah disajikan pada pertemuan
rutin Asosiasi Penelitian Pendapat Umum Amerika, Lancaster,
1990).
Jean Folkerts, William Allen White : Press, Power and Party Politics
(Disertasi, Universitas Kansas, 1981).
Sunarto, Analisis Wacana: Ideologi Gender Media Anak-anak (Tesis,
Universitas Indonesia, 2000).
Undang-undang Republik Indonesia Nomor 2 tahun 1989 tentang Sistem
Pendidikan Nasional”, (Jakarta : Armas Duta Jaya, 1990).
Kumaidi, Pengukuran Bekal Awal Belajar dan Pengembangan Tesnya,
Jurnal Ilmu Pendidikan 4 (5) (http://www.malang.ac.id., diakses
20 Januari 2000).









1
Form 1.

PERMOHONAN PEMBIMBING TESIS

Hal : Permohonan Pembimbingan Tesis

Kepada :
Yth. Ketua Program Studi Magister Ilmu Administrasi
Konsentrasi Magister Administrasi Publik
Program Pasca Sarjana Universitas Diponegoro
di
Semarang

Yang bertandatangan di bawah ini :
Nama : ................................................................
NIM : ................................................................
Tempat/Tgl. Lahir : ................................................................
Pekerjaan : ................................................................
Alamat Pekerjaan/Telp. : ................................................................
Alamat Rumah : ................................................................
Telpon/Hp : ................................................................
Program Studi : Ilmu Administrasi
Konsentrasi : Magister Administrasi Publik

Dengan ini mohon diperkenankan melaksanakan proses bimbingan proposal tesis
dengan judul :
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
........................................................................................ Untuk proses pembimbingan
selanjutnya kami : tidak mengusulkan/ mengusulkan*) dosen pembimbing. Adapun
dosen pembimbing yang kami usulkan adalah :
1. .........................................
2. .........................................

Demikian permohonan kami dan selanjutnya kami bersedia mentaati semua peraturan
yang berlaku.

Semarang, ......................................... 200 ...
Pemohon,



(.............................................)

*) Coret yang tidak perlu
Dibuat rangkap 2 :
1. Arsip KPS
2. Untuk Mahasiswa
2
Form 2.

SURAT PERNYATAAN KELENGKAPAN ADMINISTRASI

Nama Mahasiswa : ...................................................................
NIM : ...................................................................
Semester : ...................................................................
Angkatan : ...................................................................
Kelas : Intensif/Reguler

Berikut daftar kelengkapan persyaratan untuk mendapatkan pembimbingan proposal
tesis :

1. Terdaftar sebagai mahasiswa dalam tahun akademik yang sedang berlangsung
2. Perolehan SKS ....... SKS
3. Mata kuliah MPA Sudah/Belum lulus
4. Telah lunas angsuran ke II pembayaran SPP untuk tahun akademik yang sedang
berlangsung

Dengan memperhatikan kelengkapan persyaratan tersebut, dengan ini Ketua Program
Studi Magister Ilmu Administrasi konsentrasi Magister Administrasi Publik UNDIP
memutuskan untuk :

MENYETUJUI / BELUM MENYETUJUI

Pengajuan permohonan pembimbingan ijin tesis atas nama mahasiswa di atas.

Semarang, ............................. 200......
Ketua Program MAP,



Prof. Drs. Y. Warella, MPA., Ph.D.
NIP. 130 227 811



3
Form 3.

PENUNJUKAN DOSEN PEMBIMBING
(Proposal Tesis)

Nomor : Semarang, ........................ 200....
Lampiran :
Hal : Bimbingan Proposal Tesis

Kepada
Yth. Bpk/Ibu
Pembimbing Proposal Tesis
Program Studi Magister Ilmu Administrasi
Konsentrasi Magister Administrasi Publik
Program Pascasarjana Universitas Diponegoro
di
Semarang

Mengharap dengan hormat kesediaan Bapak/Ibu untuk menjadi Pembimbing I/II proposal
tesis dari mahasiswa tersebut di bawah ini :
Nama : ................................................................
NIM : ................................................................
Tempat & Tgl. Lahir : ................................................................
Alamat : ................................................................
................................................................
No. Telp. Rumah : ................................................................
Kantor : ................................................................
................................................................
Hp. : ................................................................
Mahasiswa Prog. Studi : Ilmu Administrasi
Konsentrasi : Magister Administrasi Publik
Judul Tesis : ...............................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
........................................................................................

Semarang, ............................... 200......
Ketua Program MAP,


Rangkap 4 untuk :
1. Pembimbing I Prof. Drs. Y. Warella, MPA, Ph.D.
2. Pembimbing II NIP. 130 227 811
3. Mahasiswa ybs.
4. Arsip
4
Form 4.

SURAT PERMOHONAN SEMINAR PROPOSAL


Kepada :
Yth. Ketua Program Studi Magister Ilmu Administrasi
Konsentrasi Magister Administrasi Publik
Program Pasca Sarjana Universitas Diponegoro
di
Semarang


Mohon dengan hormat, kami yang tersebut di bawah ini :
Nama : ................................................................
NIM : ................................................................
Tempat & Tgl. Lahir : ................................................................
Alamat : ................................................................
................................................................
No. Telp. Rumah : ................................................................
Kantor : ................................................................
................................................................
Hp. : ................................................................
Konsentrasi : Magister Administrasi Publik
Mahasiswa Prog. Studi : Administrasi Publik
Judul Tesis : ...............................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
........................................................................................

Untuk dijadwalkan Seminar Proposal Tesis
Sebagai kelengkapan bersama ini kami lampirkan Proposal Tesis yang telah di setujui
oleh Pembimbing I dan II sebanyak 3 eksemplar

Demikian atas perhatiannya diucapkan terima kasih.

Semarang, ................................ 200......
Mahasiswa ybs,



(..................................................)

5
Form 5.

SURAT KETERANGAN KELAYAKAN PROPOSAL

Menerangkan dengan sebenarnya, bahwa :

Nama Mahasiswa : ..................................................................
Angkatan/NIM : ..................................................................
Program Studi/Konsentrasi : ..................................................................
Hari/Tanggal : ..................................................................
Pukul : ..................................................................
Telah menyelenggarakan Seminar :


SEMINAR PROPOSAL TESIS

Yang berjudul : ...................................................................................................
............................................................................................................................
..............................................................................................................................................
..........................................................................................................

Dengan hasil penilaian :
1. Usulan tesis baik dan lengkap sehingga telah dapat dipergunakan sebagai
dasar untuk melaksanakan pengumpulan data di lapangan.
2. Usulan tesis cukup baik, setelah disempurnakan dapat dipergunakan
sebagai dasar untuk melaksanakan pengumpulan data di lapangan.
3. Usulan tesis belum memenuhi syarat untuk dikembangkan sebagai bahan
tesis. Mahasiswa wajib memperbarui proposal tesisnya sesuai catatan
seminar atau memilih masalah/topik lain.

Semarang, ............................. 200.....

Ketua, Sekretaris,
(Pembimbing I) (Pembimbing II)



(......................................) (......................................)

Penguji



(......................................)



Catatan :
• Apabila hasil penilaian menunjukkan angka 3, mahasiswa belum diijinkan untuk mengajukan
penelitian.


6
Form 6.

SURAT PERMOHONAN UJIAN TESIS

Kepada :
Yth. Ketua Program Studi Magister Ilmu Administrasi
Konsentrasi Magister Administrasi Publik
Program Pasca Sarjana Universitas Diponegoro
di
Semarang

Mohon dengan hormat, kami yang tersebut di bawah ini :
Nama : ................................................................
NIM : ................................................................
Tempat & Tgl. Lahir : ................................................................
Alamat : ................................................................
................................................................
No. Telp. Rumah : ................................................................
Kantor : ................................................................
................................................................
Hp. : ................................................................
Mahasiswa Prog. Studi : Administrasi Publik
Judul Tesis : ...............................................................................
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
........................................................................................

Untuk dijadwalkan Ujian tesis.
Sebagai kelengkapan bersama ini kami serahkan :
1. Tesis yang telah disetujui oleh Pembimbing I dan II (4 eksemplar)
2. Artikel Jurnal
3. Lunas SPP/SBP (Angsuran I, II, dan III)
4. Sertifikat Toefl (dari SEU-UNDIP)
5. Lulus semua mata kuliah (KHS)
6. Surat Keterangan tidak meminjam buku perpustakaan MAP
7. Pas Photo hitam putih : 3 x 4 = 8 lembar
8. Memakai jas resmi dan dasi (untuk Pasca dan Undip)
9. Pas Photo berwarna : 3 x 4 = 8 lembar
10. Memakai jas resmi dan dasi dengan latar belakang merah (untuk IKA Undip)
11. Foto Copy Ijazah S1 (2 lembar)
12. Menyerahkan CD Tesis 1 buah.

Demikian atas perhatiannya, kami ucapkan terima kasih.

Semarang, ................................ 200.....
Mahasiswa ybs,



(..........................................)

Catatan : Mohon Nama, Nomor Induk Mahasiswa, Tempat dan Tanggal lahir mahasiswa, serta Judul Tesis
harap ditulis lengkap dan benar karena digunakan untuk penulisan ijazah

KATA PENGANTAR Tesis merupakan karya ilmiah kesarjanaan atas penelitian pribadi di lapangan atau riset kepustakaan yang disusun oleh mahasiswa sesuai dengan prosedur yang ditetapkan sebagai bagian kegiatan akademik pada Program Pasca Sarjana. Penerbitan Buku Pedoman Penyusunan Tesis ini dimaksudkan untuk menetapkan standarisasi dan memberikan rujukan bagi proses penyusunan Tesis yang diberlakukan pada Program Ilmu Administrasi Konsentrasi Magister Administrasi Publik pada Universitas Diponegoro. Buku ini disusun oleh staf pengajar melalui proses diskusi, koordinasi dan konfirmasi dengan berbagai nara sumber yang berminat terhadap pengembangan karya ilmiah. Dengan demikian substansi buku pedoman ini mendasarkan diri pada prinsip-prinsip kajian keilmuan sehingga memenuhi persyaratan kaidah ilmiah menjembatani aspirasi staf pengajar dan kemampuan mahasiswa di tingkat pascasarjana. Dengan adanya buku pedoman ini diharapkan para mahasiswa dan dosen sebagai pembimbing dalam menyusunan Tesis memiliki kesamaan referensi dalam proses pembimbingan, sehingga proses pembimbingan dapat lebih terarah pada substansi Tesis yang pada gilirannya akan meningkatkan kualitas karya ilmiah mahasiswa. Pada kesempatan ini Tim Penyusun mengucapkan terimakasih kepada Ketua Program Magister Adminsitrasi Publik yang telah memberikan kesempatan kepada Tim Penyusun untuk melakukan berbagai inovasi dalam memperbaiki Buku Pedoman Penyusunan Tesis yang telah terbit sebelumnya. Kepada teman-teman sejawat, para mahasiswa dan para nara sumber Tim Penyusun mengucapkan terimakasih atas berbagai sumbang saran demi terbitnya Buku Pedoman Penyusunan Tesis ini. Semoga bermanfaat bagi pengembangan proses belajar mengajar pada Program Ilmu Administrasi Konsentrasi Magister Administrasi Publik pada Universitas Diponegoro.

Semarang, Juni 2007

Tim Penyusun

2

PRAKATA Penyusunan Tesis merupakan akhir dari proses belajar mengajar pada program pascasarjana. Kegiatan penyusunan Tesis pada umumnya merupakan beban tetapi sekaligus tuntutan bagi mahasiswa, namun mempunyai nilai prerstasi akademis yang tinggi. Dalam penyusunan Tesis mahasiswa dituntut untuk mencurahkan semua pengetahuan dan kemampuan analisisnya sebagai manifestasi pertangungjawaban akademis selama mengikuti perkuliahan. Selain substansi Tesis, mahasiswa harus pula memahami dan mengikuti prosedur penyusunan Tesis yang bersifat teknis. Buku Pedoman Penyusunan Tesis ini merupakan rujukan bagi mahasiswa dalam memahami substansi maupun prosedur yang harus diikuti. Sesuai dengan visi Program Ilmu Administrasi Konsentrasi Magister Administrasi Publik yaitu ” menjadi pusat pendidikan, penelitian dan pengembangan peningkatan kualitas sumberdaya manusia dalam penyelenggaraan administrasi publik ” diharapkan Tesis yang disusun mahasiswa sebagai karya ilmiah dapat memberikan rekomendasi yang berkaitan dengan isu dan masalah publik yang sedang dihadapi baik oleh masyarakat maupun pemerintah. Untuk keperluan tersebut dibutuhkan kesamaan persepsi terhadap langkah-langkah yang harus ditempuh dalam penyusunan Tesis. Hal ini akan sangat membantu dalam mengurangi hambatan yang mungkin terjadi dalam proses pembimbingan, oleh karenanya standarisasi baik bersifat substansi maupun teknis prosedural sangat bermanfaat bagi berbagai pihak terkait. Penerbitan Buku Pedoman Tesis ini merupakan jawaban terhadap keinginan dan kebutuhan akan pentingnya standarisasi mutu dalam penyusunan karya ilmiah sebagai tugas akhir bagi mahasiswa di tingkat program pascasarjana, khususnya Program Ilmu Administrasi Konsentrasi Magister Administrasi Publik. Akhirnya semoga Buku Pedoman Tesis ini memberikan manfaat dan dapat meningkatkan kelancaraan proses pembimbingan dan kualitas penulisan Tesis. Semarang, Juni 2007 Ketua Program Studi Magister Administrasi Publik

Prof.Drs.Y.Warella, MPA, PhD NIP.130 227 811

3

.......................................................... : Halaman Sampul Dalam Proposal ............................. : Halaman Daftar Isi Proposal .................... : Contoh Halaman Daftar Diagram .......... : Contoh Halaman Daftar Tabel ................................................................................................ : Lembar Pernyataan ............................................................................................. : Contoh Halaman Daftar Gambar ............................................................................... : Kerangka Penulisan Proposal ................. : Halaman Persetujuan untuk Seminar Proposal ....... SANKSI .......... Prakata ............................... NILAI UJIAN DAN TANGGAL KELULUSAN ................................. Daftar Isi ................................ : Halaman Sampul Depan Tesis ............................................................ : Contoh Topik-Topik Penelitian dalam Kajian Administrasi Publik ............................................................................................... : Kerangka Penulisan Tesis .... : Contoh Halaman Daftar Skema ........................................................................... PERSYARATAN DAN PROSEDUR .................................... : Halaman Sampul Depan Proposal ..... BENTUK TESIS ........................................................... LAMPIRAN-LAMPIRAN Lampiran 1 Lampiran 2 Lampiran 3 Lampiran 4 Lampiran 5 Lampiran 6 Lampiran 7 Lampiran 8 Lampiran 9 Lampiran 10 Lampiran 11 Lampiran 12 Lampiran 13 Lampiran 14 Lampiran 15 Lampiran 16 : Teknik Penulisan Tesis .................................................................. PEMBIMBING DAN PENGUJI TESIS ...................................................................................... : Contoh Judul-judul Tesis .......... BAB I BAB II BAB III BAB IV BAB V BAB VI BAB VII PENGERTIAN ... : Contoh Halaman Daftar Lampiran ................................................... 4 .......................................DAFTAR ISI Halaman Kata Pengantar ....... REVISI TESIS ................... i ii iii 1 1 6 7 8 8 9 9 1 9 18 32 33 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 BAB VIII PENULISAN ARTIKEL TESIS ....................................................................................................

................... : Halaman Persetujuan Tesis . : Lembar Pernyataan Tesis .......Lampiran 17 Lampiran 18 Lampiran 19 FORM-FORM Form 1... 46 47 48 49 Lampiran 20 : Contoh Daftar Pustaka .. Form 6...... : PERMOHONAN PEMBIMBING TESIS : SURAT PERNYATAAN KELENGKAPAN ADMINISTRASI : PENUNJUKAN DOSEN PEMBIMBING : SURAT PERMOHONAN SEMINAR PROPOSAL : SURAT KETERANGAN KELAYAKAN PROPOSAL : SURAT PERMOHONAN UJIAN TESIS 5 ....................................... Form 5...................... Form 4.......... Form 3.................................... Form 2...... : Halaman Sampul Dalam Tesis ...........

2). Mahasiswa mengajukan proposal tesis dengan mengisi formulir Permohonan Pembimbing Tesis (Form. 1) dan diajukan kepada Ketua Program Studi MAP dengan dilampiri Surat Pernyataan Kelengkapan Administrasi (Form. 4.BAB I PENGERTIAN 1. Prosedur Pengajuan Proposal Tesis a. Magister Ilmu Administrasi Konsentrasi Magister Administrasi Publik. Mahasiswa yang bersangkutan telah mencantumkan Tesis dalam Kartu Rencana Studi. 2. Pembimbingan tesis adalah proses penyusunan tesis melalui konsultasi yang dilakukan secara intensif antara mahasiswa dengan dosen pembimbing. Mahasiswa yang diijinkan mengajukan Proposal Tesis adalah mahasiswa yang telah menempuh 28 SKS atau 30 SKS dan telah lulus matakuliah MPA b. 3. Dosen Penguji adalah dosen yang ditunjuk oleh Ketua Program Magister Administrasi Publik untuk menguji Tesis Ujian tesis adalah kegiatan evaluasi atas tesis yang telah disusun oleh mahasiswa sebagai pertanggungjawaban akademik berdasarkan kaidah-kaidah keilmuan. 5. Persyaratan Pengajuan Proposal Tesis a. Dosen Pembimbing adalah dosen yang ditunjuk Ketua Program Magister Administrasi Publik untuk membimbing Tesis. Tesis merupakan karya ilmiah kesarjaanaan atas penelitian pribadi di lapangan atau riset kepustakaan yang disusun oleh mahasiswa sesuai prosedur yang ditetapkan sebagai bagian kegiatan akademik Program 2. 6 . BAB II PERSYARATAN DAN PROSEDUR 1.

Ketua Program Studi dapat mengganti nama calon pembimbing dan menetapkan calon pembimbing yang diajukan mahasiswa sesuai dengan kompetensi pembimbing. Lokasi Penelitian D. Pendekatan Penelitian B. Kegunaan Penelitian BAB II : TINJAUAN PUSTAKA A. Ruang Lingkup/Fokus Penelitian C. Tujuan Penelitian D. Instrumen Penelitian G. Mahasiswa yang telah mendapatkan dosen pembimbing diperkenankan untuk melakukan konsultasi proposal tesis dengan melampirkan Form Penunjukan Dosen Pembimbing yang telah ditandatangani oleh Ketua Program Studi MAP (Form. Landasan Teori B. Kerangka Proposal Tesis yang diajukan terdiri dari : Halaman Judul Daftar Isi BAB I : PENDAHULUAN A. Variabel Penelitian/Fenomena yang diamati E. Mahasiswa mengajukan dua nama calon pembimbing.b. Latar Belakang Masalah B. Teknik Analisis Data J. c. terdiri dari Pembimbing I dan Pembimbing II. Jadwal Pelaksanaan Penyusunan Tesis 7 . 3) d. Teknik Pengumpulan Data I. Hipotesis (Jika ada) BAB III : METODE PENELITIAN A. Populasi dan Teknik Sampel H. Jenis dan sumber data F. Identifikasi dan Perumusan Masalah C.

Mahasiswa diwajibkan mengkonsultasikan perbaikan hasil ujian tesis yang disarankan oleh Tim Penguji kepada Pembimbing I dan II. l. Abstrak dikonsultasikan kepada dan disetujui oleh Pembimbing I. h. d. Ketua Program Studi MAP dapat melakukan penggantian pembimbing i. Tesis ditulis dalam bahasa Indonesia dengan baik dan benar. Pembimbingan Tesis a. apabila waktu tersebut tidak dipenuhi maka mahasiswa diwajibkan menyusun proposal baru. k. I dan II untuk mendapatkan persetujuan melaksanakan penelitian. Batas waktu antara seminar proposal dengan ujian tesis maksimal 3 caturwulan. Mahasiswa mengkonsultasikan laporan hasil penelitian kepada Pembimbing I dan II sampai siap untuk diujikan. Pembimbing I dan II memberikan persetujuan pada halaman lembar pengesahan proposal tesis yang akan diseminarkan. c. Dalam proses pembimbingan Tesis mahasiswa diwajibkan menggunakan Buku Konsultasi Tesis. tesis berdasarkan pada pertimbanganpertimbangan tertentu. Tesis dimungkinkan ditulis dalam bahasa Inggris. Mahasiswa mengajukan permohonan seminar proposal kepada Ketua Program dan melakukan koordinasi dengan bagian tata usaha untuk menentukan waktu pelaksanaan. f. 8 .3. m. b. g. j. Mahasiswa mengkonsultasikan proposal hasil seminar dengan Pembimbing e. Proses pembimbingan dilakukan di Kampus Universitas Diponegoro juga dimungkinkan menggunakan surat elektronik (email). Mahasiswa mengkonsultasikan proposal tesis kepada Pembimbing I dan II sampai disetujui untuk diseminarkan.

Fotocopy proposal (9 copy) Mahasiswa mengajukan permohonan dengan mengisi formulir Surat Permohonan Seminar Proposal (Form. II dan satu Penguji) yang telah ditunjuk oleh Program Studi. Perpanjangan waktu penyelesaian tesis harus mendapat persetujuan Ketua Program Studi MAP. Kesediaan hadir Tim Penguji telah terpenuhi (Pembimbing I. Ketua Program Studi menetapkan seorang Penguji sesuai dengan kompetensi. 5. Pembimbing. apabila mahasiswa yang hadir kurang dari 5 orang maka pelaksanaan ujian seminar proposal akan dijadwalkan kembali. dan mahasiswa minimal 5 orang. 4) dan diajukan kepada Ketua Program Studi MAP dengan dilampiri Proposal Tesis yang telah disetujui oleh Pembimbing I dan II sebanyak 3 eksemplar. 3) 4) b. Seminar Proposal a. 2) Pelaksanaan seminar proposal meliputi : Pembukaan oleh Pembimbing I Paparan Proposal Ujian proposal seminar Prosedur Pengajuan Seminar Proposal 9 . 1) Kehadiran peserta mahasiswa dalam seminar proposal minimal 5 orang.4. 2) c. b. Waktu Penyusunan Tesis a. Waktu untuk menyelesaikan penyusunan tesis paling lama akhir Semester IV. Tata Cara Pelaksanaan Seminar Proposal 1) Seminar Proposal dilaksanakan secara terbuka yang dihadiri oleh Mahasiswa yang diuji. Penguji. Persyaratan : 1) 2) Telah memenuhi persyaratan akademik dan administrasi.

6) Tidak mempunyai tanggungan pinjaman buku perpustakaan MAP. 4) Terdaftar sebagai mahasiswa pada semester yang bersangkutan. 5) Telah melunasi seluruh biaya pembinaan pendidikan. 6. 2) Indeks Prestasi Kumulatif minimal 2.Kesimpulan Tim Penguji Penyampaian Keputusan Kelayakan Proposal oleh Pembimbing I 3) 4) yang dituangkan dalam Surat Keterangan Kelayakan Proposal (Form 5) Ketua Tim Penguji berkewajiban memimpin acara seminar proposal. 10 . Persyaratan : 1) Laporan hasil penelitian telah di setujui oleh Pembimbing I dan II. b. Seminar Hasil Penelitian/Tesis a. Prosedur Pengajuan Seminar Hasil Penelitian/Tesis 1) Mahasiswa mengajukan permohonan dengan mengisi formulir Surat Permohonan Ujian Tesis (Form.75. Sekretaris Tim Penguji bertugas menginventarisasi pertanyaan-pertanyaan dalam seminar proposal. 3) Telah lulus TOEFL skor minimal 400 dari SEU UNDIP atau lembaga lain yang terakreditasi dengan menunjukkan sertifikat asli dan menyerahkan salinannya. 6) dan diajukan kepada Ketua Program Studi MAP dengan dilampiri Tesis yang telah disetujui oleh Pembimbing I dan II sebanyak 4 eksemplar 2) Ketua Program Studi menetapkan seorang Penguji hasil penelitian/Tesis sesuai dengan kompetensi.

dan penguji. pembimbing. c.5 3 11 . Hasil akhir ujian tesis merupakan rangkuman penilaian dari setiap dosen penguji. Presentasi / Pembahasan Materi Pemahaman topik tesis Kajian Literatur / Pustaka Metode Penelitian Penulisan bobot 30 % bobot 20 % bobot 10% bobot 30 % bobot 10 % 3. b. 2. d. 4) Pelaksanaan Ujian Tesis meliputi : Pembukaan oleh Ketua Tim Penguji Paparan Tesis Ujian Tesis Diskusi Tim Penguji Penyampaian Yudisium Tesis oleh Ketua Tim Penguji. Nilai hasil ujian Tesis diumumkan di Program Studi Magister Adminsitrasi Publik Penilaian Tesis meliputi : a. Tata Cara Seminar Hasil Penelitian/Tesis 1) 2) 3) Ujian Tesis dapat diselenggarakan setiap saat sesuai dengan ketentuan yang dipersyaratkan. e. dikonversi sebagai berikut : Kisaran > 84 80-84 75-79 Nilai Huruf A AB B Nilai Angka 4 3.c. BAB III NILAI UJIAN DAN TANGGAL KELULUSAN 1. Ujian tesis dilaksanakan secara tertutup yang dihadiri oleh mahasiswa yang diuji. Tim Penguji terdiri dari 2 orang pembimbing dan 2 orang penguji.

12 . Mahasiswa dinyatakan berhasil dalam ujian tesis bila memperoleh nilai minimum C. nilai diberikan setelah revisi disetujui Dosen Pembimbing. 8. Apabila Tesis merupakan Mata Kuliah terakhir yang ditempuh. 3. Apabila Tesis perlu direvisi substansi. 2.5 2 Ketua Tim Penguji menyampaikan keputusan kelulusan kepada mahasiswa yang bersangkutan disaksikan oleh anggota Tim Penguji lainnya. 7. 6. Mahasiswa yang mengulang ujian tesis berkewajiban melunasi biaya ujian tesis ulangan. Bagi mahasiswa yang dinyatakan TIDAK LULUS ujian tesis WAJIB mengulang maksimum 3 kali. maka Tim Penguji dapat langsung memberikan nilai. 10. 9. dengan konsultasi kepada Dosen Pembimbing sebagai persyaratan mengikuti wisuda. BC C 2. Apabila Tesis perlu direvisi redaksional. BAB IV REVISI TESIS 1. Nilai ujian tesis akan diumumkan setelah mahasiswa melakukan revisi tesis dan disetujui oleh Tim Penguji. Revisi Tesis yang disarankan oleh Tim Penguji wajib dilakukan oleh mahasiswa. 5. Apabila telah 3 kali mengulang ujian tesis dan dinyatakan TIDAK LULUS mahasiswa berkewajiban menyusun proposal penelitian baru sesuai dengan prosedur yang telah ditentukan. maka tanggal kelulusan adalah tanggal diumumkannya nilai ujian Tesis.70-74 65-69 4.

Tidak dapat menyelesaikan penyusunan tesis dalam batas waktu yang ditentukan. 2.BAB V PEMBIMBING DAN PENGUJI TESIS 1. Pembimbing II serendah-rendahnya berpendidikan Magister (S2) dengan jabatan fungsional Lektor atau bergelar Doktor (S3) dengan Jabatan Fungsional Asisten. 4. Pembimbing I adalah Ketua Tim Penguji. Pembimbing II adalah Sekretaris Tim Penguji. 13 . apabila terbukti : 1. skorsing. sedangkan Pembimbing II dimungkinkan dari luar program yang memenuhi persyaratan. Penguji I serendah-rendahnya berpendidikan Magister (S2) dan jabatan fungsional Lektor Kepala atau bergelar Doktor (S3) dengan jabatan fungsional Lektor atau Guru Besar. sampai dikeluarkan dari Program Studi atas pertimbangan akademik. Melakukan tindakan yang diukur dari segi etika akademik tidak dibenarkan. 7. Penguji II serendah-rendahnya berpendidikan Magister (S2) dengan jabatan fungsional Lektor atau bergelar Doktor (S3) dengan Jabatan Fungsional Asisten. berasal dari tenaga pengajar MAP atau dari luar program yang memenuhi persyaratan. Pembimbing I serendah-rendahnya berpendidikan Magister (S2) dan jabatan fungsional Lektor Kepala atau bergelar Doktor (S3) dengan jabatan fungsional Lektor atau Guru Besar. Anggota Tim Penguji terdiri dari 2 orang. BAB VI SANKSI Seorang mahasiswa dapat dikenakan sanksi pembatalan tesis. 2. Pembimbing I harus tenaga pengajar dari Program MAP Universitas Diponegoro Semarang. 3. 5. 6.

artikel sewaktuwaktu dapat diterbitkan pada jurnal ilmiah MAP. Nomor halaman ditulis di bagian kanan atas halaman. jenis huruf Times New Roman. dijilid hard cover dan pada setiap bab dibatasi kertas warna orange berlogo Universitas Diponegoro. 2. dan bawah 3 cm. c. Pendahuluan Isi Penutup 30% 60% 10% Jenis Kertas yang digunakan adalah HVS 80 gram. Pengetikan Tesis dilakukan pada dua muka (bolak-balik) dengan batas (margin) tulisan sebelah kiri 4 cm. ukuran kuarto (28cm X 21.5cm) dengan jarak 2 spasi. 4. Tesis berwarna dengan mencantumkan lambang Universitas. penulis wajib mencantumkan nama pembimbing. ukuran 12. 3. 14 .BAB VII BENTUK TESIS 1. BAB IX PENULISAN ARTIKEL TESIS 1. disertai softcopy (CD). 6. Mahasiswa diwajibkan membuat artikel ilmiah sesuai dengan format yang berlaku didasarkan pada tesis. 5. 5. b. Proporsi tesis terdiri dari : a. 4. kanan 3 cm. Mahasiswa wajib menyerahkan artikel. Bila dinilai memenuhi syarat baik tema dan isi. Artikel Ilmiah wajib dikonsultasikan dan disetujui Pembimbing I dan II. 2. Mahasiswa Sampul wajib menyerahkan orange tesis sebanyak 2 (dua) eksemplar disertai dengan softcopy tesis (CD). atas 4 cm. 3. kecuali di awal bab ditulis pada bagian tengah bawah halaman. Dalam pencantuman nama penulis artikel.

Pengetikan tanpa garis bawah dan tidak diakhiri titik. dan lampiran yang lebar. maka harus disusun sedemikian rupa sehingga menyerupai treapesium terbalik dan berjarak satu spasi. 6. 5. 3. Judul/nama bab ditulis dengan huruf kapital yang diatur simetris trapesium ditentukan. 4. PENGETIKAN DAN PENULISAN 1. ditulis dengan menggunakan huruf kapital untuk huruf pertama pada kalimat saja dan tidak diakhiri dengan titik. Pengetikan alinea baru dimulai pada karakter yang keenam dari batas tepi. 7. 8. serta ditulis mulai dari batas tepi kiri pada tingkatannya dan diberi garis bawah. Sub judul/anak bab diketik mulai dari batas tepi kiri pada setiap tingkatannya. gambar. dan lampiran ditulis dengan huruf kapital pada huruf pertama setiap kata kecuali kata penghubung dan disusun secara simetris kiri kanan dari batas yang telah ditetapkan. 2. Tabel. Sub-sub judul/bagian anak bab. Nama tabel. Apabila lebih panjang dari satu baris. Setiap kata dimulai dengan huruf kapital. Perkataan tabel. gambar. Kalimat pertama dalam sub bab judul dimulai dengan alinea baru. kecuali kata penghubung dan kata depan. dan lampiran ditulis dengan huruf kapital pada huruf pertama kata tersebut dan diletakkan secara simetris kiri kanan dari batas yang telah ditentukan (lihat contoh pada lampiran).Lampiran 1 : Teknik Penulisan Tesis A. gambar. gambar. Pencantuman tabel. dan lampiran tidak boleh disajikan terpotong kecuali terdapat keterangan yang menunjukkan “lanjutan” (diberi garis). dapat disajikan pada posisi memanjang dengan kepala judul dicantumkan pada posisi terbalik dengan batas pengetikan yang telah 15 .

Angka Arab di antara dua tanda kurung. Huruf kecil di antara dua tanda kurung. 3 dan seterusnya). dan lampiran lebih lebar lagi. d. Huruf kecil untuk Bab tingkat IV. Di belakang penulisan nomor halaman tidak diberi tanda titik. h. sub bab. Tiap tabel. 3 dan seterusnya). g.halaman sebelah kiri. i. Pada bagian nomor angka romawi kecil. Setiap halaman diberi nomor. gambar. Angka romawi besar untuk Bab tingkat I. Kecuali apabila pada halaman itu dimulai bab baru. sub-sub bab. 3. gambar dan lampiran diberi nomor urut dari awal sampai akhir dengan angka Arab (1. Setiap halaman di bagian isi dan bagian akhir diberi nomor angka arab (1. Angka Romawi kecil di antara dua tanda kurung. Huruf kecil dengan satu tanda kurung di belakang. dan seterusnya dilakukan secara berturut-turut sebagai berikut : a. Dalam hal ini nomor halaman ditempatkan di bagian bawah halaman simetris kiri kanan. 9. 4. 16 . ii. PENOMORAN 1. Penomoran diketik pada sudut kanan atas sejauh dua spasi dari teks dan tiga centimeter dari garis tepi kertas. Huruf besar untuk Sub Bab (Bab tingkat II). Angka Arab untuk Sub-sub Bab (Bab tingkat III). Apabila tabel. c. e. maka halaman dapat diperlebar dengan cara direkat dan dilipat. 2. yaitu : i. tidak untuk masing-masing bab. B. Angka Arab dengan satu tanda kurung di belakang. b. Nomor urut untuk bab. f. 2. Tulisan pada sampul sama dengan tulisan pada halaman judul. 2. iii dan seterusnya yang diketik pada bagian tangah bawah. yang dicetak dengan menggunakan tinta warna hitam.

PEMBAGIAAN BAB DAN SUB BAB 1. Setiap tesis terbagi dalam sejumlah bab. statistik dan lain-lain diberi nomor dengan angka Arab (1. 2. Menurut jenisnya. Untuk membedakan sub bab. kalimat demi kalimat dari sebuah teks asli. Kutipan langsung adalah pinjaman pendapat dengan mengambil secara lengkap kata demi kata. 2. C. Sebuah bab yang besar dapat diperinci lebih lanjut dalam kesatuan-kesatuan bertingkat yang lebih kecil yang disebut anakanak bab atau sub bab. kutipan dapat dibedakan atas : Kutipan langsung dan kutipan tidak langsung. Bab tingkat IV 1) Bab tingkat V a) Bab tingkat VI (1) Bab tingkat VII (a) Bab tingkat VIII D. Sub bab (Bab tingkat II) 1. Sedangkan kutipan tidak langsung adalah pinjaman pendapat seseorang 17 . setiap sub bab baru tidak harus dimulai dengan halaman baru. Sub-sub bab (Bab tingkat III) a. Setiap bab baru dimulai dengan halaman baru. Bab (Bab tingkat I) A. 3. (1) Contoh : Y=a + bx 6. huruf secara berturut-turut sebagai berikut : I. Halaman daftar pustaka tidak diberi nomor. 3 dan seterusnya) yang diketik di antara dua kurung pada posisi tepi kanan sejajar dengan penulisan rumus atau persamaan tersebut. Tiap persamaan atau rumus matematik. sub-sub dan seterusnya.5. KUTIPAN 1. maka cara penulisan bagian tersebut dilakukan dengan penomoran berbentuk angka.

ejaannya maupun tanda bacanya (baik kutipan bahasa Indonesia maupun bahasa asing) b. maka penulisannya sebagai berikut : Menurut Baridwan (1997:27). 2) Jika refernsi ditulis di belakang. c. e. 1997:27). d. baik yang berkenan dengan susunan kata-katanya. contoh : Zaki Baridwan (1997:27) ditulis : Baridwan (1997:27). 1) Apabila dicantumkan di depan. f. maka penulisannya menjadi : (Baridwan. maka bagian tersebut diberi titik 3 (tiga) kali pada awal pengetikannya. Kutipan yang panjangnya lima baris atau lebih. tanpa diberi tanda kutip pada awal dan akhir kalimat. Penulisan judul buku dicetak miring. Penunjukkan sumber kutipan/referensi dapat dicantumkan di depan atau di belakang kutipan sesuai dengan 18 . Cara penulisan kutipan langsung adalah sebagai berikut : a. Penulisan kutipan langsung harus sama dengan aslinya. Kutipan yang panjangnya kurang dari lima baris diketik dua spasi. urutannya. Setelah kutipan selesai ditulis. nama pengarang dicantumkan hanya nama/nama keluarga/nama belakang. diketik dengan spasi 1 (satu). dimasukkan teks dengan ditandai tanda kutip pada awal dan akhir kalimat. Demikian pula apabila ditiadakan satu kalimat atau lebih dalam kutipan tersebut diganti dengan titik-titik sepanjang garis.tokoh ilmuwan yang berupa intisari atau ikhtisar dari pendapat tersebut 2. sebagai penunjukkan sumber kutipan (referensi). Apabila dalam kutipan tersebut perlu dihilangkan beberapa bagian kalimatnya. kemudian di belakangnya diikuti dengan penulisan dalam kurung tentang tahun buku diterbitkan dan halaman buku yang dikutip.

Jan (1991:10). dan diikuti dalam kurung dan halaman. maka penunjukkan referensi dapat dilakukan dengan menuliskan nama lembaga. h. Apabila sumber referensi berasal dari jurnal atau majalah ilmiah maka dituliskan berurutan adalah nama jurnal atau majalah edisi atau nomor penerbitan atau periode penerbitan (tanggal atau bulan). i. maka penulisannya dapat dilakukan dengan memberi indeks angka atau huruf di belakang tanda kurung yang diketik naik satu spasi. Apabila sumber referensi diambil dari sejumlah kumpulan atau bunga rampai. Zaki Baridwan 19 . (editor = penyunting) di belakang nama penyunting tersebut. Usry (1991:5) dan (1997:27). Ravianto ed. Contoh : Robin Cooper.al = dan lain-lain).al (et. Milton Usry.g. (1992:79). Contoh : J. apabila terlalu panjang dapat disingkat. Contoh : Milton F. (1994:45). l. j. al (1992:79). Zaki Baridwan. Apabila penunjukkan sumber referensi mempunyai nama pengarang yang sama dengan judul buku berbeda. Nomor 9 (1992:23) atau Akuntansi. Contoh : IAI (1994:24-I3). Apabila sumber referensi tidak ada nama pengarang. Agus Ahyari. ditulis Cooper et. k. Contoh : Science. cukup dituliskan nama penyunting terakhir dengan ditambahkan ed. Apabila jumlah pengarang dari sumber referensi tiga orang lebih maka cukup nama pengarang pertama ditulis dan diikuti dengan singkatan et. Contoh : Mulyadi (1993:59)1). Penunjukkan sumber referensi dengan jumlah pengarang terdiri dari satu dan dua orang dilakukan dengan menuliskan nama pengarang secara lengkap.

3. ditulis (Ahyari. 1997:7). E. 5. b. Benang Merah. Susunan pengetikan daftar pustaka secara berurutan memuat nama penulis koma. Dr. 6. Muhadjir M. Pencantuman masing-masing pustaka tidak didahului dengan pencantuman nomor urut. Dicantumkan sesuai dengan urutan abjad nama pengarang. dan lain-lain tidak dicantumkan. nama akhir dicantumkan terlebih dahulu (dibalik). judul buku (dicetak miring/tebal) koma. edisi atau volume buku koma.2005. Gelar kesarjanaan. Apabila sumber referensi adalah jurnal atau majalah ilmiah. misalnya Prof. Kemiskinan Memanusiakan Sebagai Arus Rakyat Utama Penanggulangan Pembangunan atau Memanusiakan Yogyakarta Rakyat Penanggulangan Kemiskinan Sebagai Arus Utama Pembangunan. Cara penulisan kutipan tidak langsung : a. DAFTAR PUSTAKA 1. Jarak antar baris dua spasi. tahun terbit koma. 1997:7). Sesudah kutipan selesai dituliskan penunjukan referensi dalam kurung dengan dituliskan nama pengarang tanpa gelar. Contoh : (Agus Ahyari. 4. tahun buku diterbitkan dan halaman buku atau artikel yang dikutip. Tidak dipergunakan tanda kutip pada awal dan akhir kutipan dan kutipan diintegrasikan dengan teks. Contoh : Darwin. nama penerbit koma dan tempat penerbit titik. maka susunan pengetikan secara berurutan memuat : nama penulis artikel atau tulisan koma judul artikel atau tulisan (dicetak miring) koma nama jurnal atau tulisan koma tahun penerbitan koma 20 . 2. Nama pengarang yang terdiri dari dua unsur atau lebih. Drs. c.3.

7. maka dalam karya berikutnya nama penulis tidak dicantumkan dua kali melainkan diganti dengan garis panjang delapan karakter dari margin sebelah kiri yang berfungsi sebagai nama penulis tersebut. 11. I:122133. Apabila sumber referensi adalah merupakan terjemahan. Majalah Ilmu-ilmu Sastra. Huruf pertama dari baris pertama masing-masing kepustakaan diketik tepat pada garis tepi kiri (tanpa endensi) dan untuk barisbaris berikutnya masuk pada ke empat ketukan huruf (karakter ke lima). 10. 12. Contoh : Boechari. “A Preliminary Note on the Studi of the Old Javanese Civil Administration”. kata trans dalam tanda kurung koma nama pengarang buku asli sebelum diterjemahkan koma. 21 . Jarak antara masing-masing kepustakan adalah dua spasi.nomor atau edisi atau periode penerbitan dan nomor halaman titik. maka susunan pengetikan secara berurutan memuat nama penerjemah koma. 9. Apabila seseorang penulis menulis lebih dari satu karya/buku. Jarak masing-masing baris dalam setiap kepustakaan adalah satu spasi. tahun publikasi buku koma. 1963. Penulisan nama pengarang lebih dari satu ditulis semua nama pengarang kemudian susunan penulisan disesuaikan dengan daftar pustaka yang lain (hanya nama pengarang pertama yang dibalik) dan urutannya sesuai dengan yang tercantum di buku. judul buku terjemahan (dicetak miring) koma edisi atau volume buku koma nama penerbit koma dan tempat penerbit titik. 8.

predikat. Bahasa yang digunakan adalah Bahasa Indonesia yang baku (subyek. Dengan bentuk kalimat pasif. 22 . 2.F. BAHASA YANG DIGUNAKAN 1. cara penulisnya dicetak miring pada istilah tersebut. Apabila dengan terpaksa digunakan istilah asing. dan keterangan). Istilah yang dipakai ialah istilah Indonesia atau yang sudah di Indonesia-kan. kata pengganti orang pertama seperti aku diganti dengan penulis. obyek.

Bagian Awal 1. Lambang Univeisitas Diponegoro Semarang. juga tidak terdapat karya atau pendapat yang pemah ditulis atau diterbitkan oleh orang lain. (Lihat Lampiran 6) 2. Halaman. sampul depan dicetak di atas kertas Buffalo atau linnen warna orange. Program Pascasariana Universitas Diponegoro Semarang. (Lihat Lampiran 8) 1 . tetapi di atas kertas putih sesuai dengan ketentuan kertas yang berlaku. Bunyi pemyataan ini adalah : "PERNYATAAN. Halaman Sampul Dalam : Bagian ini sama dengan halaman sampul depan. Dengan ini saya menyatakan bahwa dalam Proposal Tesis ini tidak terdapat karya yang pemah diajukan untuk niemperoleh gelar kesadanaan di suatu Perguruan Tinggi. Nama dan NIM Mahasiswa. dan Tahun Proposal ditulis.Lampiran 2 : Kerangka Penulisan Proposal A. kecuali yang secara tertulis diacu dalam naskah ini dan disebutkan dalam daftar pustaka”. Halaman Judul/Sampul Depan: Pada bagian ini memuat berturut-turut : Judul Proposal. (Lihat Lampiran 7) 3. tulisan : Proposal untuk Seminar Proposal dalam penulisan Tesis Program Studi Magister Administrasi Publik. Halaman Pernyataan: Halarnan ini berisi pernyataan mahasiswa tentang isi Proposal Tesis.

(Lihat Lampiran 11) Halaman DaftarGambar/Grafik/Diagram/Skema (Jika Diperlukan): Daftar Gambar memuat nornor urut gambar. Halaman Daftar Isi Proposal Halaman ini memuat urutan . (Lihat Lampiran 12.4. judul gambar dan nomor halaman. (Lihat Lampiran 9) 5. Halaman Daftar Tabel (Jika Diperlukan) Dattar Tabel memuat nomor urut tabel. 8. Halarnan Persetujuan Proposal Halaman ini memuat Nama Lengkap dan NIM mahasiswa. judul tabel dan nomor halaman. 13. (Lihat Lampiran 15). judul lampiran dan nomor halamannya. Bab. 7. Sub Bab dan Anak Bab dari Proposal Tesis dengan nomor halamannya. dan 14) Halaman Daftar Lampiran (Jika Diperlukan): Daftar Lampiran memuat nomor urut lampiran. 2 . judul Proposal dan nama lengkap serta tanda tangan Tim Pembimbing (Pembimbing I dan Pembimbing II). (Lihat Lampiran 10) 6.

Identifikasi dan Perumusan Masalah B. Identifikasi Masalah Identifikasi masalah adalah proses untuk menyusun pokok-pokok permasalahan berdasarkan hal-hal yang diuraikan pada latar belakang masalah. Latar Belakang Masalah KUALITATIF PENDAHULUAN A. Masalah tersebut harus didukung oleh fakta empiris sehingga jelas dan perlu diteliti. B. Masalah tersebut harus didukung oleh fakta empiris yang didukung alasan teoritis sehingga jelas dan perlu diteliti.2. BAB I Bagian Inti KUANTITATIF PENDAHULUAN Memuat penjelasan tentang apa yang menjadi masalah penelitian.B. alasan mengapa masalah tersebut penting dan perlu diteliti. Identifikasi Masalah Identifikasi menyusun masalah adalah proses untuk pokok-pokok permasalahan B. Perumusan Masalah Perumusan suatu upaya merumuskan masalah adalah suatu upaya adalah permasalahan yang melibatkan BAB I A.2. Perumusan Masalah Perumusan masalah 3 . berdasarkan hal-hal yang diuraikan pada latar belakang masalah.1.1. alasan mengapa masalah tersebut penting dan perlu diteliti. Identifikasi dan Perumusan Masalah B. B. Latar Belakang Masalah Memuat penjelasan tentang apa yang menjadi masalah penelitian. B.

baik yang bersifat teoritis maupun praktis. teorisasi fakta empiris dipaparkan pada latar belakang masalah. Oleh karena itu tujuan penelitian menjelaskan tentang apa yang akan dicapai peneliti berdasarkan perumusan masalah.merumuskan proses permasalahan atas yang melibatkan yang proses teorisasi (bila diperlukan) atas fakta empiris yang dipaparkan pada latar belakang masalah. D. C. Oleh karena itu tujuan penelitian menjelaskan tentang apa yang akan dicapai peneliti berdasarkan perumusan masalah. Tujuan Penelitian Tujuan penelitian merupakan target yang harus dijawab oleh peneliti melalui proses penelitian. Kegunaan Penelitian Kegunaan penelitian memuat manfaat yang diharapkan dari hasil penelitian. baik yang bersifat teoritis maupun praktis. 4 . C. D. Tujuan Penelitian Tujuan penelitian merupakan target yang harus dijawab oleh peneliti melalui proses penelitian. Kegunaan Penelitian Kegunaan penelitian memuat manfaat yang diharapkan dari hasil penelitian.

Kajian Teori berkaitan dengan fokus permasalahan penelitian. Kerangka Pikir Kerangka sistematis atau tabel. Kajian Teori penelitian sebelumnya A. C. Pembahasan perlu memunculkan diskursus teori administrasi publik yang berkaitan dengan permasalahan penelitian. B. Pembahasan perlu memunculkan diskursus teori administrasi publik yang berkaitan dengan permasalahan penelitian. Hipotesis (jika ada) Hipotesis merupakan proposisi keilmuan yang disimpulkan dari kerangka konseptual penelitian dan merupakan jawaban sementara atas masalah pikir adalah penjelasan antar secara variabel tentang hubungan B. penelitian yang dituangkan dalam bentuk bagan C. Hipotesis (jika ada) Hipotesis merupakan proposisi keilmuan yang disimpulkan dari kerangka konseptual penelitian dan merupakan jawaban sementara atas masalah 5 . A. Kerangka Pikir Kerangka pikir adalah penjelasan secara sistematis tentang hubungan antar fenomena penelitian.BAB II TINJAUAN PUSTAKA Dalam dan/atau kajian hasil teori dibahas relevansi teori yang BAB II TINJAUAN PUSTAKA Dalam kajian teori dibahas relevansi teori dan/atau hasil penelitian sebelumnya yang berkaitan dengan fokus permasalahan penelitian.

B. Hipotesis dapat dituangkan dalam model verbal dan model geometrikal. yang diteliti. BAB III METODE PENELITIAN A. yaitu : survai (diskriptif eksplanatori sebagainya). Ruang Lingkup Bagian ini membatasi dan menjelaskan substansi materi kajian penelitian yang akan dilakukan. Penelitian kualitatif tidak dimaksudkan untuk membuktikan teori. policy reseach.yang diteliti. Perspektif Pendekatan Penelitian Dalam bagian ini diuraikan perspektif pendekatan penelitian kualitatif yang akan dilakukan yaitu : content analysis. 6 . diuji kebenarannya berdasarkan fakta empiris. grounded research. B. Tipe Penelitian Dalam analistis. BAB III METODE PENELITIAN A. namun mengembangkan teori berdasarkan data yang dikumpulkan (Grounded Theory). bagian ini diuraikan dan lain tentang tipe/pendekatan penelitian. eksperimental atau teknik kuantitatif lain. Fokus Penelitian Bagian ini menjelaskan lingkup perhatian dan substansi materi kajian penelitian yang akan dilakukan. dan lain sebagainya. interpretif.

D. Definisi Operasional Definisi yang operasional merupakan penjabaran Variabel konsep atau variabel penelitian dalam rincian terukur (indikator penelitian). kelompok masyarakat tertentu yang dijadikan objek penelitian. D. sub indikator dan nomor pertanyaan sebagai lampiran. Lokasi Penelitian Menjelaskan tempat/wilayah. penelitian dilengkapi dengan tabel matrix variabel. Fenomena Pengamatan Fenomena pengamatan adalah hal-hal yang akan diamati dalam penelitian yang didasarkan pada diskursus permasalahan penelitian. Lokasi Penelitian Menjelaskan tempat/wilayah. D.C. indikator. organisasi/ lembaga. C. Variabel Penelitian D.1.2. Definisi Konsep Definisi konseptual memberikan penjelasan tentang konsep dari variabel yang diteliti menurut pendapat peneliti berdasarkan kerangka teori yang digunakan. 7 . kelompok masyarakat tertentu yang dijadikan objek penelitian. organisasi/ lembaga.

E. Pemilihan Informan Informan penelitian adalah sumber informasi utama yaitu orang yang benar-benar tahu atau pelaku yang terlibat langsung dengan permasalahan besaran penelitian. Untuk penelitian kualitatif data yang umum dipakai adalah berupa narasi verbal yang bersumber dari informan. unit analisis. F. Dalam penelitian dikenal dua jenis data yaitu primer (dikumpulkan langsung oleh peneliti) dan sekunder (diperoleh dari hasil dokumentasi). Jenis dan Sumber Data Menjelaskan jenis data yang digunakan dalam analisis dan darimana data diperoleh. F. tetapi yang terpenting adalah kedalaman informasi yang diperoleh oleh peneliti. Dalam penelitian kualitatif informan tidak menentukan. 8 . Dalam penelitian dikenal dua jenis data yaitu primer (dikumpulkan langsung oleh peneliti) dan sekunder (diperoleh dari hasil dokumentasi). sampel dan teknik pengambilan sampel yang digunakan dalam penelitian. Jenis dan Sumber Data Menjelaskan jenis data yang digunakan dalam analisis dan darimana data diperoleh. E. Populasi dan Teknik Pengambilan Sampel Menjelaskan populasi.

Bagian ini menjelaskan bagaimana peneliti berperan sebagai instrumen penelitian. taperecorder. Instrumen Penelitian Dalam penelitian kualitatif yang menjadi instrumen adalah peneliti itu sendiri. Ada beberapa pengumpulan berdasarkan kuesioner dan panduan wawancara. dokumen. dan dokumentasi. Teknik Analisis Data Menjelaskan teknik atau cara yang akan digunakan dalam analisis data termasuk penggunaan metode dan prosedur yang akan dilakukan. selain itu perlu juga dijelaskan alat bantu apa yang akan digunakan dalam pengumpulan data. 9 . J. Teknik Analisis Data Menjelaskan pilihan teknik analisis data yang akan digunakan disertai alasan penggunaannya.G Teknik Pengumpulan Data Bagian teknik ini menjelaskan data tentang yaitu prosedur wawancara pengumpulan data secara rinci. I. J. Misalnya fotografi. termasuk rumus statistik dalam pengujian hipotesis atau teknik lainnya untuk menganalisis data penelitian. Sistematika Penulisan Laporan Bagian ini menjelaskan rincian rencana bab-bab yang akan ditulis pada laporan penelitian beserta penjelasan singkatnya. film. G. dan lain sebagainya. I. observasi. Sistematika Penulisan Laporan Bagian ini menjelaskan rincian rencana bab-bab yang akan ditulis pada laporan penelitian beserta penjelasan singkatnya.

Halaman Pernyataan: Halarnan ini berisi pernyataan mahasiswa tentang isi Tesis.Lampiran 3 : Kerangka Penulisan Tesis B. dan tahun Tesis ditulis. Halaman Judul/Sampul Depan Pada bagian ini memuat berturut-turut : Judul Tesis. Program Pascasariana Universitas Diponegoro Semarang. (Lihat lampiran 16) 2. Lambang Univeisitas Diponegoro. sampul depan dicetak di atas kertas Buffalo atau linnen warna oranye. Bunyi pemyataan ini adalah : "PERNYATAAN. Bagian Awal 1. (Lihat Lampiran 17) 3. kecuali yang secara tertulis diacu dalam naskah ini dan disebutkan dalam daftar pustaka”. Dengan ini saya menyatakan bahwa dalam Tesis ini tidak terdapat karya yang pemah diajukan untuk niemperoleh gelar kesadanaan di suatu Perguruan Tinggi. Halaman Sampul Dalam : Bagian ini sama dengan halaman sampul depan. (Lihat Lampiran 18) 10 . tetapi di atas kertas putih sesuai dengan ketentuan kertas yang berlaku. juga tidak terdapat karya atau pendapat yang pemah ditulis atau diterbitkan oleh orang lain. Halaman. tulisan : Tesis untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Mencapai Derajat Sarjana S-2 Program Pascasarjana Program Studi Magister Administrasi Publik Konsentrasi Administrasi Publik. Nama dan NIM Mahasiswa. .

nama lengkap serta tanda tangan Tim Pembimbing selaku Ketua Penguji dan Sekretaris Penguji serta Anggota Tim Penguji yang terdiri dari 2 Orang.4. Sub Bab dan Anak Bab dari Proposal Tesis dengan nomor halamannya. 14. metodologi dan hasil penelitian dengan kata-kata kunci (key words paling banyak 250 kata spasi tunggal. judul tabel dan nomor halaman. hasil yang menonjol dan implikasinya. Halaman Daftar Tabel (Jika Diperlukan) Dattar Tabel memuat nomor urut tabel. Kata Pengantar 11. Halarnan Persetujuan Tesis Halaman ini berisi pengesahan yang menjelaskan bahwa tesis telah dipertahankan di depan tim penguji. Abstraksi Halaman ini berisi abstraksi tesis yang ditulis dalam bahasa Indonesia berisi tujuan penelitian.000 kata. Halarnan Persembahan (jika ada) 10. Bab. (Lihat Lampiran 11) 11 . 12. 13. Halaman ini memuat Judul. (Lihat Lampiran 19) 9. Nama Lengkap dan NIM mahasiswa. Halaman Daftar Isi Tesis Halaman ini memuat urutan . Abstract Halaman ini berisi abstraksi yang ditualis dalam bahasa Inggris. Ringkasan merupakan ulasan singkat tentang masalah yang dianalisis. (Lihat Lampiran 10) 15. Ringkasan Ringkasan terdiri dari 3 alinea yang ditulis dengan spasi tunggal dengan jumlah kata antara 750-1.

12 . judul gambar dan nomor halaman. Latar Belakang Masalah Memuat penjelasan tentang apa yang menjadi masalah penelitian. (Lihat Lampiran 15). BAB I KUALITATIF PENDAHULUAN A. Bagian Inti KUANTITATIF BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Memuat penjelasan tentang apa yang menjadi masalah penelitian.16. Halaman DaftarGambar/Grafik/Diagram/Skema (Jika Diperlukan): Daftar Gambar memuat nornor urut gambar. alasan mengapa masalah tersebut penting dan perlu diteliti. C. dan 14) 17. (Lihat Lampiran 12. judul lampiran dan nomor halamannya. 13. Masalah tersebut harus didukung oleh fakta empiris yang didukung alasan teoritis sehingga jelas dan perlu diteliti. Halaman Daftar Lampiran (Jika Diperlukan): Daftar Lampiran memuat nomor urut lampiran. Masalah tersebut harus didukung oleh fakta empiris yang didukung alasan teoritis sehingga jelas dan perlu diteliti. alasan mengapa masalah tersebut penting dan perlu diteliti.

Tujuan Penelitian Tujuan penelitian merupakan target yang harus dijawab oleh peneliti melalui proses penelitian.1. Identifikasi dan Perumusan Masalah B. Identifikasi Masalah Identifikasi masalah adalah proses untuk menyusun pokok-pokok permasalahan berdasarkan hal-hal yang diuraikan pada latar belakang masalah.2. B. Identifikasi Masalah Identifikasi masalah adalah proses untuk menyusun pokok-pokok permasalahan berdasarkan hal-hal yang diuraikan pada latar belakang masalah. Tujuan Penelitian Tujuan penelitian merupakan target yang harus dijawab oleh peneliti melalui proses penelitian. C. Perumusan Masalah Perumusan masalah adalah suatu upaya merumuskan permasalahan yang melibatkan proses teorisasi atas fakta empiris yang dipaparkan pada latar belakang masalah. B.1. C. Identifikasi dan Perumusan Masalah B. Oleh karena itu tujuan penelitian menjelaskan tentang apa B.2.B. Oleh karena itu tujuan penelitian menjelaskan tentang apa yang 13 . Perumusan Masalah Perumusan masalah adalah suatu upaya merumuskan permasalahan yang melibatkan proses teorisasi atas fakta empiris yang dipaparkan pada latar belakang masalah.

Kajian Teori Dalam kajian teori dibahas relevansi teori fokus dan/atau yang hasil berkaitan penelitian dengan penelitian. D. 14 . memunculkan permasalahan sebelumnya Pembahasan berkaitan penelitian. BAB II akan dicapai peneliti berdasarkan perumusan masalah. baik yang bersifat teoritis maupun praktis. Pembahasan administrasi berkaitan A. TINJAUAN PUSTAKA Dalam kajian teori dibahas relevansi teori dan/atau hasil penelitian sebelumnya yang perlu berkaitan memunculkan publik dengan diskursus yang fokus teori permasalahan penelitian.yang akan dicapai peneliti berdasarkan perumusan masalah. BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Kegunaan Penelitian Kegunaan penelitian memuat manfaat yang diharapkan dari hasil penelitian. Kajian Teori permasalahan perlu dengan diskursus teori administrasi publik yang dengan permasalahan penelitian. Kegunaan Penelitian Kegunaan penelitian memuat manfaat yang diharapkan dari hasil penelitian. D. baik yang bersifat teoritis maupun praktis.

diuji kebenarannya berdasarkan fakta empiris. Hipotesis dapat dituangkan dalam model verbal dan model geometrikal. Hipotesis (jika ada) Hipotesis merupakan proposisi keilmuan yang disimpulkan dari kerangka konseptual penelitian dan merupakan jawaban sementara atas masalah yang diteliti. diuji kebenarannya berdasarkan fakta empiris.B. Hipotesis (jika ada) Hipotesis merupakan proposisi keilmuan yang disimpulkan dari kerangka konseptual penelitian dan merupakan jawaban sementara atas masalah yang diteliti. Hipotesis dapat dituangkan dalam model verbal dan model geometrikal. dalam bentuk bagan atau tabel. Kerangka Pikir Kerangka pikir adalah penjelasan secara sistematis variabel tentang penelitian hubungan yang antar dituangkan dalam bentuk bagan atau tabel. Kerangka Pikir Kerangka pikir adalah penjelasan secara sistematis variabel tentang penelitian hubungan yang antar dituangkan B. 15 . C. C.

Ruang Lingkup Bagian ini membatasi dan menjelaskan substansi materi kajian penelitian yang akan dilakukan. eksperimental atau teknik kuantitatif lain. kelompok masyarakat tertentu yang dijadikan objek penelitian. eksplanatori dan lain sebagainya).BAB III METODE PENELITIAN A. Lokasi Penelitian Menjelaskan tempat/wilayah. Tipe Penelitian Dalam bagian ini diuraikan tentang tipe/pendekatan penelitian. organisasi/ lembaga. organisasi/ lembaga. Lokasi Penelitian Menjelaskan tempat/wilayah. B. eksplanatori dan lain sebagainya). 16 . BAB III METODE PENELITIAN A. yaitu : survai (diskriptif analistis. Ruang Lingkup Bagian ini membatasi dan menjelaskan substansi materi kajian penelitian yang akan dilakukan. eksperimental atau teknik kuantitatif lain. C. kelompok masyarakat tertentu yang dijadikan objek penelitian. yaitu : survai (diskriptif analistis. C. Tipe Penelitian Dalam bagian ini diuraikan tentang tipe/pendekatan penelitian. B.

Definisi Konsep Definisi variabel pendapat konseptual yang memberikan menurut penjelasan tentang konsep dari diteliti peneliti berdasarkan D. Definisi Operasional Definisi operasional merupakan penjabaran konsep atau variabel penelitian dalam rincian yang terukur (indikator matrix indikator penelitian). D. sub indikator dan nomor pertanyaan sebagai lampiran. kerangka teori yang digunakan. variabel. nomor pertanyaan indikator. dilengkapi variabel.D. sebagai lampiran. Variabel Penelitian D. Definisi Operasional Definisi penelitian terukur Variabel dengan operasional dalam (indikator penelitian tabel matrix merupakan yang penjabaran konsep atau variabel rincian penelitian). Variabel Penelitian D. dan Variabel sub penelitian dilengkapi dengan tabel indikator.2. 17 . D.1.1. Definisi Konsep Definisi variabel pendapat konseptual tentang yang peneliti memberikan konsep dari menurut penjelasan diteliti berdasarkan kerangka teori yang digunakan.2.

unit analisis. Ada beberapa teknik pengumpulan data yaitu wawancara berdasarkan kuesioner dan dan Teknik Pengambilan rinci. Dalam penelitian dikenal dua jenis data yaitu primer (dikumpulkan langsung oleh peneliti) dan sekunder (diperoleh dari hasil dokumentasi). sampel dan teknik pengambilan sampel yang digunakan dalam penelitian. unit analisis. G Teknik Pengumpulan Data Bagian prosedur data ini menjelaskan data tentang secara pengumpulan wawancara E. Populasi Sampel Menjelaskan populasi. F. Jenis dan Sumber Data Menjelaskan jenis data yang digunakan dalam analisis dan darimana data diperoleh. G Teknik Pengumpulan Data Bagian ini menjelaskan tentang prosedur pengumpulan data secara rinci. Dalam penelitian dikenal dua jenis data yaitu primer (dikumpulkan langsung oleh peneliti) dan sekunder (diperoleh dari hasil dokumentasi). Jenis dan Sumber Data Menjelaskan jenis data yang digunakan dalam analisis dan darimana data diperoleh. Ada beberapa teknik pengumpulan yaitu berdasarkan 18 . sampel dan teknik pengambilan sampel yang digunakan dalam penelitian. Populasi dan Teknik Pengambilan Sampel Menjelaskan populasi.E. F.

J. Sistematika Penulisan Laporan Bagian ini menjelaskan rincian rencana bab-bab yang akan ditulis pada laporan penelitian beserta penjelasan singkatnya. observasi. dan dokumentasi. Sistematika Penulisan Laporan Bagian ini menjelaskan rincian rencana bab-bab yang akan ditulis pada laporan penelitian singkatnya. I. Teknik Analisis Data Menjelaskan pilihan teknik analisis data yang akan digunakan disertai alasan penggunaannya. termasuk rumus statistik dalam pengujian hipotesis atau teknik lainnya penelitian. untuk menganalisis data 19 . Teknik Analisis Data Menjelaskan pilihan teknik analisis data yang akan digunakan disertai alasan penggunaannya. dan dokumentasi.kuesioner dan panduan wawancara. I. J. beserta penjelasan panduan wawancara. termasuk rumus statistik dalam pengujian hipotesis atau teknik lainnya untuk menganalisis data penelitian. observasi.

organisasi/lembaga. foto atau bentuk penyajian data yang lain dengan tata cara penyajian yang sesuai dengan ketentuan. B. Penyajian Data Bagian penelitian masalah ini dan memaparkan relevan tujuan hasil dengan yang tertentu dan kebijakan/program yang dijadikan objek penelitian.1. organisasi/lembaga. Gambaran Umum Lokasi Penelitian Bagian ini menjelaskan kondisi tempat/ wilayah. Hasil Penelitian B. Pemaparan disertai tabel. Penyajian Data Bagian masalah ini dan memaparkan tujuan hasil penelitian yang relevan dengan penelitian. Pemaparan disertai tabel. sesuai dengan tertentu dan kebijakan/program yang dijadikan objek PEMBAHASAN A. B. Gambaran Umum Lokasi Penelitian Bagian ini menjelaskan kondisi tempat/ wilayah.BAB IV HASIL PENELITIAN DAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A.1. 20 . grafik. grafik. kelompok masyarakat penelitian. kelompok masyarakat penelitian. Hasil Penelitian B. foto atau bentuk penyajian data yang lain dengan yang tata cara penyajian ketentuan.

C. Analisis Data Bagian ini menjelaskan analisis hasil penelitian secara kualitatif dengan memaparkan informan yang narasi-narasi selanjutnya dari akan eksplanatori harus disertai dengan analisis uji hipotesis.2. Pembahasan Hasil Penelitian Pada bagian ini dibahas hasil penelitian dikaitkan dengan teori yang menjadi landasan teoritis penelitian praktis serta sesuai implikasi dengan dan digunakan sebagai bahan penarikan kesimpulan. BAB V PENUTUP A. Pembahasan Hasil Penelitian Pada bagian ini dibahas hasil penelitian dikaitkan dengan teori yang menjadi landasan penelitian serta implikasi teoritis dan praktis sesuai dengan perkembangan administrasi publik.B. BAB V PENUTUP A. tipe tabel apabila penelitian silang dan menggunakan hasil analisis B. Kesimpulan Kesimpulan merupakan rangkuman dari hasil pembahasan yang menjawab perkembangan administrasi publik. Analisis Data Bagian ini menjelaskan analisis hasil penelitian. Kesimpulan Kesimpulan merupakan rangkuman dari hasil pembahasan yang menjawab 21 .2. C.

Saran Saran memuat rekomendasi aplikatif dan operasional yang dapat digunakan untuk memecahkan masalah penelitian.perumusan masalah dan tujuan perumusan masalah dan tujuan penelitian. Kesimpulan memuat temuantemuan penelitian yang signifikan dalam bentuk narasi dengan dukungan angka jika diperlukan. Saran harus bersifat implikatif bagi pengembangan ilmu administrasi publik disertai rekomendasi pelaksanaan penelitian lanjutan. 22 . B. Kesimpulan memuat temuantemuan penelitian yang menarik dalam bentuk narasi. Saran Saran memuat rekomendasi aplikatif dan operasional yang dapat digunakan untuk memecahkan masalah penelitian. Saran disertai harus bersifat implikatif bagi pengembangan ilmu administrasi publik rekomendasi pelaksanaan penelitian lanjutan. penelitian. B.

Lampiran 4 : Contoh Topik-Topik Penelitian dalam Kajian Administrasi Publik FOKUS ADMINISTRASI PUBLIK ORGANISASI PUBLIK TOPIK PENELITIAN Budaya organisasi Etika Organisasi Pengembangan Pelembagaan Organisasi Analisis organisasi publik Kepemimpinan Komunikasi organisasi Koordinasi Evaluasi Kinerja Organisasi Dsb KEBIJAKAN PUBLIK Formulasi Kebijakan Implementasi Kebijakan Evaluasi Kebijakan Analisis Kebijakan Dsb MANAJEMEN PUBLIK Perencanaan Pembangunan Pengendalian Pembangunan Evaluasi Kinerja Pembangunan Analisis Pelayanan Publik Manajemen SDM Otonomi Daerah Pemberdayaan Masyarakat Dsb dan 1 .

Lampiran 5 : Contoh Judul-judul Tesis FOKUS ADMINISTRASI PUBLIK ORGANISASI PUBLIK JUDUL TESIS Analisis Penataan Organisasi Perangkat Daerah Berdasarkan PP Nomor 8 Tahun 2003 di Kota Salatiga Strategi Pengawasan Peningkatan Pada Badan Kinerja Pengawas Propinsi Jawa Tengah Analisis Kultur Organisasi di Universitas Diponegoro Analisis Pelembagaan Lembaga Pembangunan Masyarakat Desa (LPMD) di Kabupaten Semarang KEBIJAKAN PUBLIK Studi Implementasi Kebijakan Upaya Melestariskan Bangunan Cagar Budaya di Kota Semarang Evaluasi Kebijakan Pengelolaan Kawasan Konservasi di Taman Nasional Karimunjawa Pasca Pelaksanaan UU No 22/1999 Tentang Pemerintahan Daerah Implementasi Kebijakan Umpah Minimum Kabupaten Semarang Analisis Kebijakan Pelaksanaan (UMK) di Kabupaten 2 .

Pengadaan Barang Dan Jasa di Kabupaten Majalengka MANAJEMEN PUBLIK Partisipasi Perencanaan Bali Implementasi Desentralisasi Pendidikan Dasar Dalam Rangka Otonomi Daerah di Kabupaten Semarang Analisis Indeks Kepuasan Masyarakat Pada Kantor Perpustakaan Daerah Propinsi Jawa Tengah Konflik Proses Pilkada di Era Jepara Tahun 2002) Otonomi Stakeholders Kebijakan Dalam Pembangunan Pertanian di Kabupaten Buleleng Propinsi Daerah (Studi Kasus Pilkada Kabupaten 3 .

Lampiran 6 : Halaman Sampul Depan Proposal Studi Implementasi Kebijakan Upaya Melestarikan Bangunan Cagar Budaya di Kota Semarang PROPOSAL Untuk Seminar Proposal dalam Penulisan Tesis Program Pascasarjana Universitas Diponegoro Program Studi : Magister Ilmu Administrasi Konsentrasi : Magister Administrasi Publik Diajukan oleh : AGUS SUNARKO D4E004002 Kepada PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG 2007 4 .

Lampiran 7 : Halaman Sampul Dalam Proposal Studi Implementasi Kebijakan Upaya Melestarikan Bangunan Cagar Budaya di Kota Semarang PROPOSAL Untuk Seminar Proposal dalam Penulisan Tesis Program Pascasarjana Universitas Diponegoro Program Studi : Magister Ilmu Administrasi Konsentrasi : Magister Administrasi Publik Diajukan oleh : AGUS SUNARKO D4E004002 Kepada PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG 2007 5 .

kecuali yang secara tertulis diacu dalam naskah ini dan disebutkan dalam daftar pustaka. Januari 2007 ……………………………… Tanda tangan dan nama terang 6 . juga tidak terdapat karya atau pendapat yang pernah ditulis atau diterbitkan oleh orang lain.Lampiran 8 : Lembar Pernyataan Dengan ini saya menyatakan bahwa dalam Proposal Tesis ini tidak terdapat karya yang pernah diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan di suatu perguruan tinggi. Semarang.

Lampiran 9 : Halaman Persetujuan untuk Seminar Proposal LEMBAR PENGESAHAN PROPOSAL TESIS NAMA PENULIS NIM : : Proposal tesis telah disetujui : Tanggal : Pembimbing I Pembimbing II ( ) ( ) 7 .

.................. G.............. H........... Latar Belakang Masalah .......................................................................................... Jadwal Pelaksanaan Penyusunan Tesis .... O.. N...... Teknik Analisis Data .......... Variabel Penelitian/Fenomena yang diamati .......... Ruang Lingkup/Fokus Penelitian ............... B........... BAB III : METODE PENELITIAN K........ T................................................. Instrumen Penelitian ............................. Landasan Teori ...................... Q................. Teknik Pengumpulan Data ................. Identifikasi dan Perumusan Masalah ........................................ Populasi dan Teknik Sampel ... Lokasi Penelitian .. M.............................................................................................. S........... Hipotesis (Jika ada) ............ Kegunaan Penelitian ...................................... Pendekatan Penelitian ...... P.................................... L........ Tujuan Penelitian ...... R.. F.... BAB II : TINJAUAN PUSTAKA A.................................. Jenis dan sumber data .......... DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN 8 ....Lampiran 10 : Halaman Daftar Isi Proposal DAFTAR ISI ABSTRAK KATA PENGANTAR DAFTAR ISI DAFTAR GAMBAR DAFTAR TABEL DAFTAR LAMPIRAN Halaman i ii iii iv v vi 1 2 3 5 8 15 20 25 28 35 40 45 52 57 62 65 BAB I : PENDAHULUAN E............

1 II.1 III.2 Jumlah Dinas dan Instansi Vertikal di Kabupaten Kota Se Jawa Tengah Jumlah Pegawai per Unit Organisasi di lingkungan pemerintah Kabupaten se Jawa Tengah Tingkat pendidikan Pegawai di lingkungan pemerintah Kabupaten se Jawa Tengah Lama masa kerja Para Pegawai di lingkungan Pemerintahan Kabupaten se Jawa Tengah Rata-rata usia Para Pegawai di Lingkungan Pemerintah Kabupaten se Jawa Tengah 9 .2 III.Lampiran 11 : Contoh Halaman Daftar Tabel DAFTAR TABEL Halaman 1 22 24 27 33 I.1 II.

Lampiran 12.1 III.3 Struktur Organisasi Pegawai di Lingkungan Pemerintahan Kabupaten se Jawa Tengah Unsur-unsur dalam penataan promosi jabatan bagi para pegawai di lingkungan pemerintah kabupaten se Jawa Tengah Struktur Penataan Kelembagaan Pemerintahan Kabupaten se Jawa Tengah Struktur Eselon Para pegawai di lingkungan Pemerintahan Kabupaten se Jawa Tengah Struktur Organisasi Kantor-kantor dinas di lingkungan pemerintah kabupaten se Jawa Tengah Rentang kendali para pejabat di lingkungan pemerintah kabupaten se Jawa Tengah 10 . : Contoh Halaman Daftar Gambar DAFTAR GAMBAR Halaman 10 22 24 27 33 44 I.2 III.2 III.1 II.1 II.

1 III.Lampiran 13.2 III.2 III.1 II.1 II.3 Proses Perubahan Sikap Keterkaitan Antar Variabel Penelitian Unsur-unsur dalam Proses Komunikasi Model Struktural Paradigma Penelitian Bagan Struktur Organisasi Kantor cabang Skema Pengaruh Terpaan Komunikasi 11 . : Contoh Halaman Daftar Skema DAFTAR SKEMA Halaman 10 22 24 27 33 44 I.

3 Proses Perubahan Sikap Keterkaitan Antar Variabel Penelitian Unsur-unsur dalam Proses Komunikasi Model Struktural Paradigma Penelitian Bagan Struktur Organisasi Kantor cabang Diagram Pengaruh Terpaan Komunikasi 10 22 24 27 33 44 12 .1 II.Lampiran 14.2 III.1 III.1 II. : Contoh Halaman Daftar Diagram DAFTAR DIAGRAM Halaman I.2 III.

Lampiran 15 : Contoh Halaman Daftar Lampiran DAFTAR LAMPIRAN Halaman Lampiran 1 : Data Hasil Penelitian Lampiran 2 : Matriks Korelasi Lampiran 3 : Daftar Riwayat Hidup Lampiran 4 : Peta Lokasi Penelitian 50 55 60 70 13 .

Lampiran 16 : Halaman Sampul Depan Tesis

Studi Implementasi Kebijakan Upaya Melestariskan Bangunan Cagar Budaya di Kota Semarang
TESIS Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Mencapai Derajat S-2 Program Pascasarjana Universitas Diponegoro Program Studi : Magister Ilmu Administrasi Konsentrasi : Magister Administrasi Publik

Diajukan oleh : AGUS SUNARKO D4E004002

PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG 2007

14

Lampiran 17 : Halaman Sampul Dalam Tesis

Studi Implementasi Kebijakan Upaya Melestariskan Bangunan Cagar Budaya di Kota Semarang
TESIS Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Mencapai Derajat S-2 Program Pascasarjana Universitas Diponegoro Program Studi : Magister Ilmu Administrasi Konsentrasi : Magister Administrasi Publik

Diajukan oleh : AGUS SUNARKO D4E004002

PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG 2007

15

Lampiran 18 : Lembar Pernyataan

Dengan ini saya menyatakan bahwa dalam Tesis ini tidak terdapat karya yang pernah diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan di suatu perguruan tinggi, juga tidak terdapat karya atau pendapat yang pernah ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali yang secara tertulis diacu dalam naskah ini dan disebutkan dalam daftar pustaka.

Semarang,

Januari 2007

……………………………… Tanda tangan dan nama terang

16

. ………………………………. ……………………………….Lampiran 19 : Halaman Persetujuan Tesis Studi Implementasi Kebijakan Upaya Melestariskan Bangunan Cagar Budaya di Kota Semarang Dipersiapkan dan disusun oleh AGUS SUNARKO D4E004002 telah dipertahankan di depan Tim Penguji pada tanggal : Susunan Tim Penguji Ketua Penguji. Tesis ini telah diterima sebagai salah satu persyaratan untuk memperoleh gelar Magister Sain Tanggal : ………………………. 2. Anggota Tim Penguji lain : 1. Ketua Program Studi MAP Universitas Diponegoro Semarang 17 . Sekretaris Penguji.

Revised Edition. Edisi Kedua. Pariwisata Dalam Angka Jawa Timur. Nitisemito. Dinas Pariwisata Propinsi Daerah Tingkat I Jawa Timur. cetakan Ketiga. Surabaya. Assad. Anwar. Human Resource and Personal Management. Inc. M. Mohammad. Edisi Ketiga. Ghalia Indonesia. Agung Dwi Santoso. Alfabeta. Statistik Non Parametik. Edisi kedua. Pengantar Manajemen Sumber Daya Manusia. Alex S. Budiyanto. 1996. Irwin Inc. Pustaka Pelajar. Yogyakarta. Bandung. Perilaku Organisasi. Armstrong. Yogyakarta. terjemahan. 1987. Homewoiod Illinois. Universitas Airlangga. Pengaruh Beberapa Faktor Motivasi Terhadap Prestasi Kerja Karyawan Pada Rumah Sakit dan Balai Kesehatan Muhammadiyah di Wilayah Jawa Timur. 1984.. Illinois. 1991. William C. Jakarta. Elex Media Komputindo. Pengaruh Motivasi Terhadap Produktifitas Kerja Pada Perusahaan Pakaian Jadi di Kotamadya Surabaya. Yogyakarta. Emory. Gatot. 1988. Bandung. Djarwanto. Manajemen Personalia. Cetakan Kelima. Tesis Program Studi Ilmu Manajemen-Program Pascasarjana. 1992. Saifuddin. Byars. Tesis Program Studi Imu Manajemen Program Pascasarjana UNAIR. Richard D. Jakarta. Rue. Liberty. (Manajemen Sumber Daya Manusia). 1980. Psikologi Industri. Edisi Ketiga. 1997. 18 . Richard D. BPFE. Manajemen Pemasaran-Pemasaran dan Pemasaran Jasa. 1997. Indrawijaya. Llyod L and Leslie W. PS. Irwin. Penerbit PT. 1990. 1990. Reabilitas dan Validitas Interprestasi dan Komputerisasi. Buchari Alma. Surabaya. Sinar Baru. 1984. Cetakan Pertama. Businnes Research Methods.Lampiran 20 : Contoh Daftar Pustaka DAFTAR PUSTAKA Adam I. Surabaya.

Banser dan Komunikasi Politik. Jean Folkerts.ac. diakses 20 Januari 2000). Kompas. Knowledge Gaps and Smoking Behavior. Hesti R. Analisis Wacana: Ideologi Gender Media Anak-anak (Tesis. Kumaidi.Joseph R. 1990). Lancaster. Wijaya. Prisma 6 (24 juni 1995): hal. 19 Mei 2000. Waspadai Penyakit Menular Seksual pada Kelompok Resiko Rendah.5-12. Power and Party Politics (Disertasi. Tichenor. Olien and Philip J. (Jakarta : Armas Duta Jaya. 20-24.43-59. Universitas Indonesia. Jurnal Ilmu Pendidikan 4 (5) (http://www. George A.10. Journalism Quarterly 51 (spring 1974): p. Universitas Kansas. Children’s Viewing of Crime Shows and Attitudes on Law Enforcement. 2000). Peran Perempuan dan Perdagangan Dunia. Donohoe. 1990).. hal. William Allen White : Press. Kompas. (Makalah disajikan pada pertemuan rutin Asosiasi Penelitian Pendapat Umum Amerika. Effendi Gazali. Sunarto.id. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 2 tahun 1989 tentang Sistem Pendidikan Nasional”. MPIIS-Forum 83 (Desember 1998): hal. 1981). Pengukuran Bekal Awal Belajar dan Pengembangan Tesnya. Muhammad Adnan.malang. 17 Mei 2000. hal. Clarice N. Reformasi : Sebuah Tuntunan Zaman.4. 19 . Dominick.

....................................... Demikian permohonan kami dan selanjutnya kami bersedia mentaati semua peraturan yang berlaku........................... Semarang... .......................................................Form 1.............................................. 2................................ .......................... ......................... : Ilmu Administrasi : Magister Administrasi Publik Dengan ini mohon diperkenankan melaksanakan proses bimbingan proposal tesis dengan judul : ........ Untuk Mahasiswa 1 ....... PERMOHONAN PEMBIMBING TESIS Hal : Permohonan Pembimbingan Tesis Kepada : Yth.................................. Lahir Pekerjaan Alamat Pekerjaan/Telp.................. (................ : . : ............. : ................................................................ Adapun dosen pembimbing yang kami usulkan adalah : 1....... : ......... Arsip KPS 2............ 200 .......... : ................................................................................................................ ........................................... Pemohon.................................. ............... Alamat Rumah Telpon/Hp Program Studi Konsentrasi : ................................................................................................................) *) Coret yang tidak perlu Dibuat rangkap 2 : 1............................................................................................................................... Untuk proses pembimbingan selanjutnya kami : tidak mengusulkan/ mengusulkan*) dosen pembimbing............................................... : ......................................... Ketua Program Studi Magister Ilmu Administrasi Konsentrasi Magister Administrasi Publik Program Pasca Sarjana Universitas Diponegoro di Semarang Yang bertandatangan di bawah ini : Nama NIM Tempat/Tgl.....................

.............................................. Drs................................... ................................. : ......... Ph................. 130 227 811 2 ......... Telah lunas angsuran ke II pembayaran SPP untuk tahun akademik yang sedang berlangsung Dengan memperhatikan kelengkapan persyaratan tersebut.........D..... Perolehan SKS .... Y.......... : Intensif/Reguler Berikut daftar kelengkapan persyaratan untuk mendapatkan pembimbingan proposal tesis : 1...... 200.. : . SKS 3. NIP....................... Mata kuliah MPA Sudah/Belum lulus 4..Form 2....... : ............ Terdaftar sebagai mahasiswa dalam tahun akademik yang sedang berlangsung 2....... dengan ini Ketua Program Studi Magister Ilmu Administrasi konsentrasi Magister Administrasi Publik UNDIP memutuskan untuk : MENYETUJUI / BELUM MENYETUJUI Pengajuan permohonan pembimbingan ijin tesis atas nama mahasiswa di atas........... Ketua Program MAP......... Semarang... Prof........................... MPA.................... SURAT PERNYATAAN KELENGKAPAN ADMINISTRASI Nama Mahasiswa NIM Semester Angkatan Kelas : ............. Warella........

........................... ..................................................................................... ..... NIP. 130 227 811 3 ..... Telp........ Warella. : ..................... 200.................D........................ Lahir Alamat No............. Mahasiswa Prog........................... Rangkap 4 untuk : 1................................................. Rumah Kantor Hp.......... Arsip Prof.......... ................................................ ................................ Ketua Program MAP.................................................. NIM Tempat & Tgl..... : ...................................... MPA............................................... : . Drs............. Studi Konsentrasi Judul Tesis : ..............................................................Form 3............... Ph.... Mahasiswa ybs.............................................................................. : Ilmu Administrasi : Magister Administrasi Publik : ........................................................ PENUNJUKAN DOSEN PEMBIMBING (Proposal Tesis) Nomor Lampiran Hal : Semarang....... ..... ............................ ................ : : Bimbingan Proposal Tesis Kepada Yth.................. Pembimbing I 2................... 4....... : ........................................................... 200.......................... Bpk/Ibu Pembimbing Proposal Tesis Program Studi Magister Ilmu Administrasi Konsentrasi Magister Administrasi Publik Program Pascasarjana Universitas Diponegoro di Semarang Mengharap dengan hormat kesediaan Bapak/Ibu untuk menjadi Pembimbing I/II proposal tesis dari mahasiswa tersebut di bawah ini : Nama : ........................ : ................................... Y.............................. Semarang.............................. Pembimbing II 3............................................................

................) 4 ................................................................................................................................................... Ketua Program Studi Magister Ilmu Administrasi Konsentrasi Magister Administrasi Publik Program Pasca Sarjana Universitas Diponegoro di Semarang Mohon dengan hormat........................... Untuk dijadwalkan Seminar Proposal Tesis Sebagai kelengkapan bersama ini kami lampirkan Proposal Tesis yang telah di setujui oleh Pembimbing I dan II sebanyak 3 eksemplar Demikian atas perhatiannya diucapkan terima kasih............................................. : ............................................................... (..........Form 4.. : ............. Lahir Alamat No.............................................. ................. ............. Mahasiswa ybs.................................................. Telp............. ................................................ : Magister Administrasi Publik : Administrasi Publik : ...................... ............................................................................................................. Rumah Kantor Hp...................................................................... : ................................ : .................................................. : .................................... SURAT PERMOHONAN SEMINAR PROPOSAL Kepada : Yth..................................................... ...................................... : .............................. kami yang tersebut di bawah ini : Nama NIM Tempat & Tgl.................... ............. Semarang............................... Konsentrasi Mahasiswa Prog... 200........................................................................................... Studi Judul Tesis : ...................

............................................. dasar untuk melaksanakan pengumpulan data di lapangan......Form 5.................................................... 5 ................ Program Studi/Konsentrasi : .......................................................................................................... Angkatan/NIM : ................... Dengan hasil penilaian : Usulan tesis baik dan lengkap sehingga telah dapat dipergunakan sebagai 1.............................................................................) Catatan : • Apabila hasil penilaian menunjukkan angka 3........... Semarang.......) (.................................................................... Pukul : ......... ...................... Mahasiswa wajib memperbarui proposal tesisnya sesuai catatan seminar atau memilih masalah/topik lain........................................ 3.............................................. ..... Ketua.....) Penguji (................................................................................................................... mahasiswa belum diijinkan untuk mengajukan penelitian..................... 200................................................................ ................... SURAT KETERANGAN KELAYAKAN PROPOSAL Menerangkan dengan sebenarnya.......... setelah disempurnakan dapat dipergunakan sebagai dasar untuk melaksanakan pengumpulan data di lapangan....................... 2................................................................ ............................ Hari/Tanggal : ....... (Pembimbing I) Sekretaris.... Usulan tesis belum memenuhi syarat untuk dikembangkan sebagai bahan tesis............................... Usulan tesis cukup baik................. (Pembimbing II) (................. bahwa : Nama Mahasiswa : ...... Telah menyelenggarakan Seminar : SEMINAR PROPOSAL TESIS Yang berjudul : .....

..... Sebagai kelengkapan bersama ini kami serahkan : 1. Memakai jas resmi dan dasi (untuk Pasca dan Undip) 9....... Foto Copy Ijazah S1 (2 lembar) 12..................................... Studi : Administrasi Publik Judul Tesis : ............................................................................................... Hp............................Form 6................................................... Ketua Program Studi Magister Ilmu Administrasi Konsentrasi Magister Administrasi Publik Program Pasca Sarjana Universitas Diponegoro di Semarang Mohon dengan hormat.............................. ........ Lulus semua mata kuliah (KHS) 6. Pas Photo berwarna : 3 x 4 = 8 lembar 10....................................................... Alamat : .................... ....... Telp......... Mahasiswa Prog....................... kami yang tersebut di bawah ini : Nama : ........... : ......... dan III) 4.... No................................. Lunas SPP/SBP (Angsuran I.......) Catatan : Mohon Nama....... Rumah : ...... Tesis yang telah disetujui oleh Pembimbing I dan II (4 eksemplar) 2........................................ Memakai jas resmi dan dasi dengan latar belakang merah (untuk IKA Undip) 11............. SURAT PERMOHONAN UJIAN TESIS Kepada : Yth.. Kantor : ..................... Untuk dijadwalkan Ujian tesis......................... Nomor Induk Mahasiswa..... 200........................................................................... Artikel Jurnal 3................... Surat Keterangan tidak meminjam buku perpustakaan MAP 7.............. Mahasiswa ybs......... ............ serta Judul Tesis harap ditulis lengkap dan benar karena digunakan untuk penulisan ijazah 6 ............................................... (........... NIM : .................................. Demikian atas perhatiannya............................................................................... ........ ............ Sertifikat Toefl (dari SEU-UNDIP) 5............................................ Tempat & Tgl.............................................................................. Lahir : ..................... Menyerahkan CD Tesis 1 buah......... II.... ..................... kami ucapkan terima kasih....................................... Tempat dan Tanggal lahir mahasiswa........ Pas Photo hitam putih : 3 x 4 = 8 lembar 8....................... Semarang...........

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->