P. 1
BAB I Barururu

BAB I Barururu

|Views: 350|Likes:
Published by Zani Latifatur

More info:

Published by: Zani Latifatur on Feb 11, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/06/2014

pdf

text

original

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Asal usul mamalia adalah, dari bangsa reptil, muncul pada era Mesozoikum. Mamalia telah menyebar di setup relung ekologi di bumi dan ditemukan di laut, sepanjang pantai, di danau, sungai, di bawah tanah, di etas tanah, di pohon dan bahkan di udara. Daerah penyebaran mamalia sejak dari kutub sampai daerah tropis, jumlah spesiesnya melebihi semua vertebrata terestrial lain hingga mencapai ± 4060. Namun demikian jumlah ini dapat menyusut, apabila spesies tidak didasarkan pada variasi geografis. Mamalia memiliki karakter struktural yang membedakan dari kehidupan vertebrata lain. Ciri utama mamalia adalah adanya kelenjar susu, yang, berfungsi memberi makanan pada anaknya. Kelenjar lain yang biasa ditemukan adalah kelenjar minyak (sebasea) dan kelenjar kcringat (sudorifera). Rambut tumbuh selama periode tertentu dalam hidupnya, meskipun berkurang atau tidak ada sama sekali pada stadium tua seperti pada paus. Mamalia, seperti halnya burung adalah endotermis, karena memiliki mekanisme internal pengontrol suhu tubuh. Sebagian besar mamalia melahirkan keturunannya, tapi ada beberapa mamalia yang tergolong ke dalam monotremata yang bertelur. Kelahiran juga terjadi pada banyak spesies non-mamalia, seperti pada ikan guppy dan hiu martil; karenanya melahirkan bukan dianggap sebagai ciri khusus mamalia. Demikian juga dengan sifat endotermik yang juga dimiliki oleh burung. Monotremata tidak memiliki puting susu, namun tetap memiliki kelenjar susu. Artinya, monotremata memenuhi syarat untuk masuk ke dalam kelas Mamalia. Perlu diketahui bahwa taksonomi yang sering digunakan belakangan ini sering menekankan pada kesamaan nenek moyang; diagnosa karakteristik sangat berguna dalam identifikasi asal-usul suatu makhluk. Jika ada salah satu anggota Cetacea ternyata tidak memiliki karakteristik mamalia, maka ia akan tetap dianggap sebagai mamalia karena nenek moyangnya sama dengan mamalia lainnya.

1

Mamalia memiiki 3 tulang pendengaran dalam setiap telinga dan 1 tulang (dentari) di setiap sisi rahang bawah. Vertebrata lain yang memiliki telinga hanya memiliki 1 tulang pendengaran (yaitu, stapes) dalam setiap telinga dan paling tidak 3 tulang lain di setiap sisi rahang. Mamalia memiliki integumen yang terdiri dari 3 lapisan: paling luar adalah epidermis, yang tengah adalah dermis, dan paling dalam adalah hipodermis. Epidermis biasanya terdiri atas 30 lapis sel yang berfungsi menjadi lapisan tahan air. Sel-sel terluar dari lapisan epidermis ini sering terkelupas; epidermis bagian paling dalam sering membelah dan sel anakannya terdorong ke atas (ke arah luar). Bagian tengah, dermis, memiliki ketebalan 15-40 kali dibanding epidermis. Dermis terdiri dari berbagai komponen seperti pembuluh darah dan kelenjar. Hipodermis tersusun atas jaringan adiposa dan berfungsi untuk menyimpan lemak, penahan benturan, dan insulasi. Ketebalan lapisan ini bervariasi pada setiap spesies.

B. Rumusan Masalah 1. Bagaimana ciri umum dan morfologi ordo Primata? 2. Bagaimana ciri umum dan morfologi ordo Edentata? 3. Bagaimana ciri umum dan morfologi ordo Pholidota? 4. Bagaimana ciri umum dan morfologi ordo Lagomorpha? 5. Bagaimana ciri umum dan morfologi ordo Aegialodontia? 6. Bagaimana ciri umum dan morfologi ordo Diprotodontia? 7. Bagaimana ciri umum dan morfologi ordo Rodentia? 8. Bagaimana ciri umum dan morfologi ordo Tillodentia? 9. Bagaimana ciri umum dan morfologi ordo Pantodonta? 10. Bagaimana ciri umum dan morfologi ordo Symmetrodonta? 11. Bagaimana ciri umum dan morfologi ordo Taeniodonta? 12. Bagaimana ciri umum dan morfologi ordo Triconodonta?

2

C. Tujuan 1. Untuk mengetahui ciri umum dan morfologi ordo Primata 2. Untuk mengetahui ciri umum dan morfologi ordo Edentata 3. Untuk mengetahui ciri umum dan morfologi ordo Pholidota 4. Untuk mengetahui ciri umum dan morfologi ordo Lagomorpha 5. Untuk mengetahui ciri umum dan morfologi ordo Aegialodontia 6. Untuk mengetahui ciri umum dan morfologi ordo Diprotodontia 7. Untuk mengetahui ciri umum dan morfologi ordo Rodentia 8. Untuk mengetahui ciri umum dan morfologi ordo Tillodentia 9. Untuk mengetahui ciri umum dan morfologi ordo Pantodonta 10. Untuk mengetahui ciri umum dan morfologi ordo Symmetrodonta 11. Untuk mengetahui ciri umum dan morfologi ordo Taeniodonta 12. Untuk mengetahui ciri umum dan morfologi ordo Triconodonta

3

BAB II PEMBAHASAN

A. ORDO PRIMATA 1. CIRI-CIRI UMUM : a. Berbulu dan umumnya mamalia arboreal b. Tangan dan kaki biasanya ada yang dapat memegang dan tidak c. Lima jari pada setiap tangan dan kaki dilengkapi dengan kuku datar bukan cakar d. Ibu jari dan jari kaki besar lebih pendek dan saling berlawanan dengan angka yang lain e. Cara berjalan adalah plantigrade f. Orbita diarahkan ke depan dan dikelilingi oleh cincin tulang g. Klavikula selalu ada h. Testis tertutup dalam skrotum dan penis i. j. Dua kelenjar susu dengan nipple Otak biasanya besar dan berbelit-belit

k. Plasenta discoidal atau metadiscoidal dan hemokorial

Primata adalah mamalia yang menjadi anggota ordo biologi Primates. Di dalam ordo ini termasuk lemur, tarsius, monyet, kera, dan juga manusia. Kata ini berasal dari kata bahasa Latin primates yang berarti "yang pertama, terbaik, mulia". Colin Groves mencatat sekitar 350 spesies primata dalam Primate Taxonomy. Ilmu yang mempelajari primata dinamakan primatologi.

4

Gambar 1. Primates Sumber (http://wikipedia.primates.com)

Kerajaan Filum Kelas Supkelas Superordo Ordo

:Animalia :Chordata :Mammalia :Eutheria(tidak termasuk) Euarchontoglires :Euarchonta : Primates

Terdapat sub orde dari primate, diantaranya : SUB ORDE I : LEMUROIDEA 1. arboreal khusus dan nokturnal 2. Kepala dengan moncong yang tajam 3. Ekor panjang tidak pernah dapat memegang 4. Ujung kedua jari dengan cakar tetapi sisa jari memiliki kuku datar 5. Orbit tidak dikelilingi oleh tulang belakang tetapi membuka ke fosa temporalis 6. Kelenjar susu ada Contoh : Lemur, Indris, Chirogale, Chiromys (Aye-Aye), Loris (Jordan : 2983)

5

Lemur adalah salah satu keluarga primate. Seluruh primata memilik lima jari (pentadactyly), bentuk gigi yang sama dan rancangan tubuh primitif (tidak terspesialisasi). Kekhasan lain dari primata adalah kuku jari. Ibu jari dengan arah yang berbeda juga menjadi salah satu ciri khas primata, tetapi tidak terbatas dalam primata saja; opossum juga memiliki jempol berlawanan. Dalam primata, kombinasi dari ibu jari berlawanan, jari kuku pendek (bukan cakar) dan jari yang panjang dan menutup ke dalam adalah sebuah relik dari posisi jari (brachiation) moyangnya di masa lalu yang barangkali menghuni pohon. Semua primata, bahkan yang tidak memiliki sifat yang biasa dari primata lainnya (seperti loris), memiliki karakteristik arah mata yang bersifat stereoskopik (memandang ke depan, bukan ke samping) dan postur tubuh tegak (Anonim : 2004)

SUB ORDE II : TARSIOIDEA 1. Mata berkembang dengan baik 2. Telinga yang besar 3. Anggota badan sangat panjang, kaki belakang lebih panjang dari anggota badan depan 4. Memiliki bantalan perekat dan kuku datar kecuali jari kedua dan ketiga yang memiliki cakar 5. Ekor lebih panjang dari tubuh 6. Nocturnal, arboreal dan serangga 7. Contoh: Torsius spektrum (Jordan : 1983)

Gambar 2. Torsius spektrum Sumber (http://wikipedia. Torsius spektrum.com)

6

SUB ORDE III : ANTHROPOIDEA 1. nipple pada daerah kelenjar susu 2. Orbit benar-benar tertutup di belakang dari fosa lateral 3. Gigi berjumlah 32-36 4. Tangan dan kaki yang dapat memegang kecuali pada manusia 5. Jari tangan dan kaki memiliki kuku datar yang memiliki berbagai bentuk 6. Belahan otak lebih maju dan menutupi cerebellum 7. Arboreal dan terestrial atau diurnal Contoh: monyet, kera, manusia (Jordan : 1983)

Gambar 3. Monyet Sumber (http://wikipedia.monyet.com)

B. ORDO EDENTATA 1. Ciri-ciri Umum a. Edentata (juga dikenal sebagai Xenarthra) b. Gigi ada atau kadang tidak ada, jika ada, gigi seri dan gigi taring selalu tidak ada. c. Kaki bercakar d. Testes berada pada abdominal e. Tulang selangka selalu ada f. Coracoid bergabung dengan acromian g. Ischium bersatu dengan sacrum h. Lumbar vertebrata mempunyai sambungan permukaan ekstra

7

Contoh : Sloth, Armadillos, American ant eaters.

2. Klasifikasi SUPERORDO XENARTHRA
y

Order Cingulata
o

Family Dasypodidae: armadillos 
       

Pink Fairy Armadillo, Chlamyphorus truncatus Northern Naked-tailed Armadillo, Cabassous centralis Chacoan Naked-tailed Armadillo, Cabassous chacoensis Southern Naked-tailed Armadillo, Cabassous unicinctus Greater Naked-tailed Armadillo, Cabassous tatouay Screaming Hairy Armadillo, Chaetophractus vellerosus Big Hairy Armadillo, Chaetophractus villosus Andean Hairy Armadillo, Chaetophractus nationi Nine-banded Armadillo or Long-nosed Armadillo, Dasypus novemcinctus 

    

Seven-banded Armadillo, Dasypus septemcinctus Southern Long-nosed Armadillo, Dasypus hybridus Llanos Long-nosed Armadillo, Dasypus sabanicola Great Long-nosed Armadillo, Dasypus kappleri Hairy Long-nosed Armadillo, Dasypus pilosus Six-banded Armadillo or Yellow Armadillo, Euphractus sexcinctus 

   o o y

Giant Armadillo, Priodontes maximus Southern Three-banded Armadillo, Tolypeutes matacus Brazilian Three-banded Armadillo, Tolypeutes tricinctus Pichi or Dwarf Armadillo, Zaedyus pichiy

Family ‚Glyptodontidae: glyptodonts Family ‚Pampatheriidae: pampatheres

Order Pilosa
o

Suborder Folivora 

Family Bradypodidae: three-toed sloths

8 



Pygmy Three-toed Sloth, Bradypus pygmaeus Brown-throated Three-toed Sloth, Bradypus variegatus 

Pale-throated Three-toed Sloth, Bradypus tridactylus 



Maned Three-toed Sloth, Bradypus torquatus

Family Megalonychidae: two-toed sloths and extinct megalonychid ground sloths 


Hoffman's Two-toed Sloth, Choloepus hoffmanni Linnaeus's Two-toed Sloth or Southern Two-toed Sloth, Choloepus didactylus 

  o

Family ‚Megatheriidae: megatheriid ground sloths Family ‚Mylodontidae: mylodontid ground sloths Family ‚Orophodontidae: orophodontid ground sloths

Suborder Vermilingua 

Family Cyclopedidae: silky anteaters 

Silky Anteater, Cyclopes didactylus 

Family Myrmecophagidae: anteaters 
 

Giant Anteater, Myrmecophaga tridactyla Northern Tamandua, Tamandua mexicana Southern Tamandua, Tamandua tetradactyla

3. Habitat dan Penyebaran Superordo Xenarthra adalah kelompok mamalia plasenta

(infraclass Eutheria), saat ini hanya ada di Amerika dan diwakili oleh trenggiling, sloth, dan armadillo. Asal-usulnya dapat ditelusuri kembali sejauh Paleogen (sekitar 60-65 Ma, tak lama setelah Mesozoikum) di Amerika Selatan . Xenarthrans dikembangkan dan diversifikasi secara luas di Amerika Selatan selama periode panjang isolasi, menyusul Antillen oleh Miosen awal, dan kemudian menyebar ke Tengah dan Amerika Utara dimulai sekitar sembilan juta tahun lalu, sebagai bagian dari Great American Interchange.

9

4. Morfologi dan Anatomi Morfologi xenarthrans umumnya menunjukkan bahwa trenggiling dan sloth paling dekat bersama-sama dalam Xenarthra, yang ditegaskan oleh studi molekuler. Xenarthra sering dibagi menjadi : pilosa, berisi Vermilingua (trenggiling) dan Folivora (Sloth;

sebelumnya dikenal sebagai Tardigrada atau Phyllophaga), dan urutan Cingulata terpisah (armadillo). Xenarthra sekarang memiliki peringkat dari kohort atau super-order. Xenarthra ini adalah bagian dari Atlantogenata super kohort. Xenarthra mungkin paling erat terkait dengan Afrotheria (dalam Atlantogenata kelompok), atau Epitheria (yang terdiri dari Afrotheria dan Boreoeutheria). Dengan kata lain mungkin bersarang dalam Eutheria atau mungkin kelompok yang masih ada basal. Sebuah filogeni komprehensif oleh Goloboff dkk.

5. Contoh 1) Klasifikasi Kingdom : Animalia Phylum Class : Chordata : Mammalia

Subclass : Theriiformes Infraclass : Eutheria Superorder: Xenarthra
y y

Order Cingulata Order Pilosa Suborder Folivora Suborder Vermilingua

10

Gambar. 4 Hoffmann's Two-toed Sloth Sumber (http://wikipedia.sloth.org)

Suborder Folivora (sloths)
y

Family Bradypodidae (Three-toed sloths)
o

Bradypus 
  

Pale-throated Sloth (Bradypus tridactylus)) Brown-throated Sloth (Bradypus variegatus) Maned Sloth (Bradypus torquatus) Pygmy Three-toed Sloth (Bradypus pygmaeus)

y

Family Megalonychidae (two-toed sloths and extinct ground sloths)
o

Choloepus (Two-toed sloths) 


Hoffmann's Two-toed Sloth (Choloepus hoffmanni) Linnaeus's Two-toed Sloth (Choloepus didactylus)

o o o o o o y

Acratocnus Habanocnus Neocnus Imagocnus Megalocnus Megalonyx

Family Megatheriidae (megatheriid ground sloths)
o o o o

Eremotherium Hapalops Megatherium Nothropus

y

Family Mylodontidae (mylodontid ground sloths)
11

o o o o o o y

Glossotherium Lestodon Mylodon Paramylodon Scelidotherium Chubutherium

Family Nothrotheriidae (nothrotheriid ground sloths)
o o o

Nothrotheriops Nothrotherium Thalassocnus

1) Ciri Umum Sloth adalah enam spesies mamalia berukuran sedang milik

Megalonychidae dan Bradypodidae. Taksonomi dan nama Subordo taksonomi kukang adalah Folivora, sementara beberapa menyebutnya Phyllophaga. Kedua nama berarti "pemakan daun"; berasal dari bahasa Latin dan Yunani masing-masing. Nama untuk hewan yang digunakan oleh suku-suku di Ekuador termasuk Ritto, RIT dan Ridette, kebanyakan bentuk dari "tidur" kata, "makan" dan "kotor" dari Tagaeri suku Huaorani.

2) Fisiologi Bulu sloth menunjukkan fungsi-fungsi khusus: bulu-bulu luar tumbuh dalam arah berlawanan dari mamalia lainnya. Pada kebanyakan mamalia rambut tumbuh ke arah ekstremitas, tetapi karena sloth menghabiskan begitu banyak waktu dengan kaki mereka di atas tubuh mereka, rambut mereka tumbuh jauh dari ekstremitas dalam rangka memberikan perlindungan dari unsur-unsur sementara kemalasan hang terbalik. Dalam kondisi tertentu, bulu dua spesies cyanobacteria simbiosis, yang menyediakan kamuflase. Karena bulu, cyanobacteria adalah ekosistem kecil sendiri, banyak spesies non-parasit serangga. Sloth

12

berukuran pendek, kepala datar, mata besar, moncong pendek, kaki panjang, dan telinga kecil. Mereka mungkin memiliki ekor pendek (6-7 cm), tetapi tidak dalam semua spesies. Secara keseluruhan, tubuh sloth 'biasanya berukuran antara 50 dan 60 cm. Cakar sloth 'hanya berfungsi sebagai pertahanan alami mereka. Predator utama dari sloth adalah jaguar, elang harpy, dan manusia. Mayoritas kematian tercatat di Kosta Rika karena kontak dengan garisgaris listrik dan pemburuan. Meskipun adaptasi mereka untuk hidup di pohon, sloth membuat perenang kompeten. Cakar mereka juga

memberikan penghalang tak terduga lebih lanjut untuk pemburu manusia: ketika menggantung terbalik di pohon mereka ditahan di tempat oleh cakar sendiri dan sering tidak jatuh bahkan jika ditembak dari bawah. Sloth bergerak hanya bila perlu dan bahkan kemudian dengan sangat lambat: mereka memiliki sekitar seperempat jaringan otot sebanyak binatang lain dari berat serupa. Mereka dapat bergerak dengan kecepatan sedikit lebih tinggi jika mereka berada dalam bahaya langsung dari pemangsa (4 m atau 13 kaki per menit), tetapi mereka membakar sejumlah besar energi untuk melakukannya. Tangan dan kaki khusus, cakar melengkung untuk memungkinkan mereka menggantung terbalik dari cabang tanpa usaha . Sementara mereka kadang-kadang duduk di atas cabang, mereka biasanya makan, tidur, dan bahkan melahirkan tergantung dari anggota badan. Mereka kadang-kadang tetap menggantung dari cabang setelah kematian. Di tanah kecepatan maksimum dari kemalasan tiga-berujung adalah 2 m atau 6,5 meter per menit.

Gambar 5. Three-toed Sloth in the Dallas World Aquarium Sumber (http://wikipedia. Three-toed Sloth.org)
13

Sloth bayi biasanya melekat pada bulu induk mereka. Sloths sangat tegap dan jarang mati karena jatuh. Dalam beberapa kasus mereka mati dari jatuh secara tidak langsung karena induk tidak mau membuktikan untuk meninggalkan keamanan dari pohon untuk mengambil muda. Betina biasanya beranak satu bayi setiap tahun, tapi kadang-kadang tingkat rendah sloth 'gerakan benar-benar membuat betina untuk jantan selama lebih dari satu tahun. Hampir semua mamalia memiliki tujuh "tulang leher" (termasuk mereka dengan leher yang sangat pendek, seperti gajah atau ikan paus, dan mereka dengan leher yang sangat panjang, seperti jerapah). Beberapa pengecualian termasuk manate dan dua berujung sloth, yang masingmasing hanya memiliki enam vertebra servikalis, dan tiga-berujung sloth dengan sembilan vertebra serviks. menemukan

3)

Evolusi Sloth adalah anggota Xenarthra superorder, sekelompok mamalia yang

muncul sekitar 60 juta tahun yang lalu,

meskipun setidaknya satu sumber

menempatkan tanggal di mana sloth dan hewan terkait memisahkan diri dari plasenta mamalia lain di sekitar 100 juta tahun lalu. Juga termasuk di antara Xenarthra adalah trenggiling dan armadillo. Para xenarthrans awal adalah herbivora arboreal dengan duri kokoh, pelvises menyatu, gigi pendek dan otak kecil. Sloth yang hidup adalah salah satu dari dua famili, yang dikenal sebagai Megalonychidae dan Bradypodidae. Kedua jenis cenderung menempati hutan yang sama: di kebanyakan daerah, salah satu spesies dari Megalonychidae dan Bradypodidae bersama-sama akan mendominasi. Sejarah evolusioner dari Bradypodidae tidak dikenal. Tidak ada kerabat sangat dekat, belum diidentifikasi.

2) Klasifikasi Kingdom Phylum : Animalia : Chordata

14

Class

: Mammalia

Infraclass : Eutheria Superorder : Xenarthra Order: Cingulata
y y y

‚Pampatheriidae (prehistoric) ‚Glyptodontidae (prehistoric) Dasypodidae

Gambar 6. Nine-banded armadillo Sumber (http://wikipedia. Nine-banded armadillo.org) a) Habitat dan Penyebaran Spesies Armadillo terutama ditemukan di Amerika Selatan dan Tengah, terutama di Paraguay dan sekitarnya. Banyak spesies yang terancam punah. Beberapa kelompok spesies, seperti armadillo berhidung panjang, secara luas didistribusikan ke Amerika, sedangkan yang lain, seperti armadillo peri, terkonsentrasi dalam rentang kecil di Amerika Selatan. Satu spesies, armadillo sembilan-banded, (Dasypus

novemcinctus), ditemukan di Amerika Serikat, terutama di pusat negara bagian selatan (terutama Texas), tetapi dengan rentang yang memanjang sejauh timur seperti South Carolina dan Florida dan sejauh utara sebagai Nebraska, mereka telah secara konsisten memperluas jangkauan mereka di Amerika Utara selama abad terakhir karena kurangnya predator alami, dan telah ditemukan sejauh utara selatan Illinois dan Indiana.

b) Morfologi dan Anatomi Armadillo adalah penggali produktif dengan cakar yang tajam. Banyak spesies menggunakan cakar tajam mereka untuk menggali makanan, seperti belatung, dan menggali sarang. Armadillo lebih memilih

15

untuk membangun liang dalam tanah yang lembab dekat sungai, sungai, dan arroyos sekitar yang hidup dan feed. Diet yang berbeda spesies armadillo bervariasi, namun sebagian besar terdiri dari serangga, belatung, dan invertebrata lainnya. Umumnya dengan xenarthrans lainnya, armadillo secara umum memiliki suhu tubuh yang rendah (33-36 ° C) dan tingkat metabolisme basal (dari 40-60%). Hal ini terutama berlaku untuk jenis yang mengkhususkan diri pada penggunaan rayap sebagai sumber makanan utama mereka (misalnya, Priodontes dan Tolypeutes).

Armadillo memiliki mata besar. Baju besi dibentuk oleh tulang dermal tertutup relatif kecil, tumpang tindih sisik epidermis disebut "sisik", terdiri dari tulang yang menutupi tanduk. Pada sebagian besar spesies, terdapat perisai kaku di atas bahu dan pinggul, dengan sejumlah band-band yang dipisahkan oleh kulit fleksibel penutup belakang dan panggul. Armor tambahan meliputi bagian atas kepala, bagian atas anggota badan, dan ekor. Bagian bawah binatang tidak pernah lapis baja, dan hanya ditutupi dengan kulit dan bulu lembut. Kulit seperti baju besi tampaknya pertahanan utama dari banyak armadillos, meskipun kebanyakan predator melarikan diri dengan lari (sering digunakan ke patch yang berduri, dari mana baju besi mereka melindungi mereka) atau menggali untuk keselamatan. Ketika terancam oleh predator, spesies Tolypeutes sering menggulung menjadi bola. Amerika Utara-banded sembilan armadilo cenderung untuk melompat lurus di udara ketika terkejut. Armadillo memiliki kaki yang pendek, namun dapat bergerak cukup cepat, dan memiliki kemampuan untuk tetap di bawah air selama enam menit. Karena kepadatan lapis baja, armadillo akan tenggelam dalam air kecuali menelan udara, menggembungkan perut untuk ukuran dua kali normal dan meningkatkan daya apung nya di atas air, memungkinkan untuk berenang menyeberangi sungai yang sempit dan parit.

16

Armadillo menggunakan cakar mereka untuk menggali dan mencari makanan, serta untuk membuat rumah mereka di liang. Mereka menggali liang mereka dengan cakar mereka, hanya membuat sebuah koridor tunggal di mana mereka cocok sendiri. Mereka memiliki lima jari mencakar di hindfeet, dan 3-5 jari-jari kaki dengan cakar menggali berat pada kaki depan tersebut. Armadillo memiliki gigi besar , yang tidak dibagi ke dalam premolar dan molar, namun biasanya memiliki gigi seri atau gigi taring. Gigi-geligi dari armadilo sembilan adalah P 7 / 7, M 1 / 1 = 32. Kehamilan berlangsung sekitar 60-120 hari, tergantung pada

spesies, meskipun armadillo juga menunjukkan implantasi tertunda, sehingga kaum muda tidak biasanya lahir selama delapan bulan setelah kawin. Kebanyakan anggota genus Dasypus melahirkan empat

monozigotik muda (yaitu, kembar empat yang identik), tetapi spesies lain mungkin memiliki ukuran yang khas yang berkisar dari satu sampai delapan. Para muda lahir dengan lembut, kulit kasar, yang mengeras dalam beberapa minggu, mereka mencapai kematangan seksual pada tiga sampai 12 bulan, tergantung pada spesies.

Gambar 7. Screaming Hairy Armadillo. Sumber (http://wikipedia. Screaming Hairy Armadillo.org)

C. ORDO PHOLIDOTA Ciri-ciri umum 1. Tubuh ditutupi oleh skala keras seperti tanduk yang besar tumpang tindih. 2. Rambut ditemukan antara skala. 3. Moncong yang memanjang. 4. Gigi seluruhnya tidak ada

17

5. Lidah panjang, lengket dan menjulang/menonjol 6. Telinga dikurangi. 7. Lengan/anggota badan pendek setiap memiliki lima jari tangan atau jari kaki. Lengan depan telah berkembang baik dengan cakar. 9. Nokturnal dan kebiasaan menggali. (Jordan, 1983) 10. Tubuh ditutup oleh sisik dari bahan tanduk, di antara mana terdapat rambut 11. Tidak ada gigi 12. Tidak ada arcus zygomaticus 13. Tidak ada clavicular 14. Cranium memanjang dan cylindric; tidak ada batas antara orbita dan fossa ternporalis 15. Lidah panjang (Radiopoetro, 1991) Contoh: Manis (trenggiling atau bersisik semut-melayani).

Gambar 8. Trenggiling Sumber : http://tolweb.org/Pholidota/15954

18

TRENGGILING

Gambar 9. Trenggiling Sumber : http://id.wikipedia.org/wiki/Trenggiling_biasa Klasifikasi ilmiah Kerajaan: Animalia Filum: Kelas: Ordo: Famili: Genus: Chordata Mammalia Pholidota Manidae Manis

Spesies: M. javanica

Ciri-ciri umum 
sebelah

dorsal caput, truncus, cauda dan tungkai yang pendek ditutup oleh sisik

dari bahan tanduk, di antara mana ada rambut; 


sebelah ventral terdapat rambut; moncong meruncing dengan mulut kecil dari mana dapat dikeluarkan lidah

19

yang panjang dan berberibik (cacing; semut ) 


cakar pada kaki muka ialah panjang; bila berjalan menapak dengan tapak kaki belakang tetapi dengan sebelah

dorsal dan luar dari jari keempat dan kelima dari kaki muka; 

ekor dapat dipakai untuk memegang. (Radiopoetro, 1991) Trenggiling wakil dari ordo Pholidota yang masih ditemukan di Asia

Tenggara. Hewan ini memakan serangga dan terutama semut dan rayap. Trenggiling hidup di hutan hujan tropis dataran rendah. Trenggiling kadang juga dikenal sebagai anteater. Bentuk tubuhnya memanjang, dengan lidah yang dapat dijulurkan hingga sepertiga panjang tubuhnya untuk mencari semut di sarangnya. Rambutnya termodifikasi menjadi semacam sisik besar yang tersusun membentuk perisai berlapis sebagai alat perlindungan diri. Jika diganggu, trenggiling akan menggulungkan badannya seperti bola. Ia dapat pula mengebatkan ekornya, sehingga "sisik"nya dapat melukai kulit pengganggunya.Trenggiling terancam keberadaannya akibat habitatnya terganggu serta menjadi obyek perdagangan hewan liar. (Anonim, 2011) Hanya tujuh spesies mamalia termasuk dalam Pholidota, trenggiling atau trenggiling bersisik. Ada empat spesies di Afrika dan tiga di Asia Tenggara. Trenggiling secara luas didistribusikan ke seluruh dunia, sebuah fosil trenggiling modern dasarnya tampak, Eomanis, telah ditemukan di Eosen Jerman, dan fosil trenggiling lain telah ditemukan di Oligosen yang lebih rendah dari Amerika Utara. Baru-baru saja, karena perusakan habitat dan perburuan (trenggiling sisik digunakan dalam pengobatan Cina dan Afrika), tiga spesies Asia dan salah satu spesies Afrika trenggiling dianggap terancam punah. Makanan trenggiling hanya menggali serangga sosial, seperti semut dan rayap. Beberapa arboreal, hidup di pohon-pohon, yang lainnya tinggal di liang. Pangolin memiliki kaki kokoh, kuat, bercakar digunakan untuk menggali ke

dalam gundukan semut dan rayap. Lidah dari trenggiling dapat diperpanjang sekitar 25 cm, dan memiliki gigi kuat yang menempel pada panggul hewan. Trenggiling sepenuhnya kekurangan gigi, dan rahang bawah adalah tulang bladelike kecil. Mungkin fitur yang paling jelas dari trenggiling adalah lapisan

20

pelindung epidermis bersisik , membuat mereka terlihat agak seperti kerucut pinus dengan kaki. Dihadapkan dengan ancaman, trenggiling menggulung sangat erat menjadi bola. Trenggiling menyerupai armadillo dan anteater, yang juga memakan serangga dan memiliki lidah yang panjang, kaki yang kuat untuk menggali, dan gigi dikurangi atau hilang. Kemiripan mereka dengan armadillo bahkan lebih mencolok, keduanya dilindungi oleh lapis baja dan menggulung dalam menanggapi bahaya. Namun kekurangan fitur tertentu trenggiling, rangka sangat istimewa terlihat pada armadillo, dan trenggiling. Setelah trenggiling

dikelompokkan dengan armadillo, dan anteater di Edentata, tapi baru-baru ini kesamaan antara trenggiling dan lainnya dianggap hasil dari evolusi konvergen. Trenggiling tidak lagi dianggap sebagai kerabat dekat dari armadillo dan anteater, yang sekarang dikelompokkan dengan binatang di Amerika yang hidup di cabangcabang pohon dan bergerak perlahan-lahan dalam urutan terpisah, Xenarthra.

D. ORDO LAGOMORPHA Klasifikasi ilmiah Kerajaan: Filum: Kelas: Infrakelas: Magnordo: Superordo: Ordo: Animalia Chordata Mammalia Eutheria Boreoeutheria Euarchontoglires Lagomorpha

21

Gambar 10. Kelinci Sumber : http://thewebsiteofeverything.com/weblog/pivot/entry.php?id=261

Gambar 11. Rabbit Sumber : http://collections.burkemuseum.org/mtm/mtm_detail.php?OID=19

Ciri-ciri umum 1. Mamalia berukuran kecil sampai sedang 2. Dua pasang gigi seri di rahang atas. 3. Tidak ada taring. 4. Tibia menyatu dengan fibula. 5. Testis selalu eksternal dalam skrotum 6. Ekor pendek 7. Telapak kaki berbulu. 8. Jari kaki bercakar. (Jordan, 1983) 9. pentadactyl, plantigrad, jari-jari dengan cakar 10. dua dentes incisivi atas pada tiap belah rahang, yang kedua lebih kecil dan terdapat di sebelah belakangnya 11. satu dens incisivus bawah pada tiap belah rahang; dentes incisivi berbentuk pahat dan dapat tumbuh terus; tidak ada dentes canini

22

12. ada tiga dentes premolares atas dan dua dentes premolares bawah pada tiap rahang; dentes molares dapat tumbuh terus. (Radiopoetro, 1991)

Contoh: Kelinci dan Terwelu Lagomorpha merupakan sebuah ordo mamalia yang terdiri dari dua famili yang masih ada, yaitu Leporidae (arnab), dan Ochotonidae (pika). Nama order ini berasal dari bahasa Yunani, yaitu lagos ( , "arnab") dan morph ( ,

"bentuk"). Walaupun mamalia ini menyerupai rodensia (order Rodentia ) dan pernah dikelaskan sebagai satu superfamili dalam ordo itu sampai awal abad ke20, tetapi sekarang, Lagomorpha kemungkinan sebagai ordo yang terasingan. Lagomorpha pernah sesekali dianggap sama dengan rodensia yang hanya serupa di luarnya. Spesies-spesies Lagomorpha purba awal seperti Eurymylus, berasal dari Asia Timur pada zaman akhir Paleosen atau awal Eosen. Kelinci purba mulamula ada pada akhir Eosen, kemudian cepat menyebar ke seluruh hemisfera utara, dan kaki belakangnya semakin dan bisa meloncat. Pika pula mulai ada setelahnya, yaitu pada zaman Oligosen di Asia Timur. (Anonim, 2011) Sifat Perbedaan Lagomorpha dengan rodensia sebagai berikut:
y

mempunyai empat batang gigi acip di rahang atas (berbanding dua untuk Rodentia);

y

hampir kesemuanya adalah herbivora (berbeda dengan rodensia yang kebanyakannya memakan omnivora; sedikit pengecualian bagi

sekelompok kecil dari famili Lepus dan Ochotona yang sesekali memburu bangkai sebagai sumber makanan tambahan pada musim dingin);
y y

penis jantan terletak di hadapan zakar (rodensia di belakang); dan zakarnya tidak bertulang (bakulum).

Walaupun demikian, Lagomorpha menyerupai rodensia karena giginya tumbuh sepanjang umurnya, oleh sebab itu hewan itu mengunyah supaya gigi tidak tumbuh terlalu panjang. (Anonim, 2011)
Lagomorpha tidak beragam seperti banyak kelompok mamalia lain, tetapi

mereka tersebar luas. Mereka mendiami setiap benua kecuali Antartika dan tidak ada hanya pada beberapa tempat di seluruh dunia seperti bagian dari Amerika

23

Selatan, Greenland, Indonesia dan Madagaskar. Meskipun tidak asli Australia, lagomorpha telah diperkenalkan di sana oleh manusia dan sejak berhasil dijajah banyak bagian benua. Lagomorpha umumnya memiliki ekor pendek, telinga yang besar, mata lebar dan sempit, seperti celah lubang hidung yang mereka dapat mengerut tertutup rapat. Dua sub kelompok lagomorpha berbeda dalam penampilan umum mereka. Terwelu dan kelinci lebih besar dan memiliki kaki belakang yang panjang, ekor pendek yang tumbuh dengan lebat dan telinga panjang. Pikas, di sisi lain, sebaliknya, lebih kecil dari terwelu dan kelinci dan lebih gemuk. Mereka memiliki tubuh bulat, kaki dan ekor pendek, kecil nyaris tak terlihat. Telinganya menonjol tetapi bulat dan tidak jelas seperti terwelu dan kelinci. Lagomorpha seringkali membentuk dasar dari banyak predator-mangsa hubungan dalam ekosistem yang mereka huni. Sebagai hewan mangsa penting, lagomorpha diburu oleh binatang seperti karnivora, burung hantu dan burung pemangsa. Banyak karakteristik fisik dan spesialisasi telah berkembang sebagai sarana untuk membantu mereka melarikan diri dari predasi. Misalnya, telinga yang besar memungkinkan mereka untuk mendengar bahaya lebih baik; posisi mata mereka memungkinkan mereka untuk memiliki rentang 360 derajat dekat visi; kaki panjang mereka memungkinkan mereka untuk menjalankan dengan cepat dan keluar-manuver predator. (Anonim, 2011) Makanan Lagomorpha adalah herbivora. Mereka memakan rumput, buah, biji, kulit kayu, akar, rempah dan bahan tanaman lainnya. Karena tanaman yang mereka makan sulit dicerna, mereka mengeluarkan suatu bahan basah dan memakannya untuk memastikan bahwa bahan tersebut melewati sistem pencernaan mereka dua kali. Hal ini memungkinkan mereka untuk mengekstrak nutrisi sebanyak mungkin dari makanannya. (Anonim, 2011) Habitat Lagomorpha menghuni paling banyak habitat darat termasuk semi-gurun, padang rumput, hutan, hutan tropis dan tundra Arktik. Distribusi mereka di seluruh dunia dengan pengecualian Antartika, bagian selatan Amerika Selatan, pulau paling, Australia, Madagaskar, dan India Barat. Lagomorpha telah diperkenalkan oleh

24

manusia untuk rentang banyak di mana mereka sebelumnya tidak ditemukan dan perkenalan sering tersebut telah mengakibatkan kolonisasi luas. (Anonim, 2011)

KELINCI
Klasifikasi Ilmiah Kingdom Phylum Subphylum Class Ordo Familia Genus Spesies : Animalia : Chordata : Vertebrata : Mammalia : Lagomorpha : Leporidae : Lepus : Lepus nigricollis

Gambar 12. Kelinci Sumber : http://peternakkelinci.blogdetik.com

Kelinci adalah hewan mamalia dari famili Leporidae, yang dapat ditemukan di banyak bagian bumi. Dulunya, hewan ini adalah hewan liar yang hidup di Afrika hingga ke daratan Eropa. Pada perkembangannya, tahun 1912, kelinci diklasifikasikan dalam ordo Lagomorpha. Ordo ini dibedakan menjadi dua famili, yakni Ochtonidae (jenis pika yang pandai bersiul) dan Leporidae (termasuk di dalamnya jenis kelinci dan terwelu).Asal kata kelinci berasal dari

25

bahasa Belanda, yaitu konijntje yang berarti "anak kelinci". Hal ini menunjukkan bahwa masyarakat Nusantara mula mengenali kelinci saat masa kolonial, padahal di Pulau Sumatera ada satu spesies asli kelinci sumatera ( Nesolagus netscheri ) yang baru ditemukan pada tahun 1972. (Anonim, 2011) Data biologis
y y y y y y y

Masa hidup: 5 - 10 tahun Masa produksi: 1 - 3 tahun Masa bunting : 28-35 hari (rata-rata 29 - 31 hari) Masa penyapihan : 6-8 minggu Umur dewasa: 4-10 bulan Umur dikawinkan: 6-12 bulan Masa perkawinan setelah beranak (calving interval): 1 minggu setelah anak disapih.

y y y y y y y y

Siklus kelamin : Poliestrus dalam setahun bisa 5 kali bunting Siklus berahi: Sekitar 2 minggu Periode estrus : 11 - 15 hari Ovulasi: Terjadi pada hari kawin (9 - 13 jam kemudian) Fertilitas: 1 - 2 jam sesudah kawin Jumlah kelahiran: 4- 10 ekor (rata-rata 6 - 8) Volume darah: 40 ml/kg berat badan Bobot dewasa: Sangat bervariasi, tergantung pada ras, jenis kelamin, dan faktor pemeliharaan. (Anonim, 2011)

Morfologi Luar Kelinci (Lepus nigricollis) Tubuh kelinci (Lepus nigricollis) dibagi menjadi empat bagian yaitu: Caput (kepala), Cervix (leher), Truncus, (Badan) dan Cauda (Ekor). Pada caput terdapat rima oris (rongga mulut), vibrisae, nares, organo visus dan telinga yang panjang.

26

Gambar 13. Morfologi luar kelinci (Lepus nigricollis) (Http://Www.Hopperhome-Com.Htm)

Tubuh bagian luar kelinci (Lepus nigricollis) di lapisi oleh kulit dan ditumbuhi oleh banyak rambut. Bangun hidung silindris. Mempunyai gigi seri yang di gunakan untuk memotong- motong makanan sebelum makanan ditelan. Mempunyai daun telinga yang panjang dan menghadap ke depan. Kaki berjumlah dua pasang, kaiki bagian depan lebih pendek daripada bagian belakang (Rictche, 1983). Pada bagian kepala (Caput) telah diketahui mata dan telinga yang lebar. Mata yang besar terletak di bagian samping dari kepala. Kelopak mata ada dua macam yaitu: Palpebra superior dan palpebra inferior (Tim Dosen Anatomi Hewan, 1991). Selain itu juga pada kepala (caput) terdapat rongga mulut (rima oris) yang terdapat pada 2 bibir yaitu (bibir atas dan bibir bawah). Lubang hidung terletak di moncong. Vibrissae berupa rambut- rambut kaku yang berfungsi untuk mendeteksi makanan waktu didalam tanah. Lingua dilapisi oleh mucosa, penuh dengan tonjolan- tonjolan kecil yang mengandung gerombolan sel syaraf atau indera perasa yang berhubungan dengan ujung- ujung syaraf (Tim Dosen Anatomi Hewan, 1991).

27

Pada bagian Leher (cervix) kelinci (Lepus nigricollis) ini merupakan bagian penghubung antara kepala dan badan. Sedangkan pada bagian Badan (Truncus) terdapat thorax, abdomen, dorsum, glatea, pineum, dan glandula mamae (Kastawi, 1992). Pada bagian Ekornya (Cauda) tampak lebih pendek karena sebagian besar tersembunyi dibalik perutnya yang berrambut tebal (Oliver, 1984). Anatomi Kelinci Anatomi dalam kelinci (Lepus nigricollis) meliputi organ- organ viscera yaitu sebagai berikut:

Gambar 14. Anatomi Kelinci (Lepus nigricollis). (Grove dan Newel,1942)

A. Sistem Respirasi Sistem pernafasan pada kelinci terdapat satu pasang hidung, lubang hidung, parink, larink, kemudian paru-paru yang berwarna merah kekuningkuningan yang terletak dekat dengan tulang rangka. Udara masuk melalui cavum oris (lubang hidung) kemudian masuk ke pharynx melalui rima glottides masuk ke larynx, kemudian masuk menuju epiglottis dan aparatus vocalis yang terdiri dari ligamentum vocale ynag berada di larynx dan menuju ke trakea yang bercabang dua menjadi bronkhi dan bercabang lagi di dalam pulmonum yang di dalamnya terdapat gelembung- gelembung alveoli yang berhubungan dengan bronchioli. Gelembung alveoli ini diliputi oleh kapiler darah dan dari sinilah terjadi pertukaran O2 dan CO2 (Kastawi, 1992).

28

B. Sistem Pencernaan Pada kelinci terdapat mulut, gigi, pharynx, oesophagus, ventriculus,

intestinum yang berkelok-kelok.

Gambar 15. Sistem pencernaan kelinci (Lepus nigricollis) (Anemous, http://www.aquavet.il2.com/rabbit.htm).

Sistem pencernaan pada kelinci (Lepus nigricollis) terdiri dari saluran pencernaan dan kelenjar pencernaan. Saluran pencernaan terdiri dari: cavum oris, pharynx, oesophagus, ventriculus, intestinum, dan anus. Sedangkan kelenjar pencernaannya antara lain yaitu: glandulae salivarae (kelenjar ludah), glandulae mucosae, hepar (hati), dan pancreas (Kastawi, 1992). Menurut Oliver (1984) hewan ini mempunyai sistem pencernaan makanan aneh yang membantunya menahan makanan bergizi. Mereka mengeluarkan

makanan yang sudah setengah dicerna bersama kotorannya, kemudian dimakan kembali, dicerna untuk kedua kalinya dan vitamin- vitaminnya yang penting akan diserap.

C. Sistem Sirkulasi Sistem sirkulasi pada kelinci (Lepus nigricollis) adalah tertutup. Jantung relatif kecil terletak dalam cavum thoraxica (rongga dada) yang terbungkus kantong pericardium yang berlapis dua peredaran dari jantung (Cor) yang

29

berfungsi sebagai alat pemompa darah dilanjutkan ke pulmo melalui archus sinistrum, kemudian menuju ke cauda melalui archus melalui archus aortichus yaitu sebagai arteri caudalis. Pada sistem sirkulasi kelinci (Lepus nigricollis) mempunyai karakteristik yang paling menonjol adalah percabangan lengkung aorta menjadi arteri innominator dan arteri subklavia kiri. Arteri innominator itu juga bercabang menjadi 3, yaitu: arteri subklavia kanan, arteri karotis kanan, dan arteri karotis kiri terdapat 2 buah vena cava anterior (kiri dan kanan). Ini berbeda pada manusia, pada manusia hanya ada satu terletak di sebelah kiri

(Brotowidjoyo,1989).

D. Sistem Syaraf Menurut (Kastawi,1992) sistem syaraf pada kelinci (Lepus nigricollis) terdiri atas 2 bagian yaitu: sistem saraf pusat dan saraf periferi. Sistem saraf pusat terdiri dari otak dan medula spinalis (sumsum tulang belakang) yang terdapat pada di dalam canalis vertebralis dan berhubungan dengan otak melalui foramen magnum.

Gambar 16. Otak Kelinci (Lepus nigricollis) (Grove dan Newell, 1942). Pada bagian otak terdiri dari cerebrum (otak besar) dan cerebellum (otak kecil). Cerebellum mempunyai permukaan yang berlekuk yang berfungsi sebagai koordinasi aktifitasnya. Sedangkan sistem saraf perifer (sistem saraf tepi) bentuk rangsang listrik

berfungsi untuk mengumpulkan informasi yang dalam

(implus) dari berbagai organ dalam dan luar untuk disampaikan pada saraf pusat.

30

Dan juga membawa implus dari pusat saraf menuju pusat motorik tubuh (Kastawi, 1992).

E. Sistem Ekskresi Sistem ekskresi pada kelinci (Lepus nigricollis) berupa ginjal yang berbentuk seperti biji kacang. Ruang median ginjal disebut pelvis renalis dan berhubungan dengan kandung kemih melalui ureter. Urin dikeluarkan oleh dua ginjal yang di salurkan di ureter dan ditampung di kantung urinaria (urinaria bladder), dinding otot bekerja secara voluntery sehingga memaksa urin keluar dari uretra (Boolotion, 1979).

Gambar 17. Ket: Gambar Irisan melintang ginjal a.Populla b..Pelvis renis c. Ureter d. Cortek trenis e. Pyramid f. Minor colva g. Mayor colcva h. Vena renalis i. Arteri renalis

Urine pada kelinci (Lepus nigricollis) banyak mengandung carbon karena pengaruh dari makanannya. Urine kelinci sangat pekat karena adanya kristal

31

calsium carbonat dan dapat juga berubah warna dari cream menjadi merah tua tergantung dengan makanan yang telah dimakannya F. Sistem Reproduksi Sistem reproduksi tersusun atas sistem genital interna dan eksterna. Pada hewan betina organ interna berupa sepasang ovarium dan uterus. Ovarium terletak sebelah kaudal dari ren dan didalamnya terdapat folikel-folikel Graaf berbentuk gelembung. Uterus berjumlah sepasang dan berkelok-kelok dan terbagi atas infundirambutm, tuba, dan uterus. Organ eksterna tersusun atas vagina, vulva, labium majus, labium ninus, dan clitoris.

Gambar 18. Sistem reproduksi pada kelinci Lepus nigricollis) betina (kiri), jantan (Kanan) (Grove dan Newel, 1942).

32

Gambar 19. Anak kelinci (Lepus nigricollis) yang baru dilahirkan (Hustamin, 2006). Kelinci terkenal karena kemampuan reproduksinya, yang betina berevolusi segera setelah senggama sehingga pembuahan terjamin. Selain itu kelinci betina mempunyai sistem reproduksi yang istimewa, yaitu mampu mengandung 2 rumpun anak sekaligus karena memiliki rahim ganda. Pembuahan pada rahim yang 1 tidak menghalangi ovulasi pada rahim yang satunya lagi. Gejala ini disebut Superfetasi, dan meskipun langka dianggap cukup sering terjadi.(Oliver, 1984). Sedangkan pada jantan memiliki organ reproduksi interna dan eksterna. Pada organ interna terdiri dari testis dan epididimis. Testis terdapat sepasang yang terletak dalam scrotum. Testis merupakan pengahasil sperma terus dikeluarkan melalui epididimis yang merupakan tempat pematangan kemudian ke

vasdeferens. Sedangkan pada organ eksterna berupa penis. Penis ini merupakan merupakan alat kopulasi dan tersusun dari corpus cavernosusm penis dan corpus gavernosum urethrae. Disamping itu juga terdapat kelenjar-kelenjar yang

membantu sistem reproduksi (Kastawi, 1992).

E. ORDO AEGIALODONTIA (Sudah Punah) F. ORDO DIPROTODONTIA

1. Ciri-ciri Umum Diprotodontia (putar / da pro t d n /; Yunani: berarti "gigi") adalah ordo

diprotos, yang berarti "dua depan" dan odontos

33

besar dari sekitar 120 mamalia berkantung termasuk kanguru, walabi, posum, koala, wombat, dan banyak lainnya. Diprotodonts punah termasuk badak Diprotodon dan Thylacoleo, yang disebut "singa berkantung". Diprotodonts hampir semua herbivora, seperti juga kebanyakan dari

mereka yang sekarang sudah punah. Ada beberapa insectivore dan diprotodonts omnivora, tetapi ini tampaknya telah muncul sebagai adaptasi yang relatif baru dari gaya hidup herbivora utama. Para thylacoleonids punah ("singa berkantung") adalah kelompok yang hanya diketahui telah menunjukkan karnivora dalam skala besar. Diprotodonts dibatasi untuk Australasia. Fosil-fosil yang dikenal paling awal tanggal untuk Oligosen akhir. Namun dapat dipastikan bahwa asal-usul mereka terletak lebih awal dari ini, karena ada kesenjangan besar dalam catatan fosil Australia dan hampir tidak ada catatan fosil sama sekali di Guinea Baru geologis aktif. Banyak diprotodonts terbesar dan paling tidak atletis (bersama dengan berbagai megafauna Australia lainnya) menjadi punah ketika manusia pertama kali tiba di Australia sekitar 50.000 tahun yang lalu. Ada kemungkinan bahwa kepunahan ini terjadi sebagai akibat langsung dari berburu, tetapi lebih mungkin hasil dari perubahan habitat luas yang ditimbulkan oleh kegiatan-terutama manusia menggunakan api.

2. KLASIFIKASI Order DIPROTODONTIA
y y y y y y y y

Genus ‚Brachalletes Genus ‚Koalemas Genus ‚Sthenomerus Genus ‚Nimbadon Family ‚Thylacoleonidae (marsupial lions) Family ‚Palorchestidae Family ‚Wynyardiidae Suborder Vombatiformes
o

Family Phascolarctidae: Koala (1 species)

34

o o o y

Family Vombatidae: wombats (3 species) Family ‚Ilariidae Family ‚Diprotodontidae

Suborder Phalangeriformes
o

Superfamily Phalangeroidea 


Family Phalangeridae: brushtail possums and cuscuses Family Burramyidae: pygmy possums

o

Superfamily Petauroidea 


Family Tarsipedidae: Honey possum Family Petauridae (Striped Possum, Leadbeater's Possum, Yellow-bellied Glider, Sugar Glider, Mahogany Glider, Squirrel Glider) 



Family Pseudocheiridae: ringtailed possums and allies Family Acrobatidae: (Feathertail Glider and Feather-tailed Possum)

y

Suborder Macropodiformes
o o o o o o

Family ‚Balbaridae : basal quadrupedal kangaroos Family Macropodidae: kangaroos, wallabies and allies Family Potoroidae: bettongs, potaroos and rat-kangaroos Family Hypsiprymnodontidae: Musky Rat-kangaroo Family ?‚Ganguroo Family ?‚Galanaria

‚ means extinct family, genus or species. Kirsch et al. (1997).

3. Morfologi dan Anatomi

Ada dua fitur anatomi, dalam mengidentifikasi diprotodontia. Anggota urutan pertama adalah, diprotodont (berarti "dua gigi depan"): mereka memiliki sepasang yang besar, gigi seri procumbent pada rahang bawah, fitur umum dari kelompok awal banyak mamalia dan mammaliforms. Rahang diprotodont pendek, biasanya dengan tiga pasang gigi seri atas (wombat, seperti tikus hanya memiliki satu pasangan), dan tidak ada gigi taring yang lebih rendah.

35

Sifat kedua yang membedakan adalah diprotodonts syndactyly. Syndactyly tidak terlalu umum (meskipun marsupial Australia omnivora) dan umumnya mengemukakan sebagai adaptasi untuk membantu dalam memanjat. Diprotodonts modern, bagaimanapun, secara terestrial, dan telah berevolusi adaptasi lebih lanjut untuk kaki mereka agar lebih sesuai dengan gaya hidup ini. Hal ini membuat sejarah pohon-kanguru sangat berbelit-belit: tampak bahwa hewan-hewan itu arboreal pada beberapa waktu di masa lalu yang jauh, bergerak setelahnya untuk memperoleh tanah-panjang-seperti kaki kanguru dalam proses-sebelum kembali ke pohon, dimana mereka dikembangkan lebih lanjut dan memperluas memperpendek kaki belakang dan metode baru mendaki.

4. Contoh hewan

Gambar 20. A diprotodont, the Agile Wallaby (Macropus agilis) Sumber (http://wikipedia.diprotodontia.org) Klasifikasi Kingdom: Animalia Phylum: Chordata Class: Mammalia Infraclass: Marsupialia Order: Diprotodontia Subordo :Vombatiformes Phalangeriformes Macropodiformes

36

G. ORDO RODENTIA Ciri-ciri : 1. 2. Pentadatyl, jari-jari denga n cakar Satu dens incisivus pada tiap belah rahang, berbentuk pahat, dapta tumbuh terus 3. 4. 5. Tidak ada dentes canini Jumlah dentes premolars dan dentes molars adalh variable ³Lengan bawah´ Dapat pronasi dan supinasi (Radiopoetro, 1991)

Contoh spesies dari ordo rodontia adalah : 1. Sciurus notatus, bajing Kerajaan : Animalia Filum Kelas Ordo Famili Genus Species : Chordata : Mammalia : Rodentia : Sciuridae : Sciurus : Sciurus notatus Gambar 21. Sciurus notatus

Sumber (http://wikipedia. Sciurus notatus.com)

Cirinya : ada dua dentes premolars atas pada tiap belah rahang dan satu dens premolaris bawah pada tiap belah rahang, ada tiga dentes molars pada tiap bidang rahang. (Anonim, 2011)

2. `

Sciurus Prevostii, bajing berwarna tiga Kerajaan : Animalia Filum Kelas Ordo Famili Genus Species : Chordata : Mammalia : Rodentia : Sciuridae : Sciurus : Sciurus prevostii Gambar 22. Sciurus prevostii

37

Terdapat di Sumatera

3.

Ratufa bicolor (Jelarang) Kerajaan : Animalia Filum Kelas Ordo Famili Genus Spesies : Chordata : Mammalia : Rodentia : Sciuridae : Ratufa : R. bicolor
Gambar 23. R. bicolor

Jelarang (Ratufa bicolor) atau tupai kerawak hitam (kurang tepat) adalah sejenis bajing besar dengan rambut berwarna hitam dengan hiasan putih di bagian bawah kepala dan ekor yang panjang, lebih panjang daripada rata-rata anggota keluarga Sciuridae lainnya. Hewan ini dapat dijumpai di hutan-hutan Asia Tropis dan Subtropis, mulai dari India hingga bagian selatan Cina serta wilayah barat Indonesia. Hewan yang dapat mencapai panjang 1 m ini dilindungi hukum di Indonesia. (Anonim, 2011) 4. Nannosciurus melanotis Kingdom : Phylum : Class Order Family : : : Animalia Chordata Mammalia Rodentia Sciuridae Callosciurinae Callosciurini Nannosciurus N. melanotis (Anonim, 2011) Gambar 24. N. melanotis

Subfamily: Tribe Genus Species : : :

Terdapat disumatera

38

5. Sciuropterus sagita Kerajaan Filum: Chordata Kelas: Mammalia Ordo: Rodentia Famili: Sciuridae Gambar 25. Sciuridae : Animalia

Flying squirrel (tupai terbang) punya kemampuan unik yang istimewa. Ia adalah satu-satunya jenis tupai yang bisa melayang di udara. Keistimewaan ini didukung perangkat ³glider´ berupa lapisan kulit di sisi kiri dan kanannya yang menghubungkan kaki depan dan belakangnya. Saat si tupai meregangkan keempat kakinya, lapisan kulit ini pun terkembang bagai sayap parasut, yang membuatnya mampu melayang di udara. Gaya terbang khasnya bukanlah lurus segaris tapi membuat gerakan nyaris melengkung. Polanya, setelah melompat dari satu pohon ia membuat satu ³tukikan´ lalu melayang lurus, kemudian mendarat di sasaran dengan menancapkan ³roda pendarat´ berupa cakar kuat yang tajam di keempat kakinya. Kemampuan melayang hewan ini karena adanya lapisan kulit tipis yang bisa mengembang dan dilipat (mirip sayap kelelawar). Sayap ³glider´ ini disokong dengan anatomi tubuh dan struktur tulang si tupai yang ringan namun kuat. Lahir sebagai hewan yang amat lemah, buta dan tanpa bulu, ia menghabiskan beberapa masa bayinya di dalam lubang-lubang pohon sebagai sarang yang disediakan induknya. Biasanya satu indukan bisa melahirkan dua atau tiga anak. Menginjak usia enam minggu, tupai terbang muda akan mulai melakukan ³penerbangan´ pertamanya. Ia keluar dari lubang pohon dan mencari pijakan yang mantap dari ketinggian pepohonan, mencoba-coba mengembangkan parasutnya. Setelah ³pemanasan´ yang cukup ia akan

39

melompat dan melayang sendirian. Jika sudah pernah melayang sekali saja, tupai-tuipai muda akan mulai bertualang. Cukup mudah untuk mengenali si tupai terbang yang banyak mendiami hutan-hutan Asia bagian selatan ini. Tubuhnya berukuran rata-rata 20 cm plus 15 cm bagian ekor. Tetapi ada beberapa spesies yang lebih besar dari ini, seperti tupai-tupai terbang Asia yang bisa mencapai panjang 1,2 meter. Berat rata-rata tupai-tupai terbang ini antara 22 gram 2,5 kg. Tupai ini punya mata membulat yang besar dan cakar tajam di ujung jemarinya. Ciri khasnya: lapisan kulit ³berlipat´ di sisi kiri dan kanan di antara kaki depan dan belakangnya. Ada 43 spesiesnya yang tersebar di hampir semua belahan dunia. Hewan pengerat yang suka bersuara ribut ini punya banyak ragam warna. Umumnya paduan bulu coklat dan abu-abu. Tetapi ada varian lain yakni abu-abu melulu atau bulu merah kecoklatan di bagian atas dan putih kotor atau krim cerah di bagian bawahnya. Warna-warna ini mungkin menjadi bagian dari sistem pertahanan dan kamuflase (penyamaran) di alam liar. Mengandalkan sumber makanan berupa berbagai jenis tanaman, bijibijian, kacang-kacangan, dedaunan, ranting muda, pucuk tanaman, bunga dan akar-akaran. Atau menyelingi menu hariannya dengan aneka serangga, telur, cacing, burung-burung kecil, dan hewan lain yang ukuran tubuhnya kecil. Sesekali juga, tupai terbang akan menyeret bangkai. Jadilah ia hewan omnivora (pemakan segala), paduan herbivora dan karnivora. Namun berbeda dengan bangsa tupai lain yang beraktivitas di sianbg hari. Spesies tupai-tupai terbang adalah hewan malam (nokturnal). Ia akan menunggu gelap menjelang untuk melakukan perburuan, mencari makan, dan mengisi hari-harinya. Sementara di siang hari ia suka tidur di sarangnya. Lubang-lubang pohon yang gelap, hangat, dan nyaman. Karena itulah sejak lama para penjelajah hutan jarang melihat tupai terbang di siang hari. Indera dan semua sensor hewan ini sangat peka dikegelapan. Dengan sistem ³navigasi´ dan ³penginderaan malam´ ia melayang dari satu pohon ke pohon lain. Sifat ini membuat para ahli menggolongkannya sebagai hewan

40

nokturnal arboreal. Artinya hewan malam yang menghabiskan waktunya di ketinggian pepohonan dan jarang turun ke darat. Walau bergerak di malam hari, tupai-tupai terbang punya musuh yang juga tergolong hewan nokturnal. Di dalam gelap, perjuangan untuk bertahan hidup dilakukan. Menghindari jenis predator alaminya seperti ular arboreal, rakun, burung hantu, cayote, rubah, weasel, burung malam, bahkan kucing rumahan. (Anonim, 2011)

6. Pteromys nitidus Lipatan kulit antara tungkai belakang dan tungkai muka lebih lebar, terdapat di Jawa, Sumatera dan Kalimantan. (Radiopoetro, 1991) Sumber gambar : http://www.google.co.id/search?btnG

Gambar 26. Pteromys nitidus Sumber (http://wikipedia. Pteromys nitidus.com)

7. Ryzomys Sumatrensis Kingdom Phylum Subphylum Class Order Suborder : Animalia : Chordata :Vertebrata : Mammalia : Rodentia :Myomorpha Gambar 27. Ryzomys Sumatrensis Sumber (http://wikipedia. Pteromys nitidus.com)

41

Family Subfamily Species

:Spalacidae :Rhizomyinae : Rhizomys sumatrensis (Anonim,2011)

Sumber Gambar : http://www.google.co.id/search?q=ryzomys

Caput besar, dengan mata kecil dan daun telinga kecil dan ekor yang sangat kecil dan panjang, gigi bagian atas besar dan tidak tertutup, hidupnya di liang di dalam tanah. Hewan ini terdapat di Sumatera.

8. Rattus rattus diardi (Tikus rumah) Kerajaan: Animalia Filum: Chordata Kelas: Mammalia Ordo: Rodentia Famili: Muridae Genus: Rattus Spesies: R. rattus Tikus rumah (Rattus rattus) adalah hewan pengerat biasa yang mudah dijumpai di rumah-rumah dengan ekor yang panjang dan pandai memanjat serta melompat. Hewan ini termasuk dalam subsuku Murinae dan berasal dari Asia. Namun demikian, ia lalu menyebar ke Eropa melalui perdagangan sejak awal penanggalan modern dan betul-betul menyebar pada abad ke-6. Selanjutnya ia menyebar ke seluruh penjuru dunia. Tikus rumah pada masa kini cenderung tersebar di daerah yang lebih hangat karena di daerah dingin kalah bersaing dengan tikus got. Tidak seperti saingannya, tikus got, tikus rumah adalah perenang yang buruk dan bangkainya sering ditemukan di sumur-sumur. Namun demikian, ia lebih gesit dan pemanjat ulung, bahkan berani "terbang". Warnanya biasanya hitam atau coklat terang, meskipun sekarang ada yang dibiakkan dengan warna putih atau loreng. Ukurannya biasanya 15-20 cm dengan ekor ± 20cm. Hewan ini nokturnal dan pemakan segala, namun menyukai bulir-bulir. Betinanya mampu beranak Gambar 28. Rattus rattus diardi

42

kapan saja, dengan anak 3-10 ekor/kelahiran. Umurnya mencapai 2-3 tahun dan menyukai hidup berkelompok. (Anonim, 2011)

9.Rattus brevicaudatus (Tikus sawah) Kerajaan Filum Kelas Ordo Famili Genus Spesies : Animalia : Chordata : Mammalia : Rodentia : Muridae : Rattus : R. argentiventer Hewan pengerat ini menyukai persawahan, ladang dan padang rumput, tempat ia memperoleh makanan kesukaannya berupa bulir padi, jagung, atau rumput. Ia membuat sarang di lubang-lubang tanah, di bawah batu, atau di dalam sisa-sisa kayu. (Anonim, 2011) Gambar 29. Rattus brevicaudatus

10. Hystrix bracyura (landak)
Kerajaan: Animalia Filum: Chordata Kelas: Mammalia Ordo: Rodentia Famili: Muridae Genus: Hystrix Spesies: H.bracyura

Gambar 30. Hystrix bracyura

Sumber gambar : Sumber : http://www.google.co.id

Landak adalah hewan pengerat (Rodentia) yang memiliki rambut yang tebal dan berbentuk duri tajam. Hewan ini ditemukan di Asia, Afrika, maupun Amerika, dan cenderung menyebar di kawasan tropika. Landak merupakan hewan pengerat terbesar ketiga dari segi ukuran tubuh, setelah kapibara dan berangberang. Hewan ini agak "membulat" serta tidak terlalu lincah apabila dibandingkan dengan tikus. Karena rambut durinya, hewan lain yang mirip namun bukan pengerat, seperti hedgehog dan landak semut (Echidna), juga dikenali sebagai "landak".

43

Secara umum adalah herbivora, dan menyukai daun, batang, khususnya bagian kulit kayu. Karena hal inilah banyak landak dianggap sebagai hama tanaman pertanian. Meskipun demikian, orang juga menjadikan landak sebagai salah satu bahan pangan. Sate landak merupakan salah satu menu khas dari Kabupaten Karanganyar. (Anonim,2011)

11. Cavia cobaya Kerajaan : Animalia Filum: Chordata Kelas: Mammalia Ordo: Rodentia Famili: Muridae Genus: Cavia Spesies : C.cobaya Gambar 31. Cavia cobaya Sumber : Dokumen Pribadi

Marmot adalah sejenis hewan pengerat dari famili Sciuridae (bajing) dengan genus Marmota. Marmot umumnya hidup di daerah pegunungan, seperti Alpen atau Pirenia di Eropa, Pegunungan Rocky atau Sierra Nevada di Amerika Serikat, dan Kanada bagian utara. Marmot umumnya membuat sarang di dalam tanah dan melakukan hibernasi selama musim dingin. Kebanyakan marmot tergolong hewan sosial; marmot berkomunikasi satu sama lain dengan siulan nyaring, terutama jika merasa ada bahaya. Nama marmot berasal dari bahasa Latin mures monti ("tikus gunung"), dari bahasa Latin Klasik mures alpini ("tikus Alpen"). Hewan lain yang berukuran serupa tetapi lebih bersifat sosial, anjing prairi, tidak digolongkan dalam genus Marmota, tetapi dalam genus Cynomys. Sementara itu, dalam bahasa Indonesia, tikus belanda (guinea pig) sering disebut juga sebagai marmot, walaupun sebenarnya hewan pengerat tersebut berasal dari famili yang berbeda. Makanan utama marmot ialah tumbuh-tumbuhan, misalnya

44

rumput-rumputan, buah beri, lumut kerak, lumut daun, akar-akaran, dan bunga. (Anonim 2011)

H. ORDO TILLODONTIA Sekelompok Mamalia punah ditemukan fosil pada waktu Eosen. Spesies terkait dengan karnivora, ungulates, dan hewan pengerat. Disebut juga Tillodonta. Tillodontia adalah mamalia yang punah dan mungkin terkait dengan pantodonts. Mereka tersebar luas di seluruh Amerika Utara dan Eurasia selama akhir Paleosen dan sebagian besar Eosen. Mereka punah di Eropa selama awal Eosen, sementara Amerika Utara dan bentuk Asia bertahan sampai Eosen tengah. Para tillodonts hidup terakhir tinggal di China dan menghilang selama akhir Eosen (Anonim : 2003) Deskripsi: Mereka memiliki gigi seri rodentlike, kaki bercakar dan tumpul, gigi cusp. Tillodonts kebanyakan hewan menengah, meskipun sebagian dari mereka (seperti Trogosus) bisa mencapai ukuran beruang besar. Tengkorak mereka berkisar panjang 5-37 cm. Tillodonts mungkin makan terutama pada akar dan umbiumbian. Habitatnya dalam beriklim hangat subtropis (Anonim :2003) Trogosus sebuah genus punah mamalia tillodont. Fosil-fosil telah ditemukan di Wyoming, dan tanggal dari Eosen antara 54,8-33700000 tahun yang lalu.

Gambar 32. Trogosus Sumber (http://wikipedia. Trogosus.com)

45

Kingdom Phylum Classis Ordo Family Genus

: Animalia : Chordata : Mammalia : Tillodontia : Esthonychidae : Trogosus

Trogosus adalah herbivora

seperti

beruang

dan

memiliki

tengkorak, kaki besar pendek yang datar, ukuran sekitar 1,2 meter (3,9 kaki) panjang. Merupakan hewan pengerat karena memiliki gigi seri, yang terus tumbuh sepanjang hidup makhluk itu. Dilihat dari gigi molar berati dipakai, Trogosus makan tanaman kasar, seperti akar dan umbi-umbian. Urutan mencakup dua keluarga yang berbeda, - satu, Tillotheridae, memiliki gigi molar dengan akar yang berbeda; sementara yang lain, Stylinodontidae, memiliki geraham menentu, yang tumbuh dari pulp persisten. Semua bentuk yang dikenal pesanan berasal dari Tersier Eosen, dan spesies khas tampaknya telah dari satu-setengah sampai dua pertiga dari ukuran Tapir tersebut. Jenis-genus pesanan Tillotherium, yang menyajikan kombinasi yang luar biasa dari karakter dari Ungulata, Rodentia, dan carnivora. Bentuk umum dari kerangka paling dekat menyerupai Karnivora, tengkorak yang seperti itu dari beruang dalam banyak hal, sementara kaki lima-berujung, dengan telapak seluruh diterapkan ke tanah, dan memiliki falang ungual mirip dengan yang dari Ursidae. Otak-rongga adalah ukuran kecil, dan belahan otak tidak memperpanjang selama serebelum atau lobus penciuman. Orbit yang tidak lengkap, tapi membuka ke fosa temporal. Para praemolars dan molar telah menggiling mahkota, gigi taring adalah ukuran kecil, dan praemaxillae itu membawa sepasang besar scalpribentuk gigi seri, yang menyerupai orang-orang dari Hewan Pengerat dalam memiliki pahat berbentuk mahkota, dan dalam tumbuh seluruh kehidupan hewan (Leidy : 1871)

46

I. ORDO PANTODONTA Klasifikasi Ilmiah Kingdom Filum Subphylum Kelas Infraclass Superorder Ordo Subordo : Animalia : Chordata : Vertebrata : Mammalia : Eutheria : Laurasiatheria : Cimolesta : Pantodonta

Gambar 33. Pantodonta
Life restoration of the pantodont Coryphodon, a large hippo-like animal that probably spent much time in the water. From Savage & Long (1986).

Pantodonta adalah sebuah ordo (atau, menurut beberapa, subordo) dari mamalia berplasenta yang telah punah. Pantodonta terkenal dari Paleosen Amerika Utara dan Asia, dan satu genus awal Alcidedorbignya, yang ditemukan di Paleosen Amerika Selatan. Pantodonts mulai kucing-berukuran di awal Paleosen, tapi awal Eosen, mereka telah menjadi sapi berukuran herbivora, mamalia darat terbesar dari waktu mereka. Kemudian mereka tiba-tiba mati pada pertengahan Eosen. (Anonim,2011) wiki Pantodonta terkenal dari Paleosen Amerika Utara dan Asia. Perwakilan awal mereka masih dapat dibandingkan hewan kecil dan mungkin

47

telah omnivora. Anehnya, salah satu, Alcidedorbignya, baru-baru ini muncul di Amerika Selatan awal Paleosen, yang membuktikan bahwa migrasi antara Amerika Selatan dan Asia melalui Amerika Utara mungkin pada waktu itu. Kemudian pantodonts semua jelas hewan herbivora. Dibandingkan dengan

kelompok lain mamalia Paleosen kerangka mereka sangat terkenal. Pantodonts Paleosen Asia relatif ringan dibangun, seperti

Archaeolambda, yang memiliki cakar dan mungkin telah tinggal di pohon. Pantodonts Amerika Utara umumnya lebih besar. Perwakilan Paleosen mencakup bentuk umum seperti Pantolambda atau Caenolambda dan anggota yang lebih khusus seperti Titanoides dan Barylambda. Barylambda adalah salah satu mamalia terbesar Paleosen dengan massa diperkirakan dari 650 kg. Tulangnya menunjukkan bahwa hewan ini rumit adalah menjelajah dengan bertumpu pada kaki belakangnya yang sangat besar dan ekor yang berat, yang memungkinkan untuk menaikkan bagian depan tubuh dan untuk mencapai cabang yang lebih tinggi. Adaptasi ini mirip dengan binatang di Amerika yang hidup di cabang-cabang pohon dan bergerak perlahan-lahan punah seperti Megatherium. Cabang pantodonts yang paling sukses diwakili oleh Coryphodon dan keturunannya. Coryphodon adalah pantodont sangat dibangun (hingga 300 kg). Terutama laki-laki memiliki gigi taring yang besar mirip dengan seekor kuda nil. Seperti ini Coryphodon hewan mungkin telah amfibi dan mungkin telah digunakan untuk menggali gading bagi tanaman. Coryphodon muncul pertama di Paleosen dan terjadi di seluruh belahan bumi utara pada awal Eosen. Cabang terpanjang pantodonts terus hidup hingga Oligosen Asia, saat mereka mungkin digantikan oleh sekelompok badak dengan spesialisasi yang sama. Meskipun pantodonts menjadi punah pada saat itu tanpa meninggalkan keturunan, radiasi purbakala telah mengantisipasi adaptasi dari beberapa kelompok mamalia yang tidak berevolusi sampai jutaan tahun kemudian. (Taylor, 1998)

48

J. ORDO SYMMETRODONTA
Kingdom: Animalia Phylum: Chordata Subphylum: Vertebrata Class : Synapsida Gambar 34. Ordo Symmetrodonta sumber : http://cdn5.wn.com

Symmetrodonta adalah kelompok basal mamalia Mesozoikum ditandai dengan aspek segitiga molar bila dilihat dari atas dan tidak adanya talonid berkembang dengan baik. Kelompok tradisional symmetrodonts berkisar di usia dari Trias terbaru ke Kapur Akhir. Satu spesies, Spalacotheridium noblei, adalah penting untuk ukuran kecil. Ini adalah salah satu mamalia yang dikenal terkecil. Setiap molar individu sedikit lebih dari 1/100th dari satu inci di seluruh. Symmetrodonta umumnya langka dan kurang terwakili dalam catatan fosil. Ini masih sangat mungkin mereka tidak mewakili sebuah kategori filogenetik diskrit, tetapi dengan serangkaian intermediet antara triconodonts, di satu sisi, dan dryolestoids dan therians, di sisi lain. Setidaknya beberapa genera symmetrodonts bahkan mungkin therians benar dan bagian dari Trituberculata klade (diperdebatkan). Khususnya sub-kelompok Symmetrodonta lebih baik dipelajari, misalnya Spalacotheriidae, yang telah akut-siku gigi molariform, talonids sangat berkurang, dan cingulids anterior dan posterior mencolok.

K. ORDO TAENIODONTA 1. Ciri Umum Taeniodonts adalah kelompok awal mamalia yang hidup dari Palaeocene ke Eosen. Kelompok ini berkembang dengan cepat menjadi hewan menggali yang sangat khusus. Spesies Taeniodont sangat bervariasi dalam ukuran, dari ukuran spesies besar seperti beruang. Kemudian mengembangkan gigi depan (menonjol) dan cakar besar untuk menggali. Beberapa genera, seperti Stylinodon, memiliki gigi yang terus bertambah.Hanya satu famili milik kelompok ini, Stylinodontids.

49

Mereka endemik ke Amerika Utara. Kelangkaan fosil Taeniodont dapat dijelaskan oleh fakta bahwa hewan-hewan ini mungkin tinggal di bagian kering dari benua yang mana fosilisasi jarang. Taeniodonts mungkin berhubungan dengan Cimolesta. Taeniodonts adalah kelompok awal mamalia yang hidup dari Palaeocene ke Eosen. Kelompok ini berkembang dengan cepat menjadi hewan menggali yang sangat khusus. Spesies Taeniodont sangat bervariasi dalam ukuran, dari ukuran spesies besar seperti beruang. Kemudian mengembangkan gigi depan (menonjol) dan cakar besar untuk menggali. Beberapa genera, seperti Stylinodon, memiliki gigi yang terus bertambah.

2.

Klasifikasi

Taxonomy From McKenna and Bell (1997):
y

Order Cimolesta
o

Suborder Taeniodonta 

Family Stylinodontidae 
 

Onychodectes Conoryctella

Subfamily Conoryctinae 


Huerfanodon Conoryctes 

Subfamily Stylinodontinae 
   

Schochia Wortmania Psittacotherium Ectoganus Stylinodon

3. Habitat dan Penyebaran Hanya satu famili milik kelompok ini, Stylinodontids. Mereka endemik ke Amerika Utara. Kelangkaan fosil Taeniodont dapat dijelaskan oleh fakta

50

bahwa hewan-hewan ini mungkin tinggal di bagian kering dari benua yang mana fosilisasi jarang. Taeniodonts mungkin berhubungan dengan Cimolesta.

4. Morfologi Beberapa tren morfologi terjadi dalam evolusi taeniodont, mengarah ke spesialisasi khas atau unik dari stylinodontids Eosen (Patterson, 1949; Schoch, 1986;. Lucas dkk, 1998). Ada peningkatan perluasan dari enamel pada sisi bukal dari gigi pipi lebih rendah dan pada sisi lingual bagian atasnya, kondisi yang dikenal sebagai kondisi mahkota hypso-donty. Hal ini menyebabkan akar memanjang dan, akhirnya, hypselodonty (gigi yang terus tumbuh dengan akar terbuka ). Gigi taring pada khususnya mengalami hipertrofi progresif dan hypselodonty juga. Kecenderungan ini yang mungkin merupakan respon terhadap diet semakin abrasif, mungkin dikaitkan dengan perilaku mencari makan yang tidak biasa. Tengkorak dan rahang bawah dari taeniodonts menjadi lebih pendek dan lebih dalam melalui waktu, dan kerangka menjadi mencolok lebih kuat. Pada saat yang sama, taeniodonts terus meningkat dalam ukuran tubuh. Beberapa tren ini terjadi di paralel dalam dua keluarga. 5. Contoh hewan

Gambar 35. Stylinodon mirus

Kingdom Phylum Class Infraclass Superorder Order

: Animalia : Chordata : Mammalia : Eutheria : Laurasiatheria : Cimolesta

51

Suborder Family

: Taeniodonta : Stylinodontida

L. ORDO TRICONODENTA

Gambar 36. Ordo Triconodenta (Anonim : 2008) Salah satu kelompok mamalia yang paling beragam taksonomi yang saat ini dikenal yakni Jurassic dan Cretaceous (sekitar 200 hingga 65 juta tahun lalu) ketika mereka diwakili oleh 24 marga dan 37 spesies bernama (semua punah). Para Eutriconodonta nama mengacu pada bentuk karakteristik dari gigi posterior mereka pipi, yang terdiri dari tiga atau kadang-kadang empat katup selaras anteroposteriorly (Gambar 1). Para molariform rendah gigi di eutriconodontans banyak dihubungkan oleh sebuah artikulasi alur lidah yang terbentuk dari ujung posterior satu gigi yang cocok dengan alur di ujung anterior gigi berikut.

Gambar 37. Geraham Eutriconodontan memiliki tiga daun katup utama. (a) Eksternal yang lebih rendah Amphilestes, sebuah eutriconodontan

amphilestid. (b) bagian internal dan (c) pandangan oklusal molar lebih rendah Priacodon, sebuah eutriconodontan triconodontid

52

Triconodonta (juga dikenal sebagai Eutriconodonta) adalah nama generik untuk sekelompok mamalia awal yang berkerabat dekat dengan mamalia. Triconodonts hidup antara periode Triassic dan Kapur. Mereka adalah salah satu kelompok yang dapat diklasifikasikan sebagai mamalia dengan definisi apapun. Beberapa kelompok hewan punah lainnya Mesozoikum yang secara tradisional dianggap mamalia (seperti Morganucodonta dan Docodonta) yang sekarang ditempatkan di luar Mamalia oleh mereka yang menganjurkan definisi 'mahkotakelompok' dari "mamalia" kata.

Gambar 38. rahang bawah Triconodon mordax, 1861 Nama mereka, yang berarti "Tiga gigi kerucut", didasarkan pada salah satu karakteristik fundamental mereka. Mereka memiliki morfologi khas protomamalia: kecil, berbulu, hewan tetrapod dengan ekor panjang. Mereka mungkin memiliki gaya hidup malam hari untuk menghindari predator dinosaurus, keluar dari liang mereka setelah senja untuk berburu reptil kecil dan serangga. Namun, bukti terbaru dari China menunjukkan bahwa beberapa triconodonts seperti Repenomamus memang mampu mengambil dinosaurus kecil.

Klasifikasi Dalam beberapa tahun terakhir, penemuan dan analisis baru fosil-beberapa kerangka-dan hampir lengkap interpretasi, yang direvisi hubungan evolusi telah meningkatkan pemahaman kita tentang pola evolusi mamalia selama Jurassic dan Cretaceous. Interpretasi Sebelumnya dikelompokkan mamalia dengan

morganucodontans dan docodontans di kelompok Triconodonta. Ketiga kelompok ini sekarang diakui tidak Triconodonta telah erat terkait. Demi kejelasan, anggota inti dari dalam sebuah kelompok yang ditunjuk

bersatu

Eutriconodonta, yang mencakup tiga keluarga. Para Amphilestidae terdiri dari bentuk-bentuk yang mewakili kelas struktural primitif eutriconodontans. Meskipun masih ada ketidakpastian tentang antar hubungan mereka, dua lainnya

53

keluarga, Gobiconodontidae dan Triconodontidae, tampaknya telah berevolusi dari nenek moyang amphilestid. Lihat juga: evolusi Hewan; Docodonta Catatan fosil Catatan tertua, tetapi dipertanyakan, dari eutriconodontan adalah dari deposit awal Jurassic di India. Catatan kelompok dikenal dari situs Jurassic Tengah di Inggris, Cina, dan Meksiko. Kapur awal Jurassic dan akhir adalah zaman kelimpahan eutriconodontans 'terbesar, keragaman, dan jangkauan biogeografi, yang meliputi Amerika Utara, Eropa Barat, Asia, dan Afrika. Eutriconodontans selamat ke Kapur terbaru dari Amerika Utara dan Amerika Selatan mungkin menghilang dari catatan fosil sebelum kepunahan massal yang menandai akhir periode Kapur. Karakteristik Dibandingkan dengan mamalia modern, tengkorak eutriconodontans adalah relatif besar untuk tubuh mereka. Secara keseluruhan kerangka mereka kokoh dibangun. Eutriconodontans dipamerkan berbagai ukuran tubuh. Sebagian kecil, sekitar ukuran tikus modern. Para eutriconodontans terbesar ditemukan di antara gobiconodontids. Gobiconodon, misalnya, tumbuh menjadi sekitar ukuran dari opossum Virginia dewasa, Didelphis virginiana (sekitar 5,5 kg atau 12 lb). Mamalia terbesar saat ini Mesozoikum dikenal adalah spesies dari Repenomamus gobiconodontid, yang sangat terkenal dari kerangka ditemukan dalam deposit Kapur Awal di Provinsi Liaoning, Cina. Spesies terbesar, R. giganticus, diperkirakan memiliki berat 12-14 kg (26-30 lb). Dalam setiap Jurassic atau awal fauna darat Akhir Kapur, khususnya di benua yang sekarang belahan bumi utara, eutriconodontans biasanya adalah mamalia terbesar.

54

Gambar 39 restorasi parsial kerangka Gobiconodon, sebuah eutriconodontan gobiconodontid. Panjang ekor Gobiconodon tidak diketahui. Dalam gobiconodontids ekor lainnya menyumbang sekitar 50% dari total panjang tubuh. (Setelah FA Jenkins, Jr, dan C. Schaff, The Kapur Awal Mamalia Gobiconodon (Mamalia, Triconodonta) dari Formasi Cloverly Montana, J. Vert Paleontol..,, 8:1-24 1988) Evolusi dari sebuah artikulasi antara dentary (tulang gigi-bantalan dari rahang bawah) dan squamosal tengkorak adalah karakter yang berasal dari mamalia modern. Bersama ini menggantikan artikular artikulasikuadratus primitif nenek moyang mereka, synapsids nonmammalian. Sebuah artikulasi dentary-squamosal sepenuhnya fungsional dalam semua eutriconodontans. Sebaliknya, setidaknya dalam beberapa

eutriconodontans artikular artikulasi-kuadratus primitif dipertahankan. Artikular tetap terhubung ke dentary, sementara kuadratus menghubungi squamosal tersebut. Para artikular dan kuadrat tidak sepenuhnya dibebaskan dari fungsi mereka memberikan bagian dari artikulasi rahang bawah ke tulang tengkorak. Mungkin, dalam eutriconodontans lain tulangtulang ini dikeluarkan dari artikulasi rahang dan membentuk maleus (artikular) dan inkus (kuadrat), yang berfungsi sebagai bagian dari karakteristik aparatus transmisi suara dari telinga tengah mamalia. Lihat juga: Telinga (vertebrata) Dalam rangka karakteristik lain eutriconodonts menunjukkan mosaik kondisi primitif dan maju. Misalnya, dalam kerangka beberapa

55

eutriconodontan ditemukan sejauh ini, postur tungkai depan dari dengan siku diadakan relatif dekat dengan tubuh menyerupai postur mamalia berkaki empat paling modern. Sebaliknya, hindlimb yang diawetkan postur, primitif luas. Ini dan banyak baris lainnya mendukung bukti hipotesis bahwa selama evolusi mamalia Jurassic dan Cretaceous tidak ditandai dengan sederhana akuisisi, garis lurus karakter baru, tetapi melibatkan mosaik perubahan dalam berbagai garis keturunan. Mungkin banyak jika tidak kebanyakan eutriconodontans karnivora predator-, pemulung, atau keduanya. Morfologi rahang bagian bawah, kurang proses sudut tapi dengan proses koronoideus tinggi, menunjukkan evolusi otot adduktor yang kuat mandibula memberi mereka menggigit kuat. Evolusi dari artikulasi lidah-di-alur mengaitkan pisau molar rendah menjadi memotong efektif atau mekanisme geser. Gigi kaninus dan, dalam beberapa spesies, anterior gigi seri yang besar, menusuk gigi. Bukti langsung dari diet R. giganticus diberikan oleh penemuan kerangka dengan sisa-sisa dinosaurus remaja, Psittacosaurus, diawetkan di daerah perutnya. Penemuan terbaru dari spesies baru eutriconodonts telah

mementahkan pandangan bahwa selama mamalia Jurassic dan Cretaceous yang seragam kecil, bentuk serangga yang bergegas melalui pohon atau bersembunyi di tanah untuk menghindari dinosaurus yang dominan. Selain mendokumentasikan keragaman eutriconodonts, penemuan air berangberang dan docodonts beaverlike menambah bukti bahwa mamalia menempati berbagai relung dalam ekosistem dari waktu (Anonim : 2005)

56

BAB III PENUTUP

A. Kesimpulan 

Ciri umum Primata  Berbulu dan umumnya mamalia arboreal  Tangan dan kaki biasanya ada yang dapat memegang dan tidak  Lima jari pada setiap tangan dan kaki dilengkapi dengan kuku datar bukan cakar 

Ciri Umum Edentata  Edentata (juga dikenal sebagai Xenarthra)  Gigi ada atau kadang tidak ada, jika ada, gigi seri dan gigi taring selalu tidak ada.  Kaki bercakar

3.Ciri umum Pholidota      Tubuh ditutupi oleh skala keras seperti tanduk yang besar tumpang tindih. Rambut ditemukan antara skala. Moncong yang memanjang. Gigi seluruhnya tidak ada Lidah panjang, lengket dan menjulang/menonjol

4. Ciri umum Lagomorpha  Mamalia berukuran kecil sampai sedang  Dua pasang gigi seri di rahang atas.  Tidak ada taring.  Ekor pendek 

Ciri umum Aegialodontia Sudah punah

6. Ciri umum Diprotodontia ordo besar dari sekitar 120 mamalia berkantung termasuk kanguru, walabi, posum, koala, wombat, dan banyak lainnya. Diprotodonts

57

punah termasuk badak Diprotodon dan Thylacoleo, yang disebut "singa berkantung". 7. Ciiri umum Rodentia             Pentadatyl, jari-jari denga n cakar Satu dens incisivus pada tiap belah rahang, berbentuk pahat, dapta tumbuh terus Tidak ada dentes canini Jumlah dentes premolars dan dentes molars adalh variable ³Lengan bawah´ Dapat pronasi dan supinasi

8. Ciri umum Tillodentia kaki bercakar dan tumpul. Tillodonts kebanyakan hewan menengah, meskipun sebagian dari mereka (seperti Trogosus) bisa mencapai ukuran beruang besar. Tengkorak mereka berkisar panjang 5-37 cm. Tillodonts mungkin makan terutama pada akar dan umbi-umbian. Habitatnya dalam beriklim hangat subtropis

9. Ciri umum Pantodonta Pantodonta adalah sebuah ordo (atau, menurut beberapa, subordo) dari mamalia berplasenta yang telah punah. Pantodonta terkenal dari Paleosen Amerika Utara dan Asia, dan satu genus awal Alcidedorbignya, yang ditemukan di Paleosen Amerika Selatan. 10. Ciri umum Symmetrodonta  Symmetrodonta adalah kelompok basal mamalia Mesozoikum ditandai dengan aspek segitiga molar bila dilihat dari atas dan tidak adanya talonid berkembang dengan baik. 11. Ciri umum Taeotondota Taeniodonts adalah kelompok awal mamalia yang hidup dari Palaeocene ke Eosen. Kelompok ini berkembang dengan cepat menjadi hewan menggali yang sangat khusus.

58

12. Ciri umum Triconodonta Eutriconodonta nama mengacu pada bentuk karakteristik dari gigi posterior mereka pipi, yang terdiri dari tiga atau kadang-kadang empat katup selaras anteroposteriorly.
B. Saran

1. 2.

Lebih memperbanyak referensi yang dapat dipercaya. Untuk hewan yang sudah punah, seharusnya tidak perlu dimasukkan dalam makalah, karena untuk mencarinya pun juga sangat sulit, tapi mungkin hanya sekedar sebagai pengetahuan saja.

3.

Dalam mengerjakan makalah ini harus lebih teliti dan tidak bisa dikerjakan dalam waktu yang sangat singkat.

59

DAFTAR PUSTAKA

Anonim.2011. Lagomorpha.(online) (http://id.wikipedia.org/wiki/Lagomorpha), diakses pada 26 November 2011. Anonim.2011. Hares, Rabbits, and Pikas.(online) (http://animals.about.com/od/lagomorphs/p/hares-rabbits-pikas.htm), diakses pada 3 Desember 2011. Anonim.2000. Pholidota. (online) (http://tolweb.org/Pholidota/15954), diakses pada 26 November 2011. Anonim.2011. Trenggiling. (online) (http://id.wikipedia.org/wiki/Trenggiling_biasa), diakses pada 26 November 2011. Anonim.2011. Pantodonta. (online) (http://en.wikipedia.org/wiki/Pantodonta), diakses pada 26 November 2011. Anonim.2011. Kelinci. (online) (http://id.wikipedia.org/wiki/Kelinci), diakses pada 26 November 2011. Anonim.2010. Rabbit. (online) (http://www. aquavet.il2.com/rabbit.html), diakses pada 2 Desember 2011. Anonim.2001.Order Lagomorpha.(online) (http://collections.burkemuseum.org/mtm/mtm_detail.php?OID=19), diakses pada 3 Desember 2011. Anonim.2005.Order Lagomorpha (hares, rabbits and pikas) (online) (http://thewebsiteofeverything.com/weblog/pivot/entry.php?id=261), diakses pada 3 Desember 2011. Anonim. 2011. Xenarthra. (online) ( http://en.wikipedia.org/wiki/Xenarthra) diakses pada 1 Desember 2011 Anonim. 2011. Diprotodontia. (online) ( http://en.wikipedia.org/wiki/Diprotodontia ) diakses pada 1 Desember 2011 Anonim. 2011. Taeniodonta. (online) ( http://en.wikipedia.org/wiki/Taeniodonta ) diakses pada 1 Desember 2011

60

Anonim, 2011. Symmetrodonta.(online) ( http://www.google.co.id), diakses pada 3 Desember 2011 Anonim, 2011. Marmut.(online) ( http://id.wikipedia.org/wiki/Marmot), diakses pada 3 Desember 2011 Anonim, 2011. Landak.(onine) ( http://id.wikipedia.org/wiki/Landak), diakses pada 3 Desember 2011 Anonim, 2011. Landak.(onine) ( http://id.wikipedia.org/wiki/Landak), diakses pada 3 Desember 2011 Anonim, 2011. Tikus sawah.(onine) ( http://id.wikipedia.org/wiki/Tikus_sawah), diakses pada 3 Desember 2011 Anonim, 2011. Tikus rumah.(onine) ( http://id.wikipedia.org/wiki/Tikus_rumah ), diakses pada 3 Desember 2011 Anonim, 2011. Ryzomys sumatrensis.(onine) ( http://animaldiversity.ummz.umich.edu/site/accounts/classification/Rhizo mys_sumatrensis.html#Rhizomys ), diakses pada 3 Desember 2011 Anonim, 2011. Ptreoromis nitridus.(onine) ( http://www.google.co.id/search?q=klasifikasi+pteromys+nitidus&btnG), diakses pada 3 Desember 2011 Anonim, 2011. Sciuropterus sagitu.(onine) ( http://tigerbear.wordpress.com/2007/11/29/tupai-terbang-si-pelayangmalam/), diakses pada 3 Desember 2011 Anonim, 2011. Jelarang.(onine) ( http://alamendah.wordpress.com/2010/12/07/jelarang-ratufa-bicolor-sibajing-raksasa/), diakses pada 3 Desember 2011 Anonim. 2011. Bajing. (online) (http://id.wikipedia.org/wiki/Bajing). Diakses pada, 2 Desember 2011 Boolotion, Richard A. 1979. Zoology an Introduction to the Study Animals. New York: Macmillan Publishing.Co.inc. Brotowidjoyo, Mukayat Djarubito. 1989. Zoologi Dasar. Jakarta: Erlangga. Groove, A. J. and Newell, Greece. 1942. Animal Biology. London: Universitas Intorial press.

61

Jordan E.L, Verma, P.S. 1983.Chordate Zoology and Elements of Animal Physiology.. New Delhi : S. Chand & Company LTD. Kastawi, Yusuf. 1992. Vertebrata Bagian II. Malang: Departemen Pendidikan Dan Kebudayaan IKIP Malang Proyek Operasi dan Perawatan Fasilitas. Oliver, James A. 1984. Ilmu Pengetahuan Populer. Jakarta: PT.Widya Dara. Radiopoetro. 1991. Zoologi. Yogyakarta : Erlangga. Taylor,Kelly. 1998. Pantodonts, uintatheres and xenungulates: The first large herbivorous mammals. (online) (http://www.paleocenemammals.de/taeniodonts.htm), diakses pada 26 November 2011. Tim Dosen Anatomi Hewan. 1991. Diktat Asistensi Anatomi Hewan Zoologi. Yogjakarta: Laboratorium Anatomi Hewan Jurusan Zoologi fakultas Biologi UGM Yogjakarta.

62

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->