B.

Tahap-Tahap Perjanjian Internasional
Perundingan (Negotiatio) Perundingan merupakan perjanjian tahap pertama di antara pihak atau Negara tentang objek tertentu sebelumnya belum pernah diadakan perjanjian. Karena itu, perlu dilakukan penjajakan terlebih dahulu atau pembicaraan pendahuluan oleh setiap pihak yang berkepentingan

Schwarzenbergerz perjanjian internasional adalah perjanjian yang diadakan antara subyek-subyek hukum internasional yang menimbulkan kewajiban2 yang mengikat dalam hukum internasional. Pengertian perjanjian internasional a. b. Michel Virally Sebuah perjanjian adalah perjanjian internasional bila melibatkan dua atau lebih negara atau subjek internasional dan diatur oleh hukum inernasional. .1.perubahan. dapat berbentuk belateral maupun multilateral . G. c. Academi of Sciences of USSR perjanjian internasional adalah suatu persetujuan yang dinyatakan secara formal antara dua atau lebih negara-negara mengenai pemantapan. atau pembatasan daripada hak-hak dan kewajiban mereka secara timbal balik.

Protocol yaitu persetujuan tidak resmi dan pada umumnya tidak dibuat oleh kepala Negara. yaitu perjanjian yang lebih bersifat teknis atau administrative. yang mengatur masalah-masalah tambahan seperti penafsiran klausual-klausual tertentu. yaitu istilah yang digunakan untuk transaksitransaksi yang sifatnya sementara. Perjanjian ini mancakup bidang politik dan bidang ekonomi. Perikatan (Arrangement). 5. Persetujuan (Agreement). Persetujuan ini harus dilegalisi oleh wakil-wakil yang berkuasa penuh (full powers). yaitu perjanjian paling formal yang merupakan persetujuan dua negara atau lebih. Traktat (treaty). yaitu persetujuan formal yang bersifat multilateral dan tidak berurusan dengan kebijaksanaan tingkat tinggi (high policy). Istilah-istilah perjanjian internasional 1. 3. . Konvensi (Convention). Perikatan tidak seresmi traktat dan konvensi. 4.2. 2. Agreement tidak diratifikasi karena sifatnya tidak resmi trakta dan konvensi.

Perjanjian Internasional dibagi lagi ke dalam: a. serta melahirkan kaidahkaidah hukum yang berlaku hanyalah bagi kedua pihak yang bersangkutan. yaitu Perjanjian Internasional yang jumlah peserta atau pihak-pihak yang terikat di dalamnya terdiri atas dua subjek hukum internasional saja (negara dan / atau organisasi internasional. . artinya kedua pihak harus tunduk secara penuh atau secara keseluruhan terhadap semua isi atau pasal dari perjanjian tersebut atau sama sekali tidak mau tunduk sehingga perjanjian tersebut tidak akan pernah mengikat dan berlaku sebagai hukum positif. yaitu: 1.3. Perjanjian Internasional dapat digolongkan ke dalam 4 (empat) segi. Perjanjian Internasional Bilateral. Kaidah hukum yang lahir dari perjanjian bilateral bersifat khusus dan bercorak perjanjian tertutup (closed treaty). MACAM-MACAM PERJANJIAN INTERNASIONAL Ditinjau dari berbagai segi. Perjanjian Internasional ditinjau dari jumlah pesertanya Secara garis besar. dsb). ditinjau dari segi jumlah pesertanya.

Sedangkan perjanjian multilateral yang bersifat umum. . Sifat kaidah hukum yang dilahirkan perjanjian multilateral bisa bersifat khusus dan ada pula yang bersifat umum. Perjanjian Internasional Multilateral. bergantung pada corak perjanjian multilateral itu sendiri.b. perjanjian multilateral sesungguhnya sama dengan perjanjian bilateral. yaitu Perjanjian Internasional yang peserta atau pihakpihak yang terikat di dalam perjanjian itu lebih dari dua subjek hukum internasional. yang membedakan hanya dari segi jumlah pesertanya semata. Corak perjanjian multilateral yang bersifat khusus adalah tertutup. mengatur hal-hal yang berkenaan dengan masalah yang khusus menyangkut kepentingan pihak-pihak yang mengadakan atau yang terikat dalam perjanjian tersebut. memiliki corak terbuka. Maka dari segi sifatnya yang khusus tersebut.

Perjanjian Internasional ditinjau dari prosedur atau tahap pembentukannya Dari segi prosedur atau tahap pembentukanya Perjanjian Internasional dibagi ke dalam dua kelompok yaitu: a. Perumusan itu nantinya merupakan hasil kata sepakat antara pihak yang akhirnya berupa naskah perjanjian. . Pada tahap perundingan wakil-wakil para pihak bertemu dalam suatu forum atau tempat yang secara khusus membahas dan merumuskan pokok-pokok masalah yang dirundingkan itu. Perjanjian Internasional yang melalui dua tahap. Perjanjian melalui dua tahap ini hanyalah sesuai untuk masalah-masalah yang menuntut pelaksanaannya sesegera mungkin diselesaikan. Kedua tahap tersebut meliputi tahap perundingan (negotiation) dan tahap penandatanganan (signature).3.

b. Pada perjanjian ini penandatangan itu bukanlah merupakan pengikatan diri negara penandatangan pada perjanjian. namun pada tahap ketiga ada proses pengesahan (ratification). . Perjanjian Internsional yang melalui tiga tahap. Pada Perjanjian Internasional yang melalui tiga tahap. sama dengan proses Perjanjian Internasionl yang melalui dua tahap. melainkan hanya berarti bahwa wakil-wakil para pihak yang bersangkutan telah berhasil mencapai kata sepakat mengenai masalah yang dibahas dalam perundingan yang telah dituangkan dalam bentuk naskah perjanjian.

jika objek yang diperjanjikan itu sudah terlaksana atau terwujud sebagaimana mestinya. Misalnya. secara mudah dapat diketahui pada naskah perjanjian itu sendiri. . dibutuhkan pemahaman yang mendalam akan sifat. dalam hal Perjanjian Internasional tersebut tidak secara tegas dan eksplisit menetapkan batas waktu berlakunya. maksud dan tujuan perjanjian itu.4. maka perjanjian tersebut berakhir dengan sendirinya. karena hakikatnya perjanjian itu dimaksudkan untuk berlaku dalam jangka waktu tertentu atau terbatas. sebab dalam beberapa Perjanjian Internasional hal ini ditentukan secara tegas. Namun demikian. Perjanjian Internasional ditinjau dari jangka waktu berlakunya Pembedaan atas Perjanjian Internasional berdasarkan atas jangka waktu berlakunya.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful