KEUANGAN

KAJIAN CAPITAL MARKET DAN LEVERAGE TERHADAP VARIASI HARGA SAHAM DI BURSA EFEK JAKARTA

Oleh : TauJik Stal Pengajar Program Studi MM Unsri

ABSTRACT This research attempt to observe whether Financial performance of the firms at The Jakarta Stock Exchange still has strong influence to thier shares prices movement at the time of economy crisis in Indonesia year 1997/1998. Financial performance variabels which have direct relationship to share, Divident per share, Price Earning, Debt to Equity and Return in Equity and they are as part of capital market and leverage variabels of the firm. Analysis shows that from the five independent variabels of financial performanc'e which are tested individually, only divident per share influence shares price movement. When they are tested simultaneously, all of them influence shares prices movement significantly but this this shares prices movement only 30% is effected by these independent variables while the others caused by non fundamental factors of the firms.

Key words: Capital market & leverage variable, share price, non fundamental factor

Return on equity dan debt to equity yang merupakan bagian dari beberapa variabel Capital Market dan leverage perusahaan. Seandainya pendapatan diharapkan tumbuh pada tingkat 10% per tahun. Selain kinerja keuangan perusahaan ada faktor yang tidak dapat di kontrol oleh manajemen perusahaan (uncontrolable factor) yang secara tidak langsung dapat mempengaruhi pergerakan harga saham perusahaan. Didalam melakukan penilaian saham. Financial Analysist Journal. Hasil penelitian ini menjelaskan bahwa perubahan atau variasi harga saham pada waktu tertentu memberikan indikasi terjadinya perubahan kinerja keuangan perusahaan. Penurunan harga saham-saham tersebut seolah-olah tidak lagi mengindahkan baik atau buruknya kinerja keuangan perusahaan tersebut. Dividen pershare. Pada prinsipnya mereka membeli saham adalah untuk mendapatkan dividen serta menjual saham tersebut pada harga yang lebih tinggi. II. PENDAHULUAN Return atas saham adalah hal yang menyebabkan mengapa investor menginvestasikan dana pada saham di pasar modal. ditekankan pada tujuan memaksimumkan kesejahteraan para pemegang saham atau nilai sekarang dari saham perusahaan. Suatu penelitian yang lebih khusus tentang hubugan antara pendapatan dengan harga saham dilakukan oleh Neitherhaffer dan Regan. Suatu kenyataan bahwa pemegang saham sangat memperhatikan pendapatan per lembar saham perusahaan karena dapat membantu memperkirakim atau meramalkan arus deviden dimasa mendatang. Regann. P. pendapatan merupakan penentu dari harga saham. TINJAUAN PUSTAKA Manajemen perusahaan secara keseluruhan. Kadang-kadang suatu penurunan yang drastis dari harga saham suatu perusahaan diakibatkan pendapatan perusahaan tersebut. Mei. . para investor selalu memperhatikan kinerja keuangan perusahaan yang merupakan faktor yang dapat dikontrol oleh pihak manajemen perusahaan (controlablefactors) yang dapat berpengaruh langsung terhadap harga saham perusahaan tersebut. Pengamatan sederhana dari pasar surat berharga dapat menegaskan bawa . Hasil penelitian menunjukkan bahwa 50 be::t:bah palmg besar selama 50 tahun (1966-1970) disebabkan oleh kenaikkan Earning per share perusahaan tersebut dan pada saat yang bersamaan saham-saham yang mengalami penurunan harga juga 50 jenis saham disebabkan oleh penurunan Earning Per Share perusahaan tersebut. Berdasarkan latar belakang diatas timbul suatu permasalahan : apakah kinerja keuangan perusahaan di Bursa Efek Jakarta tidak lagi mempengaruhi harga saham perusahaan tersebut saat Indonesia mengalami krisis ekonomi. Harga saham sangat dipengaruhi oleh perubahan pendapatan (Victor Neiderhoffer dan Patrick J. 65-71). Pendapatan dan deviden dapat memberikan sumbangan terhadap nilai saham suatu perusahaan di pasar sekuritis. Maka masuk akal bila mengharapkan deviden tumbuh dengan tingkat 10% per tahun. June. Pada sa at yang bersamaan harga saham perusahaan di Bursa Efek Jakarta mengalami penurunan yang cukup tajam. 1972.I. Kinerja keuangan yang mempunyai hubungan langsung terhadap perubahan harga saham adalah Earning pershare. Price earning. Pada tahun 1997 kondisi makro perekonomian Indonesia memburuk dan puncaknya terjadi pada tahun 1998 dimana pertumbuhan ekonomi menurun cukup tajam serta nilaitukar Rupiah terhadap Donar Amerika terdepresiasi mencapai enam ratus persen.

tetapi secara bersarna-sarna memberikan penje1asan bahwa perusahaan yang rnernbayar dividen diartikan sebagai isyarat bahwa perusahaan tersebut mernpunyai prospek yang cerah dimasa yang akan datang dan pasar memberikan reaksi yang kuat dan langsung terhadap pengumurnan kenaikan dividen. biaya agen Rozeff(1981). Hakansson (1982). Sebaliknya harga saham perusahaan yang mengumumkan kenaikan tingkat dividen mengalami kenaikan. rnenerangkan bahwa kebijakan yang terbaik adalah tidak rnembayar deviden sarna sekali dan pemegang saham lebih baik menjual saham mereka beberapa buah dan membayar pajak keuntungan modal yang lebih rendah. Namun demikian tidak satupun dari teori sangat rnemuaskan. Hasil penelitian tersebut mendukung dugaan bahwa harga saham dipengaruhi oleh perubahan tingkat dividen. TUJUAN DAN MANFAAT PENELITIAN Penelitian ini bertujuan untuk melihat pengaruh kinerja keuangan perusahaan di Bursa Efek Jakarta terhadap pergerakan harga saham Indonesia mengalamai krisis ekonomi. Berdasarkan sudut pandang teroritis. Faktor lain yangjuga berpengaruh terhadap harga saham adalah kebijakan struktur modal perusahaan dalam hal ini debt to equity. 1978). Model kebijakan deviden yang pertama oleh MIller dan Modigliani (1961) dan Brennan (1970). III. pengaruh deviden dalam menentukan harga saham sangat jelas. . Banyak studi yang memperlihatkan pengaruh perubahan dividen terhadap harga saham. Disamping itu penelitian ini akan memberikan tambahan pengetahuan kepada para investor dalam melakukan investasi pada saham dimasa yang akan datang. Kebijakan deviden tetap merupakan suatu teka-teki. Harga saham turun pada tanggal sebelum pengumuman atau pada tanggal pengumuman dividen yang menyatakan penurunan tingkat dividen.Selain dari pendapatan. Jika komposisi hutang lebih tinggi dari equity perusahaan. Sementara itu ban yak peneliti lain yang membicarakan tentang kebijakan dividen (Divident Policy). HIPOTESA Ho : HI = 0 tidak ada hubungan antara harga saham terhadap kinerja keuangan Ho : HI 0 ada hubungan an tara harga saham terhadap kinerja keuangan IV. maka dapat mengakibatkan kewajiban perusahaan meningkat yang pada akhirnya dapat mernberikan sentimen negatif terhadap harga saharn perusahaan tersebut. Penelinan yang dilakukan oleh Aharrony dan Swary menyatakan bahwa adanya hubungan yang posistif antara pengumuman tentang penurunan dividen terhadap harga saham. Bhatta Charya (1979). Teori kebijakan dividen optimum. pergerakan harga saham juga dipengaruhi oleh perubahan tingkat dividen. Analisa struktur modal ini lebih melihat pada bagaimana perusahaan mendanai asset-assetnya atau lebih menjelaskan bagian dari setiap modal yang dijadikan untuk keseluruhan hutang. dan pajak (Masulis dan Trueman (1983). termasuk pernberian isyarat (Ross. Rozeff (1981) memperlihatkan tentang perusahaan yang tetap membayar dividen menurut pola pembayaran yang lebih teratur dan rnerata.

Jumlah populasi perusahaan di Bursa Efek Jakarta hingga penelitian ini dilakukan sebanyak 227 perusahaan dan sebanyak 30 perusahaan yang dijadikan sampel dalam penelitian ini. Menentukan kelayakan garis dan persamaan regresi Untuk menguji apakah persamaan regresi berganda yang digunakan dalam penehtian ini bisa dipakai untuk meramalkan harga saham. Price Earning.2. Tehnik analisis yang digunakan adalah dengan cara melakukan tahap-tahap sebagai berikut : 1.2. Penelitian ini membatasi pada analisa pengaruh kinerja keuangan terhadap variasi harga sahamnya saat Indonesia mengalami krisis ekonomi. Menguji Koefisien Berganda Pengujian koefisien regresi ini bertujuan untuk melihat signifikansi hubungan an tara harga saham terhadap ke lima variabel independen tersebut baik secara individual maupun bersama.3 …. price earning. Pemilihan terhadap perusahaan tersebut dikarenakan ban yak harga saham perusahaan tersebut mengalami penurunan yang sang at tajam saat Indonesia mengalami krisis ekonomi. . METODE PENELITIAN Penelitian ini dilakukan pada perusahaan di Bursa Efek Jakarta. Menguji variabel bebas secara individual Pengujian dilakukan dengan t-test . divident per share dan debt equtiy. a. Penentuan sampel dilaksanakan berdasarkan metode sampling acak sederhana (simple random sample) dengan maksud agar setiap anggota dari populasi mendapatkan kesempatan yang sam untuk dijadikan sampeJ.V. Meregres harga saham terhadap variabel kinerja keuangan Untuk menentukan hubungan antara harga saham terhadap kinerja keuangan perusahaan maka digunakan tehnik regresi berganda (Multiple Regressin Technic) karena mengingat hanya ada satu variabel tidak bebas (Independent Variabel) yaitu (Dependent variabel) yaitu return on equity.Membuat hipotesa Ho : H1 = 0 tidak ada hubungan antara harga saham terhadap kinerja keuangan. Devident per share. 3. maka akan menganalisis fungsi grafik yang terdapat pada output regresi.. Return on Equity dan Debt to Equity tahun 1997 dab 1998.T = 1. Data yang digunakan adalah harga saham penutupan akhir dan variabel kinerja keuangan perusahaan berupa Earning per share. earningper share.3 ….N = Harga saham penutupan akhir tahun perusahaan ke-1 pada tahun ke-n = Earning per share perusahaan ke-l pada tahun ke-n = Divident per share perusahaan ke-l pada tahun ke-n = Price earning perusahaan ke-l pada tahun ke-n = Debt to equtiy perusahaan ke-l pada tahun ke-n = Return on equity perusahaan ke-l pada tahun ke-n = F aktor pengganggu perubahan harga saham perushaan ke-l pada tahun ke-n 2. Persamaan regresi berganda yang akan digunakan dalam penelitian ini adalah : yin = I n Yln Xin X2in X3in X4in X5in Ein α1X1in + α2X2in + α3X3in + α4X4in + α5X5in + ein = 1.

Membuat hipotesis Ho : H1 =H2 = H2 = 0 tidak ada hubungan antara harga saham dengan rasio keuangan perusahaan.60 dan 21. Menguji variabel bebas secara bersama Pengujian dilakukan dengan F-test . maka Ho ditolak Jika t-hitung < t-tabel.94.Ho : H1 ≠ 0 ada hubungan antara harga saham terhadap kinerja keuangan. Hal ini berarti bahwa setiap kenaikan satu persen Return on Equtiy akan menurunkan harga saham sebesar 48.60X3 + 21.69 kali dan 21. 2. debt Equity dan Return on Equtiy).54. Uji Multikolinieritas Pengujian untuk melihat apakah variabel kinerja keuangan perusahaan saling berkolerasi satu asma lainnya. 0. Jika terjadinya multikohnieritas.24 + O. Jika korelasi antar variabel > 0.26X4 .06 tidak terjadinya multikolinieritas. Keadaan ini berlaku juga terhadap X3 (PriceEarning Ratio) dan X4 (Debt Equtiy Ratio) dimana masing-masing bemilai 4.24 tanpa adanya pengaruh dari varibel bebas (Earningper share. Kelayakan Garis dan persamaan regresi Berdasarkan analisa terhadap hasil kelima grafik residual terlihat tidak adanya pembentukan suatu pola tertentu dari masing-masing residual.48.Membandingkan t tabel dengan t-hitung. 4. Tidak demikian halnya dengan Xs (Return on Equity) yang menghasilkan koefisien yang negatif yaitu sebesar -48. Karena itu dapat disimpulkan bahwa model persamaan regresi berganda tersebut layak digunakan untuk memprediksi harga saham.58 yang berarti bahwa setaip kenaikan Earning per Share sebesar satu Rupiah akan meningkatkan harga saham sebesar Rp.06. 1495.58 sedangkan koefisien X2 (Deviden per Share) sebesar 23.58X1 + 23. Koefisien X1 (Earning per Share) sebesar 0.94X5 Hasil regresi diatas menunjukkan bahwa harga saham akan bernilai sebesar Rp.54X2 + 4. Price Earning. devident per share. HASIL PENELITIAN 1. VI. Jika t-hitung > t-tabel. Arah hubungan Kinerja keuangan terhadap harga saham. .26 atau kenaikan setiap satu kaIi· pada Price Earning Ratio dan satu kali Debt Equity Ratio akan meningkatkan harga saham masing-masing sebesar 4.54 yang berarti bahwa kenaikan dividen per share sebesar satu Rupiah akan meningkatkan harga saham sebesar 23.26 kali.Menentukan t tabel dengan tingkat signifikan 5% dan t-tabel . Ho : paling tidak satu dari H1 -:/= 0 tidak ada hubungan antara harga saham terhadap rasio keuangan perusahaan. maka Ho diterima b. Angka residual tersebut merata. ada yang bemilai positif ada yang negatif. terjadinya multikolinieritas Jika kolerasi antar variabel < 0.94%. . Hasil pengujian regresi terhadap kedua variabel tersebut adalah : Y = 1495. mkaa variabel yang berkolinier tidak memberikan informasi tambahan apa-apa terhadap harga saham.

1101.03361 e.4554 j. Korelasi antara Return on Equity dengan Divident per share adalah -0. Selain itu nilai probabilitas (p-value) sebesar 6. Debt to equity dan Return on Equity tersebut terhadap harga perlembar saham cukup erat. Hal ini membuktikan bahwa ditolak atau variabel Earning per share. Korelasi antara Return on Equity dengan Price Earning Ratio adalah 0. Korelasi antara Retur on Equity dengan Earning per share adalah 0. .3. Price Earning.6. b.6. Keadaan ini menggambarkan bahwa keempat variabel tersebut tidak mempengaruhi secara nyata pada naik turunnya harga saham. Korelasi antara Price Earning Ratio dengan Earning per share adalah -0.2458 dan 0.161 ° Hasil multikolinieritas masing-masing korelasi antar variabel diabwah 0. Korelasi an tara Return on Equity dengan Debt Equity Ratio adalah 0.1949. Price Earning.3888).05. Price Earning. Dengan demikian ditolak dan diterima.3353) dan F tabel (2.9859 yang lebih besar dari t-tabel. Korelasi antara Divident per share dengan Earning per share adalah 0. 4.1376 f. Debt Equity dan Return on Equity secara bersama-sama mempengaruhi besamya harga saham. Dengan kata lain bahwa setiap variabel bebas yang dijadikan dalam penelitian ini memberikan informasi tambahan terhadap variabel tidak bebas dalam hal ini harga saham secara bersama-sama.6. Hal terse but ditunjukkan oleh angka multiple regression sebesar 0.66 yang lebih tinggi dari standar angka regresi yang sering dipakai dala penelitian ilmiah yaitu sebesar 0. Price Earning.0582 c. a. Debt Equity dan Return on Equity mempuyai nilai probabilitas (P-value) lbih besar dari 0. Karena tingkat korelasi antar variabel tersebut kurang dari 0. Korelasi an tara Debt Equity Ratio dengan Price Earning Ratio adalah -0. Sementara itu nilai probabilitas (pvalue) daridividen per share sebesar 2. dengan demikian Dividen per Share mempunyai pengaruh terhadap harga saham secara signifikan. Namun untuk mendapatkan gambaran yang lebihjelas tentang signifikansi hubungan kedua variabel tersebut maka dilakukan pengujian secara individual dan bersamasama. Dividen per Share.0356 d. Hubungan antar variabel kinerja keuangan Hasil uji multikolinieritas terhadap variabel bebas dalam penelitian ini menghasilkan korelasi antar variabel bebas masing-masing : a. Debt Equity dan Return on Equity secara bersama-sama mempengaruhi besamya harga saham. Price Earning. Sedangkan Dividen per Share mempunyai t-hitung sebesar 5. Menguji variabel kinerja keuangan secara bersama-sama Dengan Uji signifikansi 5%.6 yang lebih kecil dari 0.05. maka didapatkan nilai F-hitung sebesar (8. Korelasi an tara Debt Equity Ratio dengan Divident per share adalah -0.91187 sedangkan nilai t-tabel sebesar 2.1747 b. Disini terlihat bahwa nilai t-hitung ke empat variabel tersebut lebih kecil dari t-tabelnya.02894 h. Menguji variabel kinerja keuangan secara individual Hasil pengujian dengan uji signifikansi 5% menunjukkan bahwa nilai t-hitung dari Earning per share. Ini berarti bahwa variabel Earning per share.62x atau lebih kecil dari 0. Berdasarkan nilai probabilitas tersebut dapat disimpulkan bahwa hanya Divident per share memberikan pengaruh yang cukup besar terhadap pergerakan harga saham saat itu sedangkan ke empat variabel kinerja keuangan lainnya tidak secara nyata mempengaruhi pergerakan harga saham. Sementara itu Earning per share.5700 i .0042.05. Debt Equity dan Return on Equity masingmasing sebesar 1.0.05692 g.31 x 10. Uji signifikansi hubungan kinerja keuangan terhadap harga saham Hubungan antara variabel Earning per Share. Korelasi antara Price Earning Ratio dengan Divident per share adalah 0. hal ini memberikan arti bhwa tidak teIjadinya multikolinieritas antar variabel bebas. Kore1asi an tara Debt Equity Ratio dengan Earning per share adalah -0.0.

sehingga dapat menjadi bahan pertimbangan bagi para investor dalam melakukan investasi pada saham dimasa yang akan datang. kebijakan pemerintah. Sementara sisanya 69% variasi harga saham dijelaskan oleh determinan diluar kinerja keuangan perusahaan.1999.• REFERENSI Bodie. Diterminan diluar variabel kinerja keuangan Nilai Adjusted R Square yang dihasilkan sebesar 31 %. Debt Equity dan Return on Equity hanya sebesar 31 %. McGraw-Hill Inc. Hal tersebut terlihat pada nilai R-Adjusted Square sebesar 31 %. Alex. Richard A: Myers. Hasil penelitian ini diharapkan dapat menambah pengetahuan terhadap investor tentang seberapa besar faktor fundamental perusahaan berpengaruh terhadap variasi harga saham pada perusahaan di Bursa Efek Jakarta saat Indonesia mengalami krisis ekonomi. suasana politik.. Sedangkan Earningper share. Inc. "Investment". KESIMPULAN Hasil pengujian secara individual terhadap variabel kineIja keuangan perusahaan yang digunakan dalam penelitian ini menunjukkan bahwa hanya dividen per share mempunyai pengaruh cukup kuat terhadap variasi harga saham yang dicerminkan oleh thitung dividen per share lebih besar dari t-tabelnya. 1999. Return on Equity dan Debt to Equity tidak memberikan pengaruh terhadap harga saham dikarenakan t-hitung ke empat variabel kineIja keuangan tersebut lebih kecil dari t-tabelnya. Dengan perkataan lain bahwa adakalanya perubahan harga saham pada peri ode tertentu tidak begitu mencerminkan faktor fundamental perusahaan termasuk kineIja keuangan. Jika pengujian dilakukan secara bersama-sama. Zvi. oleh karena itu dianggap perlu untuk melakukan penelitian lebih lanjut tentang faktor yang tidak dapat dikontrol perusahaan (uncontrolablefactors) . VI. Breakly. Penelitian ini menganalisis pada faktor fundamental perusahaan yang merupakan faktor yang dapat dikontrol (Controlabel factors). :Principle of Corporate Finance". kelima variabel kineIja keuangan tersebut memberikan pengaruh terhadap harga saham. Price Earning. Kondisi mi menunjukkan bahwa pengaruhi Earningper share. Irwin. Lebih jauh bisa dikatakan bahwa saat itu telahteIjadi dimana faktor fundamental tidak begitu dominan dalam mempengaruhi pergerakan harga saham bahkan lebih besar faktor atau perilaku diterminan yang lain diluar kineIja perusahaan. . Boston. Price Earning. Markus J. Keadaan ini menunjukkan bahwa pada periode tertentu pergerakan harga saham pada umumnya mencerminkan kineIja keuangan perusahaan tetapi keadaan tersebut tidak selalu beIjalan sesuai dengan yang diharapkan. namun demikian variasi harga saham tersebut hanya 31 % dijelaskan oleh variabel kineIja keuangan perusahaan tersebut sedangkan sisanya sebesar 69% lebih dijelaskan oleh faktor non fundamental perusahaan. nilai kurs selama krisis moneter yang terjadi di Indonesia sejak tahun 1997 dan 1998 adalah sebagian variabel diterminan diluar kineIja keuangan perusahaan yang bisa memicu pergerakan harga saham. Kondisi ekonomi makro. Richard D.5. Kane and Alan.. Steward C.

Sunariyah. A: Wasterfie1d. Fourth Edition. Third Edition. Copeland Thomas. 1999. The Dryden Press. 1998. Weston. "Pengantar Pengetahuan Pasar Modal". Frank. 1996. Research and Development Division.Fabozzi. Khan. Jain. Indonesia Capital Market Directory.. Fred. "Investment Management". The Jakarta Stock Exchange. Penerbit UPP AMP YffiP. Prentice-Hall Inc. E. 1995. . Y ogyakarta. 1. 2000. Edisi Kedua. "Management Finance". McGrawHill Company Inc. New Jersey. Stephen. T ata McGraw-Hilllnc. 1999. Ross. 1999. Randolph. J. New Delhi. "Corporate Finance".. "Financial Management". Nineth Edition.