P. 1
Laporan Praktikum Faal Pemeriksaan Darah

Laporan Praktikum Faal Pemeriksaan Darah

|Views: 2,374|Likes:
Published by AhmadRafiAmrulloh

More info:

Published by: AhmadRafiAmrulloh on Feb 12, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/17/2013

pdf

text

original

LAPORAN PRAKTIKUM FAAL PEMERIKSAAN DARAH (HAEMOGLOBIN, HEMATOKRIT DAN WAKTU PERDARAHAN/PEMBEKUAN) A. Pemeriksaan Haemoglobin 1.

 dalam darah.  Mahasiswa mampu melakukan pemeriksaan hemoglobin dalam darah dengan metode sahli dan talquist. 2. Cara kerja a.         b. Persiapan alat dan bahan yang digunakan. Jarum Franche / Lanset Kapas alkohol Pipet hisap Pipet penetes Larutan HCL 0,1 Nyeri Aquadest Satu set hemometer sahli Satu set hemometer Talquist Tujuan : Mahasiswa mengetahui cara melakukan haemoglobin

Cara pengambilan darah

Darah yang diperlukan untuk pemeriksaan ini hanya sedikit dan diambil dari darah yang menetes dari ujung jari setelah ditusuk. Untuk menghemat waktu dan banyaknya tusukan, maka pengambilan darah dilakukan sekaligus untuk kedua metode. Sebelum ditusuk, peredaran darah diperlancar dengan mengayunayunkan tangan dan memijat jari yang akan ditusuk. Untuk membatasi penjalaran infeksi yang mungkin timbul, tusukan dilakukan pada II – IV jari. Setelah ditusuk, darah harus dapat keluar dengan spontan dan jari tidak boleh dipijat-pijat lagi karena nanti cairan jaringan akan ikut keluar yang akan mengencerkan darah.

c. a)

Cara pemeriksaan hemoglobin dengan metode Sahli Tabung diisi dulu dengan 0,1 Nyeri HCL sampai tanda/angka 2 (1/2 – 1 cc), kemudian darah diisap dengan pipet sampai tanda 20 dan sebelum menjendal segera dihembuskan kedalam tabung. Untuk membersihkan sisa-sisa darah didalam pipet, maka HCL didalam tabung diisap dan dihembuskan kembali sampai tiga kali. b) Ditunggu dahulu sampai 1 – 2 menit, berturutakan dipecah turut akan terjadi hemolisis eritrosit, dan Hb yang keluar

menjadi hem dan globin. Kemudian hem dengan HCL akan membentuk hematin HCL, hematin HCL merupakan suatu senyawa yang lebih stabil di udara dari pada Hb dan berwarna coklat. c) Dengan pipet penetes, hematin HCL diencerkan sampai waernanya sesuai dengan warna standar. Metoda ini banyak dipakai didalam klinik dan rumah sakit. d. a) Cara pemeriksaan Hemoglobin dengan metode Talquist Darah diisap dengan kertas isap sampai meresap betul dan ditunggu 12 menit sampai semua Hb menjadi HbO2 (yang warnanya lebuh tua) dan sampai menjadi suram. b) Kemudian bercak merah yang terjadi ditempatkan dibawah lubang dari skala berwarna untuk disamakan. Pembacaan hanya dapat dilakukan pada siang hari (cahaya matahari). Perincian dan pembagian skala (dibandingkan dengan metode sahli ): 100 % = 16 gram/100 ml. Cara ini tdak teliti dan hanya dipergunakan untuk mengetahui kekurangan Hb secara kasar saja. 3. Hasil Pemeriksaan a. Nama Umur Jenis Kelamin Bangsa Probandus: : Resdi Budaya : 27 tahun : laki-laki : Indonesia

Tinggi Badan Berat Badan Darah diambil dari Kadar Hb dengan sahli Index warna

: 166 Cm : 72 Kg : jari IV tangan kiri : 13 gr % : dengan ketentuan Hb normal laki-laki : 15 g% = 100% Eritrosit normal : 4,5 juta = 100% Hb: 13/15 X 100% = 86,6 %

Kadar Hb dengan Talquist : 80 %

Maka indeks warnanya = 86,6 / 100 = 0,866 (lebih kecil dari 1)  menunjukkan kemungkinan kekurangan Hb dalam eritrosit yang biasanya disebabkan oleh kekurangan Fe. 4. Pembahasan Kadar Hb dalam darah sangat tergantung pada jenis kelamin dan umur seseorang. Pada perempuan, kadar Hb normal berkisar antara 12-16 gr% sedangkan pada laki-laki berkisar antara 13-18 gr%. Nilai normal tersebut masih dipengaruhi oleh jenis alat yang digunakn untuk memeriksa. Pemeriksaan yang dilakukan pada probandus menunjukkan bahwa Hb probandus dalam batas normal. Sedangkan dengan metode talquist didapatkan Hb probandus adalah 80 %. Apabila dilakukan perbandingan dengan hasil Hb menggunakan sahli, ternyata pemeriksaan dengan metode talquist tidak menggambarkan hasil yang sesuai. Hal ini terjdi karena metode ini memang kurang akurat dan menentukan jumlah HB namun hanya untuk menentukan adanya penurunan Hb secara kasaar. Meskipun tidak dilkukan pemeriksaan eritrosit, namun pada probandus dilakukan harga indeks warna dengan asumsi bahwa jumlah eritrositnya normal. Dari perhitungan yang dilakukan, ternyata indeks warna adalah kurang dari 1 (0,866). Apabila asumsi tersebut benar, maka pada probandus terdapat eritrosit mikrositer. Namun karena eritrositnya tidak diperiksa, maka harga indeks warna tersebut tidak merupakan nilai yang akurat.

A. Pemeriksaan Hematokrit 5. a. b. dalam darah. 6. a.    heparin   b.  Dempul untuk menutup pipa kapiler centrifuge Cara pengambilan darah Sebelum dilakukan penusukan pada ujung jari, Jari yang dipilih untuk ditusuk adalah jari IV tangan peredaran darah diperlancar dengan cara diayun-ayunkan atau dipijit-pijit.  penusukan.  Sebelum ditusuk dilakukan desinfeksi pada ujung jari Ujung njari yang sudah di desinfeksi ditusuk satu kali Setelah darah keluar dibiarkan mengalir dengan kapas alkohol.  menggunakn lanset dengan sedikit tekanan untuk mengurangi rasa sakit.  tanpadilakukan pemijitan, sebab pemijitan menyebabkan cairn jaringan ikut keluar dan akan mengencerkan darah yang akan diperiksa sehingga hasilnya tidak akurat. Pipa kapiler yang sudah dikalibrasi dan mengandung heparin pada ujung bertanda merah diletakkan pada darah kiri untuk membatasi penjalaran infeksi yang mungkin timbul sesudah Cara Kerja persiapan alat dan bahan yang digunakan : Jarum franche/lanset Kapas alkohol Pipa kapiler yang sudah dikalibrasi dan mengandung Tujuan : Mahasiswa mengetahui cara melakukan pemeriksaan

hematokrit dalam darah. Mahasiswa mampu melakukan pemeriksaan hematokrit

yang keluar dari ujung jari dengan posisi condong kira-kira membentuk sudut 45 o.  darah secara spontan akan masuk kedalam pipa kapiler. Apabila darah sampai ke tanda yang ada pipa kapiler tersebut, pipa kapiler ditutup dengan ujung jari telunjuk pemeriksa.  Pada ujung bawah pipa kapiler dibenamkan didempul Pengambilan darah dengan pipa kapiler dilakukan 3 X Cara pemeriksaan :  Ketiga tabung kapiler yang berisi darah tadi diletakkan di sentrifuge khusus hematokrit dengan bagian ujung berdempul menghadap ke tepi.  Sentrifuge ditutup dan tombol diputar sampai maksimal (sesuai dengan waktu pemutaran yang dikehendaki).  Setelah waktu yang dikehendaki tercapai, sentrifuge akan berhenti sendiri, kemudian buka tutup sentrifuge dan ambil tabung kapiler yang telah di sentrifuge.  Selanjutnya skala yang menunjukkan panjang kolom yang berisi eritrosit dibaca dengan menggunakan penggaris. Caranya, posisi dempul penutup pipa kapiler disamakan pada titik nol, kemudian baca pada ukuran mm. Nilai hematokrit diperoleh dengan membagi panjang skala eritrosit dengan panjang seluruh komponen darah pada pipa kapiler dalam %.  7. Hasil peeriksaan ditulis pada laporan yang tersedia. Hasil pemeriksaan secukupnya agar pipa tertutup  c. sehingga memperoleh 3 tabung kapiler darah.

Probandus : Nama : Melki Sedek Landi Umur : 25 tahun Jenis kelamin : laki-laki Darah diambil dari : jari IV tangan kiri.

Hasil pembacaan :

I : 42 % II : 42 % III: 42 %

8.

Pembahasan

Pemeriksaan hematokrit merupakan pengukuran elemen padat darah terhadap total darah yang dinyatakan sebagai persen. Pada kondisi penyakit tertentu, misalnya pada penyakit DHF, dehidrasi, dll,  nilainuya berubah secara drastis sehingga pemeriksaan ini dapat dimanfaatkan untuk menegakkan diagnosa. Nilai normal hematokrit dibedakan berdasarkan jenis kelamin, dimana pada laki-laki berkisar 40 – 54 % dan perempuan berkisar 38 – 47 %. Karena dalam praktik diklinik pemeriksaan ini kadang tidak dilakukan dengan manual, maka nilai normal tersebut masih dipengaruhi juga oleh jenis alat yang digunakan. Dilihat dari angka hasil yang didapat dari pemeriksaan in maka nilai hematokrit probandus berada dalam batas normal. 9. Kesimpulan darah merupakan

Pemeriksaan hemoglobin dan pemeriksaan hematokit

pemeriksaan darah rutin yang paling dasar untuk mengetahui ada tidaknya anemia dan menentukan tingkat kepekatan darah seseorang. Pemeriksaan hemoglobin yang paling sederhana dapat dilakukan dengan menggunakan metode sahli dimana pemeriksaan ini tidak menggunakan waktu yang lama dan menggunakan peralatan yang sederhana. Meskipunntingkat akurasinya agak rendah, namun metode ini dapat dilakukan pada layanan kesehatan primer misalnya di puskesmas atau balai pengobatan untuk screning menemukan nadanya anemia. Pemeriksaan hematokrit hingga saat ini masih dipergunakan untuk indikator adanya penurunan kekentalan darah pada kasus-kasus penyakit tertentu, misalnya DHF atau dehidrasi.pemeriksaan yang sederhana dan relatif singkat ini dapat memberikan gambaran kondisi darah pasien dalam waktu yang relatif cepat sehingga pertoongan yang diperlukan dapat segera dilakukan. 10. Jawaban Pertanyaan

1) 2) Anemia. 3) hematokrit adlah :  hematokrit tidak akurat.  keluar.  hematoktrit yang dibaca tidak sesuai.

Sel-sel yang membentuk lapisan Hematokrit berubah secara nyata

paling atas pada kolom sel yang ada adalah PLASMA pada penyakit Dengue Haemorhagic Fever (DHF), Dengue Fever, Dehidrasi, Sumber kesalahan pengukuran Memijit jari saat

mengeluarkan darah sehingga darah menjadi lebih encer dan hasilm Dempul penutup pipa

kapiler terlalu sedikit sehingga saat disentrifuge penutup lepas dan darah Saat mengukur pada

penggaris dempul tidak dilepaskan pada angka

0 sehingga hasil

B. Pemeriksaan waktu perdarahan dan pembekuan 1.   a. Tujuan Menentukan waktu perdarahan Menentukan waktu penjendalan darah. Perdarahan

Apabila pembuluh darah terputus, maka darah akan keluar darai pembuluh darah. Kehilangan darah ini dapat keluar badan atau masuk kedalam jaringan-jaringan dan ruangan-ruangan didalam badan. Perdarahan bisa arteria, vena atau perdarahan kapiler, tergantung pembuluh mana yang terkena. Perdarahan itu akan terhenti dengan sendirinya melalui mekanisme sebagai berikut : 1) konstriksi vasa ditempat perdarahan yang dapat berlangsung beberapa menit sampai beberapa jam. Aliran darah dapat terus berlangsung melalui pembuluh darah kolateral yang tidak rusak. Konstriksi vasa ini melawan tekanan didalam pembuluh darah. Apabila nanti pemb.darah ini mengalami dilatasi darah sudah tidak keluar lagi, karena

darah dicegah oleh mekanisme lain (trombosit, penjendalan). 2) trombosit melekat pada endotel pada tepi-tepi pembuluh yang rusak hingga pembuluh darah yang terputus lumennya menjadi sempit. 3) penjendalan darah akan menutup pembuluh darah yang terputus. b. Penjendalan darah Teori tentang proses penjendalan yang dapat diterima adalah teori Morawitz. Teori ini mengatakan bahwa bila trombosit menyentuh (kontak) dengan benda asing misalnya permukaan yang basah dengan air, trombosit akan pecah dan akan mengeluarkan tromboplastin yang bereaksi dengan ion Ca dalam darah dan protrombin (yang dibuat didalam hepar) untuk membentuk trombin. Teori lain mengatakan bahwa proses penjendalan darah barangkali merupakan reaksi berantai dimana sembilan faktor yang ada didalam darah iut serta (Biggs dan Macfarlane 1957). 2. a. alat dan bahan : 1. jarum franche 2. gelas preparat 3. alkohol dan kapas 4. jarum 5. Arloji 6. kertas saring Cara kerja : ( daerah yang ditusuk adalah dijari IV kanan, dan bukan padadaun telinga seperti pada buku petunjuk ). Bersihkan ujung jari dengan alkohol dan kapas, setelah kering tusuklah daerah tersebut dengan jarum franche yang cukup dalam (kurang lebih 4 mm). Catatlah waktu darah terlihat pertamakali keluar. Tiap-tiap setengah menit tetesan darah berikutnya dihisap hati-hati dengan kertas saring sehingga tidak mengenai kulit/lukanya. Waktu akhir akhir tecapai jika tidak ada darah lagi yang keluar. Cara kerja Waktu perdarahan

b.

Waktu Penjendalan bersihkan ujung jari dengan kapas alkohol dan pijit-pijitlah jari tersebut pada

pangkalnya sambil menanti keringnya. Tusuklah jari tersebut dengan jarum franche kira-kira sedalam 4 mm. Setelah darah keluar teteskan darah tersebut pada gelas preparat yang bersih (jangan sampai jari menempel pada gelas) 2 x sedemikian rupa pada 2 tempat dengan diameter 5 mm. Tiap 30 detik masukkan ujung jarum kedalam tetesan darah pada gelas preparat dan angkat lagi ujung jarum keluar dari tetesan darah. Ctatlah waktu pertamakali terjadi terikan benang-benang fibrin pada ujung jarum. Segera setelah terjadinya tarikan benang fibrin pada tetesan I, kerjakan juga pada tetesan ke II, untuk kontrol. Bila pada tetesan kedua belum terjadi benang-benang fibrin, maka teruskanlah pada tetesan kedua tiap 30 detik sampai terjadi benangbenang fibrin. Dan yang dianggap betul adalah waktu terjadinya benang-benang fibrin pada tetesan ke II ini. 3. Hasil pemeriksaan : Derison Marsinova : 32 tahun : Laki-laki : Indonesia : 170 cm : 74 kg Nama probandus Umur Jenis Kelamin Bangsa Tinggi Badan Berat badan

Darah diambil dari : Jari IV tangan kanan Waktu Perdarahan :  Darah terlihat pertamakali pukul : 08.50 WIB  Tetesan pertama kali sebesar : 1,8 cm  Darah tidak keluar lagi pukul : 08.53 WIB  Waktu Perdarahan : 3 menit. Waktu Penjendalan darah :  Darah pertamakali keluar pukul : 09.00 WIB  Waktu pertamakali terjadi tarikan benang-benang fibrin; pada tetesan I pukul 09.09 WIB  Waktu pertamakali terjadi tarikan benang-benang fibrin; pada tetesan II pukul 09.04 WIB  Waktu penjendalan darah : 4 menit Kesimpulan :  Waktu perdarahan normal (3 menit).  Waktu penjendalan darah normal (4 menit).

Pembahasan : Masa perdarahan

mengukur

hemostasis

dan

koagulasi.

Masa

perdarahantergantung atas : ketepatgunaan cairan jaringan dalam memacu koagulasi, fungsi kapiler dan trombosit. Pemeriksaan ini terutama mengenai trombosit : jumlah, kemampuan untuk adhesi pada sub endotelium dan membentuk agregasi. Bila jumlah trombosit kurang dari 100.000/mmk dan ada disfungsi trombosit maka masa perdarahan memanjang.

DAFTAR PUSTAKA Frances K. Widman, Tinjauan Klinis atas hasil pemeriksaanLaboratorium, EGC Jakarta 1995 Guyton, A.C, 1997, Buku ajar Fisiologi kedokteran, Edisi 9, EGC jakarta …………, 2004 petunjuk praktikum ilmu Faal, bagian ilmu Faal FK UGM, yogyakarta ………, Tuntunan Praktikum Patologi Klinik, bagian Laboratorium Patologi Klinik FK UGM, Yogyakarta 2004.

LAPORAN PRAKTIKUM ILMU FAAL

PEMERIKSAAN HEMOGLOBIN, HEMATOKRIT, WAKTU PERDARAHAN DAN WAKTU PENJENDALAN DARAH
Tanggal praktikum : 13 April 2004

OLEH:

RESDI BUDAYA
NIM. 03/168085/EIK/00325

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS GADJAH MADA YOGYAKARTA 2004

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->