Etika dalam Bisnis Komunikasi

. Dalam beberapa tahun terakhir, cerita mengenai etika dalam bisnis dan komunikasi terusmenerus, dan sayangnya, menjadi lebih umum. Tales of korporasi penyimpangan yang mencakup praktek-praktek akuntansi yang meragukan dan menyesatkan laporan keuangan yang menggarisbawahi pentingnya kita menghubungkan komunikasi bisnis, sementara juga menyoroti kekhawatiran kita tentang perilaku etis. Sementara laporan, memo, dan presentasi dapat menunjukkan etika komunikator kekurangan atau mereka yang termasuk orang-orang di nama yang communicator berbicara, etika pribadi hanyalah salah satu aspek dari masalah. Dalam ekonomi berbasis pengetahuan, seperti yang dari abad ke-21, artefak komunikasi lisan dan tertulis (yaitu, teks, dalam pengertian umum) telah diperoleh pentingnya sebagai suatu bentuk modal. Organisasi yang dibangun di atas teks-teks ini (lihat Devitt, 1991; Smart, 1999) seperti halnya bangunan-bangunan yang mereka tempati dibangun dari batu bata dan mortir. Organisasi juga dalam bisnis memproduksi dan broker informasi. Mereka menggunakan teks untuk berinteraksi dengan klien, dengan lembaga pemerintah, dan dengan organisasi lain. Sering kali, teks-teks ini bertindak sebagai proxy retoris untuk perorangan, organisasi, atau konstituen lain yang mungkin secara fisik tidak ada. Tidak seperti orang-orang, Namun, teks lebih tahan lama dan stabil. Mereka tidak menjadi tidak puas dengan pekerjaan mereka. Mereka tidak meminta kenaikan gaji, dan mereka tidak meninggalkan pekerjaan mereka. Namun, juga tidak seperti orang-orang, teks yang resisten terhadap perubahan dan kerusakan yang mereka dapat menyebabkan hubungan bisnis bisa sulit untuk membatalkan. . Bahkan ketika orang-orang atribut lebih penting dan wewenang untuk teks, mereka kritis secara bertahap dibayar kurang perhatian pada proses-proses musyawarah retoris dimana mereka diciptakan. Menulis dan berbicara tidak lagi ketat domain komunikator profesional. Pengalihan tanggung jawab ini untuk para profesional di banyak bidang, beberapa di antaranya mungkin tidak melihat menulis dan berbicara sebagai fungsi pekerjaan utama. Akibatnya, mereka mungkin meremehkan pentingnya menulis dan berbicara dan gagal untuk melihat taruhannya etis. Walaupun kedua komunikator profesional dan profesional yang berkomunikasi banyak membuat keputusan etis, banyak orang cenderung untuk melakukan penilaian etika secara intuitif (Faber, 1999). Dengan demikian, orang secara tidak sadar reify sistem nilai dan keyakinan. Walaupun nilai komunikasi selalu sarat, beberapa kritis Jarak ini diperlukan untuk komunikator untuk melihat bagaimana nilai-nilai dan keyakinan yang tersirat dalam teks berpotensi konflik dengan mereka yang termasuk pembaca mereka (Kienzler, 2001). Ketika mereka melakukan hal itu, komunikator lebih mungkin untuk mengenali isu-isu etis dan wilayah-wilayah lain etika tertentu keprihatinan , termasuk: Masalah-masalah di atas titik penting pertimbangan bagi komunikator profesional, terutama yang berkaitan dengan bagaimana mereka ply perdagangan mereka. Banyak yang diterbitkan account (Allen, 1995; Bryan, 1996; Dombrowski, 1999; Dragga 1996; Sims, 1993; Webber, 1995) alamat isu-isu ini. Sebagian besar dari sumber-sumber ini dan orang lain seperti mereka dengan hati-hati menempatkan rekomendasi mereka untuk praktik-praktik terbaik dalam diskusi yang lebih komprehensif dari kegiatan retoris yang terlibat dalam menanggapi situasi yang komunikatif.

2002): sebagai anggota profesi dan sebagai advokasi untuk khalayak mereka. Untuk mempertahankan peran profesional. komunikator juga merupakan advokasi untuk para penonton. motif profesional dan khalayak tidak cocok. Para pembaca harus memperhatikan teks tayangan yang menciptakan dan bagaimana teks-teks membantu mendorong hubungan antara komunikator. desain bentuk. Komunikator dalam semua cara profesional Pengaturan menjadi terampil menghasilkan teks yang rekan-rekan mereka gunakan untuk melaksanakan tugas profesional (misalnya.Retoris kegiatan adalah fokus dari modul ini juga. bagaimanapun. komunikator harus selektif mengabaikan tanggung jawab mereka kepada khalayak. dan memikirkan masalah-masalah ini akan mendorong pembaca untuk memahami bagaimana menerapkan praktek-praktek terbaik komunikasi profesional. Di satu sisi. Dalam beberapa kasus. Pusat diskusi tentang etika dalam modul ini adalah komunikator yang kadang-hubungan konflik dengan pemirsa dan dengan orang-orang di nama yang mereka berkomunikasi. email. Komunikator harus melakukan negosiasi antara dua peran yang berbeda (Faber. dan di sini adalah benih dari banyak potensi konflik etis. Dengan kata lain. studi protokol. posisi ganda ini bisa. dan proposal). Subjek dari modul ini adalah etika komunikasi dalam bisnis. . komunikator yang memiliki kepentingan dalam mempromosikan kepentingan majikan mereka. tetapi tidak selalu. dan pemirsa mereka. memo. Bagaimana seharusnya komunikator melayani konstituen ketika nilai-nilai yang berbeda dipertaruhkan? Situasi seperti sekarang ini jelas etis konflik tanpa solusi jelas. Para penonton. Memenuhi peran ini. menghasilkan konflik kepentingan itu awan keputusan etis orang lain mungkin perlu membuat. Sebagai komunikator membuat informasi lebih mudah diakses dan langsung dapat digunakan oleh khalayak mereka. Para komunikator yang mendukung kepentingan profesi dengan memproduksi dokumen untuk reify bahwa profesi asalnya di atas tubuh tertentu pengetahuan atau seperangkat praktik terampil. satu yang membuat informasi yang dapat dipakai untuk orang-orang yang membutuhkannya. termasuk semua mahasiswa komunikasi profesional atau mahasiswa dalam bidang yang terkait dengan bisnis di mana menulis dan berbicara merupakan bagian dari serangkaian keterampilan inti bahwa seseorang harus latihan di tempat kerja . dan presentasi dilakukan. Ethical Conflicts in Context Etis Konflik dalam Konteks . The skenario dalam hal ini modul mendorong pembaca untuk mempertimbangkan pekerjaan yang laporan. organisasi. communicator bertanggung jawab untuk membuat informasi dapat diakses dan digunakan untuk tujuan yang membawa para penonton untuk itu. Di lain tangan. mereka mengubah sifat dan pentingnya hubungan antara penonton dan profesional (s) kepentingan yang idealnya dilayani oleh teks-teks. Mereka adalah subjek dari modul ini. komunikator profesional bekerja untuk pemeliharaan dan perbaikan profesi tertentu. percakapan. kontrak.

dan yang paling penting. Komunikator profesional undisclosed tidak menerima hadiah atau pembayaran untuk layanan profesional dari orang lain selain klien atau majikan 11. Komunikator profesional melindungi informasi rahasia dan. 2. panduan ini berdiri terpisah dari konteks di mana komunikator benar-benar membuat dan menanggung konsekuensi dari keputusan mereka. Ini bukan untuk mengatakan bahwa etika komunikasi tidak dapat dibimbing oleh filosofis pengertian tentang perilaku etis. 5. Komunikator profesional menyebarluaskan informasi yang akurat dan segera membetulkan segala komunikasi yang keliru yang mereka dapat bertanggung jawab. apa pun alasannya. Komunikator profesional tidak menggunakan informasi rahasia yang diperoleh sebagai hasil dari kegiatan profesional untuk kepentingan pribadi dan tidak mewakili kepentingan yang bertentangan atau yang saling bersaing tanpa izin tertulis dari mereka yang terlibat. kebebasan berkumpul. Sejumlah penulis telah menyatakan bahwa dapat. 8. tergantung pada konteks. jika ada hukum atau kebijakan publik dilanggar. dan sering didorong oleh motivasi yang saling bertentangan. memenuhi semua persyaratan hukum untuk pengungkapan informasi yang mempengaruhi kesejahteraan orang lain. (IABC. Komunikator profesional mematuhi hukum dan kebijakan publik yang mengatur kegiatan profesional mereka dan peka terhadap semangat semua undang-undang dan peraturan dan. kami memiliki etika komunikasi digambarkan sebagai kompleks. Dalam abstrak Namun. dengan berlangganan mengusulkan filsafat yang universal (lihat Markel 1993. jujur dan tepat waktu dengan meningkatkan komunikasi dan arus bebas informasi penting sesuai dengan kepentingan publik. dengan diri mereka sebagai individu. yang menawarkan lebih rinci seperangkat pedoman. 1999) pendekatan untuk menerapkan standar etika. pembaca mungkin akan berguna untuk memeriksa kode etik yang didukung oleh International Association for Business Communication (http://www. Komunikator profesional jujur tidak hanya dengan orang lain tetapi juga. 6. 4. dan akses ke pasar terbuka ide. Komunikator profesional tidak menjamin hasil yang berada di luar kekuasaan para praktisi untuk menyampaikan 12. Artikel) . Komunikator profesional memahami dan mendukung prinsip-prinsip kebebasan berbicara. Komunikator profesional sensitif terhadap nilai-nilai budaya dan kepercayaan dan terlibat dalam komunikasi yang adil dan seimbang kegiatan yang mendorong dan mendorong saling pengertian.htm). bertindak sesuai. 9. 10.com/about / code. 3. tindakan segera untuk memperbaiki situasi. Dari situs: 1.iabc. 1997) terletak (Markel 1997) atau lintas-budaya (Dragga. tidak menentu. dan. Komunikator profesional menegakkan kredibilitas dan martabat profesi mereka dengan mempraktikkan jujur. 7. 2006. Menimbang bahwa komunikator melayani profesi. Komunikator profesional memberikan kredit untuk ekspresi unik yang dipinjam dari orang lain dan mengidentifikasi sumber dan tujuan dari semua informasi yang disebarluaskan ke masyarakat. bagi komunikator profesional mencari kebenaran dan kebenaran itu pertama berbicara pada diri sendiri.Sebuah Pedoman Etika Komunikasi Bisnis Hingga saat ini. Komunikator profesional menahan diri dari mengambil bagian dalam setiap usaha yang komunikator dinilai tidak etis. pada saat yang sama.

org/about/ethics/html Association for Computing Machinery (ACM): http://www.ttu. organisasi. Kami berharap keputusan ini akan sulit untuk membuat.asp Asosiasi Guru Teknik Menulis (ATTW): http://english. dan untuk menjaga kerahasiaan informasi kepada yang mereka telah dipercayakan. pembaca dapat mempertimbangkan tindakan yang akan menjadi yang paling etis. yang lain menerbitkan kode yang berlaku juga. yang dapat mengungkapkan bagaimana mengidentifikasi pembaca erat dengan berbagai pihak dalam skenario.html Association for Computing Machinery (ACM): http://www. dan penonton untuk menambahkan tingkat realisme. Kami telah berusaha untuk memberikan informasi yang cukup mengenai penulis.org/constitution/code. Mereka mendesak communicator untuk tidak menggunakan informasi tanpa atribusi yang tepat.acm. untuk memberikan informasi yang akurat. pembaca akan menemukan panduan membantu ketika mempertimbangkan skenario yang disertakan dalam modul ini. Sementara kode ini melakukan komunikasi menentukan praktek-praktek.ttu.amwa. kami telah menyertakan jawaban dari orang lain yang telah mempertimbangkan . Untuk mendorong pertimbangan dan diskusi mengenai alternatif. mereka sama-sama berguna sebagai heuristik untuk menilai situasi dan menentukan apa yang bisa sebuah tindakan etis. di mana tidak ada keputusan yang jelas dan tidak ada keputusan yang bebas dari konsekuensi .35. Pembaca dianjurkan untuk mempertimbangkan kompleksitas membuat keputusan etis.acm.183/code. untuk menghormati kesejahteraan orang lain. keputusan etis mungkin tidak selalu menjadi yang paling mudah untuk membuat.org/about/ethics/html American Medical Writers Association (AMWA): http://www. Bahkan ketika semua faktor ditimbang. Meskipun banyak buku yang mencakup etika komunikasi sekarang situasi seperti ini. untuk memberikan informasi yang tepat waktu.183/code. skenario ini berusaha untuk menyoroti dilema etika.org/constitution/code. Untuk alasan ini.html Banyak kode-kode dari IABC komunikator yang menentukan bagaimana harus bertindak secara abstrak. dan kami berharap untuk mengungkap perbedaan pendapat. untuk meningkatkan arus informasi bebas.Sementara IABC dapat memberikan kode etik yang paling topikal disesuaikan dengan skenario dalam modul ini. Terhadap masing-masing konteks rumit motif. kami tidak ada kasus-kasus di mana terdapat jelas dan mengerikan pelanggaran kode etik. dan memahami kewajiban hukum mereka.html Society for Technical Communication (STC): http://216.edu/attwtest/ATTWcode. bentuk komunikasi. Dengan kata lain. Sebagai contoh: • • • • Association of Teachers of Technical Writing (ATTW): http://english.asp Society for Technical Communication (STC): http://216. Dalam modul ini. Pedoman ini juga merekomendasikan bahwa komunikator berusaha memahami dan mengakomodasi berbagai audiens mereka.html American Medical Writers Association (AMWA): http://www.amwa.35.edu/attwtest/ATTWcode.212. yang disajikan di sini berusaha untuk menyulitkan keputusan etis dengan membuat sketsa gambar yang lebih rinci dari motivasi dan kepentingan yang berada dalam konflik. Setiap skenario menimbulkan masalah tentang bagaimana seorang komunikator harus menangani pertukaran informasi.212.

Segera setelah masing-masing skenario adalah ringkasan tanggapan dari 29 siswa terdaftar di Executive MBA atau program MBA.skenario . kami telah memasukkan komentar tertulis mereka. Williams. a business ethicist at NC State University. Di mana tersedia. Profesor Williams membahas sifat dilema etika di masing-masing skenario dan kemudian menawarkan tindakan. Berikut ini komentar adalah diskusi diperpanjang / wawancara dengan Profesor Paul F. diskusi ini dimaksudkan untuk memindahkan pembaca dari pertimbangan apa merupakan respon yang etis dalam abstrak untuk mempertimbangkan bagaimana untuk bertindak atas keputusan itu dalam bentuk sepotong komunikasi tertulis atau lisan. . Penutup masing-masing skenario adalah daftar pertanyaan diskusi yang meminta pembaca untuk mempertimbangkan baik mengapa mereka memilih respons yang mereka lakukan dan bagaimana mereka mungkin menyusun teks untuk melaksanakan keputusan-keputusan mereka. Dalam wawancara tersebut. Secara keseluruhan.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful