SAJAK

Mengintai Ruang Insaf

Semakin berat kejahilan terpikul di bahu semangat jauh perjalanan Memburu nur-Mu. Sewaktu berlari di padang hidup kerap kakiku tersadung selirat akar tubuhku tercalar duri pidana pada samar kejauhan ancala mulia makin kabur dan menghilang. Sekadar songsang aksara kata Tanpa kembali ke tunjang makna, ´Apakah dalam saraf khilaf Masih terbuka ruang untuk Dianugerahkan keinsafan?µ Rabb, moga pintu taubat-Mu terbuka sebelum api dari bara itu menyala.

MAKSUD
Rangkap 1 Penyajak berasakan bahawa semakin banyak dosa yang dilakukannya telah menjauhkan dirinya dari rahmat Allah s.w.t.

Rangkap 2 Penyajak merupakan insan biasa yang seringkali melakukan kesilapan dalam hidup sehinggakan sukar untuk dirinya mendapat cahaya kebenaran dari Ilahi.

Rangkap 3 Penyajak tidak yakin sekiranya ruang keinsafan akan wujud dalam dirinya.

Rangkap 4 Penyajak berharap agar pintu taubat masih terbuka dan dirinya terhindar dari api neraka.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful