P. 1
PENGERTIAN FILSAFAT PANCASILA

PENGERTIAN FILSAFAT PANCASILA

|Views: 8,728|Likes:
Published by Febri Priyansyah

More info:

Published by: Febri Priyansyah on Feb 15, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/24/2013

pdf

text

original

Sections

  • 1.1 Latar Belakang
  • 1.2 Perumusan Masalah
  • 1.3 Tujuan
  • 1.4 Manfaat
  • 1.5 Ruang Lingkup
  • 2.1 Objek Penulisan
  • 2.2 Dasar Pemilihan Objek
  • 2.3 Metode Pengumpulan Data
  • 2.4 Metode Analisis
  • 3.1.1 Pengertian Filsafat
  • 3.1.2 Pengertian Pancasila
  • 3.1.3 Pengertian Filsafat Pancasila
  • 3.2.1 Filasafat Pancasila Sebagai Pandangan Hidup Bangsa Indonesia
  • 3.2.2 Pancasila Sebagai Dasar Negara Republik Indonesia
  • 3.2.3 Pancasila Sebagai Jiwa Dan Kepribadian Bangsa Indonesia
  • 3.3 Falsafah Pancasila Sebagai Dasar Falsafah Negara Indonesia
  • 4. Pancasila Sebagai Dasar Falsafah Negara Dalam Mukadimah Konstitusi RIS
  • 5. Pancasila Sebagai Dasar Falsafah Negara Dalam Mukadimah UUD Sementara
  • 6. Pancasila Sebagai Dasar Falsafah Negara Dalam Pembukaan UUD 1945

PENGERTIAN FILSAFAT PANCASILA

Pengertian Filsafat Pancasila Pancasila dikenal sebagai filosofi Indonesia.
Kenyataannya definisi filsafat dalam filsafat Pancasila telah diubah dan diinterpretasi
berbeda oleh beberapa filsuf Indonesia. Pancasila dijadikan wacana sejak 1945. Filsafat
Pancasila senantiasa diperbarui sesuai dengan “permintaan” rezim yang berkuasa,
sehingga Pancasila berbeda dari waktu ke waktu.

Filsafat

Pancasila

Asli

Pancasila merupakan konsep adaptif filsafat Barat. Hal ini merujuk pidato Sukarno di
BPUPKI dan banyak pendiri bangsa merupakan alumni Universitas di Eropa, di mana
filsafat barat merupakan salah satu materi kuliah mereka. Pancasila terinspirasi konsep
humanisme, rasionalisme, universalisme, sosiodemokrasi, sosialisme Jerman, demokrasi
parlementer,

dan

nasionalisme

Filsafat Pancasila versi Soekarno

Filsafat Pancasila kemudian dikembangkan oleh Sukarno sejak 1955 sampai berakhirnya
kekuasaannya (1965). Pada saat itu Sukarno selalu menyatakan bahwa Pancasila
merupakan filsafat asli Indonesia yang diambil dari budaya dan tradisi Indonesia dan
akulturasi budaya India (Hindu-Budha), Barat (Kristen), dan Arab (Islam). Menurut
Sukarno “Ketuhanan” adalah asli berasal dari Indonesia, “Keadilan Soasial” terinspirasi
dari konsep Ratu Adil. Sukarno tidak pernah menyinggung atau mempropagandakan
“Persatuan”.

Filsafat

Pancasila

versi

Soeharto

Oleh Suharto filsafat Pancasila mengalami Indonesiasi. Melalui filsuf-filsuf yang
disponsori Depdikbud, semua elemen Barat disingkirkan dan diganti interpretasinya
dalam budaya Indonesia, sehingga menghasilkan “Pancasila truly Indonesia”. Semua sila
dalam Pancasila adalah asli Indonesia dan Pancasila dijabarkan menjadi lebih rinci (butir-
butir Pancasila). Filsuf Indonesia yang bekerja dan mempromosikan bahwa filsafat
Pancasila adalah truly Indonesia antara lain Sunoto, R. Parmono, Gerson W. Bawengan,
Wasito Poespoprodjo, Burhanuddin Salam, Bambang Daroeso, Paulus Wahana, Azhary,
Suhadi, Kaelan, Moertono, Soerjanto Poespowardojo, dan Moerdiono.

Berdasarkan penjelasan diatas maka pengertian filsafat Pancasila secara umum adalah
hasil berpikir/pemikiran yang sedalam-dalamnya dari bangsa Indonesia yang dianggap,
dipercaya dan diyakini sebagai sesuatu (kenyataan, norma-norma, nilai-nilai) yang paling
benar, paling adil, paling bijaksana, paling baik dan paling sesuai bagi bangsa Indonesia.

Filsafat Pancasila

DEMOKRASI

1. PENDAHULUAN

Semua negara mengakui bahwa Demokrasi sebagai alat ukur dari keabsahan politik.
Kehendak rakyat adalah dasar utama kewenangan pemerintahan menjadi basis tegaknya
system politik demokrasi. Demokrasi meletakkan rakyat pada posisi penting, hal ini
karena masih memegang teguh rakyat selaku pemegang kedaulatan. Negara yang tidak
memegang demokrasi disebut negara otoriter. Negara otoriterpun masih mengaku dirinya
sebagai negara demokrasi. Ini menunjukkan bahwa demokrasi itu penting dalam
kehidupan bernegara dan pemerintahan.
2. PENGERTIAN

Demokrasi dikenal dalam pengertian universal,. Konseptual dan kontekstual.

A. MENURUT ETIMOLOGIS / BAHASA
B. MENURUT TERMINOLOGI
Demokrasi pengertian etimologis mengandung makna pengertian universal. Abraham
Lincoln
th 18673 memberikan pengertian demokrasi “ government of the people, by the
people, and for the people”.

Menurut etimologi/bahasa, demokrasi berasal dari bahasa yunani yaitu dari demos =
rakyat dan cratos atau cratein=pemerintahan atau kekuasaan. Demokrasi berarti
pemerintahan rakyat atau kekuasaan rakyat. Oleh karena itu dalam sistem demokrasi
rakyat mendapat kedudukan penting didasarkan adanya rakyat memegang kedaulatan.
Pelaksanaan demokrasi ini ada dua cara yaitu demokrasi langsung dan tidak langsung.
Demokrasi langsung, rakyat seluruhnya dikutsertakan dalam permusyawaratan untuk
menentukan kebijakan dan mengambil keputusan. Hal ini terjadi pada zaman yunani
kuno (abad ke 4 SM – abad ke 6 SM). Pada masa itu Yunani berupa negara kota (polis).
Akan tetapi pada masa itu ada pembatasan ikut dalam pemerintahan adalah anak, wanita
dan budak. Akibat perkembangan penduduk maka system demokrasi. Akibat
perkembangan penduduk maka demokrasi langsung sudah tidak memungkin lagi
sehingga timbul cara kedua yaitu demokrasi tidak langsung.
Demokrasai tidak langsung dilaksanakan melalui system perwakilan. Biasanya
dilaksanakan dengan cara pemilihan umum. Secara terminology . Demokrasi dari segi
terminology mengandung makna demokrasi konseptual. Demokrasi dilihat dari segi
pemikiran politik. Torres demokrasi dilihat dari tiga tradisi pemikiran politik. Clssical
Aristotelian theory, medieval theory dan contemporary doctrine. Torres melihat
demokrasi dari segoi formal dan substantive.
Formal menunjuk pada demokrasi dlm arti system pemerintahan. Substantive menunjuk
pada demokrasi dalam 4 bentuk.
(1) menitik beratkan pada perlindungan terhadap tirani.

(2) titik berat pada manusia mengembangkan kekuasaan dan kemampuan.
(3) melihat keseimbangan partisipasi masyarakat terhadap beban yang berat dan tuntutan
yang tidak dapat dipenuhi.
(4) bahwa tidak dapat mencapai partisipasi yang demokratis tanpa perubahan lebih dulu
dalam keseimbangan social dan kesadaran social. Perubahan social dan partisipasi
demokratis perlu dikembangkan secara bersamaan karena satu sama lain saling
ketergantungan.
Dari segi terminology dan konseptual ada beberapa pendapat : 1. Tradisi pemikiran
Aristotelian demokrasi merupakan salah satu bentuk pemerintahan;
2. Tradisi medieval theory menerapkan roman law dan konsep popular souvregnty.
3. Contemporary doctrine dengan konsep republik dipandang sebagai bentuk
pemerintahan rakyat yang murni. 4. Harris Soche, Demokrasi adalah pemerintahan rakyat
karena itu kekuasaan melekat
pada rakyat.
5..Henry B. Mayo, system politik demokratis adalah menunjukkan kebijakan umum
ditentukan atas dasar mayoritas oleh wakil-wakil yang diawasi secara efektif oleh
rakyart, dan didasarkan atas kesamaan politik dalam suasana terjaminnya kebebasan
politik.

6. International Commision for Jurist, Demokrasi adalah suatu bentuk
pemerintahan untuk membuat keputusan politik diseleng-garakan
oleh wakil wakil yang dipilih dan bertanggung jawab kepada mereka
melalui pemilihan yang bebas.

7. C.F. Strong, Suatu system pemerintahan pada mayoritas anggota dewasa dari
masyarakat politik ikut serta atas dasar system perwakilan yang menjamin bahwa
pemerin-tah akhirnya mempertanggung jawabkan tindakan kepada mayoritas
8.Samuel Huntington, system politik sebagai demokratis sejauh para pembuat keputusan
kolektif yang paling kuat dalam system itu dipilih melalui pemilihan umum yang adil,
jujur, dan semua orang dewasa mempunyai hak yang sama memberikan suara.

Demokrasi secara kontekstual dilihat dari fakta kenyataan pemerintahan yang pernah dan
sedang terjadi. Indosnesia pada zaman pemerintahan Soekarno masa orde lama dengan
konstitusi RIS dan UUDS 50 dikenal demokrasi liberal, setelah kembali ke UUD 45
dikenal demokrasi terpimpin. Era Soeharto dan orde baru diukenal demokrasi Pancasila,
era reformasi sejak 1998 masih dikenal demokrasi Pancasila.

3. DEMOKRASI SEBAGAI BENTUK PEMERINTAHAN

Demokrasi pernah dipahami sebagai bentuk pemerintahan, akan tetapi perkembangannya
dipahami dalam pengertian luas, sebagai bentuk pemerintahan dan politik.

Demokrasi sebagai bentuk pemerintahan.

Pada awalnya Plato mengemukakan 5 macam bentuk negara sesuai dengan sifat tertentu
dari jiwa manusia.

1.Aristokrasi, pemerintahan dipegang oleh sekelompok kecil para cerdik pandai
berdasarkan keadilan. Kemerosotan dari aristokrasi ini menjadi Timokrasi.

1.Timokrasi,. Pemerintahan dijalankan untuk menda-patkan kekayaan untuk
kepentingan sendiri. Oleh karena kekayaan untuk kepentingan sendiri lalu jatuh
dan dipegang olah kelopmpok hartawan. Sehingga yang berhak memerintah
adalah orang yang kaya saja timbullah oligarchi.

1.Oligarchi, pemerintahan dijalankan oleh sekelompok orang yang memegang
kekayaan untuk kepentingan pribadi.. Timbul kemelaratan umum. Banyak orang
miskin. Tekanan penguasa semikin berat. Rakyat semakin sengsara. Akhirnya
rakyar sadar dan bersatu memegang pemerintahan. Timbullah Demokrasi.

1.Demokrasi. Pemerintahan secara demokrasi diutama-kan kemerdekaan dan
kebebasan. Oleh karena kebe-basan dan kemerdekaan ini terlalu diutamakan
timbul kesewenang-wenangan. Kemerdekaan dan kebebasan menjadi tidak
terbatas. Lalu timbullah prinsip Anarki.

1.Anarchi, pemerintahan anarki seseorang dapat berbuat sesuka hatinya. Rakyat
tidak mau lagi diatur, karena ingin mengatur dan memerintah sendiri. Negara
menjadi kacau. Untuk itu perlu pemimpin yang keras dan kuat. Akhirnya
timbullah Tirany.

1.Tirany. Pemerintahan dipegang oleh seorang saja dan tidak suka terdapat
peresaingan. Semua orang yang menjadi saingan disingkirkan dan diasingkan,.
Pemerintahan ini tambah jauh dari keadilan.

Plato juga dalam perkembangan ajarannya tentang bentuk pemerintahan mengemukakan
lagi :

A. Bentuk negara Ideal form (bentuk cita), yaitu negara
dalam bentuk kesempurnaan.

1.Monarki. Bentuk pemerintahan dipegang oleh seorang sebagai pemimpin tertinggi
dijalankan untuk kepen-tingan orang banyak biasanya pada kerajaan.
2.Aristokrasi, Pemerintahan dipegang oleh orang yang pandai.

3.Demokrasi, Pemerintahan dipegang oleh rakyat.

B. The Corruption form (bentuk pemerosotan)

1.Bentuk Tirani, bentuk pemerosotan dari monarhci
2.Oligarchi, bentuk pemerosotan dari Aroistokrasi
3.Mobokrasi, pemerosotan dari demokrasi. Pemerintahan dipegang oleh rakyat yang
tidak tahu dan tidak menguasai pemerintahan, tidak terdidik. (the rule of the mob)

4. DEMOKRASI SEBAGAI SISTEM POLITIK

Demokrasi dari system politik lebih luas dari bentuk pemerintahan.
Menurut Huntington, system politik dapat dibedakan dari system politik demokrasi dan
non demokrasi.
Sistem politik demokrasi, system pemerintahan dalam suatu negara yang menjalankan
prinsip demokrasi. Tidak sewenag-wenang. Kekuasaan tidak takterbatas. Mengutamakan
kepentingan umum dan keadilan. (contoh lihat penjelasan umum UUD 45 sebelum
amandemen, ada disebutkan 7 prinsip pemerintahan yang baik).
Sistem politik non demokrasi, politik otoriter, totaliter, dictator, rezim militer, rezim satu
partai, monarki absolut, dan system komunis.
5. DEMOKRASI SEBAGAI SIKAP HIDUP

Demokrasi ini dipahami sebagai sikap hidup dan pandang-an hidup yang demokratis.
Pemerintahan dan system politik tumbuh dan berkembang tidak datang dengan
sendirinya. Demokrasi membutuhkan usaha nyata dan perilaku demokratis untuk
mendukung pemerintahan dan system politik demokrasi. Perilaku didasarkan nilai-nilai
demokrasi dan membentuk budaya/kultur demokrasi baik dari warganegara maupun dari
pejabat negara/pemerintah.

6. DEMOKRATISASI

Demokratisasi merupakan penerapan kaidah-kaidah atau prinsip demikrasi pada keguatan
sistem politik kenegaraan. Tujuasn untuk membentuk kehidupan politik bercirikan
demokrasi. Demokratisasi merujuk pada proses perubahan menuju system pemerintahan
yang lebih demokratis.

Tahapan demokrasi:

1.pergantian dari penguasa non demokratis ke penguasa demokrasi
2.pembentikan lembaga dan tertib politik demokrasi;

3.konsolidasi demokrasi
4.praktik demokrasi sebagai budaya politik bernegara.

Ciri-ciri demokrasi.

1.berlangsung secara evolusioner;
2.perubahan secara persuasive bukan koersif; (musyawarah bukan paksaan atau
kekerasan);
3.proses demokrasi tidak pernah selesai. Demokrasi suatu yang ideal tidak pernah
tercapai. Negara yang benar-benar demokrasi tidak ada. Bahkan negara yang
menyatakan negaranya demokrasi dapat jatuh menjadi otoriter.

7. Demokrasi di Indonesia

Bangsa Indonesia sejak dulu sudah mempraktikkan ide ten-tang demokrasi walau bukan
tingkat kenegaraan, masih tingkat desa. Disebut demokrasi desa.Contoh pelaksanaan
demokrasi desa pemilihan kepala desa dan rembug desa. Inilah demokrasi asli.
Demokrasi desa mempunyai 5 ciri.
Rapat, mufakat, gotong royong, hak mengadakan protes bersama dan hak menyingkir
dari kekuasaan raja absolut
Mempergunakan pendekatan kontekstual, demokrasi di Indonesia adalah demokrasi
Pancasila.
Demokrasi Pancasila ini oleh karena Pancasila sebagai ideology negara, pandangan hidup
bangsa Indonesia, dasar negara Indonesia dan sebagai identitas nasional Indonesia.
Sebagai ideology nasional, Pancasila sebagai cita-cita ma-syarakat dan sebagai pedoman
membuat keputusan politik. Sebagai pemersatu masyarakat yang menjadi prosedur
penyelesaian konflik.
Nilai-nilai demokrasi yang terjabar dari nilai-nilai Pancasila sbb:

1.Kedaulatan rakyat;
2.republik
3.Negara berdasar atas hukum
4.Pemerintahan yang konstitusional
5.Sistem perwakilan
6.Prinsip musyawarah
7.Prinsip ketuhanan

Demokrasi Pancasila dapat diartikan secara luas dan sempit.
Secara luas, demokrasi Pancasila berarti kedaulatan rakyat yang didasarkan pada nilai-
nilai Pancasila dalam bidang politik, ekonomi dan social.

Secara sempit, demokrasi Pancasila berarti kedaulatan rakyat yang dilaksanakan
menurut hikmat kebi-jaksanaan dalam permusyawaratan/ perwakilan.

Sehubungan dengan demokrasi Pancasila, di Indonesia mengenal juga istilah “masyarakat
Madani” (civil society).

Welzer dengan rumusan konseptual, civil society adalah jaringan yang kompleks dari
LSM diluar pemerintahan ne-gara (NGO) yang bekerja secara merdeka atau bersama-
sama pemerintah yang diatur oleh hukum. Ia merupakan ranah publik yang
beranggotakan perorangan.

Masyarakat madani Indonesia tidak sepenuhnya sama dengan civil society menurut
konsep liberalisme/komunita-rianisme Barat. Masyarakat madani Indonesia mempunyai
ciri khas, tetap agamis/religius dan adanya fasilitasi lebih nyata dari negara dalam hal
memberikan jaminan hukum dan dukungan politik bagi kehadiran masyarakat madani,
suasana kulturtal dan ideologis dan menyediakan infrastruktur social yang diperlukan.
Keterkaitan Demokrasi Pancasila dengan civil society/ masyarakat madani Indonesia,
secara kualitatif ditandai oleh keimanan dan ketaqwaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa,
jaminan hak asasi manusia, penegakan prinsip rule of law, partisipasi yang luas dari
warganegara dalam mengam bil keputusan publik diberbagai tingkatan, pelaksanaan
Pendidikan Kewarganegaraan untuk mengembangkan warganegara Indonesia yang
cerdas dan baik, berakhlak baik serta berbudi luhur.

8. SISTEM POLITIK DEMOKRASI

1. Landasan System Politik Demokrasi di Indonesia

Menurut Samuel Huntington sistem politik demokrasi dapat dibedakan dari system
politik demokrasi dan non demokrasi.
Sistem politik demokrasi didasarkan pada nilai, prinsip, prosedur dan kelembagaan yang
demokratis. Sistem ini mampu menjamin hak kebebasan warganegara, membatasi
kekuasaan pemerintah dan mem-berikan keadilan. Indonesia sejak awal berdiri sudah
menjadikan demokrasi sebagai pilihan sistem politik.
Negara Indonesia sebagai negara demokrasi terdapat pada pembukaan UUD 45 alinea ke
4 dan Ps 1 ayat (2) UUD 45 (sebelum di amandemen), kedaulatan adalah di tangan rakyat
dan dilaksanakan sepenuhnya oleh Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR). Ps 1 ayat
(2) setelah diamandemen berubah menjadi “kedaulatan berada dita-ngan rakyat dan
dilaksanakan menurut UUD”. Perubahan ini menghi-langkan kata “dilaksanakan
sepenuhnya” menjadi dilaksanakan menu-rut UUD. Apapun perubahannya ini
membuktikan sejak berdirinya negara Indonesia telah menganut demokrasi.

2. Sendi-Sendi Pokok Sistem Politik Demokrasi Di Indonesia Berdasarkan UUD 45

a. Berbentuk republik (Ps 1 ayat (1)
b. Ide kedaulatan rakyat (Ps 1 ayat (2))
c. Negara berdasar atas hukum (Ps 1 ayat (3))
d. Pemerintahan berdasarkan konstitusi (lihat BAB III)
e. Pemerintahan yang bertanggung jawab. Masalah pertanggung jawaban pemerintah
dalam hal ini Presiden kepada siapa dan bagaimana serta waktu penyampaian
pertanggung jawaban tidak diatur dalam UUD 45, baik sebelum dan sesudah di
amandemen.
f. Sistem perwakilan. Sistem ini jelas dalam UUD 45 dengan adanya Pemilihan Umum,
untuk memilih wakil rakyat di DPR/D dan DPD.
g. Sistem pemerintahan Presidensiil. Hal ini jelas pada makna negara berbentuk republik,
dan Presiden memegang kekua-saan pemerintahan menurut UUD. Presiden dibantu oleh
wakil Presiden. Selain itu Presiden dibantu oleh menteri-menteri.

9. PENDIDIKAN DEMOKRASI

Perilaku dan kultur demokrasi menunjuk pada nilai-nilai demokrasi di masyarakat.
Masyarakat yang demokratis adalah masyarakat yang dilandasi oleh nilai-nilai
demokrasi. Menurut Henry B. Mayo nilai-nilai demokrasi meliputi damai, sejahtera, adil,
jujur, menghargai perbedaan, menghormati kebebasan. Membangun kultur demokrasi
berarti tindakan mensosialisasikan, mengenalkan dan menegakkan nilai demokrasi pada
masyarakat. Membangun kultur demokrasi lebih sulit dari membangun struktur
demokrasi. Tidak tegaknya kultur demokrasi menyebabkan masya rakat sulit diatur,
terjadi kekerasan, terror, brutal, masyarakat tidak aman. Contohnya : Sampai sekarang
masih ada usaha RMS yang ditandai dengan ulang tahun RMS, Gerakan Papua Merdeka
yang ditandai dengan ulang tahun setiap tahun. Perang antar suku yang bermotifkan
SARA.
Indonesia sudah ada institusi demokrasi, masyarakat belum menikmati demokrasi, baik
dikalangan pemerintahan, jasa usaha. Dari segi pemerintahan masyarakat banyak merasa
tertindas. Pada jasa usaha terjadi penindasan terhadap pekerja. Nampaknya demok rasi
masih merupakan usaha, dan masih terbatas pada kaum elit. Disini terlihat institusi tidak
didukung oleh perilaku demokratis. Tercapainya demokrasi sampai menyentuh
kehidupan rakyat cukup lama dan sulit, sehingga masih sangat mutlak diperlukan.
Ada 3 hal pengetahuan dan kesadaran demokrasi.
1. demokrasi adalah pola kehidupan menjamin hak warganegara;
2. demokrasi merupakan the long learning process
3. kelangsungan demokrasi tergantung kepada proses pendidikan demokrasi pada
masyarakat secara luas.

Pendidikan demokrasi ini dapat diterapkan pola pemasyara-katkan moral pancasila
dengan P4 yang berlaku seluruh lapisan masyarakat, mulai dari SD hingga Perguruan
Tinggi, pegawai rendah hingga Presiden, petani, pedagang, hingga pengusaha.

Pendidikan nilai-nilai demokrasi lebih baik dari sosialisasi. Pendidikan demokrasi dalam
arti melakukan pendidikan nilai-nilai demokrasi itu terhadap semua warganegara tanpa
kecuali rakyat atau birokrat. Pendidikan nilai-nilai demokrasi ini merupakan ba-gian dari
pendidikan politik terhadap warganegara. Selama ini sa-lahnya pada kegiatan sosialisasi
nilai-nilai, seharusnya pendidikan nilai-nilai demokrasi. Secara analogi pada waktu
penataran P4 yang diajarkan adalah nilai-nilai Pancasila, mengapa tidak diajar-kan nilai-
nilai demokrasi dalam pendidikan demokrasi.
Nilai-nilai demokrasi itu dapat digali dalam makna demok-rasi itu sendiri yang telah
dijabarkan dalam UUD dan kehidupan bernegara. Paling tidak nilai-nilai demokrasi itu
mencakup :
1. masalah kedaulatan
2. makna negara berbentuk republik
3. negara berdasar atas hukum
4. pemerintahan yang konstitusionil
5. sistem perwakilan
6. prinsip musyawarah
7. prinsip ketuhanan

Pola demokrasi dapat mengembangkan unsur demokrasi desa yang terdiri dari rapat,
mufakat, gotong royong, hak mengadakan protes bersama dan menyingkir dari kekuasaan
absolut.
Nilai-nilai demokrasi langsung dijabarkan dalam demokrasi dibi-dang politik, dibidang
ekonomi dan dibidang sosial.

Untuk,lebih jelasnya baca :

1.Ilmu Negara oleh Soehino
2.Ilmu Negara oleh Sjahran Basah

Paradigma baru Pendidikan Kewarganegaraan oleh Dwi Winarno.

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah
Dalam mempelajari filsafat Pancasila ada dua hal yang lebih dahulu kita pelajari yaitu
Pancasila dan Filsafat memeplajari Pancasila melalui pendekatan sejarah supaya akan
dapat mengetahui berbagai peristiwa yang terjadi dari waktu ke waktu di tanah air kita
Indonesia peristiwa – peristiwa yang saya maksudkan adalah yang ada sangkut pautnya
dengan Pancasila. Melalui pendekatan kami berharap untuk mendapatkan data obyektif
dapat menghasilkan kesimpulan yang obyektif pula oleh karena manusia tidak mungkin
menghilangkan sikap obyektif sebagai salah satu bawaan kodrat, maka kami bersyukur
bila mendapatkan kesimpulan yang obyektif mungkin inter obyektif
Sejarah Pancasila tidak dapat dipisahkan dengan sejarah bangsa Indonesia itu sendiri
karena itu dalam tulisan ini kami mencoba mulai dari masa kejayaan bahwa Indonesia
merdeka yang kemidian mengalami penderitaan akibat ulah kolonialisme sehingga timbul
perjuangan bangsa Indonesia melawan kolonialisme tersebut kemudian bangsa Indonesia
berhasil meproklamasikan kemerdekaan dan berhasil juga menjawab tanatangan tersebut
serta mengisi kemerdekaannya itu dengan pembangunnan. Dalam seluruh peristiwa
tersebut Pancasila mempunyai peranan penting

Mengingat hal tersebut pertama tama secara runtun kai kemukakan peristwa penyususnan
dan perumusan Pancasila agar mengetahui bagaimana duduk persoalan yang
sesungguhnya sehingga masing – masing mendapat nilai yang wajar dan tidak I lupakan.
Disamping itu hal kedua yang kami anggap penting adalah pengamalan Pancasila. Kami
mengkonstatir bahwa pengmalan Pancasila telah dilakukan pada masa – masa sebelum
kemerdekaan tanggal 17 Agustus 1945 bahkan juga sebelum masa tersebut

B. Perumusan Masalah
Dalam pembuatan karya tulis ini dapat penulis rumuskan sebagai erkut: pengertian
Filsafat, guna filsafat, fungsi filsafat, pengertian Pancasila, unsur unsur Pancasila dn
fungsi unsur – unsur Pancasila. Dan masalah yang di bahas dalam karya tulis ini untuk

lebih terarah dan tidak terlalu jauh maka penulis membatasi masalahnya hanya pada arti
fungsi dan guna filsafat Pancasila

C. Metode Penelitian
Metode yang digunakan dalam penelitian dalam penelitian adalah:
1. Metode wawancara dan interview
Wawancara merupakan suatu teknik pengumpulan data dengan jalan mengadakan
komunikasi dengan sumber data, komunikasi tersebut dilakuan dengan ialog ( Tanya
jawab ) secara lisan baik langsung maupun tidak langsung wawan cara dapat bersifat
langsung yaitu pabila data yang akan di kumpulkan langsung di peroleh dari data ndvidu
yang bersangkutan. Wawancara yang bersifat tidak angsg yatu wawancara yang
dilakukan dengan seseorang untuk memeperoleh keterangandari orang lain maupun dari
sumber buku
2. Observasi
Observasi merupakan suatu teknik untuk mengamati secara langsung atau tidak langsung
terhadap kegiatan – kegiatan yang sedang berlangsung
3. Angket atau daftar isian
Angket merupakan teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan mengadakan
komunikasi dengan sumber data melalui tulisan
Metode ini dapat bersifat langsung atau tidak langsung saama halnya dengan metode
wawancara

D. Kerangka Berpikir
Dilihat dari sejarah bahwa Pancasila sebagai dasar negara republik Indonesia pada
tanggal 18 Agustus 1945, penuis enggunakan erangka berfikir elau pendekatanflsafat
Pancasila dan sejarahnya
Di bentuk Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia Bung Karno diangkat jadi ketua
PPKI dan Bung Hatta menjadi wakil ketua. Cepat dan tindaknya emerdekaan Indonesia
sangat tergantung pada bangsa Indonesia sendiri setelah bekerja keras tanpa mengenal
lelah dan dukungan seluruh rakyat Indonesia khususnya pemuda – pemuda kita, pada
tanggal 17 Agustus 1945 jam 10.00 di dalam rapat tebuka gedung pegangsaaan 56
Jakarta, kemerdekaan indnesia di proklamasikan oleh Bung Karno dan Bung Hatta atas
nama bangsa Indonesia

BAB II
ANALISA MASALAH

Istilah filsafat sudah tidak asing lagi di dengarnya istilah ini dipergunakan dalam berbagai
konteks tapi kita harus tahu dulu apa itu filsafat dan fungsi filsafat serta kegunaan filsafat
dengan uraian yang singkat ini saya mengharapkan agar timbul kesan pada diri kita
bahwa filsafat adalah suatu yang tidak sukar dan dapat di pelajari oleh semua orang di
samping itu saya menghrapkan agar kita tak beranggapan filsafat sebagai suatu hasil
potensi belaka dan tidak berpijak realita dengan cara ini saya mengharapkan dapat

menggunakan sebagai modal untuk memepelajari pancasila dari sudut pandang filsafat
Agara setiap orang yang belum mengetahui tentang pancasila dari sudut falsafat
a. Di dalam bukunya elements of Philiosofi Kattsott 1963 tentang perenungan filsafat
b. Di dalam bukunya filosofi
c. Selanjutnya mengutip pendapat Van Melsen yang yang intinya adalah menggambarkan
flsafat sebagai refleksi di dalam ilmu pengetahuan
d. Di dalam bukunya Perpectivies In Social Philosophy Back 1967
Dan kita menganal filsafat pancasila dari sejarah pelaksanaannya diantara bangsa –
bangsa barat tersebut bangsa belandalah yang akhirnya dapat memegang peran sebagai
penjajah yang benar – benar yang menghancurkan p\rakyat Indonesia mengingat keadaan
perjuangan bangsa Indonesia kita harus mengetahui perjuangan sebelum tahun 1900
Sebenarnya sejak waktu itu pula mempertahankan kemerdekaan dengan cara bermacam –
macam perlawanan rakyat Indonesia untuk menemtang kolonialisme, belanda telah
berjalan dengan hebat. Akan tetapi masih berjalan sendiri – sendiri dan belum ada kerja
sama melelui organisasi yang teratur
Dan kita harus mengetahui unsur – unsur pancasila yang menjiwai perlawanan terhadap
kolonialisme jika pejuangan bangsa Indonesia mengetahui dan teliti dengan seksama
maka unsur – unsur pancasila merupakan semangat dan jiwa perjuangan tersebut kita
harus menganalisa dalam pembahasan seperti:
1. Apa unsur – unsur ketuhanan dalam penjajahan belanda
2. Unsur kemanusiaan dalam penjajahan belanda yang menghancurkan rakyat indonesia
dengan tidak ada perikemanusiaan, suatu siksaaan yang di derota rakyat indonesia
3. Unsur persatuan terhadap penjajahan belanda yang memecah belah persatuan
4. Unsur kerakyatan terhadap penjajahan belanda tentang kebebasan untuk mendapatkan
pendidikan dan seolah olah rakyat kecil tidak ada artinya
5. Unsur yang terakhir yaitu keadilan tentang penjajahan belanda tidak ada keadilan
untuk mendapatkan kebutuhan kebebasan hak

BAB III
INTI PEMBAHASAN MASALAH

A. Pengetian Filsafat
Tulisan ini saya menggunakan istilah pengertian dan bukan definisi. Dalam hal ini ada
beberapa pendapat yang antara lain mengatakan bahwa pada hakekatnya sukar sekali
memberikan definisi mengenai filsafat, karena tidak ada definisi yang definitif .
Sebenarnya pendapat yang demikian ini tidak hanya mengenai filsafat saja akan tetapi
juga menganai definisi lain. Terhadap berbagai kata berikut ini misalnya ekonomi,
hukum, politik kebudayaan negara masyarakat manusia , juga terdapat definisi itupun
bermacam-macam pula.
Oleh karena itu dalam tulisan ini saya ingin mengemukakan pengertian mengenai filsafat
dan cirri-ciri berfilsfat, dengan cara ini saya mengharapkan dapat menggunakannya
sebagai modal untuk mempelajari Panca Sila dari sudut pandang filsafat.
1. Pengertian menurut arti katanya, kata filsfat dalam Bahasa Indonesia berasal dari
bahasa Yunani terdiri dari kata Philein artinya Cinta dan Sophia artinya Kebijaksanaan.
Filsafat berarti Cinta Kebijaksanaan, cinta artinya hasrat yang besar atau yang berkobar-
kobar atau yang sungguh-sungguh.

Kebijaksanaan artinya Kebenaran sejati atau kebenaran yang sesungguhnya. Filsafat
berarti Hasrat atau Keinginan yang sungguh-sungguh akan kebenaran sejati.
2. Pengertian umum dari pengertian menurut kata-katanya tersebut di atas filsafat secara
umum dapat diberi pengertian sebagai ilmu pengetahuan yang menyelidiki hakekat segala
sesuatu untuk memperoleh kebenaran hakekat atai sari atau inti atau esensi segala sesuatu
dengan cara ini jawaban yang akan diberikan berupa keterangan yang hakiki. Hal-hal
mana sesuai dengan arti filsafat menurut kata-katanya
3. Pengertian khsusu, karena filsafat telah mengelami perkembangan yang cukup lama
tentu dipengaruhi oleh berbagai factor, mislanya ruang, waktu, keadaan dan orangnya.
Itulah sebabnya maka timbul berbagai pendapat mengenai pengertian filsafat yang
mempunyai kekhususannya masing-masing.
Ada berbagai aliran didalam filsafat ada suatu bukti bahwa bemacam-macam pendapat
yang khsusu yang berbeda satu sama lain. Misalnya.
- Rationalisme mengagunggkan akal
- Materialisme mengagunggkan materi
- Idealisme mengagunggkan idea
- Hedonisme mengagunggkan kesenangan
- Stoicisme mengagunggkan tabiat salah
Aliran – aliran tersebut mempunyai kekhususan masing-masing dengan menekankan
kepada sesuatu yang dianggap merupakan inti dan harus diberi tempat yang tinggi ,
misalnya kesenangan, kesolehan, kebendaan, akal dan idea.

B. Fungsi Filsafat
Berdasarkan sejara kelahirannya filsafat mula-mula berfungsi sebagai induk atau ibu ilmu
pengetahuan. Pada waktu itu belum ada ilmu pengetahuan lain sehingga filsafat harus
menjawab segala macam hal, soal manusia filsafat yang membicarakannya, demikian
pula soal masyarakat, soal ekonomi, soal negara, soal kesehatan dan sebagainya.
Kemudian karena berkembang keadaan dari masyarakat banyak problem yang tidak dapat
dijawab lagim oleh filsafat. Lahirnya ilmu pengetahuan sanggup memberikan jawaban
terhadap problem-problem tersebut, misalnya ilmu pengetahuan alam, Ilmu Pengetahuan
Kemasyarakatan Ilmu Pengetahuan Kedokteran, Ilmu Pengetahuan Manusia,
Pengetahuan Ekonomi dan lain-lain.
Ilmu pengetahuan tersebut lalu berpecah-pecah lagi menjadi lebih khusus. Demikianlah
lahirnya berbagai disiplin ilmu yang sangat banyak dengan kekhususannya masin-
masing.

Spesialisasi terjadi sedemikian rupa sehingga hubungan antara cabang dan ranting ilmu
pengetahuan sangat kompleks. Hubungan-hubungan tersebut ada yang masih dekat tetapi
ada pula yang telah jauh. Bahkan ada yang seolah-oleh tidak mempunyai hubungan. Jika
ilmu-ilmu pengetahuan tersebutterus bersusaha memperdalam dirinya akhirnya sampai
juga pada filsafat. Sehubungan dengan keadaan tersebut diatas filsafat dapat berfungsi
sebagai interdisipliner sistim. Filsafat dapat berfungsi menghubungkan ilmu-ilmu
pengetauhuan yang telah kompleks tersebut. Filsapat dapat berfungsi sebagai tempat
bertemunya berbagai disiplin ilmu pengetahuan

Cara ini dapat pula di gunakan untuk menyelesaikan masalah yang ada. Cara ini dapat

saya gambarkan sepertiorang sedang meneliti sebuah pohon wajib meneliti ke seluruh
pohon tersebut, ia tidak hanya meperhatikan daunnya, pohonnnya akarnya, bunganya,
buahnya dan sebagian lagi, akan tetapi keseluruhannya dalam menghadapi suatu masalah
diharapkan menggunakan berbaga disiplin untuk mengatasinya. Misalnya ada problem
sosial tentang kenaikan tngkat kejahatan. Hal ini belum dapat di selesaikan dengan tuntas
jika hanya menghukum para pelangarnya saja. Di samping itu perlu di cari sebab pokok.
Langkah ini mungkin dapat menemukan berbagai sebab yang saling berkaiatan satu sama
lain, misalnya adanya tuna karya, tuna wisma, urbanisasi, kelenbihan penduduk,
kurangnya lapangan kerja dan sebagainya. Dari penemuan ini dapat kita ketahui bahwa
masalah kejahatan menyangkut berbagai disiplin. Oleh karena itu untuk mengatasi hal
tersebut harus dilakukan pula oleh berbagai disiplin

C. Guna Filsafat
Berdasarkan atas uraian diatas, filsafat mempunyai kegunaan sbb.
a. Melatih diri untuk berfkir kritik dan runtuk dan menyusun hasil pikiran tersebut secara
sistematik
b. Menambah pandangan dan cakrawala yang lebih luas agar tidak berfikir dan bersifat
sempit dan tertutup
c. Melatih diri melakukan peneltian, pengkajian dan memutuskan atau mengabil
kesipulan mengenai suatu hal secara mendalam dan komprehensif
d. Menjadikan diri bersifat dinamik dan terbuka dalam menghadapi berbagai problem
e. Membuat diri menjadi manusia yang penuh toleransi dan tenggang rasa
f. Menjadi alat yang berguna bagi manusia baik untuk kepentngan prbadinya maupun
dalam hubungan dengan orang lain
g. Menyadari akan kedudukan manusia baik sebagai pribadi maupun hubungan dengan
orang lain alam sekitar dan tuhan yang maha esa

D. Perjuangan Bangsa Indonesia
Sebelum kedatangan bangsa – bangsa belanda bangsa Indonesia telah mengali sejarahnya
yang panjang dengan berbagai liku – likunya. Demikian pula bahwa portugis mendapat
perlawanan rakyat Indonesia. Diantara bangsa – bangsa barat tersebut bangsa Belandalah
yang akhirnya dapat memegang peranan sebagai penjajah yang benr – benr
menghancurkan rakyat Indonesia
Mengingat keadaan yang demikian perjuangan bahwa Indonesia melawan penjajahan
belanda dan jepang
1. Perjuangan sebelum tahun 1900
Pada umumnya kita telah mengetahui bahwa bangsa Indonesia telah di tindas dan di
cekam oleh penjajah belanda selama tiga setengah abad. Hitungan sejak tahun 1596 yaitu
pada waktu orang – orang belanda yang di pimpin oleh Cornelis de Houtman mendarat di
Indonesia. Orang – orang belanda bermula berdagang dan di terima baik oleh bangsa
Indonesia ternyata dengan sefala daya dan upaya yang penuh kelicikanberusaha menjajah
bangsa Indonesia
2. Perjuangan Setelah tahun 1900
Bangsa Indonesia menyadari bahwa untuk mengusir penjajah tidak cukup hanya dengan
cara mengadu kekuatan fisik saja akan tetapi perlu adanya cara yang lebihteratur dan
terkordinasi serta terpadu. Betapapun ketatnya penjajah engekang bangsa ndonesia untuk

menjadi bodoh, namun terbuka juga jalan bagi sekelompokkecil rang ndonesia untuk
endapatkan pendidikan

E. Unsur Pancasila Menjiwai Perlawanan Terhadap Kolonialisme
Jika pejuang bangsa Indonesia itu kita teliti dengan seksama maka unsur – unsur
Pancasila merupakan semangat dan jiwa perjuangan tersebut diantaranya
a. Unsur Ketuhanan. Pada hakikatnya penjajahan bertentangan dengan ajaran tuhan.
Karena penjaahan tidak mengenal cinta kash dan sayang sebagai mana di ajarkan oleh
tuhan. Oleh karena itu perlawanan terhadap kolonialisme ada yang di dorong oleh
keyakinan melaksanakan tugas – tugas agama
b. Unsur Kemanusiaan. Penjajahan tidak mengenal peri kemanusiaan. Penjajahan pada
hakikatnya adalah hendak menemukan kembali nilai – nilai kemanusiaan yang telah di
hancurkan oleh penjajah
c. Unsur Persatuan. Di dalam kenyataan memang bangsa Indonesia I pecah- pecah oleh
penjajah. Meskipun demikian bangsa Indonesia menyadari bahwa perpecahan akan
mengakibatkan keruntuhan sebagaimana semboyan yang berbunyi bersatu kita teguh
bercerai kita runtuh. Oleh karena itu bagaimanpun juga persatuan sebagai senjata ampuh
tidak hancur sama sekali
d. Unsur Kerakyatan. Kemerdekaan adalah hak segala bangsa penjajahan di atas dunia
harus dihapuskan karena tidak sesua denga peri peri keadilan penjajahan bertentangan
dengan kemerdekaan dan kebebasan
e. Unsur Keadilan. Iatas sudah di sebutkan bahwa penjajahan tidak sesuai dengan peri
kemanusiaan dan peri keadilan. Hal ini terbukti pada pengalaman bangsa Indonesia yang
selama I jaah tidak pernah di perlakukan adil. Apalagi untuk mendapatkan pendidikan
sebagaimana mestinya sangat di persukar

F. Pelaksanaan
Pancasila yang unsur – unsurnya di gali dari bangsa Indonesia sendiri kemudian di terima
bulat oleh bangsa Indonesia menjadi Dasar Filsafat Negara Republik Indonesia harus di
laksanakan
Pelaksanaan Pancasila ada dua macam yaitu:
a. Pelaksanaan Obyektif
Pelaksanaan obyektif adalah pelaksanaan Pancasila di dalam semua peraturan dari yang
tertinggi sampai terendah yaitu Undang - Undang Dasar 1945 dan peraturan –peraturan
hukum yang ada di bawahnya. Seluruh kehidupan kenegaraan dan kemasyarakatan serta
segala tertib hokum di Indonesia harus di dasarkan atas Pancasila
b. Pelaksanaan Subyektif
Pelaksanaan subyektif adalah pelaksanaan di dalam diri setiap orang Indonesia yaitu
penguasa, warga negara dan setiap orang yang berhubungan dengan Indonesia

BAB V
PENUTUP

A. Kesimpulan
Setelah penulis berusaha menguraikan masalah dalam setiap babnya penulis dapat
mengambil kesimpulan sebagai berikut

Bahwa nsur – unsur Pancasila memang telah di miliki dan di jalankan oleh bangsa
Indonesia sejak dahulu. Oleh karena bukti – bukti sejarah sangat beraneka ragam
wujudnya maka perlu diadakan analisa yang seksama. Karena bukti – bukti sejarah
sebagian ada yang berupa symbol maka diperlukan analisa yang teliti dan tekun berbagai
bahan – bahan bukti itu dapat diabstaksikan sedemikian rupa sehingga diperoleh hasil –
hasil yang memadai. Melalui cara – cara tersebut hasilnya dapat bersifat kritik dan tentu
saja ada kemungkinan yang bersifat spekulatif. Demikian pula adaunsur – unsur yang di
suatu daerah lebih menonjol dari daerah lain misalnya tampak pada perjuangan bangsa
Indonesia dengan peralatan yang sederhana serta tampak pada bangunan dan tulisan dan
perbuatan yang ada
Contoh – contoh yang saya tulis diatas, merupakan sebagian bukti atas perjuangan bangsa
Indonesia sebagai sejarah bukti – bukti atas peninggalan zaman dahulu misalnya arti dari
tiap – tiap bangunan isi dan dan setiap buku tulisan serta lukisan makna dari pembuatan
yang ada dengan mengemukakan contoh – contoh ini saya mengharapkan dapat
menimbulkan rangsangan untuk elakukan penelitian yang seksama terutama dalam
rangka mempelajari filsafat Pancasila dalam tulisan ini setidak – tidaknya saya dapat
menyatakan bahwa unsur – unsur Pancasila berasal dari bangsa Indonesia sendiri dan
bukan jiplakan dari luar. Unsur – unsur itu telah ada sebelum tanggal 17 Agustus 1945,
bahkan sebelum datangnya kau penjajah dan pernah berfungsi secara sempurna

B. Saran – Saran
Dalam karya tulis ini penulis berkeinginan memberikan saran kepada pembaca dalam
pembuatan karya tulis ini penulis menyadari bahwa masih banyak terdapat kekurangan –
kekurangan baik dari bentuk maupun isinya
- Penulis menyarankan kepada pembaca agar ikut peduli dalam mengetahui sejauh mana
pembaca mempelajari tentang filsafat Pancasila
- Semoga dengan karya tulis ini para pembaca dapat menambah cakrawala ilmu
pengetahuan

DAFTAR PUSTAKA

1. Achmad Notosoetarjo 1962, Kepribadian Revolusi Bangsa Indonesia
2. Notonagoro, Pnacasila Dasar Filsafat Negara RI I.II.III
3. K.Wantjik Saleh 1978, Kitab Kumpulan Peraturan Perundang RI, Jakarta PT.
Gramedia
4. Soediman Kartohadiprojo 1970, Beberapa Pikiran Sekitar Pancasila, Bandung Alumni

PANCASILA SEBAGAI FALSAFAH BANGSA

BAB I
PENDAHULUAN

A.Latar Belakang

Terlahirnya Pancasila sebagaimana tercatat dalam sejarah kemerdekaan bangsa
Indonesia, merupakan sublimasi dan kristalisasi dari pandangan hidup (way of life) dan
nilai-nilai budaya luhur bangsa yang mempersatukan keanekaragaman bangsa kita
menjadi bangsa yang satu, Indonesia. Berbeda dengan Jerman, Inggris, Perancis, serta
negara-negara Eropa Barat lainnya, yang menjadi suatu negara bangsa (nation state)
karena kesamaan bahasa. Atau negara-negara lainnya, yang menjadi satu bangsa karena
kesamaan wilayah daratan. Latar belakang historis dan kondisi sosiologis, antropologis
dan geografis Indonesia yang unik dan spesifik seperti, bahasa, etnik, atau suku bangsa,
ras dan kepulauan menjadi komponen pembentuk bangsa yang paling fundamental dan
sangat berpengaruh terhadap realitas kebangsaan Indonesia saat ini.
Dengan demikian, Pancasila sebagai dasar falsafah Negara Indonesia harus diketahui dan
dipahami oleh seluruh bangsa Indonesia agar menghormati, menghargai, menjaga, dan
menjalankan nilai-nilai serta norma-norma positif yang terkandung dalam sila-sila
pancasila hingga menjadi bangsa yang kuat dalam menghadapi kisruh dalam berbagai
aspek sosial, ekonomi, politik baik nasional maupun internasional seperti yang sedang
kita alami belakangan ini.

B. Identifikasi Masalah

Dengan memperhatikan latar belakang tersebut, agar penulis memperoleh hasil yang
diinginkan, maka penulis mengemukakan rumusan masalah yang antara lain :
1. Apakah landasan filosofis Pancasila?
2. Apakah fungsi utama filsafat Pancasila bagi bangsa dan negara Indonesia?
3. Apakah bukti bahwa Pancasila dijadikan sebagai dasar falsafah negara Indonesia?

BAB II
TINJAUAN UMUM

A. FILSAFAT PANCASILA

1. Filsafat

Secara etimologis istilah “filsafat” atau bahasa Inggrisnya disebut “philosophi”
berasal dari bahasa Yunani “philien” (cinta) dan “sophos” (hikmah/kearifan) atau bisa
juga diartikan “cinta kebijaksanaan”. Makna menurut beberapa tokoh filsafat yaitu :
Socrates: peninjauan dalam diri yang bersifat reflektif atau berupa perenungan terhadap
azas-azas dari kehidupan adil dan bahagia.
Plato: filsuf adalah pencinta pandangan tentang kebenaran (vision of truth). Dalam
pencarian dan menangkap pengetahuan mengenai ide yang abadi dan tak berubah.
Wawasan filsafat terdiri dari beberapa aspek, yaitu Aspek Ontologi (eksistensi),
Epistemologi (Metode/cara), dan Aksikologi (nilai dan estetika). Aliran filsafat juga
terbagi atas beberapa sifat yaitu Materialisme (kebendaan), Idealisme / Spiritualisme (ide
dan spirit), Realisme (Realitas).

2. Pancasila

Pancasila adalah dasar Filsafat Negara Republik Indonesia yang secara resmi
disahkan oleh PPKI pada tanggal 18 Agustus 1945 dan tercantum dalam UUD 1945,
dundangkan dalam Berita Negara Republik Indonesia tahun II No. 7 bersama dengan
UUD 1945. Perkataan Pancasila mula-mula terdapat dalam Kitab Tripitaka milik ajaran
moral agama Budha yang kemudian ajaran tersebut diadaptasi oleh orang Jawa. Secara
etimologis kata Pancasila berasal dari bahasa Sansakerta yaitu “Panca” (lima) dan “Syila”
(Dasar/Sendi). Istilah Pancasila pertama kali digunakan sebagai nama dari 5 unsur dasar
negara oleh Ir. Soekarno pada tanggal 1 Juni 1945.
Secara ringkas Filsafat Pancasila dapat didefinisikan sebagai refleksi kritis dan rasional
Pancasila sebagai dasar negara dan kenyataan budaya bangsa, dengan tujuan untuk
mendapatkan pokok-pokok pengertiannya secara mendasar dan menyeluruh.

BAB III
PEMBAHASAN

1.Landasan Filosofis Pancasila.

Pancasila dikenal sebagai filosofi Negara Indonesia. Nilai-nilai yang tertuang dalam
rumusan sila-sila Pancasila adalah landasan filosofis yang dianggap, dipercaya dan
diyakini sebagai sesuatu (kenyataan, norma-norma, nilai-nilai) yang paling benar, paling
adil, paling bijaksana, paling baik dan paling sesuai sebagai dasar Negara Kesatuan
Republik Indonesia.
Menurut Prof. Mr. Drs. Notonagoro dalam pidato Dies Natalis Universitas Airlangga
Surabaya pada tanggal 10 November 1955 : “Susunan Pancasila itu adalah suatu
kebulatan yang bersifat hierrarchies dan piramidal yang mengakibatkan adanya hubungan
organis di antara 5 sila negara kita”. Pernyataan dan pendapatnya tersebut kemudian
diterima dan dikukuhkan oleh MPRS dalam Ketetapan No. XX/MPRS/1960 jo.

Ketetapan No. V/MPR/1973. Pernyataan tersebut diperkuat juga oleh Ketetapan MPR
No. XI/MPR/1978, Pancasila itu merupakan satu kesatuan yang bulat dan utuh dari
kelima silanya. Dikatakan demikian, karena masing-masing sila dari Pancasila itu tidak
dapat dipahami dan diberi arti secara sendiri-sendiri. Memahami atau memberi arti setiap
sila-sila secara terpisah dari sila-sila lainnya akan mendatangkan pengertian yang keliru
tentang Pancasila.
Dengan demikian, landasan Filsafat Pancasila merupakan harmonisasi dari nilai-nilai dan
norma-norma utuh yang terkandung dalam sila-sila Pancasila, yang bertujuan untuk
mendapatkan pokok-pokok pengertiannya secara mendasar dan menyeluruh agar menjadi
landasan filsafat yang sesuai dengan keperibadian dan cita-cita Bangsa.
Adapun bentuk Filsafat Pancasila sendiri digolongkan sebagai berikut :
- Bersifat religius yang berarti dalam hal kebijaksanaan dan kebenaran mengenal adanya
kebenaran mutlak yang berasal dari Tuhan Yang Maha Esa (kebenaran religius) dan
sekaligus mengakui keterbatasan kemampuan manusia.
- Memiliki arti praktis yang berarti dalam proses pemahamannya tidak sekedar mencari
kebenaran dan kebijaksanaan, serta hasrat ingin tahu, tapi hasil pemikiran yang berwujud
filsafat pancasila tersebut dipergunakan sebagai pedoman hidup sehari-hari (way of life /
weltanschaung) agar mencapai kebahagiaan lahir dan bathin, dunia maupun akhirat
(Pancasilais).
B. Fungsi Utama Filsafat Pancasila Bagi Bangsa dan Negara Indonesia
1. Filsafat Pancasila Sebagai Pandangan Hidup Bangsa Indonesia.
Sebagaimana yang ditujukan dalam ketetapan MPR No. II/MPR/1979, maka Pancasila itu
adalah jiwa seluruh rakyat Indonesia, pandangan hidup bangsa Indonesia dan dasar
negara kita. Setiap bangsa yang ingin berdiri kokoh dan mengetahui dengan jelas arah
serta tujuan yang ingin dicapainya sangat memerlukan nilai-nilai luhur yang dijunjung
sebagai pandangan/filsafat hidup. Dalam pergaulan hidup terkandung konsep dasar
mengenai kehidupan yang dicita-citakan oleh suatu bangsa, terkandung pikiran-pikiran
yang terdalam dan gagasan sesuatu bangsa mengenai wujud kehidupan yang dianggap
baik. Pada akhirnya pandangan hidup sesuatu bangsa adalah kristalisasi dari nilai-nilai
yang dimiliki bangsa itu sendiri, yang diyakini kebenarannya dan menimbulkan tekad
pada bangsa itu untuk mewujudkannya menjadi negara yang sejahtera (Wellfare State).
2. Filsafat Pancasila Sebagai Dasar Negara Republik Indonesia.
Pancasila dalam kedudukannya ini sering disebut sebagai Dasar Filsafat atau Dasar
Falsafah Negara (Philosofische Grondslag) dari negara, ideologi negara atau (Staatsidee).
Dalam pengertian ini Pancasila merupakan suatu dasar nilai serta norma untuk mengatur
pemerintahan negara atau dengan kata lain Pancasila merupakan suatu dasar untuk
mengatur penyelenggaraan negara. Pancasila merupakan sumber dari segala sumber
hukum, Pancasila merupakan sumber kaidah hukum negara yang secara konstitusional
mengatur negara Republik Indonesia beserta seluruh unsur-unsurnya yaitu rakyat,
wilayah serta pemerintahan negara.
Dalam Ketetapan MPRS No. XX/MPRS/1966 ditegaskan, bahwa Pancasila itu adalah
sumber dari segala sumber hukum yang antara lain sumber hukum formal, undang-
undang, kebiasaan, traktaat, jurisprudensi, hakim, ilmu pengetahuan hukum.
3. Pancasila Sebagai Jiwa Dan Kepribadian Bangsa Indonesia
Menurut Dewan Perancang Nasional, yang dimaksudkan dengan kepribadian Indonesia
ialah : Keseluruhan ciri-ciri khas bangsa Indonesia, yang membedakan bangsa Indonesia

dengan bangsa-bangsa lainnya. Keseluruhan ciri-ciri khas bangsa Indonesia adalah
pencerminan dari garis pertumbuhan dan perkembangan bangsa Indonesia sepanjang
masa.
Keperibadian bangsa tetap berakar dari keperibadian individual dalam masyarakat yang
pancasilais serta gagasan-gagasan besar yang tumbuh dan sejalan dengan filsafat
Pancasila.
C. Bukti Pancasila Sebagai Dasar Falsafah Negara Indonesia
Bukti yang menyatakan Falsafah Pancasila digunakan sebagai dasar falsafah Negara
Indonesia dapat kita temukan dalam dokumen-dokumen historis dan perundang-
undangan negara Indonesia, antara lain :
1. Naskah Pidato Ir. Soekarno tanggal 1 Juni 1945.
2. Naskah Politik bersejarah, tanggal 22 Juni 1945 alinea IV yang kemudian dijadikan
naskah rancangan Pembukaan UUD 1945 (Piagam Jakarta).
3. Naskah Pembukaan UUD Proklamasi 1945, alinea IV.
4. Mukadimah Konstitusi Republik Indonesia Serikat (RIS) tanggal 27 Desember 1945,
alinea IV.
5. Mukadimah UUD Sementara Republik Indonesia tanggal 17 Agustus 1950.
6. Pembukaan UUD 1945, alinea IV setelah Dekrit Presiden RI tanggal 5 Juli 1959.
Pancasila sebagai dasar filsafat negara Indonesia pada hakikatnya adalah sebagaimana
nilai-nilainya yang bersifat fundamental menjadi suatu sumber dari segala sumber hukum
dalam negara Indonesia, menjadi wadah yang fleksibel bagi faham-faham positif untuk
berkembang dan menjadi dasar ketentuan yang menolak faham-faham yang bertentangan
seperti Atheisme dan segala bentuk kekafiran tak beragama, Kolonialisme, Diktatorisme,
Kapitalis, dan lain-lain.

BAB IV
PENUTUP

1.Kesimpulan

Setelah memperhatikan isi dalam pembahasan di atas, maka dapat penulis tarik
kesimpulan sebagai berikut:
1. Filsafat Pancasila adalah hasil berpikir/pemikiran yang sedalam-dalamnya dari bangsa
Indonesia yang dianggap, dipercaya dan diyakini sebagai sesuatu (kenyataan, norma-
norma, nilai-nilai) yang paling benar, paling adil, paling bijaksana, paling baik dan paling
sesuai bagi bangsa Indonesia.
2. Fungsi utama filsafat Pancasila bagi bangsa dan negara Indonesia yaitu:
a) Filasafat Pancasila sebagai pandangan hidup bangsa Indonesia
b) Filsafat Pancasila sebagai dasar negara Republik Indonesia
c) Filsafat Pancasila sebagai jiwa dan kepribadian bangsa Indonesia
3. Bukti Falsafah Pancasila sebagai dasar falsafah negara Indonesia terbukti secara
historis melalui dokumen-dokumen bersejarah dan di dalam perundang-undangan negara
Indonesia.

2.Saran

Warganegara Indonesia merupakan sekumpulan orang yang hidup dan tinggal di
negara Indonesia Oleh karena itu sebaiknya warga negara Indonesia harus lebih meyakini
atau mempercayai, menghormati, menghargai menjaga, memahami dan melaksanakan
segala hal yang telah dilakukan oleh para pahlawan khususnya dalam pemahaman bahwa
falsafah Pancasila adalah sebagai dasar falsafah negara Indonesia. Sehingga kekacauan
yang sekarang terjadi ini dapat diatasi dan lebih memperkuat persatuan dan kesatuan
bangsa dan negara Indonesia ini.

Pengirim: Nandang W. L

Kampus: Universitas Swadaya Gunung Djati (unswagati) Cirebon

ATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan YME atas limpahan rahmat

dan karunia-Nya kepada penulis, sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah yang

berjudul “Falsafah Pancasila Sebagai Dasar Falsafah Negara Indonesia” ini dengan

lancar. Penulisan makalah ini bertujuan untuk memenuhi salah satu tugas yang diberikan

oleh dosen pengampu matakuliah Pancasila Drs. Soewarno M.Hum.

Makalah ini ditulis dari hasil penyusunan data-data sekunder yang penulis

peroleh dari buku panduan yang berkaitan dengan Pancasila, serta infomasi dari media

massa yang berhubungan dengan falsafah Pancasila sebagai dasar falsafah negara

Indonesia, tak lupa penyusun ucapkan terima kasih kepada pengajar matakuliah Pancasila

atas bimbingan dan arahan dalam penulisan makalah ini. Juga kepada rekan-rekan

mahasiswa yang telah mendukung sehingga dapat diselesaikannya makalah ini.

Penulis harap, dengan membaca makalah ini dapat memberi manfaat bagi kita

semua, dalam hal ini dapat menambah wawasan kita mengenai Pancasila yang ditinjau

dari aspek filsafat atau falsafah, khususnya bagi penulis. Memang makalah ini masih jauh

dari sempurna, maka penulis mengharapkan kritik dan saran dari pembaca demi

perbaikan menuju arah yang lebih baik.

Purwokerto, Maret 2008

Penulis

BAB I

PENDAHULUAN

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->