Analisa Numerik

Teknik Sipil

1
1.1

PENDAHULUAN
Deret Taylor, Teorema Taylor dan Teorema Nilai Tengah

Dalam matematika, dikenal adanya fungsi transenden (fungsi eksponen, logaritma natural, invers dan sebagainya), fungsi trigonometri dan fungsi-fungsi lainnya yang bukan merupakan fungsi aljabar biasa. Contoh dari fungsi aljabar adalah sebagai berikut f (x) = 2x − 1, g(x) = 3x − 2 , x3 + 2x2 − x + 1 dan lain-lain

Program komputer tidak mengenal fungsi-fungsi ini. Kalaupun ada, itu hanyalah suatu proses aproksimasi saja. Oleh karena itu, dalam subbab ini akan dipelajari cara kerja komputer untuk mengaproksimasi fungsi-fungsi tersebut. Ide dasar dari aproksimasi tersebut adalah bahwa fungsi tersebut dihampiri oleh suatu deret tak hingga sebagai berikut

f (x) =
n=0

an (x − c)n = a0 + a1 (x − c) + a2 (x − c)2 + · · · + an (x − c)n + · · ·

Masalahnya sekarang adalah apakah a1 , a2 , ..., an , ...? Untuk mencarinya turunkan dulu fungsi f (x) terhadap x, sebagai berikut f ′ (x) = a1 + 1.2.a2 (x − c) + 1.3.a3 (x − c)2 + 1.4.a4 (x − c)3 + · · ·

f ′′′ (x) = 1.2.3.a3 + 1.2.3.4.a4 (x − c) + · · · Secara umum untuk turunan ke−n diperoleh

f ′′ (x) = 1.2.a2 + 1.2.3.a3 (x − c) + 1.3.4.a4 (x − c)2 + · · ·

f (n) (x) = n!an + penjumlahan dengan faktor (x - c) Tentu saja seluruh persamaan ini berlaku pada x = c, sehingga dapat dituliskan f (n) (c) = n!an + 0 Dengan demikian diperoleh apa yang kita cari an = f (n) n! untuk setiap n = 0, 1, · · · 1

sehingga deret Taylor untuk fungsi f (x) = ex di sekitar x = 0 adalah xn x2 x3 + + ··· + + ··· ex = 1 + x + 2! 3! n! Tugas Mandiri Tentukan representasi deret Taylor untuk masing-masing fungsi berikut di tiap titik yang diberikan! 1. f (x) = ln(1 + x).. . c = 0 2. c = 0 3. c = 0 Dalam praktik komputasi. f (x) = cos x. maka deret di atas disebut sebagai deret MacLaurin f (x) = f (0) + f ′ (0) ∞ x x2 xn + f ′′ (0) + · · · + f (n) (0) + · · · 1! 2! n! (2) = n=0 f (n) (0) xn n! Contoh: Tentukan deret Taylor di sekitar x = 0 untuk fungsi f (x) = ex . maka nilai f (n) (0) = 1. g(x) = ecos x .. f (x) = sin x. Teorema Taylor untuk f (x) n f (x) = k=0 f (k) (c) (x − c)k + En+1 k! dengan En+1 = f (n+1) (α) (x − c)(n+1) (n + 1)! α adalah titik di antara x dan c Contoh: Deret Taylor untuk f (x) = ex telah diberikan pada contoh sebelumnya. 2. Solusi: Fungsi f (x) = ex mempunyai turunan f (n) (x) = ex untuk n = 1.Definisi Deret Taylor yang dibangkitkan oleh fungsi f (x) pada titik x = c adalah f (x) = f (c) + f ′ (c) (x − c) (x − c)2 (x − c)n + f ′′ (c) + · · · + f (n) (c) + ··· 1! 2! n! ∞ (x − c)n f (n) (c) = n! n=0 (1) Secara khusus jika c = 0. adalah tidak mungkin untuk mensubstitusikan seluruh bentuk tak terhingga deret Taylor. Menurut Teorema Taylor dapat dituliskan sebagai berikut n ex = k=0 xk eα + xn+1 k! (n + 1)! 2 . c = 0 4. Untuk x = 0.. Biasanya deret tersebut dipotong sampai bentuk ke−n sehingga menghasilkan sejumlah error yang bentuknya dapat ditulis sebagai berikut.

2 x 1 f ′′ (x) = − x−3/2 . √ Solusi: Ambil f (x) = x. Tentukan deret Taylor untuk menyatakan sin dengan mengunakan n = 3. Tentukan 4 suku pertama yang tak nol Deret MacLaurin dari f (x) = sin x + cos x dan g(x) = sin x cos x. 1 f ′ (x) = √ . Berikan analisisnya! Hitunglah nilai e1 dengan dua hampiran tersebut.00001 dan 0. maka untuk n = 2.Gambar di atas adalah grafik fungsi f (x) = ex dengan hampiran deret Taylor untuk n = 2 dan n = 4. 4 3 f ′′′ (x) = x−5/2 8 (h)(n+1) (n + 1)! α adalah titik di antara x dan x + h Gunakan teorema Taylor di atas untuk x = 1. √ Tugas Mandiri 1.001) dan g(0.99999. Teorema Taylor untuk f (x + h) n f (x + h) = k=0 f (k) (x) (h)k + En+1 k! dengan En+1 = f (n+1) (α) √ √ √ Contoh: Ekspansikan 1 + h dalam bentuk h lalu hitung nilai 1. Kemudian hitung f (0. perlu dihitung sampai turunan ketiga.0006) 3 . Gunakan n = 2.0005o ) 2. Bagaimana dengan nilai e8 . π 4 1 1 1 1 + h = 1 + h − h2 + h3 α−5/2 2 8 16 (3) + h dan hitung nilai dari sin(45. Apa yang terjadi? Berikan analisisnya.

. (21467)8 = (· · · )10 (21467)8 = 7 × 80 + 6 × 81 + 4 × 82 + 1 × 83 + 2 × 84 = 7 + 8(6 + 8(4 + 8(1 + 8(2)))) = 9015 2.1.5. Bilangan 37294 dalam bilangan desimal dapat ditulis sebagai 37294 = 4 × 100 + 9 × 101 + 2 × 102 + 7 × 103 + 3 × 104 Secara umum: an an−1 · · · a1 a0 = a0 × 100 + a1 × 101 + · · · + an−1 × 10n−1 + an × 10n Sebaliknya untuk bilangan pecahan 0.8..3. Misalkan N adalah bilangan desimal yang dapat dinyatakan sebagai bilangan dalam basis β sebagai berikut.8.C. perhatikan terlebih dahulu bentuk .36207)8 = 3 × 8−1 + 6 × 8−2 + 2 × 8−3 + 0 × 8−4 + 7 × 8−5 = 8−5 (7 + 2 × 82 + 6 × 83 + 3 × 84 ) = 8−5 (7 + 82 (2 + 8(6 + 8(3)))) = 0. Sebaliknya untuk mengubah bilangan basis desimal ke basis β.6.. Bilangan dalam basis 2 adalah 0 dan 1. basis 8 (oktal) dan basis 16 (heksadesimal).7. Komputer biasanya tidak menggunakan basis 10 untuk melakukan komputasi dan penyimpanan sehingga diperlukan cara untuk mengkonversi dari bilangan desimal ke basis yang dikenal komputer.)) 4 .. n n k=1 7 1 5 2 + 2+ 3+ 4 10 10 10 10 Sehingga an an−1 · · · a1 a0 . 7215 = Secara umum: 0. b1 b2 b3 . N = (cm cm−1 · · · c1 c0 )β = c0 + β(c1 + β(c2 + .1.B. + β(cm ). antara lain basis 2 (biner).6. = b1 × 10−1 + b2 × 10−2 + .7.47286987.36207)8 = (· · · )10 (0.9.2.2 Representasi Bilangan dalam Berbagai Bilangan Dasar Bilangan yang kita gunakan sehari-hari adalah bilangan dengan basis 10 atau yang biasa disebu bilangan desimal.D. dan F.5..2.1. Bilangan -bilangan yang terdapat dalam basis 10 adalah 0. Bilangan dalam basis 8 adalah 0...bentuk berikut..3.7.. = ak 10k + bk 10k k=0 Konversi dari Bilangan basis β ke Bilangan Desimal dan sebaliknya 1...5.4.9. b1 b2 b3 . Sedangkan bilangan dalam basis 16 adalah 0.4.6. (0.4.1.E.2.3.A..

... . Bagi kedua ruas persamaan dengan β diperoleh sisa c0 dan hasil baginya c1 + β(c2 + .)2 Untuk melakukan konversi dari basis 8 menjadi basis 2 atau sebaliknya. .010 111 .952 2 1. Contoh: Konversikan bilangan berikut ke bilangan biner 0. Bagi lagi hasil bagi ini dengan β dan seterusnya.976 2 1.372 = (.372 = (0.).904 2 1. cm .. + β(cm ).744 2 1.. .)2 0. . Contoh: Konversikan bilangan 3781 ke bilangan biner dengan cara di atas. 0. yaitu kelompokkan tiga digit pada basis 2 menjadi 1 digit 5 .808 dst Jadi.Akan dicari c1 . . c2 . 2)1890 1 = c0 2)945 0 = c1 2)472 1 = c2 2)236 0 = c3 2)118 0 = c4 2)59 0 = c5 2)29 1 = c6 2)14 1 = c7 2)7 0 = c8 2)3 1 = c9 2)1 1 = c10 0 1 = c11 Sehingga (3781) = (111 011 000 101)2 .372 2 0.488 2 0... Solusi: 2)3781 . dapat dilakukan dengan cara mudah. Periksalah kebenaran dari proses konversi ini!.

. . (2576. .111 010 110 110 1)2 = (.101 011 101)2 = (.)8 = (51.84375000 8 6. D. . 10. (110 111 001. 9.)16 3.35546875)10 = (.266)8 = (101 000 010 000. .694)10 = (.)16 2.pada basis 8 seperti pada tabel berikut ini biner oktal 000 001 010 011 100 101 110 111 0 1 2 3 4 5 6 7 (2576. Hubungan basis 16 dengan basis 2 adalah biner heksadesimal biner heksadesimal 0000 0001 0010 0011 0100 0101 0110 0111 0 1 2 3 4 5 6 7 1000 1001 1010 1011 1100 1101 1110 1111 8 9 A B C D E F (10 1011 1010 1101)2 = (2BAD)16 1. . A. 5. .35546875 8 2. . .)8 = (.)8 = (. . 4. 7. 2.)2 8 |2576 8 |5 0 8 |40 2 0 5 8 |322 0 0. .)10 = (. .75000000 8 6 Jadi. . digit yang digunakan: 0.)10 = (. . (. .35546875)10 = (5020. 6. . C. (110 011.)8 = (. dan E.)16 6 . . . 8. . 1. .010 110 110)2 Pada basis 16. . B.)2 = (. . 3.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful