Mioma uteri adalah tumor jinak di jaringan otot rahim (miometrium).

Jadi, tumor ini mengenai organ rahim. Mioma uteri kebanyakan terjadi pada masa reproduksi dan pembesarannya berkaitan dengan hormon estrogen. Berdasarkan lokasinya mioma uteri dibagi dalam tiga jenis: 1. Pertumbuhan tetap di dalam dinding rahim 2. Pertumbuhan ke arah rongga rahim 3. Pertumbuhan ke arah permukaan dinding rahim Gejala dan tanda: Sebagian penyakit ini ditemukan secara kebetulan pada saat pemeriksaan panggul rutin. Gejala yang timbul bergantung pada lokasi dan besarnya tumor, namun yang paling sering ditemukan adalah: - Perdarahan yang banyak dan lama selama masa haid atau pun di luar masa haid. - Rasa nyeri karena tekanan tumor dan terputarnya tangkal tumor, serta adanya infeksi di dalam rahim. - Penekanan pada organ di sekitar tumor seperti kandung kemih, ureter, rektum atau organ rongga panggul lainnya, menimbulkan gangguan buang air besar dan buang air kecil, pelebaran pembuluh darah vena dalam panggul, gangguan ginjal karena pembengkakan tangkai tumor. - Gangguan sulit hamil karena terjadi penekanan pada saluran indung telur. - Pada bagian bawah perut dekat rahim terasa kenyal. Kista dan mioma termasuk jenis tumor yang angka kejadiannya cukup tinggi pada alat reproduksi. Kista ovarium dan mioma uteri dapat mengganggu proses reproduksi untuk terjadinya kehamilan. Bila terjadi kehamilan, kedua tumor ini dapat mengganggu kehamilan. Contohnya, kehamilan dengan mioma uteri dapat mengakibatkan keguguran, sedangkan kehamilan dengan kista ovarium yang cukup besar dapat mengalami kista terpuntir yang merupakan kondisi akut, dan mungkin akan menghalangi bayi untuk lahir normal. Mioma pada rahim dapat mengganggu kehamilan, yaitu menyebabkan kelainan letak janin (posisi janin melintang). Pada wanita yang tidak hamil, mioma pun dapat menyebabkan kelainan, yaitu kelainan haid (haid menjadi tidak teratur atau bertambah banyak). Hal ini sangat tergantung dari ukuran dan letak mioma. Sumber tulisan : ( An ± 12 ) solusi wanita mencegah kanker rahim & masalah saat haid asuhan Dessy An Mioma uteri adalah tumor jinak di jaringan otot rahim (miometrium). Jadi, tumor ini mengenai organ rahim. Mioma uteri kebanyakan terjadi pada masa reproduksi dan pembesarannya berkaitan dengan hormon estrogen. Berdasarkan lokasinya mioma uteri dibagi dalam tiga jenis: 1. Pertumbuhan tetap di dalam dinding rahim 2. Pertumbuhan ke arah rongga rahim 3. Pertumbuhan ke arah permukaan dinding rahim Gejala dan tanda: Sebagian penyakit ini ditemukan secara kebetulan pada saat pemeriksaan panggul

. mioma pun dapat menyebabkan kelainan. sedangkan kehamilan dengan kista ovarium yang cukup besar dapat mengalami kista terpuntir yang merupakan kondisi akut. kedua tumor ini dapat mengganggu kehamilan.Rasa nyeri karena tekanan tumor dan terputarnya tangkal tumor. Contohnya. gangguan ginjal karena pembengkakan tangkai tumor. Bila terjadi kehamilan.Gangguan sulit hamil karena terjadi penekanan pada saluran indung telur. Mioma pada rahim dapat mengganggu kehamilan.Penekanan pada organ di sekitar tumor seperti kandung kemih. dan mungkin akan menghalangi bayi untuk lahir normal. rektum atau organ rongga panggul lainnya. Sumber tulisan : ( An ± 12 ) solusi wanita mencegah kanker rahim & masalah saat haid asuhan Dessy An . pelebaran pembuluh darah vena dalam panggul. yaitu menyebabkan kelainan letak janin (posisi janin melintang).Pada bagian bawah perut dekat rahim terasa kenyal. kehamilan dengan mioma uteri dapat mengakibatkan keguguran. menimbulkan gangguan buang air besar dan buang air kecil. Pada wanita yang tidak hamil. yaitu kelainan haid (haid menjadi tidak teratur atau bertambah banyak). . Kista dan mioma termasuk jenis tumor yang angka kejadiannya cukup tinggi pada alat reproduksi. . Hal ini sangat tergantung dari ukuran dan letak mioma.Perdarahan yang banyak dan lama selama masa haid atau pun di luar masa haid. ureter. Gejala yang timbul bergantung pada lokasi dan besarnya tumor.rutin. Kista ovarium dan mioma uteri dapat mengganggu proses reproduksi untuk terjadinya kehamilan. namun yang paling sering ditemukan adalah: . serta adanya infeksi di dalam rahim. .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful