P. 1
KEPALANG MERAHAN

KEPALANG MERAHAN

|Views: 276|Likes:
Published by Agus Joko Sungkono
sejarah PM dan BSM, kegiatan PMI
sejarah PM dan BSM, kegiatan PMI

More info:

Published by: Agus Joko Sungkono on Feb 23, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPT, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/05/2014

pdf

text

original

KEPALANG MERAHAN

OLEH :

DRS. H. NURHADI, MM.

BIODATA FASILITATOR

Nama Alamat

: Drs.H.Nurhadi, MM. : Jl. R. Wijaya

Kedudukan di PMI : Wkl. Ketua I Pengurus PMI Cab.Banyuwangi

KEPALANGMERAHAN

J. Henry Dunant (1828-1910) Lahir, 8 Mei 1828 Pertempuran Solferino, 1858 Korban 40.000 terluka dan tewas Dunant merasa ngeri dan prihatin akan begitu banyaknya korban sehingga mengajak penduduk untuk merawat para korban

Di tahun 1862 Dunant menulis sebuah buku tentang pengalamannya di Solferino dengan judul :

Un Souvenir de Solferino
Berisi dua gagasan penting

membentuk organisasi sukarela yang disiapkan di masa damai untuk penolong korban perang

membuat perjanjian internasional untuk melindungi korban perang

Komite Lima
Komite Lima, 9 Februari 1863 ‡ Gustave Moynier ‡ dr. Louis Appia ‡ dr. Theodore Maunoir ‡ Jend. Guillame-Henri Dufour ‡ Henry Dunant

17 Februari 1863

1864 dan seterusnya pendirian Perhimpunanperhimpunan Nasional: ‡ Belgia ‡ Swiss ‡ Belanda, dan lain-lain

Komite Internasional untuk bantuan para tentara yang cedera

Oktober 1863 Komite Internasional Palang Merah

Konferensi Diplomatik 1864
‡ Tentara yang terluka dan sakit dirawat tanpa diskriminasi ‡ Perlindungan bagi staff, peralatan dan fasilitas medis, yang diidentifikasi dengan sebuah lambang khusus ‡ Negara menghargai peraturan yang melindungi korban konflik ‡ Konvensi ini membuka jalan bagi perkembangan Hukum Perikemanusiaan Internasional selanjutnya ‡ Pembentukan lambang Palang Merah Sebagai lambang perlindungan

16 Negara (12 Penandatangan) 1 Konvensi (10 Pasal)

Komponen Gerakan
International Committee of the Red Cross /ICRC (Komite Internasional Palang Merah)

International Federation of the Red Cross and Red Crescent Societies (Federasi Internasional Perhimpunan Palang Merah dan Bulan Sabit Merah)

National Societies (Perhimpunan(PerhimpunanPerhimpunan Nasional)

TAHUN 1939 TAHUN 1940

cita untuk mendirikan PMI atas prakarsa : -DR. RCL SENDUK -DR. BAHDER DJOHAN Namun cita-citanya ditolak oleh Pemerintah Belanda citaWaktu penjajahan Jepang cita-cita untuk mendirikan PMI citadiungkapkan kembali oleh kedua tokoh tersebut, namun ditolak kembali. Proklamasi Kemerdekaan Republik Indonesia Perintah Presiden RI kepada DR. Boentaran Martoatmodjo untuk membentuk PMI DR. BOENTARAN membentuk Panitia Lima terdiri dari : -DR. MOCHTAR -DR. BAHDER DJOHAN -DR. MARDJOEKI -DR. SITANALA -DR. DJOEHANA PALANG MERAH INDONESIA didirikan dengan Ketua Umum Drs. MOCH. HATTA

Cita

TAHUN 1942 TAHUN 1944 TAHUN 1945 17 AGUSTUS 03 SEPTEMBER 05 SEPTEMBER

17 SEPTEMBER

TAHUN 1950 16 JANUARI

Keputusan Pemerintah RI No. 25 tentang Pengesahan PALANG MERAH INDONESIA (PMI)

16 JUNI

Pengakuan International Committee of The Red Cross (ICRC) terhadap PMI

Palang Merah Indonesia (PMI)
adalah lembaga sosial kemanusiaan yang netral dan mandiri, yang didiri-kan dengan mandiri, didiritujuan untuk membantu meringankan penderitaan sesama manusia akibat bencana, baik bencana alam maupun ulah manusia, tanpa membedakan latar belakang korban yang ditolong.

Tujuannya
SemataSemata-mata hanya untuk meringankan penderitaan sesama manusia apapun sebabnya tanpa ada Diskriminasi. Diskriminasi.

Palang Merah Indonesia (PMI)
Terbentuk tanggal 17 September 1945, Pemerintah, sebagai Organisasi Non Pemerintah, namun dalam pelaksanaan tugasnya membantu tugas-tugas Pemerintah di tugasbidang Kemanusiaan.

Dasar Hukum
KEPPRES No. 25 Tahun 1950 PMI adalah satu-satunya Perhimpunan satuPalang Merah di Indonesia KEPPRES No. 264 Tahun 1963 Tentang Tugas Pokok dan Kegiatan PMI

Sebagai suatu Perhimpunan Nasional dan anggota Gerakan Palang Merah dan Bulan Sabit Merah Internasional, dalam menjalankan tugasnya PMI berpedoman pada azas kehidupan bangsa serta Prinsip-prinsip Dasar PrinsipGerakan Palang Merah dan Bulan Sabit Merah

VISI DAN MISI

PMI

Visi PMI
Palang Merah Indonesia (PMI) mampu dan siap menyediakan pelayanan kepalangmerahan dengan cepat dan tepat dengan berpegang teguh pada PrinsipPrinsip-prinsip Dasar Palang Merah dan Bulan Sabit Merah Internasional

MISI PMI
1. Menyebarluaskan dan mendorong aplikasi
secara konsisten Prinsip-prinsip Dasar Gerakan PrinsipPalang Merah dan Bulan Sabit Merah Internasional. 2. Melaksanakan kesiapsiagaan di dalam penanggulangan bencana dan konflik yang berbasis pada masyarakat. 3. Memberikan bantuan dalam bidang kesehatan, termasuk bantuan kesehatan dalam keadaan darurat yang berbasis masyarakat.

4.Pengelolaan Transfusi Darah secara profesional. 5.Berperan aktip dalam penanggulangan bahaya HIV/ AIDS dan penyalahgunaan NAPZA. NAPZA. 6.Mendorong, memotivasi dan menggerakkan Generasi Muda dan masyarakat pada umumnya dalam aksi kesukarelawanan

X 7.Meningkatkan kapasitas organisasi di seluruh jajaran PMI secara berkesinambungan disertai dengan perlindungan terhadap relawan dan karyawan dalam melaksanakan tugas-tugas tugaskemanusiaan. 8.Pengembangan dan penguatan kapasitas organisasi diseluruh jajaran PMI guna meningkatkan kualitas potensi sumberdaya manusia, sumber daya dan dana agar visi, misi dan program PMI dapat diwujudkan secara berkesinambungan.

Bantuan Kemanusiaan

Memulihkan Hubungan Keluarga

Kesiap-siagaan bencana Tanggap Bencana

Air dan sanitasi

Palang Merah Indonesia

PRINSIPPRINSIP-PRINSIP DASAR PALANG MERAH DAN BULAN SABIT MERAH INTERNASIONAL

PRINSIP DASAR
Kemanusiaan Kesukarelaan

Kesamaan

Kesatuan

Kenetralan

Kesemestaan

Kemandirian

KEMANUSIAAN
³Gerakan Palang Merah dan Bulan Sabit Merah Internasional didirikan berdasarkan keinginan memberi pertolongan tanpa membedakan korban yang terluka didalam pertempuran, mencegah dan mengatasi penderitaan sesama manusia. Palang Merah menumbuhkan saling pengertian, persahabatan, kerjasama dan perdamaian abdai bagi sesama manusia.´

mencegah dan meringankan Memastikan penghormatan Melindungi hidup dan kesehatan Mempromosikan perdamaian abadi di antara semua bangsa

KESAMAAN
Gerakan ini tidak membuat perbedaan atas dasar kebangsaan, kesukuan, agama atau pandangan politik. Tujuannya semata-mata mengurangi penderitaan manusia sesuai dengan kebutuhannya dan mendahulukan keadaan yang paling parah.´
Ditujukan kepada korban, orang per orang Tidak diskriminasi berkenaan dengan kebangsaan, ras, kepercayaan, golongan, atau pandangan politik Tindakan harus realistik, cocokcocoktepattepat-pantas, dan proporsional sesuai dengan kebutuhan Prioritas bantuan kepada kasus yang paling mendesak

³Agar senantiasa mendapat kepercayaan dari semua pihak, Gerakan ini tidak boleh memihak atau melibatkan diri dalam pertentangan politik, kesukuan, agama, atau ideologi.´
Tidak melibatkan diri dalam permusuhan dan pertentanganpertentanganpertentangan yang bersifat politik, ras, keagamaan atau masalahmasalahmasalah ideologis

KENETRALAN

KEMANDIRIAN
³Gerakan ini bersifat mandiri. Perhimpunan Nasional disamping membantu Pemerintahnya dalam bidang kemanusiaan, juga harus mentaati peraturan negaranya, harus selalu menjaga otonominya sehingga dapat bertindak sejalan dengan prinsip-prinsip Gerakan ini.´ Sekalipun merupakan bagian dari pelayanan kemanusiaan dari pemerintah dan tunduk pada undang-undang, undangharus senantiasa mempertahankan otonominya sehingga dalam keadaan apapun dapat bertindak sesuai prinsipprinsip-prinsip Gerakan

KESUKARELAAN
Memberikan bantuan atas dasar kesukarelaan, kesukarelaan, tidak didorong dengan cara apapun oleh keinginan untuk memperoleh keuntungan tertentu

KESATUAN
Hanya boleh ada satu perhimpunan nasional di suatu negara Tidak ada diskriminasi dalam perekrutan anggota Melaksanakan tugas kemanusiaan di seluruh wilayahnya

KESEMESTAAN
Semua perhimpunan nasional mempunyai status yang setara Tanggung jawab dan kewajiban yang sama dalam membantu satu sama lain, meliputi seluruh dunia

TUGAS POKOK DAN KEGIATAN PMI

1. Pelayanan Penanggulangan
Bencana 2. Pelayanan Kesehatan 3. Pelayanan Sosial 4. Peningkatan Fungsi/ Peran Komunikasi dan Informasi 5. Pengembangan Organisasi

Relawan Asset Organisasi
Terima Kasih

PMI CABANG BANYUWANGI

Matur Nuwun«

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->