PEMERINTAH KOTA BALIKPAPAN

DINAS PEKERJAAN UMUM
Jln. Ruhui Rahayu I Telepon (0542) 874084 - 874094 BALIKPAPAN

SPESIFIKASI TEKNIS

KEGIATAN LANJUTAN PENINGKATAN JALAN LETJEND SUPRAPTO (SUBSIDI PROVINSI)

PEKERJAAN LANJUTAN PENINGKATAN JALAN LETJEND SUPRAPTO (SUBSIDI PROVINSI)

KOTA BALIKPAPAN

TAHUN ANGGARAN 2010

DAFTAR ISI
Halaman

DIVISI I – UMUM SEKSI 1.1 Pasal 1.1.1 1.1.2 1.1.3 1.1.4 1.1.5 1.2.1 1.2.2 1.2.3 1.3.1 1.3.2 1.3.3 1.3.4 1.3.5 1.4.1 1.4.2 1.4.3 1.4.4 1.5.1 1.5.2 1.6.1 1.6.2 1.6.3 RINGKASAN PEKERJAAN Cakupan Pekerjaan ............................................................................ Klasifikasi Pekerjaan Konstruksi ........................................................ Ketentuan Rekayasa (Engineering) ..................................................... Urutan Pekerjaan .............................................................................. Pembayaran Pekerjaan ...................................................................... MOBILISASI DAN DEMOBILISASI Umum .............................................................................................. Program Mobilisasi ............................................................................ Pengukuran dan Pembayaran ............................................................. KANTOR LAPANGAN DAN FASILITASNYA Umum .............................................................................................. Kantor Kontraktor dan Fasilitasnya ....................................................... Bengkel dan Gudang Kontraktor ........................................................ Kantor dan Akomodasi untuk Direksi Pekerjaan ................................. Pengukuran dan Pembayaran ............................................................. FASILITAS DAN PELAYANAN PENGUJIAN Umum .............................................................................................. Fasilitas Laboratorium dan Pengujian .................................................. Prosedur Pelaksanaan ....................................................................... Pengukuran dan Pembayaran ............................................................. TRANSPORTASI DAN PENANGANAN Umum .............................................................................................. Pelaksanaan ...................................................................................... PEMBAYARAN SERTIFIKAT BULANAN Umum .............................................................................................. Penyiapan dan Penyerahan ................................................................ Pengesahan oleh Direksi Pekerjaan ....................................................

I-1 I-2 I-5 I-7 I-8 I - 10 I - 11 I - 12 I - 14 I - 15 I - 15 I - 16 I - 16 I - 17 I - 18 I - 18 I - 19 I - 21 I - 21 I - 23 I - 23 I - 25

SEKSI 1.2 Pasal

SEKSI 1.3 Pasal

SEKSI 1.4 Pasal

SEKSI 1.5 Pasal

SEKSI 1.6 Pasal

SEKSI 1.7 SEKSI 1.8 Pasal 1.8.1 1.8.2 1.8.3 1.8.4 1.8.5 1.8.6

PEMBAYARAN SEMENTARA (PROVISIONAL SUMS) (Tidak ada Pembayaran Sementara di dalam Kontrak ini) PEMELIHARAAN DAN PENGATURAN LALU LINTAS Umum .............................................................................................. Perlindungan Pekerjaan Terhadap Kerusakan akibat Lalu-lintas ......... Pekerjaan Jalan atau Jembatan Sementara ........................................ Pengaturan Sementara Untuk Lalu-lintas ........................................... Pemeliharaan Untuk Keselamatan Lalu-lintas ..................................... Pengukuran dan Pembayaran .................................................................. I - 27 I - 27 I - 27 I - 28 I - 29 I - 29
-i-

1 - 26

SEKSI 1.9 Pasal 1.9.1 1.9.2 1.9.3 1.9.4 1.9.5 1.9.6 1.9.7 1.10.1 1.10.2 1.11.1 1.11.2 1.11.3 1.11.4 1.12.1 1.12.2 1.12.3 1.13.1 1.13.2 1.13.3 1.13.4 1.14.1 1.14.2 1.14.3 1.14.4 1.15.1 1.15.2 1.15.3 1.15.4 1.15.5 1.16.1 1.16.2 1.16.3 1.16.4 1.17.1

REKAYASA LAPANGAN Umum .............................................................................................. Pekerjaan Survey Lapangan Untuk Peninjauan Kembali Rancangan........ Pekerjaan Survey Pelaksanaan Rutin ................................................. Penetapan Titik Pengukuran …………................................................. Tenaga Ahli Rekayasa Lapangan ....................................................... Pengendalian Mutu Bahan ................................................................. Dasar Pembayaran ............................................................................ STANDAR RUJUKAN Umum .............................................................................................. Jaminan Mutu ................................................................................... BAHAN DAN PENYIMPANAN Umum .............................................................................................. Pengadaan Bahan ............................................................................. Penyimpanan Bahan .......................................................................... Pembayaran ...................................................................................... JADWAL PELAKSANAAN Umum ........................……………….................................................... Detil Jadwal Pelaksanaan .................................................................. Revisi Jadwal Pelaksanaan ................................................................ PROSEDUR VARIASI Umum .............................................................................................. Prosedur Awal Variasi ...................................................................... Pelaksanaan Variasi .......................................................................... Pelaksanaan Addenda ........................................................................ PENUTUPAN KONTRAK Umum .............................................................................................. Berita Acara Penyelesaian Akhir ........................................................ Pengajuan Berita Acara Pembayaran Akhir ....................................... Addendum Penutup ........................................................................... DOKUMEN REKAMAN PROYEK Umum .............................................................................................. Dokumen Rekaman Proyek ............................................................... Bahan Rekaman Proyek .................................................................... Pemeliharaan Dokumen Pelaksanaan Proyek ...................................... Dokumen Rekaman Akhir ................................................................. PEKERJAAN PEMBERSIHAN Umum .............................................................................................. Pembersihan Selama Pelaksanaan ..................................................... Pembersihan Akhir ............................................................................ Dasar Pembayaran ............................................................................ ASPEK LINGKUNGAN HIDUP Umum .............................................................................................. I - 57
- ii -

I - 31 I - 32 I - 35 I - 35 I - 36 I - 36 I - 36 I - 38 I - 38 I - 40 I - 41 I - 41 I - 42 I - 43 I - 43 I - 44 I - 46 I - 47 I - 47 I - 48 I - 49 I - 49 I - 49 I - 50 I - 51 I - 51 I - 52 I - 52 I - 53 I - 55 I - 55 I - 56 I - 56

SEKSI 1.10 Pasal

SEKSI 1.11 Pasal

SEKSI 1.12 Pasal

SEKSI 1.13 Pasal

SEKSI 1.14 Pasal

SEKSI 1.15 Pasal

SEKSI 1.16 Pasal

SEKSI 1.17 Pasal

1.17.2 1.17.3 SEKSI 1.18 Pasal 1.18.1 1.18.2 1.18.3

Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL) ............................................... Dasar Pembayaran ............................................................................ PENGUJIAN TANAH DENGAN PEMBORAN Umum ………………………………………………………………………… Pengujian Pemboran ……………………………………………………… Pengukuran dan Pembayaran ……………………………………………. DIVISI 2 – DRAINASE SELOKAN DAN SALURAN AIR Umum .............................................................................................. Bahan dan Jaminan Mutu .................................................................. Pelaksanaan ...................................................................................... Pengukuran dan Pembayaran ............................................................ GORONG-GORONG, BOX CULVERT DAN DRAINASE BETON Umum .............................................................................................. Bahan .............................................................................................. Pelaksanaan ..................................................................................... Pengukuran dan Pembayaran ............................................................ DIVISI 3 – PEKERJAAN TANAH GALIAN Umum .............................................................................................. Prosedur Penggalian ......................................................................... Pengukuran dan Pembayaran ............................................................ TIMBUNAN Umum .............................................................................................. Bahan .............................................................................................. Penghamparan dan Pemadatan Timbunan .......................................... Jaminan Mutu ...................................................................................... Pengukuran dan Pembayaran ............................................................ Pelaksanaan dari Penyiapan Badan Jalan ........................................... Pengukuran dan Pembayaran ............................................................ DIVISI 5 – PERKERASAN BERBUTIR

I - 57 I - 60 I - 61 I - 61 I - 62

SEKSI 2.1 Pasal 2.1.1 2.1.2 2.1.3 2.1.4 2.3.1 2.3.2 2.3.3 2.3.4

II - 1 II - 3 II - 3 II - 4 II - 11 II - 13 II - 14 II - 17

SEKSI 2.3 Pasal

SEKSI 3.1 Pasal 3.1.1 3.1.2 3.1.3 3.2.1 3.2.2 3,2,3 3.2.4 3.2.5 3.3.3 3.3.4

III - 1 III - 6 III - 9 III - 12 III - 16 III - 17 III - 19 III - 20 III - 25 III - 26

SEKSI 3.2 Pasal

SEKSI 5.1 Pasal 5.1.1 5.1.2 5.1.3 5.1.4

LAPIS PONDASI AGREGAT Umum ............................................................................................. Bahan .............................................................................................. Penghamparan dan Pemadatan Lapis Pondasi Agregat ........................ Pengukuran dan Pembayaran ............................................................. DIVISI 6 - PERKERASAN ASPAL LAPIS RESAP PENGIKAT DAN LAPIS PEREKAT Umum .............................................................................................. Bahan .............................................................................................. Peralatan ......................................................................................... Pelaksanaan Pekerjaan ..................................................................... VI - 1 VI - 3 VI - 4 VI - 7
- iii -

V-1 V-4 V-5 V-7

SEKSI 6.1 Pasal 6.1.1 6.1.2 6.1.3 6.1.4

.............1 7....39 VII ................................ Pengukuran dan Pembayaran .......... Pengukuran dan Pembayaran ......14 VII .................................3.................................................................................9 SEKSI 8......... Pemasangan Unit-unit Beton Pratekan ..1 VIII ............................4 7............ BAJA TULANGAN Umum ....37 VII ..................9 7..................... Bahan .................44 VII .1................ Campuran .........24 VIII .........14 VI ...............42 VII ..............1......7 6.......................................6 VII ..............2 7.....40 VII .............2 8.....3................2........................................................................1.. Pengendalian Mutu dan Pemeriksaan di Lapangan ...................... Bahan ................................................................................6............. TIMBUNAN DAN PENGHIJAUAN Umum .3.2........ Pelaksanaan ..... DIVISI 7 ...............3.........2...4....................................1..11 VI .................................7 SEKSI 6.......... Pelaksanaan Pengecoran ...3..........1 8...1 Pasal 7.........18 VII ....6 6.... Bahan .......3 VIII ............. Pencampuran dan Penakaran ............4 6......3.................................3.................10 VII ............................................... Pengukuran dan Pembayaran .....4 VIII ..............................5 VII .....3..........10 VI ....3....4..........................1 VII ...............4 Pasal ...................46 SEKSI 7...5 7.....................1.......2 7........... Pembuatan dan Produksi Campuran Aspal ...1..............................STRUKTUR BETON Umum ...........8 Pemeliharaan dan Pembukaan bagi Lalu-lintas ................................................ PENGEMBALIAN KONDISI SELOKAN...............3...............................................2 8....................21 VIII ..........................17 VIII ..............2 8.......6 6...................22 VIII .. Penghamparan Campuran ........3 Pasal 8..............................................................................3........5 VIII ........................3 7.1...................5 6..16 VIII ....................1 Pasal 8.......1 8...7 7.. Pengerjaan Akhir ................................................. Pengukuran dan Pembayaran ............................3 8.................4 VIII ......1 6...42 VI ............... CAMPURAN ASPAL PANAS Umum ....... DIVISI 8 ..3..................................37 VI .............................3................29 VI ...........4........................................................................................ VI .............2 6.... SALURAN AIR......1..1............... Bahan ............................................3 6............................................................39 VI ..3 7.... Pengukuran dan Pembayaran ..............1..............3.....10 VI ...... Bahan ...... PERLENGKAPAN JALAN DAN PENGATUR LALU LINTAS Umum ...................10 7.......... Pelaksanaan Beton Pratekan Segmental ..........3 Pasal 6...............................3..............PEKERJAAN MINOR DAN PEKERJAAN LAIN-LAIN PENGEMBALIAN KONDISI PERKERASAN LAMA Umum ... Pelaksanaan .... Pembuatan dan Penempatan ......46 SEKSI 7..............................................................1 7..............6 7..........................45 VII .......... Pengukuran dan Pembayaran ....................................1...................18 VIII ......................5 6...iv - SEKSI 8...3 Pasal SEKSI 8.................3. Ketentuan Instalasi Pencampur Aspal ......19 VI ............................ Pelaksanaan .........1...... Bahan ...........................1........................................... Pengendalian Mutu di Lapangan .8 7..23 VI ........4 VII ..................1.................. Pengukuran dan Pembayaran .........16 VII ..............................4 8................ Pengendalian Mutu dan Pengujian di Lapangan ..3 8........................ GALIAN....................................................................27 ...........1 8...................

...4 1...........3 8.......................58 VIII ..5....6 Pasal SEKSI 10.........................D 6...... Pemeliharaan Rutin Bahu Jalan ..................11 X ............................2 10.........31 VIII ....................47 VIII ...2.......2 8.....5.4 10.........1............E DAFTAR PERALATAN LABORATORIUM UNTUK PEMERIKSAAN TANAH...... DIVISI 10 – PEKERJAAN PEMELIHARAAN RUTIN SEKSI 8..1 8.............4 6..... Metode Pengukuran ………………………………………………………….....5............................5 10... Dasar Pembayaran ………………………………………………………….1.....1................1...5....... Pengembalian Kondisi Komponen Kayu ...3 6.......... Pengembalian Kondisi Komponen Baja .................2 Pasal LAMPIRAN 1..6....1 Pasal 10...1 10... Pemeliharaan Rutin Perlengkapan Jalan ... Pemeliharaan Rutin Selokan......4.3........... PERLENGKAPAN JALAN DAN JEMBATAN Umum ................3 10..36 VIII .....7 10........4 8........ Galian dan Timbunan ..................6................................................6 10...................5........3................1.......................................... Pemeliharaan Jalan Samping dan Jembatan yang digunakan oleh Kontraktor Pemeliharaan untuk Keamanan Lalu-lintas ...58 VIII .......4 PEMELIHARAAN RUTIN PERKERASAN..11 X ..... VIII ............................................ X ....................... Pemeliharaan Rutin Jembatan ........12 X-1 X-3 X-5 X-6 X-7 X-7 X-9 SEKSI 10..................1......A 6. Pengembalian Kondisi untuk Komponen Beton ..3....... Saluran Air.33 VIII . ASPAL DAN BETON EKUIVALENSI AASHTO TERHADAP SPESIFIKASI STANDAR INDONESIA PROSEDUR LAPANGAN PENGGUNAAN SCALA DCP UNTUK PENGENDALIAN KONSTRUKSI LAPIS PONDASI SEMEN TANAH CAMPURAN ASPAL PANAS PEMBAYARAN CAMPURAN ASPAL PANAS MODIFIKASI MARSHALL UNTUK AGREGAT BESAR (>1” & ≤ 2”) PROSEDUR PENGUJIAN ANGULARITITAS AGREGAT KASAR PROSEDUR PENGUJIAN ANGULARITITAS AGREGAT HALUS CONTOH GRAFIK-GRAFIK DATA MARSHALL -v- ............54 VIII . DRAINASE..4 SEKSI 8.........5.......1................... Dasar Pembayaran ...........2............ Pengukuran dan Pembayaran .........................C 6..B 6........4 8...37 VIII ..................2........1 8..............3.......2..63 PENGEMBALIAN KONDISI JEMBATAN Umum ……………………………………...........10 5................... Pemeliharaan Rutin Perkerasan ....................... BAHU JALAN...........12 X .5 Pengukuran dan Pembayaran .... PEKERJAAN LANSEKAP Lingkup Pekerjaan …………………………………………………………… Pekerjaan Penanaman Pohon dan Semak / Perdu ……………………… Pekerjaan Penanaman Rumput ……………………………………………...................63 VIII .......6..................2 10..........6..6 8.. Pengukuran dan Pembayaran ...5 Pasal 8............3 8.2 8........3 10.....41 VIII . Cakupan Pekerjaan Pengembalian Kondisi . PEMELIHARAAN JALAN SAMPING DAN JEMBATAN Umum ....3..........1 10......6....8.5 8.61 VIII ........................

1. perbaikan tepi perkerasan. dsb. Pekerjaan Pengembalian Kondisi harus dimulai sesegera mungkin selama periode mobilisasi dan dimaksudkan untuk mengembalikan jalan lama dan jembatan minor yang ada ke suatu kondisi yang dapat digunakan. pemeliharaan berkala jalan. konsisten dengan kebutuhan normal untuk jalan dan/atau jembatan menurut jenisnya. AC-BC atau lapisan lainnya yang ditunjukkan dalam Gambar dan dilanjutkan dengan pelapisan permukaan memakai AC-WC atau lapisan jenis lainnya yang ditunjukkan dalam Gambar. dan pekerjaan pemeliharan rutin. pada ruas jalan dan/atau jembatan tertentu dalam sistem jalan negara dan/atau propinsi.3 dari Spesifikasi ini. Pekerjaan Utama juga diterapkan untuk pembangunan jalan dan jembatan baru atau penggantian jembatan lama. 1) CAKUPAN PEKERJAAN Cakupan pekerjaan dari Kontrak ini meliputi pekerjaan pembangunan jalan dan/atau jembatan baru. dan Pekerjaan “Pemeliharaaan Rutin”. Jenis pekerjaan yang termasuk dalam pengembalian kondisi meliputi penambalan perkerasan.1.1. perbaikan beton yang terkelupas atau retak. salah satu atau semua klasifikasi pekerjaan yang terdaftar di bawah ini. pengecatan kembali pada lapis pelindung yang terpengaruh cuaca untuk pekerjaan kayu dan baja. bila perlu.1 RINGKASAN PEKERJAAN 1.DIVISI I UMUM SEKSI 1. Pekerjaan-pekerjaan yang dicakup di dalam Spesifikasi ini dibagi tiga kelompok. KLASIFIKASI PEKERJAAN KONSTRUKSI Umum Dalam cakupan pekerjaan dari Kontrak ini. Pekerjaan “Pengembalian Kondisi dan Minor”. 1) 2) Pekerjaan Utama a) Pelapisan struktural i) Overlay dengan lapisan aspal yang terdiri dari AC-BASE. dilapisi terlebih dahulu dengan lapis perkuatan (strengthening layer). I-1 ii) . Lapis Pondasi Atas dan diikuti dengan salah satu atau seluruh jenis pelapisan permukaan yang disebutkan diatas. 2) 3) 4) 5) 1. Cakupan Kontrak ini juga mengharuskan Kontraktor untuk melakukan survei la-pangan yang cukup detil selama periode mobilisasi baik untuk Paket-paket dengan Rancangan Lengkap (Full Engineering Design) maupun untuk Paket-paket Rancangan Bertahap (Phasing Design) agar Direksi Pekerjaan dapat melaksanakan tinjauan terhadap Gambar yang ada dalam Kontrak dan/atau menyelesaikan detil pelaksanaan pekerjaan sebagaimana yang disyaratkan dalam Pasal 1. pekerjaan pengembalian kondisi dan minor. pelaburan permukaan yang retak. Pekerjaan penghamparan Lapis Pondasi Agregat untuk lapis pondasi jalan. tiga kelompok pekerjaan yang berbeda yaitu pekerjaan utama. Pekerjaan ini umumnya akan berupa overlay atau pelapisan kembali permukaan perkerasan. tetapi tidak terbatas pada.2.1. peningkatan jalan dan/atau penggantian jembatan. rekonstruksi ruas jalan yang rusak berat terdiri dari Lapisan Pondasi Bawah. Pekerjaan Utama akan diterapkan pada ruas jalan termasuk jembatan minor yang pengembalian kondisinya telah selesai dan dimaksudkan untuk meningkatkan kondisi jalan termasuk jembatan minor ke kondisi yang lebih baik daripada sebelumnya. Pekerjaan “Utama”. Pekerjaan semacam ini akan memperbaiki kerataan maupun bentuk permukaan jalan dan/atau meningkatkan proyeksi umur struktur perkerasan pada ruas jalan tersebut. dapat terdiri dari. Kegiatan-kegiatan ini meliputi pekerjaan yang bersifat minor dan tidak dimaksudkan untuk mengembalikan kondisi jalan dan/atau jembatan ke kondisi semula yang lebih baik dan juga bukan memperbaiki kondisi jalan dan/atau jembatan ke kondisi yang lebih baik dari semula. perataan berat pada jalan kerikil untuk menghilangkan keriting (corrugations) pada permukaan. Kegiatan Pemeliharaan Rutin harus dimulai segera setelah periode Kontrak dimulai dan dimaksudkan untuk mencegah setiap kerusakan lebih lanjut pada jalan dan/atau jembatan minor.

Realinyemen horisontal minor. Box culvert. I-2 ii) iii) iv) v) . d) Pekerjaan bahu jalan sepanjang jalan berpenutup aspal i) ii) Bahu jalan berpenutup aspal yang terdiri dari Lapis Pondasi Agregat Kelas B yang dilapisi dengan ACBASE. pemadatan dan pekerjaan penyelesaian dengan bahan pengembalian kondisi yang sesuai dengan bahan perkerasan lama. atau konstruksi alternatif lain seperti yang ditunjukkan dalam Gambar. Peninggian elevasi permukaan jalan (grade raising). e) Penambahan atau rekonstruksi pekerjaan penunjang i) ii) iii) iv) v) vi) vii) viii) ix) Selokan tanah. seperti pasangan batu kosong dengan atau tanpa adukan dan bronjong. hanya bila benar-benar diperlukan dan dana dalam Kontrak masih mencukupi. Pekerjaan bangunan atas. seperti AC-WC. seperti jembatan kecil dan sebagainya. Perbaikan tepi perkerasan pada perkerasan berpenutup aspal. Pekerjaan perlindungan talud. Overlay dengan dua lapis lapisan beraspal. c) Pengerikilan kembali jalan tanpa berpenutup aspal i) Pengerikilan kembali untuk mengganti kerikil yang hilang oleh lalu lintas dan meningkatkan kekuatan struktur perkerasan kerikil yang ada pada ruas jalan yang lemah. Pelapisan non struktural i) ii) Overlay dengan satu lapis lapisan beraspal. dimana luas bagian yang retak lebih besar dari 10 % dan kurang dari 30% terhadap luas total perkerasan. f) Pekerjaan pembangunan jembatan baru atau penggantian jembatan lama i) ii) iii) Pekerjaan pondasi.iii) b) Pekerjaan perkerasan jalan beton semen portland untuk suatu segment jalan tertentu sesuai dengan yang ditunjukkan dalam Gambar. untuk meratakan permukaan dan menutup perkerasan lama yang stabil. hanya bila benar-benar diperlukan untuk alasan keamanan dan atau perbaikan geometri dan dana dalam Kontrak masih mencukupi. Gorong-gorong pipa dari beton. dan sebagainya. Pekerjaan struktur lainnya. untuk meratakan dan menutup perkerasan lama yang stabil. Pekerjaan perataan setempat baik pada jalan dengan atau tanpa berpenutup aspal untuk mengisi bagian yang ambles (depression) setempat dan untuk mengurangi kekasaran perkerasan sampai batas-batas yang diterima. meliputi penggalian lokasi tertentu jalan yang berlubang-lubang atau rusak berat dan pengisian kembali. Pekerjaan bangunan bawah. 3) Pekerjaan pengembalian kondisi dan minor a) Pengembalian kondisi perkerasan i) Penambalan perkerasan. tiang pancang. Pekerjaan tanah untuk perbaikan kelongsoran. terdiri dari lapis perata AC-BC dan dilanjutkan dengan pelapisan permukaan memakai AC-WC atau lapisan jenis lainnya yang ditunjukkan dalam Gambar. seperti sumuran. Bahu jalan tanpa penutup aspal terdiri dari Lapis Pondasi Agregat Kelas B. seperti abutment dan pier jembatan. seperti gelagar beton bertulang atau beton pratekan atau baja. Selokan dan drainase dengan pasangan batu atau beton. Pelaburan setempat pada perkerasan berpenutup aspal yang retak-retak. Penutupan lubang-lubang yang besar pada perkerasan berpenutup aspal.

timbunan. Penyediaan dan pemasangan Rel Pengaman. Perbaikan setempat pada beton non-struktural yang retak atau terkelupas. Penggantian baja yang tertanam seperti sambungan ekspansi. b) Pengembalian kondisi bahu jalan i) ii) Sama dengan pengembalian kondisi perkerasan tetapi terbatas pada bahu jalan yang berlubanglubang atau rusak berat. Penyediaan dan pemasangan Rambu Jalan. Pekerjaan galian minor atau penimbunan yang diperlukan untuk mem-bentuk ulang dan meratakan kembali timbunan atau galian yang ada. galian dan penghijauan i) Penggalian dan pembentukan kembali saluran drainase tanpa pelapisan (unlined) yang runtuh atau alinyemen yang jelek pada lokasi tertentu agar kemampuan operasional sistem drainase dapat dikembalikan seperti semula. Seluruh pekerjaan rekonstruksi saluran yang tidak dilapisi akan diklasifikasikan sebagai pekerjaan utama menurut uraian pekerjaan (2)(e) diatas. Perbaikan struktural pada saluran yang dilapisi (lined) dan gorong-gorong termasuk rekonstruksi seluruh atau sebagian dari ruas yang rusak akan diklasifikasikan sebagai pekerjaan utama menurut uraian pekerjaan (2)(e) diatas. pasangan batu dengan mortar (mortared stonework) atau pasangan batu (stone masonry) untuk saluran yang dilapisi (lined ditch) dan gorong-gorong.vi) Perataan berat setempat pada jalan tanpa penutup aspal untuk menghi-langkan ketidakrataan permukaan dan mempertahankan bentuk permukaan semula. Penggantian konektor yang berkarat. Pengupasan bahu jalan yang lebih tinggi dari permukaan perkerasan yang telah selesai dikerjakan sehingga mencapai ketinggian yang benar. Perbaikan dapat dilakukan terhadap struktur jembatan beton. dimana timbunan atau galian tersebut yang mengalami kelongsoran atau erosi. ii) iii) iv) v) d) Perlengkapan Jalan dan Pengatur Lalu Lintas i) ii) iii) iv) v) vi) Pengecatan Marka Jalan. Penyediaan dan pemasangan Lampu Pengatur Lalu Lintas dan Lampu Penerangan Jalan. Patok Pengarah dan Patok Kilometer. c) Pengembalian kondisi selokan. Perbaikan pada beton yang terkelupas. Penyediaan dan pemasangan Paku Jalan dan Mata Kucing. saluran air. Penanaman semak atau pohon baru sebagai pengganti tanaman lama yang ditebang untuk pelebaran jalan atau untuk tujuan lainnya. Pembuangan dan penggantian beton struktur yang rusak. Pembuangan dan penggantian baja struktur yang berkarat berat. e) Pengembalian Kondisi Jembatan Perbaikan terbatas atau penggantian bagian-bagian dari struktur-atas jembatan yang menunjukkan tandatanda kerusakan struktural atau non-struktural. baja atau kayu dan dapat meliputi : i) ii) iii) iv) v) vi) vii) viii) ix) Penyuntikan (grouting) pada beton yang retak. dilanjutkan dengan pemadatan kembali dengan mesin gilas. Pembersihan dan pengecatan kayu atau baja struktur 4) Pekerjaan Pemeliharaan Rutin a) Perkerasan Lama I-3 . Stabilisasi dengan tanaman pada timbunan atau galian yang terekspos. Pembuangan dan penggantian kayu yang lapuk. Penyediaan dan pemasangan Kerb dan Trotoar. Perbaikan atau penggantian sandaran (hand railing) yang rusak.

Perataan ringan secara rutin dengan motor grader pada jalan tanpa penutup aspal untuk mengendalikan terjadinya lubang atau keriting (corrugations).i) Penambalan lubang kecil dan pelaburan setempat pada permukaan perkerasan berpenutup aspal lama yang masih utuh (sound) dimana luas lokasi yang retak kurang dari 10 % terhadap luas total perkerasan. kuantitas yang diperoleh hanya perkiraan dan dapat diubah. Saluran Air. ii) b) Bahu Jalan Lama i) ii) Penambalan lubang pada bahu jalan lama tanpa penutup aspal. e) Jembatan i) ii) iii) Pemeriksaan dan pembersihan rutin pada semua komponen struktur jembatan dimana korosi pada baja atau pelapukan pada kayu dapat terjadi jika tidak dibersihkan. Penambalan lubang dan pelaburan retak pada bahu jalan lama ber-penutup aspal. Pemotongan rumput secara rutin dan pengendalian pertumbuhan tanaman pada galian. I-4 . ditentukan jumlah dan lokasinya. Pemeriksaan dan pembersihan rutin semua kotoran dan sampah dari lubang-lubang drainase lantai jembatan dan pipa-pipa saluran. ditentukan jumlah dan lokasinya. dimana peninjauan kembali awal ini harus berdasarkan data survei lapangan yang dikumpulkan oleh Kontraktor sebagai bagian dari cakupan perkerjaan dalam Kontrak. Pembuangan semua sampah dari sistem drainase yang ada setelah hujan lebat. Pembersihan rutin terhadap semua perlengkapan jalan dan pengatur lalu lintas. b) Untuk paket-paket dengan rancangan lengkap (full engineering design) Rancangan rekayasa untuk paket-paket dengan rancangan lengkap didasarkan atas “rancangan rekayasa lengkap” (detailed engineering design) dimana semua mata pembayaran telah dirancang dengan akurat. Pemeriksaan dan pembersihan rutin kotoran dari semua saluran air dimana penggerusan terhadap timbunan atau pondasi jembatan dapat terjadi jika tidak dibersihkan. baik dari data kondisi jalan yang sejenis maupun yang sangat mirip dan diperoleh selama perencanaan Pekerjaan tersebut.3. c) Selokan. Dengan demikian. Tetapi detil rekayasa untuk Mata Pembayaran Minor (yang berhubungan dengan drainase.1. patok tanda dan lainnya yang tidak terbaca. Perkiraan kuantitas yang tercantum dalam dokumen lelang untuk Mata Pembayaran Minor itu diperoleh berdasarkan data statistik dari kontrak-kontrak sebelumnya. sebelum penadatanganan Kontrak. pengembalian kondisi dan lain sebagainya) akan dilaksanakan oleh Direksi Pekerjaan setelah survei lapangan selesai dikerjakan oleh Kontraktor dimana sejumlah besar data lapangan detil dapat diperoleh dengan mudah dan akurat. 1) KETENTUAN REKAYASA (ENGINEERING) Umum a) Untuk paket-paket dengan rancangan bertahap (phasing design) Rancangan rekayasa untuk paket-paket dengan rancangan bertahap didasarkan atas “filosofi khusus jalan cepat” (special fast-track philosophy) dimana hanya pekerjaan dengan Mata Pembayaran Utama (yang berhubungan dengan peningkatan perkerasan jalan pada saat ini) telah dirancang dengan akurat. sebelum penadatanganan Kontrak. stabilisasi timbunan. 1. lereng dan berm. timbunan. Direksi Pekerjaan akan menerbitkan detil pelaksanaan akhir dan merevisi perkiraan kuantitas pekerjaan setelah peninjauan kembali awal terhadap seluruh rancangan telah selesai. d) Perlengkapan Jalan i) ii) iii) Pengecatan ulang semua rambu jalan. Perbaikan minor terhadap masing-masing jenis perlengkapan jalan. Galian dan Timbunan i) ii) iii) Pembersihan dan pembuangan lumpur secara rutin pada selokan dan saluran yang ada.

Detil pekerjaan pengembalian kondisi jembatan. 60 hari setelah pengambilalihan lapangan oleh Kontraktor. 1) Revisi terhadap rancangan perkerasan dan/atau jembatan yang terdapat dalam dokumen lelang untuk pekerjaan peningkatan perkerasan dan/atau penggan-tian jembatan. Peninjauan kembali rancangan atau revisi desain akan mengakibatkan diterbitkannya Variasi (Pekerjaan Tambah/Kurang) kepada Kontraktor. 3) Peninjauan kembali rancangan atau revisi desain oleh Direksi Pekerjaan Berdasarkan hasil survei lapangan ini Direksi Pekerjaan akan melakukan suatu peninjauan kembali seluruh rancangan (full design review) atau revisi desain dari cakupan pekerjaan yang dilelang. yang telah menyertakan data terbaru tentang kondisi fisik dan struktur pekerjaan lama saat sebelum dimulainya pelaksanaan pekerjaan. pasangan batu kososng. URUTAN PEKERJAAN Cakupan pekerjaan dalam Kontrak ini mensyaratkan bahwa kegiatan tertentu harus diselesaikan secara berurutan menurut tongak-tonggak yang telah ditetapkan sebelumnya. dapat dilaksanakan langsung oleh Direski Pekerjaan dengan bantuan komputer yang menggunakan rumus atau metode yang disetujui oleh Pemilik. pekerjaan stabilisasi timbunan atau galian. Setelah pekerjaan survei lapangan ini selesai. Kontraktor harus melak-sanakan survei lapangan yang lengkap terhadap kondisi fisik dan struktur pada perkerasan jalan lama. marka jalan. patok pengaman dan rel pengaman dan lain sebagainya. Ketentuan survei lapangan yang lengkap dan detil terdapat dalam Seksi 1. bahu jalan lama dan semua ciri-ciri tambahan lainnya seperti sistem drainase. : 30 hari setelah pengambilalihan lapangan oleh Kontraktor 60 hari setelah pengambilalihan lapangan oleh Kontraktor.4 dari Spesifikasi ini.Akan tetapi. jembatan dan struktur minor lainnya. Detil setiap pelebaran jalur lalu lintas (carriageway). Revisi perkiraan kuantitas ini harus diantisipasi agar tidak mengubah Jumlah Harga Kontrak yang ada. rambu lalu lintas. Detil pelaksanaan yang lengkap pada setiap mata pekerjaan dalam cakupan Kontrak ini akan diterbitkan secara bertahap untuk Kontraktor dan bilamana detil pelaksanaan ini telah disiapkan. tidak lebih dari tanggal yang ditentukan dalam Pasal 1.1. Kontraktor harus menyiapkan dan menyerahkan laporan lengkap dan detil dari hasil survei ini kepada Direksi Pekerjaan. Detil peningkatan bahu jalan. tetapi tidak boleh terbatas pada.1. I-5 b) : c) Pekerjaan pengembalian kondisi perkerasan dan bahu jalan selesai.4. meliputi revisi perkiraan kuantitas untuk setiap mata pembayaran bersama dengan jadwal yang mendetil dari semua pekerjaan yang termasuk dalam cakupan Kontrak. baik pemasangan baru maupun penggantian. dimana revisi minor ini harus berdasarkan data survei lapangan yang dikumpulkan oleh Kontraktor sebagai bagian dari cakupan perkerjaan dalam Kontrak. 2) Survei Lapangan oleh Kontraktor Selama periode mobilisasi pada saat dimulainya Kontrak. Tanggal penyerahan ini akan merupakan tonggak yang sangat penting bagi dimulainya pekerjaan dalam Kontrak dengan lebih dini dan berhasil. sebagian atau seluruh hal-hal berikut : a) b) c) d) e) f) g) h) i) j) 1. Detil struktur drainase Detil pekerjaan pengendalian lereng. Rekayasa Lapangan. Detil setiap perbaikan alinyemen yang diperlukan. Detil marka jalan. dan lain sebagainya. dapat mencakup. kuantitas dalam Daftar Kuantitas dan Harga dapat diubah oleh Direksi Pekerjaan setelah revisi minor terhadap seluruh rancangan telah selesai. Peninjauan kembali seluruh rancangan atau revisi desain ini. : . Detil perbaikan selokan atau drainase. Detil rambu jalan.9. tanggal yang menjadi tonggak utama bagi kegiatan yang kritis adalah sebagai berikut : a) Survei lapangan termasuk peralatan pengujian yang diperlukan dan penyerahan laporan oleh Kontraktor. walau keluarnya detil pelaksanaan dapat bertahap setelah tanggal ini. jika ada. Kecuali jika ditentukan lain oleh Direksi Pekerjaan. jika ada. Peninjauan kembali rancangan oleh Direksi Pekerjaan telah selesai.

Pekerjaan drainase selesai. baik cara pengukuran maupun pembayarannya. pemasangan perlengkapan jalan dan pekerjaan pengembalian kondisi jembatan. retribusi. 1) : Diagram yang menjelaskan lingkup dan urutan kegiatan dalam pekerjaan dari berbagai pekerjaan utama diberikan dalam Lampiran 1.A pada akhir Seksi ini. seperti pembuatan drainase sementara untuk melindungi pekerjaan selama pelaksanaan. pajak. perkakas. pembuatan tanda sumbu (centering) dan penopang dan lain-lain biaya yang diperlukan atau lazim dipakai untuk pelaksanaan dan penyelesaian yang sebagaimana mestinya dari Pekerjaan tersebut. e) 2) 1. peralatan konstruksi. maupun untuk semua biaya pekerjaan tambah yang tidak dibayar secara terpisah. dan sebagaimana yang diperitahkan oleh Direksi Pekerjaan.1. saluran air. keuntungan. atau untuk kerusakan bangunan (property). bahan. Pembayaran yang diberikan kepada Kontraktor harus mencakup kompensasi penuh untuk seluruh biaya yang dikeluarkan seluruh pekerja. serta pengukuran dan pembayaran untuk pekerjaan yang diperintahkan atas dasar Pekerjaan Harian. PEMBAYARAN PEKERJAAN Kontraktor harus melaksanakan Pekerjaan sesuai dengan detil yang diberikan dalam Gambar. Pembayaran juga akan dilakukan berdasarkan pengukuran dan pembayaran Lump Sum untuk mata pembayaran Mobilisasi dan Demobilisasi. peledakan dan bahan untuk peledakan. 2) I-6 . : 90 hari setelah pengambilalihan lapangan oleh Kontraktor. Pembayaran kepada Kontraktor harus dilakukan berdasarkan kuantitas aktual yang diukur pada masing-masing Mata Pembayaran dalam Kontrak yang telah dilaksanakan sesuai dengan Seksi yang berkaitan dari Spesifikasi ini. pengangkutan. dimana sebagian besar pekerjaan tersebut akan dibayar menurut sistem Harga Satuan. biaya tak terduga.1. Sebelum dimulainya setiap overlay. pengorganisasian pekerjaan. pengamanan pekerjaan yang telah selesai dikerjakan. dan Pekerjaan Pemeliharaan Rutin. penurapan. penyangga.5. pembuatan tempat kerja (staging).d) Pekerjaan minor pada selokan. galian dan timbunan. pembayaran kepada pihak ketiga untuk tanah atau untuk penggunaan atas tanah.

: LINGKUP DAN URUTAN KEGIATAN DALAM PEKERJAAN CATATAN : 1.LAMPIRAN 1. KEGIATAN PENGEMBALIAN KONDISI DAN PEKERJAAN MINOR Perkerasan Bahu Jalan Selokan. 2. Diagram adalah tanpa skala. Urutan dan waktu kegiatan yang aktual ditentukan oleh Direksi Pekerjaan berdasarkan Lingkup Pekerjaan setiap Kontrak. PERIODE KONTRAK FISIK PERIODE PEMELIHARAAN RUTIN PERIODE PELAKSANAAN PERIODE MOBILISASI SERAH TERIMA SEMENTARA SERAH TERIMA AKHIR PERIODE PEMELIHARAAN SURAT PERINTAH MULAI KERJA KEGIATAN UMUM Mobilisasi Peralatan dan Personil Survey Lapangan : .A.1. Contoh ini diperuntukkan bagi seluruh Kontrak. 3. Saluran Air. Galian dan Timbunan Perlengkapan Jalan Jembatan KEGIATAN PEKERJAAN UTAMA Pekerjaan Tanah I-7 TANGGAL MULAI KERJA Laboratorium selesai Survey Lapangan Selesai Mobilisasi Selesai Penerbitan Detil Pelaksanaan dan Perkiraan Kuantitas Pengembalian Kondisi Perkerasan dan bahu selesai Pekerjaan Minor Selesai .Perkerasan .Drainase .Struktur Peninjauan Kembali Rancangan oleh Direksi Pek.

Arus Lalu Lintas Periode Pemeliharaan Rutin Intensif Pekerjaan Drainase Selesai Seluruh Pekerjaan Selesai Pemeliharaan Rutin Bulanan Pemeliharaan Rutin (bila diperlukan) I-8 . Selokan.Drainase Lapis Pondasi Bahu Jalan Lapis Permukaan Struktur Pekerjaan Perbaikan (bila ada) KEGIATAN PEMELIHARAAN RUTIN Perkerasan. Saluran Air. Bahu Jalan. Jembatan. Perlengkapan Jalan. Galian dan Timbunan.

iii) iv) v) vi) b) Ketentuan mobilisasi kantor lapangan dan fasilitasnya untuk Direksi Pekerjaan Kebutuhan ini akan disediakan dalam Kontrak lain. peralatan. d) Kegiatan Demobilisasi untuk semua Kontrak Pembongkaran tempat kerja oleh Kontraktor pada saat akhir periode Pelaksa-naan. Penyediaan dan pemeliharaan base camp Kontraktor. jika perlu termasuk kantor lapangan.2.. atau peningkatan jalan / penggantian jembatan. pemindahan peralatan dari tanah milik Pemerintah tidak akan mengurangi kewajiban Kontraktor untuk menyediakan semua sumber daya yang diperlukan selama periode pemeliharaan seperti keuangan. Perkuatan jembatan lama untuk pengangkutan alat-alat berat. akan tetap menjadi milik Kontraktor pada waktu proyek selesai. bengkel.4. c) Ketentuan mobilisasi fasilitas pengendalian mutu Penyediaan dan pemeliharaan laboratorium lapangan harus memenuhi keten-tuan yang disyaratkan dalam Seksi 1. manajemen. gudang. 1) UMUM Uraian Cakupan kegiatan mobilisasi yang diperlukan dalam Kontrak ini akan tergantung pada jenis dan volume pekerjaan yang harus dilaksanakan. pekerja dan bahan. sebagaimana disyaratkan di bagian-bagian lain dari Dokumen Kontrak. Bilamana penyediaan suatu laboratorium lapangan atau peralatan laboratorium tidak secara khusus dinyatakan sebagai bagian dari cakupan pemasokan dalam Kontrak ini seperti yang disebutkan dalam Data Kontrak. Mobilisasi semua staf pelaksana dan pekerja yang diperlukan dalam pelaksanaan dan penyelesaian pekerjaan dalam Kontrak. maka fasilitas pengendalian mutu. yang dipasok menurut Kontrak ini. Mobilisasi dan pemasangan peralatan sesuai dengan daftar peralatan yang tercantum dalam Penawaran.SEKSI 1. atau pemeliharaan berkala). tempat tinggal. Dalam hal ini.1. Gedung laboratorium dan peralatannya. Mobilisasi Kepala Pelaksana (General Superintendent) yang memenuhi persyaratan sebagai Ahli Pelaksana Jalan minimal ber-kualifikasi Ahli Pelaksana (mempunyai sertifikat keahlian) menurut cakupan pekerjaannya (pembangunan. 2) Pekerjaan seksi lain yang berkaitan dengan seksi ini I-9 . termasuk pemindahan semua instalasi. peralatan dan perlengkapan dari tanah milik Pemerintah dan pengembalian kondisi tempat kerja menjadi kondisi seperti semula sebelum Pekerjaan dimulai. dari suatu lokasi asal ke tempat pekerjaan dimana peralatan tersebut akan digunakan menurut Kontrak ini.A. dan sebagainya.2 MOBILISASI DAN DEMOBILISASI 1. jika perlu termasuk fasilitas atau pelayanan laboratorium seperti yang disyaratkan untuk memenuhi ketentuan-ketentuan pengendalian mutu dari Spesifikasi ini harus dipasok melalui Laboratorium yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan. dan secara umum harus memenuhi berikut : a) Ketentuan Mobilisasi untuk semua Kontrak i) ii) Penyewaan atau pembelian sebidang lahan yang diperlukan untuk base camp Kontraktor dan kegiatan pelaksanaan.4 dari Spesifikasi ini bersama dengan peralatan laboratorium lapangan yang tercantum dalam Lampiran 1.

Kontraktor harus melaksanakan Rapat Pra Pelaksanaan (Pre Construction Meeting) yang dihadiri Pemilik.12 Seksi 1. Bilamana perkuatan jembatan lama atau pembuatan jembatan darurat atau pembuatan timbunan darurat pada jalan yang berdekatan dengan proyek.2. Dalam waktu 15 hari setelah Rapat Pra Pelaksanaan.2 dari Spesifikasi ini.(1) dan harus mencakup informasi tambahan berikut : a) Lokasi base camp Kontraktor dengan denah lokasi umum dan denah detil di lapangan yang menunjukkan lokasi kantor Kontraktor.2. bengkel. 1. 2) 3) b) c) d) e) I . Wakil Direksi Pekerjaan (bila ada) dan Kontraktor untuk membahas semua hal baik yang teknis maupun yang non teknis dalam proyek ini.16 Seksi 2. serta laboratorium bilamana fasilitas tersebut termasuk dalam cakupan Kontrak.3 Seksi 1. diperlukan untuk memper-lancar pengangkutan peralatan. 1) PROGRAM MOBILISASI Dalam waktu 7 hari setelah Penandatangan Kontrak. bersama dengan usulan cara pengangkutan dan jadwal kedatangan peralatan di lapangan.2.9 Seksi 1.2.2 dari Spesifikasi ini. Kontraktor juga akan dikenakan seluruh biaya aktual ditambah 10 % (sepuluh persen) untuk semua fasilitas dan pelayanan pengendalian mutu yang dilaksanakan oleh Direksi Pekerjaan atau pihak lainnya atas perintah Direksi Pekerjaan. kecuali penyediaan Fasilitas dan Pelayanan Pengendalian Mutu harus diselesaikan dalam waktu 45 hari.10 .2. Kontraktor harus menyerahkan Program Mobilisasi (termasuk program perkuatan jembatan. instalasi atau bahan milik Kontraktor.1 Seksi 2. Program mobilisasi harus menetapkan waktu untuk semua kegiatan mobilisasi yang disyaratkan dalam Pasal 1. Bilamana Kontraktor gagal menyelesaikan mobilisasi Fasilitas dan Pelayanan Pengen-dalian Mutu seperti yang diuraikan diatas.1. maka Kontraktor akan dikenakan pengurangan sejumlah pembayaran seperti yang disyaratkan dalam Pasal 1.(1) harus diselesaikan dalam jangka waktu 60 hari terhitung mulai tanggal mulai kerja.1.(2). Direksi Pekerjaan. usulan metodologi pelaksanaan dan jadwal tanggal mulai dan tanggal selesai untuk perkuatan setiap struktur. detil pekerjaan darurat ini juga harus diserahkan bersama dengan program mobilisasi sesuai dengan ketentuan Seksi 10.a) b) c) d) e) f) g) h) i) 3) Syarat-syarat Kontrak (Bab 3 dari Dokumen Kontrak) Kantor Lapangan dan Fasilitasnya Pelayanan Pengujian Laboratorium Rekayasa Lapangan Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan Pembersihan Selokan dan Saluran Air Gorong-gorong Pemeliharaan Jalan Samping dan Jembatan : : : : : : : : : Pasal-pasal yang berkaitan Seksi 1. Setiap perubahan pada peralatan maupun personil yang diusulkan dalam Pena-waran harus memperoleh persetujuan dari Direski Pekerjaan. Suatu daftar detil yang menunjukkan struktur yang memerlukan perkuatan agar aman dilewati alat-alat berat. gudang.2 Periode Mobilisasi Mobilisasi dari seluruh mata pekerjaan yang terdaftar dalam Pasal 1. mesin pemecah batu dan instalasi pencampur aspal. bila ada) dan Jadwal Kemajuan Pelaksanaan kepada Direksi Pekerjaan untuk dimintakan persetujuannya.4 Seksi 1.3 Seksi 10. Suatu jadwal kemajuan yang lengkap dalam format bagan balok (bar chart) yang menunjukkan tiap kegiatan mobilisasi utama dan suatu kurva kemajuan untuk menyatakan persentase kemajuan mobilisasi.2. 4) Pengajuan Kesiapan Kerja Kontraktor harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan suatu program mobilisasi menurut detil dan waktu yang disyaratkan dalam Pasal 1. Jadwal pengiriman peralatan yang menunjukkan lokasi asal dari semua peralatan yang tercantum dalam Daftar Peralatan yang diusulkan dalam Penawaran.2.

(1) dari Spesifikasi ini.2.2.1. Pembayaran biaya lump sum ini akan dilakukan dalam tiga angsuran sebagai berikut : a) b) c) 50 % (lima puluh persen) bila mobilisasi 50 % selesai. dan biaya lainnya yang perlu untuk menyelesaikan pekerjaan yang diuraikan dalam Pasal 1. Walaupun demikian Direksi Pekerjaan dapat. bahan.1. memerintahkan Kontraktor untuk menambah peralatan yang dianggap perlu tanpa menyebabkan perubahan harga lump sum untuk Mobilisasi dan Demobilisasi.1.(3) maka jumlah yang disahkan Direksi Pekerjaan untuk pembayaran adalah persentase angsuran penuh dari harga lump sum Mobilisasi dan Demobilisasi dikurangi sejumlah dari 1 % (satu persen) nilai angsuran untuk setiap keterlambatan satu hari dalam penyelesaian sampai maksimum 50 (lima puluh) hari.(2) diatas.11 . dan untuk semua pekerja.2. 2) Dasar Pembayaran Mobilisasi harus dibayar atas dasar lump sum menurut jadwal pembayaran yang diberikan di bawah.2 Uraian Mobilisasi Satuan Pengukuran Lump Sum I . 30 % (tiga puluh persen) bila demobilisasi selesai dilaksanakan. 1) PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN Pengukuran Pengukuran kemajuan mobilisasi akan ditentukan oleh Direksi Pekerjaan atas dasar jadwal kemajuan mobilisasi yang lengkap dan telah disetujui seperti yang diuraikan dalam Pasal 1.2. 20 % (dua puluh persen) bila semua peralatan utama berada di lapangan dan diterima oleh Direksi Pekerjaan. Nomor Mata Pembayaran 1.3. Bilamana Kontraktor tidak menyelesaikan mobilisasi sesuai dengan salah satu dari kedua batas waktu yang disyaratkan dalam Pasal 1.2. setiap saat selama pelaksanaan pekerjaan. dimana pembayaran tersebut merupakan kompensasi penuh untuk penyediaan dan pemasangan semua peralatan. dan pelayanan atau fasilitas pengujian laboratorium telah lengkap dimobilisasi. perkakas.

3.SEKSI 1. bebas dari genangan air.3. kantor.3 KANTOR LAPANGAN DAN FASILITASNYA 1. memelihara. membersihkan. dan dilengkapi minimum dengan jalan masuk dari kerikil serta tempat parkir.2. diberi pagar keliling.16 3) Ketentuan Umum a) b) Kontraktor harus mentaati semua peraturan-peraturan Nasional maupun Daerah. peralatan dan perlengkapan yang digunakan untuk bangunan dapat baru atau bekas pakai. Kantor dan fasilitasnya harus ditempatkan sesuai dengan Lokasi Umum dan Denah Lapangan yang telah disetujui dan merupakan bagian dari Program Mobilisasi seperti dirinci dalam Pasal 1.12 . Kantor lapangan dan gudang sementara harus didirikan diatas pondasi yang mantap dan dilengkapi dengan penghubung dengan untuk pelayanan utilitas. gudang dan bengkel.(2). Kontraktor harus membangun. gudang-gudang penyimpanan. dan elevasi lantai yang lebih tinggi dari tanah di sekitarnya. Kontraktor harus menyediakan alat pemadam kebakaran dan kebutuhan P3K yang memadai di seluruh barak. Sesuai pilihan Kontraktor. Bangunan yang dibuat harus mempunyai kekuatan struktural yang baik. 2) Pekerjaan Seksi lain yang berkaitan dengan Seksi ini a) b) c) Mobilisasi dan Demobilisasi Bahan dan Penyimpanan Pekerjaan Pembersihan : : : Seksi 1. 1) UMUM Uraian Pekerjaan Menurut Seksi ini. barak-barak pekerja dan bengkel-bengkel yang dibutuhkan untuk pengelolaan dan pengawasan proyek. menjaga. Bahan. Lahan untuk kantor lapangan dan semacamnya harus ditimbun dan diratakan sehingga layak untuk ditempati bangunan.11 Seksi 1. tetapi dengan syarat harus dapat berfingsi.1. 2) Ukuran I .2 Seksi 1.2. dimana penempatannya harus diusahakan sedekat mungkin dengan daerah kerja (site) dan telah mendapat persetujuan dari Direksi Pekerjaan. tahan cuaca. cocok dengan maksud pemakaiannya dan tidak bertentangan dengan perundang-undangan dan peraturan yang berlaku. bangunan dapat dibuat di tempat atau dirakit dari komponen-komponen pra-fabrikasi. dan pada saat selesainya Kontrak harus memindahkan atau membuang semua bangunan kantor darurat. 1) KANTOR KONTRAKTOR DAN FASILITASNYA Umum Kontraktor harus menyediakan akomodasi dan fasilitas kantor yang cocok dan meme-nuhi kebutuhan proyek sesuai Seksi dari Spesifikasi ini. memasang. c) d) e) f) g) h) i) j) 1.2. Bangunan untuk penyimpanan bahan harus diberi bahan pelindung yang cocok sehingga bahan-bahan yang disimpan tidak akan mengalami kerusakan. menyediakan. Bangunan untuk kantor dan fasilitasnya harus ditempatkan sedemikian rupa sehingga terbebas dari polusi yang dihasilkan oleh kegiatan pelaksanaan.

Ukuran kantor dan fasilitasnya sesuai untuk kebutuhan umum Kontraktor dan harus menyediakan sebuah ruangan yang digunakan untuk rapat kemajuan pekerjaan. 3) Alat Komunikasi Kontraktor harus menyediakan saluran langsung berupa telepon atau radio. Bilamana sambungan saluran telepon tidak mungkin disediakan, atau tidak dapat disediakan dalam periode mobilisasi, maka Kontraktor harus menyediakan suatu sistem radio pemancar yang dapat berkomunikasi 2 arah (2-way) dengan jelas dan dapat diandalkan antara kantor Pemilik di Ibukota Propinsi dan titik terjauh di lapangan. Sistem radio ini harus paling sedikit mempunyai 6 (enam) stasiun yang mampu untuk mengirim dan menerima pesan secara lisan, yang akan dipasang dan digunakan sesuai dengan petunjuk dari Direksi Pekerjaan. 4) Perlengkapan dalam Ruang Rapat dan Ruang Penyimpanan Dokumentasi Proyek a) b) 5) Meja rapat dengan kursi untuk paling sedikit 8 orang Rak atau laci untuk penyimpanan gambar dan arsip untuk Dokumentasi Proyek secara vertikal atau horisontal, yang ditempatkan di dalam atau dekat dengan ruang rapat.

Kantor Pendukung Bilamana Kontraktor menganggap perlu untuk mendirikan satu kantor pendukung atau lebih, yang akan digunakan untuk keperluan sendiri pada jarak 50 km atau lebih dari kantor utama di lapangan, maka Kontraktor harus menyediakan, memelihara dan melengkapi satu ruangan pada setiap kantor pendukung dengan ukuran sekitar 12 meter persegi yang akan digunakan oleh Staf Direksi Pekerjaan untuk setiap kantor pendukung.

1.3.3. 1)

BENGKEL DAN GUDANG KONTRAKTOR Kontraktor harus menyediakan sebuah bengkel di lapangan yang diberi perlengkapan yang memadai serta dilengkapi dengan daya listrik, sehingga dapat digunakan untuk memperbaiki peralatan yang digunakan dalam pelaksanaan Pekerjaan. Sebuah gudang untuk penyimpanan suku cadang juga harus disediakan. Bengkel tersebut harus dikelola oleh seorang kepala bengkel yang mampu melakukan perbaikan mekanis dan memiliki sejumlah tenaga pembantu yang terlatih. KANTOR DAN AKOMODASI UNTUK DIREKSI PEKERJAAN Ketentuan ini disediakan dalam Kontrak lain yang terpisah.

2) 1.3.4.

1.3.5.

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN Bangunan yang diuraikan dalam Seksi ini akan dibayar menurut pembayaran Lump Sum untuk Mobilisasi dan Demobilisasi sesuai dengan Seksi 1.2 dari Spesifikasi ini, dimana pembayaran harus dianggap kompensasi penuh untuk pembuatan, penyediaan, pelayanan, pemeliharaan, pembersihan dan pembongkaran semua bangunan tersebut setelah Pekerjaan selesai.

I - 13

SEKSI 1.4 FASILITAS DAN PELAYANAN PENGUJIAN

1.4.1. 1)

UMUM Uraian Pekerjaan ini mencakup penyediaan bahan, fasilitas, pekerja, pelayanan dan hal-hal lain yang diperlukan untuk melaksanakan pengujian yang disyaratkan, dan penyediaan gedung laboratorium dan peralatannya bilamana secara khusus dimasukkan dalam lingkup Kontrak ini. Kontraktor harus bertanggungjawab atas pelaksanaan semua pengujian menurut perintah dan pengawasan dari Direksi Pekerjaan. Daftar Peralatan Laboratorium yang mungkin diperlukan untuk pekerjaan pengujian diberikan dalam Lampiran 1.4. dari Spesifikasi ini.

2)

Pekerjaan Seksi lain yang berkaitan dengan Seksi ini a) b) c) d) Syarat-syarat Kontrak (Bab 3 dari Dokumen Kontrak) Mobilisasi dan Demobilisasi Rekayasa Lapangan Ketentuan-ketentuan tersendiri lainnya untuk pengujian seperti berhubungan dalam Spesifikasi ini : Pasal-pasal yang berkaitan : Seksi 1.2 : Seksi 1.9 didefinisikan dalam Seksi lain yang

3)

Pekerjaan yang tidak termasuk dalam Seksi ini Pengujian di luar kewajiban Kontraktor yang dilaksanakan oleh Direksi Pekerjaan atau Pemilik, tidak termasuk dalam Seksi ini.

4)

Pengajuan Kesiapan Kerja Kontraktor diwajibkan untuk menyerahkan : a) b) Usulan personil penguji : daftar beserta Daftar Riwayat Hidup semua teknisi laboratorium yang diusulkan Kontraktor untuk pelaksanaan pengujian menurut Kontrak ini. Jadwal pengujian : jadwal induk (master schedule) semua pekerjaan yang akan diuji. Dengan jadwal pelaksanaan (construction schedule) yang ada dapat ditentukan tanggal sementara untuk masing-masing kegiatan pengujian. Jadwal kegiatan pengujian ini harus diserahkan kepada Direksi Pekerjaan dalam for- mulir pendahuluan (preliminary form) untuk dievaluasi pada setiap awal bulan. Formulir pengujian : usulan formulir pengujian standar yang akan digunakan dalam Kontrak ini untuk semua jenis pengujian yang disyaratkan dalam Spesifikasi, harus diserahkan kepada Direksi Pekerjaaan dalam waktu 45 hari terhitung sejak Tanggal Mulai Kerja, untuk mendapat persetujuan dari Direksi Pekerjaan. Usulan mobilisasi Laboratorium Pengujian : bila secara khusus dimasukkan dalam lingkup Kontrak ini, detil dari mobilisasi laboratorium dan peralatannya sebagai bagian dari program mobilisasi sesuai dengan ketentuan pada Seksi 1.2 dari Spesifikasi ini, harus disediakan oleh Kontraktor.

c)

d)

1.4.2 1) 2)

FASILITAS LABORATORIUM DAN PENGUJIAN Kontraktor harus menyediakan pelayanan pengujian dan/atau fasilitas laboratorium sebagaimana disyaratkan untuk memenuhi seluruh ketentuan pengendalian mutu dari Spesifikasi ini. Bilamana secara khusus dimasukkan dalam lingkup Kontrak ini, maka Kontraktor harus menyediakan dan memelihara sebuah laboratorium lengkap dengan peralatannya di lapangan, sesuai dengan ketentuan berikut : a) Tempat Kerja i) Laboratorium haruslah sebuah bangunan terpisah yang ditempatkan sesuai dengan Lokasi Umum dan Denah Tempat Kerja yang telah disetujui dan merupakan bagian dari program mobilisasi sesuai dengan

I - 14

Pasal 1.2.2.(2). Lokasi laboratorium harus ditempatkan sedemikian rupa sehingga mempunyai jarak tertentu dari peralatan konstruksi, bebas dari polusi dan gangguan berupa getaran selama pengoperasian peralatan. Denah bangunan harus sesuai dengan Gambar atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaaan untuk akomodasi dan pengoperasian perlengkapan yang diperlukan untuk pelaksanaan semua pengujian yang disyaratkan atau diperlukan dan juga untuk menyediakan fasilitas kantor untuk personil penguji baik dari Kontraktor maupun dari Direksi Pekerjaan. ii) Bangunan harus dilengkapi dengan lantai beton beserta fasilitas pembuangan air kotor, dan dilengkapi dengan dua buah pendingin udara (air conditioning) masing-masing berkapasitas 1,5 PK, serta harus memenuhi semua ketentuan lainnya dalam Pasal 1.3.1.(3) dari Spesifikasi ini. Perlengkapan di dalam ruangan bangunan harus terdiri atas meja kerja, lemari, ruang penyimpan yang dapat dikunci, tangki perawatan, laci arsip (filing cabinet), meja dan kursi dengan mutu standar dan jumlah yang mencukupi kebutuhan.

iii)

b)

Peralatan dan Perlengkapan Peralatan dan perlengkapan laboratorium yang terdaftar dalam Lampiran 1.4. dari Spesifikasi ini harus sudah disediakan dalam waktu 45 hari terhitung sejak Tanggal Mulai Kerja, sehingga pengujian sumber bahan dapat dimulai sesegera mungkin. Alat-alat ukur seperti timbangan, proving ring, dan lainnya harus dikalibrasi oleh instansi yang berwenang dengan menunjukkan sertifikat kalibrasi.

1.4.3. 1)

PROSEDUR PELAKSANAAN Peraturan dan Rujukan Pengujian harus dilaksanakan sesuai dengan peraturan dan rujukan yang ditentukan. Sebagian dari rujukan untuk pengujian ini diberikan dalam Lampiran 1.10 dari Spesifikasi ini.

2)

Personil Personil yang bertugas pada pengujian bahan haruslah terdiri atas tenaga-tenaga yang mempunyai pengalaman cukup dan telah terbiasa melakukan pengujian bahan yang diperlukan dan harus mendapat persetujuan terlebih dahulu dari Direksi Pekerjaan

3)

Formulir Formulir yang dapat digunakan untuk pengujian yang sebenarnya dan pelaporan hasil pengujian hanyalah formulir telah disetujui terlebih dahulu oleh Direksi Pekerjaan

4)

Pemberitahuan Kontraktor harus memberitahu Direksi Pekerjaan rencana waktu pelaksanaan pengujian, paling sedikit satu jam sebelum pengujian dilaksanakan sehingga memungkinkan Direksi Pekerjaan atau Wakilnya untuk menyaksikan setiap pengujian bukan rutin yang mereka inginkan.

5)

Distribusi Laporan pengujian harus segera dikerjakan dan didistribusikan sehingga memungkinkan untuk melakukan pengujian ulang, penggantian bahan atau pemadatan ulang sedemikian hingga dapat mengurangi keterlambatan dalam pelaksanaan Pekerjaan.

1.4.4. 1)

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN Contoh

I - 15

Semua contoh apakah berasal dari lokasi sumber bahan atau dari perkerasan yang telah selesai harus disediakan oleh Kontraktor, tanpa biaya tambahan terhadap Kontrak. 2) Pengujian Biaya untuk melaksanakan semua pengujian yang diperlukan untuk penyelesaian Pekerjaan yang sebagaimana mestinya, sesuai dengan berbagai ketentuan pengujian yang disyaratkan atau ditentukan dalam Dokumen Kontrak, harus ditanggung oleh Kontraktor, dan seluruh biaya tersebut sudah harus dipandang sudah dimasukkan dalam Harga Satuan bahan yang bersangkutan, kecuali seperti disyaratkan di bawah ini. Jika setiap pengujian yang tidak diperuntukkan atau tidak disyaratkan, atau karena belum perlu dilaksanakan, atau karena belum disyaratkan di dalam Dokumen Kontrak ternyata diperintahkan untuk dilaksanakan oleh Direksi Pekerjaan, atau bilamana Direksi Pekerjaan memerintahkan kepada Pihak Ketiga untuk melaksanakan pengujian yang tidak termasuk ketentuan dalam Pasal 1.2.1.(3) atau pelaksanaan pengujian di luar lingkup Pekerjaan atau pengujian di tempat suatu pabrik pembuat atau fabrikasi bahan, maka biaya untuk pelaksanaan pengujian tersebut menjadi beban Pemilik, kecuali jika hasil pengujian tersebut menunjukkan bahwa pengerjaan atau bahan tersebut tidak sesuai dengan yang disyaratkan dalam Dokumen Kontrak, dengan demikian maka biaya pengujian menjadi beban Kontraktor. 3) Fasilitas Laboratorium dan Pengujian Biaya penyediaan dan pemeliharaan bangunan laboratorium, perlengkapan dalam bangunan, peralatan dan perlengkapan tidak boleh diukur atau dibayar menurut Seksi ini. Bila secara khusus dimasukkan ke dalam lingkup pekerjaan dalam Kontrak ini, kompensasi untuk pekerjaan ini harus dimasukkan dalam pembayaran Lump Sum untuk Mobilisasi dan Demobilisasi sesuai dengan Seksi 1.2 dari Spesifikasi ini.

I - 16

Kontraktor harus bertanggung jawab atas setiap kerusakan jalan maupun jembatan yang disebabkan oleh kegiatan pelaksanaan pekerjaan. Pemeliharaan Lalu Lintas. atau bilamana terjadi banjir yang dapat menghentikan kegiatan pengangkutan Kontraktor.(d) dari Spesifikasi ini. 1) UMUM Uraian Seksi ini menetapkan ketentuan-ketentuan untuk transportasi dan penanganan tanah. Bilamana menurut pendapat Direksi Pekerjaan.5. bahan campuran panas. bahanbahan lain.8 Seksi 1. Bilamana terjadi tumpang tindih pelaksanaan antara beberapa Kontraktor. maka Direksi Pekerjaan harus mempunyai kekuasaan penuh untuk memerintahkan setiap Kontraktor dan berhak menentukan urutan pekerjaan selanjutnya untuk menjaga kelancaran penyelesaian seluruh proyek.1.5. Pemeliharaan Jalan Samping dan Jembatan. maka Direksi Pekerjaan dapat memerintahkan Kontraktor untuk menggunakan jalan alternatif.2. 4) Pembuangan bahan di luar Daerah Milik Jalan a) Kontraktor harus mengatur pembuangan bahan di luar Daerah Milik Jalan sebagaimana disyaratkan dalam Pasal 3. dan Kontraktor tak berhak mengajukan tuntutan apapun untuk kompensasi tambahan sebagai akibat dari perintah Direksi Pekerjaan.5 TRANSPORTASI DAN PENANGANAN 1.2 1.1. 1) PELAKSANAAN Standard Pelaksanaan pekerjaan harus mengacu pada Peraturan Pemerintah. I . maupun untuk pekerjaan dengan Sub Kontraktor atau perusahaan utilitas dan lainnya yang dipandang perlu.SEKSI 1. 3) Pembatasan Beban Transportasi a) b) c) Bilamana diperlukan. Ketentuan Seksi 1.1.8. 2) Pekerjaan Seksi lain yang berkaitan dengan Seksi ini a) b) c) d) e) Syarat-syarat Kontrak (Bab 3 dari Dokumen Kontrak) Pemeliharaan Lalu Lintas Bahan dan Penyimpanan Galian Pemeliharaan Jalan Samping dan Jembatan : : : : : Pasal-pasal yang berkaitan Seksi 1. Bahan dan Penyimpanan. Direksi Pekerjaan dapat mengatur batas beban dan muatan sumbu untuk melindungi jalan atau jembatan yang ada di lingkungan proyek.11 Seksi 3. 2) Koordinasi Kontraktor harus memperhatikan koordinasi yang diperlukan dalam kegiatan trans-portasi baik untuk pekerjaan yang sedang dilaksanakan atau yang sedang dilaksanakan dalam Kontrak-kontrak lainya.(11).2.17 . dan dalam segala hal keputusan Direksi Pekerjaaan harus diterima dan dianggap sebagai keputusan akhir tanpa menyebabkan adanya tuntutan apapun.11. Seksi 1. dan Seksi 10. kegiatan pengangkutan yang dilakukan oleh Kontraktor akan mengakibatkan kerusakan jalan raya atau jembatan. yang berlaku maupun ketentuan-ketentuan tentang pelestarian sumber daya alam dan lingkungan hidup. dan perlengkapan. peralatan.1 Seksi 10. harus diberlakukan sebagai pelengkap isi dari Seksi ini. Peraturan Daerah Tingkat I dan Tingkat II.

dan ijin tersebut harus ditembuskan kepada Direksi Pekerjaan bersama dengan permohonan (request) untuk pelaksanaan.18 . maka Kontraktor harus mendapatkan ijin tertulis dari pemilik tanah dimana bahan buangan tersebut akan ditempatkan. c) I .b) Bilamana terdapat bahan yang hendak dibuang di luar Daerah Milik Jalan. Bilamana bahan yang dibuang seperti yang disyaratkan diatas dan lokasi pem-buangan tersebut terlihat dari jalan. maka Kontraktor harus membuang bahan tersebut dan meratakannya sedemikian hingga dapat diterima oleh Direksi Pekerjaan.

2) Isi a) Usulan Sertifikat Bulanan harus merangkum ringkasan nilai semua jenis peker-jaan yang telah diselesaikan menurut masing-masing Divisi dari Spesifikasi ini terhitung sejak tanggal awal Kontrak. dan juga harus menunjukkan persentase pekerjaan yang telah diselesaikan dari setiap Divisi sebagai nilai pekerjaan yang telah diselesaikan dibandingkan terhadap Jumlah Harga Kontrak dari masing-masing Divisi yang bersangkutan. diperiksa dan dievaluasi oleh Wakil Direksi Pekerjaan dandisahkan oleh Direksi Pekerjaan.1 Pasal-pasal yang berkaitan dengan Pengukuran dan Pembayaran untuk setiap Seksi dalam spesifikasi ini. termasuk nilai “material on site” yang telah disetujui untuk dibayar dan juga setiap pekerjaan tambahan yang telah disahkan melalui Variasi. Bilamana Kontraktor gagal menyiapkan data pendukung yang dapat diterima Direksi Pekerjaan. I . tetapi jumlah tuntutan penagihan (claim) harus didasarkan atas nilai yang sudah diselesaikan sampai hari kedua puluh lima pada periode bulan yang bersangkutan.6 PEMBAYARAN SERTIFIKAT BULANAN 1. 1) PENYIAPAN DAN PENYERAHAN Waktu Setiap Usulan Sertifikat Bulanan harus diberi tanggal menurut tanggal terakhir dari bulan kalender.SEKSI 1. Usulan Sertifikat Bulanan yang telah disiapkan itu harus dikirimkan kepada Direksi Pekerjaan paling lambat pada hari terakhir dari setiap bulan kalender. Usulan Sertifikat Bulanan harus dilengkapi dengan dokumen pendukung yang cukup pengajuan tersebut lengkap dan dapat dipertanggungjawabkan. maka tanggal pelaksanaan pembayaran dapat diundurkan dan Pemilik tidak bertang-gungjawab atas keterlambatan ini. Jumlah kotor Usulan Sertifikat Bulanan yang diperoleh harus dihitung dari jumlah nilai pekerjaan yang telah diselesaikan dari masing-masing Divisi.2.1. 2) Pekerjaan Seksi lain yang berkaitan dengan Seksi ini a) b) c) d) e) Syarat-syarat Kontrak (Bab 3 dari Dokumen Kontrak) : Pasal-pasal yang berkaitan Prosedur Variasi : Seksi 1. 3) Pengajuan Kesiapan Kerja Usulan Sertifikat Bulanan harus diserahkan pada setiap bulan dari Periode Pelaksanaan.14 Pekerjaan Harian : Seksi 9. Usulan Sertifikat Bulanan yang sudah dilengkapi dengan dokumen pendukung harus diserahkan kepada Direksi Pekerjaan sesuai dengan waktu yang disyaratkan di bawah ini. 1) UMUM Uraian Seksi ini merinci ketentuan dan dan prosedur untuk pelaksanaan pembayaran bulanan sementara secara teratur melalui Usulan Sertifikat Bulanan yang harus disiapkan dan diajukan oleh Kontraktor.6. c) d) 1. Kontraktor harus bertanggungjawab penuh untuk penyiapan dan pengajuan setiap Usulan Sertifikat Bulanan. atau dengan perkataan lain terlambat menyerahkan.6.19 . agar supaya Direksi Pekerjaan dapat mengesahkan pelaksanaan pembayaran dalam batas waktu sesuai Syarat-syarat Kontrak dan Spesifikasi ini. dan harus mengikuti ketentuan berikut : a) b) Usulan Sertifikat Bulanan harus disiapkan menurut formulir yang ditetapkan oleh Direksi Pekerjaan.13 Penutupan Kontrak : Seksi 1.

Cara perhitungan yang digunakan untuk menentukan kuantitas untuk pembayaran harus benar-benar sesuai dengan ketentuan-ketentuan yang berhubungan dengan pengukuran dan pembayaran untuk tiap Seksi dari Spesifikasi ini. PPN (Pajak Pertambahan Nilai) d) Bilamana Kontraktor telah mengajukan usulan pembayaran terpisah pada suatu Seksi atau Bagian Pekerjaan yang telah diselesaikan. Uang Yang Ditahan (Retention Money). setiap Sertifikat Bulanan harus dilengkapi dengan tandatangan dari semua pihak.20 . b) 2) Koreksi terhadap usulan Sertifikat Bulanan a) Bilamana Direksi Pekerjaan menetapkan bahwa diperlukan koreksi atau koreksi-koreksi terhadap Usulan Sertifikat Bulanan sebagaimana yang diusulkan oleh Kontraktor.b) Nilai pekerjaan yang telah diselesaikan dari setiap Divisi sebagaimana tercantum pada Usulan Sertifikat Bulanan harus didukung penuh dengan lampiran doku-mentasi yang menunjukkan bagaimana setiap nilai itu dihitung. sebagaimana yang ditetapkan oleh Direksi Pekerjaan selama pemeriksaannya. disesuaikan dan diajukan kembali oleh Kontraktor. 1) PENGESAHAN OLEH DIREKSI PEKERJAAN Waktu a) Direksi Pekerjaan dan/atau Wakilnya akan memeriksa detil dan perhitungan setiap Usulan Sertifikat Bulanan. Variasi yang diminta dan usulan cara pembayaran (jika ada). Tanpa memandang apakah diadakan koreksi atau tidak terhadap Usulan Sertifikat Bulanan. atau Membuat usulan perubahan sebagaimana yang diperlukan untuk memperbaiki Usulan Sertifikat Bulanan tersebut dan segera memberitahu Kontraktor secara tertulis tentang detil dan alasan usulan perubahan tersebut. Berita acara pengukuran kuantitas dan dimana ketentuan dalam Spesi-fikasi ini mengsyaratkan penyesuaian Harga Satuan Mata Pembayaran sebagaimana diperlukan untuk pelaksanaan pelapisan ulang (overlay) yang disetujui dengan tebal atau kadar aspal kurang dari yang disyaratkan. iii) c) Selembar atau lebih ringkasan yang terpisah dan menunjukkan status berikut ini harus dilampirkan dalam Usulan Sertifikat Bulanan : i) ii) iii) iv) v) vi) Uang Muka dan Pengembalian Uang Muka.6. Pencantuman setiap pekerjaan yang dilaksanakan menurut suatu Variasi yang sah. Variasi. Tuntutan Penagihan (Claim. kemudian Kontraktor harus diberitahu akan persetujuan atau penolakannya dalam waktu 7 (tujuh) hari setelah tanggal penyerahan Usulan Sertifikat Bulanan tersebut. maka ia dapat melaksanakan salah satu dari tindakan berikut : i) ii) Mengembalikan Usulan Sertifikat Bulanan tersebut kepada Kontraktor untuk disetujui. I . 3) Data pendukung lainnya Kontraktor harus memelihara semua arsip pengukuran yang sudah disetujui beserta data pendukung lainnya dan harus mengupayakan semua arsip ini tersedia setiap saat jika diperlukan oleh Direksi Pekerjaan dan Wakil Direksi Pekerjaan untuk memeriksa ulang perhitungan kuantitas Kontraktor dalam Usulan Sertifikat Bulanan. 1. dimana Harga Satuan baru atau alternatif jumlah pembayaran yang telah ditetapkan untuk pekerjaan yang dimaksud dalam Divisi yang bersangkutan. Perhitungan yang demikian akan mencakup hal-hal berikut ini tetapi tidak terbatas pada : i) ii) Berita acara pengukuran kuantitas dan Harga Satuan Mata Pembayaran menurut Kontrak yang dimasukkan dalam Daftar Kuantitas dan Harga. dan harus siap untuk disampaikan kepada Pemilik paling lambat hari kesepuluh bulan berikutnya.3. maka baik Usulan Sertifikat Bulanan maupun dokumen pendukungnya harus memuat perhitungan yang menunjukkan nilai pekerjaan yang telah diselesaikan. jika ada).

I . tetapi dapat dimasukkan ke dalam Usulan Sertifikat Bulanan bulan berikutnya setelah diperoleh persetujuan.b) Bilamana kuantitas tertentu yang ditagihkan telah dimasukkan ke dalam Usulan Sertifikat Bulanan oleh Kontraktor atau cara pengukuran yang diajukan belum dapat disetujui oleh Direksi Pekerjaan sebelum tanggal terakhir (closing date) penyerahan Sertifikat Bulanan kepada Pemilik. Direksi Pekerjaan harus menghitung jumlah neto Sertifikat Bulanan dengan cara pemotongan dari jumlah total (gross sum) yang diusulkan oleh Kontraktor atau jumlah yang disetujui lain atau jumlah yang telah diubah sebagaimana ditetapkan oleh Direksi Pekerjaan dengan sejumlah yang disyaratkan dalam Syarat-syarat Kontrak (Bab 3 dari Dokumen Kontrak). atau melalui suatu pembuktian yang diajukan oleh Kontraktor dan dapat diterima oleh Direksi Pekerjaan. Persetujuan tersebut harus didasarkan atas hasil pengukuran ulang yang dilakukan bersama. Usulan Sertifikat Bulanan yang telah lengkap akan disahkan untuk pembayaran oleh Direksi Pekerjaan. maka Mata Pembayaran tersebut tidak boleh dimasukkan dan disahkan dalam Sertifikat Bulanan ini. dan diteruskan kepada Pemilik untuk pelaksanaan proses pembayaran.21 . 3) Pengesahan untuk pembayaran Dalam batas waktu seperti ditetapkan di atas. dan satu salinannya harus disampaikan kepada Kontraktor.

7.SEKSI 1.22 .7 PEMBAYARAN SEMENTARA (PROVISIONAL SUMS) 1.1. I . 1) UMUM Pembayaran Sementara tidak termasuk dalam Kontrak ini.

1 Seksi 10.8. PERLINDUNGAN PEKERJAAN TERHADAP KERUSAKAN AKIBAT LALU LINTAS a) b) c) Kontraktor harus melaksanakan pekerjaan sedemikian rupa sehingga pekerjaan tersebut terlindungi dari kerusakan akibat lalu lintas umum maupun proyek.2. jalan masuk dan sejenisnya yang diperlukan oleh Kontraktor untuk menghubungkan Kontraktor dengan jalan umum pada saat Penyelesaian Pekerjaan.8 PEMELIHARAAN DAN PENGATURAN LALU LINTAS 1. pada saat kondisi cuaca yang buruk.2 di bawah ini. Dalam keadaan khusus Kontraktor dapat mengalihkan lalu lintas ke jalan alih sementara.23 . dan selama periode dimana pekerjaan yang sedang dilaksanakan sangat peka terhadap kerusakan. dan membongkar semua jalan. Setelah pekerjaan selesai.SEKSI 1. dan pemukiman di sepanjang dan yang berdekatan dengan Pekerjaan disediakan jalan masuk yang aman dan nyaman ke pemukiman mereka.3. Pengalihan ini harus mendapat persetujuan dari Direksi Pekerjaan dan memenuhi ketentuan Pasal 1. Drainase. 1. bila diperlukan termasuk pembayaran kepada pemilik tanah yang bersangkutan atas pemakaian tanah itu dan harus memperoleh persetujuan dari pejabat yang berwenang dan Direksi Pekerjaan. Jalan sementara ini harus dibangun sampai diterima Direksi Pekerjaan. I . meskipun demikian Kontraktor tetap harus bertanggungjawab terhadap setiap kerusakan yang terjadi atau disebabkan oleh jalan sementara ini. 1) UMUM Uraian a) Tujuan Pasal-pasal dalam Seksi ini adalah untuk menjamin bahwa selama pelaksanaan pekerjaan semua jalan lama tetap terbuka untuk lalu lintas dan dijaga dalam kondisi aman dan dapat digunakan. Pengendalian lalu lintas dan pengalihan lalu lintas harus dilaksanakan sebagaimana diperlukan untuk melindungi pekerjaan. jembatan.1 Seksi 10.11 Seksi 1. Bahu Jalan.8. 2) Lahan yang diperlukan Sebelum membuat jalan atau jembatan sementara. Pengendalian lalu lintas harus mendapat perhatian khusus. pada saat lalu lintas padat. akan tetapi lalu lintas harus berarti semua kendaraan dan pejalan kaki.8. b) c) 2) Pekerjaan Seksi lain yang berkaitan dengan Seksi ini a) b) c) d) e) f) Syarat-syarat Kontrak (Bab 3 dari Dokumen Kontrak) Transportasi dan Penanganan Pekerjaan Pembersihan Pengembalian Kondisi Perkerasan Lama Pemeliharaan Rutin Perkerasan.8. Kontraktor harus membersihkan dan mengembalikan kondisi tanah itu ke kondisi semula sampai diterima oleh Direksi Pekerjaan dan pemilik tanah yang bersangkutan. Kata “lalu lintas” dalam seksi ini sering dikonotasikan sebagai segala macam kendaraan.1.2 1. 1) PEKERJAAN JALAN ATAU JEMBATAN SEMENTARA Umum Kontraktor harus menyediakan memelihara.16 Seksi 8. Perlengkapan Jalan dan Jembatan Pemeliharaan Jalan Samping dan Jembatan : : : : : : Pasal-pasal yang berkaitan Seksi 1. Kontraktor harus melakukan semua pengaturan yang diperlukan.

kotoran dan bahan yang tidak terpakai lainnya yang dapat mengganggu atau membahayakan lalu lintas yang lewat.8.5. 1. 1. 1) PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN Pengukuran I .6. Semua jalan alih yang demikian tidak boleh dibuka untuk lalu lintas umum sampai alinyemen. Untuk keperluan ini. bahan dan karyawan Kontraktor lain yang melaksanakan pekerjaan di dekat proyek.3) Peralatan Kontraktor lain yang lewat Kontraktor harus melakukan semua pengaturan agar Pekerjaan yang sudah dilak-sanakan dapat dilewati dengan aman oleh Peralatan Konstruksi. paling sedikit 15 (limabelas) hari sebelumnya. Kontraktor dan Kontraktor lain yang melaksanakan pekerjaan di dekat proyek. 4) Jalan Alih Sementara atau Detour Jalan alih sementara atau detour harus dibangun sebagaimana yang diperlukan untuk kondisi lalu lintas yang ada. 1. 2) Petugas Bendera Kontraktor harus menyediakan dan menempatkan petugas bendera di semua tempat kegiatan pelaksanaan yang mengganggu arus lalu lintas. dan menjaga keselamatan umum dan kelancaran arus lalu lintas yang melalui atau di sekitar pekerjaan. Semua rambu lalu lintas dan penghalang harus diberi garis-garis (strips) yang reflektif dan atau terlihat dengan jelas pada malam hari. pelaksanaan. Kontraktor harus menjamin bahwa perkerasan. harus menyerahkan suatu jadwal transportasi yang demikian kepada Direksi Pekerjaan untuk mendapat persetujuannya. dengan memperhatikan ketentuan keselamatan dan kekuatan struktur.8. bahu jalan lokasi yang berdekatan dengan Daerah Milik Jalan harus dijaga agar bebas dari bahan pelaksanaan. Selama digunakan untuk lalu lintas umum Kontraktor harus memelihara pekerjaan yang telah dilaksanakan. Pekerjaan juga harus dijaga agar bebas dari setiap parkir liar atau kegiatan perdagangan kaki lima kecuali untuk daerah-daerah yang digunakan untuk maksud tersebut. Tugas utama petugas bendera adalah mengarahkan dan mengatur arus lalu lintas yang melalui dan di sekitar Pekerjaan tersebut.24 .8. drainase dan pemasangan rambu lalu lintas sementara telah disetujui Direksi Pekerjaan. 1) PENGATURAN SEMENTARA UNTUK LALU LINTAS Rambu dan Penghalang (Barrier) Agar dapat melindungi Pekerjaan. drainase dan rambu lalu lintas sampai diterima oleh Direksi Pekerjaan. 5) Jalan Samping (Ramp) sementara untuk lalu lintas Kontraktor harus membangun dan memelihara jembatan dan jalan samping sementara untuk jalan masuk umum dari dan ke jalan raya pada semua tempat bilamana jalan masuk tersebut sudah ada sebelum Pekerjaan dimulai dan pada tempat lainnya yang diperlukan atau diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. Kontraktor harus memasang dan memelihara rambu lalu lintas. terutama pada pengaturan lalu lintas satu arah. 1) PEMELIHARAAN UNTUK KESELAMATAN LALU LINTAS Jalan Alih Sementara dan Pengendalian Lalu Lintas Semua jalan alih sementara dan pemasangan pengendali lalu lintas yang disiapkan oleh Kontraktor selama pelaksanaan Pekerjaan harus dipelihara agar tetap aman dan dalam kondisi pelayanan yang memenuhi ketentuan dan dapat diterima Direksi Pekerjaaan sehingga menjamin keselamatan lalu lintas dan bagi pemakai jalan umum.4. 2) Pembersihan Penghalang Selama pelaksanaan pelaksanaan. penghalang dan fasilitas lainnya yang sejenis pada setiap tempat dimana kegiatan pelaksanaan akan mengganggu lalu lintas umum.

2) Dasar Pembayaran Pekerjaan Pemeliharaan dan Pengendalian Lalu-Lintas dibayar atas dasar kemajuan pekerjaan secara lump sump menurut jadwal pembayaran yang diberikan dibawah. setiap saat selama pelaksanaan pekerjaan.8. 25 % (dua puluh lima persen) bila peralatan untuk keperluan Pemeliharaan dan Pengendalian lalu-lintas selesai dimobilisasi.Pengukuran untuk pemeliharaan dan pengendalian lalu-lintas akan ditentukan oleh Direksi Pekerjaan atas dasar kemajuan pekerjaan setiap bulannya dan telah disetujui oleh Direksi Pekerjaan seperti yang diuraikan diatas. perkakas.25 . Semua biaya dalam pekerjaan ini sudah termasuk dalam semua item pekerjaan yang tercantum dalam kontrak. maka untuk pekerjaan pada bulan itu tidak dapat dibayarkan. Walaupun demikian Direksi Pekerjaan dapat.(1) Uraian Pemeliharaan dan Pengaturan lalu-lintas Satuan Pengukuran Lump Sum I . bukan merupakan sebagian pembayaran yang dibuat dalam pekerjaan Pemeliharaan dan Pengendalian lalu-lintas sesuai yang disyaratkan dalam Seksi dari Spesifikasi ini. Bila kontraktor tidak dapat memenuhi pekerjaan yang telah ditentukan diatas. 50 % (lima puluh persen) akan dibayarkan secara proporsional sesuai dengan kemajuan pekerjaan selama masa pelaksanaan. Nomor Mata Pembayaran 1. memerintahkan Kontraktor untuk menambah peralatan yang dianggap perlu tanpa menyebabkan perubahan harga lump sum untuk pekerjaan Pemeliharaan dan Pengendalian Lalu-Lintas. bahan. Jika kuantitas yang tidak terdapat dalam Daftar Kuantitas dan Harga. dimana pembayaran tersebut merupakan kompensasi penuh untuk penyediaan dan pemasangan semua peralatan. Pembayaran Pemeliharaan dan Pengendalian lalu-lintas akan dilakukan dalam tiga angsuran sebagai berikut : a) b) c) 25 % (dua puluh lima persen) bila peralatan utama yang diperlukan telah berada dilapangan dan diterima oleh Direksi Pekerjaan. dan biaya lainnya yang perlu untuk pengendalian lalu-lintas selama pelaksanaan Pekerjaan dan untuk membuang perlengkapan pengendalian lalu lintas setelah Pekerjaan selesai serta untuk pembersihan setiap penghalang. dan untuk semua pekerja.

2. jembatan dan struktur lainnya. Rekayasa Lapangan untuk menerapkan rancangan detil di lapangan.9.1 Seksi 10.9.SEKSI 1. Dengan demikian akan memungkinkan Direksi Pekerjaan melaksanakan peninjauan kembali rancangan atau revisi desain dan menyelesaikan serta menerbitkan detil pelaksanaan sebelum kegiatan pelaksanaan dimulai. dan perlengkapan jalan lainnya seperti rambu jalan. personil tersebut harus disertakan dalam pelaksanaan suatu survei lapangan yang lengkap dan menyiapkan laporan hasil survei lapangan untuk menentukan kondisi fisik dan struktur perkerasan lama dan fasilitas drainase yang bersangkutan. dilakukan pada periode mobilisasi dan hanya diterapkan pada Rancangan Bertahap (Phasing Design). dan harus mencakup berikut ini. and rekayasa serta penggambaran untuk menyimpan Dokumen Rekaman Proyek. pagar pengaman. patok kilometer. Pekerjaan survei lapangan ini harus dilaksanakan pada seluruh panjang jalan dalam lingkup Kontrak.15 Seksi 2. Rekayasa Lapangan terdiri atas : a) b) Rekayasa Lapangan untuk mendetilkan rancangan asli. kinerja dan dimensi sesuai yang disyaratkan dalam ketentuan. 2) Pekerjaan Seksi lain yang berkaitan dengan Seksi ini a) b) c) d) e) f) g) h) i) Syarat-syarat Kontrak (Bab 3 dari Dokumen Kontrak) Mobilisasi dan Demobilisasi Pelayanan Pengujian Laboratorium Dokumen Rekaman Proyek Selokan dan Saluran Air Gorong-gorong dan Drainase Beton Pengembalian Kondisi Perkerasan Lama Pemeliharaan Rutin Perkerasan. investigasi dan pengujian bahan tanah dan campuran aspal.4 Seksi 1. Kontraktor harus menyediakan personil ahli teknik untuk memperlancar pelaksanaan pelakerjaan sehingga diperoleh mutu.1 Seksi 2. Kegiatan ini terdiri dari survai lapangan dan analisis data lapangan. Perlengkapan Jalan dan Jembatan Pemeliharaan Jalan Samping dan Jembatan : : : : : : : : : Pasal-pasal yang berkaitan Seksi 1. 1) UMUM Uraian Rekayasa Lapangan adalah suatu kegiatan untuk mencari kesesuaian antara rancangan asli yang ditunjukkan dalam Gambar dengan kebutuhan aktual lapangan. Drainase.9 REKAYASA LAPANGAN 1. tetapi tidak terbatas pada : a) Perkerasan Lama dan Geometrik Jalan I .26 . Ditinjau dari tujuannya. Selanjutnya personil tersebut harus disertakan dalam dalam pematokan (staking out) dan survei seluruh proyek.1 Seksi 10. Bahu Jalan.1.2 Seksi 1. Kontraktor harus mengerahkan personil tekniknya untuk melakukan survei lapangan dan membuat laporan tentang kondisi fisik dan struktur dari perkerasan.2 1. umumnya dilakukan selama masa pelaksanaan pekerjaan. goronggorong. 1) PEKERJAAN SURVEI LAPANGAN UNTUK PENINJAUAN KEMBALI RANCANGAN Uraian Selama 30 hari pertama sejak periode mobilisasi. drainase selokan. Pada awal pelaksanaan pekerjaan. dan dapat diterapkan baik pada Rancangan Bertahap (Phasing Design) maupun pada Rancangan Lengkap (Full Engineering Design).3 Seksi 8.

terma-suk detil dari setiap struktur tembok kepala dan lantai apron. dimensi. harus dilakukan Kontraktor survei detil terhadap talud alam atau buatan yang diperkirakan tidak stabil dan membutuhkan pekerjaan perlindungan talud. Lokasi dan fungsi detil dari semua marka jalan lama.i) ii) iii) Inventarisasi geometrik jalan. lampu penerangan jalan. iv) b) Sistem Drainase yang ada i) ii) c) Pekerjaan Perlindungan Talud Untuk daerah berbukit atau bergunung. Survei kekuatan perkerasan tidak berpenutup aspal atau perkerasan berpenutup aspal yang sudah rusak dengan pengujian Skala Dynamic Cone Penetrometer (DCP) yang harus dikalibrasi terlebih dahulu menurut jenis tanahnya atau method lain yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan. d) Jembatan Lama i) ii) Jenis. lereng melintang (superelevasi di tikungan). Lokasi. lokasi. Gambar ini harus diantisipasi terhadap perubahan kecil pada alinyemen. Survei kekasaran permukaan perkerasan dengan menggunakan alat peng-ukur kekasaran secara otomatis (NAASRA Roughometer). jenis. ukuran. Detil kondisi struktur setiap jembatan dan setiap elemen dalam struktur yang sangat membutuhkan pekerjaan pengembalian kondisi. dan kelandaian. median. Survei kekuatan dari perkerasan berpenutup aspal dengan pengujian lendutan dengan alat Benkelman Beam atau alat lain yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan. dan kondisi gorong-gorong. Lokasi dan detil semua patok kilometer. Setiap penyimpangan dari Gambar sehubungan dengan kondisi lapangan yang tidak terantisipasi akan ditentukan dan diperintahkan secara tertulis oleh Direksi Pekerjaan. b) Ketentuan Peralatan Pengujian I . jenis lapis permukaan. patok pengarah. Direksi Pekerjaan akan melakukan perbaikan dan interpretasi untuk melengkapi Spesifikasi dan Gambar ini. bentuk. paku jalan (road studs). dan lokasi jembatan di sepanjang lingkup Kontrak. dan tidak boleh mengambil keuntungan atas setiap kesalahan atau kekurangan dalam Gambar atau perbedaan antara Gambar dan Spesifikasi dan Kontraktor harus menandai dan memperbaiki setiap kesalahan atau kekurangan. Kontraktor harus melaksanakan pekerjaan sesuai dengan maksud dari Gambar dan Spesifikasi. yang dapat diperoleh dari Pemilik. atau peralatan sejenis lainnya Jenis. dan profil memanjang dari semua selokan samping di sepanjang kedua sisi jalan. detil bahu jalan. terutama yang berhubungan dengan lebar perkerasan lama dan lokasi dan arah setiap pelebaran perkerasan dan struktur untuk drainase. 3) Survei Kondisi Perkerasan Lama a) Umum Kontraktor harus melaksanakan dan melaporkan pekerjaan survei pada jalan lama menurut prosedur yang diberikan dalam dokumen pendukung “Petunjuk untuk Pengambilan Data Lapangan”. Pebruari 1989. dan dimensi detil dari semua rel pengaman. yang meliputi: lebar perkerasan. e) Perlengkapan Jalan Lama dan Pengatur Lalu Lintas yang ada i) ii) iii) iv) 2) Pekerjaan Persiapan dan Gambar Kontraktor harus mempelajari Gambar asli yang terdapat dalam Dokumen Kontrak dan berkonsultasi dengan Direksi Pekerjaan sebelum pekerjaan survei dimulai. pengukuran berdasarkan skala tidak boleh digunakan kecuali bila disetujui oleh Direksi Pekerjaan. jenis dan detil dari semua lampu pengatur lalu lintas (traffic light). kondisi permukaan. bentuk. jika diminta. mata kucing (cat eyes). Bilamana dimensi yang diberikan dalam Gambar atau dapat dihitung. trotoar. ukuran. Jenis. Lokasi. Kontraktor dan Direksi Pekerjaan harus mencapai kesepakatan terhadap ketepatan atas setiap perubahan yang diambil terhadap Gambar dalam Kontrak ini. Direktorat Bina Program Jalan .CDO. panjang. radius tikungan.27 . ruas dan detil yang mungkin terjadi selama pelaksanaan. kerb.

maka Kontraktor harus melakukan pengujian pada jalan dengan “proof rooling” (pembebanan dengan kendaraan berjalan untuk mengetahui lendutan secara visual).Kontraktor harus menyediakan satu set alat Benkelman Beam untuk pemerik-saan kekuatan perkerasan lama dan sebuah Scala Dynamic Cone Penetrometer untuk pemeriksaan kekuatan perkerasan lama atau baru. maupun berat gandar belakang dan tekanan ban saat pengujian. Peralatan ini harus tetap berada di proyek selama Periode Pelaksanaan untuk pengujian-pengujian lebih lanjut sebagaimana disyaratkan dalam Dokumen Kontrak atau sebagaimana diperintahkan Direksi Pekerjaan. atau yang sejenisnya. data semua bacaan lendutan aktual. yang tercakup dalam Pasal ini akan sangat menentukan bagi kewajiban Direksi Pekerjaan dalam melaksanakan peninjauan kembali rancangan atau revisi desain dan menyediakan gambar pelaksanaan bagi Kontraktor sebelum dimulainya kegiatan pelaksanaan yang ditentukan. yang harus menjamin bahwa semua kondisi yang ada telah dicatat dengan baik dan teliti. Jarak antara pada pembacaan ketinggian sepanjang profil penampang meman-jang maksimum 25 meter. Catatan dari nomor registrasi dan faktor kalibrasi dari kendaraan uji yang digunakan maupun semua bacaan roughometer aktual harus dimasukkan ke dalam laporan Kontraktor yang akan diserahkan kepada Direksi Pekerjaan. 5) Survei Struktur dan Pekerjaan lainnya Survei Kontraktor pada pekerjaan perlindungan talud. Lagi pula. Gambar penampang memanjang harus diambil sepanjang lantai dasar (invert) dari semua selokan dan saluran air. ii) d) Pengujian Proof Rooling Bilamana diperlukan oleh Direksi Pekerjaan. b) Pelaporan Gambar penampang memanjang sepanjang kedua sisi jalan yang telah disiap-kan harus dalam bentuk standar yang dapat diterima Direksi Pekerjaan dan harus diserahkan kepada Direksi Pekerjaan dengan jumlah satu asli dan tiga salinan sebagai bagian dari laporan survei Kontraktor.28 . bilamana peralatan ini terdapat di propinsi dimana proyek tersebut berada. bersama dengan nilai rata-rata kekasaran untuk tiap kilometer dan hasil perhitungan International Roughness Index (IRI) untuk tiap kilometer. Oleh karena itu Direksi Pekerjaan akan memantau kemajuan kegiatan survei lapangan oleh Kontraktor untuk menjamin bahwa pekerjaan ini akan selesai dalam batas waktu yang ditentukan. Formulir pelaporan kondisi tersebut harus dalam formulir yang dapat diterima Direksi Pekerjaan. 4) Survei Sistem Drainase yang ada a) Umum Kontraktor harus melakukan survei ketinggian (level) dan survei memanjang pada kedua sisi jalan dan harus menyiapkan gambar potongan memanjang yang akurat dan menggambarkan profil permukaan tanah asli dan profil lantai dasar (invert profile) selokan dan detil penampang melintang dari semua selokan yang ada. atau tidak I . atau dengan cara visual sesuai dengan metode standar dari Pemilik jika tidak terdapat alat pengukur mekanis. kemajuan kegiatan survei lapangan oleh Kontraktor tidak dapat memenuhi waktu yang telah dijadwalkan atau bilamana Kontraktor tidak memulai pekerjaan tersebut. dan juga harus ditentukan hulu dan hilir lantai dasar (invert). c) Pelaksanaan dan Pelaporan i) Kontraktor harus melaksanakan pengujian Benkelman Beam di bawah pengawasan Direksi Pekerjaan dan harus menyerahkan laporan berupa grafik ringkasan Lendutan Balik aktual dalam milimeter kepada Direksi Pekerjaan. harus dicatat dan dilaporkan. Kontraktor juga harus melakukan pengaturan dan pembayaran atas survei kekasaran permukaan perkerasan. dengan menggunakan NAASRA roughness-meter. 6) Kegagalan dalam melaksanakan pekerjaan survei lapangan Penyelesaian pekerjaan survei lapangan yang tepat waktu. dan dimensi dalam dari semua saluran gorong-gorong atau sungai dalam batas pekerjaan dalam Kontrak ini. Jika menurut pendapat Direksi Pekerjaan. marka dan perlengkapan jalan lama harus dilaksanakan di bawah pengawasan Direksi Pekerjaan. struktur jembatan lama.

dan bilamana diperlukan untuk penyesuaian punggung jalan (camber). 1) PEKERJAAN SURVEI PELAKSANAAN RUTIN Setelah Direksi Pekerjaan menyelesaikan peninjuan kembali rancangan (design review) atau revisi desain dan menerbitkan gambar kerja. pengukuran ketinggian permukaan perkerasan atau penetapan titik pengukuran (setting out) yang akan dilakukan. alinyemen jalan lama. Dalam keadaan bagaimanapun. Jika menurut pendapat Direksi Pekerjaan. kecuali kalau mutlak dibutuhkan untuk pelaksanaan pekerjaan yang sebagaimana mestinya.9. Semua pengukuran survei lapangan harus dicatat dalam buku catatan standar untuk survei lapangan. maka Direksi Pekerjaan dapat memilih untuk menyelesaikan survei lapangan itu dengan sumber dayanya sendiri atau sumber daya lainnya sebagaimana dipandang perlu. ukuran dan tata letak (layout) sebagaimana yang ditentukan oleh Direksi Pekerjaan. pekerja dan bahan yang mungkin diperlukan untuk meme-riksa penetapan titik pengukuran (setting out) atau untuk setiap pekerjaan relevan lainnya yang harus dilakukan. kecuali bila diperlukan perubahan kecil pada alinemen jalan. dan drainase saluran samping sesuai dengan penampang melintang standar yang diberikan dalam Gambar dan harus mendapatkan persetujuan Direksi Pekerjaan sebelum memulai pelaksanaan pekerjaan. harus diadakan pengukuran profil memanjang sepanjang sumbu jalan jalan bersama dengan dan profil penampanag melintang. permukaan jalur lalu lintas (carriageway surface). 1) 2) 3) 4) 1.9.9. TENAGA AHLI REKAYASA LAPANGAN 2) 3) 4) 1. dan patok kilometer lama harus menjadi patokan untuk memulai pekerjaan pemeliharaan ruti. penampang melintang asli dari jalan lama harus diukur dan dicatat untuk perhitungan kuantitas. Bench Mark permanen harus dibuat di atas tanah yang tidak akan mudah bergeser. 1. Untuk pengukuran semua lapis perata. Gambar penampang melintang harus menunjuk-kan elevasi permukaan akhir yang diusulkan.9. Dalam hal ini. PENETAPAN TITIK PENGUKURAN Pada umumnya. atau jika diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan.) pada setiap patok kilometer lama siapkan sebuah denah yang menunjukkan dengan pasti posisi setiap patok kilometer yang berhubungan dengan Chainage proyek. patok kilometer lama tidak boleh dipindah atau digeser selama Periode Kontrak. Gambar profil asli bersama dengan tiga salinannya harus diserahkan kepada Direksi Pekerjaan.29 .7 bilamana menentukan tingkat pembayaran untuk atau dari Kontraktor untuk pekerjaan survei lapangan yang dilaksanakan sedemkian. Profil yang diterbitkan harus digambar di atas kertas kalkir dengan skala. dan selanjutnya dikembalikan kepada Kontraktor. personil. Kontraktor harus yakin bahwa juru ukur (surveyor) yang telah dilengkapi dengan semua gambar yang berisi informasi yang paling mutakir tentang lebar perkerasan yang diperlukan dan potongan melintang standar. Direksi Pekerjaan akan mengenakan sanksi yang dirinci dalam Pasal 1.4. maka Kontraktor harus menyediakan semua instrumen. I . maka Kontraktor harus mela-kukan pengukuran penampang melintang pada permukaan tanah asli dalam interval 25 m. maka dalam hal ini diperlukan titik kontrol sementara yang akan diterbitkan oleh Direksi Pekerjaan dan data-data detilnya akan diserahkan kepada Kontraktor bersama dengan semua data yang bersangkutan untuk menentukan titik pengukuran pada alinyemen yang akan diubah.5. lebar bahu. 5) Bilamana Direksi Pekerjaan memandang perlu. Lembar halaman yang terlepas tak boleh digunakan. Jika dipandang perlu menurut pendapat Direksi Pekerjaan maka Kontraktor harus melakukan survei dengan akurat dan memasang “Bench Mark” (BM) pada lokasi tertentu di sepanjang proyek untuk memungkinkan peninjauan kembali rancangan atau revisi desain. Kontraktor harus memasang titik patok pelaksanaan yang menunjukkan garis dan ketinggian untuk pekerjaan perbaikan tepi perkerasan. maka Direksi Pekerjaan akan mengeluarkan perintah yang terinci kepada Kontraktor untuk melaksanakan perubahan tersebut dan Kontraktor harus mengubah penempatan patok sambil menunggu persetujuan lebih lanjut.3. setiap perubahan dari garis dan ketinggian diperlukan. Pada lokasi dimana akan diadakan pekerjaan perbaikan tepi perkerasan atau pelebaran.melaksanakan pekerjaan tersebut menurut standar yang diminta Direksi Pekerjaan. Bilamana diperlukan untuk tujuan pengukuran kuantitas. Direksi Pekerjaan akan menandatangani satu salinan untuk disetujui atau untuk direvisi. baik sebelum maupun sesudah penempatan patok. yang diperoleh dari gambar detil rancangan. Periksalah Stasiun (Sta.

penyediaan semua pekerja. Kontraktor harus menyediakan tenaga ahli dalam bidang tanah/aspal yang bertanggung-jawab atas produksi aspal beton.5. pembuatan rumus perbandingan campuran.6. penyetelan bukaan penampung dingin dan panas dan semua kebutuhan lainnya untuk menjamin agar persyaratan campuran aspal panas dapat dipenuhi.9. b) c) I . bahan dan peralatan untuk semua kegiatan Rekayasa Lapangan Rutin selama Periode Pelaksanaan harus dipenuhi tanpa pembayaran tambahan dan semua biaya tersebut harus dipandang telah termasuk dalam Harga Satuan yang telah dimasukkan dalam berbagai Mata Pembayaran yang tercantum dalam Daftar Kuantitas dan Harga.1) Kontraktor harus menyediakan tenaga ahli dalam bidang konstruksi yang berpengalaman. Catatan harian dan arsip hasil pengujian harus disimpan dan setiap saat dapat ditunjukkan kepada Direksi Pekerjaan jika ada pemeriksaan.9. maka biaya aktual yang dikeluarkan Direksi Pekerjaan dalam menyelesaikan pekerjaan ini harus sepenuhnya ditanggung oleh Kontraktor. Seluruh pengujian laboratorium harus dilakukan oleh Kontraktor di bawah pengawasan Direksi Pekerjaan seperti diuraikan dalam Seksi 1. termasuk lapis perata. Investigasi tanah dan/atau perkerasan yang dilaksanakan bukan untuk keperluan peninjauan kembali rancangan atau revisi desain akan dibayar atas dasar Pekerjaan Harian sesuai dengan Seksi 9.2. dan pelaksanaan bahu jalan. DASAR PEMBAYARAN Rekayasa lapangan rutin selama periode pelaksanaan Ketentuan Pasal 1. PENGENDALIAN MUTU BAHAN Personil bidang tanah/aspal yang disediakan Kontraktor harus melakukan investigasi sumber bahan.9.4 dari Spesifikasi ini.30 . pelaksanaan overlay. untuk menyiapkan penampang memanjang dan gambargambar lainnya sebagaimana diperlukan. Peralatan survei dan peralatan lain yang disediakan Kontraktor harus tetap menjadi milik Kontraktor setelah Kontrak selesai.4.(6) dan memilih untuk melaksanakan pekerjaan survei lapangan dengan menggunakan sumber dayanya sendiri atau pihak lain sehubungan dengan kemajuan pelaksanaan pekerjaan Kontraktor yang tidak memenuhi jadwal yang telah ditentukan. 1. untuk mengarahkan dan mengatur kegiatan pekerjaan perbaikan tepi perkerasan. Bilamana Direksi Pekerjaan mengenakan ketentuan Pasal 1. membuat rancangan campuran percobaan untuk campuran aspal panas. dan 1. termasuk pengadaan bahan.9.9.9.6 dalam Seksi dari Spesifikasi ini untuk penyediaan pekerja. saluran samping dan struktur untuk drainase. 1) 2) Pekerjaan Survei Lapangan untuk Peninjauan Kembali Rancangan atau Revisi Desain a) Kecuali untuk yang disebutkan di bawah ini.1 dari Spesifikasi ini. dan secara rutin melakukan pengujian laboratorium untuk pengendalian mutu bahan aspal. pondasi dan bahu jalan. 1. 1) 2) 1.3.7. dan untuk menyiapkan dan menyediakan laporan survei lapangan menurut ketentuan yang disyaratkan dalam Seksi dari Spesifikasi ini harus dipenuhi tanpa pembayaran tambahan dan semua biaya tersebut harus dipandang telah termasuk dalam Harga Satuan yang dimasukkan dalam berbagai Mata Pembayaran yang tercantum dalam Daftar Kuantitas dan Harga. bahan dan peralatan yang dibutuhkan untuk melaksanakan survei lapangan dengan baik.9. 2) 1.

tetapi tidak terbatas pada. maka Kontraktor harus bertang-gungjawab untuk menyediakan bahan dan pengerjaan yang demikian. 4) Standar Pnggunaan standar yang tercantum dalam Spesifikasi ini mencakup. Peraturan dan standar yang disebutkan ini akan menetapkan ketentuan mutu untuk berbagai jenis pekerjaan yang akan dilaksanakan. American National Standard Institute American Society for Testing and Materials American Welding Society Inc. 1) JAMINAN MUTU Sewaktu Pengadaan Dalam pengadaan seluruh jenis bahan yang digunakan dalam pekerjaan ini. 2) Pekerjaan seksi lain yang berkaitan dengan seksi ini a) b) c) Syarat-syarat Kontrak (Bab 3 dari Dokumen Kontrak) : Pasal-pasal yang berkaitan Pelayanan Pengujian Laboratorium : Seksi 1.10.4 Nama peraturan atau standar yang disebutkan dalam Gambar dan dalam Seksi lain dari Spesifikasi ini. untuk menerima hasil pekerjaan yang tidak memenuhi ketentuan dengan cara mengadakan penyesuaian terhadap Harga Satuan atau Nilai pekerjaan tersebut. dan cara pengujian untuk menentukan mutu yang disyaratkan dapat dicapai.SEKSI 1. 2) Sewaktu Pelaksanaan Direksi Pekerjaan berhak untuk menolak hasil pekerjaan yang tidak memenuhi ketentuan minimum yang disyaratkan. I . 1. standar yang dirumuskan oleh badan-badan dan organisasi-organisasi berikut : SII SNI AASHTO ACI AISC ANSI ASTM AWS = = = = = = = = Standar Industri Indonesia Standar Nasional Indonesia American Association of State Highway and Transportation Officials American Concrete Institute American Institute of Steel Construction. memenuhi atau melebihi ketentuan yang terdapat dalam peraturan dan standar yang disebutkan. 3) Tanggung Jawab Kontraktor Bilamana disyaratkan dalam Dokumen Kontrak atau diminta secara tertulis oleh Direksi Pekerjaan.10 STANDAR RUJUKAN 1.31 .1. 1) UMUM Uraian Bilamana bahan atau pengerjaan yang disyaratkan oleh Spesifikasi ini harus memenuhi atau melebihi peraturan atau standar yang disebutkan.2.10. atau keduanya. Direksi Pekerjaan juga berhak. Kontraktor harus bertanggungjawab untuk memeriksa dengan detil ketentuan-ketentuan yang terdapat dalam peraturan dan standar yang disebutkan. dan tanpa merugikan pihak lain. maka Kontraktor tetap harus bertanggungjawab untuk menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan seluruh bukti yang menyatakan bahwa bahan atau pengerjaan. dan memeriksa bahwa bahan-bahan yang digunakan dalam pekerjaan ini telah memenuhi atau melebihi ketentuan yang disyaratkan.

CRSI NEC BS 5) = = = Concrete Reinforcing Steel Institute National Electrical Code British Standards Tanggal Penerbitan Tanggal pada saat penerbitan Dokumen Kontrak harus diambil sebagai tanggal penerbitan. I .32 . kecuali bilamana disebutkan tanggal penerbitan tertentu maka tanggal penerbitan tersebut harus diambil sesuai dengan standar yang berkaitan.

maka Kontraktor harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan contoh bahan. atau sebagaimana secara khusus disetujui tertulis oleh Direksi Pekerjaan. Memenuhi ukuran. 2) Variasi Mutu Bahan Kontraktor harus menentukan sendiri jumlah serta jenis peralatan dan pekerja yang dibutuhkan untuk menghasilkan bahan yang memenuhi Spesifikasi. dan variasi mutu bahan harus I .11 BAHAN DAN PENYIMPANAN 1. 2) Pekerjaan seksi lain yang berkaitan dengan seksi ini a) b) c) Syarat-syarat Kontrak (Bab 3 dari Dokumen Kontrak) Transportasi dan Penanganan Pekerjaan Pembersihan : : : Pasal-pasal yang berkaitan Seksi 1. dan harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan semua informasi yang berhubungan dengan lokasi sumber bahan paling sedikit 30 hari sebelum pekerjaan peng-olahan bahan dimulai. 1) PENGADAAN BAHAN Sumber Bahan Lokasi sumber bahan yang mungkin dapat dipergunakan dan pernah diidentifikasikan serta diberikan dalam Gambar hanya merupakan bahan informasi bagi Kontraktor. maka sertifikat pabrik (mill certificate) bahan tersebut harus diserah-kan kepada Direksi Pekerjaan untuk mendapatkan persetujuan awal.2. Kontraktor harus menyadari bahwa contoh-contoh bahan tersebut tidak mungkin dapat menentukan batas-batas mutu bahan dengan tepat pada seluruh deposit. dan mengolah bahan alami sesuai dengan Spesifikasi ini. jenis dan mutu yang disyaratkan dalam Gambar dan Seksi lain dari Spesifikasi ini. bersama dengan detil lokasi sumber bahan dan Pasal ketentuan bahan dalam Spesifikasi yang mungkin dapat dipenuhi oleh contoh bahan. memilih bahan.5 Seksi 1. Direksi Pekerjaan akan memberikan persetujuan tertulis kepada Kontraktor untuk melakukan pemesanan bahan. pembuatan.11.(b) di bawah pengawasan Direksi Pekerjaan atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.11. untuk mendapatkan persetujuan. Selanjutnya bahan yang sudah sampai di lapangan harus diuji ulang seperti yang diuraikan dalam Pasal 1. b) c) 1. Bilamana bahan aspal.11.2.33 . Persetujuan Direksi Pekerjaan atas sumber bahan tersebut tidak dapat diartikan bahwa seluruh bahan yang terdapat di lokasi sumber bahan telah disetujui untuk dipakai.1. Kontraktor tetap harus bertanggungjawab untuk mengidentifikasi dan memeriksa ualang apakah bahan tersebut cocok untuk dipergunakan dalam pelaksanaan pekerjaan.SEKSI 1. untuk mendapatkan persetujuan.16 3) Pengajuan a) Sebelum mengadakan pemesanan atau membuka daerah sumber bahan untuk setiap jenis bahan.(3). 1) UMUM Uraian Bahan yang dipergunakan di dalam pekerjaan harus : a) b) c) Memenuhi spesifikasi dan standar yang berlaku. semen. Semua produk harus baru. baja dan bahan-bahan fabrikasi lainnya akan digunakan. Kontraktor harus melakukan semua pengaturan untuk memilih lokasi.

3) Persetujuan a) Pemesanan bahan tidak boleh dilakukan sebelum mendapat persetujuan tertulis dari Direksi Pekerjaan sesuai dengan maksud penggunaannya. Bahan yang disimpan harus ditempatkan sedemikian rupa sehingga selalu siap pakai. termasuk pengembalian lapisan humus dan meninggalkan daerah dan jalan masuk itu dalam kondisi rapi dan dapat diterima. Kontraktor harus bertanggungjawab untuk membuat jalan masuk.3. membuang gundukan tanah dan semua biaya pelaksanaan lainnya yang diperlukan untuk pengadaan bahan. b) c) 1. Direksi Pekerjaan dapat memerintahkan Kontraktor untuk melakukan pengadaan bahan dari setiap tempat pada suatu deposit dan dapat menolak tempat-tempat tertentu pada suatu deposit yang tidak dapat diterima.4.11. dan harus disingkirkan dari lapangan dalam waktu 48 jam.34 . Bahan yang langsung ditempatkan diatas tanah tidak boleh digunakan untuk Pekerjaan. 1) PENYIMPANAN BAHAN Umum Bahan harus disimpan sedemikian rupa sehingga mutunya terjamin dan terpelihara serta siap dipergunakan untuk Pekerjaan. Bahan tidak boleh dipergunakan untuk maksud lain selain dari peruntukan yang telah disetujui. 1) PEMBAYARAN Kontraktor harus melakukan semua pengaturan dengan pemilik atau pemakai lahan untuk memperoleh hak konsesi yang diperlukan sehingga dapat mengambil bahan yang akan digunakan dalam Pekerjaan. Kontraktor bertanggungjawab atas semua kompensasi dan restribusi yang harus dibayarkan sehubungan dengan penggalian bahan atau keperluan lainnya. Tidak ada pembayaran terpisah yang akan dilakukan untuk kompensasi dan restribusi yang dibayar Kontraktor. 2) I . bebas dari genangan air dan permukaannya harus lebih tinggi dari sekitarnya. Dinding pemisah dari papan dapat digunakan untuk harus mencegah tercampurnya agregat-agregat tersebut. Penumpukan berbagai jenis agregat yang akan dipergunakan untuk campuran aspal. Tinggi maksimum dari penumpukan bahan harus dibatasi sampai maksimum 5 meter. Tanah dan bangunan (property) orang lain tidak boleh dipakai tanpa ijin tertulis dari pemilik atau penyewanya. dan seluruh biaya tersebut harus sudah dimasukkan ke dalam Harga Satuan untuk mata pembayaran yang terkait dalam Daftar Kuantitas dan Harga. penetrasi macadam atau beton harus dilakukan secara terpisah menurut masing-masing ukuran nominal agregat. 3) Penumpukan Bahan (Stockpiles) a) Bahan harus disimpan sedemikian hingga dapat mencegah terjadinya segregasi dan menjamin gradasi yang sebagaimana mestinya.11. maka bahan tersebut harus ditolak. dan mudah diperiksa oleh Direksi Pekerjaan.dipandang sebagai hal yang biasa dan sudah diperkirakan. serta tidak terdapat kadar air yang berlebihan. Jika mutu bahan yang dikirim ke lapangan tidak sesuai dengan mutu bahan yang sebelumnya telah diperiksa dan diuji. Seluruh biaya tersebut harus sudah dimasukkan ke dalam Harga Satuan untuk mata pembayaran yang terkait dalam Daftar Kuantitas dan Harga. kecuali terdapat persetujuan lain dari Direksi Pekerjaan. burtu atau burda. b) 1. Tumpukan agregat untuk untuk lapis pondasi atas dan bawah harus dilindungi dari hujan untuk mencegah terjadinya kejenuhan agregat yang akan mengurangi mutu bahan yang dihampar atau paling tidak mempengaruhi penghamparan bahan. 2) Tempat Penyimpanan di Lapangan Tempat penyimpanan di lapangan harus bebas dari tanaman dan sampah. kecuali jika permukaan tanah tersebut telah disiapkan sebelumnya dan diberi lapis permukaan yang terbuat dari pasir atau kerikil setebal 10 cm sedemikian hingga diterima oleh Direksi Pekerjaan.

I .35 .

revisi dan pemutakhiran mendatang. Jadwal tersebut diperlukan untuk menjelaskan kegiatan-kegiatan pekerjaan setelah kegiatan dalam program mobilisasi telah selesai. 1) DETIL JADWAL PELAKSANAAN Jadwal Kemajuan Keuangan Kontraktor harus membuat Jadwal Kemajuan Keuangan dalam bentuk diagram balok horisontal dan dilengkapi kurva yang menggambarkan seluruh kemajuan pekerjaan dengan karakteristik berikut : a) Setiap jenis Mata Pembayaran atau kegiatan dari kelompok Mata Pembayaran yang berkaitan harus digambarkan dalam diagram balok yang terpisah.11 Seksi 1. Setiap interval mingguan Kontraktor harus menyerahkan pada setiap hari Senin pagi. jadwal kegiatan mingguan yang menunjukkan lokasi seluruh operasi dan kegiatan yang akan dilaksanakan selama minggu tersebut. Kurva seluruh kemajuan pekerjaan (overall progress) harus dapat memberikan gambaran tentang kemajuan keuangan rencana pada setiap akhir bulan terhadap kemajuan keuangan aktual.12 JADWAL PELAKSANAAN 1. Jadwal Pelaksanaan untuk Sub Kontraktor harus diserahkan terpisah atau menjadi satu dalam seluruh jadwal pelaksanaan. dengan detil yang disyaratkan dalam Pasal 1. Skala waktu dalam arah horisontal harus dinyatakan berdasarkan satuan bulan. Jadwal pelaksanaan itu harus diserahkan dan mendapat persetujuan dari Direksi Pekerjaan. 1) UMUM Uraian Jadwal pelaksanaan diperlukan untuk perencanaan.SEKSI 1. Setiap akhir setiap bulan Kontraktor harus melengkapi Jadwal Pelaksanaan untuk menggambarkan secara akurat kemajuan pekerjaan (progress) aktual sampai tanggal 25 pada bulan tersebut.13 3) Pengajuan a) Kontraktor harus menyiapkan jadwal pelaksanaan dalam batas waktu 15 hari setelah Surat Penunjukan Pemenang.12. pelaksanaan dan pemantauan yang sebagaimana mestinya atas pekerjaan. 2) Pekerjaan seksi lain yang berkaitan dengan seksi ini a) b) c) d) e) Syarat-syarat Kontrak (Bab 3 dari Dokumen Kontrak) Mobilisasi dan Demobilisasi Rekayasa Lapangan Bahan dan Penyimpanan Prosedur Variasi : : : : : Pasal-pasal yang berkaitan Seksi 1. Ukuran lembar kertas minimum adalah A3. Setiap diagram balok horisontal harus mempunyai ruangan untuk mencatat kemajuan aktual dari setiap pekerjaan dibandingkan dengan kemajuan rencana.9 Seksi 1.36 . b) c) d) 1.12. dimana detil tersebut harus menunjukkan urutan kegiatan yang diusulkan oleh Kontraktor dalam melaksanakan Pekerjaan. dan harus dibentuk sesuai dengan urutan dari masing-masing kegiatan pekerjaan. Skala dan format dari Jadwal Kemajuan Keuangan harus sedemikian rupa hingga tersedia ruangan untuk pencatatan.1.2 dari Spesifikasi ini.2 Seksi 1.12.2. b) c) d) e) 2) Analisa Jaringan (Network Analysis) I .

5) Jadwal Pelaksanaan Jembatan Kontraktor harus menyediakan jadwal pelaksanaan setiap jembatan dengan skala balok horisontal untuk setiap jenis pekerjaan dan pelengkapnya untuk pencatatan kemajuan pekerjaan (progress) aktual terhadap program untuk setiap mata pembayaran. Pembahasan lokasi-lokasi yang bermasalah. termasuk pengaruh pada seluruh jadwal karena adanya perubahan cakupan. Kontraktor harus menyediakan Analisa Jaringan yang menunjukkan awal dan akhir setiap tanggal mulainya suatu kegiatan sehingga dapat diperoleh suatu jadwal jalur kritis (critical path schedule) dan dapat diperoleh jadwal untuk menentukan jenis-jenis pekerjaan yang kritis dalam seluruh jadwal pelaksanaan.12. yang harus meliputi : a) b) c) Uraian revisi. revisi dalam kuantitas atau perubahan jangka waktu kegiatan dan perubahan lainnya yang dapat mempengaruhi jadwal. 4) Jadwal Penyediaan Bahan Kontraktor harus menyediakan jadwal yang terpisah untuk lokasi semua sumber bahan. 1. I .37 .12. 3) Jadwal Produksi Untuk Instalasi Pencampur Aspal (AMP) dan Peralatan Pendukung Kontraktor harus menyediakan Jadwal untuk Instalasi Pencampur Aspal dan Peralatan Pendukung secara terpisah.3. 2) Laporan Pada saat menyerahkan Revisi Jadwal Pelaksanaan maka Kontraktor harus melengkapi laporan ringkas yang memberikan alasan-alasan timbulnya revisi. termasuk faktor-faktor penghambat yang sedang berlangsung maupun yang harus diperkirakan serta dampaknya. diusulkan dan pengaruhnya. Tindakan perbaikan yang diambil. bersama dengan rencana tanggal penyerahan contoh-contoh bahan dan rencana produksi bahan dan jadwal pengiriman. 1) REVISI JADWAL PELAKSANAAN Waktu Revisi semua jadwal pelaksanaan yang diuraikan pada Pasal 1.2 harus dilaksanakan bilamana kemajuan keuangan aktual berbeda lebih dari 20 (dua puluh) persen dari kemajuan keuangan rencana atau bilamana terdapat perubahan kuantitas yang menyolok setelah diterbitkannya Variasi atau Addenda.Jika diperlukan oleh Direksi Pekerjaan. disertai dengan suatu perhitungan yang menunjukkan bahwa hasil produksi Instalasi Pencampur Aspal dapat tercapai sesuai rencana kebutuhan.

1) UMUM Uraian Perubahan-perubahan atas pekerjaan dapat terjadi karena diprakarsai baik oleh Direksi Pekerjaan maupun oleh Kontraktor. jika ada. maka Variasi tersebut harus dinegosiasi dan dituangkan dalam Addendum Kontrak. Addenda juga harus dibuat pada saat penutupan Kontrak dan semua perubahan kontraktual atau teknis penting lainnya tanpa memandang apakah terjadi variasi struktur Harga Satuan atau Jumlah Harga Kontrak.15 3) Pengajuan a) Pihak Kontraktor harus menunjuk secara tertulis salah seorang anggota dalam perusahaannya untuk menerima variasi dalam Pekerjaan dan bertanggungjawab untuk memberitahu kepada para pelaksana lainnya tentang adanya variasi tersebut.9 Seksi 1. 2) Pekerjaan seksi lain yang berkaitan dengan seksi ini a) b) c) d) e) f) Syarat-syarat Kontrak (Bab 3 dari Dokumen Kontrak) Pembayaran Sertifikat Bulanan Rekayasa Lapangan Jadwal Pelaksanaan Penutupan Kontrak Dokumen Rekaman Proyek : : : : : : Pasal-pasal yang berkaitan Seksi 1. b) c) 1.12 Seksi 1. dan untuk setiap Harga Satuan yang belum ditetapkan sebelumnya dengan data pendukung yang lengkap sehingga dapat dievaluasi oleh Direksi Pekerjaan. uraian berikut : I . b) Addenda : Perjanjian tertulis antara Pemilik dan Kontraktor. Direksi Pekerjaan akan menunjuk secara tertulis orang yang diberi wewenang untuk mengurus prosedur Variasi atas nama Pemilik. Variasi dan Addenda Kontrak harus memenuhi ketentuan berikut : a) Variasi : Perintah tertulis yang dibuat oleh Direksi Pekerjaan dan ditandatangani pula oleh Kontraktor. Variasi harus diterbitkan dalam format standar dan harus mencakup semua perintah yang dikeluarkan oleh Direksi Pekerjaan yang akan mempengaruhi perubahan Dokumen Kontrak atau perintah sebelumnya yang telah dikeluarkan oleh Direksi Pekerjaan.13.SEKSI 1.13. untuk pelaksanaan atas perubahanperubahan tersebut. persetujuan Kontraktor atas dasar pembayaran dan penyesuaian waktu.13 PROSEDUR VARIASI 1.6 Seksi 1. Kontraktor harus melengkapi perhitungan untuk setiap usulan pekerjaan yang akan dibayar lump sum.1. Bilamana dasar pembayaran yang dituang-kan dalam Variasi tersebut mengakibatkan variasi dalam Struktur Harga Satuan Mata Pembayaran atau variasi dalam Jumlah Harga Kontrak. 1) PROSEDUR AWAL VARIASI Direksi Pekerjaan dapat memprakarsai Variasi dengan memberitahu secara tertulis kepada Kontraktor.38 . menunjukkan bahwa Kontraktor menerima perubahan-perubahan dalam Pekerjaan atau Dokumen Kontrak. yang memuat perubahan-perubahan dalam Pekerjaan atau Dokumen Kontrak yang mengakibatkan variasi dalam struktur Harga Satuan Mata Pembayaran atau variasi yang diperkirakan dalam Jumlah Harga Kontrak dan telah dinegosiasi dan disepakati terlebih dahulu dalam Variasi.14 Seksi 1.2. dan harus disepakati serta ditandatangani oleh kedua belah pihak yang dituangkan dalam Variasi.

4. akan menetapkan setiap Harga Satuan baru atau Jumlah Harga tambahan yang telah dinegosiasi sebelumnya antara Direksi Pekerjaan dan Kontraktor. 1) I . 2) Kontraktor dapat mengajukan permohonan perubahan dengan memberitahu secara tertulis kepada Direksi Pekerjaan. atau 5) 6) 1. Pemberitahuan yang demikian hanya merupakan informasi. bersama dengan setiap Harga Satuan baru atau Jumlah Harga yang dipandang Kontraktor memerlukan kesepakatan.13. Baik usulan perubahan dapat dilaksanakan menurut struktur Harga Satuan Mata Pembayaran yang ada. Direksi Pekerjaan akan menandatangani dan memberi tanggal Variasi tersebut sebagai perintah supaya Kontraktor dapat memulai melaksanaan perubahan. Gambar dan Spesifikasi tambahan atau revisinya untuk melengkapi detil usulan perubahan. Keterangan tentang pengaruh terhadap pekerjaan Sub Kontraktor (bila ada). uraian berikut : a) b) c) d) e) Uraian usulan perubahan. dan bukan sebagai suatu perintah untuk melakukan perubahan dan juga bukan untuk menghentikan pekerjaan yang sedang berlangsung.3.a) b) c) d) Uraian detil usulan perubahan dan lokasinya dalam proyek. atau Permohonan Kontraktor atas suatu perubahan. Variasi akan menguraikan perubahan dalam Pekerjaan. Kontraktor harus menandatangani dan memberi tanggal Variasi tersebut.13. maupun setiap Harga Satuan baru atau Jumlah Harga tambahan yang diperlukan harus disepakati terlebih dahulu untuk kemudian dituangkan ke dalam Addendum Kontrak. Keterangan tentang alasan untuk mengajukan perubahan. dan bilamana diperlukan. PELAKSANAAN ADDENDA Isi Addenda akan didasarkan pada salah satu dari hal-hal berikut : a) b) c) Perintah Pemilik untuk melaksanakan perubahan atas Dokumen Kontrak. dengan lampiran Dokumen Kontrak yang direvisi seperlunya untuk menentukan detil perubahan tersebut. Keterangan tentang pengaruh terhadap Jadwal Pelaksanaan (bila ada). Variasi akan menetapkan dasar pembayaran dan setiap penyesuaian waktu yang dibutuhkan sebagai akibat adanya perubahan tersebut. baik penambahan maupun penghapusan. untuk menun-jukkan bahwa Kontraktor sepakat atas detil didalam perubahan tersebut. atau Karena adanya perubahan kontraktual atau teknis yang penting. yang diperlukan untuk dituangkan dalam Addendum. sebagaimana diterima oleh Direksi Pekerjaan 2) 3) 4) Direksi Pekerjaan akan menyiapkan Variasi dan memberi nomor urut Variasi tersebut. atau Variasi atau Variasi-variasi yang telah ditandatangani yang berisi Harga Satuan Mata Pembayaran baru atau Jumlah Harga tambahan.39 . 1) PELAKSANAAN VARIASI Isi Variasi akan didasarkan pada salah satu dari : a) b) Permintaan Direksi Pekerjaan dan jawaban Kontraktor sebagaimana disepakati bersama antara Direksi Pekerjaan dan Kontraktor. Perkiraan jangka waktu yang diperlukan untuk membuat usulan perubahan. 1. Penjelasan detil baik untuk semua maupun sebagian dari usulan perubahan akan dilaksanakan menurut struktur Harga Satuan Mata Pembayaran yang ada.

untuk Addenda Penutup pada saat Penutupan Kontrak Direksi Pekerjaan akan menyiapkan Addendum. sebagaimana yang dimasukkan ke dalam Perjanjian Kontrak atau Addendum sebelumnya. atau Perhitungan kuantitas akhir dan Jumlah Harga Kontrak. 4) 5) I . Pemilik dan Kontraktor akan menandatangani Addendum tersebut dan menyampai-kannya kepada Pemilik untuk persetujuan dan tandatangannya. Addendum akan menguraikan setiap perubahan kontraktual.d) e) 2) 3) Karena adanya perubahan perkiraan kuantitas sebagai akibat suatu variasi dalam Jumlah Harga Kontrak. teknis atau kuantitas. Addendum akan memberikan perhitungan ringkas untuk setiap tambahan atau penye-suaian Harga Satuan bersama dengan setiap variasi dalam Harga Kontrak atau penyesuaian Periode Kontrak. baik penambahan ataupun penghapusan mata pembayaran.40 . dengan lampiran-lampiran Dokumen Kontrak yang direvisi untuk menentukan detil perubahan.

harus termasuk. 1) BERITA ACARA PENYELESAIAN AKHIR Waktu Dalam batas waktu dan sesuai dengan ketentuan pada Pasal-pasal yang berkaitan dalam Syarat-syarat Kontrak dan bilamana Kontraktor menganggap bahwa Pekerjaan tersebut telah selesai. termasuk semua kewajiban dalam periode pemeliharaan.2.13 Seksi 1.14 PENUTUPAN KONTRAK 1. 1) PENGAJUAN BERITA ACARA PEMBAYARAN AKHIR Waktu Dalam batas waktu dan sesuai dengan ketentuan pada Pasal-pasal yang berkaitan dalam Syarat-syarat Kontrak. 1) 2) UMUM Kontraktor harus mengikuti semua ketentuan seperti disebutkan dalam Syarat-syarat Kontrak dan Spesifikasi yang menyangkut Penutupan Kontrak. dan bahwa semua pemeriksaan dan hasil pengujian telah diterima oleh Direksi Pekerjaan.14. I .41 . Kuantitas akhir pekerjaan yang telah diselesaikan seperti yang dibuktikan dalam berita acara pengukuran dan hasil perhitungan pada pekerjaan yang bersangkutan Nilai setiap pekerjaan tambah atau kurang seperti disahkan dalam Addenda selama Periode Kontrak.14.1. Setelah ditelaah oleh Direksi pekerjaan dan jika perlu diamandemen oleh Kontraktor. Akhir. dan Pekerjaan telah dilaksanakan sesuai dengan Dokumen Kontrak.6 Seksi 1. dan Pekerjaan telah sepenuhnya diperiksa dan diuji sesuai dengan ketentuan dalam Dokumen Kontrak. Kontraktor harus mengajukan permohonan pembayaran akhir bersama dengan semua detil pendukung sebagaimana diperlukan oleh Direksi Pekerjaan. maka Direksi Pekerjaan harus menyiapkan dan menerbitkan Berita Acara Penyelesaian Akhir. 1. Direksi Pekerjaan akan menerbitkan Berita Acara Pembayaran Akhir oleh Pemilik.16 1. maka Kontraktor harus mengajukan permohonan untuk penyerahan akhir. dan Pekerjaan telah lengkap dan siap untuk pemeriksaan akhir dan Serah Terima. Pekerjaan seksi lain yang berkaitan dengan seksi ini a) b) c) d) e) Syarat-syarat Kontrak (Bab 3 dari Dokumen Kontrak) Pembayaran Sertifikat Bulanan Prosedur Variasi Dokumen Rekaman Proyek Pekerjaan Pembersihan : : : : : Pasal-pasal yang berkaitan Seksi 1. dan dilanjutkan dengan pemeriksaan akhir dan Pekerjaan tersebut dapat diterima. 2) Isi Permohonan Kontraktor Permohonan serah terima akhir harus memuat keterangan Kontraktor berikut : a) b) c) d) Dokumen Kontrak telah sepenuhnya ditelaah. 2) Isi Berita Acara Isi Berita Acara untuk Pembayaran Akhir yang diterbitkan oleh Direksi Pekerjaan.15 Seksi 1.14. tetapi tidak terbatas pada hal-hal berikut : a) b) c) Jumlah Harga Kontrak seperti yang tercantum dalam Kontrak.SEKSI 1.3. Setelah penyelesaian seluruh pekerjaan perbaikan (remedial work) yang diminta oleh Panitia Serah Terima.

Variasi yang telah disetujui tetapi masih harus dituangkan dalam Addendum. Jumlah yang menjadi hak atau yang harus dipotong dari Kontraktor. Setelah memperoleh tanda tangan Kontraktor. ADDENDUM PENUTUP Berdasarkan detil Berita Acara Pembayaran Akhir yang dibuat oleh Direksi Pekerjaan. dilengkapi dengan perhitungan akhir dari Jumlah Harga Kontrak. Jadwal tentang seluruh pembayaran yang telah disahkan oleh Direksi Pekerjaan. e) f) g) h) 1. selanjutnya Direksi Pekerjaan harus menyerahkan Addendum Penutup tersebut ke Pemilik untuk ditandatangani bersama-sama dengan Berita Acara Pembayaran Akhir yang telah disetujui. Perhitungan Jumlah Harga Kontrak akhir. Setiap penyesuaian lainnya yang diperlukan pada ketentuan dan persya-ratan dalam Dokumen Kontrak. Ringkasan lembaran neraca yang menunjukkan selesainya Pengembalian Semua Uang Muka dan pencairan semua Uang Yang Ditahan (Retention Money).d) Nilai setiap penambahan atau pengurangan terhadap Jumlah Harga Kontrak sebagai akibat dari : i) ii) iii) iv) Denda akibat keterlambatan.4.42 . bila ada. Pekerjaan yang tidak lengkap atau tidak benar. I . Direksi Pekerjaan harus juga menyiapkan Addendum Penutup yang harus ditandatangani Pemilik dan Kontraktor.14.

menjadi prasyarat untuk pengesahan Sertifikat Bulanan. 1.15. Gambar. 1) DOKUMENT REKAMAN PROYEK Dokumen Kerja (Job Set) Segera setelah Pengumuman Pemenang. disertai dengan surat pengantar yang berisi : i) ii) iii) iv) v) vi) Tanggal. Judul dan Nomor tiap Dokumen Rekaman. b) 1. Tanda tangan Kontraktor.3.15. Dokumen Kerja akan mencakup : a) b) c) d) e) f) Syarat-syarat Kontrak.1. Dokumen Rekaman Proyek yang telah disetujui Direksi Pekerjaan ini. 2) Pekerjaan seksi lain yang berkaitan dengan seksi ini a) b) Pembayaran Sertifikat Bulanan Penutupan Kontrak : : Seksi 1. dan harus memindahkan informasi akhir tersebut ke dalam Dokumen Rekaman Akhir sebelum penyelesaian Pekerjaan. Nama dan Alamat Kontraktor. BAHAN REKAMAN PROYEK I . Berita Acara yang menyatakan bahwa setiap dokumen yang diserahkan telah lengkap dan benar.6 Seksi 1.14 3) Pengajuan a) Kontraktor harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan satu set Dokumen Rekaman Proyek yang dalam keadaan terpelihara pada setiap bulan tanggal 25 untuk mendapat persetujuan dari Direksi Pekerjaan. Kontraktor dapat memperoleh 1 (satu) set lengkap semua Dokumen yang berhubungan dengan Kontrak tanpa biaya dari Direksi Pekerjaan.SEKSI 1.43 . Spesifikasi. 2) Penyimpanan Dokumen Kerja Dokumen Kerja harus disimpan dan diarsipkan dalam rak-rak di kantor lapangan. Kontraktor harus menyerahkan kepada Direksi Rekaman Proyek akhir pada saat permohonan Berita Acara Penyelesaian Akhir untuk mendapat perse-tujuan dari Direksi Pekerjaan. Dokumen rekaman tersebut tidak boleh digunakan untuk maksud-maksud pelaksanaan pekerjaan dan dokumen tersebut harus selalu tersedia setiap saat untuk diperiksa oleh Direksi Pekerjaan atau Pemilik.2. Addenda (bila ada). 1) UMUM Uraian Selama pelaksanaan Pekerjaan Kontraktor harus menjaga rekaman yang akurat dari semua perubahan yang terjadi dalam Dokumen Kontrak dalam satu set Dokumen Rekaman Proyek.15.15 DOKUMEN REKAMAN PROYEK 1. dan Kontraktor harus menjaga dokumen kerja tersebut terlindung dari kehilangan atau kerusakan sampai pemindahan data akhir ke dalam Dokumentasi Proyek Akhir telah selesai dilaksanakan. atau wakilnya yang sah. Modifikasi lainnya terhadap Kontrak. Nomor dan Nama Proyek. Catatan hasil pengujian lapangan (bila ada).

Segera setelah semua bahan, aspal, agregat, bahan bahu jalan, semen, beton, campuran aspal panas, dan sebagainya disetujui, maka semua contoh yang telah disetujui harus disimpan dengan baik di lapangan. 1.15.4. 1) PEMELIHARAAN DOKUMEN PELAKSANAAN PROYEK Penanggungjawab Kontraktor harus melimpahkan tanggung jawab pemeliharaan Dokumen Rekaman kepada salah seseorang staf yang ditunjuk sebagaimana yang telah disetujui oleh Direksi Pekerjaan sebelumnya. 2) Pemberian Tanda Segera setelah diterimanya Dokumen Kerja (Job Set), Kontraktor harus memberi tanda pada setiap dokumen dengan judul “Dokumen Rekaman Proyek – Dokumen Kerja”, dalam huruf cetak setinggi 5 cm. 3) Pemeliharaan Pada saat penyelesaian Kontrak, kemungkinan sejumlah Dokumen Kerja harus dikeluarkan untuk mencatat masukanmasukan baru dan untuk pemeriksaan, dan dalam kondisi-kondisi yang demikian kegiatan seperti ini akan dilaksanakan, maka Kontraktor harus mencari cara yang cocok untuk melindungi dokumen kerja tersebut untuk disetujui Direksi Pekerjaan. 4) Tata Cara Membuat Catatan dalam Gambar Catatan pada Gambar harus dilakukan dengan menggunakan pensil berwarna yang dapat dihapus (tidak boleh memakai tinta), perubahan harus diuraikan dengan jelas dengan pencatatan dan kalau perlu dengan garis grafis. Catat tanggal semua masukan. Berilah tanda perhatian pada setiap catatan dengan tanda “awan” pada tempat atau tempattempat yang mengalami perubahan. Bilamana terjadi perubahan yang tumpang tindih (over-laping), maka disarankan menggunakan warna yang berbeda untuk setiap perubahan. Dokumen rekaman harus selalu diperbaharui jangan sampai terdapat bagian yang tertanam dalam setiap pekerjaan yang dikerjakan tidak tercatat. Beri tanda yang jelas untuk mencatat setiap detil pelaksanaan, misalnya : a) b) c) d) e) f) 5) Kedalaman berbagai elemen pondasi sehubungan dengan data yang ditunjukkan. Posisi horisontal maupun vertikal untuk utilitas bawah permukaan harus ditandai pada bagian permukaan pekerjaan yang permanen. Lokasi utilitas yang tertanam dalam pekerjaan harus diberi tanda sehingga mudah terlihat dengan tanda-tanda khusus pada struktur. Perubahan dimensi dan detil pelaksanaan di lapangan. Perubahan yang terjadi dengan adanya Variasi. Gambar detil yang tidak terdapat dalam Gambar asli.

Waktu Pencatatan Semua catatan harus dibuat dalam jangka waktu 24 jam terhitung sejak diterimanya informasi.

6)

Keakuratan Gunakan semua sarana yang diperlukan, termasuk perlengkapan khusus yang dipakai untuk pengukuran, untuk menentukan lokasi bagian-bagian yang terpasang dan untuk memperoleh data masukan yang akurat. Kontraktor harus melakukan koordinasi atas semua perubahan yang terjadi dalam Dokumen Rekaman, membuat catatan yang sesuai dan sebagaimana mestinya pada setiap halaman Spesifikasi dan pada lembaran Gambar dan pada Dokumen lainnya, dimana pencatatan yang demikian diperlukan untuk menunjukkan perubahan yang sebenarnya terjadi. Keakuratan rekaman harus sedemikian rupa sehingga setiap pencarian bagian-bagian pekerjaan yang ditunjukkan dalam Dokumen Kontrak di kemudian hari dapat dengan mudah diperoleh dari Dokumen Rekaman yang telah disetujui.

1.15.4.

DOKUMEN REKAMAN AKHIR

I - 44

1)

Umum Tujuan pembuatan Dokumen Rekaman Akhir adalah menyiapkan informasi nyata menyangkut semua aspek Pekerjaan, baik yang tertanam maupun yang terlihat, untuk memungkinkan modifikasi rancangan di kemudian hari dapat dilaksanakan tanpa pengukuran ulang yang lama dan mahal, tanpa investigasi dan pemeriksaan ulang.

2)

Pemindahan Data ke dalam Gambar Seluruh perubahan data yang ditunjukkan dalam Dokumen Kerja dari Gambar Rekaman harus dipindahkan dengan teliti ke dalam Gambar Rekaman Akhir menurut masing-masing gambar aslinya, dan penjelasan yang lengkap dari semua perubahan selama pelaksanaan dan lokasi aktual dari semua jenis pekerjaan harus ditunjukkan dengan jelas. Berilah tanda perhatian pada setiap catatan dengan tanda “awan” yang mengelilingi tempat atau tempat-tempat yang mengalami perubahan. Buatlah semua catatan perubahan pada dokumen yang asli dengan rapi, konsisten, dan ditulis dengan tinta atau pinsil keras hitam.

3)

Pemindahan data ke dokumen lain Bilamana dokumen selain Gambar telah dijaga bersih selama pelaksanaan Pekerjaan, dan bila setiap data masukan telah dicatat dengan rapi agar dapat disetujui oleh Direksi Pekerjaan, maka dokumen kerja (job set) dari Dokumen tersebut (selain Gambar) akan diterima Direksi Pekerjaan sebagai Dokumen Rekaman Akhir untuk Dokumen tersebut. Bilamana Dokumen yang demikian belum dapat disetujui oleh Direksi Pekerjaan, maka Kontraktor harus menyiapkan salinan baru dari Dokumen yang diperoleh dari Direksi Pekerjaan. Pemindahan perubahan data ke dalam salinan baru ini harus dilakukan dengan hati-hati agar dapat disetujui oleh Direksi Pekerjaan.

4)

Peninjauan dan Persetujuan Kontraktor harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan satu set lengkap Dokumen Rekaman Akhir pada saat mengajukan permohonan Berita Acara Serah Terima Sementara. Bilamana diminta oleh Direski Pekerjaaan, maka Kontraktor harus mengikuti rapat atau rapat-rapat peninjauan (review), melaksanakan setiap perubahan yang diperlukan dan segera menyerahkan kembali Dokumen Rekaman Akhir kepada Direksi Pekerjaan untuk dapat diterima.

5)

Perubahan setelah dokumen diterima Kontraktor tidak bertanggungjawab untuk mencatat perubahan Pekerjaan setelah Serah Terima Sementara Pekerjaan, kecuali perubahan yang diakibatkan oleh penggantian, perbaikan, dan perubahan yang dilakukan Kontraktor sebagai bagian dari kewajibannya (guarantee).

I - 45

SEKSI 1.16 PEKERJAAN PEMBERSIHAN

1.16.1. 1)

UMUM Uraian Selama periode pelaksanaan pekerjaan, Kontraktor harus memelihara Pekerjaan bebas dari akumulasi sisa bahan bangunan, kotoran dan sampah, yang diakibatkan oleh operasi pelaksanaan. Pada saat selesainya Pekerjaan, semua sisa bahan bangunan dan bahan-bahan tak terpakai, sampah, perlengkapan, peralatan dan mesin-mesin harus disingkirkan, seluruh permukaan terekspos yang nampak harus dibersihkan dan proyek ditinggal dalam kondisi siap pakai dan diterima oleh Direksi Pekerjaan.

2)

Pekerjaan seksi lain yang berkaitan dengan seksi ini a) b) c) Syarat-syarat Kontrak (Bab 3 dari Dokumen Kontrak) Penutupan Kontrak Pemeliharaan Rutin Perkerasan, Bahu Jalan, Drainase, Perlengkapan Jalan dan Jembatan : : : Pasal-pasal yang berkaitan Seksi 1.14 Seksi 10.1

1.16.2. 1)

PEMBERSIHAN SELAMA PELAKSANAAN Kontraktor harus melakukan pembersihan secara teratur untuk menjamin bahwa tempat kerja, struktur, kantor sementara, tempat hunian dipelihara bebas dari akumulasi sisa bahan bangunan, sampah dan kotoran lainnya yang diakibatkan oleh operasi-operasi di tempat kerja dan memelihara tempat kerja dalam kondisi rapi dan bersih setiap saat. Kontraktor harus menjamin bahwa sistem drainase terpelihara dan bebas dari kotoran dan bahan yang lepas dan berada dalam kondisi operasional pada setiap saat. Kontraktor harus menjamin bahwa rumput yang tumbuh pada berm lama atau yang baru dikerjakan dan pada talud samping dipangkas dan dipelihara sedemikian rupa sehingga ketinggiannya maksimum 3 cm. Bilamana dianggap perlu, Kontraktor harus menyemprot bahan dan sampah yang kering dengan air untuk mencegah debu atau pasir yang beterbangan. Kontraktor harus menjamin bahwa rambu jalan dan sejenisnya dibersihkan secara teratur agar bebas dari kotoran dan bahan lainnya. Kontraktor haruis menyediakan drum di lapangan untuk menampung sisa bahan bangunan, kotoran dan sampah sebelum dibuang. Kontraktor harus membuang sisa bahan bangunan, kotoran dan sampah di tempat yang telah ditentukan sesuai dengan Peraturan Pusat maupun Daerah dan Undang-undang Pencemaran Lingkungan yang berlaku. Kontraktor tidak diperkenankan mengubur sampah atau sisa bahan bangunan di lokasi proyek tanpa persetujuan dari Direksi Pekerjaan. Kontraktor tidak diperkenankan membuang limbah berbahaya, seperti cairan kimia, minyak atau thinner cat ke dalam saluran atau sanitasi yang ada. Kontraktor tidak diperkenankan membuang sisa bahan bangunan ke dalam sungai atau saluran air. Bilamana Kontraktor menemukan bahwa saluran drainase samping atau bagian lain dari sistem drainase yang dipakai untuk pembuangan setiap jenis bahan selain dari pengaliran air permukaan, baik oleh pekerja Kontraktor maupun pihak lain, maka Kontraktor harus segera melaporkan kejadian tersebut kepada Direksi Pekerjaan, dan segera mengambil tindakan sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan untuk mencegah terjadinya pencemaran lebih lanjut.

2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) 10) 11)

I - 46

1.16.3. 1)

PEMBERSIHAN AKHIR Pada saat penyelesaian Pekerjaan, tempat kerja harus ditinggal dalam keadaan bersih dan siap untuk dipakai Pemilik. Kontraktor juga harus mengembalikan bagian-bagian dari tempat kerja yang tidak diperuntukkan dalam Dokumen Kontrak ke kondisi semula. Pada saat pembersihan akhir, semua perkerasan, kerb, dan struktur harus diperiksa ulang untuk mengetahui kerusakan fisik yang mungkin ditemukan sebelum pembersihan akhir. Lokasi yang diperkeras di tempat kerja dan semua lokasi diperkeras untuk umum yang bersebelahan langsung dengan tempat kerja harus disikat sampai bersih. Permukaan lainnya harus digaru sampai bersih dan semua kotoran yang terkumpul harus dibuang. DASAR PEMBAYARAN Tidak ada pembayaran terpisah yang akan dibuat untuk operasi pembersihan yang dilakukan oleh Kontraktor sesuai dengan menurut Seksi dari Spesifikasi ini. Biaya untuk pekerjaan ini dipandang telah dimasukkan ke dalam berbagai harga penawaran lump sum untuk operasi Pemeliharaan Rutin sebagaimana disyaratkan dalam Seksi 10.1 dari Spesifikasi ini.

2)

1.16.4.

I - 47

1) 2) 3) 4) 5) 6) UPAYA PENGELOLAAN LINGKUNGAN (UKL) Semua kendaraan dan mesin-mesin harus mempunyai peredam sehingga menghasilkan suara yang tidak membisingkan. 2) Pekerjaan seksi lain yang berkaitan dengan seksi ini a) b) c) d) e) f) g) Syarat-syarat Kontrak (Bab 3 dari Dokumen Kontrak) : Pasal-pasal yang berkaitan Pekerjaan Pembersihan : Seksi 1. sumber bahan yang terletak di sungai atau saluran kecil tetap tidak boleh diambil. Galian dan : Seksi 8.3 Timbunan dan Penghijauan Pasal-pasal yang berkaitan dengan Aspek Lingkungan Hidup untuk setiap Seksi dalam Spesifikasi ini.1 Pelebaran Perkerasan : Seksi 4. yang sangat mudah diambil dan mempunyai tebing yang tidak curam lebih disarankan. beberapa arahan di bawah ini harus diperhatikan : a) b) c) d) Prioritas harus diberikan pada lokasi sumber bahan yang sudah dibuka. Kontraktor harus menyusun program pelaksanaan manajemen lingkungan yang harus mendapat persetujuan dari Direksi Pekerjaan. 1.1 Pengembalian Kondisi Selokan.17 ASPEK LINGKUNGAN HIDUP 1.16 Galian : Seksi 3. Eksploitasi sumber bahan di daerah sumber daya alam yang vital harus dihin-dari. Disarankan untuk memilih lokasi sumber e) I . Disarankan untuk menghindari atau setidaknya mengurangi pemilihan lokasi sumber bahan di dasar sungai. Saluran Air. Lokasi sumber bahan harus dipilih harus memberikan rasio tertinggi antara kapasitas bahan yang digali (baik kuantitas maupun kualitas) dan kehilangan sumber daya negara.17. Lokasi sumber bahan yang berdekatan dengan alinyemen jalan. Semua kendaraan dan mesin-mesin harus menghasilkan gas buang yang cocok dengan standar mutu udara yang ada. serta cara penanganannya sesuai dengan petunjuk Direksi Pekerjaan. Operasi dan pemeliharaan semua kendaraan dan mesin-mesin harus dilaksanakan sesuai dengan ketentuan pabrik pembuatnya dan tidak mencemari air dan tanah.1 Lapis Resap Pengikat dan Lapis Perekat : Seksi 6. Meskipun pemilihan lokasi sumber bahan di luar dasar sungai tidak memungkinkan. seperti hutan tanaman berkayu dan hutan lebat lainnya maupun daerah-daerah penghasil bahan makanan dan hutan lindung untuk burung dan hewan lainnya.SEKSI 1.48 . 1) UMUM Uraian Kontraktor harus memahami dampak lingkungan yang mungkin terjadi akibat pelak-sanaan kegiatan konstruksi.2. Dalam pengadaan tenaga kerja dengan kemampuan dan keahlian sesuai dengan yang diperlukan maka prioritas harus diberikan kepada pekerja setempat. Dalam pemilihan lokasi sumber bahan (quarry). Sebelum melaksanakan kegiatan fisik di lapangan. maka semua kegiatan pekerjaan harus dilaksanakan bukan pada malam hari. Kecuali diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan. bilamana jumlah dan mutunya memenuhi.1.17.

Bilamana Kontraktor memperoleh bahan ini dari pemasok maka ketentuan pada butir (9). bila memungkinkan. Bahan humus ini ditum-puk agak landai dan ditempatkan di lokasi yang teduh dan jauh dari lokasi pengambilan bahan galian. Pembabatan tanaman selama kegiatan pembersihan dan pembongkaran harus ditindak-lanjuti dengan penanaman kembali sedemikian hingga mendekati kondisi sebelum pembabatan.1 dan 8.(c) diatas tidak digunakan.3. Selanjutnya. 10) 11) 12) Kegiatan pembersihan dan pembongkaran hanya dilaksanakan di daerah yang benar-benar diperlukan untuk Pekerjaan. Galian di lokasi sumber bahan harus ditimbun kembali dengan menggunakan bahan yang diperoleh dari pekerjaan pembersihan sebagaimana yang diuraikan dalam Seksi 1. kecuali jika jenis tersebut tidak mampu menciptakan kondisi seperti semula atau tidak mampu memberikan perlindungan lereng dalam waktu yang lama.bahan di petak-petak atau endapan alluvial yang terletak di dasar sungai tetapi tidak dialiri air pada kondisi air normal.49 . Bilamana sumber bahan terletak di daerah bergunung atau berbukit. Tumpukan humus tersebut secara bertahap ditempatkan kembali di lokasi bekas galian pada sumber bahan dan selanjutnya ditutup dengan tanaman.16 dari Spesifikasi ini dan bahan galian tidak dapat digunakan untuk bahan konstruksi. Pemeliharaan tanaman ini diperlukan dalam dua tahun pertama setelah penanaman. Pemeliharaan yang teratur pada tanaman yang ditanam kembali sangat diperlukan.1. Lereng setiap sumber bahan yang telah dibentuk kembali harus mempunyai kelandaian yang tidak kurang dari nilai rata-rata 1. Untuk penanaman kembali semak. 7) 8) Penggalian di daerah sumber bahan hanya dilaksanakan untuk pemasokan bahan kebutuhan proyek. Tumpukan humus ini ditutup dengan bahan organik seperti rumput atau daun. pemilihan jenis semak harus mengutama-kan jenis yang dapat memberi makanan dan perlindungan bagi binatang. Jarak antar pohon pada garis yang sama sekitar 15 meter.3 dari Spesifikasi ini harus mengikuti arahan berikut : a) b) Penggantian dengan tanaman sejenis yang ditebang. Acacia ducurrens dan Gliricidia sepium. Jenis Authochthonous lebih disarankan untuk tanaman exotic. Acacia auriculi-formis. Bilamana pertumbuhan tanaman dirasa agak lambat. atau bilamana kondisi talud sangatlah mempengaruhi stabilitas lereng. Berbagai jenis tanaman yang baik untuk digunakan untuk penanaman kembali adalah : Leucaena leucocephala. Kegiatan rehabilitasi dilaksanakan dengan memanfaatkan kembali bahan humus yang diperoleh dari pekerjaan pembersihan dan pembongkaran pada lapis permukaan tanah asli (kira-kira setebal 50 cm). Jenis tanaman berakar panjang tetapi tidak membahayakan stabilitas jalan dan tidak memerlukan biaya pemeliharaan yang tinggi lebih disarankan. Perumputan dengan jenis herbaceous lebih disarankan. Pohon harus ditanam pada jarak yang cukup dari tepi jalan.(12). maka penggalian bertangga harus dilaksanakan. Penanaman kembali dengan pohon atau semak sebagaimana yang disyaratkan dalam Seksi 4. Calliandra calonthrysus.1. Pembentukan kembali lokasi sumber bahan dilaksanakan dengan kriteria berikut : a) b) Kegiatan rehabilitasi harus dimulai sesegera mungkin setelah pekerjaan selesai dan kegiatan ini harus dilaksanakan bersama-sama dengan pengambilan bahan galian berikutnya. jenis tanaman dengan pertumbuhan sedang sampai cepat dapat digunakan. semak dan pohon dapat digunakan untuk penutupan ini. 9) c) c) d) e) f) g) h) i) I . maka tanaman yang berumur tiga tahun atau lebih harus digunakan. permukaan tersebut harus dilengkapi dengan lapisan rumput dan ditanami dengan semak maupun pohon.(d) dari Spesifikasi ini. Setelah pelaksanaan lereng bertangga dan pembaharuan sistem drainase sebagaimana juga disyaratkan dalam Pasal 3. Rumput.

Schiechtel : “Sicherungsar-beiten im landschaftsbau”. Untuk talud-talud yang penting dimana pengembalian bentuk dengan teknik rekayasa biologi (bioengineering) sangat diperlukan. pipa air. maka cara “slope fascinate” (anyaman semak-semak) (Kraebel. terutama utilitas apa yang terletak di bawah permukaan tanah. terutama untuk daerah yang kurang stabil. bersama-sama dengan pekerjaan. Aspal dan minyak pemanas harus disimpan dalam tanki yang terletak diatas lantai beton yang lebih tinggi dari tanah sekitarnya dan dikelilingi dinding yang cukup tinggi sehingga dapat menghalangi tersebarnya cairan yang bocor atau tumpah.1. 1934. Bilamana sumur yang terletak di dekat lokasi pekerjaan yang dipengaruhi oleh kegiatan galian dan timbunan. fasilitas irigasi. Austria) dapat digunakan.1. pipa drainase.3. Dampak lingkungan yang diakibatkan oleh pekerjaan jembatan harus dicegah dengan menggunakan teknik pengembalian bentuk yang cocok. DASAR PEMBAYARAN Tidak ada pembayaran terpisah yang akan dibuat untuk pengelolaan lingkungan yang dilaksanakan sesuai dengan Seksi dari Spesifikasi ini. yang terletak sedekat mungkin dengan sumur lama.j) 13) 14) Pohon hasil penanaman kembali yang mati harus diganti dengan yang baru. Pengembalian bentuk tepi sungai harus dilaksanakan dengan pemadatan yang cukup pada tanah yang diganti. peralatan. Permukaan yang menghasilkan sejumlah debu di atmosfer akibat kegiatan pekerjaan harus dibasahi secara teratur sebagaimana juga disyaratkan dalam Pasal 1. Biaya pekerjaan ini harus sudah termasuk dalam Harga Satuan dari semua Mata Pekerjaan yang terdapat dalam Kontrak.16. 1991. meskipun harus membuat sumur baru. 1991. gas. dimana harga tersebut harus merupakan kompensasi penuh untuk penyediaan semua bahan. 1936. 15) 16) 17) 18) 19) 20) c) d) 21) 1. dan lain sebagainya. sesuai dengan arahan berikut : a) b) Kegiatan pengembalian bentuk harus dilaksanakan sesegera mungkin setelah pekerjaan selesai.(4) dari Spesifikasi ini. Kerusakan dan gangguan terhadap utilitas umum seperti jaringan telpon. saluran kabel bawah tanah atau jaringan bawah tanah lainnya atau struktur yang mungkin ditemukan dan perbaikan atas setiap kerusakan yang diakibatkan operasi kegiatannya. Tumpahan minyak dan polusi bahan buangan yang berasal dari pekerjaan harus dicegah. dan untuk sungai dengan fluktuasi aliran yang besar dan resiko penggerusan yang tinggi pada saat banjir. Kontraktor harus bertanggungjawab atas perlindungan terhadap setiap fasilitas pipa kabel bawah tanah. Jalan masuk yang dibuat di dalam saluran air untuk pelaksanaan pembuatan pier harus ditutup kembali dengan tumpukan tanah di sampingnya dan harus ditanami kembali. Austria) harus digunakan. harus dicegah dengan upaya mendapatkan informasi tentang keberadaan lokasi utilitas yang ada. Bilamana kelandaian lereng tepi sungai di atas sekitar 1 : 3. pipa pembuangan.(7). pipa minyak. Schiechtel : “Sicherungsarbeiten im Landschaftsbau”. pekerja. dan harus diberi tanaman pelindung yang cepat tumbuh (baik rumput maupun semak). maka sumur pengganti yang setara harus disediakan. Bahan aspal (termasuk air yang berasal dari mesin pencuci) dan minyak pemanas buangan tidak boleh dituangkan ke dalam saluran air ataupun dibuang diatas tanah sebagaimana juga disyaratkan dalam Pasal 6. perlengkapan dan biaya lainnya yang diperlukan untuk pengelolaan lingkungan. maka cara “wooden green prop” (Hassenteufel. bilamana memungkinkan.(c) dari Spesifikasi ini. listrik.50 .17. baik dengan penggalian maupun pengeboran. I . Penggunaan sistem pelaksanaan yang memadai untuk mengurangi suara dan getaran yang diakibatkan oleh pekerjaan jembatan harus diterapkan.2.

Elevasi Titik Bor. 5. Tanggal dan Waktu Pemboran. disetiap lubang / titik bor. atau mencapai kedalaman maksimum 50 meter dari permukaan tanah. hingga mencapai besarnya Tahanan Ujung sebesar 250 kg/cm2. maka pemboran dapat dihentikan setelah mendapat persetujuan Direksi Pekerjaan. Jika pemboran mencapai kedalaman 50 (lima puluh) meter dari permukaan tanah dan belum didapat lapisan tanah keras yang dikehendaki. 3. Kode / Nomor Jembatan. Sedangkan pengujian tanah dengan cara Sondir Test / Dutch Cone Penetration Test (DCPT).51 .18. 2.SEKSI 1. Posisi atau Titik Pemboran.2 PENGUJIAN PEMBORAN a) Umum Apabila pengujian tanah dilaksanakan . akan diukur berdasarkan Nilai Tahanan Ujung dan Hambatan Pelekat pada setiap interval 20 (dua puluh) Cm . d) Pengujian yang diperlukan Nilai SPT (Standart Penetration Test) dari hasil pengujian pemboran dilapangan akan ditentukan oleh Direksi Pekerjaan. Lokasi / Nama Jembatan. Bila pada permukaan terdapat lapisan batuan (Outcropping). Direksi Pekerjaan dapat menganjurkan untuk melaksanakan pengujian tanah dengan cara pemboran.18. 4. semua inti bor harus dicatat dan diletakkan dalam kotak inti untuk dapat diadakan pengujian oleh Direksi Pekerjaan. Penentuan lokasi pemboran harus mendapatkan persetujuan dari Direksi Pekerjaan dan biasanya dilaksanakan pada lokasi sub-struktur bangunan jembatan seperti Abutment dan Pier. I . guna mengetahui kedalaman pondasi yang diharapkan. Elevasi permukaan air tanah harus dicatat pada setiap pelaksanaan pemboran. tanpa mengambil intinya berdasar mata bor yang berputar secara terus menerus.1 UMUM Uraian Pekerjaan ini terdiri dari Pemboran Tanah. 1. e) Diskripsi Pemboran Kontraktor harus menyediakan laporan kerja harian pekerjaan pemboran dan bila diminta laporan pemboran oleh Direksi Pekerjaan. untuk penyelidikan struktur tanah dilapangan pada struktur bangunan jembatan (Abutment atau Pier).18 PENGUJIAN TANAH DENGAN PEMBORAN 1. c) Metode Pemboran Kontraktor dapat menggunakan peralatan mesin pemboran dengan metode berputar. Dalam pemboran inti pada setiap lubang bor. Kontraktor akan mengambil beberapa sample tanah pada setiap lokasi pemboran untuk mendapatkan susunan / struktur tanah secara tepat sebagaimana yang dianjurkan oleh Direksi Pekerjaan. b) Kedalaman Pemboran Kedalaman pemboran harus mencapai lapisan tanah keras dan kedalaman tersebut dapat menjadi tumpuan ujung pondasi tiang pancang dan biasanya tebal lapisan tanah keras minimal 5 (lima) meter. sedangkan minimal data pemboran harus meliputi 1. Standart Penetration Test (SPT) harus dilaksanakan pada setiap interval 2 (dua) meter atau pada setiap perubahan lapisan tanah (mana yang paling rendah kedalamannya).

f) Diameter Bor. bahan. 11. dan untuk semua pekerja. 8.18. Nomor Mata Pembayaran Uraian Satuan Pengukuran 1. Dan semua hasil pengujian merupakan tanggung jawab kontraktor. penetrasi test.(1) 1. pengambilan sample / contoh tanah.52 .18. Jenis Pengujian Direksi Pekerjaan dapat meminta hasil pengujian yang lebih rinci lagi dibanding seperti pada uraian 1.2 Spesifikasi ini beserta laporan hasil pengujian laboratorium. Hasil Pengujian masing-masing lapisan tanah. test laboratorium. sample tanah tidak terganggu (undisturbed) pada lapisan tanah kohesif.3.(4) Pengujian Tanah dengan Pemboran termasuk Laporan. 7. pembuatan laporan hasil pemboran.2 (e) pada setiap lokasi pemboran jika ditemukan informasi yang kurang memadai untuk penentuan kedalaman pondasi.6. pembuangan hasil limbah pemboran yang harus disetujui oleh Direksi Pekerjaan dan biaya lainnya yang diperlukan untuk Pekerjaan pemboran. Kedalaman pipa pelindung (Casing). 13. (2) Dasar Pembayaran Pekerjaan Pengujian tanah dengan pemboran akan dibayar dan diukur atas dasar jumlah kemajuan pekerjaan pada setiap lubang / titik bor beserta laporannnya menurut jadwal pembayaran yang diberikan dibawah ini. titik titik titik titik I .18. 1. Walaupun demikian Direksi Pekerjaan dapat. Kedalaman masing-masing lapisan tanah dari pemukaan. Uraian setiap lapisan tanah.18. Elevasi muka air tanah. setiap saat selama pelaksanaan pekerjaan pemboran dapat memerintahkan kepada Kontraktor untuk menambah peralatan yang dianggap perlu tanpa menyebabkan perubahan harga untuk pekerjaan Pengujian tanah dengan pemboran.18. (1) PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN Pengukuran Pengukuran untuk pekerjaan pengujian tanah dengan pemboran akan diukur berdasarkan jumlah titik pemboran dengan kedalaman pemboran seperti ditunjukan Sub-Clause 1.(2) 1.18. sample tanah tidak terganggu tersebut harus ditutup rapat hingga dilaksanakan test laboratorium. Bila diperlukan oleh Direksi Pekerjaan. Hand boring termasuk laporan Standard Penetration Test (SPT) termasuk Laporan.18. Pembayaran tersebut merupakan kompensasi penuh untuk penyediaan dan pemasangan semua peralatan pemboran. pencatatan. 9. Sondir Tes (Dutch CPT) termasuk Laporan. 10. perkakas. 12. Jenis Mesin Bor yang digunakan.(3) 1. Uraian masing-masing lapisan tanah yang meliputi Deskripsi dan Klasifikasi tanah yang pengujiannya berdasarkan standart ASTM.

3) Pekerjaan seksi lain yang berkaitan dengan seksi ini a) b) c) d) e) f) g) Mobilisasi dan Demobilisasi Rekayasa Lapangan Pasangan Batu dengan Mortar Gorong-gorong dan Drainase Beton Galian Timbunan Pemeliharaan Rutin Perkerasan. b) 2) Penerbitan Detil Pelaksanaan Detil pelaksanaan selokan.1.3 Seksi 3. Kontraktor harus meminta persetujuan Direksi Pekerjaan sebelum bahan pelapis selokan dipasang. Perlengkapan Jalan dan Jembatan : : : : : : : Seksi 1.9 Seksi 2.(5) dari Spesifikasi ini.1 SELOKAN DAN SALURAN AIR 2.1 . sesuai dengan Spesifikasi ini serta memenuhi garis. kanal irigasi atau saluran air lainnya yang pasti tidak terhindarkan dari gangguan baik yang bersifat sementara maupun tetap.1. b) 5) Pengajuan Kesiapan Kerja a) b) Contoh bahan yang akan digunakan untuk saluran yang dilapisi harus diserahkan sebagaimana yang disyaratkan dalam Pasal 2. yang tidak dimasukkan dalam Dokumen Kontrak pada saat pelelangan akan diterbitkan oleh Direksi Pekerjaan setelah Kontraktor menyerahkan hasil survei lapangan sesuai dengan Seksi 1.2.1 4) Toleransi dimensi saluran a) Elevasi galian dasar selokan yang telah selesai dikerjakan tidak boleh berbeda lebih dari 1 cm dari yang ditentukan atau disetujui pada tiap titik. 1) UMUM Uraian a) Pekerjaan ini mencakup pembuatan selokan baru yang dilapisi (lined) maupun tidak (unlined) dan perataan kembali selokan lama yang tidak dilapisi.1 Seksi 3. dan Direksi Pekerjaan telah menyelesaikan peninjauan kembali rancangan tahap awal (initial design review) atau revisi desain. II . Selokan yang dilapisi akan dibuat dari pasangan batu dengan mortar atau yang seperti ditunjukkan dalam Gambar. ketinggian dan detil yang ditunjukkan pada Gambar.1. Alinyemen selokan dan profil penampang melintang yang telah selesai diker-jakan tidak boleh bergeser lebih dari 5 cm dari yang ditentukan atau telah disetujui pada setiap titik.DIVISI 2 DRAINASE SEKSI 2. dalam penyelesaian pekerjaan yang memenuhi ketentuan dalam Kontrak ini. Pekerjaan ini juga mencakup relokasi atau perlindungan terhadap sungai yang ada.9 dari Spesifikasi ini.2 Seksi 1.2 Seksi 10. 6) Jadwal Kerja a) Kontraktor senantiasa harus menyediakan drainase yang lancar tanpa terjadinya genangan air dengan menjadwalkan pembuatan selokan yang sedemikian rupa agar drainase dapat berfungsi dengan baik sebelum pekerjaan timbunan dan struktur perkerasan dimulai. Drainase.2 Seksi 2. Setelah selesainya pekerjaan pembentukan penampang selokan. Bahu Jalan. baik yang dilapisi maupun tidak. dan harus cukup halus dan merata untuk menjamin aliran yang bebas dan tanpa genangan bilamana alirannya kecil.

2. 8) Perbaikan terhadap pekerjaan yang tidak memenuhi ketentuan a) b) Bilamana dianggap perlu maka survei profil permukaan lama atau yang akan dilaksanakan harus diulang untuk mendapatkan catatan kondisi fisik yang teliti.1. 2.(9) dari Spesifikasi ini harus berlaku juga pada pekerjaan yang dilaksanakan menurut Seksi ini. Pekerjaan pemeliharaan rutin tersebut harus dilaksanakan sesuai dengan Seksi 10.1. Pekerjaan perbaikan dapat meliputi : i) Penggalian atau penimbunan lebih lanjut.1. 1) BAHAN DAN JAMINAN MUTU Timbunan Bahan timbunan yang digunakan harus memenuhi ketentuan sifat-sifat bahan.1. bilamana diperlukan termasuk penimbunan kembali dan dipadatkan terlebih dulu pada pekerjaan baru kemudian digali kembali hingga memenuhi garis yang ditentukan.3.2 dari Spesifikasi ini. 11) Penggunaan dan Pembuangan Bahan Galian Ketentuan yang disyaratkan untuk Galian dalam Pasal 3. pemadatan dan jaminan mutu yang ditentukan dalam Seksi 3. harus diperbaiki oleh Kontraktor seperti yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. pemasangan. pengham-paran.1.1. 7) Kondisi Tempat Kerja Ketentuan yang diberikan dalam Pasal 3.(8) di atas.(8) dari Spesifikasi ini. 2) Pasangan Batu dengan Mortar Saluran yang dilapisi pasangan batu dengan mortar harus memenuhi ketentuan sifat-sifat bahan. PELAKSANAAN II .(12) dari Spesifikasi ini harus berlaku.1.(11) dari Spesifikasi ini harus berlaku. Pemeliharaan pekerjaan yang telah diterima Tanpa mengurangi kewajiban Kontraktor untuk melaksanakan perbaikan terhadap pekerjaan yang tidak memenuhi ketentuan atau gagal sebagaimana disyaratkan dalam Pasal 2. Perbaikan dan penggantian pasangan batu dengan mortar yang cacat sesuai dengan ketentuan Pasal 2.2.1.(7) dari Spesifikasi ini tentang cara pengeringan tempat kerja dan pemeliharaan sanitasi di lapangan harus berlaku. ii) c) 9) Pekerjaan timbunan yang tidak memenuhi ketentuan harus diperbaiki sesuai dengan ketentuan dari Pasal 3.1. Kontraktor juga harus bertanggungjawab atas pemeliharaan rutin dari semua selokan yang telah selesai dan diterima baik dilapisi maupun tidak selama Periode Kontrak termasuk Periode Pemeliharaan.2. 10) Utilitas Bawah Tanah Ketentuan yang disyaratkan untuk Galian dalam Pasal 3.1.1. 12) Pengembalian Bentuk dan Pembuangan Pekerjaan Sementara Ketentuan yang disyaratkan untuk Galian dalam Pasal 3. sedangkan pemangkasan tahap akhir termasuk perbaikan dari setiap kerusakan yang terjadi selama pelaksanaan pekerjaan harus dilaksanakan setelah seluruh pekerjaan yang berdekatan atau bersebelahan selesai.2 .1.2 dari Spesifikasi ini.1.2.(4) di atas.(8) dari Spesifikasi ini.1.b) Pada tahap awal selokan harus digali sedikit lebih kecil dari penampang melin-tang yang disetujui.1.1.7.1 dari Spesifikasi ini dan harus dibayar terpisah menurut Pasal 10. Pelaksanaan pekerjaan selokan yang tidak memenuhi kriteria toleransi yang diberikan dalam Pasal 2. dan jaminan mutu yang disyaratkan dalam Seksi 2.1.

maka saluran air tersebut harus direlokasi agar tidak mengganggu aliran air pada ketinggian air banjir normal yang melalui pekerjaan tersebut. Bilamana penggalian atau pengerukan dasar sungai tidak dapat dihindarkan. 3) Pengukuran dan Pembayaran Pelapisan Saluran Pelapisan saluran untuk selokan drainase dan saluran air akan diukur dan dibayar sebagai Pasangan Batu dengan Mortar dalam Seksi 2.3 . 4) Dasar Pembayaran II . Bahan yang tertinggal di daerah aliran sungai akibat pembuatan pondasi atau akibat galian lainnya. tidak boleh diukur untuk pembayaran. b) c) 3) Perlindungan terhadap saluran air lama a) b) Sungai atau kanal alam yang bersebelahan dengan Pekerjaan dalam Kontrak ini. tidak boleh diganggu tanpa persetujuan Direksi Pekerjaan. di lokasi yang ditunjukkan oleh Direksi Pekerjaan. ketinggian dan profil yang benar seperti yang ditunjukkan dalam Gambar atau yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. c) 4) Relokasi Saluran Air a) Bilamana terdapat pekerjaan stabilisasi timbunan atau pekerjaan permanen lainnya dalam Kontrak ini yang tidak dapat dihindari dan akan menghalangi sebagian atau seluruh saluran air yang ada.2 dari Spesifikasi ini. Relokasi yang demikian harus disetujui terlebih dahulu oleh Direksi Pekerjaan. dan lokasi semua lubang penampung (catch pits) dan selokan pembuang yang berhubungan.4. Relokasi saluran air tersebut harus dilakukan dengan mempertahankan kelandaian dasar saluran lama dan harus ditempatkan sedemikian rupa sehingga tidak menyebabkan terjadinya penggerusan baik pada pekerjaan tersebut maupun pada bangunan di sekitarnya.2 dari Spesifikasi ini. Penggalian yang melebihi dari yang ditunjukkan dalam Gambar atau yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. 2) Pelaksanaan Pekerjaan Selokan a) Penggalian. atau akibat penempatan cofferdam harus dibuang selu-ruhnya setelah pekerjaan selesai. Pekerjaan galian ini diperlukan untuk pembentukan atau pembentukan kembali selokan dan saluran air yang memenuhi pada garis. b) 2. 2) Pengukuran dan Pembayaran Timbunan Timbunan yang digunakan untuk pekerjaan selokan dan saluran air harus diukur dan dibayar sebagai Timbunan dalam Seksi 3.1. maka setelah pekerjaan ini selesai Kontraktor harus menimbun kembali seluruh galian sampai permukaan tanah asli atau dasar sungai dengan bahan yang disetujui Direksi Pekerjaan.1. Setelah formasi selokan yang telah disiapkan disetujui oleh Direksi Pekerjaan. pelapisan selokan dengan pasangan batu dengan mortar harus dilaksanakan seperti yang disyaratkan dalam Seksi 2.1. penimbunan dan pemangkasan harus dilakukan sebagaimana yang diperlukan untuk membentuk selokan baru atau lama sehingga memenuhi kelandaian yang ditunjukkan pada gambar yang disetujui dan memenuhi profil jenis selokan yang ditunjukkan dalam Gambar atau bilamana diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan. arah aliran dan kelandaian yang ditentukan untuk semua selokan yang akan dibentuk lagi atau digali atau yang dilapisi.1) Penetapan Titik Pengukuran pada Saluran Lokasi.(2) dari Spesifikasi ini. Seluruh bahan hasil galian harus dibuang dan diratakan oleh Kontraktor sedemikian rupa sehingga dapat mencegah setiap dampak lingkungan yang mungkin terjadi. harus ditandai dengan cermat oleh Kontraktor sesuai dengan Gambar atau detil pelaksanaan yang diterbitkan oleh Direksi Pekerjaan menurut Pasal 2. 1) PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN Pengukuran Galian Pekerjaan galian selokan dan saluran air harus diukur untuk pembayaran dalam meter kubik sebagai volume aktual bahan yang dipindahkan dan disetujui oleh Direksi Pekerjaan. panjang.2 dari Spesifikasi ini.

Kuantitas galian. ditentukan seperti yang disyaratkan di atas akan dibayar berdasarkan Harga Kontrak per satuan pengukuran untuk Mata Pembayaran yang terdaftar di bawah ini dan ditunjukkan dalam Daftar Kuantitas dan Harga. perkakas dan peralatan untuk galian selokan drainase dan saluran air.1 Uraian Satuan Pengukuran m3 Galian untuk Selokan Drainase dan Saluran Air II . untuk semua formasi penyiapan pondasi selokan yang dilapisi dan semua pekerjaan lain atau biaya lainnya yang diperlukan atau biasanya diperlukan untuk penyelesaian pekerjaan yang sebagaimana mestinya seperti yang diuraikan dalam Seksi ini. Nomor Mata Pembayaran 2. dimana harga dan pembayaran tersebut harus merupakan kompensasi penuh untuk penyediaan semua pekerja.4 .

2 Seksi 1. serta pekerjaan lainnya yang berhubungan dengan perlindungan terhadap penggerusan. perpanjangan. gorong-gorong persegi (box culvert) dan pelat beton bertulang.1 Seksi 10.89 : : Zinc coated (galvanized) corrugated iron or steel culverts and underdrains Reinforced concrete culvert.1.1 Seksi 2.1 Seksi 7. struktur lubang masuk dan keluar.5 . Seperti yang disyaratkan dalam Seksi 3.1 Seksi 10.3. Dengan demikian gorong-gorong harus disele-saikan terlebih dahulu sebelum pekerjaan timbunan dimulai. bilamana diperlukan dilengkapi dengan pelat penutup.90 AASHTO M170 . Pekerjaan ini juga mencakup pemasangan saluran / drainase dengan beton bertulang (concrete lined drains).3 GORONG-GORONG. 5) Jadwal Pekerjaan a) b) Pekerjaan gorong-gorong atau drainase beton tidak boleh dimulai sampai persetujuan tertulis Direksi Pekerjaan dan lingkup pekerjaan telah diterbitkan.SEKSI 2.9 Seksi 9.9 Seksi 2.8 Seksi 7.2 dari Spesifikasi ini.9 dari Spesifikasi ini. yang tidak dimasukkan dalam Dokumen Kontrak pada saat pelelangan akan disediakan oleh Direksi Pekerjaan setelah peninjauan kembali rancangan tahap awal (initial design review) atau revisi desain selesai sesuai dengan Seksi 1.4 Seksi 3. pada lokasi yang disetujui seperti dalam daerah perkotaan dan dimana air rembesan dari selokan yang tidak dilapisi dapat mengakibatkan ketidakstabilan lereng.2 4) Standar Rujukan AASHTO : AASHTO M36 . 3) Pekerjaan seksi lain yang berkaitan dengan seksi ini a) b) c) d) e) f) g) h) i) j) k) l) m) n) Mobilisasi dan Demobilisasi Pemeliharaan Lalu Lintas Rekayasa Lapangan Galian untuk Selokan Drainase dan Saluran Air Pasangan Batu Dengan Mortar Drainase Porous Galian Timbunan Beton Adukan Semen Pasangan Batu Pekerjaan Harian Pemeliharaan Rutin Perkerasan. terkecuali jika Kontraktor dapat menyediakan drainase yang memadai dengan membuat pekerjaan sementara yang khusus.1 Seksi 3. Drainase. Bahu Jalan. termasuk tembok kepala. sesuai dengan Gambar dan Spesifikasi ini dan pada lokasi yang ditunjukkan oleh Direksi Pekerjaan. 1) UMUM Uraian a) Pekerjaan ini mencakup perbaikan. b) 2) Penerbitan detil pelaksanaan Detil pelaksanaan gorong-gorong dan drainase beton.2 Seksi 2.2 Seksi 7. drainase harus dalam kondisi operasional dan berfungsi secara efektif sebelum pekerjaan galian atau timbunan dilaksanakan. II . BOX CULVERT DAN DRAINASE BETON 2. Perlengkapan Jalan dan Jembatan Pemeliharan Jalan Samping dan Jembatan : : : : : : : : : : : : : : Seksi 1. penggantian atau pembuatan gorong-gorong pipa beton bertulang maupun tanpa tulangan atau pipa logam gelombang (corrugated). storm drain and sewer pipe.8 Seksi 1.

11) Pengembalian Bentuk dan Pembuangan Pekerjaan Sementara Ketentuan yang disyaratkan untuk Galian dalam Pasal 3. tembok kepala dan struktur minor lainnya yang terletak di bawah elevasi tanah dasar selesai dikerjakan.1 dari Spesifikasi ini dan harus dibayar terpisah menurut Pasal 10. gorong-gorong pipa dan struktur lainnya harus seperti yang disyaratkan dalam Seksi 2.3 dari Spesifikasi ini. juga pada pekerjaan yang dilaksanakan dalam Seksi ini. 10) Penggunaan dan Pembuangan Bahan Galian Ketentuan yang disyaratkan untuk Galian dalam Pasal 3. 4) Gorong-gorong Pipa Beton Bertulang Gorong-gorong pipa beton bertulang haruslah beton bertulang pracetak dan harus memenuhi persyaratan AASHTO M170 89.4 dari Spesifikasi ini.6 . tidak boleh dimulai sebelum goronggorong. tentang pengeringan air dan pemeliharaan sanitasi di lapangan harus berlaku. 6) Kondisi Tempat Kerja Ketentuan yang diberikan dalam Pasal 3.1.c) Sesuai dengan ketentuan dalam Pasal 3.1.1.1. 8) Pemeliharaan pekerjaan yang telah diterima Tanpa mengurangi kewajiban Kontraktor untuk melaksanakan perbaikan terhadap pekerjaan yang tidak memenuhi ketentuan atau gagal sebagaimana disyaratkan dalam Pasal 2.(a) dari Spesifikasi ini. 9) Utilitas Bawah Tanah Ketentuan yang disyaratkan untuk Galian dalam Pasal 3. pekerjaan persiapan tanah dasar atau pekerjaan pelapisan ulang.3. Pemeliharaan Lalu Lintas.3.2.(12) dari Spesifikasi ini harus berlaku.1.1.1.1 dari Spesifikasi ini. baik pada jalur lalu lintas maupun pada bahu jalan. yang diberikan dalam Seksi-seksi dari Spesifikasi ini sesuai dengan pekerjaan atau bahan yang digunakan.1. 12) Pengendalian Lalu Lintas Pengendalian Lalu Lintas harus memenuhi ketentuan Seksi 1.3.1. Kontraktor juga harus bertanggungjawab atas pemeliharaan rutin dari semua gorong-gorong dan drainase beton yang telah selesai dan diterima selama sisa Periode Kontrak termasuk Periode Pemeliharaan.(7) dari Spesifikasi ini.8.(6). II . Pekerjaan pemeliharaan rutin tersebut harus dilaksanakan sesuai dengan Seksi 10. 7) Perbaikan terhadap pekerjaan yang tidak memenuhi ketentuan Seluruh pekerjaan dan bahan untuk pembuatan gorong-gorong dan drainase beton harus memenuhi toleransi dimensi dan berbagai ketentuan untuk perbaikan pekerjaan yang tidak memenuhi ketentuan.(7) di atas. 2) Beton Beton yang digunakan untuk seluruh pekerjaan struktur yang diuraikan dalam Seksi ini harus memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam Seksi 7. 2.(9) dari Spesifikasi ini harus berlaku.7.1.(11) dari Spesifikasi ini harus berlaku.1. 1) BAHAN Landasan Bahan berbutir kasar untuk landasan drainase beton. 3) Baja Tulangan Untuk Beton Seluruh baja tulangan yang digunakan dalam pekerjaan ini harus memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam Seksi 7.

8 dari Spesifikasi ini.1 dari Spesifikasi ini.3.9 dari Spesifikasi ini. lidah sambungan harus diletakkan di bagian hilir.2 dari Spesifikasi ini. dengan menggunakan bahan yang memenuhi ketentuan yang diberikan untuk Timbunan Pilihan. 9) Bahan Penyaring (Filter) Bahan penyaring (filter) yang digunakan dalam pekerjaan harus memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam Seksi 2. Penimbunan kembali pada celah-celah di bawah setengah bagian bawah pipa harus mendapat perhatian khusus agar dapat dipadatkan sebagaimana mestinya. dan adukan tambahan harus diberikan untuk membentuk selimut adukan di sekeliling sambungan. Penimbunan kembali harus dilakukan sampai minimum 30 cm di atas puncak pipa dan. Penimbunan kembali dan pemadatan sekeliling dan di atas gorong-gorong beton harus dilaksanakan seperti yang disyaratkan mendetil dalam Seksi 3. perlindungan terhadap gerusan dan struktur minor lainnya yang diperlukan untuk pekerjaan harus memenuhi ketentuan Seksi 2. 8) Adukan Adukan untuk sambungan pipa dan kelilingnya harus dari adukan semen yang memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam Seksi 7.4 dari Spesifikasi ini.2 dari Spesifikasi ini. Galian untuk Struktur dan Pipa.4. lidah sambungan harus dimasukkan sepenuhnya ke dalam alur sambungan dan sesuai dengan arah serta kelandaiannya.3.90. c) d) e) II . 6) Pasangan Batu Bahan untuk tembok kepala dari pasangan batu dan struktur lainnya harus memenuhi ketentuan Seksi 7. 2. Setelah pipa beton terpasang.(3).(2). 10) Penimbunan kembali Bahan timbunan yang digunakan dalam pekerjaan harus memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam Seksi 3.1.7 . Sebelum melanjutkan pemasangan bagian pipa beton berikutnya. Bahan untuk landasan harus ditempatkan sesuai dengan ketentuan Seksi 2.2.2.3. Timbunan. maka sisi dalam dari setengah bagian bawah alur sambungan harus diberi adukan yang cukup. Pada saat yang sama setengah bagian atas lidah sambungan pipa berikutnya juga harus diberi adukan yang sama.5) Gorong-gorong Pipa Logam Gelombang (Corrugated) Gorong-gorong pipa logam bergelombang (corrugated) yang dipakai harus terbuat dari besi atau baja yang digalvanisir dan harus memenuhi persyaratan AASHTO M36 . maka jarak sumbu pipa ke masing-masing sisi minimum satu setengah kali diameter. kecuali kalau bukan suatu galian parit. b) 2) Penempatan Gorong-gorong Pipa Beton a) b) Pipa beton harus dipasang dengan hati-hati.4 dari Spesifikasi ini dan yang khususnya dengan Pasal 2. dan yang khususnya dengan Pasal 3. 1) PELAKSANAAN Persiapan Tempat Kerja a) Penggalian dan persiapan parit serta pondasi untuk drainase beton dan gorong-gorong harus dilaksanakan sesuai dengan ketentuan Seksi 3. Pemasangan Bahan Landasan. 7) Pekerjaan Pasangan Batu dengan Mortar Bahan untuk pelapisan (lining) dengan pasangan batu. sambungan yang belum terisi harus diisi dengan adukan. Bahan harus terdiri dari tanah atau kerikil yang bebas dari gumpalan lempung dan bahan-bahan tetumbuhan serta yang tidak mengan-dung batu yang tertahan pada ayakan 25 mm.

maka bagian-bagian tersebut harus dibongkar dengan hati-hati seperti yang disyaratkan dalam Seksi 7. sambungan yang standar tidak mungkin dilakukan. kerusakan yang tidak perlu terjadi pada bagian gorong-gorong yang ditetapkan untuk tidak dibongkar. Bilamana gorong-gorong lama dan perpanjangannya mempunyai rancangan yang berbeda. Seluruh pekerjaan pasangan batu harus memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam Seksi 7. Umumnya pekerjaan pasangan batu dengan mortar (mortared stonework) digunakan untuk tembok kepala gorong-gorong kecil dan struktur lainnya yang tidak memikul beban struktur yang berarti. 5) Tembok kepala gorong-gorong dan struktur tempat masuk dan keluarnya air a) Kecuali jika ditunjukkan lain dalam Gambar. Meskipun demikian dan tidak berten-tangan dengan ketentuan yang di atas. Perhatian khusus harus diberikan untuk menghindari kerusakan pada ujung pipa dan kemungkinan jatuhnya pipa selama pengangkutan dan pemasangan. bahkan jika beban yang dipikul sangat besar maka harus menggunakan Beton Bertulang. Pipa beton harus diselimuti dengan beton sesuai dengan detil yang ditunjukkan dalam Gambar atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan bilamanatinggi timbunan di atas pipa melebihi ketentuan maksimum atau kurang dari ketentuan minimum dari yang ditunjukkan dalam Gambar atau spesifikasi dari pabrik pembuatnya untuk ukuran dan kelas pipa tertentu.1 Beton dan Seksi 7. Seluruh pekerjaan beton bertulang harus memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam Seksi 7.9 Pasangan Batu. dan harus dijaga dalam kondisi bersih dan operasional selama Periode Kontrak. atau tembok sayap atau bagian lainnya. Tembok kepala gorong-gorong besar atau yang berada di bawah timbunan yang tinggi. Kontraktor harus bertanggung jawab dan harus memperbaiki setiap kerusakan yang terjadi akibat kegiatan tersebut.f) Alat berat untuk pekerjaan tanah dan mesin gilas tidak boleh beroperasi lebih dekat 1. c) 4) Pelaksanaan Gorong-gorong Persegi a) b) c) Gorong-gorong persegi dan pelat harus dibuat sesuai dengan garis dan dimensi yang diberikan dalam Gambar atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. harus dibersihkan dari semua sampah dan kotoran.8 b) c) . Pipa logam bergelombang (corrugated) yang telah dirakit lebih dahulu harus diturunkan ke tempatnya dengan tali baja (slings) yang dapat diterima dan pipa tidak boleh terlalu panjang karena dapat menyebabkan tertekuknya sambungan. b) 6) Perpanjangan Gorong-gorong Lama a) Bila perpanjangan gorong-gorong lama memerlukan pembongkaran tembok kepala lama.2. Semua pipa logam bergelombang (corrugated) yang telah dirakit harus dibaut dengan tepat dan alur sambungan harus terpasang dengan benar untuk menghindari adanya regangan yang berlebihan. Jika menurut pendapat Direksi Pekerjaan. dan juga ketrampilan tukang batu yang dipekerjakan oleh Kontraktor. atau struktur lainnya yang memikul beban yang berhubungan dengan pekerjaan gorong-gorong. sedemikian rupa sehingga tidak merusak pipa atau bagian struktur lainnya yang tidak dibongkar. Semua gorong-gorong lama. juga gorong-gorong yang akan diganti atau diperpanjang dalam Kontrak ini. maka bagian yang rusak tersebut harus diganti atas biaya Kontraktor. harus dibuat dengan menggunakan Pasangan Batu (stone masonry) dan bukan Pasangan batu dengan mortar (mortared stone-work).3 Baja Tulangan. g) 3) Pemasangan Gorong-gorong Pipa Logam Gelombang (Corrugated) a) b) Pipa logam bergelombang (corrugated) dapat dirakit di lokasi penempatannya atau dirakit di dalam galian parit yang telah disiapkan.15. Perlengkapan ringan dapat dioperasikan dalam batas ketentuan tersebut di atas asalkan penimbunan kembali telah mencapai ketinggian 30 cm di atas puncak pipa. atau menurut pendapat Direksi Pekerjaan. II . Bahan yang akan digunakan haruslah seperti yang diperintah-kan Direksi Pekerjaan. maka suatu sambungan (collar) beton harus dibuat untuk membentuk sambungan (connection) seperti yang ditunjukkan dalam Gambar atau sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. Direksi Pekerjaan akan mempertimbangkan mutu dan bentuk batu yang tersedia untuk pekerjaan tersebut. maka landasan kolam golak dan pekerjaan perlindungan terhadap gerusan yang berhubungan dengan pekerjaan gorong-gorong harus dibuat dengan menggunakan pasangan batu dengan mortar seperti yang disyaratkan dalam Seksi 2.5 m dari pipa sampai seluruh pipa terbungkus dengan ketinggian paling sedikit 60 cm di atas puncak pipa.

0 m Box culvert beton bertulang. Pekerjaan Beton.0 x 1. type BC I : B x H = 1.(5) 2. atau seperti yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. Dalam hal ini.4. type B x H = 2.3.0 m Box culvert beton bertulang. Direksi Pekerjaan dapat mengijinkan untuk menggunakan sisi galian sebagai pengganti cetakan. yang diukur dari ujung ke ujung pipa yang dipasang.5 x 3.5 x 1. tidak ada pengukuran yang terpisah untuk pembayaran akan dilakukan untuk pekerjaan galian atau timbunan.9 .3. harus dibayar menurut Harga Kontrak per satuan pengukuran untuk mata pembayaran yang terdaftar di bawah dan ditunjukkan dalam Daftar Kuantitas dan Harga. type BC III : B x H = 1. Nomor Mata Pembayaran Uraian Satuan Pengukuran 2.3. Saluran dapat dicor di tempat atau pracetak dan dipasang bagian demi bagian. Untuk saluran yang dicor di tempat. tebal dinding yang menghadap sisi galian dan selimut beton harus ditambah 25 mm tanpa pembayaran tambahan. type BC VIII : B x H = 3. Pelat penutup harus dibuat sebagai unit pracetak. pemadatan.4. dimana harga dan pembayaran tersebut haruslah merupakan kompensasi penuh untuk penyediaan dan pemasangan semua bahan dan untuk semua galian dan pembuangan bahan.(3) 2. sambungan konstruksi harus dibuat pada interval 10 m atau kurang.0 m Box culvert beton bertulang.7) Pelaksanaan Drainase Beton a) Saluran beton bertulang dan pelat penutup harus dibuat sesuai dengan garis dan elevasi dan detil lainnya yang ditunjukkan dalam Gambar.0 x 2. lubang sulingan. dan biaya-biaya lainnya yang diperlukan atau biasanya perlu untuk penyelesaian pekerjaan yang diuraikan dalam Seksi ini. cetakan.5 m Box culvert beton bertulang. dan memenuhi ketentuan dalam Seksi 7. yang dihitung seperti yang disyaratkan dalam Seksi lain dalam Spesifikasi ini. Kuantitas yang diukur untuk pembayaran gorong-gorong pipa logam gelombang (corrugated) haruslah jumlah ton dari struktur pipa baru atau perpanjangan yang dipasang dan diterima oleh Direksi Pekerjaan.3.(1) 2.5 m m’ m’ m’ m’ m’ m’ m’ II . type BC V : B x H = 2.0 m Box culvert beton bertulang. b) c) d) 2. biaya pekerjaan ini dipandang sebagai pelengkap untuk melaksanakan pekerjaan gorong-gorong pipa dan sudah termasuk dalam harga penawaran untuk gorong-gorong pipa dan berbagai macam bahan yang digunakan dalam pelaksanaan. seperti sambungan antara ruas-ruas beton pracetak harus mempunyai lebar antara 1 cm dan 2 cm dan harus dibungkus dengan adukan semen yang rata dengan permukaan dalam saluran. type BC IV : B x H = 2. Kecuali untuk Galian Batu dan bahan Drainase Porous yang digunakan. Sambungan tersebut. Untuk saluran yang dicor di tempat.0 x 1.0 m Box utilitas beton bertulang.3.3.1.(5). b) c) d) 2) Dasar untuk pembayaran Kuantitas gorong-gorong pipa atau box culvert dan saluran beton bertulang yang diukur sebagaimana yang disyaratkan di atas. Lubang sulingan harus dibuat pada dinding saluran sesuai dengan ketentuan Pasal 2. Kuantitas yang diukur untuk struktur lainnya yang diuraikan dalam Seksi ini haruslah kuantitas dari berbagai macam bahan yang digunakan.(4) 2.(2) 2.3.0 x 2.0 x 2. 1) PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN Pengukuran untuk pembayaran a) Kuantitas yang diukur untuk pembayaran gorong-gorong pipa beton bertulang maupun tanpa tulangan haruslah jumlah meter panjang dari pipa baru atau perpanjangan yang dipasang. type BC II : B x H = 1.(6) Box culvert beton bertulang.3. penimbunan kembali.

type BC IX : B x H = 4.3.(13) 2.3.(22) 2.0 x 4.0 m Tembok kepala dan struktur pelengkap.3.3.(18) 2.0 x 2.(7) Box culvert beton bertulang.3.3.0 x 2.3.5 x 1.60 m m’ m’ unit unit unit unit unit unit unit unit unit unit m’ m’ m’ m’ m’ m’ m’ unit II .0 m Tembok kepala dan struktur pelengkap. type BC VIII : B x H = 3.0 x 2.60 m Tembok kepala dan struktur pelengkap untuk gorong-gorong dia.5 m Tembok kepala dan struktur pelengkap.(16) 2.0 m Tembok kepala dan struktur pelengkap.(10) 2. type BC V : B x H = 2.0 x 4.(21) 2.3.0 x 2. type DSB 2 Saluran drainase beton bertulang.(8) 2.0 x 4.2.0 x 2.3. 0.3.3.3.3. type DSB 4 Saluran drainase beton bertulang segitiga.(12) 2.3. type BC XI : B x H = 2 x 4.5 m Tembok kepala dan struktur pelengkap. type BC III : B x H = 1. type BC XI : B x H = 2 x 4.(20) 2.(25) 2.0 m m’ Nomor Mata Pembayaran Uraian Satuan Pengukuran 2.(9) 2. type BC X : B x H = 4. type BC X : B x H = 4. type DSS 1 Saluran drainase beton bertulang segitiga.0 m Box culvert (double cell) beton bertulang.5 x 3.(23) 2. type BC IX : B x H = 4.0 x 1. dia.0 x 1.(24) 2. box utilitas : B x H = 2.(19) 2.0 m Tembok kepala dan struktur pelengkap.0 m Tembok kepala dan struktur pelengkap.0 m Saluran drainase beton bertulang. type DSS 2A Saluran drainase beton bertulang segitiga.0 x 4.(14) 2.0 m Tembok kepala dan struktur pelengkap.10 .3. type DSS 2B Gorong-gorong beton bertulang atau setara Dusaspun / Rocla.3.(15) 2. 0.3. type BC IV : B x H = 2.0 m Tembok kepala dan struktur pelengkap. type BC I : B x H = 1. type DSB 1 Saluran drainase beton bertulang.(26) Box culvert beton bertulang.3.3.3. type BC II : B x H = 1.0 m Tembok kepala dan struktur pelengkap.(17) 2.(11) 2.

1 GALIAN 3. penimbaan. untuk formasi galian atau pondasi pipa. penyokong. 1) UMUM Uraian a) b) Pekerjaan ini harus mencakup penggalian. Pemeliharaan Lalu Lintas Rekayasa Lapangan Bahan dan Penyimpanan Selokan Tanah dan Saluran Air : : : : : Seksi 1. pembuangan atau struktur lainnya. untuk pembuangan bahan yang tak terpakai dan tanah humus. Galian Struktur mencakup galian pada segala jenis tanah dalam batas pekerjaan yang disebut atau ditunjukkan dalam Gambar untuk Struktur. semua keperluan drainase. galian struktur. penurapan. Galian Batu harus mencakup galian bongkahan batu dengan volume 1 meter kubik atau lebih dan seluruh batu atau bahan lainnya yang menurut Direksi Pekerjaan adalah tidak praktis menggali tanpa penggunaan alat bertekanan udara atau pemboran. dan pekerjaan galian dapat berupa : i) ii) iii) iv) d) e) Galian Biasa Galian Batu Galian Struktur Galian Perkerasan Beraspal c) Galian Biasa harus mencakup seluruh galian yang tidak diklasifikasi sebagai galian batu.DIVISI 3 PEKERJAAN TANAH SEKSI 3. pembuangan bahan galian yang tidak terpakai. Setiap galian yang didefinisikan sebagai Galian Biasa atau Galian Batu tidak dapat dimasukkan dalam Galian Struktur. Pemanfaatan kembali bahan galian ini harus mendapat persetujuan terlebih dahulu oleh Direksi Pekerjaan sebelum bahan ini dipandang cocok untuk proses daur ulang. Pekerjaan ini umumnya diperlukan untuk pembuatan saluran air dan selokan. ketinggian dan penampang melintang yang ditunjukkan dalam Gambar atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. dan struktur pemikul beban lainnya selain yang disebut dalam Spesifikasi ini. untuk pengupasan dan pembuangan bahan perkerasan beraspal pada perkerasan lama. untuk pekerjaan stabilisasi lereng dan pembuangan bahan longsoran. tembok penahan tanah beton.5 Seksi 1.1 .8 Seksi 1.9 Seksi 1. Galian Struktur terbatas untuk galian lantai pondasi jembatan. gorong-gorong. f) g) Galian Perkerasan Beraspal mencakup galian pada perkerasan lama dan pembuangan bahan perkerasan beraspal dengan maupun tanpa Cold Milling Machine (mesin pengupas perkerasan beraspal tanpa pemanasan) seperti yang ditunjukkan dalam Gambar atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. dan umumnya untuk pembentukan profil dan penampang yang sesuai dengan Spesifikasi ini dan memenuhi garis. pembuangan atau penumpukan tanah atau batu atau bahan lain dari jalan atau sekitarnya yang diperlukan untuk penyelesaian dari pekerjaan dalam Kontrak ini. pembuatan tempat kerja atau cofferdam beserta pembongkarannya.1. galian sumber bahan (borrow excavation) dan galian perkerasan beraspal. pemompaan. Galian ini tidak termasuk galian yang menurut Direksi Pekerjaan dapat dibongkar dengan penggaru (ripper) tunggal yang ditarik oleh traktor dengan berat maksimum 15 ton dan tenaga kuda neto maksimum sebesar 180 PK (Tenaga Kuda). penanganan. 2) Pekerjaan seksi lain yang berkaitan dengan seksi ini a) b) c) d) e) Transportasi dan Penanganan. untuk galian bahan konstruksi dan pembuangan sisa bahan galian.1. Pekerjaan galian struktur meliputi : penimbunan kembali dengan bahan yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan.11 Seksi 2. Kecuali untuk keperluan pembayaran. ketentuan dari Seksi ini berlaku untuk semua jenis galian yang dilakukan sehubungan dengan Kontrak.1 III . dan peledakan.

yang jika tidak dilaksanakan dapat menjadi tidak stabil atau rusak oleh pekerjaan galian tersebut. atau penggalian dilaksanakan. b) 4) Pengajuan kesiapan kerja dan pencatatan a) Untuk setiap pekerjaan galian yang dibayar menurut Seksi ini. seperti yang disebutkan dalam Pasal 3. sebelum memulai pekerjaan. Kontraktor harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan gambar detil seluruh struktur sementara yang diusulkan atau yang diperintahkan untuk digunakan.1 Seksi 7. III . dan bahan landasan atau bahan lainnya tidak boleh dihampar sebelum kedalaman galian. Arsip tentang rencana peledakan dan semua bahan peledak yang digunakan.2 Toleransi dimensi a) Kelandaian akhir. lereng sementara galian yang stabil dan mampu menahan pekerjaan.1 Seksi 8. Permukaan galian tanah maupun batu yang telah selesai dan terbuka terhadap aliran air permukaan harus cukup rata dan harus memiliki cukup kemiringan untuk menjamin pengaliran air yang bebas dari permukaan itu tanpa terjadi genangan.4 Seksi 3. b) c) d) e) 5) Pengamanan pekerjaan galian a) b) Kontraktor harus memikul semua tanggung jawab dalam menjamin keselamatan pekerja. harus disimpan oleh Kontraktor untuk diperiksa Direksi Pekerjaan.15 Seksi 8. yang menunjukkan lokasi serta jumlahnya. yang melaksanakan pekerjaan galian. gambar detil penampang melintang yang menunjukkan elevasi tanah asli sebelum operasi pembersihan dan pembongkaran. sifat dan kekerasan bahan pondasi disetujui terlebih dahulu oleh Direksi Pekerjaan.9 Seksi 7.5 m dari tepi galian parit untuk gorong-gorong pipa atau galian pondasi untuk struktur. formasi atau pondasi yang telah selesai dikerjakan. Kontraktor harus menyokong atau mendukung struktur di sekitarnya. sedangkan untuk galian perkerasan beraspal tidak boleh berbeda lebih dari 1 cm dari yang disyaratkan.2 Seksi 3. garis dan formasi sesudah galian selain galian perkerasan beraspal tidak boleh berbeda lebih dari 2 cm dari yang ditentukan dalam Gambar atau yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan pada setiap titik.2. struktur atau mesin di sekitarnya. Selama pelaksanaan pekerjaan galian. harus dipertahankan sepanjang waktu. Kontraktor harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan.1. Kontraktor harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan suatu catatan tertulis tentang lokasi. pengaku (bracing).3 Seksi 2. penduduk dan bangunan yang ada di sekitar lokasi galian. Pencatatan pengukuran harus dilakukan setelah seluruh bahan perkerasan beraspal telah dikupas atau digali.2 Seksi 10. c) Peralatan berat untuk pemindahan tanah. penyokong (shoring) dan pengaku (bracing) yang memadai harus dipasang bilamana permukaan lereng galian mungkin tidak stabil. Bilamana diperlukan. cofferdam. dan dinding penahan rembesan (cutoff wall). Kontraktor harus memberitahu Direksi Pekerjaan untuk setiap galian untuk tanah dasar. Untuk menjaga stabilitas lereng galian dan keamanan pekerja maka galian tanah yang lebih dari 5 meter harus dibuat bertangga dengan teras selebar 1 meter atau sebagaimana yang diperintahkan Direksi Pekerjaan. seperti penyokong (shoring). terkecuali bilamana pipa atau struktur lainnya yang telah terpasang dalam galian dan galian tersebut telah ditimbun kembali dengan bahan yang disetujui Direksi Pekerjaan dan telah dipadatkan.2 . pemadatan atau keperluan lainnya tidak diijinkan berada atau beroperasi lebih dekat 1. kondisi dan kuantitas perkerasan beraspal yang akan dikupas atau digali. dan gambar-gambar tersebut harus memperoleh perse-tujuan dari Direksi Pekerjaan sebelum melaksanakan pekerjaan galian yang akan dilindungi oleh struktur sementara yang diusulkan.3 Seksi 7.f) g) h) i) j) k) l) m) n) o) 3) Gorong-gorong dan Drainase Beton Drainase Porous Timbunan Penyiapan Badan Jalan Beton Pasangan Batu Pembongkaran Struktur Lama Pengembalian Kondisi Perkerasan Lama Pengembalian kondisi bahu jalan lama pada jalan berpenutup aspal Pemeliharaan Jalan Samping dan Jembatan : : : : : : : : : : Seksi 2.

maka Kontraktor harus menempatkan seorang pengawas keamanan di lokasi kerja yang tugasnya hanya memantau keamanan dan kemajuan. Kontraktor harus bertanggungjawab dalam mencegah pengeluaran atau penggunaan yang tidak tepat atas setiap bahan peledak dan harus menjamin bahwa penanganan peledakan hanya dipercayakan kepada orang yang berpengalaman dan bertanggungjawab. dan digunakan dengan hati-hati dan di bawah pengendalian yang extra ketat sesuai dengan Peraturan dan Perundang-undangan yang berlaku. Dalam setiap saat. Bahan peledak yang diperlukan untuk galian batu harus disimpan. Bilamana lalu lintas pada jalan terganggu karena peledakan atau operasi-operasi pekerjaan lainnya.1. e) f) g) h) 6) Jadwal kerja a) Perluasan setiap galian terbuka pada setiap operasi harus dibatasi sepadan dengan pemeliharaan permukaan galian agar tetap dalam kondisi yang mulus (sound).8. Galian saluran atau galian lainnya yang memotong jalan harus dilakukan dengan pelaksanaan setengah badan jalan sehingga jalan tetap terbuka untuk lalu lintas pada setiap saat. ditangani. Pompa siap pakai di lapangan harus senantiasa dipelihara sepanjang waktu untuk menjamin bahwa tak akan terjadi gangguan dalam pengeringan dengan pompa. dengan mempertimbangkan akibat dari pengeringan. Lokasi dengan penggalian yang melebihi garis dan ketinggian yang ditunjukkan dalam Gambar atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. Sepanjang waktu penggalian. maka Kontraktor harus senantiasa memelihara tempat kerja dengan memasok air bersih yang akan digunakan oleh pekerja sebagai air cuci. dinding penahan rembesan (cut off wall) atau cara lainnya untuk mengalihkan air di daerah galian harus dirancang sebagaimana mestinya dan cukup kuat untuk menjamin bahwa keruntuhan mendadak yang dapat membanjiri tempat kerja dengan cepat.3 ii) . tidak akan terjadi. bersama-sama dengan sabun dan desinfektan yang memadai. peralatan galian cadangan (yang belum dipakai) serta perlengkapan P3K harus tersedia pada tempat kerja galian.(3) di atas sepenuhnya menjadi tanggung jawab Kontraktor dan harus diperbaiki oleh Kontraktor sebagai berikut : i) Lokasi galian dengan garis dan ketinggian akhir yang melebihi garis dan ketinggian yang ditunjukkan dalam Gambar atau sebagaimana yang diperintahkan Direksi Pekerjaan harus digali lebih lanjut sampai memenuhi toleransi yang disyaratkan. perlengkapan dan pekerja yang diperlukan untuk pengeringan (pemompaan). Kontraktor harus mendapatkan persetujuan terlebih dahulu atas jadwal gangguan tersebut dari pihak yang berwenang dan juga dari Direksi Pekerjaan. b) 8) Perbaikan terhadap pekerjaan galian yang tidak memenuhi ketentuan a) Pekerjaan galian yang tidak memenuhi toleransi yang diberikan dalam Pasal 3. pengalihan saluran air dan pembuatan drainase sementara. yang meskipun hanya kadang-kadang saja. dan setiap galian terbuka pada lokasi jalur lalu lintas maupun lokasi bahu jalan harus diberi rambu tambahan pada malam hari berupa drum yang dicat putih (atau yang sejenis) beserta lampu merah atau kuning guna menjamin keselamatan para pengguna jalan. bilamana pekerja atau orang lain berada dalam lokasi galian. Ketentuan yang disyaratkan dalam Seksi 1. Bilamana Pekerjaan sedang dilaksanakan pada drainase lama atau tempat lain dimana air atau tanah rembesan (seepage) mungkin sudah tercemari.d) Cofferdam. Kecuali diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan maka setiap galian perkerasan beraspal harus ditutup kembali dengan campuran aspal pada hari yang sama sehingga dapat dibuka untuk lalu lintas.1. perendaman akibat hujan dan gangguan dari operasi pekerjaan berikutnya. Semua galian terbuka harus diberi rambu peringatan dan penghalang (barikade) yang cukup untuk mencegah pekerja atau orang lain terjatuh ke dalamnya. atau lokasi yang mengalami kerusakan atau III . dinding penahan rembesan (cut off wall) dan cofferdam. dimana kepala mereka. Pemeliharaan Lalu Lintas harus diterapkan pada seluruh galian di Daerah Milik Jalan. b) c) d) 7) Kondisi tempat kerja a) Seluruh galian harus dijaga agar bebas dari air dan Kontraktor harus menyediakan semua bahan. berada di bawah permukaan tanah. sesuai dengan yang diperintahkan Direksi Pekerjaan.

1.(2).menjadi lembek. juga termasuk pengangkutan hasil galian ke tempat pembuangan akhir dengan jarak tidak melebihi yang disyaratkan dalam Pasal 3. Seluruh tempat bekas galian bahan atau sumber bahan yang digunakan oleh Kontraktor harus ditinggalkan dalam suatu kondisi yang rata dan rapi dengan tepi dan lereng yang stabil dan saluran drainase yang memadai.(8). tanah gambut (peat). 11) Penggunaan dan pembuangan bahan galian a) b) Semua bahan galian tanah dan galian batu yang dapat dipakai dalam batas-batas dan lingkup proyek bilamana memungkinkan harus digunakan secara efektif untuk formasi timbunan atau penimbunan kembali. 9) Utilitas bawah tanah a) Kontraktor harus bertanggungjawab untuk memperoleh informasi tentang keberadaan dan lokasi utilitas bawah tanah dan untuk memperoleh dan membayar setiap ijin atau wewenang lainnya yang diperlukan dalam melaksanakan galian yang diperlukan dalam Kontrak.1. Setiap bahan galian yang sementara waktu diijinkan untuk ditempatkan dalam saluran air harus dibuang seluruhnya setelah pekerjaan berakhir sedemikian rupa sehingga tidak mengganggu saluran air. iii) Lokasi galian perkerasan beraspal dengan dimensi dan kedalaman yang melebihi yang telah ditetapkan oleh Direksi Pekerjaan.1. Bahan galian yang mengandung tanah yang sangat organik. harus diklasifikasikan sebagai bahan yang tidak memenuhi syarat untuk digunakan sebagai timbunan dalam pekerjaan permanen. Kontraktor harus bertanggungjawab untuk menjaga dan melindungi setiap utilitas bawah tanah yang masih berfungsi seperti pipa.3. 1) PROSEDUR PENGGALIAN Prosedur Umum III . b) c) d) 3. harus diperbaiki dengan menggunakan bahan-bahan yang sesuai dengan kondisi perkerasan lama sampai mencapai elevasi rancangan.(f) dan perolehan ijin dari pemilik atau penyewa tanah dimana pembuangan akhir tersebut akan dilakukan. Setiap bahan galian yang melebihi kebutuhan timbunan. harus ditimbun kembali dengan bahan timbunan pilihan atau lapis pondasi agregat sebagaimana yang diperintahkan Direksi Pekerjaan. semua struktur sementara seperti cofferdam atau penyokong (shoring) dan pengaku (bracing) harus dibongkar oleh Kontraktor setelah struktur permanen atau pekerjaan lainnya selesai. dapat dipergunakan untuk pekerjaan permanen dan dibayar menurut Mata Pembayaran yang relevan sesuai dengan yang terdapat dalam Daftar Penawaran. termasuk pembuangan bahan galian yang diuraikan dalam Pasal 3.1.4 . Bahan bekas yang diperoleh dari pekerjaan sementara tetap menjadi milik Kontraktor atau bila memenuhi syarat dan disetujui oleh Direksi Pekerjaan. harus dibuang dan diratakan oleh Kontraktor di luar Daerah Milik Jalan (DMJ) seperti yang diperintahkan Direksi Pekerjaan. sejumlah besar akar atau bahan tetumbuhan lainnya dan tanah kompresif yang menurut pendapat Direksi Pekerjaan akan menyulitkan pemadatan bahan di atasnya atau yang mengakibatkan setiap kegagalan atau penurunan (settlement) yang tidak dikehendaki. agregat untuk campuran aspal atau beton atau bahan lainnya diperoleh dari galian sumber bahan di luar daerah milik jalan.(ii) dan (iii). kabel. atau tiap bahan galian yang tidak disetujui oleh Direksi Pekerjaan untuk digunakan sebagai bahan timbunan. Pembongkaran harus dilakukan sedemikian sehingga tidak mengganggu atau merusak struktur atau formasi yang telah selesai. c) d) 12) Pengembalian bentuk dan pembuangan pekerjaan sementara a) Kecuali diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan.2. atau saluran bawah tanah lainnya atau struktur yang mungkin dijumpai dan untuk memperbaiki setiap kerusakan yang timbul akibat operasi kegiatannya. b) 10) Restribusi untuk bahan galian Bilamana bahan timbunan pilihan atau lapis pondasi agregat. Kontraktor harus bertanggungjawab terhadap seluruh pengaturan dan biaya yang diperlukan untuk pembuangan bahan galian yang tidak terpakai atau yang tidak memenuhi syarat untuk bahan timbunan. Kontraktor harus melakukan pengaturan yang diperlukan dan membayar konsesi dan restribusi kepada pemilik tanah maupun pihak yang berwenang untuk ijin menggali dan mengangkut bahan-bahan tersebut.

selokan dan talud Ketentuan dalam Seksi 3. maka bahan tersebut harus digali 15 cm lebih dalam sampai permukaan yang mantap dan merata. maka bahan tersebut harus seluruhnya dipadatkan atau dibuang dan diganti dengan timbunan yang memenuhi syarat. Cofferdam. atau untuk suatu periode paling sedikit 24 jam sesudahnya. batu. Penggalian batu harus dilakukan sedemikian. dikembalikan posisinya dan diperkuat untuk menjamin kebebasan ruang gerak yang diperlukan selama pelaksanaan. penyokong (shoring) dan pengaku (bracing) atau tindakan lain untuk mengeluarkan air harus dipasang untuk pembuatan dan pemeriksaan kerangka acuan dan untuk memungkinkan pemompaan dari luar acuan. harus berlaku seperti juga ketentuan dalam Seksi ini. 3) Galian untuk Struktur dan Pipa a) Galian untuk pipa. menurut pendapat Direksi Pekerjaan. Bilamana bahan yang terekspos pada garis formasi atau tanah dasar atau pondasi dalam keadaan lepas atau lunak atau kotor atau menurut pendapat Direksi Pekerjaan tidak memenuhi syarat. peledakan harus dibatasi waktunya seperti yang diuraikan oleh Direksi Pekerjaan. Setiap pemompaan yang diperlukan selama pengecoran beton. harus dilaksanakan dengan pompa yang diletakkan di luar acuan beton tersebut. gorong-gorong atau drainase beton dan galian untuk pondasi jembatan atau struktur lain. pada tanah dasar untuk perkerasan maupun bahu jalan. termasuk tanah. Cofferdam. sebagaimana yang diperintahkan Direksi Pekerjaan. penyokong dan pengaku (bracing) yang dibuat untuk pondasi jembatan atau struktur lainnya harus diletakkan sedemikian hingga tidak menyebabkan terjadinya penggerusan dasar. Bilamana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. atau pada dasar galian pipa atau pondasi struktur. dan elevasi yang ditentukan dalam Gambar atau ditunjukkan oleh Direksi Pekerjaan dan harus mencakup pembuangan semua bahan dalam bentuk apapun yang dijumpai. batu bata. apakah dengan peledakan atau cara lainnya. c) Bila galian parit untuk gorong-gorong atau lainnya dilakukan pada timbunan baru.3. Cofferdam atau penyokong atau pengaku yang tergeser atau bergerak ke samping selama pekerjaan galian harus diperbaiki. Penyiapan Badan Jalan. menurut pendapatnya. selanjutnya galian parit tersebut dilaksanakan dengan sisi-sisi yang setegak mungkin sebagaimana kondisi tanahnya mengijinkan. Peledakan sebagai cara pembongkaran batu hanya boleh digunakan jika. sehingga dapat menghindarkan kemungkinan terbawanya setiap bagian bahan yang baru terpasang. Jika dipandang perlu. Profil galian yang disyaratkan harus diperoleh dengan cara menimbun kembali dengan bahan yang disetujui Direksi Pekerjaan dan dipadatkan. atau bilamana dirasa kurang cermat dalam pelaksanaan-nya. garis. Tonjolan-tonjolan batu yang runcing pada permukaan yang terekspos tidak boleh tertinggal dan semua pecahan batu yang diameternya lebih besar dari 15 cm harus dibuang.a) Penggalian harus dilaksanakan menurut kelandaian. sehingga tepi-tepi potongan harus dibiarkan pada kondisi yang aman dan serata mungkin. Bilamana batu.5 b) d) . yang tidak digunakan untuk pekerjaan permanen. pengawasan dan pemadatan penimbunan kembali di bawah dan di sekeliling pekerjaan. tidak praktis menggunakan alat bertekanan udara atau suatu penggaru (ripper) hidrolis berkuku tunggal. jika. pasangan batu dan bahan perkerasan lama. maka timbunan harus dikerjakan sampai ketinggian yang diperlukan dengan jarak masing-masing lokasi galian parit tidak kurang dari 5 kali lebar galian parit tersebut. baik terjadi pada pemotongan batu yang baru maupun yang lama. peledakan tersebut berbahaya bagi manusia atau struktur di sekitarnya. lapisan keras atau bahan yang sukar dibongkar dijumpai pada garis formasi untuk selokan yang diperkeras. Kontraktor harus menyediakan anyaman pelindung ledakan (heavy mesh blasting) untuk melindungi orang. tebing atau bantaran sungai. Pekerjaan galian harus dilaksanakan dengan gangguan yang seminimal mungkin terhadap bahan di bawah dan di luar batas galian. harus cukup ukurannya sehingga memungkinkan pemasangan bahan dengan benar. Setiap pemompaan pada galian harus dilaksanakan sedemikian. pembentukan berm. Direksi Pekerjaan dapat melarang peledakan dan memerintahkan untuk menggali batu dengan cara lain. b) c) d) e) f) g) 2) Galian pada tanah dasar perkerasan dan bahu jalan. Batu yang lepas atau bergantungan dapat menjadi tidak stabil atau menimbulkan bahaya terhadap pekerjaan atau orang harus dibuang. bangunan dan pekerjaan selama penggalian. beton. III .

Pada daerah yang lebih tinggi dari permukaan jalan.(1). lunak atau tergumpal atau hal hal lain yang tidak memenuhi syarat. Tepi galian pada sumber bahan tidak boleh berjarak lebih dekat dari 2 m dari kaki setiap timbunan atau 10 m dari puncak setiap galian.2. Pekerjaan tambah sebagai akibat dari longsoran lereng atau struktur sementara penahan tanah atau air (seperti penyokong.2. adalah material yang lepas. ii) b) Pekerjaan galian untuk selokan drainase dan saluran air. Pengukuran dan Pembayaran harus dilaksanakan menurut Seksi 2. atau untuk membuang batu atau bahan keras lainnya seperti yang disyaratkan dalam Pasal 3. maka material yang rusak atau terlepas tersebut harus dipadatkan dengan merata atau dibuang seluruhnya dan diganti dengan material yang cocok sesuai petunjuk Direksi Pekerjaan. kecuali untuk galian batu. pekerjaan tersebut dipandang telah dimasukkan ke dalam harga penawaran untuk berbagai macam bahan konstruksi yang dihampar di atas galian akhir. seperti pasangan batu (stone masonry) dan gorong-gorong pipa. tidak diperkenankan. harus digali sesuai dengan ketentuan dari Spesifikasi ini.(c) di atas. menurut petunjuk Direksi Pekerjaan. Galian pada Sumber Bahan a) b) c) d) e) f) Sumber bahan (borrow pits). atau cofferdam) yang sebelumnya telah diterima oleh Direksi Pekerjaan secara tertulis. Pada pekerjaan galian pada perkerasan aspal yang ada tanpa menggunakan mesin Cold Milling.(1).1.3 dari Spesifikasi ini. Persetujuan untuk membuka sumber galian baru atau mengoperasikan sumber galian lama harus diperoleh secara tertulis dari Direksi Pekerjaan sebelum setiap operasi penggalian dimulai. apakah di dalam Daerah Milik Jalan atau di tempat lain. sumber bahan harus diratakan sedemikian rupa sehingga mengalirkan seluruh air permukaan ke gorong-gorong berikutnya tanpa genangan. Sumber bahan (borrow pits) di atas tanah yang mungkin digunakan untuk pelebaran jalan mendatang atau keperluan pemerintah lainnya. (b) 3.6 .1. c) III . tidak akan diukur untuk pembayaran menurut Seksi ini.1. tidak akan diukur untuk pembayaran. maka material tersebut harus dipadatkan dengan merata atau dibuang seluruhnya dan diganti dengan material yang cocok sesuai petunujuk Direksi Pekerjaan. Jenis galian yang secara spesifik tidak dimasukkan untuk pengukuran dalam Seksi ini adalah : a) Galian di luar garis yang ditunjukkan dalam profil dan penampang melintang yang disetujui tidak akan dimasukkan dalam volume yang diukur untuk pembayaran kecuali bilamana : i) Galian yang diperlukan untuk membuang bahan yang lunak atau tidak memenuhi syarat seperti yang disyaratkan dalam Pasal 3. sesuai dengan Seksi 2.3.(d) di atas. 5) Galian pada perkerasan aspal yang ada (a) Pekerjaan galian pada perkerasan aspal dengan menggunakan mesin Cold Milling atau Pavement Cutter sesuai dengan yang ditentukan oleh Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran. Bilamana material pada permukaan dasar hasil galian terlepas atau rusak akibat dari pelaksanaan penggalian tersebut. 1) PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN Galian yang tidak diukur untuk pembayaran Sebagian besar pekerjaan galian dalam Kontrak tidak akan diukur dan dibayar menurut Seksi ini. dengan pengrusakan sesedikit mungkin terhadap material diatas atau dibawah batas galian yang ditentukan.1 dari Spesifikasi ini. kompensasi dari pekerjaan ini dipandang telah dimasukkan ke dalam berbagai harga satuan penawaran untuk masing-masing bahan tersebut. material yang tedapat pada permukaan dasar galian. Setiap lubang pada permukaan dasar galian harus diisi dengan material yang cocok lalu dipadatkan dengan merata sesuai dengan petunjuk Direksi Pekerjaan. Pekerjaan galian yang dilaksanakan untuk pemasangan gorong-gorong pipa. Penggalian sumber bahan harus dilarang atau dibatasi bilamana penggalian ini dapat mengganggu drainase alam atau yang dirancang.e) 4) Galian sampai elevasi akhir pondasi untuk telapak pondasi struktur tidak boleh dilaksanakan sampai sesaat sebelum pondasi akan dicor. pengaku.

Galian untuk pengembalian kondisi bahu jalan dan pekerjaan minor lainnya. kompensasi untuk pekerjaan ini telah termasuk dalam harga penawaran dalam lump sum untuk berbagai operasi pemeliharaan rutin yang tercakup dalam Seksi 10. setelah dikurangi bahan galian yang digunakan dan dibayar sebagai timbunan biasa atau timbunan pilihan dengan faktor penyesuaian berikut ini : i) Bahan Galian Biasa yang dipakai sebagai timbunan harus dikalikan dengan faktor pendekatan konversi volume tanah sebesar 0. Pembuangan dan penggantian dengan material yang cocok bagi material di permukaan dasar hasil galian pada perkerasan beraspal yang lepas atau rusak atau lunak atau tergumpal atau hal hal lain yang tidak memenuhi III . Pekerjaan galian yang dilaksanakan untuk memperoleh bahan konstruksi dari sumber bahan (borrow pits) atau sumber lainnya di luar batas-batas daerah kerja tidak boleh diukur untuk pembayaran.(1). e) f) g) h) 2) Pengukuran Galian untuk pembayaran a) Pekerjaan galian di luar ketentuan seperti di atas harus diukur untuk pembayaran sebagai volume di tempat dalam meter kubik bahan yang dipindahkan. harus diukur untuk pembayaran sebagai volume di tempat dalam meter kubik bahan yang digali dan dibuang.2. maka volume bahan galian yang tidak terpakai ini dan terjadi semata-mata hanya untuk kenyamanan Kontraktor dengan exploitasi sumber bahan (borrow pits) tidak akan dibayar.1 dari Spesifikasi ini.15 dari Spesifikasi ini.(a) selain untuk tanah.2 dari Spesifikasi ini.90 ( 1 m3 Bank Condition = 0. bergeser. Pengukuran dan pembayaran akan dilaksanakan sesuai Seksi 8. runtuh atau karena sebab-sebab lain. tidak akan diukur untuk pembayaran. tambahan galian karena kelongsoran. Pekerjaan galian struktur yang diukur adalah volume dari prisma yang dibatasi oleh bidang-bidang sebagai berikut : Bidang atas adalah bidang horisontal seluas bidang dasar pondasi yang melalui titik terendah dari terain tanah asli. kecuali ditentukan lain oleh Konsultan Pengawas dan atau Kuasa Pengguna Anggaran.1. Metode perhitungan haruslah metode luas ujung rata-rata.03 m3 Compaceted Condition ). ii) Dasar perhitungan ini haruslah gambar penampang melintang profil tanah asli sebelum digali yang telah disetujui dan gambar pekerjaan galian akhir dengan garis. biaya pekerjaan ini dipandang telah dimasukkan dalam harga satuan penawaran untuk timbunan atau bahan perkerasan. Di atas bidang horisontal ini galian tanah diperhitungkan sebagai galian biasa atau galian batu sesuai dengan sifatnya. tidak akan dibayar menurut Seksi ini.1 dari Spesifikasi ini. Bidang bawah adalah bidang dasar pondasi. e) Pekerjaan galian perkerasan beraspal yang dilaksanakan di luar ketentuan Seksi 8.1 Pengembalian Kondisi (Reinstatement) Perkerasan Lama. Bahan Galian Batu yang dipakai sebagai timbunan harus dikalikan dengan faktor pendekatan konversi volume sebesar 1. kelandaian dan elevasi yang disyaratkan atau diterima. batu dan bahan perkerasan lama.90 m3 Compaceted Condition ). menggunakan penampang melintang pekerjaan dengan jarak tidak lebih dari 25 meter. b) Pekerjaan galian yang dapat dimasukkan untuk pengukuran dan pembayaran menurut Seksi ini akan tetap dibayar sebagai galian hanya bilamana bahan galian tersebut tidak digunakan dan dibayar dalam Seksi lain dari Spesifikasi ini. Pengukuran volume tidak diperhitungkan di luar bidang-bidang yang diuraikan di atas atau sebagai pengembangan tanah selama pemancangan. kecuali untuk galian batu.7 c) d) f) . Pekerjaan galian dan pembuangan yang diuraikan dalam Pasal 3.03 ( 1 m3 Bank Condition = 1.d) Pekerjaan galian yang dilaksanakan dalam pengembalian kondisi (reinstatement) perkerasan lama tidak akan diukur untuk pembayaran. Bidang tegak adalah bidang vertikal keliling pondasi. kecuali ditentukan lain oleh Konsultan Pengawas dan atau Kuasa Pengguna Anggaran. kompensasi untuk pekerjaan ini telah dimasukkan dalam berbagai harga satuan penawaran yang untuk masing-masing bahan yang digunakan pada operasi pengembalian kondisi sesuai dengan Seksi 8. Bilamana bahan galian dinyatakan secara tertulis oleh Direksi Pekerjaan dapat digunakan sebagai bahan timbunan. namun tidak digunakan oleh Kontraktor sebagai bahan timbunan. kompensasi untuk pekerjaan ini telah dimasukkan dalam berbagai harga satuan penawaran yang untuk masing-masing operasi pembongkaran struktur lama sesuai dengan Seksi 7. Galian yang diperlukan untuk operasi pekerjaan pemeliharaan rutin tidak akan diukur untuk pembayaran.

penyokong.1. maka pekerjaan ini akan dibayar menurut Harga Penawaran dalam lump sum sesuai dengan ketentuan berikut ini. g) Pengangkutan hasil galian ke lokasi pembuangan akhir atau lokasi timbunan sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan dengan jarak yang melebihi 5 km harus diukur untuk pembayaran sebagai volume di tempat dalam kubik meter bahan yang dipindahkan per jarak tempat penggalian sampai lokasi pembuangan akhir atau lokasi timbunan dalam kilometer.syarat sebagaimana yang diuraikan pada artikel 3. akan dibayar menurut satuan pengukuran dengan harga yang dimasukkan dalam Daftar Kuantitas dan Harga untuk masing-masing Mata Pembayaran yang terdaftar di bawah ini.1. untuk bahan timbunan Galian Biasa.1.(6) 3. dimana harga dan pembayaran tersebut merupakan kompensasi penuh untuk seluruh pekerjaan termasuk cofferdam. 3) Dasar Pembayaran Kuantitas galian yang diukur menurut ketentuan di atas.1. pengaku dan pekerjaan yang berkaitan.2 (5).(1). pengaku.1. Pengaku dan Peker-jaan yang berkaitan Galian perkerasan beraspal dengan Cold Milling Machine / Pavement Cutter m3 m3 m3 m3 m3 m3 LS m3 III .b. pemeliharaan dan pembuangan setiap dan semua cofferdam. dan operasioperasi lainnya yang diperlukan untuk diterimanya penyelesaian galian yang termasuk dalam pekerjaan dari Pasal ini sampai suatu kedalaman yang ditentukan.1. Bilamana cofferdam.(2) 3.8 .a.(1). pekerjaan ini mencakup penyediaan. pembuatan.1.2 M Galian Struktur dengan Kedalaman 2 . 3. 3.(3) 3.1.(4) 3. sumuran.(7) Galian Biasa. dan biaya yang diperlukan dalam melaksanakan pekerjaan galian sebagaimana diuraikan dalam Seksi ini. Penyokong.4 M Galian Struktur dengan Kedalaman 4 .(5) 3. penurapan. penyokong.6 M Cofferdam. penyokong. Nomor Mata Pembayaran Uraian Satuan Pengukuran 3. untuk dibuang Galian Batu Galian Struktur dengan Kedalaman 0 . pengaku dan pekerjaan yang berkaitan. pengendali air (water control). termasuk dalam Mata Pembayaran yang terdapat dalam Daftar Kuantitas dan Harga.1. akan diukur dan dibayar sesuai dengan seksi dalam spesifikasi yang terkait.

2 3) Toleransi dimensi a) b) c) d) Elevasi dan kelandaian akhir setelah pemadatan harus tidak lebih tinggi atau lebih rendah 2 cm dari yang ditentukan atau disetujui. b) 2) Pekerjaan seksi lain yang berkaitandengan seksi ini a) b) c) d) e) f) g) h) i) j) Transportasi dan Penanganan Pemeliharaan Lalu Lintas Rekayasa Lapangan Bahan dan Penyimpanan Drainase Porous Galian Penyiapan Badan Jalan Beton Pasangan Batu Pemeliharaan Jalan Samping Dan Jembatan : : : : : : : : : : Seksi 1. 4) Standar rujukan Standar Nasional Indonesia (SNI) : SNI 03-3422-1994 : Metode pengujian analisis ukuran butir tanah dengan alat hidrometer. yang menurut pendapat Direksi Pekerjaan tidak dapat dialirkan atau dikeringkan dengan cara yang diatur dalam Spesifikasi ini. Bahan timbunan jenis ini telah diuraikan dalam Seksi 2. Timbunan pilihan akan digunakan sebagai lapis penopang (capping layer) untuk meningkatkan daya dukung tanah dasar. Timbunan tidak boleh dihampar dalam lapisan dengan tebal padat lebih dari 20 cm atau dalam lapisan dengan tebal padat kurang dari 10 cm.9 Seksi 1.4 dari Spesifikasi ini.9 Seksi 10. juga digunakan di daerah saluran air dan lokasi serupa dimana bahan yang plastis sulit dipadatkan dengan baik.1 Seksi 7. dan elevasi penampang melintang yang disyaratkan atau disetujui. Timbunan yang dicakup oleh ketentuan dalam Seksi ini harus dibagi menjadi tiga jenis. c) Pekerjaan yang tidak termasuk bahan timbunan yaitu bahan yang dipasang sebagai landasan untuk pipa atau saluran beton. Seluruh permukaan akhir timbunan yang terekspos harus cukup rata dan harus memiliki kelandaian yang cukup untuk menjamin aliran air permukaan yang bebas. dan untuk pekerjaan timbunan lainnya dimana kekuatan timbunan adalah faktor yang kritis.SEKSI 3.2 TIMBUNAN 3.11 Seksi 2.5 Seksi 1. maupun bahan drainase porous yang dipakai untuk drainase bawah permukaan atau untuk mencegah hanyutnya partikel halus tanah akibat proses penyaringan.8 Seksi 1. Timbunan pilihan di atas tanah rawa akan digunakan untuk melintasi daerah yang rendah dan selalu tergenang oleh air. yaitu timbunan biasa.1 Seksi 3. pengangkutan.4 Seksi 3. untuk penimbunan kembali galian pipa atau struktur dan untuk timbunan umum yang diperlukan untuk membentuk dimensi timbunan sesuai dengan garis. penghamparan dan pemadatan tanah atau bahan berbutir yang disetujui untuk pembuatan timbunan.3 Seksi 7.2.1. Timbunan pilihan dapat juga digunakan untuk stabilisasi lereng atau pekerjaan pelebaran timbunan jika diperlukan lereng yang lebih curam karena keterbatasan ruangan. kelandaian. III . Permukaan akhir lereng timbunan tidak boleh bervariasi lebih dari 10 cm dari garis profil yang ditentukan. timbunan pilihan dan timbunan pilihan di atas tanah rawa.9 . 1) UMUM Uraian a) Pekerjaan ini mencakup pengadaan.

tidak diperkenankan menghampar bahan lain di atas pekerjaan timbunan sebelumnya : i) ii) Hasil pengujian kepadatan seperti yang disyaratkan dalam Pasal 3. 7) Kondisi tempat kerja a) Kontraktor harus menjamin bahwa pekerjaan harus dijaga tetap kering segera sebelum dan selama pekerjaan penghamparan dan pemadatan.73 AASHTO T258 . selanjutnya dapat diperkenankan untuk menyelesaikan oprit dengan lancar tanpa adanya resiko gangguan atau kerusakan pada pekerjaan jembatan. Kontraktor harus menyerahkan pengajuan kesiapan di bawah ini kepada Direksi Pekerjaan sebelum setiap persetujuan untuk memulai pekerjaan disetujui oleh Direksi Pekerjaan : i) ii) Gambar detil penampang melintang yang menunjukkan permukaan yang telah dipersiapkan untuk penghamparan timbunan. : : Classification of soils and soil aggregate mixtures for highway construction purpose Determining expansive soils and remedial actions Untuk setiap timbunan yang akan dibayar menurut ketentuan Seksi dari Spesifikasi ini.10 .2.90) SNI 03-1966-1989 (AASHTO T 90 . bilamana diperlukan menurut Pasal 3.90) SNI 03-1743-1989 (AASHTO T180 . bersama-sama dengan hasil pengujian laboratorium yang menunjukkan bahwa sifat-sifat bahan tersebut memenuhi ketentuan yang disyaratkan Pasal 3. c) Kontraktor harus menyerahkan hal-hal berikut ini dalam bentuk tertulis kepada Direksi Pekerjaan segera setelah selesainya setiap ruas pekerjaan. satu contoh harus disimpan oleh Direksi Pekerjaan untuk rujukan selama Periode Kontrak.78 5) Pengajuan kesiapan kerja a) : : : : : : Metode pengujian batas cair dengan alat Casagrande.3. 6) Jadwal kerja a) b) Timbunan badan jalan pada jalan lama harus dikerjakan dengan menggunakan pelaksanaan setengah lebar jalan sehingga setiap saat jalan tetap terbuka untuk lalu lintas.(3) dipenuhi.2.(1). dan sebelum mendapat persetujuan dari Direksi Pekerjaan.(AASHTO T 88 .4. Kontraktor harus menunda sebagian pekerjaan timbunan pada oprit setiap jembatan di lokasi-lokasi yang ditentukan oleh Direksi Pekerjaan. Metode pengujian batas plastis.(b) di bawah ini. Metode pengujian CBR laboratorium.2.86) SNI 03-1744-1989 (AASHTO T193 . Pernyataan tentang asal dan komposisi setiap bahan yang diusulkan untuk bahan timbunan. Metode pengujian kepadatan ringan untuk tanah. Hasil pengukuran permukaan dan data survei yang menunjukkan bahwa toleransi permukaan yang disyaratkan dalam Pasal 3.90) SNI 03-1967-1990 (AASHTO T 89 .90) SNI 03-2828-1992 (AASHTO T191.81) AASHTO : AASHTO T145 . Metode pengujian kepadatan lapangan denganalat konus pasir. Metode pengujian kepadatan berat untuk tanah.2. Hasil pengujian kepadatan yang membuktikan bahwa pemadatan pada permukaan yang telah disiapkan untuk timbunan yang akan dihampar cukup memadai.87) SNI 03-1742-1989 (AASHTO T 99 . sampai waktu yang cukup untuk mendahulukan pelaksanaan abutment dan tembok sayap. Untuk mencegah gangguan terhadap pelaksanaan abutment dan tembok sayap jembatan.1.2. dan selama pelaksanaan timbunan harus memiliki lereng melintang yang cukup III . b) Kontraktor harus menyerahkan hal-hal berikut ini kepada Direksi Pekerjaan paling lambat 14 hari sebelum tanggal yang diusulkan untuk penggunaan pertama kalinya sebagai bahan timbunan : i) ii) Dua contoh masing-masing 50 kg untuk setiap jenis bahan.

8.2.(b). 1) BAHAN Sumber bahan Bahan timbunan harus dipilih dari sumber bahan yang disetujui sesuai dengan Seksi 1. 3.(3). dalam hal batas-batas kadar airnya yang disyaratkan dalam Pasal 3. Perbaikan timbunan yang tidak memenuhi kepadatan atau ketentuan sifat-sifat bahan dari Spesifikasi ini haruslah seperti yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan dan dapat meliputi pemadatan tambahan. harus diperbaiki dengan menggaru bahan tersebut. bilamana pengeringan yang memadai tidak dapat dicapai dengan menggaru dan membiarkan bahan gembur tersebut.(c) dari Spesifikasi ini. air yang berasal dari tempat kerja harus dibuang ke dalam sistim drainase permanen.11 "Bahan dan Penyimpanan" dari Spesifikasi ini.2. Perbaikan timbunan yang rusak akibat gerusan banjir atau menjadi lembek setelah pekerjaan tersebut selesai dikerjakan dan diterima oleh Direksi Pekerjaan haruslah seperti yang disyaratkan dalam Pasal 3. penggemburan yang diikuti dengan penyesuaian kadar air dan pemadatan kembali. dalam cuaca cerah. Pemeliharaan Lalu Lintas. Perbaikan terhadap timbunan yang tidak memenuhi ketentuan atau tidak stabil a) Timbunan akhir yang tidak memenuhi penampang melintang yang disyaratkan atau disetujui atau toleransi permukaan yang disyaratkan dalam Pasal 3.11 . 2) Timbunan biasa III .1. 11) Pengendalian lalu lintas Pengendalian Lalu Lintas harus sesuai dengan ketentuan Seksi 1. b) 8) Kontraktor harus selalu menyediakan pasokan air yang cukup untuk pengendalian kadar air timbunan selama operasi penghamparan dan pemadatan. dihampar atau dipadatkan sewaktu hujan. Cara menjebak lanau yang memadai harus disediakan pada sistem pembuangan sementara ke dalam sistim drainase permanen.(b) atau seperti yang diperintahkan Direksi Pekerjaan.2.(b) atau seperti yang diperintahkan Direksi Pekerjaan. Timbunan yang telah dipadatkan dan memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam Spesifikasi ini. dilanjutkan dengan penyemprotan air secukupnya dan dicampur seluruhnya dengan menggunakan "motor grader" atau peralatan lain yang disetujui.3.2. b) c) d) e) f) 9) Pengembalian bentuk pekerjaan setelah pengujian Semua lubang pada pekerjaan akhir yang timbul akibat pengujian kepadatan atau lainnya harus secepatnya ditutup kembali oleh Kontraktor dan dipadatkan sampai mencapai kepadatan dan toleransi permukaan yang disyaratkan oleh Spesifikasi ini.(3).(3) harus diperbaiki dengan menggemburkan permukaannya dan membuang atau menambah bahan sebagaimana yang diperlukan dan dilanjutkan dengan pembentukan kembali dan pemadatan kembali. harus diperbaiki dengan menggaru bahan tersebut dengan penggunaan motor grader atau alat lainnya secara berulang-ulang dengan selang waktu istirahat selama penanganan. biasanya tidak memerlukan pekerjaan perbaikan asalkan sifat-sifat bahan dan kerataan permukaan masih memenuhi ketentuan dalam Spesifikasi ini. Alternatif lain. Bilamana memungkinkan. Direksi Pekerjaan dapat memerintahkan agar bahan tersebut dikeluarkan dari pekerjaan dan diganti dengan bahan kering yang lebih cocok.1.2.2. Timbunan yang terlalu kering untuk pemadatan.untuk membantu drainase badan jalan dari setiap curahan air hujan dan juga harus menjamin bahwa pekerjaan akhir mempunyai drainase yang baik. seperti dinyatakan dalam batas-batas kadar air yang disyaratkan dalam Pasal 3. Timbunan yang terlalu basah untuk pemadatan. menjadi jenuh akibat hujan atau banjir atau karena hal lain. atau pembuangan dan penggantian bahan. dan pemadatan tidak boleh dilaksanakan setelah hujan atau bilamana kadar air bahan berada di luar rentang yang disyaratkan dalam Pasal 3.2. 10) Cuaca yang dijinkan untuk bekerja Timbunan tidak boleh ditempatkan.(8).(3).2.2.

Tanah plastis seperti itu sama sekali tidak boleh digunakan pada 30 cm lapisan langsung di bawah bagian dasar perkerasan atau bahu jalan atau tanah dasar bahu jalan. Bila penggunaan tanah yang berplastisitas tinggi tidak dapat dihindarkan.(SNI 03-1966-1989) dan persentase kadar lempung (SNI 03-3422-1994). 1) PENGHAMPARAN DAN PEMADATAN TIMBUNAN Penyiapan tempat kerja a) Sebelum penghamparan timbunan pada setiap tempat. bilamana dilaksanakan dengan pemadatan kering normal. timbunan untuk lapisan ini bila diuji dengan SNI 03-1744-1989. Sebagai tambahan. yang diklasifikasikan sebagai A-7-6 menurut AASHTO M145 atau sebagai CH menurut "Unified atau Casagrande Soil Classification System". harus memiliki CBR tidak kurang dari 6 % setelah perendaman 4 hari bila dipadatkan 100 % kepadatan kering maksimum (MDD) seperti yang ditentukan oleh SNI 03-1742-1989. Timbunan yang diklasifikasikan sebagai timbunan pilihan harus terdiri dari bahan tanah atau batu yang memenuhi semua ketentuan di atas untuk timbunan biasa dan sebagai tambahan harus memiliki sifat-sifat tertentu yang tergantung dari maksud penggunaannya.(11) dan 3. 3. seluruh timbunan pilihan harus. Tanah sangat expansive yang memiliki nilai aktif lebih besar dari 1.a) Timbunan yang diklasifikasikan sebagai timbunan biasa harus terdiri dari bahan galian tanah atau bahan galian batu yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan sebagai bahan yang memenuhi syarat untuk digunakan dalam pekerjaan permanen seperti yang diuraikan dalam Pasal 3. Dalam segala hal. tidak boleh digunakan sebagai bahan timbunan. haruslah pasir atau kerikil atau bahan berbutir bersih lainnya dengan Indeks Plastisitas maksimum 6 %. Bahan timbunan pilihan yang akan digunakan bilamana pemadatan dalam keadaan jenuh atau banjir yang tidak dapat dihindari.2. semua bahan yang tidak diperlukan harus dibuang sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan sesuai dengan Pasal 3. Jenis bahan yang dipilih.2.(1) dari Spesifikasi ini. b) c) d) 4) Timbunan pilihan di atas tanah rawa Bahan timbunan pilihan di atas tanah rawa haruslah pasir atau kerikil atau bahan berbutir bersih lainnya dengan Index Plastisitas maksimum 6 %.4 dari Spesifikasi ini).25 atau derajat pengembangan yang diklasifikasikan oleh AASHTO T258 sebagai "very high" atau "extra high". Seluruh timbunan lain yang digunakan harus dipandang sebagai timbunan biasa (atau drainase porous bila ditentukan atau disetujui sebagai hal tersebut sesuai dengan Seksi 2. Bahan timbunan pilihan yang digunakan pada lereng atau pekerjaan stabilisasi timbunan atau pada situasi lainnya yang memerlukan kuat geser yang cukup. dan disetujui oleh Direksi Pekerjaan akan tergantung pada kecuraman dari lereng yang akan dibangun atau ditimbun. bahan tersebut harus digunakan hanya pada bagian dasar dari timbunan atau pada penimbunan kembali yang tidak memerlukan daya dukung atau kekuatan geser yang tinggi. jika terdiri dari dua atau lebih lapisan tanah maka gabungan nilai CBR harus tidak kurang dari 6 % dan nilai CBR lapisan tanah yang berbeda dapat menggunakan minimal sebesar 5 % setelah perendaman 4 hari bila dipadatkan 100 % kepadatan kering maksimum (MDD) seperti yang ditentukan oleh SNI 03-1742-1989. Bahan timbunan yang digunakan untuk tanah dasar (subgrade) yaitu setebal 1 m dibawah lapis pondasi perkerasan jalan minimal harus mempunyai nilai CBR tidak kurang dari 6 % setelah perendaman 4 hari bila dipadatkan 100 % kepadatan kering maksimum (MDD) seperti yang ditentukan oleh SNI 03-1742-1989 jika terdiri dari satu jenis lapisan tanah.1. seperti diperintahkan atau disetujui oleh Direksi Pekerjaan. memiliki CBR paling sedikit 10 % setelah 4 hari perendaman bila dipadatkan sampai 100 % kepadatan kering maksimum sesuai dengan SNI 03-1742-1989. Bahan yang dipilih sebaiknya tidak termasuk tanah yang berplastisitas tinggi. bila diuji sesuai dengan SNI 03-1744-1989.12 . III .(1) dari Spesifikasi ini.1. atau pada tekanan yang akan dipikul. b) c) d) 3) Timbunan pilihan a) Timbunan hanya boleh diklasifikasikan sebagai "Timbunan Pilihan" bila digunakan pada lokasi atau untuk maksud dimana timbunan pilihan telah ditentukan atau disetujui secara tertulis oleh Direksi Pekerjaan.1.1.1. Nilai aktif adalah perbandingan antara Indeks Plastisitas / PI .3. maka timbunan pilihan dapat berupa timbunan batu atau kerikil lempungan bergradasi baik atau lempung pasiran atau lempung berplastisitas rendah.

2.4. Seluruh timbunan batu harus ditutup dengan satu lapisan atau lebih setebal 20 cm dari bahan bergradasi menerus dan tidak mengandung batu yang lebih besar dari 5 cm serta mampu mengisi rongga-rongga batu pada bagian atas timbunan batu tersebut.(3). Penimbunan kembali di atas pipa dan di belakang struktur harus dilaksanakan dengan sistematis dan secepat mungkin segera setelah pemasangan pipa atau struktur. Akan tetapi. III . Setiap lapisan timbunan yang dihampar harus dipadatkan seperti yang disyaratkan. Tanah timbunan umumnya diangkut langsung dari lokasi sumber bahan ke permukaan yang telah disiapkan pada saat cuaca cerah dan disebarkan. harus diperhatikan sedemikian rupa agar kedua bahan tersebut tidak tercampur. Bilamana timbunan dihampar lebih dari satu lapis. lalu lintas alat-alat konstruksi dapat dilewatkan di atas pekerjaan timbunan dan lajur yang dilewati harus terus menerus divariasi agar dapat menyebarkan pengaruh usaha pemadatan dari lalu lintas tersebut. lapisan-lapisan tersebut sedapat mungkin dibagi rata sehingga sama tebalnya. Bilamana bahan timbunan dihampar pada kedua sisi pipa atau drainase beton atau struktur. c) 2) Penghamparan timbunan a) Timbunan harus ditempatkan ke permukaan yang telah disiapkan dan disebar dalam lapisan yang merata yang bila dipadatkan akan memenuhi toleransi tebal lapisan yang disyaratkan dalam Pasal 3. yang kemudian harus ditutup secepat mungkin dengan lapis pondasi bawah dan atas sampai elevasi permukaan jalan lama sehingga bagian yang diperlebar dapat dimanfaatkan oleh lalu lintas secepat mungkin.13 b) c) d) e) f) . dengan demikian pembangunan dapat dilanjutkan ke sisi jalan lainnya bilamana diperlukan. diperlukan waktu perawatan tidak kurang dari 8 jam setelah pemberian adukan pada sambungan pipa atau pengecoran struktur beton gravity. setiap lapis harus dipadatkan dengan peralatan pemadat yang memadai dan disetujui Direksi Pekerjaan sampai mencapai kepadatan yang disyaratkan dalam Pasal 3. Dalam pembentukan drainase sumuran vertikal diperlukan suatu pemisah yang menyolok di antara kedua bahan tersebut dengan memakai acuan sementara dari pelat baja tipis yang sedikit demi sedikit ditarik saat pengisian timbunan dan drainase porous dilaksanakan.b) Bilamana tinggi timbunan satu meter atau kurang. Timbunan harus dipadatkan mulai dari tepi luar dan bergerak menuju ke arah sumbu jalan sedemikian rupa sehingga setiap ruas akan menerima jumlah usaha pemadatan yang sama. Kadar air optimum harus didefinisikan sebagai kadar air pada kepadatan kering maksimum yang diperoleh bilamana tanah dipadatkan sesuai dengan SNI 031742-1989.2. diuji kepadatannya dan harus diterima oleh Direksi Pekerjaan sebelum lapisan berikutnya dihampar. maka pelaksanaan harus dilakukan sedemikian rupa agar timbunan pada kedua sisi selalu mempunyai elevasi yang hampir sama. maka lereng lama harus dipotong bertangga dengan lebar yang cukup sehingga memungkinkan peralatan pemadat dapat beroperasi di daerah lereng lama sesuai seperti timbunan yang dihampar horizontal lapis demi lapis. Timbunan di atas atau pada selimut pasir atau bahan drainase porous.2.1. b) c) d) e) 3) Pemadatan timbunan a) Segera setelah penempatan dan penghamparan timbunan. terutama selama musim hujan. dasar pondasi timbunan harus dipadatkan (termasuk penggemburan dan pengeringan atau pembasahan bila diperlukan) sampai 15 cm bagian permukaan atas dasar pondasi memenuhi kepadatan yang disyaratkan untuk timbunan yang ditempatkan diatasnya. sebelum penimbunan kembali. juga diperlukan waktu perawatan tidak kurang dari 14 hari.4. lereng timbunan lama harus disiapkan dengan membuang seluruh tetumbuhan yang terdapat pada permukaan lereng dan dibuat bertangga sehingga timbunan baru akan terkunci pada timbunan lama sedemikian sampai diterima oleh Direksi Pekerjaan. Bilamana memungkinkan. pasangan batu atau pasangan batu dengan mortar. Lapis penutup ini harus dilaksanakan sampai mencapai kepadatan timbunan tanah yang disyaratkan dalam Pasal 3. Bilamana timbunan akan ditempatkan pada lereng bukit atau ditempatkan di atas timbunan lama atau yang baru dikerjakan. Penumpukan tanah timbunan untuk persediaan biasanya tidak diperkenankan. pemasangan pasangan batu gravity atau pasangan batu dengan mortar gravity.(2) di bawah. Pemadatan timbunan tanah harus dilaksanakan hanya bilamana kadar air bahan berada dalam rentang 3 % di bawah kadar air optimum sampai 1 % di atas kadar air optimum. Bilamana timbunan badan jalan akan diperlebar. Sebelum penimbunan kembali di sekitar struktur penahan tanah dari beton. Selanjutnya timbunan yang diperlebar harus dihampar horizontal lapis demi lapis sampai dengan elevasi tanah dasar.

Terkecuali disetujui oleh Direksi Pekerjaan. menurut pendapat Direksi Pekerjaan. timbunan yang bersebelahan dengan ujung jembatan tidak boleh ditempatkan lebih tinggi dari dasar dinding belakang abutment sampai struktur bangunan atas telah terpasang.2. tetapi bagaimanapun juga harus mencakup seluruh pengujian yang disyaratkan dalam Pasal 3. Timbunan pada lokasi yang tidak dapat dicapai dengan peralatan pemadat mesin gilas. paling sedikit harus dilaksanakan satu pengujian untuk satu lapis penimbunan kembali yang telah selesai dikerjakan. kepadatan kering maksimum yang diperoleh harus dikoreksi terhadap bahan yang berukuran lebih (oversize) tersebut sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. h) i) j) 4) Penyiapan tanah dasar pada timbunan Ketentuan dari Seksi 3. maka tempat-tempat yang bersebelahan dengan struktur tidak boleh dipadatkan secara berlebihan karena dapat menyebabkan bergesernya struktur atau tekanan yang berlebihan pada struktur. Batu tidak boleh III .4. Pengujian harus dilakukan sampai kedalaman penuh pada lokasi yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.14 . Setelah persetujuan mutu bahan timbunan yang diusulkan. pilar. pengujian mutu bahan dapat diulangi lagi agar perubahan bahan atau sumber bahannya dapat diamati. tembok penahan atau tembok kepala gorong-gorong. seperti yang disyaratkan dalam Pasal 3. tetapi harus tidak boleh berselang lebih dari 200 m.3. Penyiapan Badan Jalan harus berlaku. b) c) 3) Kriteria pemadatan untuk timbunan batu Penghamparan dan pemadatan timbunan batu harus dilaksanakan dengan menggunakan penggilas berkisi (grid) atau pemadat bervibrasi atau peralatan berat lainnya yang serupa.g) Bilamana bahan timbunan dapat ditempatkan hanya pada satu sisi abutment. Untuk penimbunan kembali di sekitar struktur atau pada galian parit untuk gorong-gorong. dengan peralatan yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Lapisan tanah pada kedalaman 30 cm atau kurang dari elevasi tanah dasar harus dipadatkan sampai dengan 100 % dari kepadatan kering maksimum yang ditentukan sesuai dengan SNI 03-1742-1989.(2). Pemadatan di bawah maupun di tepi pipa harus mendapat perhatian khusus untuk mencegah timbulnya rongga-rongga dan untuk menjamin bahwa pipa terdukung sepenuhnya.2. harus dihampar dalam lapisan horizontal dengan tebal gembur tidak lebih dari 15 cm dan dipadatkan dengan penumbuk loncat mekanis atau timbris (tamper) manual dengan berat minimum 10 kg.2. Untuk timbunan.1. Pemadatan harus dilaksanakan dalam arah memanjang sepanjang timbunan. dan harus dilanjutkan sampai tidak ada gerakan yang tampak di bawah peralatan berat. paling sedikit satu rangkaian pengujian bahan yang lengkap harus dilakukan untuk setiap 1000 meter kubik bahan timbunan yang dihampar. tembok sayap.2 dengan paling sedikit tiga contoh yang mewakili sumber bahan yang diusulkan. yang dipilih mewakili rentang mutu bahan yang mungkin terdapat pada sumber bahan. dimulai pada tepi luar dan bergerak ke arah sumbu jalan. Setiap lapis harus terdiri dari batu bergradasi menerus dan seluruh rongga pada permukaan harus terisi dengan pecahan-pecahan batu sebelum lapis berikutnya dihampar. Untuk tanah yang mengandung lebih dari 10 % bahan yang tertahan pada ayakan ¾”.(8) dari Seksi ini. b) c) 2) Ketentuan kepadatan untuk timbunan tanah a) Lapisan tanah yang lebih dalam dari 30 cm di bawah elevasi tanah dasar harus dipadatkan sampai 95 % dari kepadatan kering maksimum yang ditentukan sesuai SNI 03-1742-1989.(c). Suatu program pengendalian pengujian mutu bahan rutin harus dilaksanakan untuk mengendalikan perubahan mutu bahan yang dibawa ke lapangan. Timbunan Pilihan di atas Tanah Rawa mulai dipadatkan pada batas permukaan air dimana timbunan terendam.2. Jumlah pengujian harus seperti yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan tetapi untuk setiap 1000 meter kubik bahan timbunan yang diperoleh dari setiap sumber bahan paling sedikit harus dilakukan suatu pengujian Nilai Aktif. 3. Pengujian kepadatan harus dilakukan pada setiap lapis timbunan yang dipadatkan sesuai dengan SNI 03-28281992 dan bila hasil setiap pengujian menunjukkan kepadatan kurang dari yang disyaratkan maka Kontraktor harus memperbaiki pekerjaan sesuai dengan Pasal 3. 1) JAMINAN MUTU Pengendalian mutu bahan a) Jumlah data pendukung hasil pengujian yang diperlukan untuk persetujuan awal mutu bahan akan ditetapkan oleh Direksi Pekerjaan.2.

prosedur pemadatan berikut ini harus diikuti : Percobaan lapangan harus dilaksanakan dengan variasi jumlah lintasan peralatan pemadat dan kadar air sampai kepadatan yang disyaratkan tercapai sehingga dapat diterima oleh Direksi Pekerjaan. Drainase porous akan diukur menurut Seksi 2.digunakan pada 15 cm lapisan teratas timbunan dan batu berdimensi lebih besar dari 10 cm tidak diperkenankan untuk disertakan dalam lapisan teratas ini.(8).4 dari Spesifikasi ini dan tidak akan termasuk dalam pengukuran dari Seksi ini. 3.2.2. Hasil percobaan lapangan ini selanjutnya harus digunakan dalam menetapkan jumlah lintasan. Bilamana Kontraktor tidak sanggup mencapai kepadatan yang disyaratkan. dan biaya untuk pekerjaan ini dipandang telah termasuk dalam harga satuan penawaran untuk bahan yang bersangkutan. atau sebagai akibat dari penurunan pondasi.15 b) ii) iii) d) e) .(d) dari Spesifikasi ini.1.(2) dan hanya akan diperkenankan bilamana catatan penurunan (settlement) didokumentasi dengan baik. Bila timbunan akan ditempatkan di atas tanah rawa yang dapat diperkirakan terjadinya konsolidasi tanah asli. Kuantitas timbunan dapat ditentukan berdasarkan penjumlahan kuantitas bahan yang dipasok. Volume yang diukur harus berdasarkan gambar penampang melintang profil tanah asli yang disetujui atau profil galian sebelum setiap timbunan ditempatkan dan gambar dengan garis. timbunan tambahan yang diperlukan untuk mengisi bagian belakang struktur penahan akan diukur dan dibayar menurut Seksi ini.2. gorong-gorong. setelah bahan di atas bak truk diratakan sesuai dengan bidang datar horisontal yang sejajar dengan tepi-tepi bak truk.(f) dari Spesifikasi ini. Timbunan yang digunakan dimana saja di luar batas Kontrak pekerjaan. drainase beton. termasuk setiap timbunan tambahan yang diperlukan sebagai akibat penggalian bertangga pada atau penguncian ke dalam lereng lama. Dalam kondisi demikian maka timbunan akan diukur untuk pembayaran dengan salah satu cara yang ditentukan menurut pendapat Direksi Pekerjaan berikut ini : Dengan pemasangan pelat dan batang pengukur penurunan (settlement) yang harus ditempatkan dan diamati bersama oleh Direksi Pekerjaan dengan Kontraktor. c) Timbunan yang dihampar untuk mengganti tanah yang dibuang oleh Kontraktor untuk dapat memasang pipa. atau untuk menutup sumber bahan. III . Kuantitas timbunan dapat ditentukan berdasarkan elevasi tanah asli setelah penurunan (settlement). yang diukur dan dicatat oleh Direksi Pekerjaan.2. diselesaikan di tempat dan diterima. atau untuk mengubur bahan sisa atau yang tidak terpakai. kelandaian dan elevasi pekerjaan timbunan akhir yang disyaratkan dan diterima. Metode perhitungan volume bahan haruslah metode luas bidang ujung. 4) Percobaan pemadatan Kontraktor harus bertanggungjawab dalam memilih metode dan peralatan untuk mencapai tingkat kepadatan yang disyaratkan. sebagaimana disyaratkan menurut Seksi lain dari Spesifikasi ini. tidak boleh dimasukkan dalam pengukuran timbunan. tidak akan diukur untuk pembayaran dalam Seksi ini. Timbunan tambahan yang diperlukan untuk memperbaiki pekerjaan yang tidak stabil atau gagal bilamana Kontraktor tidak dianggap bertanggung-jawab menurut Pasal 3.5.2.1. Dengan volume gembur yang diukur pada kendaraan pengangkut sebelum pembongkaran muatan di lokasi penimbunan. Akan tetapi. drainase bawah tanah atau struktur. atau untuk mengganti batu atau bahan keras lainnya yang digali menurut Pasal 3. dengan menggunakan penampang melintang pekerjaan yang berselang jarak tidak lebih dari 25 m. 1) PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN Pengukuran timbunan a) Timbunan harus diukur sebagai jumlah kubik meter bahan terpadatkan yang diperlukan. tidak akan dimasukkan ke dalam volume yang diukur untuk pembayaran kecuali bila : i) Timbunan yang diperlukan untuk mengganti bahan tidak memenuhi ketentuan atau bahan yang lunak sesuai dengan Pasal 3.1.(3) dan hanya akan diperkenankan bilamana kuantitas tersebut telah disahkan oleh Direksi Pekerjaan.(1).2. Timbunan yang ditempatkan di luar garis dan penampang melintang yang disetujui. Pengukuran dengan cara ini akan dibayar menurut Mata Pem-bayaran 3. jenis peralatan pemadat dan kadar air untuk seluruh pemadatan berikutnya. Pengukuran dengan cara ini akan dibayar menurut Mata Pembayaran 3.(c) dari Spesifikasi ini.(1).

16 .2. penyelesaian akhir dan pengujian bahan.(2) 3.(3) Timbunan Biasa Timbunan Pilihan Timbunan Pilihan di atas Tanah Rawa (diukur berdasarkan volume bak truk) m3 m3 m3 III . penghamparan.2. dimana harga tersebut harus sudah merupakan kompensasi penuh untuk pengadaan.(1) 3. pemadatan. Nomor Mata Pembayaran Uraian Satuan Pengukuran 3. seluruh biaya lain yang perlu atau biasa untuk penyelesaian yang sebagaimana mestinya dari pekerjaan yang diuraikan dalam Seksi ini. pemasokan.2. harus dibayar untuk per satuan pengukuran dari masing-masing harga yang dimasukkan dalam Daftar Kuantitas dan Harga untuk Mata Pembayaran terdaftar di bawah.2) Dasar pembayaran Kuantitas timbunan yang diukur seperti diuraikan di atas. dalam jarak angkut berapapun yang diperlukan.

Catatan : Lapis Pondasi Agregat A dan B diuraikan dalam Pasal 5.3 Seksi 4.DIVISI 5 PERKERASAN BERBUTIR SEKSI 5. maka penyimpangan maksimum pada kerataan permukaan yang diukur dengan mistar lurus sepanjang 3 m. b) c) d) e) Pada permukaan semua Lapis Pondasi Agregat tidak boleh terdapat ketidak-rataan yang dapat menampung air dan semua punggung (camber) permukaan itu harus sesuai dengan yang ditunjukkan dalam Gambar.1. V-1 Toleransi Tinggi Permukaan + 0 cm . pencampuran dan operasi lainnya yang perlu untuk menghasilkan suatu bahan yang memenuhi ketentuan dari Spesifikasi ini. Tebal minimum Lapis Pondasi Agregat Kelas A tidak boleh kurang 1 cm dari tebal yang disyaratkan. diletakkan sejajar atau melintang sumbu jalan. dan memelihara lapis pondasi agregrat yang telah selesai sesuai dengan yang disyaratkan.1. 1) UMUM Uraian Pekerjaan ini harus meliputi pemasokan. maksimum 1 cm. pemrosesan. 2) Pekerjaan seksi lain yang berkaitan dengan seksi ini a) b) c) d) e) f) g) Pemeliharaan Lalu Lintas Rekayasa Lapangan Bahan dan Penyimpanan Penyiapan Badan Jalan Pelebaran Perkerasan Bahu Jalan Pemeliharaan Jalan Samping dan Jembatan : : : : : : : Seksi 1. Permukaan Lapis Pondasi Agregat Kelas A untuk Lapis Resap Pengikat atau Pelaburan (Perkerasan atau Bahu Jalan) Bahu Jalan Tanpa Penutup Aspal dengan Lapis Pondasi Agregat Agregat Kelas B (hanya pada lapis permukaan).2 Seksi 10.2 dari Spesifikasi ini. Tebal total minimum Lapis Pondasi Agregat Kelas A dan Kelas B tidak boleh kurang 1 cm dari tebal yang disyaratkan. bilamana semua bahan yang terlepas harus dibuang dengan sikat yang keras.1. pemecahan. Pada permukaan Lapis Pondasi Agregat Kelas A yang disiapkan untuk lapisan resap pengikat atau pelaburan permukaan. pengayakan.9 Seksi 1. penghamparan.2 cm + 1 cm . pengangkutan.1 cm Memenuhi Pasal 4.2.1 Seksi 4.8 Seksi 1.(3) . dengan toleransi di bawah ini : Bahan dan Lapisan Pondasi Agregat Lapis Pondasi Agregat Kelas B digunakan sebagai Lapis Pondasi Bawah (hanya permukaan atas dari Lapisan Pondasi Bawah). pemisahan. Pemrosesan harus meliputi.1 LAPIS PONDASI AGREGAT 5. pembasahan dan pemadatan agregat di atas permukaan yang telah disiapkan dan telah diterima sesuai dengan detil yang ditunjukkan dalam Gambar atau sesuai dengan perintah Direksi Pekerjaan.11 Seksi 3. bila perlu.2 3) Toleransi dimensi a) Permukaan lapis akhir harus sesuai dengan Gambar.1.

(4).1.(3) atau seperti yang diperintahkan Direksi Pekerjaan. harus diperbaiki dengan menggaru bahan tersebut yang dilanjutkan dengan penyemprotan air dalam kuantitas yang cukup serta mencampurnya sampai rata. Alternatif lain. Pernyataan perihal asal dan komposisi setiap bahan yang diusulkan untuk Lapis Pondasi Agregat.87) SNI 03-2417-1991 (AASHTO T 96 .(3).3. satu disimpan oleh Direksi Pekerjaan sebagai rujukan selama Periode Kontrak.1. V-2 b) c) .1. Metode Pengujian Batas Plastis. kemudian dilanjutkan dengan pembentukan dan pemadatan kembali. dalam hal rentang kadar air seperti yang disyaratkan dalam Pasal 5. 7) Perbaikan terhadap Lapis Pondasi Agregat yang tidak memenuhi ketentuan a) Lokasi hamparan dengan tebal atau kerataan permukaan yang tidak memenuhi ketentuan toleransi yang disyaratkan dalam Pasal 5.2. dihampar. Hasil pengujian pengukuran permukaan dan data hasil survei pemeriksaan yang menyatakan bahwa toleransi yang disyaratkan dalam Pasal 5.1.90) SNI 03-1966-1990 (AASHTO T 90 . Metode pengujian kepadatan lapangan dengan alat konus pasir. Lapis Pondasi Agregat yang terlalu basah untuk pemadatan seperti yang ditentukan dalam rentang kadar air yang disyaratkan dalam Pasal 5.3.3.1. atau dipadatkan sewaktu turun hujan. 5) Pengajuan kesiapan kerja a) Kontraktor harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan berikut di bawah ini paling sedikit 21 hari sebelum tanggal yang diusulkan dalam penggunaan setiap bahan untuk pertama kalinya sebagai Lapis Pondasi Agregat : i) ii) Dua contoh masing-masing 50 kg bahan. Metode pengujian kepadatan berat untuk tanah. b) Kontraktor harus mengirim berikut di bawah ini dalam bentuk tertulis kepada Direksi Pekerjaan segera setelah selesainya setiap ruas pekerjaan dan sebelum persetujuan diberikan untuk penghamparan bahan lain di atas Lapis Pondasi Agregat : i) ii) Hasil pengujian kepadatan dan kadar air seperti yang disyaratkan dalam Pasal 5.3. bersama dengan hasil pengujian laboratorium yang membuktikan bahwa sifat-sifat bahan yang ditentukan dalam Pasal 5.81) : : : : : : : Metode Pengujian Batas cair dengan Alat Cassagrande.(3) dipenuhi.(5) terpenuhi.87) SNI 03-1743-1989 (AASHTO T180 .(3) atau seperti yang diperintahkan Direksi Pekerjaan. maka Direksi Pekerjaan dapat memerintahkan agar bahan tersebut dibuang dan diganti dengan bahan kering yang memenuhi ketentuan. Metode pengujian gumpalan lempung dan butir-butir mudah pecah dalam agregat.86) SNI 03-1744-1989 (AASHTO T193 . Lapis Pondasi Agregat yang terlalu kering untuk pemadatan.90) SNI 03-2827-1992 (AASHTO T191 .1. dan pemadatan tidak boleh dilakukan setelah hujan atau bila kadar air bahan jadi tidak berada dalam rentang yang ditentukan dalam Pasal 5.4) Standar Rujukan SNI 03-1967-1990 (AASHTO T 89 . atau yang permu-kaannya menjadi tidak rata baik selama pelaksanaan atau setelah pelaksanaan.1.87) SK SNI M-01-1994-03 (AASHTO T112 . harus diperbaiki dengan membongkar lapis permukaan tersebut dan membuang atau menambahkan bahan sebagaimana diperlukan. bilamana pengeringan yang memadai tidak dapat diperoleh dengan cara tersebut di atas. 6) Cuaca yang diijinkan untuk bekerja Lapis Pondasi Agregat tidak boleh ditempatkan. Metode Pengujian Keausan Agregat dengan Mesin Los Angeles.(3).1.1. Metode pengujian CBR Laboratorium. harus diperbaiki dengan menggaru bahan tersebut secara berulang-ulang pada cuaca kering dengan peralatan yang disetujui disertai waktu jeda dalam pelaksanaannya.

atau menambah suatu ketebalan dengan bahan tersebut. Bahan yang pecah bila berulang-ulang dibasahi dan dikeringkan tidak boleh digunakan.200 tidak boleh lebih besar dua per tiga dari fraksi agregat lolos ayakan No. Lapis Pondasi Agregat Kelas B boleh digunakan untuk bahu jalan tanpa penutup aspal berdasarkan ketentuan tambahan dalam Seksi 4.2. 3) Fraksi Agregat Kasar Agregat kasar yang tertahan pada ayakan 4.75 mm harus terdiri dari partikel atau pecahan batu atau kerikil yang keras dan awet. : Gradasi Lapis Pondasi Agregat Ukuran Ayakan ASTM (mm) Persen berat yang lolos Kelas A Kelas B V-3 . 9) Pengendalian Lalu Lintas Pengendalian Lalu Lintas harus memenuhi ketentuan Seksi 1. Pada umumnya Lapis Pondasi Agregat Kelas A adalah mutu Lapis Pondasi Atas untuk suatu lapisan di bawah lapisan beraspal.1. 5.2.(1).(1) dan memenuhi sifat-sifat yang diberikan dalam Tabel 5.11 Bahan dan Penyimpanan. Bilamana digunakan untuk Lapis Pondasi Agregat Kelas A maka untuk agregat kasar yang berasal dari kerikil.1.2. Tabel 5. pembuangan dan penggantian bahan. 8) Pengembalian bentuk pekerjaan setelah pengujian Seluruh lubang pada pekerjaan yang telah selesai dikerjakan akibat pengujian kepadatan atau lainnya harus segera ditutup kembali oleh Kontraktor dengan bahan Lapis Pondasi Agregat. dan Lapis Pondasi Agregat Kelas B adalah untuk Lapis Pondasi Bawah.75 mm harus terdiri dari partikel pasir alami atau batu pecah halus dan partikel halus lainnya.1. tidak kurang dari 100 % berat agregat kasar ini harus mempunyai paling sedikit satu bidang pecah.(2).2 dari Spesifikasi ini.d) Perbaikan atas Lapis Pondasi Agregat yang tidak memenuhi kepadatan atau sifat-sifat bahan yang disyaratkan dalam Spesifikasi ini harus seperti yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan dan dapat meliputi pemadatan tambahan.1. 2) Kelas Lapis Pondasi Agregat Terdapat dua kelas yang berbeda dari Lapis Pondasi Agregat yaitu Kelas A dan Kelas B. 1) BAHAN Sumber Bahan Bahan Lapis Pondasi Agregat harus dipilih dari sumber yang disetujui sesuai dengan Seksi 1.40. Fraksi agregat yang lolos ayakan No.2. dari Spesifikasi ini.8 Pemeliharaan Lalu Lintas. diikuti pemeriksaan oleh Direksi Pekerjaan dan dipadatkan sampai memenuhi kepadatan dan toleransi permukaan dalam Spesifikasi ini. 4) Fraksi Agregat Halus Agregat halus yang lolos ayakan 4. 5) Sifat-sifat bahan yang disyaratkan Seluruh Lapis Pondasi Agregat harus bebas dari bahan organik dan gumpalan lempung atau bahan-bahan lain yang tidak dikehendaki dan setelah dipadatkan harus memenuhi ketentuan gradasi (menggunakan pengayakan secara basah) yang diberikan dalam Tabel 5. penggaruan disertai penyesuaian kadar air dan pemadatan kembali.

85 30 .3.58 29 .40 % 0 . : Sifat-sifat Lapis Pondasi Agregat Sifat-sifat Abrasi dari Agregat Kasar (SNI 03-2417-1990) Indek Plastisitas (SNI-03-1966-1990) Hasil kali Indek Plastisitas dengan % Lolos Ayakan No.35 0-5% min. seluruh formasi itu harus disiapkan dan disetujui sebelum lapis pondasi agregat dihampar.5 25. 10 No.20 2-8 Tabel 5. Dalam keadaan apapun tidak dibenarkan melakukan pencampuran di lapangan. maka lapisan ini harus diselesaikan sepenuhnya.0 0.17 2-8 100 88 . semua kerusakan yang terjadi pada perkerasan atau bahu jalan lama harus diperbaiki terlebih dahulu sesuai dengan Seksi 8.95 70 . dengan menggunakan pemasok mekanis yang telah dikalibrasi untuk memperoleh aliran yang menerus dari komponen-komponen campuran dengan proporsi yang benar. 200 50 37.2.2 atau 5. Setiap lapis harus dihampar pada suatu operasi dengan takaran yang merata agar menghasilkan tebal padat yang diperlukan dalam toleransi yang disyaratkan.2 dari Spesifikasi ini. yang menurut pendapat Direksi Pekerjaan dalam kondisi tidak rusak.0 9. harus disiapkan dan mendapatkan persetujuan terlebih dahulu dari Direksi Pekerjaan paling sedikit 100 meter ke depan dari rencana akhir lokasi penghamparan Lapis Pondasi pada setiap saat. 40 No.1 dan 8. 4.50 4.3.25 0-5% min. sesuai pada lokasi dan jenis lapisan yang terdahulu.2” 1 ½” 1“ 3/8” No.55 15 . maka harus diperlukan penggaruan atau pengaluran pada permukaan perkerasan aspal lama agar diperoleh tahanan geser yang lebih baik.10 0 . sesuai dengan butir (a) dan (b) di atas.40 % 0-6 maks. Kelas A 0 .1.(3). V-4 b) .3. 90 % Kelas B 0 .40 8 .200 Batas Cair (SNI 03-1967-1990) Bagian yang lunak (SK SNI M-01-1994-03) CBR (SNI 03-1744-1989) 6) Pencampuran bahan untuk Lapis Pondasi Agregat Pencampuran bahan untuk memenuhi ketentuan yang disyaratkan harus dikerjakan di lokasi instalasi pemecah batu atau pencampur yang disetujui.44 17 . Untuk perbaikan tempat-tempat yang kurang dari 100 meter panjangnya. Lokasi yang telah disediakan untuk pekerjaan Lapisan Pondasi Agregat.65 25 . sesuai dengan Seksi 3. Bilamana akan dihampar lebih dari satu lapis.075 100 79 . Kadar air dalam bahan harus tersebar secara merata.425 0.1.1 dari Spesifikasi ini. Bilamana Lapis Pondasi Agregat akan dihampar langsung di atas permukaan perkerasan aspal lama. 5. Bilamana Lapis Pondasi Agregat akan dihampar pada suatu lapisan perkerasan lama atau tanah dasar baru yang disiapkan atau lapis pondasi yang disiapkan.1.(2).85 44 .30 7 . 4. 25 0 . 4 No.75 2.1. 1) PENGHAMPARAN DAN PEMADATAN LAPIS PONDASI AGREGAT Penyiapan formasi untuk Lapis Pondasi Agregat a) Bilamana Lapis Pondasi Agregat akan dihampar pada perkerasan atau bahu jalan lama. maka lapisan-lapisan tersebut harus diusahakan sama tebalnya. 60 % b) c) d) 2) Penghamparan a) Lapis Pondasi Agregat harus dibawa ke badan jalan sebagai campuran yang merata dan harus dihampar pada kadar air dalam rentang yang disyaratkan dalam Pasal 5.

dan 1 penentuan kepadatan kering maksimum menggunakan SNI 03-1743-1989. bila menurut pendapat Direksi Pekerjaan. b) c) d) e) 4) Pengujian a) Jumlah data pendukung pengujian bahan yang diperlukan untuk persetujuan awal harus seperti yang diperintahkan Direksi Pekerjaan. d) 3) Pemadatan a) Segera setelah pencampuran dan pembentukan akhir. 5 pengujian gradasi partikel. Kepadatan dan kadar air bahan yang dipadatkan harus secara rutin diperiksa. Pengujian harus dilakukan sampai seluruh kedalaman lapis tersebut pada lokasi yang ditetapkan oleh Direksi Pekerjaan. kecuali diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan. mengunakan SNI 03-28271992. Operasi penggilasan harus dilanjutkan sampai seluruh bekas roda mesin gilas hilang dan lapis tersebut terpadatkan secara merata. tetapi harus dibayar terpisah dari harga penawaran yang sesuai untuk Penyiapan Badan Jalan dan Pengembalian Kondisi Perkerasan Lama atau Bahu Jalan yang ada menurut Seksi 3. Suatu program pengujian rutin pengendalian mutu bahan harus dilaksanakan untuk mengendalikan ketidakseragaman bahan yang dibawa ke lokasi pekerjaan. tembok. metode D. 8. dimana kadar air optimum adalah seperti yang ditetapkan oleh kepadatan kering maksimum modifikasi (modified) yang ditentukan oleh SNI 03-1743-1989. Direksi Pekerjaan dapat memerintahkan agar digunakan mesin gilas beroda karet digunakan untuk pemadatan akhir. tetapi tidak boleh berselang lebih dari 200 m. namun harus mencakup seluruh jenis pengujian yang disyaratkan dalam Pasal 5. Pengujian CBR harus dilakukan dari waktu ke waktu sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. penggilasan harus dimulai dari bagian yang rendah dan bergerak sedikit demi sedikit ke bagian yang lebih tinggi. Operasi penggilasan harus dimulai dari sepanjang tepi dan bergerak sedikit demi sedikit ke arah sumbu jalan. Bahan sepanjang kerb. Pemadatan harus dilakukan hanya bila kadar air dari bahan berada dalam rentang 3 % di bawah kadar air optimum sampai 1 % di atas kadar air optimum. hingga kepadatan paling sedikit 100 % dari kepadatan kering maksimum modifikasi (modified) seperti yang ditentukan oleh SNI 03-1743-1989. yang dipilih untuk mewakili rentang mutu bahan yang mungkin terdapat pada sumber bahan tersebut. Tebal padat minimum untuk pelaksanaan setiap lapisan harus dua kali ukuran terbesar agregat lapis pondasi. dalam arah memanjang. metode D. Bahan yang bersegregasi harus diperbaiki atau dibuang dan diganti dengan bahan yang bergradasi baik. setiap lapis harus dipadatkan menyeluruh dengan alat pemadat yang cocok dan memadai dan disetujui oleh Direksi Pekerjaan. b) c) d) 5. V-5 b) . Tebal padat maksimum tidak boleh melebihi 20 cm. lengkap di tempat dan diterima. 1) PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN Cara Pengukuran a) Lapis Pondasi Agregat harus diukur sebagai jumlah meter kubik dari bahan yang sudah dipadatkan. dan pada penampang melintang yang disetujui Direksi Pekerjaan bila tebal yang diperlukan tidak merata. seluruh jenis pengujian bahan akan diulangi lagi.2.1. Pengujian lebih lanjut harus seperti yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan tetapi untuk setiap 1000 meter kubik bahan yang diproduksi paling sedikit harus meliputi tidak kurang dari 5 pengujian indeks plastisitas. dan tempat-tempat yang tak terjangkau mesin gilas harus dipadatkan dengan timbris mekanis atau alat pemadat lainnya yang disetujui. dan panjangnya diukur secara mendatar sepanjang sumbu jalan.(5) minimum pada 3 contoh yang mewakili sumber bahan yang diusulkan. metode D. Setelah persetujuan mutu bahan Lapis Pondasi Agregat yang diusulkan.4.1 dan 8. terdapat perubahan mutu bahan atau metode produksinya.3. Pada bagian yang ber ”superelevasi”. Pekerjaan penyiapan dan pemeliharaan tanah dasar yang baru atau perkerasan lama dan bahu jalan lama dimana Lapis Pondasi Agregat akan dihampar tidak diukur atau dibayar menurut Seksi ini. bila mesin gilas statis beroda baja dianggap mengakibatkan kerusakan atau degradasi berlebihan dari Lapis Pondasi Agregat. Volume yang diukur harus didasarkan atas penampang melintang yang ditunjukkan pada Gambar bila tebal yang diperlukan merata.1.c) Lapis Pondasi Agregat harus dihampar dan dibentuk dengan salah satu metode yang disetujui yang tidak meyebabkan segregasi pada partikel agregat kasar dan halus.2 dari Spesifikasi ini.

2) Pengukuran dari pekerjaan yang diperbaiki Bilamana perbaikan dari Lapis Pondasi Agregat yang tidak memenuhi ketentuan telah diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan sesuai dengan Pasal 5.(1) 5. sebagaimana diuraikan di atas.(2) Lapis Pondasi Agregat Kelas A Lapis Pondasi Agregat Kelas B m3 m3 V-6 . 3) Dasar Pembayaran Kuantitas yang ditentukan. pemeliharan permukaan akibat dilewati oleh lalu lintas. Tidak ada pembayaran tambahan yang dilakukan untuk pekerjaan tambahan tersebut atau juga kuantitas yang diperlukan untuk pekerjaan perbaikan tersebut.1.1. pemadatan. Nomor Mata Pembayaran Uraian Satuan Pengukuran 5.1. Bila penyesuaian kadar air telah diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan sebelum pemadatan. yang harga serta pembayarannya harus merupakan kompensasi penuh untuk pengadaan.(7).1. pemasokan. dan semua biaya lain-lain yang diperlukan atau lazim untuk penyelesaian yang sebagaimana mestinya dari pekerjaan yang diuraikan dalam Seksi ini. kuantitas yang akan diukur untuk pembayaran haruslah kuantitas yang akan dibayar seandainya pekerjaan semula telah diterima. tidak ada pembayaran tambahan yang dilakukan untuk penambahan air atau pengeringan bahan atau untuk pekerjaan lainya yang diperlukan untuk mendapatkan kadar air yang memenuhi ketentuan. penyelesaian akhir dan pengujian bahan. harus dibayar pada Harga Satuan Kontrak per satuan pengukuran untuk masing masing Mata Pembayaran yang terdaftar di bawah ini dan termasuk dalam Daftar Kuantitas dan Harga.

1 LAPIS RESAP PENGIKAT DAN LAPIS PEREKAT 6.8 Seksi 1.2 Seksi 5. 1) UMUM Uraian Pekerjaan ini harus mencakup penyediaan dan penghamparan bahan aspal pada permukaan yang telah disiapkan sebelumnya untuk pemasangan lapisan beraspal berikutnya.88 AASHTO M226 . tanpa adanya bagian-bagian yang beralur atau kelebihan aspal. sedangkan Lapis Perekat harus dihampar di atas permukaan yang beraspal (seperti Lapis Penetrasi Macadam.1.1 Seksi 5.80 Brirish Standard : BS 3403 : Industrial Tachometers : : : Penetration Graded Asphalt Cement Emulsified Asphalt Viscosity Graded Asphalt Cement : : Spesifikasi Aspal Cair Penguapan Sedang Spesifikasi Aspal Emulsi Kationik 4) Kondisi cuaca yang diijinkan untuk bekerja Lapisan Resap Pengikat harus disemprot hanya pada permukaan yang kering atau mendekati kering. Penyemprotan Lapis Resap Pengikat atau Lapis Perekat tidak boleh dilaksanakan waktu angin kencang.11 Seksi 4.2 Standar Rujukan Standar Nasional Indonesia (SNI) : Pd S-02-1995-03 (AASHTO M82 .70 AASHTO M140 . hujan atau akan turun hujan. 2) Pekerjaan seksi lain yang berkaitan dengan seksi ini a) b) c) d) e) f) g) h) i) j) 3) Pemeliharaan Lalu Lintas Rekayasa Lapangan Bahan dan Penyimpanan Pelebaran Perkerasan Bahu Jalan Lapis Pondasi Agregat Lapis Pondasi Semen Tanah Campuran Aspal Panas Pengembalian Kondisi Perkerasan Lama Pengembalian kondisi bahu jalan lama pada jalan berpenutup aspal : : : : : : : : : : Seksi 1.1 Seksi 8.75) Pd S-01-1995-03 (AASHTO M208 .DIVISI 6 PERKERASAN ASPAL SEKSI 6. Lataston dll). 5) Mutu pekerjaan dan perbaikan dari pekerjaan yang tidak memenuhi ketentuan Lapisan yang telah selesai harus menutup keseluruhan permukaan yang dilapisi dan tampak merata. Lapis Resap Pengikat harus dihampar di atas permukaan yang bukan beraspal (misalnya Lapis Pondasi Agregat).9 Seksi 1.4 Seksi 6. dan Lapis Perekat harus disemprot hanya pada permukaan yang benar-benar kering.1 Seksi 4. VI .2 Seksi 8.1 .1.87) AASHTO : AASHTO M20 . Laston.

(3) dan 6. b) c) d) 7) Kondisi tempat kerja a) Pekerjaan harus dilaksanakan sedemikian rupa sehingga masih memung-kinkan lalu lintas satu lajur tanpa merusak pekerjaan yang sedang dilaksanakan dan hanya menimbulkan gangguan yang minimal bagi lalu lintas.(5) dari Spesifikasi ini dan diserahkan sebelum pelaksanaan dimulai.2 dari Spesifikasi ini.6 dari Spesifikasi ini. Contoh-contoh bahan yang dipakai pada setiap hari kerja harus dilaksanakan sesuai dengan Pasal 6. Setiap kerusakan kecil pada Lapis Resap Pengikat harus segera diperbaiki menurut Seksi 8.3. penggunaan bahan penyerap (blotter material). termasuk pembuangan bahan yang berlebihan.(4) dari Spesifikasi ini dan tanggal pelaksanaan kalibrasi harus tidak melebihi satu tahun sebelum pelaksanaan dimulai.8.1.1 dan Seksi 8. seperti yang ditentukan pada Pasal 6. Kontraktor harus bertanggung jawab terhadap dampak yang terjadi bila lalu lintas yang dijinkan lewat di atas Lapis Resap Pengikat atau Lapis Perekat yang baru dikerjakan. Sertifikat tersebut harus menjelas-kan bahwa bahan aspal tersebut memenuhi ketentuan dari Spesifikasi dan jenis yang sesuai untuk bahan Lapis Resap Pengikat atau Lapis Perekat.1.1. Perbaikan dari Lapis Resap Pengikat dan Lapis Perekat yang tidak memenuhi ketentuan harus seperti yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.(3).3. bahan aspal harus sudah meresap ke dalam lapis pondasi.2 . diserahkan sebelum pelaksanaan dimulai.1. juga pengadaan dan sarana pertolongan pertama.2 dari Spesifikasi ini. Laporan harian untuk pekerjaan pelaburan yang telah dilakukan dan takaran pemakaian bahan harus memenuhi ketentuan Pasal 6.(4) dari Spesifikasi ini.3. pepohonan dll.Untuk Lapis Perekat.1. meninggalkan sebagian bahan aspal yang dapat ditunjukkan dengan permukaan berwarna hitam yang merata dan tidak berongga (porous). Tekstur untuk permukaan lapis pondasi agregat harus rapi dan tidak boleh ada genangan atau lapisan tipis aspal atau aspal tercampur agregat halus yang cukup tebal sehingga mudah dikupas dengan pisau.1. atau penyemprotan tambahan seperlunya. yang harus diserahkan paling lambat 30 hari sebelum pelaksanaan dimulai.1. alat instrumen dan meteran pengukur harus dikalibrasi sampai memenuhi akurasi. Grafik penyemprotan harus memenuhi ketentuan Pasal 6. Untuk penampilan yang kelihatan berbintik-bintik. Direksi Pekerjaan dapat memerintahkan agar lubang yang besar atau kerusakan lain yang terjadi dibongkar dan dipadatkan kembali atau penggantian lapisan pondasi diikuti oleh pengerjaan kembali Lapis Resap Pengikat. Untuk Lapis Resap Pengikat.3.(c). seperti diuraikan dalam Pasal 6. Tongkat celup ukur. toleransi ketelitian dan ketentuan seperti diuraikan dalam Pasal 6. 6.11. Catatan kalibrasi dari semua instrumen dan meteran pengukur dan tongkat celup ukur untuk distributor aspal.1. harus melekat dengan cukup kuat di atas permukaan yang disemprot. 6) Pengajuan kesiapan kerja Kontraktor harus mengajukan hal-hal berikut ini kepada Direksi Pekerjaan : a) Lima liter contoh dari setiap bahan aspal yang diusulkan oleh Kontraktor untuk digunakan dalam pekerjaaan dilengkapi sertifikat dari pabrik pembuat-nya dan hasil pengujian seperti yang disyaratkan dalam Pasal 1.5 dari Spesifikasi ini. Pemeliharaan Lalu Lintas dan Pasal 6. setelah proses pengeringan. Bahan aspal tidak boleh dibuang sembarangan kecuali ke tempat yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan. b) c) d) 8) Pengendalian Lalu Lintas a) b) Pengendalian lalu lintas harus memenuhi ketentuan Seksi 1. sebagai akibat dari bahan aspal yang didistribusikan sebagai butir-butir tersendiri dapat diterima asalkan penampilannya kelihatan rata dan keseluruhan takaran pemakaiannya memenuhi ketentuan. 1) BAHAN Bahan Lapis Resap Pegikat VI .) harus dilindungi agar tidak menjadi kotor karena percikan aspal. Kontraktor harus melengkapi tempat pemanasan dengan fasilitas pencegahan dan pengendalian kebakaran yang memadai. Bangunan-bangunan dan benda-benda lain di samping tempat kerja (struktur.2.1.1.6 dari Spesifikasi ini.

VI . Direksi Pekerjaan dapat mengijinkan penggunaan aspal emulsi yang diencerkan dengan perbandingan 1 bagian air bersih dan 1 bagian aspal emulsi.3. 60/70 atau Pen.a) Bahan aspal untuk Lapis Resap Pengikat haruslah salah satu dari berikut ini : i) Aspal emulsi reaksi sedang (medium setting) atau reaksi lambat (slow setting) yang memenuhi AASHTO M140 atau Pd S-01-1995-03 (AASHTO M208). terbebas dari butiran-butiran berminyak atau lunak. dipelihara dan dioperasikan sedemikian rupa sehingga bahan aspal dengan panas yang sudah merata dapat disemprotkan secara merata dengan berbagai variasi lebar permukaan.5 mm) dan tidak lebih dari 2 persen harus lolos ayakan ASTM No. perbandingan pemakaian minyak tanah pada percobaan pertama harus dari 80 bagian minyak per 100 bagian aspal semen (80 pph kurang lebih ekivalen dengan viskositas aspal cair hasil kilang jenis MC-30).3 . pada takaran yang ditentukan dalam rentang 0. Aspal emulsi untuk Lapis Resap pengikat ini tidak boleh diencerkan di lapangan. bahan kohesif atau bahan organik. b) c) d) 3) Perlengkapan Perlengkapan distributor aspal harus meliputi sebuah tachometer (pengukur kecepatan putaran). 60/70.Batang Semprot a) Distributor aspal harus berupa kendaraan beroda ban angin yang bermesin penggerak sendiri. Batang semprot harus terpasang dengan jumlah minimum 24 nosel. tongkat celup yang telah dikalibrasi. dipasang pada jarak yang sama yaitu 10 ± 1 cm.8 (2. Kecuali diperintah lain oleh Direksi Pekerjaan. diencerkan dengan minyak tanah (kerosen). dan peralatan untuk mengukur kecepatan lambat. b) 6. pemompaan dan penyemprotan harus sesuai dengan ketentuan pengamanan dari Institute of Petroleum. distributor aspal. Tidak kurang dari 98 persen harus lolos ayakan ASTM 3/8” (9. pemanasan.1. Aspal semen Pen. peralatan untuk memanaskan bahan aspal dan peralatan yang sesuai untuk menyebarkan kelebihan bahan aspal. meteran tekanan. memenuhi AASHTO M20.3. 1) PERALATAN Ketentuan Umum Kontraktor harus melengkapi peralatannya terdiri dari penyapu mekanis dan atau kompresor. 2) Distributor Aspal .(4) dari Spesifikasi ini. Alat penyemprot.4 liter per meter persegi. Selanjutnya catatan kalibrasi yang teliti dan memenuhi ketentuan tersebut harus diserahkan kepada Direksi Pekerjaan. Inggris. Seluruh perlengkapan pengukur pada distributor harus dikalibrasi untuk memenuhi toleransi yang ditentukan dalam Pasal 6. diencerkan dengan 25 sampai 30 bagian minyak tanah per 100 bagian aspal. harus dirancang. Proporsi minyak tanah yang digunakan sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. Distributor aspal harus dilengkapi dengan batang semprot sehingga dapat mensirkulasikan aspal secara penuh yang dapat diatur ke arah horisontal dan vertikal. memenuhi peraturan keamanan jalan. sebuah termometer untuk mengukur temperatur isi tangki. Aspal semen Pen. 2) Bahan Lapis Perekat a) Aspal emulsi jenis Rapid Setting yang memenuhi ketentuan AASHTO M140 atau Pd S-01-1995-03 (AASHTO M208). diperlengkapi.1.(2). Aspal emulsi harus mengandung residu hasil penyulingan minyak bumi (aspal dan pelarut) tidak kurang dari 50 % dan mempunyai penetrasi aspal tidak kurang dari 80/100. setelah percobaan di atas lapis pondasi atas yang telah selesai sesuai dengan Pasal 6.36 mm).4. Umumnya hanya aspal emulsi yang dapat menunjukkan peresapan yang baik pada lapis pondasi tanpa pengikat yang disetujui. Distributor aspal juga harus dilengkapi pipa semprot tangan.1. 80/100 atau Pen.15 sampai 2. 80/100 yang memenuhi ketentuan AASHTO M20. Sistem tangki aspal. Bilamana dimuati penuh maka tekanan ban pada pengoperasian dengan kecepatan penuh tidak boleh melampaui tekanan yang direkomendasi pabrik pembuatnya. ii) b) Bilamana lalu lintas diijinkan lewat di atas Lapis Resap Pengikat maka harus digunakan bahan penyerap (blotter material) dari hasil pengayakan kerikil atau batu pecah.

1. Keluaran aspal pada nosel (liter per menit) dalam keadaan konstan. takaran pemakaian rata-rata dapat dihitung dari pembacaan tongkat ukur yang telah dikalibrasi. setiap saat. dalam keadaan baik. Ketelitian yang dapat dicapai distributor aspal terhadap suatu takaran sasaran pemakaian alat semprot harus diuji dengan cara yang sama dengan pengujian distribusi melintang pada butir (b) di atas. yang beratnya harus ditimbang sebelum dan sesudah disemprot. Untuk tujuan pengujian ini minimum 70 persen dari kapasitas distributor aspal harus disemprotkan.(3).5 meter dari tepi bidang yang disemprot atau dalam jarak 10 m dari titik awal penyemprotan.(g) dari Spesifikasi ini.5 persen dari skala putaran penuh sesuai ketentuan BS 3403 ± 5 ºC. Dengan minimum 5 penampang melintang yang berjarak sama harus dipasang 3 kertas resap yang berjarak sama. Lintasan penyemprotan minimum sepanjang 200 meter harus dilaksanakan dan kendaraan harus dijalankan dengan kecepatan tetap sehingga dapat mencapai takaran sasaran pemakaian yang telah ditentukan lebih dahulu oleh Direksi Pekerjaan. maka peralatan tersebut tidak diperkenankan untuk dioperasikan dalam pekerjaan. kertas tidak boleh dipasang dalam jarak kurang dari 0. seperti yang ditentukan dalam Pasal 6. Buku petunjuk pelaksanaan harus menunjukkan diagram aliran pipa dan semua petunjuk untuk cara kerja alat distributor. 6) Kinerja Distributor Aspal a) Kontraktor harus menyiapkan distributor lengkap dengan perlengkapan dan operatornya untuk pengujian lapangan dan harus menyediakan tenaga-tenaga pembantu yang dibutuhkan untuk tujuan tersebut sesuai perintah Direksi Pekerjaan.4. 5) Grafik Penyemprotan dan Buku Petunjuk Pelaksanaaan Distributor aspal harus dilengkapi dengan Grafik Penyemprotan dan Buku Petunjuk Pelaksanaan yang harus disertakan pada alat semprot. Setiap modifikasi atau penggantian distributor aspal harus diuji terlebih dahulu sebelum digunakan dalam pelaksanaan pekerjaan. nilai maksimum garis skala Tongkat Celup 50 liter.5 persen dari skala putaran penuh sesuai ketentuan BS 3403 ± 1. Perbedaan berat harus dipakai dalam menentukan takaran aktual pada tiap lembar dan perbedaan tiap lembar terhadap takaran rata-rata yang diukur melintang pada lebar penuh yang telah disemprot tidak boleh melampaui 15 persen takaran rata-rata. beserta tekanan penyemprotannya harus diplot pada grafik penyemprotan. Takaran pemakaian. yang diambil sebagai harga rata-rata dari semua kertas resap tidak boleh berbeda lebih dari 5 persen dari takaran sasaran. Setiap distributor yang menurut pendapat Direksi Pekerjaan kiner-janya tidak dapat diterima bila dioperasikan sesuai dengan Grafik Takaran Penyemprotan dan Buku Petunjuk Pelaksanaan atau tidak memenuhi ketentuan dalam Spesifikasi dalam segala seginya. Sebagai alternatif.4) Toleransi Peralatan Distributor Aspal Toleransi ketelitian dan ketentuan jarum baca yang dipasang pada distributor aspal dengan batang semprot harus memenuhi ketentuan berikut ini : Ketentuan dan toleransi yang dijinkan : Tachometer pengukur kecepatan kendaraan Tachometer pengukur kecepatan putaran pompa Pengukur suhu Pengukur volume atau tongkat celup : : : : ± 1. Grafik Penyemprotan juga harus memperlihatkan tinggi batang semprot dari permukaan jalan dan kedudukan sudut horisontal dari nosel semprot.250 ºC.4 . untuk menjamin adanya tumpang tindih (overlap) semprotan yang keluar dari tiga nosel (yaitu setiap lebar permukaan disemprot oleh semburan tiga nosel). minimum garis tengah arloji 70 mm ± 2 persen dari total volume tangki. berdasarkan pada keluaran aspal dari nosel. rentang 0 . b) c) 7) Peralatan Penyemprot Aspal Tangan (Hand Sprayer) VI . Penyemprotan dalam arah melintang dari takaran pemakaian aspal yang dihasilkan oleh distributor aspal harus diuji dengan cara melintaskan batang semprot di atas bidang pengujian selebar 25 cm x 25 cm yang terbuat dari lembaran resap yang bagian bawahnya kedap. Grafik Penyemprotan harus memperlihatkan hubungan antara kecepatan dan jumlah takaran pemakaian aspal yang digunakan serta hubungan antara kecepatan pompa dan jumlah nosel yang digunakan.

sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. penyapuan tambahan harus dikerjakan manual dengan sikat yang kaku.3. Permukaan yang akan disemprot itu harus dipelihara menurut standar butir (a) dan butir (b) di atas sebelum pekerjaan pelaburan dilaksanakan. 5. Tonjolan yang disebabkan oleh benda-benda asing lainnya harus disingkirkan dari permukaan dengan memakai penggaru baja atau dengan cara lainnya yang telah disetujui atau sesuai dengan perintah Direksi Pekerjaan dan bagian yang telah digaru tersebut harus dicuci dengan air dan disapu. semua kerusakan perkerasan maupun bahu jalan harus diperbaiki menurut Seksi 8.4.Bilamana diijinkan oleh Direksi Pekerjaan maka penggunaan perlatan penyemprot aspal tangan dapat dipakai sebagai pengganti distributor aspal. 1) PELAKSANAAN PEKERJAAN Penyiapan permukaan yang akan disemprot aspal a) Apabila pekerjaan Lapis Resap Pengikat dan Lapis Perekat akan dilaksanakan pada permukaan perkerasan jalan yang ada atau bahu jalan yang ada. perkerasan atau bahu itu harus telah selesai dikerjakan sepenuhnya.4 sampai 1. 6. Lihat Tabel 6. permukaan yang hanya mengandung agregat halus tidak akan diterima.1. Perlengkapan utama peralatan penyemprot aspal tangan harus selalu dijaga dalam kondisi baik.5 . Batang semprot yang dilengkapi dengan lubang pengatur keluarnya aspal (nosel). b) c) d) e) f) g) h) 2) Takaran dan Temperatur Pemakaian Bahan Aspal a) Kontraktor harus melakukan percobaan lapangan di bawah pengawasan Direksi Pekerjaan untuk mendapatkan tingkat takaran yang tepat (liter per meter persegi) dan percobaan tersebut akan diulangi. Bilamana peralatan ini belum dapat memberikan permukaan yang benar-benar bersih. rapat.1. Sesuai dengan jenis permukaan yang akan menerima pelaburan dan jenis bahan aspal yang akan dipakai. Untuk pelaksanaan Lapis Resap Pengikat di atas Lapis Pondasi Agregat Kelas A.4. Lapis Perekat : VI .6 dari Spesifikasi ini yang sesuai dengan lokasi dan jenis permukaan yang baru tersebut.1. permukaan akhir yang telah disapu harus rata. Sebelum penyemprotan aspal dimulai.0 liter per meter persegi untuk Lapis Pondasi Semen Tanah.4. Pompa yang memberikan tekanan ke dalam tangki aspal sehingga aspal dapat tersemprot keluar. 6. Pembersihan harus dilaksanakan melebihi 20 cm dari tepi bidang yang akan disemprot. permukaan harus dibersihkan dengan memakai sikat mekanis atau kompresor atau kombinasi keduanya.2. Apabila pekerjaan Lapis Resap Pengikat dan Lapis Perekat akan dilaksanakan pada perkerasan jalan baru atau bahu jalan baru.3 liter per meter persegi untuk Lapis Pondasi Agregat Kelas A 0. 4. Biasanya takaran pemakaian yang didapatkan akan berada dalam batas-batas sebagai berikut : Lapis Resap Pengikat : 0.2 sampai 1. Pekerjaan penyemprotan aspal tidak boleh dimulai sebelum perkerasan telah disiapkan dapat diterima oleh Direksi Pekerjaan. Agar diperoleh hasil penyemprotan yang merata maka Kontraktor harus menyediakan tenaga operator yang terampil dan diuji coba dahulu kemampuannya sebelum disetujui oleh Direksi Pekerjaan. terdiri dari : a) b) c) Tangki aspal dengan alat pemanas. bermosaik agregat kasar dan halus.(1) untuk jenis takaran pemakaian lapis aspal.2 dari Spesifikasi ini.1. menurut Seksi 4.1 dan Seksi 8. atau 6. 6.4. 5. bila jenis dari permukaan yang akan disemprot atau jenis dari bahan aspal berubah.

1. batas-batas lokasi yang disemprot harus ditandai dengan cat atau benang.15 0. Kecepatan pompa.1.35 0. 25 pph minyak tanah Aspal cair. kecepatan kendaraan.b) Suhu penyemprotan harus sesuai dengan Tabel 6.4.(1).20 . Tabel 6. b) VI . lebih dari 100 pph minyak tanah Aspal emulsi atau aspal emulsi yang di-encerkan Catatan : Tindakan yang sangat hati-hati harus dilaksanakan bila memanaskan setiap aspal cair. Permukaan baru atau aspal lama yang licin 0. 50 pph minyak tanah (MC-70) Aspal cair.(2). Sambungan memanjang selebar 20 cm ini harus dibiarkan terbuka dan tidak boleh ditutup oleh lapisan berikutnya sampai lintasan penyemprotan di lajur yang bersebelahan telah selesai dilaksanakan.50 0.6 . c) Bila diperintahkan.15 . Direksi Pekerjaan dapat menyetujui pemakaian penyemprot aspal tangan (hand sprayer). 75 pph minyak tanah (MC-30) Aspal cair. c) Frekuensi pemanasan yang berlebihan atau pemanasan yang berulang-ulang pada temperatur tinggi haruslah dihindari.00 * Tabel 6.1. telah rusak akibat pemanasan berlebihan harus ditolak dan harus diganti atas biaya Kontraktor.40 Permukaan porous dan terekpos cuaca 0. : Takaran Pemakaian Lapis Perekat Takaran (liter per meter persegi) pada Jenis Aspal Aspal Cair Aspal Emulsi Aspal Emulsi yang diencerkan ( 1 : 1 ) Catatan : * Takaran pemakaian yang berlebih akan mengalir pada bidang permukaan yang terjal. temperaturnya dapat diperoleh dengan cara interpolasi. Suhu penyemprotan untuk aspal cair yang kandungan minyak tanahnya berbeda dari yang ditentukan dalam daftar ini.0.4.20 0. : Suhu Penyemprotan Jenis Aspal Aspal cair. sama seperti permukaan yang lain.0. 100 pph minyak tanah Aspal cair. Alat penyemprot aspal harus dioperasikan sesuai grafik penyemprotan yang telah disetujui. lereng melintang yang besar atau permukaan yang tidak rata. Khususnya untuk Lapis Resap Pengikat.4. bahwa lintasan penyemprotan bahan aspal harus satu lajur atau setengah lebar jalan dan harus ada bagian yang tumpang tindih (overlap) selebar 20 cm sepanjang sisi-sisi lajur yang bersebelahan.1. hal ini dimaksudkan agar tepi permukaan yang ditetapkan tetap mendapat semprotan dari tiga nosel. Demikian pula lebar yang telah disemprot harus lebih besar dari pada lebar yang ditetapkan. Rentang Suhu Penyemprotan 110 ± 10 ºC 70 ± 10 ºC 45 ± 10 ºC 30 ± 10 ºC Tidak dipanaskan Tidak dipanaskan 3) Pelaksanaan Penyemprotan a) Batas permukaan yang akan disemprot oleh setiap lintasan penyemprotan harus diukur dan ditandai. kecuali jika penyemprotan dengan distributor tidaklah praktis untuk lokasi yang sempit. Agar bahan aspal dapat merata pada setiap titik maka bahan aspal harus disemprot dengan batang penyemprot dengan kadar aspal yang diperintahkan.(1). Setiap bahan yang menurut pendapat Direksi Pekerjaan.40 . kecuali diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan. ketinggian batang semprot dan penempatan nosel harus disetel sesuai ketentuan grafik tersebut sebelum dan selama pelaksanaan penyemprotan.

(1).(5) dari Spesifikasi ini sampai lapisan berikutnya dihampar. Agregat penutup harus disebar dari truk sedemikian rupa sehingga roda tidak melindas bahan aspal yang belum tertutup agregat. sebuah alur (strip) yang lebarnya paling sedikit 20 cm sepanjang tepi sambungan harus dibiarkan tanpa tertutup agregat. h) i) Penyemprotan harus segera dihentikan jika ternyata ada ketidaksempurnaan peralatan semprot pada saat beroperasi. Penyemprotan harus dimulai dan dihentikan sampai seluruh batas bahan pelindung tersemprot.(d) dari Spesifikasi ini. Untuk Lapis Resap Pengikat yang akan dilapisi Burtu atau Burda.(b) dari Spesifikasi ini sebelum penghamparan lapis berikutnya.1. atau jika sampai tertutup harus dibuat tidak tertutup agregat bila lajur kedua sedang dipersiapkan untuk ditangani.1. Agregat penutup (blotter material) yang bersih.2.1. Takaran pemakaian rata-rata bahan aspal pada setiap lintasan penyemprotan. agar batang semprot mencapai bahan pelindung tersebut dan kecepatan ini harus tetap dipertahankan sampai melalui titik akhir. Distributor aspal harus mulai bergerak kira-kira 5 meter sebelum daerah yang akan disemprot dengan demikian kecepatan lajunya dapat dijaga konstan sesuai ketentuan. harus dihitung sebagai volume bahan aspal yang telah dipakai dibagi luas bidang yang disemprot. yang sesuai dengan ketentuan Pasal 6. Pemakaian agregat penutup harus dilaksanakan seminimum mungkin. Bahan penyerap (blotter material) hanya boleh dihampar 4 jam setelah penyemprotan Lapis Resap Pengikat. dalam toleransi berikut ini : ⎛ 1 % dari volume tan ki Toleransi takaran pemakaian = ± ⎜ 4 % dari takaran yang diper int ahkan + ⎜ Luas yang disemprot ⎝ ⎞ ⎟ ⎟ ⎠ Takaran pemakaian yang dicapai harus telah dihitung sebelum lintasan penyemprotan berikutnya dilaksanakan dan bila perlu diadakan penyesuaian untuk penyemprotan berikutnya. bahan aspal yang berlebihan dan tergenang di atas permukaan yang telah disemprot harus diratakan dengan menggunakan alat pemadat roda karet. waktu penundaan harus sebagaimana yang diperintahkan Direksi Pekerjaan minimum dua hari dan tak boleh lebih dari empat belas hari. cuaca. Dalam keadaan khusus.d) Lokasi awal dan akhir penyemprotan harus dilindungi dengan bahan yang cukup kedap.5. VI . khususnya untuk Lapis Perekat.(b) dari Spesifikasi ini harus dihampar sebelum lalu lintas diijinkan lewat.1. Tempat-tempat yang disemprot dengan Lapis Resap Pengikat yang menun-jukkan adanya bahan aspal berlebihan harus ditutup dengan bahan penyerap (blotter material) yang memenuhi Pasal 6.4.7 .1. Bila penghamparan agregat penutup pada lajur yang sedang dikerjakan yang bersebelahan dengan lajur yang belum dikerjakan.1. b) Lalu lintas tidak diijinkan lewat sampai bahan aspal telah meresap dan mengering serta tidak akan terkelupas akibat dilewati roda lalu lintas. Setelah pelaksanaan penyemprotan. sikat ijuk atau alat penyapu dari karet. dengan demikian seluruh nosel bekerja dengan benar pada sepanjang bidang jalan yang akan disemprot.(a) dari Spesifikasi ini. lalu lintas dapat diijinkan lewat sebelum waktu tersebut. tergantung dari lalu lintas.4. 1) PEMELIHARAAN DAN PEMBUKAAN BAGI LALU LINTAS Pemeliharaan Lapis Resap Pengikat a) Kontraktor harus tetap memelihara permukaan yang telah diberi Lapis Resap Pengikat atau Lapis Perekat sesuai standar yang ditetapkan dalam Pasal 6. tetapi tidak boleh kurang dari empat jam setelah penghamparan Lapis Resap Pengikat tersebut. agar memungkinkan tumpang tindih (overlap) bahan aspal sesuai dengan Pasal 6. Tempat-tempat bekas kertas resap untuk pengujian kadar bahan aspal harus dilabur kembali dengan bahan aspal yang sejenis secara manual dengan kadar yang hampir sama dengan kadar di sekitarnya. Takaran pemakaian rata-rata yang dicapai harus sesuai dengan yang diperintahkan Direksi Pekerjaan menurut Pasal 6.(2).(3)..(1). bahan aspal dan bahan lapis pondasi yang digunakan. Lapisan berikutnya hanya dapat dihampar setelah bahan resap pengikat telah meresap sepenuhnya ke dalam lapis pondasi dan telah mengeras. e) f) g) Sisa aspal dalam tangki distributor harus dijaga tidak boleh kurang dari 10 persen dari kapasitas tangki untuk mencegah udara yang terperangkap (masuk angin) dalam sistem penyemprotan.2.1. Jumlah pemakaian bahan aspal pada setiap kali lintasan penyemprotan harus segera diukur dari volume sisa dalam tangki dengan meteran tongkat celup. Luas lintasan penyemprotan didefinisikan sebagai hasil kali panjang lintasan penyemprotan dengan jumlah nosel yang digunakan dan jarak antara nosel. j) k) 6.

(3).1. Pengukuran volume harus diambil saat bahan berada pada temperatur keseluruhan yang merata dan bebas dari gelembung udara.4.1.1. debu yang tertiup atau lainnya. seperti disyaratkan dalam Pasal 6.(3).(b) tidak akan diukur atau dibayar di bawah Seksi ini.1.1. termasuk pemakaian bahan aspal pada setiap lintasan penyemprotan dan takaran pemakaian yang dicapai.7.(6). oksidasi.4. sebagai rujukan di dalam Pasal 6.1. sesuai dengan ketentuan Pasal 6.1. masing-masing pada saat awal penyemprotan dan pada saat menjelang akhir penyemprotan.3. Sewaktu lapis aspal dalam keadaan tidak tertutup.(5) di atas. 6. tetapi harus diukur dan dibayar sesuai dengan Seksi yang relevan yang disyaratkan untuk pelaksanaan dan rehabilitasi. kuantitas maupun pengujian yang diperlukan oleh perbaikan ini. sesuai dengan Pasal 6. dipilih yang lebih dulu tercapai. Setiap 6 bulan atau setiap penyemprotan bahan aspal sebanyak 150. Pekerjaan untuk penyiapan dan pemeliharaan formasi yang di atasnya diberi Lapis Resap Pengikat dan Lapis Perekat.5 dari Spesifikasi ini harus dianggap merupakan satu kesatuan dengan pekerjaan Lapis Resap Pengikat atau Lapis Perekat yang memenuhi ketentuan dan tidak boleh diukur atau dibayar secara terpisah. Kontraktor harus melindunginya dari kerusakan dan mencegahnya agar tidak berkontak dengan lalu lintas.2) Pemeliharaan dari Lapis Perekat Lapis Perekat harus disemprotkan hanya sebentar sebelum penghamparan lapis aspal berikut di atasnya untuk memperoleh kondisi kelengketan yang tepat.(6) dari Spesifikasi ini sebagai berikut : i) ii) iii) d) e) Sebelum pelaksanaan pekerjaan penyemprotan pada Kontrak tersebut. Pembersihan dan persiapan akhir pada permukaan jalan sesuai dengan Pasal 6.1. Apabila distributor mengalami kerusakan atau modifikasi.1.10 seperti terdapat pada Gambar.8 . 6.6. VI .4 dari Spesifikasi ini.4.(g) dari Spesifikasi ini dan pemeliharaan permukaan Lapis Resap Pengikat atau Lapis Perekat yang telah selesai menurut Pasal 6.(a) dan 6. Pelapisan lapisan beraspal berikut tersebut harus dihampar sebelum lapis aspal hilang kelengketannya melalui pengeringan yang berlebihan. atau jumlah liter aktual pada 15 ºC yang terhampar dan diterima. Catatan harian yang terinci mengenai pelaksanaan penyemprotan permukaan. b) c) d) 2) Pengukuran untuk pekerjaan yang diperbaiki Bila perbaikan pekerjaan Lapis Resap Pengikat atau Lapis Perekat yang tidak memenuhi ketentuan telah dilaksanakan sesuai perintah Direksi Pekerjaan menurut Pasal 6.1.(a) dari Spesifikasi ini harus disediakan pada setiap pengangkutan aspal ke lapangan pekerjaan.1. Setiap agregat penutup (blotter material) yang digunakan harus dianggap termasuk pekerjaan sementara untuk memperoleh Lapis Resap Pengikat yang memenuhi ketentuan dan tidak akan diukur atau dibayar secara terpisah. Tidak ada pembayaran tambahan yang akan dilakukan untuk pekerjaan tambahan.4. perlu dilakukan pemeriksaan ulang terhadap distributor tersebut. PENGENDALIAN MUTU DAN PENGUJIAN DI LAPANGAN a) b) c) Contoh aspal dan sertifikatnya. 1) PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN Pengukuran untuk pembayaran a) Kuantitas dari bahan aspal yang diukur untuk pembayaran adalah nilai terkecil di antara berikut ini : jumlah liter pada 15 ºC menurut takaran yang diperlukan sesuai dengan Spesifikasi dan ketentuan Direksi Pekerjaan. Kuantitas dari aspal yang digunakan harus diukur setelah setiap lintasan penyemprotan.(d) sampai 6. Distributor aspal harus diperiksa dan diuji. maka kuantitas yang diukur untuk pembayaran haruslah merupakan pekerjaan yang seharusnya dibayar jika pekerjaan yang semula diterima.000 liter.1.1. Dua liter contoh bahan aspal yang akan dihampar harus diambil dari distributor aspal. Gradasi agregat penutup (blotter material) harus diajukan kepada Direksi Pekerjaan untuk mendapatkan persetujuan sebelum agregat tersebut digunakan. harus dibuat dalam formulir standar Lembar 1.

dimana pembayaran tersebut harus merupakan kompensasi penuh untuk pengadaan dan penyemprotan seluruh bahan.1. Nomor Mata Pembayaran 6.3) Dasar Pembayaran Kuantitas yang sebagaimana ditetapkan di atas harus dibayar menurut Harga Satuan Kontrak per satuan pengukuran untuk Mata Pembayaran yang tercantum di bawah ini dan dalam Daftar Kuantitas dan Harga. peralatan. perlengkapan. termasuk bahan penyerap (blotter material).(1) 6. dan setiap kegiatan yang diperlukan untuk menyelesaikan dan memelihara pekerjaan yang diuraikan dalam Seksi ini. penyemprotan ulang.(2) Lapis Resap Pengikat Lapis Perekat Uraian Satuan Pengukuran Liter Liter VI .1. termasuk seluruh pekerja.9 .

yang dimulai dari memperoleh kepadatan agregat maksimum yang paling mungkin.1 dari Gambar. 25. Semua campuran dirancang menggunakan prosedur khusus yang diberikan di dalam Spesifikasi ini. stabilitas. b) c) Tebal aktual campuran aspal yang dihampar di setiap ruas dari pekerjaan. untuk menjamin bahwa asumsi rancangan yang berkenaan dengan kadar aspal yang cocok.1.4 mm. rongga udara.(4).10 . didefinisikan sebagai tebal ratarata dari semua benda uji inti yang diambil dari ruas tersebut.SEKSI 6. Laston Lapis Aus (AC-WC). harus sama atau lebih besar dari tebal nominal rancangan pada Tabel 6.11 Seksi 6.3.(b) di atas.1 Tebal lapisan dan toleransi a) Tebal setiap lapisan campuran aspal harus dipantau dengan benda uji "inti" (core) perkerasan yang diambil oleh Kontraktor di bawah pengawasan Direksi Pekerjaan.3 CAMPURAN ASPAL PANAS (ATB) 6. lapis pondasi atau lapis aus campuran aspal yang terdiri dari agregat dan bahan aspal yang dicampur di pusat instalasi pencampuran. menurut pendapatnya. 37. 3) Pekerjaan seksi lain yang berkaitan dengan seksi ini a) b) c) d) 4) Pemeliharaan Lalu Lintas Rekayasa Lapangan Bahan dan Penyimpanan Lapis Resap Pengikat dan Lapis Perekat : : : : Seksi 1. 1) UMUM Uraian Pekerjaan ini mencakup pengadaan lapisan padat yang awet dari lapis perata. dapat menyetujui dan menerima tebal rata-rata yang kurang dari tebal nominal rancangan asalkan campuran aspal yang dihampar di atas “hamparan baru” (bukan di atas perkerasan lama) mulus (sound) dan memenuhi semua ketentuan. serta menghampar dan memadatkan campuran tersebut di atas pondasi atau permukaan jalan yang telah disiapkan sesuai dengan Spesifikasi ini dan memenuhi garis. Dalam hal ini penting diingat bahwa dalam dalam merancang aspal beton konvensional. d) VI . Direksi Pekerjaan. Tebal aktual campuran aspal yang dihampar. 2) Jenis campuran aspal Jenis campuran dan ketebalan lapisan harus seperti yang ditentukan pada Gambar.1. kelenturan dan keawetan ketebalan terpenuhi.1. Jarak dan lokasi pengambilan benda uji inti harus sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan tetapi paling sedikit harus diambil dua buah dalam arah melintang dari masing-masing penampang lajur yang diperiksa.8 Seksi 1.3.9 Seksi 1.0. Laston Lapis Pengikat (AC-BC) dan Laston Lapis Pondasi (AC-Base) dan ukuran maksimum agregat masing-masing campuran adalah 19 mm. Jarak memanjang dari penampang melintang yang diperiksa tidak lebih dari 200 m dan harus sedemikian rupa hingga jumlah total benda uji inti yang diambil dalam setiap ruas yang diukur untuk pembayaran tidak kurang dari 6 (enam).5 mm. sebesar 3 mm untuk tebal nominal rancangan kurang dari 3 cm dan 5 mm untuk tebal rancangan nominal kurang atau sama dengan 3 cm.3. ketinggian dan potongan memanjang yang ditunjukkan dalam Gambar. sebagaimana ditetapkan dalam Pasal 6. Laston (AC) Aspal Beton (AC) terdiri dari tiga macam campuran.(1) untuk lapis aus harus sama dengan atau lebih besar dari tebal nominal rancangan yang ditentukan dalam Lembar 2. maka Direksi Pekerjaan dapat memerintahkan pengambilan benda uji inti tam-bahan pada lokasi yang tidak memenuhi syarat ketebalan sebelum pembongkaran dan pelapisan kembali. Bilamana tebal setiap benda uji inti individu kurang dari tebal rancangan nominal pada setiap ruas. tidak akan menghasilkan campuran yang memenuhi Spesifikasi ini.

Perbedaan setiap dua titik pada setiap penampang melintang tidak boleh melampaui 5 mm dari elevasi yang dihitung dari penampang melintang yang ditunjukkan dalam Gambar. ii) Kerataan Permukaan Setiap ketidakrataan individu bila diukur dengan mistar lurus berjalan (rolling) sepanjang 3 m yang diletakkan sejajar dengan sumbu jalan tidak boleh lebih melampaui 5 mm. VI . untuk pencatatan muatan truk. Untuk setiap ruas pekerjaan yang diukur untuk pembayaran.0 5. investigasi detil belum tentu dapat menghasilkan nilai-nilai yang lebih akurat dalam menentukan kuantitas bahan yang harus dibayar.8. maka Direksi Pekerjaan harus mengambil tindakan untuk menyelidiki sebab terjadinya selisih berat ini sebelum menyetujui pembayaran bahan yang telah dihampar.0 6.3. untuk survei geometrik tambahan ataupun pengujian laboratorium. Dalam segala hal. harus memenuhi berikut ini : i) Penampang Melintang Bilamana diukur dengan mistar lurus sepanjang 3 m yang diletakkan tepat di atas sumbu jalan tidak boleh melampaui 5 mm untuk lapis aus atau 10 mm untuk lapis pondasi. Investigasi oleh Direksi Pekerjaan dapat meliputi. Menetapkan suatu sistem perhitungan dan pencatatan truk secara terinci. : Tebal nominal rancangan Campuran Aspal Jenis Campuran Lapis Aus Laston Lapis Pengikat Lapis Pondasi e) Simbol AC-WC AC-BC AC-Base Tebal Nominal Minimum (cm) 4. Standar Rujukan Standar Nasional Indonesia (SNI) : SK SNI-M-02-1994-03 (AASHTO T11 .0 Untuk semua jenis campuran. pembayaran harus didasarkan atas dimensi nominal lapisan beraspal seperti yang tercantum dalam Pasal 6.90) : Metode pengujian jumlah bahan dalam agregat yang lolos saringan No. ataupun tindakan lainnya yang dianggap perlu oleh Direksi Pekerjaan untuk mencari penyebab dilampauinya toleransi berat harus ditanggung oleh Kontraktor sendiri.1. g) 5) Bilamana campuran aspal digunakan sebagai lapis perata sekaligus sebagai lapis perkuatan (strengthening) maka tebal lapisan tidak boleh melebihi 2. tak peduli toleransi beratnya dilampaui atau tidak.5 kali tebal nominal yang diberikan dalam Tabel 6. Tabel 6.1. seluruh tebal campuran aspal tidak boleh kurang dari toleransi yang disyaratkan dalam Pasal 6.3.(4).(1). Memperoleh hasil pengujian laboratorium yang independen dan pemeriksaan kepadatan campuran aspal yang dicapai di lapangan.(1).1. f) Perbedaan kerataan permukaan campuran lapis aus (AC-WC) yang telah selesai dikerjakan.(a) dan tebal nominal rancangan yang disyaratkan dalam Gambar.075 mm). dari Spesifikasi ini dan bukan atas berat bahan itu.200 (0. tetapi tidak terbatas pada hal-hal berikut ini : i) ii) iii) iv) Memerintahkan Kontraktor untuk lebih sering mengambil atau lebih banyak mengambil atau mencari lokasi lain benda uji inti (core).11 . Biaya untuk setiap penambahan atau meningkatnya frekwensi pengambilan benda uji inti (core).Bilamana campuran aspal yang dihampar lebih dari satu lapis. Meskipun demikian. bilamana berat aktual bahan terhampar yang dihitung dari timbangan adalah kurang ataupun lebih lima persen dari berat yang dihitung dari ketebalan rata-rata dan kepadatan rata-rata benda uji inti (core). Memeriksa peneraan dan ketepatan timbangan serta peralatan dan prosedur pengujian di laboratorium. berat aktual campuran aspal yang dihampar harus dipantau oleh Kontraktor dengan menimbang setiap muatan truk yang meninggalkan pusat instalasi pencampur aspal.3.3.

Determining the Percentage of Crushed Fragments in Gravel. Mineral Filler for Bituminous Paving Mixtures.86 AASHTO T166 . Bulk Specific Gravity of Compacted Bituminous Mix-tures.3. : : : : : : : : : : : Flash Point by Pensky-Martens Colded Tester.86) SNI-06-2440-1991 (AASHTO T179 . berikut keterangan asal sumbernya bersama dengan data pengujian sifat-sifatnya. dalam bentuk laporan tertulis.90) Standar AASHTO : AASHTO T73 . Penetration Graded Asphalt Cement.3. Metode pengujian keausan agregat dengan mesin Los Angeles.89) SNI-06-2432-1991 (AASHTO T51 . Metode pengujian campuran aspal dengan alat Mar-shall.87) SNI-03-3407-1994 (AASHTO T104 . Kontraktor harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan : a) b) Contoh dari seluruh bahan yang disetujui untuk digunakan.12 c) d) e) . Metode pengujian pemulihan aspal dengan alat penguap putar. VI . Sampling Bituminous Paving Mixtures. baik sebelum maupun sesudah Pengujian Kehilangan Berat Berat dan Aspal sesuai dengan prosedur SNI 06-2440-1991. Metode pengujian kelekatan agregat terhadap aspal.89 AASHTO T164 .2.77 AASHTO M20 . yang disimpan oleh Direksi Pekerjaan selama periode Kontrak untuk keperluan rujukan. Setiap bahan aspal yang diusulkan Kontraktor untuk digunakan.90 AASHTO T165 . Maximum Spesific Gravity of Bituminous Paving Mix-tures.621 BS 598 Part 104 (1989) 6) Pengajuan kesiapan kerja : : : : : : : : : : Metode pengujian tentang analisa saringan agregat halus dan kasar. seperti yang disyaratkan dalam Pasal 6. : : : : Standard Test Method for Flat or Elonngated Particles in Coarse Aggregate. Metode pengujian agregat halus atau pasir yang mengandung bahan plastis dengan cara setara pasir.90 AASHTO M17 . Marshall Prosedure Test for Large Stone Asphalt.SNI 03-1968-1990 (AASHTO T27 .88) SNI-06-2456-1991 (AASHTO T49 .3. Metode pengujian penetrasi bahan-bahan bitumen. Viscocity Graded Asphalt Cement. Rumus Perbandingan Campuran dan data pengujian yang mendukungnya. seperti disyaratkan dalam Pasal 6.86) Pd M-21-1995-03 (AASHTO T170 .90 AASHTO M226 . Effect of Water on Cohesion of Compacted Bituminous Paving Mixtures. The Compaction Procedure Used in the Percentage Refusal Density Test. Quantitative Extraction of Bitumen from Bituminous Paving Mixtures. Laporan tertulis yang menjelaskan sifat-sifat hasil pengujian dari seluruh bahan. Metode pengujian daktilitas bahan-bahan aspal.(6). Metode pengujian sifat kekekalan bentuk batu terhadap larutan Natrium Sulfat dan Magnesium Sulfat.90) Pd M-03-1996-03 (AASHTO T176 . Fine Aggregate for Bituminous Paving Mixtures.88) SNI-03-2439-1991 (AASHTO T182 .90 AASHTO TP-33 Standar Lainnya : ASTM D4791 ASTM D5581 Pensylvania DoT Test Method. Laporan tertulis setiap pemasokan aspal curah beserta sifat-sifat bahan seperti yang disyaratkan dalam Pasal 6. Test Method for Uncompacted Voids Content of Fine Aggregate (as influenced by Particle Shape.82 AASHTO T209 .88 AASHTO T168 .2. No.89) SNI-03-2417-1991 (AASHTO T96 .84) SNI-06-2489-1991 (AASHTO T245 .70 AASHTO M29 . Surface Texture and Grading).3. Metode pengujian kehilangan berat minyak dan aspal dengan cara A.

Variasi kadar aspal akibat tingkat penyerapan aspal yang berbeda. Bahan harus ditumpuk sesuai dengan ketentuan dalam Seksi 1.3. tidak akan dibayar sampai diperbaiki oleh Kontraktor seperti yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.f) g) h) i) j) 7) Pengukuran pengujian permukaan seperti disyaratkan dalam Pasal 6.(4) untuk pengendalian harian terhadap takaran campuran dan mutu campuran. dalam bentuk laporan tertulis. Semua ketentuan dari Spesifikasi ini harus berlaku kecuali : a) b) Bahan harus disebut AC-WC(L). tapi harus dihitung berdasarkan kepadatan. seperti yang disyaratkan dalam Pasal 6.3). 1) BAHAN Agregat . tidak dapat diterima sebagai alasan untuk negosiasi kembali harga satuan dari Campuran Aspal. VI .7. 6. 9) Pengembalian bentuk pekerjaan setelah pengujian Seluruh lubang uji yang dibuat dengan mengambil benda uji inti (core) atau lainnya harus segera ditutup kembali dengan bahan campuran aspal oleh Kontraktor dan dipadatkan hingga kepadatan serta kerataan permukaan sesuai dengan toleransi yang diperkenankan dalam Seksi ini.(1) di atas atau dalam Gambar.2. AC-BC(L) atau AC-Base(L) dsb.(2). Dalam pemilihan sumber agregat.Umum a) Agregat yang akan digunakan dalam pekerjaan harus sedemikian rupa agar campuran aspal.(1) dalam bentuk laporan tertulis. yang proporsinya dibuat sesuai dengan rumus perbandingan campuran (lihat Pasal 6. seperti yang disyaratkan dalam Pasal 6. Kondisi cuaca yang dijinkan untuk bekerja Campuran hanya bisa dihampar bila permukaan yang telah disiapkan keadaan kering dan tidak turun hujan. penambahan lapisan "Campuran Aspal" dan/atau tindakan lain yang dianggap perlu oleh Direksi Pekerjaan. 8) Perbaikan pada campuran aspal yang tidak memenuhi ketentuan Lokasi dengan tebal atau kepadatan yang kurang dari yang disyaratkan. Agregat tidak boleh digunakan sebelum disetujui terlebih dahulu oleh Direksi Pekerjaan.3. 10) Lapisan Perata Atas persetujuan Direksi Pekerjaan. Sebelum memulai pekerjaan Kontraktor harus sudah menumpuk setiap fraksi agregat pecah dan pasir untuk campuran aspal.3.3. yang memenuhi batas-batas yang disyaratkan dalam Pasal 6. Laporan tertulis mengenai kepadatan dari campuran yang dihampar.3.8 di bawah ini.3.7. Bila perbaikan telah diperintahkan maka jumlah volume yang diukur untuk pembayaran haruslah volume yang seharusnya dibayar bila pekerjaan aslinya dapat diterima. maka setiap jenis campuran dapat digunakan sebagai lapisan perata.7.3.8.7.1.3.(1). memenuhi semua ketentuan yang disyaratkan dalam Tabel 6. Catatan tertulis mengenai pengukuran tebal lapisan dan dimensi perkerasan seperti yang disyaratkan dalam Pasal 6.11 dari Spesifikasi ini. juga lokasi yang tidak memenuhi ketentuan dalam segi lainnya. Ketebalan yang digunakan untuk pembayaran bukanlah Tebal nominal rancangan seperti yang diberikan dalam Tabel 6. luas dan berat sebenarnya campuran yang dihampar. paling sedikit untuk kebutuhan satu bulan dan selanjutnya tumpukan persediaan harus dipertahankan paling sedikit untuk kebutuhan campuran aspal satu bulan berikutnya. Perbaikan dapat meliputi pembongkaran dan penggantian. Tidak ada pembayaran tambahan yang akan dilakukan untuk pekerjaan atau volume tambahan yang diperlukan untuk perbaikan.3.(5).3.13 b) c) d) . Data pengujian laboratorium dan lapangan seperti yang disyaratkan dalam Pasal 6. Kontraktor dianggap sudah memperhitungkan penyerapan aspal oleh agregat.3. Catatan harian dari seluruh muatan truk yang ditimbang di alat penimbang.

3. Lalu Lintas < 1 juta ESA Lalu Lintas > 1 juta ESA Lalu Lintas < 1 juta ESA Lalu Lintas > I juta ESA ASTM D-4791 Standar SNI 03-3407-1994 SNI 03-2417-1991 SNI 03-2439-1991 DoT’s Pennsylvania Test Method. (Pennsylvania DoT’s Test Method No. Batas-batas yang ditentukan dalam Tabel 6.14 . Agregat kasar yang kotor dan berdebu.621 Nilai Maks. f) Fraksi individu agregat kasar harus ditumpuk terpisah dan harus dipasok ke instalasi pencampur aspal dengan menggunakan pemasok penampung dingin (cold bin feeds) sedemikian rupa sehingga gradasi gabungan agregat dapat dikendalikan dengan baik. Fraksi agregat halus pecah mesin dan pasir harus ditempatkan terpisah dari agregat kasar. 10 % b) c) d) e) g) 3) Agregat Halus a) b) c) Agregat halus dari sumber bahan manapun.2. 8 (2.621 dalam Lampiran 6. Persentase maksimum yang disarankan untuk Laston (AC) adalah 15 %. harus terdiri dari pasir atau pengayakan batu pecah dan terdiri dari bahan yang lolos ayakan No.3. Berat jenis (spesific gravity) agregat kasar dan halus tidak boleh berbeda lebih dari 0. keras. 8 (2. VI . PTM No. 95 % 85/80 95/90 60/50 80/75 Maks.(1) untuk partikel kepipihan dan kelonjongan dapat dinaikkan oleh Direksi Pekerjaan bilamana agregat tersebut memenuhi semua ketentuan lainnya dan semua upaya yang dapat dipertanggungjawabkan telah dilakukan untuk memperoleh bentuk partikel agregat yang baik.2. 40 % Min. Ukuran maksimum (maximum size) agregat adalah satu ayakan yang lebih besar dari ukuran nominal maksimum (nominal maximum size). awet dan bebas dari lempung atau bahan yang tidak dikehendaki lainnya dan memenuhi ketentuan yang diberikan dalam Tabel 6.3.e) f) 2) Penyerapan air oleh agregat maksimum 3 %.(1) di bawah ini.75 mm dengan muka bidang pecah satu atau lebih. Pasir boleh dapat digunakan dalam campuran aspal.3. : Ketentuan Agregat Kasar Pengujian Kekekalan bentuk agregat terhadap larutan natrium dan magnesium sulfat Abrasi dengan mesin Los Angeles Kelekatan agregat terhadap aspal Angularitas (kedalaman dari permukaan < 10 cm) Angularitas (kedalaman dari permukaan > 10 cm) Partikel pipih dan lonjong Catatan : 85/80 menunjukkan bahwa 85 % agregat kasar mempunyai muka bidang pecah satu atau lebih dan 80 % agregat kasar mempunyai muka bidang pecah dua atau lebih.36 mm). Agregat kasar harus mempunyai angularitas seperti yang disyaratkan dalam Tabel 6. Ukuran nominal maksimum adalah satu ayakan yang lebih kecil dari ayakan pertama (teratas) dengan bahan tertahan kurang dari 10 %.B).3.2 Agregat Kasar a) Fraksi agregat kasar untuk rancangan adalah yang tertahan ayakan No. Agregat kasar untuk Latasir kelas A dan B boleh dari kerikil yang bersih.(1). yang mempunyai partikel lolos ayakan No.(1).2.36 mm) dan haruslah bersih.2. Fraksi agregat kasar harus terdiri dari batu pecah atau kerikil pecah dan harus disiapkan dalam ukuran nominal tunggal. Angularitas agregat kasar didefinisikan sebagai persen terhadap berat agregat yang lebih besar dari 4. Tabel 6. 200 (0. 12 % Maks.075 mm) lebih besar dari 1 % tidak boleh digunakan.

2. Bahan halus dari pemasok pemecah batu (crusher feed) harus diayak dan ditempatkan tersendiri sebagai bahan yang tak terpakai (kulit batu) sebelum proses pemecahan kedua (secondary crushing). 45 % Min.3. 40 % e) f) 4) Bahan pengisi (filler) untuk campuran aspal a) Bahan pengisi yang ditambahkan harus terdiri dari debu batu kapur (limestone dust).15 . ditunjukkan dalam persen terhadap berat agregat.2. abu tanur semen atau bahan non plastis lainnya dari sumber yang disetujui oleh Direksi Pekerjaaan. bebas dari lempung. harus memenuhi batas-batas dan harus berada di luar Daerah Larangan (Restriction Zone) yang diberikan dalam Tabel 6. b) c) 5) Gradasi Agregat Gabungan Gradasi agregat gabungan untuk campuran aspal.2. pasir yang kotor dan berdebu serta mempunyai partikel lolos ayakan No. semen portland.2. tidak diperkenankan untuk digunakan dalam campuran.(2).3. abu terbang. 200 (0. digunakan sebagai bahan pengisi yang ditambahkan maka proporsi maksimum yang diijinkan adalah 1. 40 % Min. Bahan tersebut harus bebas dari bahan yang tidak dikehendaki. 200 (75 micron) tidak kurang dari 75 % terhadap beratnya.(3).2.075 mm) lebih dari 8 % atau pasir yang mempunyai nilai setara pasir (sand equivalent) kurang dari 40 sesuai dengan Pd M-03-199603.0 % dari berat total campuran aspal. : Angularitas Agregat Halus Pengujian Angularitas (kedalaman dari permukaan < 10 cm) Angularitas (kedalaman dari permukaan > 10 cm) Lalu Lintas < 1 juta ESA > 1 juta ESA < 1 juta ESA > 1 juta ESA AASHTO TP-33 Standar Nilai Min. VI . Bahan pengisi yang ditambahkan harus kering dan bebas dari gumpalan-gumpalan dan bila diuji dengan pengayakan secara basah sesuai SK SNI M-02-1994-03 harus mengandung bahan yang lolos ayakan No. Gradasi agregat gabungan harus mempunyai jarak terhadap batas-batas toleransi yang diberikan dalam Tabel 6.d) Agregat halus harus merupakan bahan yang bersih. Bilamana kapur tidak terhidrasi atau terhidrasi sebagian.3. Agregat halus harus mempunyai angularitas seperti yang disyaratkan Tabel 6.(3) dan terletak di luar Daerah Larangan.(1). Agregat pecah halus dan pasir harus ditumpuk terpisah dan harus dipasok ke instalasi pencampur aspal dengan menggunakan pemasok penampung dingin (cold bin feeds) yang terpisah sedemikian rupa sehingga rasio agregat pecah halus dan pasir dapat dikontrol dengan baik.(2). Agar dapat memenuhi ketentuan Pasal ini batu pecah halus harus diproduksi dari batu yang bersih.3. keras. Batu pecah halus harus diperoleh dari batu yang memenuhi ketentuan mutu dalam Pasal 6. Dalam segala hal. 40 % Min.3. Tabel 6. atau bahan yang tidak dikehendaki lainnya.

4 3-7 100 90 .5 2. yang ditentukan sesuai dengan SNI 06-2434-1991 (AASHTO T53). 16 No.6 .3. Batas-batas gradasi ditentukan pada ayakan ukuran nominal maksimum. berfungsi sebagai batas-batas rentang utama yang harus ditempati oleh gradasi-gradasi tersebut.600 0.5 26. Bahan aspal harus yang memenuhi AASHTO M20 dan mempunyai titik lembek minimum 48 °C.100 Maks. Contoh pertama yang diambil harus langsung diuji di laboratorium lapangan untuk memperoleh nilai penetrasi dan titik lembek.1 . bila diperiksa masing-masing dengan prosedur SNI-06-2456-1991 dan SNI-06-2432-1991. Pengambilan contoh bahan aspal harus dilaksanakan sesuai dengan AASHTO T40.28.1 25. pengambilan contoh bahan aspal dari tiap truk tangki harus dilaksanakan pada bagian atas. 4 No.45 100 90 . 60/70.1 .36 1.3 16. 50 Catatan : • Untuk AC.2.90 WC % Berat yang lolos LASTON (AC) BC Base 100 90 . Bahan aspal yang diperoleh kembali dari benda uji pada rumus perbandingan campuran harus mempunyai nilai penetrasi tidak kurang dari 55 % nilai penetrasi aspal sebelum pencampuran dan nilai daktilitas tidak kurang dari 40 cm. tidak berarti bahan aspal dari truk tangki yang bersangkutan diterima secara final kecuali bahan aspal dari contoh yang mewakili telah memenuhi semua sifat-sifat bahan aspal yang disyaratkan dalam Spesifikasi ini.7 13.Tabel 6.18 0.36 1.36 mm) dan ayakan terkecil (0.10 39.5 4-8 DAERAH LARANGAN 34. (mm) 37.18 0.30.23. 200 No.600 0.100 Maks.8 18. Pemindahan ini dianggap memenuhi bilamana kadar abu dalam bahan aspal yang VI . Setelah konsentrasi larutan aspal yang terekstraksi mencapai 200 mm.6 11.100 Maks.7 . tengah dan bawah.6 . partikel mineral yang terkandung harus dipindahkan ke dalam suatu sentrifugal. 30 No.5 25 19 12.3.90 28 .1 13. 8 % lolos No.75 2.2. : Contoh Batas-batas “Bahan bergradasi senjang” % lolos No.1 15.075 4.6 22. Bilamana hasil pengujian contoh pertama tersebut lolos pengujian. 30 % kesenjangan 6) 40 Paling sedikit 32 8 atau kurang 50 Paling sedikit 40 10 atau kurang 60 Paling sedikit 48 12 atau kurang 70 Paling sedikit 56 14 atau kurang Bahan aspal untuk campuran a) Bahan aspal harus dari jenis aspal semen Pen.(3). Sebagai tambahan.300 4 .24. Bahan aspal di dalam truk tangki tidak boleh dialirkan ke dalam tangki penyimpan sebelum hasil pengujian contoh pertama tersebut memenuhi ketentuan dari Spesifikasi ini. : Gradasi Agregat Untuk Campuran Aspal Ukuran ayakan ASTM 1½” 1” ¾” ½” 3/8” No.8 . digunakan titik kontrol gradasi agregat.39 19 . 8 No.7 39.075 mm). 30 No.17. 16 No.6 19.90 Tabel 6.20.16 b) c) .3 .5 9.58 23 . ayakan menengah (2. Bahan aspal harus diekstraksi dari benda uji sesuai dengan cara SNI 03-3640-1994.(4).31. 8 No.

6. 3) Prosedur Rancangan Campuran a) Sebelum diperkenankan untuk menghampar setiap campuran aspal dalam Pekerjaan. Gradasi akhir harus jauh dari kurva Fuller. pengujian sifat-sifat Marshall (SNI 06-2489-1990) dan Kepadatan Membal (Refusal Density) campuran rancangan (BS 598 Part 104 . ii) Membuat Rumus Campuran Rancangan (Design Mix Formula) VI . contoh diambil dari corong pemasok dingin (cold feed hopper). 1) CAMPURAN Komposisi Umum Campuran Campuran aspal terdiri dari agregat dan aspal. aspal dan bahan pengisi (filler) harus disetujui terlebih dahulu oleh Direksi Pekerjan sebelum pengiriman bahan. tetapai akan sulit memperoleh Rongga dalam Agregat (VMA) yang disyaratkan. seperti yang diperuntahkan Direksi Pekerjaan. Pengujian pada campuran aspal percobaan akan meliputi penentuan Berat Jenis Maksimum campuran aspal (AASHTO T209-90). Bahan aspal harus diperoleh kembali dari larutan sesuai dengan prosedur AASHTO T 170. paling sedikit 60 hari sebelum usulan dimulainya pekerjaan pengaspalan.3. Campuran Aspal Beton (AC) dapat dibuat bergradasi halus (mendekati batas titik-titik kontrol atas). Lebih baik digunakan aspal beton bergradasi kasar (mendekati batas titik-titik kontrol bawah). Contoh agregat diambil dari penampung panas (hot bin) untuk pencampur jenis takaran berat (weight batching plant) maupun pencampur dengan pemasok menerus (continous feed plant) yang mempunyai penampung panas Untuk pencampur dengan pemasok menerus yang tidak mempunyai ayakan di penampung pana. Aditif haruslah jenis yang disetujui Direksi Pekerjaan dan persentase aditif yang diperlukan harus dicampurkan ke dalam bahan aspal sesuai dengan petunjuk pabrik pembuatnya dan untuk waktu yang demikianlah diperlukan untuk menghasilkan campuran yang homogen. Kontraktor disyaratkan untuk menunjukkan semua usulan agregat dan campuran yang memadai dengan membuat dan menguji campuran percobaan di laboratorium dan juga dengan penghamparan campuran percobaan yang dibuat di instalasi pencampur aspal. Setiap jenis bahan harus diserahkan.17 b) c) d) .1989).3. 2) Kadar Aspal dalam Campuran Persentase aspal yang aktual ditambahkan ke dalam campuran akan bergantung pada penyerapan agregat yang digunakan. Pengujian percobaan campuran laboratorium harus dilaksanakan dalam tiga langkah dasar berikut ini : i) Memperoleh gradasi agregat yang cocok Suatu gradasi agregat yang cocok diperoleh dari penentuan persentase yang memadai dari setiap fraksi agregat.(1). Juga semua pengujian sifat-sifat agregat yang diminta oleh Direksi Pekerjaan. Agregat dari suatu sumber dengan penyerapan yang paling kecil dan harga yang bersaing harus digunakan. Agregat yang mempunyai penyerapan tinggi akan membuat campuran menjadi mahal dan juga kurang dapat dipercaya. Filler yang ditambahkan boleh digunakan bilamana diperlukan untuk menjamin sifat-sifat campuran memenuhi ketentuan yang disyaratkan Tabel 6.diperoleh kembali tidak melebihi 1 % (dengan pengapian). Meskipun demikian setiap Rumus Perbandingan Campuran yang ditentukan dari campuran laboratorium harus dianggap berlaku sampai diperkuat oleh hasil percobaan pada instalsi pencampur aspal.3. berat jenis dan penyerapan air untuk semua agregat yang digunakan. 8) Sumber Pasokan Persetujuan sumber pemasokan agregat. 7) Bahan aditif untuk aspal Aditif kelekatan dan anti pengelupasan harus ditambahkan ke dalam bahan aspal bilamana diperintahkan dan disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Agregat yang berabsorpsi akan mempunyai variasi penyerapan yang lebih besar.3. Pengujian yang diperlukan meliputi analisa saringan.

dibulatkan menjadi 5. Suatu campuran yang cocok harus memenuhi semua kriteria dalam Tabel 6.(1). Buatlah campuran dengan rongga dalam campuran pada kepadatan membal (refusal) sebesar 2. Rancangan kadar aspal umumnya mendekati tengah-tengah rentang kadar aspal yang memenuhi semua parameter yang disyaratkan. 2 % untuk menengah dan 1 % untuk ringan. Rentang kadar aspal ini dimaksudkan untuk mengakomodir fluktuasi yang sesungguhnya dalam produksi campuran aspal.3. stabilitas Marshall. Buatlah benda uji dengan kadar aspal di atas.(1) dengan Suatu Rentang Kadar Aspal Praktis.0 .035 (% CA) + 0.(1). (Contoh. 6. Hitunglah Rongga dalam Agregat (VMA).18 (% Filler) + Konstanta. = agregat halus. dibulatkan mendekati 0.0 untuk HRS. VI . Lihat Tabel 6.E.3.3.0 untuk AC dan 2.36 mm) dan selanjutnya gerakkan gradasi ke arah bawah menjauhi kurva Fuller.5 micron (keduanya hanya digunakan sebagai petunjuk) Pb = 0. bilamana rumus memberikan nilai 5.5 % ini. Ukur atau hitunglah kepadatan benda uji pada rongga udara nol.1. Nilai konstanta sekitar 0.045 (% FA) + 0. buatlah benda uji dengan kadar aspal 5. dengan tiga dua kadar aspal di atas dan dua kadar aspal di bawah kadar aspal perkiraan awal yang sudah dibulatkan mendekati 0. satu yang 6 % dan dua yang di bawah 6 %). = agregat kasar.3. Gambarkan semua hasil tersebut dalam grafik seperti yang ditunjukkan dalam Lampiran 6. Perkiraan awal kadar aspal rancangan dapat diperoleh dari rumus di bawah ini dan/atau kebutuhan kadar aspal efektif untuk tebal film aspal minimum 7. e) Petunjuk untuk campuran khusus Campuran bergradasi menerus (Aspal Beton) Jauhkanlah gradasi dari kurva Fuller dan kemudian arahkan gradasi memotong fraksi medium (2.3.18 .5 % dan 5 %). dengan 6 %. Ukur berat isi benda uji dan/atau hitung kepadatan pada rongga udara nol. Rentang kadar aspal untuk campuran aspal yang memenuhi semua kriteria rancangan harus mendekati (atau lebih besar dari) satu persen. Gambarkanlah batas-batas yang disyaratkan dalam grafik untuk setiap parameter yang terdaftar dalam Tabel 6.5 %. Gambarkan rentang ini dalam skala balok seperti yang ditunjukkan dalam Lampiran 6. Buatlah benda uji tambahan dan dipadatkan sampai membal (refusal) dengan menggunakan prosedur PRD .5 %.5 %. Rongga Terisi Aspal (VFB).F. iii) Memperoleh persetujuan Rumus Campuran Rancangan (DMF) sebagai Rumus Perbandingan Campuran (JMF) Nyatakan bahwa rancangan campuran laboratorium telah memenuhi ketentuan dengan membuat campuran di instalasi pencampur aspal dan penghamparan percobaan serta dengan pengulangan pengujian kepadatan laboratorium Marshall dan membal (refusal) pada benda uji yang diambil dari instalasi pencampur aspal. dan tentukan rentang kadar aspal yang memenuhi semua ketentuan dalam Spesifikasi.5 % untuk lalu lintas berat.3. dimana : Pb CA FA = kadar aspal. dan 7 %. Ukurlah berat isi benda uji.5 %.Lakukan rancangan dan pemadatan Marshall sampai membal (refusal).3.3. dan Rongga dalam Campuran (VIM).3.5 . kelelehan dan stablitas sisa setelah perendaman.7 %.BS 598 untuk empat kadar aspal (satu yang memberikan rongga dalam agregat di atas 6 %. dengan 4.

000. Untuk lalu lintas yang sangat lambat atau lajur padat. Pengondisian beku cair (freeze thaw conditioning) tidak diperlukan.9 4. penumbuk bergetar (vibratory hammer) disarankan digunakan untuk menghindari pecahnya butiran agregat dalam campuran.3.(1).000 ESA 75 4. Maks.3. Jika digunakan penumbukan manual jumlah tumbukan per bidang harus 600 untuk cetakan berdiamater 6 in dan 400 untuk cetakan berdiamater 4 in. Standar minimum untuk diterimanya prosedur T283 harus 80 % Kuat Tarik Sisa. gunakan kriteria ESA yang lebih tinggi. Min.5 juta ESA Min.5 juta ESA & < 1 juta ESA Lalu Lintas (LL)< 0.000 ESA 1.3) Kepadatan membal (refusal) Lalu Lintas (LL)> 1 juta ESA > 0.5 juta ESA & < 1 juta ESA Lalu Lintas (LL)< 0. Min. Maks. Maks. Min.5 juta ESA Stabilitas Marshall (kg) Kelelehan (mm) Marshall Quotient (kg/mm) Stabilitas Marshall Sisa setelah perendaman selama 24 jam.000. Maks. Min.B).5 2 1 Catatan : 1) 2) Modifikasi Marshall (lihat Lampiran 6.19 . Berat jenis efektif agregat akan dihitung berdasarkan pengujian Berat Jenis Maksimum Agregat (Gmm test. Maks.0 13 60 112 (1) 85 untuk Lalu Lintas > 1. Min.0 5.9 5. WC Laston BC Base 1.000. Maks. Min.5 juta ESA Rongga dalam Agregat (VMA) (%) Rongga terisi aspal (%) Lalu Lintas (LL) > 1 juta ESA > 0.3. Min.5 juta ESA & < 1 juta ESA Lalu Lintas (LL)< 0. Maks. 75 800 2 200 15 65 14 63 68 73 800 (1) 2 (1) 200 Maks. Untuk menentukan kepadatan membal (refusal). Min.000 ESA 80 untuk Lalu Lintas < 1. Min.7 untuk Lalu Lintas < 1.9 3. 60 ºC (5) Rongga dlm campuran (%) pada (2. AASHTO T-209).9 3. Min. Min.000.000 ESA 2.Tabel 6. 3) 4) 5) 4) Rumus Campuran Rancangan (Design Mix Formula) VI . Min. Min. : Ketentuan Sifat-sifat Campuran Sifat-sifat Campuran Penyerapan kadar aspal Jumlah tumbukan per bidang Lalu Lintas (LL) > 1 juta ESA Rongga dalam campuran (%) (4) > 0. Maks. Direksi Pekerjaan dapat menyetujui prosedur pengujian AASHTO T283 sebagai alternatif pengujian kepekaan kadar air.2 untuk Lalu Lintas > 1.

(2) di bawah ini. Dalam tujuh hari Direksi Pekerjaan akan : a) b) Menyatakan bahwa usulan tersebut yang memenuhi Spesifikasi dan mengijinkan Kontraktor untuk menyiapkan instalasi pencampur aspal dan penghamparan percobaan. dan dibawa ke laboratorium dalam kotak yang terbungkus rapi. Puslitbang Jalan (1999).3.3. Rumus yang diserahkan harus menentukan untuk campuran berikut ini : a) b) c) d) e) f) Ukuran nominal maksimum partikel.3. atau Petunjuk Rancangan Campuran Aspal.(1). VI . Kadar aspal total dan efektif terhadap berat total campuran. Selanjutnya Kontraktor harus melakukan percobaan campuran tambahan dengan biaya sendiri untuk memperoleh suatu campuran rancangan yang memenuhi Spesifikasi. Benda uji Marshall harus dicetak dan dipadatkan pada temperatur yang disyaratkan dalam Tabel 6. Direksi Pekerjaan.(1).3. Bagaimanapun juga pembuatan suatu rumus campuran rancangan yang memenuhi ketentuan merupakan tanggungjawab Kontraktor. tergores. Bilamana percobaan tersebut gagal memenuhi Spesifikasi pada salah satu ketentuannya maka perlu dilakukan penyesuaian dan percobaan harus diulang kembali.20 . Pekerjaan pengaspalan yang permanen belum dapat dimulai sebelum diperoleh rumus perbandingan campuran (JMF) yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan.3. 5) Rumus Perbandingan Campuran (Job Mix Formula) Percobaan campuran di instasi pencampur aspal dan penghamparan percobaan yang memenuhi ketentuan akan menjadikan rancangan campuran dapat disetujui sebagai Rumus Perbandingan Campuran (JMF).Paling sedikit 30 hari sebelum dimulainya pekerjaan aspal. usulan Rumus Campuran Rancangan (DMF) untuk campuran yang akan digunakan dalam pekerjaan. dalam batas rentang toleransi yang disyaratkan dalam Tabel 6.2. peralatan dan prosedur pemadatan yang diusulkan. Segera setelah Rumus Campuran Rancangan (DMF) disetujui oleh Direski Pekerjaan.5.3. Persentase setiap fraksi agregat yang cenderung akan digunakan Kontraktor. Bilamana telah disetujui. Hasil pengujian ini harus dibandingkan dengan Tabel 6. dapat menyarankan Kontraktor untuk memodifikasi sebagian rumus rancangannya atau mencoba agregat lainnya.(1) dan menggunakan jumlah penumbukan yang disyaratkan dalam Tabel 6. yang harus dibandingkan dengan pemadatan campuran aspal terhampar dalam pekerjaan.3. Sifat-sifat benda uji yang sudah dipadatkan harus dihitung menggunakan metode dan rumus yang ditunjukkan dalam Asphalt Institute MS-2 (1994).3. Rumus Perbandingan Campuran (JMF) menjadi definitif sampai Direksi Pekerjaan menyetujui JMF penggantinya. penghamparan.3.3. Sumber-sumber agregat. dan kombinasi penggilas yang diusulkan mampu mencapai kepadatan yang disyaratkan dengan waktu yang tersedia untuk pemadatan selama penghamparan produksi normal. Menolak usulan tersebut jika tidak memenuhi Spesifikasi. 6) Penerapan Rumus Perbandingan Campuran dan Toleransi yang diijinkan a) Seluruh campuran yang dihampar dalam pekerjaan harus sesuai dengan Rumus Perbandingan Campuran. Contoh campuran harus dibawa ke laboratorium dan digunakan untuk membuat benda uji Marshall maupun untuk pemadataan membal (refusal). Mutu campuran harus dikendalikan. Suatu temperatur tunggal saat campuran dikeluarkan dari alat pengaduk.3.3. Kontraktor harus menyerahkan secara tertulis kepada Direksi Pekerjaan. seperti yang diuraikan pada Tabel 6.(2) di bawah ini. Dua belas benda uji Marshall harus dibuat dari setiap penghamparan percobaan. pada penampung dingin maupun penampung panas. Direksi pekerjaan tidak akan menyetujui campuran rancangan sebagai Rumus Perbandingan Campuran (JMF) sebelum penghamparan percobaan yang dilakukan memenuhi semua ketentuan dan disetujui. Kontraktor harus menyediakan data dan grafik campuran percobaan laboratorium untuk menunjukkan bahwa campuran memenuhi semua kriteria dalam Tabel 6. dsb. Kontraktor harus melakukan penghamparan percobaan paling sedikit 50 ton untuk setiap jenis campuran dengan menggunakan produksi. Contoh campuran aspal dapat diambil dari instalasi pencampur aspal atau dari truk di AMP. Kontraktor harus menunjukkan bahwa setiap alat penghampar (paver) mampu menghampar bahan sesuai dengan tebal yang disyaratkan tanpa segregasi. Kepadatan rata-rata (Gmb) dari semua benda uji yang diambil dari penghamparan percobaan yang memenuhi ketentuan harus menjadi Kepadatan Standar Kerja (Job Standard Density).(3). terutama dalam toleransi yang diijinkan. Gradasi agregat gabungan yang memenuhi gradasi yang disyaratkan dalam Tabel 6. menurut pendapatnya.(1).

1) KETENTUAN INSTALASI PENCAMPUR ASPAL Umum Instalasi pencampur aspal dapat berupa pusat pencampuran dengan sistem penakaran (batching) atau sistem menerus (continuous). Ujung jarum harus dipasang sedekat mungkin dengan permukaan jam dan harus berupa jenis yang bebas dari paralaks (pembiasan sinar) yang berlebihan.7.36 mm 2. 50 No.3. Timbangan harus dilengkapi dengan tanda (skala) yang dapat disetel untuk mengukur berat masing-masing bahan yang akan ditimbang pada setiap kali pencampuran.3. 200 No.(2).7. : Toleransi Komposisi Campuran Agregat Gabungan Lolos Ayakan Sama atau lebih besar dari 2. maka suatu Rumus Perbandingan Campuran (JMF) baru harus diserahkan dengan cara seperti yang disebut di atas dan atas biaya Kontraktor sendiri untuk disetujui. Instalasi pencampuran aspal harus dipasang di lokasi yang jauh dari pemukiman dan disetujui oleh Direksi Pekerjaan sehingga tidak mengganggu ataupun protes dari penduduk di sekitarnya.21 b) . sebelum campuran aspal baru dihampar di lapangan. Semua VI . harus memiliki kapasitas yang cukup untuk memasok mesin penghampar secara terus menerus bilamana menghampar campuran pada kecepatan normal dan ketebalan yang dikehendaki. 100 dan tertahan No. Interpretasi toleransi yang diijinkan Batas-batas absolut yang ditentukan oleh Rumus Perbandingan Campuran maupun Toleransi yang diijinkan menunjukkan bahwa kontraktor harus bekerja dalam batas-batas yang digariskan pada setiap saat.3.(4) dari Spesifikasi ini.(3) dan 6. tetapi menunjukkan perubahan yang konsisten dan sangat berarti atau perbedaan yang tidak dapat diterima atau jika sumber setiap bahan berubah.3. dikoordinasi dan dioperasikan sedemikian hingga dapat menghasilkan campuran dalam rentang toleransi perbandingan campuran. atau benda uji tambahan yang dianggap perlu untuk pemeriksaan keseragaman campuran.3 % berat total campuran Toleransi ± 10 ºC c) Bilamana setiap bahan pokok memenuhi batas-batas yang diperoleh dari Rumus Perbandingan Campuran (JMF) dan Toleransi yang diijinkan. Instalasi ini harus dirancang.3.36 mm sampai No. Timbangan harus terpasang kokoh dan bilamana mudah berubah harus segera diganti.b) Setiap hari Direksi Pekerjaan akan mengambil benda uji baik bahan maupun campurannya seperti yang digariskan dalam Pasal 6. 2) Timbangan pada instalasi pencampuran a) Timbangan untuk setiap kotak timbangan atau penampung (hopper) harus berupa jenis jam (pembacaan jarum) tanpa pegas dan merupakan produksi standar serta dirancang dengan ketelitian berkisar antara setengah sampai satu persen dari beban maksimum yang diperlukan.4. Tabel 6. Bilamana salah satu sistem di atas rusak atau tidak berfungsi maka instalasi pencampur aspal tidak boleh dioperasikan. Instalasi pencampur aspal (AMP) harus dilengkapi dengan alat pengumpul debu (dust collector) yang lengkap yaitu sistem pusaran kering (dry cyclone) dan pusaran basah (wet cyclone) sehingga tidak menimbulkan pencemaran debu ke atmosfir. d) 6. Setiap bahan yang gagal memenuhi batas-batas yang diperoleh dari Rumus Perbandingan Campuran (JMF) dan Toleransi yang diijinkan harus ditolak. 200 Kadar aspal Kadar aspal Temperatur Campuran Bahan meninggalkan AMP dan dikirim ke tempat penghamparan Toleransi Komposisi Campuran ± 5 % berat total agregat ± 3 % berat total agregat ± 2 % berat total agregat ± 1 % berat total agregat Toleransi ± 0.

Agregat yang terlalu besar (oversize). Pemanasan harus dilakukan melalui kumparan uap (steam coils). Pemasok untuk agregat halus harus dari jenis belt. Ayakan harus memiliki efisiensi pengoperasian yang sedemikian rupa sehingga agregat yang tertampung dalam setiap penampung (bin) tidak mengandung lebih dari 10 % bahan yang berukuran terlampau besar (oversize) atau terlampau kecil (undersize). harus dipertahankan baik dengan selimut uap (steam jackets) ataupun cara isolasi lainnya. Tangki-tangki tersebut harus dihubungkan ke sistem sirkulasi sedemikian rupa agar masingmasing tangki dapat diisolasi secara terpisah tanpa mengganggu sirkulasi aspal ke alat pencampur. Daya tampung tangki penyimpanan minimum adalah 30. Dengan persetujuan tertulis dari Direksi Pekerjaan. Bilamana dianggap perlu oleh Direksi Pekerjaan. d) 3) Perlengkapan untuk penyiapan bahan aspal Tangki penyimpan bahan aspal harus dilengkapi dengan pemanas yang dapat dikendalikan dengan efektif dan handal sampai suatu temperatur dalam rentang yang disyaratkan. maka timbangan yang telah disetujuipun tetap akan diperiksa berulang kali sehingga ketepatananya dapat selalu dijamin. Seluruh pemasok (feeder) harus dikalibrasi. kedudukan pemasok tak boleh diubah tanpa persetujuan dari Direksi Pekerjaan.000 liter dan paling sedikit harus disediakan dua tangki yang berkapasitas sama. Ukuran nominal minimum dalam setiap penampung panas adalah ukuran anyaman kawat dari ayakan. meteran. jenis lain diperkenankan hanya jika pemasok tersebut dapat menyalurkan bahan basah pada kecepatan yang tetap tanpa menyebabkan terjadinya penyumbatan. setelah melewati ayakan ini agregat lolos masuk ke penampung panas. Agregat yang terlalu kecil (undersize) secara tidak langsung dapat menyebabkan muatan berlebih (overload) pada ayakan. Temperatur bahan aspal yang disyaratkan di dalam pipa. Sirkulasi bahan aspal harus yang lancar dan terus menerus selama periode pengoperasian.22 . 6) Ayakan Ayakan harus mampu mengayak seluruh agregat sampai ukuran dan proporsi yang disyaratkan dan memiliki kapasitas normal sedikit di atas kapasitas penuh alat pencampur. dalam penampung panas. Atas persetujuan Direksi Pekerjaan. batang semprot. listrik.jam (pembacaan jarum) timbangan harus diletakkan sedemikian hingga mudah terlihat oleh operator pada setiap saat. atau cara lainnya sehingga api tidak langsung memanasi tangki pemanas. ember penimbang. dan tempat-tempat lainnya dari sistem saluran. secara tidak langsung mengauskan atau merusak ayakan. Kontraktor harus senantiasa menyediakan tidak kurang dari 10 buah beban standar 20 kg untuk pemeriksaan semua timbangan. Skala pembacaan jam (pembacaan jarum) timbangan tidak boleh melebihi dari 1 kilogram dan harus memiliki kapasitas dua kali lebih besar dari bahan yang akan ditimbang serta harus dapat dibaca sampai satu kilogram yang terdekat. 7) Penampung (Bin) Panas VI . Maksud dari Pasal ini adalah : a) b) Ukuran nominal maksimum dalam setiap penampung panas adalah ukuran anyaman kawat dari ayakan terakhir. bahan aspal boleh dipanaskan terlebih dahulu di dalam tangki dan kemudian temperatur dinaikkan sampai temperatur yang disyaratkan dengan menggunakan alat pemanas "booster" (penguat) yang berada diantara tangki dan alat pencampur. 5) Alat Pengering (Drier) Alat pengering berputar harus dirancang sedemikian hingga mampu mengeringkan dan memanaskan agregat sampai ke temperatur yang disyaratkan. sebelum ayakan ini agregat dapat lolos masuk ke penampung panas (sebenarnya agregat juga dapat lolos melewati ayakan ini). c) Timbangan yang digunakan untuk menimbang bahan aspal harus memenuhi ketentuan untuk timbangan agregat. Bukaan pintu dan pengatur kecepatan untuk setiap perbandingan campuran yang telah disetujui harus ditunjukkan dengan jelas pada pintu-pintu dan pada perlengkapan panel pengendali. 4) Pemasok untuk mesin pengering (Feeder for Drier) Pemasok yang terpisah untuk masing-masing agregat harus disediakan. Sekali ditetapkan.

Direksi Pekerjaan dapat meminta penggantian setiap termometer dengan alat pencatat temperatur yang disetujui. 12) Timbangan dan Rumah Timbang Timbangan dan rumah timbang harus disediakan untuk menimbang truk bermuatan yang siap dikirim ke tempat penghamparan.Penampung panas harus berkapasitas cukup dalam melayani alat pencampur bila dioperasikan dengan kapasitas penuh. Perlengkapan untuk memeriksa kuantitas atau kecepatan aliran bahan aspal ke alat pencampur harus disediakan. maka suatu sistem pengangkat atau katrol harus disediakan untuk menaikkan peralatan dari tanah ke landasan (platform) atau sebaliknya. perlengkapan untuk landasan atau perangkat lain yang sesuai harus disediakan sehingga Direksi Pekerjaan dapat mengambil benda uji maupun memeriksa temperatur campuran. pompa meteran aspal haruslah jenis rotasi dengan sistem pengaliran yang handal serta memiliki susunan nosel penyemprot yang teratur pada alat pencampur. Untuk instalasi pencampuran sistem menerus (continous plant). Jumlah penampung minimum tiga buah sehingga dapat menjamin penyimpanan yang terpisah untuk masingmasing fraksi agregat. sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. baik seluruh maupun sebagian bahan yang dikumpulkan. baik jenis arloji (pembacaan jarum). rantai gigi dan bagian bergerak lainnya yang berbahaya harus seluruhnya dipagar dan dilindungi. 8) Unit Pengendali Aspal a) Perlengkapan pengendali aspal yang handal. Timbangan tersebut harus memenuhi ketentuan seperti yang dijelaskan di atas. pengambilan benda uji dan lain-lainnya. Selanjutnya Direksi Pekerjaan dapat meminta grafik temperatur harian untuk disediakan. tidak termasuk bahan pengisi (filler). Setiap penampung panas harus dilengkapi dengan pipa pembuang yang ukuran maupun letaknya sedemikian rupa sehingga dapat mencegah masuknya kembali bahan ke dalam penampung lainnya. dan perangkat ini harus akurat dan mudah disetel. baik jenis penimbangan ataupun meteran harus disediakan untuk memperoleh jumlah bahan aspal yang tepat untuk campuran aspal dengan rentang toleransi yang disyaratkan dalam rumus perbandingan campuran.23 . c) 10) Pengumpul Debu (Dust Collector) Instalasi pencampuran harus dilengkapi dengan alat pengumpul debu yang dibuat sedemikian rupa agar dapat membuang atau mengembalikan secara merata ke elevator. 11) Pengendali Waktu Pencampuran Instalasi harus dilengkapi dengan perlengkapan yang handal untuk mengendalikan waktu pencampuran dan menjaga waktu pencampuran tetap konstan kecuali kalau diubah atas perintah Direksi Pekerjaan. Untuk instalasi pencampuran sistem penakaran (batching plant). perangkat timbangan atau meteran harus dapat menyediakan kuantitas aspal rancangan untuk setiap penakaran campuran. Instalasi juga harus dilengkapi dengan termometer. Kecepatan jalan dari pompa harus disinkronkan dengan aliran agregat ke alat pencampur dengan pengendali kunci otomatis. VI . air raksa (mercuryactuated). Penampung harus dibuat sedemikian rupa agar benda uji dapat mudah diambil. roda beralur (pulley). Semua roda gigi. 13) Ketentuan Keselamatan Kerja a) Tangga yang memadai dan aman untuk naik ke landasan (platform) alat pencampur dan landasan berpagar yang digunakan sebagai jalan antar unit perlengkapan harus dipasang. rantai. Untuk mencapai puncak bak truk. Sebuah termo elemen (thermo couple) atau bola sensor (resistance bulb) harus dipasang di dekat dasar penampung (bin) untuk mengukur temperatur agregat halus sebelum memasuki alat pencampur. pyrometer listrik ataupun perlengkapan pengukur panas lainnya yang disetujui. Untuk memudahkan pelaksanaan kalibrasi timbangan. b) 9) Perlengkapan Pengukur Panas a) b) Termometer berlapis baja yang dapat dibaca dari 100 ºC sampai 200 ºC harus dipasang di tempat mengalirnya pasokan aspal dekat katup pengeluaran (discharge) pada alat pencampur. yang dipasang pada corong pengeluaran dari alat pengering untuk mencatat secara otomatis atau menunjukkan temperatur agregat yang dipanaskan.

Alat pencampur harus dipanasi dengan selubung uap. kira-kira berukuran 20 cm x 25 cm. Kotak pencampur harus dilengkapi dengan penutup debu untuk mencegah hilangnya kandungan debu.b) 14) Lorong yang cukup lebar dan tidak terhalang harus disediakan di dan sekitar tempat pengisian muatan truk. kecuali bilamana ukuran nominal maksimum agregat yang digunakan lebih besar dari 25 mm. Alat pencampur harus memiliki suatu perangkat pengendali waktu yang akurat untuk mengendalikan kegiatan dalam satu siklus pencampuran yang lengkap dari penguncian pintu kotak timbangan setelah pengisian ke alat pencampur sampai penutupan pintu alat pencampur pada saat selesainya siklus tersebut. 15) Ketentuan khusus untuk instalasi pencampuran sistem menerus (Continuous Mixing Plant) a) Unit Pengendali Gradasi Instalasi harus memiliki perlengkapan untuk mengatur proporsi agregat yang akurat dan otomatis (bukan manual) dalam setiap penampung (bin) baik dengan penimbangan maupun dengan pengukuran volume.24 . Periode pencampuran basah didefinisikan sebagai interval waktu antara penyemprotan bahan aspal ke dalam agregat dan saat pembukaan pintu alat pencampur. Masingmasing penampung (bin) harus memiliki pintu bukaan yang dapat disetel untuk menyesuaikan volume bahan yang keluar dari masing-masing lubang pintu penampung (bin). Bilamana digunakan agregat yang memiliki ukuran nominal maksimum lebih besar dari 25 mm. minyak panas. Unit ini harus mempunyai sebuah pemasok (feeder) yang dipasang di bawah penampung (bin). Lubang tersebut harus berbentuk persegi panjang. maka ruang bebas ini harus disetel sedemikian rupa agar agregat kasar tidak pecah selama proses pencampuran. ujungujung dan sisi-sisi penampung timbangan harus bebas dari sentuhan setiap batang penahan dan batang kolom atau perlengkapan lainnya yang akan mempengaruhi fungsi penampung yang sebenarnya. Semua tepi-tepi. Alat pencampur harus memiliki kapasitas minimum 1 ton dan harus dibuat sedemikian rupa agar kebocoran yang mungkin terjadi dapat dicegah. Alat pencampur harus dilengkapi pedal (paddle) atau pisau (blade) dengan jumlah yang cukup dan dipasang dengan susunan yang benar untuk menghasilkan campuran yang benar dan seragam. Kotak penimbang atau penampung harus ditunjang pada titik tumpu dan penopang tipis. Ruang bebas yang memadai antara penampung dan perangkat pendukung harus tersedia sehingga dapat dihindari terisinya celah tersebut oleh bahan-bahan yang tidak dikehendaki. Penghitung (counter) mekanis penakar harus dipasang sebagai bagian dari perangkat pengendali waktu dan harus dirancang sedemikian rupa sehingga hanya mencatat penakaran yang telah selesai dicampur. VI . Perangkat pengendali waktu harus dapat mengunci ember aspal selama periode pencampuran kering maupun basah. Pintu pengeluaran (discharge gate) kotak penimbang harus terletak sedemikian rupa agar agregat tidak mengalami segregasi saat dituang ke dalam alat pencampur dan harus tertutup rapat bilamana penampung dalam keadaan kosong sehingga tidak terdapat kebocoran bahan yang akan masuk ke dalam alat pencampur pada saat proses penimbangan campuran berikutnya. yang dibuat sedemikian rupa agar tidak mudah terlempar dari kedudukannya atau setelannya. b) Alat Pencampur (Mixer) Alat pencampur sistem penakaran (batch) adalah jenis pengaduk putar ganda ("twin pugmill") yang disetujui dan mampu menghasilkan campuran yang seragam dan memenuhi toleransi rumus perbandingan campuran. Periode pencam-puran kering didefinisikan sebagai interval waktu antara pembukaan pintu kotak timbangan dan waktu dimulainya pemberian aspal. atau cara lainnya yang disetujui Direksi Pekerjaan. Perangkat pengendali waktu harus dapat disetel untuk suatu interval waktu tidak lebih dari 5 detik sampai dengan 3 menit untuk keseluruhan siklus. Ketentuan khusus untuk instalasi pencampuran sistem penakaran (Batching Plant) a) Kotak Penimbang atau Penampung (Hopper) Instalasi harus memiliki perlengkapan yang akurat dan otomatis (bukan manual) untuk menimbang masingmasing fraksi agregat dalam kotak penimbang atau penampung yang terletak di atas timbangan dan berkapasitas cukup untuk setiap penakaran tanpa perlu adanya perataan dengan tangan atau tumpah karena penuh. Alat pencampur harus dirancang sedemikian rupa agar memudahkan pemeriksaan visual terhadap campuran. Tempat ini harus selalu dijaga agar bebas dari benda yang jatuh dari landasan (platform) alat pencampur. Ruang bebas antara pisau-pisau (blades) dengan bagian yang tidak bergerak maupun yang bergerak harus tidak melebihi 2 cm. dengan salah satu sisinya dapat disetel secara mekanis dan dilengkapi dengan pengunci.

b) Kalibrasi Berat Pemasokan Agregat Instalasi ini harus dilengkapi kotak-kotak pengambilan benda uji untuk kalibrasi bukaan pintu dengan cara memeriksa berat benda uji yang mengalir keluar dari setiap penampung sesuai dengan bukaan pintunya.25 b) c) d) . Tiap muatan harus ditutup dengan kanvas / terpal atau bahan lainnya yang cocok dengan ukuran yang sedemikian rupa agar dapat melindungi campuran aspal terhadap cuaca. c) Sinkronisasi Pemasokan Agregat dan Aspal Suatu perlengkapan yang handal harus tersedia untuk memperoleh pengendalian yang tepat antara aliran agregat dari penampung dengan aliran aspal dari meteran atau sumber pengatur lainnya. atau yang menunjukkan kebocoran oli yang nyata. atas perintah Direksi Pekerjaan harus dikeluarkan dari pekerjaan sampai kondisinya diperbaiki. Bilamana penghamparan terpaksa VI .Masing-masing lubang pintu penampung harus dilengkapi dengan ukuran berskala yang menunjukkan bukaan pintu dalam sentimeter. atau larutan kapur untuk mencegah melekatnya campuran aspal pada bak. menggunakan rumus sebagai berikut : (beratnya harus ditentukan untuk pekerjaan tersebut dengan pengujian yang dilakukan oleh Direksi Pekerjaan). bersih dan rata. bak truk hendaknya diisolasi dan seluruh penutup harus diikat kencang agar campuran aspal yang tiba di lapangan pada temperatur yang disyaratkan. baik posisi searah maupun berlawanan arah dengan arah aliran campuran. Waktu pencampuran (dalam det ik ) = Kapasitas penuh alat pencampur dalam kg Pr oduksi alat pencampur dalam kg / det ik e) Penampung (Hopper) Alat pencampur harus dilengkapi dengan sebuah penampung pada bagian pengeluaran. minyak parafin. d) Alat Pencampur pada Sistem Menerus Alat pencampur sistem menerus (continous) adalah jenis pengaduk putar ganda ("twin pugmill") yang disetujui dan mampu menghasilkan campuran yang seragam dan memenuhi toleransi rumus perbandingan campuran. Pedal (paddle) haruslah dari jenis yang sudut pedalnya dapat disetel. Benda uji harus mudah diperoleh dengan berat tidak kurang dari 50 kg. Penetapan waktu pencampuran harus dengan metode berat. Penghampar yang sering berhenti dan berjalan lagi akan menghasilkan permukaan yang tidak rata sehingga tidak memberikan kenyamanan bagi pengendara serta mengurangi umur rencana akibat beban dinamis. dengan ukuran serta rancangan yang tidak akan mengakibatkan terjadinya segregasi. Jumlah truk untuk mengangkut campuran aspal harus cukup dan dikelola sedemikian rupa sehingga peralatan penghampar dapat beroperasi secara menerus dengan kecepatan yang disetujui. Kontraktor tidak diijinkan memulai penghamparan sampai minimum terdapat tiga truk di lapangan yang siap memasok campuran aspal ke peralatan penghampar. Setiap genangan minyak pada lantai bak truk hasil penyemprotan sebelumnya harus dibuang sebelum campuran aspal dimasukkan dalam truk. Alat pencampur harus dilengkapi dengan sekat baja yang dapat disetel dengan data volume neto untuk berbagai ketinggian sekat dan grafik yang disediakan pabrik pembuatnya yang menunjukkan jumlah pasokan agregat per menit pada kecepatan jalan instalasi. Bilamana dianggap perlu. atau yang menyebabkan keterlambatan yang tidak semestinya. Setiap elevator yang digunakan untuk memuat campuran aspal ke dalam bak truk harus memiliki penampung yang memenuhi ketentuan. yang telah disemprot dengan sedikit air sabun. Kecepatan peralatan penghampar harus dioperasikan sedemikian rupa sehingga jumlah truk yang digunakan untuk mengangkut campuran aspal setiap hari dapat menjamin berjalannya peralatan penghampar secara menerus tanpa henti. Truk yang menyebabkan segregasi yang berlebihan pada campuran aspal akibat sistem pegas atau faktor penunjang lainnya. minyak bakar yang tipis. 16) Peralatan Pengangkut a) Truk untuk mengangkut campuran aspal harus mempunyai bak terbuat dari logam yang rapat. Sebuah timbangan datar yang akurat dengan kapasitas 150 kg atau lebih harus disediakan.

5 kg/cm2 (85 . Alat penghampar harus mempunyai perlengkapan mekanis seperti equalizing runners (penyeimbang).harus dihentikan. Peralatan ini harus dilengkapi dengan perangkat kemudi yang dapat digerakkan dengan cepat dan efisien dan harus mempunyai kecepatan jalan mundur seperti halnya maju. Alat pemadat roda karet harus dari jenis yang disetujui dan memiliki tidak kurang dari sembilan roda yang permukaannya halus dengan ukuran yang sama dan mampu dioperasikan pada tekanan ban pompa 6. b) c) d) e) f) 18) Peralatan Pemadat a) b) Setiap alat penghampar harus disertai dua alat pemadat roda baja (steel wheel roller) dan satu alat pemadat roda karet. Setiap roda harus dipertahankan tekanan pompanya pada tekanan operasi yang disyaratkan sehingga selisih tekanan pompa antara dua roda tidak melebihi 0. Alat penghampar harus dilengkapai dengan "screed" (sepatu) baik dengan jenis penumbuk (tamper) maupun jenis vibrasi dan perangkat untuk memanasi "screed" (sepatu) pada temperatur yang diperlukan untuk menghampar campuran aspal tanpa menggusur atau merusak permukaan hasil hamparan. atau tindakan praktis lainnya yang efektif untuk menghasilkan permukaan akhir dengan kerataan atau tekstur yang disyaratkan. Istilah "screed" (sepatu) meliputi pemangkasan. Untuk setiap ukuran dan jenis ban yang digunakan.90 psi).6. maka penggunaan peralatan tersebut harus dihentikan dan peralatan penghampar dan pembentuk lainnya yang memenuhi ketentuan harus disediakan oleh Kontraktor. evener arms (lengan perata). Bilamana selama pelaksanaan.375 kilogram per 0. Ketentuan ini merupakan petunjuk pelaksanaan yang baik dan Kontraktor tidak diperbolehkan menuntut tambahan biaya atau waktu atas keterlambatan penghamparan yang diakibatkan oleh kegagalan kontraktor untuk menjaga kesinambungan pemasokan campuran aspal ke peralatan penghampar. penekanan. tandem Alat pemadat tandem dengan tiga sumbu c) VI . kelandaian serta penampang melintang yang diperlukan. 17) Peralatan Penghampar dan Pembentuk a) Peralatan penghampar dan pembentuk harus penghampar mekanis bermesin sendiri yang disetujui. Tekanan dan beban roda harus disetel sesuai dengan permintaan Direksi Pekerjaan. maka Direksi Pekerjaan akan mengijinkan dilanjutkannya penghamparan bilamana minimum terdapat tiga truk di lapangan yang siap memasok campuran aspal ke peralatan penghampar. tanpa terbelah. tergeser atau beralur. Pada umumnya pemadatan dengan alat pemadat roda karet pada setiap lapis campuran aspal harus dengan tekanan yang setinggi mungkin yang masih dapat dipikul bahan. lebar dan luas bidang kontak. Alat pemadat roda baja yang bermesin sendiri dapat dibagi atas tiga jenis : • • • Alat pemadat tiga roda Alat pemadat dua roda. Roda-roda harus berjarak sama satu sama lain pada kedua sumbu dan diatur sedemikian rupa sehingga tengah-tengah roda pada sumbu yang satu terletak di antara roda-roda pada sumbu yang lainnya secara tumpang-tindih (overlap).1 meter. hasil hamparan peralatan penghampar dan pembentuk meninggalkan bekas pada permukaan atau cacat atau ketidak-rataan permukaan lainnya yang tidak diperbaiki dalam waktu pengoperasian yang ditentukan. agar dapat memenuhi ketentuan setiap aplikasi khusus.26 . Suatu perangkat pengukur tekanan ban harus disediakan untuk memeriksa dan menyetel tekanan ban pompa di lapangan pada setiap saat. Penampung (hopper) harus mempunyai sayap-sayap yang dapat dilipat pada saat setiap muatan campuran aspal hampir habis untuk menghindari sisa bahan yang sudah mendingin di dalamnya.0 . Alat penghampar harus dilengkapi dengan penampung dan dua ulir pembagi dengan arah gerak yang berlawanan untuk menempatkan campuran aspal secara merata di depan "screed" (sepatu) yang dapat disetel.35 kg/cm2 (5 psi). tekanan ban pompa. straightedge runners (mistar lurus). Kontraktor harus memberikan kepada Direksi Pekerjaan grafik atau tabel yang menunjukkan hubungan antara beban roda. atau perlengkapan lainnya untuk mempertahankan ketepatan kelandaian dan kelurusan garis tepi perkerasan tanpa perlu menggunakan acuan tepi yang tetap (tidak bergerak). yang mampu menghampar dan membentuk campuran aspal sesuai dengan garis. tekanan pada bidang kontak. Setiap alat pemadat harus dilengkapi dengan suatu cara penyetelan berat total dengan pengaturan beban (ballasting) sehingga beban per lebar roda dapat diubah dari 300 . Semua alat pemadat harus mempunyai tenaga penggerak sendiri.

minimum harus terdapat 30. Proporsi takaran ini harus ditentukan dengan mencari gradasi secara basah dari contoh yang diambil dari penampung panas (hot bin) segera sebelum produksi campuran dimulai dan pada interval waktu tertentu sesudahnya. waktu pencampuran yang dibutuhkan harus ditentukan dengan “pengujian derajad penyelimutan aspal terhadap butiran agregat kasar” sesuai dengan prosedur AASHTO T195 . seluruh agregat kering harus dicampur terlebih dahulu. b) c) 4) Penyiapan Pencampuran a) Agregat kering yang telah disiapkan seperti yang dijelaskan di atas. 2) Penyiapan Bahan Aspal Bahan aspal harus dipanaskan dengan temperatur antara 140 ºC sampai 160 ºC di dalam suatu tangki yang dirancang sedemikian rupa sehingga dapat mencegah terjadinya pemanasan setempat dan mampu mengalirkan bahan aspal ke alat pencampur secara terus menerus pada temperatur yang merata setiap saat. maka bahan pengisi (filler) tambahan harus ditakar secara terpisah dalam penampung kecil yang dipasang tepat di atas alat pencampur. Bila agregat akan dicampur dengan bahan aspal. 1) PEMBUATAN DAN PRODUKSI CAMPURAN ASPAL Kemajuan Pekerjaan Campuran aspal tidak boleh diproduksi bilamana tidak cukup tersedia peralatan pengangkutan. untuk menghasilkan campuran yang homogen dan semua butiran agregat terselimuti aspal dengan merata. sebelum campuran standar kerja (job standard mix) disetujui. Bahan aspal harus ditimbang atau diukur dan dimasukkan ke dalam alat pencampur dengan jumlah yang ditetapkan oleh Direksi Pekerjaan. d) Dalam penghamparan percobaan.67 (biasanya sekitar 45 detik). Bila diperlukan untuk memenuhi gradasi yang disyaratkan. Agregat untuk campuran aspal harus dikeringkan dan dipanaskan pada alat pengering sebelum dimasukkan ke dalam alat pencampur. VI . Kontraktor harus dapat menunjukkan kombinasi jenis penggilas untuk memadatkan setiap jenis campuran sampai dapat diterima oleh Direksi Pekerjaan. atau pekerja. penghamparan atau pembentukan. dan dapat ditentukan dengan menyetel ketinggian sekat baja dalam alat pencampur.000 liter aspal panas yang siap untuk dialirkan ke alat pencampur. Roda gilas harus bebas dari permukaan yang datar.5.1 meter di atas lebar penggilas minimum 0. harus dicampur di instalasi pencampuran dengan proporsi tiap fraksi agregat yang tepat agar memenuhi rumus perbandingan campuran. Pada setiap hari sebelum proses pencampuran dimulai.27 . Untuk instalasi pencampuran sistem menerus. Bahan pengisi tidak boleh ditabur di atas tumpukan agregat maupun dituang ke dalam penampung instalasi pemecah batu. maka agregat harus kering dan dipanaskan terlebih dahulu dengan temperatur dalam rentang yang disyaratkan untuk bahan aspal. sebagaimana ditetapkan oleh Direksi Pekerjaan. Kontraktor harus melanjutkan untuk menyimpan dan menggunakan kombinasi penggilas yang disetujui untuk setiap campuran. 6.Alat pemadat roda baja harus mampu memberikan tekanan pada roda belakang tidak kurang dari 200 kg per lebar 0. Tidak ada alternatif lain yang diperkenankan kecuali jika Kontraktor dapat menunjukkan kepada Direksi Pekerjaan bahwa kombinasi penggilas yang baru paling tidak seefektif yang sudah disetujui. Waktu pencampuran total harus ditetapkan oleh Direksi Pekerjaan dan diatur dengan perangkat pengendali waktu yang handal. kemudian baru sejumlah aspal yang tepat ditambahkan ke dalam agregat tersebut dan diaduk dengan waktu sesingkat mungkin yang ditentukan dengan “pengujian derajat penyelimutan aspal terhadap butiran agregat kasar” sesuai dengan prosedur AASHTO T195 . Hal ini dimaksudkan agar pengendalian kadar filler dapat dijamin.3. robek-robek atau tonjolan yang merusak permukaan perkerasan. tetapi tidak melampaui 15 ºC di atas temperatur bahan aspal. Pra-pencampuran agregat dari berbagai jenis atau dari sumber yang berbeda tidak diperkenankan.5 meter dan pemadat roda baja mempunyai berat statis tidak kurang dari 6 ton. Bilamana digunakan instalasi pencampur sistem penakaran. 3) Penyiapan Agregat a) Setiap fraksi agregat harus disalurkan ke instalasi pencampur aspal melalui pemasok penampung dingin yang terpisah. Nyala api yang terjadi dalam proses pengeringan dan pemanasan harus diatur secara tepat agar dapat mencegah terbentuknya selaput jelaga pada agregat.67. dan paling lama 60 detik. untuk menjamin pengendalian penakaran. yang dapat menjamin kemajuan pekerjaan dengan tingkat kecepatan minimum 60 % kapasitas instalasi pencampuran. penyok.

3. Tabel 6.150 125 .5 . atau kadar pasir terlalu tinggi). 1) PENGHAMPARAN CAMPURAN Menyiapkan permukaan yang akan dilapisi a) Bilamana permukaan yang akan dilapisi termasuk perataan setempat dalam kondisi rusak. Setiap truk yang telah dimuati harus ditimbang di rumah timbang dan setiap muatan harus dicatat berat kotor. permukaan yang akan dihampar harus dibersihkan dari bahan yang lepas dan yang tidak dikehendaki dengan sapu mekanis yang dibantu dengan cara manual bila diperlukan.0 0.125 > 95 2) 6.(1). rentang temperatur sasaran Menuangkan campuran aspal dari alat pencampur ke dalam truk Pemasokan ke Alat Penghampar Penggilasan Awal (roda baja) Penggilaan Kedua (roda karet) Penggilasan Akhir (roda baja) Catatan : 1) Direksi Pekerjaan akan menyetujui atau memerintahkan setiap perubahan yang dianggap perlu terhadap rentang suhu yang diberikan dalam tabel di atas.(1). berdasarkan data pengujian viskositas aspal yang dipakai.b) Temperatur campuran aspal saat dikeluarkan dari alat pencampur harus dalam rentang absolut seperti yang dijelaskan dalam Tabel 6.6.2 0.1.3. semua bahan yang lepas atau lunak harus dibuang.1 dari Spesifikasi ini. di AMP Pencampuran. menunjukkan ketidakstabilan.2 .5.4 tidak diperlukan 0. dan permukaannya dibersihkan dan/atau diperbaiki dengan campuran aspal atau bahan lain yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan. : Ketentuan Viskositas Aspal dan Suhu Campuran Aspal No.5.5 0.5 . Muatan campuran aspal tidak boleh dikirim terlalu sore agar penghamparan dan pemadatan hanya dilaksanakan pada saat masih terang terkecuali tersedia penerangan yang dapat diterima oleh Direksi Pekerjaan. Viskositas aspal (PA.5. Lapis perekat (tack coat) atau lapis resap pengikat (prime coat) harus diterapkan sesuai dengan Seksi 6.0.(1). 60/70 155 ± 1 145 ± 1 165 145 . Sesaat sebelum penghamparan.1.0 1-2 2 . seluruh lapisan dengan bahan plastis ini harus dibongkar. sebagimana yang ditunjukkan dengan adanya kelelehan plastis dan/atau kegemukan (bleeding).145 100 . atau permukaan aspal lama telah berubah bentuk secara berlebihan atau tidak melekat dengan baik dengan lapisan di bawahnya. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Prosedur pelaksanaan Pencampuran benda uji Marshall Pemadatan benda uji Marshall Suhu pencampuran maks. Tidak ada campuran aspal yang diterima dalam Pekerjaan bilamana temperatur pencampuran melampaui temperatur pencampuran maksimum yang disyaratkan. harus dibongkar atau dengan cara perataan kembali lainnya. 5) Pengangkutan dan Penyerahan di Lapangan a) b) Campuran aspal harus diserahkan ke alat penghamparan dengan temperatur dalam rentang absolut ditunjukkan dalam Tabel 6. Toleransi permukaan setelah diperbaiki harus sama dengan yang disyaratkan untuk pelaksanaan lapis pondasi agregat. berat kosong dan berat neto. untuk menjamin agar rentang viskositas yang disyaratkan terpenuhi.150 130 .20 < 20 Suhu campuran aspal (ºC) Pen. Pembongkaran semacam ini harus diteruskan ke bawah sampai diperoleh bahan yang keras (sound). bukan kriteria suhu.155 135 . Bilamana campuran aspal sulit dipadatkan (retak atau sungkur) temperatur campuran harus diturunkan lebih rendah dari yang ditunjukkan dalam tabel ini. Hal ini terjadi sehubungan dengan jenis campuran aspal yang berbeda (terlalu halus.S) 0. Dengan demikian kriteria batas-batas viskositas inilah yang diatur dalam Spesifikasi.3. b) VI . Bilamana permukaan yang akan dilapisi terdapat atau mengandung sejumlah bahan dengan rongga dalam campuran yang tidak memadai.3.28 .

koyakan. Penggilasan akhir atau penyelesaian harus dilaksanakan dengan alat pemadat roda baja tanpa penggetar (vibrasi). 2. Mesin vibrasi pada alat penghampar harus dijalankan selama penghamparan dan pembentukan.5. Butiran kasar tidak boleh ditaburkan di atas permukaan yang dihampar dengan rapi.3.3.5. Penambalan tempat-tempat yang mengalami segregasi.(1). Penggilasan kedua atau utama harus dilaksanakan dengan alat pemadat roda karet sedekat mungkin di belakang penggilasan awal. g) h) Harus diperhatikan agar campuran tidak terkumpul dan mendingin pada tepi-tepi penampung alat penghampar atau tempat lainnya. b) c) d) e) f) 4) Pemadatan a) Segera setelah campuran aspal dihampar dan diratakan. Penampung alat penghampar tidak boleh dikosongkan. Operasi Penggilasan Awal atau Breakdown Penggilasan Kedua atau Utama Penggilasan Akhir / Penyelesaian Perkiraan waktu mulai setelah penghamparan 0 . Bilamana jalan akan dihampar hanya setengah lebar jalan atau hanya satu lajur untuk setiap kali pengoperasian. 3) Penghamparan dan Pembentukan a) Sebelum memulai penghamparan.3. Kecepatan penghamparan harus disetujui oleh Direksi Pekerjaan dan ditaati. koyakan atau alur dengan menaburkan bahan halus dari campuran aspal dan diratakan kembali sebelum penggilasan sedapat mungkin harus dihindari. Penggilasan campuran aspal harus terdiri dari tiga operasi yang terpisah berikut ini : No. permukaan tersebut harus diperiksa dan setiap ketidaksempurnaan yang terjadi harus diperbaiki.(1).10 menit 5 .15 menit < 45 menit b) VI . tetapi temperatur sisa campuran aspal harus dijaga tidak kurang dari temperatur yang disyaratkan dalam Tabel 6. Campuran aspal harus dihampar dan diratakan sesuai dengan kelandaian. Alat penghampar harus dioperasikan dengan suatu kecepatan yang tidak menyebabkan retak permukaan. Penghamparan harus dimulai dari lajur yang lebih rendah menuju lajur yang lebih tinggi bilamana pekerjaan yang dilaksanakan lebih dari satu lajur.5(1). Catatan : Perkiraan waktu di atas hanyalah pedoman kasar. atau bentuk ketidakrataan lainnya pada permukaan. 1. 3.29 . koyakan atau alur pada permukaan. Penggilasan awal harus dioperasikan dengan roda penggerak berada di dekat alat penghampar.2) Acuan Tepi Balok kayu atau acuan lain yang disetujui harus dipasang sesuai dengan garis dan serta ketinggian yang diperlukan oleh tepi-tepi lokasi yang akan dihampar. maka alat penghampar harus dihentikan dan tidak boleh dijalankan lagi sampai penyebabnya telah ditemukan dan diperbaiki. Setiap titik perkerasan harus menerima minimum dua lintasan penggilasan awal. elevasi. maka urutan penghamparan harus dilakukan sedemikian rupa sehingga perbedaan akhir antara panjang penghamparan lajur yang satu dengan yang bersebelahan pada setiap hari produksi dibuat seminimal mungkin. Temperatur campuran aspal yang terhampar dalam keadaan gembur harus dipantau dan penggilasan harus dimulai dalam rentang viskositas aspal yang ditunjukkan pada Tabel 6. Bagaimanapun juga aplikasi penggilasan harus berdasarkan viskositas aspal yang ditentukan dalam Tabel 6. Bilamana terjadi segregasi. c) Penggilasan awal atau breakdown harus dilaksanakan baik dengan alat pemadat roda baja maupun dengan alat pemadat roda karet. serta bentuk penampang melintang yang disyaratkan. sepatu (screed) alat penghampar harus dipanaskan.

d)

Pertama-tama penggilasan harus dilakukan pada sambungan melintang yang telah terpasang kasau dengan ketebalan yang diperlukan untuk menahan pergerakan campuran aspal akibat penggilasan. Bila sambungan melintang dibuat untuk menyambung lajur yang dikerjakan sebelumnya, maka lintasan awal harus dilakukan sepanjang sambungan memanjang untuk suatu jarak yang pendek. Penggilasan harus dimulai dari tempat sambungan memanjang dan kemudian dari tepi luar. Selanjutnya, penggilasan dilakukan sejajar dengan sumbu jalan berurutan menuju ke arah sumbu jalan, kecuali untuk superelevasi pada tikungan harus dimulai dari tempat yang terendah dan bergerak kearah yang lebih tinggi. Lintasan yang berurutan harus saling tumpang tindih (overlap) minimum setengah lebar roda dan lintasanlintasan tersebut tidak boleh berakhir pada titik yang kurang dari satu meter dari lintasan sebelumnya. Bilamana menggilas sambungan memanjang, alat pemadat untuk penggilasan awal harus terlebih dahulu menggilas lajur yang telah dihampar sebelumnya sehingga tidak lebih dari 15 cm dari lebar roda penggilas yang menggilas tepi sambungan yang belum dipadatkan. Penggilasan dengan lintasan yang berurutan harus dilanjutkan dengan menggeser posisi alat pemadat sedikit demi sedikit melewati sambungan, sampai tercapainya sambungan yang dipadatkan dengan rapi. Kecepatan alat pemadat tidak boleh melebihi 4 km/jam untuk roda baja dan 10 km/jam untuk roda karet dan harus selalu dijaga rendah sehingga tidak mengakibatkan bergesernya campuran panas tersebut. Garis, kecepatan dan arah penggilasan tidak boleh diubah secara tiba-tiba atau dengan cara yang menyebabkan terdorongnya campuran aspal. Semua jenis operasi penggilasan harus dilaksanakan secara menerus untuk memperoleh pemadatan yang merata saat campuran aspal masih dalam kondisi mudah dikerjakan sehingga seluruh bekas jejak roda dan ketidak-rataan dapat dihilangkan. Roda alat pemadat harus dibasahi secara terus menerus untuk mencegah pelekatan campuran aspal pada roda alat pemadat, tetapi air yang berlebihan tidak diperkenankan. Roda karet boleh sedikit diminyaki untuk menghindari lengketnya campuran aspal pada roda. Peralatan berat atau alat pemadat tidak diijinkan berada di atas permukaan yang baru selesai dikerjakan, sampai seluruh permukaan tersebut dingin. Setiap produk minyak bumi yang tumpah atau tercecer dari kendaraan atau perlengkapan yang digunakan oleh Kontraktor di atas perkerasan yang sedang dikerjakan, dapat menjadi alasan dilakukannya pembongkaran dan perbaikan oleh Kontraktor atas perkerasan yang terkontaminasi, selanjutnya semua biaya pekerjaaan perbaikan ini menjadi beban Kontraktor. Permukaan yang telah dipadatkan harus halus dan sesuai dengan lereng melintang dan kelandaian yang memenuhi toleransi yang disyaratkan. Setiap campuran aspal padat yang menjadi lepas atau rusak, tercampur dengan kotoran, atau rusak dalam bentuk apapun, harus dibongkar dan diganti dengan campuran panas yang baru serta dipadatkan secepatnya agar sama dengan lokasi sekitarnya. Pada tempat-tempat tertentu dari campuran aspal terhampar dengan luas 1000 cm2 atau lebih yang menunjukkan kelebihan atau kekurangan bahan aspal harus dibongkar dan diganti. Seluruh tonjolan setempat, tonjolan sambungan, cekungan akibat ambles, dan segregasi permukaan yang keropos harus diperbaiki sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. Sewaktu permukaan sedang dipadatkan dan diselesaikan, Kontraktor harus memangkas tepi perkerasan agar bergaris rapi. Setiap bahan yang berlebihan harus dipotong tegak lurus setelah penggilasan akhir, dan dibuang oleh Kontraktor di luar daerah milik jalan sehingga tidak kelihatan dari jalan yang lokasinya disetujui oleh Direksi Pekerjaan.

e)

f)

g)

h)

i)

j) k)

l)

m)

5)

Sambungan a) Sambungan memanjang maupun melintang pada lapisan yang berurutan harus diatur sedemikian rupa agar sambungan pada lapis satu tidak terletak segaris yang lainnya. Sambungan memanjang harus diatur sedemikian rupa agar sambungan pada lapisan teratas berada di pemisah jalur atau pemisah lajur lalu lintas. Sambungan melintang harus lurus dan dihampar secara bertangga dengan pergeseran jarak minimum 25 cm. Campuran aspal tidak boleh dihampar di samping campuran aspal yang telah dipadatkan sebelumnya kecuali bilamana tepinya telah tegak lurus atau telah dipotong tegak lurus. Sapuan aspal sebagai lapis perekat untuk melekatkan permukaan lama dan baru harus diberikan sesaat sebelum campuran aspal dihampar di sebelah campuran aspal yang telah digilas sebelumnya.

b)

VI - 30

6.3.7. 1)

PENGENDALIAN MUTU DAN PEMERIKSAAN DI LAPANGAN Pengujian Permukaan Perkerasan a) Pemukaan perkerasan harus diperiksa dengan mistar lurus sepanjang 3 meter atau mistar lurus beroda sepanjang 3 meter, keduanya disediakan oleh Kontraktor, dilaksanakan tegak lurus dan sejajar dengan sumbu jalan. Kontraktor harus menugaskan beberapa surveyornya yang sudah terlatih untuk menggunakan mistar lurus tersebut sesuai dengan petunjuk Direksi Pekerjaan untuk memeriksa seluruh permukaan perkerasan. Toleransi harus sesuai dengan ketentuan dalam Pasal 6.3.1.(4).(f). Pengujian untuk memeriksa toleransi kerataan yang disyaratkan harus dilaksanakan segera setelah pemadatan awal, penyimpangan yang terjadi harus diperbaiki dengan membuang atau menambah bahan sebagaimana diperlukan. Selanjutnya pemadatan dilanjutkan seperti yang dibutuhkan. Setelah penggilasan akhir, kerataan lapisan ini harus diperiksa kembali dan setiap ketidak-rataan permukaan yang melampaui batas-batas yang disyaratkan dan setiap lokasi yang cacat dalam tekstur, pemadatan atau komposisi harus diperbaiki sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.

b)

2)

Ketentuan kepadatan a) b) Kepadatan semua jenis campuran aspal yang telah dipadatkan, seperti yang ditentukan dalam AASHTO T 166, tidak boleh kurang dari 98 % Kepadatan Standar Kerja (Job Standard Density). Cara pengambilan benda uji campuran aspal dan pemadatan benda uji di laboratorium masing-masing harus sesuai dengan AASHTO T 168 dan SNI-06-2489-1991 untuk ukuran butir maksimum 25 mm atau ASTM D5581 untuk ukuran maksimum 50 mm. Kontraktor dianggap telah memenuhi kewajibannya dalam memadatkan campuran aspal bilamana kepadatan lapisan yang telah dipadatkan sama atau lebih besar dari nilai-nilai yang diberikan Tabel 6.3.7.(1). Bilamana rasio kepadatan maksimum dan minimum yang ditentukan dalam serangkaian benda uji inti pertama yang mewakili setiap lokasi yang diukur untuk pembayaran, lebih besar dari 1,08 : 1 maka benda uji inti tersebut harus dibuang dan serangkaian benda uji inti baru harus diambil. Tabel 6.3.7.(1). : Ketentuan Kepadatan Kepadatan yg. disyaratkan (% JSD) 98 Jumlah benda uji per pengujian 3-4 5 6 Kepadatan minimum rata-rata (% JSD) 98,1 98,3 98,5 Nilai minimum setiap pengujian tunggal (% JSD) 95 94,9 94,8

c)

3)

Jumlah Pengambilan Benda Uji Campuran Aspal a) Pengambilan Benda Uji Campuran Aspal Pengambilan benda uji umumnya dilakukan di instalasi pencampuran aspal, tetapi Direksi Pekerjaan dapat memerintahkan pengambilan benda uji di lokasi penghamparan bilamana terjadi segregasi yang berlebihan selama pengangkutan dan penghamparan campuran aspal. b) Pengendalian Proses Frekwensi minimum pengujian yang diperlukan dari Kontraktor untuk maksud pengendalian proses harus seperti yang ditunjukkan dalam Tabel 6.3.7.(2) di bawah ini atau sampai dapat diterima oleh Direksi Pekerjaan. Contoh yang diambil dari penghamparan campuran aspal setiap hari harus dengan cara yang diuraikan di atas dan dengan frekuensi yang diperintahkan dalam Pasal 6.3.7.(3) dan 6.3.7.(4). Enam cetakan Marshall harus dibuat dari setiap contoh. Benda uji harus dipadatkan pada temperatur yang disyaratkan dalam Tabel 6.3.5.(1) dan dalam jumlah tumbukan yang disyaratkan dalam Tabel 6.3.3.(1). Kepadatan benda uji rata-rata (Gmb) dari semua cetakan Marshall yang dibuat setiap hari akan menjadi Kepadatan Marshall Harian.

VI - 31

Direksi Pekerjaan harus memerintahkan Kontraktor untuk mengulangi proses campuran rancangan dengan biaya Kontraktor sendiri bilamana Kepadatan Marshall Harian rata-rata dari setiap produksi selama empat hari berturut-turut berbeda lebih 1 % dari Kepadatan Standar Kerja (JSD). Untuk mengurangi kuantitas bahan terhadap resiko dari setiap rangkaian pengujian, Kontraktor dapat memilih untuk mengambil contoh di atas ruas yang lebih panjang (yaitu, pada suatu frekuensi yang lebih besar) dari yang diperlukan dalam Tabel 6.3.7.(2). Tabel 6.3.7.(2). : Pengendalian Mutu Pengambilan Campuran Pengujian Frekwensi pengujian (satu pengambilan contoh per)

Agregat : - Abrasi dengan mesin Los Angeles - Gradasi agregat yang ditambahkan ke tumpukan - Gradasi agregat dari penampung panas (hot bin) - Nilai setara pasir (sand equivalent) Campuran : - Suhu di AMP dan suhu saat sampai di lapangan - Gradasi dan kadar aspal - Kepadatan, stabilitas, kelelehan, Marshall Quotient, rongga dalam campuran pd. 75 tumbukan - Rongga dalam campuran pd. Kepadatan Membal - Campuran Rancangan (Mix Design) Marshall Lapisan yang dihampar : - Benda uji inti (core) berdiameter 4” untuk partikel ukuran maksimum 1” dan 5” untuk partikel ukuran di atas 1”, baik untuk pemeriksaan pemadatan maupun tebal lapisan : paling sedikit 2 benda uji inti per lajur dan 6 benda uji inti per 200 meter panjang. Toleransi Pelaksanaan : - Elevasi permukaan, untuk penampang melintang dari setiap jalur lalu lintas.

5.000 m3 1.000 m3 250 m3 (min. 2 pengujian per hari) 250 m3 jam 200 ton (min. 2 pengujian per hari) 200 ton (min. 2 pengujian per hari) 3.000 ton Setiap perubahan agregat/rancangan 200 meter panjang

Paling sedikit 3 titik yang diukur melintang pada paling sedikit setiap 12,5 meter memanjang sepanjang jalan tersebut..

c)

Pemeriksaan dan Pengujian Rutin Pemeriksaan dan pengujian rutin akan dilaksanakan oleh Kontraktor di bawah pengawasan Direksi Pekerjaan untuk menguji pekerjaan yang sudah diselesaikan sesuai toleransi dimensi, mutu bahan, kepadatan pemadatan dan setiap ketentuan lainnya yang disebutkan dalam Seksi ini. Seluruh pengujian dari setiap ruas jalan, meliputi bahan atau ketenaga-kerjaan, yang tidak memenuhi ketentuan yang disyaratkan harus dibuang dan diganti dengan bahan dan ketenga-kerjaan yang memenuhi Spesifikasi atau, bilamana diperkenankan oleh Direksi Pekerjaan, diperbaiki sedemikian rupa sehingga setelah diperbaiki, pekerjaan tersebut memenuhi semua ketentuan yang disyaratkan, semua biaya pembuangan dan penggantian bahan maupun perbaikan menjadi beban Kontraktor.

d)

Pengambilan Benda Uji Inti Lapisan Beraspal Kontraktor harus menyediakan mesin bor pengambil benda uji inti (core) yang mampu memotong benda uji inti berdiameter 4” maupun 6” pada lapisan beraspal yang telah selesai dikerjakan. Biaya ektraksi benda uji inti untuk pengendalian proses harus sudah termasuk ke dalam harga satuan Kontraktor untuk pelaksanaan perkerasan lapis beraspal dan tidak dibayar secara terpisah.

4)

Pengujian Pengendalian Mutu Campuran Aspal a) Kontraktor harus menyimpan catatan seluruh pengujian dan catatan tersebut harus diserahkan kepada Direksi Pekerjaan tanpa keterlambatan. VI - 32

b)

Kontraktor harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan hasil dan catatan pengujian berikut ini, yang dilaksanakan setiap hari produksi, beserta lokasi penghamparan yang sesuai : i) ii) iii) iv) v) vi) Analisa ayakan (cara basah), paling sedikit 2 contoh agregat dari setiap penampung panas. Temperatur campuran saat pengambilan contoh di instalsi pencampur aspal (AMP) maupun di lokasi penghamparan (satu per jam). Kepadatan Marshall Harian dengan detil dari semua benda uji yang diperiksa. Kepadatan hasil pemadatan di lapangan dan persentase kepadatan lapangan relatif terhadap Kepadatan Campuran Kerja (Job Mix Density) untuk setiap benda uji inti (core). Stabilitas, kelelehan, Marshall Quotient, paling sedikit dua contoh. Kadar aspal dan gradasi agregat yang ditentukan dari hasil ekstraksi kadar aspal paling sedikit dua contoh. Bilamana cara ekstraksi sentri-fugal digunakan maka koreksi abu harus dilaksanakan seperti yang disyaratkan SNI 03-3640-1994. Rongga dalam campuran pada kepadatan membal (refusal), yang dihi-tung berdasarkan Berat Jenis Maksimum campuran perkerasan aspal (AASHTO T209-90). Kadar aspal yang terserap oleh agregat, yang dihitung berdasarkan Berat jenis Maksimum campuran perkerasan aspal (AASHTO T209-90).

vii) viii) 5)

Pengendalian kuantitas dengan menimbang campuran aspal Dalam pemeriksaan terhadap pengukuran kuantitas untuk pembayaran, campuran aspal yang dihampar harus selalu dipantau dengan tiket pengiriman campuran aspal dari rumah timbang sesuai dengan Pasal 6.3.1.(4).(e) dari Spesifikasi ini.

6.3.8. 1)

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN Pengukuran Pekerjaan a) Kuantitas yang diukur untuk pembayaran campuran aspal haruslah berdasarkan pada beberapa penyesuaian di bawah ini : i) ii) Untuk bahan lapisan permukaan (AC-WC) jumlah per meter persegi dari bahan yang dihampar dan diterima, yang dihitung sebagai hasil perkalian dari panjang ruas yang diukur dan lebar yang diterima. Untuk bahan lapisan perkuatan (misalnya AC-BC dan AC-Base) jumlah meter kubik dari bahan yang telah dihampar dan diterima, yang dihitung sebagai hasil perkalian luas lokasi dan tebal nominal rancangan yang diterima.

b)

Kuantitas yang diterima untuk pengukuran tidak boleh meliputi lokasi dengan tebal hamparan kurang dari tebal minimum yang dapat diterima atau setiap bagian yang terkelupas, terbelah, retak atau menipis (tapered) di sepanjang tepi perkerasan atau di tempat lainnya. Lokasi dengan kadar aspal yang tidak memenuhi Spesifikasi tidak akan diterima untuk pembayaran. Campuran aspal yang dihampar langsung di atas permukaan aspal lama yang dilaksanakan pada kontrak yang lalu, menurut pendapat Direksi Pekerjaan memerlukan koreksi bentuk yang cukup besar, harus dihitung berdasarkan tebal rata-rata yang diterima yang dihitung berdasarkan berat campuran aspal yang diperoleh dari penimbangan muatan di rumah timbang dibagi dengan luas penghamparan aktual dan kepadatan lapangan hasil pengujian benda uji inti (core), dan luas lokasi penghamparan yang diterima. Bilamana tebal rata-rata campuran aspal yang telah diperhitungkan, melebihi dari tebal aktual dibutuhkan (diperlukan untuk perbaikan bentuk), maka tebal rata-rata yang ditentukan dan diterima oleh Direksi Pekerjaan harus berdasarkan atas suatu perhitungan yang tidak berat sebelah dari tebal rata-rata yang dibutuhkan. Kecuali yang disebutkan dalam (c) di atas, maka tebal campuran aspal yang diukur untuk pembayaran tidak boleh lebih besar dari tebal nominal rancangan yang ditunjukkan dalam Tabel 6.3.1.(1) di atas atau tebal rancangan yang ditentukan dalam Gambar. Direksi Pekerjaan dapat menyetujui atau menerima suatu ketebalan yang kurang berdasarkan pertimbangan teknis atau suatu ketebalan lebih untuk lapis perata seperti yang diijinkan menurut Pasal 6.3.8.(1).(c) dari Spesifikasi ini maka pembayaran campuran aspal akan dihitung berdasarkan luas atau volume hamparan yang dikoreksi menurut butir (h) di bawah dengan menggunakan faktor koreksi berikut ini : VI - 33

c)

d)

34 . i) Bilamana perbaikan pada campuran aspal yang tidak memenuhi ketentuan telah diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan sesuai dengan Pasal 6. perkakas dan pelengkapan lainnya yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan yang diuraikan dalam Seksi ini. Kadar aspal aktual (kadar aspal efektif + penyerapan aspal) yang digunakan Kontraktor dalam menghitung harga satuan untuk berbagai campuran aspal yang termasuk dalam penawarannya haruslah berdasarkan perkiraannya sendiri. dimana harga dan pembayaran tersebut harus merupakan kompensasi penuh untuk mengadakan dan memproduksi dan mencampur serta menghampar semua bahan. Interval jarak pengukuran memanjang harus seperti yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan tetapi harus selalu berjarak sama dan tidak kurang dari 25 meter. peralatan.(8) dari Spesifikasi ini. Tidak ada penyesuaian luas atau volume hamparan seperti di atas yang dapat diterapkan untuk ketebalan yang melebihi tebal nominal rancangan bila campuran aspal tersebut dihampar di atas permukaan yang juga dikerjakan dalam kontrak ini.Ct = Tebal no min al yang diterima Tebal no min al rancangan Diagram penggunaan rumus di atas diberikan terdapat dalam Lampiran 6.(2) 6. Pelapisan campuran aspal dalam arah memanjang harus diukur sepanjang sumbu jalan dengan menggunakan prosedur pengukuran standar ilmu ukur tanah. maka kuantitas yang diukur untuk pembayaran haruslah kuantitas yang akan dibayar bila pekerjaan semula dapat diterima. Tidak ada penyesuaian yang akan dibuat untuk kadar aspal yang melampaui nilai yang disyaratkan dalam Rumus Perbandingan Campuran. Bilamana Direksi Pekerjaan menerima setiap campuran aspal dengan kadar aspal rata-rata yang lebih rendah dari kadar aspal yang ditetapkan dalam rumus perbandingan campuran.3. Pengukuran harus dilakukan tegak lurus sumbu jalan dan tidak termasuk lokasi hamparan yang tipis atau tidak memenuhi ketentuan sepanjang tepi hamparan.(1) 6.(3) Laston Lapis Aus (AC-WC) Laston Lapis Pengikat (AC-BC) Laston Lapis Pondasi (AC-Base) Uraian Satuan Pengukuran m2 m3 m3 VI .3. Nomor Mata Pembayaran 6. Pembayaran campuran aspal akan dihitung berdasarkan luas atau volume hamparan yang dikoreksi menurut dalam butir (h) di bawah dengan menggunakan faktor koreksi berikut ini.A dari Spesifikasi ini. e) Lebar hamparan campuran aspal yang akan dibayar harus seperti yang ditunjukkan dalam Gambar dan harus diukur dengan pita ukur oleh Kontraktor di bawah pengawasan Direksi Pekerjaan. harus merupakan lebar rata-rata yang diukur dan disetujui. kecuali jika diperintahlan lain oleh Direksi Pekerjaan atau ditunjukkan dalam Gambar. f) g) Cb = h) Kadar aspal rata − rata yang diperoleh dari hasil ekstraksi Kadar aspal yang ditetapkan dalam Rumus Perbandingan Campuran Luas atau volume yang digunakan untuk pembayaran adalah : Luas atau volume seperti disebutkan pada butir (a) di atas x Ct x Cb Bilamana tidak terdapat penyesuaian maka faktor koreksi Ct dan Cb diambil satu.1. j) 2) Dasar Pembayaran Kuantitas yang sebagaimana ditentukan di atas harus dibayar menurut Harga Kontrak per satuan pengukuran. pengujian.3. Tidak ada pembayaran tambahan untuk pekerjaan atau kuantitas tambahan yang diper-lukan untuk perbaikan tersebut.3. termasuk semua pekerja. Tidak ada penyesuaian harga yang akan dibuat sehubungan dengan perbedaan kadar aspal yang disetujui dalam Rumus Perbandingan Campuran dan kadar aspal dalam analisa harga satuan dalam penawaran. untuk Mata Pembayaran yang ditunjukkan di bawah ini dan dalam Daftar Kuantintas dan Harga. Lebar yang akan digunakan dalam menghitung luas untuk pembayaran setiap lokasi perkerasan yang diukur.3.

35 .4 LASBUTAG DAN LATASBUSIR SEKSI INI TIDAK DIGUNAKAN VI .SEKSI 6.

36 .SEKSI 6.5 CAMPURAN ASPAL DINGIN SEKSI INI TIDAK DIGUNAKAN VI .

37 .SEKSI 6.6 LAPIS PERATA PENETRASI MACADAM SEKSI INI TIDAK DIGUNAKAN VI .

SEKSI 6.38 .7 PEMELIHARAAN DENGAN LABURAN ASPAL SEKSI INI TIDAK DIGUNAKAN VI .

3) Pekerjaan seksi lain yang berkaitan dengan seksi ini a) b) c) d) e) f) g) h) i) j) Pemeliharaan Lalu Lintas Rekayasa Lapangan Pasangan batu dengan mortar Gorong-gorong dan Drainase Beton Drainase Porous Excavation Timbunan Baja Tulangan Adukan Semen Pembongkaran Struktur : : : : : : : : : : Seksi 1. dalam hal ini ketentuan dalam Spesifikasi ini yang harus dipakai. pilar. dan sebagaimana yang diperlukan oleh Direksi Pekerjaan.1 BETON 7.DIVISI 7 STRUKTUR SEKSI 7. paving block pada perkerasan. atau sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. Digunakan untuk paving block pada trotoar. Mutu beton yang akan digunakan pada masing-masing bagian dari pekerjaan dalam Kontrak haruslah seperti yang ditunjukkan dalam Gambar atau Seksi lain yang berhubungan dengan Spesifikasi ini. box culvert / gorong-gorong. abutment. 2) Penerbitan Detil Pelaksanaan Detil pelaksanaan untuk pekerjaan beton yang tidak disertakan dalam Dokumen Kontrak pada saat pelelangan akan diterbitkan oleh Direksi Pekerjaan setelah peninjauan rancangan awal telah selesai dilaksanakan sesuai dengan Seksi 1. kelandaian dan dimensi yang ditunjukkan dalam Gambar.1 Seksi 3. b) c) K250 ( fc’ = 21 MPa ) K125 ( fc’ = 10. gelagar beton bertulang.3 Seksi 2.1.3 Seksi 7. pemeliharaan pondasi. Digunakan untuk beton pratekan pada gelagar jembatan.9 dari Spesifikasi ini.4 Seksi 3.2 Seksi 7. Digunakan sebagai lantai kerja. wet lean concrete. rigid pavement. kecuali bila terdapat pertentangan dengan ketentuan dalam Spesifikasi ini. Pekerjaan ini harus meliputi pula penyiapan tempat kerja untuk pengecoran beton.1. termasuk tulangan. Beton yang digunakan dalam Kontrak ini haruslah mutu beton berikut ini : K600 ( fc’ = 50 MPa ) K500 ( fc’ = 40 MPa ) K350 ( fc’ = 29 MPa ) : : : Digunakan untuk tiang pancang beton pratekan bulat. elevasi.5 MPa ) d) : : Syarat dari PBI NI-2 1971 harus diterapkan sepenuhnya pada semua pekerjaan beton yang dilaksanakan dalam Kontrak ini. pemompaan atau tindakan lain untuk mempertahankan agar pondasi tetap kering. pengadaan lantai kerja. struktur pracetak dan komposit.1 . 1) UMUM Uraian a) Pekerjaan yang disyaratkan dalam Seksi ini harus mencakup pelaksanaan seluruh struktur beton. Digunakan untuk diafragma.8 Seksi 1. railing beton pracetak seperti yang ditunjukkan dalam Gambar. median dan island.8 Seksi 7.2 Seksi 2. struktur non jembatan. lantai jembatan.15 VII .9 Seksi 2. sesuai dengan Spesifikasi dan sesuai dengan garis.

(6) di bawah ini.075 mm).10 cm 0 dan + 5 mm .4) Jaminan Mutu Mutu bahan yang dipasok dari campuran yang dihasilkan dan cara kerja serta hasil akhir harus dipantau dan dikendalikan seperti yang disyaratkan dalam Standar Rujukan dalam Pasal 7. 5) Toleransi a) Toleransi Dimensi : Panjang keseluruhan sampai dengan 6 m. Metode Pengujian Jumlah bahan Dalam Agregat Yang Lolos Saringan No.87) SNI 03-1974-1990 (AASHTO T22 .90) SNI 03-2816-1992 (AASHTO T21 . kolom dinding. atau antara kepala jembatan b) Toleransi Bentuk : Persegi (selisih dalam panjang diagonal) Kelurusan atau lengkungan (penyimpangan dari garis yang dimaksud) untuk panjang s/d 3 m Kelurusan atau lengkungan untuk panjang 3 m . balok melintang f) g) Toleransi Alinyemen Horisontal : 10 mm dalam 4 m panjang mendatar.2 .1.88) SNI 03-2417-1991 (AASHTO T96 .90) SNI 03-1968-1990 (AASHTO T27 . tembok kepala.75) PBI 1971 SK SNI M-02-1994-03 (AASHTO T11 . Panjang keseluruhan lebih dari 6 m Panjang balok.6 m Kelurusan atau lengkungan untuk panjang > 6 m c) Toleransi Kedudukan (dari titik patokan) : Kedudukan kolom pra-cetak dari rencana Kedudukan permukaan horizontal dari rencana Kedudukan permukaan vertikal dari rencana d) e) Toleransi Alinyemen Vertikal : Penyimpangan ketegakan kolom dan dinding Toleransi Ketinggian (elevasi) : Puncak lantai kerja di bawah pondasi Puncak lantai kerja di bawah pelat injak Puncak kolom.87) : Semen Portland. Standar Nasional Indonesia (SNI) : : : : : : : : Peraturan Beton Bertulang Indonesia NI-2. Metode Pengujian Kuat Tekan Beton. pelat dek. VII .200 (0. Metode Pengujian tentang Analisis Saringan Agregat Ha-lus dan Kasar.0 dan + 10 mm ± 10 mm ± 10 mm ± 10 mm ± 10 mm ± 10 mm ± 10 mm ± 10 mm ± 20 mm 10 mm 12 mm 15 mm 20 mm + 5 mm + 15 mm . Metode Pembuatan dan Perawatan Benda Uji Beton di Lapangan. Metode Pengujian Kotoran Organik Dalam Pasir untuk Campuran Mortar dan Beton.90) Pd M-16-1996-03 (AASHTO T23 .0 dan + 10 mm 6) Standar Rujukan Standar Industri Indonesia (SII) : SII-13-1977 (AASHTO M85 . Metode Pengujian Keausan Agregat dengan Mesin Los Angeles.5 cm Selimut beton 5 cm . Toleransi untuk Penutup / Selimut Beton Tulangan : Selimut beton sampai 3 cm Selimut beton 3 cm .1.

tumpukan kantung semen harus ditutup dengan lembar plastik. Kontraktor harus mengirimkan rancangan campuran untuk masing-masing mutu beton yang diusulkan untuk digunakan 30 hari sebelum pekerjaan pengecoran beton dimulai.1. dan 28 hari setelah tanggal pencampuran.(3). Kontraktor tidak boleh melakukan pengecoran bilamana : a) b) c) Tingkat penguapan melampaui 1. atau yang tidak memenuhi sifat-sifat campuran yang disyaratkan dalam Pasal 7.1. Kontraktor harus segera menyerahkan secara tertulis hasil dari seluruh pengujian pengendalian mutu yang disyaratkan sedemikian hingga data tersebut selalu tersedia atau bila diperlukan oleh Direksi Pekerjaan. atau yang tidak memiliki permukaan akhir yang memenuhi ketentuan.(4). 14 hari. 7 hari. Direksi Pekerjaan dapat meminta Kontraktor melakukan pengujian tambahan yang diperlukan untuk menjamin bahwa mutu pekerjaan yang telah dilaksanakan dapat dinilai dengan adil. Metode Pengambilan Contoh Untuk Campuran Beton Segar. Sepanjang waktu. Metode Pengujian Gumpalan Lempung dan Butir-butir Mudah Pecah Dalam Agregat.2 dari Spesifikasi ini.SNI 03-3407-1994 (AASHTO T104 .(1) di bawah. Bilamana terjadi perbedaan pendapat dalam mutu pekerjaan beton atau adanya keraguan dari data pengujian yang ada. Perkuatan atau pembongkaran menyeluruh dan penggantian bagian pekerjaan yang dipandang tidak memenuhi ketentuan. d) e) Kontraktor harus mengirim Gambar detil untuk seluruh perancah yang akan digunakan. selama turun hujan atau bila udara penuh debu atau tercemar. seperti yang disyaratkan dalam Pasal 7. harus mengikuti petunjuk yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan dan dapat meliputi : i) ii) iii) b) Perubahan proporsi campuran beton untuk sisa pekerjaan yang belum dikerjakan. Lengas nisbi dari udara kurang dari 40 %. Tambahan perawatan pada bagian struktur yang hasil pengujiannya gagal. Kontraktor harus menyediakan tempat yang tahan cuaca yang kedap udara dan mempunyai lantai kayu yang lebih tinggi dari tanah di sekitarnya dan ditutup dengan lembar polyethylene (plastik).4.0 kg/m2/jam.3.79 7) Pengajuan kesiapan kerja a) b) c) : : : : Metode Pengujian Sifat Kekekalan Bentuk Agregat Ter-hadap Larutan Natrium Sulfat dan Magnesium Sulfat. : Quality of Water to be used in Concrete.86) SK SNI M-01-1994-03 (AASHTO T112 .1. Pengujian kuat tekan beton yang harus dilaksanakan minimum meliputi pengujian kuat tekan beton yang berumur 3 hari. Sebagai tambahan. 9) Kondisi tempat kerja Kontraktor harus menjaga temperatur semua bahan.90) SNI 03-2458-1991 (AASHTO T141 . terutama agregat kasar. 8) Penyimpanan dan perlindungan bahan Untuk penyimpanan semen.1.1. Kontraktor harus mengirimkan contoh dari seluruh bahan yang hendak digunakan dengan data pengujian yang memenuhi seluruh sifat bahan yang disyaratkan dalam Pasal 7.84) AASHTO : AASHTO T26 .87) SNI 03-2493-1991 (AASHTO T126 . 10) Perbaikan atas pekerjaan beton yang tidak memenuhi ketentuan a) Perbaikan atas pekerjaan beton yang tidak memenuhi kriteria toleransi yang disyaratkan dalam Pasal 7. Kontraktor harus memberitahu Direksi Pekerjaan secara tertulis paling sedikit 24 jam sebelum tanggal rencana mulai melakukan pencampuran atau pengecoran setiap jenis beton. Metode Pembuatan dan Perawatan Benda Uji Beton di Laboratorium.3 . dan harus memperoleh persetujuan dari Direksi Pekerjaan sebelum setiap pekerjaan perancah dimulai. VII . dengan temperatur pada tingkat yang serendah mungkin dan harus dijaga agar selalu di bawah 30 oC sepanjang waktu pengecoran. Tidak diijinkan oleh Direksi Pekerjaan. Biaya pengujian tambahan tersebut haruslah menjadi tanggung jawab Kontraktor.

Air akan diuji sesuai dengan. Tabel 7. 4 No. kuat yang diperoleh dengan pemecahan batu (rock) atau berangkal (boulder). hanya satu merk semen portland yang dapat digunakan di dalam proyek. : Ketentuan Gradasi Agregat Ukuran Ayakan ASTM 2” 1 1/2” 1” 3/4” 1/2” 3/8” No.4 19 12.3. 50 No. b) 2) Air Air yang digunakan dalam campuran. basa. Air yang diketahui dapat diminum dapat digunakan tanpa pengujian. atau celah-celah lainnya di mana beton harus dicor.1.1.1. tetapi bahan yang tidak memenuhi ketentuan gradasi tersebut tidak perlu ditolak bila Kontraktor dapat menunjukkan dengan pengujian bahwa beton yang dihasilkan memenuhi sifat-sifat campuran yang yang disyaratkan dalam Pasal 7. maka harus diadakan perbandingan pengujian kuat tekan mortar semen + pasir dengan memakai air yang diusulkan dan dengan memakai air suling atau minum. 100 b) 4) (mm) 50.75 2.(1). 7. atau pemakaian lainnya harus bersih. atau dari pengayakan dan pencucian (jika perlu) dari kerikil dan pasir sungai.30 0-5 Persen berat yang lolos untuk agregat Kasar 100 95 .4 .(b) dari Spesifikasi ini.15 0-5 - Agregat kasar harus dipilih sedemikian sehingga ukuran partikel terbesar tidak lebih dari ¾ dari jarak minimum antara baja tulangan atau antara baja tulangan dengan acuan. gula atau organik. 3) Ketentuan Gradasi Agregat a) Gradasi agregat kasar dan halus harus memenuhi ketentuan yang diberikan dalam Tabel 7. Terkecuali diperkenankan oleh Direksi Pekerjaan.60 0 -10 0-5 100 90 . garam.10 0-5 100 90 . 1) BAHAN Semen a) Semen yang digunakan untuk pekerjaan beton haruslah jenis semen portland yang memenuhi AASHTO M85 kecuali jenis IA. VII .150 Halus 100 95 .(1).36 1.2.2.1. keras.30 2 .2.10 100 95 -100 35 .(3).8 38. dan bebas dari bahan yang merugikan seperti minyak. bahan tambahan (aditif) yang dapat menghasilkan gelembung udara dalam campuran tidak boleh digunakan. asam.100 40 . 16 No.80 10 .5 4. Air yang diusulkan dapat digunakan bilamana kuat tekan mortar dengan air tersebut pada umur 7 hari dan 28 hari minimum 90 % kuat tekan mortar dengan air suling atau minum pada periode perawatan yang sama. Bilamana timbul keragu-raguan atas mutu air yang diusulkan dan pengujian air seperti di atas tidak dapat dilakukan.100 25 .70 0 . dalam perawatan.c) Perbaikan atas pekerjaan beton yang retak atau bergeser haruslah sesuai dengan ketentuan dari Pasal 2.100 45 . IIA.100 20 .2. Sifat-sifat Agregat a) Agregat untuk pekerjaan beton harus terdiri dari partikel yang bersih. dan harus memenuhi ketentuan dalam AASHTO T26. Terkecuali diperkenankan oleh Direksi Pekerjaan.1 25.7 9.70 10 .18 0.55 0 . IIIA dan IV.300 0.1.(8). 8 No.

b) Agregat harus bebas dari bahan organik seperti yang ditunjukkan oleh pengujian SNI 03-2816-1992 dan harus memenuhi sifat-sifat lainnya yang diberikan dalam Tabel 7. Batu harus bersudut runcing.(3) di bawah. 2) Campuran Percobaan Kontraktor harus menentukan proporsi campuran serta bahan yang diusulkan dengan membuat dan menguji campuran percobaan.2.45 0.5 Metode Pengujian SNI 03-2417-1991 SNI 03-3407-1994 SK SNI M-01-1994-03 SK SNI M-02-1994-03 Batas max. yang menggunakan jenis instalasi dan peralatan yang sama seperti yang akan digunakan untuk pekerjaan.3.45 0.1.45 0. (mm) 37 25 19 37 25 19 37 25 19 37 Rasio Air / Semen Maks.45 0. dengan disaksikan oleh Direksi Pekerjaan.45 0. minyak dan bahan-bahan lain yang mempengaruhi ikatannya dengan beton. bebas dari kotoran.2. : Batasan proporsi takaran campuran Mutu Beton K600 ( fc’ = 50 MPa ) K500 ( fc’ = 40 MPa ) K400 ( fc’ = 33 MPa ) Ukuran Agregat Maks. (terhadap berat) 0..3.50 Kadar Semen Min.1.3.375 0. keras dan awet dan bebas dari retak dan rongga serta tidak rusak oleh pengaruh cuaca. 200 5) Batu untuk Beton Siklop Batu untuk beton siklop harus terdiri dari batu yang disetujui mutunya. 7. : Sifat-sifat Agregat Sifat-sifat Keausan agregat dengan Mesin Los Angeles pada 500 putaran Kekekalan bentuk batu terhadap larutan Natrium Sulfat atau Magnesium Sulfat setelah 5 siklus Gumpalan Lempung dan Partikel yang mudah pecah Bahan yang lolos ayakan No.1. yang diijinkan untuk agregat Halus 10 % 0.45 0.45 0.1.3.45 0.5 % 3% Kasar 40 % 12 % 0.45 0.1.1.(2) bila contoh-contoh diambil dan diuji sesuai dengan prosedur SNI / AASHTO yang berhubungan. Tabel 7. Tabel 7.(1).(1). (kg/m3 dari campuran) 450 356 370 400 315 335 365 300 320 350 290 VII .25 % 1% K350 ( fc’ = 29 MPa ) K300 ( fc’ = 25 MPa ) . Campuran percobaan tersebut dapat diterima asalkan memenuhi ketentuan sifat-sifat campuran yang disyaratkan dalam Pasal 7.(2). 1) PENCAMPURAN DAN PENAKARAN Rancangan Campuran Proporsi bahan dan berat penakaran harus ditentukan dengan menggunakan metode yang disyaratkan dalam PBI dan sesuai dengan batas-batas yang diberikan dalam Tabel 7.

(kg/cm2) Mutu Beton K600 K500 K400 K350 K300 K250 K225 K175 K125 Benda Uji Kubus 15 x 15 x 15 cm3 7 hari 28 hari 390 325 285 250 215 180 150 115 80 600 500 400 350 300 250 225 175 125 Benda Uji Silinder 15cm x 30 cm 7 hari 28 hari 325 260 240 210 180 150 125 95 70 500 400 330 290 250 210 190 145 105 “Slump” (mm) Digetarkan Tidak Digetarkan 50 .5 MPa ) 3) Ketentuan Sifat-sifat Campuran a) 25 19 - 0.3.1. Tabel 7.100 20 .50 0. Dalam keadaan demikian.3.(2).1.100 50 . sebelum menerapkan tindakan perbaikan. SNI 03-2458-1991 (AASHTO T141). terkecuali bila Kontraktor dan Direksi Pekerjaan keduanya sepakat dengan perbaikan tersebut. Kuat tekan beton berumur 28 hari yang tidak memenuhi ketentuan yang disyaratkan harus dipandang tidak sebagai pekerjaan yang tidak dapat diterima dan pekerjaan tersebut harus diperbaiki sebagaimana disyaratkan dalam Pasal 7.1.100 50 .6. dan dapat segera memerintahkan tindakan perbaikan yang dipandang perlu.(2).1. Kontraktor harus segera menghentikan pengecoran beton yang dipertanyakan tetapi dapat memilih menunggu sampai hasil pengujian kuat tekan beton berumur 7 hari diperoleh.50 20 . Kekuatan beton dianggap lebih kecil dari yang disyaratkan bilamana hasil pengujian serangkaian benda uji dari suatu bagian pekerjaan yang dipertanyakan lebih kecil dari kuat tekan karakteristik yang diperoleh dari rumus yang diuraikan dalam Pasal 7. maka Kontraktor tidak diperkenankan mengecor beton lebih lanjut sampai penyebab dari hasil yang rendah tersebut dapat diketahui dengan pasti dan sampai telah diambil tindakan-tindakan yang menjamin bahwa produksi beton memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam Spesifikasi. Pd M-16-1996-03 (AASHTO T23).100 50 . Bilamana pengujian beton berumur 7 hari menghasilkan kuat beton di bawah kekuatan yang disyaratkan dalam Tabel 7.(c).K250 ( fc’ = 21 MPa ) K175 ( fc’ = 14. c) d) e) 4) Penyesuaian Campuran VII .50 20 .1.6 . dan sedemikian rupa sehingga pada saat pembongkaran acuan diperoleh permukaan yang rata. terkecuali bila Direksi Pekerjaan dalam beberapa hal menyetujui penggunaannya dalam kuantitas kecil untuk bagian tertentu dengan pembebanan ringan.50 0. halus dan padat.(2).60 310 340 300 250 Seluruh beton yang digunakan dalam pekerjaan harus memenuhi kuat tekan dan "slump" yang dibutuhkan seperti yang disyaratkan dalam Tabel 7. Direksi Pekerjaan dapat pula menghentikan pekerjaan dan/atau memerintahkan Kontraktor mengambil tindakan perbaikan untuk meningkatkan mutu campuran atas dasar hasil pengujian kuat tekan beton berumur 3 hari. Kelecakan (workability) dan tekstur campuran harus sedemikian rupa sehingga beton dapat dicor pada pekerjaan tanpa membentuk rongga atau celah atau gelembung udara atau gelembung air.50 20 . bila pengambilan contoh.50 20 . Perbaikan atas pekerjaan beton yang tidak memenuhi ketentuan dapat mencakup pembongkaran dan penggantian seluruh beton tidak boleh berdasarkan pada hasil pengujian kuat tekan beton berumur 3 hari saja.(10) di atas. pada waktu tersebut Direksi Pekerjaan akan menelaah kedua hasil pengujian yang berumur 3 hari dan 7 hari. SNI 03-2493-1991 (AASHTO T126).50 30 .50 Catatan : bila menggunakan concrete pump slump bisa berkisar antara 75 + 25 mm b) Beton yang tidak memenuhi ketentuan "slump" umumnya tidak boleh digunakan pada pekerjaan. perawatan dan pengujian sesuai dengan SNI 03-1974-1990 (AASHTO T22).5 MPa ) K125 ( fc’ = 10.3.1.50 20 . atau yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan.60 20 . : Ketentuan Sifat Campuran Kuat Tekan Karakteritik Min.100 50 .(2).57 0.100 50 .50 20 .

e) 7.1. dengan menyemprot tumpukan agregat dengan air secara berkala. Waktu pencampuran untuk mesin berkapasitas ¾ m3 atau kurang haruslah 1.5 menit. tidak dinaikkan. untuk mesin yang lebih besar waktu harus ditingkatkan 15 detik untuk tiap penambahan 0. c) Penyesuaian untuk Bahan-bahan baru Perubahan sumber bahan atau karakteristik bahan tidak boleh dilakukan tanpa pemberitahuan tertulis kepada Direksi Pekerjaan dan bahan baru tidak boleh digunakan sampai Direksi Pekerjaan menerima bahan tersebut secara tertulis dan menetapkan proporsi baru berdasarkan atas hasil pengujian campuran percobaan baru yang dilakukan oleh Kontraktor. Direksi Pekerjaan dapat menyetujui pencampuran beton dengan cara manual. Bila digunakan semen kemasan dalam zak. b) 6) Pencampuran a) b) c) d) Beton harus dicampur dalam mesin yang dijalankan secara mekanis dari jenis dan ukuran yang disetujui sehingga dapat menjamin distribusi yang merata dari seluruh bahan.15 dari Spesifikasi ini. kadar semen harus ditingkatkan sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.7 . asalkan dalam hal apapun kadar semen yang semula dirancang tidak berubah. kuantitas penakaran harus sedemikian sehingga kuantitas semen yang digunakan adalah setara dengan satu satuan atau kebulatan dari jumlah zak semen.4. Agregat harus diukur beratnya secara terpisah. Bahan tambah (aditif) untuk meningkatkan sifat kelecakan hanya diijinkan bila secara khusus telah disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Bila tidak memungkinkan penggunaan mesin pencampur. dan selanjutnya alat pencampur dijalankan sebelum air ditambahkan. agregat harus dibasahi sampai jenuh dan dipertahankan dalam kondisi lembab. Waktu pencampuran harus diukur pada saat air mulai dimasukkan ke dalam campuran bahan kering. 5) Penakaran Agregat a) Seluruh komponen beton harus ditakar menurut beratnya. Pengadukan kembali beton yang telah dicampur dengan cara menambah air atau oleh cara lain tidak akan diperkenankan. 1) PELAKSANAAN PENGECORAN Penyiapan tempat kerja a) Kontraktor harus membongkar struktur lama yang akan diganti dengan beton yang baru atau yang harus dibongkar untuk dapat memungkinkan pelaksanaan pekerjaan beton yang baru. Pada saat penakaran. Ukuran setiap penakaran tidak boleh melebihi kapasitas alat pencampur. b) Penyesuaian Kekuatan Bilamana beton tidak mencapai kekuatan yang disyaratkan atau disetujui. Pembongkaran tersebut harus dilaksanakan sesuai dengan syarat yang disyaratkan dalam Seksi 7. agregat harus telah dibasahi paling sedikit 12 jam sebelumnya untuk menjamin pengaliran yang memadai dari tumpukan agregat. Pencampur harus dilengkapi dengan tangki air yang memadai dan alat ukur yang akurat untuk mengukur dan mengendalikan jumlah air yang digunakan dalam setiap penakaran.5 m3. Pertama-tama alat pencampur harus diisi dengan agregat dan semen yang telah ditakar. sedekat mungkin dengan tempat pengecoran. Sebelum penakaran.a) Penyesuaian Sifat Kelecakan (Workability) Bilamana sulit memperoleh sifat kelecakan beton dengan proporsi yang semula dirancang oleh Direksi Pekerjaan. juga rasio air / semen yang telah ditentukan berdasarkan pengujian kuat tekan yang menghasilkan kuat tekan yang memenuhi. maka Kontraktor akan melakukan perubahan pada berat agregat sebagaimana diperlukan. Seluruh air yang diperlukan harus dimasukkan sebelum waktu pencampuran telah berlangsung seperempat bagian. VII . Penggunaan pencampuran beton dengan cara manual harus dibatasi pada beton non-struktural. pada kadar yang mendekati keadaan jenuh-kering permukaan.

dan harus membersihkan dan menggaru tempat di sekeliling pekerjaan beton yang cukup luas sehingga dapat menjamin dicapainya seluruh sudut pekerjaan. Kayu yang tidak diserut permukaannya dapat digunakan untuk permukaan akhir struktur yang tidak terekspos. Kontraktor tidak boleh melaksanakan pengecoran beton tanpa persetujuan tertulis dari Direksi Pekerjaan.1 dan 3. Segera sebelum pengecoran beton dimulai. b) Tidak bertentangan dengan diterbitkannya suatu persetujuan untuk memulai pengecoran. atau meneruskan pengecoran beton bilamana pengecoran beton telah ditunda lebih dari 24 jam. Jalan kerja yang stabil juga harus disediakan jika diperlukan untuk menjamin bahwa seluruh sudut pekerjaan dapat diperiksa dengan mudah dan aman. Seluruh sudut-sudut tajam Acuan harus dibulatkan. kondisi pekerjaan. pengujian kepadatan atau penyelidikan lainnya untuk memastikan cukup tidaknya daya dukung dari tanah di bawah pondasi. Direksi Pekerjaan akan memberi tanda terima atas pemberitahuan tersebut dan akan memeriksa acuan.8 c) d) . Acuan yang dibuat dapat dari kayu atau baja dengan sambungan dari adukan yang kedap dan kaku untuk mempertahankan posisi yang diperlukan selama pengecoran. c) d) e) f) 2) Acuan a) Acuan dari tanah.b) Kontraktor harus menggali atau menimbun kembali pondasi atau formasi untuk pekerjaan beton sesuai dengan garis yang ditunjukkan dalam Gambar atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan sesuai dengan ketentuan dalam Seksi 3. acuan harus dibasahi dengan air atau diolesi minyak di sisi dalamnya dengan minyak yang tidak meninggalkan bekas. memadatkan tanah pondasi atau melakukan tindakan stabilisasi lainnya sebagai-mana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. pengecoran beton tidak boleh dilaksanakan bilamana Direksi Pekerjaan atau wakilnya tidak hadir untuk menyaksikan operasi pencampuran dan pengecoran secara keseluruhan. Seluruh telapak pondasi. b) c) d) 3) Pengecoran a) Kontraktor harus memberitahukan Direksi Pekerjaan secara tertulis paling sedikit 24 jam sebelum memulai pengecoran beton. mutu beton dan tanggal serta waktu pencampuran beton. Direksi Pekerjaan akan memeriksa seluruh galian yang disiapkan untuk pondasi sebelum menyetujui pemasangan acuan atau baja tulangan atau pengecoran beton dan dapat meminta Kontraktor untuk melaksanakan pengujian penetrasi ke dalaman tanah keras. pondasi dan galian untuk pekerjaan beton harus dijaga agar senatiasa kering dan beton tidak boleh dicor di atas tanah yang berlumpur atau bersampah atau di dalam air. Tidak ada campuran beton yang boleh digunakan bilamana beton tidak dicor sampai posisi akhir dalam cetakan dalam waktu 1 jam setelah pencampuran. Bila disyaratkan atau diperlukan oleh Direksi Pekerjaan. Kontraktor dapat diperintahkan untuk mengubah dimensi atau ke dalaman dari pondasi dan/atau menggali dan mengganti bahan di tempat yang lunak. Seluruh kotoran tanah yang lepas harus dibuang sebelum pengecoran beton. pemadatan dan perawatan.4 dari Spesifikasi ini. Pemberitahuan harus meliputi lokasi. Bilamana dijumpai kondisi tanah dasar pondasi yang tidak memenuhi ketentuan. dan tulangan dan dapat mengeluarkan persetujuan tertulis maupun tidak untuk memulai pelaksanaan pekerjaan seperti yang direncanakan. harus dibentuk dari galian. Acuan harus dibuat sedemikian sehingga dapat dibongkar tanpa merusak beton. bahan landasan untuk pekerjaan beton harus dihampar sesuai dengan ketentuan dari Seksi 2. bilamana disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Sebelum pengecoran beton dimulai. tetapi kayu yang diserut dengan tebal yang merata harus digunakan untuk permukaan beton yang terekspos. atau dalam waktu yang lebih pendek sebagaimana yang dapat diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan berdasarkan pengamatan karakteristik waktu pengerasan (setting time) VII . tulangan dan benda lain yang harus dimasukkan ke dalam beton (seperti pipa atau selongsong) harus sudah dipasang dan diikat kuat sehingga tidak bergeser pada saat pengecoran.2 dari Spesifikasi ini. seluruh acuan. Atas persetujuan Direksi beton dapat dicor di dalam air dengan cara dan peralatan khusus untuk menutup kebocoran seperti pada dasar sumuran atau cofferdam. dan sisi-sisi samping serta dasarnya harus dipangkas secara manual sesuai dimensi yang diperlukan.

Beton harus dicor sedemikian rupa hingga terhindar dari segregasi partikel kasar dan halus dari campuran. tinggi pengecoran dapat 30 cm menerus sepanjang seluruh keliling struktur. maka beton harus dicor dalam lapisan-lapisan horisontal dengan tebal tidak melampuai 15 cm. Bilamana beton dicor ke dalam acuan struktur yang memiliki bentuk yang rumit dan penulangan yang rapat. sambungan konstruksi tidak diperkenankan pada tempat-tempat 75 cm di bawah muka air terendah atau 75 cm di atas muka air tertinggi kecuali ditentukan lain dalam Gambar. g) h) k) 4) Sambungan Konstruksi (Construction Joint) a) Jadwal pengecoran beton yang berkaitan harus disiapkan untuk setiap jenis struktur yang diusulkan dan Direksi Pekerjaan harus menyetujui lokasi sambungan konstruksi pada jadwal tersebut. kecuali diberikan bahan tambah (aditif) untuk memperlambat proses pengerasan (retarder) yang disetujui oleh Direksi. Bilamana sambungan vertikal diperlukan. Bidang-bidang beton lama yang akan disambung dengan beton yang akan dicor. Sambungan konstruksi tidak boleh ditempatkan pada pertemuan elemen-elemen struktur terkecuali disyaratkan demikian. Pada air asin atau mengandung garam. Semua sambungan konstruksi harus tegak lurus terhadap sumbu memanjang dan pada umumnya harus diletakkan pada titik dengan gaya geser minimum. bidang-bidang kontak beton lama harus disapu dengan adukan semen dengan campuran yang sesuai dengan betonnya. dengan dimensi yang lebih besar tidak melampaui 1. Air tidak boleh dialirkan di atas atau dinaikkan ke permukaan pekerjaan beton dalam waktu 24 jam setelah pengecoran. Sesaat sebelum pengecoran beton baru ini. Untuk pelat yang terletak di atas permukaan. bahan tambah (aditif) dapat digunakan untuk pelekatan pada sambungan konstruksi. i) j) Pengecoran harus dilakukan pada kecepatan sedemikian rupa hingga campuran beton yang telah dicor masih plastis sehingga dapat menyatu dengan campuran beton yang baru. dibersihkan dari bahan-bahan yang lepas dan rapuh dan telah disiram dengan air hingga jenuh. Tremi harus selalu diisi penuh selama pengecoran. sambungan konstruksi harus diletakkan sedemikian sehingga pelat-pelat mempunyai luas tidak melampaui 40 m2. maka beton harus dicor dengan metode Tremi atau metode drop-bottom-bucket. e) f) Pengecoran beton harus dilanjutkan tanpa berhenti sampai dengan sambungan konstruksi (construction joint) yang telah disetujui sebelumnya atau sampai pekerjaan selesai. Beton tidak boleh jatuh bebas ke dalam cetakan dengan ketinggian lebih dari 150 cm. cara pengerjaannya harus sesuai dengan petunjuk pabrik pembuatnya. baja tulangan harus menerus melewati sambungan sedemikian rupa sehingga membuat struktur tetap monolit. Baik Tremi atau Drop-Bottom-Buckret harus mengalirkan campuran beton di bawah permukaan beton yang telah dicor sebelumnya. Lidah alur harus disediakan pada sambungan konstruksi dengan ke dalaman paling sedikit 4 cm untuk dinding. Kontraktor harus menyediakan pekerja dan bahan tambahan sebagaimana yang diperlukan untuk membuat sambungan konstruksi tambahan bilamana pekerjaan terpaksa mendadak harus dihentikan akibat hujan atau terhentinya pemasokan beton atau penghentian pekerjaan oleh Direksi Pekerjaan. dimana bentuk dan jenis yang khusus digunakan untuk tujuan ini harus disetujui terlebih dahulu oleh Direksi Pekerjaan. Bilamana aliran beton terhambat maka Tremi harus ditarik sedikit dan diisi penuh terlebih dahulu sebelum pengecoran dilanjutkan. Bilamana beton dicor di dalam air dan pemompaan tidak dapat dilakukan dalam waktu 48 jam setelah pengecoran. Sambungan konstruksi pada tembok sayap harus dihindari. b) c) d) e) f) g) 5) Konsolidasi VII .9 . harus terlebih dahulu dikasarkan. Tremi harus kedap air dan mempunyai ukuran yang cukup sehingga memungkinkan pengaliran beton. atau sambungan konstruksi tersebut harus diletakkan seperti yang ditunjukkan pada Gambar.semen yang digunakan. Beton tidak boleh dicor langsung dalam air.2 kali dimensi yang lebih kecil. pelat dan antara telapak pondasi dan dinding. Atas persetujuan Direksi Pekerjaan. Untuk dinding beton. Beton harus dicor dalam cetakan sedekat mungkin dengan yang dapat dicapai pada posisi akhir beton untuk mencegah pengaliran yang tidak boleh melampaui satu meter dari tempat awal pengecoran.

1. tidak boleh dibongkar hingga pengujian menunjukkan bahwa paling sedikit 85 % dari kekuatan rancangan beton telah dicapai. Alat penggetar mekanis dari luar harus mampu menghasilkan sekurang-kurangnya 5000 putaran per menit dengan berat efektif 0. acuan yang digunakan untuk pekerjaan ornamen. tergantung pada keadaan cuaca. atau struktur busur. VII . balok. Bilamana diperlukan. dan boleh diletakkan di atas acuan supaya dapat menghasilkan getaran yang merata.5 cm atau kurang. Harus dilakukan tindakan hati-hati pada waktu pemadatan untuk menentukan bahwa semua sudut dan di antara dan sekitar besi tulangan benar-benar diisi tanpa pemindahan kerangka penulangan. 7.10 b) . juga tidak boleh digunakan untuk memindah campuran beton ke lokasi lain.5. Alat penggetar kemudian harus ditarik pelan-pelan dan dimasukkan kembali pada posisi lain tidak lebih dari 45 cm jaraknya. dan menghasilkan kepadatan pada seluruh keda-laman pada bagian tersebut. Tabel 7. sandaran (railing). gelegar. penggetaran harus disertai penusukan secara manual dengan alat yang cocok untuk menjamin pemadatan yang tepat dan memadai. batu pecah tidak boleh lebih dekat dari 30 cm dalam jarak terhadap permukaan atau 15 cm dalam jarak terhadap permukaan yang akan dilindungi dengan beton penutup (coping). dengan radius daerah penggetaran tidak kurang dari 45 cm. Penggetar harus dibatasi waktu penggunaannya. dan bilamana disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Untuk memungkinkan pengerjaan akhir. Batu-batu ini diletakkan dengan hati-hati.1. tidak boleh dijatuhkan dari tempat yang tinggi atau ditempatkan secara berlebihan yang dikhawatirkan akan merusak bentuk acuan atau pasangan-pasangan lain yang berdekatan. Alat penggetar tidak boleh berada pada suatu titik lebih dari 30 detik.4. dinding.4. Untuk dinding-dinding penahan tanah atau pilar yang lebih tebal dari 60 cm dapat digunakan batu-batu pecah berukuran maksimum 25 cm. Cetakan yang ditopang oleh perancah di bawah pelat. 1) PENGERJAAN AKHIR Pembongkaran Acuan a) Acuan tidak boleh dibongkar dari bidang vertikal.a) Beton harus dipadatkan dengan penggetar mekanis dari dalam atau dari luar yang telah disetujui. Volume total batu pecah tidak boleh melebihi sepertiga dari total volume pekerjaan beton siklop.(5) Jumlah Minimum Alat Penggetar Mekanis dari Dalam Kecepatan Pengecoran Beton (m3 / jam) 4 8 12 16 20 Jumlah Alat 2 3 4 5 6 b) c) d) e) f) g) 6) Beton Siklop Pengecoran beton siklop yang terdiri dari campuran beton kelas K175 dengan batu-batu pecah ukuran besar.1. sehingga menghasilkan pemadatan yang diperlukan tanpa menyebabkan terjadinya segregasi pada agregat.(5). dan permukaan vertikal yang terekspos harus dibongkar dalam waktu paling sedikit 9 jam setelah pengecoran dan tidak lebih dari 30 jam. Setiap alat penggetar mekanis dari dalam harus dimasukkan ke dalam beton basah secara vertikal sedemikian hingga dapat melakukan penetrasi sampai ke dasar beton yang baru dicor.25 kg. Semua batu-batu pecah harus cukup dibasahi sebelum ditempatkan. dan setiap rongga udara dan gelembung udara terisi. kolom yang tipis dan struktur yang sejenis lebih awal 30 jam setelah pengecoran beton. Penggetar tidak boleh digunakan untuk memindahkan campuran beton dari satu titik ke titik lain di dalam cetakan. Jumlah minimum alat penggetar mekanis dari dalam diberikan dalam Tabel 7. serta tidak boleh menyentuh tulangan beton. dinding pemisah (parapet). Alat penggetar mekanis yang digerakkan dari dalam harus dari jenis pulsating (berdenyut) dan harus mampu menghasilkan sekurang-kurangnya 5000 putaran per menit apabila digunakan pada beton yang mempunyai slump 2. tiap batu harus cukup dilindungi dengan adukan beton setebal 15 cm.

2)

Permukaan (pengerjaan akhir biasa) a) Terkecuali diperintahkan lain, permukaan beton harus dikerjakan segera setelah pembongkaran acuan. Seluruh perangkat kawat atau logam yang telah digunakan untuk memegang cetakan, dan cetakan yang melewati badan beton, harus dibuang atau dipotong kembali paling sedikit 2,5 cm di bawah permukaan beton. Tonjolan mortar dan ketidakrataan lainnya yang disebabkan oleh sambungan cetakan harus dibersihkan. Direksi Pekerjaan harus memeriksa permukaan beton segera setelah pembongkaran acuan dan dapat memerintahkan penambalan atas kekurang-sempurnaan minor yang tidak akan mempengaruhi struktur atau fungsi lain dari pekerjaan beton. Penambalan harus meliputi pengisian lubang-lubang kecil dan lekukan dengan adukan semen. Bilaman Direksi Pekerjaan menyetujui pengisian lubang besar akibat keropos, pekerjaan harus dipahat sampai ke bagian yang utuh (sound), membentuk permukaan yang tegak lurus terhadap permukaan beton. Lubang harus dibasahi dengan air dan adukan semen acian (semen dan air, tanpa pasir) harus dioleskan pada permukaan lubang. Lubang harus selanjutnya diisi dan ditumbuk dengan adukan yang kental yang terdiri dari satu bagian semen dan dua bagian pasir, yang harus dibuat menyusut sebelumnya dengan mencampurnya kira-kira 30 menit sebelum dipakai.

b)

c)

3)

Permukaan (pekerjaan akhir khusus) Permukaan yang terekspos harus diselesaikan dengan pekerjaan akhir berikut ini, atau seperti yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan : a) Bagian atas pelat, kerb, permukaan trotoar, dan permukaan horisontal lainnya sebagaimana yang diperintahkan Direksi Pekerjaan, harus digaru dengan mistar bersudut untuk memberikan bentuk serta ketinggian yang diperlukan segera setelah pengecoran beton dan harus diselesaikan secara manual sampai halus dan rata dengan menggerakkan perata kayu secara memanjang dan melintang, atau oleh cara lain yang cocok, sebelum beton mulai mengeras. Perataan permukaan horisontal tidak boleh menjadi licin, seperti untuk trotoar, harus sedikit kasar tetapi merata dengan penyapuan, atau cara lain sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan, sebelum beton mulai mengeras. Permukaan bukan horisontal yang nampak, yang telah ditambal atau yang masih belum rata harus digosok dengan batu gurinda yang agak kasar (medium), dengan menempatkan sedikit adukan semen pada permukaannya. Adukan harus terdiri dari semen dan pasir halus yang dicampur sesuai dengan proporsi yang digunakan untuk pengerjaan akhir beton. Penggosokan harus dilaksanakan sampai seluruh tanda bekas acuan, ketidakrataan, tonjolan hilang, dan seluruh rongga terisi, serta diperoleh permukaan yang rata. Pasta yang dihasilkan dari penggosokan ini harus dibiarkan tertinggal di tempat.

b)

c)

4)

Perawatan dengan pembasahan a) Segera setelah pengecoran, beton harus dilindungi dari pengeringan dini, temperatur yang terlalu panas, dan gangguan mekanis. Beton harus dijaga agar kehilangan kadar air yang terjadi seminimal mungkin dan diperoleh temperatur yang relatif tetap dalam waktu yang ditentukan untuk menjamin hidrasi yang sebagaimana mestinya pada semen dan pengerasan beton. Beton harus dirawat, sesegera mungkin setelah beton mulai mengeras, dengan menyelimutinya dengan bahan yang dapat menyerap air. Lembaran bahan penyerap air ini yang harus dibuat jenuh dalam waktu paling sedikit 3 hari. Semua bahan perawat atau lembaran bahan penyerap air harus dibebani atau diikat ke bawah untuk mencegah permukaan yang terekspos dari aliran udara. Bilamana digunakan acuan kayu, acuan tersebut harus dipertahankan basah pada setiap saat sampai dibongkar, untuk mencegah terbukanya sambungan-sambungan dan pengeringan beton. Lalu lintas tidak boleh diperkenankan melewati permukaan beton dalam 7 hari setelah beton dicor. c) d) Lantai beton sebagai lapis aus harus dirawat setelah permukaannya mulai mengeras dengan cara ditutup oleh lapisan pasir lembab setebal 5 cm paling sedikit selama 21 hari. Beton yang dibuat dengan semen yang mempunyai sifat kekuatan awal yang tinggi atau beton yang dibuat dengan semen biasa yang ditambah bahan tambah (aditif), harus dibasahi sampai kekuatanya mencapai 70 % dari kekuatan rancangan beton berumur 28 hari.

b)

VII - 11

5)

Perawatan dengan uap a) b) Beton dirawat dengan uap untuk maksud mendapatkan kekuatan yang tinggi pada permulaannya. Bahan tambah (aditif) tidak diperkenankan untuk dipakai dalam hal ini kecuali atas persetujuan Direksi Pekerjaan. Perawatan dengan uap harus dikerjakan secara menerus sampai waktu dimana beton telah mencapai 70 % dari kekuatan rancangan beton berumur 28 hari. Perawatan dengan uap untuk beton harus mengikuti ketentuan di bawah ini:

i) ii) iii) iv) v) vi) vii)
c) d) 7.1.6. 1)

Tekanan uap pada ruang uap selama perawatan beton tidak boleh melebihi tekanan di luar. Temperatur pada ruang uap selama perawatan beton tidak boleh melebihi 38 0C selama sampai 2 jam sesudah pengecoran selesai, dan kemudian temperatur dinaikkan berangsur-angsur sehingga mencapai 65 0C dengan kenaikan temperatur maksimum 14 0C / jam secara bersama-sama. Beda temperatur yang diukur di antara dua tempat di dalam ruang uap tidak boleh melampaui 5,5 0C. Penurunan temperatur selama pendinginan tidak boleh lebih dari 11 0C per jam. Temperatur beton pada saat dikeluarkan dari penguapan tidak boleh 11 0C lebih tinggi dari temperatur udara di luar. Setiap saat selama perawatan dengan uap, di dalam ruangan harus selalu jenuh dengan uap air. Semua bagian struktural yang mendapat perawatan dengan uap harus dibasahi selama 4 hari sesudah selesai perawatan uap tersebut.

Kontraktor harus membuktikan bahwa peralatannya bekerja dengan baik dan temperatur di dalam ruangan perawatan dapat diatur sesuai dengan ketentuan dan tidak tergantung dari cuaca luar. Pipa uap harus ditempatkan sedemikian atau balok harus dilindungi secukupnya agar beton tidak terkena langsung semburan uap, yang akan menyebabkan perbedaan temperatur pada bagian-bagian beton.

PENGENDALIAN MUTU DI LAPANGAN Pengujian untuk kelecakan (Workability) Satu pengujian "slump", atau lebih sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan, harus dilaksanakan pada setiap takaran beton yang dihasilkan, dan pengujian harus dianggap belum dikerjakan terkecuali disaksikan oleh Direksi Pekerjaan atau wakilnya.

2)

Pengujian Kuat Tekan a) Kontraktor harus melaksanakan tidak kurang dari satu pengujian kuat tekan untuk setiap 60 meter kubik beton yang dicor dan dalam segala hal tidak kurang dari satu pengujian untuk setiap mutu beton dan untuk setiap jenis komponen struktur yang dicor terpisah pada tiap hari pengecoran. Setiap pengujian harus minimum harus mencakup empat benda uji, yang pertama harus diuji pembebanan kuat tekan sesudah 3 hari, yang kedua sesudah 7 hari, yang ketiga sesudah 14 hari dan yang keempat sesudah 28 hari. Bilamana kuantitas total suatu mutu beton dalam Kontrak melebihi 40 meter kubik dan frekuensi pengujian yang ditetapkan pada butir (a) di atas hanya menyediakan kurang dari lima pengujian untuk suatu mutu beton tertentu, maka pengujian harus dilaksanakan dengan mengambil contoh paling sedikit lima buah dari takaran yang dipilih secara acak (random). Kuat Tekan Karakteristik Beton (σbk) diperoleh dengan rumus berikut ini :

b)

c)

σbk = σbm - K.S

σ bm =

∑ σi
i=1

n

n

adalah kuat tekan rata-rata.

VII - 12

S=
σi =
n K d) e) f) = =

∑ (σ i − σ bm )2
i=1

n

n −1

adalah standar deviasi

hasil pengujian masing-masing benda uji jumlah benda uji 1,645 untuk 20 sampel rancangan campuran dan untuk persetujuan pekerjaan.

Pada pengujian kuat tekan beton tidak boleh lebih dari 1 (satu) harga diantara 20 harga (5 %) hasil pengujian, terjadi kurang dari σ’bk Tidak boleh satupun harga pengujian kuat tekan beton rata-rata dari 4 sampel kubus berturut-turut kurang dari σ’bm,4 ≥ (σ’bk + 0.8225 S) Setelah diperoleh 20 hasil pengujian kuat tekan (misalnya 4 sampel kelompok pertama hingga 4 sampel kelompok kelima) dan dihitung harga rata-rata σbm dan standar deviasi S maka harus dipenuhi : σ’bk ≥ (σbm + 1.645 S) Dalam hal pengedalian di lapangan pengujian kuat tekan dapat dibagi menjadi beberapa kelompok kecil (misal 4 sampel dari 5 kelompok) dengan menggunakan grafik kontrol (control chart) yang terdiri dari garis terendah hingga garis tertinggi berturut-turut adalah garis batas spesifikasi, batas kontrol dan garis tengah. Batas Spesifikasi adalah garis yang menunjukkan kuat tekan karaketeristik yang dipersyaratkan. Batas Kontrol adalah kuat tekan karakteristik dalam kelompok (σ’bk,n = σ’bk + K.S), sedangkan Garis Tengah adalah garis yang menunjukkan kuat tekan rata-rata. σ’bm σ’bm,n Garis Tengah 0,8225 S σ’bk, n σ’bk Batas Kontrol 0,8225 S
1 2 3 4 5

g)

Batas Spesifikasi

h)

Kelompok Apabila hasil pengujian kuat tekan rata-rata kelompok σ’bm,n < σ’bk,n (sekali) maka kontraktor harus melakukan upaya untuk memperbaiki mutu beton, bila hasil pengujian kuat tekan kelompok rata-rata berikutnya σ’bm,n < σ’bk,n (kedua kali) maka berarti kontraktor tidak mampu mencapai σ’bk yang dipersyaratkan, dan pekerjaan beton yang sudah dilakukan harus ditolak.

3)

Pengujian tambahan Kontraktor harus melaksanakan pengujian tambahan yang diperlukan untuk menentukan mutu bahan atau campuran atau pekerjaan beton akhir, sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. Pengujian tambahan tersebut meliputi : a) b) c) d) Pengujian yang tidak merusak menggunakan "sclerometer" atau perangkat penguji lainnya. Pengujian pembebanan struktur atau bagian struktur yang dipertanyakan. Pengambilan dan pengujian benda uji inti (core) beton. Pengujian lainnya sebagaimana ditentukan oleh Direksi Pekerjaan.

7.1.7. 1)

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN Cara Pengukuran a) Beton akan diukur dengan jumlah meter kubik pekerjaan beton yang digunakan dan diterima sesuai dengan dimensi yang ditunjukkan pada Gambar atau yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. Tidak ada pengurangan yang akan dilakukan untuk volume yang ditempati oleh pipa dengan garis tengah kurang dari 20 cm atau oleh benda lainnya yang tertanam seperti "water stop", baja tulangan, selongsong pipa (conduit) atau lubang sulingan (weephole). Tidak ada pengukuran tambahan atau yang lainnya yang akan dilakukan untuk cetakan, perancah untuk balok dan lantai pemompaan, penyelesaian akhir permukaan, penyediaan pipa sulingan, pekerjaan pelengkap lainnya untuk VII - 13

b)

penyelesaian pekerjaan beton, dan biaya dari pekerjaan tersebut telah dianggap termasuk dalam harga penawaran untuk Pekerjaan Beton. c) Tidak ada pengukuran dan pembayaran tambahan yang akan dilakukan untuk pelat (plate) beton pracetak untuk acuan yang terletak di bawah lantai (slab) beton Pekerjaan semacam ini dianggap telah termasuk di dalam harga penawaran untuk beton sebagai acuan. Kuantitas bahan untuk landasan, bahan drainase porous, baja tulangan dan mata pembayaran lainnya yang berhubungan dengan struktur yang telah selesai dan diterima akan diukur untuk dibayarkan seperti disyaratkan dalam pada Seksi lain dalam Spesifikasi ini. Beton yang telah dicor dan diterima harus diukur dan dibayar sebagai beton struktur atau beton tidak bertulang. Beton Struktur haruslah beton yang disyaratkan atau disetujui oleh Direksi Pekerjaan sebagai K250 atau lebih tinggi dan Beton Tak Bertulang haruslah beton yang disyaratkan atau disetujui untuk K175 atau K125. Bilamana beton dengan mutu (kekuatan) yang lebih tinggi diperkenankan untuk digunakan di lokasi untuk mutu (kekuatan) beton yang lebih rendah, maka volumenya harus diukur sebagai beton dengan mutu (kekuatan) yang lebih rendah.

d)

e)

2)

Pengukuran untuk pekerjaan beton yang diperbaiki a) b) Bilamana pekerjaan telah diperbaiki menurut Pasal 7.1.1.(10) di atas, kuantitas yang akan diukur untuk pembayaran haruslah sejumlah yang harus dibayar bila mana pekerjaan semula telah memenuhi ketentuan. Tidak ada pembayaran tambahan akan dilakukan untuk tiap peningkatan kadar semen atau setiap bahan tambah (aditif), juga tidak untuk tiap pengujian atau pekerjaan tambahan atau bahan pelengkap lainnya yang diperlukan untuk mencapai mutu yang disyaratkan untuk pekerjaan beton.

3)

Dasar Pembayaran a) Kuantitas yang diterima dari berbagai mutu beton yang ditentukan sebagaimana yang disyaratkan di atas, akan dibayar pada Harga Kontrak untuk Mata Pembayaran dan menggunakan satuan pengukuran yang ditunjukkan di bawah dan dalam Daftar Kuantitas. Harga dan pembayaran harus merupakan kompensasi penuh untuk seluruh penyediaan dan pemasangan seluruh bahan yang tidak dibayar dalam Mata Pembayaran lain, termasuk "water stop", lubang sulingan, acuan, perancah untuk pencampuran, pengecoran, pekerjaan akhir dan perawatan beton, dan untuk semua biaya lainnya yang perlu dan lazim untuk penyelesaian pekerjaan yang sebagaimana mestinya, yang diuraikan dalam Seksi ini.

b)

Nomor Mata Pembayaran

Uraian

Satuan Pengukuran

7.1.(1) 7.1.(2) 7.1.(3) 7.1.(4)

Beton K500 ( fc’ = 40 MPa ) Beton K350 ( fc’ = 29 MPa ) Beton K250 ( fc’ = 21 MPa ) Beton K125 ( fc’ = 10,5 MPa )

m3 m3 m3 m3

VII - 14

SEKSI 7.15 .2 BETON PRATEKAN SEKSI INI TIDAK DIGUNAKAN VII .

5) Toleransi a) b) Toleransi untuk fabrikasi harus seperti yang disyaratkan dalam ACI 315. Deformed and Plain Billet-Steel Bar for Concrete Reinforcement. Seperti yang ditunjukkan dalam Tabel 7.1 4) Standar Rujukan A. Standards Specifications for Welded Highway and Railway Bridges.1.5 5. Welded Steel Wire Fabrics for Concrete Reinforcement.3 BAJA TULANGAN 7. Tebal Selimut Beton Minimum (cm) 3.3.90 AASHTO M32 .0 : : : : : Manual of Standard Practice for Detailing Reinforced Concrete Structures. atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.5 cm untuk beton yang tidak terekspos langsung dengan udara atau terhadap air tanah atau terhadap bahaya kebakaran.5 cm untuk seluruh beton yang terendam / tertanam dan tidak bisa dicapai.3. 2) Penerbitan Detil Pelaksanaan Detail pelaksanaan untuk baja tulangan yang tidak termasuk dalam Dokumen Kontrak pada saat pelelangan akan diterbitkan oleh Direksi Pekerjaan setelah peninjauan kembali rancangan awal telah selesai menurut Seksi 1. atau untuk beton yang ditempatkan langsung di atas tanah atau batu. atau untuk beton yang tak dapat dicapai yang bila keruntuhan akibat karat pada baja tulangan dapat menyebabkan berkurangnya umur atau struktur. : Tebal selimut beton minimum dari baja tulangan untuk beton yang tidak terekspos tetapi mudah dicapai. 315 AASHTO M31M .3.0 6.1 untuk beton yang terendam / tertanam atau terekspos langsung dengan cuaca atau timbunan tanah tetapi masih dapat diamati untuk pemeriksaan.9 dari Spesifikasi ini.C.I.9 Seksi 7. Cold Drawn Steel Wire for Concrete Reinforcement. 7. Tabel 7.0 Ukuran Batang Tulangan yang akan diselimuti (mm) Batang 16 mm dan lebih kecil Batang 19 mm dan 22 mm Batang 25 mm dan lebih besar 6) Penyimpanan dan Penanganan VII . atau untuk beton yang berhubungan langsung dengan kotoran pada selokan atau cairan korosif lainnya. 1) UMUM Uraian Pekerjaan ini harus mencakup pengadaan dan pemasangan baja tulangan sesuai dengan Spesifikasi dan Gambar. American Concrete Institute. 3) Pekerjaan seksi lain yang berkaitan dengan seksi ini a) b) Rekayasa Lapangan Beton : : Seksi 1.SEKSI 7.1.89 AWS D 2. Baja tulangan harus dipasang sedemikian sehingga selimut beton yang menutup bagian luar baja tulangan adalah sebagai berikut : i) ii) iii) 3.90 AASHTO M55 .16 .

diberi label.3.3. Batang dengan penampang yang mengecil karena karat yang berlebih atau oleh sebab lain. Bilamana baja diganti haruslah dengan luas penampang yang sama dengan ukuran rancangan awal. harus diperbaiki dengan mengganti seluruh batang tersebut dengan batang baru yang dibengkokkan dengan benar dan sesuai dengan bentuk dan dimensi yang disyaratkan. Pembengkokan kembali dari batang tulangan harus dilakukan dalam keadaan dingin terkecuali disetujui lain oleh Direksi Pekerjaan.2. untuk pembengkokan sebagaimana yang diperlukan dalam memperbaiki kesalahan atau kelalaian. kontaminasi. Kontraktor harus menangani serta menyimpan seluruh baja tulangan sedemikian untuk mencegah distorsi. harus atas biaya Kontraktor. Kesalahan yang tidak dapat diperbaiki oleh pembengkokan kembali. dan tidak ada bahan yang boleh dipesan sebelum daftar tersebut serta diagram pembengkokan disetujui. d) 9) Penggantian Ukuran Batang Penggantian batang dari ukuran berbeda akan hanya diijinkan bila secara jelas disahkan oleh Direksi Pekerjaan. panjang dan informasi lainnya sehubungan dengan tanda yang ditunjukkan pada diagram tulangan.2 (kg/cm2) VII . 1) BAHAN Baja Tulangan a) Baja tulangan harus baja polos atau berulir dengan mutu yang sesuai dengan Gambar dan memenuhi Tabel 7.2 (1). Dalam segala hal batang tulangan yang telah dibengkokkan kembali lebih dari satu kali pada tempat yang sama tidak diijinkan digunakan pada Pekerjaan. b) 8) Mutu pekerjaan dan perbaikan atas pekerjaan yang tidak memenuhi ketentuan a) Persetujuan atas daftar pesanan dan diagram pembengkokan dalam segala hal tidak membebaskan Kontraktor atas tanggung jawabnya untuk memastikan ketelitian dari daftar dan diagram tersebut. Bengkokan atau tekukan yang tidak ditunjukkan pada Gambar atau Gambar Kerja Akhir (Final Shop Drawing). Kontraktor harus menyediakan fasilitas di tempat kerja untuk pemotongan dan pembengkokan tulangan. Sebelum memulai pekerjaan baja tulangan.3. b) 7) Pengajuan Kesiapan Kerja a) Sebelum memesan bahan.a) Kontraktor harus mengangkut tulangan ke tempat kerja dalam ikatan. b) Bilamana terjadi kesalahan dalam membengkokkan baja tulangan. seluruh daftar pesanan dan diagram pembengkokan harus disediakan oleh Kontraktor untuk mendapatkan persetujuan dari Direksi Pekerjaan.2. atau bilamana pembengkokan kembali tidak disetujui oleh Direksi Pekerjaan.(1) berikut ini : Tabel 7. baik jika melakukan pemesanan tulangan yang telah dibengkokan maupun tidak. Revisi bahan yang disediakan sesuai dengan daftar dan diagram. dan ditandai dengan label logam yang menunjukkan ukuran batang. atau kerusakan. : Tegangan Leleh Karakteristik Baja Tulangan Mutu Sebutan Tegangan Leleh Karakteristik atau Tegangan Karakteristik yang memberikan regangan tetap 0. batang tulangan tidak boleh dibengkokkan kembali atau diluruskan tanpa persetujuan Direksi Pekerjaan atau yang sedemikian sehingga akan merusak atau melemahkan bahan. korosi. Kontraktor harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan daftar yang disahkan pabrik baja yang memberikan berat satuan nominal dalam kilogram untuk setiap ukuran dan mutu baja tulangan atau anyaman baja dilas yang akan digunakan dalam pekerjaan. atau lebih besar. Baja tulangan yang cacat sebagai berikut tidak akan diijinkan dalam pekerjaan : i) ii) iii) c) Panjang batang. untuk memenuhi rancangan dalam Gambar. 7.17 . ketebalan dan bengkokan yang melebihi toleransi pembuatan yang disyaratkan dalam ACI 315. dan harus menyediakan persediaan (stok) batang lurus yang cukup di tempat.

VII . Anyaman baja tulangan yang dilas harus dipasang sepanjang mungkin. tindakan pengamanan harus diambil untuk menjamin bahwa sifat-sifat fisik baja tidak terlalu berubah banyak. Pendinginan terhadap pengelasan dengan air tidak diperkenankan. Kayu.18 d) e) f) g) h) i) . Penyambungan (splicing) batang tulangan. maka seluruh baja tulangan harus dibersihkan dan diolesi dengan adukan semen acian (semen dan air saja).1. dan harus dihentikan pada sambungan antara pelat. maka panjang tumpang tindih minimum haruslah 40 diameter batang dan batang tersebut harus diberikan kait pada ujungnya. terkecuali ditunjukkan pada Gambar.200 3. seluruh baja tulangan harus dibengkokkan secara dingin dan sesuai dengan prosedur ACI 315. Bilamana baja tulangan tetap dibiarkan terekspos untuk suatu waktu yang cukup lama. Anyaman harus dipotong untuk mengikuti bentuk pada kerb dan bukaan. seperti untuk tulangan pelat. 1) PEMBUATAN DAN PENEMPATAN Pembengkokan a) Terkecuali ditentukan lain oleh Direksi Pekerjaan. Bilamana penyambungan dengan tumpang tindih disetujui. Tumpuan untuk Tulangan Tumpuan untuk tulangan harus dibentuk dari batang besi ringan atau bantalan beton pracetak dengan mutu K250 seperti yang disyaratkan dalam Seksi 7. Simpul dari kawat pengikat harus diarahkan membelakangi permukaan beton sehingga tidak akan terekspos. lumpur.(5) di atas. bengkokan-bengkokan atau kerusakan. dengan bagian tumpang tindih dalam sambungan paling sedikit satu kali jarak anyaman. bata. Batang tulangan dengan diameter 2 cm dan yang lebih besar harus dibengkokkan dengan mesin pembengkok. 3) Pengikat untuk Tulangan Kawat pengikat untuk mengikat tulangan harus kawat baja lunak yang memenuhi AASHTO M32 .800 Bila anyaman baja tulangan diperlukan. maka sambungan dalam hal ini adalah sambungan dengan panjang penyaluran penuh yang memenuhi ketentuan dari AWS D 2.0. Pengelasan tulangan pembagi atau pengikat (stirrup) terhadap tulangan baja tarik utama tidak diperkenankan. b) 2) Penempatan dan Pengikatan a) b) c) Tulangan harus dibersihkan sesaat sebelum pemasangan untuk menghilangkan kotoran. Pengelasan pada baja tulangan tidak diperkenankan. anyaman tulangan yang di las yang memenuhi AASHTO M55 dapat digunakan.3. Bilamana Direksi Pekerjaan menyetujui pengelasan untuk sambungan. menggunakan batang yang pada awalnya lurus dan bebas dari lekukanlekukan.U24 U32 U39 U48 b) 2) Baja Lunak Baja Sedang Baja Keras Baja Keras 2. batu atau bahan lain tidak boleh diijinkan sebagai tumpuan. terkecuali disetujui lain oleh Direksi Pekerjaan.400 3. tidak akan diijinkan tanpa persetujuan tertulis dari Direksi Pekerjaan. cat.3.90. Seluruh tulangan harus disediakan sesuai dengan panjang total yang ditunjukkan pada Gambar. atau seperti yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. oli. terkecuali terinci dalam Gambar atau secara khusus diijinkan oleh Direksi Pekerjaan secara tertulis. Bila pembengkokan secara panas di lapangan disetujui oleh Direksi Pekerjaan.3.1 dari Spesifikasi ini. 7. Setiap penyambungan yang dapat disetujui harus dibuat sedemikian hingga penyambungan setiap batang tidak terjadi pada penampang beton yang sama dan harus diletakkan pada titik dengan tegangan tarik minimum.900 4. Tulangan harus ditempatkan akurat sesuai dengan Gambar dan dengan kebutuhan selimut beton minimum yang disyaratkan dalam Pasal 7. karat dan kerak. Batang tulangan harus diikat kencang dengan menggunakan kawat pengikat sehingga tidak tergeser pada saat pengecoran. percikan adukan atau lapisan lain yang dapat mengurangi atau merusak pelekatan dengan beton.

yang ditentukan seperti yang diuraikan di atas. lantai untuk kegiatan bekerja atau beban konstruksi lainnya.3. peralatan. dan terdaftar dalam Daftar Kuantitas.3. 1) Tidak boleh ada bagian baja tulangan yang telah dipasang boleh digunakan untuk memikul perlengkapan pemasok beton. pengikat. atas dasar pengujian penimbangan yang dilakukan Kontraktor pada contoh yang dipilih oleh Direksi Pekerjaan.j) 7. dimana pembayaran tersebut merupakan kompensasi penuh untuk pemasokan. Nomor Mata Pembayaran Uraian Satuan Pengukuran 7.(2) 7. atau bila Direksi Pekerjaan memerintahkan. Satuan berat yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan akan didasarkan atas berat nominal yang disediakan oleh pabrik baja. pemisah atau bahan lain yang digunakan untuk penempatan atau pengikatan baja tulangan pada tempatnya tidak akan dimasukkan dalam berat untuk pembayaran. Penjepit. Penulangan yang digunakan untuk gorong-gorong beton bertulang atau struktur lain di mana pembayaran terpisah untuk struktur yang lengkap telah disediakan dalam Seksi lain dari Spesifikasi ini.19 . pengujian dan pekerjaan pelengkap lain untuk menghasilkan pekerjaan yang memenuhi ketentuan.3. harus dibayar pada Harga Penawaran Kontrak untuk Mata Pembayaran yang ditunjukkan di bawah ini. dan satuan berat dalam kilogram per meter panjang untuk batang atau kilogram per meter persegi luas anyaman. jalan kerja. atau luas anyaman baja yang dihampar. pembuatan dan pemasangan bahan.(1) 7. perkakas. termasuk semua pekerja.4. b) c) 2) Dasar Pembayaran Jumlah baja tulangan yang diterima.3.(3) Baja Tulangan U24 Polos Baja Tulangan U39 Ulir atau BJTD 40 Anyaman kawat yang dilas (welded wire mesh) kg kg kg VII . tidak boleh diukur untuk pembayaran menurut Seksi ini. Jumlah kilogram yang dipasang harus dihitung dari panjang aktual yang dipasang. PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN Cara Pengukuran a) Baja tulangan akan diukur dalam jumlah kilogram terpasang dan diterima oleh Direksi Pekerjaan.

maka persyaratan-persyaratan ini yang berlaku.16 PERKERASAN JALAN BETON SEMEN PORTLAND 7. penampang melintang dan penyelesaian akhir yang diperlihatkan dalam gambar atau sebagaimana diarahkan oleh Direksi Pekerjaan. Jaring batang baja tulangan yang difabrikasi untuk beton Batang Dowel berlapis Plastik. 4) Jaminan kualitas Kualitas dari bahan-bahan yang disediakan.5 mm ± 4 mm ± 6 mm Pelat perkerasan sebagai Base Course (lapis pondasi atas) + 10 mm . Kelas beton yang digunakan minimal harus K-350 (fc’ = 29 MPa) sesuai dengan Seksi 7. : Variasi yang diperkenankan dalam pelat perkerasan jalan beton Pemeriksaan Ketebalan Dari Ketinggian rencana Diukur dengan straightedge panjang 3 m Camber Pelat perkerasan jalan sebagai Wearing Course (lapis aus) + 6 mm .3. Pekerjaan seksi lain yang berkaitan dengan seksi ini a) b) c) d) e) 3) Persiapan Tanah Dasar (Subgrade Preparation) Lapis Pondasi Agregat Wet Lean Concrete Pekerjaan Beton Baja Tulangan : : : : : Seksi 3.16.17 Seksi 7. menurut garis-garis ketinggian.0 mm + 10 mm .3 Seksi 5.3 Toleransi Toleransi-toleransi untuk perkerasan jalan beton harus dimonitor oleh Kontraktor dibawah pengawasan Direksi Pekerjaan.16. diatas badan jalan yang telah dipersiapkan dan diterima sesuai dengan spesifikasi ini.1. Tetapi bila berlawanan dengan persyaratan-persyaratan bab ini. campuran yang dihasilkan.1.1.1 Seksi 7.1 1) UMUM Uraian a) Pekerjaan yang ditetapkan dalam Pasal ini terdiri dari Konstruksi Perkerasan jalan Beton semen portland diberi tulangan / dowel / tie bar sebagaimana disyaratkan. kualitas pekerjaan dan hasil akhir harus dimonitor dan diawasi sebagaimana ditetapkan dalam Standar Rujukan dalam Seksi 7.1 Seksi 7. Jenis A Tabel 7.20 . Pada umumnya hal ini harus dilakukan dengan pengukuran ketinggian (levelling) dan penggunaan “Crown template dan straight edge” berukuran panjang 3 meter.0 mm ± 15 mm .1. AASHTO T 97 AASHTO M 4 AASHTO M 254 : : : Kekuatan Lentur Beton Batang baja.1.(5) dibawah ini. ukuran.1.(6) dan 7.(4) harus berlaku pada Seksi ini dengan tambahantambahan berikut. 5) Standar rujukan Standar Rujukan yang terdaftar dalam Seksi 7.1 Pekerjaan Beton harus berlaku pada bab ini. Pemeriksaan ketinggian untuk menetapkan ketebalan plat (slab) harus diadakan dengan jarak antara maksimum 10 meter dari poros ke poros.16. kelandaian.5 mm ± 6 mm ± 10 mm VII . Persyaratan-persyaratan Seksi 7.SEKSI 7. b) c) 2).

atau penggunaan-penggunaan tertentu lainnya harus bersih dan bebas dari bahan-bahan yang merugikan seperti minyak. 7) Tulangan Baja VII .2 1) BAHAN-BAHAN Semen a) b) 2) Air Semen harus merupakan semen portland jenis I.% Kelandaian dalam 30 m 6) Pengajuan Persyaratan-persyaratan Pasal 7. 6) Membran kedap air Lapisan bawah yang kedap air harus terdiri dari lembaran plastik yang kedap setebal 125 mikron.1 0. perawatan. Dimana diperlukan tumpang tindih (overlap) antar lapis bawah tersebut. Air harus diuji sesuai dengan dan harus memenuhi persyaratan-persyaratan AASHTO T 26. Kecuali diperkenankan lain oleh Direksi Pekerjaan maka hanya produk dari pabrik untuk satu jenis merek semen portland tertentu harus digunakan di proyek.1. garam. 5) Bahan tambahan Penggunaan plastisator.16.1. 7) Penyimpanan dan pengamanan bahan-bahan Persyaratan-persyaratan Pasal 7.1 Perbaikan atas pekerjaan beton yang tidak memenuhi ketentuan Persyaratan-persyaratan Pasal 7. 9) 0. Air tidak boleh tergenang diatas membran. 3) Persyaratan gradasi agregat Agregat kasar dan halus harus memenuhi persyaratan-persyaratan Seksi 7. alkali.2 (3) Spesifikasi ini.1.21 .2 (4) harus berlaku pada Seksi ini. bahan-bahan tambahan untuk mengurangi air atau bahan tambahan lainnya tidak akan diijinkan kecuali dengan izin tertulis dari Direksi Pekerjaan. telah ditentukan dan disetujui. maka gradasi tersebut hanya boleh diubah dengan izin tertulis dari Direksi Pekerjaan. 7. Air yang diketahui bermutu dapat diminum dapat dipakai dengan tanpa pengujian.1(9) harus berlaku. maka tumpang tindih ini harus sekurang-kurangnya 300 mm. dan membran harus kedap air waktu beton dicor. Suatu lapisan bawah yang kedap air tidak boleh digunakan di bawah perkerasan jalan beton bertulang yang menerus. 8) Kondisi tempat pekerjaan Persyaratan-persyaratan Pasal 7. 4) Sifat agregat Persyaratan-persyaratan Pasal 7. termasuk daerah gradasi agregat halus. Air yang digunakan dalam pencampuran. Jika digunakan.1(10) harus berlaku.1(8) harus berlaku. Bahan tambahan yang bersifat mempercepat dan yang mengandung Calsium Chlorida tidak boleh digunakan. bahan yang bersangkutan harus memenuhi AASHTO M 154 atau M 194.1. II atau III sesuai dengan AASHTO M 85. asam. Sekali cocok gradasi yang sesuai.1.1. gula atau bahan-bahan organik.1(7) harus berlaku.

maka ujung-ujung tersebut harus diikat satu sama lainnya dan dipertahankan dengan kokoh dan tepat ditempatnya dengan jepitan kawat (stapling) atau penyambung / pengikat yang baik lainnya yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan. dengan tanpa pengaliran yang tak semestinya. dengan disaksikan Direksi Pekerjaan. Bagian-bagiannya harus berukuran dan berjarak antara sebagaimana diperlihatkan dalam Gambar. Beton tersebut harus merupakan jenis yang memiliki sifat kemudahan pengerjaan yang sesuai untuk mencapai pemadatan penuh dengan instalasi yang digunakan. Bahan-bahan pengisi untuk setiap sambungan harus disediakan dalam bentuk satu kesatuan utuh untuk tebal dan lebar penuh yang diperlukan untuk sambungan yang bersangkutan kecuali jika diijinkan lain oleh Direksi Pekerjaan. Tulangan anyaman kawat baja harus memenuhi persyaratan-persyaratan ASSHTO M 55.(3). Batang pengikat (Tie-Bar) harus berupa batang-batang baja berulir sesuai dengan ASSHTO M 31. Perbandingan sebenarnya antara air bebas terhadap semen untuk agregat dalam keadaan permukaan kering harus ditentukan berdasarkan syarat-syarat kekuatan dan kemudahan pengerjaan tetapi dalam hal apapun tidak boleh melebihi 0. Bahan primer sambungan harus sebagaimana dianjurkan oleh pabrik pembuat bahan penyegel yang bersangkutan.22 . Bahan-bahan tersebut harus dilubangi untuk dilalui dowel-dowel sebagaimana diperlihatkan dalam Gambar. atau bahan serupa yang disetujui. Pada umumnya tulangan baja harus memenuhi Seksi 7. 2) Campuran percobaan Kontraktor harus memastikan perbandingan campuran dan bahan yang diusulkan dengan membuat dan menguji campuran-campuran percobaan. Dengan menggunakan jenis instalasi dan peralatan yang sama seperti yang akan digunakan dalam pekerjaan. jika disetujui oleh Direksi Pekerjaan.114. Sebagai kemungkinan lain.55 berdasarkan massa. Slump tersebut harus dipertahankan dalam batas toleransi ± 20 mm dari slump optimum yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan.3 Spesikasi ini.a) b) c) d) e) 8) Tulangan baja untuk jalur kendaraan harus berupa anyaman baja berprofil / berulir sebagaimana diperlihatkan dalam gambar. Batang baja untuk Dowel harus berupa batang bulat biasa sesuai dengan ASSHTO M 31. maka kekuatan beton harus diawasi dengan menggunakan cara pengujian “the third-point“ dalam hal mana kuat lentur karakteristik harus tidak boleh kurang dari 45 kg/cm2. Kuat tekan karakteristik beton harus sesuai dengan persyaratan-persyaratan Tabel 7.16.1.1.S P. Dimana ujung-ujung yang berbatasan diperkenankan. 3) Persyaratan sifat campuran a) b) Mutu beton minimal harus dari kelas K-350 (fc’ = 29 MPa) kecuali jika ditunjukkan lain dalam Gambar atau diarahkan lain oleh Direksi Pekerjaan. Campuran percobaan dapat dianggap dapat diterima asal memenuhi semua persyaratan sifat campuran yang ditetapkan dalam Pasal 7. senyawa gabungan bitumen karet grade 99 yang dituangkan dalam keadaan panas. b) 7. Beton yang tidak memenuhi persyaratan slump tersebut tidak boleh digunakan untuk pelat-pelat perkerasan jalan beton semen portland. Tulangan ini harus disediakan dalam bentuk lembaran-lembaran datar dan merupakan jenis yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Slump optimum sebagaimana diukur dengan cara pengujian ASSHTO T 199 harus tidak kurang dari 20 mm dan tidak lebih besar dari 60 mm. Batang-batang Dowel berlapis plastik yang memenuhi ASSHTO M 254 dapat digunakan. Bahan-bahan untuk sambungan a) Bahan-bahan pengisi siar muai harus sesuai dengan persyaratan-persyaratan ASSHTO M 153 atau M 213. Untuk beton K350 (fc’ = 29 MPa) batasan kadar semen yang diberikan dalam Tabel 7. c) VII .3. Jaringan batang baja harus memenuhi persyaratan ASSHTO M 54.3.3 (3) dibawah ini.16.(1) harus diterapkan.3 1) PENCAMPURAN DAN PENAKARAN Disain campuran Perbandingan bahan dan berat penakaran harus menggunakan cara yang ditetapkan dalam B. Bahan penutup sambungan (joint sealent) harus berupa Expandite Plastic.

Bahan harus disisihkan / dibuang atau ditambah. Bagian-bagian acuan harus disambung menjadi satu dengan kokoh dengan suatu sambungan terkunci yang bebas dari gerakan segala arah. Cara penyiraman tersebut sedemikian rupa sehingga tidak terbentuk genangan-genangan air. Acuan-acuan dan rel harus dipasang pada posisinya selambat-lambatnya tengah hari kerja sebelum pembetonan berlangsung. 5) Penyesuaian campuran Persyaratan-persyaratan Seksi 7. kekuatan beton karakteristik minimal harus sebesar 350 kg/cm2 pada umur 28 hari dan bila pengujian dilakukan dengan benda uji silinder 15 x 30 cm maka kekuatan beton karakteristik minimal harus sebesar 29 MPa pada umur 28 hari.(4) dan pinggiran pelat tersebut dimanapun tidak boleh lebih dari 5 mm diluar alinyemen vertikal. maka badan jalan tersebut harus dibentuk kembali dan dipadatkan tanpa pembayaran tambahan untuk operasi ini. 1 penjepit dipasang pada setiap sisi dari setiap sambungan. untuk mendapatkan suatu permukaan yang lembab.4) Kekuatan beton Beton harus mempunyai suatu kekuatan lentur karakteristik sebesar minimal 45 kg/cm2 pada umur 28 hari bila diuji sesuai dengan ASSHTO T 97.1. Sambungan-sambungan antara bagian-bagian acuan harus dibuat tanpa terputus-putus di permukaan puncaknya.4 1) METODE KONSTRUKSI Persiapan lokasi pekerjaan Badan jalan harus diperiksa kesesuaiannya dengan bentuk kemiringan melintang dan elevasi-elevasi yang diperlihatkan dalam Gambar dengan bantuan suatu pola / template bergigi yang berjalan pada acuan tepi perkerasan.23 .3 (6) harus berlaku pada Seksi ini dengan pengecualian ayat (e). sebagaimana diperlukan. 2) Acuan dan rel sisi Semua acuan sisi harus dipasang segaris dan dipegang / dimantapkan dengan menggunakan tidak kurang dari 3 paku penjepit untuk setiap 3 meter panjang. Rel-rel atau permukaan lewatan harus dijaga tetap bersih didepan roda-roda dari setiap mesin penyelesai / finishing. maka badan jalan tersebut harus disiram sedikit dengan air.5.3 (5) harus berlaku pada Seksi ini. Jika badan jalan terganggu setelah penerimaan. Acuan dan rel sisi harus dipasang dan ditunjang sedemikian rupa sehingga permukaan akhir pelat yang diselesaikan memenuhi Pasal 7. Beton yang dicampur secara manual tidak boleh digunakan. Bila pengujian dilakukan pada kubus 15 cm.1. Badan jalan yang telah selesai harus dalam kondisi halus dan padat sewaktu beton ditempatkan. Jika tidak ada pemberitahuan mengenai adanya kekurangan-kekurangan maka Kontraktor berhak untuk meneruskan pekerjaan yang bersangkutan dengan pembetonan untuk sepanjang acuan tersebut setiap waktu setelah jam 6 (enam) VII . Jika beton tersebut tidak ditempatkan diatas suatu membran kedap air dan jika badan jalan tersebut kering pada waktu beton tersebut akan ditempatkan. (7) Pencampuran Persyaratan-persyaratan Seksi 7. 6) Penakaran agregat Persyaratan-persyaratan Seksi 7.16. Setiap membran yang digelar sebelum memperoleh persetujuan Direksi Pekerjaan harus disingkirkan untuk memungkinkan pengecekan dan pemeriksaan badan jalan oleh Direksi Pekerjaan.3 (4) harus berlaku pada Seksi ini. Relrel harus diikatkan pada acuan-acuan tersebut. Roda-roda mesin penghampar dan penyelesai tidak boleh langsung berjalan pada permukaan atas acuan-acuan sisi. Pada waktu tersebut Kontraktor harus memberi tahu Direksi Pekerjaan panjang acuan dan rel yang telah dipasang. Badan jalan tersebut harus bebas dari lumpur dan bahan lepas atau bahan yang merusak lainnya.7 x kekuatan lentur karakteristik. Direksi Pekerjaan akan memberi informasi kepada Kontraktor mengenai segala kekurangan dalam acuan. atau harus ditunjang secara terpisah. Acuanacuan harus dibersihkan dan diminyaki segera sebelum setiap penggunaan.1.16. Beton tidak boleh ditempatkan / dihampar pada bagian badan jalan yang belum diperiksa dan disetujui secara tertulis oleh Direksi Pekerjaan. Kekuatan beton 7 hari harus sebesar 0. 7. Jika suatu membran kedap air digunakan maka membran tersebut harus ditempatkan setelah badan jalan yang bersangkutan telah diperiksa dan disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Badan jalan tersebut kemudian dipadatkan secara seksama dan diperiksa kembali dengan pola / template tersebut. agar semua bagian badan jalan memiliki elevasi yang benar.

(c) Pengecoran i) Sebagai tambahan persyaratan Pasal 7. Penunjang-penunjang kedudukan tulangan logam yang dipabrikasi yang telah disetujui harus dipasang pada badan jalan tegak lurus terhadap garis sumbu jalan yang bersangkutan. Dalam kejadian diketemukan adanya kekurangan-kekurangan oleh Direksi Pekerjaan maka Kontraktor harus memperbaiki dan mengulangi pemberitahuan tersebut. sifat pekerjaan. dijepit atau dilas pada penunjang tersebut bila saling berpotongan. Setiap pemberitahuan kembali yang diberikan setelah jam 6 pagi harus diberlakukan sebagai pemberitahuan permulaan.pagi pada hari berikutnya. b) Penakaran. bila diizinkan oleh Direksi Pekerjaan. Kontraktor harus bertanggung jawab dalam membuat beton dengan konsistensi yang disyaratkan. Kontraktor harus memberi tahu Direksi Pekerjaan secara tertulis sekurang-kurangnya 24 jam sebelum ia bermaksud untuk memulai suatu pengecoran beton atau meneruskan pengecoran beton jika operasi-operasi telah ditunda lebih dari 24 jam. dan batang-batang tulangan melintang harus diikat. Panjang lewatan pada ujung-ujung batang tulangan harus tidak kurang dari 40 kali diameter tulangan atau seperti diperlihatkan dalam Gambar.1. 4) Penempatan beton a) Pembatasan pencampuran Beton tidak boleh dicampur. Tulangan baja harus ditempatkan sedemikian rupa sehingga setelah pemadatan beton tebal selimut pelat beton yang bersangkutan adalah 60 ± 10 mm dari permukaan akhir pelat dan ini berakhir sekurang-kurangnya 40 mm dan tidak lebih dari 80 mm dari tepi pelat-pelat yang bersangkutan pada semua sambungan beton kecuali pada sambungan membujur dan sambungan konstruksi. Kontraktor dapat diizinkan untuk mulai melaksanakan pekerjaan perkerasan yang bersangkutan pada jam 10 pagi hari berikutnya. batang tulangan melintang dari lembar yang satu harus terletak dalam anyaman yang telah diselesaikan / dipasang sebelumnya dan panjang lewatan (panjang bagian yang tumpang tindih) harus tidak kurang dari 450 mm. bila Direksi Pekerjaan atau wakilnya tidak hadir menyaksikan seluruh operasi pencampuran dan pengecoran. Mengencerkan kembali beton dengan menambah air atau dengan cara lain biasanya tidak diperkenankan. tidak ada beton boleh dicor. maka penambahan air dapat diberikan pada bahanbahan takaran (batch materials) dan pencampuran tambahan dilaksanakan untuk menaikkan slump guna memenuhi persyaratan-persyaratan yang ditetapkan. kelas beton. pengangkutan. Beton yang tidak dicor pada posisi akhirnya dalam acuan setelah 30 menit sejak air ditambahkan pada campuran yang bersangkutan tidak boleh digunakan.(2). Kegagalan memberitahu Direksi Pekerjaan mengenai kesiapan acuan pada tengah hari sehari sebelum hari pembetonan yang diusulkan dapat mengakibatkan Direksi Pekerjaan menangguhkan izin untuk memulai pembetonan. Meskipun ada pemberitahuan persetujuan untuk melaksanakan. Beton harus hanya dicampur sejumlah yang diperlukan untuk penggunaan saat itu. Pemberitahuan tertulis tersebut harus termasuk lokasi pekerjaan. Tulangan baja harus dipasang diatas batang-batang Dowel dan batang-batang Tie-bar terlepas dari toleransi-toleransi penempatan tulangan baja. VII . kecuali Direksi Pekerjaan atas kebijaksanaannya memperkenankan pelaksanaan perkerasan tersebut lebih awal. dan pencampuran beton Penakaran. Pada sambungan-sambungan melintang antara lembar-lembar anyaman tulangan baja. 3) Tulangan baja Tulangan baja harus sedemikian rupa sehingga luas penampang melintang efektif tulangan baja dalam arah membujur tidak kurang dari yang diperlihatkan dalam Gambar.24 ii) iii) . ditempatkan atau diselesaikan kalau penerangan alamiah tidak mencukupi. asalkan semua operasi ini dilaksanakan dalam waktu tidak lebih dari 45 menit sejak dimulainya pencampuran agregat dan semen yang bersangkutan serta perbandingan (ratio) air – semennya tidak dilampaui. kecuali suatu sistem penerangan buatan yang cocok dan disetujui dioperasikan. pengangkutan dan pencampuran beton harus dilaksanakan sesuai dengan persyaratan-persyaratan Seksi 7. Setelah pemberitahuan ulang diberikan sebelum hari kerja yang bersangkutan berakhir dan dengan persetujuan dari Direksi Pekerjaan. dan tanggal serta waktu pengecoran beton.4. Tetapi bila beton dikirim dalam truk pencampur atau truk pengaduk.16.

pada setiap sisi dari pelat beton yang sedang diperkeras. harus mencetak beton yang bersangkutan sehingga memiliki elevasi yang tepat dengan sebilah pisau perata. Beton tersebut harus diendapkan secara merata sampai suatu ketinggian sedikit lebih tinggi dari ketebalan yang disyaratkan dan kemudian harus dicetak secara mekanis menjadi sesuai dengan permukaan yang benar. Cara penunjangan tulangan harus mempertahankan tulangan yang bersangkutan dalam pelat beton padat pada suatu kedalaman dibawah permukaan akhir seperti yang ditetapkan dalam Pasal 7. Beton untuk pelat-pelat bertulang harus dihampar dalam satu atau dua lapisan mengikuti persyaratan-persyaratan berikut : a) Beton dihampar dalam satu lapisan i) ii) Suatu pola (jig) berjalan harus digunakan untuk mempertahankan tulangan pada posisinya atau tulangan tersebut harus ditunjang dengan penunjang-penunjang logam pabrikasi atau ditanamkan dalam beton yang belum dipadatkan dengan cara mekanis. Suatu batang perata lain untuk pekerjaan penyelesaian yang bergoyang secara melintang atau miring harus disediakan setelah setiap mesin pembentuk sambungan melintang dalam keadaan basah. Beton harus dicor dengan cara sedemikian rupa untuk menghindari segregasi / pemisahan partikel-partikel halus dan kasar dalam campuran. yang dipasang pada rel harus sedemikian rupa sehingga elevasi permukaan beton yang dicetak adalah sama untuk kedua arah lintasan. b) Beton dihampar dalam dua lapisan i) ii) (6) Lapisan pertama harus dihampar dengan suatu elevasi sedemikian rupa sehingga setelah pemadatan selanjutnya lapisan yang bersangkutan akan menunjang tulangan pada beton yang telah dipadatkan pada suatu kedalaman dibawah permukaan akhir. Mesin tersebut harus dirancang untuk mencegah segregasi dari beton yang dicampur.5 meter dari rel penunjang. Pemadatan dan penyelesaian dengan mesin Mesin pencetak perkerasan jalan beton dengan menggunakan vibrasi permukaan. vi) (5) Penghamparan beton dengan mesin Pada umumnya beton harus dihampar dengan mesin beralat penggetar.25 . kayuh berputar atau perlengkapan berputar. yang dirancang untuk menghilangkan prapemadatan sebagai akibat pengendapan beton dari berbagai ketinggian atau ketebalan. atau pelat.16. Batang perata bergoyang tersebut harus berpenampang melintang persegi dan harus membentangi seluruh lebar pelat yang bersangkutan dan berbobot tidak kurang dari 170 kg/m. dan kemudian harus memadatkan beton tersebut dengan vibrasi atau dengan suatu kombinasi vibrasi dan penumbukan mekanis. Rancangan mesin penghampar dengan corong curah.4. Beton harus dicor ke dalam acuan sedekat mungkin dengan posisi akhirnya untuk menghindari pengaliran campuran beton dan tidak diijinkan untuk mengalirkan campuran beton lebih dari satu meter setelah pengecoran. Mesin penghampar harus mampu mencetak beton dengan tinggi / elevasi permukaan yang tepat untuk konstruksi berlapis tunggal atau dua. Setelah tulangan ditempatkan pada posisinya harus ditutup dengan beton. Perlengkapan juga harus dibuat untuk penghamparan dengan ketebalan yang berbeda dalam arah lebar perkerasan jalan. Beton harus dicor dengan kecepatan sedemikian rupa sehingga beton yang baru dicor menyatu dengan beton yang dicor sebelumnya sementara yang baru dicor masih plastis. maka pelat-pelat yang berdampingan berikutnya harus dibangun dengan menyangga mesin tersebut pada rel-rel VII . dan untuk menyesuaikan penghamparan dengan cepat akibat adanya variasi-variasi ini. balok. Batang ini harus ditunjang pada suatu kereta.iv) v) Pengecoran beton harus diteruskan dengan tanpa berhenti sampai pada suatu sambungan konstruksi yang telah ditentukan dan disetujui sebelumnya atau sampai pekerjaan tersebut diselesaikan.(3) dan beton tersebut harus dipadatkan secara seksama di sekeliling tulangan tersebut. Peralatan tersebut kemudian harus menyelesaikan permukaan beton tersebut dengan menggunakan suatu batang perata yang bergoyang melintang atau miring. yang ketinggiannya harus dikontrol berdasarkan tinggi rata-rata dari sekurang-kurangnya 4 titik yang ditempatkan secara merata dengan jarak antara sekurang-kurangnya 3. Bilamana perkerasan jalan beton dibangun dengan lebih dari satu lintasan menggunakan mesin dengan roda-roda berflens.

Permukaan terbuka dari beton yang baru dicor harus dilindungi terhadap pengaruh matahari. diikuti dengan lintasan lanjutan menggunakan alat straight-edge penggaruk.8 m sekurang-kurangnya 2 lintasan. Kalau tidak. permukaan perkerasan beton yang akan digunakan sebagai permukaan jalan harus diberi alur (groove) atau disikat dalam arah tegak lurus terhadap garis sumbu jalan yang bersangkutan. perawatan beton harus dimulai. Bila tebal lapisan beton yang dipadatkan melebihi 200 mm. dengan suatu masukan energi tidak kurang dari pada 250 watt/m lebar pelat. maka permukaan pelat beton yang dilewati harus segera dibersihkan dan disikat secara seksama di depan mesin untuk membersihkan semua lumpur dan serpihan pasir / kerikil. 2) Perawatan Segera setelah penyapuan dan perapian tepi selesai. Kegiatan pengecoran beton harus ditunda jika penyediaan air tidak cukup baik untuk perawatan dan pengecoran. yang menunjukkan ketidakrataan permukaan. Sapu tersebut harus tediri dari 2 baris berkas-berkas kawat yang berjarak antar sumbu 20 mm dan berkas-berkas dalam satu baris harus berjarak 10 mm pusat ke pusat dan dipasang ditengah-tengah celah antara berkas-berkas pada baris lainnya. balok vibrasi harus ditarik kembali 1. Penyelesaian dengan penyikatan harus dilaksanakan dengan sebuah sapu kawat yang lebarnya kurang dari 450 mm. Beton tersebut harus dipadatkan dengan menggunakan sebuah balok penggetar / pemadat dari kayu bertapal baja berukuran tidak kurang dari lebar 75 mm dan tebal 225 mm.5 m panjang pelat dipadatkan. dan dengan persetujuan Direksi Pekerjaan.yang beralas rata yang berbobot tidak kurang dari 15 kg/m diletakkan diatas beton yang telah diselesaikan untuk menunjang roda-roda ber-flens. Setelah setiap 1.4. Bahan ini harus berupa dua lapisan kain goni (burlap) atau dua lembaran katun. Permukaan tersebut harus diperiksa secara teratur untuk memastikan waktu tercepat / terawal pada saat mana permukaan tersebut dapat menahan penghamparan bahan yang bersifat menyimpan lengas. Jika permukaan tergaruk secara meluas oleh alat straightedge tersebut. Berkas kawat sapu yang digunakan harus pada mulanya berukuran panjang 100 mm terbuat dari kawat berukuran 32 gauge.16. Setiap rangka harus dipasang segera setelah penyelesaian perlakuan permukaan beton yang bersangkutan dan dengan suatu cara sedemikian rupa sehingga permukaan beton tidak terganggu. Rel (track) bertapal karet. atau bila tempat kerja yang bersangkutan sedemikian terbatas sehingga menyebabkan penggunaan cara-cara yang tetapkan dalam Pasal 7. Kemudian permukaan tersebut harus diratakan menggunakan sebuah alat straight-edge penggaruk dengan panjang mata pisau tidak kurang dari 1.(4) menjadi tidak praktis. Bahan apapun yang digunakan harus dijaga agar tetap basah untuk jangka waktu tidak kurang dari 5 hari. maka tambahan vibrasi bagian dalam (internal vibrating) secukupnya harus diberikan meliputi seluruh lebar pelat untuk menghasilkan pemadatan sepenuhnya. Roda-roda tanpa flens harus berjalan cukup jauh dari tepi pelat untuk menghindari kerusakan pada pinggiran pelat yang bersangkutan.16. Berkas-berkas tersebut masing-masing harus diganti bila berkas yang terpendek telah aus menjadi 90 mm. atau selapis pasir atau bahan bersifat sangat menyerap lainnya yang disetujui. Bilamana digunakan roda-roda tanpa flens atau rel bertapal karet. maka suatu lintasan balok bervibrasi harus dilakukan. 7. Beton yang akan dipadatkan dengan balok vibrasi harus dicetak dengan suatu permukaan sedemikian sehingga permukaan setelah semua udara yang terkandung dikeluarkan dengan pemadatan berada di atas acuan-acuan sisi. (7) Pemadatan dan penyelesaian dengan balok vibrasi terkendali Bilamana pelat-pelat berukuran kecil atau tidak beraturan. balok penggetar tersebut diangkat dan digerakkan maju ke muka dengan sedikit demi sedikit tidak melebihi ukuran lebar balok tersebut. sampai suatu tingkat yang menjamin bahwa 100 % kelembaban dipertahankan pada permukaan beton. suatu alat pemadat balok kembar bervibrasi dengan kekuatan tenaga yang ekivalen dapat digunakan.(3) dan 7. atau bila bahan perawatan lainnya tidak cukup tersedia dilokasi pekerjaan.5 1) PEKERJAAN PENYELESAIAN Penyelesaian permukaan selama konstruksi awal perkerasan jalan beton Setelah penyelesaian sambungan-sambungan dan lintasan terakhir dari balok finishing dan sebelum penerapan media perawat.4.16. VII .5 m. atau menggantikan roda-roda ber-flens tersebut pada satu sisi mesin dengan roda-roda tanpa flens bertapal karet. kemudian perlahan-lahan didorong maju sambil melakukan penggetaran diatas permukaan yang telah dipadatkan untuk memberikan suatu permukaan akhir yang halus. dan hujan dengan menggunakan rangka-rangka yang ditutup dengan bahan-bahan yang bersifat merefleksi panas dan hujan. angin. yang dapat berjalan diatas permukaan beton yang telah diselesaikan juga dapat diterima.26 . maka beton harus dicor secara merata tanpa pra-pemadatan atau segregasi dan dipadatkan dengan cara berikut ini.

Perencanaan operasi Kontraktor harus sedemikian rupa untuk meniadakan setiap gangguan terhadap jalur atau jalur-jalur lalu lintas umum. Bila ruang bebas antar jalur-jalur lalu lintas umum dan peralatan operasional Kontraktor terbatas. (6) Pembukaan untuk lalu-lintas Direksi Pekerjaan akan menentukan pada saat mana perkerasan boleh dibuka untuk lalu lintas. Kontraktor harus menyediakan.5 meter melintasi seluruh permukaan. dengan menggunakan straight-edge berukuran 3 meter yang disetujui dan diletakkan diatas permukaan yang bersangkutan pada posisi yang berurutan dan saling meliputi (overlap) 1. dan wakil-wakilnya melintasi perkerasan yang baru dibangun sampai perkerasan tersebut dibuka untuk penggunaan. Perintang-perintang ini harus diatur sedemikian rupa sehingga tidak mengganggu lalu lintas umum pada setiap jalur yang dimaksudkan untuk tetap dibuka. Segera setelah acuan dibongkar. Setiap daerah yang menunjukkan adanya sedikit keropos harus ditambal dengan adukan yang terdiri dari satu bagian semen dan dua bagian agregat halus berdasarkan berat. Setiap bagian permukaan yang jika diuji dalam arah membujur. memasang dan kemudian memindahkan pagar pengaman sementara sepanjang garis pembagi yang telah ditetapkan yang harus dipertahankan disitu sampai pelat beton yang bersangkutan dibuka untuk lalu lintas. Bagian yang dibongkar tersebut harus untuk seluruh tebal dan lebar pelat yang bersangkutan dan sekurang-kurangnya sepanjang 3 meter. permukaan yang bersangkutan selanjutnya harus diuji untuk diperiksa kebenarannya (trueness).27 . sebagaimana disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Dimana lalu lintas perlu melintasi perkerasan jalan tersebut. 3) Pembongkaran acuan Acuan tidak boleh dibongkar sampai beton yang baru dicor telah mengeras dalam waktu sekurang-kurangnya 12 jam. Perhatian khusus harus diberikan bila memeriksa sambungan melintang untuk menjamin bahwa kriteria ini terpenuhi. maka perkerasan harus dibongkar dan diganti oleh Kontraktor atas biayanya sendiri. 4) Persyaratan permukaan Setelah beton cukup mengeras. maka Kontraktor harus membongkar bahan yang rusak dan menggantikannya dengan bahan yang dapat diterima atas biayanya sendiri. Penyimpangan permukaan maksimum yang diperbolehkan dibawah alat sraight-edge 3 meter yang ditempatkan dalam segala arah beton yang akan dilapis ulang dengan suatu lapisan aspal tidak boleh melebihi 10 mm. menunjukkan suatu perbedaan atau menyimpang dari alat pengujian lebih dari 4 mm tetapi tidak lebih dari 8 mm harus diberi tanda dan segera digerinda dengan suatu alat gerinda yang disetujui sampai perbedaan tersebut tidak lebih dari 4 mm. Dalam segala hal. ketika ditest dengan third point method. Acuan tersebut harus dibongkar dengan hati-hati untuk menghindarkan kerusakan pada perkerasan jalan. perkerasan tak boleh dibuka untuk lalu lintas sebelum 14 hari dari saat beton dihamparkan. maka ujung-ujung semua siar muai (sambungan ekspansi) dan seluruh lebar bagian yang akan terbuka harus dibersihkan dari beton untuk seluruh tebal pelat yang bersangkutan. Kontraktor harus memelihara rambu-rambu dan lampu-lampu pengatur yang secara jelas menunjukkan setiap jalur yang terbuka untuk umum. sebagaimana ditentukan pada Spesifikasi ini. Bila Direksi Pekerjaan menganggap bahwa tingkat keropos yang ada sedemikian rupa sehingga pekerjaan tersebut tidak dapat diterima. Dimana suatu jalur lalu lintas umum yang telah ditetapkan bersambungan dengan pelat atau jalur yang sedang ditempatkan. Bagianbagian yang dibongkar tersebut harus sekurang-kurangnya sepanjang 3 meter dan untuk seluruh tebal dan lebar pelat yang bersangkutan. Bila tidak ada test. Senyawa tersebut harus digunakan pada permukaan yang telah diselesaikan dengan menggunakan mesin penyemprot yang telah disetujui. jalan tidak boleh dibuka untuk lalu lintas sebelum hasil terhadap sampel menurut AASHTO T 23 mencapai kekuatan lentur minimum tidak kurang dari 90 % kekuatan minimum umur 28 hari. jenis 2. (5) Pengamanan perkerasan jalan Kontraktor harus memasang dan memelihara perintang-perintang yang sesuai dan harus memperkerjakan tenaga pengawas untuk mencegah lalu lintas umum serta para pegawainya.Bila penggunaan suatu membran (suatu lapisan tipis) senyawa perawat disetujui oleh Direksi Pekerjaan maka harus sesuai dengan ASSHTO M 148. perkerasan harus dibersihkan dan penutup (sealing) sambungan sudah sempurna. VII . Sebelum lalu lintas dibuka. Kontraktor harus membangun penyeberangan yang sesuai untuk menjembatani beton yang bersangkutan atas biayanya sendiri. Bila perbedaan atau penyimpangan terhadap alat pengujian lebih dari 8 mm. maka harus digunakan peralatan khusus yang dirancang untuk mengirim ke dan meninggalkan daerah dalam lebar pelat beton yang sedang ditempatkan tanpa mengganggu jalur umum manapun.

lebar dan garis sesuai Gambar. Alat bantu atau pemegang yang disetujui harus digunakan untuk menjaga agar filler tetap pada garis dan alinyemen yang semestinya. dibentuk sesuai dengan subgrade dan takikan sepanjang acuan. Ujung atas lembaran ini harus berada dibawah permukaan akhir (fíníshed surface) perkerasan sesuai yang tertera pada Gambar.6. Bila filler dipasang berupa bagian-bagian. Sambungan memanjang acuan (longitudinal form joint) terdiri dari takikan 1 alur ke bawah memanjang pada permukaan jalan. bila ada. Filler sambungan pracetak (pre-form joint filler) harus disediakan dengan panjang yang sama dengan lebar jalan atau sama dengan lebar satu lajur. Garis sambungan harus sejajar dengan garis sumbu (centre líne) jalan dan jangan terlalu besar perbedaan kerataannya. selama penghamparan dan penyelesaian beton. Pada sambungan ekspansi itu tidak boleh ada sumbatan atau gumpalan beton. Sambungan dengan bentuk bidang lemah (weaken plane type joint) tidak perlu dipotong (digergaji). Lebar lembaran ini harus cukup untuk membentuk bidang yang diperlemah dengan kedalaman sesuai Gambar. dan jarak seperti yang ditentukan harus diletakkan tegak lurus dengan sambungan memanjang memakai alat mekanik atau dipasang dengan besi penahan (chair) atau penahan lainnya yang disetujui. Daerah yang akan digergaji harus dibersihkan dan sambungan harus segera diisi dengan material penutup (sealer) sesuai dengan yang disyaratkan. sewaktu beton masih mudah dibentuk. dapat dibengkokkan dengan sudut tegak lurus acuan dari lajur yang dilaksanakan dan diluruskan kembali sampai posisi tertentu sebelum beton pada lajur yang berdekatan dihamparkan atau sebagai pengganti tie bars yang dibengkokkan dapat digunakan 2 batang tie bar yang disambung (two-piece connectors). Filler sambungan ini harus ditempatkan pada posisi vertikal.7. Alur ini harus diisi dengan kepingan (filler) material yang telah tercetak (premolded) atau dicor (poured) dengan material penutup sesuai yang disyaratkan. maka diantara unit-unit yang berdekatan tidak boleh ada celah. Sambungan memanjang gergajian (longitudinal sawn joint) harus dibuat dengan pemotongan beton dengan gergaji beton yang disetujui sampai kedalaman. acuan baja harus digunakan untuk membentuk "keyway" (takikan) sepanjang sambungan konstruksi. Semua sambungan harus dilindungi agar tidak kemasukan material yang tidak dikehendaki sebelum ditutup dengan bahan pengisi. atau segera sesudahnya sebelum peralatan atau kendaraan diperbolehkan memasuki perkerasan beton baru tersebut. kecuali bila disetujui Direksi Pekerjaan. untuk mencegah perubahan atau dimasukkan tabung kecuali untuk keperluan pelebaran nantinya.28 . Kepingan sisipan ini tidak boleh rusak selama pemasangan atau karena pekerjaan fíníshíng pada beton. ukuran dan pada lokasi seperti yang ditentukan dalam Gambar. Sambungan memanjang tipe sisip permanen (longitudínal permanent ínsert type joínts) harus dibentuk dengan menempatkan lembaran plastik yang tidak akan bereaksi secara kimiawi dengan bahan kimia beton. Ketebalan kepingan tidak boleh kurang dari 0. Alat pemasangan mekanik harus menggetarkan beton selama kepingan itu disisipkan sedemikian rupa agar beton yang terganggu kembali rata sepanjang pìnggiran kepingan tanpa menimbulkan segregasi. harus digunakan alat bantu atau garis bantu yang memadai. ukuran. 1) Sambungan memanjang (longitudinal joints) Batang baja ulir (deformed) dengan panjang. Filler yang rusak atau yang sudah diperbaiki tidak boleh digunakan.5 mm dan harus disisipkan memakai alat mekanik sehingga dijamin tetap berada pada posisi yang tepat. Sambungan memanjang ini harus digergaji sebelum berakhimya masa perawatan beton. Perubahan posisi akhir sambungan tidak boleh lebih dari 5 mm pada alinyemen horisontalnya menurut garis lurus.16. Tie bars. Sambungan memanjang tengah (longitudinal centre joint) harus dibuat sedemikian rupa sehingga ujungnya berhubungan dengan sambungan melintang (transverse joint). VII . Bila tertera dalam Gambar dan bila lajur perkerasan yang berdekatan dilaksanakan terpisah. Sambungan tersebut harus dibentuk dengan alat mekanikal atau dibuat secara manual dengan ukuran dan garis sesuai Gambar. SAMBUNGAN (JOINT) Sambungan harus dibuat dengan tipe. Untuk menjamin pemotongan sesuai dengan garis pada Gambar. 2) Sambungan ekspansi melintang (transverse expansion joints) Filler (bahan pengisi) untuk sambungan ekspansi (expansion joint filler) harus menerus dari acuan ke acuan.

dan jangan lebih dari 18 jam setelah pemadatan akhir beton.(1) untuk sambungan memanjang acuan (longitudínal form joínts). dengan gergaji beton yang disetujui. Setelah sambungan digergaji. Sambungan-sambungan yang dibuat pada akhir kerja. Penggergajian harus dilakukan secepatnya setelah beton cukup keras agar penggergajian tidak menimbulkan keretakan.5 m dari suatu sambungan melintang yang dikonstruksi sebelumnya di mana tidak ada beton yang berdampingan telah dihampar / dicor. Setiap pelat berdampingan berikutnya yang diikat harus mempunyai suatu sambungan segaris dengan sambungan darurat tersebut. dan kemudian harus dilepas tanpa merusak beton didekatnya. c) Sambungan gergajian (sawn contraction joints) Sambungan ini harus dibuat dengan membuat alur dengan gergaji pada permukaan perkerasan dengan lebar. b) Perkerasan beton bertulang menerus Lokasi sambungan-sambungan konstruksi harus diusulkan oleh kontraktor dan mendapat persetujuan Direksi VII . kedalaman. b) Takikan / alur (formed grooves) Takikan ini harus dibuat dengan menekankan alat kedalam beton yang masih plastis. Tulangan biasa harus diperpanjang melewati sambungan sekurang-kurangnya sepanjang 500 mm. sambungan-sambungan darurat dalam bentuk sambungan-sambungan kontraksi dapat diadakan tidak kurang 2.16. Bila retakan sulit dicegah ketika dimulai penggergajian. bekas gergajian dan permukaan beton yang berdekatan harus dibersihkan. penggergajian dapat dilakukan pada waktu siang dan malam dalam cuaca apapun. Penggergajian harus dihentikan bila retakan terjadi didepan gergajian.6. harus merupakan sambungan kontraksi atau sambungan ekspansi. yang bukan sambungan-sambungan darurat. maka pembuatan sambungan kontraksì harus dibuat dengan takìkan / alur sebelum beton mencapai pengeringan tahap awal sebagaimana dijelaskan di atas. Alat tersebut harus tetap ditempat sekurang-kurangnya sampai beton mencapai pengerasan awal. kecuali bila alat itu memang dirancang untuk tetap terpasang pada sambungan.3) Sambungan Kontraksi Melintang (transverse contraction joints) Sambungan ini terdiri dari bidang-bidang yang diperlemah dengan membuat takikan / alur dengan pemotongan permukaan perkerasan. dipasang berjarak antara 600 mm pada tengah tebal pelat. d) Sambungan kontraksi acuan melintang (transverse formed contraction joints) Sambungan ini harus sesuai dengan ketentuan Pasal 7. Secara umum. Sebagai tambahan tulangan biasa harus diperpanjang secukupnya untuk memungkinkan tulangan panel berikutnya saling melewati dan terikat sepenuhnya. 4) Sambungan konstruksi melintang (transverse construction joints) a) Perkerasan jalan beton bertulang biasa Sambungan-sambungan darurat pada perkerasan beton hanya boleh dipasang bila terjadi kerusakan mesin atau cuaca yang merugikan dan tidak boleh dibangun / dibuat kurang dari 3 m dari suatu sambungan ekspansi atau kontraksi. Jika beton yang berdampingan telah dihampar maka setiap sambungan darurat harus segaris dan sesuai dengan sambungan dalam beton itu. a) Sambungan kontraksi kepingan melintang (transverse strip contraction joints) Sambungan ini harus dibentuk dengan memasang kepingan sebagaimana tertera pada Gambar. Sambungan harus dibuat / dipotong sebelum terjadi retakan karena susut. jarak dan garis sesuai yang tercantum pada Gambar. Bila perlu.29 . penggergajian harus dilakukan berurutan. disamping itu bila tertera pada Gambar juga harus mencakup pasangan alat transfer beban (load transfer assemblies). Sebagai pilihan. Sambungan-sambungan darurat tersebut harus dibentuk dengan bantuan suatu bagian acuan yang dibor dan dibelah (splít cross) melalui mana tulangan biasa dan batang-batang pengikat harus lewat. Penggergajian harus ditangguhkan bila didekat tempat sambungan ada retakan. Batang-batang pengikat harus berdiameter 12 mm dan sepanjang 1 m.

Batang-batang pengikat harus dipasang atau disisipkan tegak lurus terhadap garis sambungan membujur.Pekerjaan. dan sambungan tersebut disegel sebagaimana ditetapkan dalam Pasal 6.(7). kecuali jika cetakan-cetakan khusus digunakan pada waktu beton dalam keadaan plastis. maka kontraktor harus membentuknya sebagai berikut : a) Sambungan kontraksi Celah-celah harus digergaji sampai kedalaman yang disyaratkan oleh Pasal 7.(7). membentuk tulangan memanjang sebagaimana yang disyaratkan dalam kontrak dan tulangan melintang berdiameter 8 mm dengan jarak antara 200 mm. dan dicetak kedalam dasar pelat yang bersangkutan. maka Kontraktor dapat menggantikan batang-batang pengikat dan tulangan biasa dengan lembar-lembar anyaman baja tulangan khusus yang diperpanjang paling sedikit 600 mm pada tiap sisi sambungan yang bersangkutan.6. dan ditempatkan vertikal diatas sumbu pelat tipis tersebut dengan suatu batas toleransi horizontal 12 mm.6. (b) Sambungan ekspansi (i) Celah-celah harus digergaji sampai kedalaman dan lebar penuh yang diperlukan untuk segel seperti diperlihatkan dalam Gambar.16. Lembaran anyaman tulangan tersebut harus diletakkan pada elevasi tulangan lainnya. maka suatu crack inducer berupa batang tipis dari kayu atau bahan sintetis atau pelat tipis yang disetujui harus dipasang dengan kokoh pada badan jalan sepanjang garis sambungan dalam batas toleransi horizontal ± 5 mm. Jika alur-alur tersebut dibuat dengan digergaji. 1 meter panjang berupa batang berulir yang bertegangan leleh tinggi.50 m antara sambungan-sambungan membujur atau antara sambungan membujur dan tepi perkerasan. Bila perkerasan dibangun dengan lebar lebih dari lebar satu jalur dalam satu operasi. untuk ini garis sumbu cetakan harus vertikal. 6) Alur pada sambungan Alur-alur dipermukaan beton pada sambungan-sambungan harus dibentuk dengan cara yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan.30 .16. dan puncak batang pengikat harus sekurang-kurangnya 20 mm dibawah dasar alur tersebut. Setiap pelat yang dikonstruksi harus mempunyai lembar anyaman baja tulangan khusus yang ditempatkan secara sentral dari jenis yang ditetapkan untuk perkerasan yang dikonstruksi selebar 2 atau 3 jalur dalam satu operasi. atau VII . Bila suatu jalur kendaraan beton bertulang 3 jalur dikonstruksi dalam 2 lebar pelat. Panjang tulangan melintang dalam lembar anyaman baja tulangan khusus tersebut harus 600 mm lebih panjang dari pada sepertiga lebar pelat . Bila suatu crack inducer digunakan dalam perkerasan beton bertulang yang dikonstruksi dalam 2 atau 3 lebar jalur dalam satu operasi. 5) Sambungan membujur Sambungan-sambungan membujur harus dibuat antara tepi-tepi jalur lalu lintas atau sebagaimana diperlihatkan dalam Gambar. Suatu alur harus dibuat pada puncak pelat tersebut. Alur-alur tersebut dapat dibentuk pada waktu beton masih dalam keadaan plastis atau digergaji setelah beton mengeras. Batang-batang tersebut harus dipasang secara horizontal pada tengah-tengah tebal pelat dengan jarak antara 600 mm. Jika alur-alur dibuat dengan menggergaji. tegak lurus atau sejajar dengan sumbu memanjang jalur kendaraan dan di konstruksi sebagaimana diperlihatkan dalam Gambar.6. Sambungan-sambungan tersebut harus dibuat dalam suatu garis lurus. Lebar maksimum pelat tidak boleh lebih dari 4. Alur ini tidak boleh menyimpang dari garis umum sambungansambungan yang bersangkutan. Alur-alur harus ditutup / disegel sesuai dengan Pasal 7. Batang-batang tersebut harus berdiameter 12 mm. crack inducer dapat ditiadakan. Bagian alur yang akan ditutup / disegel harus mempunyai sisi yang benar-benar vertikal dan sejajar.(3) dan harus mempunyai lebar yang memadai tidak lebih dari 20 mm.3. Kedalaman gabungan alur dan crack inducer harus berada pada seperempat dan sepertiga ketebalan pelat yang bersangkutan dan perbedaan antara kedalaman alur puncak dan tinggi crack inducer pada dasar harus tidak lebih besar dari 12 mm. maka sambungan membujur antara pelat-pelat tersebut harus berada pada sumbu jalur kendaraan dan harus dikonstruksi dengan batang-batang pengikat sebagaimana ditetapkan diatas. maka kedalaman alur tersebut harus antara seperempat dan sepertiga ketebalan pelat.

pada kedalaman yang cukup untuk memungkinkan dilintasi oleh balok finishing atau mesin pengalur beton plastis. Setiap tepi-tepi alur-alur tersebut yang pecah harus diperbaiki sehingga memuaskan Direksi Pekerjaan dengan menggunakan suatu bahan yang disetujui. Sebagai alternatif dalam hal sambungan dibentuk dimana suatu bahan pengisi sementara atau pembentuk digunakan. Sebagai tambahan atau untuk membuang senyawa penyegel yang lama. Segera sebelum penyegelan permanen. Kontraktor harus memperagakan hingga memuaskan Direksi Pekerjaan bahwa permukaan akhir yang melalui sambungan tersebut dapat diperoleh dalam batas toleransi yang bersangkutan. Jika dalamnya alur melampaui ketebalan segel.(ii) Dua celah digergaji. Celah-celah yang kurang lebar harus digergaji sampai lebar dan kedalaman penuh yang disyaratkan dan segera dipasangi segel permanen. Penggergajian awal harus diselesaikan secepat mungkin dan selalu dalam batas waktu 18 jam dari setelah pemadatan akhir beton. Cara penempatan batang tipis tersebut harus menjamin bahwa letaknya vertikal. Bila pelat-pelat tepinya berbatasan.16. suatu batang tipis yang dibentuk sebelumnya yang disetujui dari suatu alat penyalur yang diperlengkapi alat pemadat bervibrasi. jika mesin tersebut harus berhenti untuk membentuk sambungan tersebut. bahan lepas. Penyegelan permanen sambungan-sambungan harus dilaksanakan dalam waktu 28 hari sejak pengecoran beton. Jarak keseluruhan antara tepi-tepi bagian luar dari kedua celah tersebut harus merupakan lebar segel yang disyaratkan. maka bagian-bagian tersebut harus digerinda untuk membentuk suatu radius kira-kira 6 mm atau suatu pembulatan sudut tepi pelat selebar kira-kira 6 mm. 7) Penyegelan (Penutup Alur) Sebelum lalu lintas diperkenankan mempergunakan perkerasan jalan dan sebelum penyegelan permanen. Bila alur dibentuk / dicetak. alur tersebut dapat didempul sampai kedalaman yang disyaratkan dengan suatu bahan dempul yang dapat dipadatkan dari jenis yang tidak mempengaruhi dan tidak dipengaruhi oleh senyawa penyegel yang akan digunakan.5. Permukaan-permukaan alur tersebut harus kering pada waktu penyegelan.4.31 . Beton yang dipindahkan oleh batang tipis tersebut harus dipadatkan dengan layak kedalam pelat dalam batas toleransitoleransi permukaan yang diizinkan dalam Pasal 7. gergaji atau semprotan pasir kering (dry sand blasting). Alur tersebut harus didempul sementara sebelum penyemprotan pasir.2. kemudian disegel / ditutup sesuai dengan Pasal 7. maka suatu alur selebar 10 mm dan sedalam 20 sampai 25 mm harus dibentuk atau digergaji. atau alat yang sejenis. Senyawa penyegel yang harus dituang panas harus dipanaskan secara tidak langsung dan dikendalikan dengan thermostat serta dilengkapi dengan sebuah pengaduk sampai suatu temperatur tidak lebih tinggi VII .(8). Batang tipis tersebut harus cukup kaku untuk memungkinkan batang tersebut ditempatkan secara vertikal dan cukup dalam sehingga kedalaman total batang tipis dan crack inducer akan berada antara seperempat dan sepertiga ketebalan pelat yang bersangkutan. Bila perkerasan dikonstruksi selebar dua atau tiga jalur dalam satu operasi. Alat pembentukan harus meliputi sebuah pelat vibrasi horizontal dengan lebar sekurang-kurangnya 300 mm melintasi garis sambungan.16. sambungan harus dibersihkan dari segala kotoran. alur-alur harus dibersihkan dari setiap kotoran atau bahan lepas dan harus dilindungi dengan memasukkan suatu kepingan penyegel sementara sebagaimana disetujui oleh Direksi Pekerjaan. dan bahan diantara celah-celah tersebut dibuang.(7) dengan menuang suatu bahan segel yang cocok untuk kedua perkerasan tersebut. sebelum bahan penyegel tersebut digunakan. Bila perkerasan dari bahan lentur dan pelat beton berbatasan dalam arah membujur pada elevasi permukaan jalan. pancaran air bertekanan tinggi atau penyemprotan air dan pasir dapat digunakan. Bila alur-alur yang dibentuk lebih lebar dari 12 mm. dan menggunakan sebuah batang perata yang cukup lebar untuk menjamin permukaan akhir akan memuaskan. Alur-alur yang dipersiapkan kemudian harus diberi lapisan awal dan disegel dengan senyawa-senyawa yang dituangkan sesuai dengan Pasal 7. Sisi-sisi dari bagian alur yang akan disegel harus dikikis / dirapikan dengan gerinda. Jika timbul tonjolan-tonjolan kasar pada waktu alur-alur dibuat. yang cocok harmonis dengan bahan penyegel. dan dalam posisi yang benar. maka bahan tersebut dapat dibiarkan pada posisinya sampai sambungan-sambungan siap untuk penyegelan permanen. maka sambungan atau sambungansambungan membujur dapat dibentuk dengan menyisipkan didepan batang perata alat pelapis beton. maka suatu batang tipis yang dibentuk sebelumnya yang disetujui harus dipasang pada tepi pelat beton yang telah mengeras membentuk sambungan membujur. penyegelan sementara atau bahan pengisi lainnya harus dibuang.16. sesuai dengan alinyemen yang benar. maka cara pembentukan yang dipakai adalah dengan menyisihkan dari pelat volume beton yang perlu dipindahkan untuk membentuk alur tersebut. Alur-alur sambungan ekspansi dan sambungan konstruksi yang lebih lebar dari 5 mm harus disegel permanen atau sementara sebelum lalu lintas menggunakan perkerasan yang bersangkutan. Ketebalan minimum segel-segel harus sesuai dengan rincian-rincian dalam gambar.(4). untuk menjamin bahwa beton sepenuhnya dipadatkan kembali pada tempatnya. masing-masing satu sepanjang tiap tepi dari bahan pengisi sambungan sampai kedalaman segel. Alat pembentuk tidak boleh dipasang pada mesin penghampar beton beracuan geser.

6. Material penutup harus diaduk selama pemanasan untuk mencegah pemanasan yang berlebihan secara tidak merata. kalau tidak ceruk-ceruk (recesses) tersebut dapat digergaji setelah beton tersebut mengeras.32 .(3). maka harus dipasang sejajar dengan perrnukaan dan garis sumbu perkerasan beton. tebal pelat disediakan untuk kesempatan bagi kedalaman alur penyegel. Posisi dari bak kontrol.16. setiap sambungan harus dibersihkan dari material yang tidak dikehendaki. agar bagian tersebut tidak ada lekatan dengan beton.3.dari temperatur pemanasan yang aman yang disarankan oleh pabrik pembuat yang bersangkutan. Penggunaan pasir atau material lain sebagai pelindung material penutup tidak diperbolehkan. Beton harus memenuhi persyaratan-persyaratan kekuatan yang diberikan dalam Pasal 7. termasuk bahan perawatan (membrane curing compound) dan permukaan sambungan harus bersih dan kering ketika diisi dengan material penutup. 10) Menutup sambungan (sealing joint) Sambungan harus ditutup segera sesudah selesai proses perawatan (curing) beton dan sebelum jalan terbuka untuk lalu lintas. Alat pelebur penuang harus dibersihkan setiap akhir hari kerja dan setiap bahan yang telah dipanaskan dan tidak dipakai harus dibuang. dan campuran tersebut harus dimodifikasi untuk memungkinkan pemadatan penuh dengan cara-cara yang dipakai.16. kecuali jika ditentukan lain dalam kontrak. Ukuran bagian dowel yang harus dilapisi aspal atau pelumas lain harus sesuai yang tertera pada Gambar. penutup (selubung) dowel dari PVC atau logam yang disetujui Direksi Pekerjaan harus dipasang pada setiap batang dowel pada sambungan ekspansi. Penutup itu harus berukuran pas dengan dowel dan bagian ujung yang tertutup harus tahan air. Ujung dowel harus dipotong agar permukaannya rata. Senyawa penyegel ini tidak boleh dipanaskan pada temperatur tersebut untuk suatu perioda waktu lebih lama dari waktu pemanasan yang aman yang dinyatakan oleh pabrik pembuatnya. termasuk kendaraan Kontraktor. jangan sampai material ini tumpah pada permukaan beton yang terbuka.16. Sebagai pengganti dowel pada sambungan kontraksi. Waktu dituangkan. Acuan tersebut harus dibongkar bila beton di sekeliling tutup bak kontrol atau selokan akan dicor. Ceruk-ceruk bak kontrol dan selokan harus dibentuk dengan pengecoran pelat utama terhadap kotak acuan. Sebelum ditutup. maka tulangan khusus harus ditempatkan di sekeliling ceruk (recess) selokan atau bak kontrol. batang dowel bísa diletakkan dalam seluruh ketebalan perkerasan dengan alat mekanik yang disetujui Direksi Pekerjaan. atau kalau tidak terletak dalam batas tengah-tengah pelat. Tepi-tepi kotak harus vertikal dan mengikuti elevasi dan ketebalan pelat. Kelebihan material pada permukaan beton harus segera díbersihkan. dengan memakai pengikat / penahan logam yang dibiarkan terpendam dalam perkerasan. 8) Perawatan bak kontrol dan selokan Tutup-tutup bak kontrol. Bahan pengisi sambungan setebal 20 mm yang dibentuk sebelumnya harus dipasang pada tepi pelat yang terbuka. atau tepi dari pelat perkerasan. Pelat-pelat tersebut harus lebih besar dari bagian luar lubang bak kontrol ditambah suatu beton yang mengelilinginya yang kurang dari 150 mm di bawah dasar perkerasan jalan beton. selokan / saluran dan rangka-rangkanya harus dipisahkan dari pelat perkerasan utama dan ditempatkan pada pelat-pelat yang terpisah. Bila ini tidak mungkin.7 1) PENGENDALIAN KUALITAS DILAPANGAN Umum Kontraktor harus bertanggung jawab penuh untuk menjamin bahwa kualitas beton memenuhi Spesifikasi dan tanggung VII .(8). 7. Tulangan harus ditempatkan pada posisi yang diperlihatkan dan beton dicor dengan tangan dalam ruang antara pelat utama dan kerangka bak kontrol. selokan dan sambungan-sambungan pada perkerasan jalan beton harus disesuaikan relatif satu sama lainnya sedemikian rupa sehingga pelat-pelat bak kontrol dan selokan harus berdampingan dengan suatu sambungan. Suatu alur penyegel harus dibuat langsung di atas bahan pengisi sambungan pra-bentuk dan disegel sebagaimana ditetapkan dalam Pasal 7. Bahan penyegel harus dituang sampai pada suatu permukaan antara 3 mm dan 6 mm dibawah permukaan beton yang bersangkutan. Material penutup (joint sealer) yang digunakan pada setiap sambungan harus sesuai dengan yang tertera pada Gambar atau perintah Direksi Pekerjaan. 9) Alat transfer beban (load transfer devices) Bila digunakan dowel (batang baja polos).

Pengujian lain semacam itu sebagaimana ditetapkan Direksi Pekerjaan. dan 28 hari.1. Setiap pengujian harus termasuk pembuatan tiga contoh yang identik untuk diuji pada umur 3. Kuantitas yang diukur tidak termasuk daerah dimana perkerasan jalan beton lebih tipis dari ketebalan yang ditetapkan. maka kuantitas yang diukur untuk VII .33 . campuran atau pekerjaan beton yang telah selesai. Pengambilan dan pengujian inti beton. Pengujian tambahan ini dapat meliputi : (i) (ii) (iii) 7. kecuali jika penambahan ketebalan tersebut telah diperintahkan secara khusus atau disetujui oleh Direksi Pekerjaan secara tertulis sebelum perkerasan jalan beton yang bersangkutan dihampar. Dalam hal Direksi Pekerjaan menyetujui atau menerima suatu lapisan yang lebih tipis yang cukup menurut alasan-alasan teknis. Tidak ada pengurangan akan diadakan untuk lubang-lubang yang luasnya kurang dari satu meter persegi. 2) Pengujian untuk sifat kemudahan pengerjaan Satu atau lebih pengujian ‘Slump’ sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.(9). daerah pelat yang sudut tepinya pecah atau retak yang tidak dapat diterima oleh Direksi Pekerjaan atau daerah-daerah dimana beton tidak mencapai kekuatan karakteristiknya.16. dan pengujian tersebut tidak akan dianggap telah dilaksanakan kecuali telah disaksikan oleh Direksi Pekerjaan atau wakil-wakilnya. dikalikan dengan panjang jalur kendaraan yang diukur sepanjang garis sumbunya dengan tebal lapis perkerasan tegak lurus dasar badan jalan yang telah memenuhi ketebalan nominal rencana. Tetapi bila jumlah beton yang dicor dalam satu hari memberikan kurang dari 5 contoh untuk diuji.8 1) Pengujian yang bersifat tidak merusak dengan menggunakan sclerometer atau alat penguji lainnya.16. harus dilaksanakan untuk setiap takaran beton yang dihasilkan. Contoh pertama dari contoh-contoh ini harus diuji pada umur 3 hari disusul dua oleh pengujian lebih lanjut pada umur 7 dan 28 hari. sebagaimana diarahkan oleh Direksi Pekerjaan. beton yang dicor. Kuantitas yang diukur harus merupakan hasil perkalian dari lebar jalur kendaraan yang diukur tegak lurus terhadap garis sumbu jalur kendaraan yang bersangkutan. maka pembayaran untuk perkerasan jalan beton tersebut diadakan dengan menggunakan suatu harga satuan yang diubah sama dengan : (ii) (iii) H arg asatuanpenawaran × Ketebalanno min alyangditerima Ketebalanno min alrencana Tidak ada penyesuaian harga satuan semacam itu dapat diadakan untuk perkerasan yang diterima dengan ketebalan-ketebalan melebihi ketebalan nominal rencana yang diperlihatkan dalam Gambar. PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN Pengukuran a) Perkerasan jalan beton (i) Beton untuk perkerasan jalan harus diukur dalam jumlah meter persegi yang telah ditempatkan dan diterima dalam pekerjaan sesuai dengan ukuran-ukuran sebagaimana diperlihatkan dalam gambar. Ketebalan perkerasan jalan beton yang diukur untuk pembayaran dalam segala hal harus merupakan ketebalan nominal rencana sebagaimana diperlihatkan dalam Gambar.jawab ini tidak dapat dihilangkan dengan pengujian yang telah dilaksanakan dan disetujui Direksi Pekerjaan.(9) dan 7. 3) Pengujian kekuatan Kontraktor harus melaksanakan tidak kurang dari satu pengujian kekuatan untuk setiap 20 meter kubik atau sebagian dari padanya. 7. 4) Pengujian tambahan Kontraktor harus melaksanakan suatu pengujian tambahan yang mungkin diperlukan untuk menetapkan kualitas bahanbahan. (iv) Di mana pembetulan terhadap perkerasan jalan beton yang tidak memuaskan telah diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan sesuai dengan Pasal 7.1.1. maka contoh-contoh harus diambil dari 5 takaran yang dipilih secara acak.

Panjang lewatan dan sambungan-sambungan kecuali secara khusus diperlihatkan dalam Gambar. d) Membran kedap air Membran kedap air. berdasarkan pengujian-pengujian penimbangan sebenarnya yang dilaksanakan oleh Kontraktor terhadap contoh-contoh yang dipilih oleh Direksi Pekerjaan. agregat dan semen. dan membongkar acuan-acuan serta perisai-perisai batang pengikat. Nomor Mata Pembayaran 7.pembayaran harus sesuai dengan apa yang seharusnya akan dibayar seandainya pekerjaan semula telah dapat diterima. besi tulangan sambungan melintang dan memanjang.(1) (a)-(i). untuk melengkapi dan menempatkan semua bahan-bahan untuk pembuatan sambungan. Tidak ada pembayaran yang diperlukan untuk pembetulan tersebut. Jumlah kilogram tersebut harus dihitung dari panjang batang yang sebenarnya dipasang. (iii) c) Sambungan Sambungan-sambungan pada perkerasan jalan beton termasuk batang dowel dan batang pengikat (tie-bar). untuk menggergaji dan menyegel sambungansambungan dan sebagainya. dan berat satuan dalam kilogram per meter panjang untuk batang atau kilogram per meter persegi untuk luas anyaman yang disetujui. Sambungan-sambungan yang ditambahkan oleh Kontraktor demi kepentingannya tidak akan diukur. untuk menyediakan. maka batang-batang tersebut harus diukur seakan-akan batang tersebut sama dengan yang diperlihatkan dalam Gambar. penunjang. penempatan. ikatan dudukan.34 . menempatkan. Bila batang-batang berukuran lebih besar dipakai sebagai pengganti atas permintaan Kontraktor. jika Direksi Pekerjaan memerintahkan demikian. (ii) Jepitan. tidak boleh termasuk dalam berat untuk pembayaran. Harga-harga dan pembayaran tersebut harus dianggap merupakan kompensasi penuh untuk penyediaan semua beton mutu K-350 (fc’ = 29 MPa). biayanya dianggap telah termasuk dalam harga penawaran untuk beton. membran kedap air. batang pengikat (tie-bar).16 Uraian Perkerasan jalan beton semen portland. untuk pencampuran. sealant. tebal 28 cm Satuan Pengukuran m2 VII . perawatan dan perlindungan beton. penyelesaian. Luas yang diukur harus sama dengan luas untuk beton yang dihampar diatasnya sebagaimana ditetapkan dalam pasal 7. bila digunakan harus diukur untuk pembayaran sebagai jumlah meter persegi yang sesungguhnya dihampar dibawah perkerasan jalan beton dan termasuk kedalam penawaran untuk beton. sealant. perataan. atau luas sebenarnya dari anyaman baja tulangan yang dipasang. b) Tulangan (i) Tulangan baja akan diukur untuk pembayaran sebagai jumlah kilogram yang dipasang ditempat yang bersangkutan dan diterima oleh Direksi Pekerjaan. tidak akan diukur untuk pembayaran.16. Panjang lewatan dan bahan yang ditempatkan diluar daerah perkerasan jalan beton tidak akan diukur untuk pembayaran. 2) Pembayaran Kuantitas beton yang ditentukan sebagaimana diberikan diatas. dan semua tenaga kerja. tidak boleh diukur untuk pembayaran. pemisah atau bahan lainnya yang digunakan untuk menempatkan atau mengikat baja tulangan supaya tetap ditempat. Berat satuan yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan harus berdasarkan berat nominal yang diberikan oleh pabrik baja yang bersangkutan atau. peralatan serta pengeluaran tambahan lainnya. batang dowel. dibayar menurut harga penawaran per satuan pengukuran untuk jenis pembayaran yang diberikan dibawah ini dan tercantum dalam daftar harga penawaran.8.

1) UMUM Uraian Pekerjaan yang tercakup dalam Seksi ini harus meliputi pengembalian kondisi perkerasan yang telah rusak sedemikian rupa sehingga terjadi lubang-lubang besar.1 . VIII . bentuk atau kekuatan struktur perkerasan pada lokasi yang luas. tidak boleh dianggap sebagai bagian dari pekerjaan pengembalian kondisi dan harus diukur dan dibayar menurut pekerjaan utama yang berkaitan dalam Seksiseksi dari Spesifikasi ini untuk berbagai bahan yang digunakan seperti Lapis Pondasi Agregat Kelas A.1 dari Spesifikasi ini. Pekerjaan yang ditentukan sebagai bagian dari lingkup pemeliharaan berkala utama pada Kontrak ini. Semua lokasi yang menunjukkan indikasi kerusakan dari lapisan bawah harus ditandai untuk digali dan direkonstruksi. dapat dipelihara dengan mudah dan rutin menurut Seksi 10. Tujuan pengembalian kondisi ini harus menjamin bahwa : a) b) c) 2) Lokasi perkerasan yang tidak ditentukan untuk pelapisan kembali. tepi jalan banyak yang rusak atau terjadi keriting (corrugation) pada permukaan perkerasan dengan kedalaman lebih dari 3 cm. HRSWC dan sebagainya. akan dibayar dari Harga Satuan Kontrak dalam penawaran untuk berbagai Mata Pembayaran yang terdaftar dalam Seksi 8. HRS-Base.DIVISI 8 PEKERJAAN MINOR DAN PEKERJAAN LAIN-LAIN SEKSI 8.1 atau menurut Divisi 2 atau 3 dari Spesifikasi ini sebagaimana yang sesuai. terjadi retak-retak lebar. keuntungan pemakai jalan harus dipelihara sampai pelapisan kembali tersebut dilaksanakan. Detil aktual baik cara maupun luas pekerjaan pengembalian kondisi untuk setiap lokasi yang telah ditetapkan akan diterbitkan secara tertulis oleh Direksi Pekerjaan setelah hasil survei lapangan memberikan sejumlah detil kondisi perkerasan lama.1. 4) Penentuan lokasi yang memerlukan pengembalian kondisi Lokasi perkerasan yang memerlukan pengembalian kondisi akan ditetapkan oleh Direksi Pekerjaan berdasarkan pengamatan visual yang dilaksanakan selama survei lapangan awal oleh Kontraktor pada permulaan Periode Mobilisasi menurut ketentuan dari Seksi 1.1. retak struktural atau retak kecil yang menjalar. yang ditujukan untuk memperbaiki lereng melintang permukaan. atau menunjukkan bukti bahwa tanah dasarnya melemah seperti jembul atau deformasi yang besar. Semua lokasi yang akan dilapis kembali harus mempunyai struktur yang utuh (sound). Pada lokasi yang diproyeksikan memerlukan pelapisan kembali. 3) Filosofi pembayaran dan penentuan harga Pekerjaan yang ditentukan Direksi Pekerjaan sebagai pekerjaan pengembalian kondisi menurut Seksi dari Spesifikasi ini.9 dari Spesifikasi ini.1 PENGEMBALIAN KONDISI PERKERASAN LAMA 8. Lokasi yang akan dioverlay harus dikembalikan kondisinya sampai lengkap sebagaimana disyaratkan dalam Seksi dari Spesifikasi ini sebelum pekerjaan overlay dilaksanakan.1 dari Spesifikasi ini. Perintah tertulis dari Direksi Pekerjaan juga akan menyebutkan waktu yang pantas untuk penyelesaian pekerjaan pengembalian kondisi ini. 5) Klasifikasi pekerjaan pengembalian kondisi perkerasan lama Perbaikan pada perkerasan dan pekerjaan peningkatan yang tercakup dalam Seksi dari Spesifikasi ini adalah : a) Perbaikan lubang dan penambalan (kerusakan pada lokasi yang memerlukan penggalian dan rekonstruksi perkerasan atau lapisan tanah dasar) masing-masing dengan luas lebih dari 40 cm x 40 cm dan dengan total volume setelah penggalian kurang dari 10 meter kubik per kilometer. Pengembalian Kondisi dan Pekerjaan Minor yang dibayar menurut Seksi ini harus dibedakan secara cermat dengan Pekerjaan Pemeliharaan Rutin yang dibayar menurut Seksi 10. Penjadwalan pekerjaan pengembalian kondisi Pekerjaan pengembalian kondisi harus dijadwalkan sedini mungkin dalam program pelaksanaan untuk memaksimumkan keuntungan pemakai jalan.

kuantitas bahan yang digunakan untuk setiap jenis pekerjaan dalam pada minggu yang sedang berjalan. gembur) bahan untuk setiap kilometer panjang.5 Seksi 9.3 Seksi 6. : : : : : : : : : : : : : Seksi 1. Perlengkapaan Jalan dan Jembatan.b) Pelaburan aspal pada perkerasan yang tidak kedap atau retak bilamana luas pelaburan yang diperlukan antara 10 % dan 30 % dari setiap 100 meter panjang perkerasan berpenutup aspal pada proyek itu dan luas tiap pelaburan aspal tidak melampaui 40 meter persegi. Bahu Jalan. menggali dan menambal lokasi yang lemah atau lokasi yang mempunyai retak struktural.1 Seksi 10.2 . Perataan setempat (spot levelling) pada perkerasan berpenutup aspal yang ambles. 6) Pekerjaan seksi lain yang berkaitan dengan seksi ini a) b) c) d) e) f) g) h) i) j) k) l) m) 7) Mobilisasi dan Demobilisasi Pemeliharaan Lalu Lintas Rekayasa Lapangan Jadwal Pelaksanaan Timbunan Lapis Pondasi Agregat Perkerasan Jalan Tanpa Penutup Aspal Lapis Resap Pengikat dan Lapis Perekat Campuran Aspal Panas Lasbutag dan Latasbusir Campuran Aspal Dingin Pekerjaan Harian Pemeliharaan Rutin Perkerasan. perbaikan gradasi perkerasan berbutir dengan mencampur agregat kasar atau halus dan penggantian bahan pada permukaan lama.9 Seksi 1. maka lokasi tersebut harus diperbaiki sesuai dengan petunjuk Direksi Pekerjaan. Pelaburan aspal (sealing) pada retak yang lebar yang memerlukan penanganan yang khusus. VIII . 3.2 Seksi 1. Keterlambatan Kontraktor dalam melaksanakan pekerjaan pengembalian kondisi yang mengakibatkan kerusakan perkerasan yang semakin luas akan menjadi tanggung jawab Kontraktor.4 Seksi 6. Drainase.12 Seksi 3. Pekerjaan berukuran lebih besar dari yang diklasifikasikan sebagai Pekerjaan Pengembalian Kondisi harus diberi kompensasi menurut mata pembayaran pada Divisi 2. Direksi Pekerjaan dapat memerintahkan pihak lain untuk melaksanakan pekerjaan pengembalian kondisi ini dan membebankan biaya aktual untuk pekerjaan pengembalian kondisi yang sudah dikerjakan kepada Kontraktor ditambah denda 10 %. dimana jumlah bahan yang diperlukan tidak lebih dari 10 meter kubik dalam tiap kilometer panjang.2 Seksi 6. Jadwal kemajuan pekerjaan tersebut harus menunjukkan. perataan setempat minor dan perbaikan lereng melintang perkerasan dengan bahan pondasi.8 Seksi 1. setiap kilometer proyek.2 Seksi 5. Penambahan bahan agregat pada perkerasan jalan tanpa penutup aspal yang memerlukan tidak lebih dari 50 meter kubik (ukuran dalam bak truk.1 Seksi 5. Jika perlu. lokasi perkerasan yang telah ditetapkan tidak dikembalikan kondisinya sampai memenuhi ketentuan atau dipandang tidak memenuhi dalam segala hal.1 Seksi 6. c) d) e) f) g) Pekerjaan ini dapat meliputi pengisian lubang-lubang. Perbaikan dapat mencakup pembuangan dan penggantian seluruh luas pekerjaan pengembalian kondisi atau cara-cara lain yang dipandang perlu oleh Direksi Pekerjaan. Perataan berat untuk meratakan alur (rutting) yang dalam atau untuk mempertahankan lereng melintang jalan yang standar.1 Pengajuan kesiapan kerja Kontraktor harus menyiapkan jadwal kemajuan (progress) pekerjaan untuk Pekerjaan Pengembalian Kondisi. 5 atau 6 yang sesuai. yang selanjutnya akan diserahkan kepada Direksi Pekerjaan secara mingguan untuk disahkan. Pekerjaan kecil yang mencakup perbaikan lubang yang lebih kecil dari 40 cm x 40 cm dan luas pelaburan setempat yang mencakup kurang 10 % dari setiap 100 meter panjang perkerasan berpenutup aspal harus dipandang telah diberi kompensasi penuh menurut Seksi 10. Perbaikan tepi perkerasan termasuk restorasi lebar perkerasan berpenutup aspal. kuantitas yang telah selesai dikerjakan pada minggu sebelumnya dan total kuantitas yang telah selesai dikerjakan sampai hari ini.1 dari Spesifikasi ini. 8) Perbaikan terhadap pekerjaan pengembalian kondisi yang tidak memenuhi ketentuan Jika menurut pendapat Direksi Pekerjaan.

Pondasi Jalan Tanpa Penutup Aspal. atau sampai lokasi tersebut telah dioverlay dengan suatu lapis permukaan yang sesuai. VIII . Kontraktor juga harus bertanggungjawab atas pemeliharaan rutin dari semua lokasi pengembalian kondisi yang telah selesai dan diterima selama Periode Kontrak termasuk Periode Pemeliharaan. Lapis Resap Pengikat. 3) Penambahan agregat pada perkerasan tanpa penutup aspal Jenis agregat yang akan ditambahkan pada perkerasan tanpa penutup aspal akan ditetapkan oleh Direksi Pekerjaan dan dapat meliputi Lapis Pondasi Agregat Kelas C. adalah yang sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan dan dapat meliputi Timbunan Pilihan. harus berupa aspal Penetrasi 60/70 atau 80/100. 2) Perbaikan lubang Bahan yang digunakan untuk perbaikan lubang harus sama atau setara dengan lapisan bahan di sekeliling lokasi yang ditambal kecuali diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan (misalnya.2 dari Spesifikasi ini. Aspal Pen 60/70 atau 80/100 atau aspal emulsi harus digunakan untuk mengisi retak-retak. Lapis Perekat dan/atau salah satu dari bahan Campuran Aspal Panas atau Dingin. HRS-WC. lapis sub-permukaan ditambal dengan HRS-Base dan lapis permukaan ditambal dengan HRS-WC). HRS-Base dan HRS-WC haruslah ditangani dengan lapis pondasi agregat ditambal dengan lapis pondasi agregat. 1) Penambalan perkerasan.1 dari Spesifikasi ini dan harus dibayar terpisah menurut Pasal 10. Lasbutag atau Latasbusir yang memenuhi ketentuan dalam Divisi 3.2. Bahan yang digunakan dapat mencakup Timbunan Pilihan. agregat kasar dan halus untuk Waterbound Macadam yang memenuhi ketentuan dalam Seksi 5.1 dan 6.1. Bilamana perkerasan tanpa penutup aspal lama kekurangan agregat kasar atau agregat halus. Lapis Pondasi Agregat Kelas A (untuk perkerasan berpenutup aspal). dicampur dengan perkerasan lama dan dipadatkan sehingga memenuhi ketentuan pada Seksi 5. Pekerjaan pemeliharaan rutin tersebut harus dilaksanakan sesuai dengan Seksi 10. Lapis Resap Pengikat.3 .1. Lapis Pengikat. sesuai dengan lapis perkerasan yang ditambal. Campuran Dingin. sesuai dengan perintah Direksi Pekerjaan.1. Bahan perkerasan hasil galian yang masih baik dapat digunakan kembali sebagai timbunan pilihan. 4) Pelaburan setempat (spot sealing) dan laburan aspal (seal coating) Bahan yang digunakan untuk pelaburan setempat atau laburan aspal pada perkerasan yang retak. Lapis Penetrasi Macadam. Bahan harus memenuhi ketentuan yang disyaratkan syarat dalam Seksi 5. Bahan-bahan ini biasanya harus memenuhi Seksi yang berkaitan dalam Spesifikasi ini atau Spesifikasi Teknis yang berkaitan. HRS-Base.7. Penetrasi Macadam. 8. Lapis Pondasi Agregat Kelas A atau B.1.1.(8) di atas. sebagaimana yang disebutkan dalam Gambar atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. sesuai dengan bahan yang digunakan. perataan setempat dan perbaikan tepi perkerasan dari jalan berpenutup aspal dan jalan tanpa penutup aspal Jenis bahan yang harus digunakan pada penambalan. pengisi lubang atau perbaikan tepi perkerasan lama yang rusak. 6. sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.3 dari Spesifikasi ini. 6) Perbaikan tepi perkerasan Pekerjaan perbaikan tepi perkerasan harus dilaksanakan dengan Lapis Pondasi Agregat Kelas A dan Lapis Subpermukaan. Laston (AC) atau bahan perkerasan lainnya. BAHAN Hanya bahan baru yang boleh digunakan pada lapisan perkerasan. aspal cair MC 250 atau MC 800 atau aspal emulsi yang sesuai. termasuk Lapis Resap Pengikat dan/atau Lapis Perekat yang diperlukan.2. Lasbutag atau Latasbusir. perkerasan yang terdiri dari lapis pondasi agregat. 5 dan 6 dari Spesifikasi ini.9) Pemeliharaan terhadap lokasi pengembalian kondisi yang memenuhi ketentuan Tanpa mengurangi kewajiban Kontraktor untuk melaksanakan perbaikan terhadap pekerjaan pengembalian kondisi yang tidak memenuhi ketentuan sebagaimana disyaratkan dalam Pasal 8. Campuran Aspal Dingin atau Campuran Aspal Panas. Direksi Pekerjaan dapat memerintahkan untuk menambah agregat kasar atau halus. 5) Perataan setempat (spot levelling) Bahan yang digunakan untuk perataan setempat dapat berupa Lapis Pondasi Agregat Kelas C.

Sebelum pengisian. Kepadatan setiap lapisan yang telah dipadatkan harus setara dengan kepadatan bahan yang disyaratkan dalam Seksi-seksi pekerjaan utama dari Spesifikasi ini. Setiap lapis perkerasan jalan harus digali sampai bahan yang masih utuh pada kedalaman lubang. menggunakan penanganan yang diberikan pada Seksi 6.1. Semua lubang pada perkerasan berpenutup aspal harus ditutup seperti yang disyaratkan dalam Pasal ini. Aspal atau aspal emulsi dari kaleng bercorong kemudian dituang ke dalam retakan sampai penuh. Sekeliling lokasi yang rusak harus digali manual. Segera setelah persetujuan diberikan.2 dari Spesifikasi ini. Tepi-tepi galian harus vertikal atau terjal keluar dan bukannya menjorok ke dalam.8. Penggalian harus berbentuk segi empat dengan sisi-sisi yang sejajar dan tegak lurus terhadap sumbu jalan. Toleransi permukaan haruslah seperti yang disyaratkan dalam Seksi pekerjaan utama dari Spesifikasi ini untuk bahan yang tertentu yang digunakan sebagai lapisan teratas dari pekerjaan pengembalian kondisi.1. Tanda cat harus dipakai pada perkerasan berpenutup aspal dan tanda patok siku harus dipakai untuk lokasi perkerasan tanpa penutup aspal. Takaran bahan yang akan digunakan harus ditentukan oleh Direksi Pekerjaan. 2) Perbaikan lubang pada perkerasan berpenutup aspal dan tanpa penutup aspal Direksi Pekerjaan harus menentukan lubang-lubang yang akan diperbaiki menurut Seksi ini. 4) Perataan setempat pada perkerasan berpenutup aspal VIII . Lubang pada perkerasan tanpa penutup aspal yang lebih dalam dari pada kedalaman perkerasan juga harus ditutup seperti yang disyaratkan dalam Pasal ini. Pasir harus digunakan sebagai bahan penutup (blotter bahan) terhadap kelebihan aspal setelah pengisian. Penghamparan dan pemadatan umumnya harus sesuai dengan spesifikasi yang berkaitan untuk bahan yang digunakan kecuali jika penghamparan dan pemadatan secara manual digunakan pada lapisan perkerasan yang lebih bawah dimana lubang tersebut terlalu sempit untuk ditempati alat pemadat mekanis. Kontraktor harus memberi tanda segi empat di atas permukaan perkerasan untuk menunjukkan luas setiap penambalan. alat pemadat mekanis harus digunakan agar dapat memadatkan bahan sesuai dengan Spesifikasi untuk bahan yang digunakan untuk lapisan tersebut. 3) Penutupan retak pada pekerasan berpenutup aspal Semua retak harus ditutup dengan salah satu dari cara berikut : a) Laburan Aspal (Seal Coating) Perkerasan aspal yang tidak kedap air atau retak. Alat pemadat manual dapat digunakan untuk penambalan lapisan yang lebih bawah dimana lubang tersebut terlalu sempit untuk ditempati alat pemadat mekanis. dan Kontraktor harus menandai lokasi yang dimaksud. dasar galian harus dipadatkan dan setiap lapis bahan yang diperlukan oleh Direksi Pekerjaan harus dipadatkan dengan pemadat mekanis yang telah disetujui. Lokasi yang digali harus diperiksa terlebih dahulu oleh Direksi Pekerjaan dan bahan untuk penambalan tidak boleh dihampar sebelum dimensi galian disetujui. yaitu dengan pengisian bahan yang sesuai dengan Pasal ini. retak yang lebar itu harus digaru untuk mengeluarkan kotoran dan sampah yang terdapat didalamnya. seperti yang disyaratkan dalam Pasal 10. 1) PELAKSANAAN Penambalan perkerasan pada perkerasan berpenutup aspal dan tanpa penutup aspal (galian dan rekonstruksi) Direksi Pekerjaan akan menentukan lokasi yang memerlukan pengembalian kondisi dan batas-batas lokasi pengembalian kondisi tersebut. yang terletak terpisah harus diperbaiki dengan laburan aspal. Setelah lapisan teratas untuk penambalan lubang telah dihampar. Setiap lapis harus dihampar dan dipadatkan dalam suatu operasi yang dimulai dari lapisan terbawah. Direksi Pekerjaan dapat menentukan bahwa lubang pada perkerasan tanpa penutup aspal yang tidak sampai menembus tebal lapis perkerasan dapat diperbaiki dengan ketentuan pemeliharaan rutin. Hanya lapisan yang rusak yang harus digali. Permukaan yang disiapkan harus bersih dan bebas dari genangan air sebelum penambalan dimulai.3. b) Pelaburan setempat untuk masing-masing retakan Retak lebar yang terpisah pada perkerasan yang tidak dapat ditutup dengan baik dengan Laburan Aspal (BURAS) harus disi satu demi satu.7 dari Spesifikasi ini.4 . Elevasi pekerjaan pengembalian kondisi yang telah selesai dikerjakan harus sama dengan elevasi perkerasan lama atau bahu jalan lama di sekelilingnya yang masih utuh (sound).

maka perataan berat dengan motor grader yang berkekuatan paling sedikit 135 PK. pada ketinggian dan sudut sedemikian rupa sehingga terjamin bahwa semua kerikil tersebar merata pada jalur lalu-lintas (carriageway) dan menghasilkan lereng melintang yang disyaratkan. Bilamana permukaan jalan lama tersebut cukup keras. Bila memungkinkan.Direksi Pekerjaan akan menentukan lokasi yang memerlukan perataan setempat dan Kontraktor harus menandai tempat yang bersangkutan dengan menggunakan cat pada permukaan perkerasan lama. sejumlah air ditambahkan selama operasi penghamparan. Untuk perataan berat setempat. Bilamana perataan berat ini harus dilaksanakan pada musim kemarau. sampai diperoleh lereng melintang yang benar. 6) Stabilisasi mekanis pada perkerasan jalan tanpa penutup aspal Direksi Pekerjaan akan menentukan lokasi perkerasan lama dengan bahan yang terlalu halus atau terlalu kasar sehingga dapat dicampur di tempat dengan bahan kasar atau bahan halus tambahan untuk memperbaiki kekurang-sempurnaan gradasi bahan pada perkerasan lama. Penggilasan jalan kerikil ini harus dilaksanakan segera setelah operasi pemotongan dan penghamparan selesai dikerjakan agar diperoleh permukaan yang rapat dan padat sesuai dengan yang dikehendaki Direksi Pekerjaan. Lokasi setempat yang lemah harus ditambal menurut Pasal 8.(2) di atas sebelum diberi lapisan perata. maka perataan berat setempat harus dilaksanakan untuk menjaga agar lereng melintang perkerasan berada dalam rentang 4 % sampai 6 % dan untuk menghilangkan keriting (corrugations) dan lubang-lubang yang dalam.2 dari Spesifikasi ini. Kepadatan akhir pada setiap lapisan yang telah dipadatkan harus setara dengan yang disyaratkan dalam seksi yang bersangkutan dari Seksi Pekerjaan Utama dalam Spesifikasi ini. Bilamana diperlukan. Tiap lapis bahan perata harus dihampar dan dipadatkan dengan menggunakan peralatan mekanik yang disetujui. Kontraktor harus sangat berhati-hati dalam menjalankan motor grader sepanjang sumbu jalan dengan posisi pisau grader tidak diturunkan. VIII . Perataan ini dapat dicapai dengan cara memotongkan pisau grader sampai kedalaman yang sama atau lebih besar dari kedalaman permukaan yang rusak. bahan hasil penggalian ini akan tertumpuk sebagai alur tumpukan (windrow) dekat sumbu jalan. maka garpu grader harus digunakan untuk menggemburkan bahan pada jalan lama sebelum pisau grader digunakan. motor grader dioperasikan mulai dari tepi jalan menuju ke arah sumbu jalan. maka sejumlah air harus disemprotkan pada permukaan dan dipadatkan kembali dengan mesin gilas segera setelah pekerjaan perataan selesai dikerjakan.3. Kontraktor juga harus sangat berhati-hati selama operasi perataan dengan motor grader agar lempung lunak yang berasal dari selokan samping tidak terpotong dan terdorong masuk ke dalam jalur lalu lintas.1. Pengerjaan lapis perata harus sesuai dengan Seksi 5. dan lereng melintang jalan yang diperlukan pada permukaan yang dimaksud. Bilamana diperlukan. Bilamana diperlukan. Selanjutnya prosedur tersebut harus diulangi lagi untuk setengah lebar jalan sisi lainnya sehingga pekerjaan tersebut dapat diselesaikan dengan permukaan akhir yang rata. perataan berat ini dilaksanakan selama atau segera setelah musim hujan tiba agar kadar air dalam kerikil masih cukup untuk membantu pemadatan ulang dan untuk mencegah lepasnya butiran halus. karena penurunan pisau grader ini dapat menyebabkan rusaknya punggung jalan yang telah terbentuk. Pelaksanaan ini harus sesuai dengan Seksi 5.(1) dan 8. 7) Perataan berat pada perkerasan tanpa penutup aspal Untuk ruas tertentu pada perkerasan tanpa penutup aspal dengan lubang dan keriting (corrugations) yang sangat banyak. Penggalian sampai dasar dari permukaan perkerasan yang tidak beraturan dapat dicapai dengan satu atau dua lintasan motor grader. 5) Perataan setempat pada perkerasan tanpa penutup aspal Direksi Pekerjaan akan menentukan lokasi dan kedalaman yang memerlukan perataan setempat. Selanjutnya alur tumpukan bahan tersebut harus diratakan kembali pada seluruh penampang melintang jalan dengan pisau grader. harus dilaksanakan. untuk mencegah deformasi pada permukaan dan terbuangnya butiran halus dalam bahan. maka prosedur pemotongan dan penghamparan tersebut harus diulangi.3.2 dari Spesifikasi ini.1. Elevasi pekerjaan pengembalian kondisi yang telah selesai dikerjakan harus sama dengan elevasi perkerasan lama atau bahu jalan lama di sekelilingnya yang masih utuh (sound).5 . Toleransi permukaan haruslah seperti yang disyaratkan dalam seksi pekerjaan utama yang berkaitan dari Spesifikasi ini untuk bahan yang tertentu yang digunakan sebagai lapisan teratas dari pekerjaan pengembalian kondisi. Selanjutnya kendaraan tangki air harus disediakan untuk menyemprotkan air pada jalan tersebut bilamana kadar air dalam bahan jalan tersebut harus ditambah.

diukur sepanjang sumbu jalan. Untuk semua lapisan dengan permukaan akhir yang terletak di bawah permukaan perkerasan lama. Pemadatan manual. Penghamparan harus dilakukan secara manual. dan sebagai tambahan. Pemadatan dan Pengujian Lapis Sub-permukaan harus berlaku dengan perkecualian berikut : i) Sebelum bahan dihampar. Pemadatan dan Pengujian Lapis Sub-permukaan Ketentuan yang disyaratkan dalam Seksi 6.1 dari Spesifikasi ini. Penghamparan.3 atau Pasal 5.1. Dalam hal ini.Perataan berat pada perkerasan tanpa penutup aspal tidak boleh dilaksanakan bilamana tebal total jalan kerikil tersebut kurang dari 7. Bilamana bahan Lapis Pondasi Agregat yang telah dicampur di lapangan dengan bahan lama.7. maka frekuensi minimum dari pengujian yang disyaratkan dalam (a) di atas harus diterapkan pada setiap bahan baru yang dibawa ke lapangan. atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. perataan berat harus disertai dengan penambahan bahan kerikil. dan satu pengujian kepadatan kering maksimum harus dilaksanakan untuk setiap 500 meter kubik bahan yang dibawa ke lapangan. sehingga membentuk muka bidang vertikal yang bersih. 8) Perbaikan tepi perkerasan berpenutup aspal a) Perbaikan Tepi Perkerasan akan diperlukan pada semua lokasi yang akan dilapis kembali dan pada lokasi lainnya yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. Frekuensi pengujian pengendalian kepadatan dan kadar air paling sedikit harus satu pengujian (SNI 032828-1992) untuk setiap 50 m pekerjaan pelebaran pada masing-masing sisi dari jalan (jika diterapkan perbaikan tepi perkerasan pada kedua sisi).6 . dari Spesifikasi ini yang berkaitan dengan Produksi. Tanah dasar pada pekerjaan Perbaikan Tepi Perkerasan harus disiapkan.3. diukur sepanjang sumbu jalan. dipadatkan dan diuji sebagaimana yang disyaratkan untuk Persiapan Badan Jalan pada Seksi 3. sebagaimana yang ditunjukkan pada Gambar. Kontraktor harus mengambil contoh dari bahan yang telah dicampur sampai kedalaman rancangan pada lokasi yang ditunjukkan oleh Direksi Pekerjaan.3. agar tebal jalan kerikil tersebut dapat dibentuk kembali. lapis resap pengikat dalam takaran yang sesuai harus disemprotkan pada Lapis Pondasi Agregat dan juga pada muka vertikal yang terekspos pada tepi perkerasan lama untuk jalur lalu lintas. b) c) ii) iii) e) Produksi. pengujian kepadatan bahan yang telah dihampar. peralatan pemadatan yang digunakan harus cukup kecil sehingga dapat menjamin bahwa peralatan tersebut dapat beroperasi setiap saat di atas bahan yang baru dihampar saja. masing-masing untuk Lapis Pondasi Agregat atau Lapis Pondasi Tanpa Penutup Aspal.3 dari Spesifikasi ini. lima pengujian gradasi butiran. menggunakan penumbuk tangan yang disetujui hanya diperkenankan untuk tempat-tempat kecil yang umumnya kurang dari 10 meter panjangnya.(2) dapat dipenuhi. Penghamparan. penambalan lubang atau perbaikan tepi perkerasan VIII . Tanah dasar yang telah disiapkan harus diperiksa oleh Direksi Pekerjaan segera sebelum penghamparan bahan dan tidak ada bahan yang boleh dihampar sampai penyiapan badan jalan telah disetujui oleh Direksi Pekerjaan. yang tidak lepas atau retak atau ketidakstabilan lainnya. harus dilaksanakan dengan frekuensi yang tidak kurang dari satu pengujian per 100 meter dari pekerjaan Perbaikan Tepi Perkerasan pada masing-masing sisi jalan (jika diterapkan perbaikan tepi perkerasan pada kedua sisi).2. yang ditentukan dari benda uji inti (core). Kecuali bilamana pelebaran jalur lalu lintas dilaksanakan sesuai dengan ketentuan dalam Seksi 4. d) Penghamparan dan Pemadatan Lapis Pondasi Agregat i) Ketentuan yang disyaratkan dalam Pasal 5. serta harus ditambah dengan lebar tambahan yang cukup sehingga memungkinkan tepi setiap lapisan yang dihampar bertangga terhadap lapisan di bawahnya atau terhadap perkerasan lama. lebar pekerjaan Perbaikan Tepi Perkerasan harus sedemikian rupa sehingga jalur lalu lintas lama diperlebar sampai mencapai lebar rancangan.5 dari Spesifikasi ini. iii) Bilamana diperlukan oleh Direksi Pekerjaan. tetapi dalam batas-batas temperatur seperti yang dilakukan dengan mesin. Pada lokasi yang telah ditetapkan ini.5 cm. tepi luar jalur lalu lintas (carriageway) lama yang terekspos harus dipotong sampai bahan yang utuh (sound). Direksi Pekerjaan akan menyetujui cara dan peralatan yang digunakan untuk pemadatan sehingga ketentuan standar pemadatan dalam Pasal 6. harus berlaku kecuali bahwa frekuensi pengujian untuk pengendalian mutu harus ditingkatkan sedemikian rupa sehingga tidak kurang dari lima indeks plastisitas (plasticity index). ii) 9) Lapis perekat untuk pengembalian kondisi.

1. Pengukuran volume bahan yang digunakan sebagai Perkerasan Tanpa Penutup Aspal harus dalam meter kubik.7 . dari resep pabrik pembuatnya. Pengukuran atas setiap Mata Pembayaran yang terdaftar dalam Pasal 8.1. memangkas dan membersihkan tepi lokasi galian. yang harus dibiarkan sampai cukup kering sebelum Campuran Aspal dihampar. untuk Campuran Aspal Panas. peralatan. dimana harga dan pemba-yaran tersebut harus merupakan kompensasi penuh untuk penyediaan semua pekerja. pencampuran. untuk Campuran Aspal Dingin. Aspal untuk penutupan retak harus diukur dalam liter. 1) PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN Pengukuran untuk pembayaran a) Penambalan perkerasan. pema-datan dan penyelesaian akhir setiap jenis campuran aspal yang diuraikan dalam Seksi 6. harus dibayar Harga Kontrak per satuan pengukuran untuk Mata Pembayaran yang terdaftar di bawah dan ditunjukkan dalam Daftar Kuantitas dan Harga. dan bahan tambah (additive) serta bahan anti pengelupasan jika diperlukan. pencampuran dan pemakaian lapis resap pengikat dan atau lapis perekat.1.3. sebagaimana yang diperitahkan oleh Direksi Pekerjaan.1 dari Spesifikasi ini. dan Seksi 6.4.5. laburan aspal (BURAS) dan pekerjaan kecil lainnya harus diukur untuk pembayaran menurut Mata Pembayaran 8. penghamparan.(2) di bawah ini. 8. bahan dan semua pekerjaan lainnya atau biaya untuk menyelesaikan berbagai jenis pekerjaan pengembalian kondisi sampai diterima Direksi Pekerjaan sebagaimana yang diuraikan dalam Seksi ini. dalam bak truk (pengukuran gembur). bahan peremaja. Semua bahan lainnya harus diukur sebagai volume bahan yang telah dipadatkan di tempat dalam meter kubik. pengiriman dan penghamparan setiap jenis agregat penutup atau blotter bahan. Untuk setiap jenis pekerjaan pengembalian kondisi yang menurut pendapat Direksi Pekerjaan tidak terdapat Mata Pembayaran yang sesuai dengan Pasal 8. Pemotongan dan pembuangan seluruh bahan lama yang rusak.(2) di bawah ini.1. pembentukan akhir atas penggantian bahan berbutir. VIII .3 dari Spesifikasi ini. Volume yang diukur harus merupakan volume residu bitumen. Pengukuran residu bitumen untuk pekerjaan minor harus mencakup semua pekerjaan dan bahan yang berkaitan.4. perbaikan tepi perkerasan dan pengkerikilan kembali yang ditetapkan sebagai pekerjaan pengembalian kondisi oleh Direksi Pekerjaan harus diukur untuk pembayaran sebagai volume bahan berbutir atau beraspal yang aktual dihampar dan diterima dalam pekerjaan pengambilan kondisi tersebut. maka pekerjaan tersebut harus diukur dan dibayar berdasarkan Pekerjaan Harian sebagaimana disyaratkan dalam Seksi 9.1.4.(2) di bawah ini. perataan setempat.1. Mata Pembayaran 8. dimana terdapat spesifikasi bahan yang serupa dengan bahan yang terdapat dalam Seksi 5. laburan setempat. Residu bitumen harus didefinisikan sebagai bahan bitumen yang tetap tinggal setelah semua bahan pengencer (cutter oil) dan air menguap.Permukaan yang akan dihampar dengan Campuran Aspal. harus mencakup semua operasi pengembalian kondisi seperti pemasokan. perkakas. b) c) d) e) f) g) h) i) 2) Dasar Pembayaran Kuantitas yang disahkan untuk bahan agregat dan/atau aspal yang digunakan dalam pekerjaan pengembalian kondisi yang telah dikerjakan dan diukur seperti di atas.4.4. Perataan berat pada perkerasan tanpa penutup aspal tidak boleh diukur untuk pembayaran menurut Seksi ini. pemadatan dan.2 dari Spesifikasi ini. Bahan aspal yang digunakan untuk pelaburan setempat. Kompensasi pekerjaan ini tercakup dalam pengukuran dan pembayaran untuk Penyiapan Badan Jalan sesuai dengan Seksi 3. Lasbutag atau Latasbusir harus benar-benar dibersihkan dan selanjutnya dilabur sampai merata dengan lapis perekat. Kadar residu bitumen harus ditentukan menurut petunjuk Direksi Pekerjaan dengan salah satu cara berikut : dengan pengujian destilasi.(6). bila diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. perbaikan lubang. Pembayaran tersebut juga harus sudah mencakup pemasokan. dari nilai minimum bitumen residu yang disyaratkan oleh spesifikasi bahan yang sesuai. pemadatan dan penyiapan tanah dasar hasil penggalian tidak akan diukur dan dibayar tersendiri Pekerjaan ini dipandang seluruhnya dibayar menurut berbagai Mata Pembayaran yang terdaftar dalam Pasal 8. jika perlu. termasuk pembersihan dan pemasokan. Pengukuran Mata Pembayaran pengembalian kondisi perkerasan beraspal yang terdaftar dalam Pasal 8.(9) Residu Bitumen Untuk Pekerjaan Minor.1 dan 5. Lasbutag atau Latasbusir harus digunakan untuk semua Lasbutag dan Latasbusir Kelas A dan B dan harus mencakup kompensasi penuh untuk semua bahan yang terkandung di dalamnya termasuk Asbuton. pencampuran. penghamparan.(2) di bawah ini harus mencakup semua operasi pengembalian kondisi seperti pemasokan.1.

8 .1.Nomor Mata Pembayaran 8.(2) 8.1.(3) Uraian Lapis Pondasi Agregat Kelas A untuk Pekerjaan Minor Campuran Aspal Panas (AC-Base) untuk Pekerjaan Minor Lapis Resap Pengikat untuk Pekerjaan Minor Satuan Pengukuran m3 m3 Liter VIII .(1) 8.1.

2 Seksi 10. Perintah tertulis Direksi Pekerjaan juga akan menyebutkan waktu yang pantas untuk penyelesaian pekerjaan pengembalian kondisi ini.(a) dan dibayar sesuai dengan Pasal 3.3 Seksi 4. pemadatan dan pelaburan bilamana diperlukan.2.1.8 Seksi 1. dan penebangan pohon dan pembuangan batang beserta akarakarnya yang tidak dikehendaki dengan diameter sama atau lebih dari 15 cm yang diukur 1 meter di atas permukaan tanah. bahu jalan. Pekerjaan rekonstruksi atau pengembalian bentuk pada ruas bahu jalan dengan panjang lebih dari 50 meter untuk setiap ruas harus dilaksanakan sesuai dengan Seksi 4.9 dari Spesifikasi ini.1 Seksi 6.2 PENGEMBALIAN KONDISI BAHU JALAN LAMA PADA PERKERASAN BERPENUTUP ASPAL 8. penghamparan.(4).1.1. 4) Pekerjaan seksi lain yang berkaitan dengan seksi ini a) b) c) d) e) f) g) h) i) j) 8. Pengerikilan harus dilaksanakan pada bahu jalan yang lebih rendah dari perkerasan berpenutup aspal yang bersebelahan dengan perbedaan elevasi lebih dari 5 cm atau bahu jalan tersebut mempunyai banyak lubang besar. pengangkutan.2. Pekerjaan harus meliputi penggalian dan persiapan bahu jalan lama untuk dikembalikan kondisinya.1. Pemeliharaan Lalu Lintas Rekayasa Lapangan Bahan dan Penyimpanan Penyiapan Badan Jalan Bahu Jalan Lapis Pondasi Agregat Lapis Resap Pengikat dan Lapis Perekat Laburan aspal satu lapis (BURTU) dan Laburan aspal dua lapis (BURDA) Pemeliharaan rutin perkerasan. untuk bahan bahu jalan harus sesuai dengan garis dan kelandaian dan dimensi yang ditunjukkan dalam Gambar atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.SEKSI 8. 3) Klasifikasi pekerjaan pengembalian kondisi bahu jalan Bahu jalan yang tidak mampu mendukung beban roda normal harus direkonstruksi. perlengkapan jalan dan jembatan Pemeliharaan Jalan Samping dan Jembatan : : : : : : : : : : Seksi 1. 1) UMUM Uraian Pekerjaan yang dicakup oleh Seksi ini harus terdiri dari dari rekonstruksi.1 Seksi 6. Pemasokan.11 Seksi 3. 2) Lokasi yang membutuhkan pengembalian kondisi Luas bahu jalan yang memerlukan pengembalian kondisi akan ditetapkan oleh Direksi Pekerjaan berdasarkan pengamatan visual yang dilaksanakan selama survei lapangan awal oleh Kontraktor saat permulaan Periode Mobilisasi menurut ketentuan dari Seksi 1.3. drainase.2 BAHAN DAN PELAKSANAAN VIII . Elevasi bahu jalan yang lebih tinggi dari perkerasan atau merintangi drainase air yang bebas di atas perkerasan harus dibentuk kembali.(3) dari Spesifikasi ini.2 dan Divisi 3 dari Spesifikasi ini.2.2 Seksi 5. Lubang yang terpisah. Direksi Pekerjaan dapat memerintahkan penebangan pohon yang menghalangi jarak pandang atau jika membahayakan keselamatan lalu lintas.9 . pengkerikilan kembali atau perbaikan bentuk pada ruas terpisah dari bahu jalan lama yang panjangnya tidak lebih dari 50 meter (dalam satu sisi) dalam tiap kilometer dan pengisian lubang-lubang besar pada tiap lokasi. Penebangan pohon dan pembuangan batang beserta akar-akarnya yang tidak dikehendaki dengan diameter kurang dari 15 cm yang diukur 1 meter di atas tanah lapang akan dilaksanakan sebagai pekerjaan pembersihan dan pembongkaran (clearing and grubbing) yang diuraikan dalam Pasal 3. Detil aktual baik cara maupun luas pekerjaan pengembalian kondisi untuk setiap lokasi yang ditetapkan akan diterbitkan secara tertulis oleh Direksi Pekerjaan setelah survei lapangan memberikan sejumlah detil kondisi bahu jalan lama. dengan ukuran lebih dari 40 cm x 40 cm harus ditambal.1 Seksi 10.9 Seksi 1.

Pekerjaan penimbunan kembali ini tidak dibayar tersendiri. akar dan sampah lainnya yang diakibatkan oleh operasi ini harus dibuang oleh Kontraktor di luar Daerah Milik Jalan (DMJ) atau di lokasi yang ditunjuk oleh Direksi Pekerjaan.2. Toleransi.1) Bahan.1 dari Spesifikasi ini untuk bahan yang digunakan. Penghamparan dan Pengujian Pekerjaan Pengembalian Kondisi Bahu Jalan Semua ketentuan dalam Seksi 4. Produksi. sesuai dengan perintah Direksi Pekerjaan harus dibayar menurut berbagai Mata Pembayaran menurut Pasal 8.2 dari Spesifikasi ini harus berlaku kecuali berikut ini : 2) Lubang-lubang Lubang-lubang yang terlalu kecil untuk dipadatkan dengan menggunakan alat mekanik harus dipadatkan secara manual. pohon yang telah ditetapkan untuk ditebang harus dipotong mulai dari atas ke bawah. Kecuali diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan maka Kontraktor harus menimbun kembali lubang-lubang yang disebabkan oleh pembongkaran batang dan akar-akarnya bahan yang cocok dan disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Pengendalian Lalu Lintas. 1) PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN Pengukuran untuk Pembayaran a) Rekonstruksi atau pengerikilan kembali bahu jalan pada lokasi bahu jalan lama yang ditetapkan oleh Direksi Pekerjaan sebagai pekerjaan pengembalian kondisi harus diukur untuk pembayaran sebagai volume pekerjaan galian dan/atau bahan berbutir yang telah dipadatkan. Penebangan dan pembuangan setiap pohon berdiameter sama atau lebih dari 15 cm yang diukur 1 meter di atas tanah lapang.3. di lokasi yang tidak boleh : a) b) c) 5) Menghalangi jarak pandang Mengganggu tiap drainase Menyebabkan timbulnya endapan pada drainase Penebangan Pohon a) Untuk mencegah kerusakan pada struktur. 3) Pembentukan Kembali Semua bahu jalan harus dibentuk kembali agar memenuhi ketentuan berikut : a) b) c) Elevasi bahu jalan tidak boleh lebih tinggi atau lebih rendah 1 cm dari elevasi jalur lalu lintas (carriageway) yang bersebelahan. VIII . tetapi harus dipandang sebagai kewajiban Kontraktor yang telah diperhitungkan dalam Harga Kontrak untuk Penebangan Pohon. Pemeliharaan.(2) dari Spesifikasi ini. 4) Bahan Galian Semua bahan galian harus dibuang dengan rapi sampai disetujui oleh Direksi Pekerjaan. b) 2) Dasar Pembayaran a) b) Kuantitas yang telah disahkan untuk bahan yang digunakan dalam rekonstruksi atau pengerikilan kembali pada bahu jalan lama harus dibayarkan sesuai dengan Seksi 8. bila diperlukan. bangunan (property) lainnya atau untuk mencegah bahaya atau gangguan terhadap lalu lintas. Bahu jalan tidak boleh merintangi drainase air melintang yang berasal dari jalur lalu lintas. Semua pohon. yang aktual dihampar dan diterima dalam pekerjaan pengembalian kondisi. Kuantitas penebangan pohon dan pembuangan batang dan akar-akarnya harus diukur untuk pembayaran sebagai jumlah aktual pohon yang ditebang dan diterima oleh Direksi Pekerjaan.3. batang.10 .2. b) c) 8. Bahu jalan yang tidak memerlukan rekonstruksi harus dipangkas dan dipadatkan kembali setelah pengembalian bentuk. Kelandaian lereng melintang bahu jalan tidak boleh berbeda lebih 2 % dari kelandaian rancangan.

peralatan dan semua pekerjaan lainnya atau biaya yang dibutuhkan untuk menyelesaikan semua pekerjaan sampai diterima Direksi Pekerjaan.11 .2. diamater 15 – 30 cm Satuan Pengukuran bh VIII .c) Kuantitas yang disahkan untuk pekerjaan galian yang telah dilaksanakan. harus dibayarkan menurut Harga Kontrak per satuan pengukuran untuk Mata Pembayaran yang terdaftar di bawah dan ditunjukkan dalam Daftar Kuantitas dan Harga. penyiapan tanah dasar atau pemangkasan dan pemadatan kembali formasi tersebut bila tidak terdapat bahan baru yang digunakan. untuk pekerjaan pengembalian kondisi bahu jalan lama yang diuraikan dalam Seksi ini.(1) Uraian Penebangan Pohon. perkakas. Nomor Mata Pembayaran 8. dimana harga dan pembayaran tersebut harus merupakan kompensasi penuh untuk penyediaan semua pekerja. diukur seperti di atas. seperti galian.

dan tidak membahayakan kepada manusia dan hewan dan tidak dari jenis yang mengganggu pertanian. Rerumputan haruslah dari jenis-jenis asli dari propinsi tertentu di Indonesia. penyiraman. Bahan timbunan yang digunakan untuk restorasi lereng haruslah timbunan pilihan. 1) UMUM Uraian a) Selokan dan Saluran Air Pengembalian kondisi dan peningkatan sistem drainase pada seluruh lokasi Kontrak harus dilaksanakan sesuai dengan Gambar dan perintah dari Direksi Pekerjaan. tidak merugikan.3 PENGEMBALIAN KONDISI SELOKAN. dapat meliputi tanaman jenis lain yang mampu memberikan stabilitas yang efektif pada lereng yang memerlukan stabilisasi. tetapi tidak terbatas pada. Pekerjaan yang akan dilaksanakan dapat meliputi.SEKSI 8.1 Seksi 3. pembuatan selokan baru.3. GALIAN. 1) BAHAN Untuk Rehabilitasi Galian dan Timbunan a) Istilah "tanaman" meliputi rerumputan dan tanaman bambu.12 .1 Seksi 8. yang cukup besar terhadap kekuatan perkerasan di seluruh lokasi proyek. c) Penghijauan Pekerjaan ini meliputi penyiapan bahan.1. pemeliharaan tanaman baru untuk menggantikan tanaman yang ditebang karena pelebaran jalan maupun untuk penghijauan. dan bilamana diperkenankan oleh Direksi Pekerjaan.3. Tujuan utama dari pekerjaan ini adalah untuk menghilangkan pengaruh aliran air di bawah permukaan dan di atas permukaan.2. Pupuk yang digunakan harus dari campuran yang disyaratkan sebagai nutrisi tanaman.2 Seksi 4. TIMBUNAN DAN PENGHIJAUAN 8. Perhatian khusus harus diberikan pada muka air tanah dan tempat keluarnya air tanah di daerah galian dan drainase bawah permukaan yang terletak antara bahu jalan dan daerah galian atau sawah yang lebih tinggi dari permukaan jalan. pelaksanaan. pelebaran dan/atau pendalaman selokan lama. rerumputan beracun dan rerumputan berakar panjang. b) Galian dan Timbunan Pekerjaan ini meliputi restorasi galian atau lereng timbunan yang tidak stabil dan melengkapi dengan penanaman dan pemeliharaan rumput atau bambu untuk mencegah erosi. penggantian saluran air lama atau pembuatan saluran air baru dan pembuatan drainase di bawah permukaan. pada tempat-tempat seperti yang ditunjukkan oleh Direksi Pekerjaan. perlindungan. 2) Pekerjaan seksi lain yang berkaitan dengan seksi ini a) b) c) d) e) Pasangan Batu Dengan Mortar Galian Timbunan Pelebaran Perkerasan Pengembalian Kondisi Bahu Jalan Lama pada Jalan Berpenutup Aspal. Pekerjaan ini harus dilaksanakan sepenuhnya sesuai dengan ketentuan Divisi 2 dari Spesifikasi ini.2 8. SALURAN AIR.2 Seksi 3. : : : : : Seksi 2. b) c) d) 2) Untuk Penghijauan (Penanaman Kembali) VIII . Tanaman harus bebas dari penyakit.

Lapisan humus harus bebas dari akar-akar.3 dari Spesifikasi ini. jerami atau bahan lainnya yang tidak beracun.2. 100 harus disediakan. 8 dan 25 % lolos ayakan No.a) Jenis Tanaman Jenis tanaman pohon haruslah sesuai dengan Gambar atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. Lereng timbunan atau galian yang telah selesai dikerjakan harus dilindungi dengan tanaman atau bilamana timbunan itu tidak begitu stabil atau bilamana erosi yang cukup besar diperkirakan akan terjadi. 2) Stabilisasi dengan Tanaman a) Persiapan i) ii) Ratakan lereng seluruh permukaan yang akan ditanami rumput sampai mencapai permukaan yang seragam dan gemburkan tanah pada permukaan lereng. maka pemasangan batu-batu (stone pitching) atau bentuk pelindung lereng lainnya harus diperintahkan untuk dipasang. Bilamana penggalian atau penggantian bahan yang tidak stabil telah diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.3. b) Pupuk Pupuk haruslah pupuk yang bebas diperdagangkan dan dapat dipasok menurut masing-masing unsur pupuk atau dalam suatu yang terdiri dari nitrogen total. menjelaskan jumlah unsur yang terkandung di dalamnya. 8. VIII . Perhatian khusus harus diberikan pada lereng galian maupun timbunan untuk menjamin bahwa kaki timbunan cukup stabil dan mempunyai drainase yang baik. d) Rabuk Bahan rabuk harus terdiri dari rumput kering.3. Pekerjaan ini mungkin terbatas untuk peningkatan drainase yang harus dikerjakan sepenuhnya sesuai dengan Divisi 2 dari Spesifikasi ini atau dapat meliputi penggalian pada bahan yang tidak stabil. Pupuk ini harus dikirim ke lapangan dalam karung atau dalam kemasan yang aman.2 dari Spesifikasi ini. Penimbunan kembali pada suatu lereng harus dimulai dari kaki lereng dan harus dikerjakan dalam lapisan-lapisan horisontal yang masing-masing harus dipadatkan sampai memenuhi standar yang disyaratkan dalam Pasal 3. batu kapur harus mengandung tidak kurang dari 50 % Kalsium Oksida. e) Lapisan Humus (Top Soil) Lapisan humus terdiri dari tanah permukaan yang gampang gembur secara alami. Drainase bawah permukaan harus disediakan di lokasi yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. Sebagai tambahan. semua bahan yang tidak stabil harus dibuang. dan mewakili tanah di sekelilingnya yang menghasilkan rumput atau tanaman lain. pelaksanaan pasangan batu dengan mortar pada kaki lereng atau tembok penahan. Pekerjaan pasangan batu dengan mortar harus dilaksanakan sepenuhnya sesuai dengan ketentuan dalam Seksi 2.13 . c) Batu Kapur (lime stone) Batu kapur untuk pertanian yang 100 % lolos ayakan No. tanah lempung yang keras dan bebatuan berdiameter lebih dari 5 cm dan bahan asing lainnya. Permukaan lereng timbunan yang terekspos dan masih utuh (sound) harus dibuat bertangga. 1) PELAKSANAAN Lereng Galian atau Timbunan yang tidak stabil Restorasi lereng galian atau timbunan yang tidak stabil harus dilaksanakan sesuai dengan perintah Direksi Pekerjaan. penghamparan bahan timbunan pilihan untuk membentuk lereng timbunan yang stabil. Lapisi tanah permukaan tersebut dengan tanah humus sedemikian rupa sehingga tanah humus tersebut mencapai ketebalan akhir 15 cm. masing-masing berlabel lengkap. oksida phosphor dan garam kalium yang dapat larut dalam air.

permukaan yang ditanami rumput tersebut harus disiram dengan air dengan interval waktu yang teratur menurut kondisi cuaca saat itu atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. iv) b) Pelaksanaan i) Penanaman gebalan rumput tidak diperkenankan selama hujan lebat. b) Lapisan Humus (Top Soil) Bilamana lapisan humus ditunjukkan dalam Gambar atau diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan. penyediaan fasilitas perlindungan dan perbaikan lokasi dengan gebalan rumput atau bambu yang kurang baik pertumbuhannya. 3) Penghijauan (Penanaman Kembali) a) Persiapan Lokasi dan Pembersihan Setelah lokasi penanaman kembali diratakan. selama cuaca panas atau selama tertiup angin kering yang panas dan hanya dapat dilaksanakan apabila tanah dalam keadaan siap untuk ditanami. cakram atau bajak. kayu. hanyut atau mengalami kerusakan yang lainnya. Penanaman gebalan rumput harus dilaksanakan sepanjang garis contour. tali pada patok-patok.iii) Setelah pekerjaan persiapan permukaan selesai dikerjakan. Jumlah air yang disiramkan harus sedemikian rupa sehingga permukaan yang baru ditanami rumput tidak mengalami erosi. c) Penggunaan Pupuk dan Batu Kapur VIII . ii) iii) c) Penyiraman Paling sedikit 1 bulan setelah gebalan rumput selesai ditanam. perbaikan pada permukaan lereng yang tererosi. burung atau manusia. harus diambil bersama akarnya dan diambil pada saat tanah dalam keadaan lembab atau setelah dilakukan penyiraman.14 . e) Pemeliharaan Kontraktor harus memelihara gebalan rumput atau bambu yang telah ditanam sampai Serah Terima Akhir Pekerjaan dilaksanakan. d) Perlindungan Barikade. dengan takaran 4 kg per 100 meter persegi. Pekerjaan pemeliharaan ini meliputi pemotongan. pagar. Dalam waktu 2 hari setelah pengambilan ini maka gebalan rumput harus segera ditanam. Lapisan humus harus dihampar merata di atas lokasi yang ditetapkan sampai kedalaman yang ditunjukkan dalam Gambar atau tidak kurang dari 8 cm. agar dapat memberikan perumputan yang menerus di atas seluruh permukaan. Perataan pupuk di atas permukaan dilaksanakan dengan garu. dilindungi dari sinar matahari dan angin dan disiram setiap 4 jam. taburkan pupuk sampai merata di atas seluruh permukaan yang akan ditanami rumput. permukaan tersebut harus digaru dan dibersihkan dari batu yang berdiameter lebih dari 5 cm. atau pemeliharaan berikutnya pada permukaan yang telah ditanami rumput. tonggak dan puing-puing lainnya yang bisa mempengaruhi pertumbuhan rumput. Gebalan rumput harus ditumpuk berlapis-lapis dalam suatu tempat dengan kadar air setinggi mungkin. Penghamparan lapisan humus tidak boleh dilakukan bila tanah lapang atau lapisan humus terlalu basah atau bilamana dalam kondisi yang kurang menguntungkan pekerjaan. lapisan humus tersebut harus dikerjakan menurut ketentuan yang disyaratkan. Gebalan rumput yang akan ditanam. Bambu harus ditanam pada lereng yang memerlukan stabilisasi dalam interval 1 meter sesuai petunjuk Direksi Pekerjaan. rambu peringatan dan petunjuk lainnya yang diperlukan harus disediakan agar dapat manjamin bahwa tanaman tersebut tidak terganggu atau dirusak oleh hewan. Pemupukan tidak boleh dilaksanakan lebih dari 48 jam sebelum penanaman rumput dimulai. pemangkasan.

9. d) Tanaman Pepohonan harus ditanam selama musim yang dapat memberikan hasil yang diharapkan. bahanbahan tersebut harus tercampur dengan tanah pada kedalaman tidak kurang dari 5 cm dengan menggunakan cakram. ii) Pohon Pohon harus ditanam pada lubang yang minimum berukuran 2 m x 2 m dengan kedalaman 1 m. Bilamana perabukan ditunjukkan dalam Gambar. garu atau cara lain yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Persiapan harus dibuat untuk pematokan dan pengikatan yang benar pada tanaman yang baru ditanam. pekerjaan penanaman harus dihentikan sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.Bila diperlukan. Diamater pohon harus dalam rentang 8 sampai 20 cm. angin kencang.15 . bilamana cuaca dan kondisi tanah mengijinkan. atau kondisi yang tidak menguntungkan lainnya. Bilamana rumput dan bambu. Semua drainase dan pekerjaan pasangan batu dengan mortar harus diukur dan dibayar menurut Divisi 2 dari Spesifikasi ini dan pasangan batu menurut seksi 7. i) Semak / Perdu Semak harus ditanam pada lubang yang minimum berukuran 60 cm x 60 cm dan kedalaman 60 cm dengan jarak tanam seperti yang ditunjukkan dalam Gambar atau sebagaimana yang diperintahkan Direksi Pekerjaan. Pada musim kering. pekerjaan penanaman dapat dilanjutkan hanya bilamana kondisi cuaca menjamin atau bilamana terdapat alternatif yang disetujui atau pengamatan yang benar telah dilaksanakan.3. akar-akar dan sampah-sampah lain selama operasi penanaman. Bilamana diperintahkan oleh Direski Pekerjaan. atau dalam waktu yang lebih awal yang memungkinkan. maka perhitungan untuk pembayaran harus diduakali-lipatkan. angin kencang dan gangguan lainnya yang merugikan dengan rambu peringatan dan/atau barikade atau penghalang lainnya yang memadai dan disetujui Direksi Pekerjaan. e) Perabukan dan Pemadatan Setelah penanaman selesai dikerjakan dan sebelum pemadatan. lokasi yang ditanami harus diberi rabuk dalam 24 jam sejak penanaman selesai dikerjakan. Tanah humus harus ditempatkan di sekitar akar tanaman sampai kokoh tetapi tidak terlalu padat. Pupuk yang digunakan tidak diukur tersendiri. 8. pupuk dan/atau batu kapur harus ditabur merata kurang dari 5 kg per 100 meter persegi untuk pupuk. 1) PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN Cara Pengukuran Hanya stabilisasi dengan tanaman dan penghijauan (penanaman kembali) yang akan diukur dan dibayar menurut Seksi dari Sepesifikasi ini. dan 20 kg per meter persegi untuk batu kapur.4. Kontraktor harus menyiangi sebagaimana diperlukan dan juga memelihara lokasi yang telah ditanami dalam kondisi yang dapat diterima oleh Direksi Pekerjaan. permukaan harus dibersihkan dari bebatuan berdiameter lebih dari 5 cm. kain-kain bekas yang lebar. Elevasi akhir tanah untuk penimbunan kembali harus 5 cm di atas permukaan sekitarnya untuk mengantisipasi penurunan tanah. VIII . keduanya diperlukan untuk stabilisasi lereng. pada lereng yang ditanami rumput atau bambu yang diterima Direksi Pekerjaan. Semua pekerjaan galian harus diukur dan dibayar menurut Seksi 3. maka pupuk maupun batu kapur dapat disebar dengan alat penyemprot bubuk (powder sprayer). diukur dalam meter persegi. alat bertekanan udara (blower equipment) atau cara lain yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Kuantitas Stabilitas Dengan Tanaman yang diukur untuk pembayaran haruslah luas permukaan yang aktual ditanami. Pada lereng yang curam dimana peralatan mekanis tidak dapat digunakan secara efektif. sementara itu bahan timbunan harus diukur dan dibayar sebagai timbunan pilihan menurut Seksi 3. f) Pemeliharaan daerah penanaman Kontraktor harus melindungi lokasi yang ditanami dari gangguan lalu lintas.1.2 dari Sepesifikasi ini.

dan untuk pembayaran pohon dalam jumlah pohon yang aktual ditanam di lokasi penanaman yang ditetapkan oleh Direksi Pekerjaan dalam keadaan hidup dan sehat. batu kapur dan tanah humus yang digunakan tidak diukur tersendiri. peralatan dan perkakas. penanganan. dimana pembayaran tersebut merupakan kompensasi penuh untuk semua bahan. Rabuk. untuk penyiapan permukaan. 2) Dasar Pembayaran Pekerjaan yang diukur seperti disyaratkan di atas harus dibayar menurut Harga Kontrak per satuan pengukuran untuk Mata Pembayaran yang terdaftar di bawah dan ditunjukkan dalam Daftar Kuantitas dan Harga. pekerja.Kuantitas Penghijauan (Penanaman kembali) yang diukur untuk pembayaran Semak / Perdu haruslah luas aktual yang aktual ditanam dalam meter persegi. penanaman dan pemeliharaan semua tanaman dan untuk biaya lainnya yang diperlukan untuk pekerjaan penyelesaian yang sebagaimana mestinya seperti yang diuraikan dalam Seksi ini. pupuk.16 . VIII .

11 Seksi 7. mata kucing. pemasangan. . pengencangan dan penunjangan yang diperlukan. 5) Pengajuan kesiapan kerja a) Satu liter contoh cat untuk setiap warna dan jenis cat bersama dengan data pendukung untuk setiap jenis cat berikut ini harus diserahkan kepada Direksi Pekerjaan : i) ii) iii) iv) v) vi) vii) viii) ix) b) Komposisi (analisa dengan berat) Jenis penerapan (panas atau dingin) Jenis dan jumlah maksimum bahan pengencer Waktu pengeringan (untuk pengecatan ulang) Pelapisan yang disarankan Ketahanan terhadap panas Detil cat dasar atau lapis perekat yang diperlukan Umur kemasan (umur dari produk) Batas waktu kadaluarsa VIII . AASHTO M249 . lampu pengatur lalu lintas. Setiap perbedaan yang terjadi antara ketentuan untuk ramburambu tersebut dan yang ditunjukkan dalam Gambar harus diperiksa oleh Direksi Pekerjaan sebelum pelaksanaan dimulai. Rambu jalan harus mempunyai ukuran.17 Sebuah tiang dari pipa baja yang di galvanisir untuk rambu jalan harus diserahkan kepada Direksi Pekerjaan. Bahu Jalan. ukuran dan warna marka jalan harus memenuhi Peraturan dan Perundang-undangan tentang Rambu Keamanan Jalan Repubik Indonesia.79 : White and Yellow Thermoplastic Stripping Material (Solid Form). pada lokasi yang ditunjukkan dalam Gambar atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. pondasi. patok pangarah. AASHTO M248 .81 : Glass Beads Used in Traffic Paint (type 2).9 dari Spesifikasi ini. Perlengkapan Jalan dan Jembatan Pemeliharaan Jalan Samping dan Jembatan : : : : : : Seksi 1. 3) Pekerjaan seksi lain yang berkaitan dengan seksi ini a) b) c) d) e) f) Pemeliharaan Lalu Lintas Rekayasa Lapangan Bahan dan Penyimpanan Beton Pemeliharaan Rutin Perkerasan. 1) UMUM Uraian Pekerjaan ini meliputi memasok. rel pengaman.SEKSI 8.1 Seksi 10. penimbunan kembali. Pekerjaan pemasangan perlengkapan jalan harus meliputi semua penggalian.9 Seksi 1.2 4) Standar Rujukan a) b) c) d) e) AASHTO M247 . 2) Penerbitan gambar penempatan dan detil pelaksanaan Gambar penempatan yang menunjukkan lokasi perlengkapan jalan dan perangkat pengatur lalu lintas dan detil pelaksanaan semua jenis perlengkapan jalan yang tidak terdapat di dalam Dokumen Kontrak pada saat pelelangan akan disediakan oleh Direksi Pekerjaan setelah peninjauan kembali rancangan atau revisi desain diselesaikan sesuai dengan Seksi 1. patok kilomater. trotoar. merakit dan memasang perlengkapan jalan baru atau penggantian perlengkapan jalan lama seperti rambu jalan. Konfigurasi. Drainase.1 Seksi 10.90 : Ready Mixed White and Yellow Traffic Paints.4 PERLENGKAPAN JALAN DAN PENGATUR LALU LINTAS 8. jenis dan luas permukaan yang memantul sesuai ketentuan dari Dinas Lalu Lintas Angkutan Jalan Raya (DLLAJR). paku jalan. warna.4.8 Seksi 1.1. kerb. penjangkaran. lampu penerangan jalan dan pengecatan marka jalan baik pada permukaan perkerasan lama maupun yang selesai di-overlay.

3) Kerangka dan Pengaku Rambu Jalan VIII .4. 8) Pemeliharaan pekerjaan yang telah diterima Tanpa mengurangi kewajiban Kontraktor untuk melaksanakan perbaikan terhadap pekerjaan yang tidak memenuhi ketentuan atau gagal sebagaimana disyaratkan dalam Pasal 8. 2) Plat Rambu Jalan Pelat untuk Rambu Jalan harus merupakan lembaran rata dari campuran aluminium keras 5052 . dikasarkan permukaannya (dietsa).4.11. Kontraktor juga harus bertanggungjawab atas pemeliharaan rutin untuk semua perlengkapan jalan.18 . pemasangan baru atau penggantian rambu jalan. Dua buah kerb pracetak bilamana unit-unit kerb pracetak ini dibuat di luar lokasi proyek beserta sertifikat pengujian dari pabrik pembuatnya yang membuktikan mutu bahan baku yang digunakan dan bahan olahan harus diserahkan kepada Direksi Pekerjaan. dinetralisir dan diproses sebelum digunakan sebagai pelat Rambu Jalan. patok pengaman.4. 9) Pengendalian Lalu Lintas Pengendalian lalu lintas harus memenuhi ketentuan dari Seksi 1.1 dari Spesifikasi ini dan harus dibayar terpisah menurut Pasal 10.c) d) e) f) Satu lembar plat rambu jalan yang telah selesai dicat harus diserahkan kepada Direksi Pekerjaan. Semua cat harus digunakan sesuai umur kemasan untuk menjamin bahwa hanya produk yang masih baru digunakan dalam batas waktu yang disyaratkan oleh pabrik pembuatnya. marka jalan dan perangkat pengatur lalu lintas yang telah selesai dan diterima selama Periode Kontrak termasuk Periode Pemeli-haraan. 1) BAHAN Penyimpanan Cat a) b) Semua cat harus disimpan menurut petunjuk pabrik pembuatnya dan ketentuan dari Seksi 1. setelah operasi pekerjaan pengembalian kondisi selesai dikerjakan. patok kilometer dan rel pengaman harus dilaksanakan dan marka jalan harus dicat pada permukaan jalan dalam waktu 6 bulan pertama atau sedini mungkin dalam Periode Pelaksanaan. Pemeliharaan Lalu Lintas. 8.20 m harus diserahkan kepada Direksi Pekerjaan.(2) di atas.(7) di atas. g) 6) Jadwal pekerjaan Agar dapat memelihara keamanan jalan lama sebaik mungkin selama Periode Kontrak. Bahan dan Penyimpanan pada Spesifikasi ini.3.8.1. termasuk pengecatan marka jalan yang kedua.7. Pekerjaan pemeliharaan rutin tersebut harus dilaksanakan sesuai dengan Seksi 10. dilaksanakan dalam waktu enam bulan pertama periode pelaksanaan atau bilamana pekerjaan pengembalian kondisi perkerasan juga diperlukan.H34 sesuai dengan ASTM B209 dan harus mempunyai suatu ketebalan minimum 2 mm. Dua buah contoh blok beton (paving block) beserta sertifikat dari pabrik pembuatnya harus diajukan pada Direksi Pekerjaan.2.1. Lembaran tersebut harus bebas dari gemuk. Kontraktor juga akan menerima pembayaran untuk lokasi ini. Untuk pengecatan marka pada permukaan perkerasan lama.(b).4. 7) Perbaikan atas pekerjaan yang tidak memenuhi ketentuan Setiap jenis perlengkapan jalan atau pengecatan marka jalan atau perangkat pengatur lalu lintas yang tidak memenuhi ketentuan dari Spesifikasi ini atau menurut pendapat Direksi Pekerjaan dalam segala hal tidak dapat diterima. Dalam hal ini.(4). maka harus diperbaiki atau diganti oleh Kontraktor dengan biaya sendiri atas petunjuk Direksi Pekerjaan. Direksi Pekerjaan akan menerbitkan detil dan lokasi sesuai Pasal 8. Untuk ruas-ruas perkerasan lama yang dirancang untuk di-overlay (pelapisan ulang) telah diberi marka jalan pada permukaan perkerasan maka marka jalan tersebut harus di-cat kembali setelah pekerjaan pelapisan ulang selesai dikerjakan dalam batas waktu yang disyaratkan pada Pasal 8. Sepotong rel pengaman yang telah digalvanisir sepanjang 0. Satu buah paku jalan dan/atau mata kucing harus diserahkan kepada Direksi Pekerjaan.1.

Seluruh bahan yang dipakai tak boleh kadaluarsa dan harus dalam batas waktu seperti yang ditetapkan oleh pabrik pembuatnya. Baut dan Cincin Perlengkapan tambahan harus berupa aluminium atau baja tahan karat yang mempunyai kekuatan tarik tinggi untuk tiang rambu. 5) Perangkat Keras. digalvanisir dengan proses celupan panas. Mempunyai kekuatan tarik batas (ultimate) dari 4.67 mm dan sifat-sifatnya harus : a) b) c) d) Suatu pemanjangan yang tidak kurang daripada 12 % untuk pengujian tarik pada sebuah baut dengan panjang kira-kira 5 cm. Jika ditunjukkan dalam Gambar atau diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.0 meter. dibuat di pabrik dari lembaran baja yang memenuhi AASHTO M180 dengan ketebalan minimum 2. cat dan email yang akan digunakan pada persiapan rambu. maka karbon hitam (carbon black) harus dicampurkan dengan beton. 6) Beton dan Adukan Semen a) b) Beton yang digunakan untuk pondasi rambu jalan harus dari kelas K175 seperti disyaratkan dalam Seksi 7. Bahan yang sama dipakai juga untuk pelengkap pemegang dan penutup tiang rambu. Untuk kecocokan maka sebaiknya dipakai cat dasar.2 mm. c) 7) Cat untuk Perlengkapan Jalan Seluruh bahan pelapisan (coating).000 psi). 9) Rel Pengaman Bahan harus dari baja yang digalvanisasi.Kerangka dan pengaku harus merupakan bagian-bagian campuran aluminium alloy yang diekstrusi dari campuran logam No. 6063-T6 sesuai dengan ASTM B221.1 dari Spesifikasi ini. Mur. mengandung minimum 7 kilogram oksida seng (acicular type) per 100 liter cat. Adukan semen yang digunakan untuk pemasangan kerb harus sesuai dengan ketentuan yang disyaratkan dalam Seksi 7. Lapisan seng hasil galvanisasi pada lembaran baja harus mempunyai berat minimum 550 gram/m2 (pengujian satu titik) dan 610 gram/m2 (pengujian tiga titik) atau mempunyai ketebalan minimum 0. tiang dan perlengkapannya harus dari mutu yang baik. dibuat khusus untuk rambu. dan dari bahan pemantul tahan lentur yang disetujui. 8) Lembaran Pemantul Lembaran pemantul harus merupakan "Scotchlite" jenis Engineering Grade atau High Intensity Quality. 4) Tiang Rambu Tiang rambu harus merupakan pipa baja berdiameter dalam minimum 40 mm.1 dari Spesifikasi ini. Pelat Rambu Jalan harus diberi tambahan rangka pengaku bila ukuran melebihi 1. Permukaan dari tiap rambu harus diberi bahan pemantul sesuai dengan ketentuanketentuan dari DLLAJR dan bidang muka setiap patok pengarah harus diberi bahan pemantul.8 dari Spesifikasi ini. Sekrup. dan dari jenis dan merk yang dapat diterima oleh Direksi Pekerjaan.900 kg/cm2 (70. Elemen rel pengaman yang dibuat dari lebaran baja harus mempunyai lebar nominal 483 mm dengan toleransi lebar nominal minus 3. Beton yang digunakan untuk kerb harus dari Kelas K300 seperti yang disyaratkan dalam Seksi 7.08 mm.19 . Cat untuk bagian-bagian baja harus dari oksida seng kadar tinggi. cat lapis awal dan cat untuk penyelesaian akhir dari pabrik yang sama. 10) Paku Jalan dan Mata Kucing VIII . sesuai dengan ASTM A120. Semua ujung yang terbuka harus diberi tutup untuk mencegah pemasukan air.

Blok beton tersebut minimum harus dibuat dari beton K250 (fc’ = 21 MPa). Rambu Jalan dan Rel Pengaman Jumlah. bujur sangkar Ukuran panjang. Paku jalan dan mata kucing tersebut harus mempunyai sifat-sifat sebagai berikut : Jenis Kepala Pasak : : : Tidak memantul untuk paku jalan dan memantul untuk mata kucing 100 cm.(2) dari Spesifikasi ini. 8.Paku jalan dan mata kucing harus berupa suatu rancangan yang disetujui sesuai dengan contoh yang diajukan. penampang dan bentuk sedemikian rupa untuk menjamin penguncian yang kuat pada perkerasan jalan. 1) PELAKSANAAN Pemasangan Patok Pengarah atau Kilometer. Cat haruslah bewarna putih atau kuning seperti yang ditunjukkan dalam Gambar dan memenuhi Spesifikasi menurut AASHTO berikut ini : a) b) Marka Jalan “bukan” Termoplastik : AASHTO M248 – 77 Marka Jalan Termoplastik : AASHTO M249 – 79 (jenis padat. 13) Blok Beton (Paving Block) Blok beton (paving block) pracetak untuk trotoar dan median harus setebal 60 mm dengan derajat mutu perkerasan yang saling mengunci (interlocking) sebagaimana ditunjukkan dalam Gambar dan harus merupakan mutu terbaik yang dapat diperoleh secara lokal dan menurut suatu pola yang dapat diterima oleh Direksi Pekerjaan. Semua patok harus dipasang dengan akurat pada lokasi dan ketinggian sedemikian rupa hingga dapat menjamin bahwa patok tersebut tertanam kuat di tempatnya. 2) Pengecatan Patok Pengarah atau Kilomater Semua patok kilometer dan patok pengarah harus diberi satu lapis cat dasar (primer). Penandaan lainnya dan bahan pemantul harus dilaksanakan sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. 14) Landasan Pasir Pasir yang digunakan untuk meratakan elevasi permukaan yang akan dipasang blok beton dan untuk membentuk landasan harus memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam Pasal 2. bukan serbuk) 12) Butiran Kaca (Glass Bead) Butiran Kaca (glass bead) haruslah mememuhi Spesifikasi menurut AASHTO M247 . Permukaan 11) : Cat untuk Marka Jalan Pada pasal ini kata “cat” sering dikonotasikan sebagai bahan marka jalan jenis termoplastik sebagai cat. Kepala dan pasak harus dibuat sebagai kesatuan yang utuh.20 . Muka atas dari kepala adalah satin 100 atau yang sejenis. satu lapis cat bawah permukaan dan satu lapis akhir sebagai lapis permukaan sesuai dengan yang ditunjukkan dalam Gambar. patok kilometer dan bagian rel pengaman harus sesuai dengan perintah Direksi Pekerjaan.2.81 (Tipe 2).4. 4) Pengecatan Marka Jalan VIII . jenis dan lokasi pemasangan setiap rambu jalan. terutama selama pengerasan (setting) beton.4. Permukaan hasil pengecatan harus rata dan halus dan dikeringkan dengan lampu pemanas atau dimasukkan ke dalam oven bila diperlukan.3. Bahan harus dari logam cor atau logam tempaan. 3) Pengecatan Pelat Rambu Jalan Semua pengecatan pada Pelat Rambu Jalan harus dilaksanakan dengan cara semprotan di atas permukaan pelat yang kering. patok pengarah.

maka cat termoplastik harus dilaksanakan pada temperatur 204 . b) Pelaksanaan Pengecatan Marka Jalan i) ii) Semua bahan cat yang digunakan tanpa pemanasan (bukan termoplastik) harus dicampur terlebih dahulu menurut petunjuk pabrik pembuatnya sebelum digunakan agar suspensi pigmen merata di dalam cat. yang akan menghalangi kelekatan lapisan cat baru. Pengecatan marka jalan dilaksanakan pada garis sumbu. iii) iv) v) vi) vii) viii) ix) x) 5) Pemasangan Paku Jalan atau Mata Kucing a) Penggalian perkerasan jalan untuk membentuk sebuah lubang bagi setiap paku jalan atau mata kucing harus dilaksanakan sesuai dengan petunjuk pabrik pembuatnya. disemprot dan dicetak dengan sesuai dengan konfigurasi marka jalan dan jenis cat yang disetujui untuk penggunaannya. Sebuah lapisan dari batu yang disetujui (6 mm sampai debu batu pecah) harus dihamparkan dan dipadatkan rata pada lantai lubang tersebut. bergerak dengan mesin sendiri.21 b) . Bilamana tidak disyaratkan oleh pabrik pembuatnya. maka Direksi Pekerjaan dapat mengijinkan pengecatan marka jalan dengan cara manual. Perhatian khusus harus diberikan untuk menjamin dasar lubang yang cukup rata dan dinding-dindingnya tegak lurus satu sama lain dan untuk menjamin bahwa semua bahan lepas yang dihasilkan dari penggalian lubang tersebut telah dibersihkan. jenis penyemprotan atau penghamparan otomatis dengan katup mekanis yang mampu membuat garis putus-putus dalam pengoperasian yang menerus (tanpa berhenti dan mulai berjalan lagi) dengan hasil yang dapat diterima Direksi Pekerjaan. Butiran kaca (glass bead) harus ditaburkan dengan kadar 450 gram/m2 untuk semua jenis cat. Semua marka jalan yang tidak menampilkan hasil yang merata dan memenuhi ketentuan baik siang maupun malam hari harus diperbaiki oleh Kontraktor atas biayanya sendiri. dengan garis tepi yang bersih (tidak bergerigi) pada lebar rancangan yang sesuai. Kontraktor harus mengatur dan menandai semua marka jalan pada permukaan perkerasan dengan dimensi dan penempatan yang presisi sebelum pelaksanaan pengecatan marka jalan. Butiran kaca (glass bead) harus ditaburkan di atas permukaan cat segera setelah pelaksanaan penyemprotan atau penghamparan cat. Ketentuan dari Seksi 1. Pengecatan tidak boleh dilaksanakan pada suatu permukaan yang baru diaspal kurang dari 3 bulan setelah pelaksanaan lapis permukaan. garis lajur. Paku jalan atau mata kucing tersebut harus dipersiapkan sesuai dengan petunjuk pabrik dan dibenamkan dengan kuat pada lapis perata sedemikian rupa hingga dicapai tonjolan bagian atas paku jalan atau mata kucing tersebut tepat di atas permukaan jalan. Semua marka jalan harus dilindungi dari lalu lintas sampai marka jalan ini dapat dilalui oleh lalu lintas tanpa adanya bintik-bintik atau bekas jejak roda serta kerusakannya lainnya. dikuas. Bilamana penggunaan mesin tak memungkinkan. kecuali diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan. Semua pemakaian cat secara dingin harus diaduk di lapangan menurut ketentuan pabrik pembuat sesaat sebelum dipakai agar menjaga bahan pewarna tercampur merata di dalam suspensi. garis tepi dan zebra cross dengan bantuan sebuah mesin mekanis yang disetujui.a) Penyiapan Permukaan Perkerasan Sebelum penandaan marka jalan atau pengecatan dilaksanakan. kering dan bebas dari bahan yang bergemuk dan debu. VIII . Suatu pola harus digunakan untuk mengecek memeriksa arah dan elevasi permukaan paku jalan atau mata kucing yang dipasang. Selama masa tunggu yang disebutkan di atas. Kontraktor harus menjamin bahwa permukaan perkerasan jalan yang akan diberi marka jalan harus bersih. Mesin yang digunakan tersebut harus menghasilkan suatu lapisan yang rata dan seragam dengan tebal basah minimum 0. baik untuk “bukan termoplastik” maupun “termoplastik”.50 mm untuk “cat termoplastik” belum termasuk butiran kaca (glass bead) yang juga ditaburkan secara mekanis.8 Pemeliharaan Lalu Lintas harus diikuti sedemikian sehingga rupa harus menjamin keamanan umum ketika pengecatan marka jalan sedang dilaksanakan.218 °C. pengecatan marka jalan sementara (pre-marking) pada permukaan beraspal harus dilaksanakan segera setelah pelapisan. Kontraktor harus menghilangkan dengan grit blasting (pengausan dengan bahan berbutir halus) setiap marka jalan lama baik termoplastis maupun bukan.38 milimeter untuk “cat bukan termoplastik” dan tebal minimum 1.

Lalu lintas tak diperkenankan melintas di atas paku jalan atau mata kucing sebelum bahan yang diisikan ke dalam lubang galian untuk paku jalan atau mata kucing mengeras. b) Pemasangan Kerb harus dipasang dengan teliti sesuai dengan detil. Blok beton baru harus dipilih dari jenis dan warna yang mendekati jenis dan warna blok beton lama. c) Sambungan Unit-unit kerb dan jenis-jenis pracetak lainnya harus dipasang dengan sambungan yang serapat mungkin. dan landasan kerb ini harus dipadatkan sampai suatu permukaan yang rata. Semua celah di antara kerb baru dan tepi perkerasan yang ada harus diisi kembali dengan jenis campuran aspal yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan. VIII . Perhatian khusus harus diberikan untuk menjamin bahwa tidak terdapat aspal yang tercecer pada tonjolan paku jalan atau mata kucing tersebut.1 dan 3. maka sebagian unit-unit kerb harus dibentuk khusus atau dipasang lebih rendah dengan peralihan yang cukup landai sebagaimana ditunjukkan dalam Gambar atau sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. demikian pula trotoar dan median lama tanpa blok beton. garis dan elevasi yang ditunjukkan dalam Gambar atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. Semua bahan yang lunak dan tidak sesuai harus dibuang dan diganti dengan bahan yang memenuhi serta harus dipadatkan sampai merata. akan dipasang dengan blok beton dari jenis yang ditunjukkan dalam Gambar atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. Kontraktor harus menyediakan bahan kerb tersebut dan melaksanakan pekerjaan ini sesuai dengan Gambar atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. Setiap aspal yang tercecer karena kurang hati-hati harus dibersihkan. maka blok beton lama yang rusak harus dibongkar. e) Jalan masuk kendaraan yang memotong trotoar Bilamana jalan masuk kendaraan yang memotong trotoar diperlukan.22 . kecuali dalam Gambar telah ditunjukkan dengan jelas bahwa pengisian kembali ini tidak diperlukan. d) 6) Pemasangan Kerb a) Persiapan Landasan Kerb Lokasi yang diperlukan untuk pekerjaan ini harus dibersihkan dan digali sampai bentuk dan ke dalaman yang diperlukan. Pondasi harus dibasahi sampai merata segera sebelum penempatan lapisan landasan pasir yang harus dihamparkan dengan ketebalan seperti yang ditunjukkan dalam Gambar atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. b) Trotoar dan Median Lama Untuk trotoar atau median lama yang akan dipasang blok beton. 7) Pemasangan Blok Beton a) Pekerjaan Baru Trotoar dan median baru. Bahan ini harus diisi dan dipadatkan sampai merata dalam lapisan-lapisan yang tidak melebihi ketebalan 15 cm.c) Dinding lubang harus dilabur dengan lapis perekat dan keseluruhan rongga yang tersisa diisi dengan adukan aspal panas encer sesuai dengan petunjuk pabrik sampai serata permukaan jalan. sehingga diperoleh pekerjaan yang bersih. maka setiap lubang galian yang tersisa harus ditimbun kembali dengan bahan yang disetujui. Semua pekerjaan ini harus sesuai dengan semua ketentuan yang disyaratkan dalam Seksi 3. d) Penimbunan Kembali Setelah suatu pekerjaan beton yang dicor di tempat mengeras dan unit-unit kerb telah dipasang sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.2 dari Spesifikasi ini. Setiap kerb yang akan dipasang pada suatu kurva dengan radius kurang dari 20 meter harus dibuat dengan menggunakan cetakan lengkung atau unit-unit pracetak yang melengkung.

VIII . d) Penyelesaian Akhir Permukaan blok beton yang selesai dikerjakan harus menampilkan permukaan yang rata tanpa adanya blok beton yang menonjol atau terbenam dari elevasi permukaan rata-rata lebih dari 6 mm. sebelum pekerjaan pemadatan ini dimulai. 1) PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN Cara Pengukuran a) Kuantitas yang diukur untuk rambu jalan. Perkerasan blok beton tidak boleh diisi dengan adukan semen. untuk menentukan ketebalan gembur yang diperlukan dalam mencapai ketebalan padat 40 mm.4. yang diukur dengan mistar lurus 3 m pada setiap titik di atas permukaan blok beton tersebut. g) Pemotongan Blok Beton Blok beton harus dipotong dengan mesin potong (cutter machine) untuk menyesuaikan penghalang berbentuk bulat seperti tiang atau pohon. antara kerb dan tepi blok beton. Kuantitas yang diukur untuk rel pengaman haruslah panjang aktual rel pengaman dalam meter panjang yang disediakan dan dipasang sesuai Gambar dan diterima oleh Direksi Pekerjaan. patok pengarah dan patok kilometer yang disediakan dan dipasang sesuai dengan Gambar dan diterima oleh Direksi Pekerjaan. Perkerasan blok beton harus mempunyai lereng melintang minimum 4 %. dan sebagainya. 8. patok pengarah. Pada umumnya blok beton harus dipasang di atas landasan pasir dengan tebal gembur sekitar 50 mm dan dipadatkan dengan menggunakan sebuah mesin penggetar (berbentuk) pelat yang menyebabkan pasir dapat memasuki celah-celah di antara blok beton sehingga membantu proses saling mengunci (interlocking) dan pemadatan. b) c) d) Kerb Beton Pracetak i) Kerb pracetak baik yang baru maupun yang disusun kembali. Percobaan pemadatan harus dilakukan dengan berbagai ketebalan gembur pasir.4.23 . Kuantitas marka jalan yang dibayar haruslah luas dalam meter persegi pengecatan marka jalan yang dilaksanakan pada permukaan jalan sesuai Gambar dan diterima oleh Direksi Pekerjaan. akan diukur dalam meter panjang sepanjang bagian muka dari puncak kerb. tanpa adanya adukan atau bahan lainnya yang menodai atau mencoreng permukaan yang telah selesai dikerjakan. paku jalan dan mata kucing haruslah jumlah aktual Rambu Jalan (termasuk tiang rambu jalan). patok kilometer. Tidak ada pengurangan dalam ukuran panjang untuk lubang drainase yang dipasang dalam pembuatan kerb. Semua sambungan harus rapi dan rapat. suatu bagian blok beton pada trotoar yang lebih rendah atau yang dimodifikasi harus dipasang sesuai dengan yang ditunjukkan dalam Gambar atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. Tidak ada pengukuran terpisah untuk pembayaran marka jalan sementara (pre-marking) yang harus dilaksanakan sebelum pengecatan marka jalan permanen.c) Perkerasan blok beton (paving block) Perkerasan blok beton harus dipasang sesuai dengan petunjuk dari pabrik pembuatnya. Kerb beton cor langsung di tempat i) ii) e) Tidak ada pengukuran terpisah untuk pembayaran yang dilakukan untuk kerb beton cor langsung di tempat dalam Seksi ini. Kerb beton cor di tempat akan diukur untuk pembayaran sebagaimana berbagai bahan yang digunakan seperti yang ditentukan dalam Seksi-seksi yang berkaitan dari Spesifikasi ini. f) Perpotongan dengan jalur kendaraan Pada perpotongan dengan jalur kendaraan.

(1) dari Spesifikasi ini.4.(e) 8.4. 2) Dasar Pembayaran Kuantitas yang diukur seperti tersebut di atas.4.(9) 8. untuk kerb dengan lubang-lubang drainase. harus dibayar dengan harga satuan Kontrak per satuan pengukuran untuk Mata Pembayaran yang terdaftar di bawah dan diberikan dalam Daftar Kuantitas.(13) 8. Nomor Mata Pembayaran 8.(2). peralatan.(3).(7) 8.4.(3). type A Rambu jalan (petunjuk).4.(3).(b) 8. G Patok Pengarah Patok Hectometer Patok Kilometer Rel Pengaman (guardrail) Kerb Pracetak Concrete Barrier.24 .(8) 8.(11) 8.4.(d) 8.(a) 8. type E. type A Rambu jalan (pengaturan dan peringatan) dengan permukaan pemantul High Intensity Grade.4.(5) 8.(6) 8. dimana harga dan pembayaran tersebut sudah merupakan kompensasi penuh untuk pengadaan semua bahan.4.(14) Marka Jalan Termoplastik Uraian Satuan Pembayaran m2 bh bh bh bh bh bh bh bh bh bh m’ m’ m’ m2 m2 m2 bh bh Rambu jalan (pengaturan dan peringatan) dengan permukaan pemantul High Intensity Grade.4. type B Rambu jalan (petunjuk). F.4. Tidak ada pengukuran terpisah yang dilakukan untuk pembongkaran ubin lama atau blok beton lama yang rusak atau untuk melaksanakan penggetaran pada pemasangan blok beton.4. type A Paving block beton pada Trotoar dan Median Shelter Stasiun Pompa Bensin (SPBU) dan Rest Area Gapura Landscape termasuk tugu pada roundabout VIII . perkakas dan keperluan biaya lainnya yang diperlukan untuk penyelesaian pekerjaan yang mememenuhi ketentuan sesuai dengan Seksi dari Spesifikasi ini.4.(2). Kuantitas yang diukur untuk perkerasan blok beton haruslah luas perkerasan blok beton baru dalam meter persegi.(c) 8.4.(3).(b) 8. pekerja.4.4.(12) 8. untuk unit-unit kerb yang melengkung atau memasang kerb pada kurva / tikungan.4.4. type B Rambu jalan (petunjuk).4.ii) f) Tidak ada pengukuran tambahan yang dilakukan untuk peralihan kerb dengan suatu kelandaian pada jalan masuk kendaraan yang memotong trotoar dan lainnya yang sejenis. type C Rambu jalan (petunjuk).(a) 8. lengkap terpasang di tempat dan diterima.(1) 8.4.4.(3).(4) 8. type D Rambu jalan (petunjuk).(10) 8.4. dan kuantitas landasan pasir aktual digunakan dihitung dengan menggunakan cara yang disyaratkan dalam Pasal 2.

1. pergantian atau pembangunan.1. VIII . kuantitas dan anggaran yang diperlukan untuk pekerjaan selama peninjauan kembali seluruh rancangan atau revisi desain.1. tidak boleh dianggap sebagai bagian dari pekerjaan pengembalian kondisi dan harus diukur dan dibayar menurut seksi pekerjaan utama yang bersangkutan dari Spesifikasi ini untuk bahan-bahan yang telah digunakan atau Spesifikasi Khusus yang diterbitkan oleh Direksi Pekerjaan. Pekerjaan pengembalian kondisi akan ditetapkan oleh Direksi Pekerjaan selama Periode Pelaksanaan dan akan melibatkan pekerjaan perbaikan yang bervariasi ke-kompleks-an dan detilnya. di samping itu juga akan menentukan penentuan setiap lokasi tambahan pada struktur yang menunjukkan kemunduran sebagai akibat dari berjalannya waktu atau banjir yang terjadi selama Periode Kontrak.25 . Kegiatan pemeriksaan yang teratur ini secara umum akan menentukan lokasi-lokasi yang memerlukan pembersihan dan pembabatan. 2) Penentuan untuk pekerjaan pengembalian kondisi Penentuan pekerjaan pengembalian kondisi untuk struktur jembatan lama untuk dimasukkan ke dalam cakupan Kontrak akan dibuat oleh Direksi Pekerjaan berdasarkan hasil survei dan pemeriksaan yang dilaksanakan oleh Kontraktor. Sifat yang sesungguhnya dari pekerjaan bergantung pada jenis. besar. seperti pelebaran jembatan. b) Pemeriksaan Pemeliharaan Rutin Struktur jembatan juga akan diperiksa pada interval waktu yang teratur selama periode Kontrak sebagai bagian dari kegiatan Pemeliharaan Rutin yang dilaksanakan sesuai dengan Pasal 10. Pekerjaan pengembalian kondisi terutama bertujuan untuk memperpanjang umur pelayanan struktural lama dimana tidak diperlukan peningkatan kapasitas atau kekuatan struktural pada struktur tersebut dan dimana pemeriksaan detil sebelumnya telah menunjukkan tempat-tempat yang rusak akibat kemunduran di dalam bagian komponen struktur tersebut. umur dan kondisi umum struktur jembatan itu sebagai suatu keseluruhan dan jenis bahanbahan yang digunakan dalam pembangunan semula dengan variasi komponen-komponen strukturnya.9 dari Spesifikasi ini. yang dilaksanakan secara rutin. 1) UMUM Uraian Pekerjaan yang dicakup oleh Seksi dalam Spesifikasi ini haruslah pengembalian kondisi struktural jembatan yang lama yang berada di dalam batas-batas fisik Kontrak.5.(2) di atas akan disiapkan oleh Direksi Pekerjaan dan diberikan kepada Kontraktor setelah peninjauan kembali rancangan awal atau revisi desain yang telah dilakukan sesuai dengan Seksi 1.9 dari Spesifikasi ini dan jika perlu dengan penentuan berikutnya pekerjaan pengembalian kondisi tambahan berikutnya selama pemeriksaan pemeliharaan rutin.SEKSI 8. a) Survei lapangan untuk peninjauan kembali rancangan atau revisi desain Struktur jembatan akan diperiksa dalam waktu satu bulan pertama periode mobilisasi sebagai bagian dari pada survei lapangan terhadap seluruh pekerjaan yang dilakukan oleh Kontraktor sesuai dengan Seksi 1.6 dari Sepesifikasi ini. Pemeriksaan awal ini akan menentukan lokasi-lokasi yang benar-benar memerlukan pekerjaan pengembalian kondisi sehingga Direksi Pekerjaan dapat melakukan penyesuaian yang dirasa perlu dalam menentukan detil cakupan pekerjaan.5. Pekerjaan yang dirancang sebagai bagian dari cakupan peningkatan dari Kontrak.5 PENGEMBALIAN KONDISI JEMBATAN SEKSI INI TIDAK DIGUNAKAN 8. Kegiatan survei dan pemeriksaan oleh Kontraktor yang dilaksanakan pada waktu-waktu tertentu selama periode Kontrak sesuai dengan ketentuan dalam Seksi lain dari Spesifikasi ini. 3) Penerbitan Detil Pelaksanaan Detil pelaksanaan untuk pekerjaan pengembalian kondisi jembatan ditentukan menurut Pasal 8. bertujuan untuk menambah kapasitas atau kekuatan struktural pada struktur jembatan.

15 Seksi 9.8 Seksi 1. Bahu Jalan.1 dari Spesifikasi ini dan harus dibayar secara terpisah menurut Pasal 10.4) Pekerjaan seksi lain yang berkaitan dengan seksi ini a) b) c) d) e) f) g) h) i) j) k) Mobilisasi dan Demobilisasi Pemeliharaan Lalu Lintas Rekayasa Lapangan Jadwal Pelaksanaan Beton Baja Tulangan Adukan Semen Pasangan Batu Pembongkaran Struktur Lama Pekerjaan Harian Pemeliharaan Rutin Perkerasan.1. Kontraktor juga harus bertanggungjawab terhadap pemeliharaan rutin untuk semua pekerjaan pengembalian kondisi yang telah selesai dan diterima selama Periode Kontrak.(7) dari Spesifikasi ini.(6) di atas. Kontraktor harus menyerahkan gambar yang terinci untuk semua perancah yang akan digunakan. Kontraktor harus menyerahkan detil-detil pada jadwal pekerjaan dan perlengkapan pengendalian lalu lintas untuk semua pekerjaan pengembalian kondisi jembatan termasuk penutupan setengah atau seluruh lebar jembatan untuk lalu lintas dan harus mendapatkan persetujuan dari Direksi Pekerjaan sebelum memulai operasi pengerjaan pengembalian kondisi. bilamana besarnya pekerjaan pengembalian kondisi menentukan bahwa jembatan tersebut harus ditutup untuk semua lalu lintas.7.9 Seksi 7. 8) Pengendalian Lalu Lintas Pengendalian lalu lintas harus memenuhi ketentuan dari Seksi 1. termasuk Periode Pemeliharaan. Untuk semua jembatan. tidak dilaksanakan sesuai dengan ketentuan dalam Spesifikasi ini. Untuk pekerjaan pengembalian kondisi yang menggunakan beton.8 Seksi 7.5.12 Seksi 7. Kontraktor harus menjadwalkan pekerjaannya untuk membuka satu jalur lalu lintas pada setiap saat. Kontraktor harus menjadwalkan pekerjaannya untuk memperkecil hambatan dan gangguan terhadap pada lalu lintas.1.1 5) Pengajuan kesiapan kerja a) Kontraktor harus menyerahkan contoh-contoh untuk semua bahan yang akan digunakan bersama dengan data pengujian yang menyatakan bahwa semua sifat-sifat bahan yang disyaratkan dalam Seksi yang bersangkutan dari Spesifikasi ini. dipenuhi.26 . VIII . menurut pendapat Direksi Pekerjaan. pengajuan detil rancangan campuran dan pengujian pengendalian mutu harus sesuai dengan Seksi 7. Perbaikan dapat meliputi rekontruksi total pada tempat-tempat tertentu dari pengembalian kondisi yang tidak memenuhi ketentuan atau setiap tindakan lainnya yang dianggap perlu oleh Direksi Pekerjaan. b) c) d) 6) Perbaikan terhadap pekerjaan pengembalian kondisi yang tidak memenuhi ketentuan Pengembalian kondisi pada tempat-tempat tertentu dari struktur jembatan.1. 7) Pemeliharaan untuk pekerjaan pengembalian kondisi yang memenuhi ketentuan Tanpa mengurangi kewajiban Kontraktor untuk melakukan perbaikan atas pekerjaan pengembalian kondisi yang tidak memenuhi ketentuan sebagaimana yang disyaratkan dalam Pasal 8. Perlengkapan Jalan dan Jembatan : : : : : : : : : : : Seksi 1.1 Seksi 7. atau Spesifikasi tambahan yang dikeluarkan oleh Direksi Pekerjaan. Untuk jembatan dua jalur. dan harus mendapat persetujuan dari Direksi Pekerjaan sebelum memasang setiap perancah.8. Kontraktor harus menjadwalkan pekerjaannya sedemikian hingga penutupan jembatan tersebut dapat dilakukan waktu yang sesingkat mungkin. bilamana kondisi pekerjaan pengembalian kondisi ini memungkinkan. atau dianggap tidak memenuhi ketentuan dalam segala halnya harus diperbaiki sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.2 Seksi 1. Pekerjaan pemeliharaan rutin semacam itu dilaksanakan sesuai dengan Seksi 10. Drainase. Pemeliharaan Lalu Lintas dan ketentuan tambahan yang dirinci di bawah ini : a) b) c) Bilamana pekerjaan pengembalian kondisi jembatan meliputi penggantian bagian dari lantai jembatan.1.1 Seksi 10.9 Seksi 1.3 Seksi 7.

tapi harus tidak terbatas pada satu atau semua hal yang di bawah ini : a) Pengembalian kondisi untuk komponen beton 2) i) ii) iii) iv) v) b) Penutupan retak-retak yang terjadi pada setiap komponen struktural utama pada struktur jembatan itu. VIII .12 dari Spesifikasi ini. Kontraktor harus menjadwalkan program pekerjaannya sedini mungkin selama Periode Pelaksanaan.2. termasuk penggunaan cat dasar yang cocok dan pekerjaan pengecatan.27 . Bilamana pekerjaan pengembalian kondisi jembatan memerlukan penutupan seluruh jembatan.5. termasuk tempat-tempat yang sedikit berkarat. Perbaikan setempat pada bagian-bagian struktur beton yang rusak secara struktural atau retak berat. Seluruh detil urutan dan waktu untuk kegiatan pelaksanaan untuk setiap jembatan harus disertakan dalam jadwal pelaksanaan Kontraktor.9) Penjadwalan Pekerjaan Sesudah penerbitan detil pelaksanaan untuk pekerjaan pengembalian kondisi jembatan. Pembersihan tempat-tempat yang berkarat pada bagian baja. pier. pecah atau patah. pembongkaran tempat-tempat yang rusak dan pengerjaan kembali dengan beton yang baru. rusak. kerb. Pengembalian kondisi untuk komponen kayu i) ii) iii) iv) c) Pembersihan dan pengecatan kembali lapisan pelindung yang rusak karena cuaca.5. dan pekerjaan pengecatan dengan penggunaan cat dasar dan cat pelindung yang cocok. mengandung kerak dan mengalami pelapukan untuk memperbaiki ketahanannya terhadap akibat-akibat dari perubahan cuaca. Penggantian semua paku ulir (spike) yang rusak.(8) di atas harus digunakan dan program penutupan tersebut harus dikoordinasikan dengan Direksi Pekerjaan agar pengalihan lalu lintas atau perlengakapan alternatif lainnya dapat dibuat untuk mengurangi gangguan terhadap lalu lintas. termasuk jika perlu. Pembongkaran dan penggantian kayu yang lama. sandaran (railing). abutment dan pekerjaan pengembalian kondisi sungai serta bangunan atas jembatan termasuk hal-hal seperti lantai jembatan. 8. 1) CAKUPAN PEKERJAAN PENGEMBALIAN KONDISI Pekerjaan pengembalian kondisi jembatan ditentukan untuk dimasukkan dalam cakupan Kontrak dapat meliputi pekerjaan perbaikan (remedial works) untuk setiap atau semua komponen fungsional utama pada struktur jembatan ini. Penggantian semua pengikat struktural dan perangkat penyambung yang berkarat. perletakan. Penutupan retak-retak ini terutama digunakan untuk retak reflektif pada permukaan lantai jembatan. termasuk hal-hal seperti pondasi. dimana permukaan cat pelindungnya sudah rusak berat. Pengembalian kondisi untuk komponen baja i) ii) iii) Pembersihan dan pengecatan kembali lapis pelindung yang rusak karena cuaca.1. sambungan ekpansi (expansion joint). Perbaikan pada bagian-bagian beton yang terkelupas termasuk apabila perlu pembersihan pada permukaan baja tulangan yang terekspos dan berkarat. revisi atas jadwal ini harus diserahkan kepada Direksi Pekerjaan untuk mendapatkan persetujuan resmi sesuai dengan ketentuan Seksi 1. Perbaikan setempat pada bagian-bagian baja yang rusak atau retak termasuk pengecatan dengan lapis pelindung yang baru. lama atau hilang dari lantai jembatan. Pembongkaran dan penggantian sealant sambungan ekspansi (expansion joints sealant) yang retak atau getas. trotoar dan sistem drainase. Umumnya detil pelaksanaan untuk pekerjaan pengembalian kondisi harus termasuk. maka ketentuan dari Pasal 8. Pelapisan kembali pada permukaan agregat yang terekspos.

5.0 x 104 > 100 Penutup 1. baik penurunan (settlement) maupun pemuaian (expansion). : Sifat-sifat bahan Uraian Berat Jenis (JIS K7112) Viskositas (JIS K6838) Tegangan Leleh (JIS K7208) Modulus Elastik (JIS K7208) Tegangan Geser (JIS K6850) Satuan Senti Poise kg/cm2 kg/cm2 kg/cm2 Grout 1.iv) v) vi) 3) Pembongkaran dan penggantian pengencang (fastener) struktural yang berkarat. pelapisan kembali permukaan agregat yang terekspos.5. 3) Penyuntikan "Epoxy Resin" Grout a) Bahan Bahan yang digunakan untuk pekerjaan ini harus terdiri dari produk patent “epoxy resin" grout yang cocok untuk penyuntikan dan bahan penutup retak sementara (temporary sealing agent) yang digunakan selama operasi penyuntikan (grouting).00 x 104 > 100 VIII .05 500 + 200 > 500 > 1. pekerjaan itu harus dikerjakan oleh operator yang berpengalaman sesuai dengan petunjuk umum yang diberikan dalam Pasal 8.3. penggantian logam sambungan ekspansi (expansion joints) yang rusak pada lantai jembatan. perbaikan beton yang terkupas.5.28 . Bilamana Direksi Pekerjaan telah menentukan penggunaan "epoxy resin" dengan penyuntikan.3. Pekerjaan pelumasan pada logam perletakan rol jembatan (expansion bearing) yang berkarat. umumnya memerlukan perbaikan yang lebih besar menurut detil pelaksanaan yang diterbitkan oleh Direksi Pekerjaan. pengerjaan kembali dengan beton baru dan penggantian sealant sambungan ekspansi (expansion joints sealant).3. 1) 2) Penutupan untuk retak permukaan Penutupan retak dapat diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan bilamana kerusakan pada retak permukaan tidak dianggap mempengaruhi keutuhan struktural pada tempat yang retak atau pada seluruh struktur. Pekerjaan pengembalian kondisi semacam ini dilaksanakan dan dibayar menurut Seksi yang berkaitan dalam Divisi 8 dari Spesifikasi ini.15 + 0.(3) di bawah ini dan harus mendapat persetujuan dari Direksi Pekerjaan. Perbaikan. Penutupan retak dapat mencakup penuangan semen ke dalam retak individu yang dalam atau penyuntikan "epoxy resin" grout ke tempat-tempat retak rambut kecil.5.(1). seperti rambu pembatasan berat dan kecepatan. Sifat-sifat bahan untuk bahan grout dan bahan penutup harus memenuhi ketentuan dari Tabel 8.(1) di bawah atau Spesifikasi lain yang sama yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Penutupan retak pada umumnya dibatasi untuk retak rambut yang kecil atau retak susut individu yang lebar dan bukan disebabkan oleh kelemahan struktural. tanda akhir jembatan.10 > 400 > 2.3. dan penutupan retak ini ditujukan untuk melindungi struktural baja tulangan dari kemungkinan serangan karat di kemudian hari atau untuk mengurangi resiko kerusakan struktural lantai jembatan akibat beban repetisi oleh kendaraan berat. tidak juga untuk perlengkapan tambahan yang diperlukan untuk pengendalian dan pengamanan lalu lintas yang melewati jembatan. marka jalan. Retak individu yang dalam. Cakupan pekerjaan pengembalian kondisi untuk jembatan tidak boleh meliputi operasi pengembalian kondisi yang diperintah oleh Direksi Pekerjaan untuk pelapisan aspal di atas lantai atau oprit jembatan. PENGEMBALIAN KONDISI UNTUK KOMPONEN BETON Uraian Pekerjaan pengembalian kondisi yang dicakup dalam Pasal ini termasuk penutupan retak. 8.70 + 0. jika perlu. Tabel 8. yang menyebar pada tingkat yang lebih luas besar akibat perbedaan gerakan dari struktur tersebut. atau rel pengaman pada oprit jembatan.

Pada umumnya. v) Pembersihan Akhir Pembersihan akhir untuk permukaan beton harus dilaksanakan setelah penyuntikan telah berumur 6 . jika perlu. sebagaimana seperti yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. Permukaan beton yang terkelupas dan yang terlepas dimana perlu harus dikupas.29 . Setiap tempat yang terkena oli atau gemuk harus dibersihkan dengan pelarut. jika diperlukan. a) Pembongkaran dan pembuangan beton lama Pembongkaran dan pembuangan beton lama harus dilaksanakan sesuai dengan ketentuan Seksi 7.2 hari). dan karat.15 dari Spesifikasi ini dan juga menurut ketentuan-ketentuan tambahan di bawah ini : i) Pembongkaran beton dan pembuangan seluruh bagian struktur harus dilaksanakan dengan cara yang aman dan terkendali oleh pekerja yang berpengalaman cukup dan terlatih dalam tata cara pembongkaran VIII . iv) Pencampuran Bahan Grout Pencampuran untuk bahan dasar dan bahan pengeras untuk epoxy grout harus dilaksanakan dengan teliti sesuai dengan spesifikasi pencampuran dari pabrik pembuatanya. Perbaikan seperti ini akan dimasukkan sebagai pembongkaran dan pembuangan pada beton yang rusak dan pengerjaan kembali dengan beton yang baru dan dimana perlu penggunaan baja tulangan yang baru. Baja tulangan yang ada pada tempat-tempat yang terkelupas dan terekspos. iii) Penutupan Retak Campuran penutup harus digunakan untuk menutup semua retak yang panjangnya lebih dari 5 cm dan yang lebarnya lebih dari 3 mm. b) c) d) 5) Perbaikan untuk beton yang rusak Perbaikan pada komponen beton lama dapat diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan untuk tempat-tempat yang retak berat atau kerusakan semacam ini mengakibatkan keutuhan strukturalnya telah hilang atau sedang dalam keadaan kritis. minyak. Pahat dan mesin gurinda harus digunakan. gemuk dan bahan yang lepas dibersihkan dengan menggunakan kompresor udara atau penyemprotan air dengan tekanan tinggi sebagaimana diperlukan. ii) Lokasi Katup Penyuntikan Katup penyuntikan harus diletakkan di sekitar pusat daerah retak dan pada jarak yang sama tergantung pada panjang dan dalamnya retak. gemuk. juga harus dibersihkan seluruhnya dari semua pecahan beton. Pekerjaan penyuntikan tidak diperkenankan untuk dilanjutkan sampai penutup retak benar-benar mengeras (1 . Bahan adukan semen yang digunakan dan pencampuran. sampai mencapai bahan yang utuh (sound). pemasangan dan pekerjaan akhir harus memenuhi ketentuan dari Seksi 7.3 dari Spesifisikasi ini.7 hari. 4) Pelapisan kembali permukaan agregat yang terekpos dan perbaikan beton yang terkelupas a) Pelapisan kembali permukaan agregat yang terekpos dan perbaikan beton yang terkupas harus dilaksanakan sesuai perintah dari Direksi Pekerjaan.b) Pelaksanaan i) Pembersihan pada permukaan lama Permukaan yang akan dikerjakan harus dibersihkan terlebih dahulu dengan mesin asah mekanis atau sikat kawat sehingga bebas dari kotoran dan pecahan beton dan kemudian harus dibersihkan lagi dengan kompresor angin. untuk mengeluarkan katup penyuntik dan campuran penutup retak yang telah mengeras. perbaikan semacam ini dapat dilaksanakan dengan campuran adukan semen yang mengandung semen dan pasir halus dengan proporsi yang sesuai. minyak. dikasarkan permukaannya agar dapat menyediakan gerigi untuk bahan baru untuk pekerjaan akhir dan semua kotoran.

dari Spesifikasi ini dan dapat diterima oleh Direksi Pekerjaan.3 dari Spesifikasi ini. dirapikan dan disemprot dengan air sampai air buangan itu jernih. harus difabrikasi.1. dibersihkan dari bahan yang lepas. minyak. Semua acuan harus dipasang di tempat memenuhi garis dan elevasi yang tepat dan dibuat sedemikian dan dipelihara untuk menghindari tambalan beton bilamana sambungan-sambungan tersebut dibuka. harus mendapat persetujuan dari Direksi Pekerjaan sebelum operasi pembongkaran dimulai. diletakkan dan dipasang menurut jarak dan tebal selimut beton yang dirinci dalam gambar penulangan yang diterbitkan oleh Direksi Pekerjaan. a) Pekerjaan Persiapan Sealant sambungan ekspansi yang rusak atau cacat harus digaru dari sambungan dengan menggunakan peralatan tangan yang memadai. Permukaan dalam cetakan harus bebas dari semua bahan yang lepas. Perhatian khusus harus diberikan selama operasi penggaruan sehingga dapat menjamin bahwa permukaan beton yang membentuk sambungan dibongkar sekecil mungkin dan bahan filler yang terbentuk sebelumnya di bawah sealant tetap utuh dan pada tempat-nya. kotoran atau bahan sampah lainnya dengan menggunakan kompresor udara atau metode lainnya VIII . gemuk dan serpihan karat. dalam keadaan getas akibat waktu yang lama dan pengaruh keadaan cuaca yang berganti-ganti atau pengaliran air permukaan menuju perletakan atau bangunan bawah jembatan. kawat dan sisa potongan baja tulangan dan harus dilindungi dengan minyak yang disetujui.(9) mengharuskan pengecoran beton pada waktu malam. pemadatan. Bahan untuk beton dan pencampuran. Penggantian mungkin juga diperlukan akibat perbaikan kerusakan atau bagian-bagian beton yang retak yang berdekatan dengan sambungan. Permukaan beton lama yang akan disambung harus dibuat kasar. susunan perancah sementara dan metode untuk pembuangan bahan.30 . Tata cara pembongkaran harus diusulkan oleh Kontraktor. i) Semua acuan dan perancah atau cara-cara lain untuk perancah sementara harus mempunyai struktur yang kaku untuk mencegah perubahan bentuk pada acuan dari segala beban konstruksi yang telah diperkirakan. pengecoran. telah rusak atau tergaru oleh pengaruh terus menerus dari lalu lintas yang melintasi. pecahan beton. Pekerjaan Persiapan Beton baru tidak boleh dicor sampai semua pekerjaan persiapan yang diuraikan di bawah ini telah disiapkan sepenuhnya dan disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Semua ketentuan lain yang berhubungan dengan baja tulangan baru kecuali cara pembayarannya. penyelesaian akhir. Baja tulangan baru. telah lepas dari salah satu permukaan sambungan.5. Bilamana baja tulangan lama juga dibongkar sebagai bagian dari pekerjaan pembongkaran. Dalam hal ini. penakaran. Sambungan yang telah digaru harus dibersihkan sampai bebas dari semua bahan sealant lama yang lepas. jika perlu. ii) iii) b) Bilamana baja tulangan yang terekspos selama operasi pembongkaran beton akan dibiarkan tertinggal. perawatan dan pengujian untuk pelaksanaan beton baru harus memenuhi ketentuan Seksi 7. perhatian khusus harus diberikan oleh Kontraktor selama operasi pembongkaran untuk menghindari kerusakan. ii) iii) c) Pengecoran beton baru Beton pengganti harus dengan kekuatan minimum K250 atau ditentukan lain oleh Direksi Pekerjaan.1. pembengkokan atau perpindahan baja tulangan lama. Baja tulangan lama yang akan digunakan kembali untuk pembuatan struktur baru harus dibersihkan dari semua beton lama. Permukaan sambungan tersebut harus diberi satu lapisan adukan semen sebelum pengecoran beton baru. maka Direksi Pekerjaan akan menyiapkan Gambar untuk fabrikasi dan penempatan baja tulangan yang baru. lampu penerangan harus disediakan dalam jumalh yang cukup dan dapat diterima oleh Direksi Pekerjaan. termasuk semua perlengkapan pengamanan. kotoran. Pengecoran beton baru harus dilaksanakan pada siang hari kecuali dengan jadwal pelaksanaan yang disetujui untuk perkerjaan pemeliharaan jembatan seperti dalam Pasal 8. harus menurut Seksi 7. 6) Penggantian sealant sambungan ekspansi (expansion joints sealant) Penggantian sealant sambungan ekspansi dapat diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan bilamana sealant lama telah retak.sampai penyelesaian yang dapat diterima oleh Direksi Pekerjaan.

Bagaimanapun juga.1. Pemakaian papan dan balok struktural. b) Bentuk Sambungan Struktural VIII . kecuali penggunaan penampang melintang kayu yang lebih besar sesuai dengan perintah Direksi Pekerjaan. 2) Variasi Dimensi Bilamana Direksi Pekerjaan memerintahkan bahwa lantai jembatan harus dibongkar dan diganti total. tata cara pembongkaran harus diusulkan oleh Kontraktor. tak diperkenankan digunakan untuk lokasi yang terekpos tanpa pengawetan terlebih dahulu. setiap bahan hasil bongkaran yang ditemukan masih dalam kondisi dapat digunakan kembali untuk penggantian lantai jembatan. Pengisian sambungan harus dilaksanakan sedemikian sampai dapat diterima oleh Direksi Pekerjaan. paku. dimensi sambungan yang akan diisi. 3) Pemindahan.hingga Direksi Pekerjaan mengijinkan sambungan yang bersih dan memadai tersebut dapat diisi dengan sealant baru. termasuk semua perlengkapan pengamanan yang diperlukan. 1) PENGEMBALIAN KONDISI KOMPONEN KAYU Uraian Pekerjaan pengembalian kondisi yang dicakup dalam Pasal ini terutama meliputi pembongkaran dan penggantian.31 . Semua bahan yang rusak. busuk. Pemakaian kayu gergajian untuk pekerjaan sementara dengan sedikit mata kayu (lihat AASHTO M168) dan tidak perlu diawetkan.4.15 dari Spesifikasi ini dan ketentuan tambahan berikut ini : a) Pemindahan komponen kayu dan pembongkaran struktur kayu. ring yang rusak. Bilamana pembongkaran seluruh struktur jembatan telah disetujui. atau kayu utuh lainnya hasil gergajian mesin. Pekerjaan ini dapat juga mencakup pembersihan dan pengecatan ulang jembatan kayu dan pembongkaran serta penggantian pengencang struktural yang berkarat dan bahan penyambung lainnya. ukuran dan elevasi lantai jembatan yang diganti harus sesuai dengan semua ukuran dan kedudukan sebelum penggantian tersebut.(3) dari Spesifikasi ini. 8. Bilamana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. terurai atau pecah. Bahan yang dipilih dalam segala hal harus cocok dengan keadaan cuaca dan lalu lintas. sebagaimana disyaratkan dalam AASHTO M168. papan lantai jembatan yang usang. atau setara kayu gergajian lokal yang dapat diterima oleh Direksi Pekerjaan. karakteristik pemuaian sambungan dan setiap ketentuan lain yang disyaratkan oleh Direksi Pekerjaan. harus dilaksanakan dengan cara aman dan diawasi oleh tenaga yang berpengalaman cukup dan terlatih dalam tata cara pembongkaran sampai penyelesaian yang dapat diterima oleh Direksi Pekerjaan. baik sebagian atau seluruhnya. usang dan busuk. b) Pengisian Sambungan Sambungan yang telah disiapkan harus diisi dengan penuangan bahan pengisi sambungan yang memenuhi ketentuan AASHTO M173 (ASTM D1190). b) c) d) 4) Bahan untuk pekerjaan penggantian jembatan a) Balok dan papan (digergaji utuh) Balok gergajian mesin dan papan gergajian mesin harus memenuhi ketentuan-ketentuan sebagai Kayu. harus disetujui terlebih dahulu oleh Direksi Pekerjaan sebelum operasi pembongkaran dimulai.5. yang secara ketat mengikuti rekomendasi pabrik pembuatnya. Pembongkaran dan Pembuangan Kayu Lama Pemindahan dan pembongkaran kayu dari struktur jembatan lama harus dilakukan menurut ketentuan dari Seksi 7. susunan perancah sementara dan metode pembuangan. baja pengencang. Balok dan Tiang Pancang Struktural. penunjang atau pendukung struktur kayu lainnya. Dalam hal ini Direksi Pekerjaan akan mengeluarkan detil sesuai dengan Pasal 8.5. dapat digunakan kembali untuk lokasi yang bukan struktural dengan persetujuan dari Direksi Pekerjaan. bengkok dan pecah tidak diperkenankan untuk digunakan kembali dalam pekerjaan pengembalian kondisi jembatan. yang dibuang dari struktur lama harus dibakar atau dibuang dengan cara lain hiingga dapat diterima oleh Direksi Pekerjaan. menggunakan "pistol pengisi" atau kaleng penuang.

Bahan ring dari besi cor ogee atau dari bahan besi cor malleable (dapat ditempa). terpentin dan minyak biji rami harus ditambahkan ke dalam bahan cat dengan jumlah pemakaian yang sesuai dengan sifat permukaan kayu dan tidak melampaui 1/8 liter per liter bahan cat (satu pint per gallon). terbuat dari hasil pengecoran logam malleable sesuai AASHTO M106. Bilamana pengecatan dilakukan pada kayu yang belum dicat. baut. VIII . sebelum penge-catan dimulai. sesuai petunjuk Direksi Pekerjaan. seluruh bahan perangkat keras yang dipakai untuk jembatan kayu yang diawetkan harus digalvanisir atau dilapisi cadmium. 5) Penyimpanan Bahan Balok dan papan yang ditumpuk di lapangan harus dijaga dalam keadaan tumpukan atau jajaran yang rapi. Cat yang disebutkan di atas dipakai untuk menutupi permukaan kayu yang sudah dicat.Perlengkapan sambungan yang berupa batangan baja. Kecuali sisyaratkan lain. Warna cat dapat putih atau warna lainnya sesuai petunjuk Direksi Pekerjaan. baut baji. maka cat tersebut harus memenuhi ketentuan dalam spesifikasi untuk Cat Putih atau Berwarna Siap Pakai (Bahan Dasar Timah dan Seng). dan semua sambungan harus rapat. Konektor Paku Cengkeram (Spike Grid Connectors). sesuai petunjuk Direksi Pekerjaan. sesuai dengan ketentuan dari AASHTO M162 dan dalam segala hal harus dapat diterima oleh Direksi Pekerjaan. Paku harus berupa batang bersisi atau bulat sesuai bentuk standar. atau dapat dibuat dari potongan baja mutu sedang atau dari besi pelat tempaan. sesuai dengan AASHTO M70. ring dan sekerup dapat berwarna hitam atau dari hasil galvanisasi. pengecualian diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan. kecuali logam malleable. harus digalvanisir sesuai AASHTO M111 (ASTM A123). Konektor Cincin Gigi (Tooth Ring Connectors) terbuat dari lembaran baja rol panas sesuai AASHTO M162. bilamana disebutkan dalam Gambar harus dari pabrik yang disetujui dan diterima oleh Direksi Pekerjaan dan dapat berupa jenis-jenis berikut ini : i) ii) iii) iv) Konektor Cincin Split (Split Ring Connector) terbuat dari baja rol panas dengan kadar carbon rendah sesuai AASHTO M162. harus ditumpuk pada tumpuan paling sedikit 30 cm di atas permukaan tanah untuk mencegah penyerapan kadar air tanah dan memungkinkan sirkulasi udara dan bahan kayu tersebut harus ditumpuk dan dijajar sedemikian hingga memungkinkan sirkulasi udara yang bebas antara bagian atas dan bagian bawah. Sambungan yang agak longgar tidak diperkenankan. c) Perangkat Keras Semua baut mesin. pelat dan bentuk-bentuk struktural lainnya harus dari bahan baja struktur. Paku. dan pasak harus terbuat dari besi tempa atau baja mutu sedang. 6) Mutu Penanganan a) Umum i) Semua balok dan papan harus dipotong dan dibentuk sampai tepat sedemikian hingga semua sambungan mempunyai permukaan bidang kontak yang rata. Konektor untuk struktur dipakai kayu yang diawetkan. d) Pengecatan Bilamana penggunaan cat untuk lantai jembatan kayu disebutkan dalam Gambar. Dalam hal khusus. atau diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. Konektor Pelat-Geser (Shear-Plate Connectors) dari Baja Jenis Press yang terbuat dari baja lunak sesuai AASHTO M162 atau Besi Jenis Malleable yang terbuat dari hasil pengecoran logam malleable sesuai AASHTO M106. e) Penyambung Kayu Penyambung lantai jembatan kayu. Bahan kayu yang belum diawetkan.32 . pemakaian lembaran penutup untuk perlindungan terhadap cuaca dapat diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. Kepala baut dan moer harus persegi empat. pasak.

Bilamana terdapat lekukan yang dapat menampung bahan yang merugikan. maka seluruh lubang harus dibor dengan diameter 1. tergesek atau cacat pada permukaan akibat penggunaan perkakas. acuan atau pengaku (bracing) sementara yang ditempel dengan paku atau paku jembatan pada kayu yang diawetkan. harus dilapisi dua kali dengan campuran 60 % minyak creosote dan 40 % ter atau dikuas dengan minyak creosote panas paling sedikit dua kali dan dilapisi dengan ter panas. Pemindahan kayu yang diawetkan harus menggunakan bukan tali baja dan kaitan tidak diperkenankan untuk digunakan. ii) Membentuk dan Mengebor Sebelum pemotongan kayu yang diawetkan pembentukan dan pengeboran harus diselesaikan terlebih dahulu sesuai dengan gambar kerja (shop drawing) atau detil pelaksanaan lainnya yang disetujui sebelum pengawetan. Setiap lubang yang belum terisi baut setelah dilaburi dengan minyak creosote. dengan alat bertekanan yang disetujui. c) Kayu yang tidak diawetkan VIII . maka lubang tersebut harus ditutup dengan ter panas. Lubang untuk memasang baut mesin harus dibor dengan mata bor yang berdiameter sama dengan baut yang digunakan. tanpa ada kayu yang dijatuhkan. seluruh mur harus diperiksa atau diketok dengan perkakas khusus untuk menghindari terjadinya hasil pengencangan yang kurang rapat. vi) Alat Pembantu Darurat Bilamana disetujui Direksi Pekerjaan. iv) Ukuran dan jenis ring seperti yang ditunjukkan dalam Gambar harus dipasang di bawah kepala baut dan mur.(6).5. v) Mengatasi Lekukan Semua lekukan yang terdapat pada kayu yang diawetkan harus dilaburi dengan minyak creosote panas.3 cm harus dipotong.4. harus disumbat dengan sumbat creosote. rusak pada serat luarnya. iv) Lubang Baut Seluruh lubang baut yang dibor setelah pengawetan harus dilaburi dengan minyak creosote. Lubang untuk baut baji atau pasak bulat harus dibor dengan mata bor yang berdiameter lebih kecil 2 mm dari baut baji atau pasak yang digunakan.5 mm lebih besar dari ukuran baut. Setelah pekerjaan pengencangan selesai. setelah dipangkas (trimmed).(iv) dari Spesifikasi ini. Bilamana penggunaan perangkat keras yang digalvanisir disyaratkan.33 . paku (nail) dan paku jembatan (spike) harus dipancang sedemikian hingga kepala paku rata dengan permukaan kayu. iii) Potongan dan Goresan Seluruh bagian potongan dan permukaan yang tergores.ii) iii) Kecuali diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan. b) Kayu yang diawetkan i) Pemindahan Pemindahan kayu yang diawetkan harus dilaksanakan dengan hati-hati. lubang bekas paku tersebut harus diisi dengan paku atau paku jembatan yang digalvanisir atau penyumbatan lubang sebagaimana yang disyaratkan dalam Pasal 8. Diameter lubang untuk baut baji atau dowel persegi harus sama dengan dimensi paling kecil dari baut atau pasak tersebut. Semua moer harus dikencangkan sampai rapat untuk untuk mendapatkan kedudukan yang mantap dan baut yang menonjol lebih dari 2. Diameter lubang untuk pemasangan batang baja (rods) harus lebih besar 2 mm dari diameter pangkal ulir sekerup.

8) Detil Pelaksanaan Lantai Jembatan Kayu a) Balok Anak Balok anak harus diletakkan pada posisi sedemikian rupa dimana mata kayu yang dekat dengan bagian tepi menghadap ke atas. harus benar-benar terpasang dengan akurat dan dikunci dengan paku paling sedikit 2 buah pada setiap ujungnya. atas. Pengecatan bagian struktur selain sandaran dan tiang sandaran. Papan-papan harus diratakan sedemikian hingga setelah dipasang ketebalan dua papan yang berdampingan tidak melampaui 2 mm. logam dan kayu lainnya harus juga dilabur dengan cara yang sama dengan yang di atas.34 . kecuali perangkat keras dan setiap komponen tergalvanisir lainnya. dengan memakai jenis cat yang cocok untuk melindungi bagian-bagian logam dan dapat diterima oleh Direksi Pekerjaan. Bilamana papan lapis permukaan dipasang sejajar sumbu jalan. pengaku melintang ini harus ditempatkan di tengah-tengah setiap bentang. Permukaan sisi belakang dari sekat dan semua kayu yang bersentuhan dengan tanah. harus dicat sekali di bengkel sebelum dipasang.(4). Ujung sambungan harus berselang-seling paling sedikit 1 m. Bilamana pemakaian balok anak yang tidak diawetkan. Semua pengaku melintang ini harus mempunyai ujungujung yang bersentuhan penuh dengan balok anak.5. Setiap papan harus ditempatkan dengan mata kayu menghadap ke bawah. Lantai dengan papan tunggal harus mempunyai tebal tunggal yang bertumpu pada anak balok atau balok palang. balok induk dan balok anak. harus mengikuti yang dirancang dalam Gambar atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. dan harus dikunci dengan paku pada setiap sambungan.(a) dari Spesifikasi ini.5. Penempatan sambungan tak boleh dalam posisi satu baris. permukaan berikut ini harus dilabur 2 kali dengan minyak creosote panas sebelum perakitan : ujung. Bagian-bagian logam. Papan lapis permukaan dapat dipasang secara diagonal atau sejajar sumbu jalan dengan setiap papan yang terpaku dengan kencang pada lembaran papan di bawahnya.(4).5 meter dengan alternatif VIII . telah disetujui oleh Direksi Pekerjaan.4. Pada ujung setiap jembatan. b) Papan Lantai Papan lantai yang digunakan harus mempunyai mutu sesuai dengan ketentuan yang disyaratkan dalam Pasal 8. Setiap lembar papan penjepit dipaku ke setiap ujung lembar papan di bawahnya dengan interval sekitar 0.4.Pada struktur kayu yang tidak diawetkan. Semua cat harus digunakan dengan cara yang disetujui. ujung papan harus ditumpulkan. harus dicat tiga kali dengan jenis yang disyaratakan dalam Pasal 8. tetapi berselang-seling di atas balok induk. Sambungan balok anak yang tidak berada di atas balok induk dapat berupa sambungan bibir miring. c) Papan Penjepit Papan penjepit harus mempunyai mutu sesuai ketentuan yang disyaratkan dalam Pasal 8. Papan penjepit harus ditempatkan pada tepi dan tegak lurus sumbu jalan. memenuhi dengan ketat atas prosedur yang direkomendasi pabrik pembuatnya atau sebagaimana diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan. 7) Pengecatan Sandaran dan tiang sandaran dari kayu yang tidak diawetkan. Kecuali ditentukan lain dalam Gambar atau diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. tumpuan. kedua balok anak yang menumpu di atas balok induk harus mempunyai jarak antara sebesar 12 mm untuk sirkulasi udara dan harus benar-benar terikat dengan baut baji (drifting bolts) jika disyaratkan. Pengaku melintang yang dipasang antara balok anak. dengan celah sambungan memanjang sebesar 6 mm untuk kayu yang mudah terpengaruh oleh cuaca dan sambungan memanjang yang rapat tanpa celah untuk kayu yang tahan terhadap perubahan cuaca. Papan lantai dua lapis terdiri dari dua lapis papan yang menumpu di atas balok anak atau balok palang.4.(4). perhatian khusus harus diberikan untuk mengunci dengan rapat ujung setiap papan.(a) dari Spesifikasi ini. dicat lagi dua kali di lapangan setelah selesai dipasang. semua permukaan yang bersentuhan dengan ambang.(d) dari Spesifikasi ini. sedangkan sambungan balok anak yang tepat di atas balok induk dapat langsung diletakkan di atas seluruh lebar balok induk. Baut yang dipasang pada kayu yang tak bergetah haruslah baut galvanis.5.

Pekerjaan ini dapat mencakup pekerjaan perbaikan setempat terhadap kerusakan atau bagian-bagian baja yang retak. dan harus cocok dengan jenis cat baru yang akan digunakan. maka tiap lembar lainnya harus dipaku ke penyangga. dengan menggunakan penjepit baja yang tergalvanisir. minyak. persiapan. kotoran. maka Direksi Pekerjaan akan memberikan kepada Kontraktor detil spesifikasi teknik untuk perbaikan pada cat lama. 8.5. Untuk pekerjaan perbaikan setempat tersebut. Bilamana disyaratkan Gambar. Pekerjaan sementara tersebut harus dilaksanakan oleh Kontraktor sesuai dengan semua praktek pelaksanaan umum yang memperhatikan ketentuan keselamatan para pekerja dan masyarakat yang menggunakan jembatan tersebut. Pemakaian cat baru tersebut tidak akan diperkenankan sebelum Direksi Pekerjaan menyaksikan dan meyetujui hasil percobaan tersebut.35 . Papan-papan roda yang dipasang pada ruas yang tidak kurang dari 3. Direksi Pekerjaan dapat mengeluarkan perintah yang sesuai. efisien dan rapi serta dengan gangguan sekecil mungkin terhadap lalu lintas. gemuk dan bahan asing lainnya sampai dapat diterima oleh Direksi Pekerjaan.5. Banyaknya pekerjaan persiapan permukaan yang diperlukan dalam setiap lokasi akan bervariasi menurut tingkat pelapukan dan/atau korosi yang terjadi pada lapis pelindung yang ada atau permukaan baja. Bilamana informasi yang dimaksud tidak tersedia maka Kontraktor harus melakukan percobaan yang cocok untuk menentukan bahwa penggunaan cat baru yang diusulkan untuk digunakan cocok dalam segala hal dengan cat lama. VIII . Paku harus cukup panjang sehingga dapat menembus dua lembar papan dan paling sedikit setengah tebal papan lembar ketiga.7 meter panjangnya. jika perlu. Perhatian khusus harus diberikan dalam memperoleh tiap lembar papan yang tegak dan terikat dengan mantap antara satu terhadap lainnya. 1) PENGEMBALIAN KONDISI KOMPONEN BAJA Uraian Pekerjaan pengembalian kondisi yang dicakup oleh Pasal ini terutama meliputi pembersihan dan penyiapan lapisan permukaan yang telah rusak atau terekpos cuaca dan pennggunaan cat dasar dan cat akhir serta perbaikan terhadap permukaan lapisan galvanis yang rusak. berupa pelengkap spesifikasi untuk pelaksanaan pekerjaan tersebut. pembuangan dan penggantian pengencang struktural yang berkarat dan pekerjaan perbaikan lainnya. 4) Penyiapan Permukaan Seluruh permukaan lama yang akan dicat harus dibersihkan dengan membuang semua karat.pemancangan paku dekat dengan tepi-tepi atas dan bawah. Ukuran dari paku harus sesuai dengan yang ditunjukkan dalam Gambar atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. bilamana informasi yang diperlukan tersedia. Bilamana dipakai papan penyangga. 2) Kecocokan pengecatan dengan cat baru Bilamana pekerjaan pengembalian kondisi terhadap pengecatan permukaan lama diperlukan. Perancah baku (scaffolding) atau pekerjaan sementara lainnya harus disediakan oleh Kontraktor untuk memperoleh jalan yang nyaman dan aman menuju semua bagian struktur yang memerlukan pekerjaan pengem-balian kondisi. dan dapat menumpu dengan merata di atas semua penyangga. 3) Pekerjaan Sementara Semua pekerjaan pembersihan. Dalam hal ini. pemasangan pekerjaan sementara tersebut tidak boleh dimulai sebelum Kontraktor menerima persetujuan dari Direksi Pekerjaan. papan penjepit tersebut harus dipasang pada tumpuan baja. d) Papan Roda dan Sandaran Papan-papan roda dan sandaran harus dibentuk seakurat mungkin sesuai dengan Gambar atau petunjuk Direksi Pekerjaan dan harus dipasang menurut garis dan elevasi yang disyaratkan. Dalam situasi tertentu Direksi Pekerjaan dapat meminta pada Kontraktor untuk menyiapkan dan menyerahkan Gambar pekerjaan sementara yang diusulkan untuk disetujui. dan dalam segala hal dapat diterima oleh Direksi Pekerjaan. pengecatan dan pekerjaan pengembalian kondisi lainnya harus dilaksanakan secara aman. Pekerjaan persiapan permukaan untuk perbaikan setempat baik dengan pengecatan maupun dengan galvanisasi pada permukaan lama harus dilaksanakan sedemikian rupa hingga tepi lapisan permukaan yang masih tersisa cukup tipis hingga dapat menyediakan transisi yang halus dalam penggunaan cat untuk pengembalian kondisi tersebut.

sudut-sudut. mengampelas. Semua perkakas tangan harus digunakan sedemikian rupa hingga tidak terdapat goresan atau lekukan tajam tertinggal pada permukaan dan pengikisan yang tajam ke dalam baja tidak terjadi. Bilamana sejumlah gemuk atau minyak yang tidak dikehendaki tetap masih ada. percikan semen. Ampelas atau bahan penggosok lainnya yang digunakan pada pengampelasan bermesin harus dibuang bila sudah tidak efektif. Minyak atau gemuk harus dibuang dengan menyeka atau menyikat permukaan tersebut dengan kain lap atau sikat yang dibasahi dengan bahan pelarut atau membasahi permukaan tersebut dengan pelarut. Perkakas ketok bermesin dapat mencakup mesin pengelupas atau palu pengupas. rotary scaler. garam. Kompresor udara harus mampu mamasok volume udara dengan menerus paling sedikit 6 m3/menit pada tekanan minimum 7 kg/cm2 dan pasokan udara harus yang dihembeskan harus bebas dari sejumlah air dan minyak yang mengganggu. cat yang terkupas dan benda asing lainnya dapat dibuang dengan menggunakan sikat kawat. mengelupas. mengikis.Kecuali diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan. maka ketentuan berikut ini harus diperhatikan : i) Semua peralatan pembersih dengan semprotan pasir harus disetujui terlebih dahulu oleh Direksi Pekerjaan sebelum digunakan. Bila operasi pembersihan dengan semprotan pasir disetujui. Namum demikian. sambungan sambungan dan pojok-pojok. ampelas dan kombinasi dari perkakas tersebut. dan harus diganti jika bila sudah tidak efektif lagi. lebih baik dibuang dengan menggunakan perkakas ketok bermesin. dengan piston scaler tunggal atau ganda. Pada saat operasi pembersihan dengan perkakas tangan telah selesai. debu dan bahan-bahan lepas lainnya harus dibuang dari permukaan. alat ketok. Kontraktor dapat menggunakan setiap metode berikut ini untuk memperoleh persiapan permukaan yang disiapkan dan yang dapat diterima : a). i) Perkakas tangan biasa Karat lepas. Tanah. Perkakas pengupas tangan dan sisi tajam semua perkakas ketok bermesin harus dijaga agar tetap cukup tajam sehingga efektif digunakan. Pembersihan dengan perkakas tangan Perbersihan dengan perkakas tangan dapat dilaksanakan dengan menggunakan perkakas tangan biasa atau perkakas kecil yang dibantu mesin dan dapat dioperasikan secara manual. daerah yang terkontaminasi harus dibersihkan setempat dengan larutan pembersih. Direksi Pekerjaan dapat menyetujui penggunaan pembersih portabel dengan semprotan pasir. harus dijaga agar bebas dari benda asing yang berlebihan. Sikat kawat bermesin harus dari jenis rotary cup (cawan berputar) dengan ukuran yang sesuai untuk memasuki semua bagian-bagian yang terbuka. gurinda.36 . ii) Perkakas tangan yang dibantu mesin Serpihan karat lepas dan cat dapat dibuang dengan menggunakan perkakas bermesin seperti sikat kawat. Bilamana cara penyemprotan digunakan maka operasi penyemprotan akhir harus dilaksanakan dengan meng-gunakan larutan pembersih. VIII . umumnya digunakan untuk bintik-bintik karat yang dalam dan korosi permukaan yang ringan pada tempat yang luas dimana perkakas tangan biasa hanya digunakan untuk korosi permukaan yang ringan dan tempat yang tidak dapat dijangkau oleh perkakas tangan yang dibantu mesin. dan benda asing lainnya (selain minyak dan gemuk) harus dibuang dengan membersihkannya memakai larutan pembersih alkaline. serta disikat dengan sikat fiber atau sikat kawat kemudian dibilas dengan air bersih. Perkakas tangan yang dibantu mesin. b). atau perkakas pembersih jenis ketok lainnya. Kawat baja baik pada sikat kawat manual maupun sikat kawat bermesin harus mempunyai kekakuan yang cukup untuk membersihkan permukaan. Pembersihan dengan pelarut Pembersihan dengan pelarut harus digunakan terlebih dulu dan berhubungan dengan setiap metode pembersihan permukaan lainnya yang disyaratkan dalam Pasal ini. tempattempat dengan lapisan karat yang tebal. c) Pembersihan dengan semprotan pasir Untuk pelapukan berat pada lapisan permukaan lama struktur dengan tempat-tempat yang cukup luas. memukul atau metode lain dengan menggunakan perkakas ketok tangan atau dengan kombinasi metode-metode tersebut.

dalam keadaan kering dan tidak ada resiko hujan atau pengembunan. Pembersihan permukaan dengan penyemprotan pasir harus diperiksa apakah terdapat bekas minyak. pekerjaan pengecatan untuk pekerjaan pengembalian kondisi harus sebagai berikut : a) Untuk Permukaan Cat Lama i) Lapisan Cat Dasar (Prime Coat) Lapisan cat dasar harus terdiri dari larutan yang mengandung silikat seng anorganik yang sesuai untuk pemakaian tanpa penyemprotan dengan ketebalan film kering minimum 75 mikron. Di dekat operasi pelapisan permukaan atau dekat permukaan lainnya yang rawan terkena debu dan kontaminasi butiran. gemuk atau goresan yang membekas di dalam operasi pembersihan. atau bila kelembaban relatif udara lebih besar dari 85 %. Produk patent seperti HENPADUR 4511. v) Bilamana operasi pembersihan dengan semprotan yang menggunakan pasir kering atau pasir halus. maka permukaan yang telah selesai harus dibersihkan dengan air pembilasan yang diberi bahan pencegah korosi yang cukup untuk mencegah terjadinya karat atau dibersihkan dengan air bersih yang diikuti segera dengan memberikan suatu bahan pencegahan korosi. Pembersihan ini harus diikuti dengan penyikatan. dan harus kering. Cat harus memenuhi kadar zat padat minimum 63 % apabila diukur dengan volume menurut ASTM D2697-73 dan kadar seng metalik minimum 85 % bila diukur terhadap berat.37 . atau yang sejenis dapat disetujui digunakan untuk lapisan cat dasar. Bilamana pasir digunakan maka pasir yang telah digunakan tidak bisa digunakan kembali. ii) Penyelesaian Akhir Lapisan akhir harus terdiri dari 2 pak epoxy polymide berkualitas tinggi yang diberi pigmen aluminium agar mendapatkan permeabilitas yang rendah dan memberikan warna permukaan akhir abu-abu aluminium. vi) vii) 5) Pengerjaan Pengecatan Kecuali diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan atau diperintahkan karena ketentuan kecocokan (compatibility) dari suatu cat lama yang akan dicat ulang.ii) iii) iv) Bahan abrasi yang digunakan dalam penyemprotan harus dari jenis pasir baja atau pasir kwarsa atau yang sejenis. b) Untuk Permukaan Galvanisasi Lama VIII . Pembersihan dengan semprotan pasir sejauh mungkin dilaksanakan pada seluruh permukaan yang kering. Bilamana digunakan metode penyemprotan pasir basah atau pasir uap air. maka permukaan yang telah selesai harus disikat dengan sikat bersih terbuat dari rambut. Produk-produk patent seperti Hempel's GALVOSIL 1570. bila perlu. bersih dan bebas dari kontaminasi larutan. Bilamana hal tersebut dijumpai maka harus dibersihkan dengan pelarut atau larutan deterjen.73 dan harus cocok untuk penggunaan tanpa penyemprotan dengan ketebalan film kering 125 mikron. Semua permukaan yang telah bersih hasil penyemprotan harus diterima dan disetujui terlebih dahulu oleh Direksi Pekerjaan sebelum dicat. atau yang akan menjadi berair atau berminyak sebelum pemberian lapisan dasar cat (primer). bulu atau serat atau hembusan dengan kompresor udara (di mana minyak dan air yang mengganggu telah hilang) untuk menghilangkan setiap bahan hasil pembersihan pada permukaan dan juga untuk membuang sisa bahan abrasi dari kantong-kantong dan sudut-sudut. atau yang sejenis dapat disetujui digunakan untuk pelapisan akhir. untuk membuang setiap bahan residu. Cat harus mempunyai kadar zat padat minimum 70 % apabila diukur dengan volume menurut ASTM D2697 . Bila temperatur permukaan logam kurang dari 3 oC di atas titik embun. Pembersihan dengan semprotan pasir tidak boleh dilaksanakan : Pada permukaan yang berair atau berminyak.

Perangkat atau pemisah tersebut harus berukuran yang sesuai dan harus dikosongkan secara berkala selama operasi pengecatan. Semua pigmen di dalam cat harus diangkat dari dasar kaleng dengan sendok. mengental atau kerusakan lain selama penyimpanan tidak boleh digunakan. dan harus dilengkapi dengan pengukur dan pengatur tekanan yang memadai.5. Bilamana penggunaan thinner diperkenankan. Semua kaleng cat harus tetap tertutup sampai diperlukan untuk dipakai dan setiap kaleng yang telah dibuka harus digunakan terlebih dahulu. maka thinner yang harus ditam-bahkan ke dalam cat selama proses pengadukan harus benar-benar sesuai dengan benar petunjuk pabrik pembuatnya.Permukaan yang telah disiapkan harus diberi dua lapisan cat dasar yang mengandung seng tinggi sehingga dapat menghasilkan tebal film total 150 mikron. harus mampu menyemprotkan cat dengan baik. Penambahan thinner tidak boleh dilakukan pada cat bilamana telah cukup encer sesuai kekentalan yang tepat. dipindahkan dan dibuang. Dasar kaleng cat harus diperiksa apakah terdapat bahan pewarna yang tidak teraduk. 9) Pemakaian Cat a) Umum Cat harus dilabur dengan kuas atau tanpa penyemprotan atau kombinasi dari cara-cara tersebut. Cat yang tersisa. yang bebas dari panas yang berlebihan. Bilamana terdapat lapisan kulit yang mengeras pada kaleng cat.38 b) c) .5. nyala api atau sinar matahari langsung. 6) Penyimpanan Bahan Semua cat dan thinner disarankan untuk disimpan dalam tempat yang kering dan berventilasi baik. Cat harus diaduk sedemikian hingga dapat menjamin bahwa semua gumpalan dipecahkan. Botol udara. Udara dari pistol penyemprot yang menyembur ke permukaan harus menunjukkan tidak adanya air dan minyak. pigmen yang mengendap tersebar merata dan akan menghasilkan komposisi yang merata. Bilamana pengadukan dilakukan dengan tangan. 8) Peralatan Semua peralatan yang digunakan untuk pengecatan harus cocok untuk penggunaan seperti direncanakan. nosel dan jarum-jarum yang dipakai harus sesuai dengan petunjuk pabrik pembuat peralatan untuk bahan yang akan disemprotkan. Loncat-loncat. 7) Pencampuran Bahan Semua cat harus diaduk sampai merata menurut petunjuk pabrik pembuatnya dan secara umum memenuhi ketentuan berikut ini : a) Semua bahan yang terkandung di dalam setiap kaleng cat harus diaduk sampai merata dan selalu diaduk sesering mungkin selama pemakaian untuk menjaga kerataan kadar pigmen di dalam larutan. Perangkap atau pemisah harus disediakan untuk mengeluarkan minyak dan air dari udara yang dihembuskan.atas. pengerutan dan penetesan harus dihindari bilamana memungkinkan dan harus dibuang dan dilapis ulang bilamana hal-hal yang VIII . maka cat tersebut tidak boleh digunakan. percikan api. Larutan yang telah dipindahkan selanjutnya harus dikembalikan ke dalam cat dengan pengadukan secara simultan atau pemindahan dari satu tempat ke tempat lainnya diulang-ulang sampai komposisinya merata. dan semua pistol semprot. pindah-pindah. Untuk produk yang dirujuk dalam Pasal 8. selang dan pompa harus bersih sebelum bahan baru dimasukkan. gumpalan harus dipecahkan dan seluruh pigmen dalam larutan harus diaduk sampai merata. Pemulasan dapat digunakan bilamana tidak ada cara lain yang lebih praktis untuk pengecatan yang cocok pada tempat-tempat yang sulit dicapai. Untuk mendapatkan tingkat kepraktisan yang maksimum. Semua peralatan harus dipelihara dalam keadaan yang dapat diterima oleh Direksi Pekerjaan untuk memperoleh hasil pengecatan yang sebagaimana mestinya. semua larutan harus dituang ke dalam tempat yang bersih.(5) di. Bilamana lapisan tersebut cukup tebal dan berpengaruh buruk terhadap komposisi dan kwalitas cat. setiap lapisan cat harus dikerjakan sebagai lapisan yang menerus dengan ketebalan yang merata di atas permukaan lama. Cat yang diaduk di dalam kaleng asalnya tidak boleh dipindahkan hingga seluruh pigmen yang mengendap tercampur dengan baik di dalam larutan. pengecatan tanpa penyemprotan sangat disarankan. lapisan tersebut harus dilepaskan dari sisi kaleng.

Pengecatan tidak boleh dilakukan sewaktu berkabut. berembun. maka bahan kontaminasi tersebut harus dibuang terlebih dahulu dari permukaan sebelum pengecatan dilaksanakan. Untuk mendapatkan hasil yang optimum interval waktu antara pelapisan pertama dengan berikutnya tidak boleh melampaui interval waktu yang disyaratkan oleh pabrik pembuatnya.demikian terjadi. harus dijaga dengan sering diaduk di dalam botol penyemprot atau kaleng-kaleng selama pengecatan. debu atau tumpukan benda asing pada permukaan setelah penyiapan permukaan selesai. penguapan yang berlebihan dari bahan pelarut atau ehilang akibat penyemprotan yang berlebihan. tepi-tepinya harus dibiarkan kering selama waktu tertentu menurut ketentuan pabrik pembuatnya atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan sebelum pengecatan lapisan berikutnya. gemuk. khususnya yang mengandung pigmen berat yang cenderung mengendap.(4). Pada balok dan permukaan yang tidak beraturan. hujan atau bila kemungkinan terdapat perubahan kondisi cuaca yang merugikan dalam waktu 2 jam setelah pengecatan. Bentuk semprotan (spray pattern) VIII . Perhatian khusus harus diberikan untuk mencegah kontaminasi pada permukaan yang telah dibersihkan dengan garam. b) Waktu Pengecatan Pengecatan lapisan cat dasar harus dilaksanakan sesegera mungkin setelah permukaan dibersihkan dan sebelum kerusakan permukaan terjadi. Direksi Pekerjaan akan menunda operasi pengecatan jika. gelembung dan cacat permukaan lainnya sebelum pengecatan lapisan berikutnya. c) Cuaca yang dijinkan untuk bekerja Pengecatan harus dilaksanakan hanya bilamana keadaan cuaca yang disetujui Direksi Pekerjaan. asam alkali atau bahan kimia korosif lainnya. tempat-tempat lapisan cat dasar yang rusak harus dibuang dan permukaan tersebut harus disiapkan lagi dan diberi lapisan cat dasar ulang. pistol penyemprot harus dijaga tegak lurus terhadap permukaan dan dengan jarak yang dapat menjamin bahwa lapisan cat basah menempel rata pada permukaan. jika perlu harus disesuaikan terhadap perubahan elevasi pistol penyemprot di atas tabung. Selama pengecatan. seluruh permukaan tersebut harus kering dan temperaturnya tidak boleh kurang dari 3 °C di atas titik embun. Tekanan pada bahan di dalam tabung penyemprot. e) Pemakaian Penyemprotan Bahan-bahan cat. Pengecatan tidak boleh dilakukan bilamana kelembaban relatif di luar batas yang disyaratkan oleh pabrik pembuatnya dan segera sebelum turun hujan. Tekanan udara pada pistol penyemprot harus cukup tinggi sehingga dapat menyemprotkan cat dengan baik tetapi tidak boleh terlalu tinggi sehingga menyebabkan pengabutan yang berlebihan terhadap cat. keadaan cuaca saat itu atau yang akan datang dapat menyebabkan kerusakan pada hasil pengecatan.5. Dalam segala situasi. cat dasar harus digunakan segera setelah permukaan tersebut dibersihkan. Selama operasi pengecatan semua lubang atau bopeng harus dikuas ulang.5. menurut pendapatnya. Bilamana kontaminasi yang demikian terjadi. pori-pori. Semua cacat harus diperbaiki dengan biaya Kontraktor.39 . d) Pemakaian Kuas Pengecatan dengan kuas harus dikerjakan hingga menjangkau semua retak-retak dan sudut-sudut bilamana memungkinkan dan setiap permukaan yang tidak dapat dimasuki kuas harus dicat dengan penyemprotan. Bilamana kontaminasi yang demikian terjadi pada permukaan logam dasar. permukaan tersebut harus dibersihkan kembali sesuai dengan Pasal 8. dipulas atau diolesi. maka harus dibersihkan dengan penyemprotan pasir kembali. Setiap minyak. Bilamana karat terjadi setelah operasi penyiapan permukaan selesai. Setiap tempat yang dibersihkan dengan penyemprotan pasir yang belum diberi pelapisan dasar dalam waktu 4 jam. harus dibuang terlebih dahulu sebelum pemberian lapisan baru. harus dibiarkan kering. hujan atau keadaan cuaca yang merugikan lainnya sebelum pengeringan selesai. rongga. Setiap lapisan cat dasar yang terekspos oleh kelembaban yang berlebihan. baik dengan pengaduk mekanis yang menerus atau dengan pengadukan berkala dengan frekuensi sebagaimana yang disyaratkan oleh petunjuk pabrik pembuatnya. Setiap lapisan cat harus dalam kondisi cukup kering dan harus bebas dari semua lubang kecil. tanah. sehingga menghasilkan permukaan akhir dengan bekas goresan kuas yang minimum.

pengelasan dan lain-lain. Jumlah tempat-tempat yang mempunyai luas 10 meter persegi tersebut harus merupakan paling sedikit 5 % dari total daerah yang dicat.1 Pekerjaan Harian. tepi-tepi. yang disyaratkan 25 50 75 100 125 150 175 200 250 Pembacaan Titik Minimum yang diijinkan 20 40 60 80 100 120 140 160 200 Pembacaan Kelompok Minimum yang diijinkan 25 50 75 100 125 150 175 200 250 Ketebalan film kering maksimum harus sedekat mungkin dengan harga minimum yang disyaratkan.5. Pada umumnya pekerjaan semacam ini akan dibayar dan penawaran Harga Satuan dalam Kontrak untuk Mata Pembayaran yang terdaftar dalam Pasal 8.5.(6) dari Spesifikasi ini.6. : Ketebalan film minimum yang diijinkan Ketebalan Film Kering Min. atau pekerjaan pengembalian kondisi yang diperlukan untuk pada bangunan bawah jembatan. Pembacaan setempat yang terlalu tinggi atau terlalu rendah harus dikeluarkan terlebih dahulu sebelum menentukan rata-rata pembacaan kelompok untuk 5 set tersebut.40 . 1) PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN Philosofi Penentuan Harga dan Pembayaran Pekerjaan yang telah dirancang oleh Direksi Pekerjaan sebagai pekerjaan pengembalian kondisi dalam pada Seksi dari Spesifikasi ini akan mancakup operasi pengembalian kondisi pada bangunan atas jembatan.5. Pengukuran ketebalan film harus dilaksanakan dengan menggunakan alat pengukur ketebalan film yang disediakan oleh Kontraktor yang telah dikalibrasi dengan baik dalam retang ketebalan yang akan diperiksa. Di tempat-tempat dimana pengukuran ketebalan film kering total (Pembacaan Kelompok) lebih besar dari dua kali tebal minimum yang diisyaratkan tidak akan diterima dan pekerjaan tersebut harus diulang kembali secara menyeluruh kecuali disetujui khusus oleh pabrik pembuatnya dan diterima oleh Direksi Pekerjaan. umpamanya pemasokan dan pemasangan dalam penggantian elemen-elemen baja struktur. Harga Satuan yang ada tidak dapat mencakup operasi pengembalian kondisi yang dimaksud. penyediaan keran khusus atau pekerjaan perancah sementara. pelapisan tambahan harus diberikan seperti yang diperlukan tanpa biaya tambahan dalam Kontrak. VIII .5.harus disesuaikan sedemikian hingga terdapat terjadi tumpang tindih pada tepi setiap lintasan semprotan dan picu pistol harus dilepas pada setiap akhir gerakan. Untuk pelapisan permukaan dengan daerah yang cukup luas maka pengukuran ketebalan harus diambil menurut prosedur berikut ini : a) b) c) 5 set pembacaan (setiap set meliputi 3 titik pembacaan) harus diambil pada luas permukaan sepuluh meter persegi yang dipilih secara acak. pekerjaan tersebut harus diukur dan dibayar sesuai dengan berbagai Mata Pembayaran sesuai dengan bahan yang digunakan dalam pekerjaan. 8. dalam keadaan tertentu. Perhatian khusus harus diberikan untuk meperoleh ketebalan film sepenuhnya pada semua sudut.(1) di bawah ini : Tabel 8. 10) Ketebalan Pelapisan Ketebalan film kering yang disyaratkan untuk pelapisan bahan harus diamati dengan cermat. Namun. atau jika diperlukan Seksi 9.5. bilamana menurut pendapat Direksi Pekerjaan. Bila pengukuran ketebalan film kering kurang dari yang disyaratkan.6. Batas-batas toleransi yang diterima untuk tebal yang diukur harus sesuai Tabel 8.5 (1).

patah atau rusak dan penyediaan. Tidak ada pengukuran atau biaya tambahan yang akan dibuat untuk penyediaan. trotoar. pemasokan dan pemasangan baja tulangan baru atau operasi tambahan lainnya yang diperlukan untuk penyelesaian pekerjaan pengembalian kondisi yang memenuhi ketentuan. Pengukuran untuk pembayaran luas baja struktur berdasarkan meter persegi harus dianggap sebagai kompensasi penuh kepada Kontraktor untuk semua operasi yang dilakukan dalam pembersihan dan penyiapan permukaan lama dan penyediaan. perbaikan beton yang mengelupas. untuk semua beton yang terletak di atas perletakan yang memerlukan pengembalian kondisi termasuk plat lantai jembatan. penyelesaian.Bilamana penerbitan detil pelaksanaan untuk pekerjaan jembatan sesuai dengan Pasal 8. pada lantai jembatan beton. 2) Pengukuran pekerjaan pengembalian kondisi untuk lantai jembatan beton Pekerjaan pengembalian kondisi untuk landasan jembatan beton harus diukur untuk pembayaran sebagai jumlah aktual dalam meter persegi dari denah luas permukaan lantai jembatan yang telah selesai dikerjakan sampai memenuhi ketentuan dan diterima secara tertulis oleh Direksi Pekerjaan. 5) Pengukuran Pekerjaan Pengembalian Kondisi Lainnya VIII . 3) Pengukuran pekerjaan pengembalian kondisi untuk lantai jembatan kayu Pekerjaan pengambalian kondisi untuk lantai jembatan kayu harus diukur untuk pembayaran sebagai jumlah aktual dalam meter persegi dari denah luas permukaan lantai jembatan kayu yang telah selesai dikerjakan sampai memenuhi ketentuan dan diterima secara tertulis oleh Direksi Pekerjaan. biaya untuk pekerjaan ini dianggap telah termasuk dalam penawaran Harga Satuan per meter persegi luas permukaan. pelapisan kembali pada permukaan yang terekspos. Direksi Pekerjaan harus menetapkan dengan jelas apakah pekerjaan tersebut dapat dikategorikan sebagai pekerjaan peningkatan atau pekerjaan pengembalian kondisi dan untuk pekerjaan yang dilaksanakan menurut Seksi ini dari Spesifikasi ini. Direksi Pekerjaan tidak akan melayani setiap tagihan tambahan dari Kontraktor untuk kompensasi tambahan untuk biaya atas sifat keragaman dan sifat setempat tersebut. Pengukuran untuk pembayaran lantai jembatan kayu berdasarkan meter persegi harus dianggap sebagai kompensasi penuh kepada Kontraktor untuk seluruh operasi yang dilakukan dalam membongkar dan membuang kayu yang usang. pengawetan. pemasangan kerb kayu. penawaran Harga Satuan untuk Mata Pembayaran yang terdaftar Pasal 8.(3). 4) Pengukuran pekerjaan pengembalian kondisi untuk pekerjaan pelapisan permukaan baja struktur Pekerjaan pengembalian kondisi untuk pelapisan permukaan Baja Struktur harus diukur untuk pembayaran sebagai jumlah aktual dalam meter persegi dari luas permukaan baja struktur yang telah selesai dikerjakan sampai memenuhi ketentuan dan diterima secara tertulis oleh Direksi Pekerjaan. pengecoran beton baru. pembuatan. papan trotoar. Tidak ada pengukuran atau biaya tambahan yang akan dibuat untuk pembuangan bahan bongkaran. penyimpanan. pembersihan dan penyiapan permukaan lama. harus dapat menunjukkan cara pembayaran yang digunakan dengan jelas. pemasangan. kerb dan ballustrade. pengadukan. dan/atau pembongkaran dan penggantian selant sambungan ekspansi yang retak atau getas. pembuatan acuan. Pengukuran untuk pembayaran lantai jembatan beton berdasarkan meter persegi harus dianggap sebagai kompensasi penuh kepada Kontraktor untuk seluruh operasi yang dilakukan pada penutupan retak permukaan dengan menuangkan semen pengisi atau dengan menyuntikan epoxy resin grout. perletakan dan balok-balok penunjang struktur lainnya.(6) akan dianggap oleh Direksi Pekerjaan telah mencakup semua operasi yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan pengembalian kondisi semacam ini denagn memenuhi ketentuan.5. Karena pekerjaan pengembalian kondisi struktur bangunan atas jembatan yang dilaksanakan menurut Seksi dari Spesifikasi ini dapat beragam dan bersifat setempat. pembongkaran atau pembuangan beton lama.5. biaya dari pekerjaan ini dianggap termasuk dalam penawaran Harga Satuan per meter persegi lantai jembatan. sandaran dan semua pengencang struktural yang berkaitan dan sambungan perangkat keras lainnya.1. perawatan dan pengujian bahan pelapis baru pada permukaan sebagaimana yang disyaratkan dalam Seksi dari Spesifikasi ini atau bahan pelapis permukaan lainnya yang disetujui Direksi Pekerjaan.41 . pemeliharaan dan pembongkaran dalam penyelesaian setiap perancah baku (scaffolding) yang diperlukan untuk penyelesaian pekerjaan pengembalian kondisi sampai pelapisan permukaan baja struktur yang memenuhi ketentuan. termasuk papan lantai kayu. pengecatan. pemasangan dan penyelesaian semua komponen baru yang terletak di atas perletakan.6.

(2) 8. perkakas dan pekerja serta semua biaya lainnya yang diperlukan untuk pelaksanaan yang sebagaimana mestinya pada pekerjaan pengembalian kondisi sesuai dengan ketentuan dalam Seksi dari Spesifikasi ini atau atas petunjuk Direksi Pekerjaan. Perbaikan dan/atau penggantian dan penyetelan kembali dari sambungan ekspansi logam pada lantai jembatan. Pekerjaan pengembalian kondisi yang termasuk dalam kategori ini tetapi harus tidak terbatas pada setiap atau semua operasi berikut ini : a) b) c) d) e) f) g) h) i) j) k) l) 6) Pemasokan dan pengoperasian kran.6. pemeliharaan dan pembongkaran susunan perancah khusus.Pekerjaan pengembalian kondisi struktur jembatan lama yang dirancang oleh Direksi Pekerjaan yang tidak tercakup pada pekerjaan dalam Pasal 8. pemasangan dan penyelesaian dari penggantian pipa-pipa drainase.(2).(3) dan 8.5. Pemasokan.42 . Semua pekerjaan pengembalian kondisi yang diperlukan untuk bangunan bawah jembatan.(3) Uraian Pengembalian Kondisi Lantai Jembatan Beton ( tidak digunakan dalam kontrak ini ) Pengembalian Kondisi Lantai Jembatan Kayu ( tidak digunakan dalam kontrak ini ) Pengembalian Kondisi Pelapisan Permukaan Baja Struktur ( tidak digunakan dalam kontrak ini ) Satuan Pengukuran m2 m2 m2 VIII .5. Dasar Pembayaran Kuantitas yang ditentukan di atas harus dibayar dengan Harga Kontrak per satuan pengukuran untuk Mata Pembayaran yang terdafatar di bawah dan ditunjukkan dalam Daftar Kuantitas dan Harga. Penggantian dan pelumasan perletakan rol logam yang tidak berfungsi.5. pemasokan. Pembuatan.6. Nomor Mata Pembayaran 8.5.(1) 8. 8. pemasangan.1 dari Spesifikasi ini. Perbaikan setempat di lapangan pada elemen-elemen baja struktur atau pengelasan yang rusak atau retak. Pekerjaan pengendalian aliran sungai untuk mencegah gerusan di sekitar pier dan abutment. Pembuatan. pemasangan dan penyelesaian elemen-elemen baja struktur. dimana harga dan pembayaran tersebut harus merupakan kompensasi penuh untuk penyediaan semua bahan. peralatan. Perbaikan dan/atau pembongkaran dan penggantian perletakan elastomer yang rusak.5. pemasokan.(4) harus diukur untuk pembayaran menurut berbagai Mata Pembayaran sesuai dengan bahan yang digunakan dalam pekerjaan. atau jika diperlukan Pekerjaan Harian sesuai dengan Seksi 9.6. Pemasokan dan operasi pekerjaan sementara khusus seperti dongkrak hidrolik.5. Pembongkaran dan penggantian pengencang struktur yang berkarat pada struktur jembatan baja.

Tanaman • • • d) Air Air yang digunakan untuk menyiram tanaman harus air yang bebas dari segala kotoran. b) c) Pupuk Kandang Pupuk kandang yang dipergunakan adalah pupuk yang matang / kering. e) Steger / bambu penunjang Bambu yang dipakai untuk menunjang tanaman adalah bambu bulat dengan panjang 2 m atau sebanding dengan tinggi pohon. kualitas dan ukuran yang sesuai dengan Gambar. f) g) Pupuk organik Pupuk yang digunakan adalah NPK dan TSP dengan dosis rata-rata 25 gram / pohon. galian. Pohon terdiri dari pohon-pohon dengan nama.SEKSI 8. minyak.6. 1) PEKERJAAN PENANAMAN POHON DAN SEMAK / PERDU Umum Pekerjaan ini terdiri dari pekerjaan persiapan lahan. Basudin 60 EC dengan dosis 2 cc/ltr air perpohon.6. plastik dan segala macam material bangunan yang dapat mengganggu pertumbuhan tanaman. 2) Material Material yang dibutuhkan adalah sebagai berikut : a) Top soil (lapisan tanah yang subur). Semak terdiri dari tanaman dengan nama. Lokasi penanaman harus ditandai dengan patok-patok yang diberi warna yang berbeda pada ujungnya sesuai dengan klasifikasi tanaman yang tertera dalam Gambar Rencana. penanaman pohon / semak sesuai dengan jenis dan dimensi yang dipersyaratkan serta perawatan tanaman selama minimal 180 (seratus delapan puluh) hari kalender sejak tanaman tersebut ditanam. 8. Kondisi tanaman harus sehat dan normal serta sudah di polybag / pot (bukan merupakan tanaman cabutan). pemupukan tanah dan pemberian pestisida. LINGKUP PEKERJAAN Pekerjaan ini mencakup penyediaan. Kontraktor harus mengganti tanah media tanam dengan topsoil yang telah disetujui oleh Konsultan Pengawas atau Pengguna Jasa / Kuasa Pengguna Anggaran. sedangkan untuk semak dengan teknis pelaksanaan sesuai dengan Gambar. Pestisida Pestisida yang digunakan adalah dengan Furudan 3 G dengan dosis 10 gram per pohon dan Bayrusil 250 EC.1. zat kimia atau lainnya yang dapat menganggu pertumbuhan tanaman. Topsoil tersebut harus bersih dari sampah dan material yang membahayakan. kualitas dan ukuran yang sesuai dengan Gambar. penanaman gebalan rumput dan pohon serta semak seperti yang tertera pada Gambar dan sesuai dengan Spesifikasi ini untuk sekitar badan jalan.6 PEKERJAAN LANSEKAP 8.43 . 3) Pelaksanaan pekerjaan a) Persiapan lokasi tanam Tanah yang akan dipersiapkan untuk lokasi penanaman harus benar-benar bersih dari tanaman liar. batubatuan.2. VIII .

ii) Penyiangan dan pendangiran Pekerjaan ini meliputi penggemburan tanah dan pembersihan tanaman/rumput liar di sekitar media tanam. Pekerjaan ini dilaksanakan secara rutin minimal sebulan sekali atau apabila media tanam telah ditumbuhi rumput. harus disiram sampai benar-benar basah ke perakarannya. g) Perawatan tanaman Setelah penanaman selesai. b) Penggalian lubang tanaman Ukuran lubang tanam adalah sebagai berikut : • • c) Pohon Semak : : bagian atas 100 x 100 cm. sehingga tidak merubah bentuk dan sifat tanaman. yaitu pada : • • • • Pagi hari pukul 6. d) Pekerjaan penanaman Setelah media tanam siap. bagian bawah 20 x 20 cm.18. Pemangkasan disini harus dikerjakan sedemikian rupa. semua tanaman dapat dipangkas / diperbaiki dari kerusakan-kerusakan akibat proses pemindahan tanaman / penanaman. Pembersihan tanaman liar harus dicabut sampai keakaranya dan penggemburan tanahnya harus dilaksanakan sedemikian rupa sehingga tidak merusak akar tanaman. iii) Pemangkasan VIII . bagian bawah 100 x 100 cm.00 Untuk pohon Untuk semak : : 10 liter/pohon 5 liter/pohon Jumlah air yang dibutuhkan diperkirakan adalah sebagai berikut : Cara penyiraman dilakukan sedemikian rupa sehingga tidak mengakibatkan tanaman terganggu. dipergunakan steger / bambu penunjang yang pelaksanaannya sesuai dengan Gambar Rencana. Penyiraman tidak perlu dilakukan apabila pada hari yang bersangkutan turun hujan lebat. Kondisi media tanam tersebut harus selalu bersih dan gembur. f) Pemangkasan dan perbaikan Sebagai penyempurnaan dari pekerjaan penanaman ini. tinggi 100 cm.00 .44 . bagian atas 40 x 40 cm. Pengisian tanah Lubang tanaman tersebut diatas harus diisi kembali dengan campuran pupuk kandang dan top soil dengan perbandingan 1 : 4. Untuk jenis tanaman yang perlu ditunjang untuk memperkuat batangnya. Untuk menghindari serangan hama rayap pada perakaran harus ditambahkan Furadan 3 G dengan dosis 10 gr/pohon. Pekerjaan pemeliharaan tanaman tersebut meliputi : i) Penyiraman Dilakukan secara rutin terutama pada musim kemarau.Setiap ada penyesuaian lokasi terlebih dahulu harus disetujui oleh Konsultan Pengawas.00 Sore hari pukul 15. dilakukan perawatan tanaman. maka tanaman ditanam dengan hati-hati agar tidak merusak perakarannya. tinggi 40 cm.9. Semua kaleng atau plastik pembungkus tanaman harus dibuka dan dibuang ke luar lokasi.00 . e) Penyiraman Setelah tanaman selesai ditanam.

• Untuk pemakaian pada pohon.10 m. Kontraktor harus memberitahukan kepada Konsultan Pengawas paling lambat 3 (tiga) hari sebelum pembuatan gebalan rumput dimulai. pemasangan lempengan rumput dengan jenis yang sesuai dengan Spesifikasi serta pekerjaan pemeliharaannya. 4) Perlindungan tanaman Kontraktor harus menjaga semua tanaman dari kerusakan.3 bulan setelah penanaman. pemberian topsoil dan pupuk kandang. kematian dan kemungkinan hilang yang dapat terjadi pada masa pelaksanaan maupun masa pemeliharaan. Ranting-ranting yang mati perlu segera dipangkas. dan dapat mencegah erosi pada material tempat rumput itu ditanam. 2) Material a) Top soil (Tanah lapisan atas / subur) Top soil yang dipergunakan harus bersih dari segala material yang dapat mengganggu pertumbuhan tanaman dan disetujui oleh Konsultan Pengawas atau Kuasa Pengguna Anggaran. Untuk pemakaian pupuk kandang / kompos pada masa pemeliharaan. Semua resiko tersebut adalah sepenuhnya ditanggung oleh Kontraktor. dan dipotong berbentuk persegi beserta tanah basah / lembab tempat asal tumbuhnya.Pemangkasan dilakukan apabila dipandang perlu dimana pertumbuhan sudah menimbulkan bentuk yang tidak baik. Sumber pengambilan gebalan rumput harus mendapat persetujuan tertulis dari Konsultan Pengawas sebelum pemotongan pembuatan gebalan rumput dapat dilakukan. Tanaman yang rusak / mati / hilang tersebut harus diganti dengan jenis. b) Pupuk kandang Pupuk kandang yang dipergunakan adalah pupuk kandang yang kering / matang dan bersih dari segala material yang dapat mengganggu pertumbuhan tanaman dan disetujui oleh Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran. 8.6.3. pupuk tersebut diberikan 2 . dimensi yang sesuai dengan Spesifikasi atau petunjuk Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran. 1) PEKERJAAN PENANAMAN RUMPUT Umum Pekerjaan ini terdiri dari persiapan lahan. harus dapat tumbuh cepat. sedangkan untuk jenis semak.45 . iv) Pemupukan Pemupukan dilakukan dengan pupuk buatan organik dan pupuk kandang / kompos. maka rumput yang dipakai adalah jenis Polytrias Amaura dan. tidak berpenyakit dan berakar dalam. mempunyai perakaran dan bebas dari tanaman liar. c) Rumput Apabila tidak ditentukan dalam Gambar. tidak berbahaya bagi manusia dan binatang serta pertanian. • v) Pemberantasan hama / penyakit Pekerjaan ini dilakukan dengan cara penyemprotan pestisida dengan alat sprayer ke arah batang. pupuk organik diberikan dengan cara menaburkan pada sekeliling batang pohon selebar diameter tajuknya sedalam 0. Penyemprotan hama dilakukan segera setelah penanaman dan selanjutnya sebulan sekali dengan bahan pestisida yang berbeda. Gebalan rumput harus ditanamkan dalam batas waktu 5 hari VIII . Gebalan rumput harus ditanamkan dengan akar yang tidak rusak. Pemakaian pupuk dilaksanakan minimal 1 bulan setelah tanam dan dilakukan sebulan sekali. agar tercipta lapisan rumput yang kuat dan baik. pupuk tersebut dicampur dengan air yang kemudian disiramkan ke tanaman tersebut. daun serta semua percabangan. tetap tumbuh dalam segala cuaca. Rumputnya harus spesies asli.

sekurang-kurangnya selama 6 bulan setelah pekerjaan penanaman tersebut selesai. dan jangan sampai kering. Hasil pekerjaan penanaman rumput ini akan ditentukan berdasarkan pemeriksaan lapangan yang dilakukan 2 sampai 12 bulan setelah selesai penanaman. • c) Pekerjaan penanaman • • • • • 4) Perawatan rumput Setelah penanaman selesai. Bila gebalan rumput ditanam pada lereng / talud. Kontraktor bertanggung jawab untuk memotong dan membersihkan daerah penamanan rumput sejak masa penanaman sampai dengan berakhirnya Masa Pemeliharaan (Period of Warranty) dengan periode pemotongan setiap 1 bulan sekali. Pekerjaan tersebut meliputi : a) b) Penyiraman Sebagaimana disyaratkan pada ketentuan Pasal penanaman pohon dan semak. kemudian seluruh permukaan disirami air yang bersih dari zat-zat yang berbahaya (mematikan tanaman). b) Pemberian top soil dan pupuk kandang antara lain : • Permukaan yang akan ditanami rumput harus dibongkar / digali dan diratakan setelah bersih dari serpihan. Gebalan rumput ini harus ditata dan diratakan sampai rapi dan dipadatkan dengan roller dengan berat 100 kg atau dengan tamper plate. dilengkapi ventilasi sehingga memungkinkan sirkulasi udara yang baik. Kontraktor harus tetap menyirami dengan air dan melaksanakan pekerjaan pemeliharaan lainnya. Pengangkutan dan penyimpanan gebalan rumput harus sedemikian rupa agar terlindung dari pengaruh langsung sinar matahari. bebas dari segala material yang dapat mengganggu pertumbuhan tanaman. maka pekerjaan penanaman rumput ini dilaksanakan setelah penanaman pohon / semak selesai. 3) Pelaksanaan pekerjaan a) Pengolahan tanah Sebelum penanaman. Kontraktor harus menggantinya. permukaan tanah diolah sedemikian rupa sehingga rapi dan bebas dari kotoran sehingga tidak mengganggu penanaman dan pertumbuhan rumput. kerikil. Permukaan itu harus berupa tanah permukaan yang subur. e) Pupuk organik Pupuk yang dipakai adalah Urea dengan dosis 20 gram/m2.46 . Penyiangan Pekerjaan penyiangan adalah membersihkan rumput dari tanaman / rumput liar yang tumbuh. sesuai dengan yang tertera pada Gambar Rencana atau Petunjuk Konsultan Pengawas. dan gebalan beserta lapisan tanah subur (top soil) tersebut minimal tebalnya 15 cm dan pupuk kandang secara merata setebal 1 cm. Gebalan rumput harus menutupi 50 % permukaan sehingga membentuk strip sodding (gebalan bergaris) dengan interval 30 cm.setelah dipotong. atas biaya sendiri. harus digunakan tonggak-tonggak bambu penahan dengan panjang kurang lebih 20 cm yang ditancapkan secara merata agar rapi. Permukaan tanah tersebut kemudian disiram secara merata sehingga tidak merusak permukaan tanah yang telah siap tanam. atau menutupi keseluruhan sehingga membentuk solid sodding (gebalan penuh). Pekerjaan ini dilaksanakan secara rutin minimal sebulan VIII . Sambungan antara gebalan yang berdekatan tidak boleh lebih dari 1 cm. gulma dan lain lain. d) Air Air yang dipergunakan harus bersih. dilakukan pemeliharaan rumput. Pada lokasi yang terdapat penanaman pohon / semak. Pada daerah yang rumputnya tidak tumbuh baik. Pembersihan tanaman liar harus dicabut sampai akar-akarnya. atas biaya Kontraktor sendiri. dengan menggunakan pupuk. Kontraktor bertanggung jawab menjaga pertumbuhan rumput sebaik-baiknya.

6.sekali atau apabila tanaman / rumput liar tumbuh pada area rumput tersebut. Harga dan pembayaran ini merupakan kompensasi penuh untuk penyediaan material. termasuk persiapan permukaan. 8. sesuai dengan Gambar.6.(5) 8.(2) 8.(6) 8.(4) 8.6. yang dinyatakan tumbuh dan hidup dengan baik dan sesuai dengan persyaratan dan telah disetujui oleh Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran.6. yang sudah selesai dan disetujui.6. tenaga kerja.(8) 8.6. Semua risiko tersebut adalah sepenuhnya ditanggung oleh Kontraktor. Nomor Mata Pembayaran Uraian Satuan Pengukuran 8. 5) Perlindungan tanaman Kontraktor harus menjaga semua tanaman rumput dari kerusakan.6. dimensi yang sesuai dengan Spesifikasi atau petunjuk Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran. sesuai dengan Gambar.6. Spesifikasi. perlindungan dan pemeliharaan. 8.6.4.(1) 8. Tanaman yang rusak / mati tersebut harus diganti dengan jenis. termasuk daerah kosong diantara tiap gebalan garis (strip sodding).5.6.47 .(9) 8. peralatan.(7) 8. Kondisi area tersebut harus selalu bersih dari tanaman / rumput liar serta material lainnya yang mengganggu.6. Pengukuran hasil pekerjaan penanaman pohon adalah buah dan semak-semak / perdu berdasarkan lump sum. akan dibayar menurut Harga Satuan Kontrak per satuan pengukuran untuk butir pembayaran seperti di bawah ini. dan kematian yang dapat terjadi pada masa pelaksanaan maupun masa pemeliharaan.(10) 8.6.(11) Tanjung Palm Putri Palm Raja Palm Kuning Flamboyan Bougenville Puring Soka Tanaman yang berbuah Rumput / gebalan rumput Bak tanaman type I bh bh bh bh bh bh bh bh bh m2 unit VIII . dan lain-lain yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pekerjaan. DASAR PEMBAYARAN Jumlah yang diukur secara tersebut diatas.6. METODE PENGUKURAN Jumlah penanaman rumput yang akan dibayar adalah jumlah meter persegi luas permukaan yang sudah diselesaikan yang diukur pada talud.(3) 8. dan petunjuk Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran. Spesifikasi dan petunjuk Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran.

pengangkutan ke lapangan. Pembayaran di bawah Pasal ini untuk kabel-kabel Rambu Petunjuk berhenti pada papan persimpangan pada lubang dari tiang.7. LAMPU LALU LINTAS DAN PEKERJAAN LISTRIK Umum a) Pekerjaan ini terdiri atas pengadaan dan pemasangan semua material dan perlengkapan yang perlu untuk menyelesaikan penerangan jalan dan sistem kelistrikan lainnya. pekerjaan teknik sipil yang perlu untuk pekerjaan pada Pasal 8. detail saluran dan metoda pemasangan panel penerangan jalan untuk disetujui VIII . LAMPU LALU-LINTAS DAN PEKERJAAN LISTRIK 8. 4) Gambar-gambar dan dokumen a) Kontraktor harus merujuk pada semua Gambar yang berhubungan untuk meyakinkan dirinya. jalur yang pasti dari semua saluran dan trunking.1. sebagai tambahan juga memenuhi peraturan berikut : i) ii) Persyaratan satuan lokal eksploitasi PLN dan badan pemerintah lokal. i) ii) b) Dalam menerima dan menolak sistem kelistrikan yang dipasang. semua sesuai dengan Gambar. 1) PENCAHAYAAN. Semua peralatan listrik yang lain dan pelayanan yang diperlukan untuk menyelesaikan fasilitas operasi sesuai dengan peraturan lokal untuk Instalasi Kelistrikan. pemasangan dan uji pekerjaan seperti diuraikan pada Pasal ini. Semua pekerjaan harus sesuai dengan Gambar dan Spesifikasi ini. Kecuali disebutkan lain. Pekerjaan kelistrikan untuk Rambu-rambu Petunjuk harus dilaksanakan sesuai dengan Pasal ini dan Pasal 8.1. b) c) 2) Lingkup pekerjaan Lingkup pekerjaan harus mencangkup pengadaan. Semua pekerjaan yang berhubungan dengan pembongkaran dari bagian dari sistem yang ada dan penggabungan bagian-bagian yang tersisa dari pekerjaan permanen. PUIL.SEKSI 8. 3) Jaminan kualitas a) Untuk pabrikasi aktual.7 PENCAHAYAAN. SPLN atau standar lokal yang ada.48 . Lokasi lampu.7. Pemasang harus mempunyai sertifikat yang berlaku yang memenuhi ketentuan PLN atau peraturan lokal yang ada. box sambungan dan tarikan. Penyerahan tabel penyediaan material detail. Sebab itu Kontraktor dituntut untuk menyediakan gambar kerja yang menunjukkan rute kabel yang pasti dan saluran bawah dan di atas tanah. lokasi dan rute dari semua pelayanan pelengkap untuk memelihara jarak yang cukup antara pelayanan kelistrikan dan lainnya. pengetesan dan komisioning dari semua material dan peralatan dalam hubungan dengan Instalasi Kelistrikan sampai seperti ditentukan pada Gambar dan termasuk tetapi tidak dibatasi oleh : a) b) c) d) Persiapan dan penyerahan Shop Drawing. pengaturan hubungan akhir dari panel penerangan jalan. jumlah dan ukuran kawat pada setiap saluran atau trunking.2. pembangunan. lokasi menhole.7. dari Spesifikasi ini. tidak diijinkan keahlian yang kurang dari pemasang. kontrol.7. tiang-tiang dan perlengkapannya seperti terlihat pada Gambar adalah perkiraan dan lokasi yang pasti diberikan di lapangan oleh Konsultan Pengawas dan atau Kuasa Pengguna Anggaran. Kontraktor harus hanya menggunakan personil yang ahli dan berpengalaman yang telah terbiasa dengan persyaratan pekerjaan ini dan rekomendasi pemasangan dari pabrik untuk pekerjaan tertentu.2. Spesifikasi ini atau atas petunjuk Kuasa Pengguna Anggaran. harus dilaksanakan dan dibayarkan di bawah Pasal 8. Gambar yang disediakan harus menunjukkan pengaturan yang umum dari pekerjaan.

Kontraktor harus menyerahkan kepada Kuasa Pengguna Anggaran tiga kopi manual untuk pemeliharaan dan operasi semua instalasi kelistrikan dan daftar suku cadang untuk keperluan permintaan suku cadang. lampu. Semua lentera harus dari tipe seperti terlihat pada Gambar atau ekivalen seperti disetujui Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran. Setelah selesai pekerjaan dan sebagai prasyarat diterima. 5) Standar dan Peraturan a) Pekerjaan yang tercakup oleh kontrak ini harus dilaksanakan sesuai dengan peraturan yang dikeluarkan Badan Listrik lokal dan dengan standar yang terpakai dan peraturan dari hal berikut : JIS IEE ASTM DIN NEC NEMA UL PLN PUIL b) : : : : : : : : : Japanese Industrial Standard Institute of Electrical Engineers American Society for Testing Materials German Industry Standard (Deutsche Industrie Normal) National Electrical Code (USA) National Electrical Manufacturers Association (USA) Underwriters Laboratories. Kontraktor harus membuat Gambar “As-built” dari rencana dan diagram sirkuit. Inc. Kontraktor harus melaksanakan pengukuran lapangan untuk memeriksa VIII . Lebih lanjut perhitungan harus diserahkan yang menunjukkan percahayaan horisontal dalam lux pada ketinggian jalan dan distribusi pencahayaan dalam candela per meter persegi untuk 2 meter pada arah badan jalan dan tiap 1. Kontraktor harus menyerahkan untuk disetujui diagram panel penerangan jalan untuk tiap lentera yang harus dipasang.Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran sebelum memulai tiap bagian pekerjaan. ballast dan perlengkapan pemasangan. Perusahaan Listrik Negara Peraturan Umum Instalasi Listrik Sebelum memasukkan Penawarannya. Kontraktor juga harus menyerahkan Gambar Kerja yang berhubungan sekurang-kurangnya empat bulan sebelum usulan hari memulai pekerjaan. 250 watt dan 150 watt. yang menyatakan secara jelas tiap modifikasi yang telah dibuat dari Gambar Rencana awal. bersama-sama dengan pemasukkan Gambar Kerja. Kontraktor harus memasukkan dalam harga satuannya untuk tiap perubahan atau modifikasi dari Dokumen Kontrak untuk sesuai dengan peraturan lokal. 6) Satuan Pencahayaan a) Umum Satuan pencahayaan seperti terlihat pada Gambar harus terdiri dari lentera. Semua Gambar Kerja harus diserahkan dalam jumlah rangkap dan dalam perioda yang ditentukan di bawah ini : i) Detail saluran dan metoda pemasangan panel penerangan jalan dan kabel masuk ke bangunan : Gambar Kerja harus diserahkan dalam waktu 2 (dua) bulan sejak penyerahan lapangan kepada Kontraktor.49 . Kontraktor harus menyerahkan program yang menyatakan tanggal yang mana pekerjaan dari bagian yang berbeda harus terjadi. ii) iii) iv) b) c) Setelah selesai uji. Semua gambar kerja yang lain harus diserahkan dalam periode satu bulan sejak hari persetujuan panel penerangan jalan oleh Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran. Kontraktor harus berhati-hati meneliti penawarannya dari semua Peraturan yang dikeluarkan oleh Badan Kelistrikan lokal dan memilih material dan metoda yang sesuai dengan peraturan ini. b) Satuan Pencahayaan Jalan (tiang terpasang) Lampu untuk sistem penerangan jalan harus tipe HPS-T 1000 watt. 400 watt. PJU tidak dihubungkan dengan genset. Setelah selesai tunnel atau underpass dan sebagian pekerjaan perkerasan di dalamnya. Walaupun demikian Kontraktor diwajibkan memasang saluran listrik sebelum periode ini. c) Satuan Pencahayaan di dalam tunnel / terowongan Daerah dari satuan pencahayaan tunnel seperti terlihat pada Gambar didasarkan pada penerangan ambient perkiraan dari cahaya alami pada tempat masuk tunnel.2 meter melintang badan jalan.

rambu-rambu lalu lintas dan rambu-rambu petunjuk. Pemutus sirkuit berkapasitas pemutus 16.penerangan ambient yang ada. beroperasi pada tegangan 380/220 volts.50 . Diagram kawat. Petunjuk untuk hubungan listrik harus tertulis jelas pada kaleng ballast. Pemutus untuk arus utama harus dilengkapi dengan kontak tambahan yang harus berdekatan bilamana pemutus ditutup dan 380 volt shunt trip coil. Kapasitor yang digunakan harus cocok untuk beroperasi pada tegangan normal sekurang-kurangnya 220 volt 50 Hz. Panel harus telah dipasang lengkap dan dikabeli / diwiring di pabrik. Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran dapat merevisi denah satuan penerangan seperti terlihat pada Gambar Rencana. Pemutus sirkuit harus menyediakan waktu balik untuk overload dan aksi segera dan overload sepuluh kali arus normal. dibungkus. dan kawat kecil harus diisolasi efektif dari kawat utama. terpasang pada pelat aluminium. ii) Kontrol Peralatan Sirkuit pencahayaan berganda harus dikendalikan oleh kombinasi tombol waktu dan relay kendali jarak jauh (remote control) yang harus dipasang di panel lampu jalan tipe seperti pada Gambar. Semua komponen harus sesuai dengan hal-hal berikut : i) Pemutus Sirkuit Pemutus sirkuit harus terbentuk dari kotak padat. 4 kawat. Atap rumah panel harus puncak rangkap dan puncak harus pada pusat dari panel. Berdasarkan hasil ini. Panel harus mempunyai dasar perencanaan yang harus mengijinkan penjelasan titik pada kanal dan harus dipasang pada pondasi beton seperti terlihat pada Gambar. Pelat nama harus terbuat dari plastik laminasi dengan karakter putih pada lapisan hitam bila dipotong atau dipasang. Mereka harus diwiring untuk mencegah pemutus tertutup sedangkan yang lain tertutup. dengan distribusi cahaya simetris dan tipe seperti terlihat pada Gambar atau ekivalen seperti disetujui oleh Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran. iii) Tombol Waktu / Sensor Cahaya VIII . Komponen-komponennya harus direncanakan untuk 3 phase. Semua ballast harus tahan tetesan. 50 Hz. harus terpasang permanen pada jendela bagian dalam panel.2 mm dalam tebal dan dengan rangka baja yang perlu. 7) Panel Pencahayaan a) Umum Panel pencahayaan harus termasuk sumber tenaga terpasang pada sirkuit dari pencahayaan jalan dan tunnel.85 dan harus dicapai dengan menghubungkan kapasitor paralel dengan kapasitas yang cukup untuk semua. Pemutus sirkuit harus mempunyai 3 kutub kecuali disebutkan lain. kecuali pemutus lebih besar dari 225 ampere mempunyai kapasitas pemutus 25. Faktor daya dari kombinasi lampu harus mempunyai nilai lebih besar dari 0. beroperasi pada 600 volt AC. Panel harus seperti terlihat pada Gambar atau ekivalen seperti disetujui oleh Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran. Panel dan jendela harus dibuat dari lempeng baja dilapisi penuh dan tidak kurang dari 3. Tiap panel harus mempunyai satu atau lebih pelat nama untuk identifikasi. Panel harus berventilasi dan harus struktur freestanding pada pondasi beton minimum 40 cm di atas permukaan tanah. diisi polyester dan dilengkapi blok terminal untuk hubungan listrik. d) Ballast untuk Lampu Sodium bertekanan tinggi Ballast untuk lampu sodium bertekanan tinggi harus direncanakan untuk mengoperasikan secara benar lampu pada watt seperti ditentukan pada Gambar.000 ampere didasarkan JIS C8370 putaran pegas standar. Penjelasan untuk sambungan luar harus dihaluskan. tipe pemutus udara. Rumah lampu harus tipe yang dapat dipasang pada permukaannya. Kawat utama dan kecil harus dapat mudah masuk untuk pemeliharaan dan pengawasan.000 ampere atau seperti disetujui Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran. b) Komponen Panel Pencahayaan Semua panel pencahayaan harus seperti terlihat pada Gambar.

Penyalaan / pemadaman penerangan jalan mempunyai dua elemen kontrol. di bawah kondisi temperatur kerja konduktur maksimum yang mana arus harus kurang dari 70o Celcius. Grounding. Semua tiang harus termasuk pemutus sirkuit miniatur yang disetujui bekerja pada IP 10 ampere. Pelat-pelat identifikasi harus terpasang pada tiap tiang-tiang pencahayaan.1. yang satu untuk “on” bila terjadi kegelapan dan “off” bila terang. Pengepakan yang tidak sesuai dengan persyaratan ini harus ditolak untuk tiang dan lengannya. Pemasangan timer untuk pencahayaan dasar adalah 100 % nyala pada jam 18. b) Kabel dan Kawat Semua kabel harus sesuai untuk beroperasi pada voltage yang ditentukan dalam saluran terbuka atau terbungkus. dipak dan dikirim ke lapangan dengan minimum pembebanan kembali di antara titik-titik asal dan tujuan. Semua tiang harus tipe angkur dan harus mempunyai dasar angkur terpasang pada batang dan terikat pada dua las melingkar.51 . Semua tiang dan lengan-lengan harus dibungkus spiral satu persatu.5 mm seperti ditentukan pada “Kabel dan Kawat” di sini. dan 7.00. Semua bagian metal harus digalvanisasi. Semua pembebanan dan penurunan beban dari tiang-tiang dan lengan-lengan harus di bawah pengawasan pabrik dan/atau Kontraktor. Lubang tangan dan pelat penutup untuk hubungan terminal harus 2. terpasang pada dasar dari tiap tiang dan dapat masuk melalui lubang tangan dari tiang. tanda-tanda dan kerusakan lain pada tiang dan fitting harus ditolak.3. Kabel harus terpasang pada lentera sehingga terminal lentera harus bebas dalam membawa beratnya. Kedua ujung kabel harus disegel dengan metoda yang cocok untuk mencegah masuknya kelembaban. tiap bagian dengan 1 label yang terpasang menyatakan berat kotor. Penutup harus disediakan di sekitar keliling dari drum untuk melindungi kabel dalam perpindahan dan ujung kabel dalam harus dilindungi oleh petunjuk logam atau yang disetujui lainnya. Semua tiang harus baja galvanisasi dan semua perlengkapannya adalah baja galvanisasi. Semua perlengkapan tiang tambahan diperlukan untuk menyelesaikan proyek harus material standar dibuat untuk pelaksanaan pekerjaan tiang. b) Pondasi Beton untuk pondasi tiang pencahayaan dan pedestal adalah beton Kelas C (fc’ = 21 MPa) seperti terlihat pada Gambar.00 dan jam 06. Tombol waktu harus beroperasi pada 220 volt. Warna kabel harus memenuhi peraturan standar warna Indonesia. Lengan-lengan harus dibungkus. Kabel terpasang pada tiang harus mempunyai dua konduktor dari 2. nomor seri. panjang kabel dan diskripsi lainnya. atau bab yang bersangkutan. sebagai tambahan harus dipak untuk pengiriman dalam grup dengan kayu di antara tiang dan lengkap sekitar tiap grup pada minimum 4 lokasi dan dipegang dengan tali pengikat logam yang sesuai. Semua detail beton dan penulangan pondasi harus sesuai dengan persyaratan Seksi 7. Kabel harus diangkut ke lapangan dengan drum kayu yang tidak dikembalikan lagi. Sambungan dan Pipa Saluran Kabel (Conduit) a) Kawat untuk pencahayaan Semua kabel yang harus digunakan untuk penerangan jalan harus dari tipe dan ukuran yang terlihat pada Gambar. sesuai dengan detail yang terlihat pada Gambar. 9) Kabel. Sekering harus melindungi kedua kabel tiang dan ballast kontrol elektrik. 8) Tiang-tiang a) Tiang Pencahayaan Tiang pencahayaan harus baja galvanisasi.0 m di atas permukaan tanah. VIII . Setiap tanda atau noda yang dihasilkan dari material pembungkus harus dibuang. seperti digambarkan di sini sesuai dengan persyaratan dari Spesifikasi ini. Semua material harus warna alami dan harus tidak dicat atau dilapisi material lain. Kabel harus ditarik dalam tiang melalui pipa-pipa yang dipersiapkan dalam pondasi dari tiang dan harus dihubungkan pada kotak terminal yang terpasang pada tiang. Goresan.

tiang penerangan dan panel untuk membentuk sistem ground yang menerus harus sesuai dengan standar peraturan yang dipakai.Semua kabel di dalam tiang penerangan harus mempunyai dua konduktor tiap lentera. Kontraktor harus mendapatkan persetujuan Konsultan Pengawas sebelum pemasangan. Galvanized Flat Steel kawat dan tipe pelapis PVC NYFGBY atau yang sama yang disetujui Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran. C2805. Epoxy resin. Material yang harus digunakan harus memenuhi persyaratan JIS C2804.2. Semua kabel pada sistem penerangan jalan yang dipasang di bawah tanah harus terbungkus PVC. Bila diperintahkan oleh Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran tiang penerangan harus di-grounded satu per satu. VIII . Material yang digunakan harus dapat diganti dengan penyekatan yang ditentukan pada Gambar atau Spesifikasi ini. Grounding harus dari kawat tembaga dari potongan melintang yang sama untuk semua sistem.01) dan tipe yang ditentukan. Pita pembungkus bilamana ditentukan untuk digunakan dalam formasi sambungan harus sesuai JIS C2336 atau standar PLN. f) Talam Kabel (Cable Trays) Semua detail material dan pemasangan talam kabel harus sesuai dengan Gambar. Ukuran kawat grounding minimum 6 mm2 Bare Copper Conductor (BCC) atau seperti disetujui oleh Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran. c) Grounding Saluran. di atas tanah atau pada permukaan struktur harus melalui pipa baja galvanis “medium weight”. Batang tembaga ∅ 10 x 1. Pemutus hubungan cepat tanpa sekering seperti hubungan In-line atau hubungan permulaan harus dari kualitas yang disetujui Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran. Tipe kabel harus Standar National Indonesia (S01. C2806 atau mempunyai kualitas yang disetujui oleh Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran.500 milimeter minimum. e) Pipa Saluran Saluran yang dipasang di bawah tanah. penyekatan tipe cast harus dibentuk pada cetakan plastik yang jelas. Kontraktor harus menyelidiki tiap lapangan dan mengukur tahanan grounding dari tiap lokasi.7. Detail titik-titik grounding harus diserahkan pada Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran untuk persetujuannya. Konduktor harus mempunyai luas penampang melintang minimum 10 mm2 untuk digunakan pada instalasi bawah tanah. Bonding jumper harus digunakan dalam box / kotak yang non metallic. tiang baja dan kabinet harus dibuat secara mekanis dan elektrik untuk menjamin sistem yang menerus dan harus secara efektif grounded. Saluran yang tertanam pada beton harus PVC sesuai dengan persyaratan JIS C8430 atau tipe “AZ”. Kotak metallic harus mempekerjakan pusat dan mur kunci ganda dan bushes. d) Material Sambungan Elektrik Sambungan-sambungan dan tap (kran) harus terbuat dari tipe tekanan penghubung tanpa solder dihubungkan dengan kuat kawat baik secara mekanik dan elektrik.52 . Pipa-pipa kabel yang dipasang di bawah tanah diistilahkan sebagai saluran dan berhubungan dengan Pasal 8. Permukaan luar dan dalam dari saluran baja harus uniform / merata dan dilapisi seng secukupnya dengan proses galvanisasi hot-dip. Setelah mengambil data. Kabel harus 600 volt. Ikatan dari semua saluran. tingkat “Polyvinye Chloride Insulated and Sheathed Cable (NYY)” atau dan tipe yang disetujui oleh Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran.2 m di bawah permukaan akhir dan dilasthermo dan dihubungkan dengan alat penghubung pada kawat 6 mm2 grounding. kedalaman 1. Tahanan grounding harus 5 ohm atau kurang atau seperti disetujui oleh Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran. Semua kabel yang harus digunakan harus diuji dan disetujui oleh Lembaga Masalah Kelistrikan (LMK) atau PLN sebelum disetujui oleh Kuasa Pengguna Anggaran.

semua lubang harus diurug dan dibersihkan sesuai petunjuk Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran. Detail mengenai tipe dan kapasitas unit pengendali (controller). Setelah pembongkaran selesai. dan harus sesuai dengan petunjuk Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran. sebelum dilakukan pemesanan.2. Persyaratan untuk pemasangan penerangan jalan yang relevan dan sesuai. Sebelum pemasangan tiang lampu atau panel kontrol. Contoh material yang akan digunakan harus disetujui oleh Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran. 11) Mengubah jaringan / fasilitas lama yang ada a) Membongkar Kontraktor harus membongkar material lama. Bila ada kerusakan pada material pada saat dipasang kembali. sebagaimana ditentukan oleh Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran. b) Pemasangan kembali Sebagian material lama yang dibongkar harus dipasangkan kembali. Semua material bongkaran seperti fitting ballast. kabel. Pemasangan kembali harus dilakukan dengan cara dan alat yang sama dengan pekerjaan utama sebagai material tambahan sebagaimana ditentukan dalam Spesifikasi ini.10) Lampu Pengendali Lalu Lintas Setiap unit lampu pengendali lalu lintas harus terdiri dari mekanisme listrik yang lengkap untuk mengendalikan operasi lalu lintas. dengan mengikuti ketentuan Gambar dan Spesifikasi ini atau petunjuk Konsultan pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran. sesuai Gambar atau petunjuk Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran. berlaku juga untuk pemasangan lampu pengendali lalu lintas. lampu pengendali lalu lintas. Tiang penyangga lampu pengendali lalu-lintas harus dicat dengan warna sesuai ketentuan dalam Gambar. pipa saluran kabel dan sebagainya harus disimpan sesuai petunjuk Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran dan merupakan tanggung jawab Kontraktor. seperti ditentukan oleh Kuasa Pengguna Anggaran. pengunci dan perlengkapan lainnya. penyediaan serta pemasangan lampu lalu lintas harus sesuai dengan peraturan DLLAJR (Dinas Lalu Lintas Angkutan Jalan Raya). 12) Pelaksanaan Pekerjaan a) Umum Semua kecakapan kerja harus lengkap sesuai dengan Standar Industri terakhir yang diterima. atau diperbaiki sesuai dengan petunjuk Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran.53 . seperti lampu dan rumah lampu. Pemasangan saluran. permukaan harus digosok bersih dari segala kotoran dan dicat dengan tiga lapisan cat anti karat alas seng (zinc based). lampu pengendali lalu lintas. Lampu pengemdali lalu lintas harus berupa lampu halogen sedangkan pada lampu pengendali pejalan kaki harus tertera simbol / gambar “orang berjalan” atau simbol tulisan sesuai ketentuan Gambar. dan lain-lain. untuk disetujui. tiang. b) Penggalian dan penimbunan VIII . Detail unit lampu kedip (flashing light) harus sesuai dengan Gambar. Sebelum pekerjaan pembongkaran dilaksanakan Kontraktor harus mengajukan pedoman cara pembongkaran kepada Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran.7. pemasangan manhole dan penggalian kabel atau jalur saluran harus sesuai dengan Pasal 8. material itu harus diganti dengan yang sejenis. dan Tiang dan kepala lampu lalu lintas yang terdiri dari unit optik dengan penyangga. panel. meliputi : • • • • Kabinet panel peralatan kontrol Mekanisme pengaturan waktu Peralatan tambahan untuk pengontrol waktu. yang sekiranya akan merintangi pelaksanaan pekerjaan.

saluran harus dibengkokkan dengan alat pembengkok saluran yang disetujui dengan menggunakan dies berukuran benar. Bengkokan saluran. Goncangan. Pemotongan lapangan harus dibuat segi empat dan benar sehingga ujung-ujung harus bertemu atau datang bersama untuk seluruh kelilingnya. Saluran yang lebih kecil dari 25 mm ukuran dagang kelistrikan harus tidak digunakan. kecuali bengkokan pabrik. Semua bengkokan saluran PVC harus dilaksanakan. c) Pondasi Pondasi harus dibangun dari portland semen. Permukaan akhir diperhalus harus digunakan untuk permukaan beton terbuka sesuai dengan persyaratan Seksi 7. dari Spesifikasi ini. atas biaya sendiri untuk menggunakan saluran yang lebih besar bila diinginkan dan bila saluran yang lebih besar digunakan adalah harus seluruh panjang dari ujung ke ujung. menggunakan jari-jari sebesar mungkin.7. d) Saluran Pemasangan saluran harus dilaksanakan sesuai dengan Spesifikasi ini dan sesuai dengan lokasi seperti ditentukan pada Gambar atau atas perintah Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran.2. Acuan harus baku dan terpasang dengan pasti di tempat. Penggunaan pasak. Hal ini adalah kebebasan Kontraktor. Potongan saluran dasar harus diperpanjang sekurang-kurangnya 15 cm dari permukaan pondasi sekurangkurangnya 80 cm di bawah bagian atas pondasi. Bilamana halangan mencegah pelaksanaan pekerjaan dari pondasi yang direncanakan. tanpa kerut atau perataan. Ukuran saluran yang digunakan seperti terlihat pada Gambar. Acuan harus benar dalam garis dan kemiringan. VIII . Biaya untuk pekerjaan tambah harus termasuk dalam Harga Satuan untuk mata pembayaran yang terpasang atau pembongkaran. harus mempunyai jari-jari tidak kurang dari enam kali diameter dalam dari saluran. baik meskipun sementara sebagai pengganti dari gabungan saluran yang telah disebutkan dan push pennies tidak diperbolehkan. Bagian atas kaki untuk tiang. yang disetujui oleh Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran. Semua ujung saluran harus disekrup dan ditutup dengan penutup gabungan dengan saluran push pennies sampai pemasangan kawat dimulai. Ulir dari semua saluran baja harus dicat dengan baik dengan cat anti karat yang baik sebelum pasangan dibuat. Bagian yang terbuka harus membentuk penampilan yang rapi.1. tiang dan alat-alat lain harus dilaksanakan sesuai dengan persyaratan Pasal 8. sehingga hubungan listrik yang baik harus dibuat sepanjang seluruh saluran. Perpipaan tiang harus dicapai dengan mur penyesuai ketinggian. bila diperintahkan Kuasa Pengguna Anggaran. Semua gabungan baja harus disekerup sampai kedua ujung saluran dibawa bersama.54 . Acuan tidak harus dibongkar sampai beton telah mengeras untuk sekurang-kurangnya 3 hari. harus dibayar pada bagian bab yang bersangkutan dari Spesifikasi ini. kecuali pondasi khusus harus pada garis muka tanah atau kemiringan trotoar kecuali disebutkan lain pada Gambar atau perintah Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran. kecuali ditentukan lain pada Gambar dan semua detail harus sesuai persyaratan pada Seksi 7. Kedua acuan dan dasar yang harus bersentuhan dengan beton harus seluruhnya dibasahi sebelum penempatan beton. Pondasi harus dicor dalam satu kali pengecoran sepraktis mungkin. beton Kelas C (fc’ = 21 MPa). tetapi tidak harus diukur untuk pembayaran. Bilamana gabungan dan push pennies dibongkar ulir ujung harus dilengkapi dengan paking saluran yang disetujui. Bilamana pelapisan pada saluran baja rusak dalam penanganan atau pemasangan. atau peralatan lain untuk perpipaan atau garukan tidak harus diijinkan. Sambungan meleset atau alur yang tidak benar harus tidak diijinkan untuk saluran pasangan. Bilamana pasangan standar tidak dapat digunakan. Ujung saluran dan baut angkur harus ditempatkan pada posisi yang sesuai dan ketinggian yang sesuai dan harus dipegang ditempat dengan menggunakan mal datar sampai beton mengeras. Pondasi seperti terlihat pada Gambar harus diperpanjang bila kondisi memerlukan kedalaman tambahan dan pekerjaan tambahan itu. tempat itu harus dicat dengan cat pencegah karat.1. Tidak ada pengurangan perangkai harus diijinkan.Penggalian dan penimbunan yang diperlukan untuk pemasangan pondasi. Ujung semua saluran harus dilebarkan dengan baik untuk membuang ujung yang kasar. kecuali ditentukan lain. Dasar dari pondasi beton harus terletak pada dasar yang teguh dan kokoh. pasangan gabungan berulir harus digunakan. Bilamana bengkokan pabrik tidak digunakan. Kontraktor harus membangun pondasi efektif.

Saluran yang masuk melalui dasar dari pull box harus terletak di dekat ujung dinding untuk membiarkan sebagian besar dari box bebas. Kontraktor harus melaksanakan uji berikut pada lampu lalulintas dan sirkuit pencahayaan. talk atau pelumas harus digunakan dalam penempatan konduktor dalam saluran. membuat pengaturan pada perlengkapan pelayanan untuk menyelesaikan hubungan pelayanan. dan penahan saluran yang perlu dan pemasangan grounding. Kontraktor harus menyiapkan semua Gambar yang diperlukan dan semua dokumentasi yang perlu untuk penggunaan hubungan pelayanan yang harus diserahkan pada Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran. tiap titik pelayanan harus termasuk dasar meter yang terpasang sesuai dengan persyaratan perlengkapan pelayanan. mata pembayaran harus disebutkan. pemutus arus. Tahanan insulasi antara konduktor dan ground tidak boleh kurang dari 8 mega ohm. i) ii) iii) Uji untuk kelancaran dari tiap sirkuit. Konduktor cadangan harus disediakan bilamana dicatat pada Gambar. atas biaya sendiri tambahan box itu yang diharapkan untuk melengkapi pekerjaan. Secara umum.55 . kawat tiga dari ukuran yang ditulis pada Gambar. Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran kemudian. Setiap perubahan dari bacaan minimum yang disebutkan di atas harus disetujui Kuasa Pengguna Anggaran. atas permintaan Kontraktor. tempat sekering. Kontraktor harus menyerahkan pada Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran tiga kopi dari hasil uji yang yang menyatakan bacaan yang diamati dan sirkuitnya. Kecuali ditentukan lain pada Gambar. soket outlet dan atas alat arus di tempat dan semua pembacaan dicatat. Persetujuan itu harus tertulis. dengan kehadiran Kuasa Pengguna Anggaran. harus dibayar oleh Kontraktor. Uji pada tiap sirkuit antara konduktor dan ground dengan semua pemutus arus. Pemisahan konduktor harus diijinkan hanya pada manhole. Suatu kawat tarik galvanisasi harus dipasang pada semua saluran yang menerima konduktor yang harus datang. e) Pull Box Pull box harus dipasang pada lokasi seperti terlihat pada Gambar dan pada titik-titik tambahan yang diperintahkan oleh Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran. Sekurang-kurangnya 60 cm dari kawat tarik harus dibuat rangkap kembali pada saluran pada tiap pemutusan. saluran harus masuk dalam arah aliran. Biaya hubungan perlengkapan pelayanan dan konsumsi energi listrik sampai tanggal selesai. tetapi tidak harus selalu.Saluran yang berhenti pada tiang atau tumpukan harus diperpanjang sekurang-kurangnya 15 cm di atas pondasi secara vertikal dan harus miring terhadap bukaan lubang. Kontraktor harus memasang. pencahayaan rangkap adalah 220 volt. Pengawatan dalam kabinet. Uji untuk ground dari tiap sirkuit. transfomer lead. diikuti laporan tertulis dari Kontraktor. manhole dan lain-lain harus diatur dengan rapih dan di dalam kabinet harus diikat menggunakan tali. h) Tes Lapangan Sebelum menyelesaikan pekerjaan. pole bases atau peralatan kontrol. Pupur soapstone. papan panel. Tanda-tanda yang sesuai harus dipasang pada ujung-ujung saluran yang ditutup sedemikian sehingga terletak dengan mudah. 50 Hz seperti pada Gambar. VIII . Cahaya tanda konduktor yang cukup harus dilengkapi untuk melaksanakan operasi fungsional dari sistem sinyal seperti terlihat. berhenti 15 sampai 20 cm di bawah bibir pull box dan dalam 9 cm dari box dinding yang terdekat lokasi jalan masuk. f) Kawat Kawat harus sesuai dengan persyaratan peraturan yang sesuai. pada rumah transformer sub-station PLN yang terdekat dengan panel pencahayaan utama pekerjaan yang ditentukan pada gambar. Pada semua outlet. secara normal. g) Pelayanan Titik-titik pelayanan harus terletak dalam dan dekat lapangan.

56 . o) Jaminan Kontraktor harus memperlengkapi Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran setiap jaminan yang diperlukan sebagai praktek dagang normal dalam hubungan dengan pembelian dari tiap material atau hal yang digunakan dalam pembangunan dari iluminasi atau sistem sinyal lalu lintas atau sistem yang termasuk dalam Kontrak ini. Dalam hal peralatan elektrik (kecuali lampu utama) yang terletak di atas tanah tidak mempunyai permukaan luar baik dari aluminium atau galvanisasi. j) Tiang Pencahayaan Tiang pencahayaan harus dipegang selama pemasangan.iv) Suatu uji fungsional yang menyatakan tiap bagian dari sistem berfungsi seperti ditentukan atau diharapkan di sini. khususnya lokasi dan kedalaman saluran dan diagram sirkuit skematik yang lengkap. m) Sinyal Utama Semua sinyal utama harus dipasang seperti terlihat pada Gambar. yang menunjukkan secara detail semua perubahan konstruksi. l) Kontrol Sinyal Semua kabinet kontrol dan peralatan kontrol harus terpasang di pabrik dan siap untuk digunakan. Tiang pencahayaan tidak harus didirikan pada pondasi beton sampai pondasi telah mengeras sekurangkurangnya 72 jam dan harus digaruk secukupnya agar tegak lurus setelah semua beban diletakkan. kemudian ia harus dilapisi dengan dua lapisan dari cat dasar seng yang disetujui. Kabinet kontrol harus diselesaikan sesuai dengan persyaratan di atas untuk peralatan elektrik. uji yang sama harus diulangi sampai tidak terjadi kegagalan. Gambar harus dalam lembaran sesuai dengan Gambar Kontrak standar. k) Peralatan Kontrol Bilamana ditentukan secara detail pada Gambar. kecuali sinyal utama terpasang bila permukaannya ditutupi. termasuk pengontrol. atau seperti yang lain yang ditentukan oleh Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran. Gambar koreksi harus dibuat pada lembaran penuh dan tidak dalam cetakan yang diperkecil. penurunan dan mendirikan sedemikian rupa sehingga tidak rusak. relai itu. Setiap kegagalan dari tiap material atau dalam bagian instalasi oleh uji ini harus diganti atau diperbaiki oleh Kontraktor dengan cara yang disetujui Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran. Setiap pemasangan ballast kontrol listrik harus dilindungi oleh pemutus yang membentuk. ditambah lapisan penutup yang diperintahkan Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran. Baja galvanisasi atau tiang pencahayaan aluminium dan lentera pencahayaan harus tidak dicat. 13) Metoda Pengukuran a) Umum VIII . n) Gambar yang dilaksanakan (“As Built” Drawing) Untuk penyelesaian pekerjaan. untuk lokasi pelayanan di mana dua atau lebih sirkuit pencahayaan dioperasikan dari satu alat kontrol pemutus arus. Sinyal utama tidak harus dipasang pada tiap persimpangan sampai semua peralatan sinyal. atau gambar yang dikoreksi atau tiap data yang diperlukan oleh Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran. i) Pengecatan Semua pengecatan harus sesuai dengan pasal yang berlaku dari Spesifikasi ini. adalah di tempat dan siap untuk beroperasi pada persimpangan itu. Kontraktor harus menyerahkan gambar “As Built”. Pekerjaan lapangan harus dibatasi pada penempatan kabinet dan peralatan dan menghubungkan kawat lapangan pada jalur terminal lapangan. pemutus arus dan peralatan kontrol lain yang perlu harus dikelompokkan bersama dan dipasang dalam lingkungan yang tahan terhadap air hujan dari ukuran yang cukup untuk menampung semua peralatan yang dipasang di sini. Tiap bagian yang rusak yang disebabkan operasi Kontraktor harus diperbaiki atau diganti atas biaya Kontraktor untuk disetujui Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran.

7.7.5 PJU type I A PJU type I A (lampu landscape) PJU type I B (lampu landscape) PJU type II A PJU type III A PJU type IV A unit unit unit unit unit unit VIII .1. kepala tiang.7. peletakan atau penarikan dan kabel sembungan tetapi penggalian. pembongkaran. Pekerjaan pondasi tiang dan penutup tiang harus diukur dan dibayarkan dalam Seksi 7. pengawatan. gigi kontrol elektrik. dengan KWH tersendiri. tetapi harus dianggap termasuk dalam Harga Satuan untuk mata pembayaran yang dipasang.7. dari Spesifikasi ini. Pembayaran untuk kabel harus termasuk penggantian penuh untuk pengadaan.7. harus dibayarkan untuk Harga Satuan Kontrak untuk tiap mata pembayaran seperti ditentukan di bawah ini.3 8. Lingkup pekerjaan termasuk dalam tiap-tiang harus seperti terlihat pada Gambar atau seperti ditentukan dalam Spesifikasi ini.2.7.(12) (g). Pembayaran untuk pemasangan.4 8. Nomor Mata Pembayaran Uraian Satuan Pengukuran 8. lentera. dari Spesifikasi ini. Saluran.Kuantitas dari tiap hal yang dibayarkan di bawah pasal ini adalah jumlah meter linier atau hal individu seperti secara detail di bawah ini yang disediakan dan dipasang sesuai dengan Spesifikasi ini.2. Biaya pemasangan PJU harus termasuk biaya penyambungan daya ke PLN. Kabel dalam tiap-tiap atau lampu lalu-lintas harus tidak diukur untuk pembayaran.1. Harga dan pembayaran harus merupakan penggantian penuh untuk semua pekerjaan yang ditentukan seperti terlihat pada Gambar yang termasuk Pasal 8. 14) Dasar Pembayaran Jumlah yang diukur ditentukan di atas.1.(a) 8.7.7. Motor penggerak alat untuk menaikkan dan menurunkan yang dapat diganti harus disediakan dan pembayaran adalah kompensasi penuh untuk pengadaan motor penggerak dan semua pemasangan dan kontrol peralatan. Pengukuran untuk kabel luar harus diambil sampai papan persimpangan yang terletak dalam lubang dari tiang atau persimpangan pertama dalam panel kontrol. manhole dan penggalian untuk kabel atau saluran harus diukur untuk pembayaran di bawah Pasal 8. pemindahan atau pembongkaran untuk tiap tiang atau panel harus termasuk setiap penggalian.1.7.7. Pembayaran untuk panel pencahayaan harus termasuk pengadaan dan pemasangan sensor foto jarak jauh di lapangan. pemasangan dan pendirian tiang. Pekerjaan pencahayaan tiang tinggi harus termasuk pengadaan. Pembayaran untuk pencahayaan pemberhentian bus harus termasuk pengadaan dan pemasangan kotak MCB dan semua hal kelistrikan dari kotak ini.57 . perlindungan dan penimbunan kembali harus dibayar dalam Pasal 8. penimbunan dan semua material yang perlu untuk ketentuan sebagai dasar seperti terlihat pada Gambar atau dilukiskan dalam Spesifikasi ini.(b) 8. pada lampiran 8. Gambar dan perintah Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran. pelat dasar dan baut angkur untuk tiang. b) Komponen listrik sebagai petunjuk pengukuran dan pembayaran Jika tidak ditentukan lain.2 8. diberikan petunjuk bagian / komponen penyusun pekerjaan listrik yang berkaitan dengan kegiatan ini.

10 8.11 8.9 8.8.8 8.13.7.6 PJU type V A unit Nomor Mata Pembayaran Uraian Satuan Pengukuran 8. PJU type VI A PJU type VII A PJU type VIII A PJU type IX A PJU type X A Lampu High Mast Lampu lalu-lintas (traffic light) unit unit unit unit unit unit unit VIII .7 8.7.7.7.7.58 .7.7.7.12 8.

dengan jumlah sambungan minimum sepanjang tiap saluran. sebelum membuang trotoar dan material perkerasan. Semua saluran harus diperiksa dengan mandrel setelah selesai tiap pemasangan. Semua saluran harus diletakkan hanya dalam garis lurus. Dengan tidak adanya detail Gambar.2. Dasar dari alur kabel harus dibuat datar dan bebas dari batuan dan bahan-bahan tajam lainnya. Pemotongan sisa kedalaman yang diperlukan harus dibuat dengan metoda yang memuaskan Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran.7. semua pekerjaan saluran harus sudah selesai sebelum pekerjaan dimulai pada lapisan sub-base. Kecuali diperintahkan lain. ujung semua saluran harus diperbesar untuk membuang permukaan kasar. Galian untuk pemasangan kabel harus selebar yang diperlukan untuk secara memuaskan meletakkan kabel dan harus memastikan bahwa kabel sekurang-kurangnya 60 cm di bawah permukaan akhir. harus dilindungi oleh ubin beton pembuat kabel atau pelindung dari desain yang disetujui oleh badan kelistrikan lokal. Ulir pada semua saluran harus dicat dengan baik dengan cat yang berkualitas baik atau cat pencegah karat sebelum penggandaan dibuat. Sekurang-kurangnya 60 cm dari kawat tarik harus digandakan kembali dalam saluran pada tiap pemberhentian. Kedalaman kabel dapat ditambahkan apabila perlu untuk menghindari halangan-halangan yang ada. Saluran bawah tanah yang ada harus digabungkan dengan sistem yang baru harus ditiup dengan angin bertekanan atau diperiksa dengan mandrel. semua saluran harus diperpanjang sekurang-kurangnya 60 cm di luar tepi perkerasan. Bila standar ganda tidak dapat digunakan. manhole dan galian yang diperlukan untuk pemasangan kabel atau saluran seperti digambarkan pada Pasal 8. Material untuk saluran harus seperti diberikan untuk saluran dalam Pasal 8. Kecuali disetujui lain oleh Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran.7. Detail penuh dari tiap saluran terpasang oleh dongkrak atau pengeboran harus diserahkan pada Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran untuk persetujuannya. 2) Material Semua material harus sesuai detail yang diberikan pada Gambar.8. Pemotongan harus rapih dan benar dan permukaan di luar daerah pembuangan harus tidak rusak. pekerjaan harus dilaksanakan sesuai dengan bab yang berhubungan dari Spesifikasi ini dan perintah Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran. penyatuan ganda berulir harus digunakan. d) Semua galian untuk manhole. dari Spesifikasi ini. saluran dan pemasangan kabel harus dilaksanakan sedemikian untuk meminimumkan kerusakan pada permukaan yang ada. c) Lokasi saluran harus seperti terlihat pada Gambar atau diperintahkan oleh Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran. Kontraktor harus mengembalikan kembali seluruh permukaan sesuai dengan perintah Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran. VIII . Sambungan geser atau ulir bebas harus tidak diijinkan untuk saluran ganda. Untuk memudahkan pengembalian kembali semua daerah yang dibongkar dalam beton semen portland dan trotoar beton aspal dan perkerasan harus dipotong sampai minimum kedalaman 5 cm dengan gergaji.1. pemotongan lapangan harus dibuat persegi dan benar sehingga ujung-ujung ini harus bertemu bersama untuk seluruh kelilingnya.59 b) .7. 3) Pelaksanaan Pekerjaan a) Semua detail manhole harus sesuai dengan Gambar dan persyaratan yang berhubungan dari Divisi 2. Permukaan akhir digosok harus digunakan pada permukaan beton yang terbuka sesuai dengan Seksi 7. Bilamana sambungan harus dibuat. saluran harus diletakan sampai kedalaman tidak kurang dari 60 cm di bawah kemiringan kerb pada tepi jalan dan semua daerah lain dan sampai kedalaman tidak kurang dari 80 cm di bawah permukaan akhir pada daerah penyeberangan jalan. Setelah kabel diletakkan. Saluran dan ujung saluran harus tetap pada tempatnya dengan menggunakan mal datar sampai beton mengeras.1. Kecuali bila Kontraktor memilih atas biaya sendiri untuk memasang saluran dengan dongkrak atau pengeboran. Patok tanda yang sesuai harus dipasang pada ujung-ujung saluran yang ditimbun sehingga mereka diletakkan dengan mudah. Kawat tarik bergalvanisasi harus dipasang dalam semua saluran yang harus menerima kabel-kabel yang akan datang. 1) PEKERJAAN SIPIL UNTUK HAL-HAL KELISTRIKAN Uraian Pekerjaan di dalam pasal ini harus termasuk saluran-saluran.1.

Setiap pertambahan manhole terpasang yang disebabkan oleh metoda kerja Kontraktor harus tidak diukur untuk pembayaran. Hanya saluran-saluran yang diletakkan sesuai dengan gambar yang disetujui dan perintah Kuasa Pengguna Anggaran dan dibuktikan dengan mandrel harus diukur untuk pembayaran. saluran. harga mana dan pembayaran adalah penggantian penuh untuk semua material. Jumlah pelindung kabel atau tanda-tanda yang dibayar adalah jumlah meter linier yang diletakkan di atas kabel sesuai dengan Gambar yang disetujui dan perintah Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran. jaluran kabel harus memenuhi persyaratan Seksi 2. ditentukan seperti digambarkan di atas harus dibayarkan pada Harga Satuan Kontrak dari pengukuran untuk mata pembayaran tertulis di bawah ini. 5) Dasar Pembayaran Jumlah. Jumlah manhole dibayar adalah jumlah tiap struktur disediakan dan dipasang sesuai dengan Spesifikasi ini dan perintah Konsultan Pengawas dan atau Kuasa Pengguna Anggaran.3. Semua timbunan untuk manhole. Pembayaran untuk saluran harus termasuk pengadaan dan pemasangan patok-patok tanda pada ujung-ujung saluran yang ditimbun dan gambar kawat sebagaimana diperlukan. Pengukuran dari kabel atau alur saluran harus bebas / tidak tergantung pada lebar atau kedalaman. tenaga kerja. Spesifikasi ini dan seperti diperintahkan Kuasa Pengguna Anggaran. VIII . atau pasal yang berlaku dari Spesifikasi ini. Harga Satuan harus termasuk semua galian dan timbunan melalui setiap material dan pada tiap kedalaman dan pengembalian itu dianggap perlu oleh Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran.60 . 4) Metoda Pengukuran Jumlah dari saluran yang dibayar adalah jumlah meter linier dari tiap ukuran saluran seperti terlihat pada gambar yang disetujui. Jumlah galian yang diukur untuk pembayaran adalah jumlah meter linier dari kabel atau alur kabel digali sesuai dengan Gambar dan perintah Kuasa Pengguna Anggaran.Konsultan Pengawas / Kuasa Pengguna Anggaran dapat melepaskan atau mengubah persyaratan di atas untuk penggalian dan pengembalian kembali bilamana penggalian terletak dalam daerah yang dilapisi kembali atau dibangun kembali di bawah Pasal lain dari Spesifikasi ini. peralatan dan keperluan kecil lainnya untuk menyelesaikan pekerjaan sesuai dengan Gambar.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful