P. 1
Manfaat Asam Lemak Bagi Kesehatan

Manfaat Asam Lemak Bagi Kesehatan

|Views: 321|Likes:
Published by Sundus Wijayanti
makalah manfaat asam lemak
makalah manfaat asam lemak

More info:

Published by: Sundus Wijayanti on Feb 26, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/23/2014

pdf

text

original

TUGAS BIOKIMIA RESUME TIGA JURNAL PENTINGNYA ASAM LEMAK BAGI MANUSIA

Dosen Pengampu Dr. Drh. R. Susanti, MP

Disusun: Maria Sundus RW 0402510015 Pendidikian IPA/kimia

PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSIRAS NEGERI SEMARANG 2011

PENTINGNYA ASAM LEMAK BAGI MANUSIA

Sumber Asam Lemak Sumber makanan utama omega-6 asam lemak minyak nabati seperti minyak bunga matahari, minyak safflower, minyak wijen, palmolein minyak dan minyak jagung. Sekitar 10-15% dari asam lemak omega-6 diperoleh dari sereal, kacang-kacangan, umbi-umbian, kacangkacangan dan sayuran sebagai 'lemak tak terlihat' yang kaya sumber makanan asam lemak omega-3 adalah minyak nabati seperti minyak biji rami atau minyak biji rami, lobak atau canola, kacang tanah minyak, minyak zaitun, kedelai minyak, minyak kenari, sayuran berdaun hijau, biji fenugreek, kacang merah, buah-buahan kering, berminyak air dingin ikan (makarel, sarden, salmon hilsa dan sebagainya) dan minyak ikan.Vegetarian khusus, yang tidak makan telur dan produk susu, cenderung untuk mengkonsumsi jumlah sedikit asam linolenat alfa (ALA) dibanding-kan dengan asam linoleat(LA). Junk food juga sarat dengan n-6 asam lemak dan asam trans. Indian Kebanyakan mengkonsumsi omega-6 dan omega-3 asam lemak dalam rasio 30-70:1 namun rasio ideal adalah 5-10:1 untuk manfaat kesehatan yang optimal (Singh, 2005) Asam Lemak Tak Jenuh Asam lemak esensial (EFA) yang diperlukan untuk pemeliharaan kesehatan yang optimal tetapi tidak dapat disintesis dalam tubuh dan harus diperoleh dari sumber makanan. merekajuga disebut asam lemak tak jenuh ganda (PUFA). Mereka tetap dalam bentuk cair bahkan dalam cuaca dingin seperti jenuh minyak yang memperkuat. Ada dua kelas PUFA, omega-6 dan omega-3. Induk asam lemak omega-6 asam adalah asam linoleat (LA) dan Induk omega-3 asam lemak adalah alpha-linolenic acid (ALA) . Hingga baru-baru, kekurangan asam lemak esensial adalah diyakini menyebabkan kenaikan emosi ,bersisik dermatitis, alopecia, trombositopenia dan gagal tumbuh. Tapi ada bukti untuk yang menunjukkan peran penting dari EFA dan hasil metabolisme aktif mereka untuk pemeliharaan struktural dan fungsional integritas sistem saraf pusat dan retina (Ginter dan Simko, 2000) N-3 asam lemak tak jenuh (PUFA/ Polyunsaturated fatty Acids) adalah keluarga asam lemak tak jenuh yang memiliki ikatan rangkap karbon pada posisi n-3 , yaitu ikatan ketiga dari

ujung metil dari asam lemak , n-3 dari ikan memberikan kontribusi nutrisi pentaenoic acid (EPA) dan docosahexaenoic acid (DHA). Struktur molekular khusus mereka: terminal karboksi dan metil yang diposisikan dekat satu sama lain (Gambar 1)

Gambar 1 (Ginter,Simko. 2010) . Penggabungan EPA dan DHA ke dalam membran sel mengubah karakteristik fisik dari membran. Perubahan sifat membran dan kehadiran n-3 dipacu oleh aksi fosfolipid lipase menghasilkan antiinflamasi eikosanoid . N-3 meningkatkan fungsi biologi seperti ligan mengikat reseptor inti , ion penghubung dan transduksi sinyal n-3 Asam lemak adalah asam lemak esensial, yang diperlukan selama kehamilan dan bayi . docosahexaenoic acid , yang merupakan komponen vital dari fosfolipid dari membran sel, terutama di otak dan retina, diperlukan untuk fungsi yang tepat. n-3 Asam lemak baik untuk atherosclerosis, penyakit jantung koroner, penyakit inflamasi, dan bahkan mungkin gangguan perilaku. Berikut ini adalah sebagian daftar penyakit yang dapat dicegah atau diperbaiki dengan n-3 asam lemak, dalam urutan menurun dari kekuatan tersedia bukti-bukti seperti yang dirasakan oleh reviewer ini: 1) penyakit jantung koroner dan stroke; 2) defiency esensial asam lemak pada masa bayi (retina dan otak pembangunan); 3) gangguan autoimun (misalnya, lupus dan nefropati); 4) penyakit Crohn; 5) kanker payudara, kolon, dan prostat; 6) hipertensi ringan, 7) rheumatoid arthritis 8) diabetes (Conner, 2000)

Sumber DHA Selama kehamilan, janin tergantung sepenuhnya pada ibu sebagai sumber DHA dari penyimpanan lemak, makanan dan suplemen gizi ibu. Ada 2 periode kritis yang memerlukan asam lemak esensial n23: selama perkembangan janin dan setelah kelahirann sampai perkembangan biokimia otak dan retina lengkap. Selama kehidupan janin, plasenta secara selektif dan substansial mentransfer AA dan DHA dari ibu ke janin. Selama trimester ketiga kehamilan, ada pertambahan avid DHA dalam hati, otak dan retina janin pada dengan kecepatan 4.13g per minggu yaitu 0,59 g / hari. Kehamilan menyebabkan peningkatan penipisan plasma DHA ibu, karena peningkatan pasokan nutrisi penting untuk mengembangkan sistem saraf janin.setelah melahirkan penyimpanan lemak ibu secara perlahan pulih pada periode 5-6 bulan (Gambar 2). Ada bukti yang menunjukkan bahwa menipisnya cadangan DHA ibu selama kehamilan adalah penting berkorelasi depresi pasca melahirkan.

Gambar 2 DHA plasma menurun tingkat kemajuan kehamilan. pemulihan setelah melahirkan lambat dan mungkin memakan waktu 5-6 bulan (Singh,2005) Selama bayi kebutuhan DHA dipenuhi melalui ASI. Isi DHA susu manusia adalah minimal 30 kali dari susu mamalia lain dan dapat lebih ditingkatkan dengan memberikan suplemen diet yang cukup untuk perawatan ibu. Selama tahun prasekolah, DHA diperlukan dengan meng-konsumsi makanan yang kaya n-3 asam lemak dan DHA. Minyak ikan, makanan laut, ganggang laut dan rumput laut yang kaya sumber EPA dan DHA. Makanan laut diperlukan

otak karena selain DHA, kaya akan yodium, taurin dan seng. DHA dari susu hewan, daging unggas, dan telur dapat ditambah dari asam lemak omega-3 dari hewan dan ayam. Telur ayam dapat asupan dari rami atau mikroalga sehingga terbukti mengandung DHA (100-150 mg DHA / telur)(Sing, 2005) Perkembangan Otak Sebagian besar pertumbuhan otak terjadi selama hidup janin. ketika bayi lahir, berat badan hanya 5% dari orang dewasa, tetapi ukuran otak adalah 70% dari otak dewasa. Setelah lahir 15% dari pertumbuhan otak yang terjadi selama tahun pertama kehidupan dan sisa 10% pertumbuhan otak terjadi selama pra-sekolah tahun (Gambar 3). Sebagian besar pertumbuhan otak selesai oleh usia 5 - 6 tahun. Otak adalah organ tubuh paling berlemak. Hampir duasepertiga dari berat otak manusia adalah fosfolipid. DHA adalah asam lemak struktural dominan di otak yang sebagian besar didistribusikan diserebral korteks, membran pusat sinaptik komunikasi sinaptik, mitokondria dan fotoreseptor retina. Ini terdiri dari sekitar 40% dari PUFA di otak dan 60% dari PUFA di retina. Hampir 50% berat membran neuron adalah DHA.

Gambar 3. Pertumbuhan otak selama kehidupan janin dan tahun-tahun prasekolah Source : Clandinin MT et al. Early Human Dev 1980; 4 : 121-129. Arachidonic acid, EPA dan DHA bersama dengan mikronutrien cerdas seperti vitamin B kompleks, vitamin C, vitamin E, yodium, besi, seng, tembaga, taurin dan kolin dll sangat penting untuk perkembangan otak dan integritas dan fungsionalitas. Sekarang susu formula yang tersedia di barat adalah diperkaya dengan DHA bermanfaat selama fase penting perkembangan otak pada masa bayi. Para menyapih makanan dan diet anak-anak pra sekolah harus mengandung DHA karena konversi metabolik alfa-linolenat untuk DHA terbatas kurang

dari 0,2% di anak-anak. Ada bukti yang menunjukkan bahwa 40% anak-anak dengan perhatian hyperactivity disorder (ADHD) memiliki plasma DHA rendah secara signifikan. .Hal ini diyakini bahwa DHA juga memiliki efek menguntungkan pada kemampuan belajar dan kinerja akademik anak. Hal ini direkomendasikan bahwa makanan penyapihan harus kaya DHA (minyak ikan, makanan laut dan buah-buahan kering) atau ditambah dengan suplemen gizi yang mengandung DHA (Sing, 2005)

Efek Fisiologis Asam Lemak Essensial
PUFA adalah sumber energi penting dalam makanan kita. Ketika omega-6 dan omega-3 asam lemak yang dikonsumsi direkomendasikan rasio 5-10:1, mereka sangat penting dalam mempertahankan integritas struktural dan fungsional dari pusat sistem saraf. Omega-6 asam lemak adalah pro-inflamasi dan mempromosikan agregasi trombosit sementara asam lemak omega-3 adalah anti-inflamasi dan menghambat agregasi trombosit. Metabolisme asam lemak omega-6 dikaitkan dengan produksi dari sejumlah eicosanoid seperti thromboxanes, leukotrien dan prostaglandin yang dikenal untuk memicu peradangan dalam pembuluh darah menyebabkan aterosklerosis. Archidonic acid yang merupakan produk akhir metabolisme asam linoleat (n-6 PUFA) adalah agen inflamasi paling ampuh. hal ini juga merangsang produksi glutamat, suatu neurotransmitter yang berpotensi mendekstruksi neuron karena produksi berlebihan radikal bebas oksigen. Di sisi lain, asam lemak omega-3 dan DHA bermanfaat untuk mengurangi peradangan seluler dan vaskuler dalam otak, dan menjamin integritas dari membran sel otak untuk menjaga mereka lembut dan lentur. Minyak ikan dan DHA yang bermanfaat mengurangi tingkat tromboksan (TXA2) dan meningkatkan prostasiklin (PGI2) sehingga meningkatkan perfusi jaringan dan pengiriman oksigen karena vasodilatasi dan penurunan viskositas darah. Terlepas dari perannya dalam fabrikasi pusat komunikasi sinaptik, DHA berperan untuk meningkatkan "perasaan menyenangkan" neurotransmitter serotonin dan "meningkatkan memori" kimia asetilkolin. DHA juga berperan untuk menetralisir oksigen radikal bebas (Singh, 2005) DHA, EPA dan Kanker n-3 dapat melindungi terhadap kanker dengan menghambat siklooksigenase 2 (COX2) enzim dan dengan menghambat produksi asam arakidonat (n-6) diturunkan eicosanoid. Eicosanoids diproduksi dari asam arakidonat adalah proinflamasi, sedangkan yang diproduksi dari n-3 adalah anti-inflamasi. Karena n-3 dan n-6 lemak asam bersaing untuk enzim COX-2, yang mengubah asam lemak rantai panjang untuk prekursor untuk sintesis eikosanoid,

banyaknya asupan n-3 dapat mengakibatkan penurunan produksi proinflamasi eicosanoid yang bisa memainkan peran dalam perkembangan kanker. n-3 yang ditampilkan untuk melemahkan pertumbuhan dan menginduksi apoptosis pada berbagai hewan dan garis sel kanker manusia yang berasal dari kolon, pankreas, prostat, dan kanker payudara. Mekanisme yang mendasari efek anti-tumor n-3 yang kompleks, n-3 bertindak sebagai ligan nuklir Peroksisom diaktifkan proliferator-reseptor yang menipiskan transkripsi gen. Temuan terbaru menunjukkan bahwa n-3 bekerja sinergis dengan agen kemoterapi dan juga dapat digunakan untuk meningkatkan radiosensitivity tumor.

Gambar 3. Meningkatnya asupan n-3 PUFA secara signifikan menurunkan risiko kanker kolorektal. Menurut studi prospektif 22 tahun pada n-3 asupan asam lemak dan kanker (Ginter dan Simko, 2010)

DHA dan EPA, Sistem Kardiovaskular dan Diabetes Selama tiga dekade terakhir, peran perlindunga n-3, terutama EPA dan DHA dalam pencegahan CVD (Cardiovascular Disease) telah banyak dilaporkan. Hal ini diantisipasi bahwa penggabungan n-3 sehingga plak aterosklerosis dapat meningkatkan stabilitas plak dan akhirnya mengarah pada penurunan kardiovaskular yang merugikan. Penggabungan antara asupan tinggi n-3 dan penurunan morbiditas dan kematian dari CVD dapat dijelaskan oleh tiga dasar utama mekanisme: 1) efek pada lipoprotein plasma darah

2) efek pada atherothrombosis 3) efek pada aritmia jantung dan tekanan darah. 1) Sebagian besar bukti menunjukkan bahwa n-3 mengurangi sintesis dan sekresi yang very low-density lipoprotein (VLDL) partikel dan peningkatan penghilangan trigliserida dari VLDL dan juga dari chylomicron partikel melalui upregulation enzim, seperti lipoprotein lipase (5). Barubaru ini melengkapi kombinasi Omega-3 Dengan Simvastatin (combo). Studi menegaskan bahwa n-3 diberikan dalam kombinasi dengan simvastatin mencapai statistik signifikan memperbaiki berbagai rentang indikator lipid disamping LDL sebagai target utama, termasuk trigliserida dan partikel lipoprotein ukuran (6). n-3 kemudian dapat digunakan dalam kombinasi dengan statin untuk mencapai perbaikan lebih global dalam profil lipid. 2) Efek pada atherothrombosis termasuk modulasi ekspresi pro-aterogenik gen (misalnya, endotel molekul adhesi leukosit, sitokin inflamasi dan siklooksigenase). Siklooksigenase-2 (COX-2) adalah enzim yang bertanggung jawab untuk pembentukan penting biologis mediator termasuk prostaglandin, prostasiklin dan tromboksan. Penghambatan COX-2 oleh n-3 dapat membantu gejala peradangan dan nyeri. Non-steroid obat anti-inflamasi dan n-3 mempengaruhi penghambatan COX-2. 3) Efek pada aritmia jantung termasuk interaksi kompleks dengan saluran ion (natrium, kalium dan saluran kalsium), biasanya membutuhkan kehadiran n-3 bebas. N-3 meningkatkan produksi mediator lipid bioaktif (protectins dan resolvins) yang mempengaruhi sitokin yang diinduksi sinyal transduksi. Mereka mengganggu generasi spesies oksigen reaktif, bertanggung jawab untuk aktivasi faktor inti transkripsi , yang mengontrol ekspresi dari berbagai proinflamasi dan gen pro-aterogenik. Proses Interaksi ini mempunyai efek kardioprotektif yang berbeda, yang melibatkan pengaruh pada tekanan darah, fungsi pembuluh darah, potensi koagulasi, respon inflamasi dan mekanisme antiaritmia. Bukti terkuat hubungan antara n-3 asam lemak dan penyakit adalah hubungan terbalik antara jumlah n-3 asam lemak dalam makanan dan dalam darah dan jaringan dan terjadinya penyakit jantung koroner dan banyak komplikasinya. Efek n-3 asam lemak pada penyakit jantung koroner telah ditunjukkan dalam ratusan percobaan pada hewan, manusia. Meskipun lemak jenuh dan kolesterol makanan bersifat patogen untuk penyakit jantung koroner, n-3 asam lemak dari ikan yang benar-benar pelindung dan, oleh berbagai mekanisme, mencegah kematian akibat penyakit koroner, serangan jantung khususnya . Diet n-3 asam lemak bertindak untuk mencegah penyakit jantung melalui berbagai tindakan,yaitu :

• mencegah aritmia (fibrilasi ventrikel takikardia dan), • adalah prekursor prostaglandin dan leukotrieke, • memiliki sifat antiperadangan, • menghambat sintesis sitokin dan mitogens, • merangsang endotel yang diturunkan oksida nitrat, • adalah antitrombotik, • memiliki sifat hipolipidemik dengan efek pada triacylglycerols dan VLDL, dan • menghambat aterosklerosis. EPA dan DHA memiliki tindakan antiaritmia yang kuat pada jantung,.Pada hewan percobaan dan sistem kultur jaringan, EPA dan DHA mencegah perkembangan Ventricular takikardia dan atrial. Ketika EPA atau DHA diisolasi, terkontraksi miosit dalam kultur (diinduksi ventrikel Fibrilasi oleh agen farmasi berbahaya, yaitu, ouabain), atrial dibatalkan. Angka kematian total telah menurun dalam beberapa penelitian ketika asupan asam lemak n-3 meningkat. Dalam satu studi, laki-laki yang mengkonsumsi salmon ≥ 1 kali / minggu memiliki kemungkinan 70% berkurangnya sakit jantung .Dalam studi lain oleh Burr et al (9), secara keseluruhan kematian mengalami penurunan sebesar 29% pada pria dengan kardiovaskular yang mengkonsumsi asam lemak n-3 dari ikan atau minyak ikan, mungkin karena penurunan serangan jantung. Dalam sepertiga studi di Prancis, kematian koroner, terutama kematian mendadak dicegah dengan diet tinggi ALA .Yang paling terakhir data tentang konsumsi ikan dan risiko kematian mendadak jantung berasal dari Health Study Docter di Amerika Serikat pada 20.551 dokter laki-laki .Konsumsi ≥ 1 tepung ikan / minggu dikaitkan dengan risiko 52% lebih rendah kematian jantung mendadak dibandingkan dengan konsumsi < makan 1 ikan / mo. Angka total kematian dalam sampel ini juga lebih rendah pada mereka yang makan ikan. Tidak tampak adanya pengurangan yang lebih besar dalam kematian mendadak pada mereka yang makan > 1 tepung ikan / minggu, menunjukkan efek ambang batas. Sebuah ambang serupa terjadi untuk asupan n-3 asam lemak. Walaupun asupan kecil tapi mempengaruhi dalam pengurangan kematian mendadak, 0,3-2,7 g / mo. Trombosis adalah komplikasi utama dari koroner atherosclerosis yang dapat menyebabkan infark miokard. N-3 asam lemak dari minyak ikan memiliki tindakan antitrombotik kuat. EPA menghambat sintesis tromboksan A2 dari asam arakidonat di platelet. Prostaglandin ini menyebabkan agregasi platelet dan vasokonstriksi. Seperti hasil mengkonsumsi minyak ikan oleh manusia mengurangi kekentalan darah dan mengurangi kekakuan dari agregasi trombosit

untuk keping darah. Selain itu, minyak ikan meningkatkan produksi prostasiklin. prostaglandin yang memproduksi vasodilatasi dan mengurangi kekakuan platelet. EPA dan DHA yang terkandung dalam minyak ikan diumpankan ke hewan eksperimental sebenarnya menghambat perkembangan aterosklerosis. Terbukti di kedua hewan babi dan monyet bahwa minyak ikan mencegah aterosklerosis daripada mengurangi konsentrasi plasma kolesterol. Tindakan ini mungkin terkait dengan penghambatan migrasi monosit plak, dengan sitokin interleukin yang kurang dan produksi 1a, dan melalui stimulasi dari produksi endotel nitrogen oksida Pembentukan plak aterosklerosis juga dapat berkurang oleh penurun-an faktor pertumbuhan setelah konsumsi minyak ikan, terutama platelet-derived faktor pertumbuhan, suatu mitogen ampuh untuk pertumbuhan selular. Minyak ikan secara khusus ditunjukkan untuk menurunkan plasma kolesterol dan konsentrasi triacylglycerol melalui penghambatan triacylglycerol dan sintesis VLDL dalam hati. Produksi Apolipoprotein B berkurang dengan konsumsi minyak ikan dibandingkan dengan minyak nabati seperti safflower atau minyak zaitun. Peningkatan konsentrasi LDL terjadi setelah konsentrasi VLDL dan triacylglycerol menjadi sangat rendah karena minyak ikan ini Mirip dengan peningkatan LDL yang terjadi setelah diberikan obat gemfibrozil. Sintesis LDL dan konsentrasi plasma LDL berkurang setelah diberikan dosis besar minyak ikan. Berbeda dengan sayuran yang kaya N-6 asam lemak dan konsentrasi HDL rendah, minyak ikan tidak menurunkan konsentrasi HDL. Lipemia postprandial terjadi setelah lemak dalam diet tinggi lemak diserap, dan lipoprotein postprandial akan menjadi aterogenik demikian juga thrombogenic karena postpran- lipemia meningkatkan faktor VII, sebuah prokoagulan. Lipemia postprandial dari makanan lemak yang berbeda menghasilkan aktivasi faktor VII yng serupa. Minyak zaitun, disebut-sebut sebagai yang sangat lemak tak jenuh yang bermanfaat, menyebabkan diaktifkannya faktor VII seperti yang dilakukan 4 lemak lainnya, termasuk mentega. Penanganan dengan minyak ikan sangat mengurangi lipemia postprandial dan efek ini mempengaruhi antiatherogenic dan antitrombotik. Efek dari n-3 asam lemak, terutama EPA dan DHA, serupa dalam semua diet tanpa variabel asupan lemak jenuh. Kehadiran n-3 makanan lemak asam dalam diet baik tinggi dan rendah lemak jenuh secara signifikan menurunkan plasma kolesterol total, kolesterol HDL, VLDL ,triacylglycerol, total kolesterol, dan triacylglycerol VLDL. Karena diet rendah lemak jenuh menurun total konsentrasi LDL-, dan HDL-kolesterol, hasil ini menunjukkan bahwa makanan lemak jenuh dan asam lemak n-3 memiliki tindakan mekanisme independen tindakan pada lipid

plasma dan lipoprotein. Diet rendah dalam asam lemak jenuh dan tinggi asam lemak diproduksi n-3 konsentrasi plasma lipid.optimal. (Connor, 2000) n-3 diperkirakan membantu mengurangi risiko kardiovaskular penyakit diabetes tipe 2. Dalam 24 percobaan dipublikasikan antara tahun 1966 dan 2008 pada penderita diabetes, suplemen n-3 mengurangi trigliserida, fibrinogen dan agregasi trombosit ADP. Tidak ada pengaruh pada kolesterol HDL, ukuran partikel LDL, glikemia, insulinemia, peradangan dan tekanan darah Idealnya, diet terbaik dirancang untuk menghasilkan tindakan yang optimal untuk mencegah penyakit kardiovaskular yaitu diet rendah asam lemak jenuh dan tinggi EPA dan DHA dari minyak ikan atau ikan. Diet rendah lemak jenuh akan menurunkan kolesterol total dan LDL dan minyak ikan akan menurunkan triacylglycerol dan VLDL dan mempunyai tindakan antitrombotik. Pengaruh yang paling kuat dari n-3 asam lemak dari ikan dan minyak ikan dalam penyakit adalah untuk mencegah fibrilasi ventrikel dan kematian mendadak. Peningkatan kadar n-3 darah berbanding terbalik dengan risiko kematian jantung mendadak dan untuk sindrom koroner akut (Gambar 4).(Ginter dan Simko, 2010).

Gambar 4. Peningkatan kadar n-3 di membran sel darah secara signifikan menurunkan risiko relatif kematian jantung mendadak, menurut Block et al Suplemen Kesehatan dengan Asam Lemak Essensial (EFA) dan DHA Risiko prematur 4 kali lebih sedikit pada ibu yang menerima omega-3 makanan suplemen selama kehamilan. DHA bermanfaat untuk mengurangi kadar tromboksan (TXA2) dan meningkatkan prostasiklin (PGI2) sehingga meningkatkan perfusi uteroplasental dan pengiriman oksigen, vasodilatasi dan pencairan darah. Ada penurunan risiko perkembangan

toxemia kehamilan pada ibu yang menerima suplemen DHA. Tindak lanjut studi telah menunjukkan bahwa bayi yang lahir dari ibu yang diet dilengkapi dengan DHA, memiliki pengolahan mental yang lebih tinggi dan stereopsis tingkat tinggi dan ketajaman stereo pada 4 tahun. Kualitas gizi ASI tergantung pada gizi dan suplemen makanan yang diambil oleh ibu menyusui. Ada korelasi linear antara asupan makanan DHA oleh ibu menyusui dan DHA isi ASI-nya. Disarankan bahwa ibu menyusui harus mengambil minimal 2.6g dari omega-3 asam lemak dan 100-300 mg DHA setiap hari untuk menjaga kebutuhan bayi. Telah ditunjukkan bahwa suplementasi 200 mg DHA / hari dikaitkan dengan peningkatan konsentrasi DHA pada ASI dengan 0,20-0,34% berat yaitu 2 kali lipat dibandingkan dengan kontrol. Bayi yang minum ASI memiliki kandungan DHA otak mereka mempunyai IQ 8 poin lebih tinggi dibandingkan dengan susu formula .Penelitian telah menunjukkan bahwa bayi yang diberi ASI dari ibu yang dilengkapi dengan DHA selama laktasi, perkembangan psikomotor secara signifikan lebih baik, koordinasi mata-tangan dan ketajaman visual pada 2,5 tahun dibandingkan dengan bayi ASI dari ibu yang menerima plasebo (Singh, 2005)

Kesimpulan Bahwa n-3 memiliki efek imunosupresif dan juga dapat melindungi terhadap diabetes dan kanker dengan menghambat siklooksigenase 2 (COX-2) enzim. n-3 memiliki peran penting dalam perkembangan janin dan dalam masa kanak-kanak, yang penting untuk pertumbuhan otak, pada usia lanjut dan memiliki peran sepanjang hidup , memiliki efek menguntungkan pada gangguan depresi. Pencegahan gangguan otak di kemudian hari seperti penyakit Alzheimer.. Efek antiaritmia dari n-3 asam lemak adalah penemuan besar yang mencegah kematian mendadak akibat fibrilasi ventrikel.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->