P. 1
MATRIKS

MATRIKS

|Views: 998|Likes:
Published by Riyan Saputra

More info:

Published by: Riyan Saputra on Feb 28, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/08/2013

pdf

text

original

Kelompok 6

( Makalah Aljabar Linear )
Dosen : Fitriana Rahmawati, S.Pd., M.Pd
Disusun Oleh :
Sapta Riski Febriana : 10130297
Kartini Sugiharti Suwarto : 10130157
Riana Safitri : 10130271
Jera Madona : 10130375
SEKOLAH TINGGI KEGURUAN dan ILMU
PENDIDIKAN
PERSATUAN GURU REPUBLIK INDONESIA
(STKIP-PGRI)
BANDAR LAMPUNG
1
2012 / 2013
Kata Pengantar
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang selalu
melimpahkan rahmat dan karunia-nya. Sehingga kami dapat menyelesaikan tugas
Aljabar Linear mengenai Matriks dan Operasi Matriks dengan baik dan sesingkat
– singkatnya agar mudah dimahami dan dimengerti.
Kami menyadari sepenuhnya bahwa dalam pembuatan tugas ini masih
jauh dan banyak kekurungan dari kesempurnaan, oleh karena itu bagi pembaca
dan kepada semua pihak guna penyempurnaan tugas mendatang agar lebih baik
dan sempurna. kiranya sumbangan kritik dan saran yang kami harapkan yang
bersifat membangun.
Dengan selesainya makalah ini, kami tidak lupa mengucapkan terima
kasih kepada :
1. Bapak Drs. H. Dailami Zain selaku ketua yayasan STKIP PGRI
2. Ibu Fitriana Rahmawati, S.Pd., M.Pd selaku dosen pembimbing dalam
penulisan makalah ini
Semoga bantuan dan bimbingan yang telah diberikan untuk menyelesaikan
tugas ini mendapat balasan dari ALLAH SWT. Akhirnya kami berharap, semoga
makalah ini dapat bermanfaat untuk perkembangan pendidikan, khususnya bagi
para mahasiswa. dan tak lupa penulis ucapkan terima kasih.
Bandarlampung, Februari 2012
2
Penulis
Daftar Isi
Halaman
Kata Pengantar i
Daftar Isi ii
BAB I
PENDAHULUAN 4
1. Pengertian Matriks 4
2. Jenis-Jenis Matriks 5
2.1. Matriks Baris 5
2.2. Matriks Kolom 5
2.3. Matriks Diagonal 5
2.4. Matriks Identitas 5
2.5. Matriks Nol 6
3. Transpose Matriks 6
4. Kesamaan Dua Matriks 6
5. Operasi Pada Matriks 7
5.1. Penjumahan Matriks 7
5.2. Pengurangan Matriks 8
5.3. Perkalian Bilangan Real (scalar) dengan Matriks 9
5.4. Perkalian Matriks 10
5.5. Perpangkatan Matriks Persegi 11
6. Contoh Soal 12
7. Latihan Soal 13
BAB II
PENUTUP/KESIMPULAN 14
3
BAB III
DAFTAR PUSTAKA 15
BAB I
PENDAHULUAN
A. Pengertian Matriks
Metriks adalah Susunan teratur bilangan-bilangan dalam baris dan kolom
yang membentuk suatu susunan persegi panjang yang kita perlukan sebagai suatu
kesatuan
Bilangan-bilangan yang terdapat di suatu matriks disebut dengan elemen atau
anggota matriks. Dan susunan unsur – unsur matriks tersebut dibatasi dengan
tanda kurung. Dengan representasi matriks, perhitungan dapat dilakukan dengan
lebih terstruktur.
Pemanfaatannya misalnya dalam menjelaskan persamaan linear, transformasi
koordinat, dan lainnya. Matriks seperti halnya variabel biasa dapat dimanipulasi,
seperti dikalikan, dijumlahkan, dikurangkan dan dipangkatkan.
Misal :
·
×3 3
A
1
1
1
]
1

¸

10 9 7
8 7 5
8 7 8
baris ke 2
Kolom kolom
Ke1 ke 3
Keterangan:
• A adalah lambang huruf untuk matriks
• 3 3×
A
artinya matriks berordo 3X3 menpunyai 3 baris dan 3 kolom.
• Bila unsur baris ke-i dan kolom ke-j dari matriks A maka dilambangkan ij
a
.
4
B. JENIS-JENIS MATRIKS
1. Matriks baris
Matriks baris adalah suatu matriks yang terdiri atas satu baris saja. Misalnya

[ ]
[ ] 1 3 8 5
3 7 4
·
·
Q
P
2. Matriks kolom
Matriks kolom adalah suatu matriks yang terdiri atas satu kolom saja. Misanya
1
]
1

¸

·
3
7
R

1
1
1
]
1

¸

·
5
3
1
S
3. Matriks persegi
Matriks persegi adalah matriks yang banyak kolom dan banyak barisnya sama.
Misalnya
1
]
1

¸

·
0 7
3 2
A
merupakan matrik pesegi ordo 2 dapat ditulis
2 2×
A
Elemen-elemen diagonal utama matriks A adalah 2 dan 0.
4. Matriks diagonal
Matriks diagonal adalah matriks persegi dengan setiap elemen yang bukan
elemen-elemen diagonal utamanya bernilai 0 (nol). Misalnya
1
]
1

¸

·
1 0
0 2
C

1
1
1
]
1

¸

·
0 0 0
0 4 0
0 0 3
D
5. Matrik identitas
Matriks identitas adalah matriks pesegi dengan semua elemen pada diagonal
utama adalah 1 dan elemen lainnya semuanya 0. Misalnya
1
]
1

¸

·
1 0
0 1
2
I

1
1
1
]
1

¸

·
1 0 0
0 1 0
0 0 1
3
I
6. Matriks nol
5
Matriks nol adalah matriks yang semua elemennya 0 (nol). Metriks nol
biasanya dinotasikan dengan huruf O diikuti ordonya
n m
O
×
. Misalnya
1
]
1

¸

·
×
0
0
1 2
O

1
1
1
]
1

¸

·
×
0 0
0 0
0 0
3 2
O
C. TRANSPOSE MATRIKS
jika A adalah sembarang matriks m×n, maka transpose A,
dinyatakan dengan A
T
, didefinisikan sebagai matriks n×m yang
didapatkan dengan mempertukarkan baris dan kolom dari A: yaitu,
kolom pertama dari A
T
adalah baris pertama dari A, kolom kedua dari
A
T
adalah baris kedua dari A, dan seterusnya.
Amati, bahwa tidak hanya kolom dari A
T
menjadi baris dari A, tetapi
baris dari A
T
juga menjadi kolom dari A. jadi, entri dalam baris I dan
kolom j dari A
T
dapat diperoleh dengan “mencerminkan” A terhadap
diagonal utamanya.
misalkan
Jika
1
]
1

¸

·
6 4 3
5 1 2
A
makan akan menjadi
1
1
1
]
1

¸

·
6 5
4 1
3 2
T
A
Ordo matriks A adalah 3 x 2 sedangkan ordo
T
A
adalah 2 x 3.
D. KESAMAAN DUA MATRIKS
jika A+B adalah matriks-matriks berukuran sama, maka jumlah
A+B adalah matriks yang di peroleh dengan menambah entri-entri B
dengan entri-entri A yang berpadanan dan selisih A-B adalah matriks
yang di peroleh dengan mengurangkan entri-entri A dengan entri-entri
B yang berpadanan. Matriks - matriks berukuran berbeda tidak dapat
ditambahkan atau dikurangkan.
6
Dalam notasi matriks, jika A=[a
ij
] dan B=[b
ij
] mempunyai ukuran yang
sama, maka A=B jika dan hanya jika (A)
ij =
(B)
ij
, atau secara ekuivalen,
a
ij
=b
ij
untuk semua i dan j.
Misal:
1
]
1

¸



·
1
1
]
1

¸

·
1
]
1

¸

·
1 2
3 4
,
1 16
2
1
9 2
,
1 2
3 4
2
C B A
maka A=B, B≠C, A≠C
Maka, matriks yang memiliki kesamaan adalah A dan B karena ordonya sama
dan elemen-elemen yang seletak nilainya sama sedangkan yang di A dan C, B
dan C merupakan matriks yang tidak memiliki kesamaan meskipun ordonya
sama, tetapi ada elemen-elemen seletak yang nilainya tidak sama, maka matriks
tersebut tidak sama.
E. OPERASI-OPERASI MATRIKS
1. Penjumlahan Matriks
Penjumlahan matriks A dan B, ditulis A+B, di definisikan sebagai sebuah
martiks
( )
ij
c C ·
yang diperoleh dengan menjumlahkan elemen-elemen yang
seletak dari matriks A dan B.
Syarat dua matriks atau lebih dapat dijumlahkan adalah matriks-matriks
tersebut mempunyai ordo yang sama. Misalnya
Diketahui
1
]
1

¸

·
1
]
1

¸

·
1 1
2 3
,
0 4
7 5
B A
maka
A+B=
1
]
1

¸

·
1
]
1

¸

+ +
+ +
·
1
]
1

¸

+
1
]
1

¸

1 5
9 8
1 0 1 4
2 7 3 5
1 1
2 3
0 4
7 5
7
 Pada penjumlahan matrik juga berlaku sifat- sifat, apabila matrik A,B dan
C berordo sama yaitu m x n.
• A+B = B+A (sifat komulatif)
• A+B+C = A+(B+C) (sifat asosiatif)
• Unsur-unsur identitas penjumlahan, yaitu matriks O sehingga
A+O = O+A = A
• Invers penjumlahan A adalah –A sehingga A+(-A) = (-A)+A=O
2. Pengurangan Matriks
1) Lawan suatu matriks
Lawan suatu matriks adalah suatu matriks yang elemen-elemennya
merupakan lawan dari elemen-elemen matriks tersebut. Dapat ditulis dari
matriks
( )
ij
a A ·
lawannya dapat ditulis
( )
ij
a A − · −
. Misalnya
Jika
1
]
1

¸

·
1 4
5 9
A
maka lawan matriks A adalah
1
]
1

¸

− −
− −
· −
1 4
5 9
A
2) Pengurangan matriks
Pengurangan matrik A dan B, ditulis A-B, didefinisikan sebagai sebuah
matriks
( )
ij
c C ·
yang di peroleh dari pengurangan setiap elemen matriks
A dengan elemen matriks B yang seletak. Karena pengurangan pada
dasarnya sama dengan penjumlahan terhadap lawan bilangan penambah
maka pengurangan matriks B terhadap matriks A dapat di tulis sebagai
penjumlahan matriks A dengan lawan matriks B, atau dapat di tulis
Dengan –B adalah lawan matriks B. syarat agar dua matriks atau lebih
dapat di kurangkan adalah matriks-matriks yang mempunyai ordo yang
sama. Misalnya
Diketahui
1
]
1

¸



·
1
]
1

¸

·
5 3
3 4
,
8 4
5 7
B dan A
tentukan A-B
8
A-B=A+(-B)
Cara 1. A-B=A+(-B) =
1
]
1

¸

·
1
]
1

¸

+ − +
+ − +
·
1
]
1

¸



+
1
]
1

¸

13 1
8 3
5 8 ) 3 ( 4
3 5 ) 4 ( 7
5 3
3 4
8 4
5 7
Cara 2. A-B=
1
]
1

¸

·
1
]
1

¸

− − −
− − −
·
1
]
1

¸




1
]
1

¸

13 1
8 3
) 5 ( 8 3 4
) 3 ( 4 4 7
5 3
3 4
8 4
5 7
3. Perkalian Bilangan Real (Scalar) dengan Matriks
Didefinisikan, misal A suatu matrik ber ordo m x n dan k adalah suatu scalar
maka matriks kA di peroleh dari mengalikan semua elemen A dengan scalar k.
Misalnya
kA=
1
]
1

¸

·
1
]
1

¸

kd kc
kb ka
d c
b a
k
misal :
Diketahui: 2A-B+ C
Untuks matriks-matriks :
A= B= C=
Jawab :
2A= (-1)B= C =
= + +
=
Adalah kombinasi linear dari A, B dan C dengan koefisien scalar 2, -1 dan
 apabila A dan B matriks-matriks yang ber ordo mxn serta
2 1
, k dan k
bilangan real (skalar) maka berlaku sifat-sifat :.

B k A k B A k
1 1 1
) ( + · +
9

A k A k A k k
2 1 2 1
) ( + · +

A k k A k k ) ( ) (
2 1 2 1
·
4. Perkalian Matriks
Perkalian matriks didefinisikan, misal A matriks berordo m x p dan B matriks
berordo p x n maka A x B adalah suatu matriks C=
( )
ij
c
berordo m x n yang
elemen-elemennya pada baris ke–i kolom ke-j, yaitu ij
c
diperoleh dari
penjumlahan hasil kali elemen-elemen yang bersesuaian pada baris ke –i
matriks A dan kolom ke-j matriks B, untuk i= 1,2,3,4…m dan j = 1,2,3,4…n.
•Matriks ke kolom ke-j dari AB= A[matriks dari kolom ke-j dari B]
•Matriks baris ke I dari AB=[matriks baris ke I dari AB]
Misalnya
1
]
1

¸

·
1
]
1

¸

·
1 0
6 5
,
3 7
5 3
B A
maka
AxB=
1
]
1

¸

·
1
]
1

¸

× + × × + ×
× + × × + ×
·
1
]
1

¸

×
1
]
1

¸

45 35
23 15
) 1 3 ( ) 6 7 ( ) 0 3 ( ) 5 7 (
) 1 5 ( ) 6 3 ( ) 0 5 ( ) 5 3 (
1 0
6 5
3 7
5 3
Apabila matriks A= 2x2 dan matriks B = 2x2 maka bagannya dapat di tulis
Ordo hasil kali
( 2 x 2)(2 x 2) = (2 x 2),
Sama
Misalnya
[ ]
1
]
1

¸

· ·
1
]
1

¸

·
6 5
4 2
, 4 5 ,
3
4
C B A
maka AxB, BxC dapat di lakukan
perkalian, sedangkan AxC tidak dapat di lakukan perkalian karena banyak
kolom pada matriks A tidak sama dengan banyak baris matriks C atau
2 2 1 2 × ×
×C A
.
( Tidak sama)
 apabila matriks A,B dan C dapat dikalikan atau di jumlahkan. jika k
bilangan real (scalar) Maka pada perkalian matriks juga berlaku sifat- sifat :,
• Tidak komulatif, yaitu AxB ≠ BxA
• Asosiatif, yaitu (AxB) x C = A x (BxC)
10
• Distributif:
♦ Distributif kiri, A x (B+C) = ( AxB) + (AxC)
♦ Distributif kanan, (A+B) x C = (AxC) + (BxC)
• Dalam perkalian matriks yang hanya memuat matriks-matriks persegi
dengan ordo yang sama, terdapat sebuah matriks identitas yakni matriks
satuan I, yang bersifat. IA=AI=A
• 1. Jika AB=0 belum tentu A=0 atau B=0
2. jika AB=AC belum tentu B=C
• Jika p dan q adalah bilangan real serta A dan B adalah matriks-matriks,
maka berlaku hubungan. (pA)(qB) = (pq)(AB)
• Jika
T T
danB A berturut turut adalah traspos dari matriks A dan matriks B,
maka berlaku hubungan.
T T T
A B AB · ) (
5. Perpangkatan Matriks Persegi
Jika n adalah sebuah bilangan bulat positif dan A suatu matriks maka :
A A A A A
n
× × × × · .... atau
1 −
× ·
n n
A A A
. Misal
n faktor
diketahui matriks
1
]
1

¸



3 1
2 1
tentukan
1
]
1

¸



·
1
]
1

¸



1
]
1

¸



· × ·
11 4
8 3
3 1
2 1
3 1
2 1
2
A A A
CONTOH SOAL
1. Diketahui matriks
1
]
1

¸

+
− −
·
0 2
2 3
y x
y x
A
dan
1
]
1

¸

·
0 3
4 3
B
tentukan nilai x
dan y jika diketahui
B A
T
·
.
11
Jawab:
1
]
1

¸


+ −
·
0 2
2 3
y x
y x
A
T

B A
T
·
1
]
1

¸

·
1
]
1

¸


+ −
0 3
4 3
0 2
2 3
y x
y x

dengan kesamaan dua matriks maka didapat:
x + 2y = 4
2x - y = 3
Kemudian gunakan metode eliminasi dan subtitusi untuk mencari nilai x dan y.
x + 2y = 4 x2 2x+4y = 8 y=1
2x - y = 3 x1 2x-y = 3 - x + 2(1) = 4
5y = 5 x = 4-2
y = 1 x = 2
jadi, deperoleh nilai x = 2 dan y = 1
2. Diketahui matriks
1
]
1

¸



·
1 1
2 3
P
maka
p P −
2
3
adalah…
Jawab:
1
]
1

¸



,
_

¸
¸
1
]
1

¸



1
]
1

¸



· −
1 1
2 3
1 1
2 3
1 1
2 3
3 3
2
P P
=
1
]
1

¸



,
_

¸
¸
1
]
1

¸



1 1
2 3
1 2
4 7
3
=
1
]
1

¸




1
]
1

¸



1 1
2 3
3 6
12 21
=
1
]
1

¸

−2 5
10 18
LATIHAN SOAL
12
1. Diketahui
1
]
1

¸

− −
·
1
]
1

¸

− −
·
10 4
12 6
,
2 1
3 2
B A
, dan A
2
= xA + yB . Nilai xy
adalah …
2. Nilai a dari persamaan matriks :
1
]
1

¸

1
]
1

¸


·
1
]
1

¸
+
+
1
]
1

¸

− 3 1
2 0
1 1
2 4
3
1 2
3 1
2 1
30 5 a
adalah …
3. Diketahui
1
]
1

¸


·
1
]
1

¸


·
1
]
1

¸

·
0 5
2 9
,
2 3
4
,
2 1
2 5
danC
k
B A
jika C B A
T
· + ,
maka nilai k adalah……


BAB II
KESIMPULAN
13
Metriks adalah Susunan teratur bilangan-bilangan dalam baris dan kolom
yang membentuk suatu susunan persegi panjang yang kita perlukan sebagai suatu
kesatuan
Bilangan-bilangan yang terdapat di suatu matriks disebut dengan elemen atau
anggota matriks. Dan susunan unsur – unsur matriks tersebut dibatasi dengan
tanda kurung. Dengan representasi matriks, perhitungan dapat dilakukan dengan
lebih terstruktur.
Pemanfaatannya misalnya dalam menjelaskan persamaan linier, transformasi
koordinat, dan lainnya. Matriks seperti halnya variabel biasa dapat dimanipulasi,
seperti dikalikan, dijumlahkan, dikurangkan dan didekomposisikan.
Jenis-jenis matriks adalah :
a. Matriks baris
b. Matriks kolom
c. Matriks diagonal
d. Matriks identitas
e. Matriks nol
Operasi-operasi pada matriks adalah ;
1. Dalam penjumlahan matriks
2. Dalam pengurangan matriks
3. Dalam perkalian bilangan real (scalar) dengan matriks
4. Perkalian matriks
5. Perpangkatan matriks persegi
BAB III
DAFTAR PUSTAKA
14
Ari Y., Rosihan dan Indriyastuti. 2008. Perspektif Matematika 3 untuk Kelas XII
SMA dan MA IPA. Jawa Tengah: Platinum.
Wirodikromo, sartono. 2007. Matematika Jilit 3 IPA untuk Kelas XII. Jakarta:
Erlangga.
Anton, Howard. Dasar-Dasar Aljabar Linear Jilid 1. Tanggerang: Bina Rupa
Aksara Publisher.
Irfan, Edi S.Pd. 2009. Siap Menghadapi Ujian Nasional Matematika. Depok:
Arya Duta
15

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->